Anda di halaman 1dari 178

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

HASIL PEMERIKSAAN
ATAS LAPORAN KEUANGAN KABUPATEN BANYUMAS TAHUN ANGGARAN 2004

DI PURWOKERTO

BPK PERWAKILAN IV DI YOGYAKARTA

Nomor Tanggal

: :

124 / R / XIV.4 / 07 / 2005 14 Juli 2005

DAFTAR ISI

Hal Bagian Pertama I. II. Laporan Auditor Independen ... Laporan Keuangan yang Diberi Opini oleh BPK-RI.. A. Neraca .... B. Perhitungan APBD (Laporan Realisasi Anggaran) ... C. Laporan Aliran Kas .... D. Kebijakan Akuntansi ..... E. Catatan atas Laporan Keuangan Daerah .... Bagian Kedua Bab I. Gambaran Umum Pemeriksaan A. Gambaran Umum .. 1. Dasar Hukum Pemeriksaan . 2. Tujuan Pemeriksaan 3. Lingkup Pemeriksaan . 4. Standar Pemeriksaan .. 5. Batasan dan Kendala Pemeriksaan . B. Laporan Keuangan yang Diperiksa oleh BPK-RI. Bab II. Laporan Pemeriksaan A. Penelaahan atas Sistem Pembukuan dan Penyusunan Laporan Keuangan Kabupaten Banyumas..... B. Koreksi Pembukuan dan Kecermatan Penyusunan Laporan Keuangan Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004 .. C. Catatan Pemeriksaan .. 1. Catatan Pemeriksaan yang Mempengaruhi Kewajaran Laporan Keuangan . a. Penatausahaan dan pertanggungjawaban keuangan pada empat unit kerja tidak sesuai ketentuan. .. b. Realisasi belanja sebesar Rp225.878.203,00 tidak didukung bukti 86 86 46 86 42 34 34 34 34 35 35 36 1 4 4 6 8 10 19

yang memadai. c. Pendapatan Askes sebesar Rp1.141.245.076,00 Belanja Askes sebesar Rp1.150.579.141,00 dan Kas sebesar Rp316.560.191,90 belum diperhitungkan dalam Laporan Keuangan Daerah Tahun Anggaran 2004.... d. Bantuan INGUB sebesar Rp470.000.000,00 belum diperhitungkan dalam Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran

90

92

2004. e. Realisasi Belanja pada pos Sekretariat DPRD Tahun Anggaran 2004 senilai Rp2.117.111.012,00 tidak sesuai ketentuan.. f. Realisasi Belanja Tidak Tersangka sebesar Rp922.089.154,40 tidak sesuai ketentuan . 2. Catatan Pemeriksaan yang Tidak Mempengaruhi Kewajaran Laporan Keuangan.. a. Penyusunan Perubahan Dokumen Anggaran Satuan Kerja Tahun Anggaran 2004 tidak sesuai dengan Perda Perubahan APBD .. b. Realisasi Belanja sebesar Rp 432.864.732,00 tidak melalui mekanisme SPM .... c. Realisasi belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik Tahun Anggaran 2004 senilai Rp900.000.000,00 tidak sesuai ketentuan.

96

99

109

112

112

115

117

D. Laporan Keuangan setelah Diperiksa oleh BPK-RI...

120

Lampiran

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA


Jl. HOS Cokroaminoto No. 52 Yogyakarta 55244 Telp. (0274) 563635, Fax. (0274) 588736

Yogyakarta, 14 Juli 2005 No Sifat Lampiran Perihal : : : : 124/R/XIV.4/07/2005 Rahasia 1 (satu) berkas Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004

Kepada Yth.: 1. Bupati Banyumas 2. Ketua DPRD Kabupaten Banyumas di Purwokerto

Sesuai dengan Ketentuan Pasal 23 E Perubahan Ketiga UUD 1945 jo Pasal 2 ayat (4) Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan jo Pasal 32 ayat (1) Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara, dengan hormat kami sampaikan Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004. Atas perhatian dan tindaklanjutnya diucapkan terimakasih. BADAN PEMERIKSA KEUANGAN Plt. KEPALA PERWAKILAN IV DI YOGYAKARTA

DRA. EVITA ERIATI, MM NIP. 240001905

Tembusan: 1. Yth. Menteri Dalam Negeri, di Jakarta; 2. Yth. Auditor Utama KN-IV BPK-RI, di Jakarta; 3. Yth. Inspektur Jenderal Departemen Dalam Negeri, di Jakarta; 4. Yth. Kepala Badan Pengawas Propinsi Jawa Tengah, di Semarang; 5. Yth. Kepala Badan Pengawas Daerah Kabupaten Banyumas, di Purwokerto.

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA PERWAKILAN IV DI YOGYAKARTA


Jl. HOS Cokroaminoto No. 52 Yogyakarta 55244 Telp. (0274) 563635, Fax (0274) 588736

LAPORAN AUDITOR INDEPENDEN Kepada Para Pengguna Laporan Keuangan Pemerintah Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004 Berdasarkan ketentuan Pasal 23E Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, Pasal 2 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1973, dan Pasal 31 UU Nomor 17 Tahun 2003, Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK-RI) telah memeriksa Laporan Keuangan Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004 yang telah disusun oleh Pemerintah Kabupaten Banyumas. Laporan Keuangan tersebut adalah tanggung jawab Pemerintah Kabupaten Banyumas. Tanggung jawab BPK-RI terletak pada pernyataan pendapat atas Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2004 berdasarkan pemeriksaan BPK-RI. Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Daerah tersebut dilakukan dengan berpedoman pada Standar Audit Pemerintahan (SAP) yang ditetapkan oleh BPK-RI. Standar tersebut mengharuskan BPK-RI untuk merencanakan, mengumpulkan bukti yang cukup dan melaksanakan pemeriksaan agar memperoleh keyakinan yang memadai sebagai dasar untuk memberikan pendapat. Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Daerah Tahun Anggaran 2004 bertujuan untuk memberikan keyakinan apakah Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2004 telah disajikan secara wajar sesuai dengan Prinsip Akuntansi yang ditetapkan di dalam Peraturan Perundangan yang berlaku.

Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004 meliputi pengujian atas Laporan Perhitungan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2004, Neraca per 31 Desember 2004, Laporan Aliran Kas untuk Tahun Buku yang berakhir pada 31 Desember 2004, dan Catatan atas Laporan Keuangan. Seperti diuraikan dalam laporan pemeriksaan, pada Tahun 2004 Pemerintah Kabupaten Banyumas: 1. Belum memperhitungkan pendapatan Askes sebesar Rp1.141.245.076,00, belanja Askes sebesar Rp1.150.579.141,00, kas Askes sebesar Rp316.560.191,90 dan bantuan INGUB dari Propinsi Jawa Tengah sebesar Rp470.000.000,00 dalam Laporan Keuangannya. Menurut pendapat kami, dengan tidak diperhitungkannya pendapatan Askes, belanja Askes, kas Askes, dan bantuan INGUB dalam Laporan Keuangan, mengakibatkan Pendapatan dan Belanja pada Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004, maupun Kas pada Neraca per 31 Desember 2004 disajikan lebih rendah dari yang seharusnya (understated); 2. Belum melakukan stock opname secara menyeluruh pada unit kerja pada akhir tahun atas persediaan bahan pakai habis khususnya alat tulis kantor (ATK), sehingga tidak diketahui jumlah dan nilainya secara pasti dan tidak disajikan dalam Neraca per 31 Desember 2004. Menurut pendapat kami, permasalahan tersebut mengakibatkan Persediaan Bahan Pakai Habis dalam Neraca per 31 Desember 2004 disajikan lebih rendah dari yang seharusnya (understated); 3. Telah menyajikan realisasi belanja, diantaranya sebesar Rp588.450.000,00 pada pos Sekretariat DPRD tidak sesuai dengan afektasi pada SPM dan SPJnya, sebesar Rp1.174.776.793,00 pada pos Bakesbangtiblinmas tidak didasarkan atas SPJ yang telah diverifikasi, dan sebesar Rp305.685.990,00 pada pos Belanja Tidak Tersangka digunakan untuk membiayai pengeluaran yang sudah tersedia rekeningnya. Menurut pendapat kami, permasalahan tersebut mengakibatkan penyajian Belanja pada pos Sekretariat DPRD, DPRD, Bakesbangtiblinmas, Belanja Tidak Tersangka (serta rekening-rekening yang terkait dengan pengeluaran dari Belanja Tidak Tersangka) tidak menggambarkan nilai yang wajar. Pemerintah Kabupaten Banyumas telah menyajikan Neraca Awal (Tahun 2003) dan Neraca per 31 Desember 2004, namun BPK-RI tidak melakukan audit atas Neraca Awal. Berdasarkan pemeriksaan terhadap Laporan Keuangan Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004, BPK-RI berpendapat bahwa Laporan Keuangan Kabupaten

Banyumas Tahun Anggaran 2004, kecuali atas akibat hal-hal yang dimuat dalam paragraph sebelumnya, telah disajikan secara wajar untuk semua hal yang material sesuai dengan prinsip akuntansi yang ditetapkan di dalam berbagai peraturan perundangan yang berlaku. Di dalam hasil pemeriksaan atas Laporan Keuangan Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004, BPK-RI menyampaikan beberapa hal yang perlu mendapat perhatian Pemerintah Daerah dan DPRD Kabupaten Banyumas dalam upaya penyempurnaan Laporan Keuangan Daerah sebagai salah satu bentuk pertanggungjawaban Keuangan Daerah.

Yogyakarta, 14 Juli 2005 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA PERWAKILAN IV DI YOGYAKARTA Ketua Tim,

Ana Sri Yuni S., SE, Ak, MM Akuntan Reg. Negara D15.521

II. LAPORAN KEUANGAN YANG DIBERI OPINI OLEH BPK A. NERACA

PEMERINTAH KABUPATEN BANYUMAS NERACA PER 31 DESEMBER 2004 (AUDITED) (dalam rupiah) AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas di Kas Daerah Kas di Pemegang Kas Piutang Pajak Piutang Bagi Hasil Piutang Lain-lain Persediaan Bahan Pakai Habis/Material Jumlah Aktiva Lancar INVESTASI JANGKA PANJANG Investasi Dalam Saham Jumlah Investasi Jangka Panjang AKTIVA TETAP Tanah Jalan dan Jembatan Bangunan Air Instalasi dan Jaringan Gedung Monumen Mesin dan Peralatan Mebelair dan Perlengkapan Kendaraan Buku Perpustakaan Hewan dan Ternak serta Tanaman Jumlah Aktiva Tetap AKTIVA LAIN-LAIN Kemitraan dengan Pihak Ketiga Bangunan Dalam Pengerjaan Jumlah Aktiva Lain-lain TOTAL AKTIVA

73.194.573.176,37 324.716.513,00 216.024.724,00 171.833.817,93 10.941.015.527,55 84.848.163.758,85

18.328.135.157,76 18.328.135.157,76

949.818.324.941,00 88.499.492.577,00 94.160.067.830,00 6.651.628.250,00 392.673.366.634,00 1.187.789.040,00 24.751.117.850,00 39.947.101.123,00 21.938.213.137,00 5.869.184.165,00 846.351.675,00 1.626.342.637.222,00

32.104.083.261,00 3.225.026.600,00 35.329.109.861,00 1.764.848.045.999,61

HUTANG HUTANG JANGKA PENDEK Bagian Lancar Hutang Jangka Panjang Hutang Perhitungan Fihak Ketiga Jumlah Hutang Jangka Pendek HUTANG JANGKA PANJANG Hutang Dalam Negeri Hutang Luar Negeri Jumlah Hutang Jangka Panjang EKUITAS DANA Ekuitas Dana Umum Ekuitas Dana Dicadangkan Ekuitas Dana Donasi Jumlah Ekuitas Dana TOTAL HUTANG DAN EKUITAS DANA

238.004.524,75 6.056.726.994,00 6.294.731.518,75

990.868.441,00 990.868.441,00

1.735.937.522.769,86 21.624.923.270,00 1.757.562.446.039,86 1.764.848.045.999,61

B. LAPORAN PERHITUNGAN APBD PEMERINTAH KABUPATEN BANYUMAS LAPORAN PERHITUNGAN APBD TAHUN ANGGARAN 2004 (AUDITED) (dalam rupiah)
1 1 1.1 1.1.1 1.1.2 1.1.3 1.1.4 1.2 1.2.1 1.2.2 1.2.3 1.2.4 1.3 1.3.1 1.3.2 1.3.3 1.3.4 URAIAN 2 PENDAPATAN PENDAPATAN ASLI DAERAH Pajak Daerah Retribusi Daerah Bagian Laba Usaha Daerah Lain-lain Pendapatan Asli Daerah DANA PERIMBANGAN Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alikasi Khusus Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan dari Pripinsi LAIN-LAIN PENDAPATAN YANG SAH Bantuan Dana Penyeimbang Kompensasi PPh Pasal 21 Biaya Operasional BKKBN Gaji BKKBN JUMLAH PENDAPATAN BELANJA APARATUR DAERAH BELANJA ADMINISTRASI UMUM Belanja Pegawai Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan BELANJA OPERASI DAN PEMELIHARAAN Belanja Pegawai Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan BELANJA MODAL Belanja Modal Tetap Belanja Modal Bergerak ANGGARAN 3 43.279.254.000,00 12.722.000.000,00 25.167.550.000,00 1.037.391.000,00 4.352.313.000,00 422.214.092.000,00 17.296.321.000,00 374.870.000.000,00 8.620.000.000,00 21.427.771.000,00 31.322.457.215,00 23.529.000.000,00 2.671.713.215,00 181.485.000,00 4.940.259.000,00 496.815.803.215,00 REALISASI 4 51.224.307.534,00 14.706.239.634,00 27.324.455.305,00 1.284.181.000,00 7.909.431.595,00 438.174.081.024,00 30.214.263.764,00 374.866.992.000,00 8.620.000.000,00 24.472.825.260,00 34.914.304.654,00 23.529.000.000,00 5.865.560.654,00 181.485.000,00 5.338.259.000,00 524.312.693.212,00

1 11 111 112 113 114 12 121 122 123 124 13 131 132

89.879.410.622,00 73.885.315.268,00 57.103.751.613,00 12.401.185.375,00 1.790.976.500,00 2.589.401.780,00 13.348.176.854,00 7.837.266.294,00 3.955.528.710,00 865.629.830,00 689.752.020,00 2.645.918.500,00 295.765.000,00 2.350.153.500,00

84.509.987.800,00 71.506.201.666,00 55.983.694.084,00 11.432.582.060,00 1.670.626.424,00 2.419.299.098,00 10.689.593.877,00 6.083.796496,00 3.334.236.109,00 659.029.882,00 612.531.390,00 2.314.192.257,00 277.199.840,00 2.036.992.417,00

1 2 21 211 212 213 214 22 221 222 223 224 23 231 232 24 241 242 25

2 PELAYANAN PUBLIK BELANJA ADMINISTRASI UMUM Belanja Pegawai Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan BELANJA OPERASI DAN PEMELIHARAAN Belanja Pegawai Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan BELANJA MODAL Belanja Modal Tetap Belanja Modal Bergerak BEL. BAGI HASIL DAN BANT. KEUANGAN Belanja Bagi Hasil Belanja Bantuan Keuangan BELANJA TIDAK TERSANGKA JUMLAH BELANJA SURPLUS/DEFISIT

3 426.813.996.986,37 316.370.239.840,37 303.427.785.840,37 8.578.327.241,00 999.020.660,00 3.365.106.099,00 45.178.601.045,00 12.033.008.200,00 25.952.566.630,00 3.100.928.490,00 4.092.097.725,00 35.721.689.200,00 27.094.428.700,00 8.627.260.500,00 24.543.466.901,00 208.075.000,00 24.335.391.901,00 5.000.000.000,00 516.693.407.608,37 (19.877.604.393,37)

404.016.985.337,00 297.532.307.682,00 285.496.636.963,00 7.876.044.368,00 906.946.655,00 3.252.679.696,00 44.897.397.954,00 11.890.441.576,92 26.087.786.012,92 2.836.400.494,76 4.082.769.869,40 32.869.962.158,00 24.447.461.978,00 8.422.500.180,00 23.732.443.690,00 208.075.000,00 23.524.368.690,00 4.984.873.853,00 488.526.973.137,00 35.785.720.075,00

3 3.1 3.1.1 3.1.2 3.1.3 3.1.4 3.2 3.2.1 3.2.2 3.2.3 3.2.4

PEMBIAYAAN Penerimaan Daerah Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Lalu Transfer dari Dana Cadangan Penerimaan Pinjaman dan Obligasi Hasil Penjualan Aset Daerah Yang Dipisahkan Pengeluaran Daerah Transfer ke Dana Cadangan Penyertaan Modal Pembayaran Utang Pokok yang Jatuh Tempo Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Berjalan TOTAL PEMBIAYAAN

31.587.700.883,37 31.587.700.883,37 0,00 0,00 0,00 11.710.096.490,00 0,00 600.000.000,00 11.110.096.490,00 0,00 19.877.604.393,37

32.386.939.065,37 32.386.939.065,37 0,00 0,00 0,00 68.172.659.140,37 0,00 600.000.000,00 110.096.445,00 67.462.562.692,37 (35.785.720.075,00)

C. LAPORAN ALIRAN KAS

PEMERINTAH KABUPATEN BANYUMAS LAPORAN ALIRAN KAS (AUDITED) Untuk Periode yang Berakhir pada 31 Desember 2004
Uraian Aliran Kas dari Aktivitas Operasi: Aliran Kas Masuk PENDAPATAN ASLI DAERAH Pajak Daerah Retribusi Daerah Bagian Laba Badan Usaha Daerah Lain-lain Pendapatan Asli Daerah Yang Sah Jumlah Pendapatan Asli Daerah PENDAPATAN DANA PERIMBANGAN Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan Propinsi 30,214,263,764.00 374,866,992,000.00 8,620,000,000.00 24,472,825,260.00 14,706,239,634.00 27,324,455,305.00 1,284,181,000.00 7,909,431,595.00 51,224,307,534.00 Jumlah (Rp)

Jumlah Pendapatan Dana Perimbangan LAIN-LAIN PENDAPATAN YANG SAH Bantuan Dana Kontijensi/Penyeimbang dari Pemerintah Dana Darurat Lain-lain Pendapatan Jumlah Pendapatan Lain-lain Yang Sah Jumlah Aliran Kas Masuk Aliran Kas Keluar BELANJA ADMINISTRASI UMUM Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Jumlah Belanja Administrasi Umum BELANJA OPERASI DAN PEMELIHARAAN Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Non Investasi

438,174,081,024.00

23,529,000,000.00

11,385,304,654.00 34,914,304,654.00 524,312,693,212.00

341,480,331,047.00 19,308,626,428.00 2,577,573,079.00 5,671,978,794.00 369,038,509,348.00

17,974,238,072.92 29,422,022,121.92

Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Jumlah Belanja Operasi dan Pemeliharaan BEL. BAGI HASIL DAN BANTUAN KEUANGAN BELANJA TIDAK TERSANGKA Jumlah Aliran Kas Keluar Aliran Kas Bersih dari Aktivitas Operasi

3,495,430,376.76 4,695,301,259.40 55,586,991,831.00 23,732,443,690.00 4,984,873,853.00 453,342,818,722.00 70,969,874,490.00

Uraian Aliran Kas dari Aktivitas Investasi Aset Aliran Kas Masuk Penjualan Investasi Jangka Panjang Penjualan Aktiva Tetap Jumlah Aliran Kas Masuk Aliran Kas Keluar Belanja Modal Pembelian Investasi Jangka Panjang Jumlah Aliran Kas Keluar Aliran Kas Bersih dari Aktivitas Investasi Aliran Kas Dari Aktivitas Pembiayaan Aliran Kas Masuk Penerimaan Pinjaman dan Obligasi Transfer dari Dana Cadangan Penjualan Aset Daerah yang Dipisahkan Kenaikan kas komponen SILPA Tahun Lalu Jumlah Aliran Kas Masuk Aliran Kas Keluar Pembayaran Pokok Pinjaman dan Obligasi

Jumlah (Rp)

35,184,154,415.00 35,184,154,415.00 (35,184,154,415.00)

799,238,182.00 799,238,182.00

110,096,445.00

Transfer ke Dana Cadangan Penyertaan Modal Pembayaran Hutang Pajak Tahun Lalu Jumlah Aliran Kas Keluar Aliran Kas Bersih dari Aktivitas Pembiayaan Aliran Kas dari Aktivitas Non Anggaran Aliran Kas Masuk Penerimaan Perhitungan Fihak Ketiga (PFK) Jumlah Aliran Kas Masuk Aliran Kas Keluar Pengeluaran PFK Jumlah Aliran Kas Keluar Aliran Kas Bersih dari Aktivitas Non Anggaran Kenaikan/Penurunan Kas Saldo Awal Kas dan Setara Kas per 1 Januari 2004 Saldo Akhir Kas dan Setara Kas per 31 Desember 2004 39,147,950,273.00 600,000,000.00

710,096,445.00 89,141,737.00

41,922,626,639.00 41,922,626,639.00

39,147,950,273.00 2,774,676,366.00 38,649,538,178.00 34,869,751,511.37 73,519,289,689.37

D. KEBIJAKAN AKUNTANSI
Kebijakan akuntansi yang dipergunakan dalam penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Kabupaten Banyumas per 31 Desember 2004 berdasarkan Kepmendagri Nomor 29 Tahun 2002 tanggal 10 Juni 2002. Selain itu Pemerintah Kabupaten Banyumas telah membuat Surat Keputusan Bupati Nomor 066/2003 tanggal 31 Desember 2003 tentang Prosedur Tetap Pedoman Penyusunan, Pelaksanaan, Pelaporan dan Pertanggungjawaban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Banyumas. Kebijakan akuntansi yang digunakan sebagai berikut: 1. Penyajian Laporan Keuangan a. Pelaporan keuangan harus menyajikan secara wajar dan mengungkapkan secara penuh kegiatan Pemerintah Daerah dan sumber daya ekonomi yang dipercayakan, serta menunjukkan ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan. b. Laporan keuangan disusun berdasarkan konsep harga perolehan kecuali terhadap aktiva tetap apabila tidak diperoleh harga perolehan digunakan harga perolehan yang diestimasikan. c. Transaksi dan kejadian keuangan diakui atas dasar kas modifikasian yaitu merupakan kombinasi dasar kas dengan dasar akrual, yakni pendapatan, belanja, dan pembiayaan diakui atas dasar kas sedangkan aktiva, hutang dan ekuitas dana diakui atas dasar akrual. d. Periode akuntansi adalah sama dengan periode anggaran yaitu 1 Januari sampai dengan 31 Desember. 2. Koreksi Periode Akuntansi sebelumnya a. Kesalahan Kesalahan merupakan kesalahan yang terjadi pada periode akuntansi sebelumnya yang signifikan sehingga mempengaruhi kewajaran penyajian pelaporan keuangan. Kesalahan dalam pelaporan keuangan dapat disebabkan oleh kesalahan matematis, kesalahan penerapan standar akuntansi, dan kesalahan penggunaan fakta-fakta yang ada.

Pengungkapan harus dianalisis untuk menentukan pengaruhnya terhadap neraca awal periode akuntansi. Pengaruh dari kesalahan tersebut harus dikoreksi sebagai saldo awal ekuitas dana umum. b. Perubahan Akuntansi Perubahan akuntansi merupakan perubahan akuntansi yang terjadi pada periode sebelumnya yang signifikan sehingga mempengaruhi kewajaran penyajian pelaporan keuangan. Perubahan akuntansi dapat disebabkan oleh adanya perubahan standar akuntansi, perubahan estimasi akuntansi dan perubahan entitas akuntansi. Pengungkapan pengaruh perubahan standar akuntansi dan estimasi tidak dinyatakan kembali dalam penyajian pelaporan keuangan periode sebelumnya tetapi cukup dinyatakan pada periode terjadinya perubahan tersebut. 3. Laporan Perhitungan APBD Laporan Perhitungan APBD menyajikan informasi mengenai kemampuan merealisir pendapatan dari yang dianggarkan, melaksanakan kegiatan berdasarkan anggaran belanja yang ditetapkan, dan sumber-sumber pembiayaan yang digunakan untuk mengalokasikan surplus atau menutup defisit. Laporan Perhitungan APBD menyajikan perbandingan antara anggaran pendapatan, belanja, dan pembiayaan dengan realisasinya dalam satu periode akuntansi. Pendapatan daerah adalah semua penerimaan kas daerah dalam periode tahun anggaran tertentu yang menjadi hak daerah. Pendapatan daerah didefinisikan pula sebagai hak pemerintah daerah yang diakui sebagai penambah nilai kekayaan bersih. Pendapatan dirinci berdasarkan kelompok, jenis, obyek, dan rincian obyek pendapatan. Pendapatan diakui dalam periode berjalan berdasarkan jumlah kas yang diterima dan dicatat berdasarkan asas bruto. Belanja daerah adalah semua pengeluaran kas daerah dalam periode tahun anggaran tertentu yang menjadi beban daerah. Belanja daerah didefinisikan pula sebagai kewajiban pemerintah daerah yang diakui sebagai

pengurang nilai kekayaan bersih. Penggunaan belanja dirinci berdasarkan bagian, kelompok, jenis, obyek, dan rincian obyek belanja. Belanja diakui dalam periode berjalan berdasarkan jumlah kas yang dikeluarkan. Penerimaan kembali atas belanja yang terjadi pada periode berjalan dicatat sebagai pengurangan belanja, dan apabila diterima pada periode berikutnya dicatat dalam lain-lain pendapatan asli daerah yang sah. Pembiayaan adalah transaksi keuangan daerah yang dimaksudkan untuk menutup selisih antara pendapatan daerah dan belanja daerah. Pembiayaan didefinisikan pula sebagai setiap penerimaan yang perlu dibayar kembali dan/ atau pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun tahun-tahun anggaran berikutnya. Sumber-sumber pembiayaan terdiri dari sumber yang berupa penerimaan dan sumber yang berupa pengeluaran. Pembiayaan diakui dalam periode berjalan pada saat kas diterima dari sumber-sumber pembiayaan yang berupa penerimaan atau pada saat kas dikeluarkan untuk sumbersumber pembiayaan yang berupa pengeluaran. 4. Laporan Aliran Kas Laporan Aliran Kas menyajikan informasi mengenai aliran kas masuk dan aliran kas keluar selama periode akuntansi serta saldo kas pada awal dan pada akhir periode akuntansi. Aliran Kas disajikan ke dalam kelompok aktivitas operasi, aktivitas investasi, aktivitas pembiayaan, dan aktivitas non anggaran (UKP). Aktivitas operasi adalah penerimaan dan pengeluaran kas yang ditujukan untuk kegiatan operasional dalam suatu periode akuntansi. Aliran kas bersih dari aktivitas operasi mencerminkan kemampuan dalam menghasilkan kas yang cukup untuk membiayai aktivitas operasional. Aliran kas masuk dari aktivitas operasi terdiri dari penerimaan: Pendapatan Asli Daerah, Pendapatan Dana Perimbangan, dan Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah. Aliran kas keluar dari aktivitas operasi terdiri dari pengeluaran: Belanja Administrasi Umum, Belanja Operasi dan

Pemeliharaan, Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan, dan Belanja Tidak Tersangka. Aktivitas investasi adalah perolehan atau pelepasan investasi jangka panjang, aktiva tetap, dana cadangan, dan aktiva lain-lain. Aliran kas masuk dari aktivitas investasi terdiri dari : penjualan investasi jangka panjang, penjualan aktiva tetap. Aliran kas keluar dari aktivitas investasi terdiri dari : belanja modal dan penyertaan modal. Aktivitas pembiayaan adalah penambahan atau pengurangan sumber dana dari hutang dan ekuitas dana. Aliran kas masuk dari aktivitas pembiayaan terdiri dari: penerimaan pinjaman dan obligasi, transfer dari dana cadangan, dan penjualan aset daerah yang dipisahkan. Aliran kas keluar dari aktivitas pembiayaan terdiri dari: pembayaran pokok pinjaman dan obligasi, transfer ke dana cadangan, dan penyertaan modal. Aktivitas non anggaran adalah penerimaan dan pengeluaran kas yang tidak termasuk dalam aktivitas operasi, investasi dan pembiayaan. Termasuk dalam aktivitas non anggaran adalah penerimaan atau pengeluaran kas yang berasal dari atau kepada pihak ketiga (PFK). Aliran kas masuk dari

aktivitas non anggaran terdiri dari penerimaan pungutan pajak penghasilan, tabungan pembangunan rumah, iuran wajib pegawai, dan uang titipan lainnya. Aliran kas keluar dari aktivitas non anggaran terdiri dari penyetoran pajak penghasilan, tabungan pembangunan rumah, iuran wajib pegawai, dan penyetoran atau pengembalian uang titipan lainnya. 5. Neraca Neraca menyajikan informasi mengenai posisi keuangan daerah pada saat tertentu. Posisi keuangan daerah meliputi aktiva, hutang, dan ekuitas dana yang dimiliki pemerintah daerah pada akhir periode akuntansi. a. Kas Kas dan Bank adalah alat pembayaran yang sah yang setiap saat dapat digunakan. Pengakuan saat diterima atau dikeluarkan dan dinilai berdasarkan nilai nominal uang. Apabila ada kas daerah dalam valuta

asing maka harus dikonversi berdasarkan nilai kurs pada tanggal transaksi. Kas terdiri dari Kas di Kas Daerah dan Kas di Pemegang Kas. b. Piutang Piutang merupakan hak atau klaim kepada pihak ketiga yang diharapkan dapat dijadikan kas dalam satu periode akuntansi. Pengakuan pada akhir periode akuntansi berdasarkan nilai surat ketetapan/keputusan yang belum diterima kasnya. Penilaian berdasarkan nilai bersih yang diperkirakan dapat direalisasikan.

c. Persediaan Persediaan merupakan barang yang dijual (dalam rangka pemberian pelayanan) atau dipakai habis dalam satu periode akuntansi. Persediaan diakui pada akhir periode akuntansi berdasarkan nilai barang yang belum terjual atau terpakai. Penilaian dilakukan berdasarkan : Harga pembelian terakhir jika diperoleh dengan pembelian. Harga standar jika diperoleh dengan memproduksi sendiri.

Harga/nilai wajar atau estimasi nilai penjualannya jika diperoleh dengan cara lain seperti donasi. d. Belanja Dibayar Dimuka Belanja dibayar dimuka merupakan penurunan aktiva yang digunakan untuk uang muka pembelian barang atau jasa dan belanja yang maksud penggunaannnya akan dipertanggungjawabkan kemudian. Pengakuan dan penilaian dalam periode berjalan berdasarkan jumlah kas yang akan dikeluarkan. e. Investasi Jangka Panjang Investasi jangka panjang merupakan penyertaan modal yang

dimaksudkan untuk memperoleh manfaat ekonomis dalam jangka waktu lebih dari satu periode akuntansi.

Pengakuan dan penilaian pada akhir periode akuntansi berdasarkan harga perolehan yaitu jumlah kas yang dikeluarkan atau akan dikeluarkan dalam rangka memperoleh kepemilikan yang sah atas investasi tersebut. f. Aktiva Tetap Aktiva tetap adalah aktiva berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari satu periode akuntansi dan digunakan untuk

menyelenggarakan kegiatan pemerintah dan pelayanan publik. Aktiva Tetap dapat diperoleh dari dana yang bersumber dari sebagian atau seluruh APBD melalui pembelian, pembangunan, donasi, dan pertukaran dengan aktiva lainnya. 1) Pengakuan aktiva tetap: Aktiva tetap yang diperoleh bukan berasal dari dana donasi diakui pada akhir periode akuntansi berdasarkan jumlah belanja modal yang diakui dalam periode berkenaan (periode tahun berjalan). Aktiva tetap yang diperoleh dari dana donasi diakui dalam periode berkenaan yaitu pada saat aktiva tetap tersebut diterima dan hak kepemilikannya telah berpindah. Dalam pengakuan aktiva tetap diperlukan ketentuan yang membedakan antara penambahan, pengurangan, pengembangan, dan penggantian utama dengan penjelasan sebagai berikut: Penambahan adalah peningkatan nilai aktiva tetap karena diperluas atau diperbesar. Biaya penambahan dikapitalisasi dan ditambahkan bersangkutan. Pengurangan adalah penurunan nilai aktiva tetap karena berkurangnya kuantitas. Pengurangan aktiva tetap dicatat sebagai pengurang harga perolehan aktiva tetap yang bersangkutan. pada harga perolehan aktiva tetap yang

Pengembangan adalah peningkatan nilai aktiva tetap karena meningkatnya manfaat aktiva tetap. Pengembangan aktiva tetap diharapkan akan memperpanjang usia manfaat, meningkatkan efisiensi, dan atau menurunkan biaya pengoperasian sebuah aktiva tetap. Biaya pengembangan aktiva tetap akan

dikapitalisasi dan ditambahkan pada harga perolehan aktiva tetap. Penggantian utama adalah memperbaharui bagian utama aktiva tetap. Biaya penggantian bagian utama aktiva tetap akan dikapitalisasi dengan cara mengurangi nilai bagian yang diganti dari harga aktiva yang semula dan menambahkan biaya penggantian pada harga aktiva tetap. 2) Penilaian terhadap aktiva tetap: Penilaian terhadap aktiva tetap menggunakan nilai historis atau harga perolehan. Jika penilaian aktiva tetap dengan menggunakan nilai historis tidak memungkinkan, maka nilai aktiva tetap tersebut dinilai berdasarkan pada harga perolehan yang diestimasikan. g. Dana Cadangan Dana cadangan adalah dana yang disisihkan untuk menampung kebutuhan yang memerlukan dana relatif cukup besar yang tidak dapat dibebankan dalam satu periode akuntansi. Pengakuan dan penilaian pada akhir periode akuntansi berdasarkan jumlah pembiayaan yang berupa penerimaan transfer dari dana cadangan atau jumlah pembiayaan yang berupa pengeluaran transfer ke dana cadangan. h. Aktiva lain-lain Aktiva lain-lain merupakan aktiva yang tidak dapat dikelompokkan ke dalam aktiva lancar, investasi jangka panjang, aktiva tetap, dan dana cadangan.

Aktiva lain-lain terdiri atas: 1) Aset Kemitraan dengan Pihak Ketiga Aset kemitraan dengan pihak ketiga adalah hak yang akan diperoleh atas suatu bangunan atau aktiva tetap lainnya yang dibangun dengan cara kemitraan pemerintah dan swasta berdasarkan

perjanjian.Termasuk dalam golongan ini adalah : Built Operate and Transfer ( BOT ) adalah pemanfaatan aset Pemerintah Daerah oleh pihak ketiga dan mendayagunakannya dalam jangka waktu tertentu; setelah jangka waktu berakhir menyerahkan kembali aset pemerintah berikut aset lain yang ditambahkan sesuai kesepakatan. Built Transfer (BT) adalah perikatan antara Pemerintah Daerah dengan pihak ketiga yang didahului Pemerintah Daerah menyiapkan tanah, sementara pihak ketiga membangun dan membiayai sampai dengan selesai. Selesai dibangun pihak ketiga menyerahkan kepada Pemerintah Daerah dengan imbalan membayar biaya pembangunannya. Pengakuan dan penilaian berdasarkan harga perolehan pada saat bangunan atau aktiva lainnya tersebut selesai dibangun. 2) Bangunan Dalam Pengerjaan Bangunan dalam pengerjaan adalah bangunan yang sampai dengan akhir periode akuntansi belum selesai pengerjaannya sehingga belum dapat digunakan. Pengakuan dan penilaian pada akhir periode akuntansi berdasarkan jumlah akumulasi biaya sampai dengan akhir periode akuntansi.

i. Hutang Lancar/Hutang Jangka Pendek Hutang lancar/ Hutang jangka pendek merupakan kewajiban kepada pihak ketiga sebagai akibat transaksi keuangan masa lalu, yang harus

dibayar kembali atau jatuh tempo dalam satu periode akuntansi. Hutang jangka pendek terdiri dari : 1) Bagian Lancar Hutang Jangka Panjang Bagian lancar Hutang jangka panjang adalah merupakan bagian Hutang jangka panjang yang jatuh tempo dalam satu periode akuntansi. Pengakuan dan penilaian pada saat reklasifikasi dalam periode berjalan atau berdasarkan jumlah pembayaran bagian lancar Hutang jangka panjang yang akan dibayarkan di satu periode akuntansi mendatang. 2) Hutang Belanja Hutang belanja merupakan hutang sebagai akibat transaksi belanja di masa lalu yang harus dibayar kembali atau jatuh tempo dalam satu periode akuntansi. Pengakuan dan penilaian pada akhir periode akuntansi berdasarkan nilai sekarang yang akan dibayarkan. 3) Pendapatan Diterima Dimuka Pendapatan diterima dimuka adalah merupakan pendapatan yang sudah diterima kasnya namun pendapatan tersebut belum menjadi hak pada periode yang bersangkutan. Pengakuan dan penilaian pada akhir periode akuntansi berdasarkan jumlah penerimaan kas yang telah diakui dalam periode berjalan. 4) Hutang Perhitungan Pihak Ketiga ( PFK ) Hutang PFK adalah kewajiban kepada pihak ketiga sebagai akibat transaksi keuangan masa lalu yang harus dibayar kembali atau jatuh tempo dalam satu periode akuntansi. Pengakuan dan penilaian pada periode akuntansi berdasarkan

jumlah penerimaan kas yang telah diakui dalam periode berjalan.

j. Hutang Jangka Panjang Hutang jangka panjang merupakan kewajiban pada pihak ketiga sebagai akibat transaksi keuangan masa lalu, yang harus dibayar kembali atau jatuh tempo lebih dari satu periode akuntansi. Pengakuan pada akhir periode akuntansi berdasarkan jumlah berupa penerimaan hutang yang telah diakui dalam periode berjalan. Penilaian berdasarkan nilai nominal mata uang rupiah yang harus dibayar kembali. Untuk mata uang asing dikonversikan ke mata uang rupiah berdasarkan nilai tukar (kurs tengah BI) pada tanggal transaksi. k. Ekuitas Dana Umum Ekuitas dana umum merupakan jumlah kekayaan bersih tidak termasuk aktiva yang berasal dari donasi dan dana cadangan. Pengakuan pada akhir periode akuntansi berdasarkan jumlah

pembiayaan yang berupa sisa lebih perhitungan anggaran, hasil penjualan aset daerah yang dipisahkan dan jumlah surplus atau defisit. l. Ekuitas Dana Dicadangkan Ekuitas dana dicadangkan merupakan jumlah kekayaan bersih berupa aktiva yang dicadangkan. Pengakuan pada akhir periode akuntansi berdasarkan jumlah dana cadangan yang ditransfer dalam periode berjalan m. Ekuitas Dana Donasi Ekuitas dana donasi merupakan jumlah kekayaan bersih berupa aktiva yang berasal dari donasi. Pengakuan pada akhir periode akuntansi berdasarkan jumlah

pembiayaan berupa penerimaan hibah, bantuan, atau sumbangan yang telah diakui dalam periode berjalan.

E. CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


1. NERACA a. Kas di Kas Daerah Rp73.194.573.176,37 Jumlah tersebut merupakan saldo Kas di Kas Daerah per 31 Desember 2004 yang tersimpan dalam bentuk rekening giro Bank (termasuk rekening giro Bank atas nama RSUD Banyumas) dan sertifikat deposito dengan rincian sebagai berikut:
Rekening Giro: Rekening Giro pada PT BPD Jawa Tengah Cabang Purwokerto No. 1-003-00010-0 Rekening Giro pada PT BPD Jawa Tengah Cabang Purwokerto No. 1-003-00010-1 Rekening Giro pada PT BPD Jawa Tengah Cabang Purwokerto No. 1-003-00010-2 Rekening Giro BRI Cabang Purwokerto No. 00000077-01-000069-30-0 Rekening Giro BRI Cabang Ajibarang No. 00000151-01-000012-30-1 Jumlah Rekening Giro Bank Rekening Giro atas nama RSUD Banyumas Sertifikat deposito pada: PT. BPD Jateng NO. 0027854 PT. BPD Jateng NO. 0027866 PT. BPD Jateng NO. 0027926 PT. BPD Jateng NO. 0027845 PT. BPD Jateng NO. 0027846 PT. BPD Jateng NO. 0027856 PT. BPD Jateng NO. 0027855 PT. BPD Jateng NO. 0027888 PT. BPD Jateng NO. 0027972 PT. BPD Jateng NO. 0027906 PT. BPD Jateng NO. 0027946 PT. BPD Jateng NO. 0027947 PT. BPD Jateng NO. 0027858 PT. BPD Jateng NO. 0027857 PT. BPD Jateng NO. 0027852 PT. BPD Jateng NO. 0027853 PT. BPD Jateng NO. 0027758 PT. BPD Jateng NO. 0027889 PT. BPD Jateng NO. 0027905 PT. BPD Jateng NO. 0027902 Jumlah sertifikat deposito Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 7.466.267.168,00 1.023.395.276,00 847.210.358,00 502.134.503,88 445.146.815,49 10.284.154.121,37 910.419.055,00

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

2.000.000.000,00 4.000.000.000,00 2.500.000.000,00 5.000.000.000,00 5.000.000.000,00 2.000.000.000,00 2.000.000.000,00 2.000.000.000,00 2.000.000.000,00 1.500.000.000,00 2.000.000.000,00 2.000.000.000,00 2.500.000.000,00 2.500.000.000,00 2.000.000.000,00 2.000.000.000,00 15.000.000.000,00 1.500.000.000,00 2.500.000.000,00 2.000.000.000,00 62.000.000.000,00

b. Kas di Pemegang Kas

Rp 324.716.513,00

Jumlah tersebut merupakan saldo kas di Pemegang Kas yang sampai dengan tanggal 31 Desember 2004 belum dipertanggungjawabkan (disetor ke kas Daerah) dengan rincian sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Setda Kas di Pemegang Kas-Setwan Kas di Pemegang Kas-BPKD Kas di Pemegang Kas-Bawasda Kas di Pemegang Kas-KPM Kas di Pemegang Kas-Kel. Kecamatan Kas di Pemegang Kas-Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kas di Pemegang Kas-Dinas Peternakan Kas di Pemegang Kas-Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kas di Pemegang Kas-Dinas Perindag Kas di Pemegang Kas-KPPI Kas di Pemegang Kas-Dinas Kesehatan Kas di Pemegang Kas-Dinas Pendidikan Kas di Pemegang Kas-Kelompok SLTP Kas di Pemegang Kas-Dinas Pariwisata Kas di Pemegang Kas-Balai Pengobatan Mata Kas di Pemegang Kas-Dinas Cipta Karya Kas di Pemegang Kas-Kecamatan Cilongok Kas di Pemegang Kas-Bakesbangtiblinmas Jumlah Kas di Pemegang Kas Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 3.190.900,00 96.679.447,00 25.635.385,00 171.200,00 80.547.500,00 469.678,00 25.900,00 1.194.361,00 162.500,00 13.296.090,00 130.500,00 45.109.644,00 32.016.449,00 3.786.999,00 8.960,00 2.045.000,00 800.000,00 150.000,00 19.296.000,00 324.716.513,00

c. Piutang Pajak

Rp 216.024.724,00

Jumlah tersebut merupakan saldo piutang yang berasal dari Pajak Hotel dan Restoran per 31 Desember 2004 dengan rincian sebagai berikut:
Pajak Hotel Pajak Restoran Jumlah Rp Rp Rp 85.932.118,00 130.092.606,00 216.024.724,00

d. Piutang Bagi Hasil

Rp171.833.817,93

Jumlah tersebut merupakan saldo Piutang Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan dari Propinsi Jawa Tengah per 31 Desember 2004 dengan rincian sebagai berikut:
Piutang Bagi Hasil PBBKB Piutang Bagi Hasil ABT AP Piutang Bagi Hasil Retribusi Izin Keleb. Muatan Jumlah Piutang Bagi Hasil Rp Rp Rp Rp 142.796.360,00 9.548.850,00 19.488.607,93 171.833.817,93

e. PiutangLain-lain Tidak terdapat Piutang Lain-lain per 31 Desember 2004.

Rp0,00

f. Persediaan Bahan Pakai Habis/Material

Rp 10.941.015.527,55

Jumlah tersebut merupakan saldo Persediaan Bahan Pakai Habis/Material per 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
Persediaan Obat dan Bahan Pakai Habis: Obat (Dinas Kesehatan dan Kesos) Alat Kesehatan (Dinas Kesehatan dan Kesos) Larutan Laboratorium (Dinas Kesehatan dan Kesos) Obat dan Bahan Habis Pakai (RSUD Banyumas) Bahan Makanan (RSUD Banyumas): Pasien Karyawan Persediaan Benda Berharga: Karcis (Dinas Kesehatan dan Kesos) Karcis (RSUD Banyumas) Karcis (Dinas Perindustrian dan Perdagangan) Karcis (Dinas Pariwisata) Karcis (BPKD) Karcis (Dinas Perhubungan) Persed. Bahan Habis Pakai Kantor (RSUD Banyumas) Persediaan Tanaman: Bibit Tanaman (Jati Plus) (Dinas Kehutanan) Bibit Tanaman Buah-buahan (Dinas Tan. Pangan) Bibit Tanaman Hias (Dinas Tanaman Pangan) Persed. Bahan Kimia (Dinas Peternakan dan Perikanan): Persediaan Benih Ikan Benih dan Induk Ikan (BBI Sidaboa) Benih dan Induk Ikan (BBI Tambaksogra) Benih dan Induk Ikan (BBI Singasari) Benih dan Induk Ikan (BBI Pandak) Persediaan Aspal (Dinas Bina Marga) Jumlah Persediaan Bahan Pakai Habis/Material Rp Rp Rp Rp 8.221.309.338,52 1.583.137.712,93 26.234.775,60 347.946.640,00

Rp Rp

3.036.959,00 1.845.258,00

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

2.299.000,00 1.680.000,00 11.700.990,00 10.130.000,00 83.872.500,00 40.213.598,50 92.066.150,00

Rp Rp Rp

22.875.000,00 5.640.550,00 4.139.100,00 196.755,00

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

2.249.500,00 1.888.500,00 610.500,00 16.377.500,00 461.565.200,00 10.941.015.527,55

g. Investasi dalam Saham

Rp 18.328.135.157,76 dalam
Rp Rp Rp Rp

Jumlah tersebut merupakan saldo Investasi per 31 Desember 2004 dengan rincian sebagai berikut:
PT BPD Jawa Tengah PD BPR BKK/BKK PDAM Kabupaten Banyumas Jumlah Investasi dalam Saham

Saham
3.000.000.000,00 3.063.716.000,00 12.264.419.157,76 18.328.135.157,76

h. Tanah

Rp949.818.324.941,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap: Tanah per 31 Desember 2004 dengan perincian sebagai berikut:
Saldo awal Tanah Ditambah mutasi penambahan tahun 2004 pada: BPKD Kantor Lingkungan Hidup SDN 2 Karanggintung SMAN 3 Purwokerto SMPN 2 Kalibagor SMPN 3 Kebasen Dinas Pendidikan Saldo per 31 Desember 2004 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 949.700.956.985,00 7.205.700,00 3.500.000,00 7.500.000,00 1.500.000,00 35.000.000,00 6.000.000,00 56.662.256,00 949.818.324.941,00

i. Jalan dan Jembatan

Rp 88.499.492.577,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap: Jalan dan Jembatan per 31 Desember 2004 dengan perincian sebagai berikut:
Saldo awal Jalan dan Jembatan Ditambah mutasi penambahan Tahun 2004 pada: Dinas Perhubungan Dinas Bina Marga Dinas Cipta Karya Unit Perbekalan Alat Kesehatan dan Farmasi SDN 2 Kasegeran SDN 4 Karangpucung SDN 5 Panusupan SDN Notog 1 SMPN 3 Kebasen Saldo per 31 Desember 2004 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 78.663.991.500,00 357.218.000,00 9.057.358.877,00 395.006.200,00 14.938.000,00 2.750.000,00 120.000,00 1.950.000,00 160.000,00 6.000.000,00 88.499.492.577,00

j. Bangunan Air Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva

Rp 94.160.067.830,00 Tetap: Bangunan Air

per 31 Desember 2004 dengan perincian sebagai berikut:


Saldo awal Bangunan Air Ditambah mutasi penambahan Tahun 2004 pada: Dinas Pengairan dan Tamben Dinas Cipta Karya Dinas Peternakan SDN 1 Beji SDN 1 Cikidang SDN 1 Kotayasa SDN 2 Rancabanteng SMPN 3 Kebasen Saldo per 31 Desember 2004 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 90.986.850.430,00 1.914.101.000,00 1.142.287.400,00 94.479.000,00 1.500.000,00 750.000,00 2.500.000,00 600.000,00 17.000.000,00 94.160.067.830,00

k. Instalasi dan Jaringan

Rp 6.651.628.250,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap: Instalasi dan Jaringan per 31 Desember 2004 dengan perincian sebagai berikut:
No 1 2 Uraian Instalasi Jaringan Jumlah Saldo awal 1.621.037.100,00 2.549.329.170,00 4.170.366.270,00 (dalam rupiah) Mutasi Saldo per Penambahan 31 Des 2004 908.566.300,00 2.529.603.400,00 1.572.695.680,00 4.122.024.850,00 2.481.261.980,00 6.651.628.250,00

l. Gedung

Rp 392.673.366.634,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap: Gedung per 31 Desember 2004 dengan perincian sebagai berikut:
Saldo awal Gedung Ditambah mutasi penambahan Tahun 2004 Saldo per 31 Desember 2004 Rp Rp Rp 379.398.061.089,00 13.275.305.545,00 392.673.366.634,00

m. Monumen Rp1.187.789.040,00 Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap: Monumen per 31 Desember 2004 dengan perincian sebagai berikut:
Saldo awal Monumen Ditambah mutasi penambahan Tahun 2004 pada: Saldo per 31 Desember 2004 Rp Rp Rp 1.085.895.240,00 101.893.800,00 1.187.789.040,00

n. Mesin dan Peralatan

Rp 24.751.117.850,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap: Mesin dan Peralatan per 31 Desember 2004 dengan perincian sebagai berikut:
(dalam rupiah)
No 1 2 3 4 5 6 7 Uraian Alat-alat Besar Alat Bengkel Alat Pertanian Alat Kedokteran Alat Laboratorium Alat Studio Alat Persenjataan Jumlah Saldo awal 2.252.273.750,00 2.562.302.016,00 124.699.001,00 6.442.899.163,00 4.902.635.367,00 2.696.172.491,00 350.000,00 18.981.331.788,00 Mutasi Penambahan 410.620.400,00 166.134.750,00 569.833.300,00 3.765.237.162,00 350.103.700,00 412.898.250,00 2.025.000,00 5.900.486.062,00 Pengurangan 130.700.000,00 130.700.000,00 Saldo per 31 Des 2004 2.532.194.150,00 2.728.436.766,00 694.532.301,00 10.208.136.325,00 5.252.739.067,00 3.332.704.241,00 2.375.000,00 24.751.117.850,00

o. Mebelair dan Perlengkapan

Rp 39.947.101.123,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap: Mebelair dan Perlengkapan per 31 Desember 2004 dengan perincian sebagai berikut:
No 1 2 Uraian Saldo awal (dalam rupiah) Mutasi Saldo per Penambahan 31 Des 2004 5.383.222.697,00 38.853.665.468,00 195.859.550,00 1.093.435.655,00 5.579.082.247,00 39.947.101.123,00

Alat Kantor dan RT 33.470.442.771,00 Brg bercorak kesenian 897.576.105,00 Jumlah 34.368.018.876,00

p. Kendaraan

Rp 21.938.213.137,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap: Kendaraan per 31 Desember 2004 dengan perincian sebagai berikut:
Saldo awal Kendaraan Ditambah mutasi penambahan Tahun 2004 Dikurangi mutasi pengurangan Tahun 2004 Saldo per 31 Desember 2004 Rp Rp (Rp Rp 20.224.337.137,00 2.161.876.000,00 448.000.000,00 ) 21.938.213.137,00

q. Buku Perpustakaan

Rp 5.869.184.165,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap: Buku Perpustakaan per 31 Desember 2004 dengan perincian sebagai berikut:
Saldo awal Buku Perpustakaan Ditambah mutasi penambahan Tahun 2004 Saldo per 31 Desember 2004 Rp Rp Rp 5.317.608.090,00 551.576.075,00 5.869.184.165,00

r. Hewan dan Ternak serta Tanaman

Rp 846.351.675,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap: Hewan dan Ternak serta Tanaman per 31 Desember 2004 dengan perincian sebagai berikut: Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap: Hewan dan Ternak serta Tanaman per 31 Desember 2004

dengan perincian sebagai berikut:


Saldo awal Hewan dan Ternak serta Tanaman Ditambah mutasi penambahan Tahun 2004 Saldo per 31 Desember 2004 Rp Rp Rp 38.439.500,00 807.912.175,00 846.351.675,00

s. Kemitraan Dengan Pihak Ketiga

Rp 32.104.083.261,00

Jumlah tersebut merupakan saldo aset kemitraan dengan pihak ketiga berupa Bangun Guna Serah atau Built Operate and Transfer (BOT) per 31 Desember 2004 dengan rincian sebagai berikut:

Rp Bangunan Pasar dan Terminal Baru Ajibarang Perjanjian tanggal 17 Maret 1995 dengan PT Linggarjati Permai. BOT berlaku 25 tahun sejak diberikannya HGB. Bangunan Pasar dan Renovasi Terminal Wangon, Rp Bangunan Perluasan Pasar dan Terminal Baru Ajibarang. Perjanjian tanggal 20 Pebruari 1997 dengan PT Linggarjati Permai. BOT berlaku 25 tahun sejak diberikannya HGB. Kolam renang Langen Tirta Kembar Purwokerto, Jln. Rp Dr. Angka Kel. Bancar Kembar Kec. Purwokerto Utara. Perjanjian dengan PT Graha Cipta Guna No.106 tanggal 25 Juli 1998, No.20 tanggal 15 Desember 1993, Perubahan I atas perjanjian No. 20 tanggal 15 Desember 1993. Hak pengelolaan berlaku 30 tahun sejak 25 Juli 1998. Bangunan Ruko dan Gedung bioskop/ pertemuan di Rp Kec. Purwokerto Lor. Perjanjian tanggal 21 Desember 1982 dengan PB Bali, CV. BOT berlaku 30 tahun sejak bangunan selesai dikerjakan Jumlah Rp

10.963.388.261,00

19.890.695.000,00

1.200.000.000,00

50.000.000,00

32.104.083.261,00

Aset Built Operate and Transfer (BOT) tersebut di atas belum termasuk aset BOT yang belum diketahui nilainya yaitu:
Bangunan Taman Hiburan Rakyat BOT 20 tahun. Prasarana jalan lingkungan, penerangan, penghijauan, parkir ruko dan supermarket BOT 30 tahun, kios BOT 15 tahun. Perjanjian tanggal 7 Maret 1986 dengan PT Graha Cipta Guna. BOT berlaku sejak bangunan selesai dikerjakan. Bangunan pertokoan, jalan paving, penerangan di bangunan depan pasar Sarimulyo Kecamatan Purwokerto Lor, pembangunan 6 buah toko dan gudang, pembangunan 1 buah bangunan di atas sungai, saluran drainase, air hujan dan limbah. Perjanjian No. 88 tanggal 25 April 1998 dengan PT Graha Cipta Guna. BOT berlaku 30 tahun sejak bangunan selesai dikerjakan.

t. Bangunan Dalam Pengerjaan

Rp 3.225.026.600,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Bangunan Dalam Pengerjaan per 31 Desember 2004 yaitu pembangunan terminal bis baru Purwokerto dengan rincian sebagai berikut:

Perencanaan Teknis Pembangunan Tahap II, dilaksanakan oleh CV. Krakatau Indah Purwokerto dengan kontrak nomor 050/2918/2003 tanggal 23 September 2003; dengan berita acara penyerahan pekerjaan nomor 050/3947.C/2003 tanggal 18 Desember 2003 Jumlah Bangunan Dalam Pengerjaan

Rp Rp

299.475.000,00 2.925.551.600,00

Rp

3.225.026.600,00

Kelanjutan pembangunan terminal bus Purwokerto tersebut dilaksanakan melalui pola Bangun Serah sesuai dengan perjanjian kerjasama antara Pemerintah Kabupaten Banyumas dengan CV Krakatau Indah Purwokerto Nomor 551.2/35/2004 tanggal 23 Maret 2004. u. Bagian Lancar Hutang Jangka Panjang Rp 238.004.524,75

Jumlah tersebut merupakan saldo Bagian Lancar Hutang Jangka Panjang dan Biaya Bunga per 31 Desember 2004 dengan rincian sebagai berikut:
Bagian Lancar Hutang Jangka Panjang SLA-762/DP3/1994 tanggal 14 September 1994 Bunga Pinjaman yang Jatuh Tempo Jasa Bank Jumlah Bagian Lancar Hutang Jangka Panjang Rp Rp Rp Rp 110.096.488,60 125.186.588,57 2.721.447,58 238.004.524,75

v. Hutang Perhitungan Fihak Ketiga (PFK)

Rp 6.056.726.994,00

Jumlah tersebut merupakan saldo hutang perhitungan pihak III per 31 Desember 2004 berupa hutang Urusan Kas dan Perhitungan (UKP) dengan rincian sebagai berikut:
Pungutan PPh Pasal 21 yang belum disetor ke Kas Negara Potongan Bapeltarum yang belum disetor ke Kas Negara Askes Hasil penjualan/tukar guling tanah milik Pemerintah Kabupaten Banyumas eks Bondo Deso yang dititipkan sementara pada Rekening Kas Daerah Jumlah (Rp 190.000,00 ) Rp 3.000,00 (Rp 3.886.797,00 ) Rp 6.060.800.791,00

Rp 6.056.726.994,00

w. Hutang Jangka Panjang Dalam Negeri

Rp 990.868.441,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Hutang Jangka Panjang per 31 Desember 2004 yang berasal dari Hutang Jangka Panjang SLA-762/DP3/1994 tanggal 14 September 1994.

x. Ekuitas Dana Umum

Rp 1.735.937.522.769,86

Jumlah tersebut merupakan saldo Ekuitas Dana Umum per 31 Desember 2004. y. Ekuitas Dana Dicadangkan Rp0,00

Tidak terdapat saldo Ekuitas Dana Dicadangkan per 31 Desember 2004. z. Ekuitas Dana Donasi Rp 21.624.923.270,00

Jumlah tersebut merupakan saldo Ekuitas Dana Donasi per 31 Desember 2004.

2. LAPORAN PERHITUNGAN APBD PENDAPATAN a. Pendapatan Asli Daerah 1) Pajak Daerah Rp 14.706.239.634,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Pendapatan Asli Daerah dari penerimaan Pajak Daerah periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
Pajak Hotel dan Restoran Pajak Hiburan Pajak Reklame Pajak Penerangan Jalan Pajak Bahan Galian Gol C Pajak Parkir Tunggakan Pajak Jumlah Pajak Daerah Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 1.071.457.194,00 166.880.179,00 570.811.540,00 12.706.383.864,00 165.818.677,00 23.577.880,00 1.310.300,00 14.706.239.634,00

2) Retribusi Daerah

Rp 27.324.455.305,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Pendapatan Asli Daerah dari penerimaan Retribusi Daerah periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:

Pelayanan Kesehatan Pelayanan Persampahan Penggantian Biaya Cetak KTP. Pengganti Biaya Cetak Akte Capil Parkir Ditepi Jalan Umum Pasar Pengujian Kendaraan Bermotor Pemakaian Kekayaan Daerah Terminal Penyedotan Kakus Retribusi Rumah Potong Hewan Retribusi Tempat rekreasi Retribusi Tempat Olahraga Penjualan Produksi Usaha Daerah Ijin Mendirikan Bangunan Ijin Gangguan Ijin Trayek Ijin Usaha Perdagangan Ijin Usaha Jasa Kontruksi Retribusi Lab.Kesehatan Air Retribusi Pasar Modern Administrasi pengelolaan Pasar Jumlah Retribusi Daerah

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

18.489.662.797,00 433.577.000,00 302.031.000,00 353.154.200,00 406.239.300,00 2.092.165.705,00 497.302.560,00 477.613.148,00 620.599.000,00 4.675.000,00 358.514.500,00 1.647.145.905,00 47.712.500,00 162.665.540,00 922.725.400,00 181.367.250,00 56.417.500,00 70,035,000,00 94.900.000,00 86.716.500,00 12.000.000,00 7.235.500,00 27.324.455.305,00

3) Bagian Laba Usaha Daerah

Rp 1.284.181.000,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Pendapatan Asli Daerah dari penerimaan Bagian Laba BUMD periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
PDAM Kabupaten Banyumas PD. BPR/BKK Jumlah Bagian Laba Usaha Daerah Rp Rp Rp 720.000.000,00 564.181.000,00 1.284.181.000,00

4) Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah Jumlah tersebut Daerah dari merupakan realisasi

Rp 7.909.431.595,00

pendapatan Pendapatan Asli

penerimaan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah

periode 1

Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:


Hasil Penjualan Barang Milik Daerah Jasa Giro Denda Keterlambatan Pelaaksanaan Pekerjaan Ganti Rugi atas Kekayaan Daerah (TP/TGR) Lain-lain Jumlah Lain-lain PAD yg Sah Rp Rp Rp Rp Rp Rp 135.579.500,00 3.486.426.961,00 16.701.088,00 4.447.750,00 4.266.276.296,00 7.909.431.595,00

b. Dana Perimbangan 1) Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak Rp 30.214.263.764,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi pendapatan Dana Perimbangan dari penerimaan Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
Bagi Hasil Pajak Pajak Bumi Dan Bangunan Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan Bagi hasil PPH Pasal 21 Bagi Hasil Bukan Pajak Iuran Hak Pengusaha Hutan Provisi sumber daya hutan Iuran Eksplotasi (Royalti) SDA Perikanan Pendapatan dari sektor tambang minyak bumi Pendapatan dari sektor tambang gas alam Jumlah Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak Rp Rp Rp 18.509.779.710,00 4.129.983.611,00 6.728.729.936,00

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

672.917.577,00

157.520.783,00 15.332.147,00 30.214.263.764,00

2) Dana Alokasi Umum

Rp 374.866.992.000,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi pendapatan Dana Perimbangan dari penerimaan Dana Alokasi Umum periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004.

3) Dana Alokasi Khusus

Rp 8.620.000.000,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi pendapatan Dana Perimbangan dari penerimaan Dana Alokasi Khusus periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004.

4) Bagi

Hasil

Pajak

dan

Bantuan

Keuangan

dari

Propinsi

Rp24.472.825.260,00 Jumlah tersebut merupakan realisasi pendapatan Dana Perimbangan dari penerimaan Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan dari Propinsi periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
Bagi Hasil Pajak Pajak Kendaraan Bermotor/ PKB-BBNKB Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor Pajak ABT-AP. Bantuan Keuangan Retr.Izin Dispensasi Kelebihan Muatan Bagi Hasil Sumbangan Pihak III. Bantuan Keuangan dari propinsi (2.P.0.A) Retribusi Tera Ulang Jumlah Bagi Hasil Pajak dan Bant. Keu.dari Propinsi Rp Rp Rp 13.173.079.000,00 7.471.087.640,00 402.328.650,00

Rp Rp Rp Rp Rp

229.884.171,00 74.504.500,00 3.104.132.000,00 17.809.299,00 24.472.825.260,00

c. Lain-lain Pendapatan yang Sah

Rp 34.914.304.654,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi penerimaan Lain-lain Pendapatan yang Sah periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
Bant. Dana Penyeimbang dari Pemerintah gaji ke 13 Kompensasi kelebihan pembayaran PPh 21 Biaya operasional BKKBN Gaji BKKBN Jumlah Lain-lain Pendapatan yang Sah Rp Rp Rp Rp Rp 23.529.000.000,00 5.865.560.654,00 181.485.000,00 5.338.259.000,00 34.914.304.654,00

BELANJA d. Belanja Aparatur Daerah 1) Belanja Administrasi Umum Rp 71.490.917.796,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Belanja Administrasi Umum pada BelanjaAparatur Daerah periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Jumlah Belanja Administrasi Umum Rp Rp Rp Rp Rp 55.976.589.084,00 11.424.394.190,00 1.670.635.424,00 2.419.299.098,00 71.490.917.796,00

2) Belanja Operasi dan Pemeliharaan

Rp 10.689.413.877,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Belanja Operasi dan Pemeliharaan pada Belanja Aparatur Daerah periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Jumlah Belanja Operasi dan Pemeliharaan Rp Rp Rp Rp Rp 6.083.616.496,00 3.334.236.109,00 659.029.882,00 612.531.390,00 10.689.413.877,00

3) Belanja Modal

Rp 2.314.192.257,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Belanja Modal pada Belanja Aparatur Daerah periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
Belanja Modal Tetap Belanja Modal Bergerak Jumlah Belanja Modal Rp Rp Rp 277.199.840,00 2.036.992.417,00 2.314.192.257,00

e. Belanja Pelayanan Publik 1) Belanja Administrasi Umum Rp 297.532.307.682,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Belanja Administrasi Umum periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Jumlah Belanja Administrasi Umum Rp 285.496.636.963,00 Rp 7.876.044.368,00 Rp 906.946.655,00 Rp 3.252.679.696,00 Rp 297.532.307.682,00

2) Belanja Operasi dan Pemeliharaan

Rp 44.897.397.954,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Belanja Operasi dan Pemeliharaan pada Belanja Pelayanan Publik periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Jumlah Belanja Operasi dan Pemeliharaan Rp Rp Rp Rp Rp 11.890.441.576,92 26.087.786.012,92 2.836.400.494,76 4.082.769.869,40 44.897.397.954,00

3) Belanja Modal

Rp 32.869.962.158,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Belanja Modal pada Belanja Pelayanan Publik periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004, dengan rincian sebagai berikut:
Belanja Modal Tetap Belanja Modal Bergerak Jumlah Belanja Modal Rp Rp Rp 24.447.461.978,00 8.422.500.180,00 32.869.962.158,00

f. Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan

Rp 23.732.443.690,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004.

g. Belanja Tidak Tersangka Jumlah tersebut merupakan realisasi

Rp 4.984.873.853,00 Belanja Tidak Tersangka

periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004.

PEMBIAYAAN h. Pembiayaan Penerimaan Daerah 1) Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Lalu Rp 32.386.939.065,37

Jumlah tersebut merupakan realisasi Pembiayaan Penerimaan Daerah periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004 dari Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Anggaran 2003. 2) Transfer dari Dana Cadangan Tidak terdapat realisasi Transfer dari Dana Rp 0,00 Cadangan

pada Pembiayaan Penerimaan Daerah periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004. 3) Penerimaan Pinjaman dan Obligasi Tidak terdapat realisasi Transfer dari Dana Rp0,00 Cadangan

pada Pembiayaan Penerimaan Daerah periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004. 4) Hasil Penjualan Aset Daerah yang Dipisahkan Tidak terdapat realisasi Transfer dari Dana Rp0,00 Cadangan

pada Pembiayaan Penerimaan Daerah periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004.

i. Pembiayaan Pengeluaran Daerah 1) Transfer ke Dana Cadangan Rp0,00

Tidak

terdapat

realisasi

Transfer

ke

Dana

Cadangan

pada Pembiayaan Pengeluaran Daerah periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004.

2) Penyertaan Modal

Rp 600.000.000,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Pembiayaan Pengeluaran Daerah dari Penyertaan Modal periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004.

3) Pembayaran Utang Pokok yang Jatuh Tempo

Rp 110.096.445,00

Jumlah tersebut merupakan realisasi Pembiayaan Pengeluaran Daerah dari Pembayaran Utang Pokok yang Jatuh Tempo periode 1 Januari sampai dengan 31 Desember 2004.

4) Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun Berjalan Rp 67.478.026.565,37 Jumlah tersebut merupakan Sisa Lebih Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004.

BAB I GAMBARAN UMUM PEMERIKSAAN

A. Gambaran Umum 1. Dasar Hukum Pemeriksaan a. Pasal 23E Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar Tahun 1945; b. Pasal 2 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan; c. Pasal 31 ayat (2) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara; d. Pasal 56 ayat (3) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang

Perbendaharaan Negara; e. Pasal 2 Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggungjawab Keuangan Negara; f. Pasal 184 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah; g. Pasal 81 Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pusat dan Daerah; h. Pasal 43 Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah. 2. Tujuan Pemeriksaan Untuk memberikan keyakinan apakah Laporan Keuangan Pemerintah Kabupaten Banyumas sebagai laporan pertanggungjawaban atas realisasi APBD Tahun Anggaran 2004 telah disajikan secara wajar sesuai dengan prinsip akuntansi yang ditetapkan dalam berbagai peraturan perundangan mengenai pengelolaan keuangan daerah.

3.

Lingkup Pemeriksaan Untuk mencapai tujuan pemeriksaan tersebut, maka pemeriksaan atas Laporan Keuangan Pemerintah Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004 meliputi:

a. Neraca per 31 Desember 2004 (tidak termasuk Neraca Awal per 31 Desember 2003); b. Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004; c. Laporan Aliran Kas Tahun Anggaran 2004; d. Catatan atas Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2004. 4. Standar Pemeriksaan Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2004 dilakukan dengan berpedoman pada Standar Audit Pemerintahan (SAP) yang diterbitkan oleh BPK-RI Tahun 1995. 5. Batasan Dan Kendala Pemeriksaan Dalam rangka pelaksanaan salah satu tugas konstitusionalnya yaitu pemeriksaan atas Laporan Keuangan, BPK-RI masih menghadapi kendala yaitu Pemerintah Daerah belum memahami sepenuhnya sistem pembukuan berganda (double entry) dan dasar pencatatan akrual. Selain itu, dari pencatatan yang ada pada masing-masing unit, sulit diketahui dengan cepat informasi mengenai jumlah dan nilai SPM yang diterbitkan (Bidang Belanja), jumlah dan nilai SPM yang dicairkan (Kasda), jumlah realisasi belanja (SPJ) dan jumlah sisa Kas di Pemegang Kas (Subid Verifikasi) Tahun Anggaran 2004 untuk masing-masing unit kerja, maupun secara total.

