P. 1
Laporan Kerja Praktek Farid Ma'Ruf

Laporan Kerja Praktek Farid Ma'Ruf

|Views: 924|Likes:
Dipublikasikan oleh Farid Ma'ruf

More info:

Published by: Farid Ma'ruf on Mar 24, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/03/2013

pdf

text

original

Sections

  • KATA PENGANTAR
  • RINGKASAN
  • SUMMARY
  • I. PENDAHULUAN
  • 1.1 Latar Belakang
  • 1.2 Perumusan Masalah
  • II. TINJAUAN PUSTAKA
  • 2.2 Fitoplankton
  • 2.3 Biologi Fitoplankton
  • 2.4 Distribusi Horisontal dan Vertikal dari Fitoplankton
  • 2.5 Kualitas Fisik dan Kimia Air
  • III. MATERI DAN METODA
  • 3.1 Materi Kerja Praktek
  • 3.3 Waktu dan Tempat
  • 3.4 Analisis Data
  • 4.1 Kelimpahan Fitoplankton
  • Kelimpahan Fitoplankton
  • Keragaman Fitoplankton
  • 4.3 Dominansi Fitoplankton
  • 4.4 Kemerataan Fitoplankton
  • Kemerataan Fitoplankton
  • 4.5 Kualitas Fisika dan Kimia Air
  • V. KESIMPULAN DAN SARAN
  • DAFTAR PUSTAKA
  • LAMPIRAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK

DISTRIBUSI DAN DOMINASI FITOPLANKTON DI PERAIRAN LAGUNA SEGARA ANAKAN CILACAP BAGIAN BARAT

dilaksanakan dan disusun sebagai salah satu Studi Akhir dalam memperoleh gelar Sarjana Kelautan, Universitas Jenderal Soedirman

oleh: Farid Ma’ruf NIM. H1K007005

JURUSAN PERIKANAN DAN KELAUTAN FAKULTAS SAINS DAN TEKNIK UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN PURWOKERTO 2011

LAPORAN KERJA PRAKTEK

DISTRIBUSI DAN DOMINASI FITOPLANKTON DI PERAIRAN LAGUNA SEGARA ANAKAN CILACAP BAGIAN BARAT

oleh: Farid Ma’ruf NIM. H1K007005

disetujui tanggal ..........................................

Mengetahui, Ketua Jurusan Perikanan dan Kelautan Fakultas Sains dan Teknik Universitas Jenderal Soedirman

Dosen Pembimbing

Dr. Ir. Isdy Sulistyo, DEA NIP. 19600307 198601 1 003

Dra. Nuraina Andriyani, M.Si NIP. 196112081 198703 2 002

DAFTAR ISI
halaman DAFTAR ISI ...................................................................................................... DAFTAR TABEL .............................................................................................. DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... KATA PENGANTAR....................................................................................... RINGKASAN .................................................................................................... SUMMARY ....................................................................................................... I. PENDAHULUAN ...................................................................................... 1.1. Latar Belakang ..................................................................................... 1.2. Perumusan Masalah ............................................................................ 1.3. Tujuan ................................................................................................... 1.4. Manfaat Penelitian ............................................................................... II. TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................. 2.1. Laguna .................................................................................................. 2.2. Fitoplankton ......................................................................................... 2.3. Biologi Fitoplankton ............................................................................ 2.4. Distribusi Horisontal dan Vertikal dari Fitoplankton ...................... 2.5. Kualitas Fisik dan Kimia Air .............................................................. III. MATERI DAN METODA .......................................................................... 3.1. Materi Kerja Praktek............................................................................ 3.2. Metode Kerja Praktek .......................................................................... 3.3. Waktu dan Tempat .............................................................................. 3.4. Analisis Data ........................................................................................ IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................... 4.1. Kelimpahan Fitoplankton ................................................................... 4.2. Keragaman Fitoplankton .................................................................... 4.3. Dominansi Fitoplanton ....................................................................... 4.4. Kemerataan Fitoplankton ................................................................... 4.5. Kualitas Fisika dan Kimia Air ............................................................ V. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................... 5.1. Kesimpulan .......................................................................................... 5.2. Saran ..................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ LAMPIRAN ...................................................................................................... UCAPAN TERIMA KASIH ............................................................................. RIWAYAT HIDUP SINGKAT ......................................................................... i ii iii iv 1 3 4 5 5 6 7 7 9 9 10 11 15 18 23 23 23 28 28 29 29 31 32 33 34 37 37 37 38 41 48 51

i

DAFTAR TABEL
Tabel halaman 17 34

1. Kriteria Indeks Keragaman ...................................................................... 2. Data Hasil Pengukuran Kualitas Fisika dan Kimia Air Perairan Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat ........................................

ii

DAFTAR GAMBAR
Gambar halaman 29 31 32 33

1. Grafik Nilai Rerata Kelimpahan Fitoplankton (ind/L) Pada Setiap Stasiun Pengamatan ................................................................................ 2. Grafik Nilai Rerata Indeks Keragaman Fitoplankton Pada Setiap Stasiun Pengamatan ................................................................................ 3. Grafik Nilai Rerata Indeks Dominansi Fitoplankton Pada Setiap Stasiun Pengamatan ................................................................................ 4. Grafik Nilai Rerata Indeks Kemerataan Fitoplankton Pada Setiap Stasiun Pengamatan ................................................................................ 5. Grafik Hasil Analisis Regresi Antara Salinitas dengan Kelimpahan Fitoplankton (y = 13,651 + 851,985 x) dengan R-Sq = 38,4% Perairan Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat .......................................

36

iii

................................... Gambar Peta Lokasi Pengambilan Sampel . Data Hasil Pengamatan Parameter Kualitas Air di Perairan Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat ............................................ 5....... 6...................... Foto Kegiatan Pengambilan Sampel ........... Data Hasil Analisis Regresi .................................... Data Hasil Pengamatan Fitoplankton di Perairan Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat ............................................................................ 4..................... iv ......................................DAFTAR LAMPIRAN Lampiran halaman 41 43 44 45 46 47 1..... Foto Genera Fitoplankton yang Mendominasi Pada Setiap Stasiun Pengamatan .. 2....................................................... 3.................................

maka penulis ingin mengetahui bagaimana distribusi dan dominansi fitoplankton yang ada di perairan Laguna Segara Anakan pada bulan Januari. Laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat merupakan muara dari beberapa sungai. Sungai Citanduy diketahui sangat banyak membawa sedimen dari daratan. masih banyak terdapat kekurangan. Berubahnya kondisi perairan yang disertai pengaruh fluktuatif terhadap kualitas air tersebut akan mempengaruhi organisme di dalamnya seperti plankton (fitoplankton dan zooplankton). Akhirnya 1 . Februari dan Maret 2010. karena terjadinya percampuran antara air laut dan air tawar. yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya. adanya masukan air laut dari Samudera Hindia juga memberikan pengaruh yang fluktuatif terhadap kualitas air di perairan tersebut. salah satunya adalah Sungai Citanduy yang pada akhirnya akan bermuara ke dalamnya. makrobentos. Selain itu. serta berbagai jenis ikan lainnya. karena penulis sadar dalam penyusunan usulan laporan kerja praktek ini. Penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi perbaikan dimasa yang akan datang. Sedimen yang bermuara tersebut menyebabkan tingginya unsur hara dan tingkat kekeruhan pada bagian barat perairan Laguna Segara Anakan Cilacap. Berdasarkan hal tersebut. sehingga penulis dapat menyelesaikan usulan kerja praktek ini yang berjudul ”Distribusi dan Dominasi Fitoplankton di Perairan Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat”.KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah SWT.

Purwokerto.penulis berharap laporan usulan kerja praktek ini dapat bermanfaat bagi semua kalangan yang membacanya dan bagi penulis sendiri. Januari 2011 Penulis 2 .

Kerja Praktek ini menggunakan metode survei. Data distribusi dan dominasi fitoplankton dengan data kualitas air dianalisis dengan menggunakan analisis regresi. Hasil analisis regresi menunjukkan hubungan yang tidak erat antara salinitas dengan kelimpahan fitoplankton. yaitu pada bulan Januari–Maret 2010 dan bertujuan untuk mengetahui distribusi dan dominasi fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat. dengan menentukan tiga stasiun pengamatan. Hasil dari Kerja Praktek ini menunjukkan bahwa di perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat terdapat 31 genera dari empat divisio fitoplankton dan didominasi oleh fitoplankton dari divisio Chrysophyta dengan jumlah genera sebanyak 17 genera. Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat 3 . Kata Kunci: Distribusi dan Dominasi Fitoplankton. pada setiap stasiun pengamatan terdapat tiga titik pengambilan sampel dengan periode pengambilan sampel selama satu bulan sekali.RINGKASAN Kerja Praktek ini berjudul “Distribusi dan Dominasi Fitoplankton di Perairan Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat” yang dilaksanakan selama tiga bulan.

Data on distribution and dominance of phytoplankton. in Segara Anakan Lagoon. Sampling procedure was run once a month. 4 . Survey method was applied by pointing 3 observation stations in which consisted of 3 sampling locations. dominance. Segara Anakan. and water quality as well were analyzed using regression equation.SUMMARY This study entitling “Distribution and Dominance of Phytoplankton in Segara Anakan Lagoon. Lagoon. West Side of Cilacap. Keywords: distribution. Chrysophyta was dominant phytoplankton consisting of 17 genera. The results showed that. It dealed with distribution and dominance of phytoplankton in Segara Anakan Lagoon. Analysis of regression revealed that there was no relation between salinity and phytoplankton abundance. phytoplankton. 31 genera were found belonging to 4 divisio of phytoplankton. West Side of Cilacap” was conducted during JanuaryMarch 2010.

