Anda di halaman 1dari 28

PROPOSAL PENELITIAN

STUDI PENGETAHUAN KELUARGA TERHADAP PENCEGAHAN PENYAKIT MALARIA DI LINGKUNGAN AMANASI KELURAHAN GONDA BARU KECAMATAN SORAWOLIO

KOTA BAU-BAU TAHUN 2008

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Tujuan pembangunan kesehatan menuju Indonesia sehat 2010 adalah meningkastkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan yang optimal melalui terciptanya masyarakat bangsa dan negara Indonesia yang ditandai dengan penduduk yang hidup dalam perilaku dan lingkungan yang sehat, memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata serta memilki derajat kesehatan yang optimal di seluruh wilayah Indonesia (Depkes RI, 1999).

Salah satu upaya untuk meningkatkan kemampuan masyarakat untuk hidup sehat adalah menciptakan lingkungan yang sehat serta prilaku yang baik, mengingat hal tersebut diatas sering diabaikan oleh masyarakat sehingga menimbulkan masalah kesehatan, maka unsur terkait ini salah satunya adalah penyakit malaria.

Malaria merupakan penyakit yang sering ditemukan dimasyarakat dan telah lama dikenal di Indonesia. Salah satu faktor yang menunjang timbulnya penyakit ini adalah sanitasi lingkungan yang kurang dan prilaku masyarakat yang tidak sehat sehingga memungkinkan untuk berkembangbiaknya nyamuk malaria (Soemirat 2002).

Menurut data dari Dinas Kesehatan Kota Bau-Bau pada tahun 2007 jumlah penderita malaria sebanyak 699 orang, sedangkan untuk Puskesmas Sorawolio tahun 2008 sebanyak 37 orang penderita malaria. Olehnya itu penyakit malaria menjadi masalah utama.

Berdasarkan hal tersebut diatas maka peneliti tertarik untuk mmelakukan penelitian tentang Studi Pengetahuan Keluarga Terhadap Pencegahan Penyakit Malaria dilingkungan Amanasi Gonda Baru Kecamatan Sorawolio Kota Bau-Bau Tahun 2008

B. Rumusan Masalah

1. Pernyataan Masalah

Tingginya angka kejadian malaria di Kelurahan Gonda Baru kecamatan Sorawolio menunjukan masih kurangnya upaya-upaya keluarga dalam hal penanggulangan dan pencegahan terhadap penyakit malaria. Salah satu usaha yang dapat kita tempuh untuk menekan angka prevalensi malaria adalah melakukan upaya pencegahan baik secara internal maupun eksternal.

2. Pertanyaan Masalah

Berdasarkan uraian masalah yang dikemukakan di atas maka masalh pokok dalam penelitian ini adalah :

a. Bagaimanakah gambarab pengetahuan keluarga tentang penyakit malaria di lingkungan Amanasi Gonda Baru Kecamatan Sorawolio Kota Bau-Bau

b. Sejauhmana pengetahuan upaya keluarga terhadap pencegahan penyakit malaria di Kota Bau-Bau ? lingkungan

Amanasi Gonda Baru Kecamatan Sorawolio

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum

Untuk memperoleh gambaran tentang pengetahuan keluarga terhadap pencegahan penyakit malaria dilingkungan Amanasi Gonda Baru Kecamatan Sorawolio Kota Bau-Bau.

2. Tujuan Khusus

a. Untuk mengetahui gambaran pengetahuan keluarga tentang penyakit malaria..

b. Untuk. mengetahui gambaran pengetahuan upaya keluarga terhadap pencegahan penyakit malaria.

D. Manfaat Penelitian

1. Sebagai bahan informasi bagi pemerintah dalam upaya peningkatan kesehatan masyarakat.

2. Sebagai bahan informasi bagi masyarakat dalam upaya pencegahan penyakit malaria

3. Bagi peneliti merupakan pengalaman berharga dalam memperluas wawasan keilmuan khususnya dibidang penelitian.

4. Merupakan nilai tambah dalam pengembangan ilmu keperawatan serta prilaku keluarga terhadap pencegahan malaria..

5. Hasil penelitian ini diharapkan menjadi bahan informasi bagi penelitian selanjutnya.

TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Umum Tentang Pengetahuan

Pengetahuan merupakan kumpulan kesan-kesan dan penerangan yang terhimpun dari pengalaman yang siap untuk digunakan. Adapun pengalaman itu diperoleh dari diri sendiri maupun orang lain. Pengetahuan itu sendiri diperoleh dari beberapa faktor antara lain adalah pendidikan formal, akan tetapi tidak mutlak pengetahuan juga dapat diperoleh melalui pendidikan non formal (Ancok, 1989 dikutip dari Muhibbin Syah, 2002).