B. Laporan Keuangan yang diperiksa BPK 1. Neraca PEMERINTAH KABUPATEN BANYUMAS NERACA (UNAUDITED) PER 31 DESEMBER 2004 (dalam rupiah)
URAIAN AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas di Kas Daerah Kas di Pemegang Kas Piutang Pajak Piutang Lain-lain Persediaan Bahan Habis Pakai/ Material Jumlah Aktiva Lancar INVESTASI JANGKA PANJANG Investasi Dalam Saham AKTIVA TETAP AKTIVA LAIN-LAIN Kemitraan dengan Pihak Ketiga Bangunan Dalam Pengerjaan Jumlah Aktiva Lain-lain TOTAL AKTIVA HUTANG HUTANG JANGKA PENDEK Bagian Lancar Hutang Jangka Panjang Hutang Perhitungan Pihak III Jumlah Hutang Jangka Pendek HUTANG JANGKA PANJANG Hutang dalam Negeri Hutang Luar Negeri Jumlah Hutang Jangka Panjang 238.004.524,75 6.056.726.994,00 6.294.731.518,75 72.284.154.121,37 910.419.055,00 216.024.724,00 10.504.247.769,65 83.914.845.670,02 JUMLAH

18.328.135.157,76 1.626.198.800.384,00

32.104.083.261,00 2.925.551.600,00 35.029.634.861,00 1.763.471.416.072,78

990.868.441,00 990.868.441,00

URAIAN EKUITAS DANA Ekuitas Dana Umum Ekuitas Dana Dicadangkan Ekuitas Dana Donasi Jumlah Ekuitas Dana TOTAL HUTANG DAN EKUITAS DANA

JUMLAH 1.735.084.469.243,03 21.101.346.870,00 1.756.185.816.113,03 1.763.471.416.072,78

2. Laporan Perhitungan APBD PEMERINTAH KABUPATEN BANYUMAS LAPORAN PERHITUNGAN APBD (UNAUDITED) TAHUN ANGGARAN 2004
NO 1 1 1.1 1.1.1 1.1.2 1.1.3 1.1.4 1.2 1.2.1 1.2.2 1.2.3 1.2.4 1.3 1.3.1 1.3.2 1.3.3 1.3.4 URAIAN 2 PENDAPATAN PENDAPATAN ASLI DAERAH Pajak Daerah Retribusi Daerah Bagian Laba Usaha Daerah Lain-lain Pendapatan Asli Daerah DANA PERIMBANGAN Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alikasi Khusus Bg Hsl Pajak dan Bant. Keu. dari Prop. LAIN-LAIN PEND. YANG SAH Bantuan Dana Penyeimbang Kompensasi PPh Pasal 21 Biaya Operasional BKKBN Gaji BKKBN JUMLAH PENDAPATAN BELANJA APARATUR DAERAH BELANJA ADMINISTRASI UMUM Belanja Pegawai Belanja Barang Dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan BEL. OPR DAN PEMELIHARAAN Belanja Pegawai Belanja Barang Dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan BELANJA MODAL Belanja Modal Tetap Belanja Modal Bergerak ANGGARAN 3 43.279.254.000,00 12.722.000.000,00 25.167.550.000,00 1.037.391.000,00 4.352.313.000,00 422.214.092.000,00 17.296.321.000,00 374.870.000.000,00 8.620.000.000,00 21.427.771.000,00 31.322.457.215,00 23.529.000.000,00 2.671.713.215,00 181.485.000,00 4.940.259.000,00 496.815.803.215,00 (dalam rupiah) REALISASI 4 52.023.545.716,00 14.706.239.634,00 27.890.274.869,00 1.284.181.000,00 8.142.850.213,00 438.174.081.024,00 30.214.263.764,00 374.866.992.000,00 8.620.000.000,00 24.472.825.260,00 34.914.304.654,00 23.529.000.000,00 5.865.560.654,00 181.485.000,00 5.338.259.000,00 525.111.931.394,00

1 1.1 1.1.1 1.1.2 1.1.3 1..14 1.2 1.2.1 1.2.2 1.2.3 1.2.4 1.3 1.3.1 1.3.2

89.879.410.622,00 73.885.315.268,00 57.103.751.613,00 12.401.185.375,00 1.790.976.500,00 2.589.401.780,00 13.348.176.854,00 7.837.266.294,00 3.955.528.710,00 865.629.830,00 689.752.020,00 2.645.918.500,00 295.765.000,00 2.350.153.500,00

84.618.020.424,00 71.606.104.760,00 55.988.542.684,00 11.473.790.014,00 1.705.010.204,00 2.438.761.858,00 10.697.723.407,00 6.064.062.946,00 3.333.071.489,00 685.382.982,00 615.205.990,00 2.314.192.257,00 277.199.840,00 2.036.992.417,00

1 2 2.1 2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.1.4 2.2 2.2.1 .2.2 2.2.3 2.2.4 2.3 2.3.1 2.3.2 2.4 2.4.1 2.4.2 2.5 2.5.1

2 PELAYANAN PUBLIK BELANJA ADMINISTRASI UMUM Belanja Pegawai Belanja Barang Dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan BEL. OPR DAN PEMELIHARAAN Belanja Pegawai Belanja Barang Dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan BELANJA MODAL Belanja Modal Tetap Belanja Modal Bergerak BEL. BG HASIL DAN BANT. KEU. Belanja Bagi Hasil Belanja Bantuan Keuangan BELANJA TIDAK TERSANGKA Belanja Tidak Tersangka JUMLAH BELANJA SURPLUS/DEFISIT

3 426.813.996.986,37 316.370.239.840,37 303.427.785.840,37 8.578.327.241,00 999.020.660,00 3.365.106.099,00 45.178.601.045,00 12.033.008.200,00 25.952.566.630,00 3.100.928.490,00 4.092.097.725,00 35.721.689.200,00 27.094.428.700,00 8.627.260.500,00 24.543.466.901,00 208.075.000,00 24.335.391.901,00 5.000.000.000,00 5.000.000.000,00 516.693.407.608,37 (19.877.604.393,37)

4 404.233.669.226,00 297.548.692.092,00 285.506.756.383,00 7.879.644.758,00 909.585.855,00 3.252.705.096,00 45.031.253.434,00 11.898.003.726,92 26.193.147.172,92 2.856.763.164,76 4.083.339.369,40 32.882.546.807,00 24.460.046.627,00 8.422.500.180,00 23.779.064.690,00 208.075.000,00 23.570.989.690,00 4.992.112.203,00 4.992.112.203,00 488.851.689.650,00 36.260.241.744,00

3 3.1 3.1.1 3.1.2 3.1.3 3.1.4

PEMBIAYAAN PENERIMAAN DAERAH SILPA Tahun Lalu Transfer Dari Dana Cadangan Penerimaan Pinjaman Dan Obligasi Hasil Penj. Aset Daerah yg Dipisahkan JUMLAH PENERIMAAN DAERAH PENGELUARAN DAERAH Transfer ke Dana Cadangan Penyertaan Modal Pembay. Utang Pokok yg Jatuh Tempo SILPA Tahun Berkenaan JUMLAH PENGEL. DAERAH JUMLAH PEMBIAYAAN

31.587.700.883,37 0,00 0,00 0,00 31.587.700.883,37

31.587.700.883,37 0,00 0,00 0,00 31.587.700.883,37

3.2 3.2.1 3.2.2 3.2.3 3.2.4

0,00 600.000.000,00 11.110.096.490,00 0,00 11.710.096.490,00 19.877.604.393,37

0,00 600.000.000,00 110.096.445,00 67.137.846.182,37 67.847.942.627,37 (36.260.241.744,00)

3. Laporan Aliran Kas PEMERINTAH KABUPATEN BANYUMAS LAPORAN ALIRAN KAS (UNAUDITED) Untuk Periode yang Berakhir pada 31 Desember 2004
Uraian
Aliran Kas dari Aktivitas Operasi: Aliran Kas Masuk PENDAPATAN ASLI DAERAH Pajak Daerah Retribusi Daerah Bagian Laba Badan Usaha Daerah Lain-lain Pendapatan Asli Daerah Yang Sah Jumlah Pendapatan Asli Daerah 14,706,239,634.00 27,890,274,869.00 1,284,181,000.00 8,142,850,213.00 52,023,545,716.00

Jumlah (Rp)

PENDAPATAN DANA PERIMBANGAN Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan Propinsi Jumlah Pendapatan Dana Perimbangan 30,214,263,764.00 374,866,992,000.00 8,620,000,000.00 24,472,825,260.00 438,174,081,024.00

LAIN-LAIN PENDAPATAN YANG SAH Bantuan Dana Kontijensi/Penyeimbang dari Pemerintah Dana Darurat Lain-lain Pendapatan

23,529,000,000.00

11,385,304,654.00

Jumlah Pendapatan Lain-lain Yang Sah

34,914,304,654.00

Jumlah Aliran Kas Masuk

525,111,931,394.00

Aliran Kas Keluar BELANJA ADMINISTRASI UMUM Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan 369,154,796,852.00 341,495,299,067.00 19,353,434,772.00 2,614,596,059.00 5,691,466,954.00

BELANJA OPERASI DAN PEMELIHARAAN Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Non Investasi Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan BEL. BAGI HASIL DAN BANTUAN KEUANGAN BELANJA TIDAK TERSANGKA Jumlah Aliran Kas Keluar Aliran Kas Bersih dari Aktivitas Operasi

55,728,976,841.00 17,962,066,672.92 29,526,218,661.92 3,542,146,146.76 4,698,545,359.40

23,779,064,690.00 4,992,112,203.00 453,654,950,586.00 71,456,980,808.00

Uraian Aliran Kas dari Aktivitas Investasi Aset Aliran Kas Masuk Penjualan Investasi Jangka Panjang Penjualan Aktiva Tetap Jumlah Aliran Kas Masuk

Jumlah (Rp)

Aliran Kas Keluar Belanja Modal Pembelian Investasi Jangka Panjang 35,196,739,064.00 -

Jumlah Aliran Kas Keluar Aliran Kas Bersih dari Aktivitas Investasi

35,196,739,064.00 (35,196,739,064.00)

Aliran Kas Dari Aktivitas Pembiayaan Aliran Kas Masuk Penerimaan Pinjaman dan Obligasi Transfer dari Dana Cadangan Penjualan Aset Daerah yang Dipisahkan Kenaikan kas komponen SILPA Tahun Lalu Jumlah Aliran Kas Masuk -

Aliran Kas Keluar Pembayaran Pokok Pinjaman dan Obligasi Transfer ke Dana Cadangan Penyertaan Modal Pembayaran Hutang Pajak Tahun Lalu 110,096,445.00 600,000,000.00 -

Jumlah Aliran Kas Keluar Aliran Kas Bersih dari Aktivitas Pembiayaan

710,096,445.00 (710,096,445.00)

Aliran Kas dari Aktivitas Non Anggaran Aliran Kas Masuk Penerimaan Perhitungan Fihak Ketiga (PFK) Jumlah Aliran Kas Masuk 41,922,626,639.00 41,922,626,639.00

Aliran Kas Keluar Pengeluaran PFK Jumlah Aliran Kas Keluar Aliran Kas Bersih dari Aktivitas Non Anggaran 39,147,950,273.00 39,147,950,273.00 2,774,676,366.00

Kenaikan/Penurunan Kas Saldo Awal Kas dan Setara Kas per 1 Januari 2004 Saldo Akhir Kas dan Setara Kas per 31 Desember 2004

38,324,821,665.00 34,869,751,511.37 73,194,573,176.37

BAB II LAPORAN PEMERIKSAAN

A. Penelaahan atas Sistem dan Pelaksanaan Sistem Pembukuan dan Penyusunan Laporan Keuangan Kabupaten Banyumas

Pembukuan dan penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Kabupaten Banyumas dilakukan oleh Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD). Pembukuan dan penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004 diselenggarakan dengan menggunakan sistem pembukuan ganda dengan dasar kas modifikasian sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah dan Kepmendagri Nomor 29 Tahun 2002 tentang Pedoman Pengelolaan, Pengurusan, dan

Pertanggungjawaban Pengelolaan APBD. Pada Tahun Anggaran 2004, Pemerintah Kabupaten Banyumas telah menyusun Peraturan Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 11 Tahun 2002 tanggal 31 Desember 2002 tentang Pokok-pokok pengelolaan Keuangan Daerah dan Keputusan Bupati Banyumas Nomor 066/2003 tgl. 31 Des 2003 tentang Prosedur Tetap Pedoman Penyusunan, Pelaksanaan, Pelaporan dan Pertanggungjawaban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Banyumas. Berdasarkan pasal 31 ayat (2) UU No.17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, Pemerintah Kabupaten Banyumas berkewajiban menyusun Laporan Keuangan Daerah yang terdiri dari Neraca, Laporan Realisasi Anggaran, Laporan Aliran Kas, dan Catatan atas Laporan Keuangan Daerah. Hasil penelaahan atas sistem pembukuan dan penyusunan Laporan Keuangan serta pelaksanaannya yang diselenggarakan oleh Pemerintah Kabupaten Banyumas yang kami uji ternyata belum sepenuhnya mengikuti ketentuan-ketentuan yang berlaku, sehingga masih terdapat kelemahan-kelemahan minimal sebanyak lima kelemahan. Terhadap sistem pembukuan dan penyusunan laporan keuangan yang tidak kami uji, kami tidak menemukan bahwa Pemda menyimpang dari sistem tersebut. Kelemahankelemahan tersebut adalah sebagai berikut:

a. Lemahnya pengendalian dalam penyusunan Dokumen Anggaran Satuan Kerja Kelemahan utama yang dijumpai pada sistem pembukuan dan penyusunan Laporan Keuangan serta pelaksanaannya pada Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004 adalah belum diterapkannya sistem dan prosedur akuntansi yang telah ditetapkan secara konsisten. Pada tahap penyusunan anggaran, dijumpai adanya kelemahan pengendalian atas penyusunan Dokumen Anggaran Satuan Kerja (DASK). Kesalahan dalam penyusunan DASK tersebut mempunyai dampak yang cukup serius pada proses pembukuan dan penyusunan laporan keuangan, karena DASK merupakan acuan dalam afektasi SPM dan SPJ yang digunakan sebagai dasar pencatatan/pembukuan akuntansi serta penyusunan laporan keuangan. Kesalahan tersebut antara lain disebabkan oleh tingkat kerumitan yang tinggi dalam penyusunan dan penelitian DASK akibat diterapkannya sistem penganggaran dan pelaksanaan berdasarkan kegiatan/aktivitas. Jumlah kegiatan yang terlalu banyak pada satuan kerja, dan jumlah satuan kerja yang terlalu banyak mengakibatkan risiko kesalahan dalam penyusunan DASK menjadi tinggi; b. Kelemahan dalam pelaksanaan sistem pembukuan Kelemahan dalam pelaksanaan sistem pembukuan adalah dalam pencatatan dan pengakuan belanja. Belanja dicatat oleh Subid Pembukuan sebesar SPMnya pada saat SPM dicairkan, dikurangi pengembalian pada Tahun Anggaran yang bersangkutan. Dengan pelaksanaan seperti itu, bahan pembukuan atas belanja bukan berupa SPJ definitif yang telah disahkan oleh Subid Verifikasi. Kelemahan dari prosedur seperti itu adalah adanya risiko kesalahan dalam pengakuan belanja yang belum memenuhi asersi keterjadian, dan sisa kas di Pemegang Kas tidak terpantau, sehingga risiko salah saji dalam Laporan Keuangan menjadi tinggi. c. Kelemahan dalam penetapan struktur Satuan Kerja pelaksana kegiatan Banyaknya kesalahan dalam pembukuan dan pencatatan akuntansi antara lain disebabkan karena terlalu banyaknya kegiatan pada Satuan Kerja, dan terlalu banyaknya jumlah Satuan Kerja pelaksana kegiatan. Jumlah Satuan Kerja yang terlalu banyak disebabkan masing-masing sekolah SMP, SMU, dan SKB ditetapkan menjadi Satuan Kerja tersendiri dengan Pemegang Kas berada pada masing-masing sekolah. Kondisi demikian mengakibatkan risiko kesalahan pembukuan menjadi

tinggi karena banyaknya jumlah rekening/akun yang harus dikelola dan lingkup pengendalian yang terlalu lebar. d. Tidak memadainya berbagai persyaratan untuk pengamanan aktiva; Pemerintah Kabupaten Banyumas belum melaksanakan sistem dan prosedur yang memadai dalam pengamanan aktiva. Hal tersebut bisa diketahui antara lain dari kondisi berikut: Pengelolaan surat berharga berupa saham sebagai bukti penyertaan modal Pemda pada beberapa Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) belum diselenggarakan secara tertib. Unit yang bertanggungjawab dalam penyimpanan surat berharga adalah Kasda, namun di Kasda tidak dijumpai surat berharga berupa resepis saham sebagai bukti kepemilikan modal saham sebagaimana disajikan dalam Neraca. Pada saat pemeriksaan, Pemda sedang dalam proses pengajuan permohonan kepada BPD Jateng untuk mendapatkan bukti

kepemilikan saham Pemda di PT BPD Jateng; Stock opname atas persediaan bahan pakai habis khususnya ATK belum dilaksanakan secara tertib pada setiap akhir tahun untuk seluruh unit kerja, sehingga tidak diketahui jumlah dan nilainya secara pasti dan tidak dicantumkan dalam Neraca. e. Tidak adanya tingkat kesadaran yang memadai tentang pengendalian dalam organisasi Pertanggungjawaban keuangan secara tepat waktu merupakan suatu bentuk pengendalian dalam organisasi. Dari pemeriksaan diketahui masih adanya Satuan Kerja yang terlambat dalam membuat dan mengirimkan pertanggungjawaban keuangan kepada BPKD sehingga harus diterbitkan Surat Peringatan II. Kondisi demikian menunjukkan tingkat kesadaran tentang pentingnya pengendalian dalam organisasi masih rendah. Keterlambatan pengiriman pertanggungjawaban keuangan secara langsung menghambat proses penyusunan dan menurunkan kualitas penyajian laporan keuangan.

Atas kelemahan pengendalian intern tersebut, BPK-RI menyarankan agar Pemerintah Kabupaten Banyumas melakukan review atas sistem pembukuan dan penyusunan Laporan Keuangannya. Langkah-langkah yang bisa ditempuh antara lain: a. Meningkatkan pengendalian dalam penyusunan DASK; b. Mengubah dasar pembukuan belanja dari berdasar SPM menjadi berdasar atas SPJ yang definitif hasil dari proses verifikasi. Perlu diterapkan mekanisme kerja yang tepat sehingga output dari proses verifikasi menjadi input bagi proses pembukuan; c. Menyederhanakan struktur Satuan Kerja pelaksana kegiatan. Perlu dipertimbangkan untuk menggabung sekolah-sekolah ke dalam kelompok, menjadi satu Satuan Kerja pelaksana kegiatan sehingga hanya ada masing-masing satu Pemegang Kas untuk kelompok SMP, kelompok SMU, dan kelompok SKB. Disamping itu, perlu diupayakan pengendalian atas jumlah kegiatan dalam satu Satuan Kerja, dengan mempertimbangkan kemampuan SDM yang dimiliki, sehingga kegiatan dapat dilaksanakan secara efektif tetapi efisien. Perlu dihindari bentuk-bentuk kegiatan yang sebenarnya sudah menjadi tugas rutin dari Satuan Kerja tersebut. d. Menerapkan sistem yang tepat dalam pengamanan aktiva, antara lain dengan menertibkan pengelolaan surat berharga dan melakukan stock opname persediaan setiap akhir tahun untuk menghitung fisik persediaan yang masih ada, sebagai dasar penilaian dan penyajian dalam Neraca. e. Meningkatkan kesadaran akan pentingnya pengendalian dalam organisasi.

B. Koreksi

Pembukuan

dan

Kecermatan

Penyusunan

Laporan

Keuangan

Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004

Dari hasil pemeriksaan atas Draft Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2004 yang telah disajikan oleh Pemerintah Kabupaten Banyumas, BPK-RI telah mengajukan 119 koreksi dengan nilai koreksi saldo akun sebesar Rp12.577.009.069,66 kepada Bupati Banyumas. Koreksi yang dilakukan BPK-RI didasarkan atas kebenaran formal dari bukti akuntansi. Koreksi-koreksi tersebut adalah sebagai berikut: 1. Kesalahan karena belum dicatat a. Berdasarkan Surat Dirjen Prasarana Wilayah Departemen Pemukiman dan Prasarana Wilayah tanggal 29 September 2004, Kabupaten Banyumas memperoleh bantuan aspal minyak sebanyak 1000 drum untuk bantuan penanganan prasarana dan sarana transportasi pedesaan. Bantuan diterima tanggal 14 Desember 2004, dan didistribusikan ke desa-desa pada Januari 2005. Atas transaksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas belum menyajikan sebagai Persediaan dalam Neraca per 31 Desember 2004, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Persediaan Bahan Pakai Habis/Material - Aspal Ekuitas Dana Donasi 461.565.200,00 461.565.200,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. b. Dari SPJ Belanja Tak Tersangka pada BKCKB sebesar Rp56.708.435,00 yang digunakan untuk pembayaran Biaya Operasional Pembuatan KTP bulan Januari Juni 2004 bagi Desa/Kelurahan dan Kecamatan dan Insentif pembuatan KTP massal, di dalamnya terdapat pengeluaran untuk pengadaan alat kantor dan rumah tangga senilai Rp15.350.000,00. Atas transaksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas belum menyajikan sebagai Persediaan dalam Neraca per 31 Desember 2004, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga Ekuitas Dana Umum 15.350.000,00 15.350.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. c. Dari dokumen kontrak proyek Realisasi Perencanaan Teknis Terminal Bus Purwokerto Tahun 2002 senilai Rp299.475.000,00 diketahui bahwa proyek tersebut merupakan rangkaian dari Pembangunan Terminal yang sedang berlangsung sampai dengan Tahun 2004. Pembangunan Terminal tersebut sudah diakui sebagai Bangunan Dalam Pengerjaan dengan saldo per 31 Desember 2004 sebesar Rp2.925.551.600,00. Biaya Perencanaan Teknis Terminal tersebut belum

dimasukkan sebagai bagian dari harga perolehan Bangunan Dalam Pengerjaan, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Bangunan Dalam Pengerjaan Ekuitas Dana Umum 299.475.000,00 299.475.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. d. Dari Laporan Stock Opname Benda Berharga diketahui bahwa pada tanggal 31 Desember 2004, Dinas Kesehatan masih mempunyai persediaan karcis pelayanan kesehatan yang belum dimasukkan dalam Neraca per 31 Desember 2004 senilai Rp2.299.000,00, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Persediaan Bahan Pakai Habis - Benda Berharga Ekuitas Dana Umum 2.299.000,00 2.299.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. e. Dari Laporan Stock Obat dan Kartu Obat pada Gudang Obat dan Alat Kesehatan diketahui bahwa pada tanggal 31 Desember 2004 masih terdapat persediaan Vitamin A bantuan UNICEF senilai Rp62.011.200,00 yang belum dimasukkan sebagai persediaan obat pada Neraca per 31 Desember 2004. Selain itu, dari hasil pencocokan antara daftar obat pada rincian Neraca dengan Kartu Obat di gudang diketahui adanya perbedaan kuantitas dengan nilai selisih kurang sebesar

Rp4.288.364,50, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:


Persediaan Bahan Pakai Habis - Obat Ekuitas Dana Umum Ekuitas Dana Donasi 66.299.564,50 4.288.364,50 62.011.200,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. f. Pada Tahun 2004, RSUD Banyumas membeli peralatan dapur senilai Rp74.872.500,00 namun belum diposting pada Akun Alat-alat Kantor dan Rumah tangga, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga Ekuitas Dana Umum 74.872.500,00 74.872.500,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. g. Pada tanggal 31 Desember 2004, pada RSUD Banyumas masih terdapat persediaan benda berharga senilai Rp1.680.000,00 namun belum disajikan dalam Neraca per 31 Desember 2004, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Persediaan Bahan Pakai Habis - Benda Berharga Ekuitas Dana Umum 1.680.000,00 1.680.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. h. Pada tanggal 31 Desember 2004, pada RSUD Banyumas masih terdapat persediaan Bahan Pakai Habis senilai 92.066.150,00 namun belum disajikan dalam Neraca per 31 Desember 2004, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Persediaan Bahan Pakai Habis Ekuitas Dana Umum 92.066.150,00 92.066.150,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

i. Pada tanggal 31 Desember 2004, pada Dinas Pariwisata Kabupaten Banyumas masih terdapat persediaan benda berharga senilai Rp10.130.000,00 namun belum disajikan dalam Neraca per 31 Desember 2004, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Persediaan Bahan Pakai Habis - Benda Berharga Ekuitas Dana Umum 10.130.000,00 10.130.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. j. Pada tanggal 31 Desember 2004, pada BPKD Kabupaten Banyumas masih terdapat persediaan benda berharga senilai Rp83.872.500,00 namun belum disajikan dalam Neraca per 31 Desember 2004, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Persediaan Bahan Pakai Habis - Benda Berharga Ekuitas Dana Umum 83.872.500,00 83.872.500,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. k. Pada tanggal 31 Desember 2004, pada Dinas Perhubungan Kabupaten Banyumas masih terdapat persediaan benda berharga senilai Rp40.213.598,50 namun belum disajikan dalam Neraca per 31 Desember 2004, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Persediaan Bahan Pakai Habis - Benda Berharga Ekuitas Dana Umum 40.213.598,50 40.213.598,50

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. l. Pada tanggal 31 Desember 2004, Pemerintah Kabupaten Banyumas masih mempunyai piutang kepada Propinsi Jawa Tengah yang berasal dari Bagi Hasil PBBKB senilai Rp142.796.360,00, Bagi Hasil ABT-AP senilai Rp9.548.850,00,

dan

Bagi

Hasil

Retribusi

Izin

Dispensasi

Kelebihan

Muatan

senilai

Rp152.345.210,00, namun belum disajikan dalam Neraca per 31 Desember 2004, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Piutang Bagi Hasil - PBBKB Piutang Bagi Hasil - ABT AP Piutang Bagi Hasil Retr. Izin Dispensasi Keleb Muatan Ekuitas Dana Umum 142.796.360,00 9.548.850,00 19.488.607,93 171.833.817,93

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

2. Terdapat Pencatatan Akuntansi yang Belum Diakui Transaksinya a. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Sekretariat Daerah sebesar Rp3.190.900,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Perjalanan Dinas dan Belanja Bantuan Keuangan kepada Organisasi Kemasyarakatan, sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Setda Biaya Perjalanan Dinas-Dalam Daerah Belanja bant. keuangan kepada organisasi kemasyarakatan 3.190.900,00 1.065.900,00 2.125.000,00

sehingga

BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Sekretariat DPRD sebesar Rp96.679.447,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai belanja, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Setwan Bel. Pegawai - Gaji dan Tunjangan Kasi/Kasubag/Staf Gaji dan Tunjangan DPRD-Biaya Pengembangan SDM Belanja Barang dan Jasa - Bahan Habis Pakai Kantor Belanja Barang dan Jasa - Jasa Kantor Bel. Barang dan Jasa - Cetak dan Penggand. Kep. Kantor Belanja Barang dan Jasa - Sewa Kantor Bel Barang dan Jasa - Biaya Makanan dan Min. Kantor Bel. Perjalanan Dinas - Dalam Daerah dan Luar Daerah Belanja Pemeliharaan - Bangunan Gedung Belanja Pemeliharaan - Alat Angkutan 96.679.447,00 4.550.000,00 36.600,00 7.922.070,00 15.033.206,00 2.918.000,00 5.139.241,00 5.503.500,00 25.347.370,00 3.025.000,00 6.813.000,00

Belanja Pemeliharaan - Alat Alat Kantor dan R T Bel. Perjalanan Dinas - Dalam Daerah dan Luar Daerah Belanja Pemeliharaan - Alat Angkutan

9.624.760,00 8.092.100,00 2.674.600,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) BPKD sebesar Rp25.635.385,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Pegawai, Belanja Barang dan Jasa, Belanja Perjalanan Dinas dan Belanja Tidak Tersangka, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-BPKD Bel. Barang dan Jasa - Cetak dan Penggandaan Kep. Kantor Belanja Pegawai -Uang Lembur Belanja Perjalanan Dinas - Dalam Daerah dan Luar Daerah Belanja Tidak Tersangka 25.635.385,00 35,00 136.000,00 18.261.000,00 7.238.350,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. b. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Bawasda sebesar Rp171.200,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Pegawai Honorarium/Upah, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Bawasda Belanja Pegawai - Honorarium/Upah 171.200,00 171.200,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. c. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Kantor Pemberdayaan Masyarakat (KPM) sebesar Rp80.547.500,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Barang dan Jasa Bahan dan Material, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-KPM Belanja Barang dan Jasa - Bahan dan Material 80.547.500,00 80.547.500,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. d. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Kecamatan sebesar Rp469.678,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Pegawai dan Belanja Barang dan Jasa, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Kel. Kecamatan Belanja Pegawai - Gaji dan Tunjangan Kasi/Kasub/Staf Belanja Barang dan Jasa - Bahan Habis Pakai Kantor Belanja Barang dan Jasa - Jasa Kantor 469.678,00 262.000,00 21.220,00 186.458,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. e. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Dinas Pertanian Tanaman Pangan sebesar Rp25.900,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Perjalanan Dinas dan Belanja Pemeliharaan, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Dinas Pertanian Tanaman Pangan Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan - Alat-alat Angkutan Belanja Pemeliharaan - Alat-alat Kantor dan Rumah Tangga 25.900,00 500,00 2.900,00 22.500,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. f. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Dinas Peternakan sebesar Rp1.194.361,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Pegawai, Belanja Barang dan Jasa, dan Belanja Perjalanan Dinas, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Dinas Peternakan Belanja Barang dan Jasa - Bahan/Material Belanja Barang dan Jasa - Jasa Kantor 1.194.361,00 22.000,00 137.411,00

Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pegawai - Honor Lembur Belanja Barang dan Jasa - Jasa Pihak Ketiga Belanja Barang dan Jasa - Cetak dan Penggandaan Belanja Barang dan Jasa - Biaya Sewa Belanja Barang dan Jasa - Makanan dan Minuman Belanja Perjalanan Dinas

38.700,00 18.000,00 400.000,00 105.800,00 330.000,00 4.200,00 138.250,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. g. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Dinas Kehutanan dan Perkebunan sebesar Rp162.500,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai belanja Perjalanan Dinas, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Dinas Kehutanan dan Perkebunan Belanja Perjalanan Dinas 162.500,00 162.500,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. h. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Dinas Perindustrian dan Perdagangan sebesar Rp13.296.090,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Barang dan Jasa, Belanja Perjalanan Dinas, Belanja Pemeliharaan, dan Belanja Modal, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Dinas Perindag Belanja Barang dan Jasa - Cetak dan Penggandaan Belanja Barang dan Jasa - Makan dan Minuman Belanja Barang dan Jasa - Makan dan Minuman Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan - Alat-alat Angkutan Belanja Modal Bangunan Gedung 13.296.090,00 51.400,00 254.650,00 306.000,00 75.890,00 329.500,00 12.278.650,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. i. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) KPPI sebesar Rp130.500,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja

Pegawai Honor Lembur, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-KPPI Belanja Pegawai - Honor Lembur 130.500,00 130.500,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. j. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Dinas Kesehatan sebesar Rp45.191.639,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai belanja, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Dinas Kesehatan Belanja Barang dan Jasa - Bahan Habis Pakai Kantor Belanja Barang dan Jasa - Jasa Kantor Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pegawai - Honor / Upah Belanja Barang dan Jasa - Makan dan Minuman Belanja Perjalanan Dinas Belanja Bantuan Keuangan Organisasi Profesi 45.191.639,00 1.250.000,00 3.225.599,00 9.036.410,00 59.250,00 525.610,00 6.094.770,00 25.000.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. k. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Dinas Pendidikan sebesar Rp32.016.449,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai belanja, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Dinas Pendidikan Belanja Pegawai - Gaji dan Tunjangan Kasi/Subag/Staf Belanja Barang dan Jasa - Makan dan Minuman Kantor Belanja Pegawai - Honorarium/Upah Belanja Barang dan Jasa - Jasa Pihak Ketiga Belanja Barang dan Jasa - Biaya Sewa Belanja Barang dan Jasa - Makan dan Minuman Kantor Belanja Perjalanan Dinas Belanja Modal Bangunan Gedung BBK Kepada Organisasi Kemasyarakatan BBK Kepada Organisasi Profesi 32.016.449,00 10.667.400,00 600.000,00 7.413.650,00 1.560.000,00 800.000,00 1.443.000,00 9.026.400,00 305.999,00 100.000,00 100.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. l. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Kelompok SLTP sebesar Rp3.789.999,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Barang dan Jasa serta Belanja Perjalanan Dinas, sehingga BPKRI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Kelompok SLTP Belanja Barang dan Jasa - Jasa Kantor Belanja Perjalanan Dinas 3.786.999,00 1.186.999,00 2.600.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. m. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Dinas Pariwisata sebesar Rp8.960,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Perjalanan Dinas, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Dinas Pariwisata Belanja Perjalanan Dinas 8.960,00 8.960,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. n. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) BP Mata sebesar Rp2.045.000,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Barang dan Jasa, Belanja Perjalanan Dinas, dan Belanja Pemeliharaan, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Balai Pengobatan Mata Belanja Barang dan Jasa - Bahan Pakai Habis Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan - Alat-alat Angkutan 2.045.000,00 15.000,00 1.790.000,00 240.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. o. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Dinas Cipta Karya sebesar Rp800.000,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Pegawai Biaya Pengembangan SDM, mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Dinas Cipta Karya Belanja Pegawai - Biaya Pengembangan SDM 800.000,00 800.000,00

sehingga

BPK-RI

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. p. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Kecamatan Cilongok sebesar Rp150.000,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Barang dan Jasa Jasa Kantor, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Kecamatan Cilongok Belanja Barang dan Jasa - Jasa Kantor 150.000,00 150.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. q. Pada tanggal 31 Desember 2004, masih terdapat sisa kas pada Pemegang Kas (PK) Bakesbangtiblinmas sebesar Rp19.296.000,00, tetapi sisa kas tersebut sudah diakui sebagai Belanja Bantuan Keuangan Organisasi Kemasyarakatan, sehingga BPKRI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas di Pemegang Kas-Kesbangtiblinmas Belanja Bantuan Keuangan Organisasi Kemasyarakatan 19.296.000,00 19.296.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

3. Kesalahan Pembebanan (Dicatat tetapi Salah Akun) a. RSUD Banyumas merupakan rumah sakit swadana yang menurut ketentuan diperbolehkan untuk menggunakan langsung pendapatan fungsionalnya untuk membiayai operasional rumah sakit. Pada tanggal 31 Desember 2003, pada rekening swadana rumah sakit masih terdapat saldo bank sebesar

Rp565.819.564,00 dan belum diakui sebagai bagian dari Sisa Lebih Perhitungan Tahun 2003 tetapi diakui sebagai pendapatan Retribusi Pelayanan Kesehatan Tahun 2004 sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Pendapatan Retribusi Pelayanan Kesehatan-RSUD Banyumas SILPA Tahun Lalu 565.819.564,00 565.819.564,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. b. Dari hasil pemeriksaan Surat Tanda Setoran (STS) dan Buku Besar Penerimaan Lain-lain diketahui bahwa pada Tahun 2004 masih terdapat setoran Sisa Kas di PK Tahun Anggaran 2003 dengan nilai sebesar Rp233.418.618,00. Penerimaan tersebut dibukukan pada rekening Penerimaan Lain-lain T.A. 2004, dan belum dikoreksikan menambah Sisa Lebih Perhitungan Tahun 3003, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Pendapatan Lain-lain SILPA Tahun Lalu 233.418.618,00 233.418.618,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. c. Pada Tahun 2004, terdapat penerimaan Retribusi Pasar Modern sebesar Rp4.000.000,00 dicatat pada rekening pendapatan Retribusi Ijin Usaha Perdagangan. Hal tersebut terjadi karena pada awal Tahun Anggaran 2004, rekening Retribusi Pasar Modern belum dibuka sehingga pembukuannya dijadikan satu dengan Retribusi Ijin Usaha Perdagangan. Pada akhir Tahun 2004 rekening Retribusi Pasar Modern sudah ada, tetapi penerimaan yang sudah terlanjut dicatat pada rekening Retribusi Ijin Usaha Perdagangan belum dikoreksi sehingga BPK-

RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:


Retribusi Ijin Usaha Perdagangan Retribusi Pasar Modern 4.000.000,00 4.000.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

d. Pada Tahun 2004 terdapat penerimaan Retribusi Tempat Olah Raga sebesar Rp47.712.500,00 pada Draft Perhitungan dicatat di Dinas Pariwisata dan Kebudayaan. Menurut Perda Penetapan APBD Tahun 2004, penerimaan Retribusi Tempat Olah Raga tersebut dianggarkan pada Dinas Pendidikan, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Retribusi Tempat Olah Raga (Dinas Pariwisata dan Kebudayaan) Retribusi Tempat Olah Raga (Dinas Pendidikan) 47.712.500,00 47.712.500,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. e. Pada Tahun 2004 terdapat penerimaan Retribusi Penggantian Biaya Cetak KTP sebesar Rp302.031.000,00 pada Draft Perhitungan APBD Tahun 2004 dicatat di Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Menurut Perda Penetapan APBD Tahun 2004, penerimaan Retribusi Penggantian Biaya Cetak KTP tersebut dianggarkan pada BKCKB, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Retribusi Penggantian Biaya Cetak KTP (Disnakertrans) Retribusi Penggantian Biaya Cetak KTP (BKCKB) 302.031.000,00 302.031.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

f. Pada Tahun 2004 terdapat penerimaan Retribusi Penggantian Biaya Cetak Akte sebesar Rp353.154.200,00 pada Draft Perhitungan APBD Tahun 2004 dicatat di Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Menurut Perda Penetapan APBD Tahun 2004, penerimaan Retribusi Penggantian Biaya Cetak Akte tersebut dianggarkan

pada BKCKB, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:


Retribusi Penggantian Biaya Cetak Akte (Disnakertrans) Retribusi Penggantian Biaya Cetak Akte (BKCKB) 353.154.200,00 353.154.200,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. g. Pada Tahun 2004 terjadi kesalahan pencatatan contra post (cp). Setoran Sisa Kas PK Belanja Perjalanan Dinas Cipta Karya dicontra post pada Belanja Barang dan Jasa-Bahan/Material sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Belanja Barang dan Jasa - Bahan/Material (Dinas Cipta Karya) Belanja Perjalanan Dinas -Dinas Cipta Karya 2.000.000,00 2.000.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. h. Pada Tahun 2004 terjadi kesalahan pembebanan contra post (cp). Setoran Sisa Kas PK Belanja Barang dan Jasa-Bahan Habis Pakai Kantor Kelompok SMP dicontra post pada Belanja Pegawai sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Belanja Pegawai - Tunjangan Keluarga Belanja Barang dan Jasa - Bahan Habis Pakai Kantor 1.347.980,00 1.347.980,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

i. Pada Tahun 2004 terjadi kesalahan pembebanan contra post (cp). Setoran Sisa Kas PK Belanja Barang dan Jasa-Bahan dan Material BPKD dicontra post pada Belanja Barang dan Jasa-Sewa Kantor, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Belanja Barang dan Jasa - Sewa Kantor Belanja Barang dan Jasa - Bahan dan Material 60.380,00 60.380,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

j. Pada Tahun 2004 terjadi kesalahan pembebanan contra post (cp). Setoran Sisa Kas PK Belanja Barang dan Jasa-Cetak dan Penggandaan rek.1120303 dicontra post pada Belanja Barang dan Jasa-Cetak dan Penggandaan Keperluan Kantor rek.2220303 Dinas Bina Marga, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Belanja Barang dan Jasa - Cetak dan Penggandaan Belanja Barang dan Jasa - Cetak dan Penggandaan Keperluan 1.000,00 1.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. k. Pada Tahun 2004 terjadi kesalahan pembebanan SPJ Belanja Gaji PegawaiTunjangan Non Struktural dibebankan pada rekening Belanja Gaji PegawaiTunjangan Struktural pada Kelompok SLTP, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Belanja Pegawai - Gaji & Tunjangan Kasi/Kasubag dan Staf (T. Kesej 119.945.000,00 Belanja Pegawai - Gaji & Tunjangan Non Struktural (T. Kesejah

