Anda di halaman 1dari 9

Crowe Horwath - Indonesia May 2011

Accounting Standards Update


Dalam edisi ini: 1. 2. 3. 4. 5. 6. PSAK 1 (Revisi 2010): Penyajian Laporan Keuangan PSAK 2 (Revisi 2009): Laporan Arus Kas PSAK 3 (Revisi 2010): Laporan Keuangan Interim PSAK 5 (Revisi 2009): Segmen Operasi PSAK 7 (Revisi 2010): Pihak-Pihak Berelasi PSAK 25 (Revisi 2009): Kebijakan Akuntansi, Perubahan Estimasi Akuntansi dan Kesalahan

Accounting Standards Update ini disusun untuk memberikan gambaran secara umum mengenai perubahan-perubahan signifikan dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) yang mulai berlaku pada tanggal 1 Januari 2011 jika dibandingkan dengan perlakuan akuntansi yang diatur dalam standar akuntansi keuangan yang berlaku sebelumnya. Disamping itu, akan diuraikan pula implikasi terhadap pelaporan akuntansi bagi perusahaan di Indonesia. Dalam edisi ini, PSAK-PSAK yang dicakup adalah yang mengatur pelaporan keuangan dan penyajian laporan keuangan secara umum (lihat daftar pada box di atas). PSAK NO.01 (REVISI 2010): PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN PSAK ini mulai berlaku 1 Januari 2011 dan mengatur mengenai dasar-dasar penyajian laporan keuangan untuk tujuan umum dan komponen laporan keuangannya agar dapat dibandingkan baik dengan laporan keuangan perusahaan periode sebelumnya maupun dengan laporan keuangan perusahaan lain. Perubahan Signifikan 1. Beberapa terminologi mengalami perubahan seperti: a. Neraca menjadi Laporan Posisi Keuangan; b. Laporan Laba Rugi menjadi Laporan Laba Rugi dan Laporan Laba Rugi Komprehensif; c. tanggal neraca menjadi akhir periode pelaporan; d. pemegang saham menjadi pemilik. 2. Terdapat perubahan dalam komponen laporan keuangan lengkap yaitu: a. Laporan laba rugi komprehensif mencakup pendapatan komprehensif lain yang berisi pos-pos pendapatan dan beban yang tidak diakui dalam laporan laba rugi yaitu: 1) Perubahan dalam surplus revaluasi (sesuai PSAK 16: Aset Tetap dan PSAK 19: Aset tidak Berwujud) 2) Keuntungan/kerugian aktuarial dalam manfaat pasti (sesuai PSAK 24: Imbalan Kerja), 3) Keuntungan dan kerugian yang timbul dari penjabaran laporan keuangan dari entitas asing (sesuai PSAK 10: Pengaruh Perubahan Nilai Tukar Valuta Asing)

