Anda di halaman 1dari 40

LAPORAN PANJANG ASUHAN KEBIDANAN IBU HAMIL FISIOLOGIS

Pembimbing Institusi : Nimatul Ulya , S. ST

Disusun oleh : Wahyu Cholifiyanti NIM : P0110175 Kelas 2 A

AKADEMI KEBIDANAN HARAPAN IBU PEKALONGAN TAHUN AKADEMIK 2011/2012

KATA PENGANTAR
Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT. yang telah melimpahkan rahmat, taufik dan hidayah-Nya kepada kita sehingga penyusun dapat menyusun laporan asuhan kebidanan pada ibu hamil fisiologis. Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas dalam PKK I (Praktek Klinik Kebidanan I) Dalam penyusunan laporan ini tidak terlepas dari bantuan dan bimbingan berbagai pihak. Oleh sebab itu penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Dr. Hj. Sri Nurdijah Kasbollah, selaku Direktur Akademi Kebidanan

Harapan Ibu Pekalongan.


2. Maslikhah S. SiT, Diah Atmarina Yuliani, S.SiT,M.Kes, Hj.Sri Rahadjeng

Handayani S.ST, dan Hj. Yuyun Masyunah, S.SiT selaku dosen pengampu mata kuliah Asuhan Kebidanan Ibu Hamil.
3. Nimatul Ulya, S.ST selaku dosen Pembimbing Institusi PKK I. 4. Dwi Pujinining Lestari, Amd. Keb selaku Pembimbing Lahan Praktek

Klinik di BPS Ny. Dwi Pujining Lestari.


5. Para Staff Puskesmas Blado 1

6.

Para dosen dan Staff TU Akademi Kebidanan Harapan Ibu Pekalongan. Peyusun menyadari bahwa laporan panjang ini masih banyak kekurangan.

7. Teman-teman Mahasiswa Akademi Kebidanan Harapan Ibu Pekalongan .

Oleh karena itu penyusun mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun dari berbagai pihak untuk meningkatkan mutu laporan panjang ini. Pekalongan, Maret 2012

Penyusun

ii

BAB I PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG Pada saat ini Angka Kematian Ibu (AKI) di Indonesia masih tinggi. Gambaran penurunan AKI menurut Survey demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) pada tahun 1994 adalah 390/100.000 kelahiran hidup, pada tahun 1997 yaitu 334/100.000 kelahiran hidup, dan pada tahun 2000 yaitu 307/100.000 kelahiran hidup. Angka Kematian Ibu di Indonesia ini, walaupun mengalami penurunan dari tahun sebelumnya tetapi masih jauh dari angka yang diharapkan yaitu 125/100.000 kelahiran hidup pada tahun 2010. (Depkes, 2000) Suatu kehamilan akan terjadi jika ada pertemuan antara sperma dengan ovum. Setelah itu pertemuan itu akan membentuk zigot yang dalam beberapa jam mampu membela dirinya menjadi dua dan seterusnya. Dengan terjadinya kehamilan maka selama system genetalia wanita mengalami perubahan yang mendasar sehingga dapat menunjang perkembangan dan pembedaan janin dan rahim. Kehamilan merupakan suatu proses yang dialami oleh seluruh wanita di Dunia. Dalam melewati proses kehamilan seorang wanita harus mendapat penatalaksanaan yang benar. Karena ini semua berpengaruh terhadap morbiditas dan mortalitas itu. Menurut Sarwono, 2002 kehamilan melibatkan berbagai perubahan fisiologis antara lain, perubahan fisik, perubahan sistem pencernaan, respirasi, sirkulasi darah, metabolisme, fraktus usinasius serta perubahan psikologis. Pada umumnya kehamilan berkembang dengan normal namun kadang tidak sesuai dengan yang diharapkan. Sulit diprediksi apakah ibu hamil akan bermasalah selama kehamilannya. Oleh karena itu, asuhan antenatal merupakan cara penting untuk memonitor dan mendukung kesehatan ibu hamil normal dan mendeteksi ibu dengan kehamilan normal. Dengan demikian, ibu hamil sebaiknya dianjurkan untuk diperiksa ke bidan atau dokter sedini mungkin semenjak ia merasa dirinya hamil untuk mendapatkan pelayanan atau asuhan antenatal.(fitramaya, 2008). Antenatal care adalah pelayanan yang diberikan secara berkala untuk menjaga kesehatan ibu dan bayinya. Pelayanan antenatal ini meliputi

pemeriksaan kehamilan, upaya koreksi terhadap penyimpangan dan intervensi dasar yang dilakukan ( Depkes. 2000) ANC mempunyai beberapa tujuan yaitu untuk memantau kemajuan kehamilan dan untuk memastikan kesehatan ibu dan tumbuh kembang bayi, meningkatkan dan mempertahankan kesehatan fisik, mental dan sosial ibu, mengenal secara dini adanya ketidaknormalan, komplikasi yang mungkin terjadi selama hamil, mempersiapkan kehamilan cukup bulan,melahirkan dengan selamat ibu dan bayinya, mempersiapkan ibu agar masa nifas berjalan normal dan pemberian ASI eksklusif, mempersiapkan peran ibu dan keluarga dalam menerima kelahiran bayi agar dapat tumbuh kembang secara optimal. (saefudin dkk 2000) Kebijaksanaan Program Kunjungan ANC sebaiknya di lakukan paling sedikit 4 kali selama kehamilan yaitu 1 kali pada trimester I, 1 kali pada trimester II, 2 kali pada trimester III. Kunjungan ANC ideal adalah setiap bulan sampai umur kehamilan 28 minggu, setiap 2 minggu sampai umur kehamilan 32 minggu, 1 minggu sejak kehamilan 32 minggu sampai kelahiran (Mochtar, 2001). Di RB Ny Dwi Pujining Lestari, Blado. Bidan Ny. Dwi Pujining Lestari , Amd. Keb sudah berusaha untuk melakukan pemeriksaan ibu hamil dengan baik agar bila terjadi kelainan atau komplikasi pada ibu hamil dapat terdeteksi sedini mungkin. Dengan demikian, penulis ingin mempelajari lebih mendalam tentang manajemen kebidanan pada ibu hamil normal, sehingga dapat menjaga kesehatan ibu dan janin, melaksanakan asuhan yang komprehensif, mendeteksi masalah, mengobati dan merujuk bila terjadi komplikasi, serta memberi pendidikan kesehatan yang efektif, efisien dan sesuai dengan kebutuhan ibu hamil. B. TUJUAN 1. Tujuan Umum Untuk mengetahui fisiologi kehamilan dan mampu memberikan asuhan kebidanan dengan menggunakan manajemen kebidanan yang tepat dan benar pada ibu hamil normal. 2. Tujuan khusus a. Mahasiswa mampu melaksanakan anamnesa pada ibu hamil

b. Mahasiswa mampu menginterpretasi data ibu hamil c. Mahasiswa mampu mengidentifikasi diagnosa, masalah dan kebutuhan ibu hamil d. Mahasiswa mampu mengantisipasi diagnosa potensial e. Mahasiswa mampu merencanakan tindakan asuhan kebidanan f. Mahasiswa mampu mengimplementasikan atau melaksanakan rencana tindakan g. Mahasiswa mampu mengevaluasi tindakan yang telah di laksanakan C. MANFAAT Bagi Penulis Penulis dapat mengaplikasikan ilmu yang telah didapatkan selama pendidikan. Bagi Klien Klien mendapatkan asuhan kebidanan yang bermutu. Bagi Bidan Bidan dapat mendeteksi lebih dini, adanya kemungkinan komplikasi pada ibu hamil. Bagi Instansi Sebagai dokumentasi dan bahan dalam penelitian selanjutnya.