119.945.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. l. Pada Tahun 2004 terjadi kesalahan pembebanan SPJ Belanja Gaji PegawaiTunjangan Non Struktural dibebankan pada rekening Belanja Gaji PegawaiTunjangan Struktural, pada Kelompok SLTP sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Belanja Pegawai - Gaji & Tunjangan Kasi/Kasubag dan Staf (Honor) Belanja Pegawai - Gaji & Tunjangan Non Struktural (Honor) 218.273.000,00 218.273.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

m. Pada Tahun 2004 terjadi kesalahan pembebanan SPJ Belanja Gaji PegawaiTunjangan Struktural dibebankan pada rekening Belanja Gaji Pegawai-Tunjangan Kepala Daerah, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Belanja Pegawai - Gaji & Tunj. Kasi/Kasubag/Staf (T. Kesej.) Belanja Pegawai - Gaji & Tunj. Kepala Daerah (T. Kesej.) 2.550.000,00 2.550.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. n. Pada Tahun 2004 terjadi kesalahan pembebanan SPJ Belanja Gaji PegawaiHonor/Upah (Publik) dibebankan pada rekening Belanja Gaji PegawaiHonor/Upah (Aparatur), sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Belanja Pegawai - Honor/Upah (Aparatur) Belanja Pegawai - Honor/Upah (Publik) 20.100.000,00 20.100.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. o. Pada Tahun 2004 terjadi kesalahan pembebanan SPJ Belanja Barang dan JasaBahan Material (Publik) dibebankan pada rekening Belanja Barang dan JasaBahan/Material (Aparatur), sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Belanja Barang dan Jasa - Bahan/Material (Aparatur) Belanja Barang dan Jasa - Bahan/Material (Publik) 1.225.000,00 1.225.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

p. Pada Tahun 2004 terjadi kesalahan pembebanan SPJ Belanja Pemeliharaan Alat Angkutan dibebankan pada rekening Belanja Pemeliharaan Tugu/Monumen sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Belanja Pemeliharaan - Alat Angkutan Belanja Pemeliharaan- Tugu/Monumen 5.400.000,00 5.400.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. q. Pada Tahun 2004 terjadi kesalahan pembebanan SPJ Belanja Pegawai Gaji dan Tunjangan Non Struktural dibebankan pada rekening Belanja Pegawai Struktural, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Belanja Pegawai - Gaji dan Tunjangan Non Struktural Belanja Pegawai - Gaji dan Tunjangan Non Struktural 81.669.047,00 81.669.047,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. r. Pada Neraca Tahun 2004, saldo Bank per 31 Desember 2004 disajikan sebagai Sisa Kas yang ada di PK RSUD, seharusnya saldo Bank tersebut disajikan sebagai bagian dari Kas Daerah yang dikelola langsung oleh rumah sakit sebagai unit swadana. Atas permasalahan tersebut BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Kas Kas di Pemegang Kas RSUD Banyumas 910.419.055,00 910.419.055,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. s. Dari pemeriksaan atas SPJ pembelian Peralatan Laboratorium sebesar

Rp30.018.000,00 pada Dinas Bina Marga diketahui bahwa dari paket peralatan yang dibeli terdapat Komputer Pentium IV dan Printer Laser Jet HP 6 L senilai Rp10.978.000,00. Inventaris tersebut semuanya dibebankan pada Akun Alat Laboratorium, seharusnya Pentium IV dan Printer Laser Jet HP 6 L diposting pada Akun Alat Kantor dan Rumah Tangga, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga Mesin dan Peralatan - Alat Laboratorium 10.978.000,00 10.978.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

t. Pada Tahun 2004 Dinas Pendidikan mengadakan pembelian tanah senilai Rp56.662.256,00, tetapi afektasi anggaran pada BM Bangunan Gedung sehingga dimasukkan sebagai mutasi penambahan Gedung. Untuk itu, BPK-RI

mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:


Tanah Gedung 56.662.256,00 56.662.256,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. u. Dari pemeriksaan SPJ dan dokumen kontrak Belanja Modal Pengadaan Alat Kesehatan pada Dinas Kesehatan senilai Rp1.467.507.000,00 diketahui bahwa dalam rincian pemesanan dan penerimaan Alat Kesehatan di dalamnya terdapat pembelian almari obat sebanyak 5 unit, generator set 2 unit dan AC 2 PK sebanyak 6 unit dengan nilai total sebesar Rp91.170.000,00. Seluruh pembelian dimasukkan dalam mutasi penambahan akun Alat Kedokteran, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga Mesin dan Peralatan - Alat-alat Besar Mesin dan Peralatan - Alat-alat Kedokteran 33.570.000,00 57.600.000,00 91.170.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. v. Pembelian almari mikroskop senilai Rp200.000,00 dan camera fuji senilai Rp850.000,00 pada Dinas Peternakan diposting pada akun Alat Pertanian,

seharusnya diposting pada akun Alat-alat Kantor dan Alat-alat Studio, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mesin dan Peralatan - Alat-alat Pertanian 200.000,00 850.000,00 1.050.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. w. Pembelian Software Sistem Manajemen RS dicatat pada akun Alat-alat Studio, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Kantor dan Rumah Tangga sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio 146.700.000,00 146.700.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. x. Pembelian pesawat PABX dan Megaphone TOA pada RSUD Banyumas dicatat pada akun Alat-alat Kantor seharusnya pada Alat-alat Studio sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 75.750.000,00 75.750.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. y. Pembelian almari perpustakaan pada Sekretariat DPRD dicatat pada Akun Buku Perpustakaan, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Kantor dan Rumah Tangga, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga Buku-buku Perpustakaan 1.745.000,00 1.745.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. z. Pembelian Handycam Sony pada BPKD dicatat pada akun Alat-alat Kantor dan Rumah Tangga seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:

Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga

9.980.000,00 9.980.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. aa. Pembelian alat komunikasi laser senilai Rp1.200.000,00 pada BAIK dicatat pada akun Alat-alat Berat, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mesin dan Peralatan - Alat-alat Berat 1.200.000,00 1.200.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. bb. Pembelian kamera dan pesawat HT pada Setda dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 11.075.000,00 11.075.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. cc. Pembelian bendera merah putih pada Setda dicatat pada akun Alat-alat Laboratorium, seharusnya dicatat pada akun Barang Bercorak Kesenian dan Kebudayaan, sehingga BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk.- Barang Bercorak Kes. dan Kebud. Mesin dan Peralatan - Alat Laboratorium 355.000,00 355.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

dd. Pembelian Handycam Sony pada KPM dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 5.000.000,00 5.000.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. ee. Pembelian mike tanpa kabel dan speaker senilai Rp800.000,00 pada Kecamatan Ajibarang dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alatalat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah 800.000,00 800.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. ff. Pembelian Ampli TOA pada SLTP N 1 Purwokerto dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 2.000.000,00 2.000.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. gg. Pembelian amplifier dan mike wireless senilai Rp600.000,00 pada SLTPN 1 Sumbang dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 600.000,00 600.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. hh. Pembelian Mix Alva 888 SP 2 unit dan Mix Tanaka Sp 2 unit pada SLTPN 1 Kedungbanteng dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 420.000,00 420.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. ii. Penerimaan bantuan handycam senilai Rp20.792.000,00 pada Dinas Peternakan dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 20.792.000,00 20.792.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. jj. Penerimaan mikrophone pada Cabang Dinas Pendidikan Purwokerto Barat dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 145.000,00 145.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. kk. Penerimaan sound sistem, megaphone dan speaker pada RSUD Banyumas dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 870.000,00 870.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. ll. Penerimaan wireless pada SDN 1 Patikraja dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah 1.000.000,00 1.000.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. mm. Penerimaan telpon dan sound sistem pada SDN 1 Tanjung dicatat pada akun Alatalat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 3.550.000,00 3.550.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. nn. Penerimaan salon dan mike pada SDN 3 Karangpucung dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 75.000,00 75.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. oo. Penerimaan bantuan amplifier, TOA, Standard Mike dan mikropon pada SDN 3 Karangrau dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alatalat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:

Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah

1.440.000,00 1.440.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. Penerimaan bantuan amplifier dan foto tustel pada SDN 4 Kotayasa dicatat pada akun Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulk koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 250.000,00 250.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. pp. Penerimaan bantuan handycam pada SKB Ajibarang dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 11.000.000,00 11.000.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. qq. Penerimaan bantuan handycam pada SKB Kalibagor dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 7.500.000,00 7.500.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. rr. Penerimaan bantuan Handycam dan soundsistem pada SMUN 2 Purwokerto dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:

Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga

37.205.500,00 37.205.500,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. ss. Penerimaan bantuan megaphone, amplifier dan mic allplacer pada SMUN 3 Purwokerto dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alatalat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 1.400.000,000 1.400.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. tt. Penerimaan bantuan mic TOA pada SMAN 4 Purwokerto dicatat pada akun Alatalat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 550.000,00 550.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. uu. Penerimaan megaphone, amplifier dan mic all placer pada SMAN 5 Purwokerto dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 2.350.000,00 2.350.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. vv. Penerimaan bantuan sound sistem ruang kelas pada SMAN Jatilawang dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga

BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:


Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 4.000.000,00 4.000.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. ww. Penerimaan bantuan handycam pada SMAN Patikraja dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 3.600.000,00 3.600.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. xx. Penerimaan bantuan Mic TOA dan Speaker AKARI pada SMKN 3 Purwokerto dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 1.270.000,00 1.270.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. yy. Penerimaan mic dan standard mic pada SMPN 1 Pekuncen dicatat pada akun Alatalat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 180.000,00 180.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

zz.

Penerimaan drum set prince dan raket bulutangkis dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Barang Bercorak Kesenian, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk.- Barang Bercorak Kesenian dan K Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 4.300.000,00 4.300.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. aaa. Penerimaan bantuan kabel mic pada SMPN 2 Rawalo dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 20.000,00 20.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. bbb. Penerimaan bantuan amplifier, speaker dan standar mic pada SMPN 2 Sokaraja dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 850.000,00 850.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. ccc. Penerimaan bantuan telpon flexi, speaker dan amplifier pada SMPN 2 Sumbang dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah 2.500.000,00 2.500.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

ddd. Penerimaan bantuan kamera, mix dan speaker pada SMPN 3 Kebasen dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah 2.915.000,00 2.915.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. eee. Penerimaan bantuan horn, mix dan speaker pada SMPN 8 Purwokerto dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 4.421.000,00 4.421.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. fff. Penerimaan bantuan mic, apeaker dan handycam pada SMPN 9 Purwokerto dicatat pada akun Alat-alat Kantor, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mebelair dan Perlengk. - Alat Kantor dan Rumah Tangga 6.550.000,00 6.550.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. ggg. Penerimaan bantuan sajadah, mukena pada Cabang Dinas Pendidikan Purwokerto Barat dicatat pada akun Alat Laboratorium, seharusnya dicatat pada akun Alat-alat Kantor dan Rumah Tangga, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk.- Alat-alat Kantor dan RT Mesin dan Peralatan - Alat Laboratorium 4.000.000,00 4.000.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. hhh. Penerimaan bantuan buku perpustakaan pada SDN 1 Cikakak dicatat pada akun alat Laboratorium, seharusnya dicatat pada Akun Buku Perpustakaan, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Buku Perpustakaan Mesin dan Peralatan - Alat Laboratorium 504.000,00 504.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. iii. Penerimaan bantuan orgen elektron pada SDN 1 Kedunggede dicatat pada akun Alat Laboratorium, seharusnya dicatat pada akun Alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mesin dan Peralatan - Alat Laboratorium 325.000,00 325.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. jjj. Penerimaan bantuan sajadah, mukena dan seragam koor pada SDN 1 Patikraja dicatat pada akun Alat Laboratorium, seharusnya dicatat pada akun Alat Kantor dan Rumah Tangga, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk.- Alat-alat Kantor dan RT Mesin dan Peralatan - Alat Laboratorium 1.190.000,00 1.190.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. kkk. Penerimaan bantuan bola kasti pada SDN2 Dawuhankulon dicatat pada akun Alat Laboratorium, seharusnya dicatat pada akun Barang Bercorak Kesenian dan Kebudayaan, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk.- Barang Bercorak Kesenian dan Kebud. Mesin dan Peralatan - Alat Laboratorium 15.000,00 15.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. lll. Penerimaan bantuan orgen elektron pada SDN 2 Kalikesur dicatat pada akun Alat Laboratorium, seharusnya dicatat pada akun Alat Studio, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Studio Mesin dan Peralatan - Alat Laboratorium 1.200.000,00 1.200.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. mmm. Penerimaan bantuan gambar presiden dan wapres pada SDN 4 Kotayasa dicatat pada akun Alat Laboratorium, seharusnya dicatat pada akun Barang Bercorak Kesenian dan Kebudayaan, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk.- Barang Bercorak Kesenian dan Kebud. Mesin dan Peralatan - Alat Laboratorium 30.000,00 30.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. nnn. Penerimaan bantuan seruling, gambar presiden dan wapres, lambang negara dicatat pada akun Alat Laboratorium, seharusnya dicatat pada akun Barang Bercorak Kesenian dan Kebudayaan, sehingga BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk.- Barang Bercorak Kesenian dan Kebud. Mesin dan Peralatan - Alat Laboratorium 204.000,00 204.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. 4. Kesalahan Arimatika (Dicatat pada Akun yang Benar tetapi Salah Jumlah) a. Realisasi SPJ Belanja Modal Pengadaan Wales dan Perlengkapan Alat Kerja sebesar Rp376.523.400,00 dicatat sebagai penambahan akun Alat Bengkel sebesar

Rp340.745.400,00 sehingga kurang dicatat sebesar Rp35.778.000,00. kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
35.778.000,00

Atas

Mesin dan Peralatan - Alat-alat Bengkel Ekuitas Dana Umum

35.778.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. b. Realisasi SPJ Belanja Modal Bangunan Air Dinas Cipta Karya sebesar Rp844.971.300,00 dicatat sebagai penambahan akun Bangunan Air sebesar Rp1.246.121.300,00 sehingga lebih dicatat sebesar Rp401.150.000,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Ekuitas Dana Umum Bangunan Air 401.150.000,00 401.150.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. c. Realisasi SPJ Belanja Modal Rehabilitasi Gedung SD sebesar Rp3.893.760.356,00 dicatat sebagai penambahan akun Gedung sebesar Rp3.894.060.505,00 sehingga lebih dicatat sebesar Rp300.149,00. mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Ekuitas Dana Umum Gedung 300.149,00 300.149,00

Atas kesalahan tersebut, BPK-RI

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. d. Realisasi SPJ Belanja Modal Rehabilitasi Puskesmas pada Dinas Kesehatan sebesar Rp1.323.986.750,00 dicatat sebagai penambahan akun Bangunan Gedung sebesar Rp1.340.249.250,00 sehingga lebih dicatat sebesar Rp16.262.500,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Ekuitas Dana Umum Gedung 16.262.500,00 16.262.500,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.
Belanja Barang dan Jasa - Cetak dan Penggandaan Kas di Pemegang Kas-Dinas Kesehatan 81.995,00 81.995,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. f. Realisasi Belanja Modal Pengembangan Sarana dan Prasarana BBI Pandak sebesar Rp845.000.000,00 dicatat sebagai mutasi penambahan akun Gedung sebesar Rp846.609.800,00 sehingga akun Bangunan Gedung lebih dicatat sebesar Rp1.609.800,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Ekuitas Dana Umum Bangunan Gedung 1.609.800,00 1.609.800,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. g. SPJ Pembelian Buku Perpustakaan sebesar Rp3.405.500,00 dicatat sebagai mutasi penambahan akun Buku Perpustakaan sebesar Rp3.500.000,00 sehingga penyajian akun tersebut lebih besar Rp94.500,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Ekuitas Dana Umum Buku Perpustakaan 94.500,00 94.500,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. h. Realisasi Belanja Modal Pengembangan Sarana dan Prasarana sebesar

Rp15.870.000,00 dicatat sebagai mutasi penambahan Akun Persediaan Induk Benih Ikan sebesar Rp15.800.000,00 sehingga kurang dicatat sebesar Rp70.000,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:

Persediaan - Induk dan Benih Ikan Ekuitas Dana Umum

70.000,00 70.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. i. Realisasi Belanja Modal Pembangunan Ruang Pelayuan Daging sebesar Rp32.196.000,00 dicatat sebagai mutasi penambahan Akun Gedung sebesar Rp35.240.950,00 sehingga lebih dicatat sebesar Rp3.044.950,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Ekuitas Dana Umum Gedung 3.044.950,00 3.044.950,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. j. SPJ Pembuatan Instalasi Penanganan Limbah sebesar Rp13.084.000 dicatat sebagai mutasi penambahan akun Instalasi sebesar Rp12.429.800,00 sehingga kurang dicatat sebesar Rp654.200,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Instalasi dan Jaringan - Instalasi Ekuitas Dana Umum 654.200,00 654.200,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. k. SPJ Belanja Modal Gedung sebesar Rp775.473.975,00 dicatat sebagai mutasi penambahan akun Gedung sebesar Rp775.577.725 sehingga lebih dicatat sebesar Rp103.750,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Ekuitas Dana Umum Gedung 103.750,00 103.750,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

l. SPJ Pembelian Software Sistem Manajemen RS sebesar Rp149.996.000,00 dicatat sebesar Rp146.700.000,00 sehingga kurang dicatat sebesar Rp3.296.000,00. Atas kesalahan tersebut, BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mebelair dan Perlengk. - Alat-alat Kantor dan Rumah Tangga Ekuitas Dana Umum 3.296.000,00 3.296.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. m. SPJ Belanja Modal Pembelian PABX pada RSUD Banyumas sebesar Rp74.872.500,00, dicatat pada akun Alat-alat Kantor dan Rumah Tangga sebesar Rp75.000.000,00 sehingga disajikan lebih tinggi sebesar Rp127.500,00. Atas kesalahan tersebut, BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Ekuitas Dana Umum Mebelair dan Perlengk. - Alat-alat Kantor dan RT 127.500,00 127.500,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. n. SPJ Belanja Modal Pengadaan Peralatan Kesehatan sebesar Rp834.819.287,00 dicatat sebagai mutasi penambahan pada akun Alat-alat Kedokteran sebesar Rp810.670.000,00 sehingga kurang dicatat sebesar Rp24.149.287,00. Atas kesalahan tersebut, BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Mesin dan Peralatan - Alat-alat Kedokteran Ekuitas Dana Umum 24.149.287,00 24.149.287,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. o. Pada Tahun 2004, terjadi kesalahan penghitungan persediaan obat pada RSUD Banyumas, sehingga kurang disajikan sebesar Rp6.327.354,90. Atas kesalahan tersebut, BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Persediaan Bahan Pakai Habis - Obat Ekuitas Dana Umum 6.327.354,90 6.327.354,90

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. p. Persediaan benda berharga pada Dinas Perindustrian dan Perdagangan dinilai berdasarkan nilai nominalnya. Sesuai kebijakan akuntansi, seharusnya persediaan benda berharga dinilai berdasarkan harga perolehannya. Kesalahan tersebut mengakibatkan akun Persediaan Bahan Pakai Habis Benda Berharga overstated sebesar Rp327.755.610,00. Atas kesalahan tersebut, BPK RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Ekuitas Dana Umum Persediaan Bahan Pakai Habis - Benda Berharga 327.755.610,00 327.755.610,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. q. Realisasi Belanja Modal Perbaikan dan Peningkatan LPJU Dinas Cipta Karya Tahun 2004 sebesar Rp1.423.537.180,00 dicatat sebagai penambahan akun Jaringan sebesar Rp1.012.648.455,00 sehingga kurang dicatat sebesar

Rp410.888.725,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Instalasi dan Jaringan - Jaringan Ekuitas Dana Umum 410.888.725,00 410.888.725,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. r. Realisasi SPJ Belanja Modal Penyediaan Sarana Air Bersih pada Dinas Cipta Karya sebesar Rp592.750.000,00 dicatat sebagai penambahan akun Instalasi sebesar Rp592.488.725,00 sehingga kurang dicatat sebesar Rp261.275,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Instalasi dan Jaringan - Instalasi Ekuitas Dana Umum 261.275,00 261.275,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. s. Realisasi SPJ Belanja Modal Gedung pada Dinas Cipta Karya sebesar Rp1.596.740.920,00 dicatat sebagai penambahan akun Bangunan Gedung sebesar Rp1.595.530.920,00 sehingga kurang dicatat sebesar Rp1.210.000,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Gedung Ekuitas Dana Umum 1.210.000,00 1.210.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya. t. Realisasi SPJ Belanja Modal Sayembara dan Desain Tugu Batas Kabupaten pada Dinas Cipta Karya sebesar Rp43.461.800,00 dicatat sebagai penambahan akun Monumen sebesar Rp43.391.800,00 sehingga kurang dicatat sebesar Rp70.000,00. Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan jurnal koreksi sebagai berikut:
Monumen Ekuitas Dana Umum 70.000,00 70.000,00

Atas koreksi tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyumas bersedia melakukan koreksi pada Laporan Keuangannya.

5. Kesalahan Penyajian Laporan Keuangan Pada draft Neraca per 31 Desember 2004, Aktiva Tetap disajikan sebesar nilai totalnya. Sesuai dengan kebijakan akuntansi yang ditetapkan, seharusnya Aktiva Tetap dalam Neraca disajikan berdasarkan komponen berikut: a. Tanah b. Jalan dan Jembatan c. Bangunan Air d. Instalasi dan Jaringan (terdiri dari instalasi dan jaringan) e. Gedung f. Monumen

g. Mesin dan Peralatan (terdiri dari alat-alat besar, alat-alat bengkel, alat-alat pertanian, alat-alat kedokteran, alat-alat laboratorium, alat-alat studio, dan alat persenjataan) h. Mebelair dan Perlengkapan (terdiri dari alat kantor dan rumah tangga, serta barang bercorak kesenian dan kebudayaan) i. Kendaraan j. Buku Perpustakaan k. Hewan dan Ternak serta Tanaman Atas kesalahan tersebut, BPK-RI mengusulkan koreksi atas penyajian Aktiva Tetap dalam Neraca per 31 Desember 2004, disesuaikan dengan kebijakan akuntansi yang telah ditetapkan oleh Pemerintah Kabupaten Banyumas.

Dengan adanya koreksi-koreksi tersebut, maka terjadi perubahan saldo pada: 1. Akun-akun Neraca per 31 Desember 2004: a. Aktiva Lancar: 1) Kas di Kas Daerah
Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Rp Rp Rp 72.284.154.121,37 910.419.055,00 73.194.573.176,37

2) Kas di Pemegang Kas


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 910.419.055,00 324.716.513,00 910.419.055,00 ) 324.716.513,00

3) Piutang Bagi Hasil


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Rp Rp Rp 0,00 171.833.817,93 171.833.817,93

4) Persediaan Bahan Pakai Habis/Material


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 10.504.247.769,65 764.523.367,90 327.755.610,00 ) 10.941.015.527,55

b. Aktiva Tetap: 5) Tanah


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Rp Rp Rp 949.761.662.685,00 56.662.256,00 949.818.324.941,00

6) Bangunan Air
Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 94.561.217.830,00 401.150.000,00 ) 94.160.067.830,00

7) Instalasi dan Jaringan


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Rp Rp Rp 6.239.824.050,00 411.804.200,00 6.651.628.250,00

8) Gedung
Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 392.750.140.039,00 1.210.000,00 77.983.405,00 ) 392.673.366.634,00

9) Monumen
Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Rp Rp Rp 1.187.719.040,00 70.000,00 1.187.789.040,00

10) Mesin dan Peralatan


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 24.668.878.063,00 341.160.787,00 258.921.000,00 ) 24.751.117.850,00

11) Mebelair dan Perlengkapan


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 39.874.781.623,00 296.805.500,00 224.486.000,00 ) 39.947.101.123,00

12) Buku Perpustakaan


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 5.870.519.665,00 504.000,00 1.839.500,00 ) 5.869.184.165,00

c. Aktiva Lain-lain: Bangunan dalam Pengerjaan


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Rp Rp Rp 2.925.551.600,00 299.475.000,00 3.225.026.600,00

d. Ekuitas Dana: 1) Ekuitas Dana Umum


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp Rp Rp Rp 1.735.084.469.243,03 1.603.502.285,83 750.448.759,00 ) 1.735.937.522.769,86 21.101.346.870,00 523.576.400,00 21.624.923.270,00

2) Ekuitas Dana Donasi


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi

2. Akun-akun Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004: PENDAPATAN Pendapatan Asli Daerah: 1) Retribusi Daerah
Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 27.890.274.869,00 706.897.700,00 1.272.717.264,00 ) 27.324.455.305,00

2) Lain-lain PAD yang Sah


Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 8.142.850.213,00 233.418.618,00 ) 7.909.431.595,00

BELANJA BELANJA APARATUR DAERAH a. Belanja Administrasi Umum: 1) Belanja Pegawai/Personalia


Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 55.988.542.684,00 4.848.600,00 ) 55.983.694.084,00

2) Belanja Barang dan Jasa


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 11.473.790.014,00 142.375,00 41.350.329,00 ) 11.432.582.060,00

3) Belanja Perjalanan Dinas


Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 1.705.010.204,00 34.383.780,00 ) 1.670.626.424,00

4) Belanja Pemeliharaan
Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 2.438.761.858,00 19.462.760,00 ) 2.419.299.098,00

b. Belanja Operasi dan Pemeliharaan: 1) Belanja Pegawai/Personalia


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 6.064.062.946,00 20.100.000,00 366.450,00 ) 6.083.796.496,00

2) Belanja Barang dan Jasa


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 3.333.071.489,00 1.225.000,00 60.380,00 ) 3.334.236.109,00

3) Belanja Perjalanan Dinas

Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi

Rp ( Rp Rp

685.382.982,00 26.353.100,00 ) 659.029.882,00

4) Belanja Pemeliharaan
Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 615.205.990,00 2.674.600,00 ) 612.531.390,00

BELANJA PELAYANAN PUBLIK a. Belanja Administrasi Umum: 1) Belanja Pegawai/Personalia


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 285.506.756.383,00 423.785.027,00 433.904.447,00 ) 285.496.636.963,00

2) Belanja Barang dan Jasa


Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 7.879.644.758,00 3.600.390,00 ) 7.876.044.368,00

3) Belanja Perjalanan Dinas


Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 909.585.855,00 2.639.200,00 ) 906.946.655,00

4) Belanja Pemeliharaan
Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 3.252.705.096,00 25.400,00 ) 3.252.679.696,00

b. Belanja Operasi dan Pemeliharaan: 1) Belanja Pegawai/Personalia


Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 11.898.003.726,92 7.562.150,00 ) 11.890.441.576,92

2) Belanja Barang dan Jasa


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Rp Rp ( Rp 26.193.147.172,92 2.001.000,00 107.362.160,00 )

Saldo setelah koreksi

Rp

26.087.786.012,92

3) Belanja Perjalanan Dinas


Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 2.856.763.164,76 20.362.670,00 ) 2.836.400.494,76

4) Belanja Pemeliharaan
Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp Rp ( Rp Rp 4.083.339.369,40 5.400.000,00 5.969.500,00 ) 4.082.769.869,40

c. Belanja Modal Belanja Modal Tetap


Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 24.460.046.627,00 12.584.649,00 ) 24.447.461.978,00

Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan Belanja Bantuan Keuangan


Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 23.570.989.690,00 46.621.000,00 ) 23.524.368.690,00

Belanja Tidak Tersangka


Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Rp ( Rp Rp 4.992.112.203,00 7.238.350,00 ) 4.984.873.853,00

PEMBIAYAAN Pembiayaan - Penerimaan Daerah SILPA Tahun Lalu


Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Rp Rp Rp 31.587.700.883,37 799.238.182,00 32.386.939.065,37

Pembiayaan - Pengeluaran Daerah SILPA Tahun Berjalan


Saldo sebelum koreksi Rp 67.137.846.182,37

Koreksi tambah - total kor. debet pendapatan Koreksi tambah - total kor. kredit belanja Koreksi kurang - total kor. kredit pendapatan Koreksi kurang - total kor. debet belanja Koreksi kurang kor. kredit pembiay. pen. Saldo setelah koreksi

Rp Rp ( Rp ( Rp ( Rp Rp

1.506.135.882,00 777.369.915,00 706.897.700,00 ) 452.653.402,00 ) 799.238.182,00 ) 67.462.562.695,37

Rincian selengkapnya ada pada Kertas Kerja Neraca dan Kertas Kerja Perhitungan APBD. C. Catatan Pemeriksa 1. Catatan Pemeriksaan yang Mempengaruhi Kewajaran Laporan Keuangan a. Penatausahaan dan pertanggungjawaban keuangan pada empat unit kerja tidak sesuai ketentuan

Prosedur penatausahaan dan pertanggungjawaban keuangan oleh unit kerja pengguna anggaran pada Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004 mengacu pada Keputusan Bupati No. 066/2003 tanggal 31 Desember 2003 tentang Prosedur Tetap Penyusunan, Pelaksanaan, Pelaporan, dan Pertanggungjawaban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. Di dalam SK Bupati tersebut telah diatur penatausahaan keuangan unit kerja pengguna anggaran, antara lain pejabat pengelola keuangan, tugas dan fungsi, formulir dan dokumen yang dipakai, dan ketentuan lain-lain yang mengatur pelaksanaan penatausahaan dan

pertanggungjawaban unit kerja. Hasil pemeriksaan atas dokumen penganggaran, pembukuan, SPJ, serta wawancara dengan Pemegang Kas dan Pembantu Pemegang Kas menunjukkan bahwa pada empat unit kerja, penatausahaan dan pertanggungjawaban keuangan belum sesuai ketentuan sebagaimana diatur dalam SK Bupati. Uraian selengkapnya sebagai berikut: 1) Pada unit kerja Bakesbangtiblinmas a) Sampai dengan saat pemeriksaan tanggal 11 Maret 2005, Buku Kas Umum dari Pemegang Kas belum ditutup, Surat Pertanggungjawaban (SPJ) bulan Desember belum selesai dibuat. Jumlah belanja yang belum

dipertanggungjawabkan sebesar Rp1.174.776.793,00, namun Pemegang Kas sudah setor kas ke Kas Daerah sebesar Rp1.605.031,00. b) Dari perhitungan penerimaan dan pengeluaran kas pada BKU diketahui jumlah penerimaan s.d. 31 Desember 2004 sebesar Rp9.488.031.434,00, dan jumlah pengeluaran s.d. 31 Desember kas 2004 seharusnya sebesar sebesar tersebut

Rp9.468.776.434,00,

sehingga

saldo

Rp19.255.000,00. Menurut penjelasan Pemegang Kas, jumlah

merupakan bukti yang belum dibukukan sebesar Rp19.255.000,00 namun pada tanggal tersebut tidak bisa ditunjukkan kepada Tim BPK. Bukti pendukung pengeluaran sebesar Rp19.255.000,00 baru disampaikan kepada Tim pada tanggal 13 Maret 2005. Dari pemeriksaan atas bukti tersebut, diketahui adanya kuitansi pengeluaran pada bulan Maret 2005 sebesar Rp 5.000.000,00; 2) Pada unit kerja Sekretariat Daerah: a) Bagian Sosial Pembantu Pemegang Kas pada Bagian Sosial sampai dengan tanggal 17 Maret 2005 belum menyampaikan SPJ sebesar Rp59.126.500,00 terdiri dari sisa bulan November 2004 sebesar Rp1.602.500,00 dan bulan

Desember sebesar Rp57.524.000,00; b) Bagian Organisasi Pembantu Pemegang Kas Bagian Organisasi baru menyampaikan SPJ sisa bulan November dan bulan Desember pada tanggal 24 Februari 2005, setelah mendapatkan Surat Peringatan I dari Kepala BPKD; c) Bagian Pemerintahan Desa Pembantu Pemegang Kas Bagian Pemerintahan Desa baru

menyampaikan SPJ sisa bulan November dan bulan Desember pada tanggal 7 Maret 2005, setelah mendapatkan Surat Peringatan I dari Kepala BPKD; d) Bagian Umum

Pembantu Pemegang Kas pada Bagian Umum baru menyampaikan SPJ sisa bulan November dan bulan Desember pada tanggal 15 Maret 2005, setelah mendapatkan Surat Peringatan I dari Kepala BPKD;

3) Pada unit kerja Badan Arsip Informasi dan Kehumasan Pemegang Kas pada Badan Arsip Informasi dan Kehumasan sampai dengan 17 Maret 2005 belum menyampaikan SPJ sebesar Rp 4.058.500,00.

4) Pada unit kerja Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD) a) Pemegang Kas BPKD sebagai penanggung jawab pelaksanaan Belanja Pengeluaran Tidak Tersangka (PTT) mencatat penerimaan SPM Belanja PTT dan pembayaran panjar uang Belanja PTT kepada Pemimpin Kegiatan Belanja PTT pada Satuan Kerja Pelaksana dalam Buku Kas Umum (BKU). Pencatatan tersebut tidak diikuti dengan pembuatan Buku Kas Pembantu Khusus Pengeluaran. Buku Pembantu tersebut tidak dibuat dengan alasan tidak adanya mekanisme pengelolaan Belanja PTT yang pasti. Tidak dibuatnya Buku Pembantu tersebut

mengakibatkan PK BPKD tidak mengetahui dengan pasti realisasi belanja (SPJ definitif) atas panjar uang muka kerja yang telah dikeluarkan; b) Pada saat pemeriksaan tanggal 13 Maret 2005, SPJ Belanja Tidak Tersangka belum disampaikan kepada Subid Verifikasi BPKD. Keterlambatan tersebut disebabkan, PK BPKD belum menerima SPJ dari pelaksana kegiatan Belanja Tidak Tersangka yang ada di satuan kerja. Satuan kerja yang menggunakan Belanja Tidak Tersangka sebanyak 16 satuan kerja. SPJ yang paling terlambat disampaikan ke PK BPKD berasal dari Bakesbangtiblinmas dan Bagian Pemerintahan Desa. Keterlambatan penyampaian tersebut disebabkan SPJ belum lengkap.

Kondisi tersebut tidak sesuai dengan Keputusan Bupati Nomor 066/2003 tanggal 31 Desember 2003 tentang Prosedur Tetap Penyusunan, Pelaksanaan, Pelaporan, dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Bab V: 1) 2.2) antara lain menyatakan bahwa Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah/Lembaga Teknis Daerah bertindak sebagai pengguna anggaran, pengguna anggaran bertanggungjawab sepenuhnya atas terlaksananya semua kegiatan pada Satuan Kerja Perangkat Daerah/Lembaga Teknis Daerah yang dipimpinnya dan wajib mempertanggungjawabkannya kepada Bupati; 2) 2.4) antara lain menyatakan bahwa Pemegang Kas mempunyai tugas menyiapkan proses administrasi terkait dengan pengelolaan keuangan daerah sesuai dengan ketentuan yang berlaku, meneliti, mengoreksi dan

menandatangani SPJ atas penerimaan dan pengeluaran kas beserta lampirannya dan laporan bulanan yang akan diajukan kepada Pengguna Anggaran/atau Atasan Langsung Pemegang Kas untuk disampaikan ke BPKD (Subid Verifikasi) 3) 4.4) antara lain dinyatakan bahwa dokumen SPJ disampaikan kepada Bupati Up. Kepala BPKD paling lambat tanggal 3 bulan berikutnya tahun anggaran yang bersangkutan.

Permasalahan tersebut mengakibatkan: 1) Realisasi belanja sebesar Rp1.174.776.793,00 pada pos Bakesbangtiblinmas, realisasi belanja sebesar Rp57.524.000,00 pada pos Sekretariat Daerah, dan realisasi belanja sebesar Rp4.058.500,00 pada pos Badan Arsip Informasi dan Kehumasan kurang dapat diyakini kebenarannya; 2) Keterlambatan pengiriman pertanggungjawaban keuangan dari pemegang kas dan pembantu pemegang kas menghambat penyusunan dan mempengaruhi kualitas penyajian Laporan Keuangan Daerah.

Permasalahan tersebut terjadi karena: 1) Kelalaian para pengguna anggaran dalam mempertanggungjawabkan

pelaksanaan kegiatan pada Satuan Kerja yang menjadi tanggungjawabnya;

2) Kelalaian para Pemegang Kas dan Pembantu Pemegang Kas yang tidak tertib dalam penatausahaan dan pertanggungjawaban keuangan yang menjadi tanggungjawabnya.

Atas permasalahan tersebut, para Kepala Unit Kerja telah menjelaskan berbagai penyebab terjadinya kondisi tersebut, dan akan menindaklanjuti temuan BPK.