Accounting Standards Update Crowe Horwath Indonesia

May 2011
Page |1

Crowe Horwath - Indonesia May 2011

4) Keuntungan/kerugian dari pengukuran kembali aset keuangan tersedia untuk dijual (sesuai PSAK 55: Instrumen Keuangan). 5) Bagian efektif dari keuntungan dan kerugian instrumen lindung nilai dalam rangka lindung nilai arus kas (sesuai PSAK 55 : Instrumen Keuangan). b. Perusahaan mempunyai pilihan untuk menyajikan pos pendapatan dan beban dalam bentuk: 1) Dua laporan yang terpisah antara: a) Laporan laba rugi yang menunjukkan komponen laba rugi terpisah dan; b) Laporan pendapatan komprehensif yang dimulai dengan laba rugi (pada butir a) di atas) dan pendapatan komprehensif lain. 2) Satu laporan laba rugi komprehensif (gabungan dua laporan terpisah di atas) c. Laporan posisi keuangan pada awal periode komparatif harus disajikan ketika entitas menerapkan suatu kebijakan akuntansi secara retrospektif atau membuat penyajian kembali pos-pos laporan keuangan, atau ketika entitas mereklasifikasi pos-pos dalam laporan keuangannya. 3. Perusahaan mengklasifikasikan pinjaman yang akan jatuh tempo dalam 12 bulan setelah periode pelaporan ke liabilitas jangka pendek, meskipun: a. Kesepakatan awal perjanjian pinjaman untuk jangka waktu lebih dari 12 bulan. b. Perjanjian untuk pembiayaan kembali atau penjadwalan kembali pembayaran, atas dasar jangka panjang telah diselesaikan setelah periode pelaporan dan sebelum tanggal penyelesaian laporan keuangan. 4. Dalam laporan laba rugi komprehensif, perusahaan mengungkapkan pos-pos berikut sebagai alokasi laba rugi dalam periode: a. Laba rugi periode berjalan dari kepentingan non-pengendali dan pemilik entitas induk. b. Laba rugi komprehensif dari kepentingan non-pengendali dan pemilik entitas induk. 5. Kepentingan non pengendali (hak minoritas) disajikan sebagai bagian dari ekuitas. 6. Pajak penghasilan terkait dengan masing-masing komponen pendapatan komprehensif lain harus diungkapkan dalam laporan pendapatan komprehensif atau catatan atas laporan keuangan. 7. Perubahan ekuitas disajikan terpisah dari komponen laporan keuangan yang harus menampilkan: a. Total laba rugi komprehensif selama suatu periode dari masing-masing pemilik entitas induk dan kepentingan non-pengendali. b. Efek dari aplikasi retrospektif jika dilakukan, untuk semua komponen. c. Rekonsiliasi antara nilai terbawa pada awal dan akhir periode tiap komponen, secara terpisah mengungkapkan: laba/rugi, setiap pos di pendapatan komprehensif lain, transaksi dengan pemilik 8. Perusahaan mengungkapkan informasi yang memungkinkan pengguna laporan keuangan mengevaluasi tujuan, kebijakan dan proses entitas dalam mengelola permodalannya. Informasi yang diungkapkan adalah: a. informasi kualitatif atas tujuan, kebijakan dan proses mengelola modal, b. ikhtisar kuantitatif data atas sesuatu yang dikelola atas modal tersebut,
Accounting Standards Update Crowe Horwath Indonesia May 2011
Page |2

Crowe Horwath - Indonesia May 2011

c. jika ada perubahan di poin a dan b, d. kepatuhan atas kebutuhan permodalan untuk pihak luar. 9. Penyajian dan pengungkapan pos luar biasa dalam laporan keuangan tidak diperkenankan. 10. Perusahaan dapat menyajikan secara terpisah dari laporan keuangan lengkap: 1) laporan kajian keuangan oleh manajemen, 2) laporan mengenai lingkungan hidup dan, 3) laporan nilai tambah. 11. Perusahaan membuat pernyataan secara eksplisit dan tanpa kecuali tentang kepatuhan terhadap Standar Akuntansi Keuangan (SAK) dalam catatan laporan keuangan. 12. Nama Direksi dan Komisaris serta jumlah karyawan tidak diatur untuk diungkapkan. Implikasi 1. Dalam menyajikan laporan keuangan, perusahaan perlu menggunakan terminologi baru dan memodifikasi format laporan keuangan terutama laporan laba rugi menjadi laporan laba rugi komprehensif dan laporan perubahan ekuitas. 2. Perusahaan juga perlu mengidentifikasi kembali pengelompokkan pos-pos tertentu di laporan keuangan sesuai PSAK No.01 terutama pos pendapatan komprehensif lain. 3. Perusahaan perlu memperhatikan beberapa ketentuan baru dalam pengungkapan dalam catatan atas laporan keuangan. 4. Perusahaan menelaah kembali pentingnya menerbitkan laporan-laporan tambahan diluar komponen laporan keuangan lengkap.

PSAK NO.2 (REVISI 2009): LAPORAN ARUS KAS


PSAK ini mulai berlaku 1 Januari 2011 dan mengatur pelaporan atas informasi mengenai perubahan historis dalam kas dan setara kas melalui laporan arus kas yang mengklasifikasikan arus kas berdasarkan aktivitas operasi, investasi, maupun pendanaan selama suatu periode.

