Anda di halaman 1dari 13

BAB I KONSEP MEDIS

A. Definisi Kanker adalah sebuah penyakit yang ditandai dengan pembagian sel yang tidak teratur dan kemampuan sel-sel ini untuk menyerang jaringan biologis lainnya, baik dengan pertumbuhan langsung di jaringan yang bersebelahan (invasi) atau dengan migrasi sel ke tempat yang jauh (metastasis). Pertumbuhan yang tidak teratur ini menyebabkan kerusakan DNA, menyebabkan mutasi di gen vital yang mengontrol pembagian sel, dan fungsi lainnya. Karsinoma rektum adalah karsinoma saluran cerna yang sering didapatkan di Indonesia terutama di kota besar. Sekitar 60% dari semua kanker usus terjadi pada bagian rektosigmoid, sehingga dapat teraba pada pemeriksaan rektum atau terlihat pada pemeriksaan sigmoidoskopi (Price dan Wilson, 2006). Pada orang dewasa, yang dimaksud dengan rektum intra-operatif adalah batas fusi dua taenia mesenterik dengan area amorfus rektum (true rectum); sedangkan pada pemeriksaan sigmoidoskop kaku, rektum disepakati berjarak 15 cm dari anal verge (UKCCR) atau 12 cm dari anal verge (USA) (KKAKI, 2004). Pilihan penanganan karsinoma rekti memerlukan ketepatan lokalisasi tumor, karena itu untuk tujuan terapi rektum dibagi dalam 3 bagian, yaitu 1/3 atas, 1/3 tengah dan 1/3 bawah. Bagian 1/3 atas dibungkus oleh peritoneum pada bagian anterior dan lateral, bagian 1/3 tengah dibungkus peritoneum hanya di bagian anterior saja, dan bagian 1/3 bawah tidak dibungkus peritoneum. Lipatan transversal rektum bagian tengah terletak + 11cm dari garis anokutan dan merupakan tanda patokan adanya peritoneum. Bagian rektum di bawah katub media disebut ampula rekti, di mana bila bagian ampula ini direseksi maka frekuensi defekasi secara tajam akan meningkat. Hal ini merupakan faktor penting yang harus dipertimbangkan dalam memilih tindakan pembedahan. Bagian posterior rektum tidak ditutup peritoneum tetapi dibungkus oleh lapisan tipis fascia pelvis yang disebut fascia propria. Pada setiap sisi rektum di bawah peritoneum terdapat pengumpulan fascia yang dikenal sebagai ligamen lateral, yang

menghubungkan rektum dengan fascia pelvis parietal (KKAKI, 2004). Letak ujung bawah tumor pada karsinoma rekti biasanya dihitung dari berapa cm jarak tumor tersebut dari garis anokutan. Pada hasil-hasil yang dilaporkan harus disebutkan apakah pembagian tersebut dibuat dengan endoskopi yang kaku atau
1

