Anda di halaman 1dari 79

MAKALAH PLENO

TENTANG: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK DENGAN GANGGUAN TELINGA TENGAH: OTITIS MEDIA AKUT
DIAJUKAN UNTUK MEMENUHI SALAH SATU TUGAS PLENO PADA BLOK PERSEPSI SENSORI

DISUSUN OLEH: KELOMPOK I SEMESTER IVB

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN HARAPAN IBU JAMBI TA. 2009/2010
Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 1

PLENO
ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK DENGAN GANGGUAN TELINGA TENGAH: OTITIS MEDIA AKUT

KELOMPOK I 1. ADE AL-MUSTAQIM 2. ADE TUTUT HANDAYANI 3. ADI RETMONO 4. AFRIANSYAH 5. AMRULLAH 6. ANGGRAYENI PURBA 7. ARIAN FITRI SARI 8. BELLA VOPYLIA 9. DEVY FEBRIANI 10. DEWI FITRIANI B 11. DOLI KAPUTRA 12. ENDANG AGUSTRIANI 13. FADLAN MAARIF 14. FITRI PRAMITA SARI 15. FITRIANTI . 0810096130551 0810096130552 0810096130553 0810096130554 0810096130557 0810096130558 0810096130561 0810096130566 0810096130568 0810096130569 0810096130571 0810096130573 0810096130575 0810096130577 0810096130578

DOSEN PEMBIMBING KONSULTASI: Ns. UMMI KHADIJAH, S. Kep

KOORDINATOR BLOK PERSEPSI SENSORI: Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 2

Ns. MEFRIE PUSPITA, S. Kep KATA PENGANTAR Puji dan syukur kehadhirat Allah SWT, yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk dapat menulis dan menyelesaikan makalah pleno pada Blok Persepsi Sensori tentang Asuhan Keperawatan Pada Anak Dengan Gangguan Telinga Tengah: Otitis Media Akut (OMA) sebagaimana yang telah ditugaskan oleh Tim Dosen Penanggung Jawab Blok Persepsi Sensori yang di koordinatori oleh Ns. Mefrie Puspita, S.Kep. Makalah Pleno ini dapat kami sajikan berkat kerjasama yang baik dari rekan-rekan sekelompok dan juga dari semua tim yang tergabung dalam blok Persepsi Sensori yang telah banyak memberikan bimbingan, arahan serta masukan pada kegiatan tutorial serta dukungan dari semua pihak yang merupakan sumber referensi tersusunnya makalah pleno ini. Kami selaku kelompok I (satu) mengharapkan agar makalah ini dapat diselesaikan dengan hasil yang memuaskan dan ditempuh dengan daya upaya semaksimal mungkin. Namun tidak mustahil masih terdapat kekurangan dan kesalahan baik dari segi penulisan, penyajian, maupun penyampaian. Oleh karena itu, kritik, saran serta komentar yang bersifat membangun yang disertai dengan arahan dan bimbingan sangat kami harapkan sebagai bahan masukan dan evaluasi demi kesempurnaan pembuatan makalah di masa yang akan datang. Akhirnya, semoga makalah pleno ini dapat berguna dan bermanfaat bagi semua pihak. Amin.

Jambi,

Juli 2010

Kelompok I Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 3

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL..........................................................................................1 KATA PENGANTAR...................................................................................................3 DAFTAR ISI..................................................................................................................4 BAB I. PENDAHULUAN A. Latar belakang................................................................................................6 B. Rumusan masalah...........................................................................................8 C. Tujuan ............................................................................................................9 1. Tujuan Umum............................................................................................9 2. Tujuan Khusus...........................................................................................9 D. Manfaat..........................................................................................................10` 1. Manfaat Bagi Mahasiswa..........................................................................10 2. Manfaat Bagi Akademik............................................................................10 BAB II. SISTEM PENDENGARAN A. Anatomi Telinga...........................................................................................11 1. Telinga Luar.................................................................................12 2. Membran Timpani........................................................................12 3. Telinga Tengah.............................................................................14 4. Tuba Eustachius...........................................................................15 5. Telinga Dalam..............................................................................15 B. Fisiologi Sistem Pendengaran Dan Keseimbangan......................................17 1. Fisiologi Pendengaran...................................................................17 2. Fisiologi Keseimbangan................................................................19 C. Histologi Telinga..........................................................................................20 1.. Telinga Luar..................................................................................20 2.. Telinga Tengah...............................................................................20 3.. Telinga Dalam................................................................................20 Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 4

D. Embriologi Telinga.......................................................................................21 1. Telinga Luar................................................................................21 2. Telinga Tengah............................................................................21 3. Telinga Dalam.............................................................................22 4. Tulang Temporal.........................................................................23 BAB III. TINJAUAN PUSTAKA A. Definisi...............................................................................................................24 B. Stadium..............................................................................................................25 C. Etiolagi...............................................................................................................27 D. Faktor Risiko.....................................................................................................27 E. Patofisiologi.......................................................................................................28 F. Gambaran Klinis................................................................................................30 G. Penatalaksanaan Medis......................................................................................31 H. Upaya Pencegahan.............................................................................................35 I. Pemeriksaan Penunjang.....................................................................................36 J. Komplikasi.........................................................................................................36 K. Kriteria Diagnosa...............................................................................................37 L. Prognosis............................................................................................................38 M. Konteks Legal-Etik Dalam Keperawatan..........................................................38 N. Manajemen Keperawatan..................................................................................40 O. Asuhan Keperawatan Teoritis...........................................................................41 1. Pengkajian......................................................................................................41 2. Diagnosa Keperawatan..................................................................................44 3. Rencana Asuhan Keperawatan......................................................................45 BAB IV. TINJAUAN KASUS A. Kasus Pemicu Otitis Media Akut.................................................................54 B. Asuhan Keperawatan.....................................................................................55 Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 5

1. Pengkajian..................................................................................................55 2. Analisa Data..............................................................................................59 3. Diagnosa Keperawatan..............................................................................61 4. Rencana Asuhan Keperawatan..................................................................63 5. Implementasi.............................................................................................69 6. Evaluasi......................................................................................................70 BAB V. PENUTUP A. Kesimpulan....................................................................................................72 B. Kritik dan saran..............................................................................................73 DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................74

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 6

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Keperawatan adalah suatu bentuk pelayanan profesional yang merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan yang didasarkan ilmu dan kiat keperawatan yang berbentuk pelayanan bio-psiko-sosio spiritual yang komprehensif serta ditujukan kepada individu keluarga manyarakat baik sakit maupun sehat yang mencakup seluruh siklus kehidupan manusia. Pelayanan keperawatan dilakukan dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan, pencegahan penyakit, penyembuhan serta pemeliharaan kesehatan dengan penekanan serta pemeliharaan kesehatan khususnya pada klien dengan Otitis Media Akut (OMA) (Gaffar, 2000:1). Penyakit yang ditemui di daerah telinga sebetulnya merupakan dampak dari adanya radang tenggorok, sinusitis, infeksi adenoid, dan lainnya yang berkelanjutan. Jarak antara saluran tenggorok, hidung, dan telinga yang pendek sekali menyebabkan kuman pada saluran tersebut naik ke telinga. Apalagi muara telinga atau tuba eustaschius pada anak masih pendek dan lebar sehingga sangat mudah terjadi infeksi dari daerah sekitarnya. Otitis media terbagi atas otitis media supuratif dan otitis media non supuratif (otitis media serosa, otitis media secretoria, otitis media musinosa, otitis media musinosa). Masing-masing golongan mempunyai bentuk akut dan kronis, yaitu otitis media supuratif akut (otitis media akut = OMA) dan otitis media supuratif kronis (OMSK). Begitu pula otitis media serosa terbagi menjadi otitis media serosa akut (barotrauma = aerotitis) dan otitis media serosa kronis. Selain itu terdapat juga otitis media spesifik, seperti otitis media tuberculosa atau otitis media sifiltica. Otitis media yang lain ahila otitis media adhesiva. Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 7

Otitis media akut adalah peradangan pada telinga tengah yang bersifat akut atau tiba-tiba. Telinga tengah adalah organ yang memiliki penghalang yang biasanya dalam keadaan steril. Bila terdapat infeksi bakteri pada nasofaring dan faring, secara alamiah terdapat mekanisme pencegahan penjalaran bakteri memasuki telinga tengah oleh enzim pelindung dan bulu-bulu halus yang dimiliki oleh tuba eustachii. Otitis media akut (OMA) ini terjadi akibat tidak berfungsinya sistem pelindung tadi. Sumbatan atau peradangan pada tuba eustachii merupakan faktor utama terjadinya otitis media. Pada anak-anak, semakin seringnya terserang infeksi saluran pernapasan atas, kemungkinan terjadinya otitis media akut juga semakin besar. Dan pada bayi terjadinya OMA dipermudah oleh karena tuba Eustachiusnya pendek, lebar, dan letaknya agak horizontal (Djaafar dkk, 2007). Penyakit pada telinga tengah dan mastoid lazim ditemukan di Amerika Serikat dan seluruh dunia. Sebagai contohnya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa otitis media merupakan masalah paling umum kedua pada praktek pediatrik, setelah pilek. Radang, celah telinga tengah (tuba eustakius, telinga tengah dan mastoid) khususnya sering pada anak, dan pada daerah-daerah dengan sarana minimal seperti ghetto, daerah reservasi Indian dan daerah-daerah tertentu di Alaska. Agaknya faktor genetic ikut pula berperan karena seringkali ada riwayat penyakit telinga pada orang tua ataupun saudara sekandung. Sejak penggunaan antibiotik secara luas terhadap otitis media dan mastoiditis pada pertengahan 1930-an, angka mortalitas dan penyulit serius dari otitis media telah sangat menurun. Namun, sekarang penyakit telinga tengah seringkali terdapat dalam bentuk kronik atau lambat yang menyebabkan kehilangan pendengaran dan pengeluaran sekret. Morbiditas seringkali berarti gangguan pendengaran yang mengganggu fungsi sosial, pendidikan dan profesional. Pada anak usia sekolah, gangguan-gangguan telinga tengah (misal, otitis media serosa) lazim terjadi, anak mungkin memperlihatkan hasil yang buruk disekolah hingga gangguan ini dapat dideteksi melalui pemeriksaan penyaring untuk selanjutnya didiagnosa dan diobati. Prevalensi terjadinya otitis media di seluruh dunia untuk usia 1 tahun sekitar 62%, sedangkan anak-anak berusia 3 tahun sekitar 83%. Di Amerika Serikat, diperkirakan 75% anak mengalami minimal satu episode otitis media sebelum usia 3 tahun dan hampir setengah dari mereka mengalaminya tiga kali atau lebih. Di Inggris Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 8

setidaknya 25% anak mengalami minimal satu episode sebelum usia sepuluh tahun (Abidin, 2009). Di amerika serikat dilaporkan kasus Otitis media sering terjadi pada anak-anak antara periode neonatal sampai sekitar umur 7 tahun, dengan hampir 70 % dari anak-anak tersebut mengalami 1 atau lebih episode sampai ulang tahun mereka yang ketiga. Dan tidak ada perbedaan jenis kelamin yang rentan terhadap komplikasi ini. Keseluruhan insidens dari semua komplikasi otitis media telah menurun sejak di dilakukan pengobatan efektif dengan antibiotik. Sebagai contoh, pada saat era preantibiotik, insiden mastoiditis mengharuskan penatalaksanaan bedah sebesar 25-50 %. Pada tahun 1980an, insidens menurun hampir 0,02%. Pada tahun 1995, kangsaranak et al. melakukan penelitian terhadap 24,321 pasien dengan otitis media. Daeri hasril penelitiannya menunjukkan komplikasi intracranial rata-rata 0,36%. Pada saat era preantibiotik, angka mortalitas dari komplikasi intrakranial otitis media dilaporkan sekitar diatas 76,4%. Penelitian terbaru melaporkan dari 24,321 pasien yang menderita komplikasi intrakranial akibat otitis media menunjukkan angka mortalitas sekitar 18,4 %. Mengingat masih tingginya angka kejadian otitis media paada anak-anak, maka diagnosis dini yang tepat dan pengobatan secara tuntas mutlak diperlukan guna mengurangi angka kejadian komplikasi dan perkembangan penyakit menjadi otitis media kronik. Berpijak dari kenyataan inilah maka tergeraklah hati kami selaku kelompok 1 (satu) untuk mempelajari dan membahas lebih dalam lagi konsep dan asuhan keperawatan pada anak dengan gangguan telinga tengah: Otitis Media Akut (OMA) ini untuk di presentasikan kemudiannya, selain juga karena tugas pleno dari koordinator Blok Persepsi Sensori yang telah diembankan kami. B. Rumusan Masalah Berdasarkan dari kenyataan yang telah di utarakan diatas, maka rumusan masalah yang penulis buat adalah sebagai berikut: 1. Bagaimana konsep tentang penyakit Otitis Media Akut (OMA)?

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 9

2. Bagaimana Asuhan Keperawatan yang meliputi Analisa Data, Diagnosa Keperawatan, Rencana Asuhan Keperawatan, Implementasi dan Evaluasi Asuhan Keperawatan terhadap penderita Otitis Media Akut (OMA) baik secara teoritis maupun secara kasus?