Perubahan Signifikan Memperjelas pengklasifikasian transaksi arus kas berdasarkan aktivitas operasi, investasi maupun pendanaan, seperti: 1. arus kas dari penjualan peralatan pabrik diklasifikasikan sebagai arus kas investasi; 2. arus kas dari penjualan aset tetap yang dimiliki untuk disewakan kepada pihak lain, diklasifikasikan sebagai arus kas operasi; 3. arus kas dari transaksi kepemilikan pada entitas anak yang tidak mengakibatkan kehilangan pengendalian diklasifikasikan sebagai arus kas pendanaan.

Accounting Standards Update Crowe Horwath Indonesia

May 2011
Page |3

Crowe Horwath - Indonesia May 2011

Implikasi Berbeda dengan PSAK sebelumnya, PSAK ini mengatur secara spesifik pengklasifikasian transaksi-transaksi arus kas tertentu berdasarkan arus kas operasi, investasi dan pendanaan. Oleh karena itu, dalam menyusun laporan arus kas, perusahaan perlu memperhatikan kesesuaian dari klasifikasi transaksi arus kas dengan PSAK ini.

PSAK NO.3 (REVISI 2010): LAPORAN KEUANGAN INTERIM


PSAK ini mulai berlaku 1 Januari 2011 dan menentukan isi minimum laporan keuangan interim serta prinsip pengakuan dan pengukuran dalam laporan keuangan lengkap atau ringkas untuk periode interim.

Perubahan Signifikan 1. Entitas dapat memilih untuk menyajikan laporan keuangan interim lengkap atau laporan keuangan interim ringkas. Laporan keuangan interim ringkas minimum mencakup: a. laporan posisi keuangan ringkas; b. laporan laba rugi komprehensif ringkas; c. laporan perubahan ekuitas ringkas; d. laporan arus kas ringkas; e. catatan atas penjelasan tertentu. 2. Bagi entitas yang memilih untuk menyajikan laporan keuangan interim ringkas, PSAK ini menentukan informasi minimum yang harus dicantumkan dalam catatan atas penjelasan tertentu, antara lain: a. kebijakan akuntansi, metode perhitungan dan implikasi perubahan (jika ada); b. penjelasan sifat musiman dan siklusan; c. sifat dan jumlah perubahan estimasi; d. penerbitan, pembelian, pembayaran efek utang dan ekuitas; e. dividen yang dibayarkan; f. informasi segmen; g. peristiwa material setelah periode interim h. dampak perubahan komposisi entitas; i. perubahan aset/ liabilitas kontinjensi. 3. Laporan keuangan interim harus disajikan secara komparatif: a. dengan posisi akhir tahun sebelumnya untuk laporan posisi keuangan; b. dengan periode interim tahun sebelumnya untuk laporan laba rugi komprehensif, laporan perubahan ekuitas dan laporan arus kas. 4. Bila memilih untuk menyajikan laporan keuangan interim ringkas, entitas harus mengungkapkan kepatuhan terhadap PSAK ini dalam pengungkapan catatan atas penjelasan tertentu.

Accounting Standards Update Crowe Horwath Indonesia

May 2011
Page |4

Crowe Horwath - Indonesia May 2011

Implikasi 1. PSAK ini memberikan kemudahan bagi perusahaan untuk menyusun laporan keuangan interim secara ringkas dimana pengungkapan yang diperlukan di dalam catatan laporan keuangan lebih sederhana. 2. Dalam menyusun laporan keuangan interim ringkas perusahaan perlu memperhatikan antara lain: a. komponen-komponen minimum yang perlu disajikan dalam laporan keuangan dan diungkapkan dalam catatan atas laporan keuangan; b. periode pelaporan yang harus disajikan secara komparatif; c. pernyataan pengungkapan kepatuhan terhadap PSAK ini.

PSAK NO.5 (REVISI 2009): SEGMEN OPERASI


PSAK ini mulai berlaku 1 Januari 2011 dan mengatur mengenai definisi segmen operasi, kriteria suatu segmen yang perlu dilaporkan serta pengungkapan yang diperlukan dalam informasi segmen operasi. Informasi segmen diungkapkan untuk memungkinkan pengguna laporan keuangan untuk mengevaluasi sifat dan dampak keuangan dari aktivitas bisnis yang mana entitas terlibat dan lingkungan ekonomi dimana entitas beroperasi.

Perubahan Signifikan 1. Pernyataan ini diterapkan untuk laporan keuangan entitas dan laporan keuangan konsolidasian; 2. Entitas wajib melaporkan informasi segmen jika memenuhi definisi suatu segmen operasi, yaitu suatu komponen entitas: a. terlibat dalam aktvitas usaha dan memperoleh pendapatan dan terjadi beban; b. hasilnya dikaji ulang secara reguler oleh organ pengambil keputusan tentang sumber daya dan kinerja; c. tersedia informasi keuangan terpisah. 3. Informasi segmen yang perlu diungkapkan oleh entitas mencakup: a. Informasi umum; b. Informasi laba atau rugi segmen, aset & liabilitas segmen; c. Rekonsiliasi total pendapatan, laba atau rugi, aset, liabilitas, dan unsur material lain antara segmen dengan entitas. 4. Informasi mengenai produk dan jasa, wilayah geografis dan pelanggan utama harus disediakan jika entitas belum melaporkan informasi segmen, kecuali informasi tersebut tidak tersedia dan biaya pengembangannya besar. 5. Entitas tidak perlu mengungkapkan identitas pelanggan utama atau jumlah pendapatan yang setiap segmen dilaporkan dari pelanggan tersebut. 6. Entitas melaporkan pendapatan bunga secara terpisah dari beban bunga untuk setiap segmen dilaporkan kecuali mayoritas dari pendapatan segmen berasal dari bunga dan pengambil keputusan operasional menggunakan pada pendapatan bunga neto sebagai dasar utama dalam menilai kinerja dan membuat keputusan tentang sumber daya untuk dialokasikan kepada segmen tersebut.

Accounting Standards Update Crowe Horwath Indonesia

May 2011
Page |5

Crowe Horwath - Indonesia May 2011

Implikasi Perusahaan perlu memperhatikan syarat kualitatif dan kuantitatif dalam menentukan segmen operasi serta informasi segmen yang perlu diungkapkan dan dilaporkan dalam laporan keuangan sesuai dengan PSAK ini. Dalam menentukan segmen operasi yang perlu diungkapkan perusahaan perlu memperhatikan syarat kualitatif bahwa hasil segmen operasi tersebut secara regular dikaji ulang oleh perusahaan untuk keperluan evaluasi kinerja dan sumber daya.

PSAK NO.7 (REVISI 2010): PIHAK-PIHAK BERELASI


PSAK ini mulai berlaku 1 Januari 2011 dan mengatur pengungkapan hubungan, transaksi dan saldo pihak-pihak yang berelasi, termasuk komitmen, dalam laporan keuangan konsolidasi dan laporan keuangan tersendiri entitas induk, dan juga diterapkan terhadap laporan keuangan secara individual.

Perubahan Signifikan 1. Entitas perlu mengungkapkan jumlah kompensasi anggota manajemen kunci untuk masing-masing kategori berikut a. imbalan kerja jangka pendek; b. imbalan pasca-kerja; c. imbalan kerja jangka panjang lainnya; d. imbalan pemutusan hubungan kerja; dan e. pembayaran berbasis saham. 2. Jika suatu pihak memenuhi kriteria berikut ini maka pihak tersebut bukan sebagai pihakpihak berelasi: a. dua entitas hanya karena mempunyai direksi atau personal manajemen kunci yang sama atau manajemen kunci tersebut mempunyai pengaruh signifikan atas entitas lain; b. dua venturer yang mempunyai pengendalian bersama atas suatu ventura bersama; c. departemen dan instansi pemerintah yang tidak mengendalikan. 3. Pengungkapan-pengungkapan minimal mengenai pihak-pihak berelasi yang disyaratkan oleh PSAK ini mencakup: a. jumlah transaksi; b. jumlah saldo, termasuk komitmen : 1) persyaratan dan ketentuan terkait, termasuk apakah terdapat jaminan, dan sifat dari imbalan diberikan pada saat penyelesaian; dan 2) rincian jaminan yang diberikan atau diterima; c. penyisihan piutang ragu-ragu terkait dengan jumlah saldo tersebut; d. beban yang diakui selama periode dalam hal piutang ragu-ragu atau penghapusan piutang dari pihak-pihak berelasi. 4. Pengungkapan yang disyaratkan di atas dilakukan secara terpisah untuk masing-masing kategori berikut:

