Anda di halaman 1dari 33

MAKALAH ANALISA LAPORAN KEUANGAN PT. METRODATA ELECTRONICS, TBK.

DENGAN RASIO KEUANGAN

Dibuat untuk memenuhi tugas kelompok Mata Kuliah Manajemen Keuangan Jurusan D3 Akuntansi Komputer Univ. Gunadarma

Disusun Oleh : Ari Wahyu Leksono (41210026) Esrawati Nainggolan (42210445) Genda Aditya (42210970) Harris Fadilah (43210154)

UNIVERSITAS GUNADARMA 2011/ 2012

DAFTAR ISI

Halaman Cover........................................................................................................ i Daftar Isi ................................................................................................................. ii Bab I : Pendahuluan .............................................................................................. 3 A. Latar Belakang ............................................................................................. 3 Bab II : Pembahasan.............................................................................................. 4 A. Profil Perusahaan .......................................................................................... 4 B. Rasio Keuangan ............................................................................................ 6 C. Perhitungan Rasio Keuangan ..................................................................... 12 D. Analisa Rasio Keuangan ............................................................................ 26 Bab III : Penutup ..................................................................................................... A. Kesimpulan ................................................................................................ 31 B. Saran .......................................................................................................... 32 Daftar Pustaka ...................................................................................................... 33 Lampiran...................................................................................................................

DAFTAR TABEL

1.1 Tabel Perhitungan Rasio Keuangan PT. Metrodata Electronics, Tbk. Tahun 2004 s.d. 2008 ..................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Era globalisasi mengakibatkan pertumbuhan yang menimbulkan persaingan cukup ketat di antara industri-industri di segala bidang, begitu juga dalam bidang ekonomi, termasuk akuntansi dan keuangan. Sehingga dunia usaha dihadapkan pada permasalahan yang semakin kompleks dan dinamis. Untuk menghadapi permasalahan tersebut, perusahaan dituntut untuk inovatif dan mampu melakukan penyesuaian diri terhadap perubahan - perubahan yang terjadi. Dana dalam menghadapi perubahan kondisi perekonomian, para pengelola organisasi (perusahaan) baik yang berskala besar maupun kecil, apakah berorientasi laba (profit-oriented) maupun yang tidak berorientasi laba (nonprofit-oriented), akan selalu dihadapkan pada pengambilan keputusan untuk masa depan. Baik buruknya keputusan yang diambil akan sangat bergantung dan ditentukan oleh mutu informasi yang digunakannya. Dalam rangka pengambilan keputusan di masa yang akan datang, maka perusahaan memerlukan informasi khususnya informasi tentang apa yang mungkin akan terjadi pada masa yang akan datang. Laporan keuangan merupakan salah satu sumber informasi serta media penting yang digunakan oleh para pengelola perusahaan dalam proses pengambilan keputusan tersebut. Laporan keuangan perusahaan lazim diterbitkan secara periodik, bisa tahunan, semesteran, triwulan, bulanan bahkan bisa harian. Laporan keuangan ini sudah menjadi kebutuhan para pengusaha, investor, bank, manajemen, pemerintah maupun pelaku pasar modal. Laporan keuangan sudah menjadi kebutuhan utama pihak-pihak tersebut dalam proses pengambilan keputusannya. Karena laporan keuangan bersifat historis yang menyajikan informasi tentang apa yang telah terjadi, sehingga timbul

kesenjangan kebutuhan informasi. Analisis laporan keuangan digunakan untuk membantu mengatasi kesenjangan tersebut, dengan cara mengolah kembali laporan keuangan, sehingga dapat membantu para pengambil keputusan melakukan prediksi-prediksi. Dengan memperhatikan uraian di atas, penulis tertarik menganalisis laporan keuangan PT. Metrodata Electronics, Tbk karena PT. Metrodata Electronics, Tbk merupakan perusahaan teknologi informasi terkemuka di Indonesia dan bermitra dengan perusahaan teknologi informasi kelas dunia, serta data dan informasi tentang PT. Metrodata Electronics, Tbk yang dibutuhkan dalam penulisan ini mudah didapatkan dari Internet.

BAB II PEMBAHASAN
A. Profil Perusahaan
PT. Metrodata Electronics, Tbk. ("Perseroan") didirikan pada tanggal 17 Februari 1983 sebagai salah satu Perseroan dalam kelompok usaha METRODATA yang telah berkiprah di bidang teknologi informasi sejak tahun 1975. Sejak didirikan, Perseroan sempat mengalami perubahan nama beberapa kali dan terakhir pada tanggal 28 Maret 1991 namanya diubah menjadi PT. Metrodata Electronics, Tbk. sampai sekarang. Pada tanggal 14 Februari 1990, PT. Metrodata Electronics, Tbk mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia (IDX Bursa hasil penggabungan antara Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya) dengan kode MTDL sebagai salah satu usaha untuk mendapatkan modal kerja dan modal investasi dan juga dalam usaha untuk memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk dapat ikut ambil bagian dalam perkembangan PT. Metrodata Electronics, Tbk. Saat ini PT. Metrodata Electronics, Tbk merupakan salah satu perusahaan teknologi informasi terkemuka di Indonesia dan bermitra dengan perusahaan teknologi informasi kelas dunia, di antaranya adalah APC, Blue Coat, BMC Software, CheckPoint, Cisco Systems, Citrix Systems, DELL, EMC, Emerson Network Power, EPSON, FUJITSU, Hewlett-Packard, Hitachi Data Systems, IBM, Infor Global Solutions, K2, Lenovo, Microsoft, Network General, Oracle, RSA Security, SAP, Sun Microsystems, Symantec, Trend Micro, Thomson Prometric dan WebMethods. Dengan pengalaman lebih dari 33 tahun di bidang teknologi informasi, METRODATA selalu menyertai perjalanan bisnis para pelanggannya. Tangan-tangan profesional setiap karyawan METRODATA terus berkarya menghasilkan inovasi untuk menjawab tantangan perubahan zaman.

