BAB I PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang

Ilmu ekonomi adalah sebuah studi mengenai bagaimana manusia akan memilih penggunaan sumber daya yang langkah untuk berproduksi, melakukan penukaran dan mengkonsumsi terbatas. barang dan jasa, dalam usaha memenuhi keinginan yang tidak

Ekonomi makro

mempelajari kegiatan

ekonomi secara

keseluruhan

(agregatif). Makro berarti besar, Jelas ekonomi makro memiliki cara kerja dan tingkat analisis yang berbeda dengan ekonomi mikro. Ekonomi makro dapat di jelaskan sebagai bagian dari ilmu ekonomi yang khusus membahas tentang gejala - gejala ekonomi di suatu Negara pada suatu kesatuan/keseluruhan kegiatan perekonomian. Teori ekonomi mikro tidak lagi memperhatikan pada kegiatan ekonomi yang oleh bagian-bagian dalam suatu perekonomian, melainkan melihat kegiatan tersebut

sebagai suatu kesatuan kegiatan yang yang saling pengaruh mempengaruhi. Ekonomi makro mempelajari kegiatan Ekonomi yang bersifat agregatif. Jika ekonomi mikro mengkaji perilaku kamu sebagai pembeli, maka ekonomi makro akan melakukan kajian secara keseluruhan terhadap pembeli yang termasuk dalam lingkupan umur kamu, misalnya perilaku konsumsi remaja sekolah. Tradisi teori ekonomi makro bersumber dari Keynes. Tradisi kajian ini timbul sebagai reaksi-reaksi terhadap kegagalan tradisi ekonomi Adam Smith dalam

menjelaskan timbunya resesi, pengangguran, kemiskinan, dan masalah kegagalan proses pembangunan ekonomi. Dalam tradisi ini, kedudukan negara/pemerintah sebagai regulator perekonomian justru ditonjolkan. Kajian ekonomi saat ini trerutama dilakukan pada tingkat negara dan juga sangat didominasi oleh kebijkan yang dibuat Negara. Sehingga melaului cara ini sering terjadi kekeiruan penafsiran bahwa teori makro ekonomi adalah kajian tentang ekonomi Negara - negara. Jelas pandangan ini keliru, negara/pemerintah hanyalah salah satu aktor ekonomi yang memang cukup penting kedudukannya dalam menghasilkan regulasi untuk mengatasi masalah dan beban social akibat perubahan ekonimi. Oleh karena itu, dalam hal ini penulisan akan membahas tentang pendahuluan ekonomi makro menengah yang mencakup tentang alasan mengapa perlunya kita mempelajari ekonomi makro, pengukuran aktivitas ekonomi, Konsumsi dan Investasi.
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 1

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, dapat ditarik

beberapa

rumusan

masalah yang akan dibahas yaitu adalah apa yang menjadi alasan pentingnya kita mempelajari ekonomi makro, apa-apa sajakah perhitungan yang akan di gunakan dalam pengukuran aktivitas ekonomi, dan Teori Konsumsi dan Investasi serta perhitungannya. Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui sejauh mana pembahasan dan pertumbuhan ekonomi makro, bagaimana menghitung PNB (Produk Nasional Bruto), PDB (Produk Domestik Bruto), PNN (Produk Nasional Netto), PN (Pendapatan Nasional) pada pengukuran aktivitas ekonomi, dapat mengetahui perhitungan dalam mempelajari Konsumsi dan Investasi.

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 2

BAB II PEMBAHASAN II.1 Alasan Pentingnya Mempelajari Ekonomi Makro Secara indivudial atau perilaku pelaku-pelaku ekonomi, suatu tujuan yang ingin dicapai dalam melakukan kegiatan ekonomi adalah terpenuhinya setiap kebutuhan hidup dengan menggunakan sumber daya yang terbatas. Sementara apabila dibahas tujuan perekonomian secara luas maka tujuan yang hendak dicapai adalah: 1.Tercapainya Pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan dinamis 2.Tercapainya kesempatan kerja penuh atau Full Employment 3.Tercapainya Stabilitas harga 4.Tercapainya Kebebasan berusaha dan berekonomi 5.Tercapainya Distribusi pendapatan yang merata 6.Terjaminnya keamanan atau jaminan ekonomis Dari tujuan-tujuan tersebut maka ilmu ekonomi dibedakan menjadi dua cabang yaitu ekonomi Mikro dan Makro. Analisis Mikro adalah pembahasan ekonomi yang ditujukan pada subyek ekonomi secara individual (rumah tangga konsumen dan rumah tangga produsen atau perusahaan secara individual) dan bagaimana mereka berinteraksi di dalam pasar. Analisis Makro mempelajari subyek ekonomi secara agregatif (keseluruhan) meliputi keterkaitan antara masing-masing pelaku ekonomi seperti konsumen, produsen, Negara / pemerintah.dan luar negeri, variable-variabel yang terdapat di dalamnya antara lain: Pendapatan Nasional, kesempatan kerja dan pengangguran, jumlah uang beredar, laju inflasi , pertumbuhan ekonomi maupun neraca pembayaran internasional. Ilmu ekonomi makro mempelajari masalah-masalah di ekonomi utama sebagai berikut:

a. Sejauh mana berbagai sumber daya telah dimanfaatkan di dalam suatu kegiatan
ekonomi. Apabila seluruh sumber daya telah dimanfaatkan keadaan ini disebut full employment. Sebaliknya bila masih ada sumber daya yang artinya belum dimanfaatkan berarti perekonomian dalam keadaan under employment atau terdapat pengangguran/belum berada pada kesempatan kerja penuh.

b. Sejauh mana Perekonomian dalam keadaan stabil khususnya stabilitas di dalam
bidang moneter. Apabila nilai uang cenderung menurun dalam jangka panjang berarti berarti terjadi inflasi. Sebaliknya terjadi deflasi.
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 3

c. Sejauh mana perdistribusi pendapatan
ekonomi maksudnya dan pemerataan dalam adalah

yang

membaik

antara

pertumbuhan

distribusi

pendapatanterdapat trade off cenderung akan

bila yang satu membaik yang lainnya

memburuk. Ilmu ekonomi makro hanya akan membahas variable-variabel yang berhubungan dengan gejala-gejala perekonomian secara keseuruhan,

secara totalitas, atau gejala umum, bukan perilaku dari pelaku ekonomi secara individual. Secara umum terdapat beberapa variabel yang menjadi isu utama ekonomi makro, yaitu antara lain: 1) Output agregat. Output Agregat adalah jumlah nilai seluruh output barang dan jasa yang di produksi pada suatu perekonomian dalam jangka waktu tertentu.

Output agregat menggambarkan kekayaan suatu Negara dalam jangka waktu tertentu. 2) Pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi berasal dari nilai laju pertumbuhan GDP. Pertumbuhan ekonomi yang positif menandakan perekonomian dalam keadaan ekspansif,

sedangkan pertumbuhan ekonomi yang negatif menandakan perekonomian dalam keadaan resesi. 3) Inflasi. Inflasi adalah gejala kenaikan harga barang yang bersifat continue dan terus menerus, mempengaruhi individu-individu, bisnis, dan pemerintah. 4) Pengangguran Pengangguran adalah kondisi dimana seseorang masuk tidak bekerja, padahal ia Seseorang

kedalam angkatan kerja dan memang mencari pekerjaan.

baru dikatakan menganggur bila ia ingin bekerja dan telah berusaha mencari kerja, namun tidak mendapatkannya. Pemahaman yang sangat mendasar tentang ekonomi makro adalah mutlak ingin mempelajari ilmu-ilmu ekonomi lainnya yang berkaitan,baik secara langsung maupun tidak langsung. Ini dikarenakan banyaknya konsep-konsep dalam teori ekonomi makro yang sangat diperlukan dan bisa dijadikan bahan melakukan suatu tindakan ekonomi baik tindakan pertimbangan untuk berkonsumsi,

berproduksi,

berdagang atau tindakan dalam berinvestasi.