fleksibel dan apakah patokannya dari garis anokutan, linea dentata, atau cincin anorektal (KKAKI, 2004). Perjalanan saluran limfatik utama pada karsinoma rekti adalah mengikuti pembuluh darah rektum bagian atas menuju kelenjar getah bening mesenterika inferior. Aliran limfatik rektum bagian tengah dan bawah juga mengikuti pembuluh darah rektum bagian tengah dan berakhir di kelenjar getah bening iliaka interna. Karsinoma rekti bagian bawah yang menjalar ke anus kadang-kadang dapat bermetastase ke kelenjar inguinal superfisial karena adanya hubungan dengan saluran limfatik eferen yang menuju ke anus bagian bawah (KKAKI, 2004). B. Etiologi Penyebab nyata dari kanker kolon dan rektal belum diketahui, tetapi faktor resiko telah teridentifikasi, termasuk riwayat kanker kolon atau polip dalam keluarga, riwayat penyakit usus inflamasi kronis dan diet tinggi lemak, rotein dan daging serta rendah serat (Smeltzer dan Bare, 2002). Faktor faktor risiko (Anonymous, 2011) 1. Usia > 50 thn 2. Riwayat penyakit-penyakit premalignan (Kolitis Ulseratif, Crohns Disease, Poliposis Syndrome). 3. Familial colon cancer 4. Sebelumnya sudah ada karsinoma kolon 5. Infeksi kolon yang berlangsung lama (10-20 tahun) 6. Pemakan lemak hewani / kurang konsumsi makanan berserat tinggi C. Patofisiologi Kanker kolon dan rektum terutama (95%) adenokarsinoma (muncul dari lapisan epitel usus) dimulai sebagai polip jinak tetapi dapat menjadi ganas dan menyusup serta merusak jaringan normal serta meluas ke dalam struktur sekitarnya. Sel kanker dapat terlepas dari tumor primer dan menyebar ke dalam tubuh yang lain (paling sering ke hati) (Smeltzer dan Bare, 2002). Terdapat 2 model perjalanan perkembangan karsinoma kolorektal (karsinogenesis) yaitu (Anonymous, 2011) : 1. LOH (Loss of Heterozygocity) Model LOH mencakup mutasi tumor gen supresor yang meliputi gen APC (adenomatous polyposis coli gene), gen DCC (deleted in colorectal carcinoma gene)
2

Familial, polip juvenil, semua jenis polip asli, Lynch Syndrome / Gardner

dan p53 serta aktivasi onkogen yaitu K-ras proto-oncogene. Contoh model ini adalah perkembangan polip adenoma menjadi karsinoma. 2. RER (Replication Error). Model RER karena ada mutasi gen hMSH2, hMLH1, hPMS1 dan hPMS2. Contoh model ini adalah perkembangan HNPCC menjadi kanker kolorektal. Pada bentuk sporadic, 80 % berkembang lewat model LOH dan 20 % berkembang lewat model RER. Terdapat 3 tipe makroskopis karsinoma kolon dan rektum : 1. Tipe Polopoid / Vegetative / Fungating Tumbuh menonjol ke lumen usus dan berbentuk bunga kol. Sering ditemukan disekum dan kolon asendens. 2. Tipe Skirus mengakibatkan penyempitan sehingga terjadi gejala stenosis dan obstruksi. Ditemukan terutama di kolon desendens, sigmoid dan rectum. 3. Tipe Ulseratif terjadi nekrosis sentralis. Ditemukan terutama pada Rektum.

D. Manifestasi Klinik Gejala sangat ditentukan oleh lokasi kanker, tahap penyakit dan fungsi segmen usus tempat kanker berlokasi. Gejala paling menonjol adalah perubahan kebiasaan defekasi. Pasase darah dalam feses adalah gejala paling umum kedua. Gejala dapat juga mencakup anemia yang tidak diketahui penyebabnya, anoreksia, penurunan berat badan dan keletihan. Gejala yang dihubungkan dengan lesi rektal adalah evakuasi feses yang tidak lengkap setelah defekasi, konstipasi dan diare bergantian serta feses berdarah (Smeltzer dan Bare, 2002). Karsinoma kolon kiri dan rektum, sering menyebabkan perubahan pola defekasi (change in bowel habit) seperti konstipasi atau defekasi dengan tenesmus. Makin kedistal letak tumor feses makin menipis atau berbentuk seperti kotoran kambing atau lebih cair disertai darah dan lendir.Tenesmus merupakan gejala yang didapat pada karsinoma 2011). Karsinoma kolon kiri dan rectum cenderung menyebabkan perubahan defekasi akibat iritasi dan respon refleks. Sering terjadi diare, nyeri mirip-kejang, dan kembung. Lesi pada kolon kiri cenderung melingkar, sehingga cenderung timbul gangguan obstruksi. Feses dapat kecil dan berbentuk seperti pita. Baik mukus maupun darah segar sering terlihat pada feses. Dapat terjadi anemia akibat kehilangan darah kronis. Pertumbuhan pada sigmoid atau rektum dapat mengenai radiks saraf, pembuluh limfe
3