Pengetahuan adalah merupakan hasil dari tahu dan ini terjadi setelah seseorang melakukan penginderaan melalui panca indra : penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa raba dan sebagian

besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga (Notoatmodjo, 1997 dikutip dari Purwanto, 1998).

Pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang. Rogers (1974) dikutip dari Purwanto, (1998) mengungkapkan bahwa sebelum orang mengadopsi perilaku baru (berperilaku baru) didalam diri orang tersebut terjadi proses berurutan, yakni :

1. Awarenees (kesadaran), yakni orang tersebut menyadari dalam arti mengetahui stimulus (obyek)
terlebih dahulu.

2. Interest (merasa tertarik), yakni orang mulai tertarik terhadap stimulus, disini sikap subyek sudah
mulai timbul.

3. Evaluation (menimbang-nimbang) terhadap baik dan tidaknya stimulus tersebut bagi dirinya. Hal
ini berarti sikap responden sudah lebih baik lagi.

4. Trial, dimana subyek mulai mencoba melakukan sesuatu sesuai dengan apa yang dikehendaki
stimulus.

5. Adaption, dimana subyek telah berperilaku baru sesuai dengan pengetahuan, kesadaran dan
sikapnya terhadap stimulus.

Namun demikian dari penelitian selanjutnya Rogers menyimpulkan bahwa perubahan perilaku tidak selalu melewati tahap-tahap di atas. Apabila penerimaan perilaku baru atau adopsi perilaku melalui proses seperti ini dimana didasari oleh pengetahuan, kesadaran dan sikap yang positif maka perilaku tersebut akan bersifat langgeng (long lasting) sebaliknya apabila perilaku itu tidak didasari oleh pengetahun dan kesadaran maka tidak akan berlangsung lama.

Pengetahuan yang tercakup dalam domain kognitif mempunyai 6 (enam) tingkat yaitu :

1. Tahu (know)

Tahu diartikan sebagai suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya termasuk kedalam pengetahuan ini adalah mengingat kembali (recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. Oleh karena itu tahu merupakan tingkat pengetahuan yang paling rendah. Kata kerja yang mengukur bahwa orang tahu tentang apa yang dipelajari antara lain menyebutkan, menguraikan, menyatakan, mengidentifikasi dan sebagainya.

2. Memahami (comprehention)
Memahami diartikan sebagai kemampuan menjelaskan secara benar tentang obyek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar. Orang yang telah paham terhadap obyek atau materi harus dapat menjelaskan, menyebutkan contoh, menyimpulkan, meramalkan dan sebagainya terhadap obyek yang dipelajari.

3. Aplikasi (application)
Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi riil. Aplikasi disini dapat diartikan sebagai penggunaan hukum, rumus, metode, prinsip dalam konteks atau situasi yang misalnya dengan menggunakan rumus statistik dalam perhitungan hasil. Penelitian dalam menggunakan prinsip-prinsip siklus pemecahan masalah kesehatan dari kasus yang diberikan.

4. Analisis (analysis)
Suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu obyek kedalam komponen-komponen tetapi masih dalam suatu struktur organisasi tersebut. Kemampuan analisis ini dapat dilihat dengan penggunaan kata kerja membuat bagan, membedakan, memisahkan, mengelompokan dan sebagainya.

5. Sintesis (syntesis)

Suatu kemampuan untuk meletakan atau menghubungkan bagian-bagian dalam suatu bentuk keseluruhan yang baru atau kemampuan untuk menyusun formulasi baru misalnya dapat memecahkan, merencanakan, meringkaskan, dapat menyesuaikan dan sebagainya terhadap suatu teori atau rumusan-rumusan yang telah ada.

6. Evaluasi (evaluation)
Kemampuan untuk melakukan justifikasi atau penalaran terhadap materi atau obyek. Penalaran ini berdasarkan suatu kriteria yang ditentukan sendiri atau menggunakan kriteria yang telah ada.

Menurut Best (1989) dan Anderson (1990) dikutip dari Muhibbin Syah (2002) mengatakan bahwa ilmu pengetahuan terdiri atas 2 (dua) macam ditinjau dari sifat dan cara penerapannya

1. Pengetahuan deklaratif yaitu pengetahuan mengenai informasi faktual yang pada umumnya
bersifat statis normatif dan dapat dijelaskan secara lisan dan verbal. Isi dari pengetahuan ini berupa konsep-konsep dan fakta yang dapat ditularkan kepada orang lain melalui ekspresi lisan atau tulisan. Menurut Evans (1991) dikutip dari Muhibbin Syah (2002) pengetahuan deklaratif berisi konsep dan fakta yang bersifat verbal dan dapat diuraikan dengan kalimat-kalimat statement (pernyataan) maka ia juga disebut stateable concept and fact, yaitu konsep dan fakta yang dapat dinyatakan melalui ekspresi lisan.