BPK-RI merekomendasikan kepada Bupati Banyumas agar: 1) Menegur para pengguna anggaran yang lalai dalam mempertanggungjawabkan pelaksanaan kegiatan pada Satuan Kerja yang menjadi tanggungjawabnya; 2) Menegur para Pemegang Kas dan Pembantu Pemegang Kas yang tidak tertib dalam penatausahaan dan pertanggungjawaban keuangan yang menjadi tanggungjawabnya.

b. Realisasi belanja sebesar Rp225.878.203,00 memadai

tidak didukung bukti yang

Dari hasil pemeriksaan

atas draft Laporan Perhitungan APBD Tahun

Anggaran 2004 dan pemeriksaan secara sampling atas Surat Pertanggungjawaban (SPJ) bulan Desember 2004 pada RSUD Banyumas senilai Rp1.932.981.823,00 yang telah diverifikasi, diketahui adanya realisasi pengeluaran sebesar

Rp225.878.203,00 tidak didukung dengan bukti yang memadai dengan rincian sebagai berikut:
No Form C5 No/tgl. 1 5943, 18/12/04 Uraian Pemb. Jasa pelay. Bukti tdk memadai (Rp) 216.996.703,00 Ket Pembayaran untuk 517 orang, sebanyak 294 orang tdk paraf/ tanda tangan Tidak ada rincian, jenis, jumlah dan harga

6051, 24/12/04

Pengadaan obatobatan, SPK No. 934/1652.A/2004 Jumlah

8.882.500,00

225.878.203,00

Dasar pembayaran jasa pelayanan adalah Peraturan Daerah (Perda) Nomor 18 Tahun 2001 tentang Tarif Jasa Pelayanan. Menurut keterangan Pemegang Kas pada RSUD Banyumas, pembayaran jasa pelayanan dilakukan setiap bulan dan telah diterima oleh yang berhak, yaitu paramedis dan karyawan RSUD. Pada waktu pembayaran ada yang diterima tunai dan ada yang melalui rekening Bank BPD masing-masing yang berhak. Sampai dengan saat pemeriksaan berakhir, bukti transfer tersebut belum disampaikan ke Tim BPK.

Kondisi tersebut tidak sesuai dengan: 1) Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, pasal 18 ayat (3) yang menyatakan bahwa pejabat yang menandatangani dan/atau mengesahkan dokumen yang berkaitan dengan surat bukti yang menjadi dasar pengeluaran atas beban APBD bertanggungjawab atas kebenaran material dan akibat yang timbul dari penggunaan surat bukti dimaksud; 2) Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tanggal 10 Nopember 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah, pasal 27 ayat (1) yang menyatakan bahwa setiap pembebanan APBD harus didukung oleh bukti-bukti yang sah dan lengkap mengenai hak yang diperoleh oleh pihak penagih.

Permasalahan

tersebut

mengakibatkan

pengeluaran

senilai

Rp225.878.203,00 (Rp216.996.703,00 + Rp8.882.500,00) kurang dapat diyakini kebenarannya.

Permasalahan tersebut terjadi karena: 1) Kelalaian Pemegang Kas dalam melengkapi bukti pendukung SPJ; 2) Ketidakcermatan Subid Verifikasi dalam proses verifikasi SPJ dari Pemegang Kas.

Atas permasalahan tersebut, Direktur RSU Banyumas menyatakan bahwa dalam rangka tertib administrasi keuangan, RSUD Banyumas siap menindaklanjuti temuan tersebut.

BPK-RI merekomendasikan kepada Bupati Banyumas agar: 1) Menegur dan memerintahkan Pemegang Kas RSUD untuk

mempertanggungjawabkan pengeluaran sebesar Rp225.878.203,00; 2) Menegur petugas Verifikasi yang kurang cermat dalam melaksanakan tugas verifikasi SPJ RSUD Banyumas.

c. Pendapatan Askes sebesar Rp1.141.245.076,00, Belanja Askes sebesar Rp1.150.579.141,00 dan Kas sebesar Rp316.560.191,90 belum diperhitungkan dalam Laporan Keuangan Daerah Tahun Anggaran 2004

PT. (Persero) Asuransi Kesehatan Indonesia merupakan perusahaan yang menyelenggarakan jaminan pemeliharaan kesehatan bagi Pegawai Negeri Sipil, penerima pensiun, veteran dan perintis kemerdekaan beserta keluarganya. PNS Kabupaten Banyumas dan keluarganya merupakan peserta Asuransi Kesehatan pada PT. Askes (Persero). Pembayaran iuran Askes tersebut disubsidi oleh pemerintah (dalam hal ini Pemerintah Daerah Kabupaten Banyumas) melalui belanja pegawai yang pembayarannya dari Dana Alokasi Umum. Dalam memberikan pelayanan kepada peserta Askes, PT Askes (Persero)

mengklasifikasikan Pemberi Pelayanan Kesehatan (PPK) dalam dua kelompok yaitu PPK Tingkat Pertama dan PPK Tingkat Lanjutan. PPK Tingkat Pertama meliputi Puskesmas, Puskesmas Keliling, Puskesmas Pembantu, Poliklinik Umum dan Rumah Bersalin. Kabupaten Banyumas pada saat ini memiliki 40 Puskesmas yang ada di Kecamatan-Kecamatan. PPK Tingkat Lanjutan meliputi RSUD, Balai Pengobatan Penyakit Paru-paru dan Balai Kesehatan Mata Masyarakat. Pembiayaan pelayanan Askes pada PPK Tingkat Pertama (Rawat Jalan) menggunakan sistem kapitasi yaitu cara pelayanan PT. Askes (Persero) yang didasarkan pada jumlah kartu Askes yang terdaftar pada PPK Tingkat Pertama tersebut. Penghitungan dilakukan setiap bulan dengan mengalikan biaya kapitasi dengan jumlah kartu Askes yang terdaftar pada PPK Tingkat Pertama. Selanjutnya penerimaan Askes tersebut diserahkan oleh PT. Askes (Persero) kepada bendahara Askes yang ada di Dinas Kesehatan Kabupaten Banyumas. Realisasi Penerimaan Askes kapitasi Tahun 2004 sebesar Rp1.193.771.000,00 dengan rincian penggunaan sebagai berikut:
1 Jasa Pelayanan (22%) a. Puskesmas (95%) b. Dinas Kesehatan dan KS (5%) Jasa Sarana (22%) a. Puskesmas (75%) b. Dinas Kesehatan dan KS (5%) 262.629.620,00 249.498.139,00 13.131.481,00 262.629.620,00 196.972.215,00 13.131.481,00

c. Pemda (Kas Daerah) (20%) Dana Pengadaan Obat Askes Jumlah

52.525.924,00 668.511.760,00 1.193.771.000,00

Rincian penggunaan tersebut dihitung berdasarkan Kesepakatan Pembagian Kapitasi Rawat Jalan Tingkat Pertama bagi Peserta Askes Sosial Kabupaten Banyumas sesuai dengan SKB Menteri Kesehatan dan Menteri Dalam Negeri Nomor 1013/Menkes/SKB/IX/2001 yang berlaku mulai tanggal 1 Agustus 2002 yang ditandatangani oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Banyumas dan Kepala PT. Askes (Persero) Cabang Banyumas. Dari hasil pemeriksaan bukti setor Bank, Buku Kas Umum dan Laporan Pendapatan Bendahara Askes pada Bendahara Askes diketahui bahwa Jasa Sarana untuk Pemda telah disetorkan ke Kas Daerah dan dicatat menambah Pendapatan Retribusi Pelayanan Kesehatan Puskesmas Tahun 2004 sebesar Rp52.525.924,00 dan telah sesuai dengan bukti setornya. Berdasarkan ketentuan tentang pengelolaan APBD, pencatatan pendapatan harus dilakukan secara bruto, sedangkan Pendapatan Askes tersebut belum dilakukan secara bruto, baru sebatas nilai tunai yang disetorkan ke Kas Daerah. Meskipun secara riil penerimaan Askes tersebut sebagian besar digunakan langsung, namun pengakuan pendapatan tetap harus diakui 100%. Sisa persediaan obat pada UPT Gudang Obat dan Alat Farmasi Dinas Kesehatan yang dibeli dengan dana Askes sudah dimasukkan pada akun Persediaan Obat dalam Neraca Daerah per 31 Desember 2004, namun Belanja Askes yang berupa pembayaran Jasa Sarana dan Jasa Pelayanan pada Dinas Kesehatan dan Puskesmas belum dimasukkan sebagai komponen belanja dalam APBD Kabupaten Banyumas T.A. 2004. Realisasi Belanja Askes Tahun 2004 sebesar

Rp1.150.579.141,00 terdiri dari pembayaran Jasa Sarana, Jasa Pelayanan dan pembelian obat. Tidak diakuinya Belanja Askes tersebut mengakibatkan penyajian Belanja Pegawai (Jasa Pelayanan), Belanja Barang (Obat dan Jasa Sarana) pada Dinas Kesehatan lebih rendah dari yang seharusnya. Sampai dengan 31 Desember 2004 masih terdapat Sisa kas di Bank sebesar Rp316.205.801,00 dan Sisa kas sebesar Rp354.390,90. Sisa kas di Bank tersebut sudah termasuk pendapatan bunga bank.

Dari hasil pemeriksaan atas Dokumen Anggaran Satuan Kerja (DASK) Dinas Kesehatan dan Kesejahteraan Sosial diketahui bahwa Pendapatan dan Belanja Askes belum dimasukkan sebagai komponen dalam APBD sehingga tidak diperhitungkan dalam Laporan Perhitungan APBD T.A. 2004. Berdasarkan penjelasan Bendahara Askes, pengelolaan Penerimaan dan Pengeluaran Askes dilaksanakan di luar mekanisme APBD, karena mengikuti pelaksanaan periode sebelumnya. Hal tersebut terjadi karena adanya anggapan bahwa penerimaan dan belanja Askes merupakan aktivitas di luar APBD karena pertanggungjawabannya lebih dominan kepada PT. Askes (Persero). Pendapatan Askes bukan merupakan aktivitas di luar APBD karena pembayaran iuran Askes PNS kepada PT. Askes (Persero) disubsidi oleh Pemda.

Kondisi tersebut tidak sesuai dengan: 1) Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tanggal 10 November 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah: a) Pasal 7 ayat (1): Semua penerimaan daerah dan pengeluaran daerah dalam rangka desentralisasi dicatat dan dikelola dalam APBD; b) Pasal 11: Semua transaksi keuangan daerah baik penerimaan daerah maupun pengeluaran daerah dilaksanakan melalui Kas Daerah. 2) Kepmendagri Nomor 29 Tahun 2002 tanggal 10 Juni 2002: a) Pasal 1 butir a: Keuangan Daerah adalah semua hak dan kewajiban daerah dalam rangka penyelenggaraan Pemerintahan Daerah yang dinilai dengan uang termasuk didalamnya segala bentuk kekayaan yang berhubungan dengan hak dan kewajiban daerah tersebut dalam kerangka APBD; b) Pasal 4 yang menyebutkan bahwa semua pendapatan, belanja dan pembiayaan dianggarkan secara bruto dalam APBD. 3) Keputusan Bersama Menteri Kesehatan dan Menteri Dalam Negeri Nomor 616.A/MENKES/SKB/VI/2004 dan Nomor 155 A Tahun 2004 tanggal 1 Juni 2004 tentang Tarip Pelayanan Kesehatan bagi Peserta PT. Askes (Persero) dan Anggota Keluarganya di Puskesmas dan Rumah Sakit Daerah pada Pasal 25 disebutkan bahwa Pengelolaan penerimaan dari jasa sarana dan jasa pelayanan

bagi Puskesmas/Pusling/Puskesmas Pembantu, BP 4, BKMM/BKIM dan Rumah Sakit Daerah dilaksanakan sesuai dengan ketentuan perundangundangan yang berlaku.

Permasalahan tersebut mengakibatkan: 1) Realisasi pendapatan daerah dalam Laporan Perhitungan APBD T.A. 2004 disajikan lebih rendah dari seharusnya (understated) sebesar

Rp1.141.245.076,00 (Rp1.193.771.000,00-Rp52.525.924,00); 2) Realisasi belanja daerah dalam Laporan Perhitungan APBD T.A. 2004 disajikan lebih rendah dari seharusnya (understated) sebesar Rp1.150.579.141,00; 3) Akun kas dalam Neraca Daerah per 31 Desember 2004 disajikan lebih rendah dari seharusnya (understated) sebesar Rp316.560.191,90.

Permasalahan tersebut terjadi karena Bupati Banyumas belum membuat kebijakan tentang pengelolaan Pendapatan dan Belanja Askes melalui mekanisme APBD.

Atas permasalahan tersebut, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Banyumas menyatakan bahwa permasalahan tersebut terjadi karena dalam kesepakatan kerjasama antara Bupati dengan PT. Askes yang dituangkan dalam MOU tidak mengatur tentang mekanisme Pendapatan Askes; dan selanjutnya akan

ditindaklanjuti sesuai dengan peraturan yang berlaku.

BPK-RI merekomendasikan kepada Bupati Banyumas agar membuat kebijakan tentang pengelolaan pendapatan dan belanja ASKES melalui mekanisme APBD.

d. Bantuan INGUB sebesar Rp470.000.000,00 belum diperhitungkan dalam Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004

Berdasarkan Perda Nomor 30 Tahun 2004 tentang Penetapan Perubahan APBD, Pendapatan Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan dari Propinsi pada Kabupaten Banyumas dianggarkan sebesar Rp21.427.771.000,00. Menurut draft Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004 diketahui realisasi Pendapatan Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan dari Propinsi sebesar

Rp24.472.825.260,00 yang terdiri dari:


Jenis Pendapatan PKB-BBNKB PBBKB ABT-AP Ret. Izin Disp. Keleb. Muatan Bagi Hasil Sumbangan Pihak III Bantuan Keuangan 2 P.0.A Retribusi Tera Ulang Jumlah Jumlah (Rp) 13.173.079.000,00 7.471.087.640,00 402.328.650,00 229.884.171,00 74.504.500,00 3.104.132.000,00 17.809.299,00 24.472.825.260,00

Berdasarkan data Bantuan/Subsidi APBD Propinsi Jawa Tengah Tahun Anggaran 2004 Kepada Kabupaten Banyumas diketahui bahwa selain pendapatan di atas, pada Tahun Anggaran 2004 Propinsi Jawa Tengah juga memberikan bantuan subsidi kepada Kabupaten Banyumas berupa Bantuan Pembangunan Gedung Pertemuan Nahdatul Ulama Cabang Kab. Banyumas sebesar Rp20.000.000,00 dan Bantuan Protokoler Kunjungan Presiden RI sebesar Rp450.000.000,00. Dari hasil konfirmasi Tim BPK di Propinsi Jawa Tengah diketahui bahwa bantuan sebesar Rp470.000.000,00 tersebut tidak dikirim lewat rekening Kasda sehingga tidak masuk dalam pembukuan pendapatan pada pos Pendapatan Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan dari Propinsi. Dengan demikian, realisasi belanja dari dana subsidi tersebut belum masuk dalam pembukuan belanja pada APBD Kabupaten Banyumas, sehingga tidak diperhitungkan dalam Laporan

Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004. Hal tersebut dapat diketahui dari informasi berikut: a. Berdasarkan SKO No.921/110/2004 55/SKO-2004 tgl 02-01-2004 Dana Ingub sebesar Rp20.000.000,00 dengan SPM No.0366 tgl 25-02-2004 telah ditransfer ke rekening BPD Cabang Purwokerto no.3003.1455801 a.n. Dra. Laily S. untuk Bantuan Pembangunan Gedung Pertemuan Nahdatul Ulama Cabang Kabupaten Banyumas; b. Berdasarkan SKO No.921/430/2004 166/SKO-2004 tgl 26-07-2004 Dana Ingub sebesar Rp450.000.000,00 dengan SPM No.2675 tgl 27-07-2004 telah ditransfer ke BPD Cabang Purwokerto no.3003.214381 a.n. HM.Aris Setiono,SH.,SIP (Bupati Banyumas) untuk Bantuan Biaya Protokoler Dalam Rangka kunjungan Presiden RI ke-Kabupaten Banyumas. Pemeriksaan lebih lanjut atas penggunaan dana subsidi tersebut

menunjukkan bahwa dana sebesar Rp450.000.000,00 yang disalurkan lewat rekening Bupati, telah dicairkan seluruhnya dan diserahkan kepada Panitia Penyambutan Kunjungan Kerja Presiden untuk digunakan dalam penyambutan Presiden. Pertanggungjawaban keuangan sebesar Rp450.000.000,00 telah dikirim ke Biro Keuangan Propinsi Jawa Tengah. Realisasi penerimaan bantuan untuk pembangunan Gedung Pertemuan Nahdatul Ulama Cabang Kabupaten Banyumas, sampai dengan saat pemeriksaan berakhir tidak diketahui realisasinya karena pihak penerima bantuan belum bisa dikonfirmasi.

Kondisi tersebut di atas tidak sesuai dengan: 1) Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tanggal 10 November 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah: a) Pasal 7 ayat (1): Semua penerimaan daerah dan pengeluaran daerah dalam rangka desentralisasi dicatat dan dikelola dalam APBD. Menurut Penjelasan atas pasal tersebut disebutkan bahwa semua penerimaan Daerah dan pengeluaran Daerah yang tidak berkaitan dengan pelaksanaan Dekonsentrasi atau Tugas Pembantuan merupakan penerimaan dan pengeluaran dalam rangka pelaksanaan desentralisasi;

b) Pasal 11: Semua transaksi keuangan daerah baik penerimaan daerah maupun pengeluaran daerah dilaksanakan melalui Kas Daerah. 2) Keputusan Gubernur Jawa Tengah Nomor 120 Tahun 2003, tanggal 24 Desember 2003 tentang Pedoman Penatausahaan Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Propinsi Jawa Tengah, antara lain menyebutkan bahwa mekanisme pencairan dana subsidi kepada Kabupaten/Kota (INGUB) adalah melalui transfer dari Rekening Kas Daerah pada PT Bank BPD Jateng ke rekening Daerah yang bersangkutan. Permasalahan tersebut mengakibatkan realisasi pendapatan Daerah dan belanja Daerah dalam Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004 disajikan lebih rendah dari seharusnya (understated) sebesar Rp470.000.000,00, dan pengendalian atas penggunaan dana bantuan subsidi tersebut lemah karena tidak terpantau secara langsung oleh sistem yang ada di Daerah.

Kondisi tersebut disebabkan karena kurangnya koordinasi antara Pemerintah Kabupaten Banyumas dengan Biro Keuangan Propinsi Jawa Tengah sehingga informasi dan penyaluran bantuan subsidi tidak dapat terlaksana sesuai ketentuan yang berlaku.

Atas permasalahan tersebut, Kepala BPKD mengakui bahwa ada kekurangcermatan dalam mencatat transaksi keuangan yang terjadi, selanjutnya untuk Tahun Anggaran 2005 dan seterusnya akan meningkatkan koordinasi dengan Biro Keuangan Propinsi Jawa Tengah. Pada aspek administrasi keuangan akan diusahakan lebih cermat lagi dalam mencatat administrasi keuangan yang ada berdasarkan mekanisme pengelolaan keuangan daerah/APBD yang berlaku.

BPK-RI merekomendasikan kepada Bupati Banyumas agar memerintahkan Kepala BPKD untuk meningkatkan koordinasi dengan Biro Keuangan Propinsi Jawa Tengah supaya pemberian subsidi dari Pemerintah Propinsi Jawa Tengah dapat diakomodir dalam APBD, dan diperhitungkan dalam Laporan Keuangan Kabupaten Banyumas.

e. Realisasi Belanja pada pos Sekretariat DPRD Tahun Anggaran 2004 senilai Rp2.117.111.012,00 tidak sesuai ketentuan

Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Banyumas ditetapkan dengan Perda Kabupaten Banyumas Nomor 21 Tahun 2003 tanggal 31 Desember 2003, dan diubah dengan Perda Kabupaten Banyumas Nomor 30 Tahun 2004 tanggal 30 Juli 2004. Dari APBD Perubahan diketahui bahwa anggaran pos DPRD Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004 setelah perubahan adalah sebesar Rp2.916.000.000,00 (menurun sebesar Rp3.859.828.520,00 dari sebelum perubahan APBD), sedangkan anggaran pos Sekretariat DPRD setelah perubahan adalah sebesar Rp6.071.009.250,00 (meningkat sebesar Rp2.620.827.672,00 dari sebelum perubahan APBD). Perubahan tersebut antara lain didasarkan pada Surat Gubernur Jawa Tengah Nomor 903/06514 tanggal 30 April 2004 yang berisi evaluasi atas Perda Nomor 21 tahun 2003 tentang APBD Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004 dan Keputusan Bupati Banyumas Nomor 4 Tahun 2004. Berdasarkan draft Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004 diketahui bahwa realisasi belanja DPRD Tahun Anggaran 2004 sebesar Rp2.604.981.453,00, seluruhnya merupakan Belanja Aparatur Daerah. Realisasi pos Sekretariat DPRD sesuai draft Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004 sebesar Rp5.074.796.963,00, meliputi Belanja Aparatur Daerah sebesar

Rp4.131.616.563,00 dan Belanja Pelayanan Publik sebesar Rp943.180.400,00. Dari pemeriksaan atas realisasi belanja pos DPRD dan Sekretariat DPRD pada draft Laporan Perhitungan APBD, penelusuran ke pembukuan dan bukti transaksi (SPJ) dari pemegang kas DPRD dan Sekretariat DPRD, serta crosscheck dengan DASK Perubahan, diketahui adanya realisasi belanja pada pos Sekretariat DPRD tidak sesuai ketentuan, dengan uraian sebagai berikut: 1) Biaya Sewa Kantor pada pos Sekretariat DPRD (2 0104 211204) dengan realisasi menurut draft Laporan Perhitungan APBD sebesar Rp585.286.017,00, di dalamnya terdapat realisasi belanja untuk bantuan perumahan bagi Pimpinan dan Anggota DPRD dengan realisasi sebesar Rp535.400.000,00 yang diterimakan secara tunai setiap bulan. Bantuan perumahan bagi Pimpinan dan

Anggota DPRD tersebut dianggarkan pada pos DPRD (sebelum perubahan), didasarkan pada Perda Nomor 11 Tahun 2002 tentang Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana diubah dengan Perda Nomor 19 Tahun 2003. Realisasi sebesar Rp268.000.000,00 dilaksanakan sebelum perubahan APBD dengan afektasi pada rekening 2 0101 2110912 (Tunjangan Perumahan pada pos DPRD). Dengan adanya perubahan APBD, belanja yang sudah direalisasikan tersebut kemudian dibebankan ke rekening Biaya Sewa Kantor pada pos Sekretariat DPRD, pada rincian obyek Biaya Sewa Rumah Jabatan/Dinas (2 0104 21120401) melalui penerbitan SPM nihil. Realisasi sebesar Rp267.400.000,00 dilaksanakan setelah perubahan APBD dengan afektasi pada rekening berikut:
No BKU 2 48 92 95 142 373 457 960 1046 1160 1331 1444 Tanggal 02/01/04 03/02/04 01/03/04 01/03/04 01/04/04 01/05/04 01/06/04 13/08/04 01/09/04 01/10/04 01/11/04 01/12/04 SPM No/tgl 4, 2-1-04 95, 3-2-04 490/A, 1-3-04 494/A, 1-3-04 1066/A, 1-4-04 1710/A, 1-5-04 2526/A, 1-6-04 4196/A, 13-8-04 4562/A, 1-9-04 5543/A, 1-10-04 6455/A, 1-11-04 7227/A, 1-12-04 Jumlah Afektasi 2 01010101 2110912 2 01010101 2110912 2 01010101 2110912 2 01010101 2110912 2 01010101 2110912 2 01010101 2110912 2 01010101 2110912 2 01010101 2110912 2 01040302 1120401 2 01040302 1120401 2 01040302 1120401 2 01040302 1120401 Realisasi (Rp) 44.500.000,00 44.500.000,00 1.000.000,00 44.500.000,00 44.500.000,00 44.500.000,00 44.500.000,00 87.000.000,00 45.000.000,00 45.000.000,00 45.000.000,00 45.400.000,00 535.400.000,00

2 0104 21120401. Rincian selengkapnya sebagai

Pembebanan bantuan perumahan bagi Pimpinan dan Anggota DPRD ke rekening Biaya Sewa Kantor pada pos Sekretariat DPRD tidak tepat karena rekening tersebut diperuntukkan membiayai sewa, sehingga pengakuan biayanya harus didukung dengan bukti yang sah dan memadai mengenai pelaksanaan sewa. Sampai dengan pemeriksaan berakhir, pertanggungjawaban berupa bukti sewa tidak ada.

2) Biaya Perjalanan Dinas pada pos Sekretariat DPRD (2 0104 211301) dengan realisasi menurut draft Laporan Perhitungan APBD sebesar Rp480.498.100,00,

di dalamnya terdapat realisasi belanja untuk bantuan transport Pimpinan dan Anggota DPRD (sebesar Rp268.000.000,00) yang dibayarkan tunai setiap bulan. Bantuan transport (BBM) kepada Pimpinan dan Anggota DPRD tersebut dianggarkan pada pos DPRD (sebelum perubahan), didasarkan pada Perda Nomor 11 tahun 2002 tentang Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana diubah dengan Perda Nomor 19 Tahun 2003. Realisasi sebesar Rp268.000.000,00 dilaksanakan sebelum perubahan APBD dengan afektasi pada rekening 2 0101 2110911 (Tunjangan Transportasi pada pos DPRD) dengan rincian sebagai berikut:
No BKU 6 60 93 96 143 374 458 Tanggal 02/01/04 03/02/04 01/03/04 01/03/04 01/04/04 01/05/04 01/06/04 SPM No/tgl 4, 2-1-04 95, 3-2-04 490/A, 1-3-04 494/A, 1-3-04 1066/A, 1-4-04 1710/A, 1-5-04 2526/A, 1-6-04 Jumlah Afektasi 2 01010101 2110911 2 01010101 2110911 2 01010101 2110911 2 01010101 2110911 2 01010101 2110911 2 01010101 2110911 2 01010101 2110911 Realisasi (Rp) 44.500.000,00 44.500.000,00 1.000.000,00 44.500.000,00 44.500.000,00 44.500.000,00 44.500.000,00 268.000.000,00

Dengan adanya perubahan APBD, belanja yang sudah direalisasikan tersebut kemudian dibebankan ke rekening Biaya Perjalanan Dinas pada pos Sekretariat DPRD, pada rincian obyek Biaya Perjalanan Dinas Dalam Daerah (2 0104 21130101) melalui penerbitan SPM nihil. Pembebanan bantuan transport (BBM) bagi Pimpinan dan Anggota DPRD pada rekening Biaya Perjalanan Dinas pos Sekretariat DPRD tidak tepat karena rekening tersebut diperuntukkan membiayai perjalanan dinas, sehingga pengakuan biayanya harus didukung dengan bukti yang sah dan memadai mengenai pelaksanaan perjalanan dinas. Dari DASK perubahan diketahui bahwa belanja tersebut dianggarkan pada rekening 2 01040302 11301 dengan uraian: Perjalanan Dinas Tetap bagi Pimpinan dan Anggota DPRD. Sampai dengan saat pemeriksaan, ketentuan mengenai perjalanan dinas tetap bagi Pimpinan dan Anggota DPRD Kabupaten Banyumas tidak ada. Dari DASK perubahan juga diketahui bahwa pada pos Sekretariat DPRD telah disediakan anggaran untuk kegiatan Perjalanan Dinas

bagi Pimpinan dan Anggota DPRD, Pemeliharaan Rumah Dinas, Pemeliharaan Kendaraan Dinas DPRD Kabupaten Banyumas, dengan kode aktivitas A13.

3) Honorarium/Upah pada pos Sekretariat DPRD kelompok Belanja Aparatur (2 0104 212101), dengan realisasi menurut draft Laporan Perhitungan APBD sebesar Rp345.396.000,00, di dalamnya terdapat realisasi belanja untuk operasional fraksi dengan realisasi sebesar Rp343.000.000,00 berupa honor yang dibayarkan tunai setiap bulan. Belanja operasional fraksi tersebut dianggarkan sebesar Rp540.000.000,00 dalam APBD sebelum perubahan pada pos DPRD dengan kode rekening 2 0101 22101 (Honorarium/Upah). Dalam APBD perubahan, belanja untuk rekening tersebut tidak dianggarkan lagi pada pos DPRD. Realisasi sebesar Rp343.000.000,00 dilaksanakan sebelum maupun setelah perubahan APBD dengan afektasi tetap pada rekening 2 0101 22101, karena dalam DASK Perubahan, belanja tersebut tetap ditempatkan pada pos DPRD, dengan kode aktivitas A3 (kesalahan dalam penyusunan DASK Perubahan, seperti diuraikan dalam Catatan Pemeriksaan yang Tidak Mempengaruhi Kewajaran Laporan Keuangan Nomor 1). Uraian selengkapnya sebagai berikut:
No BKU 27 73 101 147 376 460 925 Tanggal 16/01/04 10/02/04 01/03/04 01/04/04 01/05/04 01/06/04 06/08/04 SPM No/tgl 20, 16-1-04 141, 10-2-04 492/A, 1-3-04 1055/A, 1-4-04 1713/A, 1-5-04 2529/A, 1-6-04 4174/A, 3-8-04 Jumlah Afektasi 2 01010101 2210102 2 01010101 2210102 2 01010101 2210102 2 01010101 2210102 2 01010101 2210102 2 01010101 2210102 2 01010101 2210102 Realisasi (Rp) 43.000.000,00 43.000.000,00 44.000.000,00 43.000.000,00 43.000.000,00 43.000.000,00 84.000.000,00 343.000.000,00

Dalam draft Laporan Perhitungan APBD, belanja tersebut dibebankan pada rekening Honorarium/Upah pada pos Sekretariat DPRD pada rincian obyek Honor/Upah Bulanan (2 0104 21210102). Realisasi belanja operasional fraksi sebesar Rp343.000.000,00 berupa honor bulanan tersebut seharusnya tidak dilakukan karena fraksi bukan merupakan alat kelengkapan DPRD.

Pembebanannya pada pos Sekretariat DPRD dalam draft Laporan Perhitungan

APBD juga tidak sesuai dengan afektasi pada SPM maupun SPJ untuk belanja tersebut. Koreksi atas kesalahan pembebanan ini tidak dapat dilakukan atas draft Laporan Perhitungan APBD karena pada pos DPRD tidak tersedia kode rekening untuk belanja tersebut.

4) Biaya Jasa Pihak Ketiga pada pos Sekretariat DPRD (2 0104 212202), dengan realisasi menurut draft Laporan Perhitungan APBD sebesar Rp257.300.000,00, diantaranya sebesar Rp56.000.000,00 sebagai belanja kegiatan advokasi DPRD atas perkara perdata gugatan class action Pasar Wage Purwokerto. Belanja advokasi tersebut dianggarkan sebesar Rp36.000.000,00 dalam APBD sebelum perubahan pada pos DPRD dengan kode rekening 2 0101 12202 (Biaya Jasa Pihak Ketiga). Dalam APBD perubahan, belanja untuk rekening tersebut tidak dianggarkan lagi pada pos DPRD. Realisasi sebesar Rp56.000.000,00 dilaksanakan sebelum maupun setelah perubahan APBD dengan afektasi tetap pada rekening 2 0101 12202, karena dalam DASK Perubahan, belanja tersebut tetap ditempatkan pada pos DPRD, dengan kode aktivitas A4 (kesalahan dalam penyusunan DASK Perubahan, seperti diuraikan dalam Catatan Pemeriksaan yang Tidak Mempengaruhi Kewajaran Laporan Keuangan Nomor 1). Rincian selengkapnya sebagai berikut:
No BKU 19 975 Tanggal 12/01/04 20/08/04 SPM No/tgl 18, 12-1-04 4224/A, 18-8-04 Jumlah Afektasi 2 01010101 1220201 2 01010101 1220201 Realisasi (Rp) 36.000.000,00 20.000.000,00 56.000.000,00

Dalam draft Laporan Perhitungan APBD, belanja tersebut dibebankan pada rekening Biaya Jasa Pihak Ketiga pada pos Sekretariat DPRD, pada rincian obyek Biaya Jasa Tenaga Kerja Non Pegawai (2 0104 21220201). Pembebanan pada pos Sekretariat DPRD dalam draft Laporan Perhitungan APBD tidak sesuai dengan afektasi pada SPM maupun SPJ untuk belanja tersebut. Koreksi atas kesalahan pembebanan ini tidak dapat dilakukan atas draft Laporan Perhitungan APBD karena pada pos DPRD tidak tersedia kode rekening untuk belanja tersebut.

5) Honorarium/Upah pada pos Sekretariat DPRD kelompok Belanja Pelayanan Publik (2 0104 222101), dengan realisasi menurut draft Laporan Perhitungan APBD sebesar Rp189.772.000,00 (menurut SPJ Pemegang Kas

Rp189.450.000,00), merupakan realisasi belanja untuk kegiatan Fasilitasi Pemerintah Daerah yang berupa pemberian honor bagi Pimpinan dan Anggota DPRD dalam pemantauan pemilu. Honor diberikan setiap bulan dari bulan Januari s.d. Juli 2004. Belanja kegiatan tersebut dianggarkan dalam APBD sebelum perubahan pada pos DPRD dengan kode rekening 2 0101 22103 (Insentif). Dalam APBD Perubahan, belanja untuk rekening tersebut tidak dianggarkan lagi pada pos DPRD. Realisasi sebesar Rp189.450.000,00 dilaksanakan dengan afektasi pada rekening 2 0101 22103, karena dalam DASK Perubahan, belanja tersebut tetap ditempatkan pada pos DPRD, dengan kode aktivitas A2 (kesalahan dalam penyusunan DASK Perubahan, seperti diuraikan dalam Catatan Pemeriksaan yang Tidak Mempengaruhi Kewajaran Laporan Keuangan Nomor 1). Rincian selengkapnya sebagai berikut:
No BKU 31 61 98 145 393 477 678 Tanggal 16/01/04 03/02/04 01/03/04 01/04/04 01/05/04 01/06/04 01/07/04 SPM No/tgl 21, 16-1-04 96, 3-2-04 493/A, 1-3-04 1054/A, 1-4-04 1711/A, 1-5-04 2527/A, 1-6-04 3395/A, 1-7-04 Jumlah Afektasi 2 01010101 2210301 2 01010101 2210301 2 01010101 2210301 2 01010101 2210301 2 01010101 2210301 2 01010101 2210301 2 01010101 2210301 Realisasi (Rp) 27.150.000,00 27.150.000,00 27.150.000,00 27.150.000,00 27.150.000,00 27.150.000,00 26.550.000,00 189.450.000,00

Dalam draft Laporan Perhitungan APBD, belanja tersebut dibebankan pada rekening Honorarium/Upah pada pos Sekretariat DPRD kelompok Belanja Pelayanan Publik, pada rincian obyek Honor Tim/Panitia (2 0104 222101). Pembebanan pada pos Sekretariat DPRD dalam draft Laporan Perhitungan APBD tidak sesuai dengan afektasi pada SPM maupun SPJ untuk belanja tersebut. Koreksi atas kesalahan pembebanan ini tidak dapat dilakukan atas draft Laporan Perhitungan APBD karena pada pos DPRD tidak tersedia kode rekening untuk belanja tersebut. Besaran honor bagi Pimpinan dan Anggota DPRD dalam pelaksanaan kegiatan tersebut tidak didasarkan pada

ketentuan/standarisasi indeks biaya kegiatan, pemeliharaan, pengadaan, dan honorarium Tahun 2004 yang telah ditetapkan dengan SK Bupati. Sampai dengan saat pemeriksaan berakhir, Tim BPK tidak mendapatkan Laporan pelaksanaan kegiatan Pemantauan Pemilu tersebut.

6) Insentif pada pos Sekretariat DPRD kelompok Belanja Aparatur (2 0104 1210301), dengan realisasi menurut draft Laporan Perhitungan APBD sebesar Rp67.234.000,00, di dalamnya terdapat realisasi belanja berupa pemberian insentif kepada Pimpinan dan Anggota DPRD sebesar Rp50.000.000,00 dalam rangka kegiatan Penyusunan Buku Memori Akhir Jabatan DPRD Kab. Banyumas (kode aktivitas A5). Sesuai dengan RASK, dan kemudian ditetapkan menjadi DASK (sebelum perubahan), anggaran untuk kegiatan tersebut direncanakan sebesar Rp50.269.500,00. Kegiatan sudah mulai dilaksanakan sebelum perubahan APBD. Dengan adanya perubahan APBD, anggaran untuk kegiatan tersebut bertambah sebesar Rp50.000.000,00 berupa pemberian insentif kepada Pimpinan dan Anggota DPRD. Pembayaran dilaksanakan pada tanggal 6 Agustus 2004 dengan SPM No. 4176/A, tanggal 3 Agustus 2004. Pemberian insentif untuk kegiatan tersebut tidak sepatutnya dilakukan, karena sesuai dengan perencanaan (RASK), pelaksanaan kegiatan tersebut tidak memerlukan pengeluaran berupa insentif. Pemberian insentif dalam pelaksanaan kegiatan tersebut tidak sejalan dengan standarisasi indeks biaya kegiatan, pemeliharaan, pengadaan, dan honorarium Tahun 2004 yang telah ditetapkan dengan SK Bupati.