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 4

II.2 MENGUKUR AKTIVITAS EKONOMI Salah satu indikator telah terjadinya alokasi yang efisien secara makro adalah nilai output nasional yang dihasilkan sebuah perekonomian pada suatu periode tertentu. Sebab, besarnya output nasional dapat menunjukkan beberapa hal penting dalam sebuah perekonomian. Yang pertama, besarnya output nasional merupakan gambaran awal tentang seberapa efisien sumber daya alam yang ada dalam perekonomian (tenaga kerja, barang modal, uang dan kemampuan kewirausahawanan) digunakan untuk memproduksi barang dan jasa. Secara umum, makin besar pendapatan nasional suatu Negara, semakin baik efisiensi alokasi sumber daya ekonominya. Yang kedua, besarnya output nasional merupakan gambaran awal tentang produktivitas dan tingkat kemakmuran suatu Negara. Alat ukur yang disepakati tentang tingkat kemakmuran adalah output nasional per kapital. Nilai output per capital diperoleh dengan cara membagi besarnya output nasional dengan jumlah penduduk pada tahun yang bersangkutan. Jika output per kapital makin besar, Tingkat kemakmuran dianggap makin tinggi. Sementara itu alat ukur tenteng produktivitas rata-rata adalah output per tenga kerja. Makin besar angkanya, makin tinggi produktivitas tenga kerja. Yang ketiga, besarnya output nasional merupakan gambaran awal tentang masalah-masalah structural (mendasar) yang dihadapi suatu perekonomian. Jika sebagian besar output nasional dinikmati oleh sebagian kecil penduduk, maka perekonomian tersebut mempunyai masalah dengan distribusi pendapatannya. Jika sebagian besar output nasional berasal dari sector pertanian (ekstraktif), maka perekonomian tersebut berhadapan dengan masalah ketimpangan struktur produksi. Dalam arti, perekonomian harus segera memodernisasi diri,dengan memperkuat industrinya, agar ada keseimbangan kontribusi antara sector pertanian yang dianggap sebagai sector ekonomi tradisional dengan sector industry yang dianggap sebagai sector ekonomi modern. Istilah yang paling sering digunakan dalam menghitung peningkatan aktivitas ekonomi atau sering dikatatakan juga pendapatan nasioanal adalah Produk Domestik Bruto (PDB) atau Gross Domestic Product (GDP) yang pengertian nya adalah: “Nilai barang dan jasa akhir berdasarkan harga pasar, yang diproduksi oleh sebuah perekonomian dalam suatu periode (kurun waktu) dengan menggunakan factor-faktor produksi yang berada (berlokasi) dalam perekonomian tersebut”.
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 5

“The total market value of all final goods and services produced within a given period, by factors of production located within a countr.” Tercakup dalam defenisi di atas adalah : 1. Produk dan jasa akhir, dalam pengertian barang dan jasa yang dihitung dalam PDB adalah barang dan jasa yang digunakan pemakaian terakhir(untuk konsumsi). 2. Harga pasar , yang menunjukan bahwa nilai output nasional tersebut dihitung berdasarkan tingkat harga yang berlaku pada periode yang bersangkutan. 3. Faktor-faktor produksi yng beralokasidi Negara yang bersangkutan, dalam arti perhitungan PDB tidak memper-timbangkan asal factor prouksi (milik perekonomian atau milik asing) yang digunakan dalam menghasilkan output.

II.2.1 Silklus Aliran Pendapatan (Circular Flow) dan Interaksi antar Pasar a. Siklus aliran pendapatan ( Circular Flow )

Siklus aliran pendapatan (circular flow) seperti yang akan ditunjukan oleh Diagram 2.1 dibawah adalah sebuah model yang menggambarkan bagaimana interaksi antarpara pelaku ekonomi menghasilkan pendapatan yang digunakan sebagai pengeluaran dalam upaya memaksimalkan nilai kegunaan (utility) masing-masing pelaku ekonomi. 1. Sektor rumah tangga (Households Sector), yang terdiri atas sekumpulan individu yang dianggap homogen dan identik. 2. Sektor Perusahaan (Firms Sector), yang terdiri atas sekumpulan perusahaan yang memproduksi barang dan jasa. 3. Sektor Pemerintah (Government Sector), yang memiliki kewenangan politik untuk mengatur kegiatan masyarakat dan perusahaan. 4. Sektor Luar negeri (Foreign Sector), yaitu sektor perekonomian dunia, dimana perekonomian melakukan transaksi ekspor-impor.

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 6

Diagram II.1 Circular flow of Economic Activity

Pembelian Barang dan Jasa

(4)
Pembelian Barang dan Jasa Pajak

(5)

(3)

Perusahaan

Pemerintah

Rumah Tangga

(6)
Pajak

(2)
Gaji Pembayaran Bunga, Penghasilan Non Balas Jasa

(1)
Gaji,Upah, Bunga, Deviden, Sewa

(7)
Ekspor

Dunia Internasional

(8)
Impor

b.

Tiga Pasar Utama

Uraian di atas berdasarkan asumsi bahwa tingkat harga ditentukan lewat mekanisme pasar. Untuk analisis ekonomi makro, pasar-pasar yang begitu banyak dikelompokkan menjadi tiga pasar utama yaitu:  Pasar Barang dan Jasa (Goodscand services Market)  Pasar Tenaga Kerja (abour Market)  Pasar Uang dan Modal (Money and Capital Market)

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 7

II.2.2 Metode-metode Perhitungan Pendapat Nasional Ada tiga cara perhitungan pendapatan Nasional , yaitu cara output (output approach),cara pendapatan (income approach) dan cara pengeluaran (expenditure approach). Masing – masing cara (metode) melihat pendapatan nasional dari sudut pandang yang berbeda , tetapi hasilnya saling melengkapi. a. Metode Output (output approach) atau Metode Produksi Menurut metode ini, PDB adala output (produksi yang dihasilkan) oleh suatu perekonomian. Jumlah output masing-masing sektor merupakan jumlah output seluruh perekonomian. Dalam peritungan PDB dengan metode produksi ,yang dijumlahkan adalah nilai tambah (value added) masing-masing sektor. Yang dimaksud dengan nilai tambah adalah selisih antara nilai output dengan nilai input antara.

Dimana: NT = Nilai tambah NO = nilai output NI = Nilai input antara Dari persamaan (2.1) sebenarnya dapat dikatakan bahwa proses produksi merupakan proses menciptakan atau meningkatkan nilai tambah. Aktivitas produksi yang baik adalah aktivitasyang menghasilkan NT>0. Dengan demikian besarnya PDB adalah : ∑ Dimana : i = sektor produksi ke 1,2,3,...n

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 8

1. Contoh Menghitung PDB dengan Metode Produksi :

Tabel 2.1 OutputSektoral Negara Medar , Tahun 2003 Sektor Produksi Nilai output Nilai input Nilai Tambah 1. Pertanian (Kapas) 2. Pabrik Benang 3. Pabrik Tekstil 4. Industri Garmen 5. Perdagangan (Pakaian) Untuk menghindarai perhitungan ganda, maka nilai PDB dihitung dengan menjumlahkan nilai tambah masing-masing sektor produksi. Karena itu perhitungan Produksi adalah: 300 400 600 800 1000 0 300 400 600 800 300 100 200 200 200

b. Metode Pendapatan (Income Approach) Metode pendapatan memandang nilai output perekonomian sebagai nilai total balas jasa atas faktor produksi yang digunkan dalam proses produksi. ( Dimana: Q = output L = tenaga kerja K = barang modal U = uang/finansial E = kemampuan enterpreneuer atau kewirausahaan Persamaan 2.3 menunjukkan bahwa untuk memproduksi output dibutuhkan input berupa tenaga kerja,barang modal,uang/finansial dan dan kemampuan enterpreneuer atau sering disebut sebagai pengusaha.
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 9

)

Balas jasa untuk tenaga kerja adalah upah ataugaji. Untuk barang dan modaladalah pendapatan sewa. Untuk pemilik uang / aset finansial adalah pendapatan bunga. Sedangkan untuk pengusaha adalah keuntungan . Total balas jasa atas seluruh faktor produksi disebut Pendapatan Nasional (PN).