Visi Perusahaan
Memaksimalkan nilai bagi pemangku kepentingan dan membangun lingkungan yang ideal untuk bekerja.

Falsafah Perusahaan
Kami percaya bahwa kebebasan untuk memperdebatkan dan mendiskusikan ide, pendapat dan usul adalah kunci bagi keputusan terbaik. Kami berbicara dan bertindak berdasarkan data.
5

Kami tumbuh pesat berkat integritas dan selalu mengupayakan hasil cemerlang dalam segala sesuatu yang kami hasilkan.

Secara garis besar kegiatan PT. Metrodata Electronics, Tbk. pada saat ini dibagi menjadi 2 unit bisnis utama yakni Bisnis Distribusi yang menangani bidang usaha distribusi secara wholesale serta Bisnis Solusi yang menyediakan jasa solusi teknologi informasi di bidang design,

implementasi, konsultasi, outsourcing dan pelatihan.

Struktur Organisasi

Tugas dan Wewenang

a. Presiden Direktur dan Direktur Tugas dan Tanggung jawab dari presiden direktur adalah : 1. Menentukan garis pokok kebijaksanaan yang akan di ambil pada PT. Metrodata Electronics Tbk 2. Menjalankan koordinasi dan pengawasan terhadap kegiatan kegiatan yang dijalankan oleh perusahaan. 3. Melakukan pengawasan terhadap semua tindakan yang dilakukan oleh semua bawahannya.

b. Direktur Pemasaran Tugas dan tanggung jawab direktur pemasaran adalah : 1. Merencanakan dan mengawasi serta mengkoordinir pelaksanaan kegiatan pemasaran. 2. Merencanakan kegiatan penelitian pasar guna mendapatkan data tentang tingkat kebutuhan konsumen dan tingkat persaingan. 3. Menentukan kebijakan dan startegi pemasaran perusahaan yang mencakup produk, harga, pendistribusian.

c. Direktur Keuangan Tugas dan tanggung jawab direktur keuangan adalah : 1. Memeriksa aktivitas perusahaan dibidang keuangan 2. Membuat/ membina hubungan baik dengan pihak lembaga keuangan 3. Mempersiapkan laporan keuangan PT. Metrodata Electronics Tbk

B. Rasio Keuangan
Menurut Dwi Prastowo D dan Rifka Juliaty (2002) Rasio merupakan alat analisis yang memberikan jalan keluar dan menggambarkan simptom (gejala-gejala yang tampak) suatu keadaan. Sedangkan menurut Sofyan Syafri Harahap (2004), rasio keuangan adalah angka yang diperoleh dari hasil perbandingan dari satu pos laporan keuangan dengan pos lainnya yang mempunyai hubungan yang relevan dan signifikan (berarti). 1. Rasio Likuiditas Rasio Likuiditas adalah rasio yang bertujuan untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendek, meliputi :
7

a) Current Ratio Yaitu kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban jangka pendek dengan aktiva lancar yang dimiliki.
Aktiva Lancar Current Ratio = Kewajiban lancar

b) Cash Ratio Kemampuan untuk membayar hutang yang segera harus dipenuhi dengan kas yang tersedia dalam perusahaan dan efek yang dapat segera diuangkan.
Kas + Efek Cash Ratio = Kewajiban lancar

c) Quick Ratio Yaitu kemampuan untuk membayar hutang yang segera harus dipenuhi dengan aktiva lancar yang lebih likuid.
Kas + Efek + Piutang Quick Ratio = Kewajiban lancar

d) Net Working Capital atau Modal Kerja Bersih Net Working Capital atau Rasio Modal Kerja Bersih digunakan untuk mengetahui rasio modal bersih terhadap kewajiban lancar.
Aktiva Lancar - Kewajiban lancar Net Working Capital = Kewajiban lancar

2.

