Anda di halaman 1dari 21

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS MATARAM FAKULTAS TEKNIK

MAKALAH MENGGAMBAR TEKNIK Materi KUSEN JENDELA DAN PINTU

Disusun oleh:

Andryani Herna Budiono (FIA211012)

KATA PENGANTAR Syukur yang setinggi-tingginya kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena dengan rahmat-Nyalah tugas makalah ini dapat saya susun. Dengan segala kerendahan hati tugas sederhana ini, dapat saya persembahkan kepada Dosen pembimbing dan tugas ini berjudul Kusen Pintu dan Jendela. Selanjutnya, perkenankanlah kami mengucapkan terima kasih yang sedalamdalamnya kepada Dosen pembimbing dan teman-teman semua, yang telah banyak memberikan dorongan dan buah pikiran secara langsung maupun tidak langsung yang sangat bermanfaat bagi penyelesaian penyusunan tugas ini. Terakhir saya mengetahui, bahwa makalah ini masih banyak kekurangankekurangannya. Oleh karena itu, saya sangat berterima kasih seandainya ada diantara teman-teman semua atau pihak-pihak yang membaca tugas ini agar sudi kiranya memberikan kritik dan saran serta koreksi yang membangun demi peningkatan mutu dari tugas saya ini. Terhadap kemungkinan itu sebelumnya saya mengucapkan banyakbanyak terima kasih. Demikianlah, semoga Rakhmat Tuhan Yang Maha Esa selalu ada pada kita semua.

Mataram, Desember 2011 Hormat saya,

Penyusun

Daftar Isi

1. DAFTAR ISI 3 2. BAB I A. Latar Belakang.. 4 3. BAB II A. Pengertian Kusen Beserta Fungsinya..5 B. Jenis Kusen.6 C. Syarat-Syarat Kusen....7 D. Bagian-Bagian Kusen..8 E. Pemasangan Kusen..11 F. Konstruksi Kusen15 G. Kusen Kayu dengan Kusen Alumunium..16 4. BAB III Kesimpulan.20 5. DAFTAR PUSTAKA.21

BAB I Pendahuluan
A. Latar Belakang
Kusen adalah suatu rangka dari balok kayu atau dari bahan lainnya, seperti plastik, alumunium yang dihubungkan sedemikian rupa sesuai dengan kaidah suatu konstruksi, fungsi serta selera dari pemilik bangunan. Fungsi utama dari kusen yaitu untuk perletakan daun pintu, jendela, kaca dan tralis, selain fungsi tersebut bentuk dan variasi kusen akan menambah keindahan atau estetika dari bangunan. Pintu sebagai jalan keluar atau masuknya orang/barang dari satu ruangan keruangan lainnya atau dari luar rumah ke dalam rumah, selain itu berfungsi pula sebagai jalannya sirkulasi udara dan sinar penerangan matahari. Oleh karena itu pada pemasangan kusen pintu dan jendela harus benar-benar memperhatikan fungsi dari penempatan kusen pintu dan jendela dengan cermat. Pemasangan kusen harus benar dan baik, dalam hal ini pemasangan harus tegak lurus, leveling dan bukaan pintu serta jendela sesuai dengan kondisi ruangan dan faktor keamanan. Pada prinsipnya pemasangan kusen diusahakan mempunyai ketinggian yang sama dengan kusen-kusen yang lainnya. Kusen bisa kita bedakan antara lain: Kusen pintu Kusen jendela Kusen penerangan/bovenlich Kusen gendong Bentuk dan variasi kusen tergantung pada pemilik bangunan, akan tetapi harus memperhatikan segi keamanan, keindahan dan paktor pembiayaan. Bentuk dan variasi kusen tidak begitu banyak, lebih banyak pada variasi daun pintu dan jendelanya serta kaca yang akan dipasang.

BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian Kusen Beserta Fungsinya
Kusen adalah suatu rangka dari balok kayu atau dari bahan lainnya, seperti plastik, alumunium yang dihubungkan sedemikian rupa sesuai dengan kaidah suatu konstruksi, fungsi serta selera dari pemilik bangunan. Fungsi utama dari kusen yaitu untuk perletakan daun pintu, jendela, kaca dan tralis, selain fungsi tersebut bentuk dan variasi kusen akan menambah keindahan atau estetika dari bangunan. Pintu sebagai jalan keluar atau masuknya orang/barang dari satu ruangan keruangan lainnya atau dari luar rumah ke dalam rumah, selain itu berfungsi pula sebagai jalannya sirkulasi udara dan sinar penerangan matahari. Oleh karena itu pada pemasangan kusen pintu dan jendela harus benar-benar memperhatikan fungsi dari penempatan kusen pintu dan jendela dengan cermat. Pemasangan kusen harus benar dan baik, dalam hal ini pemasangan harus tegak lurus, leveling dan bukaan pintu serta jendela sesuai dengan kondisi ruangan dan faktor keamanan. Pada prinsipnya pemasangan kusen diusahakan mempunyai ketinggian yang sama dengan kusen-kusen yang lainnya. Kusen bisa kita bedakan antara lain: Kusen pintu Kusen jendela Kusen penerangan/bovenlich Kusen gendong Bentuk dan variasi kusen tergantung pada pemilik bangunan, akan tetapi harus memperhatikan segi keamanan, keindahan dan paktor pembiayaan. Bentuk dan variasi kusen tidak begitu banyak, lebih banyak pada variasi daun pintu dan jendelanya serta kaca yang akan dipasang.

B. Jenis Kusen.
Konstruksi rangka kusen pada dasarnya dibagi dalam 4 jenis Kusen gendong/kombinasi yaitu kusen untuk pintu dan jendela dijadikan menjadi satu konstruksi yang utuh, biasanya ditempatkan dibagian depan rumah. Pada ruangan yang memerlukan penerangan yang lebih, seperti ruang tamu, ruang keluarga. Kusen tunggal yaitu kusen untuk daun pintu saja, biasanya pada kusen tunggal bagian atasnya lubang untuk penerangan dan sirkulasi udara. Kusen jendela yaitu rangka kusen untuk jendela saja, kusen jendela juga sama dengan kusen tunggal pada bagian atasnya ditambah lubang untuk penerangan dan sirkulasi udara. Kusen penerangan/bovenlich yaitu rangka kusen untuk penempatan kaca atau jendela kaca yang kecil untuk penerangan dan sirkulasi udara.

KUSEN GENDONG

KUSEN TUNGGAL

Gbr. KUSEN JENDELA

Bentuk dan variasi kusen akan menambah estetika dan penampilan suatu bangunan akan tetapi banyak tergantung pada selera pemilik bangunan dan keuangan yang tersedia, semakin bagus bentuknya semakin sulit membuatnya dan semakin mahal pula harganya, semakin tinggi pula keindahan dari bangunan tersebut.

C. SyaratSyarat Kusen.
Kusen yang akan dibawa kelapangan atau tempat dimana kusen tersebut akan dipasang harus memenuhi kriteria suatu kusen yang siap pasang, kriterianya sebagai berikut: Konstruksi sambungan kusen harus baik dan rapat. Kusen harus sudah dalam keadaan halus, rata dan siku. Panjang kuping/telinga kusen minimal selebar bahan kusen. Permukaan kusen yang berhubungan langsung dengan

dinding/tembok harus sudah di cat dengan meni sebagai bahan pelindung/pengawet sebanyak dua kali. Permukaan kusen yang berhubungan langsung dengan

tembok/dinding harus sudah dipasang angkur sebagai alat pengikat/pengokoh antara dinding dengan kusen.

Kusen yang akan dipasang sudah di beri pengaku/skor supaya kesikuan kusen terjaga. Sebelum kusen dipasang teliti dan perhatikan type dan jenis kusennya serta bukaan untuk pintu dan jendela harus benar penempatannya dengan melihat gambar kerja. Lebar bawah kusen pintu harus sama dengan bagian atas dan diklem.

D. Bagian-Bagian Kusen Bagian-Bagian kusen terdiri atas :


1. 2. 3. Tiang (style). Ambang (dorpel) pada kusen jendela terdapat ambang atas dan ambang bawah sedangkan pada pintu tidak ada ambang bawah. Sponneng, yaitu tempat perletakan/melekatnya daun pintu atau daun jendela. Sponning : tempat menempel daun pintu pada kusen, berfungsi juga sebagai penutup celah, dalam 1-1,5 cm, lebar 3-4 cm menyesuaikan ketebalan daun. Sponning kapur :menciptakan daya ikat antara kusen dengan tembok, lebar dibuat 3-6 cm, kedalaman 1-2 cm. Sponning plesteran : penutup celah susut kayu dan celah antara kusen dengan tembok berukuran 1x1 cm.

4.

5.

6.

7.

Telinga, yaitu bagian ambang (dorpel) yang masuk/ditanam kedalam tembok yang berfungsi untuk menahan gerakan kusen kemuka atau kebelakang. Kupingan : Untuk memperkokoh kedudukan dan ikatan kusen dengan tembok bagian atas . Ukuran panjang 10-15 cm Alur kapur, bagian dari tiang (style) yang dialur/dicoak dengan fungsi untuk menahan gerakan kusen kemuka atau kebelakang selain itu juga agar apabila terjadi penyusutan, tidak timbul celah. Angkur, dipasang pada tiang (style), berfungsi untuk memperkuat melekatnya pada tembok juga menahan gerakan ke samping.dan ke muka/ke belakang. Angker : besi 3/8 panjang 20 cm, kait ujung 5 10 cm untuk memperkokoh kedudukan kusen pada tembok. Duk/Neut : Campuran beton pada bagian bawah kusen berbatasan dengan muka lantai, mencegah masuknya air kedalam kayu kusen. Duk (neut), dipasang pada tiang (style) di bagian bawah, khusus untuk kusen pintu, berfungsi untuk menahan gerakan tiang ke segala arah dan melindung tiang kayu terhadap resapan air dari latai ke atas.

Angkur dipasang pada tiang kusen yang bersentuhan langsung dengan tembok pemasangannya sebanyak 3 buah dan penempatanya diusahakan

segaris dengan rencana peenempatan engsel untuk pintu dan jendela. Diameter angkur 16 mm,panjamg 20cm,ujung satu berulir sepanjang 3 cm dan ujung lainnya ditekuk 90 derajat sepanjang 5 cm.

Pada kaki kusen harus sudah dipasang Duk, dan acuan/bekisting untuk sepatu kusen. Acuan ini dibuat untuk membentuk sepatu kusen dari campuran semen, pasir dan krikil sebagai pengikat atau pengokoh antara sloop dan tiang kusen, oleh karena itu pada acuan dibuat sebuah lubang untuk memasukan bahan adukan.

10

Gambar diatas menunjukan lubang bekas galian sudah diurug kembali ,sloop sudah kering serta bekistingnya sudah dibuka. Lokasi disekitarnya dibersihkan untuk dilanjutkan dengan pekerjaan pemasangan bata dan kusen secara bersama-sama.

E. Pemasangan Kusen
Sebelum pemasangan bata dan kusen dilaksanakan mendirikan terlebih profil dahulu pada harus titik-titik

tertentu sebagai acuan dalam menarik benang agar pemasangan bata dan kusen tegak lurus dan teratur. Kayu yang dipakai untuk profil biasanya dari kayu kaso/usuk dengan ukuran 5/7 cm. Kayu untuk profil harus diketam lurus Dan siku pada kedua sisi yang kedua sisi ini akan digunakan sebagai acuan dalam pemasangan bata dan kusen. Profil didirikan didekat sudut tembok yang akan dipasangi pasangan bata dan kusen. Pada profil gantungkan unting-unting untuk memeriksa ketegakan profil, periksa propil tersebut bidang yang lurus telah segaris dengan rencana

11

pasangan bata/kusen. Jika sudah tegak dan segaris dengan rencana pemasangan bata dan kusen profil ditancapkan dan diberi skur agar kedudukan profil kuat dan stabil.

Kusen yang akan dipasang harus benar-benar siap dalam pengertian kusen tersebut tidak ada pekerjaan lanjutan selain pekerjaan finishing, kusen harus benar konstruksinya, rapat sambungannya, halus permukaan kayunya dan siku serta diberi skur/kayu pengaku supaya kedudukan dan ukuran kusen.

Kusen untuk tempat tinggal terbuat dari kayu atau logam. Kusen kayu memberikan penampilan yang hangat dan indah dari tampilan tekstur serat-serat kayu yang dimilikinya, mempunyai nilai penyekat panas yang baik dan pada umumnya tahan terhadap pengaruh cuaca. Rangka jenis ini dapat berupa produk pabrik yang telah diselesaikan dengan pelapisan cat, pewarnaan atau masih berupa kayu asli tanpa pelapisan. Kusen dari bahan logam berbeda dari kayu, kusen logam tidak terpengaruh bila basah, kusen logam ini tidak memiliki kehangatan dalam penampilan dan memberikan daya tahan yang kecil terhadap perpindahan panas. Kusen logam dapat terbuat dari alumunium, baja atau baja tak berkarat (stainless-steel), warna alami logam dapat ditutup dengan lapisan cat dan dirawat dengan baik untuk mencegah korosi.

Suatu bangunan atau gedung yang terdiri dari sekat atau tembok, baik tembok luar maupun tembok dalam, perlu diberi lubang untuk memungkinkan orang atau barang keluar masuk bangunan . Lubang ini harus bisa ditutup dan dibuka sesuai dengan fungsi bukaan pada bangunan. Sesuai dengan kebutuhan dan kondisi, kita mengenal 2 macam jenis kusen: 1. 2. Kusen tunggal/gundul Kusen kombinasi.

12

Kusen tunggal

Kusen kombinasi

Kusen Kombinasi

Besar lubang pintu tergantung dari fungsinya. Ukuran-ukuran kusen yang umum digunakan adalah: a. Kusen Pintu satu daun
Lebar Tinggi

kosong = 65 70 60 90 100 cm kosong = 190 200 210 225 250 cm

b.

Kusen pintu dua daun


Lebar kosong = 120 130- 140 150 250 cm Tinggi kosong = 200 210 220 225 250 cm Ukuran kayu untuk kusen, penampang kusen umumnya dipakai ukuran:

Ukuran (cm) Lebar 5,5 6 6 6 Tebal 15 11 12 15

13

7 8 8

11 12 15

Bagian-bagian yang penting dari kusen pintu:

Ambang atas
Ambang tengah Tian

Kuping

Pen

Tiang Lapisan timah

Angker

g II

Pasa k Tian g DETAIL I

DETAIL II

Sponing Kaca Ambang tengah

Sponing Jendela

Tiang tengah

Sponing Kapur

Ambang bawah

Kusen Jendela

14

F. Konstruksi Kusen
Beberapa contoh konstruksi kusen : a. Kusen Pintu Tunggal

b. Kusen Pintu Gendong

15

c. Kusen Pintu Gendong Ventilasi Melingkar

G. Kusen Kayu dengan Kusen Aluminium


Dengan berkembangnya waktu,kita lebih senang dengan suatu hal yang praktis dan mudah dikerjakan.Seperti halnya dalam membangun suatu rumah,suatu hal yang lebih mudah diterapkan akan cenderung dipilih oleh konsumen.Dahulu kita hanya mengenal kusen berasal dari bahan dasar kayu.Untuk saat ini dengan berkembangnya jaman kusen kayu dapat digantikan dengan kusen aluminium.

16

Contoh. gambar kusen dengan kayu ( gambar dari sari jati.com ) Bahan dasar dari kayu yang semakin lama semakin jarang dan juga semakin mahal menjadi satu kecenderungan konsumen saat ini memilih aluminium sebagai alternative pengganti. Dari segi harga untuk aluminium lebih murah.Sealin itu untuk perawatan juga tidak memerlukan perlakuan khusus.Aluminium lebih tahan dengan cuaca dan pastinya tahan terhadap gangguan rayap.

Contoh. gambar kerusakan ( gambar dari www.brasto.co.cc )

kayu

karena

rayap

Untuk kayu sendiri saat ini sudah susah untuk menemukan kualitas yang baik.Apabila ada harganyapun sangat tinggi.Harga dasar belum termasuk pengolahan dan finishing ,apabila dibandingkan dengan aluminium,maka untuk jatuhnya masih lebih murah aluminium.

17

Contoh. gambar kusen Almunium ( gambar dari aluminium kaca blogspot ) Namun semua pasti ada sisi kelemahannya.Untuk kusen kayu sangat rentan pada cuaca.Apabila kita pilih kayu yang kurang bagus maka perubahan cuaca yang tidak menentu dapat membuat kayu menyusut dan memuai.Apabila terjadi pemuaian disalah satu sudut kayu ( pada jendela / pintu ),maka dapat berakibat susah untuk dibuka ( macet ).Untuk aluminium juga mempunyai kekurangan.Misalkan apabila saat kita melakukan pemasangan dengan menggunakan sistem fischer. Teknik ini mengandalkan kekuatan sekrup fischer yang diborkan dan ditanam bersama kusen merapat ke tembok sekeliling kusen pintu yang sudah diplester rapi dan sangat akurat ukuran dan sudut siku-sikunya. Untuk teknik pemasangan ini, apabila terjadi kesalahan dalam pemasangannya maka dapat berakibat fatal. Untuk kusen dari kayu dapat diterapkan untuk semua konsep rumah.Namun untuk kusen aluminum hanya untuk konsep konsep tertentu saja,misalkan minimalis ataupun klasik eropa.Untuk penggunaan semua kembali kepada konsumen.

Kusen Aluminium Pengganti Kayu Kusen Aluminium adalah benda berbentuk batangan yang dibentuk sedemikian rupa, yang fungsinya sebagai penyangga, dan terbuat dari aluminium. Definisi aluminium di wikipedia: Aluminium yang sumber utama nya bijih bauksit adalah logam yang paling melimpah, dan unsur ketiga paling banyak di kerak bumi, setelah oksigen dan

18

silikon.Komposisi nya mencakup sampai sekitar 8% dari berat permukaan bumi. Struktural komponen yang terbuat dari aluminium dan campurannya sangat penting untuk industri penerbangan dan bangunan. Hal ini karena Aluminium bersifat logam dengan kepadatan rendah dan mempunyai kemampuan untuk menahan korosi akibat fenomena pasivasi . Dari paparan wikipedia diatas, sudah sangat jelas, bahwa pemanfaatan Aluminium sebagai kusen pengganti kayu sangatlah tepat. Apalagi sekarang ini di seluruh dunia sangat gencar didengungkan slogan 'global warming' yang nota bene mengajak umat manusia memelihara bumi dengan tidak sembarangan menebang pohon yang berfungsi sebagai paru-paru dunia. Sebagai bahan yang tahan cuaca dan tahan gangguan binatang (rayap,ngengat,dll) maka penggunaan kusen aluminium menurut saya sudah mutlak harus diaplikasikan untuk bangunan.

Profil atau Bentuk Kusen Aluminium Kusen aluminium yang beredar di pasaran Indonesia, secara garis besar terdiri dari dua macam. Yaitu Kusen aluminium Jenis Shopfront dan Jenis Kusen aluminium Partisi . (lihat gambar bawah)

Dari gambar diatas adalah contoh jenis Shopfront, yang berdasarkan ukuran nya terdiri dari dua macam, yaitu ukuran 3 inchi ( 3,8 x 7,6 cm) dan ukuran 4 inchi ( 4,4 x 10,2 cm). Untuk ketebalan, yang beredar dipasar adalah rata2 antara 1 s/d 1,35 mm.

19

BAB III PENUTUP


Kesimpulan :
1. Kusen adalah suatu rangka dari balok kayu atau dari bahan lainnya, seperti plastik, alumunium yang dihubungkan sedemikian rupa sesuai dengan kaidah suatu konstruksi, fungsi serta selera dari pemilik bangunan. 2. Fungsi utama dari kusen yaitu untuk perletakan daun pintu, jendela, kaca dan tralis, selain fungsi tersebut bentuk dan variasi kusen akan menambah keindahan atau estetika dari bangunan. 3. Bahan dasar dari kayu yang semakin lama semakin jarang dan juga semakin mahal menjadi satu kecenderungan konsumen saat ini memilih aluminium sebagai alternative pengganti. Dari segi harga untuk aluminium lebih murah.Sealin itu untuk perawatan juga tidak memerlukan perlakuan khusus.Aluminium lebih tahan dengan cuaca dan pastinya tahan terhadap gangguan rayap.

20

Daftar Pustaka
http://kibagus-homedesign.blogspot.com/2010/07/mengenal-bagian-kusenpintu-dan-jendela.html http://file.upi.edu/Direktori/FPTK/JUR._PEND.TEKNIK_SIPIL/196012241991011NANDAN_SUPRIATNA/KB_D-3/Pintu_dan_Jendela.pdf http://www.bangun-rumah.com/kusen_kayu_kusen_aluminium.php http://aluminiumkaca.blogspot.com/2010/05/kusen-aluminium.html

21