2. Contoh Menghitung PN dengan Metode Pendapatan :

Pendapatan NasionalAmerika Serikat Tahun 1994 Berdasarkan Pendekatan Pendapatan (Dalam US$ Miliar) Pendapatan Upah/Gaji (Compulation of Employes) Pendapatan Non Gaji (Properties Income) Pendapatan Perusahaan (Corporate Profits) Pendapatan Bunga Netto (Net Interest) Pendapatan Sewa (Rental Income) Pendapatan Nasional (National Income) 4.004,6 473,7 542,7 409,7 27,7 5.458,4

c. Metode Pengeluaran (Expenditure Approach) Menurut metode pengeluaran, nilai PDB merupakan nilai total pengeluaran dalam perekonomian selama periode tertentu. Menurut metode ini ada beberapa jenis pengeluaran agregat dalam suatu perekonomian : 1. Konsumsi rumah tangga 2. Konsumsi pemerintah 3. Pengeluaran investasi 4. Ekspor neto Nilai PDB berdasarkan metode pengeluaran adalah nilai total lima jenis pengeluaran tersebut: ( Dimana: )

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 10

C = Konsumsi rumah tangga G = Konsumsi pemerintah I = Pengeluaran investasi X = ekspor M = impor 3. Contoh Menghitung PDB dengan Metode Pengeluaran :

Produk Domestik Bruto Indonesia 1996 Harga Berlaku Meenurut Pengeluaran (Dalam Miliar Rupiah) Konsumsi rumah tangga Konsumsi pemerintah Pembentukan Modal Tetap (PMT) ekspor barang dan jasa impor barang dan jasa Total PDB 308.469 40.695 172.777 138.675 -131.660 528.956

Catatan : Ekspor Bersih (Net Export) = Ekspor – Impor = 7.015, angka positif menunjukan ekspor barang dan jasa tahun 1996 lebih besar Rp 7.015 miliar dari pada impor barang dan jasa.

II.2.3 Beberapa Pengertian Dasar Tentang Perhitungan Agregatif Tujuan Perhitungan output maupun pengeluaran dan ukuran-ukuran agregat lainnya adalah untuk menganalisis dan menentukkan kebijakan ekonomo guna memperbaiki/meningkatkan kemakmuran/kesejahteraan rakyat. Beberapa pengertian yang harus dipelajari berkaitan dengan hal tersebnut adalah : a. Produk Domestik Bruto (Gross Domestic Product) Produk domestik bruto menghitung hasil produksi suatu perekonomian tanpa memperhatikan siapa pemilik faktor produksi tersebut. Akibatnya, PDB kurang memberikan gambaran tentang berapa sebenarnya output yang dihasilkan oleh faktorfaktor produksi milik perekonomian domestik.

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 11

b. Produk Nasional Bruto (Gross National Product) Nilai produksi yang dihasilkan oleh faktor-faktor produksi milik perekonomian disebut sebagai Produk Nasional Bruto. PDB tidak memperhatika produksi yang dihasilkan oleh faktor produksi milik domestik (perekonomian) yang berada di luar perekonomian itu sendiri (berada di luar negeri). Sedangkan PNB sangat memperhatikannya. Jika pendapatan faktor-faktor produksi luar negeri yang ada dalam perekonomian dinotasikan dengan PFLN sedangkan pendapatan faktor-faktor produksi perekonomian yang ada dalam negeri dinotasikan dengan PFDN . Maka : c. Produk Nasional Neto (Net National Product) Untuk memproduksi barang dan jasa dibutuhkan barang modal (capital goods). Itulah sebabnya sektor perusahaan (dunia usaha) melakukan investasi guna mengganti barang modal yang sudah aus (usang) dan menambah stok barang modal yang sudah ada. Maka untuk mencari gambaran output yang lebih akurat, maka PNB harus dikurangi depresiasi (penyusutan).

d. Pendapatan Nasional (National Income) Untuk mendapatkan hasil PN kita harus mengurangi PNN dengan angka pajak tidak langsung (PTL) dan menambahkan angka subsidi (S). Pajak tidak langsung harus di kurangkan karena tidak mencerminkan balas jasa atas faktor produksi. Sedangkan subsidi harus ditambahkan karena merupakan balas jasa atas faktor produksi.

e. Pendapatan Nasional (Personal Income) Pendapatan Personal (PP) adalah bagian pendapatan nasional yang merupakan hak individu-individu dalam perekonomian , sebagai balas jasa atas keikutsertaan mereka dalam proses produksi. Untuk memperoleh PP maka PN harus mengurangi LTB (Laba tidak langsung). Sebab LTB merupakan hak perusahaan, selain itu Pembayaran-pembayaran asuransi sosial (PAS) jugak harus dikurangi. Namun PP jugak diperoleh dari pendapatan bunga yang diterima dari pemerintah dan konsumen (PIGK) dan pendapatan non balas jasa (PNBJ)
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 12

Maka

:

f. Pendapatan Nasional Disposable (Disposable Personal Income) Yang pendapatan dimaksud personal dengan yang pendapatan dapat nasional oleh disposable individu, (PPD)adalah baik untuk

dipakai

membiayaikonsumsinya maupun untuk ditabung. Besarnya adalah pendapatan personal dikurangi dengan pendapatan personal (PAP). Dari Produk DomestikBruto sampai ke Pendapatan Personal Disposable dapat diringkaskan sebagai berikut . C + G + I + (X-M) Ditambah Dikurang = : : = Dikurang : = Dikurang Ditambah : : = Dikurang Dikurang Ditambah Ditambah : : : : = Dikurang : = Produk Domestik Bruto (PDB) Pendapatan Faktor Produksi yang ada di luar negeri Pembayaran Faktor Produksi yang ada di dalam negeri Produk Nasional Bruto (PNB) Penyusutan Produk Nasional Neto (PNN) Pajak Tidak Langsung Subsidi Pendapatan Nasional (PN) Laba Ditahan Pembayaran Asuransi Sosial Pendapatan Bunga personal dari pemerinah/Konsumen Penerimaan bukan balas jasa Pendapatan Personal (PP) Pajak Pendapatan Nasional Pendapatan Personal Disposable

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 13

4. Contoh Menghitung PDB, PNB, PNN, PN, PP dan PPD PDB,PNB, Pendapatan Nasional, Pendaptan Personal dan Pendapatan Disposable Amerika Serikat, 1994 (Dalam US$ Miliar) Produk Domestik Bruto (PDB) 6.738,4 Ditambah negeri (178,6) Dikurang negeri (715,3) = Produk Nasional Bruto (PNB) 6.011,5 Dikurang : Penyusutan = Produk Nasional Neto (PNN) Dikurang : Pajak Langsung - Subsidi = Pendapatan Nasional (PN) Dikurang Dikurang Ditambah Ditambah : Laba Ditahan : Pembayaran Asuransi Sosial : Pendapatan Bunga personal dari pemerinah : Penerimaan bukan balas jasa = Pendapatan Personal (PP) Dikurang : Pajak Pendapatan Nasional = Pendapatan Personal Disposable (553,1) 5.458 (384,3) (626,0) 254,3 963,4 5.701,7 (742,1) 4.959,6 : Pembayaran Faktor Produksi yang ada didalam 6.726,9 : Pendapatan Faktor Produksi yang ada di luar 167,1