108o 52’ BT dan 7o 39’. Menurut DITJEN BANGDA dan PKSPL IPB dalam Saputra (2003). Laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat memiliki kondisi perairan yang berbeda dengan bagian barat. sedangkan sungai Panikel. 2002. pada koordinat 108o 47’. maka pada akhirnya hanya tinggal alur-alur sungai saja. Kayu Mati.1 Latar Belakang PENDAHULUAN Laguna Segara Anakan merupakan rawa payau yang terletak di antara pulau Nusakambangan dan Pulau Jawa.. Secara tidak langsung laguna Segara Anakan Cilacap berhubungan dengan Samudera Hindia melalui dua selat. Hal tersebut mempengaruhi karakteristik habitat yang mendukung perkembangan suatu komunitas 5 . 1. Ujung Alang. Kondisi perairan yang relatif tenang memungkinkan beragam organisme dapat hidup di perairan ini (Nursaid. jumlah bahan-bahan sedimentasi yang diendapkan oleh sungai Citanduy diperkirakan sebesar 740 ribu m3 per tahun dan sungai Cikonde sebesar 260 ribu m3 per tahun. Dangkal dan Kembang Kuning di bagian timur. Cikujang. Sungai Citanduy diketahui sangat banyak membawa sedimen dari daratan yang menyebabkan tingginya unsur hara dan tingkat kekeruhan pada bagian barat perairan Laguna Segara Anakan Cilacap.I. Laguna ini merupakan muara dari beberapa sungai.7o 42’ LS. Apabila Hal ini terus berlanjut. dan Cibeureum di bagian barat. karena sungai-sungai yang bermuara ke dalamnya berbeda dengan yang ada di bagian timur. yaitu sungai Citanduy. Siregar et al. 2005). Cikonde. yaitu selat Motean (Plawangan Timur) dan selat Majingklak (Plawangan Barat).

dimana DAS (Daerah Aliran Sungai) Citanduy diketahui sangat 6 . dan Cibeureum. serta memegang peranan penting sebagai mata rantai makanan pertama yang dapat memanfaatkan senyawa anorganik menjadi bahan organik melalui proses fotosintesis. sehingga distribusi dan dominasi komunitas fitoplankton akan berbeda pada kondisi lingkungan perairan yang berbeda (Wulandari. kimia dan biologi (Sachlan. yaitu sungai Citanduy. Perubahan ini dapat terjadi karena pengaruh alamiah atau sebagai akibat aktivitas manusia. 2000). Hasil fotosintesis tersebut selanjutnya menjadi bahan makanan bagi organisme heterotrof yang berada pada rantai makanan di atasnya.fitoplankton. payau. karena itu perubahan kondisi perairan dapat menimbulkan gangguan terhadap kelangsungan hidup organisme di dalamnya. Mengingat peranan dan fungsi fitoplankton di dalam suatu perairan. Faktor-faktor tersebut dapat menentukan kehidupan organisme perairan. Fitoplankton adalah organisme mikroskopis yang memiliki klorofil dan merupakan kelompok organisme autotrof yang banyak kaitannya dengan kehidupan organisme perairan tawar. Fitoplankton memiliki batas toleransi tertentu terhadap faktor-faktor tersebut.2 Perumusan Masalah Laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat yang merupakan muara dari beberapa sungai. 1982). Kayu Mati. maka penelitian ini mencoba untuk melihat bagaimana distribusi dan dominasi dari suatu komunitas fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan Cilacap. Keberadaan fitoplankton di dalam suatu perairan sangat ditentukan oleh interaksi terhadap faktor fisika. 1. ataupun laut. Cikujang.

maka dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut: 1.banyak membawa sedimen dari daratan yang menyebabkan tingginya unsur hara dan tingkat kekeruhan pada bagian barat perairan laguna Segara Anakan Cilacap. serta adanya masukan air laut dari Samudera Hindia melalui proses siklus pasang surut.3 Tujuan Tujuan Kerja Praktek ini adalah untuk: 1. Percampuran antara air laut dan air tawar memberikan pengaruh fluktuatif terhadap kualitas fisik dan kimia air di perairan tersebut yang mempengaruhi distribusi dan dominasi dari komunitas fitoplankton. Bagaimana pengaruh hubungan kualitas fisika dan kimia air perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat terhadap distribusi dan dominasi fitoplankton? 1. 2. Mengetahui distribusi dan dominasi fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat. Mengetahui pengaruh hubungan kualitas fisika dan kimia air perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat terhadap distribusi dan dominasi fitoplankton. Berdasarkan uraian tersebut. keragaman. 1.4 Manfaat Hasil kerja praktek ini diharapkan dapat digunakan sebagai informasi mengenai pengaruh kondisi kualitas fisika dan kimia air akibat adanya percampuran antara air laut dan air tawar terhadap kelimpahan. 7 . Bagaimana distribusi dan dominasi fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat? 2.

dan dominasi fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat. 8 .distribusi.

Faktor utama yang mempengaruhi perairan laguna selain cahaya. 2006).1 Laguna TINJAUAN PUSTAKA Laguna adalah bentuk teluk semi tertutup yang merupakan salah satu tipe dari perairan estuaria. 1992). adalah salinitas. Pada perairan laguna terjadi pertemuan serta percampuran antara air tawar dan air laut yang mengakibatkan hubungan bebas antara laut dengan sumber air tawar (Nybakken. dibandingkan perairan laut atau tawar. Salinitas dapat menentukan komposisi utama dan produktivitas biota yang ada di laguna.II. 2. Faktor ini memberikan pengaruh terhadap tumbuhan-tumbuhan air. lebih besar daripada di bagian laut lainnya. Hal tersebut dikarenakan tumbuhan sangat membutuhkan cahaya matahari untuk mengubah senyawa anorganik menjadi senyawa organik dalam proses fotositesis (Asadi. Romimohtarto dan Juwana (1999) menyatakan bahwa pengaruh cahaya pada daerah laguna atau estuaria sangat besar. termasuk fitoplankton yang ada di perairan laguna atau estuaria. 2006). kecuali air permukaan laut bebas. Siklus pergantian air di laguna sehari-hari sangat 9 . baik musiman maupun geografik. 2006). Hal ini berkaitan dengan perairan laguna atau estuaria yang dangkal dan letaknya dekat dengan aliran sungai dari daratan (Asadi. suhu. dan kecerahan. Menurut Romimohtarto dan Juwana (1999) esturia umumnya memiliki keragaman faktor-faktor lingkungan yang lebih besar daripada laut lepas. Perairan laguna ditandai oleh fluktuasi yang besar pada salinitas. sehingga sangat mempengaruhi biota yang hidup di perairan tersebut (Asadi.

Chlorophyta (alga hijau). Sze (1993) menempatkan Phaeophyta (alga coklat) sebagai salah 10 . Euglenophyta. karena disebabkan oleh adanya akumulasi bahan organik dan anorganik yang berasal dari daratan yang dibawa oleh aliran sungai (run off). Fitoplankton merupakan salah satu organisme produser primer dalam perairan yang bersifat autotrofik dan mampu membentuk bahan organik dari bahan anorganik yang ada di dalam lingkungannya.2 Fitoplankton Fitoplankton berasal dari kata “fito” yang berarti tumbuhan dan “plankton” merupakan istilah untuk suatu komunitas tumbuhan atau hewan mikroskopik yang hidupnya tersuspensi di dalam perairan (Reynold dalam Maesaroh. Sachlan (1982) membagi fitoplankton menjadi beberapa divisi. yaitu: Cyanophyta (alga hijau biru). dan Rhodophyta (alga merah). baik langsung maupun tidak langsung di perairan tawar. Menurut Romimohtarto dan Juwana (1999) meskipun membentuk sejumlah biomassa laut.dipengaruhi oleh pasang surut yang terjadi (Ketchum. Nybakken (1992) menyatakan bahwa perairan laguna kaya akan unsur hara. payau atau laut. Pyrrophyta (Dinoflagellata).. 1992 dalam Siregar et al. seperti ikan. Sesuai dengan sifatnya sebagai plankton nabati berklorofil. 2006). fitoplankton hanya diwakili oleh beberapa divisi saja. Chrysophyta (alga kuning). 2. 2006). Phaeophyta (alga coklat). Fitoplankton sebagai produsen primer sangat berguna bagi kehidupan hewan akuatik. sebagian besar diantaranya bersel satu dan bersifat mikroskopik. 2005). kerang-kerangan dan organisme akuatik lainnya sebagai makanan alami. maka fitoplankton hidupnya terbatas pada daerah yang masih terdapat cahaya matahari atau pada zona fotik (Asadi.

payau maupun perairan laut (Sachlan. 2. Salah satu jenis Cyanophyta yang sering ditemukan di perairan yang mengandung unsur hara yang rendah adalah Tricodesmium. dan Anabaena (Sachlan. Spirulina. struktuk kloroplas. 1982).3.satu yang termasuk dalam divisi Chrysophyta (alga kuning) dengan sebutan Phaeophyceae. tahan panas. Menurut Sumich (1992) Cyanophyta umumnya ditemukan melimpah di daerah intertidal dan estuaria tetapi dapat dijumpai pula di perairan tropis dan sub tropis. dan memiliki kemampuan untuk mengikat serta melakukan proses fiksasi nitrogen (N 2) dari udara (khususnya fitoplankton yang memiliki bentuk koloni atau filamen). Contoh genera dari Tricodesmium. 1982). Sifat dari alga ini adalah tahan kering. dan flagella yang dimilikinya. Bentuk sel fitoplankton divisi Cyanophyta umumnya berupa sel tunggal.1 Divisi Cyanophyta (Alga Hijau Biru) Cyanophyta (alga hijau biru) adalah fitoplankton yang bersifat prokariotik dan dianggap sebagai salah satu pelopor dari kehidupan terpenting di dunia ini. Pada kelas Cyanophyta adaptasi mengapungnya yaitu dengan memanfaatkan bentuk selselnya untuk membentuk rantai (tricome) seperti pada Tricodesmium (Asadi. karena adanya kesamaan dalam pigmen. 11 . Merisopedia. atau filamen. Microcytis. Lyngbya. sehingga dapat mengakibatkan ledakan populasi (blooming) alga pada perairan tawar. 2006). koloni. Cyanophyta adalah Oscillatoria. Nostoc.3 Biologi Fitoplankton 2. belum memiliki inti yang sempurna.

