Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PENDAHULUAN A.PENGERTIAN Kanker rekti adalah pertumbuhan sel abnormal atau keganasan atau maligna padadaerah rectum.

Ca. Recti adalah keganasan jaringan epitel pada daerah rectum. Kanker colorectal berasal dari jaringan kolon (bagian terpanjang di usus besar) atau jaringan rektum (beberapa inci terakhir di usus besar sebelum anus). Sebagian besar kanker colorectal adalah adenocarcinoma ( k a n k e r y a n g d i m u l a i d i s e l - s e l y a n g membuat serta melepaskan lendir dan cairan lainnya).Parkwaycancercentre.com Ca Rekti adalah kanker yang terjadi pada rectum .B . E T I O L O G I Penyebab nyata dari kanker kolon dan rektal tidak diketahui, tetapi faktor risikotelah teridentifikasi termasuk riwayat kanker kolon atau polip pada keluarga, riwayat penyakit usus inflamasi kronis dan diet tinggi lemak protein dan daging serta rendahserat. . P o l i p d i u s u s ( Colorectal polyps): P o l i p a d a l a h p e r t u m b u h a n p a d a dinding dalam kolon atau rektum, dan sering terjadi pada orang berusia 50 tahunke atas. Sebagian besar polip bersifat jinak (bukan kanker), tapi beberapa polip(adenoma) dapat menjadi kanker. Colitis Ulcerativa atau penyakit Crohn: O r a n g d e n g a n k o n d i s i y a n g menyebabkan peradangan pada kolon (misalnya colitis ulcerativa atau penyakitCrohn) selama bertahun-tahun memiliki risiko yang lebih besar Riwayat kanker pribadi: O r a n g y a n g s u d a h p e r n a h t e r k e n a k a n k e r colorectal dapat terkena kanker colorectal untuk kedua kalinya. Selain itu, wanitad e n g a n r i w a y a t k a n k e r d i i n d u n g t e l u r , uterus ( endometrium ) a t a u p a y u d a r a mempunyai tingkat risiko yang lebih tinggi untuk terkena kanker colorectal. Riwayat kanker colorectal pada keluarga: Jika And a mempunyairiwayat kanker colorectal pada keluarga, maka kemungkinan Anda terkena penyakit ini lebih besar, khususnya jika saudara Anda terkena kanker pada usiamuda. Faktor gaya hidup: Orang yang merokok, atau menjalani pola makanyang tinggi lemak dan sedikit buah-buahan dan sayuran memiliki tingkat risikoyang lebih besar terkena kanker colorectal. Usia di atas 50: Kanker colorectal biasa terjadi pada mereka yang berusialebih tua. Lebih dari 90 persen orang yang menderita penyakit ini didiagnosissetelah usia 50 tahun ke atas. ( parkwaycancercentre.com )

TANDA DAN GEJALA1)Perubahan kebiasaan buang air besar (diare atau sembelit/konstipasi) 2) Usus besar terasa tidak kosong seluruhnya 3) Ada darah (baik merah terang atau kehitaman) di kotoran 4) Kotoran lebih sempit dari biasanya5 ) S e r i n g k e m b u n g a t a u k e r a m p e r u t , atau merasa kekenyangan6 ) K e h i l a n g a n b e r a t b a d a n t a n p a a l a s a n 7 ) S e l a l u m e r a s a s a n g a t l e t i h 8 ) M u a l a t a u m u n t a h - m u n t a h . ( parkwaycancercentre.com )D . P A T O F I S I O L O G I Penyebab kanker pada saluran cerna bagian bawah tidak diketahui secara pasti.Polipdan ulserasi colitis kronis dapat berubah menjadi ganas tetapi dianggap bukansebagai penyebab langsung. Asam empedu dapat berperan sebagai karsinogen yangm u n g k i n b e r a d a d i k o l o n . H i p o t e s a p e n y e b a b y a n g l a i n a d a l a h m e n i n g k a t n y a penggunaan lemak yang bisa menyebabkan kanker kolorektal.T u m o r - t u m o r p a d a R e c t i d a n k o l o n a s e n d e n s m e r u p a k a n lesiy a n g p a d a umumnya berkembang dari polip yang meluas ke lumen, kemudian menembus dindingk o l o n d a n j a r i n g a n s e k i t a r n y a . P e n y e b a r a n t u m o r t e r j a d i s e c a r a l i m f o g e n i k , hematogenik atau anak sebar. Hati, peritonium dan organ lain mungkin dapat terkena.