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 14

II.2.4 PDB harga Berlaku dan Harga Konstan Nilai PDB suatu periode tertentu sebenarnya merupakan hasil perkalian antara harga barang yang diproduksi dengan jumlah barang yang dihasilkan. Contoh dalam perekonomian jenis poduk baju selama tahun 2002 diproduksi sebanyak 1000 potong baju dengan harga jual per potong Rp 120,00 maka PDB 2002 besarnya adalah Rp120.000,00 sedangkan PDB tahun 2001 sebesar Rp 100.000,00, sehingga sering dikatakan telah terjadi pertumbuhan output sebesar 20% per tahun karena PDB 2002 lebih besar dar PDB 2001. Namun demikian Nilai PDB yang lebih besar tidaklah berarti jumlah output otomatis lebih besar. Seandainya harga sepotong baju pada tahun 2001 adalah Rp 80,00 maka jumlah pakaian yang diproduksi pada tahun 2001 adalah Rp 100.000 : Rp 80.000 = 1.250 unit. Ternyata walaupun harga PDB lebih besar tahun 2002 namun outputnya jauh lebih sedikit. Hal tersebut disebabkan karena naiknya harga baju selama tahun 2002 sebesar 50% dari Rp80,00 menjadi Rp 120,00. Untuk memperoleh gambaran yang lebih akurat, maka perhitungan PDB sering menggunakan perhitungan berdasarkan harga konstan. Hasil perhitungan ini menghasilkan nilai PDB atas harga konstan. Yang dimaksud dengan harga konstan adalah harga yang dianggap tidak berubah. Untuk memprolehnya kita harus menentukaan tahun dasar yang merupakan tahun dimana perekonomian berada dalam kondisi baik atau stabil. Sehingga kita dapat menghitung besar nya. dan

Secara umum hubungan antara PDB rill dengan PDB nominal dapat dinyatakan dalam bentuk persamaan berikut Dimana Deflator = (harga tahun t : Harga tahun t-1) x 100% selain tiu juga dapat mengitung harga inflasiyaitu ( ( )
Page 15

)

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

1. Contoh mengitung nilai konstan : Misalkan Kondisi pada tahun 2001 merupakan kondisi yang relative baik, dan dianggap sebagai harga dasar. Dengan dan

Hitunglah Maka

?

Sedangkan

dan harga yang berlaku)

disebut sebagai PDB nominal (dihitung berdasarkan

Deflator = (Rp 120,00 : Rp 80,00) x 100% = 150% dengan ( ( { } ) )

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 16

II.3 KONSUMSI DAN INVESTASI II.3.1 Teori Konsumsi Pengeluaran konsumsi terdiri atas konsumsi pemerintah (government

consumption) dan konsumsi rumah tangga/masyarakat (household consumption /private consumption). Namun pengeluaran konsumsi rumah tangga akan cenderung lebih dibahas karena pengeluaran konsumsi rumah tangga memiliki porsi terbesar dalam total pengeluaran agregat, konsumsi pemerintah yang bersifat eksogenus sedangkan konsumsi rumah tangga bersifat endogenus artinya besarnya konsumsi rumah tangga berkaitan erat dengan faktor-faktor lain yang dianggap

mempengaruhinya, selain itu perkembangan masyarakat yang begitu cepat menyebabkan perilaku-perilaku konsumsi juga berubah cepat.

II.3.1.1 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Tingkat Konsumsi Banyak faktor yang mempengaruhi besarnya pengeluaran konsumsi rumah tangga. Faktor-faktor tersebut dapat diklasifikasikan menjadi tiga, yaitu: a. Faktor-faktor Ekonomi Faktor-faktor ekonomi yang menentukan tingkat konsumsi adalah: 1. Pendapatan Rumah Tangga Pendapatan rumah tangga amat besar pengaruhnya terhadap tingkat konsumsi karena ketika tingkat pendapatan meningkat, kemampuan rumah tangga untuk membeli aneka kebutuhan konsumsi semakin besar. 2. Kekayaan Rumah Tangga (Household Wealth) Kekayaan rumah tangga adalah kekayaan riil (misalnya rumah, tanah dan mobil) dan finansial (deposito berjangka, saham, dan surat-surat berharga). Kekayaan-kekayaan tersebut dapat meningkatkan konsumsi, karena

menambah pendapatan disposabel. Misalnya, bunga deposito yang diterima tiap bulan dan dividen yang diterima setiap tahun menambah pendapatan rumah tangga. 3. Tingkat Bunga (Interest Rate) Tingkat bunga yang tinggi dapat mengurangi keinginan konsumsi, baik dilihat dari masyarakat yang mampu dan masyarakat yang tidak mampu. Dengan tingkat bunga yang tinggi, maka biaya ekonomi (opportunity cost) dari kegiatan konsumsi akan semakin tinggi pula. Bagi masyarakat tidak mampu yang ingin mengonsumsi dengan meminjam uang di bank atau
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 17

menggunakan fasilitas kartu kredit, biaya bunga semakin tinggi, sehingga masyarakat akan mengurangi konsumsi. Begitu juga dengan masyarakat mampu atau yang memiliki banyak uang, tingkat bunga yang tinggi menyebabkan menyimpan uang di bank terasa lebih menguntungkan daripada dihabiskan untuk konsumsi. 4. Perkiraan Tentang Masa Depan (household expectation about the future) Jika rumah tangga memperkirakan masa depannya makin baik, mereka akan meras lebih leluasa untuk melakukan konsumsi karena pengeluaran konsumsi cenderung meningkat. Jika rumah tangga memperkirakan masa depannya semakin buruk, mereka pun mengambil ancang-ancang dengan menekan pengeluaran konsumsi. b. Faktor-faktor demografi (kependudukan) Yang tercakup dalam faktor-faktor kependudukan adalah jumlah dan komposisi penduduk. 1. Jumlah Penduduk Jumlah penduduk yang banyak akan memperbesar pengeluaran konsumsi secara menyeluruh, walaupun pengeluaran rata-rata per orang atau per keluarga relatif rendah. Misalnya, walaupun tingkat konsumsi rata-rata penduduk Indonesia lebih rendah daripada penduduk Singapura, tetapi secara absolut tingkat pengeluaran konsumsi Indonesia lebih besar daripada Singapura karena jumlah penduduk Indonesia lebih banyak daripada Singapura, sehingga tingkat konsumsi rumah tangga akan sangat besar. 2. Komposisi Penduduk Komposisi penduduk suatu negara dapat dilihat dari beberapa klasifikasi, diantaranya: usia (produktif dan tidak produktif), pendidikan (rendah, menengah, tinggi), dan wilayah tinggal (perkotaan dan pedesaan). Adapun pengaruh komposisi penduduk terhadap tingkat konsumsi adalah: a. Semakin banyak penduduk yang berusia kerja atau usia produktif (15-64 tahun), semakin besar tingkat konsumsi, terutama bila sebagian besar dari mereka mendapat kesempatan kerja yang tinggi, dengan upah yang tinggi pula. b. Semakin tinggi tingkat pendidikan masyarakat, tingkat konsumsinya juga semakin tinggi, ini disebabkan karena kebutuhan yang semakin banyak
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 18

yaitu selain kebutuhan primer ,kebutuhan informasi, pergaulan masyarakat serta eksistensinya juga harus dipenuhi. c. Semakin banyak penduduk yang tinggal diwilayah perkotaan (urban), pengeluaran konsumsi juga semakin tinggi, karena pola hidup masyarakat perkotaan lebih konsumtif dibanding masyarakat pedesaan.

c. Faktor-faktor non-ekonomi Faktor-faktor non-ekonomi yang paling berpengaruh terhadap besarnya konsumsi adalah faktor sosial-budaya masyarakat. Misalnya, berubahnya pola kebiasaan makan, perubahan etika dan tata nilai karena ingin meniru kelompok masyarakat lain yang dianggap lebih hebat (tipe ideal). Contoh paling kongkret di Indonesia adalah berubahnya kebiasaan berbelanja dari pasar tradisional ke pasar swalayan.