rectum. Bila obstruksi, penderita flatus terasa lega diperut (Anonymous,

atau vena menimbulkangejala pada tungkai atau perineum. Hemoroid, nyeri pinggang bagian bawah, keinginan defekasi atau sering berkemih dapat timbul akibat tekanan pada struktur tersebut (Price dan Wilson, 2006). Insidens karsinoma kolon dan rektum meningkat sesuai usia. Kanker ini biasanya ganas pada lansia kecuali untuk kanker prostatik pada pria. Gejala sering tersembunyi. Keletihan hampir selalu ada, akibat anemia defisiensi besi primer. Gejala yang sering dilaporkan oleh lansia adalah nyeri abdomen, obstruksi, tenesmus dan perdarahan rectal (Smeltzer dan Bare, 2002). E. Komplikasi Pertumbuhan tumor dapat menyebabkan obstruksi usus parsial atau lengkap. Pertumbuhan dan ulserasi dapat juga menyerang pembuluh darah sekitar kolon yang menyebabkan hemoragi. Perforasi dapat terjadi dan mengakibatkan pembentukan abses. Peritonitis dan atau sepsis dapat menimbulkan syok (Smeltzer dan Bare, 2002). F. Pemeriksaan Penunjang Bersamaan dengan pemeriksaan abdomen dan rektal, prosedur diagnostik paling penting untuk kanker kolon adalah pengujian darah samar, enema barium, proktosigmoidoskopi, dan kolonoskopi. Sebanyak 60% dari kasus kanker kolorektal dapat diidentifikasi dengan sigmoidoskopi dengan biopsi atau apusan sitologi (Smeltzer dan Bare, 2002). 1. Pemeriksaan Daerah Rektum a. Colok Dubur Harus dilakukan pada setiap kelainan kolorektal atau abdomen Mendeteksi tumor sejauh kurang lebih 10 cm dari anal verge Tumor konsistensi keras, permukaan rata, mudah berdarah Harus dinilai ukuran tumor, terfiksasi / tidak, ulserasi / tidak. Dengan pemeriksaan colok dubur yang baik dan benar, dapat mendiagnosis hampir 40 % tumor-tumor kolorektal b. Proktosigmoidoskopi Rigid dapat menentukan dengan tepat lokasi tumor c. Endorectal Ultrasound (Eus) dapat menentukan dalamnya invasi tumor ke dinding usus. 2. Kolonoskopi disertai biopsi Untuk melihat tumor daerah kolon, mendiagnosis hampir 100% karsinoma kolorektal
4

3. Barium Enema kontras ganda Gambaran malignansi pada foto kolon dapat berupa : Arrest (Stopping), Stenosis, Filling Defect (Napking Ring deformitas Apple core lesion, Shoulder sign), Deviasi. Mendiagnosis hampir 90 % karsinoma kolorektal..

G. Penatalaksanaan Pengobatan tergantung pada tahap penyakit dan komplikasi yang berhubungan. Endoskopi, ultrasonografi dan laparoskopi telah terbukti berhasil dalam pentahapan kanker kolorektal pada periode praoperatif. Metode pentahapan yang dapat digunakan secara luas adalah klasifikasi Duke(Smeltzer dan Bare, 2002): 1. Kelas A tumor dibatasi pada mukosa dan sub mukosa 2. Kelas B penetrasi melalui dinding usus 3. Kelas C Invasi ke dalam sistem limfe yang mengalir regional 4. Kelas D metastasis regional tahap lanjut dan penyebaran yang luas Untuk penanganan karsinoma rektum dikenal RULE OF THIRD yaitu (Anonymous, 2011): a) Tumor dg jarak > 12 cm dari anal verge (1/3 proksimal) Reseksi anterior b) Tumor dg jarak < 12 cm dari anal verge, T1, terjangkau, derajat diferensiasi baik Dilakukan eksisi local c) Tumor dengan jarak 6 12 cm dari anal verge (1/3 Tengah): Stadium I : Reseksi Anterior Rendah + TME (Total Mesorectal Excisison) Stadium II/III: Terapi kombinasi multiple (MCT)+Reseksi Anterior Rendah+TME d) Tumor dengan jarak < 6 cm dari anus (1/3 Distal): Stadium I, derajat diferensiasi baik Reseksi Abdominoperineal (APR) + TME Stadium II / III : MCT + APR + TME Terapi Kuratif Prosedur lebih radikal, tumor diangkat secara en block bersama pedikel vascular dan struktur limfatik, batas reseksi usus harus adekuat, 10 cm di proksimal tumor , 5 cm di distal tumor. Terapi Paliatif Untuk karsinoma kolon / rectum yang inoperable : Kolostomi pada bagian proksimal dari tumor Pintasan ileo-kolostomi Terapi Adjuvant a) Radiasi Diberikan pada karsinoma rekti b) Kemoterapi
5

