Anda di halaman 1dari 6

AMAL JAMAI Pengertian dan Ciri-ciri Amal Jamai Jamaah menurut bahasa Arab berarti sejumlah besar manusia

atau sekumpulan manusia yang berhimpun untuk mencapai tujuan yang sama (al-Mujam al- Wasith). Sedangkan secara istilah Syariah adalah sekelompok umat Islam yang bersepakat dalam suatu tujuan tertentu dan dipimpin oleh seorang pemimpin. Sedangkan makna amal jamai adalah aktifitas (amal) yang muncul dari suatu jamaah yang tersusun rapi sesuai dengan manhaj tertentu untuk merealisasikan tujuan tertentu. Sehingga amal jamai dalam aplikasinya tidak selalu dikerjakan bersama-sama. Dapat saja suatu pekerjaan dikerjakan sendiri tetapi kalau yang melaksanakan kerjaan tersebut atas perintah atau penugasan dari jamaah maka aktifitas tersebut termasuk amal jamai. Begitu juga sebaliknya, walaupun suatu pekerjaan dilaksanakan secara berjamaah tetapi tidak ada penugasan dari jamaah atau tidak sesuai dengan tujuan jamaah maka bukan amal jamai. Berikut adalah cirri-ciri amal jamai: 1. Aktivitas yang dijalankannya harus berdasarkan keputusan jamaah Dalam konteks gerakan bersama, tindakan yang diambil oleh setiap anggota sebagai tambahan dari apa yang telah disebutkan harus berada dalam batas-batas Syari. 2. Mempunyai sistem organisasi yang lengkap dan aktivitas dijalankan secara rapi dan tersusun Tujuan pengangkatan seorang Ketua dalam suatu organisasi atau jamaah bukan semata-mata sebagai lambang, tetapi bertujuan untuk mencapai tujuan organisasi dan memudahkan jamaah untuk bergerak dan bertindak melakukan aktivitas Islami. Dalam melaksanakan tugas-tugas tersebut tidak semua orang harus melaksanakannya, dan tidak semua orang harus terlibat dengan semua kegiatan tersebut. Bahkan sebaiknya masingmasing mengambil porsinya sendiri-sendiri. 3. Tindakan dan kegiatannya sesuai dengan strategi pendekatan yang telah digariskan oleh jamaah 4. Seluruh kegiatannya bertujuan untuk mencapai cita-cita yang telah ditetapkan bersama

Urgensi Amal Jamai 1. Sunnah Kauniyah Berjamaah dan beramal jamai merupakan Sunnah Kauniyah dimana seluruh mahluk Allah yang hidup melakukan amal jamai. Tingkat yang paling mendasar dari amal jamai adalah hidup berpasang-pasangan. Dan seluruh mahluk diciptakan Allah secara berpasangpasangan dimana satu sama laim saling membutuhkan. Allah swt berfirman yang artinya:

Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui(QS Yaa Siin 36). Dari kehidupan berpasangan inilah satu sama lain saling melakukan amal jamai. Dan dengan amal jamai ini menghasilkan suatu kekuatan yang sangat dahsyat. Elektron jika dipertemukan dengan Proton aakan menghasilkan tenaga listrik yang besar. Benang sari jika dipertemukan dengan putik akan menghasilkan pembuahan pada tanaman, dimana buahnya dapat dinikmati manusia. Binatang jantan dan betina yang sejenis jika bersatu akan menghasilkan banyak keturunan yang sangat bermanfaat bagi manusia. Dan begitu juga manusia jika melakukan proses pernikahan akan menggabungkan dua kekuatan menjadi satu. Proses pernikahan, baik pada benda mati, tumbuh-tumbuhan, hewan dan manusia merupakan amal jamai yang paling mendasar. Dan semakin kompleks masalah yang dihadapi semakin membutuhkan amal jamai. Begitulah yang terjadi pada manusia. 2. Hajah Basyariyah Amal jamai merupakan kebutuhan manusia yang tidak dapat ditawar-tawar lagi karena manusia adalah mahluk sosial yang membutuhkan sesamanya. Perusahaan yang memproduk barang tertentu, lembaga sosial, ormas, partai dan negara adalah lembaga-lembaga tempat beramal jamai dalam arti yang luas. Maka untuk melakukan amal yang besar diperlukan hidup berjamaah, untuk merealisasikan aktifitas yang besar tersebut. Bahkan organisasi atau lembaga yang bergerak dalam lapangan yang batil dan sesatpun mereka melakukan amal jamai dalam kesesatannya. Sehingga amal jamai adalah hajah basyariyah (kebutuhan manusia) baik dalam melaksanakan aktifitas yang positif maupun negatif. Dalam kaitannya dengan aktifitas yang negatif (yang bertentangan dengan nilai Islam), banyak sekali lembaga-lembaga baik yang bersifat lokal, nasional, regional maupun internasional. Semuanya bersepakat dalam satu tujuan yaitu menjauhkan manusia dari Allah dan ajarannya. Allah swt berfirman yang artinya: Syaitan telah menguasai mereka lalu menjadikan mereka lupa mengingat Allah; mereka itulah golongan syaitan. Ketahuilah, bahwa sesungguhnya golongan syaitan itulah golongan yang merugi(QS AlMaujadalah 19). 3. Dharurah Harakiyah Amal jamai merupakan kebutuhan harakah Islam karena harakah Islam selalu berhadapan dengan musuh-musuh Islam yang juga beramal jamai dan kuat baik yang bersifat lokal, nasional, regional maupun internasional. Lembaga-lembaga yang jelas-jelas berhadapan dengan Islam diantaranya lembaga produk Yahudi seperti Zionisme Internasional, Rotary Club, Lions Club, Free Mason Re, IMF, bank Dunia dll. Bahkan pertarungan masa depan yang terbesar akan terjadi antara umat Islam yang tergabung dalam harakah Islam dengan Yahudi dengan segala kaki tangan dan produknya. Oleh karenannya Harakah Islam harus semakin mengokohkan jamaah dan meningkatkan amal jamainya dalam bidang dawah dan penyadaran umat Islam agar mereka tidak tersesatkan oleh antek-antek Yahudi . Harakah Islamiyah harus terus meningkatkan kinerjanya dan mewaspadai setiap bahaya yang mengancam harakah baik yang bersifat internal maupun eksternal. Tanpa amal jamai yang tersusun rapi maka Harakah Islamiyah tidak akan menghasilkan capaian-capaian yang optimal. Dawah yang merupakan tugas inti dari Harakah Islamiyah harus dilakukan dengan amal jamai

sehingga menjadi kuat dan mampu menghadapi berbagai macam bentuk kebatilan yang muncul dan berkembang di masyarakat 4. Faridhah Syariyah Lebih dari itu bahwa amal jamai merupakan kewajiban Syariah dimana setiap muslim dituntut untuk melakukannya sesuai dengan ruang lingkupnya tugasnya masing-masing. Kewajiban tersebut akan semakin mengikat jika seorang muslim tadi sebagai seorang dai. Karena dawah yang ditangani secara sendirian sangat terpengaruh dengan unsur-unsur subyektifitas pribadainya disamping rentan dengan segala macam bentuk ujian. Dalil-dalil yang terkait dengan kewajiban amal jamai: Al-Quran: Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolongmenolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya. Allah Swt. Berfirman: Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan ni`mat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena ni`mat Allah orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk. Hadits Rasulullah saw: Hendaklah kalian berjamaah dan jangan bercerai berai, karena syetan bersama yang sendiri dan dengan dua orang lebih jauh. Barangsiapa ingin masuk ke dalam surga maka hendaklah komitmen kepada jamaah (HR At-Tirmidzi)

Dakwah secara berjamaah adalah dakwah yang paling efektif dan sangat bermanfaat bagi gerakan Islam. Sebaliknya dakwah secara sendirian akang kurang pengaruhnya dalam usaha menanamkan ajaran Islam pada umat manusia. Atas dasar ini Allah Swt. mengisyaratkan dalam Alquran dengan firman-Nya: Dan hendaklah ada diantara kamu segolongan umat yang menyeru pada kebaikan, menyuruh pada yang maruf dan mencegah dari yang mungkar, merekalah orang-orang yang beruntung. (Ali Imron :104) Dalam ayat tersebut Allah telah mengisyaratkan tentang wajibnya melaksanakan dakwah secara bersama (berjamaah) atau melaksankan aktivitas bersama (amal jamai). Sebab ikhtiar perseorangan dengan dengan cara sendiri-sendiri tidak akan mampu memikul segala tugas dan tanggung jawab dakwah dan tidak akan berdaya melaksanakan segala tuntutan perjuangan dakwah dalam rangka memberantas segala kejahatan yang ada di muka bumi dan menghancurkan akarakar jahiliyah.

Ciri-ciri Gerakan Islam yang Rapi Syarat mutlak bagi organisasi yang bergerak dalam aktivitas islami harus mempunyai system organisasi yang lengkap dan kepemimpinan yang gesit. Seluruh aktivitasnya mencerminkan peraturan dan garis-garis yang telah ditentukan oleh organisasi serta berjalan sesuai dengan program. Syarat tersebut merapakan syarat utama dan terpenting bagi suatu jamaah atau organisasi dalam mencapai tujuan-tujuan yang telah ditetapkan. Tanpa adanya jamaah yang utuh dan teguh, serta organisasi yang rapi, tipis sekali untuk meraih sukses dan kejayaan. Oleh karena itu aktifitas suatu organisasi yang tidak beraturan atau

organisasi yang kepengurusannya tidak berpengaruh akan menghasilkan kegiatan-kegiatan yang sifatnya perseorangan, walaupun kelihatannya seperti kegiatan suatu organisasi. Sebagai cirri-ciri pengorganisasian yang paling jelas dan perlu mendapat perhatian adalah melalui dasar-dasar berikut:
1. Bekerja keras, serius, gigih dan potensial dalam menjalankan seluruh tugas gerakan 2. Manajemen yang rapid an sistematik, serta disiplin yang tinggi ala militer

3. Petunjuk pelaksanaan kerja yang jelas 4. Pembagian tanggung jawab yang jelas bagi masing-masing pimpinan 5. Menentukan system komunikasi anggota dan pimpinan yang bertanggung jawab di masing-masing peringkat kepemimpinan 6. Komitemen penuh dengan apa yang telah diputuskan jamaah melalui pihak-pihak yang bertanggung jawab terhadapnya Ketentuan, Ciri-ciri, Prinsip Dasar dan Sistem Gerakan Prinsip dasar yang harus ada dalam suatu gerakan bersama yang sistematik ialah adanya rencana kerja, program dan aktivitas yang sesuai dengan manhaj atau anggaran dasar yang telah ditetapkan oleh organisasi. Yang dimaksud dengan manhaj di sini ialah dasar yang hendak ditentukan dalam masalahmasalah:
1. Dasar wasilah dakwah

2. Menentukan strategi sesuai dengan tahap perjalanan dakwah atau marhalah dakwah
3. Dasar maudhu dakwah (tema dakwah) 4. Menentukan metode pendekatan dakwah atau kaifiah dakwah

Wasilah Dakwah Wasilah dakwah tidak boleh bertentangan dengan hokum Islam, karena Islam tidak membenarkan penggunaan kaidah yang salah dalam penerapn istilah Tujuan Menghalalkan Cara. Islam menekankan cara (wasilah) dan tujuan (ghayah) harus sama-sama berdasarkan syara. Islam sama sekali tidak membenarkan jika mencapai tujuan yang suci ditempuh dengan cara yang kotor.

Berdasrkan prinsip tersebut di atas, maka gerakan dapat mengambil cara apapun asal dibenarkan oleh hokum Islam baik melalui penulisan di mass media, kertas kerja, buku, Korankoran, brosur-brosur, selebaran, risalah, pertemuan, demonstrasi, menggunakan cara yang lunak, nasihat, atau cara yang keras dan lantang.

Marhalah Dakwah Apa yang dimaksud dengan tahapan atau marhalah dakwah ini ialah kerangka dasar dan strategi jamaah denga melalui pengkajia yang mendalam tentang sejauhmana kekuatan dan kemampuan jamaah. Jika jamaah tersebut masih dalam taraf proses pembentukan atau dalam berbagai segi masih serba lemah, ia harus bergerak denga serba diam-diam dan kecil-kecilan. Tapi jika jamaah itu sudah kuat dan teguh serta mempunyai pengaruh yang besar, maka ia dapat bergerak secara terbuka dan lantang jika situati dan kondisinya telah memungkinkan. Maudhu Dawah (Tema Dakwah) Tema dakwah yang akan disampaikan ialah mengenai totalitas ajaran Islam. Diantara yang terpenting ialah mengenai keimanan kepada Alloh, kepada Rosululloh dan beriman kepada hari akhir. Sebagai konsekwensi dari keimanan itu ialah melaksanakan ibadat Alloh sebagaimana telah ditentukan, komitmen dan taat pada seluruh ajarannya dalam seluruh bidang kehidupan dan hubungan kepada sesama manusia. Kaifiyat Dawah (Metode Pelaksanaan Dakwah) Dalam berdakwah dapat saja mengunakan berbagai pendekatan, dan yang terpenting adalah: 1. Dakwah fardiyah dan pendekatan pribadi 2. Penyampaian buku-buku 3. CCeramah-ceramah 4. Berkomunikasi dengan ahli ibadah 5. Akhlak Dai