7) Insentif pada pos Sekretariat DPRD kelompok Belanja Pelayanan Publik (2 0104 222103), dengan realisasi menurut draft Laporan Perhitungan APBD sebesar Rp462.500.000,00, berupa insentif bagi Pimpinan, Anggota DPRD dan Sekretaris DPRD dalam rangka evaluasi pertanggungjawaban Pemda Tahun Anggaran 2003. Belanja tersebut dianggarkan dan direalisasikan berdasarkan Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten Banyumas Nomor

173.1/8/2004 tanggal 25 Februari 2004 tentang Penetapan Besarnya Biaya

Pembahasan, Evaluasi dan

Penetapan LPJ Bupati Banyumas Tahun 2003.

Belanja tersebut dianggarkan dalam bentuk belanja kegiatan pada pos Sekretariat DPRD dengan kode aktivitas A11. Realisasi belanja sebesar Rp462.500.000,00, seluruhnya berupa pemberian insentif. Pembayaran

dilaksanakan pada tanggal 16 Maret 2004 dengan SPM No. 828/A tanggal 16 Maret 2004. Sebagai belanja kegiatan, seharusnya komponen satuan biaya

kegiatannya mengacu pada standar biaya kegiatan yang berlaku bagi seluruh unit kerja, yang telah ditetapkan dengan Keputusan Bupati Banyumas Nomor 48 Tahun 2003 tanggal 30 September 2003 tentang standarisasi indeks biaya kegiatan, pemeliharaan, pengadaan, dan honorarium Tahun 2004.

8) Biaya Perawatan dan Pengobatan pada pos Sekretariat DPRD (2 0104 211106), dengan realisasi menurut draft Laporan Perhitungan APBD sebesar

Rp39.871.012,00, di dalamnya terdapat realisasi belanja untuk perawatan kesehatan Ketua DPRD sebesar Rp32.761.012,00. Pembayaran dilaksanakan pada tanggal 4 Februari 2004 dengan SPM No. 123, tanggal 4 Februari 2004. Realisasi untuk belanja tersebut seharusnya tidak dilakukan, karena tunjangan kesehatan bagi Pimpinan dan Anggota DPRD telah diberikan, dalam bentuk premi asuransi kesehatan (Askes).

9) Tunjangan Kesejahteraan pada pos Sekretariat DPRD (2 0104 2110505), dengan realisasi menurut draft Laporan Perhitungan APBD sebesar

Rp463.805.000,00, di dalamnya terdapat realisasi belanja berupa pemberian dana taktis untuk Pimpinan DPRD senilai Rp180.000.000,00. Dana tersebut diterima oleh Ketua DPRD sebanyak dua kali dengan rincian sebagai berikut:
No./tgl. BKU No./tgl. SPM 15/6 Jan 04 6/6 Jan 04 Uraian BKU Jml. (Rp) Ket. Bukti hanya berupa Form C5 Bukti hanya berupa Form C5 Membayar dana taktis Rp90.000.000,00 pimpinan Dewan Membayar dana taktis 17/12 Jan 04 17/12 Jan 04 Rp90.000.000,00 pimpinan Dewan Jumlah Rp180.000.000,00

Dana taktis tersebut tidak seharusnya diberikan, karena tidak jelas peruntukannya. Pertanggungjawaban keuangan atas belanja tersebut yang hanya berupa Form C5 tanpa bukti pendukung tidak cukup memadai untuk sahnya suatu transaksi agar bisa diakui sebagai belanja.

Kondisi tersebut tidak sesuai dengan: 1) Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tanggal 10 November 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah, pasal 4 yang menyebutkan bahwa pengelolaan keuangan daerah dilakukan secara tertib, taat pada peraturan perundang-undangan yang berlaku, efisien, efektif, transparan dan bertanggungjawab dengan memperhatikan azas keadilan dan kepatutan; 2) Kepmendagri Nomor 29 Tahun 2002 tanggal 10 Juni 2002: a) Pasal 49 ayat (5) yang menyatakan bahwa setiap pengeluaran kas harus didukung oleh bukti yang lengkap dan sah mengenai hak yang diperoleh oleh pihak yang menagih; b) Pasal 50 yang menyatakan bahwa setiap orang yang diberi kewenangan menandatangani dan atau mengesahkan surat bukti yang menjadi dasar pengeluaran kas bertangggungjawab atas kebenaran dan akibat dari penggunaan bukti tersebut. 3) Surat Edaran Menteri Dalam Negeri No. 161/3211/SJ tanggal 29 Desember 2003 perihal Pedoman tentang Kedudukan Keuangan Pimpinan dan Anggota DPRD: a) B. Tunjangan Kesejahteraan, angka 1, yang menyatakan bahwa Pimpinan dan Anggota DPRD beserta keluarganya yaitu suami atau istri pertama beserta 2 (dua) orang anak diberikan tunjangan kesehatan dan pengobatan berupa pembayaran premi asuransi kesehatan kepada lembaga asuransi yang ditetapkan oleh Kepala Daerah; b) C. Belanja Penunjang Operasional Pimpinan DPRD, angka 1, yang menyatakan bahwa untuk mendukung tugas Pimpinan DPRD atau membiayai kegiatan lainnya yang dilakukan oleh Pimpinan atas nama

Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah dan sebagai alat kelengkapan DPRD dapat disediakan Belanja Penunjang Operasional Pimpinan DPRD. 4) Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 170/2/2001 tanggal 24 Februari 2001 tentang Peraturan Tata Tertib Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Banyumas, Bab IV, Bagian Kesatu, Pasal 37 ayat (1) menyatakan bahwa alat kelengkapan DPRD terdiri atas: Pimpinan DPRD, Komisi-komisi, Panitia Musyawarah, Panitia Anggaran, Panitia Urusan Rumah Tangga, dan Panitia Khusus. 5) Keputusan Bupati Banyumas Nomor 48 Tahun 2003 tanggal 30 September 2003 tentang Standarisasi Indeks Biaya Kegiatan, Pemeliharaan, Pengadaan dan Honorarium Tahun 2004, Pasal 4 yang menyatakan bahwa Standarisasi Indeks Biaya Kegiatan, Pemeliharaan, Pengadaan dan Honorarium ini juga digunakan untuk penyusunan DASK Tahun Anggaran 2004. 6) Keputusan Bupati Banyumas Nomor 066/2003 tanggal 31 Desember 2003 tentang Prosedur Tetap Pedoman Penyusunan, Pelaksanaan, Pelaporan dan Pertanggungjawaban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Banyumas, Bab IV: a) Angka 1. Penilaian atas Usulan Anggaran Unit Kerja, antara lain menyatakan: Berdasarkan Arah Kebijakan Umum APBD, Surat Edaran Bupati tentang Pedoman Penyusunan Anggaran Unit Kerja dan Rencana Anggaran Satuan Kerja (RASK) dari unit kerja pengguna anggaran, Tim Anggaran Pemerintah Daerah melaksanakan penilaian atas usulan anggaran unit kerja terhadap kewajaran beban kerja dan beban biaya kegiatan. b) Angka 7. Penetapan Dokumen Anggaran Satuan Kerja, antara lain menyatakan: Berdasarkan Peraturan Daerah tentang APBD, Bupati menetapkan RASK menjadi DASK paling lambat satu bulan setelah Perda tentang APBD ditetapkan. DASK digunakan sebagai dasar pelaksanaan oleh Pengguna Anggaran.

Permasalahan tersebut mengakibatkan: 1) Realisasi belanja pos DPRD disajikan lebih rendah (understated) dan pos Sekretariat DPRD disajikan lebih tinggi (overstated) sebesar Rp588.450.000,00 (Rp343.000.000,00 + Rp56.000.000,00+Rp189.450.000,00 yaitu dari 3), 4),5)) ; 2) Kerugian daerah senilai Rp1.515.850.000,00 (Rp535.400.000,00+

Rp268.000.000,00+Rp343.000.000,00+Rp189.450.000,00+Rp180.000.000,00 yaitu dari 1), 2), 3), 5), 9)); dan 3) Pemborosan keuangan daerah senilai Rp545.261.012,00 (Rp50.000.000,00+ Rp462.500.000,00+Rp32.761.012,00 yaitu dari 6), 7), 8)).

Permasalahan tersebut terjadi karena: 1) Kelalaian pengguna anggaran yang merealisasikan belanja tidak sesuai ketentuan; 2) Kebijakan Pimpinan DPRD yang tidak mengacu pada ketentuan yang berlaku; 3) Tim Anggaran Pemerintah Daerah dalam menganggarkan belanja pada pos Sekretariat DPRD belum sepenuhnya mengacu pada ketentuan yang berlaku; 4) Tim Peneliti DASK Perubahan tidak melaksanakan tugasnya sesuai dengan ketentuan yaitu Keputusan Bupati Banyumas Nomor 48 Tahun 2003 tanggal 30 September 2003 dan Keputusan Bupati No. 066/2003 tanggal 31 Desember 2003.

Atas permasalahan tersebut, Sekretaris DPRD Kabupaten Banyumas menyatakan bahwa temuan dari Tim dapat dipahami, namun tidak sependapat dijadikan temuan. Di masa yang akan datang kesalahan tersebut akan diperbaiki dengan memperhatikan ketentuan yang berlaku.

BPK-RI merekomendasikan kepada: 1) Bupati Banyumas agar menegur Pengguna Anggaran yang merealisasikan belanja tidak sesuai ketentuan; 2) Pimpinan DPRD agar untuk Tahun 2005 dan selanjutnya tidak menetapkan kebijakan yang bertentangan dengan ketentuan yang berlaku;

3) Bupati Banyumas agar menegur Tim Anggaran Pemerintah Daerah yang tidak bekerja sesuai ketentuan, serta untuk Tahun 2005 dan selanjutnya agar selalu mengacu kepada ketentuan yang berlaku; 4) Bupati Banyumas agar menarik kerugian daerah sebesar Rp1.515.850.000,00, serta menyetorkannya ke Kas Daerah.

f. Realisasi Belanja Tidak Tersangka sebesar Rp922.089.154,40 tidak sesuai ketentuan Sebagai upaya untuk mengantisipasi adanya bencana alam, bencana sosial dan kepentingan mendesak lainnya, Pemda Kabupaten Banyumas telah

menganggarkan Belanja Tidak Tersangka sebesar Rp5.000.000.000,00 dalam APBD Tahun Anggaran 2004 dan telah direalisasikan sebesar Rp4.987.766.999,40. Belanja Tidak Tersangka tersebut dianggarkan pada pos BPKD dan pelaksanaannya tersebar di 16 satuan kerja. Dari hasil pemeriksaan atas Surat Pertanggungjawaban (SPJ) Belanja Tidak Tersangka Tahun Anggaran 2004 sebesar Rp4.987.766.999,40 diketahui adanya belanja sebesar Rp922.089.154,40 direalisasikan tidak sesuai dengan ketentuan yang mendasari dianggarkannya belanja tidak tersangka. Realisasi sebesar Rp922.089.154,40 tersebut digunakan untuk membiayai pengeluaran yang sudah tersedia rekeningnya sebesar Rp305.685.990,00 dan untuk membiayai pengeluaran yang seharusnya dianggarkan tidak melalui Belanja Tidak Tersangka sebesar Rp616.403.164,40 dengan uraian sebagai berikut:
No 1 1 Satker Pengguna 2 Bagian Sosial Uraian 3 Bantuan Dana Kegiatan Posko Pengamanan Lebaran, Natal dan Tahun Baru 2005 Biaya Cetak Jumlah 4 26.000.000,00 Keterangan 5 Tersedia rekeningnya, pengeluaran karena ada pelampauan pagu anggaran Tersedia rekeningnya, pengeluaran karena ada pelampauan pagu anggaran Tersedia rekeningnya, pengeluaran karena ada pelampauan pagu anggaran

BPKD

69.245.080,00

Bagian Tata Pemerintahan

Tambahan Biaya Persiapan Pelaksanaan Sumpah/Janji Anggota DPRD Hasil Pemilu Tahun 2004

9.450.000,00

BKCKB

Biaya Op. pembuatan KTP bulan Januari-Juni 2004 bagi Desa/ Kelurahan dan Kec. Insentif KTP Massal dan Rutin untuk Desa/Kelurahan dan Kecamatan Biaya Perjalanan Dinas

67.902.700,00

14.407.310,00

1.702.600,00

Bantuan listrik untuk 27 Kecamatan

13.500.000,00

3 Pembelian 1 komputer dan komputer

set meja

4 15.350.000,00

Biaya foto KTP Massal

554.200,00

Bagian Umum dan Setda

Biaya Jamuan Rapat Setda

26.255.000,00

Biaya Jamuan makan malam tahun baru 2005 Biaya jamuan makan oen house Muspida Koordinator dan masyarakat Biaya Perjalanan Dinas

12.645.000,00 29.875.000,00

Tersedia rekeningnya, pengeluaran karena ada pelampauan pagu anggaran Tersedia rekeningnya, pengeluaran karena ada pelampauan pagu anggaran Tersedia rekeningnya, pengeluaran karena ada pelampauan pagu anggaran Tersedia rekeningnya, pengeluaran karena ada pelampauan pagu anggaran 5 Tersedia rekeningnya, pengeluaran karena ada pelampauan pagu anggaran Tersedia rekeningnya, pengeluaran karena ada pelampauan pagu anggaran Tersedia rekeningnya, pengeluaran karena ada pelampauan pagu anggaran Sudah tersedia rekeningnya Sudah tersedia rekeningnya

18.799.100,00

Tersedia rekeningnya, pengeluaran karena ada pelampauan pagu anggaran Seharusnya dianggarkan, terencana

Jumlah 1 Pengembalian Lelang Tanah Kas Pemda Eks Banda Desa yang desanya menjadi kelurahan Dinas Biaya Pembuatan Marka Perhubungan Jalan Jumlah 2 Jumlah 1 + 2 Bagian Pemerintahan Desa

305.685.990,00 349.128.459,40 217.586.805,00

49.687.900,00 616.403.164,40 922.089.154,40

Seharusnya dianggarkan, terencana

Permasalahan di atas tidak sesuai dengan: 1) Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tanggal 10 Nopember 2000 tentang Pertanggungjawaban dan Pengelolaan Keuangan Daerah, dalam Pasal 12 ayat (2) disebutkan bahwa pengeluaran yang dibebankan pada pengeluaran tak tersangka adalah untuk penanganan bencana alam, bencana sosial, dan pengeluaran tak tersangka lainnya yang sangat diperlukan dalam rangka penyelenggaraan kewenangan Pemerintahan Daerah. 2) Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 29 Tahun 2002 tanggal 10 Juni 2002 tentang Pedoman Pengurusan, Pertanggungjawaban dan Pengawasan Keuangan Daerah serta Tata Cara Penyusunan APBD, Pelaksanaan Tata Usaha Keuangan Daerah dan Penyusunan Perhitungan APBD, pada Pasal 7 ayat (1) disebutkan bahwa Belanja Tak Tersangka dianggarkan untuk pengeluaran penanganan bencana alam, bencana sosial atau pengeluaran lainnya yang sangat diperlukan dalam rangka penyelenggaraan kewenangan Pemerintah Daerah dan Ayat (2) disebutkan bahwa pengeluaran lainnya yang sangat diperlukan dalam rangka penyelenggaraan kewenangan Pemerintah Daerah, yaitu a) pengeluaranpengeluaran yang sangat dibutuhkan untuk penyediaan sarana dan prasarana langsung dengan pelayanan masyarakat, yang anggarannya tidak tersedia dalam tahun anggaran yang bersangkutan; b) pengembalian atas kelebihan penerimaan yang terjadi dalam tahun anggaran yang telah ditutup dengan didukung dengan bukti-bukti yang sah.

Kondisi tersebut mengakibatkan: 1) Realisasi belanja Tidak Tersangka dalam Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004 overstated sebesar Rp305.685.990,00, dan realisasi belanja pada rekening yang sudah ada tetapi pengeluarannya dibebankan pada belanja Tidak Tersangka menjadi understated; 2) Sasaran dari dianggarkannya belanja Tidak Tersangka belum sepenuhnya tercapai.

Permasalahan tersebut disebabkan kebijakan Bupati Banyumas dan Ketua DPRD yang kurang memperhatikan ketentuan yang berlaku serta kurang cermatnya Tim Anggaran Pemerintah Daerah dalam proses perencanaan dan penetapan anggaran.

Atas permasalahan tersebut, Kepala BPKD mengakui bahwa penggunaan anggaran pengeluaran tidak tersangka Tahun Anggaran 2004 masih dijumpai adanya kelemahan berupa kekurangcermatan dalam menentukan arah penggunaan dana PTT, sehingga sasaran dari dianggarkannya belanja PTT belum sepenuhnya tercapai. Hal itu karena kegiatan-kegiatan yang ada harus dilaksanakan, sementara dananya kurang tersedia sehingga PTT menjadi satu-satunya alternatif sumber pendanaan. Pada tahun 2005 akan diperbaiki, dan akan lebih cermat dalam membuat perencanaan anggaran serta dalam menentukan arah dan kebijakan

penggunaan dana PTT sesuai peraturan yang berlaku.

BPK-RI

merekomendasikan

kepada

Bupati

dan

Pimpinan

DPRD

Kabupaten Banyumas agar untuk Tahun 2005 dan selanjutnya, dalam membuat kebijakan senantiasa mengacu kepada ketentuan.

2. Catatan Pemeriksaan yang Tidak Mempengaruhi Kewajaran Laporan Keuangan a. Penyusunan Perubahan Dokumen Anggaran Satuan Kerja Tahun Anggaran 2004 tidak sesuai dengan Perda Perubahan APBD Proses penyusunan APBD pada Kabupaten Banyumas Tahun Anggaran 2004 mengacu pada Keputusan Bupati Nomor 066/2003 tanggal 31 Desember 2003 tentang Prosedur Tetap Penyusunan, Pelaksanaan, Pelaporan, dan

Pertanggungjawaban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah. Di dalam SK Bupati tersebut telah diatur prosedur penyusunan APBD yang meliputi penilaian atas usulan anggaran unit kerja, penyusunan rancangan APBD, pengajuan rancangan APBD, pembahasan rancangan APBD, penetapan APBD, penjabaran APBD, dan penetapan Dokumen Anggaran Satuan Kerja (DASK). DASK digunakan sebagai dasar pelaksanaan oleh Pengguna Anggaran. Perubahan APBD juga diikuti dengan perubahan DASK. Dari hasil pemeriksaan atas dokumen penyusunan APBD dan perubahannya diketahui adanya kesalahan dalam proses penyusunan perubahan DASK Tahun Anggaran 2004 sehingga DASK Perubahan tidak sesuai dengan perubahan APBD yang telah ditetapkan dengan Perda Nomor 30 Tahun 2004 tanggal 30 Juli 2004. Ketidaksesuaian tersebut antara lain diketahui dari Pengesahan DASK Perubahan APBD Tahun Anggaran 2004 yang ditetapkan dengan Keputusan Bupati Banyumas Nomor 914/1198/2004 tanggal 11 Agustus 2004, pada lampirannya memuat jumlah pendapatan, belanja, dan defisit untuk masing-masing bidang, unit kerja dan kelompok unit kerja. Dari pemeriksaan atas jumlah pendapatan dan belanja yang tercantum dalam lampiran SK Bupati tersebut diketahui terdapat perbedaan antara jumlah pendapatan dan belanja dalam SK Bupati dengan jumlah pendapatan dan belanja yang tercantum dalam Perubahan APBD, pada beberapa unit kerja dengan rincian sebagai berikut:
No 1 2 3 4 5 6 Unit kerja DPRD Sekretariat DPRD BPKD Distan Disnakkan Disperindagkop Pendapatan (Rp) Perub. APBD SK Bupati Belanja (Rp) Perub. APBD SK Bupati 2.916.000.000,00 3.706.250.000,00 6.071.009.250,00 5.280.759.250,00

468.057.774.215,00 55.650.000,00 358.000.000,00 2.567.462.000,00

468.128.862.215 41.650.000,00 354.000.000,00 2.514.374.000,00

7 8 9 10 11

KPPI DKKS Labkesmas Disnakertrans BKCKB

50.000.000,00 1.300.000.000,00 43.750.000,00 620.000.000,00 -

1.343.750.000,00 620.000.000,00

Pemeriksaan lebih lanjut secara sampling atas DASK masing-masing unit kerja diketahui bahwa pada beberapa unit kerja, rincian DASK Perubahannya tidak sesuai dengan Perubahan APBD. Perbedaan DASK Perubahan dengan Perubahan APBD antara lain terjadi pada unit kerja DPRD, Sekretariat DPRD, BPKD, dan RSUD.

Kondisi tersebut tidak sesuai dengan: 1) Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 29 Tahun 2002 pasal 30 ayat (1) yang menyatakan bahwa berdasarkan Peraturan Daerah tentang Perubahan APBD, Kepala Daerah menetapkan Perubahan Rencana Anggaran Satuan Kerja (RASK) menjadi Perubahan Dokumen Anggaran satuan Kerja (DASK); 2) Keputusan Bupati Nomor 066/2003 tanggal 31 Desember 2003 tentang Prosedur Tetap Penyusunan, Pelaksanaan, Pelaporan, dan Pertanggungjawaban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Bab I.IV.7 yang antara lain menyatakan bahwa berdasarkan Peraturan Daerah tentang APBD, Bupati menetapkan Rencana Anggaran Satuan Kerja (RASK) menjadi Dokumen Anggaran Satuan Kerja (DASK).

Permasalahan tersebut mengakibatkan: 1) Terjadi banyak kesalahan pembebanan (afektasi) pada SPM maupun SPJ, karena DASK dijadikan pedoman oleh Pemegang Kas dalam pengajuan SPP dan pembuatan SPJ, maupun Subid Belanja dalam penerbitan SPM; 2) Terjadi banyak kesalahan pencatatan dan pembukuan transaksi keuangan karena afektasi pada SPM dan SPJ digunakan sebagai dasar pembukuan belanja.

Permasalahan tersebut terjadi karena: 1) Tim Peneliti DASK Perubahan tidak melaksanakan tugasnya secara cermat dan seksama; 2) Bupati kurang cermat dalam menerbitkan keputusan tentang Pengesahan DASK.

Atas permasalahan tersebut, Kepala BPKD Kabupaten Banyumas menyatakan bahwa masih terdapat kekurangan dalam pengadministrasian APBD terutama dalam penyusunan DASK. Hal ini disebabkan antara lain adanya keterbatasan kemampuan perangkat lunak, keterbatasan kemampuan SDM, proses pelaksanaan APBD masih manual, dan keterbatasan waktu penyusunan DASK maksimal satu bulan setelah APBD ditetapkan. Temuan ini akan ditindaklanjuti agar ke depan proses penyusunan DASK dapat lebih baik lagi.

BPK-RI merekomendasikan agar: 1) Bupati lebih cermat dalam menerbitkan Keputusan tentang Pengesahan DASK; 2) Bupati menegur Tim Peneliti DASK supaya lebih cermat dalam melaksanakan tugasnya meneliti usulan DASK.

b. Realisasi Belanja sebesar Rp432.864.732,00 tidak melalui mekanisme SPM

Dalam APBD Tahun Anggaran 2004, Pemerintah Kabupaten Banyumas mengalokasikan anggaran belanja bidang kesehatan pada pos Balai Pengobatan Mata Kamandaka (BP Mata) sebesar Rp57.901.855,00 dan pos Balai Pengobatan Penyakit Paru-Paru (BP4) sebesar Rp1.602.183.962,00. Dari draft Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004 diketahui realisasi belanja pada pos BP Mata sebesar Rp183.075.377,00, seluruhnya merupakan Belanja Pelayanan Publik. Realisasi belanja pada pos BP4 sesuai draft Laporan Perhitungan APBD sebesar Rp1.878.035.262,00, terdiri dari Belanja Aparatur sebesar Rp755.034.641,00 dan Belanja Pelayanan Publik sebesar Rp1.123.000.621,00.

Dari pemeriksaan atas realisasi belanja pos BP Mata dan pos BP4 pada Draft Laporan Perhitungan APBD, penelusuran ke Buku Besar Belanja, serta konfirmasi dengan pemegang kas, diketahui adanya realisasi belanja pada pos BP Mata dan pos BP4 yang tidak melalui mekanisme SPM, seluruhnya sebesar Rp432.864.732,00 dengan rincian sebagai berikut:

No. 1. 2.

U. Kerja BP Mata BP4 Jumlah

Anggaran (Rp) 57.901.855,00 1.602.183.962,00

Realisasi (Rp) 183.075.377,00 1.878.035.262,00

Dengan SPM (Rp) 46.354.805,00 1.581.891.102,00

Tanpa SPM (Rp) 136.720.572,00 296.144.160,00 432.864.732,00

Realisasi belanja yang tidak melalui mekanisme SPM tersebut merupakan realisasi belanja operasional yang berasal dari penggunaan langsung atas pendapatan retribusi pelayanan kesehatan pada BP Mata dan BP4. Bagian Pembukuan pada BPKD mencatat belanja bukan berdasarkan SPM nihil dan SPJnya, tetapi berdasarkan prosentase tertentu dari jumlah setoran pendapatan yang disetor oleh Pemegang Kas pada kedua unit kerja tersebut.

Kondisi tersebut tidak sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tanggal 10 November 2000 tentang Pengelolaan dan

Pertanggungjawaban Keuangan Daerah pasal 28: 1) Ayat (1): Pengguna Anggaran Daerah mengajukan Surat Permintaan Pembayaran untuk melaksanakan pengeluaran; 2) Ayat (2): Pembayaran yang membebani APBD dilakukan dengan Surat Perintah Membayar (SPM).

Realisasi

belanja

yang

tidak

melalui

mekanisme

SPM

tersebut

mengakibatkan pengendalian atas belanja lemah, dan meningkatnya risiko kesalahan dalam mencatat belanja sesuai realisasinya.

Kondisi tersebut disebabkan karena adanya kebijakan pelaksanaan prosedur penggunaan langsung atas pendapatan retribusi pelayanan kesehatan pada BP Mata dan BP4 tanpa disertai dengan penggunaan mekanisme SPM.

Atas permasalahan tersebut, Kepala BP 4 dan BP Mata menyatakan antara lain bahwa penggunaan langsung dari hasil penerimaan pendapatan tersebut didasarkan pada Keputusan Bupati Banyumas, dan digunakan untuk kegiatan pelayanan kesehatan langsung kepada masyarakat.

BPK-RI merekomendasikan kepada Bupati Banyumas agar menetapkan mekanisme yang jelas dalam prosedur penggunaan langsung atas retribusi pelayanan kesehatan pada BP 4 dan BP Mata, dengan tetap melalui mekanisme SPM (misalnya dengan penggunaan mekanisme SPM Nihil).

c. Realisasi belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik Tahun Anggaran 2004 senilai Rp900.000.000,00 tidak sesuai ketentuan

Pemerintah Daerah Kabupaten Banyumas dalam Tahun Anggaran 2004 mengalokasikan anggaran belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik sebesar Rp900.000.000,00 melalui APBD pada pos Badan Kesatuan Bangsa, Ketertiban dan Perlindungan Masyarakat (Bakesbangtiblinmas). Berdasarkan draft Laporan Perhitungan APBD diketahui bahwa anggaran tersebut telah direalisasikan seluruhnya sebesar Rp900.000.000,00. Dari pemeriksaan atas realisasi belanja Bantuan Keuangan kepada Partai Politik pada Draft Laporan Perhitungan APBD, penelusuran ke pembukuan dan bukti transaksi (SPJ) dari pemegang kas Bakesbangtiblinmas, serta konfirmasi kepada pelaksana kegiatan diketahui bahwa realisasi bantuan diberikan kepada tujuh partai politik yang mendapatkan kursi di DPRD dengan rincian sebagai berikut:

No 1 2 3 4 5 6 7

Partai Politik PDI Perjuangan Partai Kebangkitan Bangsa Partai Golkar Partai Amanat Nasional Partai Demokrat PPP PKS Jumlah

Jml kursi Di DPRD 16 8 8 5 4 3 1 45

Jumlah Bantuan (Rp) 320.000.000,00 160.000.000,00 160.000.000,00 100.000.000,00 80.000.000,00 60.000.000,00 20.000.000,00 900.000.000,00

Pemeriksaan lebih lanjut atas dokumen pertanggungjawaban keuangan dan dokumen pelaksanaan kegiatan menunjukkan bahwa prosedur pelaksanaan kegiatan berupa pemberian bantuan kepada parpol tersebut tidak melalui mekanisme yang benar sesuai ketentuan yang berlaku antara lain: a. Pengajuan SPP tidak dilengkapi dengan dokumen yang lengkap sesuai ketentuan, antara lain berupa dokumen Pengajuan Bantuan Keuangan kepada Bupati melalui Kantor Badan Kesatuan Bangsa, Ketertiban dan Perlindungan Masyarakat Kabupaten Banyumas oleh Partai Politik yang ditandatangani oleh Ketua Umum dan Sekretaris dilengkapi dengan dokumen hasil perolehan suara yang telah disahkan oleh Panitia Pemilihan Daerah; b. Pengajuan SPP tidak dilampiri bukti penerima yang berhak (pihak partai). c. Dokumen berupa Surat Permohonan Bantuan yang ada hanya dari Partai PPP Nomor 001.32/PEM/k-25/1/2005 tanggal 1 Januari 2005 (tidak dilampiri dokumen hasil perolehan suara yang telah disahkan oleh Panitia Pemilihan Daerah), sedangkan SPM sudah diterbitkan dan dicairkan pada tanggal 31 Desember 2004, sehingga realisasi pemberian bantuan mendahului

permohonannya. Apabila realisasi pembayaran kepada Parpol diberikan setelah adanya Surat Permohonan, berarti realisasi terjadi pada Tahun Anggaran 2005.

Kondisi tersebut tidak sesuai dengan: 1) Peraturan Daerah Kabupaten Banyumas Nomor 17 Tahun 2001 tanggal 22 November 2001 tentang Bantuan Keuangan kepada Partai Politik Pasal 4: a) Ayat (1): Pengajuan bantuan keuangan diajukan secara tertulis kepada Bupati melalui Kantor Badan Kesatuan Bangsa, Ketertiban dan

Perlindungan Masyarakat Kabupaten Banyumas oleh Partai Politik yang ditandatangani oleh Ketua Umum dan Sekretaris; b) Ayat (2): Pengajuan bantuan keuangan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) harus dilengkapi dokumen hasil perolehan suara yang telah disahkan oleh Panitia Pemilihan Daerah. 2) Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan Pertanggung jawaban Keuangan Daerah pasal 27 ayat (1): Setiap pembebanan APBD harus didukung dengan/oleh bukti-bukti yang lengkap dan sah mengenai hak yang diperoleh pihak yang menagih.

Permasalahan tersebut mengakibatkan realisasi belanja dalam Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004 sebesar Rp900.000.000,00 kurang dapat diyakini kebenarannya.

Kondisi tersebut disebabkan oleh: 1) Pelaksana kegiatan tidak melaksanakan kegiatan sesuai prosedur dan mekanisme yang benar; 2) Kebijakan Bupati yang memberikan persetujuan pencairan dana untuk kegiatan tersebut.

Atas permasalahan tersebut, Kepala Bakesbangtiblinmas menjelaskan latar belakang pencairan bantuan tersebut, antara lain karena adanya tekanan yang sangat dari Parpol yang mendapat kursi di DPRD, dan telah mendapatkan petunjuk dari Bakesbangtiblinmas Propinsi Jawa Tengah.

BPK-RI merekomendasikan kepada Bupati Banyumas agar: 1) Menegur pelaksana kegiatan yang melaksanakan kegiatan tidak sesuai ketentuan dan prosedur yang telah ditentukan; 2) Untuk Tahun 2005 dan selanjutnya tidak membuat kebijakan yang tidak sesuai dengan ketentuan.