Data paling baru menunjukkan adanya pelambatan periode kekambuhan tumor dan peningkatan waktu bertahan hidup untuk pasien yang mendapat beberapa bentuk terapi ajufan (Smeltzer dan Bare, 2002). PENYULIT Obstruksi. a. Obstruksi kolon kiri sering tanda pertama karsinoma kolon b. Kolon bisa sangat dilatasi terutama sekum dan kolon asendens tipe Close Loop Obstruction / Dileptic Obstruction Perforasi. Perforasi terjadi disekitar tumor karena sentral nekrosis dan dipercepat oleh obstruksi yang menyebabkan tekanan dalam rongga kolon makin meninggi tipe Perforasi Dileptik. Mengakibatkan peritonitis bila tidak cepat ditolong akan fatal

BAB II ASUHAN KEPERAWATAN

A. Pengkajian Keperawatan Riwayat kesehatan diambil untuk mendapatkan informasi tentang perasaan lelah; adanya nyeri abdomen atau rektal dan karakternya (lokasi, frekuensi, durasi, berhubungan dengan makan atau defekasi); pola eliminasi terdahulu dan saat ini, deskripsi tentang warna, bau dan konsistensi feses, mencakup adanya darah atau mukus. Informasi tambahan mencakup riwayat masa lalu tentang penyakit usus inflamasi kronis atau polip kolorektal; dan terapi obat saat ini. Kebiasaan diet diidentifikasi mencakup masukan lemak dan/ atau serat serta jumlah konsumsi alkohol. Riwayat penurunan berat badan adalah penting. Pengkajian objektif adalah mencakup auskultasi abdomen terhadap bising usus dan palpasi abdomen untuk area nyeri tekan, distensi, dan massa padat. Spesimen feses diinspeksi terhadap karakter dan adanya darah. B. Diagnosa Keperawatan Berdasarkan semua data pengkajian, diagnosa keperawatan utama mencakup yang berikut: 1. Konstipasi berhubungan dengan lesi obstruksi 2. Nyeri berhubungan dengan kompresi jaringan sekunder akibat obstruksi 3. Keletihan berhubungan dengan anemia dan anoreksia 4. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh, berhubungan dengan mual dan anoreksia 5. Resiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan muntah dan dehidrasi 6. Ansietas berhubungan dengan rencana pembedahan dan diagnosis kanker 7. Kurang pengetahuan mengenai diagnosa, prosedur pembedahan dan perawatan diri setelah pulang 8. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan insisi bedah (abdomen dan perianal), pembentukan stoma, dan kontaminasi fekal terhadap kulit periostomal 9. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan kolostomi Masalah Kolaborasi Komplikasi Potensial Berdasarkan data pengkajian, komplikasi potensial dapat mencakup : - Infeksi intraperitoneal
7

- Obstruksi usus besar komplet - Perdarahan / hemoragi GI - Perforasi usus - Peritonitis / abses / sepsis C. Intervensi Keperawatan Tujuan utama dapat mencakup eliminasi proses sisa tubuh yang adekuat; reduksi / penghilangan nyeri, peningkatan toleransi aktivitas, mendapatkan tingkat nutrisi optimal, mempertahankan keseimbangan cairan dan elektrolit, penurunan ansietas, memahami informasi tentang diagnosis, prosedur pembedahan, dan perawatan diri setelah pulang, mempertahankan penyembuhan jaringan optimal, perlindungan kulit periostomal yang adekuat, penggalian dan pengungkapan perasaan dan masalah tentang kolostomi serta pengaruhnya pada diri sendiri, dan tidak adanya komplikasi. 1. Intervensi Keperawatan Praoperatif a. Mempertahankan Eliminasi Frekuensi dan konsistensi defekasi dipantau. Laksatif dan enema diberikan sesuai resep. Pasien yang menunjukkan tanda perkembangan kearah obstruksi total disiapkan untuk menjalani pembedahan. b. Menghilangkan Nyeri Analgesik diberikan sesuai resep. Lingkungan dibuat kondusif untuk relaksasi dengan meredupkan lampu, mematikan televisi atau radio, dan membatasi pengunjung dan telepon bila diinginkan oleh pasien. Tindakan kenyamanan tambahan ditawarkan : Perubahan posisi, gosokan punggung, dan teknik relaksasi. c. Meningkatkan Toleransi Aktivitas Toleransi aktivitas pasien dikaji. Aktivitas diubah dan dijadwalkan untuk memungkinkan periode tirah baring yang adekuat dalam upaya untuk menurunkan keletihan pasien. Terapi komponen darah diberikan sesuai resep bila pasien menderita anemia berat. Apabila transfusi darah diberikan, pedoman keamanan umum dan kebijakan institusi mengenai tindakan pengamanan harus diikuti. Aktivitas pascaoperatif ditingkatkan dan toleransi dipantau. d. Memberikan Tindakan Nutrisional Apabila kondisi pasien memungkinkan, diet tinggi kalori, protein dan karbohidrat serta rendah residu diberikan pada periode praoperatif selama beberapa hari untuk memberikan nutrisi adekuat dan meminimalkan kram dengan menurunkan
8

peristaltik berlebihan. Diet cair penuh dapat diberikan 24 jam sebelum pembedahan untuk menurunkan bulk. Nutrisi parenteral total diberikan pada beberapa pasien untuk menggantikan penipisan nutrien, vitamin dan mineral. Penimbangan berat badan harian dicatat dan dokter diberitahu bila pasien terus mengalami penurunan berat badan pada saat menerima nitrisi parenteral. e. Mempertimbangkan Keseimbangan Cairan dan Elektrolit Masukan dan haluaran mencakup muntah diukur dan dicatat, untuk menyediakan data akurat tentang keseimbangan cairan. Masukan makanan oral dan cairan pasien dibatasi untuk mencegah muntah. Antiemetik diberikan sesuai resep. Cairan penuh atau jernih dapat ditoleransi, atau pasien dipuasakan. Selang nasogastrik akan dipasang pada periode praoperatif untuk mengalirkan akumulasi cairan dan mencegah distensi abdomen. Kateter urinarius indwelling dapat dipasang untuk memungkinkan pemantauan haluaran setiap jam. Haluaran kurang dari 30 ml/jam dilaporkan sehingga terapi cairan intravena dapat disesuaikan bila perlu. Pemberian cairan intravena dan elektrolit dipantau. Kadar elektrolit serum dipantau untuk mendeteksi hipokalemia dan hiponatremia, yang terjadi akibat kehilangan cairan gastrointestinal. Tanda vital dikaji untuk mendeteksi tanda hipovolemia, takikardia, hipotensi, dan penurunan jumlah denyut. Status hidrasi dikaji, dan penurunan turgor kulit, membran mukosa kering, urin pekat, serta peningkatan berat jenis urin dilaporkan. f. Menurunkan Ansietas Tingkat ansietas pasien dikaji, seperti mekanisme koping yang digunakan untuk menghadapi stress. Upaya pendukung mencakup pemberian privasi bila diinginkan dan meninstruksikan pasien untuk latihan relaksasi. Luangkan waktu untuk mendengarkan ungkapan, kesedihan, atau pertanyaan yang diajukan oleh pasien. Perawat akan mengatur pertemuan dengan rohaniawan bila pasien menginginkannya, dengan dokter bila pasien mengharapkan diskusi pengobatan atau prognosis dan dengan ahli terapi enterostomal. Penderita stoma yang lain dapat diminta untuk berkunjung bila pasien mengungkapkan minat untuk berbicara dengan mereka. Untuk meningkatkan kenyamanan pasien, perawat harus mengutamakan relaksasi dan perilaku empati. Pertanyaan yang diajukan dijawab dengan jujur. Semua tes dan prosedur dijelaskan menggunakan bahasa yang mudah dipahami
9