C. Tujuan 1. Tujuan Umum Mahasiswa mampu mengetahui dan memahami Asuhan Keperawatan pada pasien dengan Otitis Media Akut (OMA) 2. Tujuan Khusus a. Mahasiswa mampu memahami pengkajian dalam asuhan keperawatan dengan Otitis Media Akut (OMA). b. Mahasiswa mampu mengelompokkan data sesuai dengan tanda dan gejala pada Otitis Media Akut (OMA) c. Mahasiswa mampu merumuskan diagnosa keperawatan dalam asuhan keperawatan dengan Otitis Media Akut (OMA) d. Mahasiswa mampu membuat perencanaan dalam asuhan keperawatan Otitis Media Akut (OMA) e. Mahasiswa mampu melakukan intervensi/tindakan keperawatan dalam rangka penerapan asuhan keperawatan dengan Otitis Media Akut (OMA) f. Mahasiswa mampu mengevaluasi terhadap intervensi yang telah dilakukan dalam asuhan keperawatan dengan Otitis Media Akut (OMA. D. Manfaat 1. Manfaat bagi Mahasiswa a. Mahasiswa mendapatkan pemahaman tentang konsep Penyakit Otitis Media Akut (OMA). Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 10

b. Mahasiswa mendapatkan pemahaman tentang asuhan keperawatan pada Penyakit Otitis Media Akut (OMA) 2. Manfaat bagi Akademik a. Akademik mendapatkan tambahan referensi untuk melengkapi bahan pembelajaran. b. Akademik mendapatkan dorongan untuk memotivasi mahasiswa tentang Otitis Media Akut (OMA) melalui proses belajar dan praktik dilapangan. BAB II SISTEM PENDENGARAN Embriologi, anatomi dan fisiologi, serta histologi telinga adalah modal untuk memahami fungsi, dan tentunya patologi dan pengobatan telinga. Mengaitkan ilmu-ilmu dasar dengan disiplin ini pada akhirnya adalah untuk lebih memahami penatalaksanaan penyakit telinga dan keseimbangan. Fungsi keseimbangan kita adalah lebih mendasar dan lebih penting daripada fungsi pendengaran. Suatu organisme dapat bertahan tanpa pendengaran, tapi tidak dapat bertahan tanpa keseimbangan dengan lingkungannya. Karena itu secara filogenetik, mekanisme keseimbangan sebagai bagian dari orientasi organisme terhadap lingkungan berkembang lebih dahulu dari pendengaran. Telinga mengandung bagian vestibulum dari keseimbangan, namun orientasi kita terhadap lingkungan juga ditentukan oleh kedua mata kita dan alat perasa pada tendon dalam. Jadi telinga adalah organ pendengaran dan keseimbangan. Secara anatomi telinga dibagi menjadi tiga bagian, telinga luar, tengah dan dalam. Telinga tengah dan luar berkembang dari alat brankia. Telinga dalam seluruhnya berasal dari plakoda otika. Dengan demikian suatu bagian dapat mengalami kelainan kongenital sementara bagian lain berkembang normal (Boies, 1997: 27) A. Anatomi Telinga

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 11

1. Telinga Luar Telinga luar atau pinna( aurikula = daun telinga) merupakan gabungan dari rawan diliputi kulit. Bentuk rawan ini unik dan dalam merawat trauma telinga luar, harus diusahakan untuk mempertahankan bangunan ini. Kulit dapat terlepas dari rawan dibawahnya oleh hematom atau pus, dan rawan yang nekrosis dapat menimbulkan deformitas kosmetik pada pinna (telinga kembang kol). Liang telinga memiliki tulang rawan pada bagian lateral namun bertulang disebelah medial. Seringkali ada penyempitan liang telinga pada perbatasan tulang dan rawan ini. Sendi temporoman dibularis dan kelenjar parotis terletak didepan terhadap liang telinga sementara prosesus mastoideus terletak dibelakangnya. Saraf facialis meninggalkan foramen stilomastoideus dan berjalan ke lateral menuju prosesus stilo mastoideus di postero inferior liang telinga, dan kemudian berjalan dibawah liang telinga untuk memasuki kelenjar karotis. Rawan liang telinga merupakan salah satu patokan pembedahan yang digunakan untuk mencari saraf parsial; patokan lainnya adalah sutura timpano mastoideus. 2. Membran Timpani

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 12

Membrana timpani atau gendang telinga adalah suatu bangunan berbentuk kerucut dengan puncaknya, umbo, mengarah ke medial. Membran timpani umumnya bulat. Penting untuk disadari bahwa bagian dari rongga telinga tengah yaitu epitimpanum yang mengandung korpus maleus dan inkus, meluas melampaui batas atas membrana timpani, dan bahwa ada bagian hipotimpanum yang meluas melampaui batas bawah membrana timpani. Membrana timpani tersusun oleh suatu lapisan epidermis dibagian luar, lapisan fibrosa dilapisan tengah dimana tangkai maleus dilekatkan,dan lapisan mukosa bagian dalam. Lapisan fibrosa tidak terdapat diatas prosesus lateralis maleus dan ini menyebabkan bagian membrana timpani yang disebut shrapnell menjadi lemas(plaksid). Membran timpani mempunyai tiga lapisan yaitu : a. Stratum kutaneum ( lapisan epitel) berasal dari liang telinga. b. Stratum mukosum (lapisan mukosa) berasal dari kavum timpani. c. Stratum fibrosum ( lamina propria) yang letaknya antara stratum kutaneum dan mukosum. Lamina propria yang terdiri dari dua lapisan anyaman penyabung elastis yaitu: a. Bagian dalam sirkuler. b. Bagian luar radier . Secara Anatomis membrana timpani dibagi dalam 2 bagian, yaitu: a. Pars tensa Merupakan bagian terbesar dari membran timpani suatu permukaan yang tegang dan bergetar sekeliling menebal dan melekat pada anulus fibrosus pada sulkus timpanikus bagian tulang dari tulang temporal. b. Pars flasida atau membran Shrapnell Letaknya dibagian atas muka dan lebih tipis dari pars tensa dan pars flasida dibatasi oleh 2 lipatan yaitu : 1) Plika maleolaris anterior ( lipatan muka). Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 13

2) Plika maleolaris posterior ( lipatan belakang). Membran timpani terletak dalam saluran yang dibentuk oleh tulang dinamakan sulkus timpanikus. Akan tetapi bagian atas muka tidak terdapat sulkus ini dan bagian ini disebut insisura timpanika ( Rivini). Permukaan luar dari membrana timpani disarafi oleh cabang n. Aurikulo temporalis dari nervus mandibula dan nervus vagus. Permukaan dalam disarafi oleh n. timpani cabang dari nervus glosofaringeal. Aliran darah membrana timpani berasal dari permukaan luar dan dalam. Pembuluh-pembuluh epidermal berasal dari aurikula yang dalam cabang dari arteri maksilaris interna. Permukaan mukosa telinga tengah didarahi oleh timpani anterior cabang dari arteri maksilaris interna dan oleh stylomastoid cabang dari arteri aurikula posterior.

3. Telinga Tengah Telinga tengah yang terisi udara dapat di bayangkan sebagai suatu kotak dengan enam sisi. Dindin g posteriornya lebih luas daripada dindin anterior sehingga kotak tersebut berbentuk baji. Promontorium pada dinding medial meluas ke lateral ke arah umbo dari membrana timpani sehingga kotak tersebut lebih sempit pada bagian tengah. Dinding superior telinga tengah berbatasan dengan lantai fossa cranii media. Pada bagian atas dinding posterior terdapat aditus ada antrum tulang mastoid dan dibawahnya adalah saraf fasialis. Otot stapedius timbul pada daerah saraf fasialis dan tendonnya menembus melalui suatu piramid tulang menuju ke leher stapes. Saraf korda timpani timbul dari saraf fasialis di bawah stapedius dan berjalan ke lateral depan menuju incus tetapi di medial maleus , untuk keluar dari telinga lewat sutura petrotimpanika. Korda timpani kemudian bergabung dengan saraf lingualis dan menghantarkan serabut-serabut sekretomotorik ke ganglion submandibularis dan serabut-serabut pengecap dari dua per tiga anterior lidah.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 14

Dasar telinga tengah adalah atap bulbus jugularis yang disebelah superola lateral menjadi sinus sigmodeus dan lebih ke tengah menjadi sinus transversus. Keduanya adalah muara tuba eustakius dan otot tensor timpani yang menempati daerah superior tuba kemudian membalik ,melingkari prosesus kokleariformis dan berinsersi pada leher maleus. Dinding lateral dari telinga tengah adalah dnding tulang epitimpanum di bagian atas, membrana timpani, dan dinding tulang hipotimpanum di bagian bawah. Bangunan yang paling menonjol pada dinding medial adalah promontorium yang menutup lingkaran koklea yang pertama. Saraf timpanikus berjalan melintas promontorium ini. Fenestra rotundum terletak di posterior inferior dari promontorium, sedangkan kaki stapes terletak di atas fenestra ovalis mulai dari prosesus kokleariformis di anterior hingga piramid stapedius di posterior. Rongga mastoid berbentukseperti piramid bersisi tiga dengan puncak mengarah ke kaudal. Atap mastoid adalah fossa kranii media. Dinding medial adalah dinding lateral fosa kranii posterior. Sinus sigmoideus terletak di bawah durameter pada daerah ini. Pada dinding anterior mastoid terdapat aditus ad antrum. Tonjolan kanalis semisirkularis lateralis menonjol ke dalam antrum. Di bawah ke dua patokan ini berjalan saraf fasialis dalam kanalis tulangnya untuk keluar dari tulang temporal melalui foramen stilomastoideus din ujung anterior krista yang di bentuk oleh insersio otot digastrikus. Dinding lateral mastoid adalah tulang subkutan yang dengan mudah dapat dipalpasi di posterior aurikula. 4. Tuba Eustachius Tuba Eustachius menghubungkan rongga telinga tengah dengan nasofaring. Bagian lateral tuba eustachius adalah yang bertulang, sedangkan dua pertiga bagian medial bersifat kartilaginosa. Origo otot tensor timpani terletk disebelah atas bagian bertulang sementara canalis caroticus terletak dibagian bawahnya. Bagian bertulang rawan berjalan melintasi dasar tengkorak untuk masuk ke faring di atas otot konstriktor superior. Bagian ini biasanya tertutup tapi dapat dibuka melalui konstraksi otot levator palatinum dan tensor palatinum yang masing-masing

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 15

disarafi fleksus faringealis dan saraf mandibularis. Tuba eustachius berfungsi untuk menyeimbangkan tekanan udara pada kedua sisi membran timpani. 5. Telinga Dalam Bentuk telinga dalam sedemikian kompleksnya sehingga disebut sebagai labirin. Deriva vesikel otika membentuk suatu rongga tertutup yaitu labirin membran yang terisi endolimfe, satu-satunya cairan ekstraselular dalam tubuh yang tinggi kalium dan rendah natrium. Labirin membran dikelilingi oleh cairan perilimfe (tinggi natrium, rendah kalium) yang terdapat dalam kapsula otika bertulang. Labirin tulang dan membran memiliki memiliki bagian vestibular dan bagian koklear (pars inferior) merupakan organ pendengaran kita. Koklea melingkar seperti rumah siput dengan dua dan satu-setengah putaran. Aksis dari spinal tersebut dikenal sebagai modiolus, berisi berkas saraf dan suplai arteri dari arteri vertebralis. Serabut saraf kemudian berjalan menerobos suatu lamina tulang yaitu lamina spiralis oseus untuk mencapai sel-sel sensorik organ corti. Rongga koklea bertulang dibagi menjadi tiga bagian oleh duktus koklearis yang panjangnya 35 mm dan berisi endolimfe. Bagian atas adalah skala vestibuli, berisi perilimfe dan dipisahkan dari duktus koklearis oleh membrane Reissner yang tipis. Bagian bawah adalah skala timpani juga mengandung perilimfe dan dipisahkan dari duktus koklearis oleh membrane basiliaris. Perilimfe pada kedua skala berhubungan pada apeks koklea spiralis tepat setelah ujung buntu duktus koklearis melalui celah yang dikenal sebagai helikotrema. Membran basilaris sempit pada basisnya (nada tinggi) dan melebar pada apeks (nada rendah). Terletak diatas membrane basiliaris dari basis ke apeks adalah organ corti, yang mengandung organel organel penting untuk mekanisme saraf perifer pendengaran. Organ korti terdiri dari satu barisan sel rambut dalam dan tiga baris sel rambut luar. Sel sel ini menggantung lewat lubang lubang lengan horizontal dari suatu jungkat jangkit yang dibentuk oleh sel sel penyokong. Ujung saraf aferen dan eferen menempel pada ujung bawah sel rambut. Pada permukaan sel sel rambut terdapat streosilia yang melekat pada suatu selubung diatasnya yang

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 16

cenderung datar, bersifat gelatinosa dan aselular, dikenal sebagai membrane tektorial. Bagian vestibulum telinga dalam bentuk oleh sakulus, utrikulus, dan kanalis semisirkularis. Utrikulus dan sakulus mengandung macula yang diliputi oleh sel sel rambut. Menutupi sel sel rambut ini adalah suatu lapisan gelatinosa yang ditembus oleh silia, dan pada lapisan ini terdapat pula otolit yang mengandung kalsium dan dengan berat jenis yang lebih besar daripada endolimfe.Karena pengaruh gravitasi, maka gaya dari otolit akan membengkokkan silia sel sel rambut dan menimbulkan rangsangan pada sel reseptor. Sakulus berhubungan dengan utrikulus melalui suatu duktus sempit yang juga merupakan saluran menuju endolimfatikus.Makula utrikulus terletak pada bidang yang tegak lurus terhadap macula sakulus. Ketiga kanalis semisirkularis bermuara pada utrikulus. Masing masing kanalis mempunyai suatu ujung yang melebar membentuk ampula dan mengandung sel sel rambut Krista. Sel sel rambut menonjol pada suatu kupula gelatinosa. Gerakan endolimfe dalam kanalis semisirkularis akan menggerakkan kupula yang selanjutnya akan membengkokkan silia sel-sel rambut krista dan merangsang sel reseptor. Pembuluh darah telinga ada dua yaitu arteri temporalis superior dan arteri auricularis superior (Boies, 1997: 3035) B. Fisiologi Pendengaran Dan Keseimbangan 1. Fisiologi Pendengaran Pendengaran adalah persepsi saraf mengenai energi suara. Gelombang suara adalah getaran udara yang merambat dan terdiri dari daerah daerah bertekanan tinggi karena kompresi (pemadatan) molekul molekul udara yang berselang seling dengan daerah daerah bertekanan rendah karena penjarangan (rarefaction) molekul tersebut.Suara ditandai oleh nada, intensitas, dan timbre. Nada, suatu suara ditentukan oleh frekuensi getaran. Semakin tinggi frekuensi maka semakin tinggi nada. Telinga manusia dapat mendeteksi gelombang suara dengan frekuensi dari 20 20.000 siklus per detik, tetapi paling peka terhadap frekuensi antara 1000 4000 siklus per detik. Intensitas atau kepekakan suatu suara bergantung pada amplitude Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 17

gelombang suara, atau perbedaan tekanan antara daerah pemampatan yang bertekanan tinggi dan daerah penjaranganyang bertekanan rendah.Kepekakan dinyatakan dalam desibel(dB). Timbre atau kualitas suara bergantung pada nada tambahan yaitu frekuensi tambahan yang menimpa nada dasar. Proses pendengaran dimulai dari masuknya gelombang suara melalui pinna lalu dibawa ke dalam meatus auditus eksterna hingga mencapai membran timpani. Gelombang suara yang mencapai membrane timpani akan menggetarkan membran timpani. Telinga tengah akan memindahkan gerakan bergetar membrane timpani ke cairan telinga dalam. Perpindahan ini dipermudah dengan adanya rantai yang terdiri dari tulang tulang pendengaran ( maleus, inkus, stapes) yang berjalan melintasi telinga tengah. Ketika membran timpani bergetar maka rantai tulang tersebut akan melanjutkan gerakan dengan frekuensi yang sama ke jendela oval.Tekanan di jendela oval akibat setiap getaran yang dihasilkan menimbulkan getaran seperti gelombang pada cairan telinga dalam frekuensi yang sama dengan frekuensi gelombang suara semula. Namun, karena dibutuhkan tekanan yang lebih besar untuk menggerakkan cairan terdapat dua mekanisme yang berkaitan dengan system tulang pendengaran untuk memperkuat tekanan gelombang suara dari udara untuk menggetarkan cairan di koklea. Pertama, karena luas permukaan membran timpani jauh lebih besar dibandingkan luas permukaan dari jendela oval, terjadi peningkatan tekanan ketika gaya yang bekerja di membrane timpani disalurkan ke jendela oval.(tekanan = gaya / luas permukaan). Kedua, efek pengungkit tulang tulang pendengaran menghasilkan keuntungan mekanis tambahan. Kedua mekanisme ini bersama sama meningkatkan gaya yang timbul pada jendela oval sebesar dua puluh kali lipat dari gelombang suara yang langsung mengenai jendela oval. Stapes yang bergetar oleh karena gelombang suara akan menggetarkan jendela oval lalu cairan perilimfe akan bergerak menuju jendela bundar melewati helikotrema dan pada saat stapes tertarik dari jendela oval maka cairan akan kembali menuju jendela oval dari jendela bundar. Gelombang tekanan frekuensi yang berkaitan dengan penerimaan suara mengambil jalan pintas. Gelombang tekanan di skala vestibule akan menembus membrane Reissner masuk ke dalam duktus koklearis dan kemudian melalui membrane basiliaris ke skala timpani, tempat Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 18