Closterium. Hal tersebut dikarenakan oleh warna yang dimilikinya. Produk yang dihasilkan dari alga ini adalah kanji (amilase dan amilopektin). 3. 2006). Microsterum. yaitu: Chrysophyceae. 1996). β. 2-5 thylakoids (Bold and Wynne. 1982). dan Xanthophyceae. Klorofil-a mempunyai jumlah terbanyak sehingga menyebabkan warna hijau pada fitoplankton ini. seperti wadah dan tutup Cadangan makanan hampir sama. Tomas (1999) mendefinisikan ciri-ciri umum divisi Chrysophyta sebagai berikut: 1. yaitu leukosin dan minyak atau lemak 12 .3. Pada divisi ini terdapat dua kelas. Contoh genera dari Chlorophyta adalah Volvox. Alga ini sangat penting sebagai sumber makanan bagi protozoa dan hewan akuatik lainnya (Kimball.3 Divisi Chrysophyta (alga kuning) Divisi Chrysophyta (alga kuning) terdiri dari tiga kelas. Strastum (Sachlan. yaitu kelas Chlorophyceae dan kelas Prasino (Haptophycae) (Asadi. γ karoten dan beberapa santofil. Sel terdiri dari dua bagian. Kelas-kelas dalam divisi Chrysophyta disatukan karena memiliki dinding sel yang mengandung silikat 2. beberapa dapat menghasilkan produk berupa minyak (Asadi 2006). 2. Chlorophyta (alga hijau) adalah fitoplankton yang terbesar di air tawar.2 Divisi Chlorophyta (Alga Hijau) Nama yang populer dari Chlorophyta adalah alga hijau. Cosmorium. yaitu klorofil a dan b yang terdiri dari: α. Bacillariophyceae.2. Warna itu diakibatkan oleh klorofil yang terdapat pada tubuhnya. 1985).3. namun dapat juga ditemukan di perairan payau dan laut.

Kondisi ini disebabkan oleh kemampuan reproduksi Diatom yang lebih besar dibandingkan dengan kelompok alga lainnya. 5. yaitu karoten dan santofil Saat stadia generatif memiliki flagel dengan bentuk dan panjang yang berbeda. Cangkang tersebut merupakan lapisan permukaan luar yang tidak hidup. memiliki kandungan pigmen yang sama. Diatom akan memanfaatkan masukan unsur hara dari daratan (melalui aliran sungai) lebih cepat dan lebih efektif daripada kelompok fitoplankton lainnya (Praseno dan Sugestiningsih. Synedra. diatom mampu melakukan reproduksi satu kali dalam 24 jam pada 13 . 1982. Bentuk diatom dapat berupa sel tunggal atau rangkaian sel panjang. 2000). 1994). Menurut Sze (1993) distribusi dari diatom sangat luas meliputi perairan laut sampai perairan tawar.. Jenis-jenis diatom yang banyak ditemukan di perairan pantai atau muara sungai adalah Navicula. Nitzchia. baik dalam bentuk komunitas plankton maupun bentik.4. Chaetoceros. Arinardi et al. Hal ini disebabkan pada saat terjadi peningkatan unsur hara. Rhizosolenia. setiap sel dilindungi oleh dinding silika yang menyerupai kotak. dimana merupakan kesatuan mangan dan garam-garam besi. merupakan fitoplankton yang paling dominan di laut. Alga yang termasuk ke dalam kelas Chrysophyceae memiliki warna coklat keemasan yang berasal dari pigmen β karoten dan santofil. Coscinodiscus (Sachlan. sehingga berwarna coklat. Kelas Bacillariophyceae atau biasa disebut Diatom. Menurut Bold dan Wynne (1985) Chrysophyceae memiliki cangkang yang bernama lorica.

akan tetapi Dinoflagellata lebih berkembang di ekosistem perairan laut daripada ekosistem perairan tawar (Ismail dan Badri dalam Apriyanti. Dinding sel terdiri dari selulosa. seperti suhu.4 Pyrrophyta (Dinoflagellata) Fitoplankton divisi Pyrrophyta lebih populer dengan sebutan Dinoflagellata. Genera Dinoflegellata dapat memanfaatkan unsur hara dalam perairan dalam konsentrasi yang rendah (Presno dan Sugestiningsih.5 Euglenophyta Euglenophyta biasa disebut juga dengan Euglenoida. 2. 2006). 1985). 2. Keberadaan diatom yang ada pada berbagai variasi musim dapat terjadi karena adanya dukungan dari faktor-faktor lingkungan. salinitas. 1985).3. Klorofil yang terdapat dalm tubuhnya adalah klorofil a dan c yang terdiri dari β karoten dan beberapa santofil. Dinophysis dan Peridinium (Arianardi et al. 1989). Produk yang dihasilkan dari alga ini adalah kanji. α-1-4 glucan. 1997).3. Hal ini mengakibatkan pada perairan laut lepas yang memiliki konsetrasi unsur hara yang rendah menunjukkan perandingan komposisi antara kelompok Diatom dan Dinoflagellata (Asadi.kondisi unsur hara yang sama. 2000). Alga ini memiliki dua flagella dan dapat ditemukan di perairan tawar. beberapa dapat berupa minyak (Asadi. Klorofil yang terdapat di dalam tubuhnya adalah klorofil a dan b yang terdiri dari β karoten dan beberapa santofil. 2003). beberapa diantaranya tidak terdapat diding sel. Genera Dinoflagellata yang umum dijumpai di laut adalah Ceratium. 2006). 2-6 thylakoids (Bold and Wynne. payau maupun perairan laut. Produk yang 14 .. 2-6 thylakoids (Bold and Wynne. dan keberadaan nutrien (Zhong. Nocticula.

terutama pada perairan yang dipengaruhi oleh perairan payau (estuaria) daripada perairan oseanik (Asadi. Pengelompokkan tersebut sebagian besar diakibatkan karena adanya proses fisika dan kimia di perairan pantai. Euglenophyta memiliki flagella yang agak panjang dan panjangnya sering kali melebihi panjang tubuhnya (Sachlan.4 Distribusi Horisontal dan Vertikal dari Fitoplankton Plankton di perairan laut tidak hidup secara menyebar melainkan hidup secara berkelompok (patchiness) (Arianardi et al. dimana di zona ini fitoplankton mendapatkan cahaya matahari dan nutrien yang cukup untuk melakukan proses fotositesis.. Menurut Kimball (1996) kelompok ini merupakan alga yang tidak terkurung di dalam dinding sel yang kaku. sehingga dapat mengubah bentuk tubuhnya dengan mudah. Pengelompokan plankton dapat terjadi pada jarak kurang dari 20 meter (berskala kecil) atau dapat juga mencapai beberapa kilometer (berskala besar). Euglenophyta merupakan plankton yang 90% hidup dalam ekosistem perairan air tawar yang mengandung banyak bahan organik. 2006). Faktor 15 . Oleh karena itu distribusi pengelompokkan plankton secara horisontal lebih sering dijumpai di perairan neritik. Sebaran fitoplankton secara vertikal dipengaruhi oleh beberapa faktor fisika dan kimia. protein dalam bentuk pirenoid dan lemak (Asadi. 1982). 2006).dihasilkan oleh alga ini berupa paramylon (β-1-3-glicospyranoside) dan dapat juga menghasilkan minyak. Distribusi fitoplankton secara vertikal biasanya terkumpul pada zona fotik. Kelas Euglenophyceae memiliki cadangan makanan berupa karbohidrat yang disebut paramilum. 2. 1996).

