Anda di halaman 1dari 35

Saat Si Kecil Tumbuh dlm Rahim

Asy Syariah category Saat Si Kecil Tumbuh dlm Rahim penulis Ummu Abdirrahman Anisah bintu Imran Sakinah Permata Hati 29 - April - 2003 01:27:41 Orang tua mengharap anak menjadi anak yg shalih adl biasa. Sayang tdk banyak orang tua yg mau menempuh jalan agar harapan itu bisa terwujud. Padahal Islam telah banyak memberikan bimbingan baik di dlm Al Quran maupun Sunnah termasuk saat masih di dlm rahim. Anak adl sosok mungil idaman yg sangat dinanti kehadiran oleh sepasang ayah bunda. Semenjak melangkah ke jenjang pernikahan mereka berdua telah menumbuhkan harapan akan lahir si buah hati. Mereka terus memupuk harapan itu dgn menjaga calon bayi yg memulai kehidupan di rahim ibu hingga saat hadir di dunia. Setiap orang tua tentu menginginkan anak lahir dlm keadaan yg sebaik-baiknya. Segala upaya dikerahkan utk mewujudkan keinginan mereka. Tentu tdk patut dilupakan sisi-sisi penjagaan dan pendidikan yg telah diajarkan oleh Allah dan Rasul-Nya. Bahkan dgn inilah orang tua akan mendapatkan kemuliaan bagi anak dan bagi diri mereka. Dapat disimak pengajaran ini dlm indah sunnah Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam. Di sana didapati bimbingan yg sempurna utk kita terapkan dlm mendidik anak. Bahkan sebelum hadir sosok mungil itu pun Islam telah memberikan tuntunan penjagaan. Terus demikian tuntunan itu secara runtut didapati hingga saat melepas anak menuju kedewasaan. Saat Kedua Orang Tua Bertemu Inilah tuntunan Islam sebelum bertemu dua mani yg menjadi bakal janin dgn izin Allah. Usai pernikahan ketika sepasang pengantin bertemu utk pertama kali disunnahkan mempelai pria memegang ubun-ubun istri dan mendoakannya. Didapati hal ini di dlm ucapan Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam: Apabila salah seorang dari kalian menikahi seorang wanita atau membeli seorang budak mk hendak ia memegang ubun-ubun menyebut nama Allah dan mendoakan dgn barakah serta mengucapkan Ya Allah aku memohon kepada-Mu kebaikan dan kebaikan seluruh sifat yg Engkau jadikan pada dan aku memohon perlindungan-Mu dari kejelekan dan kejelekan sifat yg Engkau jadikan padanya. Apabila ia membeli unta mk hendak ia pegang ujung punuk dan berdoa seperti itu juga. Dalam suasana pengantin baru sang mempelai tdk lepas dari tuntunan Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam. Demikian pula ketika kehidupan rumah tangga terus berlangsung. Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam juga memberikan pengajaran kepada tiap suami istri utk mulai menjaga calon anak mereka ketika mereka hendak bercampur . Beliau bersabda : Apabila salah seorang dari kalian ketika mendatangi istri mengatakan : Dengan nama Allah ya

Allah jauhkanlah syaithan dari kami dan jauhkanlah syaithan dari apa yg engkau rizkikan kepada kami jika Allah tetapkan terjadi anak syaithan tdk akan dapat memudharatkannya. Ibnu Hajar di dlm Fathul Bari menjelaskan bahwa maksud perkataan Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam Syaithan tdk akan memudharatkannya yaitu syaithan tdk akan memalingkan anak itu dari agama menuju kekafiran dan bukan maksud terjaga dari seluruh dosa . Menjaga Janin dari Hal-hal yg Menggugurkannya Ketika benih telah mulai tumbuh banyak upaya yg dilakukan oleh sepasang calon ayah bunda utk menjaga janin yg ada di perut ibunya. Sang calon ibu akan mulai memilih makanan mengkonsumsi segala macam vitamin yg dapat menunjang kehamilan menjaga waktu istirahat melakukan olah raga khusus dan mengatur aktivitasnya. tdk lupa mereka memantau keadaan calon bayi dgn terus memeriksa kesehatannya. Akan tetapi adakala janin gugur bukan krn semata sebab medis. Terkadang ada sebab lain yg mengakibatkan gugur kandungan seorang ibu. Inii kadang-kadang tdk disadari oleh kebanyakan orang. Semesti kita mengetahui peringatan Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam dari hal-hal semacam ini yg diterangkan oleh syariat sebagaimana Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam memerintahkan utk membunuh ular yg disebut dgn dzu thufyatain yg dapat menyebabkan gugur janin. Beliau bersabda: Bunuhlah dzu thufyatain krn dia dapat membutakan mata dan menggugurkan janin. Apakah dzu thufyatain? Dijelaskan oleh Ibnu Abdil Barr bahwa dzu thufyatain adl jenis ular yg mempunyai dua garis putih di punggungnya. Perintah Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam ini menunjukkan wajib menjaga dan menjauhkan hal-hal yg dapat mebahayakan janin dan ini merupakan salah satu pintu penjagaan dan perhatian syariat ini terhadap janin dan keadaannya. Keringanan bagi Wanita Hamil utk Berbuka Tak jarang kondisi seorang ibu yg mengandung calon bayi di dlm rahim lemah. Suplai makanan yg dikonsumsi harus terbagi untuk dan utk janin yg ada di dlm kandungannya. Sementara ketika bulan Ramadhan tiba kaum muslimin diwajibkan utk melaksanakan puasa menahan lapar dan dahaga dari terbit fajar hingga tenggelam bulatan matahari. Dengan ilmu dan hikmah-Nya Allah Subhanahu wa taala memberikan keringanan kepada hamba-hamba wanita yg sedang hamil dan menyusui utk tdk menjalankan kewajiban berpuasa. Ini dijelaskan dlm sabda Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam: Sesungguh Allah Yang Maha Mulia dan Maha Tinggi menggugurkan separuh shalat atas orang yg bepergian dan menggugurkan kewajiban berpuasa dari wanita yg hamil dan menyusui. Abdullah ibnu Abbas radliyallahuanhuma memberikan penjelasan bahwa jika seorang wanita yg hamil mengkhawatirkan diri dan wanita yg menyusui mengkhawatirkan anak selama

Ramadhan mk kedua berbuka dan tiap hari memberi makan satu orang miskin serta tdk mengqadha puasanya. Inilah bentuk-bentuk penjagaan Islam terhadap anak sebelum ia lahir ke dunia. Terlihat dgn gamblang perlindungan agama Allah ini terhadap jiwa seorang manusia. Terbaca dgn jelas kasih sayang Allah Subhanahu wataala bagi seluruh hamba-Nya. Oleh krn itu selayak ayah dan bunda memperhatikan penjagaan buah hati mereka. Barangsiapa yg menjaga kehidupan satu jiwa mk seakan-akan ia menjaga kehidupan seluruh manusia. Wallahu taala alamu bish shawab. Bacaan : Adabuz-Zifaaf asy-Syaikh Muhammad Nashiruddin al-Albani Ahkamuth Thifl asy-Syaikh Ahmad al-Aisawy

Menurut islam usia berapa bulankah ditiupkan roh dalam janin!?


Menurut islam fase seorang ibu hamil dibagi menjadi 7, dan tiap tiap fase mempunyai lama waktu 40 hari dan kalau ditotal memang jumlah harinya 9bulan 10 hari.

Mohon bagi yang tahu anda jelaskan tiap tiap fasenya atau cukup pada usia berapa ditupkan roh pada janin/masuk faseyang keberapa.

Jawaban anda akan sangat banyak membantu saya, terima kasih.

4 tahun lalu Lapor Penyalahgunaan

inax

Jawaban Terbaik - Dipilih oleh Penanya


Jumhur ulama mengatakan bahwa usia janin mulai ditiupkan ruh kepadanya adalah 120 hari atau 4 bulan. Namun selain pendapat ini, ada juga pendapat yang sedikit berbeda. Dari Abi Abdurrahman Abdilah bin Masud ra. Bahwa Rasulullah SAW mengatakan kepada kami,"Sesungguhnya tiap-tiap kamu dibentuk dalam perut ibunya 40 hari berbentuk nuthfah (mani), kemudian menjadi 'alaqah selama 40 hari, kemudian menjadi mudhghoh (segumpal daging) selama 40 hari, kemudian dikirimkan kepadanya malaikat meniupkan ruh . . . " Hadits Muttafaqun Alaih.

Selain itu ada pendapat lain seperti dalam hadits berikut: Imam Muslim meriwayatkan dalam Shahih-nya dari hadits Hudzaifah bin Usaid, ia berkata: "Aku mendengar Rasulullah saw. Bersabda: "Apabila nutfah telah berusia empat puluh dua malam, maka Allah mengutus malaikat, lalu dibuatkan bentuknya, diciptakan pendengarannya, penglihatannya, kulitnya, dagingnya, dan tulangnya. Kemudian malaikat bertanya, ra Rabbi, laki-laki ataukah perempuan?' Lalu Rabb-mu menentukan sesuai dengan kehendakNya, dan malaikat menulisnya, kemudian dia (malaikat) bertanya, Ya Rabbi, bagaimana ajalnya?' Lalu Rabb-mu menetapkan sesuai dengan yang dikehendaki-Nya, dan malaikat menulisnya. Kemudian ia bertanya, 'Ya Rabbi, bagaimana rezekinya?' Lalu Rabb-mu menentukan sesuai dengan yang dikehendakiNya, dan malaikat menulisnya. Kemudian malaikat itu keluar dengan membawa lembaran catatannya, maka ia tidak menambah dan tidak mengurangi apa yang diperintahkan itu. Hadits ini menjelaskan diutusnya malaikat dan dibuatnya bentuk bagi nutfah setelah berusia enam minggu (empat puluh dua hari) bukan setelah berusia seratus dua puluh hari sebagaimana disebutkan dalam hadits Ibnu Mas'ud yang terkenal itu.

