Anda di halaman 1dari 3

Contoh karangan jenis keperihalan.

Kamu dan rakan-rakan sedang berjalan ke sekolah, tiba-tiba kamu terlihat ada seorang yang buta penglihatannya terjatuh ketika melintas jalan. Ceritakan tindakantindakan kamu dan rakan-rakan untuk menolong orang buta tersebut

Menolong Orang Buta


Pada suatu hari, Syahmi mengajak aku dan Sivam ke kedai buku. Sedang kami berjalan-jalan, tiba-tiba aku terlihat seorang buta terjatuh ketika melintas jalan. Aku segera, mengajak Syahmi dan Sivam kearah orang buta itu. Setibanya disana, kami memapah orang buta itu ke tepi jalan. Aku melihat tangan dan lututnya luka. Orang itu juga tidak mampu untuk berdiri. Syahmi mengarah Sivam agar segera menelefon ambulans. Sivam segera menuju kearah telefon awam. Aku cuba menenangkan orang buta itu. Dia kelihatan panik dan tidak mampu menjawab soalan kami. Walaupun begitu, dia sempat memberitahu alamat rumahnya. Tidak lama kemudian, ambulans pun tiba. Kami membantu orang tua itu menaiki ambulans untuk ke hospital. Setelah ambulans berlalu, Syahmi mengajak kami ke alamat yang diberitahu oleh orang buta itu. Kami pun segera mencari rumahnya berpandukan alamat tersebut Sesampai di rumah tersebut, kami memberikan salam. Keluarlah seorang wanita pertengahan umur. Kami pun menceritakan apa yang berlaku. Wanita itu mengucapkan terima kasih kepada kami. Kami pun berlalu pulang dengan hati yang gembira kerana dapat membantu orang buta tersebut.

Contoh karangan jenis keperihalan. Kamu dan rakan-rakan sedang berjalan ke sekolah, tiba-tiba kamu terlihat ada seorang yang buta penglihatannya terjatuh ketika melintas jalan. Ceritakan tindakantindakan kamu dan rakan-rakan untuk menolong orang buta tersebut

Menolong Orang Buta


Pada suatu hari, Syahmi mengajak aku dan Sivam ke kedai buku. Sedang kami berjalan-jalan, tiba-tiba aku terlihat seorang buta terjatuh ketika melintas jalan. Aku segera, mengajak Syahmi dan Sivam kearah orang buta itu. Setibanya disana, kami memapah orang buta itu ke tepi jalan. Aku melihat tangan dan lututnya luka. Orang itu juga tidak mampu untuk berdiri. Syahmi mengarah Sivam agar segera menelefon ambulans. Sivam segera menuju kearah telefon awam. Aku cuba menenangkan orang buta itu. Dia kelihatan panik dan tidak mampu menjawab soalan kami. Walaupun begitu, dia sempat memberitahu alamat rumahnya. Tidak lama kemudian, ambulans pun tiba. Kami membantu orang tua itu menaiki ambulans untuk ke hospital. Setelah ambulans berlalu, Syahmi mengajak kami ke alamat yang diberitahu oleh orang buta itu. Kami pun segera mencari rumahnya berpandukan alamat tersebut Sesampai di rumah tersebut, kami memberikan salam. Keluarlah seorang wanita pertengahan umur. Kami pun menceritakan apa yang berlaku. Wanita itu mengucapkan terima kasih kepada kami. Kami pun berlalu pulang dengan hati yang gembira kerana dapat membantu orang buta tersebut.