4. Perairan dikatakan mempunyai kesuburan yang baik. temperatur. Perairan yang dikatakan kurang subur. densitas air dan nutrien (Arianardi et al.tersebut diantaranya adalah intesitas cahaya matahari. 1971).2 Indeks Keragaman Keragaman merupakan pembeda di antara anggota-anggota suatu kelompok (Mc. Keragaman jenis merupakan suatu karakteristik tingkatan komunitas organisme biologisnya dan dapat digunakan untuk menyatakan struktur komunitas. apabila nilai kelimpahannya tinggi dan nilai indeks keragamannya rendah (Odum.4.1 Kelimpahan Fitoplankton Kelimpahan plankton merupakan jumlah individu plankton per satuan luas atau volume (Odum. arus. banyaknya cahaya matahari dan tersedianya unsur hara. 2. sebaliknya jika komunitas disusun dengan sangat sedikit jenis dan hanya sedikit jenis yang dominan maka keragaman jenisnya rendah. 1996). Berikut adalah tabel kriteria indeks keragaman: 16 . proses fotosintesis. Kelimpahan plankton pada suatu perairan sedikit banyak menggambarkan tingkat kesuburan perairan tersebut. 2. kepekaan terhadap perubahan salinitas. 1990).. Naughton dan Wolf. apabila nilai kelimpahannya rendah dan nilai indeks keragamannya tinggi. 1971). Menurut Chapman dan Chapman (1973) kelimpahan plankton pada suatu perairan tergantung pada reproduksi. Suatu komunitas dikatakan mempunyai keragaman tinggi apabila komunitas itu disusun oleh banyak jenis dengan kelimpahan yang sama atau hampir sama.

3 Indeks Dominansi Indeks dominansi (D) digunakan untuk mengetahui nilai dari dominasi suatu biota di suatu perairan. berarti tidak terdapat spesies yang mendominasi atau struktur komunitas dalam keadaan stabil 2. Artinya.. dan umumnya masih menyangkut dengan indeks kelimpahan. Jika indeks kelimpahan tinggi. karena tiap jenis fitoplankton memiliki adaptasi dan toleransi yang berbeda terhadap habitatnya. D = 1. 17 . Kriteria Indeks Keragaman (Stim. berarti indeks dominasinya juga tinggi (Romimohtarto dan Juwana 1999).4. 1988). Odum (1971) membagi kriteria indeks dominansi menjadi dua kriteria yang terdiri dari: 1. D = 0. berarti terdapat spesies yang mendominasi spesies lainya atau struktur komunitas dalam keadaan labil. indeks ini memberikan gambaran terhadap biota yang dominan di stasiun pengamatan. Indeks Dominansi juga dapat mengetahui pengaruh kualitas lingkungan terhadap komunitas fitoplankton dan memperoleh informasi mengenai jenis fitoplankton yang mendominasi pada suatu komunitas pada tiap habitat (Ludwig and Reynold. 1981 dalam Pirzan et al. Untuk menginterpretasikan nilai indeks dominansi. 2008) Indeks Keragaman (H’) Kriteria >3 Stabilitas komunitas biota stabil (prima) 1 < H’ < 3 Stabilitas komunitas biota sedang (moderat) <1 Stabilitas komunitas biota tidak stabil (rendah) 2.Tabel 1. Pengaruh kualitas lingkungan terhadap kelimpahan fitoplankton selalu berbeda-beda tergantung pada jenis fitoplanktonnya.

1 Suhu Suhu air menjadi salah satu faktor penting bagi plankton karena temperatur mempunyai pengaruh universal dan sering menjadi faktor pembatas dalam pertumbuhan dan distribusi organisme akuatik (Odum. Nilai E = 0 berarti kemerataan antar spesies rendah. reproduksi dan 18 . dimana nilai indeks kemerataan berkisar antara 0-1. Indeks kemerataan disimbolkan dengan huruf E. ketinggian dari permukaan laut.5. dan aliran serta kedalaman dari badan air (Effendi. 1971). penutupan awan. Menurut Kastoro (1988) suhu mempunyai pengaruh langsung dan tidak langsung terhadap organisme.4. Nybakken (1992) menyatakan bahwa suhu merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam pengaturan proses kehidupan dan penyebaran organisme. Sebagian besar organisme laut bersifat poikilometrik dan suhu air laut bervariasi menurut garis lintang. sirkulasi udara. menyatakan bahwa distribusi antar spesies relatif seragam (Odum. lintang.4 Indeks Kemerataan Indeks kemerataan adalah perbandingan antara nilai indeks keragaman dan keragaman maksimum yang dinyatakan sebagai keseragaman populasi. yaitu merata atau tidak. maka penyebaran organisme laut sangat mengikuti perbedaan suhu lautan secara geografik. 1971). sehingga distribusi antar spesiesnya tidak seragam. E = 1. Pengaruh langsung suhu terhadap organisme yaitu aktifitas dari organisme seperti pertumbuhan.5 Kualitas Fisik dan Kimia Air 2. 2. 2003). Indeks ini menunjukan pola sebaran biota. Suhu suatu badan air dipengaruhi oleh musim.2.

Segara Anakan memiliki kadar salinitas berkisar antara 0 . sehingga mengakibatkan salinitasnya naik (Hutabarat dan Evans. Pada waktu air pasang. terutama jika tersedia CO2 dan nitrogen yang mencukupi dan dalam keadaan itu sering terjadi blooming (Odum. massa air masuk ke dalam estuarin dari air laut bercampur dengan air estuarin. penguapan. akibatnya salinitas di daerah estuarin pada saat itu umumnya rendah.5. Fitoplankton sangat subur pada Suhu 25oC . Sebaran salinitas di laut dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti pola sirkulasi air. 1980).30oC. Pengaruh tidak langsung adalah meningkatnya daya akumulasi berbagai zat kimia dan menurunkan kadar oksigen dalam air. Peningkatan Suhu 10oC akan menaikkan laju fotosintesis menjadi kurang lebih dua kali lipat (Nielsen.30oC. Suhu lingkungan yang optimum bagi kehidupan organisme akuatik adalah 20 . 1975). dan aliran air sungai (Nontji.27‰ dengan salinitas terendah terdapat di muara Sungai Citanduy (Saputra. Suhu secara tidak langsung berpengaruh terhadap gaya melayang plankton dan reaksi kimia enzimatik yang berperan dalam fotosintesis (Welch. 19 . 2003). 2. 2003).5 – 17‰. 1987). curah hujan. 1971). 1985).2 Salinitas Salinitas adalah konsentrasi dari total ion yang terdapat pada perairan dan dinyatakan dalam satuan promil (‰) atau gram/kg (Effendi. Massa air yang masuk ke daerah estuarin pada saat air surut hanya bersumber pada air tawar.metabolisme. Daerah estuarin memiliki fluktuasi perubahan salinitas yang berlangsung secara tetap yang berhubungan dengan gerakan pasang dan surutnya air. Salinitas air payau menurut Nybakken (1992) berkisar 0.

2006).5.5.1029 mg/L dengan rata-rata sebesar 739 mg/L. Bahan-bahan tersuspensi dalam perairan alami tidak bersifat toksik. TSS terdiri atas lumpur dan pasir halus serta jasad-jasad renik terutama yang disebabkan oleh kikisan tanah atau erosi yang terbawa ke dalam badan air.45 μm.3 TSS (Total Suspended Solid) Total padatan tersuspensi adalah bahan-bahan tersuspensi (diameter >1 μm) yang tertahan pada saringan millipore dengan diameter pori 0. Padatan tersuspensi mempengaruhi kekeruhan dan kecerahan air. 2.4 Derajat Keasaman (pH) Derajat keasaman (pH) merupakan logaritma negatif dari kepekatan ionion hidrogen yang terlepas dari dalam suatu larutan yang mempunyai 20 . Kekeruhan Segara Anakan di bagian barat. (2005) kandungan TSS di Segara Anakan sebesar 436 . namun jika berlebihan akan menghambat penetrasi cahaya matahari ke kolom perairan dan akhirnya akan berpengaruh terhadap fotosintesis perairan. Kondisi ini akan mengurangi pasokan oksigen terlarut dalam badan air (Effendi. terutama di muara Sungai Citanduy sangat tinggi. Kisaran TSS bagi kehidupan organisme akuatik dalam perairan adalah 150-200 mg/L (BSN. akan terdistribusi ke perairan laguna dan pada saat air laut pasang terdorong ke arah timur sampai dengan perairan sebelah timur Motean (Saputra.2. Hal ini disebabkan partikel lumpur dan sampah yang terbawa massa air Sungai Citanduy. Nilai TSS yang tinggi akan menyebabkan respirasi organisme terganggu dan akan menurunkan nilai guna suatu perairan. Menurut Siregar et al. Masuknya padatan tersuspensi ke dalam perairan dapat menimbulkan kekeruhan air. 2003). 2003).

dan adanya anion dan kation serta jenis dan stadia organisme. Batas toleransi organisme terhadap pH menurut Effendie (2003). sehingga dapat dipergunakan sebagai petunjuk baik buruknya suatu perairan sebagai lingkungan hidup (Siregar et al. Makin tinggi kadar ion H di perairan.8. 2005). Tingkat konsumsi oksigen terlarut ini erat kaitannya dengan fluktuasi suhu. Kelarutan O2 ke dalam air dipengaruhi oleh suhu.pengaruh besar terhadap kehidupan hewan dan tumbuhan air. + + + + 21 . apabila kandungan H sama dengan OH maka perairan tersebut bersifat netral. tekanan parsial gas-gas yang ada di udara atau di permukaan air dan kadar garam. Nilai pH menunjukkan banyaknya konsentrasi ion hidrogen (H ) di perairan. 2003). 2003). 2.43 (Pramahdiansyah. 2006). Pada perairan yang alkalis kandungan OH lebih banyak daripada H . Menurut Nybakken (1992) penurunan konsentrasi oksigen terlarut dipengaruhi oleh dekomposisi bahan organik dan proses respirasi biota air. semakin masam perairan tersebut.5 Oksigen Terlarut Oksigen terlarut merupakan salah satu gas yang ditemukan terlarut pada perairan (Effendi.03 – 6. bervariasi dan dipengaruhi oleh berbagai faktor.. seperti suhu. oksigen terlarut. Biota akuatik sensitif terhadap perubahan pH dan menyukai nilai pH sekitar 7 . alkalinitas. Derajat keasaman perairan Segara Anakan relatif stabil dengan fluktuasi relatif kecil yaitu 6. dimana bila kandungan atau keadaan tersebut meningkat maka menyebabkan berkurangnya kandungan O2 dalam air (Syawal dan Yustiawati.5.

Kadar oksigen terlarut di perairan laguna Segara Anakan berdasarkan penelitian Pramudito (2003) berkisar diantara 1.13 ppm. air hujan. 51/2004). Sedangkan sumber oksigen di perairan berasal dari difusi oksigen langsung dari atmosfer.Kenaikan suhu selalu diikuti oleh kenaikan tingkat konsumsi oksigen dimana setiap kenaikan suhu 10oC akan menyebabkan konsumsi oksigen terlarut meningkat dua kali lipat. 2003). aliran air yang masuk. 22 .3.88 ppm dengan rata-rata nilai oksigen terlarutnya sebesar 2.14 . dan hasil proses fotosintesis di air oleh fitoplankton (Effendi. Baku mutu oksigen terlarut untuk biota perairan laut adalah >5 mg/L (KEPMEN LH No.

termometer. GPS (Global Positioning System).2 Metoda Kerja Praktek Metode kerja yang digunakan pada kerja praktek ini adalah metode survei.8” LS dan 108º 49’16. alat tulis. Kerja praktek dilaksanakan selama tiga bulan pada bulan Januari – Maret 2010 di Segara Anakan Kabupaten Cilacap Propinsi Jawa Tengah dengan periode pengambilan sampel satu bulan sekali. hand refractometer. larutan lugol. Stasiun dua berada di Pulau Gombol (07º 40’33.25. botol winkler.1 MATERI DAN METODA Materi Kerja Praktek 3. ember plastik isi 10 liter. kertas pH universal. larutan KOH-KI. indikator amilum (pengukuran oksigen terlarut).025 N. mikroskop binokuler.3” BT . larutan formalin 4% untuk pengawetan fitoplankton dan akuades.1. 3. Pada kerja praktek ini terdapat tiga stasiun dengan setiap stasiun terdapat tiga titik pengambilan. Stasiun satu berada di Pulau Tiranggesik (07º 40’51. 3. pipet tetes. ice box. buku identifikasi. larutan Na2S2O3 0.1” LS dan 108º 50’29. dan timbangan digital. 3. larutan H2SO4 pekat.5” BT .07º 40’54. kaca preparat.0” LS 07º 40’38. cover glass. botol film.7” LS .108º 50’33.1 Alat Alat yang digunakan dalam dalam kerja praktek ini terdiri dari plankton net no.2” BT) dan Stasiun tiga berada 23 . kertas saring Whatman no. keping secchi.III. kamera.1.108º 49’20.3” BT). 41.2 Bahan Bahan-bahan yang digunakan dalam kerja praktek terdiri dari sampel air Laguna Segara Anakan.

dinginkan di dalam ice box. kemudian amati di bawah mikroskop binokuler dengan jumlah lapang pandang tiap tetes pengamatan sebanyak 30 kali dan setiap sampel diulang 6 kali 4.108º 50’25.di Ujung Alang (07º 40’54. 2. kelimpahan (N). indeks keragaman (H’).1 Kelimpahan Fitoplankton (N) Jumlah plankton perliter = F x N F Q1 V 1 1 1 X X X Q2 V 2 P W 24 . Newel and Newel (1977) 5.2. 25 sebanyak 10 kali dengan ember berukuran 10 liter. 3. lalu dilakukan pengamatan di laboratorium 3. indeks kemerataan (E) dan indeks kesamaan fitoplankton dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut: 3.5” BT . indeks dominansi (D).4” LS .07º 40’60. Saring air laut dengan menggunakan plankton net no.6” BT) (Lampiran 6). Pengamatan kelimpahan fitoplankton dilakukan di laboratorium dengan menggunakan mikroskop binokuler. Analisis.1 Pengambilan dan Perhitungan Sampel Fitoplankton Prosedur analisa plankton menggunakan metode Lackey drop microtransect counting menurut APHA (1965) yaitu: 1.2. Ambil 1 tetes filtrat. Filtrat yang diperoleh kemudian diawetkan dengan menggunakan larutan formalin 4% sebanyak 4 ml dan diberikan larutan lugol 2 tetes.2” LS dan 108º 50’22.1. Plankton yang ditemukan diidentifikasi dengan menggunakan buku Sachlan (1982).

1.2. 1988). 1988) 3.Keterangan: N F Q1 Q2 V1 V2 P W = Jumlah plankton rata-rata tiap preparat = Jumlah individu plankton per liter = Luas gelas penutup (18 x 18 mm2) = Luas lapang pandang (1.1.2. 1965). 11279 mm2) = Volume air dalam botol penampung = Volume air di bawah gelas penutup = Jumlah lapang pandang yang diamati (30 x lapang pandang) = Volume air yang disaring (100 liter) (APHA.2.3 Indeks Dominansi D= Keterangan: D S ni N = Indeks dominansi = Jumlah spesies = Jumlah individu tiap spesies ke-i = Jumlah total individu semua spesies (Ludwig and Reynolds.2 Pengukuran Kualitas Air 25 .2 Indeks Keragaman H’ = –∑ Keterangan: H’ S ni N = Indeks keragaman = Jumlah spesies = Jumlah individu tiap spesies ke-i = Jumlah total individu semua spesies (Ludwig and Reynolds. 3.4 Indeks Kemerataan E= Keterangan: S H’ max E = Jumlah keseluruhan spesies = Indeks keragaman = Indeks kemerataan (Ludwig and Reynolds.1. 3. 1988).2. ln 3.

Selanjutnya didinginkan dalam desikator selama 15 menit dan ditimbang kembali (A). Kertas saring dioven pada temperatur 105oC selama 1 jam.1 Suhu Air Temperatur air diukur menggunakan metode Pemuaian (APHA. Termometer dicelupkan ke dalam perairan hingga air raksa konstan. Pertama. dikocok dan disaring menggunakan sistem vakum. kertas saring Whatman no. Sampel air yang akan diukur diambil sebanyak 100 ml. Kemudian akuades dibersihkan dengan menggunakan tissue.2. Angka yang tertera dicatat. Kadar TSS dihitung menggunakan rumus: TSS = (A-B) x 100 mg/l C Keterangan: 26 . Sebelum digunakan skala hand refraktometer terlebih dahulu dikalibrasi dengan menetaskan akuades pada lempeng hand refraktometer. 41 dibilas dengan akuades. 2005).2 Salinitas Salinitas diukur menggunakan metode Konduktivitimetrik (APHA.2. Temperatur air diukur menggunakan termometer celcius dengan ketelitian 1 oC. Air sampel diteteskan di atas lempeng kemudian diamati batas bagian yang terang dan gelap yang memotong skala menunjukkan salinitas air sampel. 2005) dengan alat hand refraktometer.2.2. 3. 2005).2. 3.2.3 TSS (Total Suspended Solid) TSS diukur dengan menggunakan metode Gravimetric (APHA. lalu dioven pada temperatur 105oC selama 1 jam kemudian didinginkan dalam desikator selama 15 menit dan ditimbang (B).3.

2005) dengan pH meter. Ke dalamnya ditambahkan indikator amilum sebanyak 10 tetes hingga larutan berwarna biru tua. 2005).025 N) = Bobot setara oksigen = Volume air dalam 1 L 27 1000 x p x q x 8 mg/L 100 . Kadar oksigen dihitung menggunakan rumus: O2 terlarut = Keterangan: p q 8 1000 = Jumlah Na2S2O3 yang terpakai (mL) = Normalitas Na2S2O3 (0.5 Oksigen Terlarut Oksigen terlarut diukur menggunakan metode Winkler (APHA. pH meter dicelupkan ke badan perairan selama 5 menit. dan dibolak-balik hingga endapan menjadi larut. Titrasi dilakukan secara duplo. 3.2.2. Selanjutnya diambil sebanyak 100 ml dengan menggunakan gelas ukur dan dimasukkan ke dalam labu Erlenmeyer. kemudian titrasi dilanjutkan hingga warna biru tua tepat hilang atau menjadi jernih. Lalu diberi larutan H 2SO4 pekat 1 ml. Sampel air diambil menggunakan botol winkler 250 ml secara hati-hati agar tidak terjadi gelembung udara. lalu dibolak-balik sampai homogen dan didiamkan hingga terbentuk endapan.4 Derajat Keasaman (pH) Air Nilai pH air diukur menggunakan metode Konduktivitimetri (APHA.2.025 N sampai larutan berwarna kuning muda. serta dititrasi menggunakan larutan Na 2S2O3 0.2.A B C = Berat kertas saring dan residu setelah pemanasan 105oC (mg) = Berat kertas saring setelah dipanaskan 105oC (mg) = Berat sampel yang dianalisa (ml) 3. Ke dalamnya ditambahkan berturut – turut larutan MnSO4 dan larutan KOH-KI sebanyak 1 ml. kemudian catat hasil yang tertera pada pH meter.