Sebagian ulama mengompromikan kedua hadits tersebut dengan mengatakan bahwa malaikat itu diutus beberapa kali, pertama pada waktu nutfah berusia empat puluh hari, dan kali lain pada waktu berusia

empat puluh kali tiga hari (120 hari) untuk meniupkan ruh.

fase-fare tersebut : Minggu pertama

* Pertumbuhan janin

Sel telur dan sperma yang telah menyatu membentuk satu sel yang disebut zigot. Dalam minggu pertama setelah pembuahan, sel tunggal itu membelah diri menjadi 200-an sel seperti sekumpulan bola, yang disebut blastula. Kemudian bola itu akan membelah diri terus-menerus dan terus berjalan menuju rahim untuk kemudian menanamkan diri (implantasi) di dinding rahim.

* Tubuh Anda

Anda belum merasakan perubahan apa pun di dalam tubuh. Malah, banyak wanita tidak menyadari kalau dirinya hamil.

Minggu ke-2

* Pertumbuhan janin

Saat ini panjang embrio (hasil pembuahan yang sudah berimplantasi di rahim) baru sekitar 0,36 1 milimeter. Sangat kecil, memang. Tetapi proses perkembangan terus terjadi. Saat ini rongga kantung ketuban (amnion) yang nantinya akan terisi air ketuban, mulai membentuk.

* Tubuh Anda

Tubuh Anda masih belum mengalami perubahan yang berarti. Umumnya Anda pun juga belum menyadari kalau sudah terjadi kehamilan.

Minggu ke-3

* Pertumbuhan janin

Sekarang panjang embrio bertambah menjadi sekitar 1,25 milimeter. Bentuknya mirip pelat, yang nantinya akan menjadi jantung. Mulai saat ini, sistem saraf pusat (otak dan tulang belakang), otot-otot serta tulang-tulang mulai terbentuk.

* Tubuh Anda

Beberapa wanita ada yang mulai mengalami pertambahan berat badan sedikit dan merasakan mual serta tidak nafsu makan. Namun, umumnya tetap belum menyadari kalau dirinya hamil.

Minggu ke-4

* Pertumbuhan janin

Formasi dasar dari manusia mulai muncul. Panjang embrio sekitar 2-4 milimeter dan ia sudah

mempunyai dasar-dasar dari otak dan tulang belakang. Saat ini merupakan awal dari periode embriyonik (dari konsepsi/pembuahan hingga minggu-8 kehamilan).

Boleh dibilang, masa ini merupakan periode penting, sebab janin sangat rentan terhadap faktor-faktor dari luar yang dapat mempengaruhi pertumbuhannya. Banyak kasus malformasi (salah bentuk) terjadi pada periode ini.

* Tubuh Anda

Berat badan Anda bisa jadi sudah bertambah 1-2 kilogram, dan rasa mual serta tidak nafsu makan mulai jelas terasa. Nah, Anda telah hamil satu bulan!

Saat ini mungkin Anda sudah menyadari terjadinya kehamilan di tubuh, karena masa haid sudah terlewati. Bagi Anda yang mengharapkan kehamilan, tentunya merasa surprise!

Minggu ke-5

* Pertumbuhan janin

Embrio di dalam rahim Anda melewati masa pertumbuhan yang cepat dan mengagumkan. Di awal minggu ke-5, panjang embrio sekitar 4-5 milimeter dan di akhir minggu ini ukurannya jadi 1,1 - 3 cm.

Di minggu ini, pucuk calon kaki dan tangan mulai muncul. Lubang mata mulai kelihatan namun bentuk kepala masih terlihat besar dan ia masih punya ekor. Jantung embrio mulai membentuk menjadi 2

kamar (kanan dan kiri), dan paru-paru serta bronchi (saluran udara) juga mulai muncul. Begitu juga usus dan pankreas

* Tubuh Anda

Surprise mungkin masih menyelimuti Anda. Namun, meski bentuk tubuh belum begitu berubah, rasa mual dan ingin muntah bisa ja

BAGIAN KEDUA
Fase Pertama: Masa Pranikah, Prahamil, dan Kehamilan
Islam memberikan perhatian ekstra terhadap perkembangan anak serta kesehatan jasmani dan ruhaninya jauh sebelum sang anak dilahirkan. Islam menganjurkan para orang tua untuk mempersiapkan segala sesuatu yang berhubungan keselamatan dan kesehatan anaknya, sehingga anak akan lahir dan tumbuh dengan baik. Persiapan tersebut antara lain, pertama, Islam menekankan pentingnya melakukan seleksi ketat dalam pemilihan jodoh. Dan selanjutnya, saat janin telah berada di rahim ibunya, yang merupakan masa yang sangat berpengaruh bagi perkembangannya di masa mendatang, Islam juga mengajarkan kepada kita bagaimana masa ini harus dilewati. Ajaran-ajaran Islam yang berkenaan dengan fase ini dapat kita kelompokkan seperti di bawah ini:
1. Masa Pranikah

Baik realitas maupun riset ilmiah membuktikan bahwa gen atau unsur keturunan dan lingkungan sosial sangat berpengaruh pada pembentukan kepribadian anak maupun perkembangan jasmaninya.[1] Anak banyak mewarisi sifat dan karakter yang dimiliki ayah, ibu, dan kakeknya, seperti tingkat kecerdasan, tingkah laku, kerendahdirian, kedermawanan, dan berbagai hal lainnya. Karena itu, orang tua merupakan salah satu faktor perpindahan sifat-sifat tersebut kepada anak atau, paling tidak, mereka dapat menciptakan semacam potensi pada diri anak untuk menyandang sifat-sifat tersebut.

Selain itu, adat istiadat dan kebiasaan juga berpengaruh pada diri anak. Oleh sebab itulah, Islam menekankan pentingnya mengadakan seleksi ketat dalam memilih pasangan hidup dari lingkungan dan keluarga yang sehat dan baik.
a. Memilih Isteri

Dalam memilih isteri, Islam mengajarkan kepadakaum lelaki muslim untuk memperhatikan dua hal yaitu, pertama, silsilah keturunan calon isteri, dan kedua, lingkungan tempat ia hidup dan sejauh mana lingkungan ini berpengaruh pada kepribadiannya. Rasulullah SAWW bersabda,

.
Artinya: Pandai-pandailah memilih calon isteri karena saudara isteri akan menurunkan sifat dan karakternya pada anak kalian.[2] Di dalam hadis yang lain beliau bersabda,


Artinya: Pilihlah dengan benar wanita yang akan mengandung anakmu karena unsur keturunan sangat berpengaruh pada anak. [3] Rasulullah menganjurkan untuk memilih isteri dari keluarga yang memiliki sifat-sifat terpuji karena keluarga yang baik akan membentuk karakter yang baik pula pada diri wanita tersebut. Bila kita menengok ke lembaran sejarah kehidupan beliau akan kita temukan bahwa Rasulullah juga sangat memperhatikan hal tersebut. Beliau mengawini Khadijah a.s., seorang wanita mulia yang di kemudian hari melahirkan anak yang merupakan penghulu wanita seluruh dunia yaitu Fatimah Zahra a.s. Sunnah Nabi ini diikuti oleh keluarga suci beliau. Ahlul Bait a.s. selalu memilih isteri dari keluarga yang baik dan terhormat. Selain memilih istri yang berasal dari keluarga yang baik dan mulia, Islam juga menekankan untuk memilih isteri dari lingkungan sosial yang bersih karena lingkungan yang baik akan

memberikan pengaruh yang baik pula kepada wanita tersebut. Sebaliknya, Islam melarang kaum lelaki untuk memilih isteri dari lingkungan yang tidak baik. Dalam hadis disebutkan, bahwa Rasul SAWW melarang untuk mempersunting wanita cantik yang hidup di lingkungan yang sesat. Beliau bersabda,

..
Artinya: Berhati-hatilah terhadap wanita cantik yang hidup di lingkungan yang tidak baik.[4] Imam Jafar Shadiq a.s. melarang lelaki muslim menikahi wanita pezina. Beliau berkata,


Artinya: Jangan sekalipun kalian menikahi wanita yang terang-terangan berzina.[5] Imam Muhammad Baqir a.s. dalam hadisnya melarang pria beriman untuk mengawini wanita gila karena dikhawatirkan anak yang akan dilahirkannya akan mewarisi kegilaan ibunya. Ketika ditanya tentang perkawinan dengan wanita gila, beliau menjawab,

,
Artinya: Jangan! Tetapi jika ada orang yang memiliki budak wanita yang gila, ia dapat mengumpulinya dan jangan sampai ia mendapatkan anak darinya. [6] Dalam riwayat disebutkan bahwa Imam Ali bin Abi Thalib a.s. memperingatkan pria muslim untuk tidak menikahi wanita dungu karena dikhawatirkan anak yang ia lahirkan akan mewarisi kedunguannya. Selain itu, wanita dungu tidak akan mampu mendidik anak dengan baik dan benar. Beliau berkata,


Artinya: Jangan sekalipun kalian mengawini wanita dungu karena bergaul dengan wanita seperti itu merupakan petaka bagi seseorang dan anak yang dilahirkan akan tidak berguna. [7]

Banyak riwayat yang menyebutkan bahwa tolok ukur yang benar dalam memilih isteri adalah tingkat keimanan dan keloyalan wanita terhadap agamanya. Rasulullah dalam banyak hadisnya sangat menekankan masalah ini. Suatu hari seseorang datang menemui Rasulullah SAWW dan meminta nasehat dari beliau tentang perkawinan. Beliau menjawab,


Artinya: Pilihlah wanita yang loyal pada agamanya, niscaya engkau akan berbahagia. [8] Imam Jafar Shadiq a.s. memprioritaskan masalah agama di atas harta dan kecantikan wanita. Beliau mengatakan,


Artinya: Jika seseorang mengawini seorang wanita karena kecantikan atau hartanya, ia akan mendapatkan apa yang ia cari itu. Tapi bila ia mengawininya karena agamanya, Allah pasti akan memberinya kecantikan dan harta.[9] Wanita yang berasal dari keturunan yang baik dan dibesarkan di lingkungan keluarga yang beriman akan menjadi wanita yang taat beragama. Wanita seperti inilah yang dapat mendidik anak-anaknya sesuai dengan apa yang diajarkan oleh Islam. Dengan demikian, program pendidikan anak yang diterapkan oleh kedua belah pihak, suami dan isteri, akan sama, tanpa perbedaan yang berarti. Wanita seperti ini akan memiliki rasa tanggung jawab untuk menjalankan program pendidikan yang sesuai dengan nilai Islam dan menganggapnya sebagai kewajiban yang harus dilaksanakan. Mental yang demikian ini akan mencegahnya melakukan hal-hal yang dapat menghalangi kelancaran program pendidikan anak dan meninggalkan dampak negatif pada diri anak.
b. Memilih Suami

Sebagaimana ibu, seorang ayah juga memainkan peran yang sangat penting dalam perkembangan anak, fisik, serta mental dan kejiwaannya. Karena itu, dalam memilih calon

suami, Islam juga mengajarkan untuk memperhatikan sisi keturunan dan lingkungan tempat ia tinggal. Si calon suami tersebut hendaknya juga memiliki sifat-sifat yang terpuji sebab ia kelak akan menjadi panutan anak-anaknya dan menurunkan semua sifat dan wataknya kepada mereka. Selain itu, isteri juga akan terpengaruh oleh sebagian sifat-sifatnya melalui pergaulan sehari-hari dengannya. Oleh sebab itu, Rasulullah SAWW menganjurkan para wanita untuk memilih calon suami yang sepadan. Suami yang sepadan menurut Rasulullah SAWW adalah sebagai berikut.