II.3.2 Teori Keynes (Keynesian Consumption Model) a. Hubungan Pendapatan Disposabel dan Konsumsi Keynes menjelaskan bahwa konsumsi saat ini (current consumption) sangat dipengaruhi oleh pendapatan nasional saat ini (current disposable income). Menurut Keynes, ada batas konsumsi minimal yang tidak tergantung tingkat pendapatan. Artinya, tingkat konsumsi tersebut harus dipenuhi, walaupun tingkat pendapatan sama dengan nol. Inilah yang disebut dengan konsumsi otonomus (autonomous consumption). Jika pendapatan disposabel meningkat, maka konsumsi tersebut tidak sebesar peningkatan pendapatan disposabel. C = a + bY C = tingkat konsumsi a = konsumsi rumah tangga secara nasional pada saat pendapatan 0 b = marginal propensity to consume (MPC) Y = pendapatan disposabel 0 ≤ b ≤1 Dimana;

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 19

b. Kecenderungan Mengonsumsi Marjinal (Marginal Propensity to Consume) Kecenderungan mengonsumsi marginal yaitu perbandingan antara pertambahan konsumsi (AC) yang dilakukan dengan pertambahan pendapatan disposabel (AY). MPC= ∆C/∆Yd Keterangan: MPC = Marginal Propensity to concume (kecondongan mengosumsi marginal) ∆C ∆Yd = pertambahan konsumsi = pertambahan pendapatan

Jumlah tambahan konsumsi tidak akan lebih besar daripada tambahan pendapatan disposabel , sehingga angka MPC tidak akan lebih besar dari satu. Angka MPC juga tidak mungkin negatif, dimana jika pendapatan disposabel terus meningkat, konsumsi terus menurun sampai nol (tidak ada konsumsi), sebab manusia tidak mungkin hidup dibawah batas konsumsi minimal. Karena itu, 0 ≤ MPC ≤ 1.

c. Kecenderungan Mengonsumsi Rata-rata (Average Propensity to Consume) Kecenderungan mengonsumsi rata-rata yaitu perbandingan antara tingkat konsumsi (C) dengan tingkat pendapatan diposabel serta konsumsi itu dilakukan (Yd). APC = C/Yd Keterangan: APC C Yd = konsumsi rata-rata = tingkat konsumsi = besarnya pendapatan disposabel

d. Hubungan Konsumsi dan Tabungan Pendapatan disposabel yang diterima rumah tangga sebagian besar digunakan untuk konsumsi, sedangkan sisanya ditabung. Dengan demikian didapat: Y=C+S Dimana : S = tabungan (saving) Setiap tambahan pengahasilan disposabel akan di alokasikan untuk menambah konsumsi dan tabungan . Besarnya tambahan pendapatan disposabel yang menjadi tambahan tabungan disebut kecenderungan menabung marjinal (Marginal Propensity to Save, disingkat MPS).
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 20

MPS= ∆S/∆Yd Keterangan : MPS : Marginal Prospensity to saving (kecondongan menabung marginal) S : pertambahan tabungan Yd : pertambahan pendapatan Sedangkan rasio antara tingkat tabungan dengan pendapatan disposabel disebut kecenderungan menabung rata-rata (Average Proprnsity to Save, disingkat APS). MPC dan MPS Jika tiap tambahan pendapatan disposabel dialokasikan sebagai tambahan konsumsi dan tabungan, maka:

Jika kedua sisi dibagi dengan

, maka:

Pada saat pendapatan disposabel masih rendah, setiap unit tambahan pendapatan sebagian besar dialokasikan untuk konsumsi. Nilai MPC mendekati 1. Nilai MPS mendekati nol. Hal ini yang menyebabkan negara-negara miskin kemampuan menabungnya sangat rendah, sehingga jika mereka ingin melakukan investasi harus meminjam dari luar negeri. Umumnya, dana pinjaman tersebut berasal dari negaranegara kaya, yang nilai MPC-nya sudah semakin mengecil, sementara MPS-nya semakin besar. Nilai APC ditambah dengan APS juga sama dengan satu, dapat dibuktikan dengan: Y=C+S Kedua sisi dibagi dengan Y, sehingga:

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 21

1. Contoh Pada tahun 2008 tingkat pendapatan 1000 dan pada tahun 2009 tingkat pendapatannya 1500. Pada tahun yang sama tingkat konsumsi 700 dan pada tahun 2009 tingkat konsumsi 1000. Jawab: C = a+bY Maka kita terlebih dahulu mencari nilai b

Kemudian mencari nilai a ( )

{( * ( Jadi, fungsi konsumsi adalah )

) +

}

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 22

II.3.2 Investasi (Penanaman Modal) II.3.2.1 Definisi Investasi dan Penentu-Penentunya Sering terdapat kekeliruan dalam masyarakat berkaitan dengan istilah investasi. Suatu asuransi, misalnya membeli saham-saham perusahaan di pasaran saham. Tindakan ini tidak dapat dipandang sebagai investasi. Begitu juga seseorang yang menggunakan tabungannya untuk membeli saham perusahaan atau tanah selalu dikatakan sebagai ―melakukan investasi‖. Dalam analisis makroekonomi tindakan individu atau perusahaan asuransi tersebut membeli saham tidak dipandang sebagai investasi. Untuk menghindari kekeliruan ini, sebagai langkah pertama dalam membahas hal-hal yang berhubungan dengan investasi perusahaan, terlebih dahulu akan diterangkan arti dari pengertian tersebut. a. Arti Investasi Investasi yang lazim disebut juga dengan istilah penanaman modal atau pembentukan modal merupakan komponen kedua yang menentukan tingkat pengeluaran agregat. Apabila para pengusaha menggunakan uang tersebut untuk membeli barang-barang modal, maka pengeluaran tersebut dinamakan investasi. Dengan demikian istilah investasi dapat diartikan sebagai pengeluaran atau pengeluaran penanam-penanam modal atau perusahaan untuk membeli barangbaranng modal dan perlengkapan-perlengkapan produksi untuk menambah

kemampuan memproduksi barang-barang dan jasa-jasa yang tersedia dalam perekonomian.
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 23

b. Penentu-Penentu Investasi Berbeda dengan yang dilakukan oleh para konsumen (rumah tangga) yang membelanjakan bagian terbesar dari pendapatan mereka untuk membeli barang dan jasa yang mereka butuhkan, penanam-penanam modal melakukan investasi bukan untuk memenuhi kebutuhan mereka tetapi untuk mencari keuntungan. Dengan demikian banyaknya keuntungan yang akan diperoleh besar sekali peranannya dalam menentukan tingkat investasi yang akan dilakukan oleh para pengusaha. Disamping ditentukan oleh harapan di masa depan untuk memperoleh untung, beberapa faktor lain juga penting perananya dalam menentukan tingkat investasi yang akan dilakukan dalam perekonomian. Faktor-faktor utama yang menentukan tingkat investasi adalah : i. ii. iii. iv. v. vi. Tingkat keuntungan yang diramalkan akan diperoleh Suku bunga Ramalan mengenai keadaan ekonomi di masa depan Kemajuan teknologi Tingkat pendapatan nasional dan perubahan-perubahannya Keuntungan yang diperoleh perusahaan-perusahaan

Ada 3 elemen yang penting untuk memahami penentu-penentu investasi adalah : 1. Revenue Investasi akan memberikan perusahaan revenue tambahan jika investasi itu membantu perusahaan menjual lebih banyak produk.Ketika pabrik-pabrik menganggur, perusahaan relatif mempunyai sedikit kebutuhan atas pabrikpabrik yang baru, sehingga investasinya rendah. Lebih umum lagi, investasi bergantung pada revenue yang akan dihasilkan oleh status dari aktivitas ekonomi keseluruhan. 2. Biaya Penentu kedua yang penting dari tingkat investasi adalah biaya berinvestasi. Karena barang-barang investasi bertahan selama bertahun-tahun, maka memperhitungkan biaya investasi agak lebih rumit daripada memperhitungkan biaya untuk komoditas yang lain seperti batubara atau gandum. Untuk barangbarang bertahan lama, biaya modal meliputi bukan hanya harga dari barang modal tetapi juga suku bunga yang dibayarkan oleh para peminjam untuk mendsanai modal selain pajak yang dibayar oleh perusahaan-perusahaan atas pendapatan mereka.
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 24