3. dianalisis secara: 1.4 Analisis Data Data kelimpahan. HASIL DAN PEMBAHASAN 28 . Regresi untuk mengetahui bagaimana hubungan kualitas fisika dan kimia air perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat terhadap distribusi dan dominasi fitoplankton.3 = Volume air sampel (mL) Waktu dan Tempat Penelitian dilaksanakan selama tiga bulan. dan indeks kemerataan fitoplankton serta pengaruh kualitas fisika dan kimia air terhadap distribusi dan dominasi fitoplankton. Fakultas Sains dan Teknik. Deskriptif dengan bantuan diagram histogram untuk mengetahui distribusi dan dominasi fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan Cilacap. Purwokerto. pada bulan Januari – Maret 2010 di Segara Anakan Kabupaten Cilacap Propinsi Jawa Tengah dan pengamatan sampel fitoplankton dilakukan di Laboratorium Akuatik Jurusan Perikanan dan Kelautan. Universitas Jenderal Soedirman. indeks keragaman. 2.100 3. indeks diminansi. IV.

Grafik Nilai Rerata Kelimpahan Fitoplankton (ind/L) Pada Setiap Stasiun Pengamatan Berdasarkan gambar 1. Melosira. Divisio Clorophyta terdiri dari 7 genera yaitu. Pleurosigma. Nitzchia. dapat dilihat bahwa pada stasiun 2 yaitu pulau Gombol memiliki nilai rerata kelimpahan fitoplankton tertinggi dengan nilai rerata kelimpahan sebesar 2425 ind/L. memperoleh jumlah total kelimpahan fitoplankton sebesar 15203 ind/L dan terdapat 31 genera dari 4 divisio. Spirulina. Coscinodiscus. Divisio Phyrrophyta terdiri dari 1 genera yaitu Grammatophora (lampiran 1). Pediastrum. Amphora. Divisio Chrysophyta terdiri dari 17 genera yaitu. Scenedesmus. Diatoma.Hasil dari kerja praktek tentang distibusi dan dominansi fitoplankton di laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat yang dilakukan pada bulan Januari-Maret.1 Kelimpahan Fitoplankton Kelimpahan Fitoplankton 3000 2500 2000 1500 1000 500 0 1 2 Stasiun 3 1924 2425 718 Gambar 1. Phormidium. Navicula. Anabaena. dan Triceratium. Synedra. dan Tolypothrix. jika dibandingkan dengan stasiun 1 (Tiranggesik) dengan nilai rerata kelimpahannya sebesar 1924 ind/L dan 29 . Tabellaria. Cladophora. dan Zynema. Gyrosigma. Lyngbya. Oscillatoria. Thallasiothrix. Cymbella. Surirella. Bacteriastrum. Spyrogyra. Divisio Cyanophyta terdiri dari 6 genera yaitu. Rhizosolenia. Ulothrix. Closterium. 4. Chaetoceros.

Tingginya kesuburan perairan di stasiun 2 (pulau Gombol) disebabkan karena pada stasiun 2 (pulau Gombol) memiliki kerapatan pohon mangrove yang tertinggi. yang menyatakan bahwa kelimpahan plankton pada suatu perairan sedikit banyak menggambarkan tingkat kesuburan perairan tersebut.2 Keragaman Fitoplankton 30 . Selain itu keadaan kualitas perairannya juga mendukung pertumbuhan fitoplankton. 4. Tingginya nilai rerata kelimpahan pada stasiun 2 menunjukkan bahwa pada stasiun 2 (pulau Gombol) memiliki perairan yang subur. 1973).stasiun 3 (Ujung Alang) yang nilai rerata kelimpahannya adalah 718 ind/L. Tingkat kerapatan mangrove tersebut yang menyebabkan perairan disekitarnya menjadi subur. jika dibandingkan dengan stasiun lainnya. ranting dan batang pohon mangrove. sehingga mempercepat reproduksi dari fitoplankton dalam perairan tersebut (Chapman dan Chapman. karena adanya masukan tambahan bahan organik kedalam perairan yang berasal dari hasil pembusukan daun. Hal ini sesuai dengan pernyataan Chapman dan Chapman (1973).

100 2. memiliki tingkat toleransi tinggi dan tahan terhadap perubahan salinitas air. Nilai indeks keragaman pada ketiga stasiun tersebut berkisar diantara 1 < H’ < 3 dan masuk kedalam komunitas biota sedang (moderat). jika dibandingkan dengan stasiun 1 (Tiranggesik) dengan nilai rerata indeks keragamannya sebesar 2.137 2. Genera fitoplankton yang dapat hidup di perairan laguna Segara Anakan hanya fitoplankton dari divisio yang memiliki distribusi (sebaran) yang luas. Chrysophyta (17 genera).200 2.827 1 2 Stasiun 3 Gambar 2. Pada perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat terdapat 31 genera dari 4 divisio. yaitu Cyanophyta (6 genera).827.170 1.137 dan stasiun 3 (Ujung Alang) yang nilai rerata indeks keragamannya adalah 1.700 1.600 2.170. memiliki komunitas biota sedang (moderat).000 1. (2008) yang menyatakan bahwa suatu komunitas dengan nilai indeks keragaman 1 < H’ < 3.Keragaman Fitoplankton 2. Chlorophyta (7 genera) dan Phyrrophyta (1 genera). dapat dilihat bahwa pada stasiun 2 yaitu pulau Gombol memiliki nilai rerata indeks keragaman fitoplankton tertinggi dengan nilai rerata indeks keragaman sebesar 2. Hal tersebut yang menyebabkan 31 .800 1. Hal ini sesuai dengan Stim (1981) dalam Pirzan et al. Grafik Nilai Rerata Indeks Keragaman Fitoplankton Pada Setiap Stasiun Pengamatan Berdasarkan gambar 2.900 1.

yang artinya pada komunitas fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat tidak di dominansi oleh satu jenis genera fitoplankton.150 0.171 0.186 0. Grafik Nilai Rerata Indeks Dominansi Fitoplankton Pada Setiap Stasiun Pengamatan Berdasarkan gambar 3.050 0.3 Dominansi Fitoplankton Dominansi Fitoplankton 0. Nilai indeks dominansi pada ketiga stasiun tersebut lebih mendekati D = 0. Hal ini sesuai dengan pernyataan Odum (1971) yang menyatakan bahwa nilai indeks dominansi D = 0. hanya terdiri dari 4 divisio. 32 .keragaman dari fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan bagian barat. karena distribusi dari divisio Euglenophyta hanya terdapat di perairan tawar saja (Sachlan.171. dapat dilihat bahwa pada stasiun 3 yaitu Ujung Alang memiliki nilai rerata indeks dominansi fitoplankton tertinggi dengan nilai rerata indeks dominansi sebesar 0.000 1 2 Stasiun 0. 4.200 0. 1982).229. berarti tidak terdapat spesies yang mendominasi atau struktur komunitas dalam keadaan stabil.100 0.186 dan stasiun 1 (Tiranggesik) yang nilai rerata indeks dominansi adalah 0.229 3 Gambar 3. jika dibandingkan dengan stasiun 2 (Pulau Gombol) dengan nilai rerata indeks dominansi sebesar 0.250 0.

Cymbella. sehingga dapat bertahan ketika keadaan kualitas air berubah drastis (Sze. tawar hingga payau dikarenakan divisio Chrysophyta memiliki dinding silika. Hal tersebut menyebabkan pada perairan dengan kondisi unsur hara rendah menunjukkan fitoplankton dari kelompok diatom paling banyak ditemukan (Asadi.200 0.150 0. Selain itu diatom juga mampu memanfaatkan unsur hara yang ada didalam perairan lebih cepat dan lebih efektif daripada kelompok fitoplankton lainnya (Praseno dan Sugestiningsih. 2006). fitoplankton didominasi oleh genera dari divisio Chrysophyta.187 0. Grafik Nilai Rerata Indeks Kemerataan Fitoplankton Pada Setiap Stasiun Pengamatan 33 . (1982).050 0. 4. Navicula. (1994). Fitoplankton dari divisio Chrysophyta mendominasi hampir diseluruh perairan laut.117 0. Hal tersebut sesuai dengan pernyataan Sachlan.120 0. dapat dilihat bahwa pada setiap stasiun pengamatan. Arinardi et al. Synedra dan Chaetoceros.100 0. pantai dan muara sungai (estuaria). yang menyatakan bahwa fitoplankton jenis diatom banyak mendominasi perairan laut.4 Kemerataan Fitoplankton Kemerataan Fitoplankton 0. khususnya dari kelas Bacillariophyceae atau biasa disebut Diatom.Berdasarkan lampiran 1. 1993). 2000).000 1 2 Stasiun 3 Gambar 4. Genera tersebut adalah Coscinodiscus.

4.7 1.0 7.120. dapat dilihat bahwa pada stasiun 3 yaitu Ujung Alang memiliki nilai rerata indeks kemerataan fitoplankton tertinggi dengan nilai rerata indeks kemerataan sebesar 0.3 Salinitas air ‰ 1.7 2.71 35. sehingga distribusi antar spesies tidak seragam. fitoplankton hidup secara optimal pada kondisi perairan dengan suhu diantara 25oC .117 dan stasiun 1 (Tiranggesik) yang nilai rerata indeks kemerataannya adalah 0.30oC. sehingga distribusi antar spesiesnya tidak seragam. jika dibandingkan dengan stasiun 2 (Pulau Gombol) dengan nilai rerata indeks kemerataan sebesar 0.6 pH air 7. Nilai tersebut menunjukkan bahwa komunitas fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat kemerataan antar spesiesnya rendah.2 3 2.6 Pengamatan kualitas fisika dan kimia air perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat yang dilakukan secara langsung (insitu) serta analisis di laboratorium (eksitu) mendapatkan hasil yaitu tabel 2.187.33 Oksigen mg/L 2. salinitas 34 . Data Hasil Pengukuran Kualitas Fisika dan Kimia Air Perairan Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat Nilai Rerata per Stasiun Parameter Satuan St 1 St 2 St 3 oC Suhu air 29.9 28.0 TSS mg/L 47. Hal ini sesuai dengan pernyataan Odum (1971) yang menyatakan bahwa nilai E = 0 memiliki arti kemerataan antar spesies rendah.32 15. Nilai indeks kemerataan pada ketiga stasiun pengamatan tersebut berdasarkan kriteria indeks kemerataan masuk kedalam kategori E = 0.5 Kualitas Fisika dan Kimia Air Tabel 2.Berdasarkan gambar 4.1 7.2 28. Menurut tinjauan pustaka yang diperoleh dari berbagai sumber.

sedangkan oksigen terlarut dalam perairan terus digunakan oleh berbagai macam organisme akuatik.5 – 17‰.berkisar 0. Hasil pada tabel 2 tersebut menunjukkan bahwa kondisi suhu. salinitas. dan TSS perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat dalam keadaan baik dan stabil untuk kehidupan biota akuatik didalamnya. nilai pH sekitar 7 – 8. maka dilakukan analisis regresi. kisaran TSS 150-200 mg/L. dan kandungan oksigen terlarut yaitu >5 mg/L. yaitu kandungan oksigen terlarutnya adalah >5 mg/L (KEPMEN LH No. Faktor-faktor yang menyebabkan oksigen terlarutnya < 5 mg/L mungkin disebabkan karena pada saat pengambilan sampel air untuk oksigen terlarut. baik oleh hewan maupun tumbuhan didalam perairan tersebut. pH. sebagai berikut: 35 . Pada jam tersebut fitoplankton yang menghasilkan oksigen dalam perairan belum melakukan proses fotosintesis secara maksimal. nilai kandungan oksigen terlarutnya tidak ada yang sesuai dengan ketentuan baku mutu kualitas air kandungan oksigen terlarut yang baik bagi kehidupan organisme laut. sehingga menyebabkan nilai kandungan oksigen terlarutnya tidak sesuai dengan standar baku mutu yang telah ditetapkan.00 WIB. khususnya fitoplankton. Pada tabel di atas dapat dilihat bahwa nilai oksigen terlarut pada setiap stasiun pengamatan. Hasil analisis regresi antara salinitas dengan kelimpahan fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat tersaji pada gambar 1. 51/2004). Hal tersebut disebabkan karena beberapa faktor. Analisis Regresi Antara Salinitas dengan Kelimpahan Fitoplankton Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh salinitas terhadap kelimpahan fitoplankton. waktu pengambilannya dilakukan pada jam 07.

00 1.985 x) dengan R-Sq = 38.985 x dan nilai koefisien determinasi (R-Sq) adalah 38. Grafik Hasil Analisis Regresi Antara Salinitas dengan Kelimpahan Fitoplankton (y = 13.00 1.00 kelimpahan 2500.651 + 851.00 n 500.651 + 851. 36 .50 3.50 2.4% (lihat lampiran 3).6% merupakan pengaruh dari faktor lain yang tidak dianalisis terhadap kelimpahan fitoplankton. sedangkan sisanya sebesar 61.00 3000.00 2000.Scatterplot of Salinitas vs Kelimpahan Fitoplankton 3500. Hal ini sesuai dari nilai P (Probability) yang dihasilkan yaitu sebesar 0. Nilai P > 0. Nilai tersebut menyatakan bahwa pengaruh salinitas terhadap kelimpahan fitoplankton hanya sebesar 38. hasil analisis regresi antara salinitas dengan kelimpahan fitoplankton memiliki persamaan y = 13. Nilai (R-Sq) yang jauh dari 100% menunjukkan kecilnya pengaruh kandungan salinitas perairan terhadap kelimpahan fitoplankton.00 2.05 memiliki arti bahwa salinitas tidak memiliki pengaruh nyata terhadap kelimpahan fitoplankton.00 1000.00 1500.00 salinitas Gambar 5.4% Perairan Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat Berdasarkan gambar 5 di atas.075 (lihat lampiran 3).4%.

Gyrosigma. Pleurosigma. Surirella. 37 . Diatoma. Thallasiothrix. Chaetoceros. Navicula. Amphora. 5. Hasil analisis regresi antara salinitas dengan kelimpahan fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat menunjukkan bahwa kisaran salinitas memiliki pengaruh yang kecil terhadap kelimpahan fitoplankton.1 Kesimpulan KESIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan uraian hasil dan pembahasan di atas. Synedra. dan Triceratium. Perairan laguna Segara Anakan Cilacap bagian barat memiliki 31 genera fitoplankton dari 4 divisio dan didominasi oleh divisio Chrysophyta dengan 17 genera yaitu. Bacteriastrum. Nitzchia. Tabellaria. 2. maka didapatkan kesimpulan sebagai berikut: 1. jadi bukan hanya bagaimana distribusi dan dominansi fitoplankton di perairan laguan Segara Anakan Cilacap bagian barat. 5.V. Melosira. Rhizosolenia. Cymbella. Coscinodiscus. sehingga benar-benar diketahui secara merata bagaimana distribusi dan dominansi fitoplankton di perairan laguna Segara Anakan Cilacap. akan tetapi dibagian timur juga perlu diteliti.2 Saran Berdasarkan uraian tersebut maka penulis menyarankan bahwa perlu dilakukan pengamatan lebih lanjut dan lebih luas.

2003. R. Jakarta.. 159 hal. 1994. Effendi. Asnaryanti.. New York. Riyono. A. Arinardi. Wynne. Introduction to Algae 2nd Edition. Pengantar Oseanografi. Indonesia. 1997.. Arinardi. A. 1985. Chicago-USA. 259 hal. E. V. D.. H. 55 hal. 38 . Kisaran Kelimpahan dan Komposisi Plankton Predominan di Kawasan Timur Indonesia. S. New Jersey. Keragaman dan Kelimpahan Fitoplankton di Muara Sungai Donan Cilacap. Trimaningsih. Sutomo. 2006. H. Bogor. Trimaningsih. Arinardi. R. Sudirdjo. Asadi. Prentice Hal Inc. J. Universitas Diponegoro. Riyono. Trimaningsih. Produk Udang Vaname (Litopenaeus vannamei) di Tambak dengan Teknologi Intensif. Bold. dan Evans. Purwokerto. E. Pengantar Tentang Plankton serta Kisaran Kelimpahan dan Plankton Predominan di Sekitar Pulau Jawa dan Bali. Arif. Struktur Komunitas Fitoplankton di Plawangan. S. Jakarta. H. 2006. Jurusan Ilmu Kelautan. Chapman. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. American Public Health Assosiation Inc. Telaah Kualitas Air bagi Pengelolaan Sumberdaya dan Lingkungan Perairan. Puslitbang Oseanologi. H.. Asnaryanti. 1996. H. H. Chapman. 22nd ed. H. M.. Universitas Indonesia Press.DAFTAR PUSTAKA American Public Health Association (APHA).. Kisaran Kelimpahan dan Komposisi Plankton Predominan di Perairan Kawasan Tengah Indonesia. Hutabarat. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. Universitas Jenderal Soedirman. O. Semarang. Standard Method for The Examination of Water and Waste Water 16th ed. Yusuf. Jakarta. Apriyanti. 95 hal. J. Ecology Fresh Water the Algae. S.. M. Skripsi. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. Mac Millan and Co. 1965. O.. Jurusan Manajemen Sumberdaya Perairan. J. O.. 2003. Laporan Kerja Praktek. Badan Standarisasi Nasional. P3O Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. Fakultas Sains dan Teknik Jurusan Perikanan dan Kelautan. B.. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Institut Pertanian Bogor. 1985. dan Donan Laguna Segara Anakan Cilacap Pada Bulan Februari-Juni 2005.. SNI 01-7246-2006. 1973.. 165 hal. Klaces. 720 hal.