Artinya: Lelaki yang sepadan adalah lelaki yang menjaga kehormatannya dan sedikit berkecukupan. [10] Imam Jafar Shadiq a.s. memperingatkan kaum wanita agar jangan memilih lelaki yang kesehatan jiwanya terganggu. Beliau berkata,

,
Artinya: Kawinilah wanita yang peragu tetapi jangan kalian berikan wanita kalian pada lelaki yang peragu karena isteri selalu belajar dari perangai dan kebiasaan suami serta mengikutinya dalam beragama.[11] Islam menjadikan ketaatan pada agama sebagai penilaian terpenting dalam memilih calon suami. Rasulullah SAWW bersabda,


Artinya: Jika seorang lelaki yang kalian sukai perangai dan agamanya datang meminang, terimalah pinangannya itu! [12] Menurut Islam, seorang wanita muslimah tidak diperbolehkan untuk menikah dengan lelaki nonmuslim. Hikmah dari hukum ini adalah demi menjaga keselamatan anak-anak dan keluarga

dari hal-hal yang tidak diinginkan, termasuk yang menyangkut kepercayaan (agama) dan perilaku, sebab istri dan anak akan sangat terpengaruh oleh kepercayaan dan perilaku si ayah. Islam juga melarang kita mengawinkan wanita anggota keluarga kita dengan seorang lelaki yang tidak taat beragama dan berperilaku tidak Islami demi menjaga wanita tersebut serta anakanaknya kelak dari penyimpangan terhadap agama. Imam Jafar Shadiq a.s. mengatakan,


nayAt At aayaitA dAt iAt At lAkiAt -ilAri AtinA rAt nayAt nAt At lAkiAt nat <aynitrA lA itlAt AtinA lAkiAt dat At kakAli aaitA laanAki iilA lAkiAt rAlit aAr A nayalA nakAr ]35[ .aaynAnaAn
nAn nA aAy rAdiu A. . in A nakAyAt nat A itlAt AtinA At jnA laknAy A linA dat At ,At kakAli anitnn AyAl. makiAn aaylAnA ajy


nilA a ajyAt nat A itlAt AtAl AnAn AndAyA ayan nAttrA dat At anitnn AyAl, <aynitrA ]36[.aayAyni iA nakAr nannnn lAt nAki ay AndAyAAt dat AttrA
atrin At AlAt nanaayilAt dAn Al rAt ta Ania AdA ayikAln myAt rAt aay ayikAln n AtAl dAt -nAtdnltrA AlAt nayalAn AdA nanjyi AtAl-AtAltrA lAyatA annA nitdAl-AtAl kAln nayalA. akAit inn, jyAt a ayni iti nidAl AlAt aytAr -di yAlnallAt dAkAn nit lAr AtAltrA. aiA in A AlAt nananAn aAtrAl nA AkAr dat At -Alnan adnkilAt atdidilAt At i nayitrA dAt rAk inn AlAt natai nAlAt lanidAlrAynjti At dAkAn laknAy A. nilA rAk iti nayiAdi, ynnAr nAt A rAt ana nitrA natiAdi nan An rAt AnAt dAt natnayAn aA i aylanaAt At dAt .AtAl aaynaAr natiAdi nan An rAt ayAn dAt nata At lAt- atdidilAt AtAl i ArAn ridn A nknkkAr aii dAt arknk mAin A. . nan aykirAnlAt ajtnjr nakAdAt dAkAn AtAl nayalA. A nknkkAr aii nidAl nanaayilAt AtAltrA rAt -nanikir A At At ntnnl AtAl ArAaAn aa AytrA. aniA dAnAt kAnAyAt dAyi AkAr - ArAaAn aaytAnA pAninAr la AdA AyA ajyAt ArAaAn, iA AaAt rAt akAkn diaayilAttrA AdAkAr aAr A aakiAn natnt n lanatnnAt

akkAr.]37[ anndiAt aakiAn nat A itlAt nnyi la ArAt AttrA inn dat At aki ait aai [rAkia ]A A rAt di ayitnArlAt jkar akkAr la AdAtrA.]38 A. . a nAi dat At aiyi ArAnlAt, aAr A aaAkaA , ajyAt AtinA nn kin rAt naylatAk lAyatA laaAtnilAt dAt laaAt A AtAttrA, di nii jkar A nknkkAr aii lAyatA nAn natilAr dat At nn Aiaiy, kakAli ]nAn At nanA i nAAn aayA AnA dAt aayinAt naaAk.]39 nn kin rAt ni lit dAt nidAl
lama ara asaM .2

anakAr nat AiAylAt atnit trA akal i dAkAn nanikir A At At ridn , kAn nakAtinnlAt nn A rAt rAyn dikAlnlAt jkar nAni dAt i nayi dAkAn -AyArAttrA dat At natiakA lAt nn A .AtAl aiAl nA A rAt Akit diti, rAinn aiAl nA A yArAnik natdidil akkAr i[ nakAr natiAdilAt rnant At AtnAyA nAni i nayi aaA Ai rnant At rAt didA Ayi jkar ayA AAt aitnA dAt lA ir ArAt = rnant At rAt dikAtdA i jkar ilA Akit aayaA i ayA AAt. tikAi knrny -A A laka nAyiAt rnant At iti, kAn nat AiAl linA ntnnl natiAdilAt tikAijtnnl nati , kAn aaA Ai A A dAt jtdA i laknAy A. akkAr i[ aayaiynAt

...
nrA ntnnl lAkiAt i nayi dAyi iati -nrA AdAkAr diiAdilAt-A AAt AkAr Ann nAtdA laln <aynitrA lAkiAt atdiyi A Ay lAkiAt nayA A natnayAn dAt aatdaynt la AdAtrA. anndiAt, aiA iAdilAt di ]3:[ .... AtnAyA lAkiAt yA A aitnA dAt lA ir ArAt
AAn a ayni inn, -iAni nAni i nayi. mAdA AAneAkAn at Atnit nayn AlAt A Ak dAyi rnant At a kAn nat AiAylAt la AdA nayalA aaydnA ntnnl nan ayrAnilAt anilA kAn n ArA rnant At nAnA rnant At aAdAt nnyti a ayni a A At aitAnAt . maynAnA, nAni dAt -iti nidAl anAnA kAn nttAr dnA yAlAAn. anakAr nat naA lAt nii rnlny la i nayi ratdAltrA nakAl AtAlAt rA rAdiyAn kAri AnA tilnAn rAt nakAr aiA aayilAt la AdA nayalA dAt nanaAaA rAkA An aA i

A nknkkAr aii dAt laknAy AtrA, nayalA ratdAltrA nanAtiAnlAt djA dani lannnrAt .AtrA, rAinn aaA Ai aayilnnrnant At aitnA di AtnAyA ladn


A akkAr, Atn ayArlAtkAr la AdAln aitnA, lA ir ArAt , dAt layakAAttrA. nAdilAtkAr <aynitrA lAtkAr laaay AnAAt lAni iti laaay AnAAt nayaAil dAt rnant At AtnAyA AdAtrA. nAdi yidrA Aln lAni iti rnant At rAt rAynjti . a nt nrtrA ht lAn natratAt i rAt rAkAk dAt nanaatai ]3;[ .rAt rAyAn
ratAt lAt aat At nan ayrAnilAt AiAyAt kAn iti, AlAt nayai nAkAr nA AtA rAt itdAr dAt nat AdA aynannAt aynAnA. [idAl AdA kA i AkA At aA i i nayi ntnnl nayA A nAlnn dAt aanA nat rAdA i nAkAn at Atnit. aat At daniliAt, nAkAn aynAnA AnAn nAkAn at Atnit nayalA .aaydnA AlAt di atnri jkar yA A aitnA, lA ir ArAt dAt laAlyAaAt -ladnAtrA AlAt nakAt lAr la nArA aayilnntrA, rAinn nakAlnlAt rnant At itnin, di anilA .lAt ntnnl nanaAaA djA aaA Ai aayilnn- nttAr


rAkar dAt aaydA rAt nidAl AdA aAaAn dAkAn A akkAr, lAyntiAikAr Aln AtAl rAt <aynitrA .aatnnl kAriytrA dAt iAdilAtkAr Alriy laridn AttrA di dntiA rn tnk lrAninAr mi nikkAAriy ArnAAtiy hiliy rAt
Akit aAil diaAaA aaaknn nannkAi rnant At aAdAt AdAkAr ]42[. Ariin
lama ah asaMaM .3 naM JaMaMahsehMeP a.