gelombang tersebut menyebabkan jendela bundar menonjol keluar masuk bergantian. Perbedaan utama jalur ini adalah bahwa transmisi gelombang tekanan melalui membran basiliaris menyebabkan membrane ini bergerak naik turun. Pada saat membran basiliaris bergerak naik, maka akan membuka saluran saluran ion gerbang mekanis di sel sel rambut terbuka sehingga akan menyebabkan Ca2+ dan K+ masuk ke dalam sel sehingga terjadi depolarisasi sedangkan pada saat membran basiliaris bergerak turun, maka akan menutup saluran saluran ion gerbang mekanis di sel sel rambut tertutup sehingga akan menyebabkan Ca2+ dan K+ tidak dapat masuk ke dalam sel sehingga terjadi hiperpolarisasi.Adanya gerakan naik turun dari membran basiliaris akan menyebabkan depolarisasi hiperpolarisasi secara bergantian sehingga timbullah aksi potensial berjenjang pada sel sel reseptor yang akan menghasilkan neourotansmitter yang bersinaps pada ujung ujung serat saraf aferen yang membentuk saraf koklearis. Saraf koklearis akan bergabung dengan saraf vestibularis menjadi saraf vestibulokoklearis( N.VII), dari sini aksi potensial akan disalurkan sebagian ke inferior kollikulus dan sebagian lagi diteruskan ke medulla oblongata lalu ke lemniskus lateralis selanjutnya ke mesensefalon dan terakhir ke korteks pendengaran pada lobus temporalis area broadman 41. Di lobus temporalis, informasi dari saraf akan diterjemahkan menjadi persepsi suara. 2. Fisiologi Keseimbangan Aparatus vestibularis terdiri dari dua set struktur yang terletak di dalam tulang temporalis dekat koklea yaitu kanalis semisirkularis dan organ otolit (sakulus dan utrikulus). Fungsi dari apparatus vestibularis adalah untuk memberikan informasi yang penting untuk sensasi keseimbangan dan untuk koordinasi gerakan gerakan kepala dengan gerakan mata dan postur tubuh. Akselerasi atau deselerasi selama rotasi kepala ke segala arah menyebabkan pergerakan endolimfe sehingga kupula ikut bergerak. Selain itu, adanya Akselerasi atau deselerasi juga akan menimbulkan endolimfe mengalami kelembaman dan tertinggal bergerak ketika kepala mulai berotasi sehingga endolimfe yang sebidang dengan gerakan kepala akan bergeser ke arah berlawanan dengan arah gerakan kepala ( contoh seperti efek membelok dalam mobil). Hal ini juga menyebabkan Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 19

kupula menjadi condong ke arah berlawanan dengan arah gerakan kepala dan sel sel rambut di dalam kupula ikut bergerak bersamaan dengan kupula. Apabila gerakan kepala berlanjut dalam arah dan kecepatan yang sama maka endolimfe yang awalnya diam tidak ikut bergerak (lembam) akan menyusul gerakan kepala dan sel rambut rambut akan kembali ke posisi tegak. Ketika kepala melambat dan berhenti akan terjadi hal sebaliknya. Sel rambut pada aparatus vestibularis terdiri dari satu kinosilium dan 20 50 streosilia. Pada saat streosilia bergerak searah dengan kinosilium akan meregangkan tip link , yang menghubungkan streosilia dengan kinosilium. Tip link yang teregang akan membuka saluran saluran ion gerbang mekanis di sel sel rambut sehingga akan menyebabkan Ca2+ dan K+ masuk ke dalam sel sehingga terjadi depolarisasi sedangkan pada saat streosilia bergerak berlawanan arah dengan kinosilium makatip link tidak teregang dan saluran saluran ion gerbang mekanis di sel sel rambut akan tertutup sehingga akan menyebabkan Ca2+ dan K+ tidak dapat masuk ke dalam sel sehingga terjadi hiperpolarisasi. Sel rambut akan bersinaps pada ujung saraf aferen dan akan masuk ke dalam saraf vestibular. Saraf ini akan bersatu dengan saraf koklearis menjadi saraf vestibulokoklearis dan akan dibawa ke nukleus vestibularis di batang otak. Dari nukleus vestibularis akan ke serebellum untuk pengolahan koordinasi, ke neuron motorik otot otot ekstremitas dan badan untuk pemeliharaan keseimbangan dan postur yang diinginkan, ke neuron motorik otot otot mata untuk control gerakan mata, dan ke SSP untuk persepsi gerakan dan orientasi. Pada sakulus dan utrikulus, sel sel rambut di organ otolit ini juga menonjol ke dalam satu lembar gelatinosa diatasnya, yang gerakannya menyebabkan perubahan posisi rambut serta menimbulkan perubahan potensial di sel tersebut. Proses ini sama dengan paa kanalis semisirkularis hanya saja pada sakulus dan utrikulus terdapat otolith yang mengakibatkan gerakan akan menjadi lebih lembam.Utrikulus berfungsi dalam posisi vertikal dan horizontal sedangkan sakulus berfungsi dalam kemiringan kepala menjauhi posisi horizontal. C. Histologi Telinga Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 20

1. Telinga Luar Aurikula (pinna) terdiri atas tulang rawan elastin, yang ditutupi kulit disemua sisinya. Meatus auditorius eksterna terdiri atas epitel berlapis skuamosa, terdapat folikel rambut, kelenjar sebasea, dan kelenjar seruminosa. Satu pertiga dinding luarnya terdiri atas tulang rawan elastin dan dua pertiga dinding dalam terdiri atas tulang temporal. Membran timpani terdiri atas dua bagian yaitu pars flaksida dan pars tensa. Pars flaksida merupakan lapisan epidermis dan terdiri dari epitel selapis kuboid. Pars tensa adalah lapisan epidermis dan terdiri dari epitel selapis kuboid. 2. Telinga Tengah Telinga tengah dilapisi oleh selapis epitel gepewng. Di dekat tuba eustachius berangsur berubah menjadi epitel bertingkat silindris bersilia. Tulang tulang pendengaran ( maleus, incus, dan stapes) memiliki sendi synovial dan dilapisi oleh epitel selapis gepeng. 3. Telinga Dalam Sakulus dan utrikulus terdiri dari jaringan ikat yang dilapisi gepeng. Makula, daerah kecil pada dinding sakulus dan utrikulus dengan sel sel neuroepitel.Makula terdiri atas 2 jenis reseptor dan sel penyokong. Sel reseptor ( sel rambut) terdiri atas satu kinosilium dan streosilia. Sel penyokong berada di antara sel sel rambut berbentuk silindris. Otolit, endapan kristal di permukaan dan terdiri atas kalsium karbonat. Duktus semisirkularis, daerah reseptor di dalam ampula berbentuk tabung panjang dan disebut sebagai krista ampularis.Kupula berbentuk kerucut dan tidak ditutupi otolit. Duktus koklearis terbagi menjadi tiga ruangan yaitu skala vestibularis, media, dan timpani. Sria vaskularis adalah epitel vascular yang terletak pada dinding lateral duktus koklearis dan bertanggungjawab atas komposisi ion di endolimfe. Organ korti mengandung sel rambut sel rambut yang berespons terhadap berbagai frekuensi suara. Sel rambut terdapat pada membrane basiliaris. Barisan streosilia berbentuk w

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 21

pada bagian luar dan berbentuk v atau linier pada bagian dalam.Tidak terdapat kinosilium. Ujung streosilia terbenam dalam membrane tektorial. D. Embriologi Telinga 1. Telinga Luar Liang telinga berasal dari celah brankial pertama ektoderm. Membrana timpani mewakili membran penutup celah tersebut. Selama satu stadium perkembangannya, liang telinga akhirnya tertutup sama sekali oleh suatu sumbatan jaringan telinga tapi kemudian terbuka kembali, namun demikian kejadian ini mungkin merupakan suatu faktor penyebab dari beberapa kasus atresia atau stenosis bangun ini. Pinna (aurikula) berasal dari pinggir-pinggir celah brankial pertama dan arkus brankialis pertama dan kedua. Aurikula dipersarafi oleh cabang aurikulatemporalis dari saraf mandibularis serta saraf aurikularis mayor dan oksipitalis minor yang merupakan cabang pleksus servikalis. 2. Telinga Tengah Rongga telinga tengah berasal dari celah brankial pertama endoderm. Rongga berisi udara ini meluas ke dalam reseus tubotimpanikus yang selanjutnya meluas di sekitar tulang-tulang dan saraf dari telinga tengah dan meluas kurang lebih ke daerah mastoid. Osikula berasal dari rawan arkus brankialis. Untuk mempermudah pemikiran ini maleus dapat dianggap berasal dari rawan arkus brankialis pertama (kartilago Meckel), sedangkan inkus dan stapes dari rawan arkus brankialis kedua (kartilago Reichert). Saraf korda timpani berasal dari arkus kedua (fasialis) menuju saraf pada arkus pertama (mandibularis-lingualis). Saraf timpanikus (dari Jacobson) berasal dari saraf arkus brankialis ketiga (glosofaringeus) menuju safaf facialis. Kedua saraf ini terletak dalam rongga telinga tengah. Otot otot telinga tengah berasal dari otot-otot arkus brankialis. Otot tensor timpani yang melekat pada maleus, berasal dari pertama dan di persarafi pleh saraf mandibularis (saraf kranial kelima. Otot stapedius, berasal dari arkus kedua, dipersarafi oleh suatu cabang ketujuh. Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 22

3. Telinga Dalam Plakoda otika ektoderm terletak pada permukaan lateral dari kepala embrio. Plakoda ini kemudian tenggelam dan membentuk suatu lekukan otika dan akhirnya terkubur di bawah permukaan sebagai vesikel otika. Letak vesikel dekat dengan otak belakang yang sedang berkembang dan sekelompok neuron yang dikenal sebagai ganglion akustikofasialis. Ganglion ini penting dalam perkembangan dari saraf fasialis, akustikus dan vestibularis. Vesikel auditorius membentuk suatu divertikulum yang terletak dekat terhadap tabung saraf yang sedang berkembang dan kelak akan menjadi duktus endolimfatikus. Vesikel otika kemudian berkerut membentuk suatu utrikulus superior (atas) dan sakulus inferior (bawah). Dari utrikulus kemudian timbul tiga tonjolan mirip gelang. Lapisan membran yang jauh dari perifer gelang diserap, meninggalkan tiga kanalis semisirkularis pada perifer gelang. Sakulus kemudian membentuk duktus koklearis berbentuk spiral. Secara filogenetik, organ-organ akhir khusus berasal dari neuromast yang tidak terlapisi yang berkembang dalam kanalis semisirkularis untuk membentuk krista, dalam utrikulus dan sakulus untuk membentuk makula, dan dalam koklea yang membentuk organ korti. Ogan-organ akhir ini kemudian berhubungan dengan neuron-neuron ganglion akustikofasialis. Neuron-neuron inilah yang membentuk ganglia saraf vestibularis dan ganglia spiralis dari saraf koklearis. Mesenkim di sekitar ganglion atikum memadat untuk membentuk suatu kapsul rawan disekitar turunan membranosa dari vesikel otika. Rawan ini diserap pada daerah-daerah tertentu di sekitar apa yang sekarang dikenal sebagai labirin membranosa, menyisakan suatu rongga yang berhubungan dengan rongga yang terisi LCS melalui akuaduktus koklearis, dan membentuk rongga perilimfatik labirin tulang. Labirin membranosa berisi endolimfe. Tulang yang berasal dari kapsula rawan vesikel otika adalah jenis tulang khusus yang dikenal sebagai tulang endokondral. 4. Tulang Temporal

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 23

Tulang temporal yang membungkus telinga berasal dari empat bagian terpisah. Bagian liang telinga yang bertulang berasal dari cincin timpani. Prosesus stiloideus berasal dari rawan brankial kedua. Pars squamosa berkembang dalam rawan, sedangkan pars petrosa berasal dari kapsula kartilanginosa vesikel otika. Terdapat garis-garis sutura diantara bagian-bagian ini yang dapat terlihat pada tulang temporal. Prosesus mastoideus ( seperti payudara ) belum terbentuk pada saat lahir dan ini berarti saraf fasialis bayi terletak sangat superfisial. Turunan resesus tubotimpanikus yang terisi udara meluas dari telinga tengah melalui aditus sampai di antrum, yaitu daerah yang terisi udara dalam tulang mastoid. Namun demikian seberapa jauh perluasan pneumatisasi pada bagian prosesus mastoideus yang tersisa sangatlah bervariasi. Sebagian tulang amat buruk pneumatisasinya atau menjadi skelerotik, lainnya dengan pneumatisasi sedang atau diploid, tapi tulang mastoid, sebagian besar tulang petrosa dan bahkan tulang scuamos temporal umumnya dapat terisi oleh sel-sel udara (Boies, 1997: 27-30).

BAB III TINJAUAN PUSTAKA A. Definisi

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 24

Otitis Media Akut adalah infeksi telinga tengah oleh bakteri atau virus. Otitis media akut bisa terjadi pada semua usia, tetapi paling sering ditemukan pada anak-anak terutama usia 3 bulan- 3 tahun. (http://www.indonesiaindonesia.com/f/13306-otitismedia-akut/). Otitis media akut ialah peradangan telinga tengah yang mengenai sebagian atau seluruh periosteum dan terjadi dalam waktu kurang dari 3 minggu (Abidin.T. 2008). Otitis media akut (OMA) adalah peradangan akut sebagian atau seluruh periosteum telinga tengah (Kapita selekta kedokteran, 1999). Otitis media akut (OMA) adalah peradangan sebagian atau seluruh mukosa telinga tengah, tuba eustachius, antrum mastoid dan sel-sel mastoid. (http://askepaskeb.cz.cc/2010/01/otitis-media-akut.html). Otitis media supuratif akut (OMA) adalah otitis media yang berlangsung selama 3 minggu atau kurang karena infeksi bakteri piogenik.

