Anda di halaman 1dari 12

PEDOMAN PENGAMAN MUATAN

CARGO SECURING MANUAL

Nama Kapal Name of ship Huruf atau Nomor Pengenal Distinctive number or letters Pelabuhan pendaftaran Port of Registry Nomor IMO IMO Number

: : : :

_________________________________________________________________________________________________________

_________________________________________________________________________________________________________

_________________________________________________________________________________________________________

_________________________________________________________________________________________________________

Untuk dipergunakan pada armada perusahaan PT. Agus Suta Line Jenis Kapal: Landing Craft Transport & Kapal lain yang memiliki satu geladak di depan atau di belakang anjungan PT. AGUS SUTA LINE
Jl. P. Suriansyah No. 30-34, Samarinda 75113 Telp. +62 (541) 732893, 732897, 731898, 741921 Fax. +62 (541) 732891, 738324 Email. office@aslgroup.co.id, http://www.aslgroup.co.id ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K / SET

PT. AGUS SUTA LINE


1.
1. 2.

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ............................................................................................................................................................ 1 DATA UMUM ......................................................................................................................................................... 2

2.1. Data Kapal / Vessel Data ................................................................................................................................. 2 2.1.1. Data Umum / General Data ........................................................................................................................ 2 2.1.2. Dimensi kapal / Ship dimensions ................................................................................................................ 2 2.1.3. Dokumen Referensi / Reference documents ............................................................................................... 2 2.2. Definisi / Definition ......................................................................................................................................... 3 2.2.1. Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual ......................................................................... 3 2.2.2. Beban Pengaman Maksimal / Maximum Securing Load (MSL) .............................................................. 3 2.3. Informasi Umum / General Information ......................................................................................................... 3 2.4. Penanggung jawab ........................................................................................................................................... 3 2.4.1. Perusahaan .................................................................................................................................................. 3 2.4.2. Nakhoda & Anak Buah Kapal (ABK) ........................................................................................................ 4 3. PETUNJUK PENEMPATAN MUATAN KAPAL .............................................................................................. 4 3.2. Perlengkapan Pengaman Muatan Tetap / Fixed Cargo Securing Devices ....................................................... 4 3.3. Perlengkapan Pengaman Muatan Bergerak / Portable Cargo Securing Devices ............................................. 4 3.3.1. Alat pengaman muatan yang lazim digunakan adalah: ............................................................................... 4 4. INSPEKSI & PERAWATAN ................................................................................................................................. 4 4.1. Inspeksi peralatan pengaman muatan .............................................................................................................. 4 4.2. Perawatan peralatan pengaman muatan ........................................................................................................... 5 4.3. Inspeksi alat pengangkat muatan ..................................................................................................................... 5 4.4. Penanggung jawab ........................................................................................................................................... 5 5. PETUNJUK PENGAMANAN BERBAGAI JENIS MUATAN DI ATAS DEK ............................................... 5 5.1. Muatan Peti ...................................................................................................................................................... 5 5.2. Muatan Kontainer ............................................................................................................................................ 5 5.3. Muatan Alat Berat dan Kendaraan................................................................................................................... 6 5.4. Muatan Pipa ..................................................................................................................................................... 6 5.5. Muatan Berbahaya (Bahan Peledak) ................................................................................................................ 6 5.6. Pemasangan JarumKeras & Sling ke Kupingan .............................................................................................. 7 6. PENGENALAN OLEH NAKHODA..................................................................................................................... 7 7. 8. 9. DOKUMENTASI .................................................................................................................................................... 7 PENUTUP ................................................................................................................................................................ 7 GAMBAR-GAMBAR ............................................................................................................................................. 8

9.1. Pengikatan Kontainer ................................................................................................................................... 8 9.2. Pengikatan Pipa ............................................................................................................................................. 9 9.3. Kupingan ...................................................................................................................................................... 10 10. LAMPIRAN-LAMPIRAN.................................................................................................................................... 11

Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual


ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K

Halaman / Page 1 / 11

PT. AGUS SUTA LINE


2. DATA UMUM 2.1. Data Kapal / Vessel Data 2.1.1. Data Umum / General Data

Nama Kapal / Ship Name:


Pelabuhan pendaftaran /
Port registry

IMO No: Bendera / Flag Notasi Kelas / Class Notation Deskripsi / Description 2.1.2. Dimensi kapal / Ship dimensions

Panjang / Length, Lpp Lebar / Breadth, B Tinggi / Depth moulded, D Draft, T Kecepatan / Speed, V GM, range of values* 2.1.3. Dokumen Referensi / Reference documents

m m m m knot m

Document/Manual Loading Manual Trim & Stability Booklet

Issue date

Approval date

Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual


ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K

Halaman / Page 2 / 11

PT. AGUS SUTA LINE


2.2. Definisi / Definition 2.2.1. Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual Petunjuk penggunaan perlengkapan pengaman muatan (Cargo Securing Devices) baik yang bersifat tetap (fixed) maupun yang tidak tetap (portable) di kapal yang mana telah disediakan di atas kapal sesuai kebutuhan, terdokumentasi baik mengenai nama dan jenisnya serta tata cara perawatan, pemeriksaan secara teratur dan juga kegunaan dan fungsi alat tersebut secara tepat dan aman. 2.2.2. Beban Pengaman Maksimal / Maximum Securing Load (MSL) Adalah istilah yang digunakan untuk mendefinisikan kapasitas beban yang diperbolehkan oleh sebuah peralatan yang mengamankan muatan di atas kapal. Beban Kerja Aman / Safe Working Load (SWL) dapat digunakan untuk menggantikan MSL untuk kebutuhan pengamanan muatan. 2.2.3. Perlengkapan pengaman muatan / Cargo Securing Devices adalah semua perlengkapan baik yang tetap maupun tidak tetap yang digunakan untuk mengamankan dan menyokong muatan. 2.2.4. Perlengkapan pengaman muatan tetap / Fixed Securing Devices adalah titik pengaman ataupun penyokong yang menjadi bagian integral di atas kapal (contoh. Titik pengaman yang dilas ke lambung kapal) 2.2.5. Perlengkapan pengaman muatan tidak tetap / Portable Securing Devices adalah peralatan yang dapat dibawa / jinjing untuk mengikat muatan di atas kapal 2.3. Informasi Umum / General Information 2.3.1. Berdasarkan Persetujuan Internasional untuk Keselamatan di Laut (SOLAS 1974), Bagian 6 & 7 dan Code Practice for Cargo Stowage & Securing, yang mana kapal kargo termasuk container harus diamankan selama dalam perjalanan dengan Pedoman Pengaman Muatan yang disetujui oleh pihak administrasi. 2.3.2. Pedoman Pengaman Muatan ini digunakan untuk kapal-kapal yang mengangkut segala jenis muatan selain muatan solid dan cair 2.3.3. Tujuan pedoman ini adalah untuk memastikan bahwa system ini dapat melindungi segala aspek yang berkaitan dengan keamanan dan keselamatan muatan dan menghasilkan pendekatan yang beragam untuk Pedoman Pengaman Muatan. 2.3.4. Yang terpenting dalam system ini yaitu alat penguat/pengaman dapat diterima fungsinya dan criteria kekuatan diterapkan dengan benar di kapal dan muatan, juga yang paling penting perwira-perwira di kapal menguasai penggunaan alat pengaman muatan kapal sesuai petunjuk, dan mengaplikasikannya dengan benar terhadap perlengkapan pengaman muatan. 2.3.5. Semua Anak Buah Kapal dan pekerja-pekerja lainnya yang melaksanakan pekerjaan pengamanan muatan sudah diberikan instruksi dan aplikasi tentang tata cara penggunaan perlengkapan pengaman muatan di kapal dengan benar. 2.4. Penanggung jawab 2.4.1. Perusahaan 2.4.1.1. Perusahaan bertanggung jawab dalam rangka menyiapkan semua perlengkapan dan sarana yang berhubungan dengan system pengaman muata pada semua kapal yang dioperasikan olehnya. 2.4.1.2. Perusahaan bertanggung jawab menyiapkan prosedur / pedoman pengaman muatan (cargo securing manual) ini dan mengimplementasikan ke nakhoda kapal untuk dilaksanakan di kapal

Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual


ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K

Halaman / Page 3 / 11

PT. AGUS SUTA LINE


2.4.1.3. Perusahaan wajib menindaklanjuti laporan nakhoda kapal mengenai penyimpangan yang terjadi sehubungan dengan sistem pengaman muatan untuk segera mengadakan perbaikan yang diperlukan. 2.4.2. Nakhoda & Anak Buah Kapal (ABK) 2.4.2.1. Nakhoda setelah mendapat implementasi dari perusahaan wajib menerapkan kepada Anak Buah Kapal dan Mualim yang bertanggung jawab terhadap sistem pengaman muatan kapal. Serta melaksanakan dengan benar sesuai dengan petunjuk pedoman ini dengan mempertimbangkan aspek keselamatan kapal. 2.4.2.2. Nakhoda dan ABK dapat menyimpang dari pedoman ini apabila dianggap perlu dengan pertimbangan aspek keselamatan kapal dan melaporkan ke perusahaan untuk diadakan perbaikan yang dianggap perlu. 3. PETUNJUK PENEMPATAN MUATAN KAPAL Petunjuk penempatan muatan kapal untuk jenis kapal LCT dan kapal lainnya yang mempunyai sistem pemuatan yang sama dan penempatan perlengkapan pengaman muatan tetap serta tidak tetap. 3.1. 3.2. Di kapal LCT atau sejenisnya hanya mempunyai satu tempat penempatan muatan selain muatan cair, yaitu di atas dek / geladak di depan dan/atau di belakang anjungan. Perlengkapan Pengaman Muatan Tetap / Fixed Cargo Securing Devices Penempatan perlengkapan muatan tetap di letakkan di sisi kiri (port side) dan kanan (starboard side) di geladak berupa kupingan yang dilas pada lambung yang mana berfungsi sebagai tempat mengikat sling atau tali pengencang yang dihubungkan ke muatan yang dapat berupa peti, container, pipa, kendaraan dan alat berat lain yang sejenisnya. Kupingan ini diberi tanda di atasnya sebagai petunjuk bahwa di bawahnya terdapat alat kupingan untuk mengikat muatan. 3.3. Perlengkapan Pengaman Muatan Bergerak / Portable Cargo Securing Devices Di setiap kapal disediakan perlengkapan pengaman muatan yang bersifat tidak tetap atau bergerak yang mana difungsikan sebagai alat pengikat muatan / penghubung dari kupingan di atas dek kapal ke setiap muatan ataupun antara muatan ke muatan itu sendiri. 3.3.1. Alat pengaman muatan yang lazim digunakan adalah: 3.3.1.1. Sling / Wire Rope 3.3.1.2. Segel / Shackle 3.3.1.3. Jarum keras 3.3.1.4. Balok-balok pengganjal muatan 3.3.1.5. Alat bantu pengencang & pengendor sling yaitu berupa chain block / hand winch 3.3.1.6. Terpal untuk penutup muatan yang tidak boleh terkena hujan 3.3.1.7. Tali nilon untuk pengikat terpal. 4. INSPEKSI & PERAWATAN 4.1. Inspeksi peralatan pengaman muatan 4.1.1. Semua peralatan pengaman muatan harus diadakan pemeriksaan / inspeksi dan pengujian secara berkala sekurang-kurangnya satu bulan satu kali secara visual untuk memastikan bahwa perlengkapan tersebut masih aman untuk digunakan. 4.1.2. Semua peralatan pengaman muatan harus diadakan pemeriksaan / inspeksi dan pengujian segera secara visual setiap selesai digunakan untuk memastikan bahwa
Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual
ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K Halaman / Page 4 / 11