aani natiA A la akAnAnAt iA nAti dAt ynrAti iAtit, kAn nakAr nat AiAylAt aaaayA A rAk rAt nndAr ntnnl diAnAklAt. aAkAn aanAr rAdi di aannlAt aAr A A nknkkAr aii rAnikAttrA nakAyAt AtinA ntnnl nanAlAt A ak nndA, n n, dAt anlA AdA nit n aynAnA la aaAa nAlAtAt nAdi dA An natraaAalAt la nkinAt AAAn nakAriylAt tAtni AnAn aArlAt natntdA

lakAriyAt AtAl. akAit inn in A dA An nat AliaAnlAt aaaayA A atrAlin]43[ rAt aaydAn Al .ta Ania AdA lAtdnt At dAt iAtit rAt iA lAtdnt dAt arknk mAin A. . nakAyAt nAni i nayi nakAlnlAt rnant At aAdAt AdA A nknkkAr aii Alnn naynatnn rAt dilrA AniylAt dA An aayAliaAn anynl AdA AtAl. tAyAt At iti - Alnn natnntrA anlAt aayAyni rAyAn, nakAitlAt nAlynr dAt aaydAn Al anynl AdA la arAnAt iA nAti .ti AtAldAt ynrA Alnn nay aann, AtnAyA kAit, di AtnAyA nayaintrA aAiAy dAt nayaintrA nAnArAyi, di AtnAyA -iAlnn nayaatAntrA nAnArAyi rit A rikAt trA A At nayAr, a AAn anakAr anrny, nAt Ak aynAnA, ankAt dAt ayrAtA nAnArAyi, AAn aynat ArAt dAt Alriy aniA ankAt, AAn nayiAditrA ayrAtA aaynin trA At it rinAn, nayAr dAt lntit , AAn nayiAditrA an A dAt aaaayA A Alnn rAt kAit. Alnn rAt - A nknkkAr nat AtinylAt AyA nAni ntnnl nat nn nki i nayi nayalA AdA Alnn .kAit At At di AnA natntinllAt aAr A aaA iAttrA ai A Alnn kAy- AkAn di ayrAnilAt, Alnn Alnn rAt nataalAn dAt -aayAliaAn anynl AdA natnAk dAt laii AAt AtAl, lrn n trA Alnn natAlnnlAt. mikA nayiAdi ay annanrAt di AAn inn dAt iAtit nayaatnnl, AtAl rAt AlAt dikAriylAt nidAl nAaik dAt akAkn diaalAn yA A nAlnn. adAt lAt aaA iAt dAyi AlAt nanikili ii A rAt Alnn kAyAt At di AnA , dA An natraaAalAt AtAl rAt dirA iklAt dAyi ay annanrAt inn - Alnn ] atrAlin natAlnnlAt a ayni, ka yA, idijn, dAt aArlAt la ikAAt.]44-nat idA atrAlin n, dAkAn aaaayA A yi ArAn di aannlAt aAr A A nknkkAr aii dAt laknAy A aakiAn akAit in ,rAt nai nat AiAylAt aaaayA A nAnA aAyA aay annanr. A nknkkAr aay AadA

, , , ,
nAt At aayaiaAyA AAn nakAlnlAt at AnA, lAyatA dilrA AniylAt AtAl rAt dirA iklAt <aynitrA lAki nakirAn lanAknAt i nayi AAn aay annanr, -dAyitrA AlAt natiAdi ai n. aAt iAt At alAki ]45[ .inn dA An nat AliaAnlAt laannAAt AdA AtAl lAyatA rAk
,makiAn in A aay AadA

,
nn nki i nayitrA An Ai iA nilA ajyAt aaynin i intna, nAlynr aA itrA ntnnl nat <aynitrA nAtdi. nilA iA nat nn nki i nayitrA dAkAn laAdAAt rAt daniliAt, nAlA AkArlAtkAr diyitrA ]42[. atdiyi iilA AtAl rAt kAriy dAyi ay annanrAt inn ikA
,aAkAn yi ArAn kAit di aannlAt aAr A aakiAn aay AadA

.. , ,
nAt At lAnkAlnlAt at AnA dAkAn j i i aaydiyi kArAltrA lakadAi lAyatA dA An <aynitrA ]47[ .natraaAalAt AtAl nat idA atrAlin nat jn jk
,nAdi A nknkkAr aii rAt kAit natraannlAt

, , ,
nAt At lAn lnn nki i nayinn dat At tAa nnn AdA AtinA kAit, lAyatA Aln lrA Aniy <aynitrA ]48[.AtAl rAt dirA iklAt AlAt natiAdi aAtai, kanAr, dAt nidAl aay ayA AAt
Ayi yi ArAn di AnA linA ArAni nkA aAr A aakiAn in A nakAyAt nAni nanaArAt lAt AtinA a .kAit AAn aay annanr dat At i nayitrA , akAtinntrA, A nknkkAr aii aay AadA

,
nilA i nayinn nat Ar nat Atdnt , iAt At lAn lnn nki iA laanAki anakAr aay ndrn. nilA <aynitrA .nidAl, dilrA AniylAt AtAl rAt AlAt dikAriylAttrA natiAdi jyAt rAt annA nAnA rAni dAt liliy
]49[

nnl akAkn nat it An akkAr aaaknn aaAyA nnnn, kAn nat AiAylAt la AdA AyA nAni nt nat AdAlAt rnant At aAdAt dat At i nayi dAt nanaAaA aA nAkAr. akAit inn, kAn in A rAk rAt dA An natAnaAr yA A aitnA -nat AiAylAt nAnA aAyA aay at AnA dat At nakAlnlAt rAk lAnA rAt kanann dAt -ainnAt, aknlAt dAt lAnA dAt lA ir ArAt AtnAyA nAni i nayi, a ayni ]nAti .]4:
e. AaMenPMeaM ahreasa LMan

Arin ian nayn AlAt kit lnt At aynAnA rAt nanaatnnl ajyAt nAtn iA. tit lnt At l aynAnA iti At An ayAn rnant AttrA dat At aylanaAt At iAtit. nAtit AdAkAr aA iAt rAt nA nay i ArlAt dAyi ian rAt nat Atdnt trA. AyatA innkAr, annA ljtdi i dAt laAdAAt rAt .diAkAni jkar ian AlAt aay at Aynr nayrAdA iAtit nA ik nndi dAt yi an rAt dikAlnlAt jkar AyA Arki nananlnilAt aAr A la arAnAt iA nAti dAt n aay at Aynr AdA iAtit. A A aanA , lAknn, nAlnn, dAt aaA AitrA, dA An ljtdi i ili ian At A ]nat AliaAnlAt rAk rAt ayn A AdA ii A AtAl.]4; rAk -kAr tAlnAailA tan tAlA kinAr nai tAyja rakj inAkAid tAr tA tAatj tAd tA tA ana k inn AlAt nananAn AtAl rAt iA lAtdnt natiAdi rAt nidAl diit itlAt AdA iAtit. mArlAt rA ajyAt rAt anj ijtAk. AyatA inn, aykn AdAtrA yj yAn ainait At aA i AyA ian rAnik ntnnl nat ritdAylAt annA iliyAt rAt dA An nat n il lanatAt AttrA dAt natai nAlAt lana At At A A A Ay nA AtA laridn AttrA akAkn rAynjti dAt nA At, aynA nati-dAt laaa ]natratAt lAte.]52 ]35[.elAtA kAntan tAd A ii tAkiaAn al AdA rnyA ta yaa nA tA tAkinAral A Ae

AaAd rAt kAkn, aaaknn AyA Arki iljkj i natrit lA nA AkAr iti, kAn nakAr kaair -mayAaAd .lAt la AdA linA ntnnl nan ayrAnilAt rAk nay aanndArnkn natalAt , A nknkkAr aii aay AadA

,
myAt rAt at AyA nakAr at AyA aiAl iA aayAdA di aynn iantrA dAt jyAt rAt <aynitrA ]54[ .iA aayAdA di aynn iantrA aayaArA iA nakAr aayaArA iA aiAl

eAl nd dAyi laaArA iAAt dAt la at AyAAt anA A di aynn ian AdAkAr aAr A ljtdi i ian nay aann natai nAlAt jnat i AdA iAtit ntnnl natiAdi aArA iA AnAn at AyA di nA A atnkAy AdA AtAl arit A iA kAriy dat At natdAnAt . aaA iAt atrAlin rAt diidA ian dA An n atrAlin aA AAt rAt iA AtdAt annny ridn trA dAt iti nayn AlAt aaA iAt dAyi la at AyAAt ridn aA itrA. anAn aaAkiltrA, iA kAriy arAn AkAaiAn dAt la arAnAttrA inn AlAt .At aA iAt dAyi laaArA iAAttrAiA aA A akAnA ridn trA dAt inn nayn Al aaniliAt nkA rAktrA dat At ljtdi i iyinnAk, njyAk dAt laii AAt, a ayni laaanA At dAt lanatAt At, layi AnAt dAt la nAaikAt natnAk, lanAlnnAt dAt aaA AitrA, annA inn At An akAtinntrA, AtAl AlAt di at Aynri jkar nAnnt AdA aylanaAt At .aay at Aynr AdA AtAl kit lnt AttrA. adA lAkAtrA kit lnt At AlAt natrakAnAnlAttrA dAyi at Aynr anynl rAt iA aA A aiAl kAriy. aaAkiltrA, ai A iAdi kit lnt At AlAt nayn Al jnat i aAil rAt iA aA A aiAl .kAriy A lAt aaaayA A AiAyAt kAn natnAt aAyA natiAnrlAt iAtit dAt AtAl mayilnn iti AlAt lAni iak .dAyi at Aynr anynl rAt nnt lit ninank a Alnn aayAdA di dAkAn lAtdnt At
ahr aeaaM ehr aaar lanaMaM reP.1

la arAnAt ai il mAyA Arki nat AnAlAt aAr A la arAnAt iAtit dAkAn lAtdnt At nay Atnnt AdA ian. AkAr Ann rAk rAt natdnlnt la arAnAt ian AdAkAr nAlAtAt rAt iA nAlAt. AyatA inn, linA Al ilAt aAr A lakA AyAt rAt nakAtdA aaaayA A ta AyA aay at Aynr aa Ay AdA la arAnAt dA nnnntrA aayai il kanAr, nat idA AtAl nay aann A-AtAl rAt dikAriylAt AAn inn. atAl-AtAl aAtrAl atrAlin AnAn aArlAt natdayinA aAaAn nnanr, rAt la annAtrA inn di aaAalAt jkar ian nayalA. aAdAAt rAt aaAkiltrA AlAt nat rA iklAt -t At iai ian-lakA AyAt AnAn lalnyA .rAk rAt aaAkiltrA nkA A nknkkAr aii nAn nt arknk mAintrA At An natalAtlAt atnit trA AyatA inn, aAil ayrAniAt nayrAdA nAlAtAt ian rAnik, lrn n trA nAlAtAt rAt aay at Aynr AdA i i ili

dAt

iyinnAk AtAl. maaayA A nAlAtAt rAt diAtinylAt ntnnl dinAlAt ian akAnA nA A . aaA Ai aayilnn larAnikAt AdAkAr
a. Pa aar