B. Stadium Ada 5 stadium otitis media supuratif akut (OMA) berdasarkan perubahan mukosa telinga tengah, yaitu : 1. stadium Oklusi Tuba Eustachius Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 25

Stadium oklusi tuba Eustachius terdapat sumbatan tuba Eustachius yang ditandai oleh retraksi membrana timpani akibat tekanan negatif dalam telinga tengah karena terjadinya absorpsi udara. Selain retraksi, membrana timpani kadang-kadang tetap normal atau hanya berwarna keruh pucat atau terjadi efusi. Stadium oklusi tuba Eustachius dari otitis media supuratif akut (OMA) sulit kita bedakan dengan tanda dari otitis media serosa yang disebabkan virus dan alergi. (http://hennykartika.wordpress.com/2007/12/29/otitis-media-akut/) 2. Stadium Hiperemis (pre supurasi) Stadium hiperemis (pre supurasi) akibat pelebaran pembuluh darah di membran timpani yang ditandai oleh membran timpani mengalami hiperemis, edema mukosa dan adanya sekret eksudat serosa yang sulit terlihat. (http://hennykartika.wordpress.com/2007/12/29/otitis-media-akut/) 3. Stadium Supurasi Stadium supurasi ditandai oleh terbentuknya sekret eksudat purulen (nanah). Selain itu edema pada mukosa telinga tengah makin hebat dan sel epitel superfisial hancur. Ketiganya menyebabkan terjadinya bulging (penonjolan) membrana timpani ke arah liang telinga luar. Pasien akan tampak sangat sakit, nadi & suhu meningkat dan rasa nyeri di telinga bertambah hebat. Anak selalu gelisah dan tidak bisa tidur nyenyak. Stadium supurasi yang berlanjut dan tidak tertangani dengan baik akan menimbulkan ruptur membran timpani akibat timbulnya nekrosis mukosa dan submukosa membran timpani. Daerah nekrosis terasa lebih lembek dan berwarna kekuningan. Nekrosis ini disebabkan oleh terjadinya iskemia akibat tekanan kapiler membran timpani karena penumpukan nanah yang terus berlangsung di kavum timpani dan akibat tromboflebitis vena-vena kecil. Keadaan stadium supurasi dapat kita tangani dengan melakukan miringotomi. Bedah kecil ini kita lakukan dengan membuat luka insisi pada membran timpani sehingga nanah akan keluar dari telinga tengah menuju liang telinga luar. Luka insisi pada membran timpani akan mudah menutup kembali sedangkan ruptur lebih sulit menutup kembali. Bahkan membran timpani bisa tidak menutup kembali jika

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 26

membran 4. Stadium Perforasi

timpani

tidak

utuh

lagi.

(http://hennykartika.wordpress.com/2007/12/29/otitis-media-akut/) Stadium perforasi ditandai oleh ruptur membran timpani sehingga sekret berupa nanah yang jumlahnya banyak akan mengalir dari telinga tengah ke liang telinga luar. Kadang-kadang pengeluaran sekret bersifat pulsasi (berdenyut). Stadium ini sering disebabkan oleh terlambatnya pemberian antibiotik dan tingginya virulensi kuman.Setelah nanah keluar, anak berubah menjadi lebih tenang, suhu menurun dan bisa tidur nyenyak. Jika membran timpani tetap perforasi dan pengeluaran sekret (nanah) tetap berlangsung selama lebih 3 minggu maka keadaan ini disebut otitis media supuratif subakut. Jika kedua keadaan tersebut tetap berlangsung selama lebih 1,5-2 bulan maka keadaan itu disebut otitis media supuratif kronik (OMSK). (http://hennykartika.wordpress.com/2007/12/29/otitis-media-akut/) 5. Stadium Resolusi. Stadium resolusi ditandai oleh membran timpani berangsur normal hingga perforasi membran timpani menutup kembali dan sekret purulen tidak ada lagi. Stadium ini berlangsung jika membran timpani masih utuh, daya tahan tubuh baik, dan virulensi kuman rendah. Stadium ini didahului oleh sekret yang berkurang sampai mengering. Apabila stadium resolusi gagal terjadi maka akan berlanjut menjadi otitis media supuratif kronik (OMSK). Kegagalan stadium ini berupa membran timpani tetap perforasi dan sekret tetap keluar secara terus-menerus atau hilang timbul. Otitis media supuratif akut (OMA) dapat menimbulkan gejala sisa (sequele) berupa otitis media serosa. Otitis media serosa terjadi jika sekret menetap di kavum timpani tanpa mengalami perforasi membran timpani. (http://hennykartika.wordpress.com/2007/12/29/otitis-media-akut/).

C. Etiologi Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 27

Penyebabnya adalah bakteri atau virus. Organisme yang tersering yang bertanggung jawab meliputi :Bakteri piogenik, seperti Streptococcus hemoliticus, Haemophilus Influenzae (27%), Staphylococcus aureus (2%), Streptococcus Pneumoniae (38%), Pneumococcus escherecia coli, streptococcus anhaemolyticus, proteus vulgaris, pseudomonas aerugenosa. Penyebab utama otitis media akut adalah masuknya bakteri patogenik ke dalam telinga tengah yang normalnya adalah steril. Paling sering terjadi bila terdapat disfungsi tuba eustachii seperti obstruksi yang disebabkan oleh infeksi saluran pernafasan atas, inflamasi jaringan disekitarnya (eg : sinusitis, hipertrofi adenoid) atau reaksi alergik (eg : rhinitis alergika). Bakteri yang umum ditemukan sebagai organisme penyebab adalah Streptococcus peneumoniae, Hemophylus influenzae, Streptococcus pyogenes, dan Moraxella catarrhalis. Penyebab otitis media akut (OMA) dapat merupakan virus maupun bakteri. Pada 25% pasien, tidak ditemukan mikroorganisme penyebabnya. Virus ditemukan pada 25% kasus dan kadang menginfeksi telinga tengah bersama bakteri. Bakteri penyebab otitis media tersering adalah Streptococcus pneumoniae, diikuti oleh Haemophilus influenzae dan Moraxella cattarhalis. Yang perlu diingat pada OMA, walaupun sebagian besar kasus disebabkan oleh bakteri, hanya sedikit kasus yang membutuhkan antibiotik. Hal ini dimungkinkan karena tanpa antibiotik pun saluran Eustachius akan terbuka kembali sehingga bakteri akan tersingkir bersama aliran lendir. D. Faktor Risiko Yang bisa menjadi faktor pencetus dari timbulnya Otitis Media Akut adalah: 1. Infeksi saluran napas atas. 2. Diabetes Mellitus. 3. Gangguan faktor pertahanan tubuh. 4. Tersumbatnya tuba Eustachius akibat alergi merupakan pencetus utama terjadinya otitis media supuratif akut (OMA).

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 28

5. Usia pasien Anak lebih mudah terserang otitis media dibanding orang dewasa karena beberapa hal, yaitu: a. Sistem kekebalan tubuh anak masih dalam perkembangan. b. Saluran Eustachius pada anak lebih lurus secara horizontal dan lebih pendek sehingga ISPA lebih mudah menyebar ke telinga tengah. c. Adenoid (adenoid: salah satu organ di tenggorokan bagian atas yang berperan dalam kekebalan tubuh) pada anak relatif lebih besar dibanding orang dewasa. Posisi adenoid berdekatan dengan muara saluran Eustachius sehingga adenoid yang besar dapat mengganggu terbukanya saluran Eustachius. Selain itu adenoid sendiri dapat terinfeksi di mana infeksi tersebut kemudian menyebar ke telinga tengah lewat saluran Eustachius. E. Patofisiologi Otitis media sering diawali dengan infeksi pada saluran napas seperti radang tenggorokan atau pilek yang menyebar ke telinga tengah lewat saluran Eustachius. Saat bakteri melalui saluran Eustachius, mereka dapat menyebabkan infeksi di saluran tersebut sehingga terjadi pembengkakan di sekitar saluran, tersumbatnya saluran, dan datangnya sel-sel darah putih untuk melawan bakteri. Sel-sel darah putih akan membunuh bakteri dengan mengorbankan diri mereka sendiri. Sebagai hasilnya terbentuklah nanah dalam telinga tengah. Selain itu pembengkakan jaringan sekitar saluran Eustachius menyebabkan lendir yang dihasilkan sel-sel di telinga tengah terkumpul di belakang gendang telinga. Jika lendir dan nanah bertambah banyak, pendengaran dapat terganggu karena gendang telinga dan tulang-tulang kecil penghubung gendang telinga dengan organ pendengaran di telinga dalam tidak dapat bergerak bebas. Kehilangan pendengaran yang dialami umumnya sekitar 24 desibel (bisikan halus). Namun cairan yang lebih banyak dapat menyebabkan gangguan pendengaran hingga 45 desibel (kisaran pembicaraan normal). Selain itu telinga juga akan terasa nyeri. Dan yang paling berat, cairan yang terlalu banyak tersebut akhirnya dapat merobek gendang telinga karena tekanannya. Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 29

OMA dapat berkembang menjadi otitis media supuratif kronis apabila gejala berlangsung lebih dari 2 bulan, hal ini berkaitan dengan beberapa faktor antara lain higiene, terapi yang terlambat, pengobatan yang tidak adekuat, dan daya tahan tubuh yang kurang baik.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 30

WOC (Web Of Caution= Hubungan Sebab Akibat) Otitis Media Akut (OMA)
Organisme stafilococcus /bakteri gram negatif dan jamur

Telinga eksternal

Tuba eustachius (telinga tengah)

Infeksi sepanjang kulit kanal telinga

Bengkak kemerahan dan panas sehingga menutup daerah kanal telinga

Nyeri

Terbentuknya furunkel yang menekan kulit yang sensitif

Intoleransi aktivitas

Gangguan persepsi sensori pendengaran

Nyeri makin memberat karena tidak ada lagi ruang bagi furunkel berkembang biak dalam kanal telinga

Cemas

Telinga tengah

OM serosa blok tuba eustachius

OM purulen terbentuk pus oleh karena perkembangan bakteri

Tidak ada aliran udara ke telinga tengah

Pus mengisi rongga telinga

Tekanan tidak ada dalam telinga tengah

Cairan ekstra serosa telinga tengah

F. Manifestasi Klinis

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 31

Gejala klinis yang umumnya dirasakan oleh penderita otitis media akut, antara lain : 1. Keluar cairan putih dari telinga. 2. Edema pada membran timpani. 3. Nadi dan suhu meningkat. 4. Nyeri hebat di telinga. 5. Terdapat sensasi penuh ditelinga. 6. Penurunan fungsi pendengaran. Gejala klinis otitis media akut (OMA) tergantung pada stadium penyakit dan umur pasien. Stadium otitis media akut (OMA) berdasarkan perubahan mukosa telinga tengah : 1. Stadium Oklusi Tuba Eustachius Terdapat gambaran retraksi membran timpani akibat tekanan negatif di dalam telinga tengah. Kadang berwarna normal atau keruh pucat. Efusi tidak dapat dideteksi. Sukar dibedakan dengan otitis media serosa akibat virus atau alergi. 2. Stadium Hiperemis (Presupurasi) Tampak pembuluh darah yang melebar di membran timpani atau seluruh membran timpani tampak hiperemis serta edema. Sekret yang telah terbentuk mungkin masih bersifat eksudat serosa sehingga sukar terlihat. 3. Stadium Supurasi Membrana timpani menonjol ke arah telinga luar akibat edema yang hebat pada mukosa telinga tengah dan hancurnya sel epitel superfisial serta terbentuknya eksudat purulen di kavum timpani. Pasien tampak sangat sakit, nadi dan suhu meningkat, serta nyeri di telinga bertambah hebat. Apabila tekanan tidak berkurang, akan terjadi iskemia, tromboflebitis dan nekrosis mukosa serta submukosa. Nekrosis ini terlihat sebagai daerah yang lebih lembek dan kekuningan pada membran timpani. Di tempat ini akan terjadi ruptur.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 32

4. Stadium Perporasi Karena pemberian antibiotik yang terlambat atau virulensi kuman yang tinggi, dapat terjadi ruptur membran timpani dan nanah keluar mengalir dari telinga tengah ke telinga luar. Pasien yang semula gelisah menjadi tenang, suhu badan turun, dan dapat tidur nyenyak. 5. Stadium Resolusi Bila membran timpani tetap utuh maka perlahan-lahan akan normal kembali. Bila terjadi perforasi maka sekret akan berkurang dan mengering. Bila daya tahan tubuh baik dan virulensi kuman rendah maka resolusi dapat terjadi tanpa pengobatan. Otitis media akut (OMA) berubah menjadi otitis media supuratif subakut bila perforasi menetap dengan sekret yang keluar terus-menerus atau hilang timbul lebih dari 3 minggu. Disebut otitis media supuratif kronik (OMSK) bila berlangsung lebih 1,5 atau 2 bulan. Dapat meninggalkan gejala sisa berupa otitis media serosa bila sekret menetap di kavum timpani tanpa perforasi. Pada anak, keluhan utama adalah rasa nyeri di dalam telinga dan suhu tubuh yang tinggi. Biasanya terdapat riwayat batuk pilek sebelumnya. Pada orang dewasa, didapatkan juga gangguan pendengaran berupa rasa penuh atau kurang dengar.Pada bayi dan anak kecil gejala khas otitis media anak adalah suhu tubuh yang tinggi (> 39,5 derajat celsius), gelisah, sulit tidur, tiba-tiba menjerit saat tidur, diare, kejang, dan kadang-kadang memegang telinga yang sakit. Setelah terjadi ruptur membran tinmpani, suhu tubuh akan turun dan anak tertidur. G. Penatalaksanaan Medis Terapi bergantung pada stadium penyakitnya. Pengobatan pada stadium awal ditujukan untuk mengobati infeksi saluran napas, dengan pemberian antibiotik, dekongestan lokal atau sistemik, dan antipiretik. 1. Stadium Oklusi Terapi ditujukan untuk membuka kembali tuba Eustachius sehingga tekanan negatif di telinga tengah hilang. Diberikan obat tetes hidung HCl efedrin 0,25 % untuk anak < 12 tahun atau HCl efedrin 0,5 % dalam larutan fisiologis untuk anak diatas 12