Accounting Standards Update Crowe Horwath Indonesia

May 2011
Page |6

Crowe Horwath - Indonesia May 2011

a. entitas induk; b. entitas dengan pengendalian bersama atau pengaruh signifikan terhadap entitas; c. entitas anak; d. entitas asosiasi; e. ventura bersama dimana entitas merupakan venturer; f. anggota manajemen kunci dari entitas atau entitas induknya; g. pihak-pihak berelasi lainnya. 5. Tambahan contoh transaksi yang diungkapkan jika pihak tersebut adalah pihak berelasi adalah: a. Komitmen untuk berbuat sesuatu jika peristiwa khusus terjadi atau tidak terjadi di masa depan, termasuk kontrak eksekutori (diakui atau tidak diakui). b. Pengungkapan atas penyelesaian liabilitas atas nama entitas atau oleh entitas atas nama pihak lain. 6. Pengungkapan pihak-pihak yang terkait yang diperlakukan setara dengan pihak dalam transaksi yang wajar (arms length transaction) hanya jika hal itu dapat dibuktikan. 7. Hubungan antara entitas induk dan entitas anak diungkapkan terlepas dari apakah telah terjadi transaksi antara mereka. 8. Tambahan definisi mengenai pihak-pihak berelasi: a. entitas dan entitas pelapor adalah anggota dari kelompok usaha yang sama; b. kedua entitas tersebut adalah ventura bersama dari pihak ketiga yang sama c. satu entitas adalah ventura bersama dari entitas ketiga dan entitas yang lain adalah entitas asosiasi dari entitas ketiga; d. entitas tersebut adalah suatu program imbalan pascakerja untuk imbalan kerja dari salah satu entitas pelapor atau entitas yang terkait dengan entitas pelapor. Implikasi Dengan diterapkannya PSAK ini, perusahaan perlu mengungkapkan jumlah kompensasi anggota manajemen kunci dan terdapat beberapa penjelasan tambahan yang harus diungkapkan pada laporan keuangan yang sifatnya informatif.

Accounting Standards Update Crowe Horwath Indonesia

May 2011
Page |7

Crowe Horwath - Indonesia May 2011

PSAK NO.25 (REVISI 2009): KEBIJAKAN AKUNTANSI DAN KESALAHAN

AKUNTANSI,

PERUBAHAN

ESTIMASI

PSAK ini mulai berlaku 1 Januari 2011 dan menentukan kriteria untuk pemilihan dan perubahan kebijakan akuntansi bersama dengan perlakuan akuntansi dan pengungkapan atas perubahan kebijakan akuntansi, perubahan estimasi akuntansi dan koreksi kesalahan.