, A nknkkAr aii aay AadA

,
eAlAtkAr anAr iy lAyatA anAr inn dA An nananAn nayAt at kirAnAt dAt <aynitrA aAt aayilAtkAr anAr iti la AdA ian rAt adAt nat Atdnt .natnnanrlAt yA A aitnA di rAni ]55[ .lAyatA dA An nan ayaAtnil AtAl lAkiAt
e. APeaM aeaP ahshMnaM Lrae

, A nknkkAr aii aay AadA

,
i nayi lAkiAt rAt adAt nat Atdnt lAyatA mayikAr knaAt alanatrAt ayAa la AdA <aynitrA ]42[ .inn dA An nataaydA lAt AtAl rAt adAt dilAtdnt trA
, nAn aki ait en A idrA A. . aaylAnA

, ,
mayilAtkAr knaAt la AdA i nayi lAkiAt rAt adAt nat Atdnt . nilA aAri rAt <aynitrA kAli, nAlA AtAl nay aann AlAt natiAdi AtAl rAt aaydA , AtdAi, dAt -dilAtdnt trA inn kAli AlA AtAl inn AlAt natiAdi aAtnil anaayAti. aAt iilA aAri rAt lAtdnt trA inn ayan nAt, n ]57[. AyA dAt andi alaynitrA, aynA AlAt dirjynAni jkar nAnitrA

a. Pa aPrsa

, A nknkkAr ai aay AadA

,
lAkiAt di ankAt la anaikAt larAnikAttrA lAyatA mayilAtkAr anAr lnynA la AdA i nayi <aynitrA ]58[ .rAk inn dA An nananAn AtAl rAt iA kAriylAt natiAdi jyAt aayrAni kanann dAt aay ir
mAyA nAn arknk mAin A. . nakAr nananAn dAanAy natn nAlAtAt rAt At An aay ntA aA i Aai -linAa rAdi arknk mAin, ni AktrA ak- ArAnlAt dAkAn linAala arAnAt nnanr, a ayni rAt diyi nAlAtAt nay aann AtnAyA kAit AdAkAr anAr dakinA, nit, -alrkAu. eAlAtAt-dAt eAlAyin ak -anArAt rAt kAit, in A dA it , anany dA it , dAt riiAn-At ny, li ni , ArnyAt, dAt iati anAr .riiAnAt it irAl, nayalA nakAyAt linA ntnnl nanAlAt nAlAtAt rAt nanaArArAlAt la arAnAt ai kA iati nAlAtAt kAit rAt nakAr dikAyAt dAkAn - a ayni aAt lAi, dAyAr, dA it aAai, AyAl, dAt iati .Wny At dAt rAdi nAai aii-ak
aMahr aeaaM ahr aaar adMaama ahhaeaaM reP ras .2

jtdi i laii AAt ian rAnik rAyn din ArAlAt A Ay akAkn nAaik, natnayAn, dAt aArA iA. j ArA ntnnl natai nAlAt ljtdi i daniliAt AtnAyA kAit dat At natradiAlAt ynnAr rAt knA aA itrA, .natanln i laannnrAt jljltrA, dAt aay ilA aAil nayrAdA trA
naMe APam a. uPsa

, nAn nA aAy rAdiu A. . aaylAnA


]59[ . nnAr rAt knA AdAkAr aA iAt dAyi aanAr laaArA iAAt <aynitrA ,aAkAn yi ArAn rAt kAit aakiAn nat AnAlAt


]5:[.rAt knA enlnit AlAt nayA A natAt aayAdA di ynnAr <aynitrA mat Aynr ynnAr rAt knA nayrAdA laaArA iAAt yiaAdi dAt laknAy A ndAr dianlnilAt jkar AyA Arki dAt kAn in A natalAtlAt rAk na aann. aAkAn aanAr nA rAyAlAn kAni rAt rAyi, A nikAr nayalA -AyitikAi A AnA AnA i iti dAkAn laridn At ar-natintint nit i tikAi AlAt Akit aArn nanaArn dAkAn nanatnri laannnrAt AlAt ynnAr rAt knA aA i aknynr .laannnrAt rAt kAit-At jnAtrA, in A laannnrAt mikA ajyAt nAni nidAl nAn n ntnnl nanaaki AnAn natra A aanAr ynnAr rAt knA , narAlitlAt i nayitrA aAr A iA AlAt iAn aalayiA A Ay ai A natdA AnlAt ynnAr ratdAltrA iA idAnAt nay aann. anAn iilA nidAl, iA dA An natrnynr i nayi ntnnl aay AaAy AnA ljtdi i aljtjni nrA la AdA nayalA iilA-nayalA lAyatA akkAr A ni AlAt nanaayilAt ArAkA dAt laaAilAt aay AaAy ridn dAkAn lani litAt. aat At daniliAt i nayi AlAt nayA A natAt dAt atAt rAni .na li ridn di dAkAn ynnAr rAt laaik dAt an in
e. lhshMP a ahePeP aM adndn rmehra

ai dAkAn .aadnkkAr ait anrA aaylAnA, nAnn rAyi Aln dAnAt la ynnAr nAn aan nA aAy A. ynnAr aakiAn inn Aln nakirAn AdA lA ny, aAtnAk, lAit a yAi, dAt AtdAyAt. aln nt aaynAtrA, e .AnitA rakj tAlnkya id tAr tAyAa rAkAdA it ,aA Aitan nAikam ?iti Anna rAlA A lnntj ]5;[ a AkA a nAnn rAt diannnrlAt jkar ajyAt AtinA ntnnl ynnArtrA a ayni aAtnAk, AtdAyAt, AlAiAt rAt aA n dAt ayAajn ynnAr nAt A, AdAkAr laannnrAt rAt -dAt lA ny, in A AlAiAt yaArA iA. AyatA rAyn di atnri. annA inn AlAt nananAn rAni dAt ayA AAttrA natAt dAt aa inn, nn A rAt di ilnk jkar nAni AdAkAr nanatnri aknynr laannnrAt nAdi, natnntrA .di a nAilAt dat At lanAn nAttrA nilA nAni nidAl nAn n ntnnl nanatnritrA, AnAn rAtrA dA An nanatnri aaArA iAttrA, iA atrnynrtrA ntnnl natayinA laratdAl [nrAt iti, lAyatA dA An natrAdAylAt At i nayi dAt n aiA in A nakAr natiAtiilAt ArAkA rAt aa Ay aA i nayalA rAt aay AaAy. akAit inn, iA in A rAyn aayiAtii AdAtrA AlAt kaair iAn aalayiA A Ay dA An nat At lAn ljtdi i aljtjni nayalA .laannnrAt laknAy A lrn n trA i nayi dAt nanatnri annA

a. hrmanar aan ahr aaar rmehra

ilA aAil narAdA i nayi, lrn n trA i nayi rAt adAt nat Atdnt , AlAt nananAn laridn AttrA aArA iA. nayi AlAt nayA AlAt lanatAt At dAt lanatnayAnAt aAnit. aat At .t AdA kA i nan An ntnnl layi AnAt dAt lana At At di rAni dAt aAnittrAdaniliAt, nidAl AlA , nAn aki hAitAk aaidit A. . nat AnAlAt

, , , ,
nAl AtinA rAt at lAn tilAri AdAkAr, at lAn rAyn nArn aAr A akkAr nakAr <aynitrA At dAt lanatnyAnAt aA inn aynA aaA Ai atiA A rAynA natiAdilAttrA aaA Ai nnaay lanatAt dAt larjynAnAtnn. AkiAt aaydnA rAyn kAr nanAtiAnlAt nii rnlny la rAdiyAn akkAr AnA Atn ayAr rAt aiA aayilAt aayn A A At At lAkiAt. ht lAn rAyn nArn aAr A inn annA AdAkAr atA inn, nAni rAyn nan aykAlnlAt i nayitrA dat At aAil, tilnAn akkAr AnA nn. Ay rAltrA AnA At i nayi kaair -kanann nayrAdA trA, na li nt rAl-nat rjynAnitrA, dAt aaykanAr .aa Ay nayi rAyn natAAni nAnitrA iilA iA nanayitnArlAt a nAnn, akAnA nidAl aayn A nAl iAn kAr. nayi aayrAl ntnnl natdA AnlAt lA ir ArAt dAt lakanArkanannAt lAyatA diAkAr la AdA ak rAt nanaayilAt lanatAt At rAni aA i nAni. nayikAr rAt dA An nannA lAt laannnrAt ]62[.... aijkj i nAni rAt nanAt rAyn di AknylAt, dAt rAk inn AdAkAr a nAnn rAt A nt
ilA aAil nAni nayrAdA i nayitrA dA An di nindlAt dAkAn aatnnl ay AnkAt rAt aAil, kanAr lAnA rAt nAti , nat rjynAni dAt natdndnllAttrA di nan An rAt -kanann nayrAdA trA, lAnA AltrA ajyAt nAtn iA kArAl, nanatnri laannnrAt kAriy dAt aAnittrA, nan aykAlnlAt i nayi kAr rAt dinnkiAlAt jkar kAn, natai nAlAt nA AtA ynnAr rAt di atnri dat At laaayiAAt, .la anaiyAAt, aitnA dAt lA ir ArAt , natratAt lAt rAnitrA, dAt natiA A annA yArA iAtrA AilAt alayiAAt ynnAr rAt nidAl akAtinntrA, nAni aaAiltrA nanaAtnn i nyi dAkAn natraka aAnA A AnA, -nAn n iA kAlnlAt, nanAAalAt la AkArAttrA aiAnr nidAl laknAy dAyi aAnA aay ilA atnr at ayniAt dAkAn natraka AilAt nA AkAr rAt nayalA rAdA i arit A nidAl dA An nat At n lanatAt At natrit nt ayA AAttrA, nat ritdAyi annA rAk rAt ii AtrA, a ayni yA A aananyn rAt nidAl AdA nan AntrA, AnAn aaynnlA nA An nayrAdA trA, ]rAltrA.]63-AnAn aArlAt An Ai nannlnk, i Ar yAtiAt dAt nidAl nanatnri rAl

nayi natiAdi aAil nkA, dAt inn AlAt nilA aykAlnAt nAni nayrAdA i nayi aAil, ljtdi i ili i nanaayilAt at Aynr rAt j inia la AdA iAtit rAt dilAtdnt trA