BAB II TINJAUAN TEORI


A. KEHAMILAN 1. Pengertian Kehamilan adalah suatu proses fertilisasi atau penyatuan dari spermatozoa dan ovum dan dilanjutkan dengan nidasi atau implantasi. Bila dihitung dari fertilisasi hingga lahirnya bayi, kehamilan normal akan berlangsung dalam waktu 40 minggu (Sarwono Prawirohdjo, 2008). Kehamilan melibatkan perubahan fisik maupun emosional dari ibu serta perubahan sosial di dalam keluarga dalam menyambut keanggota keluarga baru. Perlu pemantauan perubahan-perubahan fisik yang normal yang dialami ibu serta tumbuh kembang janin, juga mendeteksi dan menatalaksana setiap kondisi yang tidak normal (Depkes, 2007). Kehamilan merupakan proses alamiah bukan proses patologis yang tidak perlu melakukan intervensi-intervensi yang tidak perlu kecuali ada indikasi (Yuni Kusmiyati dkk, 2008). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kehamilan adalah masa dimana wanita membawa embrio dalam tubuhnya yang diawali dengan keluarnya sel telur yang matang pada saluran telur yang kemudian bertemu dengan sperma dan keduanya menyatu membentuk sel yang akan bertumbuh yang membuat terjadinya proses konsepsi dan fertilisasi sampai lahirnya janin. 2. Proses Kehamilan Proses kehamilan merupakan suatu mata rantai yang berkesinambungan, terdiri dari : a. Ovulasi Ovulasi adalah pecahnya follikel de graff diikuti keluarnya sel telur (ovum) dari folikel de graff. Ovum ini belum sepenuhnya masak, masih akan melakukan pembelahan dan baru selesai bila pembuahan terjadi. Ovulasi biasanya terjadi pada pertengahan siklus menstruasi. b. Konsepsi Konsepsi adalah pertemuan antara sperma dan sel telur yang menandai awal kehamilan. Peristiwa ini merupakan rangkaian kejadian yang

meliputi pembentukan gamet (telur dan sperma), ovulasi (pelepasan telur), penggabungan gamet dan implantasi embrio di dalam uterus. c. Fertilisasi Fertilisasi (Pembuahan) adalah proses pertemuan dan persenyawaan antara sel sperma dan sel telur. Proses ini tejadi di ampula tuba pada hari ke sebelas sampai empat belas dalam siklus menstruasi. Wanita mengalami ovulasi (peristiwa matangnya sel telur) sehingga siap untuk dibuahi, bila saat ini dilakukan coitus, sperma yang mengandung kurang lebih seratus sepuluh sampai seratus dua puluh juta sel sperma dipancarkan ke bagian atas dinding vagina terus naik ke serviks dan melintas uterus menuju tuba fallopi disinilah ovum dibuahi. Hanya satu sperma yang telah mengalami proses kapitasi yang dapat melintasi zona pelusida dan masuk ke vitelus ovum. Setelah itu, zona pelisuda mengalami perubahan sehingga tidak dapat dilalui oleh sperma lain. Proses ini diikuti oleh penyatuan ke dua pronuklei yang disebut zigot, yang terdiri atas acuan genetic dari wanita dan pria. Pembuahan mungkin akan menghasilkan xx zigot menurunkan bayi perempuan dan xy zigot menurunkan bayi laki laki. Dalam beberapa jam setelah pembuahan, mulailah pembelahan zigot selama tiga hari sampai stadium morula. Hasil konsepsi ini tetap digerakkan kearah rongga rahim oleh arus dan getaran rambut getar (silia) serta kontraksi tuba. Hasil konsepsi tuba dalam kavum uteri pada tingkat blastula. d. Implantasi dan Nidasi pada uterus Implantasi adalah penempelan sel telur yang telah dibuahi pada endometrium. Sedangkan nidasi adalah masuknya atau tertanamnya hasil konsepsi ke dalam endometrium. Blastula diselubungi oleh sutu sampai disebut trofoblas, yang mampu menghancurkan dan mencairkan jaringan. Ketika blastula mencapai rongga rahim, jaringan endometrium berada dalam masa sekresi. Dalam peringkat nidasi trofoblas dihasilkan hormon hormon chorionic gonadotropin

e. Pembentukan placenta Pertumbuhan dan perkembangan desidua sejak terjadi konsepsi karena pengaruh hormon terus tumbuh sehingga makin lama menjadi tebal. . f. Tumbuh kembang hasil konsepsi sampai aterm (Yuni Kusmiyati dkk, 2008). B. DIAGNOSA KEHAMILAN 1. Tanda dan Gejala Kehamilan a. Tanda-tanda persumptif: 1) Amenorea (tidak mengalami menstruasi) Bila seorang wanita dalam masa mampu hamil, apabila sudah kawin mengeluh terlambat haid, maka pikirkan bahwa dia hamil, meskipun keadaan stress, obat-obatan, penyakit kronis dapat pula mengakibatkan terlambat haid. Wanita harus mengetahui tanggal Hari Pertama Haid Terakhir (HPHT) supaya dapat ditaksir umur kehamilan dan taksiran tanggal persalinannya. 2) Mual dan muntah Mual dan muntah merupakan gejala umum, mulai dari rasa tidak enak sampai muntah yang berkepanjangan. Atau disebut juga dengan morning sickness. 3) Mengidam (ingin makan khusus) Ibu hamil sering meminta makanan atau minuman tertentu terutama pada bulan-bulan trimester pertama. 4) Pingsan Bila berada pada tempat-tempat ramai yang sesak dan padat bisa pingsan. 5) Tidak ada selera makan (anoreksia) Hanya berlangsung pada trimester pertama kehamilan, kemudian nafsu makan timbul kembali. 6) Mastodinia Mastodinia adalah rasa kencang dan sakit pada payudara disebabkan payudara 7) Quickening membesar karena pengaruh hormon estrogen dan progesteron.

Quickening adalah persepsi gerakan janin pertama, biasanya disadari oleh wanita pada kehamilan 18-20 minggu. 8) Miksi sering Karena kandung kemih tertekan oleh rahim yang membesar. Gejala ini akan hilang pada trimester kedua kehamilan. Pada akhir kehamilan akan muncul kembali karena kandung kemih tertekan oleh kepala janin. 9) Kontipasi Ini terjadi karena efek relaksasi progesteron atau dapat juga karena perubahan pola makan. 10) Kulit Pigmentasi kulit oleh pengaruh hormone kortikosteroid plasenta, dijumpai pada muka (cloasma gravidarum), areola mamae, leher, perut berupa linea nigra. b. Tanda-tanda kemungkinan hamil 1) Perut membesar 2) Uterus membesar 3) Tanda Hegar Tanda ini berupa perlunakan pada daerah isthmus uteri, sehingga daerah tersebut pada penekanan mempunyai kesan lebih tipis dan uterus mudah difleksikan. Tanda ini mulai terlihat pada minggu ke-6 dan menjadi nyata pada minggu ke 7-8. 4) Tanda Goodells Diketahui melalui pemeriksaan bimanual. Servik terasa lebih lunak. 5) Tanda Chadwick Dinding vagina mengalami kongesti, warna kebiru-biruan. 6) Tanda Piskaceks Terjadinya pertumbuhan yang asimetris pada bagian uterus dekat dengan implantasi plasenta. 7) Kontraksi-kontraksi kecil uterus bila dirangsang (Braxton Hicks) 8) Teraba ballottement Ballotement adalah tanda ada benda terapung atau melayang dalam cairan. Tanda ini muncul pada minggu ke 16-20. 9) Test kehamilan positif

Dilaksanakan minimal satu minggu setelah terjadi pembuahan. Tujuan dari pemeriksaan ini adalah mengetahui kadar hormon gonadotropin dalan urine. Kadar yang melebihi ambang normal, mengindikasikan bahwa wanita mengalami kehamilan (Ari Sulistyawati, 2009). c. Tanda pasti (positif) 1) Denyut Jantung Janin (DJJ) Dapat didengar dengan stetoskop lenec pada minggu 17-18, pada orang gemuk lebih lambat. Dengan stetoskop ultrasonik (doppler) bisa lebih awal terdengar sekitar minggu ke-12. 2) Palpasi Yang harus ditentukan adalah outline janin. Biasanya jelas setelah minggu ke-22. Gerakan janin dapat dirasakan dengan jelas setelah minggu ke 24. 3) Pada pemeriksaan USG terlihat adanya kantong kehamilan, ada gambaran embrio 4) Pada pemeriksaan rontgen terlihat adanya rangka janin (>16 minggu) (Ari Sulistyawati, 2009). 2. Pemeriksaan Diagnostik Kehamilan a. Rontgenografi Gambaran tulang-tulang janin tampak setelah minggu ke-12 sampai 14. Pemeriksaan ini hanya boleh dilakukan bila terdapat keraguan dalam diagnosis kehamilan dan atas indikasi yang mendesak sekali, sebab janin sangat peka terhadap sinar X. b. Ultrasonografi (USG) Alat ini menjadi sangat penting dalam diagnosis kehamilan dan kelainankelainannya karena gelombang suara sampai saat ini dinyatakan tidak berbahaya. Pada minggu ke-6, sudah terlihat adanya kantong kehamilan. c. Fetal Electro Cardio Grafi (ECG) d. Dapat direkam pada minggu ke-12 e. Test laboratorium Banyak tes yang dapat dipakai, tetapi yang paling populer adalah tes inhibisi koagulasi. Tes ini bertujuan mendeteksi adanya HCG dalam urin (Yuni Kusmiyati dkk, 2008).

10

3. Lama Kehamilan Lama kehamilan yaitu 280 hari atau 40 minggu atau 10 bulan. Kehamilan dibagi atas 3 triwulan (trimester), dimana kehamilan trimester pertama berlangsung dalam 12 minggu, trimester kedua berlangsung 15 minggu yaitu minggu ke-13 hingga ke-27, trimester ketiga berlangsung 13 minggu yaitu minggu ke-28 hingga ke-40 (Sarwono Prawirohdjo, 2008). 4. Usia Kehamilan Menentukan usia kehamilan bisa dilakukan dengan berbagai cara di antarnya adalah: a. Rumus Naegle Rumus naegle terutama untuk menentukan hari perkiraan lahir (HPL). Caranya yaitu tanggal Hari Pertama Haid Terakhir (HPHT) ditambah 7, bulan dikurangi 3, tahun ditambah 1. b. Berdasarkan Tinggi fundus uteri (TFU) Dilakukan dengan palpasi fundus dan membandingkannya dengan beberapa patokan antara lain simfisis pubis, umbilicus, atau processus xifoideus. c. Rumus Mc. Donald Fundus uteri diukur dengan pita . TFU x 2 dibagi 7 = umur kehamilan (bulan) TFU x 8 dibagi 7 = umur kehamilan (minggu) Mengukur Taksiran Berat janin (TBJ): (TFU dalam cm-n) x 155= berat janin (gram). Keterangan: Jika kepala janin belum masuk panggul n = 12 Jika kepala janin sudah masuk panggul n =11 d. Ultrasonografi Dengan mengukur diameter kantong kehamilan (GS= Gestasional Sac) untuk kehamilan 6-12 minggu Dengan mengukur jarak kepal-bokong (GRI= Grown Rump Length) untuk umur kehamilan 7-14 minggu Dengan mengukur diameter biparietal (BPD) untuk kehamilan lebih dari 12 minggu (Yuni Kusmiyati dkk, 2008). C. PERUBAHAN FISIOLOGI PADA KEHAMILAN

11

1. Sistem Reproduksi a. Uterus, antara lain :


1) Ukuran : Rahim membesar akibat hyperplasia dan hipertropi otot

rahim. Taksiran tinggi kasar pembesaran uterus pada perabaan fundus: Tidak hamil: sebesar telur ayam (+ 30 g) Kehamilan 8 minggu: sebesar telur bebek Kehamilan 12 minggu: sebesar telur angsa
Kehamilan 16 minggu: pertengahan simfisis dengan pusat Kehamilan 20 minggu: pinggir bawah pusat

Kehamilan 24 minggu:pinggir atas pusat Kehamilan 28 minggu: sepertiga pusat-xyphoid


Kehamilan 32 minggu: pertengahan pusat-xyphoid

Kehamilan 36-42 minggu: 3-1 jari di bawah xyphoid 2) Berat : Dari 30 gram menjadi 1000 gram pada akhir kehamilan 3) Bentuk dan konsistensi Pada bulan bulan pertama kehamilan bentuk rahim seperti buah alpokat. Pada kehamilan empat bulan berbentuk bulat dan akhir kehamilan bujur telur. Rahim yang kira kira sebesar telur ayam, pada kehamilan dua bulan sebesar telur bebek dan kehamilan tiga bulan sebesar telur angsa. Pada minggu pertama, isthmus rahim mengadakan hipertrofi dan bertambah panjang sehingga bila diraba terasa lebih panjang sehingga bila diraba terasa lebih lunak (soft) disebut tanda hegar. Pada kehamilan lima bulan, rahim teraba seperti berisi cairan ketuban, dinding rahim terasa tipis, karena itu bagian bagian janin dapat diraba melalui dinding perut dan dinding rahim. 4) Posisi rahim a. Pada permulaan kehamilan, dalam letak anteflexi atau retroflexi. b. Pada 4 bulan kehamilan, rahim tetap berada dalam rongga pelvis. 5) Vaskularisasi : Makin besarnya aliran darah arteri dan ovarika menuju rahim 6) Servik uteri : Tanda chadwik dan goodell b. Vagina

12

Vagina dan vulva mengalami peningkatan pembuluh darah karena pengaruh estrogen sehingga tampak makin merah dan kebiru-biruan (tanda chadwik) c. Ovarium Ovulasi terhenti. Masih terdapat korpus luteum graviditas sampai terbentuknya uri yang mengambil alih pengeluaran estrogen dan progesterone (kira kira pada kehamilan 16 minggu dan korpus luteum graviditas berdiameter kurang lebih 3 cm). d. Payudara Selama kahamilan payudara bertambah besar, tegang, berat. Dapat teraba nodule-noduli, akibat hipertrofi kelenjar alveoli, bayangan vena-vena lebih membiru. Hiperpigmentasi pada puting susu dan areola payudara. Kalau diperas keluar air susu jolong (kolostrum) berwarna kuning. e. Dinding Perut (Abdominal Well) Pembesaran rahim menimbulkan peregangan dan menyebabkan robeknya serabut elastik di bawah kulit sehingga timbul striae gravidarum. Kulit perut pada linea alba bertambah pigmentasinya dan disebut linea nigra. 2. Sistem Kardiovaskuler a. Meningkatnya kebutuhan sirkulasi untuk memenuhi kebutuhan pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim. Curah jantung meningkat sampai 30-50 %. b. Volume darah semakin meningkat dimana jumlah serum lebih dari pertumbuhan sel darah sehingga terjadi hemodilusi. 3. Sistem Urinaria a. Ginjal bekerja lebih berat. Ginjal menyaring darah yang volumenya meningkat (sampai 30-50% atau lebih), yang puncaknya terjadi pada usia kehamilan 16-24 minggu sampai sesaat sebelum persalinan (pada saat ini aliran darah ke ginjal berkurang akibat penekanan rahim yang membesar) (Ari Sulistyawati, 2009). b. Pada bulan-bulan pertama kelahiran kandung kencing tertekan sehingga sering timbul sering kencing. Sering kencing tidak terjadi pada trimester kedua rahim mulai berkembang ke rongga abdomen keluar panggul dan akan muncul kembali pada trimester akhir karena kandung kencing tertekan oleh penurunan kepala janin (Yuni Kusmiyati dkk, 2008). 4. Sistem Gastrointestinal