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 33

tahun dan dewasa. Sumber infeksi lokal harus diobati. Antibiotik diberikan bila penyebabnya kuman. 2. Stadium Presupurasi Diberikan antibiotik, obat tetes hidung dan analgesik. Bila membran timpani sudah terlihat hiperemis difus, sebaiknya dilakukan miringotomi. Dianjurkan pemberian antibiotik golongan penisilin atau eritromisin. Jika terjadi resistensi, dapat diberikan kombinasi dengan asam klavulanat atau sefalosporin. Untuk terapi awal diberikan penisilin intramuskular agar konsentrasinya adekuat di dalam darah sehingga tidak terjadi mastoiditis terselubung, gangguan pendengaran sebagai gejala sisa dan kekambuhan. Antibiotik diberikan minimal selama 7 hari. 3. Stadium Supurasi Selain antibiotik, pasien harus dirujuk untuk melakukan miringotomi bila membran timpani masih utuh sehingga gejala cepat hilang dan tidak terjadi ruptur. 4. Stadium Perforasi Terlihat sekret banyak keluar, kadang secara berdenyut. Diberikan obat cuci telinga H2O2 3% selama 3-5 hari serta antibiotik yang adekuat sampai 3 minggu. Biasanya sekret akan hilang dan perforasi akan menutup sendiri dalam 7-10 hari. 5. Stadium Resolusi Membran timpani berangsur normal kembali, sekret tidak ada lagi, dan perforasi menutup. Bila tidak, antibiotik dapat dilanjutkan sampai 3 minggu. Bila tetap, mungkin telah terjadi mastoiditis. Pengobatan yang biasa diberikan adalah: 1. Antibiotik OMA umumnya adalah penyakit yang akan sembuh dengan sendirinya. Sekitar 80% OMA sembuh dalam 3 hari tanpa antibiotik. Penggunaan antibiotik tidak mengurangi komplikasi yang dapat terjadi, termasuk berkurangnya pendengaran. Observasi dapat dilakukan pada sebagian besar kasus. Jika gejala tidak membaik dalam 48-72 jam atau ada perburukan gejala, antibiotik diberikan. American Academy of Pediatrics (AAP) mengkategorikan OMA yang dapat diobservasi dan yang harus segera diterapi dengan antibiotik sebagai berikut: Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 34

Yang dimaksud dengan gejala ringan adalah nyeri telinga ringan dan demam <39C dalam 24 jam terakhir. Sedangkan gejala berat adalah nyeri telinga sedang berat atau demam 39C. Pilihan observasi selama 48-72 jam hanya dapat dilakukan pada anak usia enam bulan dua tahun dengan gejala ringan saat pemeriksaan, atau diagnosis meragukan pada anak di atas dua tahun. Untuk dapat memilih observasi, follow-up harus dipastikan dapat terlaksana. Analgesia tetap diberikan pada masa observasi. British Medical Journal memberikan kriteria yang sedikit berbeda untuk menerapkan observasi ini. Menurut BMJ, pilihan observasi dapat dilakukan terutama pada anak tanpa gejala umum seperti demam dan muntah. Jika diputuskan untuk memberikan antibiotik, pilihan pertama untuk sebagian besar anak adalah amoxicillin. a. Sumber seperti AAFP (American Academy of Family Physician) menganjurkan pemberian 40 mg/kg berat badan/hari pada anak dengan risiko rendah dan 80 mg/kg berat badan/hari untuk anak dengan risiko tinggi. Risiko tinggi yang dimaksud antara lain adalah usia kurang dari dua tahun, dirawat sehari-hari di daycare, dan ada riwayat pemberian antibiotik dalam tiga bulan terakhir. b. WHO menganjurkan 15 mg/kg berat badan/pemberian dengan maksimumnya 500 mg. c. AAP menganjurkan dosis 80-90 mg/kg berat badan/hari. Dosis ini terkait dengan meningkatnya persentase bakteri yang tidak dapat diatasi dengan dosis standar di Amerika Serikat. Sampai saat ini di Indonesia tidak ada data yang mengemukakan hal serupa, sehingga pilihan yang bijak adalah menggunakan dosis 40 mg/kg/hari. Dokumentasi adanya bakteri yang resisten terhadap dosis standar harus didasari hasil kultur dan tes resistensi terhadap antibiotik. d. Buku ajar THT UI menganjurkan pemberian pada anak, ampisilin diberikan dengan dosis 50-100 mg/BB per hari, dibagi dalam 4 dosis, atau amoksisilin 40 mg/BB/hari dibagi dalam 3 dosis, atau eritromisin 40 mg/BB/hari. Antibiotik pada OMA akan menghasilkan perbaikan gejala dalam 48-72 jam. Dalam 24 jam pertama terjadi stabilisasi, sedang dalam 24 jam kedua mulai terjadi Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 35

perbaikan. Jika pasien tidak membaik dalam 48-72 jam, kemungkinan ada penyakit lain atau pengobatan yang diberikan tidak memadai. Dalam kasus seperti ini dipertimbangkan pemberian antibiotik lini kedua. Misalnya: a. Pada pasien dengan gejala berat atau OMA yang kemungkinan disebabkan Haemophilus influenzae dan Moraxella catarrhalis, antibiotik yang kemudian dipilih adalah amoxicillin-clavulanate. Sumber lain menyatakan pemberian amoxicillin-clavulanate dilakukan jika gejala tidak membaik dalam tujuh hari atau kembali muncul dalam 14 hari. b. Jika pasien alergi ringan terhadap amoxicillin, dapat diberikan cephalosporin seperti cefdinir, cefpodoxime, atau cefuroxime. c. Pada alergi berat terhadap amoxicillin, yang diberikan adalah azithromycin atau clarithromycin. d. Pilihan lainnya adalah erythromycin-sulfisoxazole atau sulfamethoxazoletrimethoprim. Namun kedua kombinasi ini bukan pilihan pada OMA yang tidak membaik dengan amoxicillin. e. Jika pemberian amoxicillin-clavulanate juga tidak memberikan hasil, pilihan yang diambil adalah ceftriaxone selama tiga hari.Perlu diperhatikan bahwa cephalosporin yang digunakan pada OMA umumnya merupakan generasi kedua atau generasi ketiga dengan spektrum luas. Demikian juga azythromycin atau clarythromycin. Antibiotik dengan spektrum luas, walaupun dapat membunuh lebih banyak jenis bakteri, memiliki risiko yang lebih besar. Bakteri normal di tubuh akan dapat terbunuh sehingga keseimbangan flora di tubuh terganggu. Selain itu risiko terbentuknya bakteri yang resisten terhadap antibiotik akan lebih besar. Karenanya, pilihan ini hanya digunakan pada kasus-kasus dengan indikasi jelas penggunaan antibiotik ini kedua. Pemberian antibiotik pada otitis media dilakukan selama sepuluh hari pada anak berusia di bawah dua tahun atau anak dengan gejala berat.6 Pada usia enam tahun ke atas, pemberian antibiotik cukup 5-7 hari. Di Inggris, anjuran pemberian antibiotik adalah 3-7 hari atau lima hari. Ulasan dari Cochrane menunjukkan tidak adanya perbedaan bermakna antara pemberian antibiotik dalam jangka waktu kurang dari tujuh hari dibandingkan dengan pemberian lebih dari tujuh hari. Dan karena itu Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 36

pemberian antibiotik selama lima hari dianggap cukup pada otitis media. Pemberian antibiotik dalam waktu yang lebih lama meningkatkan risiko efek samping dan resistensi bakteri. 2. Analgesik Selain antibiotik, penanganan OMA selayaknya disertai penghilang nyeri (analgesia). Analgesia yang umumnya digunakan adalah analgesia sederhana seperti paracetamol atau ibuprofen. Namun perlu diperhatikan bahwa pada penggunaan ibuprofen, harus dipastikan bahwa anak tidak mengalami gangguan pencernaan seperti muntah atau diare karena ibuprofen dapat memperparah iritasi saluran cerna. 3. Pembedahan Myringotomy (myringotomy: melubangi gendang telinga untuk mengeluarkan cairan yang menumpuk di belakangnya) juga hanya dilakukan pada kasus-kasus khusus di mana terjadi gejala yang sangat berat atau ada komplikasi. Cairan yang keluar harus dikultur. H. Upaya Pencegahan Beberapa hal yang tampaknya dapat mengurangi risiko OMA adalah: 1. Pencegahan ISPA pada bayi dan anak-anak, 2. Pemberian ASI minimal selama 6 bulan, 3. Penghindaran pemberian susu di botol saat anak berbaring, 4. Penghindaran pajanan terhadap asap rokok. 5. Berenang kemungkinan besar tidak meningkatkan risiko OMA I. Pemeriksaan Penunjang 1. Otoscope untuk melakukan auskultasi pada bagian telinga luar 2. Timpanogram untuk mengukur keseuaian dan kekakuan membrane timpani. 3. Kultur dan uji sensitifitas ; dilakukan bila dilakukan timpanosentesis (Aspirasi jarum dari telinga tengah melalui membrane timpani). 4. Laboratorium Biasanya tidak diperlukan tes laboraturium sampai infeksi mereda dan pemeriksaan Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 37

tindak lanjut akan mencakup audiometri dan timpanometri bila terdapat otore, contoh nanah dapat diambil untuk pemeriksaan kultur dan sensitivitas antimikroba. 5. CT Scan dan MRI J. Komplikasi Sebelum adanya antibiotik, otitis media akut (OMA) dapat menimbulkan komplikasi, mulai dari abses subperiosteal sampai abses otak dan meningitis. Otitis media yang tidak diobati dapat menyebar ke jaringan sekitar telinga tengah, termasuk otak. Namun komplikasi ini umumnya jarang terjadi. Salah satunya adalah mastoiditis pada 1 dari 1000 anak dengan OMA yang tidak diobati. Otitis media yang tidak diatasi juga dapat menyebabkan kehilangan pendengaran permanen. Cairan di telinga tengah dan otitis media kronik dapat mengurangi pendengaran anak serta menyebabkan masalah dalam kemampuan bicara dan bahasa. K. Kriteria Diagnosa Diagnosis OMA harus memenuhi tiga hal berikut. 1. Penyakitnya muncul mendadak (akut) 2. Ditemukannya tanda efusi (efusi: pengumpulan cairan di suatu rongga tubuh) ditelinga tengah. Efusi dibuktikan dengan adanya salah satu di antara tanda berikut: a. Menggembungnya gendang telinga b. Terbatas/tidak adanya gerakan gendang telinga c. Adanya bayangan cairan di belakang gendang telinga d. cairan yang keluar dari telinga 3. Adanya tanda/gejala peradangan telinga tengah, yang dibuktikan dengan adanya salah satu di antara tanda berikut: a. Kemerahan pada gendang telinga b. Nyeri telinga yang mengganggu tidur dan aktivitas normal Anak dengan OMA dapat mengalami nyeri telinga atau riwayat menarik-narik daun telinga pada bayi, keluarnya cairan dari telinga, berkurangnya pendengaran, demam, sulit makan, mual dan muntah, serta rewel. Namun gejala-gejala ini (kecuali

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 38

keluarnya cairan dari telinga) tidak spesifik untuk OMA sehingga diagnosis OMA tidak dapat didasarkan pada riwayat semata. Efusi telinga tengah diperiksa dengan otoskop (alat untuk memeriksa liang dan gendang telinga dengan jelas). Dengan otoskop dapat dilihat adanya gendang telinga yang menggembung, perubahan warna gendang telinga menjadi kemerahan atau agak kuning dan suram, serta cairan di liang telinga. OMA harus dibedakan dari otitis media dengan efusi yang dapat menyerupai OMA. Untuk membedakannya dapat diperhatikan hal-hal berikut: Gejala dan tanda OMA Otitis media dengan efusi Nyeri telinga, demam, rewel + Efusi telinga tengah + + Gendang telinga suram + +/Gendang yang menggembung +/Gerakan gendang berkurang + + Berkurangnya pendengaran + + (http://kelompok8fkep.wordpress.com/2009/10/12/kasus-3-otitis-media-akut/) L. Prognosis Prognosis otitis media akut yang sangat baik. Durasi adalah variabel. Mungkin ada perbaikan dalam waktu 48 jam bahkan tanpa pengobatan apapun. Pengobatan dengan antibiotik selama seminggu sampai 10 hari biasanya efektif. Bakteri otitis media akut dapat menyebabkan rasa sakit yang mengarah ke malam tanpa tidur untuk anak-anak dan orang tua, dapat menyebabkan perforasi gendang telinga, tidak semua yang menyembuhkan, dan dapat menyebar ke menyebabkan mastoiditis dan / atau meningitis, abses otak, dan bahkan kematian jika infeksi parah berjalan cukup lama tidak diobati. demam tinggi dapat terjadi dan dapat menyebabkan kejang demam. administrasi antibiotik yang tepat mencegah komplikasi seperti kebanyakan.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 39

M. Konteks Legal-Etik Dalam Keperawatan Praktik keperawatan dipengaruhi oleh hukum, terutama yang berhubungan dengan hak pasien dan kualitas asuhan. Pengetahuan tentang hukum meningkatkan kebebasan baik bagi perawat maupun pasien. 1. Peran legal perawat Perawat memiliki hak dan tanggung jawab dalam tiga peran legal : perawat sebagai pemberi asuhan keperawatan, perawat sebagai pekerja, dan perawat sebagai warga negara. Perawat mungkin mengalami konflik kepentingan antara hak dan tanggung jawab ini. Penilaian keperawatan professional memerlukan pemeriksaan yang teliti dalam konteks asuhan keperawatan, kemungkinan konsekuensi tindakan keperawatan dan alternatif yang mungkin dilakukan perawat. 2. Pertimbangan Etik Prinsip legal etik yang dapat diterapkan dalam keperawatan pasien dengan Eritroblastosis Fetalis dapat meliputi : a. Otonomi Otonomi merupakan suatu kebebasan dalam menentukan pilihan tentang kehidupan seseorang. Pada pasien Otitis Media Akut (OMA), prinsip otonomi sangat penting. kewenangan atau kebebasan dari klien maupun dari pihak keluarga harus diberikan. Peran perawat disini harus menghargai harkat dan martabat manusia sebagai individu yang dapat memutuskan hal yang terbaik buat dirinya. Perawat harus melibatkan klien dan keluarga atau orang terdekat klien untuk berpartispasi dalam membuat keputusan yang berhubungan dengan asuhan keperawatan klien, yakni kebebasan memilih apakah klien mau dirawat, dioperasi demi keselamatan klien atau justru tidak ingin ada program perawatan ataupun pengobatan. Hal tersebut adalah hak klien dan keluarga dalam mengambil keputusan. b. Kemurahan Hati Prinsip ini mengharuskan perawat bertindak dengan cara menguntungkan klien. Dalam arti, tanggung jawab untuk melakukan kebaikan yang Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 40

menguntungkan. Peran perawat disini menasihati klien ataupun keluaga tentang program pengobatan untuk meperbaiki kesehatan secara umum. c. Non-Maleficience Prinsip ini mengharuskan perawat bertindak dengan cara yang tidak menimbulkan bahaya bagi klein. d. Kejujuran Perawat harus mengatakan apa yang sebenarnya terjadi terkait apapun satus kesehatan klien, baik dalam kondisi baik maupun pada keadaan terminal yang menyangkut kematian kien. Kejujuran merupakan dasar terbinanya hubungan saling percaya antara perawat-klien. e. Kerahasiaan Perawat ataupun tenaga medis tidak boleh memberikan informasi mengenai penyakit Otitis Media Akut (OMA) yang klein derita dan semuan informasi yang telah dipercayakan kepadanya. f. Keadilan Klien Otitis Media Akut (OMA) berhak mendapat pengobatan yang adil, pantas dan tepat. Ini berarti kebutuhan kesehatan klien yang sederajat harus menerima sumber pelayanan kesehatan dalam jumlah sebanding. g. Kesetiaan Perawat dan tenaga medis harus tanggung jawab untuk tetap setia pada suatu kesepakatan. Tanggung jawab dalam konteks hubungan perawat-klien meliputi tanggung jawab menjaga janji, mempertahankan konfidensi, dan memberikan perhatian/kepedulian sepenuhnya. Kesetiaan perawat terhadap janji-janji tersebut mungkin tidak mengurangi penyakit atau mencegah kematian, tetapi akan mempengahui kehidupan klien serta kualitas kehidupannya.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 41