PANDANGAN ISLAM TENTANG IBU HAMIL DAN KESEHATAN ANAK-ANAK

Rate This PANDANGAN ISLAM TENTANG IBU HAMIL DAN KESEHATAN ANAK-ANAK Bab I. Pandangan Umum Islam sebagai agama yang sempurna, mengatur semua aspek kehidupan. Memberikan perhatian besar terhadap kelangsungan keluarga, sesuai posisinya sebagai bagian penting dalam masyarakat. Tentu saja faktor keluarga menjadi penentu baik atau buruknya suatu masyarakat. Permasalahan keluarga tentu saja berkaitan erat dengan wanita dan anak-anak. Bahkan wanita memegang peranan terhadap kelangsungan dan kesinambungan keluarga tersebut. Perkembangan keluarga melalui proses keturunan, menjadikan wanita berada di posisi terpenting dalam melahirkan generasi baru dari manusia. Proses kehamilan yang sepenuhnya diemban oleh seorang calon ibu, merupakan sebuah kerja keras dan penuh resiko. Membuat wanita berada di ambang ancaman, jika saja permasalahan tersebut tidak mendapatkan perhatian memadai dari semua pihak. Oleh sebab itu, Islam telah menjelaskan bagaimana seharusnya seorang wanita hamil diperlakukan. Apa saja hak mereka, dan tentu saja kewajiban suami terhadap pasangannya yang sedang mengandung anaknya tersebut. Sementara itu, masalah kesehatan anak juga mendapat perhatian besar dari Islam. Pertumbuhan dan keselamatan seorang anak di masa kecil, menentukan nasibnya di kemudian hari.

Keselamatan dan kesehatan ibu hamil dan anak-anak merupakan tulang punggung dari kesinambungan manusia di dunia ini. Kewajiban semua pihaklah untuk peduli terhadap masalah tersebut. I.1. Kehamilah Proses Alamiah Mewujudkan Keturunan Allah SWT telah menciptakan manusia secara berpasangan. Ada laki-laki, ada juga perempuan. Dengan adanya pasangan tersebut manusia dapat berketurunan dan berkembang dari masa ke masa. Proses alami dari perkembangan manusia dalam berketurunan adalah dengan cara berhubungan suami istri antara laki-laki dan perempuan dalam sebuah wadah mulia dan ikatan suci yaitu pernikahan. Dari hasil hubungan tersebut akan membuahkan janin dalam rahim sang istri. Proses kehamilan ini merupakan suatu yang alami dan paling mudah dalam melahirkan keturunan. Bahkan secara naluri semua makhluk hidup juga mengetahui hal tersebut. Allah SWT berfirman: Artinya: Dialah yang telah menciptakan kamu dari jiwa yang satu, lalu dijadikan darinya pasangannya, lalu melahirkan dari keduanya banyak laki-laki dan perempuan (QS. Ar-rum: 30) Kelahiran anak yang melewati proses kehamilan juga faktor yang dapat meningkatkan rasa kasih sayang orang tua terutama ibu kepada anaknya. Kelahiran anak melewati proses yang panjanglebih kurang 9 bulan. Sang ibu menunggu kelahiran buah hatinya dengan penuh harap dan bahagia. Proses keibuan pun tumbuh secara alami di samping harus aktifitas sehari-hari. Secara tak langsung memapah calon anak yang ada dalam kandungannya selama proses kehamilan berlangsung. Kasih sayang orang tua terutama ibu kepada anaknya, tonggak awal dari keharmonisan rumah tangga. Anak tumbuh sehat dan penuh perhatian dari kedua orang tuanya. Kasih sayang itulah kunci dari keharmonisan rumah tangga. Menjadikan sebuah keluarga kokoh dan bahagia. Selain itu, kasih sayang itu sendiri merupakan anugerah Sang Pencipta. Allah SWT berfirman: Artinya: Di antara tanda-tanda kebesaran Allah adalah dijadikan bagimu pasangan dari golongan kamu sendiri, supaya kamu merasa tentram kepadanya, dan Dia menjadikan di antara kamu rasa kasih dan sayang. (QS. Ar-Rum:..) Kasih sayang itu pulalah yang membuat anak tidak dapat melupakan kedua orang tuanya. Bahkan ketika mereka meninggal dunia sekalipun. Sebagai rasa bakti anak kepada orang tua Islam menganjurkan mereka untuk selalu berdoa: Artinya: Ya Allah, ampunilah dosa ku dan dosa kedua orang tuaku, sebagaimana mereka telah mendidikku di waktu kecil. I.2. Proses Penciptaan Manusia Menurut Al-Quran

Allah SWT sebagai pencipta makhluk, telah menjelaskan proses demi proses penciptaan manusia di dalam rahim seorang perempuan. Proses perubahan janin dari setetes mani hingga menjadi manusia yang sempurna. Sebelum teknologi berkembang, hal itu merupakan perkara ghaib yang tidak diketahui oleh manusia, karena letaknya yang sangat dalam. Belum ada alat yang dapat menjangkau hingga ke dalam rahim tersebut. Walaupun begitu, Al-Quran telah berbicara tentang proses penciptaan manusia di dalam rahim tahap demi tahap. Menakjubkan, sejak 14 abad yang lalu dan ternyata sekarang terbukti, semua kandungan Al-Quran tersebut benar dan tidak salah sedikitpun Allah SWT berfirman: Artinya: Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan ( dari kubur), maka (ketahuilah) sesungguhnya kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar kami jelaskan kepada kamu dan kami tetap kan dalam rahim, apa yang kami kehendaki sampai waktu yang sudah di tentukan. Kemudian kami keluarkan kamu sebagi bayi, kemudian(dengan berangsur-angsur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang di wafatkan dan ( ada pula) di antara kamu yang di panjangkan umurnya sampai pikun ,supaya dia tidak mengetahui lagi suatupun yang dahulu telah di ketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumu itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah.(QS.AlHajj: 5) Artinya: Dialah yang menciptakan kamu dari tanah kemudian dari setetes air mani, sesudah itu dari segumpal darah, kemudian di lahir kan kamu sebagai seorang anak. Kemudian(kamu di biarkan hidup) supaya kamu sampai kepada masa ( dewasa). Kemudian (di biarkan hidup lagi ) sampai tua. Di antara kamu ada yang di wafatkan sebelum itu. Kami perbuat demikian supaya kamu sampai kepada ajal yang di tentukan dan supaya kamu memahami(nya).(QS.Al-Mumin: 67) Artinya: Dan sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dari suatu sari pati (berasal dari tanah). Kemudian kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim). Kemudian air mani itu kami jadikan segumpal darah. Lalu segumpal darah itu kami jadikan segumpal daging. Dan segumpal daging kami jadikan tulang belulang. Lalu tulang belulan itu kami bungkus dengan daging. Kemudian kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka maha suci Allah, pencipta yang paling baik.(QS.Al-Muminun:12-14) BAB. II Pandangan Islam Terhadap Masa Pra-Kehamilan, Masa Hamil, Saat Kelahiran dan Pasca Kelahiran II. 1. PRA KEHAMILAN Masa pra-kehamilan dapat dibagi dua bagian. Pertama masa pra-nikah dan kedua masa pra-hamil setelah nikah ;

II. 1. a. Pra Nikah Berdasarkan Hadist Rasulullah SAW bahwa setiap pemuda yang sudah berkemampuan baik dari segi fisik (jasmani dan rohani), materi dan mental untuk segera memenuhi sunnatullah yaitu mendirikan rumah tangga (nikah). Hadist Nabi: Wahai sekalian pemuda, barang siapa yang telah mampu hendaklah menikah, karena menikah itu lebih dapat menjga pandangan dan memelhara kemaluan (dari zina). Selain itu, anjuran Rasulullah SAW bahwa seorang pemuda hendaklah memilih calon istri yang memenuhi kriteria baik, yaitu agamanya, keturunannya, hartanya dan kecantikannya. Di sini perlu kehati-hatian dan bukannya mengedepankan nafsu sehingga mengabaikan faktor agama sang istri. Bahkan dalam alquran surah. disebutkan bahwa menikahi seorang budak mukmin jauh lebih baik dari menikahi wanita kafir meskipun ia sangat cantik dan kaya. (AlBaqarah: 221) II. 1. b . Pra Kehamilan Setelah Nikah (i). Memberi Nafkah Terhadap Istri. Ayat Allah SWT dalam surah (Talaq ayat 7): Artinya : Hendaklah orang yang mampu itu memberikan nafkah kepada istrinya menurut kemampuannya, dan orang yang sempit rezekinya itu, hendaklah memberi nafkah menurut (kadarnya) apa yang diberikan Allah kepadanya (Talaq: 7) Perempuan sebagai istri berhak mendapatkan jaminan kesejahteraan. Baik berupa sandang dan pangan yang cukup. Tidak hanya ketika istri sedang menjalani proses reproduksi ( mengandung,melahirkan dan menyusui). Tetapi di luar masa-masa itu, statusnya sebagai istri dan ibu dari anak-anak, harus diprhatikan pula. Hal ini di sebutkan dalam firman Allah SWT : Artinya: Di atas pundak ayah terletak tanggung jawab memberikan nafkah dan perlindungan bagi ibu dan anak-anaknya secara makruf. (QS.Al-Baqarah:233) (ii) Wanita Berhak Atas Tempat Tinggal yang Layak dari Suaminya Seorang istri membutuhkan tempat tinggal yang aman dan nyaman untuk mendukung perkembangan psikologis. Baik bagi sang istri maupun janin yang ada di dalam kandungannya. Dalam hal ini Islam telah mewajibkan suami untuk bertanggung jawab atas ketersediaan rumah dan tempat tinggal yang memadai untuk istrinya, bahkan dengan bahasa yang cukup jelas AlQuran menyatakan: Artinya: Tempatkanlah mereka (para istri) di mana kamu bertempat tinggal menurut kemampuanmu dan janganlah kamu menyusahkan mereka untuk menyempitkan (hati) mereka.. (S.At-Talaq:6)

Dalam ayat ini ada beberapa pengertian yang bisa diambil: 1. Suami harus menyediakan rumah bagi istrinya sesuai dengan kemampuannya. 2. Suami harus tinggal bersama istrinya. Tidak sering meniggalkannya kecuali untuk keperluan yang sangat penting.Kalau dalam kondisi normal saja seorang suami tidak boleh sembarangan meninggalkan istrinya, apalagi ketika hamil yang sangat membutuhkan perhatian dari suaminya. 3. suami tidak boleh menyakitkan hati istri dengan tidak memberikan fasilitas yang dibutuhkan. (iii) Melayani istri dengan baik Ayat allah SWT: Dan bergaullah dengan mereka secara baik, kemudian jika tidak menyukai mereka (bersabarlah), karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak (Annisa: 19) Dari ayat di atas, suami sebagai kepala keluarga diminta selalu melayani istrinya dengan baik, bahkan saat suami menemukan satu kelemahan dari istrinya, maka suami harus meyakini bahwa istri masih memiliki berbagai kebaikan lainnya. Demikian juga bagi sang istri, harus meyakini bahwa suaminya banyak kebaikan meskipun adakalanya suami memiliki sifat yang kurang baik. (iv). Wanita Berhak Melakukan dan Menikmati Hubungan Suami Istri Melakukan hubungan suami-istri dalam Islam boleh dilakukan kapan saja, kecuali pada masa datang bulan atau nifas (melahirkan). Selain dari waktu terlarang tersebut kedua pihak baik suami maupun istri berhak melakukannya selama masih dalam ketentuan yang ditetapkan Allah swt. Berkaitan dengan kehamilan tidak ada satu dalil pun yang melarang pasangan suami isteri untuk melakukan hubungan tersebut. Allah SWT berfirman: Artinya: Istri-istrimu adalah ladang bagimu, maka datangilah ladangmu itu kapan saja dengan cara yang kamu sukaii.(Al-Baqarah : 223) Dalam melakukan hubungan intim tersebut istri berhak untuk mendapatkan kenikmatan dan kepuasan sebagaimana yang diperoleh suaminya. Dalam hal ini Rasulullah saw telah memberikan peringatan supaya seseorang tidak egois dalam melakukan hubungan intim dengan melupakan pasangannya. Rasulullah SAW bersabda: Artinya: Jika seorang ( suami) di antara kalian bersetubuh dengan istrinya maka hendaklah ia melakukan dengan sungguh-sungguh. Bila ia sudah lebih dahulu mencapai orgasme sebelum

istri merasakannya, hendaklah ia tidak berburu-buru (mengeluarkan zakarnya) sampai istri terpenuhi hajatnya memperoleh orgasme. Dalam hadits lain Rasulullah SAW besabda: Artinya: Jika seorang di antara kalian hendak menggauli isrtinya maka janganlah melakukannya seperti dua ekor unta atau keledai. Hendaklah memulainya dengan kata-kata (rayuan) dan ciuman.(HR.Ibnu Majah) Isi kandungan tersebut adalah: a) Suami istri memiliki hak yang sama untuk mendapatkan kepuasan ketika melakukan hubungan intim. b) Dalam berhubungan intim, suami istri berperan sama-sama sebagai subjek. Tidak adil jika yang merasakan kenikmatan hanya satu pihak,sementara yang lain kecewa. c) Suami Istri berhak mendapatkan perlakuan yang baik dari pasangannya dalam berhubungan intim. II. 2. MASA KEHAMILAN II. 2. A. Memberikan Perhatian sepenuhnya saat istri hamil Seorang suami wajib memberikan perhatian yang lebih terhadap istrinya yang mulai menunjukkan kehamilannya. Ayat allah SWT: Artinya: Dialah yang menciptakan kamu dari jiwa yang satu (Adam) dan daripadanya dia menciptakan pasangannya, agar dia merasa senang kepadanya. Maka setelah dicampurinya, (istrinya) mengandung kandungan yang ringan, dan teruslah dia merasa ringan (beberapa waktu). Kemudian ketika dia merasa berat, keduanya (suami istri) bermohon kepada allah, tuhan mereka (seraya berkata), Jika engkau memberi anak kami yang shaleh, tentunya kami akan selalu bersyukur. (surah Al-Araf : 189) II. 2. B. Wanita Hamil Berhak Mendapat Perlindungan dari Suami Wanita berhak mendapatkan jaminan keselamatan dan kesehatan yang berkaitan dengan fungsi reproduksinya. Hak ini mutlak mengingat resiko yang sangat besar bagi kaum ibu dalam menjalankan fungsi reproduksinya. Mulai dari menstruasi, berhubungan seks, mengandung, melahirkan maupun menyusui. Seorang wanita ketika sedang mengandung atau hamil, berhak mendapatkan berbagai perlindungan dari suaminya. Islam telah menempatkan laki-laki (suami) sebagai pemimpin dan pelindng dalam rumah tangga:

Ayat Allah SWT: Artinya: Laki-laki (suami) itu pelindung bagi perempuan (istri), karena Allah telah melebihkan sebagian mereka (laki-laki) atas sebagian yang lain (perempuan), dan karena mereka (laki-laki) telah memberikan nafkah dan hartanya. Maka perempuan yang shaleh adalah mereka yang taat (kepada Allah SWt) dan menjaga diri ketika (suaminya) tidak ada, karena allah telah menjaga (mereka) (QS:An-Nisa : 34) Sebagai pemimpin tentu saja seorang suami harus bertanggung jawab atas keselamatan istrinya. Terutama ketika wanita dalam masa kehamilan yang menyebabkan dirinya lemah dan semakin lemah secara fisik. Ayat Allah SWt: Artinya: Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambahtambah, dan menyapihnya dalam usia dua tahun (S.Luqman;14) Perlindungan yang diberikan suami kepada istrinya meliputi berbagai aspek. Perlindungan dari kekerasan dalam rumah tangga dengan tidak memperlakukan istri dengan cara kasar. Perlindungan dari kelaparan, perlindungan dari penyakit dan lain-lain. II. 2. C. Wanita Hamil Berhak Atas Nafkah yang Memadai (Memenuhi Syarat Kesehatan dan Gizi). Masa kehamilan adalah masa dimana seorang wanita membutuhkan makanan dengan gizi yang cukup.Bahkan dianjurkan seorang ibu hamil untuk makan dua kali lebih banyak dari biasanya. Dalam hal ini Islam telah mewajibkan sang suami untuk memberikan nafkah yang layak dan memnuhi standar gizi sesuai dengan kemampuan suami itu sendiri. Ayat Allah SWT: Artinya: Hendaklah orang yang mempunyai keluasan memberi nafkah menurut kemampuannya, dan orang yang terbatas rezekinya, hendaklah memberi dari harta yang diberikan Allah kepadanya..(QS:At-Talaq: 7) Bagi suami yang memiliki kemampuan secara ekonomi tidak boleh berlaku pelit atas istrinya. Allah swt telah menegaskan supaya mereka memberikan nafkah sesuai dengan kemampuannya. II.3. MASA MELAHIRKAN II.3. 1. Masalah Nifas 1. Bebas dari aktivitas ibadah fisik

Setelah melahirkan seorang ibu akan mengalami masa nifas (darah kotor) selama 40 hari. Pada masa itu seorang wanita dibebaskan, bahkan diharamkan dari kegiatan ibadah yang membutuhkan kekuatan fisik seperti shalat, puasa, dan membaca Al-Quran. 1. Menjaga Kebersihan dan Kesehatan Pasca melahirkan wanita memerlukan perhatian khusus dibidang kesehatan. Di samping banyaknya darah kotor yang keluar pada masa nifas, kondisi wanita juga masih dalam keadaan luka (karena melahirkan). Perawatan kesehatan diperlukan untuk mencegah berbagai penyakit. Diakui bahwa kebersihan merupakan pangkal kesehatan Islam telah menjelaskan dengan sangat jelas bahwa kebersihan merupakan anjuran yang dikaitkan dengan keimanan. Rasulullah saw bersabda: Artinya: Kebersihan merupakan bagian dari iman.() Jika jatuh sakit, Islam menganjurkan supaya manusia segera berobat. Ikhtiar atau usaha merupakan kewajiban dalam agama. Seseorang tidak boleh menyerah pada nasib dengan alasan taqdir, karena sesungguhnya Islam selalu menyuruh kita berobat ketika sakit. Rasulullah saw bersabda: Artinya: Berobatlah kamu karena Allah tidak akan mengadakan penyakit melainkan mengadakan pula obatnya, kecuali hanya satu penyakit yang tidak dapat diobati yaitu ketuaan. C.Larangan Untuk Melakukan Hubungan Suami Istri Selama Masa Nifas Islam melarang suami istri untuk melakukan hubungan intim pada masa nifas sampai darah kotor tersebut berhenti. Kalau ditinjau dari segi kesehatan, larangan tersebut mengandung cukup banyak hikmah, seperti, jalan lahir anak pada wanita masih dalam penyembuhan dari luka yang diakibatkan dari kelahiran bayi. Ayat allah SWT Artinya: dan mereka men anyakan kepadamu (Muhammad) tentang haid. Katkanlah, Itu adalah sesuatu yang kotor karena itu jauhilah istri pada waktu haid; dan jangan kamu dekati mereka sebelum mereka suci. (al-Baqarah: 222) Dari ayat di atas, pengertian setelah mereka suci, baik itu setelah haid maupun darah kotor pada saat nifas (setelah darah berhenti keluar). D.Mandi Setelah Berakhirnya Masa Nifas Setelah berkahirnya masa nifas, seorang wanita diwajibkan untuk mandi. Dengan demikian maka ia kembali menjadi bersih dan suci. Artinya, segala aktivitas keagamaan mulai harus diaktifkan kembali dan juga telah sah untuk berhubungan suami istri. Masa 40 hari merupakan waktu yang cukup untuk memulihkan seoarang wanita baik kesehatan fisik maupun mentalnya.