13

a. Pengaruh estrogen yang meningkatkan pengeluaran asam lambung menyebabkan hypersalivasi, morning sickness, emesis gravidarum, daerah lambung terasa panas.
b. Rahim yang membesar akan menekan rectum dan usus bagian bawah

sehingga terjadi sembelit atau konstipasi. 5. Sistem Metabolisme a. Metabolisme basal naik hingga 15 20 % b. Keseimbangan asam basa menurun akibat hemodilusi darah dan kebutuhan mineral untuk janin. c. Peningkatan kebutuhan nutrisi ibu hamil yaitu : 1) Protein: gr/kgBB/hari untuk pertumbuhan dan perkembangan janin, perkembangan organ kehamilan dan persiapan laktasi. 2) Kalori: Kebutuhannya meningkat selama kehamilan dan laktasi, didapat dari karbohidrat, lemak, dan protein. 3) Mineral yaitu : Kalsium: 1,5 gram setiap hari (30 40 gram untuk pembentukan tulang) Fosfor: 2 gr sehari Zat besi: + 800 mg atau 30 50 mg sehari. Air lebih banyak d. Penambahan berat badan ibu hamil antara 6,5 16,5 kg selama hamil atau pertambahan kg / minggu. 6. Sistem Muskuloskeletal a. Pengaruh estrogen dan progesteron memberi efek maksimal pada relaksasi otot dan ligamen pelvis pada akhir kehamilan b. Meningkatnya pergerakan pelvis akibat pembesaran uterus mengakibatkan sakit punggung dan ligamen pada kehamilan tua (Ari Sulistyawati, 2009). 7. Kulit Perubahan kulit itu meliputi hyperpigmentasi (warna lebih gelap) pada pipi yang berbentuk sepeti sayap kupu disebut cloasma gravidarum, linea nigra (pada perut), juga pada areola mamae dan papilla mamae. 8. Sistem Pernapasan Terjadi desakan diafragma karena dorongan / pembesaran rahim dan akibat kebutuhan oksigen yang meningkat, ibu hamil akan bernafas lebih dalam + 23 35% dari biasanya. Lingkar dada wanita hamil agak membesar

14

9. Sistem Endokrin beberapa kelenjar endokrin terjadi perubahan seperti berikut ini:
a) b) c)

Kelenjar tiroid : dapat membesar sedikit Kelenjar hipofise: dapat membesar terutama lobus anterior Kelenjar adrenal : tidak begitu terpengaruh

D. PERUBAHAN PSIKOLOGIS PADA IBU HAMIL Trimester pertama (1-13 minggu) Pada trimester pertama ini merasa kurang sehat dan sering membenci kehamilannya yang disebabkan oleh rasa mual dan muntah. Pada pagi hari, ibu akan memperhatikan perubahan pada dirinya untuk meyakinkan dirinya bahwa ia benar-benar hamil. Kebutuhan sex menurun. Trimester kedua (14-27 minggu) Ibu sudah terbiasa oleh kadar hormon yang lebih tinggi sehingga merasa sehat, ibu sudah menerima kehamilannya dan merasakan kehadiran bayinya dengan adanya gerakan janin. Ibu merasa terlepas dari rasa kecemasan dan libidonya meningkat. Trimester ketiga (28-40 minggu) Trimester ketiga merupakan fase yang membutuhkan perhatian khusus karena pada trimester ini kemungkinan komplikasi sangat mungkin terjadi, ukuran janin yang sudah mulai membesar dan juga keseimbangan tubuh juga sudah mulai terganggu. E. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEHAMILAN 1. Faktor Fisik a. Status Kesehatan 1) Kehamilan pada usia tua Kondisi fisik ibu hamil dengan usia lebih dari 35 tahun akan sangat menentukan proses kelahirannya. 2) Kehamilan Multipel Pada kasus kehamilan multiple (kehamilan lebih dari satu janin) biasanya kondisi ibu lemah. 3) Kehamilan dengan penyakit penyerta Ada dua klasifikasi dasar yang berkaitan dengan penyakit yang dialami ibu hamil:

15

a) Penyakit

akibat langsung kehamilan, seperti: Hyperemesis

gravidarum, preeklmapsia/eklampsia, kehamilan ektopik, kelainan plasenta atau selaput janin, dan perdarhan antepartum. b) Penyakit yang tidak langsung berhubungan dengan kehamilan, seperti penyakit pada alat kandungan (karsinoma servik, tumor uteri, mioma uteri, dan lain sebagainya), hipertensi, Pneumonia, TB paru, hemoroid, hepatitis, diabetes mellitus, IMS, HIV/AIDS. b. Gizi Status gizi merupakan hal yang penting diperhatikan pada masa kehamilan, karena 16actor gizi sangat berpengaruh terhadap status kesehatan c. Gaya Hidup 1) Kebiasaan minum jamu 2) Mitos, takhayul atau kepercayaan tertentu 3) Aktivitas seksual 4) Pekerjaan atau aktivitas sehari-hari 5) Exercise atau senam hamil 6) Merokok 7) Minum minuman keras 8) Ketergantungan obat/pengguna NAPZA d. Kehamilan diluar nikah dan kehamilan tidak diinginkan Jika kehamilan tidak diharapkan, maka secara otomatis ibu akan sangat membenci kehamilannya, sehingga tidak ada keinginan dari ibu untuk melakukan hal-hal positif yang dapat meningkatkan kesehatan bayinya. 2. Faktor psikologis Status emosional dan psikologis ibu menentukan keadaan yang timbul sebagai akibat atau diperburuk oleh kehamilan, sehingga dapat mengakibatkan kehamilan fisiologis menjadi patologis (Yuni Kusmiyati dkk, 2008). F. KETIDAKNYAMANAN PADA IBU HAMIL Mual / Muntah (Trimester 1) Pereubahan hormon estrogen dan progesteron menyebabkan mual dan
- Makan roti kering,

ibu

hamil

serta

berguna

dalam

pertumbuhan

dan

perkembangan janin.

biskuit, atau sereal kering sebelum bangun dari

16

muntah yang biasa

tempat tidur di pagi hari. - Minum air hangat setelah

disebut morning sickness. - Makan sedikit tapi sering bangun tidur - Kenakan bra yang mendukung baik dengan tali bahu yang luas. - Lakukan gerakan olahraga dengan memutar bahu ke depan dan kembali kebelakang untuk meringankan nyeri otot yang disebabkan Sakit punggung (Trimester 1, 2, 3) umur janin meningkat, maka rahim akan tambah besar, sehingga terjadi peregangan otot perut dan otot perut bagian Gigi bermasalah (Trimester 1, 2, 3) bawah. - Pembuluh kapiler (pembuluh darah kecil) meningkat dalam kehamilan. Sehingga meningkatkan resiko perdarahan gusi saat sikat gigi. Sembelit (Trimester 1, 2, 3)
- hormon

Payudara mengencang (Trimester 1, 2, 3)

Karena perubahan hormonal

oleh payudara yang berat. - Tidur miring dengan bantal di letakkan antara kaki - Mengganjal punggung dengan bantal saat tidur - Gunakan gigi. - Berkumur air hangat - Periksa teratur gigi secara sikat gigi

lembut pada saat gosok

Progesteron - Makan makanan berserat saat dapat saluran tinggi, buahan, seperti sayuran, buahbiji-

meningkat kehamilan melemaskan pencernaan

bijian, dan sereal. gelas cairan non-kafein sehari (air putih) teratur sangatlah membantu.

dan - Minum setidaknya 8-10

memperlambat gerakan dan efisiensi dari usus. dapat mengakibatkan

- Tablet zat besi juga - Olahraga sembelit.

17

pusing (Trimester 1, 2, 3)

- Karena tekanan darah lebih rendah selama kehamilan, mungkin mudah merasa pusing. - Bisa juga disebabkan karena Perubahan posisi mendadak (misalnya dari duduk ke berdiri) menyebabkan dapat membuat merasa pusing.

- Jika Anda berbaring, cobalah miringkan badan Anda dahulu selama beberapa detik. Lalu duduk di sisi tempat tidur sesaat sebelum bangun. - Pastikan untuk minum banyak cairan sepanjang hari. telentang. - Minum tablet tambah darah secara teratur. - Kurangi aktivitas yang berlebihan. - Makan teratur, namun mengurangi gula

perubahan cepat. Hal ini - Hindari berbaring

Merasa Cepat Lelah (Trimester 1, 3)

- Bisa juga disebabkan

karena Kurang tidur karena ketidaknyamanan umum kehamilan dapat membuat keluhan kelelahan lebih buruk. Rahim yang semakin membesar, maka terjadi penekanan pada kandung kemih. Tekanan ini membuat merasa seolaholah harus buang air kecil.