Kas di Pemegang Kas-Setda Kas di Pemegang Kas-Setwan Kas di Pemegang Kas-BPKD Kas di Pemegang Kas-Bawasda Kas di Pemegang Kas-KPM Kas di Pemegang Kas-Kel. Kecamatan Kas di Pemegang Kas-Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kas di Pemegang Kas-Dinas Peternakan Kas di Pemegang Kas-Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kas di Pemegang Kas-Dinas Perindag Kas di Pemegang Kas-KPPI Kas di Pemegang Kas-Dinas Kesehatan Kas di Pemegang Kas-Dinas Pendidikan Kas di Pemegang Kas-Kelompok SLTP Kas di Pemegang Kas-Dinas Pariwisata Kas di Pemegang Kas-Balai Pengobatan Mata Kas di Pemegang Kas-Dinas Cipta Karya Kas di Pemegang Kas-Kecamatan Cilongok Kas di Pemegang Kas-Bakesbangtiblinmas Jumlah Kas di Pemegang Kas

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

3.190.900,00 96.679.447,00 25.635.385,00 171.200,00 80.547.500,00 469.678,00 25.900,00 1.194.361,00 162.500,00 13.296.090,00 130.500,00 45.109.644,00 32.016.449,00 3.786.999,00 8.960,00 2.045.000,00 800.000,00 150.000,00 19.296.000,00 324.716.513,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Piutang Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-03 Mutasi Pengurangan Neraca 31-Des-04 Koreksi BPK D Neraca Audited 31-Des-04

Penambahan

1 Dinas Pariwisata dan Kebudayaan - Piutang Pajak - Piutang Lain-lain

59.725.108,00 1.950.225.000,00

216.024.724,00 0

59.725.108,00 1.950.225.000,00

216.024.724,00 -

216.024.724,00

Jumlah 2 BPKD - Piutang Bagi Hasil - PBBKB - ABT AP - Ret Izin Kel. Muatan Jumlah Jumlah

2.009.950.108,00

216.024.724,00

216.024.724,00

171.833.817,93 142.796.360,00 9.548.850,00 19.488.607,93

171.833.817,93

171.833.817,93 387.858.541,93

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Alat Persenjataan Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 350.000,00 350.000,00 2.025.000,00 2.375.000,00 2.375.000 Mutasi Penambahan Pengurangan Neraca 31-Des-04 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian

Jumlah

350.000,00

2.025.000,00

2.375.000,00

2.375.000,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Persediaan Per 31 Desember 2004 No Uraian Kuantitas Neraca Unaudited D 9.764.382.262,55 8.155.009.774,02 1.583.137.712,93 26.234.775,60 Koreksi BPK D 68.598.564,50 66.299.564,50 K Neraca Audited D 9.832.980.827,05 8.221.309.338,52 1.583.137.712,93 26.234.775,60 2.299.000,00 446.575.007,00 347.946.640,00 3.036.959,00 1.845.258,00 92.066.150,00 1.680.000,00 22.875.000,00 22.875.000,00 327.755.610,00 4p 11.700.990,00

1 Dinas Kesehatan dan Kesos - Obat - Alat Kesehatan - Larutan Laboratorium - Benda Berharga (Karcis) 2 RSUD Banyumas - Obat dan Bahan Habis Pakai - Bahan Makanan untuk Pasien - Bahan Makanan untuk Karyawan - Bahan Habis Pakai Kantor - Benda Berharga (Karcis) 3 Dinas Kehutanan dan Perkebunan - Bibit Tanaman (Jati Plus) 4 Dinas Perindustrian dan Perdagangan - Karcis Retribusi Pasar Nominal Rp100,00 - Karcis Retribusi Pasar Nominal Rp150,00 - Karcis Retribusi Pasar Nominal Rp200,00 - Karcis Retribusi Pasar Nominal Rp500,00 - Karcis Retribusi Pasar Nominal Rp1000,00 - Karcis Retribusi Hewan Kambing N:Rp500,00 - Karcis Retribusi Hewan Besar N:Rp1500,00 - Karcis Harian Kebersihan dan Keindahan Lingkungan N:Rp100,00 - Karcis Titipan Sepeda Dalam Pasar N:Rp100,00 - Kwitansi Pemda (Kwitansi Umum) - Kwitansi Abonemen 5 Dinas Tanaman Pangan - Bibit Tanaman Buah-buahan - Bibit Tanaman Hias 6 Dinas Peternakan dan Perikanan - Bahan Kimia - Benih dan Induk Ikan (BBI Sidaboa) - Benih dan Induk Ikan (BBI Tambaksogra) - Benih dan Induk Ikan (BBI Singasari) - Benih dan Induk Ikan (BBI Pandak) 7 Dinas Bina Marga - Aspal 8 Dinas Pariwisata - Persediaan Benda Berharga 9 BPKD - Persediaan Benda Berharga 10 Dinas Perhubungan - Persediaan Benda Berharga Jumlah

1e

2.299.000,00 346.501.502,10 341.619.285,10 3.036.959,00 1.845.258,00 100.073.504,90 6.327.354,90

1d

4o

92.066.150,00 1.680.000,00 22.875.000,00 22.875.000,00 339.456.600,00 4.000.000,00 6.000.000,00 6.000.000,00 25.000.000,00 180.000.000,00 20.000.000,00 75.000.000,00 19.000.000,00 4.456.600,00 9.779.650,00 5.640.550,00 4.139.100,00 21.252.755,00 196.755,00 2.249.500,00 1.888.500,00 610.500,00 16.307.500,00 70.000,00

1h 1g

40.000 40.000 30.000 50.000 180.000 40.000 50.000 190.000 44.566 15.000 14.400

9.779.650,00 5.640.550,00 4.139.100,00 21.322.755,00 196.755,00 2.249.500,00 1.888.500,00 610.500,00 16.377.500,00 461.565.200,00 461.565.200,00 10.130.000,00 10.130.000,00 83.872.500,00 83.872.500,00 40.213.598,50 40.213.598,50 10.941.015.527,55

70.000,00 461.565.200,00 461.565.200,00 10.130.000,00 10.130.000,00 83.872.500,00 83.872.500,00 40.213.598,50 40.213.598,50 764.523.367,90

4h

1000 drum

1a

1i

1j

1k 327.755.610,00

10.504.247.769,65

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Kas Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca Sbl Koreksi 31-Des-04 72.284.154.121,37 910.419.055,00 3.190.900,00 96.679.447,00 25.635.385,00 171.200,00 80.547.500,00 469.678,00 25.900,00 1.194.361,00 162.500,00 13.296.090,00 130.500,00 45.191.639,00 32.016.449,00 3.786.999,00 8.960,00 2.045.000,00 800.000,00 150.000,00 19.296.000,00 324.798.508,00 2a 2b 2c 2d 2e 2f 2g 2h 2i 2j 2k 2l 2m 2n 2o 2p 2q 2r 2s Koreksi BPK D 910.419.055,00 3r 910.419.055,00 3r K Neraca Setelah Koreksi 31-Des-04 73.194.573.176,37 324.716.513,00

Bank Kas di Pemegang Kas: Kas di Pemegang Kas-Setda Kas di Pemegang Kas-Setwan Kas di Pemegang Kas-BPKD Kas di Pemegang Kas-Bawasda Kas di Pemegang Kas-KPM Kas di Pemegang Kas-Kel. Kecamatan Kas di Pemegang Kas-Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kas di Pemegang Kas-Dinas Peternakan Kas di Pemegang Kas-Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kas di Pemegang Kas-Dinas Perindag Kas di Pemegang Kas-KPPI Kas di Pemegang Kas-Dinas Kesehatan Kas di Pemegang Kas-Dinas Pendidikan Kas di Pemegang Kas-Kelompok SLTP Kas di Pemegang Kas-Dinas Pariwisata Kas di Pemegang Kas-Balai Pengobatan Mata Kas di Pemegang Kas-Dinas Cipta Karya Kas di Pemegang Kas-Kecamatan Cilongok Kas di Pemegang Kas-Bakesbangtblinmas

81.995,00

4e

910.501.050,00

Jumlah

73.194.573.176,37

73.519.289.689,37

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Monumen Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 1.085.895.240,00 43.391.800,00 APBD 13.250.000,00 APBD Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 1.085.895.240,00 43.391.800,00 13.250.000,00 19.982.000,00 3.700.000,00 3.750.000,00 3.000.000,00 11.000.000,00 3.750.000,00 70.000,00 N10 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04 1.085.895.240 43.461.800 13.250.000 19.982.000 3.700.000 3.750.000 3.000.000 11.000.000 3.750.000

Pengurangan

1 Saldo 2 Dinas Cipta Karya 3 Dinas Perhubungan

4 UPTD Baturaden 5 6 7 8 9 SDN 1 Karangtengah SDN 2 Randegan SDN 3 Karangklesem SDN 3 Pengadegan SDN 5 Pengadegan

19.982.000,00 APBD 3.700.000,00 3.750.000,00 3.000.000,00 11.000.000,00 3.750.000,00 Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi

Jumlah

1.085.895.240,00

101.823.800,00

1.187.719.040,00

70.000,00

1.187.789.040

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Aktiva Tetap: Mesin dan Peralatan Per 31 Desember 2004 No Uraian 1 2 3 4 5 6 7 Alat-alat Besar Alat Bengkel Alat Pertanian Alat Kedokteran Alat Laboratorium Alat Studio Alat Persenjataan Neraca 31-Des-04 2.252.273.750,00 2.562.302.016,00 124.699.001,00 6.442.899.163,00 4.902.635.367,00 2.696.172.491,00 350.000,00 Mutasi Penambahan 354.220.400,00 130.356.750,00 570.883.300,00 3.832.257.875,00 368.904.700,00 559.598.250,00 2.025.000,00 Pengurangan 130.700.000,00 Neraca 31-Des-04 2.475.794.150,00 2.692.658.766,00 695.582.301,00 10.275.157.038,00 5.271.540.067,00 3.255.770.741,00 2.375.000,00 Koreksi D 57.600.000,00 35.778.000,00 24.149.287,00 223.633.500,00 K 1.200.000,00 1.050.000,00 91.170.000,00 18.801.000,00 146.700.000,00 Neraca Audited 31-Des-04 2.532.194.150,00 2.728.436.766,00 694.532.301,00 10.208.136.325,00 5.252.739.067,00 3.332.704.241,00 2.375.000,00

Jumlah

18.981.331.788,00 audited

5.818.246.275,00 5.900.486.062,00

130.700.000,00 130.700.000,00

24.668.878.063,00

341.160.787,00

258.921.000,00

24.751.117.850,00 24.751.117.850,00

Rincian selengkapnya sbb: 1. Alat-alat Besar No Uraian

Neraca 31-Des-04 2.256.573.750,00 (4.300.000,00) 2.252.273.750,00

Mutasi Penambahan Pengurangan

Neraca 31-Des-04

Koreksi D K

Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesu 2 Dinas Bina Marga

130.700.000,00 340.745.400,00 APBD 1.200.000,00 APBD 11.000.000,00 APBN 750.000,00 Donasi 25.000,00 Donasi 500.000,00 Donasi

2.121.573.750,00 340.745.400,00 1.200.000,00 11.000.000,00 750.000,00 25.000,00 500.000,00 1.200.000,00 N41

2.121.573.750,00 340.745.400,00 11.000.000,00 750.000,00 25.000,00 500.000,00 57.600.000,00 2.532.194.150,00

3 Badan Arsip Informasi dan Kehumasan 4 Dinas Peternakan 5 6 7 8 SDN 1 Teluk SDN 2 Baseh SMPN 2 Kalibagor BAIK

9 Dinas Kesehatan Jumlah 2. Alat Bengkel No Uraian 2.252.273.750,00 354.220.400,00 130.700.000,00

57.600.000,00 57.600.000,00

N16 1.200.000,00

2.475.794.150,00

Neraca 31-Des-04 2.573.317.016,00 (11.015.000,00) 2.562.302.016,00

Mutasi Penambahan Pengurangan

Neraca 31-Des-04

Koreksi D K

Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesu 2 Dinas Bina Marga

2.562.302.016,00 25.878.000,00 APBD 25.878.000,00

35.778.000,00 35.778.000,00 N3

2.598.080.016

1.300.000,00 APBD 5.350.000,00 APBD 2.060.000,00 APBD 3 Dinas Peternakan 4.480.455,00 44.804.545,00 29.875.000,00 7.410.000,00 135.000,00 125.000,00 APBD APBD APBN APBN APBN APBN

1.300.000,00 5.350.000,00 2.060.000,00 4.480.455,00 44.804.545,00 29.875.000,00 7.410.000,00 135.000,00 125.000,00 500.000,00 1.500.000,00 725.000,00 730.000,00 1.050.000,00 1.150.000,00 195.000,00 750.000,00 125.000,00 16.000,00 300.000,00 30.000,00 90.000,00 300.000,00 150.000,00 147.750,00 550.000,00 74.000,00 25.000,00 6.000,00 525.000,00 2.692.658.766,00 35.778.000,00 0 2.728.436.766,00

4 SLTPN 3 Banyumas

500.000,00 APBD 1.500.000,00 APBD 725.000,00 730.000,00 1.050.000,00 1.150.000,00 195.000,00 750.000,00 125.000,00 APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD

5 SMKN 2 Purwokerto

6 Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi

16.000,00 APBD 300.000,00 APBD 30.000,00 APBD 90.000,00 300.000,00 150.000,00 147.750,00 550.000,00 74.000,00 25.000,00 6.000,00 525.000,00 APBD APBD APBD APBD APBD Donasi Donasi Donasi Donasi

7 8 9 10 11 12 13 14 15

SLTPN 8 Purwokerto SLTPN 2 Karanglewas SLTPN 2 Purwojati SLTPN 2 Sumpiuh SMU Sumpiuh SDN 2 Jurangbahas SDN 3 Pageraji SDN Tanggeran 4 SMKN Kalibagor Jumlah 2.562.302.016,00

130.356.750,00

3. Alat Pertanian No Uraian 1 Saldo

Neraca 31-Des-04 124.699.001,00

Mutasi Penambahan Pengurangan

Neraca 31-Des-04 124.699.001,00 499.988.800,00 42.000.000,00 6.812.000,00 20.000.000,00 175.000,00 27.000,00 105.000,00

Koreksi D K

2 Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan

499.988.800,00 APBD 42.000.000,00 Propinsi 6.812.000,00 20.000.000,00 175.000,00 27.000,00 105.000,00 APBD APBD APBN APBN APBN

3 Dinas Peternakan

1.050.000

Neraca Audited 31-Des-04 124.699.001,00 499.988.800,00 42.000.000,00 N18 5.762.000,00 20.000.000,00 175.000,00 27.000,00 105.000,00

250.000,00 90.000,00 300.000,00 40.000,00 100.000,00 100.000,00 90.000,00 30.000,00 4 Kantor Camat Kebasen 5 SDN 1 Karangturi

APBN APBN APBN APBN APBN APBN APBN APBN

100.000,00 APBD 19.000,00 Donasi 12.000,00 Donasi 45.000,00 Donasi 90.000,00 Donasi 8.000,00 Donasi 25.000,00 225.000,00 50.000,00 50.000,00 50.000,00 5.000,00 16.500,00 Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi

6 SDN 1 Kasegeran 7 SDN 1 Purwokerto Kidul 8 SDN 1 Wlahar Kulon 9 10 11 12 13 14 SDN 2 Baseh SDN 2 Jurangbahas SDN 2 Tanjung SDN 4 Pengnadegan SDN Klinting 1, 2 SDN Notog 1

15 SDN Sidabowa 16 SDN Somagede 2 17 SDN Tanggeran

15.000,00 Donasi 20.000,00 Donasi 45.000,00 Donasi

250.000,00 90.000,00 300.000,00 40.000,00 100.000,00 100.000,00 90.000,00 30.000,00 100.000,00 19.000,00 12.000,00 45.000,00 90.000,00 8.000,00 25.000,00 225.000,00 50.000,00 50.000,00 50.000,00 5.000,00 16.500,00 15.000,00 20.000,00 45.000,00

250.000,00 90.000,00 300.000,00 40.000,00 100.000,00 100.000,00 90.000,00 30.000,00 100.000,00 19.000,00 12.000,00 45.000,00 90.000,00 8.000,00 25.000,00 225.000,00 50.000,00 50.000,00 50.000,00 5.000,00 16.500,00 15.000,00 20.000,00 45.000,00

Jumlah 4. Alat Kedokteran No Uraian

124.699.001,00

570.883.300,00

695.582.301,00

1.050.000

694.532.301,00

Neraca 31-Des-04 6.478.690.663,00 (35.791.500,00) 6.442.899.163,00

Mutasi Penambahan Pengurangan

Neraca 31-Des-04

Koreksi D K

Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesu

6.442.899.163,00 47.575.000,00 APBD 47.575.000,00 4.095.000,00 32.162.437,00 70.000,00 400.000,00 24.149.287,00 N29

2 Balai Pengobatan Penyakit Paru-paru

3 RSUD Banyumas

4.095.000,00 32.162.437,00 70.000,00 400.000,00

APBD APBD APBD APBD

6.442.899.163,00 47.575.000,00 28.244.287,00 32.162.437,00 70.000,00 400.000,00

2.685.000,00 18.700.000,00 192.500,00 2.545.600,00 140.000,00 52.000,00 2.250.000,00 2.600.000,00 2.900.000,00 120.000,00 741.757.463,00

APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD

2.685.000,00 18.700.000,00 192.500,00 2.545.600,00 140.000,00 52.000,00 2.250.000,00 2.600.000,00 2.900.000,00 120.000,00 741.757.463,00 125.000,00 125.000,00 125.000,00 125.000,00 7.100.000,00 2.965.636.875,00 10.000,00 90.000,00 100.000,00 200.000,00 26.000,00 350.000,00 91.170.000 N16

4 SLTPN 8 Purwokerto

125.000,00 125.000,00 125.000,00 125.000,00 7.100.000,00

APBD APBD APBN APBN APBN

5 Dinas Kesehatan dan KS 6 SDN 1 Jambu 7 SDN 1 Kebanggan

2.965.636.875,00 APBD 10.000,00 Donasi 90.000,00 APBN 100.000,00 APBN 200.000,00 APBN 26.000,00 Donasi 350.000,00 Donasi

8 SDN 2 Jurangbahas 9 SDN 2 Windunegara

2.685.000,00 18.700.000,00 192.500,00 2.545.600,00 140.000,00 52.000,00 2.250.000,00 2.600.000,00 2.900.000,00 120.000,00 741.757.463,00 125.000,00 125.000,00 125.000,00 125.000,00 7.100.000,00 2.874.466.875,00 10.000,00 90.000,00 100.000,00 200.000,00 26.000,00 350.000,00

Jumlah 5. Alat Laboratorium No Uraian

6.442.899.163,00

3.832.257.875,00

10.275.157.038,00

24.149.287,00

91.170.000

10.208.136.325,00

Neraca 31-Des-04 4.915.380.617,00 (12.745.250,00) 4.902.635.367,00

Mutasi Penambahan Pengurangan

Neraca 31-Des-04

Koreksi D K

Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesu Dinas Bina Marga Sekretariat Daerah Cabang Diknas Pwt Barat SDN 1 Cikakak SDN 1 Kedunggede SDN 1 Patikraja SDN 2 Dawuhankulon SDN 2 Kalikesur SDN 4 Kotayasa

368.904.700,00

5.271.540.067,00

18.801.000,00 10.978.000,00 355.000,00 4.000.000,00 504.000,00 325.000,00 1.190.000,00 15.000,00 1.200.000,00 30.000,00 N2 N43 N74 N75 N76 N77 N78 N79 N80

5.252.739.067

SDN 1 Sawangan

204.000,00

N81

Jumlah 6. Alat Studio No Uraian

4.902.635.367,00

368.904.700,00

5.271.540.067,00

18.801.000,00

5.252.739.067,00

Neraca 31-Des-04 2.699.182.491,00 (3.010.000,00) 2.696.172.491,00

Mutasi Penambahan Pengurangan

Neraca 31-Des-04

Koreksi D K

Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesu 2 Dinas Perhubungan

2.696.172.491,00 5.953.500,00 APBD 10.800.000,00 APBD 20.792.000,00 APBD 4.550.000,00 APBD 3.425.000,00 APBD 5.953.500,00 10.800.000,00 20.792.000,00 4.550.000,00 3.425.000,00 850.000,00 20.792.000,00 N18 N49

3 Dinas Peternakan 4 Kantor Lingkungan Hidup

5 Sekretariat Daerah 6 SMU 3 Purwokerto 7 BAIK

5.525.000,00 APBD 700.000,00 APBD 17.100.000,00 6.300.000,00 6.250.000,00 104.000.000,00 31.000.000,00 126.500.000,00 APBD APBD APBD APBD APBD APBD

5.525.000,00 700.000,00 17.100.000,00 6.300.000,00 6.250.000,00 104.000.000,00 31.000.000,00 126.500.000,00 1.479.000,00 37.951.750,00 3.850.000,00 1.900.000,00 146.700.000,00 3.300.000,00 125.000,00 500.000,00 200.000,00

11.075.000,00

N42

1.200.000,00

N41

8 BKD 9 BPKD

1.479.000,00 APBD 37.951.750,00 APBD 3.850.000,00 APBD 1.900.000,00 APBD 146.700.000,00 APBD 3.300.000,00 APBD 125.000,00 Donasi 500.000,00 Donasi 200.000,00 Donasi

9.980.000,00

N37

10 Bakesbanglinmas 11 RSUD Banyumas

75.750.000,00 870.000,00

N32 N51

146.700.000,00

N25

12 Cabang Dinas Pendidikan Patikraja 13 Cabang Dinas Pendidikan Purwokerto Barat 14 SDN 1 Cipete

145.000,00

N50

2.696.172.491 5.953.500 10.800.000 21.642.000 20.792.000 4.550.000 3.425.000 16.600.000 700.000 18.300.000 6.300.000 6.250.000 104.000.000 31.000.000 126.500.000 1.479.000 47.931.750 3.850.000 1.900.000 75.750.000 4.170.000 125.000 645.000 200.000 -

15 SDN 1 Kebanggan

200.000,00 Donasi 750.000,00 Donasi 100.000,00 Donasi 170.000,00 Donasi 200.000,00 Donasi 70.000,00 Donasi 1.250.000,00 Donasi 20.000,00 Donasi 100.000,00 Donasi 25.000,00 Donasi 1.955.000,00 Donasi 30.000,00 Donasi 850.000,00 Donasi 1.300.000,00 Donasi 200.000,00 Donasi 160.000,00 Donasi 300.000,00 APBN 1.000.000,00 Donasi 75.000,00 Donasi 80.000,00 Donasi 165.000,00 Donasi 2.178.000,00 Donasi 800.000,00 Donasi 100.000,00 230.000,00 600.000,00 100.000,00 230.000,00 600.000,00 Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi

200.000,00 750.000,00 100.000,00 170.000,00 200.000,00 70.000,00 1.250.000,00 20.000,00 100.000,00 25.000,00 1.955.000,00 30.000,00 850.000,00 1.300.000,00 200.000,00 160.000,00 300.000,00 1.000.000,00 75.000,00 80.000,00 165.000,00 2.178.000,00 800.000,00 100.000,00 230.000,00 600.000,00 100.000,00 230.000,00 600.000,00 1.304.000,00 3.605.000,00 37.205.500,00 1.400.000,00 N59 N60

16 SDN 1 Pekunden 17 SDN 1 Susukan 18 SDN 1 Windunegara 19 SDN 2 Banjarsari Kulon

20 SDN 2 Baseh

21 SDN 2 Batuanten 22 SDN 2 Karangklesem 23 SDN Keniten 24 SDN 2 Sudagaran 25 SDN 2 Susukan 26 SDN 3 Pengadegan 27 SDN 4 Pengadegan

28 SDN 4 Teluk 29 SDN Kedungwuluh Kidul 30 SMAN 2 Purwokerto 31 SMAN 3 Purwokerto 32 SMPN 1 Banyumas 33 SMPN Baturaden

34 SMPN 1 Kemranjen

1.304.000,00 Donasi 3.605.000,00 Donasi

200.000 750.000 100.000 170.000 200.000 70.000 1.250.000 20.000 100.000 25.000 1.955.000 30.000 850.000 1.300.000 200.000 160.000 300.000 1.000.000 75.000 80.000 37.370.500 3.578.000 800.000 100.000 230.000 600.000 100.000 230.000 600.000 1.304.000 3.605.000 -

35 SMPN 2 Somagede

1.075.000,00 Donasi 575.000,00 Donasi 300.000,00 Donasi

1.075.000,00 575.000,00 300.000,00 2.500.000,00 5.000.000,00 800.000,00 2.000.000,00 600.000,00 420.000,00 1.000.000,00 3.550.000,00 75.000,00 1.440.000,00 250.000,00 11.000.000,00 7.500.000,00 550.000,00 2.350.000,00 4.000.000,00 3.600.000,00 1.270.000,00 180.000,00 20.000,00 850.000,00 2.915.000,00 4.421.000,00 6.550.000,00 325.000,00 1.200.000,00 223.633.500,00 N70 N44 N45 N46 N47 N48 N52 N53 N54 N55 N56 N57 N58 N61 N62 N63 N64 N65 N66 N68 N69 N71 N72 N73 N76 N79 146.700.000,00

36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61

SMPN 2 Sumbang KPM Kecamatan Ajibarang SLTPN 1 Purwokerto SMPN 2 Sumbang SLTPN 1 Kedungbanteng SDN 1 Patikraja SDN 1 Tanjung SDN 3 Karangpucung SDN 3 Karangrau SDN 4 Kotayasa SKB Ajibarang SKB Kalibagor SMAN 4 Purwokerto SMAN 5 Purwokerto SMAN Jatilawang SMAN Patikraja SMKN Purwokerto SMPN 1 Pekuncen SMPN 2 Rawalo SMPN 2 Sokaraja SMPN 3 Kebasen SMPN 8 Purwokerto SMPN 9 Purwokerto SDN 1 Kedunggede SDN 2 Kalikesur Jumlah 2.696.172.491,00

1.075.000 575.000 2.800.000 5.000.000 800.000 2.000.000 600.000 420.000 1.000.000 3.550.000 75.000 1.440.000 250.000,00 11.000.000,00 7.500.000,00 550.000,00 2.350.000,00 4.000.000,00 3.600.000,00 1.270.000,00 180.000,00 20.000,00 850.000,00 2.915.000,00 4.421.000,00 6.550.000,00 325.000,00 1.200.000,00 3.332.704.241,00

559.598.250,00

3.255.770.741,00

7. Alat Persenjataan No Uraian

Neraca 31-Des-04 350000 350000 350000

Mutasi Penambahan Pengurangan

Neraca 31-Des-04

Koreksi D K

Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penye Jumlah

2025000 2025000

2375000 2375000

2375000 2375000

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Aktiva Tetap: Mebelair dan Perlengkapan Per 31 Desember 2004 No Uraian 1 Alat Kantor dan Rumah Tangga 2 Barang bercorak kesenian Jumlah Rincian selengkapnya sbb: 1. Alat Kantor dan Rumah Tangga No Uraian Neraca 31-Des-04 33.470.442.771,00 897.576.105,00 34.368.018.876,00 Mutasi Penambahan Pengurangan 5.315.807.197,00 190.955.550,00 5.506.762.747,00 Neraca 31-Des-04 38.786.249.968,00 1.088.531.655,00 39.874.781.623,00 Koreksi D 291.901.500,00 4.904.000,00 296.805.500,00 K 224.486.000,00 Neraca Audited 31-Des-04 38.853.665.468,00 1.093.435.655,00 39.947.101.123,00

224.486.000,00

Neraca 31-Des-04 33.393.593.021,00 76.849.750,00 33.470.442.771,00

Mutasi Penambahan Pengurangan

Neraca 31-Des-04

Koreksi D K

Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian Dinas Bina Marga BKCKB Dinas Pendidikan Dinas Peternakan RSUD Banyumas

5.315.807.197,00

38.786.249.968,00 -

291.901.500,00 10.978.000,00 15.350.000,00 33.570.000,00 200.000,00 146.700.000,00 3.296.000,00 74.872.500,00 N2 N5 N16 N18 N25 N26

224.486.000,00

38.853.665.468

127.500,00 N28 75.750.000,00 870.000,00 Sekretariat Dewan BPKD Sekretariat Daerah KPM Kecamatan Ajibarang SLTPN 1 Purwokerto 1.745.000,00 N34 9.980.000,00 11.075.000,00 5.000.000,00 800.000,00 2.000.000,00 4.300.000,00 600.000,00 2.500.000,00 420.000,00 20.792.000,00 145.000,00

N27 N32 N51

N37 N42 N44 N45 N46 N67 N47 N70 N48 N49 N50

SLTPN 1 Sumbang SLTPN 2 Sumbang SLTPN 1 Kedungbanteng Dinas Peternakan Cab. Dinas Pend. Pwt Barat

4.000.000,00

N74

SDN 1 Patikraja SDN 1 Tanjung SDN 3 Karangpucung SDN 3 Karangrau SDN 4 Kotayasa SKB Ajibarang SKB Kalibagor SMAN 2 Purwokerto SMAN 3 Purwokerto SMAN 4 Purwokerto SMAN 5 Purwokerto SMAN Jatilawang SMAN Patikraja SMKN 3 Purwokerto SMPN 1 Pekuncen SMPN 2 Rawalo SMPN 2 Sokaraja SMPN 3 Kebasen SLTPN 8 Purwokerto SLTPN 9 Purwokerto Jumlah 2. Barang bercorak kesenian No Uraian 33.470.442.771,00 5.315.807.197,00 38.786.249.968,00

1.190.000,00

N77

1.000.000,00 3.550.000,00 75.000,00 1.440.000,00 250.000,00 11.000.000,00 7.500.000,00 37.205.500,00 1.400.000,00 550.000,00 2.350.000,00 4.000.000,00 3.600.000,00 1.270.000,00 180.000,00 20.000,00 850.000,00 2.915.000,00 4.421.000,00 6.550.000,00

N52 N53 N54 N55 N56 N57 N58 N59 N60 N61 N62 N63 N64 N65 N66 N68 N69 N71 N72 N73 38.853.665.468,00

291.901.500,00

224.486.000,00

Neraca 31-Des-04 903.369.105,00 (5.793.000,00) 897.576.105,00

Mutasi Penambahan Pengurangan

Neraca 31-Des-04

Koreksi D K

Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian

190.955.550,00

1.088.531.655,00 355.000,00 4.300.000,00 15.000,00 30.000,00 204.000,00 N43 N67 N78 N80 N81 1.093.435.655,00

Jumlah

897.576.105,00

190.955.550,00

1.088.531.655,00

4.904.000,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Aktiva tetap: Kendaraan Per 31 Desember 2004 No Uraian 1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian 2 BPKD Neraca 31-Des-04 20.192.324.637,00 32.012.500,00 20.224.337.137,00 Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04

Pengurangan

448.000.000,00 697.500.000,00 165.100.000,00 219.500.000,00 104.500.000,00 226.500.000,00 165.600.000,00 73.600.000,00 18.400.000,00 18.787.730,00 82.727.270,00 8.272.730,00 1.878.770,00 92.000.000,00 12.000.000,00 APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBN APBN

19.776.337.137,00 697.500.000,00 165.100.000,00 219.500.000,00 104.500.000,00 226.500.000,00 165.600.000,00 73.600.000,00 18.400.000,00 18.787.730,00 82.727.270,00 8.272.730,00 1.878.770,00 92.000.000,00 12.000.000,00 11.650.500,00 23.200.000,00 230.509.000,00 8.800.000,00

19.776.337.137 697.500.000 165.100.000 219.500.000 104.500.000 226.500.000 165.600.000 73.600.000 18.400.000 18.787.730 82.727.270 8.272.730 1.878.770 92.000.000 12.000.000 11.650.500 23.200.000 230.509.000 8.800.000 21.938.213.137,00

3 Dinas Peternakan

4 Sekretariat DPRD

11.650.500,00 APBD 23.200.000,00 APBD 230.509.000,00 APBD 8.800.000,00 APBD 650.000,00 Donasi 700.000,00 Donasi 20.224.337.137,00 2.161.876.000,00 448.000.000,00

5 Dinas Perindustrian Perdagangan dan Koperasi 6 SMPN 1 Cilongok 7 SMPN 2 Kalibagor Jumlah

21.938.213.137,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Jalan dan Jembatan Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 78.663.991.500,00 357.218.000,00 APBD 9.007.939.587,00 APBD 49.419.290,00 APBD 395.006.200,00 APBD 7.469.000,00 APBD 7.469.000,00 APBD 2.750.000,00 120.000,00 1.950.000,00 160.000,00 6.000.000,00 Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 78.663.991.500,00 357.218.000,00 9.007.939.587,00 49.419.290,00 395.006.200,00 7.469.000,00 7.469.000,00 2.750.000,00 120.000,00 1.950.000,00 160.000,00 6.000.000,00 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04 78.663.991.500,00 357.218.000,00 9.007.939.587,00 49.419.290,00 395.006.200,00 7.469.000,00 7.469.000,00 2.750.000,00 120.000,00 1.950.000,00 160.000,00 6.000.000,00

Pengurangan

1 Saldo 2 Dinas Perhubungan 3 Dinas Bina Marga

4 Dinas Cipta Karya 5 Unit Perbekalan Alat Kesehatan dan Farmasi

6 7 8 9 10

SDN 2 Kasegeran SDN 4 Karangpucung SDN 5 Panusupan SDN Notog 1 SMPN 3 Kebasen

Jumlah

78.663.991.500,00

9.835.501.077,00

88.499.492.577,00

88.499.492.577,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Jaringan Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 2.549.329.170,00 62.896.500,00 APBD 1.012.648.455,00 APBD Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 2.549.329.170,00 62.896.500,00 1.012.648.455,00 Koreksi D 410.888.725,00 K Neraca Audited 31-Des-04 2.960.217.895,00 62.896.500,00 1.423.537.180,00

Pengurangan

1 Saldo 2 Dinas Pengairan dan Tamben 3 Dinas Cipta Karya

410.888.725,00

N6

4 Unit Perbekalan Farmasi 5 6 7 8 9 10 11 UPTD Baturaden SDN 1 Cikakak SDN 4 Berkoh SDN 4 Gandatapa SDN Curug SDN Kedungwuluh Kidul 2 SDN Kedungwuluh Lor 3

10.000.000,00 APBD 69.762.000,00 900.000,00 900.000,00 1.500.000,00 500.000,00 1.350.000,00 1.350.000,00 APBD Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi 69.762.000,00 900.000,00 900.000,00 1.500.000,00 500.000,00 1.350.000,00 1.350.000,00 69.762.000,00 900.000,00 900.000,00 1.500.000,00 500.000,00 1.350.000,00 1.350.000,00

Jumlah

2.549.329.170,00

1.161.806.955,00

3.711.136.125,00

410.888.725,00

4.122.024.850,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Aktiva Tetap: Instalasi&Jaringan Per 31 Desember 2004 No Uraian 1 Instalasi 2 Jaringan Jumlah Neraca 31-Des-04 1.621.037.100,00 2.549.329.170,00 4.170.366.270,00 Mutasi Penambahan 907.650.825,00 1.161.806.955,00 2.069.457.780,00 Neraca 31-Des-04 2.528.687.925,00 3.711.136.125,00 6.239.824.050,00 Koreksi D 915.475,00 410.888.725,00 411.804.200,00 K Neraca Audited 31-Des-04 2.529.603.400,00 4.122.024.850,00 6.651.628.250,00

Pengurangan -

Rincian selengkapnya sbb: 1. Instalasi No Uraian

Neraca 31-Des-04

Mutasi Penambahan

Pengurangan

Neraca 31-Des-04 1.621.037.100,00

Koreksi D K

Neraca Audited 31-Des-04 1.621.037.100,00 6.675.500,00 191.861.275,00 400.888.725,00 654.200,00 2.000.000,00 12.429.800,00 285.787.500,00 1.000.000,00 35.000,00 22.500,00 1.600.000,00 1.200.000,00 1.280.000,00 60.000,00 2.000.000,00 417.600,00

1 Saldo

1.621.037.100,00 6.675.500,00 APBD 191.600.000,00 APBD 400.888.725,00 APBD 654.200,00 APBD 2.000.000,00 12.429.800,00 285.787.500,00 1.000.000,00 35.000,00 22.500,00 1.600.000,00 1.200.000,00 1.280.000,00 60.000,00 2.000.000,00 417.600,00 907.650.825,00 APBD APBD APBD Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi -

2 Dinas Pariwisata dan Kebudayaan 3 Dinas Cipta Karya

6.675.500,00 191.600.000,00 400.888.725,00

261.275,00

4r

4 Dinas Peternakan 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Kantor Lingkungan Hidup UPTD Rumah Pemotongan Hewan Dinas Pengairan dan Tamben SDN 1 Beji SDN 1 Susukan SDN 1 Susukan SDN 3 Banteran SDN 3 Sumbang SDN 4 Jambu SDN 4 Pengadegan SMPN 2 Rawalo SMPN 3 Kalibagor Jumlah 1.621.037.100,00

654.200,00 2.000.000,00 12.429.800,00 285.787.500,00 1.000.000,00 35.000,00 22.500,00 1.600.000,00 1.200.000,00 1.280.000,00 60.000,00 2.000.000,00 417.600,00 2.528.687.925,00 915.475,00

4j

2.529.603.400,00

2. Jaringan No Uraian

Neraca 31-Des-04 2.549.329.170,00

Mutasi Penambahan

Pengurangan

Neraca 31-Des-04 2.549.329.170,00

Koreksi D 410.888.725,00 K -

Neraca Audited 31-Des-04 2.960.217.895,00 62.896.500,00 1.423.537.180,00

1 Saldo

2 Dinas Pengairan dan Tamben 3 Dinas Cipta Karya

62.896.500,00 APBD 1.012.648.455,00 APBD

62.896.500,00 1.012.648.455,00 -

410.888.725,00

4q

4 Unit Perbekalan Farmasi 5 6 7 8 9 10 11 UPTD Baturaden SDN 1 Cikakak SDN 4 Berkoh SDN 4 Gandatapa SDN Curug SDN Kedungwuluh Kidul 2 SDN Kedungwuluh Lor 3 Jumlah 2.549.329.170,00

10.000.000,00 APBD 69.762.000,00 900.000,00 900.000,00 1.500.000,00 500.000,00 1.350.000,00 1.350.000,00 1.161.806.955,00 APBD Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi 69.762.000,00 900.000,00 900.000,00 1.500.000,00 500.000,00 1.350.000,00 1.350.000,00 3.711.136.125,00 410.888.725,00 0 69.762.000,00 900.000,00 900.000,00 1.500.000,00 500.000,00 1.350.000,00 1.350.000,00 4.122.024.850,00

Instalasi dan Jaringan Penyesuaian dengan kebijakan akuntansi Jurnal koreksi: Instalasi dan Jaringan Instalasi Jaringan

2.529.603.400,00 4.122.024.850,00

6.651.628.250,00 2.529.603.400,00 4.122.024.850,00

6.651.628.250,00 -

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Investasi Dalam Saham Per 31 Desember 2004

No

Uraian 1 PT. BPD Jawa Tengah 2 PD BPR BKK/BKK Purwokerto Timur Purwokerto Selatan Purwokerto Barat Purwokerto Utara Karanglewas Kedungbanteng Baturaden Sokaraja Kalibagor Kembaran Sumbang Banyumas Somagede Kebasen Patikraja Jatilawang Purwojati Rawalo Wangon Lumbir Ajibarang Cilongok Pekuncen Gumelar Sumpiuh Tambak Kemranjen 3 PDAM Kabupaten Banyumas Eks Neraca Awal 1 Januari 1975 Pengembalian setara laba dalam bentuk kas Tahun 1983 s.d. 1988 Eks DIPDA Kab. Banyumas s.d. Desember 1998 yg belum ditentukan statusnya Penambahan Tahun 2000 Penambahan Tahun 2001 Penambahan Tahun 2002 Penambahan Tahun 2003 Jumlah

Neraca 31-Des-03 1.470.000.000,00 2.463.716.000,00 70.000.000,00 152.827.000,00 77.500.000,00 66.267.000,00 75.000.000,00 70.000.000,00 220.000.000,00 79.002.000,00 78.979.000,00 75.293.000,00 142.589.000,00 81.322.000,00 78.406.000,00 70.000.000,00 150.502.000,00 70.000.000,00 70.000.000,00 70.000.000,00 75.585.000,00 60.000.000,00 79.470.000,00 72.500.000,00 158.104.000,00 85.000.000,00 85.159.000,00 70.000.000,00 80.211.000,00 12.264.419.157,76 317.244.717,00 113.057.227,71 2.360.180.213,05 45.000.000,00 50.000.000,00 50.000.000,00 9.328.937.000,00 16.198.135.157,76

Mutasi Penambahan Pengurangan 1.530.000.000,00 600.000.000,00 20.000.000,00 8.000.000,00 23.000.000,00 24.000.000,00 25.000.000,00 20.000.000,00 21.000.000,00 22.000.000,00 25.000.000,00 10.000.000,00 20.000.000,00 22.000.000,00 20.000.000,00 8.000.000,00 20.000.000,00 20.000.000,00 20.000.000,00 25.000.000,00 30.000.000,00 21.000.000,00 18.000.000,00 8.000.000,00 115.000.000,00 15.000.000,00 20.000.000,00 20.000.000,00 -

Neraca Unaudited 31-Des-04 3.000.000.000,00 3.063.716.000,00 90.000.000,00 160.827.000,00 100.500.000,00 90.267.000,00 100.000.000,00 90.000.000,00 220.000.000,00 100.002.000,00 100.979.000,00 100.293.000,00 152.589.000,00 101.322.000,00 100.406.000,00 90.000.000,00 158.502.000,00 90.000.000,00 90.000.000,00 90.000.000,00 100.585.000,00 90.000.000,00 100.470.000,00 90.500.000,00 166.104.000,00 200.000.000,00 100.159.000,00 90.000.000,00 100.211.000,00 12.264.419.157,76 317.244.717,00 113.057.227,71 2.360.180.213,05 45.000.000,00 50.000.000,00 50.000.000,00 9.328.937.000,00 18.328.135.157,76

Koreksi BPK D K

Neraca Audited 31-Des-04 3.000.000.000,0 3.063.716.000,0 90.000.000,0 160.827.000,0 100.500.000,0 90.267.000,0 100.000.000,0 90.000.000,0 220.000.000,0 100.002.000,0 100.979.000,0 100.293.000,0 152.589.000,0 101.322.000,0 100.406.000,0 90.000.000,0 158.502.000,0 90.000.000,0 90.000.000,0 90.000.000,0 100.585.000,0 90.000.000,0 100.470.000,0 90.500.000,0 166.104.000,0 200.000.000,0 100.159.000,0 90.000.000,0 100.211.000,0

