Anda di halaman 1dari 3

Istilah vitamine atau vitamin mula-mula diutarakan oleh seorang ahli kimia Polandia yang bernama Funk, yang

percaya ahwa zat penangkal beri-beri yang larut dalam air itu suatu amina yang vital, dan dari kata tersebut lahirlah vitamine dan yang kemudian menjadi vitamin. Kini vitamin dikenal sebagai suatu kelompok senyawa organik yang tidak termasuk dalam golongan karbohidrat, protein, maupun lemak, dan terdapat dalam jumlah yang kecil dalam bahan makanan tetapi sangat penting peranannya bagi bebrapa fungsi tertentu tubuh untuk menjaga kelangsungan kehidupan serta pertumbuhan. Vitamin merupakan suatu molekul organik yang sangat diperlukan tubuh untuk proses metabolisme dan pertumbuhan yang normal. Vitamin-vitamin tidak dapat dibuat oleh tubuh manusia dalam jumlah yang cukup, oleh karena itu harus diperoleh dari bahan pangan yang dikonsumsi. Sebagai pengecualian adalah vitamin D, yang dapat dibuat dalam kulit asalkan kulit mendapat cukup kesempatan terkena sinar matahari. Dalam bahan pangan hanya terdapat vitamin dalam jumlah yang relatif sangat kecil, dan terdapat dalam bentuk yang berbeda-beda, di antaranya ada yang berbentuk provitamin atau calon vitamin (precursor) yang dapat diubah dalam tubuh menjadi vitamin yang aktif. Segera setelah diserap oleh tubuh, provitamin mengalami perubahan kimia sehingga menjadi satu atau lebih bentuk yang aktif. Klasifikasi Hampir semua vitamin yang kita kenal sekarang telah berhasil diidentifikasi sejak tahun 1930. Vitamin tersebut pada umumnya dapat dikelompokkan ke dalaam dua golongan utama yaitu vitamin yang larut dalam lemah meliputi vitamin A, D, E, dan K. Vitamin yang larut dalam air terdiri dari vitamin B dan vitamin C. Vitamin yang larut dalam lemak banyak terdapat dalam daging ikan, minyak ikan, dan biji-bijian sumber minyak seperti kacang tanah, kacang kedelai dan sebagainya. Sekali diserap di dalam tubuh, vitamin-vitamin tersebut disimpan dalam hati atau jaringan-jaringan lemak. Seperti halnya lemak, vitamin memerlukan protein pengangkut untuk memindahkannya dari satu tempat ke tempat lain. Karena sifatnya yang tidal larut dalam air, maka vitamin-vitamin tersebut tidak dikeluarkan atau diekskresikan, akibatnya vitamin ini dapat ditimbun di dalam tubuh bila dikonsumsi dalam jumlah banyak. Kekurangan vitamin yang larut dalam lemak terjadi terutama bila daya serap tubuh trehadap lemak tidak baik atau bila badan terlalu banyak mengkonsumsi minyak mineral. Vitamin-vitamin yang larut dalam air bergerak bebas dalam badan, darah, dan limfa. Karena sifatnya yang larut dalam air, vitamin mudah rusak dalam pengolahan dan mudah hilang karena tercuci atau terlarut oleh air, keluar dari badan. Vitamin C Vitamin yang tergolong larut dalam air adalah vitamin C dan vitamin-vitamin B kompleks. Vitamin C dapat berbentuk sebagai asam L-aksorbat dan asam L-dehidroaksorbat; keduanya mempunyai keaktifan sebagai vitamin C. Asam aksorbat sangat mudah teroksidasi secara reversible menjadi asam L-dehidroaksorbat. Asam L-dehidroaksorbat secara kimia sangat labil dan dapat mengalami perubahan lebih lanjut menjadi asam L-diketogulonat yang tidak memiliki keaktifan vitamin C lagi.