Rasio Solvabilitas Rasio Solvabilitas adalah rasio untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban jika perusahaan tersebut dilikuidasi, meliputi : a) Debt to Assets Ratio Rasio ini menekankan pada pentingnya pendanaan hutang dengan jalan menunjukkan persentase aktiva perusahaan yang didukung oleh hutang. Rasio ini juga menyediakan
8

informasi tentang kemampuan perusahaan dalam mengadaptasi kondisi pengurangan aktiva akibat kerugian tanpa mengurangi pembayaran bunga pada kreditor.
Total Kewajiban Debt to Assets Ratio = Total Aktiva

b) Debt to Equity Ratio Rasio ini menunjukkan persentase penyediaan dana oleh pemegang saham terhadap pemberi pinjaman.
Total Kewajiban Debt to Equity Ratio = Total Ekuitas

c) Long Term Debt to Equity Ratio Rasio ini menunjukkan bagian dari setiap rupiah modal sendiri yang dijadikan jaminan untuk utang jangka panjang.
Utang Jangka Panjang Long Term Debt to Equity Ratio = Ekuitas

d) Tangible Assets Coverage


Jlh Aktiva Intangibles Hutang Lancar Times Interest Earned = Ratio Hutang Jangka Panjang

e) Times Interest Earned Ratio Rasio ini berguna untuk mengetahui kemampuan laba dalam membayar biaya bunga untuk periode sekarang.
EBIT Times Interest Earned = Ratio Bunga Utang Jangka Panjang

3.

Rasio Aktivitas

Rasio ini menggambarkan aktivitas yang dilakukan perusahaan dalam menjalankan operasinya baik dalam kegiatan penjualan pembelian dan kegiatan lainnya. a) Total Assets Turn Over Rasio ini menunjukan perputaran total aktiva diukur dari volume penjualan. Semakin tinggi rasio ini semakin baik.
Penjualan Netto

Total Assets Turn Over = Total Aktiva

b) Receivable Turn Over Rasio ini menunjukkan barapa cepat penagihan piutang semakin besar semakin baik karena penagihan piutang dilakukan dengan cepat.
Penjualan Kredit

Receivable Turn Over = Piutang Rata-rata c) Average Collection Periode Piutang Rata-rata X 360 Average Collection Periode =
Penjualan Kredit

d) Inventory Turn Over Rasio ini menunjukkan berapa cepat perputaran persediaan dalam siklus produksi normal. Semakin besar rasio ini semakin baik karena dianggap bahwa kegiatan penjualan berjalan cepat. Harga Pokok Penjualan Inventory Turn Over =
Persediaan Rata-rata

e) Average days Inventory Persediaan Rata-rata X 360 Average days Inventory = Harga Pokok Penjualan f) Working Capital Turn Over
10

Penjualan Netto Working Capital Turn Over = Aktiva Lancar Hutang Lancar

4.

Rasio Profitabilitas Rasio ini biasa disebut juga rasio rentabilitas menggambarkan kemampuan perusahaan

mendapatkan laba melalui semua kemampuan, dan sumber yang ada seperti kegiatan penjualan, kas, modal, jumlah karyawan, jumlah cabang, dan sebagainya. a) Gross Profit Margin Rasio ini digunakan untuk mengukur berapa besar laba kotor yang dihasilkan dibanding dengan total nilai penjualan bersih.
Laba Kotor

Gross Profit Margin

= Penjualan Netto

b) Operating Profit Margin Rasio ini merupakan profit yang dihasilkan benar-benar murni berasal dari hasil operasi perusahaan sebelum diperhitungkan dengan kewajiban besar lainnya.
Laba Kotor Biaya Admin, Penjualan & Umum

Operating Profit Margin = Penjualan Netto c) Net Profit Margin Rasio laba bersih digunakan untuk mengukur besarnya laba bersih yang dicapai dari sejumlah penjualan tertentu.
NIAT

Net Profit Margin

= Penjualan Netto

d) Rate of Return on Investment (ROI) Rasio ini menunjukkan berapa besar laba bersih diperoleh perusahaan bila diukur dari nilai aktiva.
NIAT

Rate of Return on Investment

= Total Aktiva
11

e) Rate of Return on Total Assets (Earning Powers of Total Investment )


EBIT

Rate of Return on Total Assets

= Total Aktiva

f) Rate of Return for the Owners


NIAT

Rate of Return for the Owners

= Total Modal Sendiri

C. Perhitungan Rasio Keuangan


1. Rasio Likuiditas

Current Ratio (CR) 464.790.465.891 CR 2004 = 280.759.907.081 X 100% = 165 %

540.733.269.244 CR 2005 = 313.598.986.099 X 100% = 172 %

629.601.032.048 CR 2006 = 415.005.464.638 X 100% = 151 %

1.007.582.605.155 CR 2007 = 787.115.567.517 X 100% = 128 %

988.662.082.776 CR 2008 = 740.209.280.855


12

X 100% = 133 %

Cash Ratio (CR) 99.099.062.692 + 10.095.717.148 CR 2004 = 280.759.907.081 X 100% = 38,8 %

100.331.257.689 + 1.629.296.045 CR 2005 = 313.598.986.099 X 100% = 32,5 %

106.396.862.208 + 9.435.092.322 CR 2006 = 415.005.464.638 X 100% = 27,9 %

159.928.808.630 + 9.350.699.167 CR 2007 = 787.115.567.517 X 100% = 21,5 %

218.592.542.065 + 0 CR 2008 = 740.209.280.855 X 100% = 29,5 %

Quick Ratio (QR) 99.099.062.692 + 10.095.717.148 + 227.375.076.130 QR 2004 = 280.759.907.081 X 100% = 119,8 %