Perubahan SIgnifikan 1. Entitas perlu mengungkapkan lebih detail jumlah penyesuaian yang dihasilkan dari penerapan awal suatu PSAK pada periode berjalan, periode lalu atau periode akan datang, kecuali tidak praktis. 2. Jika penerapan retrospektif disyaratkan tidak praktis untuk suatu periode lalu tertentu, atau periode-periode sebelum disajikan, keadaan yang mendorong ke keberadaan kondisi itu dan penjelasan bagaimana dan mulai kapan perubahan kebijakan akuntansi diterapkan. Laporan keuangan periode selanjutnya tidak perlu mengulang pengungkapan di atas. 3. Dalam PSAK ini, pengertian tidak praktis berarti ketika entitas tidak dapat menerapkannya setelah seluruh usaha yang rasional dilakukan. Untuk suatu periode lalu tertentu, tidak praktis untuk menerapkan suatu perubahan kebijakan akuntansi secara retrospektif atau menyajikan kembali secara retrospektif untuk mengoreksi kesalahan jika: a. dampak penerapan tidak dapat ditentukan; b. memerlukan asumsi mengenai maksud manajemen yang ada pada periode lalu tersebut atau; c. memerlukan estimasi signifikan atas jumlah dan tidak mungkin untuk membedakan secara obyektif informasi mengenai estimasi yang: 1) menyediakan bukti atas keadaan yang ada pada tanggal di saat jumlah tersebut diakui, diukur atau diungkapkan; dan 2) tersedia ketika laporan keuangan periode lalu diselesaikan dengan informasi lain. 4. Kewajiban pengungkapan atas perubahan kebijakan akuntansi yang akan datang ketika entitas belum menerapkan suatu PSAK baru yang telah diterbitkan tetapi belum efektif berlaku. Implikasi Dengan diterapkannya PSAK ini, perusahaan kini perlu mengungkapkan perubahan kebijakan akuntansi yang akan datang ketika entitas belum menerapkan suatu PSAK baru yang telah diterbitkan tetapi belum efektif berlaku. Perusahaan juga perlu memberikan justifikasi jika jumlah penyesuaian yang dihasilkan dari penerapan awal suatu PSAK pada suatu periode tertentu tidak praktis untuk diungkapkan.

Accounting Standards Update Crowe Horwath Indonesia

May 2011
Page |8

Crowe Horwath - Indonesia May 2011

Contact Information: Name Ruchjat Kosasih Nunu Nurdiyaman Jenly Hendrawan Juanita Budijani Y.F. Hendrarno Munir Ali Jurita Suharto E-mail ruchjat.kosasih@crowehorwath.co.id nunu.nurdiyaman@crowehorwath.co.id jenly.hendrawan@crowehorwath.co.id juanita.budijani@crowehorwath.co.id yosef.hendrarno@crowehorwath.co.id munir.ali@crowehorwath.co.id jurita.suharto@crowehorwath.co.id Title Partner, Audit Partner, Audit Partner, Audit Partner, Audit Partner, Audit Partner, Advisory Associate Director, Advisory

Kosasih, Nurdiyaman, Tjahjo & Rekan Member Crowe Horwath International Center for Investment and Business Advisory Member Crowe Horwath International Cyber 2 Tower, 21 Floor Jl. H.R. Rasuna Said Blok X-5 Jakarta 12950, Indonesia Tel +62 (21) 2553 9200 Fax +62 (21) 2553 9298 www.crowehorwath.co.id
st

Catatan: Informasi mengenai perubahan signifikan dan implikasi yang terdapat dalam Accounting Standards Update ini diuraikan secara umum. Tingkat signifikansi dari perubahan tersebut serta implikasi yang sebenarnya tergantung pada kondisi setiap perusahaan yang menerapkannya. Perusahaan dianjurkan untuk mendiskusikan terlebih dahulu jika menggunakan Accounting Standards Update ini untuk keperluan masing-masing.

Kosasih, Nurdiyaman, Tjahjo & Rekan/Center for Investment and Business Advisory is a member of Crowe Horwath International, a Swiss verein (Crowe Horwath). Each member firm of Crowe Horwath is a separate and independent legal entity. Center for Investment and Business Advisory / Kosasih, Nurdiyaman, Tjahjo & Rekan and its affiliates are not responsible or liable for any acts or omissions of Crowe Horwath or any other member of Crowe Horwath and specifically disclaim any and all responsibility or liability for acts or omissions of Crowe Horwath or any other Crowe Horwath member. 2011 Kosasih, Nurdiyaman, Tjahjo & Rekan/Center for Investment and Business Advisory

Accounting Standards Update Crowe Horwath Indonesia

May 2011
Page |9