Sering kencing (Trimester 1, 3)

- Segera

kosongkan dorongan ingin

kandung kemih ketika ada BAK. - Lakukan Latihan Kegel untuk memperkuat otototot panggul Anda. - Makan dan minum secara berkala. - Kurangi kafein secara bertahap. - Kain dingin ditekankan di dahi Anda dapat

Sakit kepala (Trimester 1, 2, 3)

Bisa juga disebabkan karena stress dan ketegangan.

Mimisan (Trimester 1, 2, 3)

Hormon kehamilan

membantu. progesteron - Posisikan kepalanya membuat sedikit ke depan sehingga

18

dilatasi pembuluh darah, yang dapat menyebabkan perdarahan normal. lebih

darah tidak mengalir kembali ke tenggorokan. mimisan tempelkan kain dingin pada batang hidung. -Hindari

dari - Untuk menghentikan

Kaki Kram (Trimester 1, 2, 3)

- Disebabkan karena

berdiri

dalam

tekanan uterus pada syaraf. - Bisa juga disebabkan karena keletihan.

jangka waktu yang lama. -Mandi air hangat sebelum tidur sangat membantu otot kaki menjadi lebih rileks -Tidur dengan bantal di

Gangguan Tidur (Trimester 1, 2, 3)

bawah lutut - Bisa juga disebabkan Mandi air hangat sebelum karena sering bangun tidur, makanan ringan, atau untuk buang air kecil susu hangat dapat membantu - Jangan menunda buang air besar ketika sudah terasa ingin BAB -Cobalah untuk tidak berdiri atau duduk untuk waktu yang lama.

Wasir (Trimester 2, 3)

Tekanan di anus dari kehamilan menyebabkan pembuluh darah di daerah tersebut membengkak.

Varises (Trimester 1, 2, 3)

Rahim yang membesar juga dapat membatasi peredaran darah kembali dari kaki.

- Hindari

menyilangkan

kaki dan berdiri untuk waktu yang lama. - Hindari ketat - Letakkan kaki lebih tinggi dari kepala selama 10-20 menit. pakaian yang

19

Heartburn & pencernaan Perubahan terganggu (Trimester 1, 2, 3) saluran kadang

hormon - Makan sedikit tapi sering pencernaan, kembali mencoba untuk tetap santai saat makan. secara menyeluruh.

memperlambat motalitas - Makan duduk dan sehingga asam lambung kerongkongan.

ke - Mengunyah makanan

Pembengkakan (edema) (Trimester 3)

Selama kehamilan, tubuh - Kurangi konsumsi garam Anda air, mempertahankan yang yang ber;lebihan 10 gelas cairan sehari. -Lepaskan cincin anda jika mereka tampaknya akan semakin ketat. dapat -Pastikan untuk minum 8-

menyebabkan pembengkakan (edema).Hal ini biasanya terjadi pada kaki dan pergelangan kaki, tapi kadang-kadang Sesak napas (Trimester 3) tangan,

lengan, dan wajah. Rahim menekan - Ketika berbaring, diafragma, sehingga sulit untuk bernapas bebas. berbaringlah miring. - Gunakan bantal tambahan di malam hari. - Duduklah ketika merasa sesak napas. Berjongkok atau membungkuk dapat membantu jika tidak ada kursi yang tersedia.Berpegang pada sesuatu untuk menenangkan diri. mukosa - Tingkatkan kebersihan dengan mandi setiap hari - Memakai pakaian dalam yang terbuat dari katun lebih kuat daya serapnya. Pakailah pakaian yang tipis dan longgar

Keputihan (Trimester 1, 2 dan 3)

Hiperplasia vagina.

Keringat bertambah (secara perlahan terus meningkat selama

Peningkatan hormonal

kelenjar

keringat akibat perubahan

20

kehamilan) Gatal-Gatal (pada semua trimester)

Kemungkinan antigen placenta.

karena - Kompres dingin pada daerah yang gatal.

hipersensitifitas terhadap

G. PEMERIKSAAN KEHAMILAN 1. Tujuan Pemeriksaan kehamilan a. Bertujuan untuk menyiapkan seoptimal mungkin fisik dan mental ibu juga bayinya selama kehamilan, persalinan dan nifas, sehingga didapatkan ibu dan anak yang sehat. b. Mengenali dan menangani penyulit-penyulit yang mungkin dijumpai dalam kehamilan. c. Mengenali dan mengobati penyakit-penyakit yang mungkin diderita sedini mungkin. d. Menurunkan angka mordibitas dan mortalitas ibu dan anak. e. Memberikan nasehat-nasehat tentang cara hidup sehari-hari dan keluarga berencana, kehamilan, persalinan, nifas, dan laktasi nantinya. 2. Jadwal Pemeriksaan Kehamilan Jadwal pemeriksaan kehamilan yang ideal: a. Pemeriksaan pertama kali yang ideal adalah sedini mungkin ketika haidnya terlambat 1 bulan b. Periksa ulang tiap 1 bulan sekali sampai umur kehamilan 7 bulan (28 minggu) c. Pemeriksaan ulang tiap 2 kali sebulan yaitu tiap 2 minggu sekali mulai umur kehamilan 28 minggu sampai 36 minggu (7 bulan-9 bulan) d. Pemeriksaan kehamilan tiap minggu setelah umur kehamilan 36 minggu lebih e. Periksa ulang khusus sewaktu-waktu apabila ada keluhan selama kehamilan 3. Pemeriksaan Ibu Hamil a. Anamnesa a) Anamnesa identitas ibu dan suami: nama, umur, agama, pekerjaan, alamat, dan sebagainya. b) Anamnesa umum: mengenai keluhan yang dirasakan, HPHT dan riwayat kehamilan, persalinan, nifas, menstruasi, kebiasaan, kebutuhan sehari-hari, status perkawinan, dan sebagainya.

21

b. Inspeksi dan Pemeriksaan Fisik diagnostik Pemeriksaan seluruh tubuh secara baik meliputi: tekanan darah, suhu, pernafasan, denyut nadi, berat badan, tinggi badan, status present, dan sebaginya. c. Perkusi Dilakukan jika ada indikasi d. Palpasi Palpasi abdomen untuk menentukan: 1) Besar dan konsistensi rahim 2) Bagian-bagian janin, letak, presentasi 3) Gerakan janin 4) Kontraksi rahim Braxton Hicks dan his Manuver palpasi menurut Leopold:
a) Leopold I

: Menentukan tinggi fundus uteri dan bagian janin dalam Fundus : Menentukan batas samping rahim kanan dan kiri, Menentukan letak punggung janin, dan ekstremitas : Menentukan bagian terbawah janin : Menentukan bagian terbawah janin apakah sudah masuk panggul dan seberapa jauh penurunannya..

b) Leopold II

c)

Leopold III

d) Leopold IV

e. Auskultasi Mengukur Denyut jantung janin (DJJ) Cara menghitung DJJ: 2) Setiap menit misalnya 140 kali per menit 3) Dihitung 3x5 detik secara berurutan, dengan cara ini dapat diketahui teratur tidaknya DJJ, contoh: 11 10 f. Pemeriksaan dalam Pada kehamilan dilakukan jika ada indikasi. Guna pemeriksaan dalam adalah untuk mengetahui: 1) Pembukaan serviks 2) Bagian terbawah janin 12 14 13 9 DJJ= 4x (11+12+13) = 136 kali per menit teratur DJJ= 4x (10+14+9) = 132 kali per menit tidak teratur

22

3) Secara umum dapat dievaluasi keadaan vagina, serviks, dan panggul 4) Pelvimetri klinik atau pengukuran panggul dalam g. Pemeriksaan Laboratorium 1) Darah : Hb 2) Urin : Protein dan glukosa (Rustam Mochtar, 1998). H. MANAJEMEN KEBIDANAN PADA IBU HAMIL Manajemen kebidanan adalah proses pemecahan masalah yang digunakan sebagai metode untuk mengorganisasikan pikiran dan tindakan berdasarkan teori ilmiah, temuan, serta ketrampilan dalam rangkaian/tahapan yang logis untuk mengambil suatu keputusan yang berfokus pada pasien . Manajemen kebidanan terdiri atas langkah-langkah berikut ini: 1. Pengumpulan data Kegiatan pengumpulan data dimulai saat pasien masuk dan dilanjutkan secara terus-menerus selama proses asuhan kebidanan berlangsung data dapat dikumpulkan dari berbagai sumber melalui tiga teknik, yaitu anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan laboratorium. Bagian-bagian penting dari anamnesis antara lain sebagai berikut: a. Data Subjektif: biodata, alasan datang dan keluhan utama, Riwayat kebidanan, Riwayat kesehatan, Kebiasaan, Kebutuhan sehari-hari (pola makan, eliminasi, personal hygiene, aktivitas sehari-hari, pola istirahat, dan pola seksual), respon ibu, suami, dan keluarga terhadap kehamilan, status perkawinan, adat istiadat setempat yang berkaitan dengan masa hamil, dan pengetahuan ibu tentang kehamilan ( Ari Sulistyawati, 2009). b. Data Objektif: keadaan umum, kesadaran, tanda vital, pemeriksaan kepala sampai kaki, pemeriksaan obstetric, pemeriksaan penunjang / data laboratorium. 2. Interpretasi data dasar Pada langkah ini dilakukan identifikasi terhadap diagnosis, masalah, dan kebutuhan pasien berdasarkan interpretasi yang benar atas data-data yang telah dikumpulkan. Dalam langkah kedua ini Bidan membagi interpretasi data dalam tiga bagian yaitu: a. Diagnosis Kebidanan/Nomenklatur Dalam bagian ini yang disimpulkan oleh bidan antara lain: paritas, usia kehamilan dalam minggu, keadaan janin, normal atau tidak normal.

23

b. Masalah Masalah sering berhubungan dengan bagaimana wanita itu mengalami kenyataan terhadap diagnosisnya. c. Kebutuhan Pasien Dalam bagian ini bidan menentukan kebutuhan pasien berdasarkan keadaan dan masalahnya. 3. Merumuskan Diagnosis/masalah Potensial Pada langkah ini bidan mengidentifikasi masalah atau diagnosis potensial lain berdasarkan rangkaian masalah yang lain juga. 4. Mengantisipasi penanganan segera Pada beberapa situasi yang memerlukan penanganan segera (emergensi) bidan harus segera melakukan tindakan untuk menyelamatkan pasien, tetapi kadang juga berada pada situasi pasien yang memerlukan tindakan segera sementara menunggu instruksi dokter, atau bahkan mungkin juga pasien yang memerlukan konsultasi dengan tim kesehatan lain. 5. Merencanakan Asuhan kebidanan Pada langkah ini direncanakan asuhan yang menyeluruh berdasarkan langkah sebelumnya. Semua perencanaan yang di buat harus berdasarkan pertimbangan yang tepat, meliputi pengetahuan, teori yang up to date, perawatan berdasarkan bukti, serta divalidasikan dengan asumsi mengenai apa yang diinginkan dan tidak diinginkan oleh pasien. 6. Pelaksanaan Asuhan Kebidanan Pada langkah ini rencana asuhan menyeluruh yang telah disusun dilaksanakan secara efisien dan aman. 7. Evaluasi Untuk mengetahui sejauh mana keberhasilan asuhan yang diberikan kepada pasien (Ari Sulistyawati, 2009).

24

BAB III TINJAUAN KASUS ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU HAMIL T.M III PADA NY.B UMUR 30 TAHUN GII PI AO HAMIL 39 MINGGU DENGAN KEHAMILAN NORMAL DI PUSKESMAS BLADO TAHUN 2012

Tanggal Waktu

: 18 Januari 2011 : 09.45 WIB

Tempat: Puskesmas Blado

I.

PENGUMPULAN DATA A. 1. Biodata Nama(initial ibu) : Ny. B Umur Agama Suku Bangsa Pendidikan Pekerjaan Penghasilan Alamat : 30 tahun : Islam : Jawa/Indonesia : SMP : Tidak bekerja :: Cokro, Blado Nama (initial suami) : Tn S Umur Agama Suku Bangsa Pemdidikan Pekerjaan Penghasilan Alamat : 32 tahun : Islam : Jawa/Indonesia : SMP : Buruh : Rp. 600.000 : cokro, blado DATA SUBJEKTIF

Tanggal masuk : 18 Januari 2011 No. RM :-

2. Alasan Datang :

25

Ibu mengatakan akan memeriksakan kehamilannya.

3. Keluhan Utama : Ibu mengatakan mengeluh sering kencing

4. Riwayat Obstetric dan ginekologi a. Umur Riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu. Penolong Nifas

Keadaan Anak Ke Hidup Meninggal KehamilanSpontanTindakanOpPersalinanKontraksiLaktasiPerdarahanUmur Jk UmurJkSebab 1 39 Minggu - Bidan 10 ThPerempuan - - -

Jenis Persalinan

b.

Riwayat kehamilan sekarang

GII PI AO ANC : T.M T.M T.M Imunisasi TT I TT II Keluhan T.M I Terapi yang diberikan Nasehat yang diberikan Keluhan T.M II Terapi yang diberikan Nasehat yang diberikan Keluhan T.M III Terapi yang diberikan Nasehat yang diberikan I II III : 2 Kali di Puskesmas oleh bidan : 2 Kali di Puskesmas oleh bidan : 4 Kali di Puskesmas oleh bidan : 8 Agustus 2011 : 16 September 2011 : Ibu mengatakan mengeluh mual : B6 1x1, Lc 1x1 : Anjurkan ibu untuk makan sedikit tapi sering : Ibu mengatakan mengeluh pusing : Fe 1x1, Lc 1x1 : Anjurkan ibu untuk istirahat yang cukup. : Ibu mengatakan mengeluh sering kencing : Fe 1x1, Calk 1x1, B12 3x1 : Anjurkan ibu untuk perbanyak minum pada siang hari dan kurangi minum pada malam hari

26

c.

Riwayat haid teratur Lama/Jumlah 2x ganti balut HPHT : 15 04 - 2011 Gatal :Dysmenorhea : tidak ada Lamanya : : 5 Hari/ Bau : Menarche : 14 Tahun Siklus/teratur Flour Albus : 28 hari/ :Warna :

HPL

: 22 01 - 2012 Usia Kehamilan : 9 bulan(39 mgg)

d.

Riwayat penggunaan kontrasepsi : KB suntik 3 bulan : 3 tahun : Ibu mengatakan ingin mempunyai anak lagi

Jenis kontrasepsi Lama Alasan Lepas Rencana yang akan datang Alasan

: Ibu mengatakan ingin melanjutkan memakai KB suntik 3 bulan : Ibu mengatakan sudah cocok dengan KB suntik 3 bulan

5. Riwayat Kesehatan a. Penyakit yang pernah diderita Penyakit infeksi : Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit infeksi seperti TBC dan Hepatitis. Penyakit keturunan : Ibu mengatakan diabetes tidak militus pernah dan menderita seperti hipertensi Kecelakaan/trauma : Ibu mengatakan tidak pernah jatuh dari pohon atau sepeda motor yang penyakit keturunan

27

sampai harus opname di rumah sakit Penyakit yang dioperasi : Ibu Penyakit organik : Ibu mengatakan mengatakan tidak tidak pernah pernah melakukan operasi menderita penyakit organik seperti ginjal dan jantung. b. Kesehatan ibu sekarang Penyakit infeksi : Ibu mengatakan sekarang tidak menderita penyakita infeksi seperti TBC dan hepatitis. Penyakit keturunan : Ibu mengatakan sekarang tidak menderita seperti Penyakit organik hipertensi. : Ibu mengatakan sekarang tidak menderita penyakit seperti ginjal dan jantung. c. Kesehatan keluarga Penyakit infeksi : Ibu mengatakan tidak ada didalam yang keluarganya TBC Penyakit keturunan : Ibu mengatakan tidak penyakit ada didalam yang keturunan keluarganya menderita militus. Penyakit organik : Ibu mengatakan tidak ada didalam yang keluarganya penyakit diabetes keturunan dan militus

menderita penyakit infeksi seperti

seperti hipertensi dan diabetes

menderita penyakit organik seperti ginjal dan jantung. Riwayat Gemelli : Ibu kembar. mengatakan tidak ada didalam riwayat keluarganya

28

6. Kebiasaan Pantang makan Minum jamu Obat-obatan Miras / rokok : Ibu mengatakan tidak mempunyai pantang makan apapun. : Ibu mengatakan tidak minum jamu. : Ibu mengatakan tidak mengkonsumsi obat-obatan lain selain dari bidan. : Ibu mengatakan tidak mengkonsumsi minuman keras dan merokok. Memelihara binatang : Ibu mengatakan tidak memelihara binatang apapun seperti kucing, anjing dan ayam.

7. Kebutuhan Sehari-hari Sebelum Hamil a.

Selama Hamil

Pola nutrisi Makan Porsi Jenis Macam 3 kali sehari 1 piring penuh bervarias nasi, lauk , sayur 3 kali sehari 1 piring sedang Bervariasi nasi, lauk, sayur Tidak ada + 8 9 gelas / hari Air putih, teh Tidak ada

Gangguan Tidak ada Minum Jenis + 6 7 gelas / hari Air putih, teh

Gangguan Tidak ada

b.

Pola eliminasi BAB Warna Konsistensi Gangguan Tidak ada BAK Warna 4 kali sehari kuning jernih 1 kali sehari kuning kecoklatan 1 kali sehari kuning kecoklatan lembek Tidak ada + 8 kali sehari kuning jernih Tidak ada lembek

Gangguan Tidak ada

29

c.

Pola istirahat Siang Malam + 2 jam + 8 jam + 1 jam + 7 jam Tidak ada

Gangguan Tidak ada

d. Pola aktivitas Ibu mengatakan Melakukan pekerjaan rumah tangga, seperti menyapu, mengepel, mencuci

Ibu mengatakan melakukan pekerjaan rumah tangga, seperti menyapu,mencuci

e. Pola personal hygiene Mandi Keramas 2 kali sehari 3 kali seminggu 2 kali sehari 2 kali seminggu 2 kali sehari 2 kali sehari

Gosok gigi 2 kali sehari Ganti baju 2 kali sehari

f. Pola Seksual Frekuensi 2 kali seminggu Gangguan Tidak ada 1 kali seminggu Tidak ada

8. Data Psikologis

Status anak yang dikandung Tanggapan ibu atas kehamilannya

: anak sah : ibu merasa senang atas kehamilannya.

Tanggapan suami dan keluarganya : suami dan keluarga merasa senang. Kesiapan mental ibu : Ibu mengatakan sudah siap dalam menghadapi persalinan nantinya.

9. Data sosial ekonomi Tanggung jawab perekonomian Pengambil keputusan : Suami : Suami.

30

10.

Data Perkawinan Status perkawinan Perkawinan keLama perkawinan : Sah : pertama : 11 tahun

11. Data spiritual Ibu mengatakan menjalankan sholat sesuai agamanya yaitu islam

12. Data Sosial Budaya Ibu mengatakan masih menjalankan budaya setempat seperti 7 bulanan

13.

Data Pengetahuan Ibu

Ibu mengatakan sudah mengetahui pentingnya ANC secara rutin dari bidan.

B. a. b. c.

DATA OBJEKTIF 1. Pemeriksaan Fisik Kesadaran Tanda vital Nadi: 80 x /menit Suhu : 36o C d. e. Tinggi badan : 153 cm Berat badan : Sebelum hamil : 50 kg : 54 kg : 57 kg : 60 kg Setelah hamil : TM I TM II TM III f. g. LILA : 25 cm Status Present : Kepala-Muka : mesocephal : Bersih, tidak rontok Respirasi : 20 x /menit : Compos mentis : Baik : Tensi : 100/80 mmHg Keadaan umum

Kepala Rambut

31

Muka : Mata :

tidak pucat, tidak oedem simetris Konjungtiva Sclera : : tidak pucat Tidak kuning

Hidung

: Bersih, tidak ada sekret, tidak ada polip berdarah

Mulut/bibir: Bersih, tidak ada stomatitis, gusi tidak Telinga Leher Aksila Dada : Abdomen Genetalia Anus : Ekstremitas Atas Bawah : simetris, bersih, tidak ada serumen : Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid dan vena jugularis : Tidak ada pembesaran kelenjar limfe simetris, tidak ada retraksi dimpling : tidak ada bekas luka operasi, tidak ada pembesaran hepar dan limpa : bersih, tidak ada PPV Tidak haemoroid : : Bersih, tidak pucat, tidak oedem : Bersih, tidak pucat, tidak oedem, tidak varices

2. Pemeriksaan Obstetri a. tidak oedem,tidak pucat Mamae : Simetris, areola menghitam, puting susu menonjol Abdomen : terlihat pembesaran Inspeksi Muka : Terdapat cloasma gravidarum,

sesuai dengan umur kehamilan, terdapat linea nigra dan striae gravidarum

Genetalia

: Tidak ada pengeluaran pervaginam,

32

tidak oedem, tidak varices b. Mamae Palpasi

: Kolostrum sudah keluar Leopold I : TFU 3 jari di bawah px Bagian atas teraba satu bagian bulat, lunak, tidak melenting berarti bokong janin Leopold II : - Pada bagian kanan perut ibu teraba tahanan memanjang yaitu punggung janin, - Pada bagian kiri perut ibu teraba bagian terkecil yaitu extremitas janin.

Leopold III Leopold IV

Pada bagian bawah teraba bulat, keras, melenting yaitu kepala

: Kepala sudah masuk panggul 3/5 bagian TFU TBJ : 30 cm : (30 - 11) x 155 2945 gram

c. d. dilakukan dilakukan e. Tidak di lakukan

Auskultasi DJJ/Reguler Perkusi Reflek patella kanan Reflek patella kiri : : Tidak Tidak : 140 / menit

Pemeriksaan Panggul Luar dan dalam

3. Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan laboratorium Pemeriksaan Rontgen USG : Hb : 11 gr% : Tidak dilakukan : Tidak dilakukan

II.

INTERPRETASI DATA

33

1. Diagnosa Nomenklatur / Kebidanan Ny. B, Umur 30 tahun, GII PI AO hamil 39 minggu, janin tunggal, hidup intra uterin, letak memanjang, punggung kanan, presentasi kepala, sudah panggul 3/5 bagian dengan hamil normal Data dasar : Data S : - Ibu mengatakan bernama Ny. B dan berumur 30 tahun - Ibu mengatakan ini kehamilan yang ke tiga sudah pernah melahirkan dan belum pernah keguguran - Ibu mengatakan haid terakhir tanggal 15 April 2011 Data O : TTV : TD : 100/80 mmH N R : 80x/menit : 20 x / menit

Suhu : 36o C KU : Baik TB : 153 cm

BB : 60 kg Leopold I : TFU 3 jari di bawah px Bagian atas teraba satu bagian bulat, lunak, tidak melenting berarti bokong janin Leopold II : - Pada bagian kanan perut ibu teraba tahanan memanjang yaitu punggung janin, - Pada bagian kiri perut ibu teraba bagian bagian terkecil yaitu extremitas janin.

Leopold Leopold TFU

III : IV : :

Pada bagian bawah teraba bulat, keras, melenting yaitu kepala Kepala sudah masuk panggul3/5 bagian 30 cm : 2945 gram

2. Masalah Tidak ada 3. Kebutuhan Tidak ada

TBJ

34

III. DIAGNOSA PETENSIAL Tidak ada

IV. ANTISIPASI PENANGANAN SEGERA Tidak dilakukan

V.

PLANNING / RENCANA TINDAKAN (Tanggal 18Januari 2012, Pukul 09.55 WIB) 1. pemeriksaan 2. pemeriksaan laboratorium 3. sering kencing 4. mengatasi sering kencing 5. 6. melakukan kunjungan ulang Berikan terapi Fe, Calk, B12 Anjurkan ibu untuk Jelaskan pada ibu cara Jelaskan pada ibu penyebab Beritahu ibu tentang hasil Beritahu ibu tentang hasil

VI. IMPLEMENTASI (Tanggal 18Januari 2012, pukul 10.00 WIB) 1. Memberitahu ibu tentang hasil pemeriksaan yaitu ibu dan janinnya dalam keadaan sehat dan normal. TD S : 100/80 mmHg : 36o C N R : 80x/menit : 20x/menit

2. Memberitahu ibu tentang hasil pemeriksaan hasil laboratorium yaitu Hb ibu normal Hb : 11 gr%

3. Menjelaskan pada ibu ketidak nyamanan pada T.M III yaitu sering kencing yang di sebabkan karena tekanan uterus pada kandung kemih atau kandung kencing, dan itu merupakan hal yang normal 4. Menjelaskan pada ibu cara mengatasi sering kencing yaitu :

35

Kosongkan saat terasa ada dorongan untuk kencing Perbanyak minum pada siang hari dan kurangi minum pda malam hari Ganti celana dalam apabila sudah terasalembab atau basah 5. Memberikan ibu terapi Fe, Calk, B12 Fe 1x1 pada malam hari

b.

Calk 1x1 pada pagi hari B12 3x1 Yang di minum secara rutin dengan menggunakan air putih atau air jeruk dan jangan minum obat dengan menggunakan air teh 6. Menganjurkan pada ibu untuk melakukan kunjungan ulang 1 minggu lagi pada tanggal 30 januari 2012 atau sewaktu waktu bila ada keluhan

VII. EVALUASI (Tanggal 18 Januari 2012, pukul 10.05 WIB) 1. Ibu sudah mengerti tentang hasil pemeriksaan yang telah di jelaskan 2. Ibu sudah mengetahui bahwa Hb ibu normal 3. Ibu sudah mengerti dengan penjelasan yang di sampaikan bahwa sering kencing merupakan hal yang normal 4. Ibu sudah mengetahui cara mengatasi sering kencing dan bersedia untuk melakukan anjuran yang di sampaikan 5. Ibu sudah mendapatkan Fe, Calk, B12 dan sudah tau cara meminumnya Ibu bersedia untuk melakukan kunjungan ulang 1 minggu lagi pada tanggal 30 Januari 2012 atau sewaktu-waktu bila ada keluhan. Pekalongan, Maret 2012 Praktikan

Wahyu Cholifiyanti Nim : P0110175 Mengetahui, Pembimbing Institusi Pembimbing Lahan

36

Nimatul Ulya , S.ST

Dwi Pujining Lestari, Amd. Keb NIP.

BAB IV PEMBAHASAN Dari pengkajian kasus asuhan kebidanan ibu hamil pada tanggal 18 Januari 2012 di Puskesmas Blado, pada Ny. B, Umur 30 tahun, GII PI AO hamil 39 minggu, janin tunggal, hidup intra uterin, letak memanjang, punggung kanan, presentasi kepala, sudah masuk panggul 3/5 bagian dengan hamil normal. Dari asuhan yang dilakukan menurut teori dan yang dilakukan di lahan praktik terdapat kesenjangan, Di dalam laporan ini telah dibahas tentang asuhan yang diberikan pada ibu hamil, yaitu: 1. Asuhan kebidanan menurut teori a. Anamnesa Anamnesa yang diberikan meliputi identitas, keluhan, riwayat obstetrik dan ginekologi, riwayat kesehatan, pennggunaan KB, pola kebiasaan, data pisikologis, sosial budaya, perekonomian, riwayat kehamilan, data perkawinan dan penggetahuan. b. Pemeriksaan Pemeriksaan yang dilakukan meliputi pemeriksaan TTV, antropometri, status present, pemeriksaan obstetrik, Leopold, TFU, TBJ, DJJ, panggul luar, panggul dalam dan pemeriksaan penunjang.

37

c. Diagnosa Diagnosa ditegakkan berdasarkan data subjektif dan data objektif d. Perencanan tindakan/planning. Berupa penjelasan dan penanganan dari diagnosa dan keluhan 2. Asuhan kebidanan menurut lahan praktik, meliputi: a. Anamnesa Anamnesa yang dilakukan hanya meliputi identitas, keluhan, riwayat persalinan, riwayat haid, riwayat kesehatan dan data perkawinan. b. Pemeriksaan Pemeriksaan yang dilakukan meliputi pemeriksaan TTV, antropometri, status present, pemeriksaan obstetri, Leopold, TFU, DJJ, dan pemeriksaan penunjang c. Diagnosa Diagnosa ditegakkan berdasarkan keluhan dan hasil pemeriksaan. d. Perencanaan tindakan Perencanan disesuaikan menurut diagnosa. Maka dalam hal ini ada kesenjangan antara teori dan praktek. Hal ini dikarenakan keterbatasan alat dan keterbatasan waktu.

38

BAB III PENUTUP A. Simpulan a. Anamnesa Dari segi riwayat kesehatan antara yang ada di teori dan di lahan praktik terdapat kesenjangannya yaitu imunisasi TT I (Tetanus Toxsoid) di lahan diberikan pada trimester II pada usia kehamilan 20 minggu , sedangkan menurut teori pemberian imunisasi TT (Tetanus Toxsoid) diberikan pada kunjungan I (Trimester I) atau ketika ibu di ketahui hamil dan TT II diberikan sebulan setelah TT I. b. Pemeriksaan Dari segi pemeriksaan antara yang ada di teori dan yang dilakukan lahan praktik terdapat kesenjangan yaitu pemeriksaan genetalia, reflek patella kanan dan kiri, panggul luar dan pemeriksaan panggul dalam tidak dilakukan. Kehamilan adalah proses dimana sperma menembus ovum sehingga menjadi konsepsi dan fertilisasi sampai lahirnya janin. Lama kehamilan normal 280 hari (40 minggu atau 9 bulan), dihitung dari hari pertama haid terakhir. Dari kasus asuhan kebidanan ibu hamil pada Ny. B, Umur 30 tahun, GII PI AO hamil 39 minggu, janin tunggal, hidup intra uterin, letak memanjang, punggung

39

kanan, presentasi kepala, sudah masuk pintu atas panggul. Kasus tersebut merupakan kehamilan normal. B. Saran 1. Bagi Penulis Penulis dapat mengaplikasikan ilmu yang telah didapatkan selama pendidikan. 2. Bagi Klien Klien mendapatkan asuhan kebidanan yang bermutu.
3. Bagi Institusi

Sebagai dokumentasi dan bahan dalam penelitian selanjutnya. 4. Bagi Bidan Bidan dapat mendeteksi lebih dini, adanya kemungkinan komplikasi pada ibu hamil DAFTAR PUSTAKA Marimbi, Hanum.2010. Biologi reproduksi , Yogyakarta : Nuha Medika Manuaba, Ida Bagus Gde.2000. Memahami Kesehatan Reproduksi Wanita. Jakarta : Arcan Mufdlillah, 2009. Panduan Asuhan Kebidanan Ibu Hamil. Jogjakarta: Nuha Medika Coad, Jane.2006. Anatomi dan Fisiolagi untuk Bidan. Jakarta: EGC Prawirohardjo, Sarwono.2008. Ilmu Kebidanan. Jakarta: PT Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo Prawirohardjo, Sarwono.2008. Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta: PT. Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo

40