100.331.257.689 + 1.629.296.045 + 327.122.158.604 QR 2005 = 313.598.986.099 X 100% = 136,8 %

106.396.862.208 + 9.435.092.322 + 339.776.595.511 QR 2006 = 415.005.464.638 X 100% = 109,7 %

13

159.928.808.630 + 9.350.699.167 + 603.092.397.466 QR 2007 = 787.115.567.517 X 100% = 98,1 %

218.592.542.065 + 0 + 460.159.534.514 QR 2008 = 740.209.280.855 X 100% = 91,6 %

Working Capital to Total Assets (WCTA) 464.790.465.891 - 280.759.907.081 WCTA 2004 = 611.041.841.719 X 100% = 30,1 %

540.733.269.244 - 313.598.986.099 WCTA 2005 = 655.698.453.574 X 100% = 34,6 %

629.601.032.048 - 415.005.464.638 WCTA 2006 = 740.800.479.831 X 100% = 28,9 %

1.007.582.605.155 - 787.115.567.517 WCTA 2007 = 1.162.250.916.208 X 100% = 18,9 %

` WCTA 20078 =

988.662.082.776 - 740.209.280.855 X 100% = 19,2 % 1.288.795.504.203

2.

Rasio Solvabilitas

Debt to Assets Ratio (DAR) 280.759.907.081 + 51.319.550.819 DAR 2004 = 611.041.841.719


14

X 100% = 54,3 %

313.598.986.099 + 40.159.965.565 DAR 2005 = 655.698.453.574 X 100% = 53,9 %

415.005.464.638 + 39.753.905.785 DAR 2006 = 740.800.479.831 X 100% = 61,3 %

787.115.567.517 + 58.587.783.513 DAR 2007 = 1.162.250.916.208 X 100% = 72,7 %

740.209.280.855 + 128. 826.431.712 DAR 2008 = 1.288.795.504.203 X 100% = 67,4 %

Debt to Equity Ratio (DER) 280.759.907.081 + 51.319.550.819 DER 2004 = 234.151.846.584 X 100% = 141,8 %

313.598.986.099 + 40.159.965.565 DER 2005 = 249.909.984.451 X 100% = 141,5 %

415.005.464.638 + 39.753.905.785 DER 2006 = 262.298.370.674 X 100% = 173,3 %

787.115.567.517 + 58.587.783.513 DER 2007 = 284.281.847.110 X 100% = 297,4 %

15

740.209.280.855 + 128. 826.431.712 DER 2008 = 317.150.812.121 X 100% = 274,0 %

Long Term Debt to Equity Ratio (LTD) 51.319.550.819 LTD 2004 = 234.151.846.584 X 100% = 21,9 %

40.159.965.565 LTD 2005 = 249.909.984.451 X 100% = 16,0 %

39.753.905.785 LTD 2006 = 262.298.370.674 X 100% = 15,1 %

58.587.783.513 LTD 2007 = 284.281.847.110 X 100% = 11,3 %

128. 826.431.712 LTD 2008 = 317.150.812.121 X 100% = 40,6 %

Tangible Assets Debt Coverage (TADC) 611.041.841.719 - 0 - 280.759.907.081 TADC 2004 = 51.319.550.819 X 100% = 643,5 %

655.698.453.574 - 0 - 313.598.986.099 TADC 2005 = 40.159.965.565 X 100% = 851,8 %

16

740.800.479.831 - 0 - 415.005.464.638 TADC 2006 = 39.753.905.785 X 100% = 819,5 %

1.162.250.916.208 - 0 - 787.115.567.517 TADC 2007 = 58.587.783.513 X 100% = 640,2%

1.288.795.504.203 - 0 - 740.209.280.855 TADC 2008 = 128. 826.431.712 X 100% = 425,8 %

Times Interest Earned Ratio (TIER) 50.070.503.617 TIER 2004 = 0 =0

66.240.338.558 TIER 2005 = 0 =0

52.921.045.281 TIER 2006 = 0 =0

110.952.697.889 TIER 2007 = 0 =0

254.590.706.942 TIER 2008 = 0 =0

3.