MenurutP. Deyle perkembangan karsinoma kolorektal dibagi atas 3 fase. Fase p e r t a m a i a l a h f a s e k a r s i n o g e n y a n g b e r s i f a t r a n g s a n g a n , p r o s e s i n i berjalan lamasampai puluhan tahun. Fase kedua adalah fase pertumbuhan t u m o r t e t a p i b e l u m menimbulkan keluhan (asimtomatis) yang berlangsung bertahun-tahun juga. Kemudianfase ketiga dengan timbulnya keluhan dan gejala yang nyata. Karena keluhan dan gejalatersebut berlangsung perlahan-lahand a n t i d a k s e r i n g , p e n d e r i t a u m u m n y a merasaterbiasa dan menganggap enteng saja sehingga penderita biasanya d a t a n g b e r o b a t dalam stadium lanju PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK 1) Tes darah samar pada feses/kotoran ( F e c a l O c c u l t B l o o d T e s t FOBT ): Terkadang kanker atau polip mengeluarkan darah, dan FOBT d a p a t mendeteksi jumlah darah yang sangat sedikit dalam kotoran. Karena tes ini hanyamendeteksi darah, tes-tes lain dibutuhkan untuk menemukan sumber darah tersebut.Kondisi jinak (seperti hemoroid ), juga bisa menyebabkan darah dalam kotoran. 2) Sigmoidoskopi: Dokter akan memeriksa rektum Anda dan bagian bawahkolon dengan tabung cahaya (sigmoidoskop). Jika ditemukan polip (pertumbuhan jinak yang dapat menjadi kanker), maka polip bisa diangkat. 3)

Kolonoskopi: Dokter akan memeriksa rektum dan seluruh kolon denganm e n g g u n a k a n t a b u n g p a n j a n g b e r c a h a y a ( k o l o n o s k o p ) . J i k a d i t e m u k a n p o l i p (pertumbuhan jinak yang dapat menjadi kanker), maka polip bisa diangkat. 4) Enema barium kontras ganda ( Double-contrast barium enema ): Prosedur ini mencakup pengisian kolon dan rektum dengan bahan cair putih( b a r i u m ) u n t u k m e n i n g k a t k a n k u a l i t a s g a m b a r s i n a r X . D e n g a n d e m i k i a n , ketidaknormalan (seperti polip) dapat terlihat dengan jelas. 5) Pemeriksaan rektal secara digital: P e m e r i k s a a n r e k t a l s e r i n g k a l i menjadi bagian pemeriksaan ( check-up ) fisik rutin. Dokter akan memasukkan jarid e n g a n s a r u n g t a n g a n y a n g t e l a h d i l u m a s i k e d a l a m r e k t u m , u n t u k m e r a s a k a n ketidaknormalan. ( parkwaycancercentre.com Klasifikasi Dokter membagi kanker colorectal berdasarkan stadium berikut: 1) Stadium 0: Kanker ditemukan hanya pada lapisan terdalam di kolon ataurektum. Carcinoma in situ adalah nama lain untuk kanker colorectal Stadium 0. 2) Stadium I: T u m o r t e l a h t u m b u h k e d i n d i n g d a l a m k o l o n a t a u r e k t u m . Tumor belum tumbuh menembus dinding. 3) Stadium II: T u m o r t e l a h b e r k e m b a n g l e b i h d a l a m a t a u m e n e m b u s dinding kolon a t a u r e k t u m . K a n k e r i n i m u n g k i n t e l a h m e n y e r a n g j a r i n g a n d i sekitarnya, tapi sel-sel kanker belum menyebar ke kelenjar getah bening, 4) Stadium III: K a n k e r t e l a h m e n y e b a r k e k e l e n j a r g e t a h b e n i n g d i sekitarnya, tapi belum menyebar ke bagian tubuh yang lain. 5) Stadium IV: Kanker telah menyebar ke bagian tubuh yang lain, misalnyahati atau paru-paru. 6) Kambuh: Kanker ini merupakan kanker yang sudah diobati tapi kambuhkembali setelah periode tertentu, karena kanker itu tidak terdeteksi. Penyakit inidapat kambuh kembali dalam kolon atau rektum, atau di bagian tubuh yang lain.( parkwaycancercentre.com Menurut klasifikasi duke berdasarkan atas penyebaran sel karsinoma dibagi menjadi : 1 )K e l a s A : T u m o r di b a t a s i m u k os a d a n s u b m u k o s a . 2)Kelas B : Penetrasi atau penyebaran

melalui dinding usus.3)Kelas C : Invasi kedalam s i s t e m l i m f e y a ng me n g a li r r eg i o n a l . 4)Kelas D : Metastasis regional tahap lanjut dan penyebaran yang l u a s . G . P E N A T A L A K S A N A A N Berbagai jenis terapi tersedia untuk pasien kanker rektal. Beberapa adalah terapistandar dan beberapa lagi masih diuji dalam penelitian klinis. Tiga terapi standar untuk kanker rektal yang digunakan antara lain ialah : 1 ) P e m b e d a h a n Pembedahan merupakan terapi yang paling lazim digunakan terutama untuk stadium I dan II kanker rektal, bahkan pada pasien suspek dalam stadium III jugadilakukan pembedahan. Meskipun begitu, karena kemajuan ilmu dalam metode penentuan stadium kanker, banyak pasien kanker rektal dilakukan pre-surgicaL treatment dengan radiasi dan kemoterapi. Penggunaan kemoterapi s e b e l u m pembedahan dikenal sebagai neoadjuvant chemotherapy , dan pada kanker rektal, neoadjuvant chemotherapy digunakan terutama pada stadium II dan III. Pada pasien lainnya yang h a n y a d i l a k u k a n p e m b e d a h a n , m e s k i p u n s e b a g i a n b e s a r jaringan kanker sudah diangkat saat operasi, beberapa pasien masih membutuhkankemoterapi atau radiasi setelah pembedahan untuk membunuh sel kanker yangtertinggal. Tipe pembedahan yang dipakai antara lain : Eksisi lokal : jika kanker ditemukan pada stadium paling dini, tumor dapatd i h i l a n g k a n t a n p a t a n p a m e l a k u k a n p e m b e d a h a n l e w a t a b d o m e n . J i k a kanker ditemukan dalam bentuk polip, operasinya dinamakan polypectomy . 1. Reseksi: jika kanker lebih besar, dilakukan reseksi rektum lalu dilakukananastomosis. Jiga dilakukan pengambilan limfonodi disekitan rektum laludiidentifikasi apakah limfonodi tersebut juga mengandung sel kankeR 2. Reseksi dan kolostomi : 2 ) R a d i a s i Sebagai mana telah disebutkan, untuk banyak kasus s t a d i u m I I d a n I I I lanjut, radiasi dapat menyusutkan ukuran tumor sebelum dilakukan pembedahan.Peran lain radioterapi adalah sebagai sebagai terapi tambahan untuk pembedahan p a d a k a s u s t u m o r l o k a l y a n g s u d a h d i a n g k a t m e l a u i p e m b e d a h a n , d a n u n t u k penanganan kasus metastasis jauh tertentu. Terutama ketika digunakan dalamk o m b i n a s i d e n g a n k e m o t e r a p i , r a d i a s i y a n g d i g u n a k a n s e t e l a h p e m b e d a h a n menunjukkan telah menurunkan resiko kekambuhan lokal di pelvis sebesar 46%dan angka kematian sebesar 29%. Pada penanganan metastasis jauh, radiesi telah b e r g u n a m e n g u r a n g i e f e k l o k a l d a r i metastasis tersebut, misalnya pada otak.R a d i o t e r a p i u m u m n y a d i g u n a k a n s e b a g a i t e r a p i p a l i a t i f p a d a p a s i e n y a n g memiliki tumor lokal yang unresectable 3)Kemoterapi Adjuvant chemotherapy

, ( m e n e n g a n i p a s i e n y a n g t i d a k t e r b u k t i m e m i l i k i penyakit residual tapi beresiko tinggi mengalami kekambuhan), dipertimbangkan pada pasien dimana tumornya menembus sangat dalam atau tumor lokal yang bergerombol ( Stadium II lanjut dan Stadium III). terapi standarnya ialah denganf l u o r o u r a c i l , ( 5 - F U ) d i k o m b i n a s i k a n d e n g a n l e u c o v o r i n d a l a m j a n g k a w a k t u enam sampai dua belas bulan. 5-FU merupakan anti metabolit dan leucovorinmemperbaiki respon. Agen lainnya, levamisole, (meningkatkan sistem imun,d a p a t m e n j a d i s u b s t i t u s i b a g i l e u c o v o r i n . P r o t o p k o l i n i m e n u r u n k a n a n g k a kekambuhan kira kira 15% dan menurunkan angka kematian kira kira sebesar 10% KOMPLIKASI 1)Hemmoragi (perdarahan) 2 ) S y o k

D I A G N O S A K E P E R A W A T A N 1)Diare b/d inflamasi, iritasi, malabsorbsi usus atau penyempitan parsial lumen usussekunder terhadap proses keganasan usus.Ditandai dengan: Peningkatan bunyi usus/ peristaltik Peningkatan defekasi cair Perubahan warna feses Nyeri/kram abdomen2 ) P e r u b a h a n n u t r i s i k u r a n g d a r i k e b u t u h a n t u b u h b / d g a n g g u a n a b s o r b s i n u t r i e n , status hipermetabolik sekunder terhadap proses keganasan usus.Ditandai dengan: Penurunan berat badan, penurunan lemak subkutan/massa otot, tonus o t o t buruk Peningkatan bunyi usus Konjungtiva dan membran mukosa pucat Mual, muntah, diare3 ) A n s i e t a s ( u r a i k a n t i n g k a t a n n y a ) b / d f a k t o r p s i k o l o g i s (ancaman perubahan statuskesehatan, status sosio-ekonomi, fungsi-peran, p o l a i n t e r a k s i ) d a n r a n g s a n g simpatis (proses neoplasma)Ditandai dengan: Eksaserbasi penyakit tahap akut Penigkatan ketegangan, distres, ketakutan Iritabel4 ) K o p i n g i n d i v i d u t a k e f e k t i f b / d i n t e n s i t a s d a n p e n g u l a n g a n s t e s o r m e l a m p a u i ambang adaptif (penyakit kronis, ancaman kematian, kerentanan individu, nyerihebat, sistem pendukung tak adekuat)Ditandai dengan: Menyatakan ketidakmampuan menghadapi masalah, putus asa, ansietas Menyatakan diri tidak berhargA

Depresi dan ketergantungan5 ) K u r a n g pengetahuant e n t a n g k o n d i s i , p r o g n o s i s d a n k e b u t u h a n p e n g o b a t a n b / d kurang pemaparan dan atau kesalahan interpretasi informasi.Ditandai dengan: Mengajukan pertanyaan, meminta informasi atau kesalahan pernyataankonsep Tidak akurat mengikuti instruksi Terjadi komplikasi/eksaserbasi yang dapat dicegah

I I I . R E N C A N A T I N D A K A N K E P E R A W A T A N DX Kep 1 : Diare b/d inflamasi, iritasi, malabsorbsi usus atau penyempitan parsiallumen usus sekunder terhadap proses keganasan usus B a n t u k e b u t u h a n d e f e k a s i (bila tirah baring siapkan alatyang diperlukan dekat tempattidur, pasang tirai dan segera buang feses setelah defekasi).2 . T i n g k a t k a n / p e r t a h a n k a n asupan cairan per oral.3 . A j a r k a n t e n t a n g m a k a n a n - minuman yang dapatmemperburuk/mencetus-kandiare.4 . O b s e r v a s i d a n c a t a t f r e k u e n s i defekasi, volume dan karakteristik feses.5 . O b s e r v a s i d e m a m , t a k i k a r d i a , letargi, leukositosis, penurunan protein serum, ansietas dankelesuan.6 . K o l a b o r a s i p e m b e r i a n o b a t - obatan sesuai program terapi(antibiotika, antikolinergik,kortikosteroid).1 . D e f e k a s i t i b a - t i b a d a p a t t e r j a d i tanpa tanda sehingga perlu diantisipasidengan menyiapkan keperluanklien.2 . M e n c e g a h t i m b u l n y a m a s l a h kekurangan cairan.3 . M e m b a n t u k l i e n m e n g h i n d a r i agen pencetus diare.4 . M e n i l a i p e r k e m b a n g a n m a s l a h . 5 . M e n g a n t i s i p a s i t a n d a t a n d a bahaya perforasi dan peritonitis yangmemerlukan tindakan kedaruratan.6 . A n t i b i o t i k a u n t u k membunuh/menghambat pertumbuhanagen patogen biologik, antikolinergik untuk menurunkan peristaltik usus danmenurunkan sekresi digestif,kortikosteroid untuk menurunkan proses inflamasi. DX Kep 2: Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d gangguan absorbsinutrien, status hipermetabolik sekunder terhadap proses keganasan usus P e r t a h a n k a n t i r a h b a r i n g s e l a m a fase akut/pasca terapi2 . B a n t u p e r a w a t a n k e b e r s i h a n rongga mulut (oral hygiene).3 . B e r i k a n d i e t T K T P , s a j i k a n d a l a m bentuk yang sesuai perkembangankesehatan klien (lunak, bubur kasar,nasi biasa)4 . K o l a b o r a s i p e m b e r i a n o b a t - o b a t a n sesuai indikasi (roborantia)5 . B i l a p e r l u , k o l a b o r a s i p e m b e r i a n nutrisi parenteral. . M e n u r u n k a n k e b u t u h a n metabolik untuk mencegah penurunan kalori dan simpananenergi.2 . M e n i n g k a t k a n k e n y a m a n a n dan selera makan.3 . A s u p a n k a l o r i d a n p r o t e i n tinggi perlu diberikan untuk mengimbangi statushipermetabolisme klienkeganasan.4 . P e m b e r i a n p r e p a r a t z a t b e s i dan vitamin B12 dapat mencegahanemia; pemberian asam folatmungkin perlu untuk mengatasidefisiensi karen amalbasorbsi.5 . P e m b e r i a n p e r o r a l m u n g k i n dihentikan sementara untuk mengistirahatkan saluran cerna

Dx Kep 3 : Kecemasan (uraikan tingkatannya) b/d faktor psikologis (ancaman) perubahan status kesehatan, status sosio-ekonomi, fungsi-peran, polainteraksi) dan rangsang simpatis (proses neoplasma). O r i e n t a s i k a n k l i e n d a n o r a n g terdekat terhadap prosedur rutin danaktivitas yang diharapkan.2 . E k s p l o r a s i k e c e m a s a n k l i e n d a n berikan umpan balik.3 . T e k a n k a n b a h w a k e c e m a s a n adalah masalah yang lazim dialamioleh banyak orang dalam situasiklien saat ini.4 . I j i n k a n k l i e n d i t e m a n i k e l u a r g a (significant others) selama fasekecemasan dan pertahankanketenangan lingkungan.5 . K o l a b o r a s i p e m b e r i a n o b a t sedatif.6 . P a n t a u d a n c a t a t r e s p o n v e r b a l dan non verbal klien yangmenunjukan kecemasan Orientasikan klien dan orangterdekat terhadap prosedur rutindan aktivitas yang diharapkan.2.Eksplorasi kecemasan klien dan berikan umpan balik.3.Tekankan bahwa kecemasanadalah masalah yang lazim dialamioleh banyak orang dalam situasiklien saat ini.4.Ijinkan klien ditemani keluarga(significant others) selama fasekecemasan dan pertahankanketenangan lingkungan.5.Kolaborasi pemberian obatsedatif.6.Pantau dan catat respon verbaldan non verbal klien yangmenunjukan kecemasan Dx Kep 4 : Koping individu tak efektif (koping menyangkal/defensif/depresi/agresi) b/dintensitas dan pengulangan stesor melampaui ambang adaptif (penyakit kronis, ancamankematian, kerentanan individu, nyeri hebat, sistem pendukung tak adekuat) B a n t u k l i e n mengembangkan strategi pemecahanmasalah yang sesuai didasarkan padakekuatan pribadi dan pengalamannya.2 . M o b i l i s a s i d u k u n g a n emosional dari orang lain (keluarga,teman, tokoh agama, penderitakanker lainnya)3 . K o l a b o r a s i t e r a p i medis/keperawatan psikiatri bilaklien mengalami depresi/agresi yangekstrim.4 . K a j i f a s e p e n o l a k a n penerimaan klien terhadap penyakitnya (sesuai teori Kubler ROSS) P e n d e r i t a k a n k e r t a h a p d i n i d a p a t hidup survive dengan mengikuti program terapi yang tepat dandengan pengaturan diet danaktivitas yang sesuai2 . D u k u n g a n S O d a p a t m e m b a n t u meningkatkan spirit klien untuk mengikuti program terapi.3 . T e r a p i p s i k i a t r i m u n g k i n diperlukan pada keadaandepresi/agresi yang berat dan lamasehingga dapat memperburuk keadaan kesehatan klien.4 . M e n i l a i p e r k e m b a n g a n m a s a l a h KLIEN Dx Kep 5 : Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis d a n k e b u t u h a n pengobatanb/d kurang pemaparan dan atau kesalahan interpretasiinformasi K a j i t i n g k a t p e n g e t a h u a n klien/orang terdekat dankemampuan/kesiapan belajar klien.2 . J e l a s k a n t e n t a n g p r o s e s p e n y a k i t , penyebab/faktor risiko, dan dampak penyakit terhadap perubahan statuskesehatan-sosio-ekonomi, fungsi- peran dan pola interaksi sosial klien.3 . J e l a s k a n t e n t a n g t e r a p i pembedahan, radiasi dan kemoterapiserta efek samping yang dapat terjadi4 . T e k a n k a n p e n t i n g n y a mempertahan-kan asupan nutrisi dancairan yang adekuatP r o s e s p e m b e l a j a r a n s a n g a t dipengaruhi oleh kesiapan fisik danmental klien.2 . M e n i n g k a t k a n p e n g e t a h u a n k l i e n tentang masalah yang

dialaminya3 . M e n i n g k a t k a n p a r t i s i p a s i d a n kemandirian klien untuk mengikuti program terapi4 . P e n d e r i t a k a n k e r y a n g m e n g i k u t i program terapi yang tepat denganstatus gizi yang adekuatmeningkatkan kualitas hidupnya American Cancer Society, 2006, Cancer Facts and Figures 2006 , American Cancer SocietyInc. AtlantaAnonim, 2006, A Patients Guide to Rectal Cancer , MD Anderson Cancer Center, Universityof Texas.Anonim, 2006, Mengatasi Kanker Rektal, Republika online,www.republika.co.idAnonim, 2006, Rectal Cancer Facts : Whats You Need To Know ,www.healthABC.infoAnonim, 2006, Rectal Cancer - Overview, Screening, Diagnosis & Staging, www.OncologyChannel.com Anonim, 2005, Rectal Cancer Treatment ,www.nationalcancerinstitute.htmAzamris, Nawawir Bustani, Misbach Jalins., 1997, Karsinoma Rekti di RSUP Dr. JamilPadang , Cermin dunia Kedokteran no.120

Carpenito (2000), Diagnosa Keperawatan-Aplikasi pada Praktik Klinis , Ed.6, EGC, JakartaCirincione, Elizabeth 2005, Rectal Cancer ,www.emedicine.comDe Jong Wim, Samsuhidajat R. 2004. Buku Ajar Ilmu Bedah . Edisi 2. Penerbit Buku KedokteranEGC. JakartaDoenges at al (2000), Rencana Asuhan Keperawatan , Ed.3, EGC, JakartaHassan , Isaac 2006, Rectal carcinoma ,www.emedicine.com Mansjoer Arif et all, 2000. Kapita Selekta Kedokteran . Edisi 3. Penerbit Buku MediaAesculapius. Jakarta.Marijata, 2006, Pengantar Dasar Bedah klinis , Unit Pelayanan Kampus, FK UGM