N. Manajemen Keperawatan Proses manajemen keperawatan yang mendukung proses keperawatan

Pengkajian

Diagnosa

Perencanaan

Pelaksanaan

Evaluasi

PROSES K EPERAW ATAN Pengum pulan data


Prinsip manajemen keperawatan adalah: 1. Manajemen adalah kegiatan pengelolaan dan pengambilan keputusan. 2. Pengelolaan dan pengambilan kepastian selalu dihadapkan pada ketidakpastian (uncertainly). 3. Untuk memperoleh tujuan pengambilan keputusan dan mengurangi ketidakpastian diperlukan data: informasi, dan proses pengendalian. O. Asuhan Keperawatan Teoritis 1. Pengkajian a. Pengumpulan Data 1) Identitas a) Umur Biasanya terjadi pada usia anak-anak, terutama usia 3 bulan- 3 tahun. b) Jenis Kelamin Prevalensi antara wanita dan laki-laki sama

Perencanaan Pengelolaan Kepegawaian Kepemimpinan Pengawa san

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 42

2) Riwayat Kesehatan Keluhan Utama : Nyeri tekan di area telinga, Keluar cairan putih dari telinga, Nadi dan suhu meningkat, Nyeri hebat di telinga, terdapat sensasi penuh ditelinga. 3) Riwayat Penyakit Sekarang Klien mengatakan nyeri, keluar cairan warna putih dan berbau dari lubang telinga. 4) Riwayat Penyakit Dahulu Adanya riwayat pernah terkena Infeksi saluran napas atas. 5) Riwayat Penyakit Keluarga Mungkin ada hubungannya dengan faktor kebersihan lingkungan. b. Pengkajian Bio-psiko-sosio-kultural (Virginia Handerson) 1) Pernapasan Biasanya mengalami peningkatan frekuensi pernapasan karena nyeri. 2) Makanan/Cairan Biasanya klien tidak mampu untuk mempertahankan masukan dan penggunakan nutrien dan cairan untuk memenuhi kebutuhan fisiologi karena nyeri yang begitu hebat. 3) Eliminasi BAB/BAK Biasanya normal. 4) Aktifitas Pada klien yang menderita OMA biasanya aktivitasnya terganggu karena adanya nyeri. Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 43

5) Kebutuhan istirahat dan tidur Pada klien yang menderita OMA biasanya pola istirahatnya terganggu karena adanya nyeri. 6) Rasa aman dan nyaman Biasanya pada anak yang mengalami OMA merasa tidak nyaman, karena nyeri yang sangat hebat dan dibarengi dengan pengeluaran cairan dari telinga tengah. 7) Hygiene Biasanya kurang memperhatikan kebersihan telinga sehingga terjadi OMA. 8) Temperatur tubuh Suhu meningkat karena terjadi proses infeksi. 9) Berkomunikasi Kurang mampu berkomunikasi karena mengalami pengurangan pendengaran 10) Kebutuhan bermain Anak biasanya tidak mampu bermain seperti biasa karena nyeri. 11) Kebutuhan berpakaian Biasanya dibantu oleh orang tuannya. 12) Belajar Kurang mampu menerima informasi untuk mencapai gaya hidup yang sehat/kesejahtraan optimal. 13) Kebutuhan spiritual Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 44

Biasanya klien bisa melakukan kegiatan ibadah sesuai keyakinan. 2. Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada penderita Otitis Media Akut (OMA) ini adalah sebagai berikut: a. Nyeri berhubungan dengan imflamasi, tekanan pada membran timpani ditandai dengan adanya keluhan sakit pada bagian telinga tengah, klien memegangi dan menarik-narik telinga, klien tampak meringis bahkan menangis. Terlihat adanya pembengkakan pada telinga da berwarna merah. b. Hipertermia berhubungan dengan infeksi ditandai dengan peningkatan suhu tubuh yang lebih besar dari jangkauan normal, kulit terasa hangat/panas waktu disentuh dan peningkatan jumlah sel leukosit. c. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuan tubuh berhubungan dengan anoreksia ditandai dengan mual, muntah, penurunan/ tidak ada nafsu makan, hanya menghabiskan sedikit atau sebagian dari porsi makan yang disediakan dan penurunan berat badan. d. Perubahan persepsi sensori pendengaran berhubungan dengan obstruksi, infeksi di telinga tengah atau kerusakan saraf pendengaran ditandai dengan penurunan pendengaran. e. Kurang pengetahuan keluarga mengenai penyakit, prognosis, dan kebutuhan pengobatan berhubungan dengan kurangnya pemajanan, kesalahan interpretasi informasi ditandai dengan pertanyaan/permintaan informasi, pernyataan salah konsepsi, ketidakadekuratan mengikuti instruksi/ perkembangan komplikasi yang dapat dicegah.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 45

3. Rencana Asuhan Keperawatan No 1. Diagnosa Keperawatan Nyeri pada Tujuan/Kriteria Hasil berhubungan Setelah dilakukan Mandiri membran timpani diharapkan nyeri dapat kontrol/hilang verbal klien nyeri 2. Observasi tanda seperti posisi adanya ekspresi tubuh, atau tanda- Merupakan wajah, anak. gelisah, menarikindikator/derajat nyeri nyeri nonverbal, yang tidak langsung yang dialami oleh Perencanaan Intervensi riwayat lokasi durasi, dan

Rasional

dengan imflamasi, tekanan tindakan keperawatan 1. Tentukan misalnya frekuensi, intensitas ditandai dengan adanya di telinga tengah, klien Secara

nyeri, Informasi memberikan data dasar nyeri, untuk mengevaluasi kebutuhan atau dan keefektifan yang intervensi. Catatan: baik tindakan pengalaman nyeri adalah individual digabungkan dengan respons fisik dan emosional.

keluhan sakit pada bagian dengan kriterian hasil: memegangi dan menarik- mengungkapkan narik telinga, klien tampak bahwa meringis pembengkakan telinga merah. da bahkan berkurang/hilang, pada menunjukkna meringis. berwarna

penghilang yang digunakan.

menangis. Terlihat adanya ekspresi wajah tidak

menangis/ meringis, rewel, memgangi sakit.

narik daerah telinga yang

3. Biarkan anak duduk, atau Ketinggian dapat mengurangi tekanan tinggikan kepala dengan dari cairan pada telinga tengah. Page 46

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

bantal.

Hindari

daerah Hal ini dilakukan untuk mengurangi

telinga yang sakit. 4. Berikan kompres panas pada nyeri yang timbul. daerah luar telinga. Dapat mengindikasikan rasa sakit akut 5. Kaji tanda-tanda vital, dan ketidaknyamanan. perhatikan pernafasan. Memberikan 6. Gunakan teknik sentuhan pengendali atau dengan musik. Kolaborasi Berikan analgesik acetamenofen, 2. Hipertermia berhubungan Setelah analgesik tetes telinga. dilakukan Mandiri gunakan anak nyeri sejumlah dapat dan/atau peningkatan

tekanan darah, nadi dan

yang terapeutik, visualisasi mengubah mekanisme sensasi nyeri dan mengubah persepsi nyeri. Analgesik mengubah persepsi atau seperti respons terhadap nyeri.

dengan infeksi ditandai tindakan keperawatan 1. Pantau suhu klien, perhatika Suhu 38,9oC 41,1oC menunjukkan Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 47

dengan peningkatan suhu diharapkan dari waktu leukosit. jangkauan disentuh jumlah

terjadi

menggigil/diaforesis.

proses demam

penyakit dapat

infeksius. membantu

Pola dalam

tubuh yang lebih besar penurunan pada suhu normal, tubuh dengan kriteria dan Suhu tubuh dalam 2. Pantau sel batas normal Jumlah sel leukosit dalam normal. jumlah 3. Berikan alkohol. kompres mandi suhu kulit terasa hangat/panas hasil:

diagnosis. lingkungan, Suhu ruangan/jumlah selimut harus linen diubah untuk mempertahankan suhu mendekati normal.

peningkatan

batasi/tambahkan

tempat tidur, sesuai indikasi.

hangat, hindari penggunaan Dapat membantu mengurangi demam. Catatan: penggunaan air es/alkohol mungkin emnyebabkan kedinginan, peningkatan suhu secara aktual. Selain itu, alkohol dapat mengeringkan kulit. 4. Longgarkan atau lepaskan Hal ini dapat membantu menurunkan pakaian klien. Kolaborasi 1. Berikan antipiretik, misalnya Digunakan untuk mengurangi demam ASA (aspirin), acetaminofen yang aksi sentralnya di hipothalamus, Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 48 panas tubuh melalui cara evaporasi.

(Tylenol)

meskipun demam mungkin dapat berguna pertumbuhan sel yang terinfeksi dalam membatasi dan organisme,

meningkatkan autodestruksi dari sel-

2. Berikan

obat

antiinfeksi Dapat imunitas

membasmi/memberikan sementara untuk infeksi

sesuai indikasi: antibiotik

umum atau khusus. 3. Perubahan nutrisi kurang Setelah dari kebutuan berhubungan dengan diharapkan dilakukan Mandiri nutrisi kulit. status nutrisi klien. Kebersihan mulut dapat merangsang nafsu makan.

tubuh tindakan keperawatan 1. Observasi tekstur dan turgor Hal ini dilakukan untuk mengetahui

anoreksia ditandai dengan dapat terpenuhi secara mual, muntah, penurunan/ adekuat sesuai dengan 2. Lakukan oral higiene tidak ada nafsu makan, kebutuhan hanya porsi tubuh menghabiskan dengan kriteria hasil: makan

sedikit atau sebagian dari Nafsu makan baik yang Tidak ada mual dan 3. Catat pemasukan dan Nafsu makan biasanya berkurang dan disediakan dan penurunan haluaran peroral jika di nutrisi yang masuk pun berkurang. muntah berat badan. indikasikan. Anjurkan klien Anjurkan klien memilih makanan Berat badan dalam Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 49

rentang normal

untuk makan.

yang disenangi dapat dimakan (bila sesuai anjuran).

4. Berikan makanan kecil dan Mencegah lunak.

terjadinya

kelelahan,

memudahkan masuknya makanan dan mencegah gangguan pada lambung. Fungsi sistem gastrointestinal sangat

5. Kaji

fungsi

sistem penting untuk memasukkan makanan. yang

gastrointestinal

meliputi suara bising usus, catat terjadi perubahan di dalam lambung seperti mual dan muntah. Observasi diare dan perubahan pergerakan usus misalnya konstipasi. Kolaborasi 1. Konsul ahli pendukung tim Metode makan dan kebutuhan kalori gizi/nutrisi didasarkan pada situasi/kebutuhan untuk individu untuk memberikan nutrisi Page 50

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

memberikan makanan yang maksimal dengan mudah di cerna, nutrisi seimbang, misalnya nutrisi tambahan oral/selang, nutrisi parenteral. 2. Kaji laboratorium

upaya minimal

secara pasien/penggunaan energi.

pemeriksaan Mengevaluasi/mengatasi kekurangan misalnya dan mengawasi keefektifan terapi besi,

albumin serum, transferin, nutrisi. profil asam amino, nitrogen, pemeriksaan pemeriksaan keseimbangan glukosa, fungsi hati, sesuai

elektrolit, berikan vitamin/ mineral/elektrlit indikasi. 4. Perubahan sensori berhubungan obstruksi, persepsi Setelah dengan diharapkan infeksi dilakukan 1. Ajarkan sistem alat tepat. klien untuk Keefektifan alat pada pendengaran tipe

pendengaran tindakan keperawatan di persepsi sensori klien

menggunakan dan merawat tergantung pendengaran

secara gangguan/ketulian, pemakaian serta perawatannya yang tepat. Page 51

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

telinga kerusakan

tengah

atau baik dengan kriteris saraf hasil Klien akan 2. Instruksikan klien untuk Apabila penyebab pokok ketulian ditandai mengalami menggunakan teknik-teknik tidak progresif, maka pendengaran yang aman sehingga dapat yang tersisa sensitif terhadap trauma mencegah ketulian lebih jauh Diagnosa kehilangan yang lanjut. Penghentian sebelum 4. Instruksikan klien untuk menyebabkan terapi waktunya organisme antibiotika dapat sisa dini terhadap keadaan 3. Observasi tanda-tanda awal telinga atau terhadap masalah-masalah pendengaran pendengaran rusak secara permanen. terjadinya dan infeksi sehingga harus dilindungi. sampai tingkat

pendengaran dengan pendengaran.

penurunan peningkatan persepsi/sensoris pendengaran pada fungsional.

menghabiskan seluruh dosis berkembang biak sehingga infeksi antibiotik yang diresepkan akan berlanjut. (baik itu antibiotik sistemik 5. Kurang keluarga kebutuhan pengetahuan Setelah maupun lokal). dilakukan 1. Tinjau proses penyakit dan Memberikan harapan masa depan. keluarga pengetahuan dasar

mengenai tindakan keperawatan pengobatan klien dapat memahami

dimana keluarga dan pasien dapat membuat pilihan.

penyakit, prognosis, dan diharapkan

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

Page 52

berhubungan kurangnya kesalahan

dengan tentang proses penyakit 2. Tinjau pemajanan, dan prognosis penyakit interpretasi anaknya Dengan menunjukkan prosedur diperlukan menjelaskan rasional tindakan Memulai perubahan hidup diperlukan. Ikut serta dalam program pengobatan. 5. Dorong adekuat dari dengan tepat individual infeksi.

faktor dan

risiko Menyadari masuk informasi

terhadap

bagaimana untuk tindakan

bentuk infeksi ditularkan akan memberikan merencanakan/melakukan protektif. pemahaman kerjasama risiko dan dalam dan kambuhnya

penularan/tempat

informasi ditandai dengan kriteria hasil: pertanyaan/permintaan informasi, salah mengikuti pernyataan konsepsi, instruksi/

yang 3. Berikan informasi kepada Meningkatkan dan keluarga samping, mengenai dan terapi meningkatkan

ketidakadekuratan perkembangan komplikasi yang dapat dicegah.

obat- obatan, interaksi, efek penyembuhan/profilaksis, pentingnya mengurangi komplikasi. ketaatan pada program.

gaya 4. Diskusikan kebutuhan untuk Perlu untuk penyembuhan optimal dan yang pemasukan nutrisional yang kesejahteraan umum. tepat/seimbang. periode dengan istirahat aktivitas Mencegah kepenatan, penghematan energi, dan meningkatkan penyembuhan. 6. Tinjau perlunya kesehatan

yang terjadwal

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

Page 53

pribadi

dan

kebersihan Membantu lingkungan tanda-

mengontrol dengan

pemajanan mengurangi

lingkungan. 7. Identifikasi tanda/gejala-gejala membutuhkan

jumlah bakteri patogen yang ada. yang Mengenal dini dari perkembangan/ evaluasi kambuhnya infeksi intervensi akan dan

medis, misalnya peningkatan memungkinkan dan anoreksia. 8. Tekankan

suhu menetap, takikardia, mengurangi risiko perkembangan ke arah situasi yang membahayakan jiwa. pentingnya Penggunaan pencegahan terhadap

imunisasi profilaksis/ terapi infeksi. antibiotik sesuai kebutuhan.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

Page 54

BAB IV TINJAUAN KASUS A. Kasus Pemicu Otitis Media Akut An. H, Usia 3 Tahun, Agama Islam, Suku Bangsa Jawa, Alamat Jalan Nanda Baru, Thehok Jambi. Masuk ke Rumah Sakit Raden Mattaher Jambi pada tanggal 01 Juli 2010 diantar oleh orangtuanya, Ny. K, 32 tahun seorang Ibu Rumah Tangga, dengan keluhan sejak 2 hari ini nyeri pada daerah bagian telinga sebelah kanannya, rasa sakit tidak hilang bahkan klien sampai demam, mual, muntah, dan tidak ada nafsu makan. Setelah dilakukan pemeriksaan didapatkan adanya pembengkakan pada telinga kanan klien, bengkak tampak merah dan meradang. Pada membran timpani sebelah kanan klien tampak bulging dan hiperemis.Klien tampak rewel dan terus meringis. Klien juga tampak memegangi dan menarik-narik telinga yang sakit. Dari hasil pemeriksaan tanda-tanda vital diperoleh Respiratory Rate 22 kali/menit, nadi 110 kali/menit, dan suhu tubuh klien 400C. Klien tampak menderita nyeri sedang dengan skala nyeri 6, nyeri dirasakan semakin hebat pada malam hari atau pada saat anak sedang bermain dan melakukan aktivitas lainnya. Kulit tubuh klien tampak kemerahan. Saat ditimbang berat badan klien 11 kg. Klien hanya menghabiskan dari porsi makan yang disediakan. Klien masih mengalami muntah dengan frekuensi muntah 3 kali/24 jam. Dari hasil pemeriksan Laboratorium diperoleh peningkatan jumlah sel leukosit, yaitu 16.000/ml3 darah. Ibu klien mengatakan bahwa anaknya pernah menderita batuk dan pilek. tidak ada riwayat keluarnya cairan dari rongga telinga, dan tidak pernah mengorek-ngorek telinga dengan benda tajam atau benda yang berbahaya lainnya. Sebelumnya dari keluarga klien tidak ada yang menderita sakit seperti yang klien alami dan tidak ada riwayat alergi dari anggota keluarga. Keluarga klien juga tidak ada yang menderita penyakit Diabetes Mellitus.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 55

B. Asuhan Keperawatan 1. Pengkajian a. Identitas Klien 1) Nama Klien 2) Usia 3) Agama 4) Suku bangsa 5) Alamat b. Penanggung Jawab 1) Nama Klien 2) Usia 3) Agama 4) Suku bangsa 5) Pekerjaan 6) Alamat : Ny. K : 32 Tahun : Islam : Jawa : Ibu Rumah Tangga : Jalan Nanda Baru, Thehok Jambi : An. H : 3 Tahun : Islam : Jawa : Jalan Nanda Baru, Thehok Jambi

c. Tanggal Masuk Rumah Sakit Klien masuk Rumah Sakit Raden Mattaher Jambi Pada tanggal 01 Juli 2010 dan dirawat di ruang THT. d. Alasan masuk rumah sakit : An. H dibawa ke Rumah Sakit Raden Mattaher Jambi dengan alasan ibu klien mengatakan bahwa sejak 2 hari ini An. H menderita demam, dengan suhu tubuh mencapai 40oC. Klien juga merasakan nyeri pada daerah bagian telinga sebelah kanannya, rasa sakit tidak hilang. e. Riwayat Kesehatan Sekarang : P Q : Nyeri dirasakan klien pada saat klien sedang bermain dan melakukan Aktivitas lainnya. : Nyeri tekan dan berasa ngenyut-ngenyut dan telinga terasa penuh.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 56

R S T

: Nyeri dirasakan pada telinga sebelah kanan tepatnya pada telinga tengah. : Skala nyeri 6 (nyeri sedang). Klien tampak meringis dan memegangi serta menarik-narik bagian telinga yang sakit. : Nyeri semakin hebat dirasakan klien pada malam hari. Saat ini klien juga mengalami demam dengan suhu tubuh mencapai 40oC.

Kulit tubuh klien tampak kemerahan. Klien juga mengalami mual dan muntah dengan frekuensi muntah 3 kali/24 jam. f. Riwayat Kesehatan Dahulu Ny. K mengatakan bahwa An. H pernah menderita batuk dan pilek. tidak ada riwayat keluarnya cairan dari rongga telinga, dan tidak pernah mengorek-ngorek telinga dengan benda tajam atau benda yang berbahaya lainnya. g. Riwayat Kesehatan Keluarga Ny. K mengatakan bahwa sebelumnya dari anggota keluarganya tidak ada yang menderita sakit seperti yang klien alami dan tidak ada riwayat alergi dari anggota keluarga. Keluarga juga tidak ada yang menderita Diabetes Mellitus. h. Pemeriksaan Laboratorium Dari hasil pemeriksaan laboratorium didapatkan bahwa terjadi peningkatan pada jumlah sel leukosit, yaitu 16.000/ml3 darah. i. Anamnesa Persistem 1) Syaraf 2) Respirasi 3) Kardiovaskular 4) Gastrointestinal 5) Urogenital 6) Muskuloskeletal : Tidak ada keluhan. : Tidak ada keluhan. : Tidak ada keluhan. : Klien mengalami mual dan muntah dengan Frekuensi muntah 3 kali/24 jam. : Tidak ada keluhan. : Tidak ada keluhan.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 57

j. Pemeriksaan Fisik 1) Status Generalis a) Keadaan Umum b) Kesadaran c) berat badan : 11 kg : RR Suhu Nadi 2) Status Lokalis a) Telinga Inspeksi Aurikula AD AS : Dalam batas normal : Dalam batas normal : 22 Kali/menit : 40oC : 110 kali/menit d) Tanda Tanda Vital : Cukup, klien tampak sakit sedang. : Compos Mentis

Canalis auditorius AD AS : Tampak hiperemis : Dalam batas normal

Otoskopi Membran timpani Palpasi Nyeri tekan tragus AD AS : (-) : (-) AD AS : Tampak bulging dan hiperemis : Dalam batas normal

Nyeri tekan aurikula AD : (+)

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 58

AS

: (-) : Deformitas (-) : Nyeri tekan (-) : : (-) : (-) : (-) : (-)

b) Hidung dan sinus paranasalis Inspeksi Palpasi Rinoskopi anterior Deviasi septum Discharge Mukosa hiperemis Konka hipertrofi c) Rongga mulut Lidah Mulut Gigi geligi Palatum d) Tenggorokan Inspeksi regio nasofaring Mukosa hiperemis (-) Tonsil tidak membesar, T1 T1 Post nasal drip (-) : Tremor (-) : Mukosa bukal dalam batas normal, hiperemis (-) : Caries (-) : Dalam batas normal

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 59

2. Analisa Data Nama Klien Usia : An. H : 3 tahun

No Data Etiologi Problem 1. DS : Klien mengeluh nyeri pada Inflamasi , tekanan Nyeri telinga sebelah kanannya. Nyeri pada membran semakin terasa pada malam hari atau tympani pada saat klien sedang bermain atau melakukan aktivitas lainnya. DO :- Setelah dilakukan pemeriksaan terdapat adanya pembengkakan pada telinga kanan klien, bengkak tampak merah timpani hiperemis. - Klien tampak rewel dan terus meringis - Klien tampak memegangi dan menarik-narik telinga yang sakit - RR : 22 kali/menit - Nadi : 110 - Skala nyeri 6 2. DS : Ibu klien mengatakan bahwa Infeksi anaknya menderita demam sejak 2 Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 60 Hypertermi dan meradang. Membran dan tampak bulging

hari yang lalu. DO : - Klien tampak rewel - Suhu tubuh 40oC 3. - Jumlah sel leukosit 16.000/ml3 DS : Ibu klien mengatakan bahwa anaknya tidak ada nafsu makan dan mengalami mual dan muntah. DO: Klien hanya menghabiskan dari porsi makan yang disediakan Klien mengalami muntah dengan frekuensi muntah 3 kali/24 jam Berat badan klien 11 kg. Anoreksia Perubahan nutrisi tubuh kurang dari kebutuhan

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 61

3. Diagnosa Keperawatan Nama Klien Usia No 1. Tanggal ditegakkan 01 Juli 2010 : An. H : 3 tahun Diagnosa keperawatan Nyeri berhubungan dengan inflamasi, tekanan pada membran timpani ditandai dengan: DS : Klien mengeluh nyeri pada telinga sebelah kanannya. Nyeri semakin terasa pada malam hari atau pada saat klien sedang bermain atau melakukan aktivitas lainnya. DO :- Setelah dilakukan pemeriksaan terdapat adanya pembengkakan pada telinga kanan klien, bengkak tampak merah dan meradang. Membran timpani tampak bulging dan hiperemis. - Klien tampak rewel dan terus meringis - Klien tampak memegangi dan menarik-narik telinga yang sakit - RR : 22 kali/menit - Nadi : 110 - Skala nyeri 6 2. 01 Juli 2010 Hipertermi berhubungan dengan infeksi ditandai dengan: DS : Ibu klien mengatakan bahwa anaknya mengalami demam sejak 2 hari yang lalu. DO : - Klien tampak rewel Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 62

- Suhu tubuh 40oC - Jumlah sel leukosit 16.000/ml3 3. 01 Juli 2010 Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

berhubungan dengan anoreksia ditandai dengan: DS : Ibu klien mengatakan bahwa anaknya tidak ada nafsu makan dan mengalami mual dan muntah. DO: Klien hanya menghabiskan dari porsi makan yang disediakan Klien mengalami muntah dengan frekuensi muntah 3 kali/24 jam Berat badan klien 11 kg.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 63

4. Rencana Asuhan Keperawatan Nama Klien Usia No Diagnosa Keperawatan 1. Tujuan/Kriteria Hasil Nyeri berhubungan dengan Tujuan : inflamasi, dengan: pada telinga tekanan pada Setelah diharapkan sebelah teradaptasi membran timpani ditandai tindakan keperawatan Nyeri dengan tidak lagi 2. Observasi dan yang pada adanya DS : klien mengeluh nyeri berkurang, hilang atau kanannya. Nyeri semakin Kriteria hasil : terasa pada malam hari Klien atau pada saat klien sedang bermain atau melakukan aktivitas lainnya. DO : Setelah pemeriksaan dilakukan terdapat tanda-tanda Merupakan indikator/derajat nyeri yang memegangi menarik-narik telinganya rasa klien. nyeri mengindikasikan nyeri nonverbal, seperti ekspresi tidak langsung yang dialami oleh anak. wajah, menangis/ meringis, rewel, posisi tubuh, gelisah, memgangi atau menarik-narik daerah telinga yang sakit. 3. Biarkan anak duduk, atau Ketinggian dapat mengurangi tekanan dari Mandiri : dilakukan 1. Tentukan riwayat nyeri, misalnya Informasi memberikan data dasar untuk lokasi nyeri, frekuensi, durasi, dan mengevaluasi kebutuhan atau keefektifan intensitas dan tindakan intervensi. Catatan: pengalaman nyeri adalah individual yang digabungkan dengan baik respons fisik dan emosional. penghilang yang digunakan. : An. H : 3 tahun Perencanaan Intervensi

Rasional

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

Page 64

adanya pembengkakan Tanda-tanda vital pada telinga kanan dalam normal rentang klien, bengkak tampak merah dan meradang. - Klien tampak rewel dan terus meringis - Klien memegangi menarik-narik yang sakit - RR : 22 kali/menit - Nadi : 110 - Skala nyeri 6 tampak dan telinga

tinggikan kepala dengan bantal. cairan pada telinga tengah. Hindari daerah telinga yang sakit.

Klien tida rewel 4. Berikan kompres panas pada Hal ini dilakukan untuk mengurangi nyeri dan tidak meringis lagi. 5. Kaji tanda-tanda vital, perhatikan Dapat mengindikasikan rasa sakit akut dan peningkatan tekanan darah, nadi ketidaknyamanan. dan pernafasan. 6. Gunakan teknik sentuhan yang Memberikan anak sejumlah pengendali terapeutik, visualisasi atau dengan nyeri musik. dan/atau dapat mengubah mekanisme sensasi nyeri dan mengubah persepsi nyeri. Kolaborasi Berikan acetamenofen, tetes telinga. dilakukan Mandiri Pantau suhu klien, perhatika Suhu 38,9oC 41,1oC menunjukkan analgesik gunakan seperti Analgesik mengubah persepsi atau analgesik respons terhadap nyeri. daerah luar telinga. yang timbul.

2.

Hipertermi dengan

berhubungan Setelah

infeksi

ditandai tindakan keperawatan 1.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

Page 65

dengan:

diharapkan

masalah

menggigil/diaforesis.

proses penyakit infeksius. Pola demam dapat membantu dalam diagnosis.

DS : klien dibawa ke hipertermia pada anak rumah sakit dengan alasan dapat teratasi dengan demam DO : - Klien tampak rewel - Suhu tubuh 40oC - Jumlah 16.000/ml3 sel leukosit kriteria hasil: Klien tidak rewel lagi Suhu tubuh dalam rentang (antara 37,5oC) Jumlah sel leukosit dalam normal batas (5.0004. Longgarkan pakaian klien. atau nornal 3. 36,5 2. Pantau suhu

lingkungan, Suhu ruangan/jumlah selimut harus diubah normal.

batasi/tambahkan linen tempat untuk mempertahankan suhu mendekati tidur, sesuai indikasi.