12.264.419.157,7 317.244.717,0 113.057.227,7 2.360.180.213,0 45.000.000,0 50.000.000,0 50.000.000,0 9.328.937.000,0 18.328.135.157,7

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Instalasi Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 1.621.037.100,00 6.675.500,00 APBD 191.600.000,00 APBD 400.888.725,00 APBD 654.200,00 APBD 2.000.000,00 12.429.800,00 285.787.500,00 1.000.000,00 35.000,00 22.500,00 1.600.000,00 1.200.000,00 1.280.000,00 60.000,00 2.000.000,00 417.600,00 APBD APBD APBD Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi 2.000.000,00 12.429.800,00 285.787.500,00 1.000.000,00 35.000,00 22.500,00 1.600.000,00 1.200.000,00 1.280.000,00 60.000,00 2.000.000,00 417.600,00 Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 1.621.037.100,00 6.675.500,00 191.600.000,00 400.888.725,00 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04 1.621.037.100,00 6.675.500,00 191.861.275,00 400.888.725,00 654.200,00 2.000.000,00 12.429.800,00 285.787.500,00 1.000.000,00 35.000,00 22.500,00 1.600.000,00 1.200.000,00 1.280.000,00 60.000,00 2.000.000,00 417.600,00

Pengurangan

1 Saldo 2 Dinas Pariwisata dan Kebudayaan 3 Dinas Cipta Karya

261.275,00

N7

4 Dinas Peternakan 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Kantor Lingkungan Hidup UPTD Rumah Pemotongan Hewan Dinas Pengairan dan Tamben SDN 1 Beji SDN 1 Susukan SDN 1 Susukan SDN 3 Banteran SDN 3 Sumbang SDN 4 Jambu SDN 4 Pengadegan SMPN 2 Rawalo SMPN 3 Kalibagor

654.200,00

N23

Jumlah

1.621.037.100,00

907.650.825,00

2.528.687.925,00

915.475,00

2.529.603.400,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Hewan dan Ternak Serta Tanaman Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 38.439.500,00 38.439.500,00 Mutasi Penambahan Pengurangan Neraca 31-Des-04 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian

807.912.175,00

846.351.675,00

846.351.675

Jumlah

38.439.500,00

807.912.175,00

846.351.675,00

846.351.675,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Bangunan Gedung Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 379.398.061.089,00 95.240.900,00 APBD 32.791.000,00 APBD 149.390.000,00 APBD 714.743.560,00 APBD 1.447.257.680,00 APBD 148.273.240,00 APBD 446.096.000,00 Propinsi 1.340.249.250,00 APBD 3.894.060.505,00 APBD 846.609.800,00 153.500.000,00 68.820.000,00 211.744.000,00 30.155.000,00 41.096.000,00 APBD APBN APBN APBN APBN APBN Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 379.375.113.589,00 95.240.900,00 32.791.000,00 149.390.000,00 714.743.560,00 1.447.257.680,00 148.273.240,00 446.096.000,00 1.340.249.250,00 3.894.060.505,00 846.609.800,00 153.500.000,00 68.820.000,00 211.744.000,00 30.155.000,00 41.096.000,00 35.240.950,00 775.577.725,00 99.253.000,00 59.090.000,00 4.375.000,00 75.495.000,00 4.316.000,00 69.090.000,00 113.500.000,00 40.500.000,00 3.250.000,00 12.000.000,00 12.000.000,00 1.810.000,00 54.550.000,00 5.935.000,00 1.773.000,00 5.340.000,00 6.750.000,00 3.237.500,00 3.343.000,00 2.250.000,00 70.300.000,00 23.400.000,00 2.500.000,00 14.000.000,00 50.000.000,00 4.810.000,00 103.750,00 4k Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04 379.375.113.589 95.240.900 32.791.000 149.390.000 714.743.560 1.448.467.680 148.273.240 446.096.000 1.323.986.750 3.893.760.356 (56.662.256) 845.000.000 150.455.050 68.820.000 211.744.000 30.155.000 41.096.000 35.240.950 775.473.975 99.253.000 59.090.000 4.375.000 75.495.000 4.316.000 69.090.000 113.500.000 40.500.000 3.250.000 12.000.000 12.000.000 1.810.000 54.550.000 5.935.000 1.773.000 5.340.000 6.750.000 3.237.500 3.343.000 2.250.000 70.300.000 23.400.000 2.500.000 14.000.000 50.000.000 4.810.000 -

Pengurangan 22.947.500,00

1 Saldo 2 Badan Kepegawaian Daerah 3 Dinas Pariwisata dan Kebudayaan UPTD Baturaden 4 Dinas Perindustrian dan Koperasi 5 Dinas Cipta Karya

1.210.000,00

4s

6 Dinas Kesehatan dan Kesos 7 Dinas Pendidikan 8 Dinas Peternakan

16.262.500,00 300.149,00 56.662.256,00 1.609.800,00 3.044.950,00

4d 4c 3t 4f 4i

UPTD Rumah Pemotongan Hewan 9 RSUD Banyumas 10 UPTD Terminal 11 Kantor Cabang Dinas Pendidikan Lumbir

35.240.950,00 APBD 775.577.725,00 99.253.000,00 59.090.000,00 4.375.000,00 75.495.000,00 4.316.000,00 69.090.000,00 113.500.000,00 40.500.000,00 3.250.000,00 12.000.000,00 12.000.000,00 APBD APBD Propinsi Donasi Propinsi Donasi Propinsi APBN Donasi Donasi Donasi Donasi

12 13 14 15

Kantor Cabang Dinas Pendidikan Pwt Utara Kantor Cabang Dinas Pendidikan Somagede SDN 1 Banjarsari Wetan SDN 1 Ciberem

SDN 1 Dawuhan SDN 1 Karangturi

1.810.000,00 Donasi 54.550.000,00 APBN 5.935.000,00 Donasi 1.773.000,00 5.340.000,00 6.750.000,00 3.237.500,00 3.343.000,00 2.250.000,00 70.300.000,00 23.400.000,00 2.500.000,00 14.000.000,00 50.000.000,00 4.810.000,00 Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi APBN Donasi Donasi Donasi Propinsi Donasi

SDN 1 Kebocoran SDN 1 Kedunggede SDN 1 Kotayasa SDN 1 Kutaliman SDN 1 Pekunden SDN 1 Papringan SDN 1 Permasidi

SDN 1 Rancabanteng SDN 1 Sudagaran SDN 1 Sudimara

SDN 1 Sumbang SDN 1 Susukan SDN 1 Tanjung SDN 1 Teluk SDN 1 Windunegara SDN 1 Wlahar SDN 2 Bojong SDN 2 Cikidang SDN 2 Jurangbahas SDN 2 Kalisube SDN 2 Kedunggede SDN 2 Kedungrandu SDN 2 Purwokerto Kulon SDN 2 Ranjingan SDN 2 Sudimara SDN 2 Sumbang SDN 2 Susukan SDN 3 Gandatapa

7.000.000,00 800.000,00 2.000.000,00 7.000.000,00 5.439.500,00 3.540.000,00 8.250.000,00 3.991.000,00 18.982.000,00 1.700.000,00 5.000.000,00 2.000.000,00 1.950.000,00 19.500.000,00 6.801.000,00 4.070.000,00 800.000,00 5.000.000,00 2.000.000,00 3.250.000,00 10.000.000,00 1.500.000,00 1.500.000,00 20.000.000,00 6.450.000,00 61.996.000,00 6.670.000,00 9.000.000,00 9.192.090,00 800.000,00 77.270.000,00 950.000,00

Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi APBN Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi APBN Donasi Donasi Donasi Donasi APBN Donasi

7.000.000,00 800.000,00 2.000.000,00 7.000.000,00 5.439.500,00 3.540.000,00 8.250.000,00 3.991.000,00 18.982.000,00 1.700.000,00 5.000.000,00 2.000.000,00 1.950.000,00 19.500.000,00 6.801.000,00 4.070.000,00 800.000,00 5.000.000,00 2.000.000,00 3.250.000,00 10.000.000,00 1.500.000,00 1.500.000,00 20.000.000,00 6.450.000,00 61.996.000,00 6.670.000,00 9.000.000,00 9.192.090,00 800.000,00 77.270.000,00 950.000,00 5.000.000,00 8.500.000,00 4.000.000,00 55.000.000,00 6.500.000,00 30.000.000,00 81.000.000,00 55.000.000,00 3.660.000,00 9.140.000,00 3.000.000,00 8.000.000,00 15.000.000,00 900.000,00 11.000.000,00 148.500.000,00 3.250.000,00 9.950.000,00 58.500.000,00 45.000.000,00 45.000.000,00 15.000.000,00 59.565.000,00 53.000.000,00

SDN 3 Karangrau SDN 3 Kedungrandu

SDN 3 Kutaliman SDN 3 Pageraji SDN 3 Rawaheng

SDN 3 Sumbang SDN 4 Banteran SDN 4 Berkoh SDN 4 Gandatapa

SDN 4 Jambu SDN 4 Karangklesem

5.000.000,00 APBN 8.500.000,00 Donasi 4.000.000,00 Donasi 55.000.000,00 APBN 6.500.000,00 Donasi 30.000.000,00 81.000.000,00 55.000.000,00 3.660.000,00 9.140.000,00 3.000.000,00 8.000.000,00 15.000.000,00 900.000,00 11.000.000,00 148.500.000,00 3.250.000,00 9.950.000,00 58.500.000,00 45.000.000,00 Propinsi APBN APBN Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi APBN Donasi APBN Donasi Donasi

SDN 4 Karangrau

SDN 4 Kotayasa SDN 4 Pengadegan SDN 4 Tambaksogra SDN Ciandong SDN Curug SDN Kalibatur SDN Kalisari SDN Notog 1 SDN Sawangan 1 SDN Sokawera 1 SDN Sokawera 2 SKB Kalibagor SMAN 3 Purwokerto

SMAN Jatilawang

45.000.000,00 APBN 15.000.000,00 Donasi 59.565.000,00 APBN 53.000.000,00 Donasi

SMAN Patikraja

7.000.000 800.000 2.000.000 7.000.000 5.439.500 3.540.000 8.250.000 3.991.000 18.982.000 1.700.000 5.000.000 2.000.000 1.950.000 19.500.000 6.801.000 4.070.000 800.000 5.000.000 2.000.000 3.250.000 10.000.000 1.500.000 1.500.000 20.000.000 6.450.000 61.996.000 6.670.000 9.000.000 9.192.090 800.000 77.270.000 950.000 5.000.000 8.500.000 4.000.000 55.000.000 6.500.000 30.000.000 81.000.000 55.000.000 3.660.000 9.140.000 3.000.000 8.000.000 15.000.000 900.000 11.000.000 148.500.000 3.250.000 9.950.000 58.500.000 45.000.000 45.000.000 15.000.000 59.565.000 53.000.000

SMAN Sokaraja SMKN 1 Banyumas SMPN 1 Baturaden SMPN 1 Kalibagor

40.000.000,00 7.000.000,00 52.000.000,00 52.000.000,00 4.500.000,00 8.600.000,00 5.260.000,00 2.300.000,00

Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi

40.000.000,00 7.000.000,00 52.000.000,00 52.000.000,00 4.500.000,00 8.600.000,00 5.260.000,00 2.300.000,00 5.200.000,00 150.000.000,00 37.500.000,00 8.000.000,00 9.250.000,00 3.450.000,00 150.000.000,00 50.000.000,00 20.000.000,00 20.000.000,00 50.000.000,00 55.580.000,00 4.280.000,00 375.000,00 14.326.500,00 45.000.000,00 7.273.750,00 7.942.000,00 1.100.000,00 2.500.000,00 150.000,00 150.000,00 1.200.000,00 995.000,00 55.000.000,00 5.222.500,00 5.000.000,00 1.292.000,00 5.000.000,00 50.000.000,00 66.000.000,00 150.000.000,00 392.750.140.039,00

SMPN 1 Kebasen SMPN 1 Purwojati

5.200.000,00 Donasi 150.000.000,00 Propinsi 37.500.000,00 BLN 8.000.000,00 Donasi 9.250.000,00 Donasi 3.450.000,00 Donasi 150.000.000,00 APBN 50.000.000,00 Donasi 20.000.000,00 20.000.000,00 50.000.000,00 55.580.000,00 Donasi Donasi APBN Donasi

SMPN 1 Sumbang SMPN 1 Sumpiuh

SMPN 1 Wangon

SMPN 2 Baturaden SMPN 2 Kalibagor

SMPN 2 Rawalo

4.280.000,00 Donasi 375.000,00 Donasi 14.326.500,00 45.000.000,00 7.273.750,00 7.942.000,00 1.100.000,00 2.500.000,00 150.000,00 150.000,00 1.200.000,00 995.000,00 55.000.000,00 5.222.500,00 5.000.000,00 1.292.000,00 5.000.000,00 50.000.000,00 66.000.000,00 150.000.000,00 13.375.026.450,00 Donasi APBN Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi APBN Donasi Donasi Donasi APBN Donasi APBN 22.947.500,00

SMPN 2 Sokaraja SMPN 3 Ajibarang SMPN 3 Pekuncen

SMPN 4 Purwokerto SMPN 8 Purwokerto

SMPN 9 Purwokerto

Jumlah

379.398.061.089,00

1.210.000,00

77.983.405,00

40.000.000 7.000.000 52.000.000 52.000.000 4.500.000 8.600.000 5.260.000 2.300.000 5.200.000 150.000.000 37.500.000 8.000.000 9.250.000 3.450.000 150.000.000 50.000.000 20.000.000 20.000.000 50.000.000 55.580.000 4.280.000 375.000 14.326.500 45.000.000 7.273.750 7.942.000 1.100.000 2.500.000 150.000 150.000 1.200.000 995.000 55.000.000 5.222.500 5.000.000 1.292.000 5.000.000 50.000.000 66.000.000 150.000.000 392.673.366.634

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Ekuitas Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 1.735.084.469.243,00 Koreksi D 401.150.000,00 4b 300.149,00 4c 16.262.500,00 4d 1.609.800,00 4f 94.500,00 4g 3.044.950,00 4i 103.750,00 4k 127.500,00 4m 327.755.610,00 4p K 35.778.000,00 15.350.000,00 410.888.725,00 261.275,00 1.210.000,00 70.000,00 299.475.000,00 2.299.000,00 6.327.354,90 4.288.364,50 70.000,00 654.200,00 3.296.000,00 74.872.500,00 24.149.287,00 92.066.150,00 1.680.000,00 10.130.000,00 83.872.500,00 40.213.598,50 324.716.513,00 171.833.817,93 1.603.502.285,83 461.565.200,00 62.011.200,00 Neraca Audited 31-Des-04 4a 1b 4q 4r 4s 4t 1c 1d 4o 1e 4h 4j 4l 1f 4n 1h 1g 1i 1j 1k KdiPK 1l 1.735.937.522.769,83 1a 1e

Ekuitas Dana Umum

Jumlah II Ekuitas Dana Donasi

1.735.084.469.243,00 21.101.346.870,00

750.448.759,00

Jumlah

21.101.346.870,00

523.576.400,00

21.624.923.270,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Buku Perpustakaan Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 5.318.888.090,00 (1.280.000,00) 5.317.608.090,00 Mutasi Penambahan Pengurangan Neraca 31-Des-04 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian

552.911.575,00

5.870.519.665,00 504.000,00 3iii 94.500,00 1.745.000,00 4g 3y

Jumlah

5.317.608.090,00

552.911.575,00

5.870.519.665,00

504.000,00

1.839.500,00

5.869.184.165,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Barang Bercorak Kesenian, Kebudayaan Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 903.369.105,00 (5.793.000,00) 897.576.105,00 Mutasi Penambahan Pengurangan Neraca 31-Des-04 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian

190.955.550,00

1.088.531.655,00 355.000,00 4.300.000,00 15.000,00 30.000,00 204.000,00 3cc 3aaa 3lll 3nnn 3ooo

Jumlah

897.576.105,00

190.955.550,00

1.088.531.655,00

4.904.000,00

1.093.435.655,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Bangunan Dalam Pengerjaan Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 2.925.551.600,00 Koreksi D 299.475.000,00 N11 K Neraca Audited 31-Des-04 3.225.026.600

1 Bangunan Dalam Pengerjaan

Jumlah

2.925.551.600,00

299.475.000,00

3.225.026.600

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Bangunan Air Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 90.986.850.430,00 1.914.101.000,00 147.897.100,00 401.150.000,00 697.074.300,00 156.175.000,00 141.141.000,00 APBD APBD APBD APBD Propinsi Propinsi Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 90.986.850.430,00 1.914.101.000,00 147.897.100,00 401.150.000,00 156.175.000,00 141.141.000,00 30.155.000,00 50.324.000,00 1.500.000,00 750.000,00 2.500.000,00 600.000,00 17.000.000,00 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04 90.986.850.430 1.914.101.000 147.897.100 156.175.000 141.141.000 30.155.000 50.324.000 1.500.000 750.000 2.500.000 600.000 17.000.000

Pengurangan

1 Saldo 2 Dinas Pengairan dan Tamben 3 Dinas Cipta Karya

401.150.000,00

4b

4 Dinas Peternakan

14.000.000,00 APBN 30.155.000,00 APBN 50.324.000,00 APBN 1.500.000,00 750.000,00 2.500.000,00 600.000,00 17.000.000,00 Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi

5 6 7 8 9

SDN 1 Beji SDN 1 Cikidang SDN 1 Kotayasa SDN 2 Rancabanteng SMPN 3 Kebasen

Jumlah

90.986.850.430,00

3.574.367.400,00

94.561.217.830,00

401.150.000,00

94.160.067.830

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Alat-alat Besar Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 2.256.573.750,00 (4.300.000,00) 2.252.273.750,00 340.745.400,00 APBD 1.200.000,00 APBD 11.000.000,00 APBN 750.000,00 Donasi 25.000,00 Donasi 500.000,00 Donasi Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04

Pengurangan

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian 2 Dinas Bina Marga 3 Badan Arsip Informasi dan Kehumasan 4 Dinas Peternakan 5 6 7 8 SDN 1 Teluk SDN 2 Baseh SMPN 2 Kalibagor BAIK

130.700.000,00

2.121.573.750,00 340.745.400,00 1.200.000,00 11.000.000,00 750.000,00 25.000,00 500.000,00 1.200.000,00 3aa

2.121.573.750,00 340.745.400,00 11.000.000,00 750.000,00 25.000,00 500.000,00 57.600.000,00

9 Dinas Kesehatan

57.600.000,00

3u

Jumlah

2.252.273.750,00

354.220.400,00

130.700.000,00

2.475.794.150,00

57.600.000,00

1.200.000,00

2.532.194.150,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Alat-alat Bengkel Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 2.573.317.016,00 (11.015.000,00) 2.562.302.016,00 25.878.000,00 1.300.000,00 5.350.000,00 2.060.000,00 4.480.455,00 44.804.545,00 29.875.000,00 7.410.000,00 135.000,00 125.000,00 APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBN APBN APBN APBN Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04

Pengurangan

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian 2 Dinas Bina Marga

2.562.302.016,00 25.878.000,00 1.300.000,00 5.350.000,00 2.060.000,00 4.480.455,00 44.804.545,00 29.875.000,00 7.410.000,00 135.000,00 125.000,00 500.000,00 1.500.000,00 725.000,00 730.000,00 1.050.000,00 1.150.000,00 195.000,00 750.000,00 125.000,00 16.000,00 300.000,00 30.000,00 90.000,00 300.000,00 150.000,00 147.750,00 550.000,00 74.000,00 25.000,00 6.000,00 525.000,00 2.692.658.766,00

35.778.000,00 35.778.000,00 4a

2.598.080.016

3 Dinas Peternakan

4 SLTPN 3 Banyumas

500.000,00 APBD 1.500.000,00 APBD 725.000,00 730.000,00 1.050.000,00 1.150.000,00 195.000,00 750.000,00 125.000,00 APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD

5 SMKN 2 Purwokerto

6 Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi

16.000,00 APBD 300.000,00 APBD 30.000,00 APBD 90.000,00 300.000,00 150.000,00 147.750,00 550.000,00 74.000,00 25.000,00 6.000,00 525.000,00 2.562.302.016,00 130.356.750,00 APBD APBD APBD APBD APBD Donasi Donasi Donasi Donasi

7 8 9 10 11 12 13 14 15

SLTPN 8 Purwokerto SLTPN 2 Karanglewas SLTPN 2 Purwojati SLTPN 2 Sumpiuh SMU Sumpiuh SDN 2 Jurangbahas SDN 3 Pageraji SDN Tanggeran 4 SMKN Kalibagor Jumlah

35.778.000,00

2.728.436.766,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Alat-alat Studio Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 2.699.182.491,00 (3.010.000,00) 2.696.172.491,00 5.953.500,00 APBD 10.800.000,00 APBD 20.792.000,00 APBD 4.550.000,00 APBD 3.425.000,00 APBD Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04

Pengurangan

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian 2 Dinas Perhubungan

2.696.172.491,00 5.953.500,00 10.800.000,00 20.792.000,00 4.550.000,00 3.425.000,00 850.000,00 20.792.000,00 3v 3ii

3 Dinas Peternakan 4 Kantor Lingkungan Hidup

5 Sekretariat Daerah 6 SMU 3 Purwokerto 7 BAIK

5.525.000,00 APBD 700.000,00 APBD 17.100.000,00 6.300.000,00 6.250.000,00 104.000.000,00 31.000.000,00 126.500.000,00 APBD APBD APBD APBD APBD APBD

5.525.000,00 700.000,00 17.100.000,00 6.300.000,00 6.250.000,00 104.000.000,00 31.000.000,00 126.500.000,00 1.479.000,00 37.951.750,00 3.850.000,00 1.900.000,00 146.700.000,00 3.300.000,00 125.000,00 500.000,00 200.000,00 200.000,00 750.000,00 100.000,00 170.000,00

11.075.000,00

3bb

1.200.000,00

3aa

8 BKD 9 BPKD

1.479.000,00 APBD 37.951.750,00 APBD 3.850.000,00 APBD 1.900.000,00 APBD 146.700.000,00 APBD 3.300.000,00 APBD 125.000,00 Donasi 500.000,00 Donasi 200.000,00 Donasi 200.000,00 Donasi 750.000,00 Donasi 100.000,00 Donasi 170.000,00 Donasi

9.980.000,00

3z

10 Bakesbanglinmas 11 RSUD Banyumas

75.750.000,00 870.000,00

3x 3kk

146.700.000,00

3w

12 Cabang Dinas Pendidikan Patikraja 13 Cabang Dinas Pendidikan Purwokerto Barat 14 SDN 1 Cipete 15 SDN 1 Kebanggan

145.000,00

3jj

16 SDN 1 Pekunden

2.696.172.491 5.953.500 10.800.000 21.642.000 20.792.000 4.550.000 3.425.000 16.600.000 700.000 18.300.000 6.300.000 6.250.000 104.000.000 31.000.000 126.500.000 1.479.000 47.931.750 3.850.000 1.900.000 75.750.000 4.170.000 125.000 645.000 200.000 200.000 750.000 100.000 170.000 -

17 SDN 1 Susukan 18 SDN 1 Windunegara 19 SDN 2 Banjarsari Kulon

200.000,00 Donasi 70.000,00 Donasi 1.250.000,00 Donasi 20.000,00 Donasi 100.000,00 Donasi 25.000,00 Donasi 1.955.000,00 Donasi 30.000,00 Donasi 850.000,00 Donasi 1.300.000,00 Donasi 200.000,00 Donasi 160.000,00 Donasi 300.000,00 APBN 1.000.000,00 Donasi 75.000,00 Donasi 80.000,00 Donasi 165.000,00 Donasi 2.178.000,00 Donasi 800.000,00 Donasi 100.000,00 230.000,00 600.000,00 100.000,00 230.000,00 600.000,00 Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi

200.000,00 70.000,00 1.250.000,00 20.000,00 100.000,00 25.000,00 1.955.000,00 30.000,00 850.000,00 1.300.000,00 200.000,00 160.000,00 300.000,00 1.000.000,00 75.000,00 80.000,00 165.000,00 2.178.000,00 800.000,00 100.000,00 230.000,00 600.000,00 100.000,00 230.000,00 600.000,00 1.304.000,00 3.605.000,00 1.075.000,00 575.000,00 300.000,00 2.500.000,00 5.000.000,00 800.000,00 2.000.000,00 600.000,00 3ddd 3dd 3ee 3ff 3gg 37.205.500,00 1.400.000,00 3ss 3tt

20 SDN 2 Baseh

21 SDN 2 Batuanten 22 SDN 2 Karangklesem 23 SDN Keniten 24 SDN 2 Sudagaran 25 SDN 2 Susukan 26 SDN 3 Pengadegan 27 SDN 4 Pengadegan

28 SDN 4 Teluk 29 SDN Kedungwuluh Kidul 30 SMAN 2 Purwokerto 31 SMAN 3 Purwokerto 32 SMPN 1 Banyumas 33 SMPN Baturaden

34 SMPN 1 Kemranjen

1.304.000,00 Donasi 3.605.000,00 Donasi 1.075.000,00 Donasi 575.000,00 Donasi 300.000,00 Donasi

35 SMPN 2 Somagede

36 37 38 39 40

SMPN 2 Sumbang KPM Kecamatan Ajibarang SLTPN 1 Purwokerto SMPN 2 Sumbang

200.000 70.000 1.250.000 20.000 100.000 25.000 1.955.000 30.000 850.000 1.300.000 200.000 160.000 300.000 1.000.000 75.000 80.000 37.370.500 3.578.000 800.000 100.000 230.000 600.000 100.000 230.000 600.000 1.304.000 3.605.000 1.075.000 575.000 2.800.000 5.000.000 800.000 2.000.000 600.000

41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61

SLTPN 1 Kedungbanteng SDN 1 Patikraja SDN 1 Tanjung SDN 3 Karangpucung SDN 3 Karangrau SDN 4 Kotayasa SKB Ajibarang SKB Kalibagor SMAN 4 Purwokerto SMAN 5 Purwokerto SMAN Jatilawang SMAN Patikraja SMKN Purwokerto SMPN 1 Pekuncen SMPN 2 Rawalo SMPN 2 Sokaraja SMPN 3 Kebasen SMPN 8 Purwokerto SMPN 9 Purwokerto SDN 1 Kedunggede SDN 2 Kalikesur Jumlah 2.696.172.491,00 559.598.250,00 3.255.770.741,00

420.000,00 1.000.000,00 3.550.000,00 75.000,00 1.440.000,00 250.000,00 11.000.000,00 7.500.000,00 550.000,00 2.350.000,00 4.000.000,00 3.600.000,00 1.270.000,00 180.000,00 20.000,00 850.000,00 2.915.000,00 4.421.000,00 6.550.000,00 325.000,00 1.200.000,00 223.633.500,00

3hh 3ll 3mm 3nn 3oo 3pp 3qq 3rr 3uu 3vv 3ww 3xx 3yy 3zz 3bbb 3ccc 3eee 3fff 3ggg 3jjj 3mmm 146.700.000,00

420.000 1.000.000 3.550.000 75.000 1.440.000 250.000,00 11.000.000,00 7.500.000,00 550.000,00 2.350.000,00 4.000.000,00 3.600.000,00 1.270.000,00 180.000,00 20.000,00 850.000,00 2.915.000,00 4.421.000,00 6.550.000,00 325.000,00 1.200.000,00 3.332.704.241,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Alat-alat Pertanian Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 124.699.001,00 499.988.800,00 APBD 42.000.000,00 Propinsi 6.812.000,00 20.000.000,00 175.000,00 27.000,00 105.000,00 250.000,00 90.000,00 300.000,00 40.000,00 100.000,00 100.000,00 90.000,00 30.000,00 APBD APBD APBN APBN APBN APBN APBN APBN APBN APBN APBN APBN APBN Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 124.699.001,00 499.988.800,00 42.000.000,00 6.812.000,00 20.000.000,00 175.000,00 27.000,00 105.000,00 250.000,00 90.000,00 300.000,00 40.000,00 100.000,00 100.000,00 90.000,00 30.000,00 100.000,00 19.000,00 12.000,00 45.000,00 90.000,00 8.000,00 25.000,00 225.000,00 50.000,00 50.000,00 50.000,00 5.000,00 16.500,00 15.000,00 20.000,00 45.000,00 1.050.000 3v Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04 124.699.001,00 499.988.800,00 42.000.000,00 5.762.000,00 20.000.000,00 175.000,00 27.000,00 105.000,00 250.000,00 90.000,00 300.000,00 40.000,00 100.000,00 100.000,00 90.000,00 30.000,00 100.000,00 19.000,00 12.000,00 45.000,00 90.000,00 8.000,00 25.000,00 225.000,00 50.000,00 50.000,00 50.000,00 5.000,00 16.500,00 15.000,00 20.000,00 45.000,00

Pengurangan

1 Saldo 2 Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan

3 Dinas Peternakan

4 Kantor Camat Kebasen

100.000,00 APBD

5 SDN 1 Karangturi

19.000,00 Donasi 12.000,00 Donasi 45.000,00 Donasi 90.000,00 Donasi 8.000,00 Donasi 25.000,00 225.000,00 50.000,00 50.000,00 50.000,00 5.000,00 16.500,00 Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi Donasi

6 SDN 1 Kasegeran 7 SDN 1 Purwokerto Kidul 8 SDN 1 Wlahar Kulon 9 10 11 12 13 14 SDN 2 Baseh SDN 2 Jurangbahas SDN 2 Tanjung SDN 4 Pengnadegan SDN Klinting 1, 2 SDN Notog 1

15 SDN Sidabowa 16 SDN Somagede 2 17 SDN Tanggeran

15.000,00 Donasi 20.000,00 Donasi 45.000,00 Donasi

Jumlah

124.699.001,00

570.883.300,00

695.582.301,00

1.050.000

694.532.301,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Alat-alat Laboratorium Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 4.915.380.617,00 (12.745.250,00) 4.902.635.367,00 Mutasi Penambahan Pengurangan Neraca 31-Des-04 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian Dinas Bina Marga Sekretariat Daerah Cabang Diknas Pwt Barat SDN 1 Cikakak SDN 1 Kedunggede SDN 1 Patikraja SDN 2 Dawuhankulon SDN 2 Kalikesur SDN 4 Kotayasa SDN 1 Sawangan

368.904.700,00

5.271.540.067,00

18.801.000,00 10.978.000,00 355.000,00 4.000.000,00 504.000,00 325.000,00 1.190.000,00 15.000,00 1.200.000,00 30.000,00 204.000,00 3s 3cc 3hhh 3iii 3jjj 3kkk 3lll 3mmm 3nnn 3ooo

5.252.739.067

Jumlah

4.902.635.367,00

368.904.700,00

5.271.540.067,00

18.801.000,00

5.252.739.067

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Alat-alat Kedokteran Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 6.478.690.663,00 (35.791.500,00) 6.442.899.163,00 47.575.000,00 APBD Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04

Pengurangan

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian 2 Balai Pengobatan Penyakit Paru-paru

6.442.899.163,00 47.575.000,00 4.095.000,00 32.162.437,00 70.000,00 400.000,00 2.685.000,00 18.700.000,00 192.500,00 2.545.600,00 140.000,00 52.000,00 2.250.000,00 2.600.000,00 2.900.000,00 120.000,00 741.757.463,00 125.000,00 125.000,00 125.000,00 125.000,00 7.100.000,00 2.965.636.875,00 10.000,00 90.000,00 100.000,00 200.000,00 26.000,00 350.000,00 91.170.000 3u 24.149.287,00 4n

3 RSUD Banyumas

4.095.000,00 32.162.437,00 70.000,00 400.000,00 2.685.000,00 18.700.000,00 192.500,00 2.545.600,00 140.000,00 52.000,00 2.250.000,00 2.600.000,00 2.900.000,00 120.000,00 741.757.463,00

APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD APBD

4 SLTPN 8 Purwokerto

125.000,00 125.000,00 125.000,00 125.000,00 7.100.000,00

APBD APBD APBN APBN APBN

5 Dinas Kesehatan dan KS 6 SDN 1 Jambu 7 SDN 1 Kebanggan

2.965.636.875,00 APBD 10.000,00 Donasi 90.000,00 APBN 100.000,00 APBN 200.000,00 APBN 26.000,00 Donasi 350.000,00 Donasi

8 SDN 2 Jurangbahas 9 SDN 2 Windunegara

6.442.899.163,00 47.575.000,00 28.244.287,00 32.162.437,00 70.000,00 400.000,00 2.685.000,00 18.700.000,00 192.500,00 2.545.600,00 140.000,00 52.000,00 2.250.000,00 2.600.000,00 2.900.000,00 120.000,00 741.757.463,00 125.000,00 125.000,00 125.000,00 125.000,00 7.100.000,00 2.874.466.875,00 10.000,00 90.000,00 100.000,00 200.000,00 26.000,00 350.000,00

Jumlah

6.442.899.163,00

3.832.257.875,00

10.275.157.038,00

24.149.287,00

91.170.000

10.208.136.325,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Alat Kantor dan Rumah Tangga Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-04 33.393.593.021,00 76.849.750,00 33.470.442.771,00 Mutasi Penambahan Pengurangan Neraca 31-Des-04 Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04

1 Saldo Penyesuaian Saldo setelah penyesuaian Dinas Bina Marga BKCKB Dinas Pendidikan Dinas Peternakan RSUD Banyumas

5.315.807.197,00

38.786.249.968,00 -

291.901.500,00 10.978.000,00 15.350.000,00 33.570.000,00 200.000,00 146.700.000,00 3.296.000,00 74.872.500,00 3s 1b 3u 3v 3w 4l

224.486.000,00

38.853.665.468

127.500,00 1f 75.750.000,00 870.000,00 Sekretariat Dewan BPKD Sekretariat Daerah KPM Kecamatan Ajibarang SLTPN 1 Purwokerto 1.745.000,00 3y 9.980.000,00 11.075.000,00 5.000.000,00 800.000,00 2.000.000,00 4.300.000,00 600.000,00 2.500.000,00 420.000,00 20.792.000,00 145.000,00

4m 3x 3kk

3z 3bb 3dd 3ee 3ff 3aaa 3gg 3ddd 3hh 3ii 3jj

SLTPN 1 Sumbang SLTPN 2 Sumbang SLTPN 1 Kedungbanteng Dinas Peternakan Cab. Dinas Pend. Pwt Barat

4.000.000,00

3hhh

SDN 1 Patikraja SDN 1 Tanjung SDN 3 Karangpucung SDN 3 Karangrau SDN 4 Kotayasa SKB Ajibarang SKB Kalibagor SMAN 2 Purwokerto SMAN 3 Purwokerto SMAN 4 Purwokerto SMAN 5 Purwokerto SMAN Jatilawang SMAN Patikraja SMKN 3 Purwokerto SMPN 1 Pekuncen SMPN 2 Rawalo SMPN 2 Sokaraja SMPN 3 Kebasen SLTPN 8 Purwokerto SLTPN 9 Purwokerto

1.190.000,00

3kkk

1.000.000,00 3.550.000,00 75.000,00 1.440.000,00 250.000,00 11.000.000,00 7.500.000,00 37.205.500,00 1.400.000,00 550.000,00 2.350.000,00 4.000.000,00 3.600.000,00 1.270.000,00 180.000,00 20.000,00 850.000,00 2.915.000,00 4.421.000,00 6.550.000,00

3ll 3mm 3nn 3oo 3pp 3qq 3rr 3ss 3tt 3uu 3vv 3ww 3xx 3yy 3zz 3bbb 3ccc 3eee 3fff 3ggg

Jumlah

33.470.442.771,00

5.315.807.197,00

38.786.249.968,00

291.901.500,00

224.486.000,00

38.853.665.468,00

KABUPATEN BANYUMAS Kertas Kerja Pemeriksaan Tanah Per 31 Desember 2004 No Uraian Neraca 31-Des-03 949.700.956.985,00 7.205.700,00 3.500.000,00 7.500.000,00 1.500.000,00 35.000.000,00 6.000.000,00 APBD APBD Donasi APBN Donasi Donaso Mutasi Penambahan Neraca 31-Des-04 949.700.956.985,00 7.205.700,00 3.500.000,00 7.500.000,00 1.500.000,00 35.000.000,00 6.000.000,00 56.662.256,00 3t Koreksi D K Neraca Audited 31-Des-04 949.700.956.985 7.205.700 3.500.000 7.500.000 1.500.000 35.000.000 6.000.000 56.662.256

Pengurangan

Tanah 1 BPKD 2 Kantor Lingkungan Hidup 3 SDN 2 Karanggintung 4 SMAN 3 Purwokerto 5 SMPN 2 Kalibagor 6 SMPN 3 Kebasen 7 Dinas Pendidikan

Jumlah

949.700.956.985,00

60.705.700,00

949.761.662.685,00

56.662.256,00

949.818.324.941