3. Ekspektasi Elemen ketiga dalam penentu investasi adalah ekspektasi laba dan kepercayaan bisnis. Investasi terutama sekali, merupakan spekulasi atas masa depan,suatu taruhan bahwa revenue dari suatu investasi akan melebihi biayanya. Jadi keputusan-keputusan investasi bergantung pada ekspektasi dan ramalan-ramalan. Tetapi, seperti yang dikatakan orang bijak, meramal itu berbahaya, terutama mengenai masa depan. Bisnis banyak bergantung pada energi yang menganalisainvestasi dan yang mencoba untuk mempersempit ketidakpastian mengenai investasi-investasi mereka. Kita dapat merangkum pandangan kita mengenai kekuatan yang berada dibalik keputusan investasi sebagai berikkut : Bisnis berinvestasi untuk memperoleh laba. Karena barang modal dapat bertahan bertahun-tahun, keputusan investasi bergantung pada (1) permintaan untuk output yang dihasilkan oleh investasi baru, (2) suku bunga dan pajak yang mempengaruhi biaya investasi, dan (3) ekspektasi bisnis mengenai keadaan perekonomian. II.3.2.2 Klasifikasi Investasi Dalam rangka akuntansi dan pelaporan aset investasi pemerintah secara garis besar diklasifikasikan menjadi dua, yaitu : 1. Investasi jangka pendek 2. Investasi jangka panjang. Investasi jangka pendek adalah investasi yang dapat segera dicairkan dan dimaksudkan untuk dimiliki selama 12 (dua belas) bulan atau kurang. Investasi jangka panjang adalah investasi yang dimaksudkan untuk dimiliki lebih dari 12 (dua belas) bulan atau lebih. Menurut sifat kepemilikannya investasi jangka panjang dibedakan menjadi investasi nonpermanen dan investasi permanen. Investasi nonpermanen adalah investasi jangka panjang yang tidak dimaksudkan untuk dimiliki secara berkelanjutan. Investasi permanen adalah investasi jangka panjang yang dimaksudkan untuk dimiliki secara berkelanjutan atau tidak direncanakan untuk dijual kembali. Klasifikasi Investasi dapat digambarkan sebagaimana Bagan sebagai berikut :

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 25

Investasi Jangka Pendek

Investasi
Permanen Investasi Jangka Panjang Nonpermanen

1. Contoh Investasi Jangka Pendek: Misalkan Rudi ditawari sebuah rencana usaha dengan investasi awal sebesar Rp 100 juta. Berdasarkan proposal, 5 tahun kemudian nilai nominal uang yang dia peroleh adalah Rp 161 juta. Yang menjadi pertanyaannya adalah apakah nilai Rp 161 juta lima tahun mendatang itu lebih besar daripada Rp 100 juta saat ini ? Jika ya, proposal usaha tersebut layak diterima. Sebaliknya, jika tidak. Bagaimana kita mengetahui nilai sekarang dari Rp 161 juta tersebut di atas ? Hal ini sangat tergantung dari tingkat pengembalian investasi yang Rudi harapkan. Seandainya, untuk menjalankan usahanya Rudi harus meminjam dari Bank dengan bunga pinjaman 15 per tahun. Rudi berharap tingkat pengembalian investasi . Karena itu nilai 161 juta harus dideflasi sebesar tersebut

setidak-tidaknya sama dengan 15 15

per tahun. Dalam perhitungan manajemen keuangan, angka 15

dikenal sebagai factor diskonto. Jika nilai sekarang dari Rp 161 juta yang akan diterima 5 tahun mendatang dinotasikan , nilai Rp 161 juta adalah , sedang waktu adalah , dan factor diskonto adalah , maka berdasarkan manipulasi matematika sederhana, hubungan antara

elemen-elemen tersebut adalah :

( Dengan menggunakan data di atas :

)

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 26

(

)

(

)

Nilai sekarang dari Rp 161 juta yang akan diterima 5 tahun mendatang adalah Rp 80,1 juta. Karena nilainya lebih kecil daripada investasi awal, yang sebesar Rp 100 juta, proposal usaha ditolak. Sebab usaha tersebut justru membuat nilai riil uang yang diinvestasikan makin kecil. Dapat juga dikatakan bahwa return dari investasi lebih kecil daripada tingkat bunga pinjaman. Ini bias dibuktikan dengan menggunakan persamaan eksponensial sederhana di bawah ini. Jika nilai Rp 161 juta, 5 tahun mendatang dinotasikan sebagai awal dinotasikan sebagai ,maka : ( Karena nilai dan ) dapat diketahui. Dengan , sedangkan investasi

sudah diketahui , maka

menggunakan data-data di atas : ( ) ( ( ( ( ( ) ) ) ) )

Tingkat pengembalian investasi ternyata hanya biaya bunga pinjaman yang per tahun.

per tahun, lebih kecil daripada

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 27

2. Contoh Investasi Jangka Panjang: Menghitung nilai masa mendatang adalah kebalikan dari menghitung nilai sekarang dari output investasi yang direncanakan. Sekalipun melihat dari sudut pandang yang bertolak belakang, keputusan yang dihasilkan tetap sama. Dalam kasus di atas,dilihat dari nilai uang masa mendatang , dasar pengambilan keputusan terhadap proposal yang ditawarkan adalah berapa nilai 5 tahun mendatang dari uang yang diinvestasikan saat ini. Jika nilai Rp 161 juta , 5 tahun mendatang adalah lebih besar daripada nilai masa mendatang yang diharapkan, proposal usaha diterima. Sebaliknya, jika tidak (nilainya lebih kecil). Jika investasi awal dinotasikan sebagai , nilai masa mendatang yang diharapkan

adalah ,waktu adalah , dan tingkat pengembalian investasi yang diharapkan adalah , maka : ( ( ( ) juta. Nilai mendatang ( 5 tahun mendatang ) yang diharapkan Rudi dari investasi saat ini adalah minimal Rp 201 juta. Sedangkan yang ditawarkan proposal usaha hanya Rp 161 juta, karena tingkat pengembalian investasi yang dihasilkan hanyalah 10 Proposal ditolak. . ) )

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 28

II.3.2.3 Kriteria Investasi Ada empat kriteria investasi yaitu: 1. Payback Period 2. Net Present Value 3. Profitability Index 4. Internal Rate of Return 1. Payback Period Payback period adalah periode yang diperlukan untuk dapat menutup kembali pengeluaran investasi yang menggunakan aliran cash netto/proceed. Waktu yang diperlukan agar dana yang ditanam pada suatu investasi dapat diperoleh kembali seluruhnya. Metode penilaian investasi memiliki kelemahan yaitu: 1. Metode ini mengabaikan penerimaan investasi (proceed) sesudah Payback Period, hanya mengukur kecepatan kembalinya dana. 2. Mengabaikan time Value Of Money.

Rumus yang dapat digunakan adalah sebagai berikut:

Dimana:

Outlay Proceed

= Jumlah uang yang dikeluarkan atau investasi = Jumlah uang yang ditenima

1. Contoh Payback Period : PD. Semakin Jaya melakukan investasi sebesar $.45.000, jumlah proceed per tahun adalah $. 22.500,- maka Payback Periodnya adalah:

Sehingga nilai Payback Period adalah dua tahun. Artinya dana yang tertanam dalam aktiva sebesar $. 45.000 akan dapat diperoleh kembali dalam jangka waktu dua tahun.
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 29

2. Net Present Value Net Present Value adalah selisih Present Value dari keseluruhan Proceed dengan Present Value dari keseluruhan investasi.  Bila present value proceed lebih besar atau sama dengan present value investasi maka usul investasi diterima.  Bila present value proceed lebih kecil present value investasi maka usul investasi ditolak. Rumus yang dapat digunakan adalah:

NPV =

 (1  i)
n i

CF

n

- Io

Dimana: Tingkat Bunga ( tahun 0)

CF = Cashf low = Proceeds = jumlah uang yang diterima, n = Periode Waktu, lo

i

=

= Nilai lnvestasi awal

2. Contoh Net Present Value : PD. Maju Jaya melakukan investasi sebesar Rp. 45.000,Proceed adalah selama tiga tahun adalah Rp. 22.500,-.Tingkat suku bunga 10 maka Net Present Valuenya adalah:

(

)

(

)

(

)