Rasio Aktivitas
17

Total Assets Turn Over (TATO) 1.260.769.991.571 TATO 2004 = 611.041.841.719 X 1 kali = 2,0 kali

1.503.906.103.070 TATO 2005 = 655.698.453.574 X 1 kali = 2,3 kali

1.636.281.896.338 TATO 2006 = 740.800.479.831 X 1 kali = 2,2 kali

2.712.986.628.572 TATO 2007 = 1.162.250.916.208 X 1 kali = 2,3 kali

3.422.199.694.667 TATO 2008 = 1.288.795.504.203 X 1 kali = 2,6 kali

Receivable Turn Over (RTO) 1.260.769.991.571 RTO 2004 = 227.375.076.130 X 1 kali = 5,4 kali

1.503.906.103.070 RTO 2005 = 327.122.158.604 X 1 kali = 4,6 kali

1.636.281.896.338 RTO 2006 = 339.776.595.511 X 1 kali = 4,8 kali

18

2.712.986.628.572 RTO 2007 = 603.092.397.466 X 1 kali = 4,5 kali

3.422.199.694.667 RTO 2008 = 460.159.534.514 X 1 kali = 7,4 kali

Average Collection Periode (ACP) 227.375.076.130 X 360 ACP 2004 = 1.260.769.991.571 = 64,9 hari

327.122.158.604 X 360 ACP 2005 = 1.503.906.103.070 = 78,3 hari

339.776.595.511 X 360 ACP 2006 = 1.636.281.896.338 = 74,7 hari

603.092.397.466 X 360 ACP 2007 = 2.712.986.628.572 = 80,0 hari

460.159.534.514 x 360 ACP 2008 = 3.422.199.694.667 = 48,4 hari

Inventory Turn Over (ITO) 1.101.046.669.060 ITO 2004 = 71.384.784.862 = 15.42 kali

19

1.319.570.676.747 ITO 2005 = 76.864.444.872 = 17.16 kali

1.450.622.063.220 ITO 2006 = 116.719.659.470 = 12.42 kali

2.429.558.331.532 ITO 2007 = 151.923.053.148 = 15.99 kali

2.964.915.199.089 ITO 2008 = 230.526.243.984 = 12.86 kali

Average Days Inventory (ADI) 71.384.784.862 X 360 ADI 2004 = 1.101.046.669.060 = 23.34 hari

76.864.444.872 X 360 ADI 2005 = 1.319.570.676.747 = 20.96 hari

116.719.659.470 X 360 ADI 2006 = 1.450.622.063.220 = 28.96 hari

151.923.053.148 X 360 ADI 2007 = 2.429.558.331.532 = 22.51 hari

20

230.526.243.984 X 360 ADI 2008 = 2.964.915.199.089 = 27.99 hari

Working Capital Turn Over (WCTO) 1.260.769.991.571 WCTO 2004 = 464.790.465.891 - 280.759.907.081 = 6,8 kali

1.503.906.103.070 WCTO 2005 = 540.733.269.244 - 313.598.986.099 = 6,6 kali

1.636.281.896.338 WCTO 2006 = 629.601.032.048 - 415.005.464.638 = 7,6 kali

2.712.986.628.572 WCTO 2007 = 1.007.582.605.155 - 787.115.567.517 = 12,3 kali

3.422.199.694.667 WCTO 2008 = 988.662.082.776 - 740.209.280.855 = 13,7 kali

4.

Rasio Profitabilitas

Gross Profit Margin (GPM) 159.723.322.511 GPM 2004 = 1.260.769.991.571 X 100% = 126 %

184.335.426.323 GPM 2005 = 1.503.906.103.070


21

X 100% = 122 %

185.659.833.118 GPM 2006 = 1.636.281.896.338 X 100% = 113 %

283.428.297.040 GPM 2007 = 2.712.986.628.572 X 100% = 104 %

457.284.495.578 GPM 2008 = 3.422.199.694.667 X 100% = 133 %

Operating Income Ratio (OIR) 159.723.322.511 109.652.818.894 OIR 2004 = 1.260.769.991.571 X 100% = 3,9 %

184.335.426.323 118.095.087.765 OIR 2005 = 1.503.906.103.070 X 100% = 4,4 %

185.659.833.118 132.738.787.837 OIR 2006 = 1.636.281.896.338 X 100% = 3,2 %

283.428.297.040 172.475.599.151 OIR 2007 = 2.712.986.628.572 X 100% = 4,0 %

457.284.495.578 202.693.788.636 OIR 2008 = 3.422.199.694.667 X 100% = 7,4 %

22

Operating Ratio (OR) 1.101.046.669.060 + 109.652.818.894 OR 2004 = 1.260.769.991.571 X 100% = 96,0 %

1.319.570.676.747 + 118.095.087.765 OR 2005 = 1.503.906.103.070 X 100% = 95,5 %

1.450.622.063.220 + 132.738.787.837 OR 2006 = 1.636.281.896.338 X 100% = 96,7 %

2.429.558.331.532 + 172.475.599.151 OR 2007 = 2.712.986.628.572 X 100% = 95,9 %

2.964.915.199.089 + 202.693.788.636 OR 2008 = 3.422.199.694.667 X 100% = 92,5 %

Net Profit Margin (NPM) 12.253.473.645 NPM 2004 = 1.260.769.991.571 X 100% = 0,97 %

16.306.998.038 NPM 2005 = 1.503.906.103.070 X 100% = 1,08 %

20.775.872.977 NPM 2006 = 1.636.281.896.338 X 100% = 1,26 %

23

28.480.083.561 NPM 2007 = 2.712.986.628.572 X 100% = 1,04 %

29.956.430.437 NPM 2008 = 3.422.199.694.667 X 100% = 0,87 %

Earning Power of Total Investment (EPTI) 50.070.503.617 EPTI 2004 = 1.260.769.991.571 X 100 % = 3,9%

