Anda di halaman 1dari 4

Detektor adalah suatu sensor elektronik yang dapat berfungsi mengubah sinyal gas pembawa dan komponen-komponen di dalamnya

menjadi sinyal elektronik. Macam-macam detektor adalah Thermal Conductivity Detektor ( TCD), 1. Thermal Conductivity Detektor ( TCD) Detektor konduktivitas termal (TCD) adalah detektor properti massal dan detektor khusus bahan kimia yang umum digunakan dalam kromatografi gas-cair. Bekerja berdasarkan perbedaan daya hantar panas ( heat transfer ) antara gas pembawa yang mengandung cuplikan. Pada detector ini terdapat 2 jenis filamen ( Pt, Au, dan W ) yang terpisah tetapi berada dalam satu blok logam massif yang dipanaskan pada suhu tertentu. Fiamen tersebut berukuran sama dan akan mempunyai tahanan r yang sama jika di panaskan pada suhu sama. Filamenfilamena berhubungsn satu dengan yang lainnya menurut jembatan Wheatstone.

Skema detektor konduktivitas mempunyai aliran referensi resistor 4 dari rangkaian mengkompensasi hanyut, karena fluktuasi aliran atau suhu. Perubahan konduktivitas termal dari aliran limbah kolom di resistor 3 akan mengakibatkan perubahan suhu resistor dan karena itu perubahan resistansi yang dapat diukur sebagai sinyal. Karena semua senyawa organik dan anorganik, memiliki konduktivitas termal yang berbeda dari helium, semua senyawa dapat dideteksi dengan detektor ini. TCD sering disebut detektor universal karena menanggapi semua senyawa. Disamping itu, karena konduktivitas termal senyawa organik adalah sama dan sangat berbeda dari helium, sebuah TCD akan menanggapi mirip dengan konsentrasi yang sama

analit. Oleh karena itu TCD dapat digunakan tanpa kalibrasi dan konsentrasi komponen sampel dapat diperkirakan oleh rasio luas puncak analit untuk semua komponen (puncak) dalam sampel. Sebelum alat dinyalakan gas pembawa harus sudah dialirkan kedalam kedua kolom pada kecepatan alir sesuai untuk menghindari oksidasi filament oleh O2 dari udara. 2. Flame Ionization Detektor ( FID ) Flame Ionization Detektor ( FID ) merupakan jenis detektor gas yang digunakan dalam kromatografi gas . Detektor ionisasi nyala pertama kali dikembangkan pada tahun 1957 oleh ilmuwan yang bekerja untuk CSIRO di Melbourne , Australia .

Skema dari detektor ionisasi nyala untuk kromatografi gas Untuk mengoperasikan detector FID, diperlukan gas hydrogen dan udara tekan, sedangkan sebagai fasa geraknya digunakan gas nitrogen murni atau helium. Berlawanan dengan detector TCD, komponen yang masuk ke detector tidak mengalami perubahan keuar dari detector yang masih utuh seperti keadaan semula, maka pada detector FID komponen cuplikan mengalami ionisasi hingga utuh lagi. Namun demikian detector FID lebih peka dan juga tidak memerlukan kolom blanko seperti halnya pada penggnaan detector TCD, dengan demikian dapat menghemat satu kolom.

Prinsip Operasi

Schematic FID Desain detektor ionisasi nyala bervariasi dari produsen ke produsen, tetapi prinsip yang sama. Paling umum, FID terpasang untuk sistem kromatografi gas. Para eluen keluar kolom GC (A) dan memasuki detektor FID's oven (B). Oven diperlukan untuk memastikan bahwa segera setelah keluar eluen kolom, tidak keluar dari fase gas dan deposito pada interface antara kolom dan FID. Hal ini akan mengakibatkan hilangnya kesalahan efluen dan dalam deteksi.). Sebagai eluen perjalanan sampai FID, itu pertama kali dicampur dengan bahan bakar hidrogen (C) dan kemudian dengan oksidan (D). Bahan bakar / cairan / campuran oksidan terus perjalanan hingga kepala nosel mana tegangan bias positif ada (E). Hal ini bias positif membantu untuk mengusir ion karbon berkurang diciptakan oleh api (F) pyrolyzing eluen.. Ion-ion yang ditolak ke arah pelat kolektor (G) yang terhubung ke ammeter yang sangat sensitif, yang mendeteksi ion memukul piring, kemudian feed yang sistem sinyal (H) ke integrator, penguat, dan layar. Produk dari nyala api akhirnya keluar detektor melalui buang (J). Salah satu kelemahan utama menggunakan FID untuk mendeteksi efluen seperti itu berasal dari gas kromatografi kolom.

Kelemahan lain adalah sampel adalah hancur, sehingga tidak mungkin untuk menggunakan sampel untuk pengukuran lainnya.. Untuk alasan ini FID tersebut biasanya adalah detektor akhir atau tahap dalam serangkaian instrumen. Keterbatasan FID yaitu molekul yang mengandung karbon dan hidrogen hanya menanggapi terbaik dalam detektor ini, tetapi kehadiran "heteroatom" dalam suatu molekul, seperti oksigen, menurunkan detektor respon.. Sebagai contoh,'s metana respon FID (CH
4)

sangat menakjubkan tetapi formaldehida's (CH

O) sangat

miskin.Oleh karena itu, molekul oksigen tinggi atau sulfida terbaik mungkin terdeteksi menggunakan detektor FID lain daripada itu. penentuan sulfida oleh detektor fotometri nyala dan aldehida dan keton dianalisis dengan detektor photoionization alternatif untuk penggunaan FID bagi mereka molekul.