Vitamin C disintesis secara alami baik dalam tanaman maupun hewan, dan mudah dibuat secara sintetik dengan gula yang sangat murah. Dari semua vitamin yang ada, vitamin C merupakan vitamin yang mudah rusak. Di samping sangat mudah larut dalam air, vitamin C mudah teroksidasidan proses tersebut dipercepat oleh panas, sinar, alkali, enzim, oksidator serta oleh katalis tembaga dan besi. Oksidasi akan terhambat bila vitamin c dibiarkan dalam keadaan asam atau pada suhu rendah. Vitamin C dapat terserap sangat cepat dari alat pencernaan kita masuk ke dalam saluran darah dan dibagikan ke seluruh jaringan tubuh. Kelenjar adrenalin mengandung vitamin C sangat tinggi. Pada umumnya tubuh vitamin C sangat sedikit. Kelebihan vitamin C dibuang melalui air kemih. Karena itu bila seseorang mengkonsumsi vitamin C dalam jumlah besar (megadose), sebagian besar akan dibuang keluar, terutama bila orang tersebut biasa mengkonsumsi makanan yang bergizi tinggi. Tetapi sebaliknya, bila sebelumnya orang tersebut jelek keadaan gizinya, maka sebagian besar dari jumlah itu dapat ditahan oleh jaringan tubuh. Konsentrasi vitamin C dalam plasma darah sekitar 0,4 sampai 1,0 mg per 100 ml dianggap sudah sangat baik. Bila konsentrasi sudah 1,0 mg, memberi indikasi plasma darah sudah jenuh terhadap vitamin c. Pengurangan konsumsi vitamin C selalu diikuti penurunan kandungan vitamin C dalam plasma darah, sedang yang terdapat dalam sel-sel darah putih tidak banyak mengalami perubahan. Peranan vitamin C Peranan utama vitamin C adalh dalam pembentukan kolagen interseluler. Kolagen merupakan senyawa protein yang banyak terdapat dalam tulang rawan,kulit bagian dalam tulang, dentin, dan vascular endothelium. Asam aksornat sangat penting peranannya dalam proses hidrolisasi dua asam amino prolin dan lisin menjadi hidroksi prolin dan hidroksi lisin. Kedua senyawa ini merupakan komponen kolagen yang penting. Penjagaan agar fungsi fungsi itu tetap mantap banyak dipengaruhi oleh cukup tidaknya kandungan vitamin C dalam tubuh. Perananya adalah dalam proses penyembuhan luka serta daya tahan tubuh melawan infeksi dan stress. Vitamin C juga banyak hubungannya dengan berbagai fungsi yang melibatkan respirasi sel dan kerja enzim yang mekanismenya belum sepenuhnya dimengerti. Di antara peranan-peranan itu adalah oksidasi fenilalanin menjadi tirosin, reduksi ion feri menjadi fero dalam saluran pencernaan sehingga besi lebih mudah terserap, melepaskan besi dari transferin dalam plasma agar dapat bergabung ke dalam feritin jaringan, serta mengubah asam folat menjadi bentuk yang aktif asam folinat. Diperkirakan vitamin C berperan juga dalam pembentukan hormon steroid dan kolesterol. Kekurangan vitamin C Widya karya pangan nasional NAS-LIPI, 1978, menyarankan konsumsi vitamin c per hari untuk anak dan orang dewasa Indonesia antara 20-30 mg, sedang untuk ibu mengandung dan menyusui perlu ditambah 20 mg. Kekurangan vitamin c akan menyebabkan penyakit sariawan atau skorbut. Penyakit skorbut biasanya jarang terjadi pada bayi; bila terjadi pada anak, biasanya pada usia setelah 6 bulan dan di bawah 12

bulan. Gejala-gejala penyakit skorbut adalah terjadinya pelembekan tenunan kolagen, infeksi, dan demam. Juga timbul sakit, pelunakan, dan pembengkakan kaki bagian paha. Pada anak yang giginya telah keluar, gusi membengkak, empuk, dan terjadi perdarahan. Pada orang dewasa skorbut terjadi setelah beberapa bulan menderita kekurangan vitamin c dalam makanannya. Gejala-gejalanya ialah pembengkakan dan perdarahan pada gusi, gingivalis, kaki menjadi empuk, anemia, dan deformasi tulang. Akibat yang parah dari keadaan ini ialah, gigi menjadi goyah dan dapat lepas. Penyakit sariawan yang akut dapat disembuhkan dalam beberapa waktudengan pemberian 100 sampai 200 mg vitamin c per hari. Bila penyakit sudah kronik diperlukan waktu lebih lama untuk penyembuhannya. Sumber Vitamin C Sumber vitamin c sebagian besar berasal dari sayuran dan buah-buahan, terutama buah-buahan segar. Karena itu vitamin c sering disebut Fresh Food Vitamin. Buah yang masih mentah lebih banyak kandungan vitamin C-nya; semakin tua buah semakin berkurang kandungan vitamin c-nya. Buah jeruk, baik yang dibekukan maupun yang dikalengkan merupakan sumber vitamin c yang tinggi. Demikian juga halnya berries, nenas, dan jambu. Beberapa buah yang tergolong buah tidak asam seperti pisang, apel, pear, dan peach rendah kandungan vitamin C-nya, apalagi bila produk tersebut dikalengkan. Bayam, brokoli, cabe hijau, dan kubis juga merupakan sumber yang baik, bahkan juga setelah dimasak. Sebaliknya, beberapa jenis bahan pangan hewani seperti susu, telur, daging, ikan, dan unggas sedikit sekali kandungan vitamin C-nya. Air susu ibu yang sehat mengandung enam kali lebih banyak vitamin c dibanding susu sapi. Vitamin c mudah larut dalam air dan mudah larut rusak oleh oksidasi, panas, dan alkali. Karena itu agar vitamin c tidak banyak hilang, sebaiknya pengirisan dan penghancuran yang berlebihan dihindari. Pemasakan dengan air sedikit dan ditutup rapat sehingga empuk dapat banyak merusak vitamin c. Penambahan baking soda untuk mencegah hilangnya warnya sayuran selama pemasakan akan menurunkan kandungan vitamin c dan mengubah rasa sayuran.

Beri Nilai