66.240.338.558 EPTI 2005 = 1.503.906.103.070 X 100% = 4,4 %

52.921.045.281 EPTI 2006 = 1.636.281.896.338 X 100% = 3,2 %

110.952.697.889 EPTI 2007 = 2.712.986.628.572 X 100% = 4,0 %

254.590.706.942 EPTI 2008 = 3.422.199.694.667 X 100% = 7,4 %

Rate of Return on Investment (ROI) 12.253.473.645 ROI 2004 = 611.041.841.719 X 100% = 2,0 %

24

16.306.998.038 ROI 2005 = 655.698.453.574 X 100% = 2,4 %

20.775.872.977 ROI 2006 = 740.800.479.831 X 100% = 2,8 %

28.480.083.561 ROI 2007 = 1.162.250.916.208 X 100% = 2,4 %

29.956.430.437 ROI 2008 = 1.288.795.504.203 X 100% = 2,3 %

Rate of Return for the Owners (RO) 12.253.473.645 RO 2004 = 234.151.846.584 X 100% = 5,2 %

16.306.998.038 RO 2005 = 249.909.984.451 X 100% = 6,5 %

20.775.872.977 RO 2006 = 262.298.370.674 X 100% = 7,9 %

28.480.083.561 RO 2007 = 284.281.847.110 X 100% = 10 %

25

29.956.430.437 RO 2008 = 317.150.812.121 X 100% = 9,4 %

D. Analisa Rasio Keuangan


Tabel 1.1 Perhitungan Rasio Likuiditas PT. Metrodata Electronics, Tbk. Tahun 2004 s.d. 2008 Jenis Rasio 1. Rasio Likuiditas Current Ratio (%) Cash Ratio (%) Quick Ratio (%) Working Capital to Total Assets (%) 2. Rasio Solvabilitas Debt to Assets Ratio (%) Debt to Equity Ratio (%) Long Term Debt to Equity Ratio (%) Tangible Assets Debt Coverage (%) Times Interest Earned Ratio (%)
3.

Tahun 2004

Tahun 2005

Tahun 2006

Tahun 2007

Tahun 2008

165 38,8 119,8 30,1

172 32,5 136,8 34,6

151 27,9 109,7 28,9

128 21,5 98,1 18,9

133 29,5 91,6 192

54,3 141,8 21,9

53,9 141,5 16,0

61,3 173,3 15,1

72,7 297,4 20,6

67,4 274,0 40,6

643,5

851,8

819,5

640,2

425,8

Ratio Aktivitas 2,0 5,4 65 1,5 2,3 4,6 78 1,7 2,2 4,8 75 1,2 2,3 4,5 80 1,6 2,6 7,4 49 1,3

Total Assets Turn Over (kali) Receivable Turn Over (kali) Average Collection Periode (hari) Inventory Turn Over (kali)

26

Average Days Inventory (hari) Working Capital Turn Over (kali)


4.

23 6,8

21 6,6

29 7,6

22 12,3

28 13,7

Ratio Profitabilitas 126 3,9 96,0 0,97 3,9 122 4,4 95,5 1,08 4,4 113 3,2 96,7 1,26 3,2 104 4,0 95,9 1,04 4,0 133 7,4 92,5 0,87 7,4

Gross Profit Margin (%) Operating Income Ratio (%) Operating Ratio (%) Net Profit Margin (%) Earning Power of Total Investment (%) Rate of Return on Investment (%) Rate of Return for the Owners (%)

2,0

2,4

2,8

2,4

2,3

5,2

6,5

7,9

10

9,4

Sumber : Laporan Keuangan PT. Metrodata Electronics Tbk. (Data diolah)

1.

Rasio Likuiditas a. Current Ratio Current ratio pada tahun 2004 sebesar 165 % dan mengalami kenaikan sebesar 7 % menjadi 172 % pada tahun 2005. Kenaikan current ratio pada tahun 2005 disebabkan oleh kenaikan aktiva lancar dan kenaikan kewajiban lancar. Sedangkan pada tahun 2006 current ratio mengalami penurunan sebesar 21 % menjadi 152 % dan tahun 2007 current ratio

mengalami penurunan kembali sebesar 23 % menjadi 128 %. Sedangkan ditahun 2008 current ratio mengalami kenaikan kembali sebesar 5 % menjadi 133 %. Hal ini menunjukkan bahwa kinerja PT. Metrodata Electronic Tbk mengalami fluktuasi.

b. Cash Ratio Trend Cash ratio berfluktuasi. Pada tahun 2004 sebesar 38, 8 % dan mengalami penurunan hingga pada tahun 2007, yaitu sebesar 21,5 %. Sedangkan pada tahun 2008 cash ratio mengalami kenaikan kembali sebesar 8 % menjadi 29.5 %.