= 20.454,5 + 18.595 + 16.904 = Rp 55.953,58 – Rp 45.000 = Rp. 10.954,Usul diterima, karena PD. Maju Jaya memiliki nilai NPV positif, yaitu Rp.10.954. Apabila nilai NPV PD. Maju Jaya negatif maka proyek tersebut akan ditolak. 3. Profitability Index (Pi) Merupakan metode perhitungan kelayakan investasi yang membagi antara Present Value dari Proceeds dengan Present Value dari Outlays. Bila hasilnya Iebih besar dari 1 maka investasi diterima. Bila hasilnya kurang dari 1, maka investasi ditolak.
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 30

Rumus yang digunakan adalah:

Dimana :

PV Outlay Proceeds

= Present Value = Jumlah uang yang dikeluarkan atau investasi = Jumlah uang yang diterima

4. Internal Rate Of Return (Irr) Internal Rate of Return adalah tingkat bunga yang akan menjadikan jumlah nilai sekarang dari proceeds sama dengan nilai sekarang dari outlay. Rumus yang dapat digunakan dalam IRR adalah: ( Dimana: )

P1 = nilai persentasi (i) yang menghasilkan NPV positif P2 = nilai persentasi (i) yang menghasilkan NPV negatif C1 = NPV positif C2 = NPV negative

3. Contoh Internal Rate Of Return (Irr) : Tuan Yatna Supriyatna memiliki sebidang tanah yang akan dibangun sebuah usaha yaitu Pabrik Susu. Adapun nilai investasi Tuan Yatna adalah Rp.640 juta. Proyek penerimaan untuk kedua usaha adalah sebagai berikut: Tahun 1 2 3 4 Pabrik Susu Rp. 50 Juta Rp. 150 Juta Rp. 200 Juta Rp. 250 Juta

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 31

5 6

Rp. 300 Juta Rp. 350 Juta

Berapakah nilai IRR-Pabrik Susu tersebut? Pembahasan: IRR = P1 – C1 x Dimana:
P 2  P1 C 2  C1

P1 adalah presentasi yang menghasilkan NPV Positif P2 adalah presentasi yang menghasilkan NPV Negatif C1 adalah NPV Positif C2 adalah NPV Negatif

Gunakan metode coba-coba. Misalnya nilai P1 adalah 19%. Maka nilai C1 adalah: Besarnya PV dapat dilihat dan tabel Present Value Interest Factor (tabel Ill) sebagai berikut: Tahun 1 2 3 4 5 6 Total PV Cashflow Rp. 50 Juta Rp. 150 Juta Rp. 200 Juta Rp. 250 Juta Rp. 300 Juta Rp. 350 Juta PVIF (19%) 0,840 0,706 0,593 0,499 0,419 0,352 PV Rp. 42,02 Juta Rp. 105,92 Juta Rp. 118,68 Juta Rp. 124,67 Juta Rp. 125,71 Juta Rp. 123,25 Juta Rp. 640,26 Juta

NPV = PV Proceed — PV Outlays

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 32

NPV = Rp. 640,26 juta — Rp. 640 juta NPV = Rp. 260.000 Nilai P1 dan C1 telah diketahui yaitu : P1 adalah 19% C1 adalah Rp.260.000 Sedangkan untuk mencari nilai C2, kita gunakan P2 misalnya 20%, sehingga nilai P2 dan C2 adalah: Tahun 1 2 3 4 5 6 Total PV Cashflow Rp. 50 Juta Rp. 150 Juta Rp. 200 Juta Rp. 250 Juta Rp. 300 Juta Rp. 350 Juta PVIF (20%) 0,833 0,694 0,579 0,482 0,402 0,402 PV Rp. 41,67 Juta Rp. 104,17 Juta Rp. 115,74 Juta Rp. 120,56 Juta Rp. 120,56 Juta Rp. 117,21 Juta Rp. 619,91 Juta

NPV = PV Proceed – PV Outlays NPV = Rp.20,09 juta ( )

NPV = Rp.619,91 juta – Rp.640 juta

(

)

Sehingga IRA dan Pabrik Susu Tuan Yatna adalah 19,01%

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 33

BAB III PENUTUP 3.1 KESIMPUAN  Ada tiga cara perhitungan pendapatan Nasional , yaitu cara output (output approach),cara pendapatan (income approach) dan cara pengeluaran (expenditure approach).  GDP Nominal (atau disebut GDP Atas Dasar Harga Berlaku) merujuk kepada nilai GDP tanpa memperhatikan pengaruh harga. Sedangkan GDP Riil (atau di sebut GDP Atas Dasar Konstan) mengoreksi angka GDP nominal dengan memasukkan pengaruh dari harga. GDP ini dapat juga dihitung dengan memakai dua

pendekatan, yaitu pendekatan pengeluaran dan juga pendekatan pendapatan.  Konsumsi (atau lebih tepatnya, pengeluaran konsumsi pribadi) adalah pengeluaran oleh rumah tangga atas barang jadi dan jasa. Tabungan adalah bagian dari pendapatan pribadi setelah pajak yang tidak dikonsumsi.  Investasi yang lazim disebut juga dengan istilah penanaman modal atau pembentukan modal merupakan komponen kedua yang menentukan tingkat pengeluaran agregat.  sekarang pendapatan dimasa depan dapat dihitung denagn menggunakan persamaan berikut :
( ) ( ) ( )

 faktor-faktor penting yang menentukan jumlah tingkat investasi pada pengusaha meliputi beberapa factor: Faktor-faktor utama yang menentukannya adalah : Tingkat keuntungan yang diramalkan akan diperoleh Suku bunga Ramalan mengenai keadaan ekonomi di masa depan Kemajuan teknologi Tingkat pendapatan nasional dan perubahan-perubahannya Keuntungan yang diperoleh perusahaan-perusahaan

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 34

DAFTAR PUSTAKA

Sukkirno,Saddono.2006.Makro Ekonomi.Edisi ke-3.Jakarta:Penerbit PT Rajagrafindo Persada. A.Samuelson,Paul.2004.Ilmu Makro Ekonomi.Edisi ke-17.Jakarta:Penerbit PT.Media Global Edukasi. TimPengampuh.2011. Pengantar Ekonomi Makro.Medan:Fakultas Ekonomi.

Univeritas Negeri Medan Rahardja,Pratama,dkk.2004.Teori Universitas Indonesia Ekonomi Makro.Jakarta: Fakultas Ekonomi.

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 35

LAMPIRAN SOAL

1.

Sebelum bekerja pengeluaran Daniel sebesar Rp. 1.500.000,00 sebulan. Setelah bekerja dengan penghasilan sebesar Rp. 5.000.000,00 pengeluarannya sebesar Rp. 4.500.000,00. Fungsi konsumsi Daniel adalah….

Pembahasan : dik : - a = 1.500.000 (Konsumsi pada saat y=0)

- ∆C = C1 – C0 = 4.500.000 – 1.500.000 = 3.000.000 - Y - ∆Y = Y1 – Y0 = 5.000.000 = 5.000.000 – 0 = 5.000.000

dit : Fungsi Konsumsi ? jawab : Fungsi konsumsi dinyatakan dengan : C = a + bY atau C a + mpcY pada soal diatas sudah diketahui nilai a, Y, ∆Y, dan ∆C, jadi langkah selanjutnya kita mencari MPC MPC = ∆C / ∆Y MPC = 3.000.000 / 5.000.000 = 3/6 MPC = 0,6 setelah MPC kita ketahui, maka fungsi konsumsi untuk Daniel dapat kita tentukan sebagai berikut : C = a + mpcY, C = 1.500.000 + 0,6Y

2.

Konsumsi masyarakat suatu negara ditunjukan oleh persamaan C = 30 + 0,8Y. bila tabungan sebesar Rp.20,00 maka besarnya konsumsi adalah ….

