Anda di halaman 1dari 4

STUDI KOHORT

Studi Kohort : penelitian epidemiologic analitik non-eksperimental yang mengkaji hubungan antara factor resiko dengan efek/penyakit. Jenis-jenis studi kohort : a. b. c. d. Studi kohort prospektif dengan kelompok pembanding internal Studi kohort prospektif dengan kelompok pembanding eksternal (Ganda) Studi kohort retrospektif Nested Case Control Study

Langkah-langkah pada studi kohort a. b. c. d. e. f. Merumuskan pertanyaan penelitian Menetapkan kohort Memilih kelompok control Mengidentifikasi variable penelitian Mengamati timbulnya efek Menganalisis hasil

Modifikasi Rancangan Studi Kohort a. b. c. d. e. Penelitian Kohort retrospektif Studi Kohort Berganda (Double Cohort Study) Nested Case-Control Study Studi Kohort Dengan Efek Berskala Ordinal Atau Numerik Studi Kohort dengan Faktor Resiko Multipel

Besar Sampel untuk Studi Kohort 1. Estimasi interval kepercayaan resiko relative 2. Uji hipotesis terhadap resiko relative Kelebihan dan kelemahan Studi Kohort Kelebihan a. Desain yang terbaik dalam menentukan insidens dan perjalanan penyakit/efek yang diteliti b. Paling baik dalam menerangkan hubungan dinamika hubungan antara factor resiko dengan efek secara temporal c. Pilihan terbaik untuk kasus yang bersifat fatal dan progresif

d. Dapat dipakai untuk meneliti beberapa efek sekaligus dari suatu faktor resiko tertentu e. Karena pengamatan secara kontinu dan longitudinal, studi kohort memiliki kekuatan yang andal untuk meneliti berbagai masalah kesehatan yang makin meningkat. Kekurangan a. b. c. d. e. Memerlukan waktu lama Sarana dan biaya biasanya mahal Seringkali rumit Kurang efisien segi waktu maupun biaya untuk meneliti kasus yang jarang terjadi Terancam terjadinya drop out/ terjadinya perubahan intesitas pajanan/ faktor resiko dapat menganggu analisis hasil f. Dapat menimbulkan masalah etika oleh karena peneliti membiarkan subyek terkena pajanan yang dicurigai atau dianggap dapat merugikan subyek.

Studi kohort prospektif sangat unggul dalam meneliti hubungan sebab akibat antara faktor ridiko dengan efek karena faktor resiko sudah diidentifikasi dahulu sebelum subyek terkena penyakit. Studi kohort membutuhkan waktu, sarana, dan subyek penelitian yang cukup besar, juga membutuhkan pengelolaan yang lebih rumit, sehingga secara ekonomis lebih mahal.

STUDI KASUS KONTROL

Pada kasus control : sekelompok kasus (pasien yang menderita penyakit atau efek yang sedang diteliti) dibandingkan dengan sekelompok control (mereka yang tidak menderita penyakit atau efek) Langkah-langkah pada Penelitian Kasus control 1. Menetapkan pertanyaan penelitian dan hipotesis yang sesuai 2. Mendeskripsikan variable penelitian : faktor resiko, efek 3. Menentukan populasi terjangkau dan sampel (Kasus, control), dan cara untuk pemilihan subyek penelitian - Kasus : a. Kasus insidens atau kasus prevalens b. Tempat pengumpulan kasus c. Waktu diagnosis - Kontrol - Menetapkan besar sampel 4. Melakukan pengukuran variable efek dan faktor resiko 5. Menganalisis data Bersifat sederhana yaitu penentuan rasio odds,sampai kepada yang kompleks yaitu menggunakan analisis multivariate. Penentuan rasio odds : a. Studi Kasus-kontrol Tanpa Matching b. Studi Kasus-Kontrol dengan Matching Bias dalam studi kasus-kontrol Kelompok bias yang mempengaruhi hasil penelitian : a. Bias seleksi b. Bias informasi c. Bias perancu Beberapa hal yang dapat menyebabkan bias : a. Informasi tentang faktor resiko b. Subyek yang terkena efek (kasus) c. Peneliti kadang sukar menentukan dengan tepat apakah pajanan semua agen menyebabkan penyakit ataukah terdapatnya penyakit menyebabkan subyek lebih terpajan oleh agen.

d. Identifikasi subyek sebagai kasus maupun control yang reprensentatif tidak jarang sangat sukar Bias dapat terjadi pada : a. b. c. d. Penentuan diagnosis Pemilihan kasus ataupun kotrol Penghitungan pajanan faktor resiko Menganalisis hasil pengamatan

Kelebihan dan Kelemahan Penelitian Kasus Kontrol Kelebihan : 1. Dapat/kadang bahkan nmerupakan satu-satunya untuk meneliti kasus yang jarang atau yang masa latennya panjang. 2. Hasil dapat diperoleh dengan cepat 3. Biaya yang diperlukan relative sedikit 4. Memerlukan subyek penelitian yang lebih sedikit 5. Memungkinkan untuk mengidentifikasi pelbagai faktor resiko sekaligus Kelemahan : 1. Data mengenai pajanan faktor resiko diperoleh dengan mengandalkan daya ingat/catatan medic. Daya ingat responden ini menyebabkan terjadinya recall bias, baik karena lupa, atau responden yang mengalami efek cenderung lebih mengingat pajanan terhadap faktor resiko daripada responden yang tidak mengalami efek. Data sekunder, dalam hal ini catatan medic rutin yang sering dipakai sebagai sebagai sumber data juga tidak begitu akurat 2. Validitas mengenai informasi kadang-kadang sukar diperoleh. 3. Karena kasus control dipilih oleh peneliti maka sukar untuk meyakinkan bahwa kedua kelompok itu sebanding dalam faktor eksternal dan sumber bias laiinya. 4. Tidak dapat memberikan incidence rates. 5. Tidak dapat dipakai untuk menentukan lebih dari satu variable dependen, hanya berkaitan dengan satu penyakit atau efek.