2006.. S dan Sugiri. Elsevier Scientific Publ. Nursaid. Fakultas Sains dan Teknik Jurusan Perikanan dan Kelautan. Jakarta. Skripsi. 45: 21-32. Semarang. Ekologi Umum. J. Yogyakarta. 1987. 459 hal. E. 1971. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologi. Gadjah Mada University Press. Nielsen. A. Fundamental of Ecology. 1975. Newel. Djembatan. A Wiley Science Publication. Nontji. Beberapa Aspek Bioiogi Kerang Hijau (Perna viridis L) dari Perairan Binaria. Purwokerto. 1977. PT. Laut Nusantara. 2006.. Jakarta. Distribusi Populasi dan Hubungan Dimensi Cangkang Dengan Berat Total Kerang Totok P. Newel. 338 hal. Mc. Soundeerss. United State of America. 1988. Jakarta. Penerbit Erlangga. W. Biologi. 1983. London. C. Ancol Teluk Jakarta. Distribusi Fitoplankton di Perairan Plawangan Timur Segara Anakan Cilacap. Edisi Ketiga. New York. S. Maesaroh. Universitas Jenderal Soedirman. London. Program Pasca Sarjana Perikanan dan Kelautan.W. . P. 2002. Amsterdam. Laporan Kerja Praktek. F. Reynolds.B. 123 hal. 85 hal. A. E. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut untuk Biota Laut. Kimball. Wolf. 697 hal. Marine Photosinthesis with Special Emphasis on the Ecologycal Aspects. 1988. Institut Pertanian Bogor.erosa (Polymesoda erosa) dari Pulau Gombol-Segara Anakan Kabupaten Cilacap. 39 . Bogor. 367 hal. Ludwig. Gadjah Mada University Press. Statistical Ecology A Primer on Methods and Computing. 1993. S. J. Third Edition. J. Company Phyladelphia. Jilid Pertama Edisi Kelima. Nybakken. Marine Plankton. Gramedia. Yogyakarta. Hutchintson. Dasar-Dasar Ekologi. Jurusan Ilmu Kelautan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Naughton. R. 333 hal. Tesis. Cilacap Jawa Tengah. J. Universitas Diponegoro. N. W. Odum.. Pramahdiansyah. 1990. Jurnal Penelitian Perikanan Laut. W. Distribusi dan Kelimpahan Larva Ikan di Estuaria Segaea Anakan. M. Terjemahkan oleh Tjitrosomo. 1992. G.Kastoro.

1999. Purwokerto. P. P. Bogor. Second Editon. P. Skripsi. Presno. Pirzan. Romimohtarto. 2003. Laporan Penelitian. Sugestiningsih. 100 hal. China. P. M. Bogor. Universitas Jenderal Soedirman. Yustiawati. Kajian Pencemaran Merkuri Akibat Pengolahan Bijih Emas Di Sungai Cikaniki Sub DAS Cisadane. 259 hal. S. 1999. 251 hal. Kondisi Perairan Segara Anakan ditinjau dari Indikator Biotik.Pramudito. San Diego. E. Makalah Pengantar Falsafah Sains. 1993. R. A. Academic Press. 2005.. Sze. Iowa. Fakultas Biologi. D. Hubungan Keragaman Fitoplankton dengan Kualitas Air di Pulau Bauluang. B. Jurusan Ilmu Kelautan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Algae. Cambridge University Press. C. S. Semarang. Maros: Balai Riset Perikanan Budidaya Air Payau.. Syawal. Jakarta. Universitas Diponegoro. Wahyono. Program Pasca Sarjana Institut Pertanian Bogor. Penerbit PT. Teguh.. Skripsi. Kabupaten Takalar. P3O Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. 50 hal. Biologi Laut: Ilmu Pengetahuan Tentang Biologi Laut. Fakultas Peternakan dan Perikanan. Ecological Effect of Waste Water. 2003. Djambatan. Planktonology. K. 2003. 40 . Struktur Komunitas Fitoplankton di Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat. W. Jakarta. Biodiversitas 3: 217-221. Elex Media Komputindo. Jakarta. Tomas. 1982. Wulandari. 337 hal. Universitas Diponegoro.9. Saputra. Z. A. Universitas Jenderal Soedirman. M. 2008. Pola Sebaran Kualitas Air di Laguna Segara Anakan Cilacap. 2003. 41 hal. :1. California. China Ocean Press. Pong-Masak. Red Tide di Perairan Indonesia. Sulawesi Selatan. Sachlan. 1980. Hilmi. Marine Planktonology. Struktur Populasi Bivalvia dan Sebaran Kerang Totok (Polymesoda erosa) Berdasar Kelas Ukuran Serta Kondisi Makrobentos di Kawasan Hutan Mangrove Pulau Gombol Segara Anakan. USA.. Jurnal Limnologi-LIPI. Zhong. S. 25 Model Analisis Statistik dengan SPSS 17. Welch. E. New York.. Siregar. S. 2009. Sukardi. 2000. Semarang. WCB Publishers. 1989. Purwokerto.. Identifying Marine Phytoplankton. P. Juwana. Asri.

Data Hasil Pengamatan Fitoplankton di Perairan Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat Divisi Genera Anabaena Lyngbya Cyanophyta Oscillatoria Phormidium Spirulina Tolypothrix Amphora Bacteriastrum Chaetoceros Coscinodiscus Cymbella Diatoma Chrysophyta Gyrosigma Melosira Navicula Nitzchia Pleurosigma Rhizosolenia Surirella ST 1 U1 40 40 54 463 67 67 180 76 108 13 34 U2 13 22 54 27 13 404 243 53 54 27 193 180 27 13 U3 94 47 13 13 13 198 229 1173 13 54 47 395 49 76 40 U1 13 13 139 101 512 20 142 108 382 130 157 34 ST 2 U2 74 103 67 1370 121 54 418 162 121 27 61 U3 27 35 252 36 13 762 40 202 13 13 20 499 61 27 20 U1 27 47 184 40 184 47 40 20 ST 3 U2 13 67 126 13 333 81 13 U3 40 58 40 346 20 27 31 22 31 Kelimpahan/Genera 93 81 524 678 184 39 762 13 238 3837 1463 100 478 350 2615 808 588 66 209 12954 1600 Kelimpahan Total/Divisi 41 .LAMPIRAN Lampiran 1.

139 234 27 54 13 27 13 74 3022 2425 2.Synedra Tabellaria Thallasiothrix Triceratium Cladophora Closterium Pediastrum Chlorophyta Scenedesmus Spyrogyra Ulothrix Zynema Pyrrophyta Grammatophora Kelimpahan Rataan H' Analisis Data Rataan D Rataan E Rataan 67 47 1256 2.89 0.16 935 357 108 27 54 26 27 26 195 262 26 31 31 618 15203 0.17 108 13 13 40 20 13 13 1543 1924 2.133 0.229 0.71 1.09 0.19 0.10 94 27 54 13 1941 2.06 2.258 0.14 Ket: Stasiun 1: Stasiun 2: Stasiun 3: Tiranggesik Pulau Gombol Ujung Alang U 1: Bulan Januari U 2: Bulan Februari U 3: Bulan Maret 42 .179 0.02 2.171 0.137 0.241 0.827 0.187 31 27 40 717 1.198 0.19 0.28 0.21 108 34 789 718 1.186 0.120 189 256 27 34 13 2973 2.16 0.21 0.10 58 649 1.242 0.181 0.117 45 47 54 20 94 13 18 2313 2.88 0.170 0.11 0.188 0.

7 pH air 6.2 2.77 2.1 32.7 1 2.3 18.6 7.71 2.5 6.3 1 7.Lampiran 2.1 15.7 7.3 1.32 2.03 31.0 15.5 27.6 16.3 1.5 28.2 28.1 47.0 TSS mg/l 36.6 Bulan Januari Bulan Februari Bulan Maret St 3 Ket: ‰ mg/l mg/l Tiranggesik Pulau Gombol Ujung Alang 43 . Data Hasil Pengamatan Parameter Kualitas Air di Perairan Laguna Segara Anakan Cilacap Bagian Barat Hasil Rata-Rata Per Stasiun Parameter Satuan Stasiun U1 U2 U3 oC St 1 Suhu air 29 28.7 38.3 2.2 2.7 2 7.9 Salinitas air ‰ 1.23 2.7 7.97 1.73 2.6 29 2 6.9 3.27 35.33 Oksigen mg/l 3 3.9 7.1 2.1 15.5 2.5 29.5 U 1: U 2: U 3: 29.9 90.0 St 2 Suhu air Salinitas air pH air TSS Oksigen Suhu air Salinitas air pH air TSS Oksigen Stasiun 1: Stasiun 2: Stasiun 3: oC ‰ mg/l mg/l oC 28 2 7.7 7.7 29 28.8 30 3 6.

7 61 Residual 4266895.651 851.7 95 Total 6923613.542 F 4.619 t .100 Standardized Coefficients Beta .74102 R R Square . b Dependent Variable: kelimpahan Model Summary Adjusted R Square .Lampiran 3. salinitas b Dependent Variable: kelimpahan Model 1 df 1 7 8 Mean Square 2656717.384 a Predictors: (Constant). . Error 843. salinitas Model 1 ANOVA(b) Sum of Squares Regression 2656717.988 .075(a) Coefficients(a) Unstandardized Coefficients B 13. .619(a) .358 Sig.296 Std.735 408.985 a Dependent Variable: kelimpahan (Constant) salinitas Model 1 Std.761 609556.088 Sig.5 56 a Predictors: (Constant). Model 1 Method Enter a All requested variables entered. Error of the Estimate 780. Data Hasil Analisis Regresi Variables Entered/Removed(b) Variables Entered salinitas(a) Variables Removed .016 2.075 44 .

Foto Kegiatan Pengambilan Sampel 45 Gyrusigma . Foto Genera Fitoplankton yang Mendominasi Pada Setiap Stasiun Pengamatan Coscinodiscus Chaetoceros Bacteriastrum Navicula Surirella Lampiran 5.Lampiran 4.

46 .

Gambar Peta Lokasi Pengambilan Sampel 47 .Lampiran 6.

DIMOHON UNTUK MENCANTUMKAN NAMA PENULIS DISETIAP KUTIPAN YANG ANDA AMBIL PADA KARYA ILMIAH INI DAN SEMOGA KARYA ILMIAH INI DAPAT BERMANFAAT UNTUK ANDA SERTA DUNIA ILMU PENGETAHUAN. TERIMA KASIH 48 .

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->