2. Pengetahuan prosedural yaitu pengetahuan yang mendasari kecakapan atau keterampilan


perbuatan jasmani yang cenderung bersifat dinamis.

Menurut Best (1989) dikutip dari Muhibbin Syah (2002) mengatakan ditinjau dari sudut informasi dan pengetahuan yang disimpan memori manusia terdiri atas dua macam :

1. Semantic Memory (memori semantik) yaitu memori khusus yang menyimpan arti-arti atau
pengertian-pengertian.

2. Episode memory (memori episodik) yaitu memori khusus yang menyimpan informasi tentang
peristiwa-peristiwa.

Best (1989) berpendapat bahwa antara item pengetahuan episodik dan item pengetahuan semantik terdapat hubungan yang memungkinkan bergabungnya item memori episodik dan memori semantik.

Pendidikan adalah sebuah proses dengan metode-metode tertentu sehingga orang memperoleh pengetahuan, pemahaman dan cara bertingkah laku yang sesuai dengan kebutuhan (Muhibbin Syah, 2002).

Tardif (1987) dikutip dari Muhibbin Syah (2002) seorang ahli psikologi pendidikan mengatakan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang semakin banyak memiliki ilmu pengetahuan dan wawasannya semakin luas sehingga proses pengubahan sikap dan tinkah laku akan semakin baik. Reber (1988) dikutip dari Muhibbin Syah (2002) mengemukakan bahwa tingkat pendidikan seseorang akan mempengaruhi pola dalam pengambilan sikap dan tindakan seseorang, semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang kecenderungan untuk mengaplikasikan pengetahuan dan keterampilan yang dimilikinya akan semakin besar.

Koos (1954) dikutip dari Muhibbin Syah (2002) mengemukakan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang semakin tinggi pengetahuannya dan pengetahuan tersebut dapat diperoleh melalui proses alamiah manusia setelah ia mengalami, mengamati, menyaksikan dan mengerjakan sesuatu sejak ia lahir sampai dewasa khususnya melalui pendidikan. Sedangkan menurut teori yang dikemukakan oleh Ancok (1981) dikutip dari Muhibbin Syah (2002) bahwa pengetahuan diperoleh bukan saja melalui pendidikan.

Koentjaraningrat (1977) dikutip dari Muhibbin Syah (2002) mengemukakan bahwa meningkatnya tingkat pendidikan seseorang menyebabkan meningkanya kemampuan dalam menyerap

pengetahuan. Ngadiarti (1985) dikutip dari Muhibbin Syah (2002) mengatakan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang maka semakin tinggi pula tingkat pengetahuannya.

Beker dan Reinke (1994) dikutip dari Muhibbin Syah (2002) mengatakan bahwa tingkat pendidikan sangat relevan dengan tingkat pengetahuan yang dimiliki seseorang. Sedangkan menurut

teori yang dikemukakan oleh Lawrence Green mengatakan bahwa pengetahuan merupakan salah satu faktor penentu (predisposing factors) bagi perilaku seseorang.

B. Tinjauan Umum Tentang Keluarga

1. Pengertian

Menurut Undang-Undang No. 10 Tahun 1992 tentang kependudukan dan pembangunan keluarga sejahtera, keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri dari suami-istri atau suami-istri dan anaknya atau ayah dan anaknya, atau ibu dan anaknya.

Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas kepala keluarga dan beberapa orang yang berkumpul dan tinggal disuatu tempat dibawah suatu atap dalam keadaan saling ketergantungan (Depkes RI, 1988).

Keluarga adalah kumpulan dua orang atau lebih yang hidup bersama dengan keterikatan aturan dan emosional dan individu mempunyai peran masing-masing yang merupakan bagian dari keluarga (Friedman, 1998).

Keluarga adalah dua atau lebih dari dua individu yang bergabung karena hubungan darah, hubungan perkawinan atau pengangkatan dan mereka hidup dalam satu rumah tangga, berinteraksi satu sama lain dan didalam peranannya masing-masing menciptakan serta mempertahankan kebudayaan (Salvicion G. Bailon dan Aracelis Maglaya, 1989).

2. Struktur Keluarga

Struktur keluarga terdiri dari bermacam-macam diantaranya adalah :

a. Patrilinear adalah keluarga sedarah yang terdiri dari sanak saudara sedarah dalam beberapa generasi dimana hubungan itu disusun melalui jalur garis ayah.

b. Matrilinear adalah keluarga yang terdiri dari sanak saudara sedarah dalam beberapa generasi dimana hubungan itu disusun melalui jalur garis ibu.

c. Matrilokal adalah sepasang suami-istri yang tinggal bersama keluarga sedarah istri.

d. Patrilokal adalah sepasang suami istri yang tinggal bersama keluarga sedarah suami.

e. Keluarga kawinan adalah hubungan suami istri sebagai dasar bagi pembinaan keluarga dan beberapa sanak saudara yang menjadi bagian keluarga karena adanya hubungan dengan suami atau istri.

3. Ciri-Ciri Struktur Keluarga (Anderson Carter)

a. Terorganisasi

Saling berhubungan, saling ketergantungan antara anggota keluarga

b. Ada keterbatasan

Setiap anggota memiliki kebebasan tetapi mereka juga mempunyai keterbatasan dalam menjalankan fungsi dan tugasnya masing-masing.

c. Ada perbedaan dan kekhususan

Setiap anggota keluarga mempunyai peranan dan fungsinya masing-masing.

4. Tipe/Bentuk Keluarga

a. Keluarga inti (Nuchlear family) adalah keluarga yang terdiri dari ayah, ibu dan anak-anak

b. Keluarga besar (Extended family) adalah keluarga inti ditambah dengan sanak saudara misalnya nenek , kakek, keponakan, saudara sepupu, paman, bibi dan sebagainya.

c. Keluarga berantai (Serial family) adalah keluarga yang terdiri dari wanita dan pria yang menikah lebih dari satu kali dan merupakan satu keluarga inti.

d. Keluarga duda/janda (Single family) adalah keluarga yang terjadi karena perceraian atau kematian.

e. Keluarga berantai (Compositie) adalah keluarga yang perkawinannya berpoligami dan hidup secara berdamai.

f. Keluarga kabitas (Cahabitation) adalah dua orang menjadi satu tanpa pernikahan tetapi membentuk satu keluarga.

5. Peranan Keluarga

Berbagai peranan yang terdapat dalam keluarga adalah sebagai berikut :

a. Peranan ayah

Ayah sebagai suami dari istri dan anak-anak, berperan sebagai pencari nafkah, pendidik, pelindung dan pemberi rasa aman, sebagai kepala keluarga, sebagai anggota dari kelompok sosialnya serta sebagai anggota masyarakat dari lingkungannya.

b. Peranan Ibu

Sebagai istri dan ibu dari anak-anaknya, ibu mempunyai peranan untuk mengurus rumah tangga, sebagai pengasuh dan pendidik anak-anaknya, pelindung dan sebagai salah satu kelompok dari peranan sosialnya serta sebagai anggota masyarakat dari lingkungannya, disamping itu juga ibu dapat berperan sebagai pencari nafkah tambahan dalam keluarga.

c. Peranan anak

Anak-anak melaksanakan peranan psikososial sesuai dengan tingkat perkembangannya baik fisik, mental, sosial dan spritual.

6. Fungsi Keluarga (Nasrul Efendi, 1998)

Ada beberapa fungsi yang dapat dijalankan keluarga sebagai berikut :

a. Fungsi biologis

1) Untuk meneruskan keturunan

2) Memenuhi kebutuhan gizi anak

3) Memelihara dan membesarkan anak

4) Memenuhi kebutuhan gizi anak

5) Memelihara dan merawat anggota keluarga

b. Fungsi psikologis

1) Memberi kasih sayang dan rasa aman

2) Memberi perhatian diantara anggota keluarga

3) Membina pendewasaan kepribadian anggota keluarga

4) Memberikan identitas keluarga

c. Fungsi sosialisasi

1) Membina sosialisasi pada anak

2) Membentuk norma-norma tingkah laku sesuai dengan tingkat perkembangan anak

3) Meneruskan nilai-nilai budaya keluarga

d. Fungsi ekonomi

1) Mencari sumber-sumber penghasilan untuk memenuhi kebutuhan keluarga

2) Pengaturan penggunaan penghasilan keluarga untuk memenuhi kebutuhan keluarga

3) Menabung untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan keluarga dimasa yang akan datang misalnya pendidikan anak-anak jaminan hari tua dan sebagainya.

e. Fungsi pendidikan

1) Menyekolahkan anak untuk memberikan pengetahuan, keterampilan dan membentuk perilaku anak sesuai dengan bakat dan minat yang dimilikinya.

2) Mempersiapkan anak untuk kehidupan dewasa yang akan datang dalam memenuhi peranannya sebagai orang dewasa.

3) Mendidik anak sesuai dengan tingkat-tingkat perkembangannya.

7. Tugas-Tugas Keluarga

Pada dasarnya tugas keluarga ada delapan tugas pokok sebagai berikut :

a. Pemeliharaan fisik keluarga dan para anggotanya

b. Pemeliharaan sumber-sumber daya yang ada dalam keluarga

c. Pembagian tugas masing-masing angotanya sesuai dengan kedudukannya masing-masing.

d. Sosialisasi antar anggota keluarga

e. Pengaturan jumlah angota keluarga

f. Pemeliharaan ketertiban anggota keluarga

g. Penempatan anggota-anggota keluarga dalam masyarakat yang lebih luas

h. Membangkitkan dorongan dan semangat para anggota keluarga

8. Ciri-Ciri Keluarga

a. Diikat dalam satu tali perkawinan

b. Ada hubungan darah

c. Ada ikatan batin

d. Ada tanggung jawab masing-masing anggotanya

e. Ada pengambil keputusan

f. Kerjasama diantara anggota keluarga

g. Komunikasi interaksi antar anggota keluarga

h. Tinggal dalam satu rumah

Ciri-ciri keluarga Indonesia :

a. Suami sebagai pengambil keputusan

b. Merupakan suatu kesatuan yang utuh

c. Berbentuk monogram

d. Bertanggung jawab

e. Pengambil keputusan

f. Meneruskan nilai-nilai budaya bangsa

g. Ikatan kekeluargaan sangat erat

h. Mempunyai semangat gotong royong.

9. Pola Kehidupan Keluarga Indonesia

a. Daerah pedesaan

1) Tradisional

2) Agraris

3) Tenang

4) Sederhana

5) Akrab

6) Menghormati orang tua

b. Daerah perkotaan

1) Dinamis

2) Rasional

3) Konsumtif

4) Demokratis

5) Individual

6) Terlibat dalam kehidupan politik

10. Fungsi Keluarga (Friedman, 1998)

a. Fungsi afektif adalah fungsi keluarga yang utama untuk mengajarkan segala sesuatu untuk mempersiapkan anggota keluarga berhubungan dengan orang lain. Fungsi ini dibutuhkan untuk perkembangan individu dan psikososial anggota keluarga.

b. Fungsi sosialisasi dan tempat bersosialisasi adalah fungsi mengembangkan dan tempat melatih anak untuk berkehidupan sosial sebelum meninggalkan rumah untuk berhubungan dengan orang lain diluar rumah.

c. Fungsi reproduksi adalah fungsi untuk mempertahankan generasi dan menjaga kelangsungan keluarga.

d. Fungsi ekonomi adalah keluarga berfungsi untuk memenuhi kebutuhan keluarga secara ekonomi dan tempat untuk mengembangkan kemampuan individu meningkatkan

penghasilan untuk memenuhi kebutuhan keluarga.

e. Fungsi perawatan/pemeliharaan kesehatan adalah mempertahankan keadaan kesehatan anggota keluarga agar tetap memiliki produktifitas tinggi.

C. Tinjauan Umum Tentang Penyakit Malaria

1. Pengertian

Malaria Keperawatan adalah suatu penyakit menular disebabkan oleh parasit plasmodium dan ditularkan melalui gigitan nyamuk anopheles yang terkena infeksi (Depkes RI, 1999).

Malaria adlah suatu penyakit akut dan bisa menjadi kronik disebabkan protozoa yang hidup intra sel genus plasmodium (Sarwono, 1996).

Malaria adalah penyakit yang dapat bersifat akut maupun kronik disebabkan oleh protozoa genus plasmodium ditandai dengan demam, anemi, dan splenomegali (Arif Mansjoer, dkk, 2001)

2. Etiologi

Penyakit malaria disebabkan oleh plasmodium yang berasal dari nyamuk anopheles. Plasmodium ini dibagi atas 4 jenis yaitu :

1. Plasmodium vivax, menyebabkan penyakit malaria tertiana

2. Plasmodium malariae, menyebabkan penyakit malariae

3. Plasmodium ovale, menyebabkan penyakit malaria ovale (tetapi jarang ditemukan di Indonesia)

4. Plasmodium Falciparum, menyebabkan penyakit malaria tropika

3. Patogenesis

Daur hidup spesis malaria terdiri atas dua fase, yaitu :

a. Fase Aseksual

Terbagi atas dua fase yaitu :

1. Fase jaringan

Pada fase jaringan sporozoid masuk dalam aliran darah kesel hati dan berkembang biak membentuk skizon yang mengandung ribuan merozoit. Pada akhir fase ini, skizon pecah dan merozoid keluar dan masuk aliran darah. Pada plasmodium vivax dan plasmodium Ovale sebagian sporozoid membentuk hipnozoid dalam hati, sehingga dapat mengakibatkan relaps jangka panjang dan rekurens.