pasien. Setiap informasi dari dokter harus dijelaskan, jika perlu. Kadang kadang kecemasan berkurang jika pasien mengetahui persiapan fisik yang diperlukan selama periode praoperatif dan mengetahui kemungkinan hasil pascaoperatif. Beberapa pasien akan lebih senang jika diperbolehkan melihat hasil pemeriksaan, sementara yang lain memilih untuk tidak mengetahuinya. Kebutuhan dan keinginan pasien akan informasi dikaji dan digunakan sebagai pedoman pengajaran. g. Mencegah Infeksi Antibiotik seperti kanamisin sulfat (kantrex), eritromisin (erythromycin), dan neomisin sulfat diberikan sesuai resep utuk mengurangi bakteri usus dalam rangka persiapan pembedahan usus. Preparat ini diberikan melalui mulut untuk mengurangi kandungan bakteri kolon dan melunakkan serta menurunkan bulk dari isi kolon. Selain itu, usus dapat dibersihkan dengan laksatif, enema, atau irigasi kolonis. Antibiotik dapat diberikan pada periode pasca operatif untuk membantu dalam mencegah infeksi. h. Pendidikan Pasien Praoperatif Pengetahuan pasien saat ini tentang diagnosis, prognosis, prosedur bedah, dan tingkat fungsi yang diinginkan pada pascaoperatif harus dikaji. Informasi yang diperlukan, bagaimana hal ini ditunjukkan, kapan pasien paling dapat menerimanya, dan siapa yang harus menemani selama instruksi, juga harus ditentukan. Informasi yang diperlukan pasien tentang persiapan pasien untuk pembedahan, penampilan dan perawatan yang diharapkan dari luka pascaoperatif, teknik perawatan ostomi, pembatasan diet, kontrol nyeri, dan penatalaksanaan obat dimasukkan dalam materi rencana penyuluhan 2. Intervensi Keperawatan Pascaoperatif a. Perawatan Luka Luka abdomen diperiksa dengan sering selama 24 jam pertama untuk meyakinkan bahwa luka akan sembuh tanpa komplikasi (infeksi, dehisens, hemoragi, edema berlebihan). Balutan diganti sesuai kebutuhan untuk untuk mencegah infeksi. Pasien dibantu untuk membebat insisi abdomen selama batuk dan nafas dalam untuk mengurangi tegangan pada tepi insisi. Suhu, nadi, dan frekuensi pernapasan dipantau terhadap adanya peningkatan yang

mengindikasikan proses infeksi.


