Anda di halaman 1dari 16

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN TIROIDITIS

MAKALAH Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Program Studi Ilmu Keperawatan

Oleh : ALVIAN PRISTY WINDIRAMADHAN R 10.01.003

YAYASAN INDRA HUSADA SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKes) INDRAMAYU 2011

ASUHAN KEPERAWATAN TIROIDITIS

A.

PENGERTIAN 1. Tiroiditis merupakan kelainan dari etiologi yang berbeda (Asdie,

Ahmad.2000) 2. Tiroiditis merupakan peradangan akut kelenjar tiroid, dapat

dikaitkan dengan supurasi yang disebabkan oleh bakteria (seperti stafilokokus, B-stafilokokus dan pneumokokus), atau dapat bersifat

nonsupuratif dan sekunder akibat virus atau mekanisme imunologik (Manning, dkk.1996) 3. Tiroiditis merupakan inflamasi akut yang mengenai seluruh kelenjar

tiroid, yang mungkin disebabkan oleh filtrasi sel neutrofil yang disusul oleh sel-sel limfosit dan histiosit; jenis radang ini (Quervein, Frizt de.1868-1940). 4. Tiroiditis menahun adalah penyakit autoimun yang disertai kenaikan jarang ditemukan

kadar antibodi tiroid di dalam darah ( Sjamsu Hidajat. 1997).

B.

KLASIFIKASI 1. Tiroiditis Akut Merupakan penyakit yang dikarenakan infeksi bakteri tertentu dan sebagai akibat radang mulut, tonsil, atau lymphonodi cervicales.

2. Tiroiditis Subakut Merupakan kelainan inflamasi akut kelenjar tiroid yang kemungkinan besar disebabkan infeksi virus. 3. Tiroiditis Kronik Merupakan penyebab utama goiter pada anak-anak dan dewasa muda dan kemungkinan penyebab utama miksedema idiopatik yang merupakan stadium akhir tiroiditis hashimoto dengan destruksi total kelenjar.

C.

ETIOLOGI Infiltrasi (perusakan) limfosit dan sel-sel plasma. Gangguan autoimunitas. Gangguan produksi T3 & T4 serum. Gangguan TSH Infeksi virus (campak, koksakie, dan adenovirus) Infeksi bakteri (stafilokokuis, pneumokokus) Defisiensi yodium.

D.

PATOFISIOLOGI TIROIDITIS 1. TIROIDITIS SUBAKUT Pada fase awal, kadar T4 serum meningkat dan penderita mungkin mempunyai gejala tirotoksikosis, tetapi ambilan yodium radioaktif jelas tersupresi.. T3 dan T4 meningkat, sementara TSH serum dan ambilan iodine radioaktif tiroid sangat rendah. Laju endap darah sangat meningkat, kadang-

kadang sampai setinggi 100 mm/jam pada skala Westergen. Autoantibodi tiroid biasanya tidak ditemukan di serum. Bersamaan dengan perjalanan penyakit, T3 dan T4 akan menurun. TSH akan naik dan didapatkan gejalagejala hipotiroidisme. Lebih lanjut, ambilan iodine radioaktif akan meningkat, mencerminkan adanya penyembuhan kelenjar dan serangan akut. Tiroiditis subakut biasanya sembuh spontan setelah beberapa minggu atau bulan, kadang-kadang penyakit ini dapat mulai menyembuh dan tiba-tiba memburuk. Kadang-kadang menyangkut pertama-tama satu lobus kelenjar tiroid, baru kemudian lobus satunya. Eksaserbasi sering terjadi ketika kadar T4 telah turun, TSH telah meningkat dan kelenjar mulai berfungsi kembali. 2. TIROIDITIS KRONIK (Tiroiditis Hashimoto, Tiroiditis Limfositik) Limfosit disensitasi terhadap antigen dan autoantibody tiroid terbentuk, yang bereaksi dengan antigen-antigen. Tiga autoantibodi tiroid terpenting adalah antibody tiroglobulin (Ab Tg), antibodi tiroid peroksidase (Ab TPD), dahulu disebut antibodi mikrosomal, dan TSH reseptor blocking antibody (TSH-R Ab [blok]). Selama fase awal, Ab Tg meningkat sedikit, kemudian Ab Tg akan menghilang, tapi Ab TPD akan menetap untuk bertahun-tahun. Destruksi kelenjar berakibat turunnya kadar T3 dan T4 serum, dan naiknya TSH. Mula-mula TSH bisa mempertahankan sintesis hormone yang adekuat dengan terjadinya pembesaran tiroid atau goiter, tetapi dalam banyak kasus kelenjar gagal dan terjadilah hipotiroidisme dengan atau tanpa goiter.