2. Fase Eritrosit

Masa antara permulaan infeksi sampai ditemukannya parasit dalam darah tepi aadalah masa prapaten. Sedangkan masa inkubasi instrinsik dimulai dari masuknya sporazoid dalam badan hospes samapi timbulnya gejala klinis demam.

b. Fase Seksual terjadi dalam tubuh nyamuk

Bentuk ini, parasit mengalami pematangan menjadi makro dan mikro gametosit dan terjadilah pembuahan yang biasa disebut Ookinetik, kemmudian menembus dinding lambung nyamuk menjadi Ookista dan membentuk parasit yang sudah siap ditularkan.

4. Tanda dan Gejala

a. Tanda

1. Tanda penting malaria adalah demam, menggigil, kurang nafsu makan dan nyeri seluruh tubuh

2. Penderita pucat karena kurang darah dan membesarnya limfa, sering ditemukan pada penderita yang sering terserang malaria.

b. Gejala

Gejal klasik malaria terbagi 3 stadium yaitu :

1. Stadium Rigors (Stadium dini )

Awalnya menggigil dan perasaan sangat dingin, nadi cepat tapi lemah. Bibir dan jari pucat bahkan sianosis, kulit kering dan pucat. Stadium ini berlangsung antara 15 menit samapai 1 jam.

2. Stadium Febris (Stadium Demam)

Pada stadium ini merasa kepanasan, muka merah, kulit kering terasa sangat panas seperti terbakar, sakit kepala, kadang disertai muntah, nadi menjadi kuat, haus dan suhu badan meningkat samapi 41 derajat celsisu atau lebih. Stadium ini berlangsung 2-4 jam.

3. Stadium Sudoris (Stadium berkeringat)

Stadium ini timbul keringat yang banyak, suhu badan menurun dengan cepat, tidur dengan nyeyak.Saat bangun dari tidur badan terasa lemah. Stadium ini berlangsung 2-4 jam

5. Cara Penularan

Cara penularan penyakit malaria terbagi atas :

a. Penularan secara alamiah

Penularan ini melalui gigitan nyamuk anopheles.

b. Penularan yang tidak alamiah

1. Malaria bawaan (kongenital)

Terjadi pada bayi yang baru dilahirkan karena ibunya menderita penyakit malaria dimana penularan terjadi melalui plasenta.

2. Secara mekanik

Penularan ini terjadi melalui tranfusi darah atau jarum suntik

3. Secara Oral (melalui mulut)

Umumnya sumber infeksi malaria melalui manusia lain yang sakit malaria baik dengan gejala maupun tanpa gejala klinis.

6. Pemberantasan Malaria

Pemberantasan malaria ditujukan untuk memutuskan penularan antara lain :

a. Pemberantasan vektor

Dilakukan dengan cara membunuh nyamuk dewasa, membunuh jentik, menghilangkan atau mengurangi tempat bersarang.

b. Penemuan dan pengobatan penderita

1. Pencarian penderita yang menderita penyakit malaria baik secara aktif maupun secara pasif

2. Pengobatan penyakit malaria

Beberapa cara pengobatan terhadap penderita malaria yaitu :

a. Pengobatan malaria klinis

Diberikan berdasarkan gejala klinis dan ditujukan untuk menekan gejala klinis malaria.

Untuk pengobatan malaria klinis 10 Mg basa / Kg BB/ hari, dosis tunggal pada hari pertama dan kedua, sedangkan pada hari ketiga adalah 5 Mg basa / Kg BB/ hari. Pada pengobatan malaria klinis selain kloroquin juga diberikan primaquin dengan dosis tunggal pada hari pertama.

b. Pengobatan preventif

Pengobatan yang diberikan terhadap seseorang yang menderita malaria.

c. Pengobatan radikal

Pengobatan yang diberikan kepoada seseorang yang sudah pasti menderita malaria.