10

Stoma diperiksa terhadap pembengkakan (edema ringan akibat manipulasi bedah adalah normal), warna ( stoma sehat adalah merah jambu), rabas ( rembesan berjumlah sedikit adalah normal), dan perdarahan (tanda abnormal). Kulit peristoma dibersihkan dengan perlahan dan dikeringkan untuk mencegah iritasi. Barier pelindung kulit harus diberikan sebelum melekatkan kantung drainase. Apabila malignansi telah diangkat dengan rute perineal, luka di observasi dengan cermat untuk tanda hemoragi. Luka ini dapat mengandung drain dan tampon yang diangkat secara bertahap. Mungkin terdapat jaringan yang terkelupas selama beberapa minggu. Proses ini dipercepat dengan irigasi mekanis luka atau rendam duduk yang dilakukan dua atau tiga kali sehari. Kondisi luka perineal dan adanya perdarahan, infeksi atau nekrosis didokumentasikan. b. Pendidikan Pasien dan Pertimbangan Perawatan di Rumah Perencanaan pulang memerlukan upaya gabungan dari dokter, perawat, ahli terapi enterostoma, pekerja sosial dan ahli diet. Pasien dipulangkan dari rumah sakit diberikan informasi khusus, individual sesuai kebutuhan mereka, tentang perawatan ostomi dan komplikasi yang harus diobservasi. Instruksi diet penting untuk membantu pasien mengidentifikasi dan menghindari makanan pengiritasi yang dapat menyebabkan diare atau konstipasi. Pasien diajarkan tentang obat yang diresepkan (kerja, tujuan, dan kemungkinan efek samping masing masing). Tindakan (irigasi, pembersihan luka) dan penggantian balutan ditinjau ulang, dan keluarga didorong untuk berpartisipasi. Pasien memerlukan pengarahan khusus tentang kapan mereka harus menghubungi dokter. Mereka perlu mengetahui dengan pasti kapan komplikasi memerlukan perhatian segera (perdarahan, distensi abdomen, dan kekakuan, diare, dan sindrom dumping). Apabila terapi radiasi diperlukan, efek samping yang mungkin terjadi (anoreksia, muntah, diare, dan kelelahan) harus ditinjau ulang. Perawatan kesehatan di rumah sering diperlukan untuk memberikan perawatan esensial pada pasien yang lemah atau untuk mengawali perawatan tindak lanjut terhadap luka. Kunjungan ini merupakan kesempatan untuk memberikan penyuluhan tambahan dan mengobservasi kondisi mum pasien. c. Citra Tubuh Positif Pasien didorong untuk mengungkapkan perasaan dan masalah yang dialami serta mendiskusikan tentang pembedahan dan stoma (bila telah dibuat). Perawatan kolostomi harus dipelajari dan pasien harus mulai merencanakan untuk
11

memasukkan perawatan stoma dalam kehidupan sehari-hari. Lingkungan pendukung dan sikap dari pihak perawat penting dalam meningkatkan adaptasi pasien terhadap perubahan yang terjadi akibat pembedahan. d. Pemantauan dan Penatalaksanaan Komplikasi Kondisi pasien diobservasi terhadap gejala komplikasi. Pengkajian yang sering terhadap abdomen, termasuk penurunan atau perubahan bising usus dan peningkatan lingkar abdomen harus dilakukan. Pasien perlu dipersiapkan untuk menjalani pembedahan darurat. Tanda vital dipantau akan adanya peningkatan dan penurunan nadi dan pernapasan, penurunan tekanan darah, serta perdarahan rektal yang menunjukkan adanya hemoragi. Hematokrit dan hemoglobin dipantau. Terapi komponen darah diberikan sesuai ketentuan. Adanya perubahan tiba tiba pada nyeri abdomen harus dilaporkan karena ini dapat menunjukkan perforasi. Peningkatan jumlah sel darah putih suhu dan / atau gejala syok dilaporkan karena dapat menunjukkan sepsis. Antibiotik diberikan sesuai pesanan untuk

kemungkinan komplikasi pascaoperatif.

12

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous. (2011). Karsinoma kolorektal. Artikel Bedah. Diakses tanggal 12 Juli 2011 <http://ilmubedah.info/karsinoma-kolorektal-colorectal-carsinoma20110218.html>. Kelompok Kerja Adenokarsinoma Kolorektal Indonesia (KKAKI). (2004). Pengelolaan karsinoma kolorektal-Suatu panduan klinis nasional.diakses pada tanggal 12 Juli 2011 < www.hompedin.org>. Price dan Wilson. (2006). Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit Edisi 6 Volume 1. EGC: Jakarta. Siregar, Gontar Alamsyah. (2007). Deteksi dini dan penatalaksanaan kanker usus besar. diakses tanggal 12 Juli 2011 <http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/752/1/08E00138.pdf>. Smeltzer dan Bare. (2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner dan Suddarth. EGC: Jakarta.

13