II. 4. PASCA MELAHIRKAN II. 4. A. Wanita Diperbolehkan Menjaga Jarak Kehamilan Islam secara tersurat dan tersirat telah menjelaskan bahwa seorang wanita boleh menjaga jarak dalam mengatur kehamilan.Menjaga jarak dengan tujuan memberikan anak perhatian yang cukup demi kesehatan wanita itu sendiri. Mengandung dan melahirkan merupakan sebuah perjuangan yang beresiko tinggi, kelalaian dalam menjaga kesehatan dan keselamatan ibu hamil bisa berakibat fatal bahkan bisa menyebabkan seorang wanita meniggal dunia ketika hamil atau melahirkan. Dalam Al-Quran ditegaskan bahwa seorang ibu harus menyusui anaknya secara baik dan mencukupi dengan batas waktu hingga 2 tahun, sebagaimana firman Allah swt: Ayat Allah SWT Artinya: Dan Ibu-ibu hendaklah menyusui anaknya dua tahun penuh, bagi yang ingin menyusui secara sempurna.(QS:al-Baqarah 233) Kalau seorang wanita memberikan ASI secara sempurna hingga 2 tahun, artinya dia tidak hamil selama dalam proses tersebut. Kehamilan itu sendiri membutuhkan sebuah perjuangan yang akan merepotkan seorang ibu dalam menyapih bayinya. Setelah 2 tahun barulah seorang ibu boleh hamil kembali dan proses kehamilan itu sendiri membutuhkan waktu hingga 9 bulan, berarti jarak yang ideal bagi seorang ibu untuk mempunyai anak (melahirkan) adalah 2 tahun 9 bulan. Meskipun memiliki anak merupakan hak kedua orang tua baik ibu maupun bapak, bukan berarti seorang ayah sebagai pemimpin dalam rumah tangga boleh memaksakan kehendaknya dalam menentukan jumlah anak dan mengatur jarak antar anak, karena Islam sangat menekankan pentingya musyawarah dalam segala urusan, apalagi dalam hal yang sangat penting dan beresiko bagi salah satu pihak. Dalam hal ini Allah swt berfirman: Ayat Allah SWT: Artinya: . Dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu.(QS:Ali Imran:159.) II.4. B. HAK-HAK ANAK DALAM ISLAM 1.Anak Anak Berhak Atas Nafkah yang Maruf (Baik Secara Kesehatan, dan Sosial) Sejak masa bayi seorang anak membutuhkan makanan dengan gizi yang cukup dan seimbang untuk mendukung pertumbuhannya. Ketidakseimbangan gizi pada masa tersebut akan membuat anak rentan terhadap berbagai ancaman baik daru luar maupun dari dalam. Ancaman dari luar seperti penyakit yang mudah masuk ke dalam tubuh karena lemahnya daya tahan tubuh, sedangkan dari dalam bisa saja disebabkan dari pertumbuhan yang tidak normal bisa saja membuat anak tidak tumbuh wajar secara fisik maupun psikis.

Dalam Islam nafkah kepada anak telah ditegaskan pada beberapa tempat dalam Al-Quran: 1. Air Susu Ibu (ASI) Air Susu Ibu (ASI) merupakan makanan pokok dan paling bagus bagi anak terutama ketika harihari pertama kelahirannya, Islam telah menegaskan kepada orang tua agar memberikan ASI yang cukup kepada anaknya hingga usia 2 tahun.: Allah swt berfirman: Artinya: seorang ibu mengandung anak dan menyapih (memberikan air susu) kepada anaknya selama 30 bulan (QS. Ahqaf : 15) Dalam ayat di atas disebutkan masa 30 bulan diperlukan seorang ibu dalam mengandung anak dan menyusuinya. Masa 30 bulan itu terbagi kepada dua fase, yaitu fase kehamilan dan menyusui. Kalau menyusui telah disebutkan pada ayat sebelumnya adalah 2 tahun yang sama dengan 24 bulan, berarti sisa 6 bulan lagi adalah untuk masa mengandung. Masalah ini dapat ditafsirkan bahwa usia kandungan seorang wanita hamil minimal adalah 6 bulan. Dengan kata lain, kalau seseorang melahirkan pada usia kandungan 6 bulan, maka kandungan itu bisa digolongkan telah sempurna. Ayat ini juga bisa digunakan untuk menyelesaikan perselisihan di antara suami istri jika ternyata seorang istri melahirkan pada usia kandungan 6 bulan sejak pertama kali berhubungan intim, dalam keadaan seperti ini seorang suami tidak boleh menuduh istrinya telah berhubungan intim sebelumnya dengan orang lain, karena usia kandungan 6 bulan tersebut diakui keberadaanya di dalam agama Islam. 1. Makanan yang cukup Di samping ASI seorang anak membutuhkan makanan tambahan seiring dengan bertambahnya usia. Orang tua harus menyediakan makanan yang cukup dan bergizi supaya anak-anak dapat tumbuh sehat dan cerdas. Dalam masalah nafkah Islam memberikan tanggung jawab tersebut kepada suami sebagai pemimpin dalam rumah tangga, firman Allah swt: Artinya: Ayah harus memberikan kepada mereka nafkah dan pakaian dengan maruf (QS.AlBaqarah 233) Dalam ayat ini terkesan bahwa seorang suami harus memberikan kepada istrinya, tetapi sebenarnya secara tersirat dapat dikatakan bahwa memberikan nafkah kepada istri pasti juga akan ikut dimakan oleh anak terutama yang masih bayi, karena seorang anak khusunya bayi tidak mungkin dapat dipisahkan dari ibunya.

Maruf dalam ayat di atas berarti layak dan sesuai dengan kemampuan, jika seorang ayah mempunyai kemampuan di bidang ekonomi maka ia harus memberikan nafkah berupa makanan kepada anaknya dengan standar yang sesuai dengan penghasilannya,demikian juga dengan yang miskin, akan memberikan nafkah sesuai dengan kemampuannya. a.Pakaian yang layak Di samping makanan, seorang anak juga membutuhkan perlengkapan sehari-hari seperti pakaian yang layak dan bersih. Masa bayi merupakan masa rentan terhadap berbagai penyakit, menyediakan pakaian yang layak dan menjaga kesehatan pakaian yang digunakan bayi sangat penting dalam menjaga kesehatan anak tersebut, dalam hal ini Al-Quran telah mewajibkan orang tua supaya memberikan pakaian kepada anaknya dengan cara yang baik (makruf). Kata makruf berarti baik, pakaian yang diberikan kepada anak harus baik dan memenuhi syarat dari segi kesehatan dan juga sesuai dengan penghasilan seorang ayah. Di samping itu juga harus selalu dijaga kebersihannya karena Islam adalah agama bersih dan sangat peduli terhadap kebersihan, bahkan dalam sebuah hadits kebersihan itu dikaitkan dengan keimanan, bahkan kebersihan merupakan bagian dari iman, artinya orang yang tidak bersih berarti tidak memiliki sebagian dari iman, sehingga bisa dikatakan imannya belum sempurna. 1. Tempat tinggal yang memadai Seorang anak harus disediakan tempat tinggal yang layak dan bersih sesuai dengan kemampuan seorang ayah, Islam mengakui kesederhanaan dalam hidup tetapi sederhana tidak identik dengan kumuh dan jorok. Rasulullah saw bersabda: Artinya: Kebersihan adalah bagian dari iman Dalam memberikan tempat tinggal dan tempat tidur bagi anak khusunya bayi harus selalu dijaga kebersihan dan kelayakannya. Allah swt berfirman: Artinya: Tempatkan mereka di tempat tinggal yang kamu tempati. Dhamir (kata ganti) yang digunakan dalam ayat di atas adalah hunna yang bermakna mereka (istri). Tapi tidak berarti Allah swt hanya memerintahkan suami untuk menyediakan tempat tinggal kepada istrinya saja, perintah yang ditujukan untuk istri juga mencakup anak-anak terutama bayi, karena tidak mungkin memisahkan seorang istri (ibu) dengan anak yang masih kecil. Berarti kewajiban menyediakan tempat tinggal juga mencakup anak,dengan memberikan kepada mereka kebutuhan dan perlengkapan tidur yang dibutuhkan oleh anak-anak. 1. Anak-anak berhak memperoleh keadilan dari orang tua Seorang anak berhak memperoleh keadilan dari orang mereka baik dalam hal nafkah, kesehatan maupun perhatian. Orang tua tidak boleh melebihkan salah seorang anak terhadap yang lain

Sebagai seorang pemimpin seorang ayah akan diminta pertanggungjawaban atas kepemimpinannya dalam rumah tangga, masalah keadilan sangat diperhatikan dalam Islam sehingga mengaitkannya dengan ketakwaan. Allah swt berfirman: Artinya: berlaku adillah, karena keadilan itu lebih dekat kepada taqwa (QS.Al-Maidah;8) Di samping keadilan merupakan bagian dari cara mencapai ketakwaan, keadilan itu sendiri merupakan kewajiban yang tidak bisa diabaikan begitu saja, kalau diabaikan akan berdosa. Karena Allah telah mengharamkan kezaliman di antara makhluknya. 1. Anak-anak berhak mendapatkan pendidikan yang layak Pendidikan merupakan hak setiap manusia, orang tua wajib memberikan pendidikan yang layak dan cukup kepada anaknya. Bahkan sejak usia dini (kanak-kanak) Islam menekankan pentingnya pendidikan tersebut. Dalam sebuah Hadits Rasulullah saw bersabda: Artinya: Suruhlah anak anakmu mengejkakan shalat bila mereka sudah berumur 7 tahun,dan pukullah jika mereka meninggalkannya bila mereka telah berumur 10 tahun.dan pisah kanlah mereka di tempat tidur. (HR.Ahmad,Abu Daud dan Hakim yang mengatakan hadits ini shahih atas syarah muslim). Usia 7 tahun adalah usia yang sangat cocok untuk diberikan berbagai pendidikan kepada anakanak. Sehingga orang tua harus memberikannya kepada anak mereka sejak usia tersebut bahkan sebelum 7 tahun sekalipun. 1. Anak-anak berhak memperoleh nama yang baik dari ortu Seorang anak juga berhak untuk mendapatkan nama yang baik dan mengandung makna mulia, sehingga secara psikologis seorang anak tidak merasa minder karena namanya dihina oleh orang lain. Kesalahan atau asal-asalan dalam memberikan nama pada anak akan berpengaruh dalam pergaulan ketika anak itu menjadi dewasa sehingga akan menghambat pergaulan dan kreatifitas di kemudian hari. TIM PERUMUS (KERJASAMA IKADI ACEH DENGAN UNCEF): 1. 2. 3. 4. 5. Mulyadi Nurdin El-Ulimy, Lc Cut Januarita, S.Si Isra Ahmadsyah, M.Ec Tgk. Muhammad Tgk. Hasbi al-bayuny