Dosis kloroquin untuk pengobatan radikal malaria tanpa komplikasi yang sensitif kloroquin adalah sama dengan pengobatan malaria klinis yaitu dosis total adalah 25 Mg basa / Kg BB/hari. Selain obat standar kloroquin juga dikombinasikan dengan obat pelengkap yaitu primaquin yang dosisnya sesuai dengan jenis spesisnya.

d. Pengobatan Profilaksis

Pemberian obat-obat anti malaria untuk pencegahan. Dosis kloroquin untuk pengobatan profilaksis adalah 5 Mg basa / Kg BB/ minggu dan dapat diberikan sampai 6 tahun tanpa efek samping

7. Pencegahan

a. Pencegahan terhadap parasit yaitu dengan pengobatan profilaksis

b. Mencegah gigitan nyamuk dengan cara tidur dalam kelambu didalam rumah pada malam hari, gunbakan kawat kasa pada jendela dan lubang angin, dan pakai obat nyamuk

c. Membersihkan semak belukar disekitar rumah, mengalirkan air yang tergenang, melipat kain dan pakaian yang bergantungan

d. Membunuh jentik-jentik dengan penyemprotan.

e. Menguras tempat air dua kali seminggu

KERANGKA KONSEPTUAL

Keterangan :

: Diteliti : Tidak diteliti

METODOLOGI PENELITIAN A. Desain Penelitian

Desain penelitian adalah petunjuk peneliti dalam perencanaan dan pelaksanaan penelitian untuk mencapai suatu tujuan atau menjawab suatu pertanyaan (Nursalam dan Siti Pariani, 2001). Dalam penelitian ini peneliti menggunakan desain penelitian deskriptif dengan metode survei untuk mendapatkan informasi tentang pengetahuan keluarga terhadap perawatan lansia di Lingkungan Umala Desa Sumber Sari Kecamatan Murhum Lasalimu Selatan Tahun 2008.

B. Kerangka Kerja (Frame Work)

Perawatan lansia : - Merawat lansia dengan benar - Tanggung jawab dalam merawat lansia - Mempunyai waktu yang tersedia untuk merawat lansia Tugas dan keluarga merawat lansia peran dalam Pengetahun keluarga terhadap Lansia : - Batasan-batasan lansia - Perubahan pada lansia - Masalah-masalah fisik sehari-hari yang sering ditemukan pada lansia - Fungsi-fungsi keluarga : Fungsi biologis

Fungsi psikologis Fungsi sosial

Variabel bebas Variabel terikat

Variabel Pengontrol C. Populasi, Sampel dan Sampling

1. Populasi

Populasi adalah keseluruhan dari suatu variabel yang menyangkut masalah yang diteliti (Nursalam dan Siti Pariani, 2001). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh keluarga yang mempunyai lansia di di desa Sumber Sari kecamatan Siontapina Lasalimu Selatan tahun 2008.

2. Sampel

Sampel

adalah

bagian

dari

populasi

yang

dipilih

dengan

sampling

tertentu

bisa

memenuhi/mewakili populasi (Nursalam dan Siti Pariani, 2001).

Sampel pada penelitian ini adalah keluarga yang mempunyai lansia dirumah yang diambil berdasarkan kriteria inklusi.

Kriteria inklusi adalah karakteristik sampel yang dapat dimasukkan atau layak untuk diteliti, yaitu :

- Keluarga yang kooperatif dan bersedia menjadi responden

- Keluarga yang ada anggota keluarganya di rumah telah lanjut usia

- Anggota keluarga yang berumur 17 50 tahun, bisa membaca dan menulis

Kriteria eksklusi adalah karakteristik sampel yang tidak dapat dimasukan atau layak untuk diteliti, yaitu :

- Keluarga yang tidak bersedia menjadi responden

- Keluarga yang menderita gangguan jiwa

- Keluarga yang tidak bisa membaca dan menulis

3. Sampling

Sampling adalah proses menyeleksi dari porsi populasi untuk dapat mewakili populasi (Nursalam, 2003). Tekhnik sampling merupakan cara yang ditempuh dalam pengambilan sampel. Cara pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan metode probability sampling, dengan pendekatan total sampling dimana semua subyek penelitian mempunyai kesempatan yang sama untuk diteliti.

D. Identifikasi Variabel

1. Variabel Bebas (Variabel Independen)


Variabel bebas adalah variabel yang mempengaruhi (Notoatmodjo, 2003). Adapun yang termasuk variabel bebas dalam penelitian ini adalah pengetahuan keluarga.

2. Variabel Terikat (Variabel Dependen)

Variabel terikat adalah variabel yang dipengaruhi (Notoatmodjo, 2003). Adapun yang termasuk variabel terikat dalam penelitian ini adalah perawatan lansia

E. Definisi operasional

No 1.

Variabel Variabel independent : Pengetahuan keluarga

Definisi operasional Segala sesuatu yang diketahui oleh keluarga tentang perawatan lansia

Parameter Keluarga mengetahui : - Batasan-batasan lansia - Perubahan pada lansia - Masalah-masalah fisik sehari-hari yang sering ditemukan pada lansia - Fungsi-fungsi keluarga : Fungsi biologis Fungsi psikologis Fungsi sosial Keluarga dapat : Merawat lansia dengan benar Tanggung jawab dalam merawat lansia

Cara pengukuran Kuesioner

Skala Ordinal

Skor Cukup 6 -10 Kurang 0-5

2.