c. Quick Ratio Dari hasil perhitungan diperoleh Quick Ratio tertinggi yaitu tahun 2005 sebesar 136,8 %, yang bisa diartikan bahwa untuk setiap rupiah hutang dijamin dengan 136,8 % aktiva yang
27

cepat diuangkan. Sedangkan Quick Ratio yang terendah adalah tahun 2008 sebesar 91,6 %, yang bisa diartikan bahwa untuk setiap rupiah hutang dijamin dengan 91,6 % aktiva yang cepat diuangkan. Jika dilihat perbandingan Quick Ratio pada PT. Metrodata Electronics, Tbk. di atas, terjadi penurunan yang cukup signifikan pada tahun 2006 dari tahun sebelumnya (2005) yang sebesar 136,8 % menjadi 109,7 %.

d. Working Capital to Total Assets Working Capital to Total Assets atau Rasio Modal Kerja Bersih digunakan untuk mengetahui seberapa besar modal kerja bersih yang dimiliki oleh perusahaan dibandingkan dengan kewajiban lancar. Dari hasil perhitungan diperoleh Working Capital to Total Assets tertinggi pada tahun 2005 sebesar 34,6 % dan yang terendah pada tahun 2007 sebesar 18,9 %.

2.

Rasio Solvabilitas a. Debt to Assets Ratio Dari hasil perhitungan di atas diperoleh nilai dari Debt To Assets Ratio tertinggi sebesar 0,727 untuk tahun 2007, yang artinya adalah persentase aktiva yang didanai dari hutang adalah 72,7 %, sedangkan untuk nilai terendah adalah pada tahun 2004 dan 2005 sebesar 0,543 dan 0,539 yang juga berarti adalah persentase aktiva yang didanai dari hutang adalah 54,3 % dan 53,9 %.. Terjadinya peningkatan dalam Debt To Assets Ratio menunjukkan bahwa kinerja perusahaan semakin menurun dengan semakin meningkatnya porsi hutang dalam pendanaan aktiva. Dengan semakin besar nilai Debt To Assets Ratio menunjukkan bahwa sebagian besar investasi didanai oleh utang.

b. Debt To Equity Ratio Semakin tinggi rasio, maka semakin rendah pendanaan perusahaan yang disediakan oleh pemegang saham. Dari hasil perhitungan di atas didapatkan nilai Debt To Equity Ratio tertinggi sebesar 297,4 % pada tahun 2007 dan nilai terendah sebesar 141,5 % pada tahun 2005. Terjadi peningkatan yang cukup signifikan pada tahun 2007 dibandingkan dengan tahun 2006 merupakan akibat dari meningkatnya jumlah Hutang Bank dalam komponen liabilities.

c. Long Term Debt to Equity Ratio

28

Dari hasil perhitungan di atas diperoleh nilai dari

Long Term Debt To Equity Ratio

tertinggi sebesar 40,6 % untuk tahun 2008 yang artinya bahwa sebesar 40,6 % dari setiap rupiah modal sendiri digunakan untuk menjamin hutang jangka panjang.

d. Time Interest Earned Besarnya jaminan keuntungan untuk membayar bunga hutang jangka panjang. Terlihat bahwa dari tahun 2004 2008, PT. Metrodata Electronics Tbk tidak memiliki bunga hutang jangka panjang.

3.

Rasio Aktivitas a. Total Assets Turn Over


Trend Total Asset Turnover berfluktuasi dan cenderung mengalami peningkatan (perusahaan melakukan pricing strategy untuk mendapatkan profit margin rendah agar Total Asset Turnover rendah,tapi ada penurunan di Tahun 2004 dan Thun 2006)

b.

Receivable Turn Over Bahwa pada tahun 2008 terjadi kemampuan dana yang tertanam dalam piutang berputar sebanyak 7,4 x sebagai yang tertinggi. Dan yang terendah terjadi pada tahun 2007 sebanyak 4,5 x

c.

Average Collection Average Collection berfluktuasi dan cenderung mengalami peningkatan (perkiraan waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk memperoleh pembayaran dari pelanggan tidak bagus karena ada peningkatan dan tajam di Tahun.2007). Namun pada tahun 2008 mengalami penurunan kembali bahwa piutang dikumpulkan rata-rata 49 hari sekali. Makin kecil harinya makin baik.

d.

Inventory Turn Over Inventory Turn Over berfluktuasi dan cenderung mengalami peningkatan (penjualan perusahaan punya kondisi yang baik dan efektif sehingga persediaan tidak banyak yang menumpuk di gudang, tp ada penurunan di Tahun 2008)

e.

Average Days inventory Rata-rata persediaan barang berada di gudang Inventory tertinggi terjadi pada tahun 2006 yaitu selama 29 hari dan yang terendah terjadi tahun 2006 selama 21 hari.
29

f.

Working Capital Turn Over Bahwa dana yang tertanam dalam modal kerja cenderung berfluktuasi dan mengalami peningkatan. Tertinggi terjadi rata-rata pada tahun 2008 yaitu sebesar 13,7 kali dan terendah pada tahun 2006 sebesar 6,6 kali.

4.

Rasio Profitabilitas a. Gross Profit Margin Setiap rupiah penjualan menghasilkan laba bruto tertinggi terjadi pada tahun 2008 sebesar 133 % dan terendah terjadi pada tahun 2007 sebesar 104 %.

b.