PT. AGUS SUTA LINE


kekuatannya masih dapat dipertanggungjawabkan saat digunakan untuk kegiatan berikutnya dan menentukan perlengkapan yang rusak atau tidak layak guna diadakan perbaikan atau penggantian dengan alat yang baru 4.1.3. Semua peralatan pengaman muatan yang sifatnya wajib harus diadakan pemeriksaan / inspeksi dan pengujian secara periodik oleh instansi yang ditunjuk untuk menentukan batas maksimum kekuatan yang layak untuk penggunaan alat tersebut. 4.2. Perawatan peralatan pengaman muatan 4.2.1. Semua peralatan pengaman muatan harus diadakan perawatan secara berkala sekurangkurangnya satu kali dalam satu bulan sehingga perlengkapan tetap terjaga dan aman untuk digunakan 4.2.2. Semua peralatan pengaman muatan harus diadakan perawatan dengan segera setelah selesai digunakan untuk pengaman muatan sehingga perlengkapan tetap terjaga dan tetap layak untuk digunakan bila sewaktu-waktu dibutuhkan 4.2.3. Semua peralatan pengaman muatan tidak tetap / bergerak (portable cargo securing devices) harus tersimpan dengan baik pada saat tidak digunakan. 4.3. Inspeksi alat pengangkat muatan 4.3.1. Semua alat pengangkat muatan (lifting devices) harus diadakan inspeksi oleh Pihak Ketiga yang diberi wewenang untuk melaksanakan inspeksi (Independent Inspector) yang mana mencakup semua alat angkat muatan yang ada di atas kapal seperti crane, chain block dll. sehingga menjamin bahwa alat tersebut dapat digunakan dengan aman. 4.3.2. Selain itu komponen tambahan dari alat pengangkat tersebut seperti sling muat dan sebagainya harus diadakan pemeriksaan / inspeksi dan pengujian secara visual setiap selesai digunakan untuk memastikan bahwa kekuatannya masih dapat dipertanggungjawabkan saat digunakan untuk kegiatan berikutnya 4.4. Penanggung jawab 4.4.1. Nakhoda kapal bertanggung jawab penuh untuk melaksanakan inspeksi dan perawatan ini dengan mengacu pada prosedur ASL-SOP-06 tentang Prosedur Muatan dan terdokumentasi dengan benar. 5. PETUNJUK PENGAMANAN BERBAGAI JENIS MUATAN DI ATAS DEK 5.1. Muatan Peti 5.1.1. Setiap pemuatan peti harus diperksa isi muatan tersebut pada cargo manifest, apabila muatan tersebut tidak boleh basah, maka harus ditutup dengan terpal dan diikat dengan tali nilon. 5.1.2. Semua muatan harus dilapis balok kayu dibawahnya sebagai penerapan dan disusun rapat dan sejajar sehingga tidak mudah bergerak dan mudah untuk diikat (lashing). 5.1.3. Sistem pengamanan muatan harus diikat (lashing) dengan sling yang dilingkarkan dari satu sisi ke sisi lain, pada masing-masing susunan muatan. 5.1.4. Untuk mengencangkan sling lashing digunakan jarum keras yang dipasang permanent pada sling. 5.2. Muatan Kontainer 5.2.1. Pada setiap pemuatan kontainer yang harus diperhatikan adalah penempatan dari kontainer tersebut di atas dek, yang mana apabila memuat satu buah kontainer saja maka muatan harus ditempatkan di tengah dek muat. 5.2.2. Sistem pengikatan (lashing) muatan adalah dengan mengikat/menghubungkan keempat sudut kontainer ke kupingan di sisi kiri dan kanan dek dengan sling mengarah ke depan dan ke belakang (lihat gambar 9.1).

Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual


ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K

Halaman / Page 5 / 11

PT. AGUS SUTA LINE


5.2.3. Apabila memuat lebih dari satu kontainer maka harus diusahakan agar kontainer tersusun rapi sejajar. 5.2.4. Sistem pengikatan muatan yaitu keempat sudut kontainer sebelah luar kiri kanan diikat ke kupingan di sisi deck kiri kanan dengan mengarah ke depan dan ke belakang, sedangkan sisi sebelah dalam dari kontainer diikat satu sama lain. Untuk menghindari benturan sesame kontainer maka ditengahnya diberi penerapan balok-balok dan sling dikencangkan menggunakan jarum keras (lihat gambar 9.1). 5.3. Muatan Alat Berat dan Kendaraan 5.3.1. Pada setiap pemuatan alat berat dan kendaraan yang harus diperhatikan adalah penempatan dari muatan tersebut di atas dek. 5.3.2. Bila hanya memuat satu unit maka muatan harus ditempatkan di tengah geladak muat. 5.3.3. Sistem pengikatan (lashing) muatan adalah dengan mengikat keempat sudut muatan tersebut ke kupingan di sisi kiri dan kanan dek dengan sling mengarah ke depan dan ke belakang dan pada sisi tengah kiri kanan diikat melintang lurus ke kupingan pada sisi kiri dan kan dek kapal (lihat gambar 9.3). 5.3.4. Apabila memuat lebih dari satu unit alat berat atau kendaraan maka harus diusahakan bahwa muatan tersebut tersusun rapi sejajar. 5.3.5. Sistem pengikatan muatan yaitu keempat sudut muatan sebelah luar kiri kanan diikat ke kupingan di sisi kiri kanan dek dengan mengarah ke depan dan ke belakang sedangkan sisi sebelah dalam dari muatan diikat satu sama lain dan di sisi tengah sebelah luar kiri kanan diikat melintang lurus ke kupingan pada sisi kiri kanan dek kapal, sling dikencangkan dengan menggunakan jarum keras. (lihat gambar 9.3) 5.3.6. Untuk menjaga jangan sampai muatan bergerak maka semua ban kendaraan harus diganjal dengan balok atau sejenisnya. 5.4. Muatan Pipa 5.4.1. Pada setiap pemuatan pipa yang harus diperhatikan pertama adalah jenis dan besar pipa. Pipa-pipa yang berat diletakkan pada sebelah bawah. 5.4.2. Sistem pemuatan ini harus disusun berbentuk kerucut atau piramida sehingga muatan tersusun dengan rapi dan kuat serta mudah untuk melakukan pengikatan. 5.4.3. Sistem pengikatan yang dilakukan adalah sedikitnya tiga tempat yang harus dilingkarkan dengan sling, yaitu bagian depan, belakang dan tengah. 5.4.4. Cara pengikatan muatan adalah Sling diikat pada kupingan salah satu sisi dek, dilingkarkan melalui atas muatan ke kupingan sisi lain dek kapal selanjutnya dikencangkan menggunakan jarum keras dari salah satu sisi dek. (lihat gambar 9.2) 5.5. Muatan Berbahaya (Bahan Peledak) 5.5.1. Pada setiap pemuatan bahan berbahaya (bahan peledak) yang harus diperhatikan adalah penempatan dari bahan peledak tersebut yaitu disimpan di dalam satu kontainer khusus untuk bahan peledak dan bahan peledak tersebut terpisah dari detonatornya. 5.5.2. Penempatan kontainer tersebut harus jauh dari tempat yang menimbulkan panas (seperti kamar mesin). 5.5.3. Selama memuat bahan peledak sebisanya untuk tidak memuat muatan lain yang mana apabila terjadi pergeseran muatan akan menimpa kontainer bahan peledak tersebut, dan apabila harus memuat muatan lainnya maka harus dijamin bahwa tidak ada pergeseran muatan (muatan terikat dengan aman dan dalam pengawasan terus-menerus). 5.5.4. Penempatan bahan peledak itu jauh dari muatan lain dan dapat terlihat dari anjungan hingga mudah diawasi.

Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual


ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K

Halaman / Page 6 / 11

PT. AGUS SUTA LINE


5.5.5. Khusus dalam pemuatan bahan peledak, demi keamanan perlu ditambahkan sisitem pengawasan dari aparat keamanan sehingga terjamin tidak ada sabotase yang mengganggu keamanan nasional. 5.6. Pemasangan JarumKeras & Sling ke Kupingan 5.6.1. Semua pemasangan jarum keras dan sling ke kupingan harus menggunakan segel (shackle). 6. PENGENALAN OLEH NAKHODA 6.1. 6.2. 6.3. Menjadi suatu kewajiban nakhoda untuk mengenal sistem ini dan melaksanakan secara berkesinambungan prosedur yang ada di buku pedoman ini serta Prosedur ASL-SOP-06. Nakhoda selalui memperhatikan dan menugaskan ABK terkait untuk melakukan pengecekan terhadap Perlengakapan Pengaman Muatan (Cargo Securing Devices) Nakhoda juga harus memperhatikan sistem pengamanan muatan dengan memperhatikan 6.3.1. Waktu dan lama pelayaran 6.3.2. Perkiraan cuaca selama pelayaran 6.3.3. Kondisi laut yang memungkinkan 6.3.4. Karakter dan ukuran kapal 6.3.5. Jenis pengepakan muatan termasuk jenis kendaraan 6.3.6. Susunan dan data dari muatan 6.3.7. Sudut lashing 7. DOKUMENTASI 7.1. Semua perlengkapan pengaman muatan termasuk alat pengangkat muatan harus dicatat dalam satu formulir khusus yaitu Daftar Inventaris Perlengkapan Pengaman Muatan (Form ASL147). Semua kegiatan inspeksi dari perlengkapan pengaman mautan dicatat dalam Form Inspeksi Perlengkapan Pengaman Muatan (Form ASL-149). Semua kegiatan perawatan perlengkapan pengaman muatan termasuk alat pengangkat muatan harus dicatat dalam Form Perawatan Perlengkapan Pengaman Muatan (Form ASL-148).

7.2. 7.3.

8.

PENUTUP 8.1. Pedoman ini dibuat untuk keperluan sistem pengaman muatan yang mana apabila terjadi penyimpangan atau kekurangan maka akan diadakan perbaikan dan penambahan dengan mempertimbangkan aspek keselamatan kapal.

Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual


ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K

Halaman / Page 7 / 11

PT. AGUS SUTA LINE

9.

GAMBAR-GAMBAR 9.1. Pengikatan Kontainer

1
KUPINGAN

CONTAINER
1 1 1 1

1 1 1

CONTAINER 1
1 1

KUPINGAN

CONTAINER
1 1

GELADAK UTAMA

AKOMODASI
Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual
ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K Halaman / Page 8 / 11

KUPINGAN

KUPINGAN

PT. AGUS SUTA LINE


9.2. Pengikatan Pipa

DI UJUNG SLING DISAMBUNG DENGAN JARUM KERAS DAN SEGEL

MUATAN PIPA

Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual


ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K

Halaman / Page 9 / 11

PT. AGUS SUTA LINE


9.3. Kupingan

RAMP DOOR GUDANG GUDANG

KUPINGAN DILAS DI DECK KAPAL

28 Mtr

AKOMODASI

KAMAR MESIN

AKOMODASI

Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual


ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K

Halaman / Page 10 / 11

PT. AGUS SUTA LINE


10. LAMPIRAN-LAMPIRAN 10.1. Daftar Inventaris Perlengkapan Pengaman Muatan (Form ASL-147) 10.2. Form Perawatan Perlengkapan Pengaman Muatan (Form ASL-148) 10.3. Form Inspeksi Perlengkapan Pengaman Muatan (Form ASL-149)

Pedoman Pengaman Muatan / Cargo Securing Manual


ASL-BOOK-007 (12.07.1.1) K

Halaman / Page 11 / 11