Variabel dependent : Perawatan lansia

Suatu tindakan perawatan pada lansia yang dilakukan oleh keluarga sesuai dengan kebutuhan lansia

Kuesioner

Ordinal

Baik 6 - 10 Kurang

0-5

- Mempunyai waktu yang tersedia untuk merawat lansia - Tugas dan peran keluarga dalam merawat lansia F. Tempat dan Waktu Penelitian

1. Tempat
Lokasi dalam penelitian ini adalah di di desa Sumber Sari kecamatan Siontapina Lasalimu Selatan tahun 2008

2. Waktu
Pelaksanaan penelitian ini dilakukan mulai tanggal 15 September sampai 22 September 2008.

G. Instrumen Penelitian

Instrumen penelitian ini adalah menggunakan kuesioner atau daftar pertanyaan yang akan dijawab oleh responden. Macam kuesioner yang digunakan adalah closed ended quastion, dimana untuk pertanyaan pengetahuan keluarga menggunakan tipe multiple choise dan untuk pertanyaan perawatan lansia menggunakan tipe dichotomy question.

H. Pengumpulan Data

Pengumpulan data adalah proses pendekatan kepada subyek dan proses pengumpulan karakteristik subyek yang diperlukan (Nursalam, 2003). Dalam penelitian ini data yang dikumpulkan adalah data primer. Sebelum mengisi kuesioner responden diminta kesediaannya untuk menjadi responden dengan mengisi formulir pernyataan menjadi responden. Bila subyek setuju menjadi responden maka kuesioner yang telah disediakan oleh peneliti diberikan kepada responden. Bila responden mengalami hambatan dalam pengisiannya maka peneliti memberikan arahan atau gambaran cara menjawab pertanyaan tanpa memberikan jawaban kepada responden.

I. Analisa Data

Pada penelitian ini peneliti memberikan beberapa pertanyaan dengan kuesioner. Pertanyaan terdiri atas 2 (dua) yaitu pertanyaan tentang pengetahuan keluarga dan pertanyaan terhadap perawatan lansia.

Pertanyaan pengetahuan dan pertanyaan perawatan lansia masing-masing berjumlah 10 pertanyaan dan menggunakan dua bentuk pertanyaan yaitu pertanyaan positif dan pertanyaan negatif. Untuk pertanyaan positif memilih jawaban ya mendapat nilai 1 dan memilih jawaban tidak mendapat nilai 0. Sedangkan untuk pertanyaan negatif jika memilih jawaban ya mendapat nilai 0 dan memilih jawaban tidak mendapat nilai 1. Dengan demikian dari 10 pertanyaan responden akan mendapat nilai tertinggi 10 dan terendah 0.

Pengetahuan ini akan dikategorikan menjadi 2 (dua) kategori yaitu pengetahuan baik jika mendapat nilai 6-10 dan pengetahuan kurang jika mendapat nilai 0-5.

Perawatan lansia dikategorikan menjadi 2 (dua) kategori yaitu memberikan perawatan (baik) jika mendapat nilai 6-10 dan tidak memberikan perawatan (kurang) jika mendapat nilai 0-5.

Setelah semua kuesioner dari responden terkumpul maka peneliti akan melakukan seleksi, edit, coding dan ditabulasi untuk kemudian dianalisa secara deskriptif.

J. Masalah Etika (ethical clearance)

Dalam melakukan penelitian ini peneliti mendapat persetujuan dari pembimbing riset dan mendapat rekomendasi dari Akper Kabupaten Buton untuk melakukan penelitian. Kemudian peneliti memohon kepada Kepala Badan Kesbang dan Linmas kabupaten Buton untuk mendapatkan izin. Setelah mendapat persetujuan maka peneliti melakukan penelitian dengan menekankan masalah etika yang meliputi :

1. Informed Consent (lembar persetujuan)

Lembar persetujuan diberikan kepada subyek sebelum riset dilaksanakan. Peneliti menjelaskan maksud dan tujuan riset dilakukan. Bila subyek bersedia diteliti maka lembar persetujuan ditanda tangani dan bila subyek menolak untuk diteliti maka peneliti tidak akan memaksa dan tetap menghormati haknya.

2. Anonymity (tanpa nama)

Untuk menjaga kerahasiaan subyek peneliti tidak akan mencantumkan nama subyek pada lembar kuesioner yang diisi oleh subyek tetapi hanya memberi kode.

3. Confidentiality (kerahasiaan)

Peneliti menjamin kerahasiaan informasi yang diperoleh dari subyek

DAFTAR PUSTAKA