Berikan kompres mandi hangat, Dapat membantu mengurangi demam. hindari penggunaan alkohol. Catatan: mungkin penggunaan air es/alkohol kedinginan, emnyebabkan

peningkatan suhu secara aktual. Selain itu, alkohol dapat mengeringkan kulit. lepaskan Hal ini dapat membantu menurunkan panas tubuh melalui cara evaporasi.

10.000/ ml3 darah)

Kolaborasi 1. Berikan antipiretik, misalnya Digunakan untuk mengurangi demam ASA (aspirin), acetaminofen yang aksi sentralnya di hipothalamus,

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

Page 66

(Tylenol)

meskipun demam mungkin dapat berguna dalam organisme, membatasi dan pertumbuhan meningkatkan

autodestruksi dari sel-sel yang terinfeksi 2. Berikan obat antiinfeksi Dapat membasmi/memberikan imunitas sementara untuk infeksi umum atau khusus. 3. Mandiri 1. Observasi tekstur dan turgor Hal ini dilakukan untuk mengetahui status kulit. 2. Lakukan oral higiene nutrisi klien. Kebersihan mulut dapat merangsang nafsu makan.

sesuai indikasi: antibiotik

3. Catat pemasukan dan haluaran Nafsu makan biasanya berkurang dan peroral jika di indikasikan. nutrisi Anjurkan klien untuk makan. yang masuk pun berkurang. Anjurkan klien memilih makanan yang disenangi dapat dimakan (bila sesuai

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

Page 67

anjuran). 4. Berikan makanan kecil dan Mencegah lunak. terjadinya kelelahan,

memudahkan masuknya makanan dan mencegah gangguan pada lambung.

5. Kaji suara

fungsi bising usus,

sistem Fungsi catat

sistem

gastrointestinal

sangat

gastrointestinal yang meliputi penting untuk memasukkan makanan. terjadi perubahan di dalam lambung seperti mual dan muntah. Observasi perubahan pergerakan usus misalnya diare dan konstipasi.

Kolaborasi 1. Konsul ahli gizi/nutrisi Metode makan dan kebutuhan kalori pada untuk dengan situasi/kebutuhan memberikan upaya nutrisi minimal pendukung tim untuk memberikan didasarkan makanan yang mudah di cerna, individu secara nutrisi seimbang, misalnya maksimal

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

Page 68

nutrisi

tambahan

oral/selang, pasien/penggunaan energi.

nutrisi parenteral. 2. Kaji pemeriksaan laboratorium misalnya albumin serum, Mengevaluasi/mengatasi kekurangan dan transferin, profil asam amino, mengawasi keefektifan terapi nutrisi. besi, pemeriksaan keseimbangan nitrogen, glukosa, pemeriksaan fungsi hati, elektrolit, berikan vitamin/ mineral/elektrlit sesuai indikasi.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi

Page 69

5. Implementasi Nama Klien Umur No 1. Hari/Tgl/ Jam 01 2010 10.00 WIB 10.00 WIB 10.30 WIB 11.00 WIB 13.00 WIB 14.00 WIB : An. H : 3 Tahun Diagnosa Catatan Keperawatan Paraf Ns. S.Kep 1. Menentukan intensitas nyeri 2. Mengamati adanya tanda-tanda nyeri non verbal 3. Meninggikan kepala anak dengan bantal 4. Memberikan kompres panas pada daerah luar telinga 5. Mengkaji tanda-tanda vital 6. Berkolaborasi dalam pemberian obat analgesik dan sesuai indikasi lokasi nyeri dan A,

keperawatan Juli Diagnosa Keperawatan 1

2.

01 2010

Juli Diagnosa Keperawatan 2 1. Mengontrol suhu klien 2. Mengontrol suhu lingkungan 3. Memberikan kompres mandi hangat 4. Melonggarkan pakaian klien 5. Berkolaborasi indikasi dalam pemberian

Ns. S.Kep

A,

10.15 WIB 10.15 WIB 11.15 WIB 11.30 WIB 14.00 WIB

antipiretik dan antibiotik sesuai

3.

01

Juli Diagnosa

Ns.

A,

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 70

2010 10.00 WIB 11.30WIB 11.30 WIB 12.30 WIB

Keperawatan 3 1. Mengobservasi tekstur dan turgor kulit 2. Melakukan oral higiene 3. Mencatat pemasukan dan haluaran oral 4. Berkolaborasi dengan ahli gizi untuk memberikan makanan yang mudah dicerna dan nutrisi seimbang 5. Memberikan makanan kecil dan

S.Kep

13.15 WIB

lunak

6. Evaluasi Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 71

Nama Klien Umur No 1. Hari/Tgl 02 Juli 2010

: An. H : 3 Tahun Diagnosa Keperawatan Diagnosa Keperawatan 1 Catatan Perkembangan Paraf

(SOAP) S : klien mengeluh masih merasakan Ns. A, nyeri pada telinga sebelah kanannya O: klien masih tampak rewel dan sesekali meringi RR : 22 x/menit Nadi : 110 x/menit Skala nyeri 4 S.Kep

A : Masalah keperawatan nyeri teratasi sebagian P : Intervensi dilanjutkan

2.

02 Juli 2010

Diagnosa Keperawatan 2

S : Ibu klien mengatakan bahwa anaknya masih demam O: Klien masih tampak rewel Suhu tubuh 38,5oC Jumlah sel leukosit 15.800 ml3

Ns. A, S.Kep

A : Masalah Hypertermi belum teratasi P : Intervensi dilanjutkan

3.

02 Juli 2010

Diagnosa Keperawatan 3

S : Ibu klien mengatakan bahwa anaknya masih mual dan muntah namun telah ada peningkatan pada nafsu makan O: Klien hanya menghabiskan dari

Ns. A, S.Kep

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 72

porsi makan yang disediakan Klien mengalami muntah dengan frekuensi muntah 2 kali/24 jam Berat badan klien 11 kg. A : Masalah keperawatan perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh teratasi sebagian. P : Intervensi dilanjutkan

BAB V Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 73

PENUTUP A. Kesimpulan 1. Telinga tengah terdiri dari Membran timpani, Kavum timpani, Prosesus mastoideus, dan Tuba eustachius 2. Otitis media akut (OMA) adalah peradangan sebagian atau seluruh mukosa telinga tengah, tuba eustachius, antrum mastoid dan sel-sel mastoid. 3. Penyebab otitis media akut (OMA) dapat merupakan virus maupun bakteri. Bakteri penyebab otitis media tersering adalah Streptococcus pneumoniae, diikuti oleh Haemophilus influenzae dan Moraxella cattarhalis 4. Anak lebih mudah terserang otitis media dibanding orang dewasa. 5. Gejala klinis otitis media akut (OMA) tergantung pada stadium penyakit dan umur pasien. 6. Terapi bergantung pada stadium penyakitnya 7. Jika diputuskan untuk memberikan antibiotik, pilihan pertama untuk sebagian besar anak adalah amoxicillin dan pemberian antibiotik adalah 3-7 hari atau lima hari. 8. Kasus pemicu dari Otitis Media Akut adalah: An. H, Usia 3 Tahun, Agama Islam, Suku Bangsa Jawa, Alamat Jalan Nanda Baru, Thehok Jambi. Masuk ke Rumah Sakit Raden Mattaher Jambi pada tanggal 01 Juli 2010 diantar oleh orangtuanya, Ny. K, 32 tahun seorang Ibu Rumah Tangga, dengan keluhan sejak 2 hari ini nyeri pada daerah bagian telinga sebelah kanannya, rasa sakit tidak hilang bahkan klien sampai demam, mual, muntah, dan tidak ada nafsu makan. Setelah dilakukan pemeriksaan didapatkan adanya pembengkakan pada telinga kanan klien, bengkak tampak merah dan meradang. Pada membran timpani sebelah kanan klien tampak bulging dan hiperemis.Klien tampak rewel dan terus meringis. Klien juga tampak memegangi dan menarik-narik telinga yang sakit. Dari hasil pemeriksaan tanda-tanda vital diperoleh Respiratory Rate 22 kali/menit, nadi 110 kali/menit, dan suhu tubuh klien 400C. Klien tampak menderita nyeri sedang dengan skala nyeri 6, nyeri dirasakan semakin hebat pada malam hari atau pada saat anak sedang bermain dan melakukan aktivitas lainnya. Kulit tubuh klien tampak kemerahan. Saat ditimbang berat badan klien 11 kg. Klien hanya menghabiskan dari porsi makan yang disediakan. Klien masih mengalami muntah dengan frekuensi

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 74

muntah 3 kali/24 jam. Dari hasil pemeriksan Laboratorium diperoleh peningkatan jumlah sel leukosit, yaitu 16.000/ml3 darah. Ibu klien mengatakan bahwa anaknya pernah menderita batuk dan pilek. tidak ada riwayat keluarnya cairan dari rongga telinga, dan tidak pernah mengorek-ngorek telinga dengan benda tajam atau benda yang berbahaya lainnya. Sebelumnya dari keluarga klien tidak ada yang menderita sakit seperti yang klien alami dan tidak ada riwayat alergi dari anggota keluarga. Keluarga klien juga tidak ada yang menderita penyakit Diabetes Mellitus. Setelah dilakukan pengkajian dan asuhan keperawatan terhadap kasus Otitis Media Akut (OMA) yang diderita oleh Anak H ini, maka masalah keperawatan yang dapat diangkat adalah nyeri berhubungan dengan inflamasi, tekanan pada membran timpani, hipertermia berhubungan dengan infeksi, dan perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia. Implementasi yang di lakukan dari rencana asuhan keperawatan yang dibuat berdasarkan masalah keperawatan yang timbul adalah mengupayakan sedapat mungkin agar nyeri yang dirasakan oleh Anak H dapat terkontrol/teradaptasi, mengupayakan agar suhu tubuh tetap dalam rentang yang normal, dan kebutuhan nutrisi dapat terpenuhi secara adekuat sesuai dengan kebutuhan tubuh, yang kesemuanya itu dilakukan dengan berbagai tindakan keperawatan dan tindakan medis. B. Saran 1. Bagi Mahasiswa Setelah mempelajari dan memahami secara lebih dalam tentang konsep dan gambaran umum serta asuhan keperawatan dari Penyakit Otitis Media Akut (OMA) diharapkan mahasiswa mampu mengapresiasikan apa yang telah dipelajari dan diperolehnya dengan menerapkannya langsung melalui praktik di lapangan terhadap pasien dengan Penyakit Otitis Media Akut (OMA) dalam rangka memberikan Asuhan keperawatan yang kompetitif dan terarah sehingga dapat memberikan manfaat bagi siapa saja yang membutuhkannya. Makalah ini diharapkan agar dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan dalam penyusunan skripsi di semester VIII nanti.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 75

2. Bagi Akademik Namun, semua itu tidak akan berjalan sebagaimana yang diharapkan tanpa adanya didikan dan bimbingan dari para pembimbing, baik pembimbing akademik maupun pembimbing dari lapangan. Dorongan dan motivasi sangat diharapkan oleh setiap mahasiswa. Baik itu yang bersifat moril maupun materil, sehingga mahasiswa dapat menjalankan tugasnya dengan penuh tanggungjawab sebagaimana mestinya.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 76

DAFTAR PUSTAKA Adam, Boies, Higler, 1997. Boies Buku Ajar Penyakit THT, Edisi 6. Jakarta: EGC Ball, Jane W., Ruth C Bindler, 2003. Pediatric Nursing Caring For Children, Edisi 3. New Jersey: Printice Hall Brooker, Christine, 2001. Kamus Saku Keperawatan, Edisi 31. Jakarta: EGC Brunner and sudarth, 2002 .Buku Ajar Keperawatan Medikal-Bedah, Ed. 8, Vol.3, Jakarta: EGC. Carpenito, Lynda Juall. 2001. Buku Saku Diagnosis Keperawatan. Jakarta: EGC Doenges, Marilynn E., dkk., 2001. Rencana Asuhan Keperawatan: Pedoman Untuk Perencanaan Dan Pendokumentasian Perawatan Pasien, Ed. 3, Jakarta: EGC. Elfindri, Dkk., 2009. Soft Skills Panduan Bagi Bidan Dan Perawat, S.K Menteri Kesehatan RI Tentang: Registrasi Dan Praktik Perawat-Standar Profesi Bidan, Jakarta: Baduose Media Mansjoer, Arief, dkk., 2008. Kapita Selekta Kedokteran, Ed. 3, Jilid 1, Jakarta: Media Eusculapius Muhammad Al- Falah II, 29 Desember 2007. Otitis Media Akut. Diakses pada tanggal 10 Juli 2010 (http://hennykartika.wordpress.com/2007/12/29/otitis-media-akut/) Muttaqin, Arif, 2008. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Klien Dengan Gangguan Sistem Persyarafan. Jakarta: salemba Medika. Price, Sylvia A, 2005. Patofisiologi. Ed. 6, Vol. 2. Jakarta : EGC.

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 77

Savehuman, 13 Maret 2009. Askep OMA Dan Mastoiditis, Diakses Pada Tanggal 05 Juli 2010 (devilsavehuman.blogspot.com/2009/03/askep-oma-dan-mastoiditis.html) Soepardi, Etiaty Arsyad, 2000. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga, Hidung, Tenggorokan, Edisi 4. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Sudoyo, Aru W., dkk., 2007. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam, Jilid 1, Ed. IV. Jakarta: Pusat Penerbitan IPD FK UI. Suriadi, Rita Yuliani, 2006. Buku Pegangan Praktik Klinik Asuhan Keperawatan Pada Anak, Edisi 2. Jakarta: Sagung Seto. Wong, Donna L., Dkk., 2008. Buku Ajar Keperawatan Pediatrik, Edisi 6, Volume 2. Jakarta: EGC. Kelompok 8 Fakultas Keperawatan, 12 Oktober 2009. Otitis Media Akut. Diakses pada tanggal 10 Juli 2010 (http://kelompok8fkep.wordpress.com/2009/10/12/kasus-3-otitis media-akut/). -------, 04 Januari 2010. Otitis Media Akut. Diakses pada tanggal 10 Juli 2010 (http://askep askeb.cz.cc/2010/01/otitis-media-akut.html). -------, 02 Mei 2010. Asuhan Keperawatan Otitis Media Akut (OMA). Diakses pada tanggal 10 Juli 2010. (http://www.deecy.info/tag/askep-otitis-media-akut-pada-anak/)

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 78

Makalah Pleno Otitis Media Akut Kelompok 1 Semester IVB PSIK STIKES HI Jambi Page 79