Pembahasan :
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 36

dik :

- fungsi konsumsi C = 30 + 0,8Y - tabungan S = 20

dit : Jawab :

Besar Konsumsi (C) ?

untuk mengetahui besarnya konsumsi, maka langkah yang paling pertama adalah kita harus mencari terlebih dahulu berapakah nilai Pendapatan (Y) dari fungsi tersebut. untuk mencari nilai Y maka kita bisa menggunakan fungsi tabungan dan nilai tabungannya, C = 30 + 0,8Y maka fungsi tabungannya adalah S = -a + (1 – MPC)Y==> S = -30 + 0,2Y diketahui nilai S = 20, lalu kita masukan kedalam fungsi tabungan (S) untuk memperoleh nilai Y S 20 = -30 + 0,2Y = -30 + 0,2Y

0,2Y = 20 + 30 0,2Y = 50 Y Y = 50 / 0,2 = 250

Langkah selanjutnya untuk mencari besarnya konsumsi (C) adalah kita memasukan nilai Y kedalam fungsi konsumsi. C = 30 + 0,8Y C = 30 + 0,8(250) C = 30 + 200 C = 230 Jadi besarnya konsumsi (C) adalah 230.

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 37

3.

Keluarga Ibu Tutik mempunyai penghasilan Rp. 8.000.000,00 sebulan, dengan pola konsumsi yang dinyatakan dengan fungsi C = 1.500.000 + 0,70Y. Berdasarkan data tersebut maka besarnya tabungan keluarga ibu Tutik adalah ….

Pembahasan: Diketahui : Y = 8.000.000 Fungsi Konsumsi ==> C = 1.500.000 + 0,70Y Ditanya : besarnya tabungan (S) ? Jawab : untuk mengetahui besarnya nilai tabungan (S) maka langkah pertama yang harus kita lakukan adalah merubah fungsi konsumsi kedalam fungsi tabungan kemudian memasukan nilai pendapatan (Y) kedalam fungsi tabungan. C = 1.500.000 + 0,70Y maka fungsi tabungannya adalah : S = -a + (1-MPC)Y S = – 1.500.000 + 0,30Y untuk mencari besarnya tabungan (S) ibu tutik maka kita masukan nila Y kedalam fungsi konsumsi: S = -1.500.000 + 0,30(8.000.000) S = -1.500.000 + 2.400.000 S = 900.000 Jadi besarnya Tabungan keluarga ibu Tutik adalah Rp.900.000,00

4.

Bila diketahui fungsi tabungan : S = -50 + 0,15Yd, maka besarnya Marginal Propensity to Consume (MPC) adalah…..

Pembahasan : untuk menjawab pertanyaan diatas, kita hanya memerlukan waktu 30detik, diketahui MPS = 0,15 maka
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 38

MPC = 1 – MPS MPC = 1 – 0,15 MPC = 0,85 Jadi besarnya Marginal Propensity to Consume (MPC) adalah 0,85

5.

Bila diketahui, Fungsi konsumsi C = 200 + 0,8Y, maka besarnya Marginal Propensity to Save (MPS) adalah….

Pembahasan: Sama dengan soal sebelumnya, untuk membahas soal ini kita hanya membutuhkan waktu 30 detik. Diketahui MPC = 0,8 Maka MPS = 1 – MPC MPS = 1 – 0,8 MPS = 0,2 Jadi besarnya Marginal Propensity to Save (MPS) adalah 0,2 6. Sebuah proyek jembatan selama 5 tahun dapat dikerjakan dengan 3 metode kerja sebagai berikut Metode I (dengan perancah tetap) Membeli perancah seharga Biaya tenaga kerja per th Biaya bahan habis pakai per th $ 100000 $ 50000 $ 5000

Pada tahun ke 3 diperlukan biaya tambahan sebesar $ 10000 Harga jual lagi perancah $ 10000

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 39

Metode II (dengan perancah bergerak) Tanpa membeli alat tetapi dengan sewa alat Harga sewa alat per th $ 30000 hanya pada tahun ke-1,2, & 3 saja tahun ke 4 dan 5 tidak menyewa lagi karena sudah tidak membutuhkan Pada th ke 4 dan 5 membutuhkan biaya tambahan masing-masing sebesar $ 10000 Biaya tenaga kerja per th $ 55000

Baiya bahan habis pakai per th $ 5000 Metode III (dengan peluncuran bertahap) Membeli alat peluncuran Biaya tenaga kerja per th Biaya bahan habis pakai Harga jual lagi alat $ 110000 $ 35000 $ 5000 $ 5000

Manakah metode kerja yang paling ekonomis, jika i = 10% ? (sehubungan usia proyek yang sama, maka gunakanlah metode METODE NILAI SEKARANG) Jawaban Metode II

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 40

0

1 Sewa 30000

2 Sewa 30000

3 Sewa 30000

4 Sewa 0 Tenaga 55000 Bahan 5000

5 Sewa 0 Tenaga 55000 Bahan 5000

Tenaga Tenaga Tenaga 55000 Bahan 5000 55000 Bahan 5000 55000 Bahan 5000

Tambahan Tambahan 10000 10000

= PV(rate,nper,pmt,fv,type) Nilai Sekarang (II) = PV(10%,5,-(55000+5000),0)+PV(10%,3,-30000,0) +PV (10%,4,0,-10000)+PV(10%,5,0,-10000) = 315,092.11 Hitungan manual Nilai Sekarang (II) = 30000 (P/A,10%,3) + (55000+5000) (P/A,10%,5) +10000 (P/F,10%,4) + 10000 (P/F,10%,5) = 30000 (2,4869) + 60000 (3,7908) + 10000 (0,6830) + 10000(0,6209) = 315.094

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 41

Metode III Nilai jual lagi 5000

0 Beli alat 110000

1 Tenaga 35000 Bahan 5000

2 Tenaga 35000 Bahan 5000

3 Tenaga 35000 Bahan 5000

4 Tenaga 35000 Bahan 5000

5 Tenaga 35000 Bahan 5000

= PV(rate,nper,pmt,fv,type) Nilai Sekarang (I) = PV(10%,5,-(35000+5000),5000)+110000 = 258,526.86 Hitungan manual Nilai Sekarang (I) = 110000 + (35000 + 5000) (P/A,10%,5) -5000(P/F,10%,5) = 110000 + 40000 (3,7908) –5000 (0,6209) = 258.527,5

Metode III yang dipilih karena yang paling murah. 7. PD. Semakin Jaya melakukan investasi sebesar $.45.000, jumlah proceed per tahun adalah $. 22.500,- maka Payback Periodnya adalah:

Sehingga nilai Payback Period adalah dua tahun. Artinya dana yang tertanam dalam aktiva sebesar $. 45.000 akan dapat diperoleh kembali dalam jangka waktu dua tahun. 8. PD. Maju Jaya melakukan investasi sebesar Rp. 45.000,-

Proceed adalah selama tiga tahun adalah Rp. 22.500,-.Tingkat suku bunga 10 maka Net Present Valuenya adalah:
Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi Page 42

(

)

(

)

(

)

= 20.454,5 + 18.595 + 16.904 = Rp 55.953,58 – Rp 45.000 = Rp. 10.954,Usul diterima, karena PD. Maju Jaya memiliki nilai NPV positif, yaitu Rp.10.954. Apabila nilai NPV PD. Maju Jaya negatif maka proyek tersebut akan ditolak. 9. Contoh Menghitung PDB dengan Metode Pengeluaran :

Produk Domestik Bruto Indonesia 1996 Harga Berlaku Meenurut Pengeluaran (Dalam Miliar Rupiah) Konsumsi rumah tangga Konsumsi pemerintah Pembentukan Modal Tetap (PMT) ekspor barang dan jasa impor barang dan jasa Total PDB 308.469 40.695 172.777 138.675 -131.660 528.956

Catatan : Ekspor Bersih (Net Export) = Ekspor – Impor = 7.015, angka positif menunjukan ekspor barang dan jasa tahun 1996 lebih besar Rp 7.015 miliar dari pada impor barang dan jasa.

10. Misalkan Kondisi pada tahun 2001 merupakan kondisi yang relative baik, dan Hitunglah Maka ? dan dianggap sebagai harga dasar. Dengan

Sedangkan

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 43

dan harga yang berlaku)

disebut sebagai PDB nominal (dihitung berdasarkan

Deflator = (Rp 120,00 : Rp 80,00) x 100% = 150% dengan ( ( { } ) )

Ekonomi Makro Mengukur Aktivitas Ekonomi, Investasi dan Konsumsi

Page 44

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful