Anda di halaman 1dari 7

Tipe-tipe Gangguan

1. Gangguan Simetris Tiga Fasa Gangguan tiga fasa pada suatu sistem adalah gangguan yang seimbang, dapat dilihat seperti gambar 2.8. dibawah ini :

Gambar 2.8. Hubungan Gangguan Tiga Fasa Analisa gangguan tiga fasa dinyatakan oleh persamaan-persamaan berikut : Ia + Ib + Ic = 0 Va = Vb = Vc = 0 Dari persamaan urutan tegangan dari persamaan (2.18), (2.19), dan (2.20) diperoleh : Va1 = 1/3 ( Va + aVb + a2Vc ) = 1/3 ( 1 + a + a2 ) Va = 0 Va = 1/3 ( Va + a2Vb + aVc ) = 1/3 ( 1 + a2 + a ) Va = 0 Va0 = 1/3 ( Va + Vb + Vc ) = 0 Dari : Va1 = Ea - Ia1Z1 0 = Ea - Ia1Z1 Va2 = -Ia2Z2 Va0 = -Ia0Z0 maka : maka : maka : Ia1 =

Ea Z1

Ia2 = 0 Ia0 = 0

Dari rangkaian diatas hanya ada rangkaian ekivalen urutan positif saja, maka dapat dibuat rangkaiannya seperti gambar 2.9 berikut ini :

Gambar 2.9. Diagram Sambungan Jala-Jala Urutan Positif Dari gambar diatas : Ia1 =

Ea Z1

Karena Ia2 = 0 dan Ia0 = 0, maka dari persamaan (2.21), (2.22) dan (2.23) bahwa : Ia = Ia1 =
2

Ea 1,00 0 = Z1 Z1

Ea 1,0240 0 Ib = a Ia1 = = Z1 Z1 Ic = aIa1 = Ea 1,0120 0 = Z1 Z1

Jadi besar arus hubung singkat ( If ) untuk gangguan tiga fasa adalah : If = Ia = Ib = Ic =

Ea . (2.33) Z1

2. Ganguan-ganguan tak simetris pada sistem daya Dalam penurunan rumus untuk komponen simetris, arus dan tegangan dalam suatu jaringan umum ketika terjadinya, ganguan kita sudah menetapkan bahwa Ia, Ib dan Ic adalah arus-arus yang mengalir keluar dari sistem seimbang yang asli pada ganguan, berturut-turut dari fasa a, b, dan c. Kita dapat membayangkan arus Ia, Ib dan Ic dengan berpedoman pada ketiga saluran sistem tiga fasa pada bagian jaringan dimana ganguan itu terjadi. Tegangan dari saluran ketanah pada gangguan itu kita menamakan Va, Vb, Vc. Sebelum terjadinya gangguan dari saluran ke netral fasa a pada gangguan dinamakan Ea, yang merupakan suatu tegangan urutan positif karena

sistim itu diangap seimbang. Karena itu persamaan matriks untuk komponenkomponen simetris tegangan pada gangguan harus sama seperti persamaan (2.24) s/d (2.26), sehingga dalam bentuk matriks :
Va 0 Z0 0 0 0 V = E - 0 Z 0 1 a1 a Va 2 0 0 Z 2 0

Ia 0 I a 1 ............................. (2.34) I a 2

3. Gangguan fasa ke tanah pada sistem daya Untuk suatu gangguan fasa ke tanah, hubungan-hubungan berikut ini terdapat pada titik gangguan tersebut. Ib = 0 Ic = 0 Va = 0

Komponen-komponen untuk arus berdasarkan persamaan (2.17) adalah :

1 1 1 I a0 I = 1 1 a a 2 a1 3 1 a 2 a Ia2 menjadi :

I a 0 .............................................. (2.35) 0

1 1 1 Ia0 I = 1 1 a a 2 a1 3 1 a 2 a Ia2

Ia 0 0
Ia . 3

sehingga Ia0, Ia1 dan Ia2 masing-masing sama dengan

Ia1 = Ia2 = Ia0 .............................................................................. (2.36) Dengan memasukan persamaan (2.36) kepersamaan (2.34) di dapatkan :

Z 0 0 0 Va 0 0 V = E 0 Z 0 1 a1 a 0 0 Z 2 Va 2 0
Berdasarkan matriks diatas :

I a1 I a1 I a1

Va0 + Va1 + Va2 = -Ia1 Z0 + Ea Ia1 Z1 Ia1 Z2 Karena :

Va0 + Va1 + Va2 = Va = 0 kita peroleh harga Ia1 I a1 =


Ea Z1 + Z 2 + Z 0

Gambar 2.10. Gangguan dari fasa ke tanah.

4. Gangguan fasa ke fasa pada sistem daya

Untuk gangguan fasa ke fasa seperti pada gambar (2.12), hubungan-hubunan berikut ini di peroleh : Vb = Vc di peroleh : , Ia = 0 , Ib = -Ic

Bila Vb = Vc komponen-komponen simetris tegangan berdasarkan persamaan (2.17)

1 1 1 Va Va 0 1 V = 2 a1 1 a a Vb 3 2 Va 2 1 a a Vc
Berdasarkan persamaan matriks diatas di peroleh : Va1 = Va2 .................................................................................... (2.37) Karena Ib = -Ic dan Ia = 0, komponen simetris arus berdasarkan persamaan (2.35) memberikan :

Ia 0 1 1 1 1 2 I a 1 = 3 1 a a I 1 a 2 a a2
Dari persamaan diatas : Ia 0 = 0

0 I c Ic

Ia 1 = -Ia1 .................................................................................... (2.38) Adanya suatu sambungan netral ke sistem ke tanah Z0 dinyatakan (finete) sehingga : Va0 = 0 karena Ia0 = 0. Meliputi persamaan (2.37) dan (2.38) :
0 0 Va 1 = Ea V 0 a2 Z 0 0 0 0 I a1 I a2

0
Z1

0 0 Z2

Dengan memperkalikan matriks diatas dengan (1 1 -1) diperoleh : 0 = Ea Ia1 Z1 Ia1 Z2 pentelesaian untuk Ia1 = Ea Z1 + Z 2

Gambar 2.11. Gangguan dari fasa ke fasa

5. Gangguan fasa-fasa ke tanah pada sistem daya.

Untuk suatu gangguan fasa-fasa ke tanah seperti pada gambar (2.13), terdapat hubungan-hubungan berikut ini pada gangguan. Vb = Vc = 0 Ia = 0

Dengan Vb = 0 dan Vc = 0, komponen-komponen simetris tegangan menjadi :

Va 0 V = 1 a1 3 Va 2
sehingga :

1 1 1 2 1 a a 1 a 2 a

Va 0 0

Va0 = Va1 = Va2 =

Va ................................................................ (2.39) 3

Dengn menggantikan Va1, Va2 san Va0 dalam persamaan (2.36) dengan (Vf Ia1 Z1), dan memperkalikan kedua sisinya dengan Z-1, dimana :

Z-1

Zo 0 0 = 0 Z1 0 0 0 Z 2

1 Z0 = 0 0

0 1 0 Z1 1 0 Z2 1 Z0 = 0 0 0 1 0 Z1 1 0 Z2
0

Diperoleh :

1 Z0 0 0

0 1 0 Z1 1 0 Z2
0

Ea I a1 Z 1 Ea I Z a1 1 Ea I a1 Z 1

I a0 0 Ea I a1 I a2 0

kita ketahui bahwa Ia1 + Ia2 + Ia0 = Ia = 0, dengan memperkalikan matriks diatas dengan (1 1 1) akan di peroleh :
Ea E Z Z Ea Ea I a1 1 + I a1 + a I a1 1 = Z0 Z 0 Z1 Z2 Z2 Z1

Dengan menggabungkan suku-sukunys kita peroleh :


E a ( Z 2 + Z 0) Z0 Z1 = + I a1 1 + Z1 Z2 Z2 Z0

dan
I a1 = Ea (Z 2 Z 0 ) Ea = Z1 Z 2 + Z1 Z 0 + Z 2 Z 0 Z 1 + Z 2 Z 0 /( Z 2 + Z 0 )

Gambar 2.12. Gangguan dari fasa fasa ke tanah.