Operating Income Ratio (Operating Profit Margin) Setiap rupiah penjualan menghasilkan laba operasi tertinggi terjadi pada tahun 2008 sebesar 7,4 % dan terendah terjadi pada tahun 2006 sebesar 3,2 %.

c.

Operating Ratio Setiap rupiah penjualan menghasilkan biaya operasi tertinggi terjadi pada tahun 2006 sebesar 96,7 % dan terendah terjadi pada tahun 2008 sebesar 92,5 %.

d.

Net Profit Margin Setiap rupiah penjualan menghasilkan keuntungan neto tertinggi terjadi pada tahun 2006 sebesar 1,26 % dan terendah terjadi pada tahun 2008 sebesar 0,87 %.

e.

Earning Power of Total Investment Setiap satu rupiah modal menghasilkan keuntungan tertinggi terjadi pada tahun 2008

sebesar 7,4 % dan terendah terjadi pada tahun 2006 sebesar 3,2 %.

f.

Net Earning Power Ratio Kemampuan dari modal yang diinvestasikan dalam keseluruhan aktiva untuk menghasilkan keuntungan neto.

g.

Rate of Return for the Owners Setiap rupiah modal sendiri menghasilkan keuntungan neto tertinggi terjadi pada tahun 2007 sebesar 10 % dan terendah terjadi pada tahun 2004 sebesar 5,2 %.
30

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari hasil perhitungan analisis rasio keuangan di atas, dapat diambil kesimpulan kinerja keuangan perusahaan PT. Metrodata Electronics, Tbk. sebagai berikut : 1) Rasio Likuiditas Dilihat dari Rasio Likuiditas, kinerja keuangan perusahaan mengalami peningkatan di tahun 2005, jika dibandingkan dengan satu tahun sebelumnya. Sedangkan untuk tahun 2006 dan 2007 kinerja keuangan perusahaan mengalami penurunan, masing-masing dibandingkan dengan tahun satu sebelumnya. Nilai Rasio Likuiditas pada PT. Metrodata Electronics, Tbk. sebagian besar berada di atas 100%, di mana semakin tinggi Rasio Likuiditas suatu perusahaan seharusnya semakin besar kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek. Tetapi Rasio Likuiditas yang terlalu tinggi seperti yang terjadi pada tahun 2005 menunjukkan manajemen yang buruk atas sumber likuiditas atau pengelolaan aktiva lancar yang kurang bagus (kurang efisien) karena masih banyak aktiva yang menganggur.

2) Rasio Solvabilitas Kinerja keuangan perusahaan dilihat dari sisi Rasio Solvabilitas, mengalami penurunan di tahun 2006 dan tahun 2007, masing-masing dibandingkan dengan satu tahun sebelumnya. Karena semakin besar nilai Rasio Solvabilitas pada suatu perusahaan menunjukkan bahwa kinerja keuangan perusahaan semakin menurun, karena tingginya nilai Rasio Solvabilitas seperti pada tahun 2007 menunjukkan bahwa sebagian besar investasi didanai oleh utang atau dana pinjaman, dengan kata lain porsi pemegang saham semakin kecil dalam menjamin investasi yang mengakibatkan pembayaran bunga menjadi semakin besar.

3) Rasio Aktivitas Pada Rasio Aktivitas cederung mengalami penurunan sehingga menunjukkan kinerja keuangan PT. Metrodata Electronics, Tbk. kurang efisien dalam penggunaan aktiva di dalam menghasilkan penjualan.

4) Rasio Profitabilitas Pada RasioProfitabilitas laporan keuangan PT. Metrodata Electronics, Tbk. mengalami peningkatan pada tahun 2004 sampai 2008 terjadi pada hampir semua rasio profitibilitas
31

sehingga menunjukkan kinerja keuangan sangat baik dalam menjalankan operasinya untuk menciptakan kegiatan penjualan dan pembelian, sehingga laba yang dihasilkan akan mengalami peningkatan tiap tahunnya. Namun mengalami penurunan pada tahun 2007 dan 2008 yang terjadi pada Operating Income Ratio dan Operating Ratio. Hal ini menggambarkan kemampuan perusahaan kurang efesien dalam menghasilkan laba selama periode tertentu melalui penjualan.

B. Saran
Berdasarkan kesimpulan yang telah dilakukan, maka terdapat beberapa saran yang perlu diperhatikan sebagai masukan, sebagai berikut : 1. mempertahankan nilai likuiditas perusahaan, yang menunjukkan kemampuan 2. perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendeknya. 3. perusahaan harus lebih efisien memanfaatkan aktiva yang dimiliki dalam 4. kegiatan operasionalnya untuk meningkatkan pendapatan atau 5. meningkatkan laba bersih. 6. mengurangi jumlah utangnya dengan meningkatkan penyediaan dana oleh

32

DAFTAR PUSTAKA
http://s1manajemen.multiply.com www.google.com www.blogspot.com Riyanto, Bambang. 1999. Dasar-Dasar Pembelanjaan Perusahaan. Edisi Keempat. BPFE, Yogyakarta.

33