E.

MANIFESTASI KLINIS 1. Tiroiditis Akut disfagia. 2. Tiroiditis Subakut Antenia yang nyata Panas, malaise Rasa saklit di leher, dapat meluas ke atas sampai Faringitis atau nyeri faring sering timbul. Kehangatan, eritema dan nyeri tekan kelenjar tiroid. Nyeri dan pembengkakan leher anterior, demam,

angulus mandibula atau ke daun telinga pada satu atau kedua sisi leher. Tiroid membesar secara simetris. Mulanya penderita bisa mempunyai gejala

hipertiroidisme dengan palpitasi, agitasi, dan keringat. Peka rangsang, gelisah, insomnia, dan penurunan

berat badan yang merupakan manifestasi hipertiroidisme. Tidak ada oftalmopati. Tanda-tanda klinis toksisitas termasuk takikardi,

tremor, dan hiperrefleksia bisa dijumpai.

3. Tiroiditis Kronik Tiroiditis Hasihimoto biasanya dengan goiter dan

pada pasien yang eutiroid atau yang menderita hipotiroidisme ringan 4:1. Prosesnya tidak sakit dan penderita bisa tidak Distribusi seksual wanita dibanding pria adalah

sadar akan adanya goiter kecuali bila jadi sangat besar. Pasien lebih tua dapat muncul dengan tiroidisme

berat walau kelenjar tiroid yang kecil atrifik lunak.

F.

PENATALAKSANAAN 1. Tiroiditis Akut Terapi antibakteri spesifik biasanya menyebabkan penyembuhan, tetapi mungkin diperlukan drainase secara bedah. 2. Tiroiditis Subakut o o Pada kasus yang ringan aspirin cukup untuk mengontrol gejala. Pada kasus yang lebih berat, glukokortikoid (prednisone, 20 sampai 40 mg/hari). o Prupanolol dapat digunakan untuk mengontrol tirotoksikosis yang berkaitan. o Pada kebanyakan kasus, hanya diperlukan terapi simtomatik, contoh : asetraminofen 0,5 gram, 4x sehari.

Bila nyeri, panas dan mailase sangat berat sampai menyebabkan penderita tidak bisa apa-apa, terapi obat-obatan anti imflamasi non steroid atau glukokortikoid jangka pendek seperti 20 mg, 3x sehari, selama 7 10 hari mungkin diperlukan untuk mengurangi inflamasi.

Levotiroksin 0,1 0,15 mg sekali sehari, diindikasikan selama fase hipotiroid penyakit agar tidak terjadi eksaserbasi kembali dari penyakit yang dirangsang oleh kadar TSH yang meningkat.

3. Tiroiditis Kronik (Tiroiditis Hashimoto) Hipertiroidisme dalam kaitannya dengan tiroiditis hashimoto diobati dengan cara konvensional, terapi-terapi ablasi lebih jarang digunakan karena tiroiditis kronik dan yang berhubuingan cenderung membatasi lamanya hiperfungsi tiroid dan juga memberikan predisposisi pada pasien untuk perkembangan hipertiroidisme setelah pembedahan atau pengobatan radioterapi.

G.

KOMPLIKASI Komplikasi utama Tiroiditis Hashimoto adalah Hipertiroidisme Progresif.

Bila masa tiroid membesar, sementara menerima dosis tirokdsin maksimal yang dapat di toleransi maka dapat dicurigai sebagai kanker tiroid, dan karena hipotiroidisme dapat menimbulkan miksedema.

H.

Path Way

Bakteri

Virus

Penyakit Autoimun

Gangguan Produksi T3 dan T4

Penurunan TSH serum

Laju endap darah meningkat

Peradangan Tiroid

Ketidak seimbangan Nutrisi Kerusakan Menelan 8

Nyeri ASUHAN KEPERAWATAN TIROIDITIS

I.

Pengkajian Informasi yang perlu diperoleh dari klien dan keluarga yaitu : 1. 1) 2) 2. a. b. c. d. e. f. 3. 1) Keluhan Utama Apakah merasa sakit pada tenggorokan ? Apakah sulit untuk menelan ? Data Obyektif Demam Tiroid membesar Gelisah Insomnia Penurunan berat badan Disfagia Pemeriksaan Fisik Inspeksi

- melihat, apakah ada pembesaran tiroid pada leher pasien 2) Palpasi

- leher pasien (kenyal atau keras)

4. 1) Subakut a.

Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan Laboratorium untuk Tiroiditis

Pada

mulanya,

T3

dan

T4

meningkat, bersamaan dengan perjalanan penyakit, T3 dan T4 akan menurun. b. Sementara TSH serum dan ambilan

iodine radioaktif tiroid sangat rendah. Bersamaan perjalanan penyakit TSH akan naik dan didapatkan gejala-gejala

hipotiroidisme. Lebih lanjut, ambilan iodine radioaktif akan meningkat, mencerminkan adanya penyembuhan dan serangan akut. c. kadang-kadang Westergren. d. ditemukan di serum. Autoantibody tiroid biasanya tidak sampai Laju endap darah sangat meningkat, setinggi 100 mg/jam pada skala

2) Kronik (Hashimoto)

Pemeriksaan Laboratorium untuk Tiroiditis

10

a.

Terdapat kelainan multiple pada

metabolisme iodine. Aktivitas peroksida menurun sehingga organifikasi iodine terganggu. b. Iodinasi material protein yang

metabolic tidak aktif terjadi, sehingga terdapat PBI serum yang tinggi tidak sebanding dengan T4 serum. c. normal atau rendah. d. Kadar hormone tiroid sirkulasi Ambilan radio iodin bisa tinggi,

biasanya normal atau rendah dan bila rendah, TSH akan meningkat. e. Penemuan laboratorium yang paling

menonjol adalah titer yang tinggi dari antibodi antitiroid di serum. f. Uji serum untuk Ab Tg atau Ab

TPO positif kuat pada kebanyakan penderita tiroiditis hashimoto. g. Biopsy aspirasi jarum halus.

II.

Diagnosa 1. neuromuskuler. 2. Ketidakseimbangan nutrisi : kurang dari kebutuhan tubuh berhubungna dengam ketidakmampouan pemasukan makanan. Kerusakan menelan berhubungan dengan kerusakan

11

3.

Nyeri kronis berhubungan dengan ketidakmampuan psikososial / fisik secara kronis.

III. INTERVENSI DP I Kerusakan menelan berhubungan dengan kerusakan neuromuskuler Tujuan : Pasien mampu menelan secara adekuat. NOC : Status Menelan Kriteria hasil : 1. 2. 3. Adanya reflek menelan Usaha menelan secara normal Kenyamanan dalam menelan

NIC : Terapi Menelan Monitor konsistensi makanan yang dibentuk dari latihan menelan. Monitor tanda dan gejala aspirasi.

DP II Ketidakseimbangan Nutrisi : kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan ketidakmampuan pemasukan makanan. Tujuan : Pasien mampu memenuhi kebutuhan nutrisinya dengan adekuat. NOC

12

1.

Status Nutrisi : Pemasukan makan dan cairan Pemasukan makanan melalui oral Pemasukan cairan melalui oral Pemasukan cairan Pemasukan total nutrisi secara parenteral

2.

Status Menelan : Fase esophagus Nyaman dalam menelan Tidak tersedak dan batuk saat menelan Tidak terjadi muntah pada malam hari

NIC Terapi Nutrisi : Monitor masukan makanan / cairan dan hitung

masukan kalori harian secara tepat. Anjurkan pasien untuk memilih makanan lunak

DP III Nyeri Kronik berhubungan dengan ketidakmampuan psikososial / fisik secara kronis NOC

13

1. 2.

Tingkat Nyeri Kontrol Nyeri

Tujuan : Nyeri terkendali atau berkuarang Kriteria hasil : 1. Tingakat Nyeri o Melaporkan nyeri o Frekuensi nyeri o Ekspresi nyeri 2. Kontrol Nyeri o Factor penyebab nyeri o Penggunaan analgetik dengan tepat o Gejala nyeri NIC Manajemen Nyeri Kaji nyeri meliputi lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi,

kualitas nyeri. Ajarkan teknik relaksasi Berikan analghetik sebagai control nyeri jika diperlukan Gunakan pengukuran control nyeri sebelum nyeri terjadi. Ajak pasien untuk berdiskusi tentang pengalaman nyeri.

IV. IMPLEMENTASI

14

DAFTAR PUSTAKA

Aside, Ahmad H.2000.Prinsip-prinsip ilmu penyakit dalam. Jakarta : EGC Dunphy, Englebert, dkk.1985.Pemeriksaan Fisik Bedah. Yogyakarta : Yayasan Essentia Medika Greenspan, Francis S.2000.Endokrinologi Dasar dan Klinik Edisi 4. Jakarta : EGC

15

Isselbacher (etal).2000.Harrison Prinsip-Prinsip ILmu Penyakit Dalam Volume 5 Edisi 13. Jakarta : EGC Ragg, Mark.1998.Memahami Masalah Tiroid. Jakarta : Arcan www.medicastor.com

16

Anda mungkin juga menyukai