Anda di halaman 1dari 9

PRAKTIKUM I

Topik Tujuan

: Persilangan Monohibrid dan Persilangan Dihibrid : Untuk membuktikan Hukum Mendel ( rasio fenotif, genotif yang dihasilkan)

Hari / tanggal : Senin / 27 Pebruari 2012 Tempat : Laboratorium Biologi FKIP UNLAM Banjarmasin

I. ALAT DAN BAHAN Alat :

1. Kotak tempat kancing genetik (ember) 2. Alat tulis 3. Kertas pengamatan

Bahan : Kancing genetik berwarna (merah, hijau, putih, dan kuning)

II. CARA KERJA I. Persilangan Monohibrid 1. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan. 2. Menyiapkan 50 kancing merah dan 50 kancing putih ke dalam ember, untuk bertanda berlubang (betina). 3. Menyiapkan 50 kancing merah dan 50 kancing putih ke dalam ember, untuk bertanda bertombol (jantan). 4. Mengocok dan mencampurkan kedua macam gamet tadi (merah dan putih) jantan maupun betina pada masing-masing ember. 5. Mengaduk sampai seluruh kancing benar-benar tercampur pada masing-masing ember. 6. Mengambil kancing pada masing-masing ember tersebut tanpa melihat dengan mata (secara acak), kemudian memasangkan satu per satu.

7. Mencatat hasil pengamatan dan membandingkan rasio fenotif dan genotif hasil persilangannya.

II. Persilangan Dihibrid 1. Menyiapkan kancing sebanyak 200 biji. a. 25 biji merah jantan dan 25 biji putih jantan (ember kecil 1) b. 25 biji kuning jantan dan 25 biji hijau jantan (ember kecil 2) c. 25 biji merah betina dan 25 biji putih betina ( ember kecil 3) d. 25 biji kuning betina dan 25 biji hijau betina ( ember kecil 4) Keterangan : Merah = bulat, putih = keriput 2. Memasangkan masing-masing kancing sesuai ketentuan : a. Ember I, 25 merah jantan dan 25 putih jantan b. Ember II, 25 kuning jantan dan 25 hijau jantan c. Ember III, 25 merah betina dan 25 putih betina d. Ember IV, 25 kuning betina dan 25 hijau betina 3. Memasukkan masing-masing ke dalam ember dan mengaduk-aduknya. 4. Mengambil secara acak sepasang-sepasang dari ember I dan III dipasangkan dari ember II dan IV. 5. Meletakkan 2 pasang kancing yang didapat dan diberi nama sesuai ketentuan. 6. Mencatat hasil pengamatan. 7. Menghitung perbandingan fenotif dan genotifnya.

III. TEORI DASAR I. Persilangan Monohibrid Dalam membicarakan satu sifat tertentu, kita hanya

menggambarkan pasangan kromosom dengan gen yang bersangkutan saja, tetapi bukan berarti bahwa kromosom-kromosom dan gen-gen yang lain tidak ada dalam sel itu. Ada sifat yang disebut dominan, yaitu apabila kehadiran gen yang mengawasi sifat ini menutupi ekspresi gen yang lainnya yaitu resesif, sehingga sifat yang terakhir ini tidak tampak. Dalam percobaannya, Mendel menggunakan tanaman ercis untuk melihat adanya perbedaan dalam ukuran pohon, misalnya adanya variasi tinggi yang 0,45 m sampai 1,00 m. Sifat-sifat tersebut memperlihatkan perbedaan yang kontras sehingga memudahkan untuk mengamati. Pada waktu Mendel mengadakan persilangan antara kedua varietas tersebut dimana yang satu tinggi dan yang lain pendek, maka Mendel mendapat hasil sebagai berikut : Persilangan antara jantan dan betina pada ercis bersegregasi sehingga ratio fenotifnya adalah tinggi, sedangkan keturunan F2 akan memisah dengan perbandingan fenotif yaitu tinggi : pendek = 3 : 1. Sedangkan ratio genotifnya adalah TT : Tt : tt = 1 : 2 : 1. Satu tumbuhan ercis homozigot, dan dua tumbuhan ercis heterozigot dan satu tumbuhan ercis pendek.

II. Persilangan Dihibrid Persilangan dihibrid adalah persilangan dua individu dengan dua sifat beda. Dua pasang yang diwarisi oleh pasangan gen yang terletak pada kromosom yang berlainan. Sebagai contoh Mendel melakukan percobaan dengan menanam kacang ercis yang memiliki dua sifat beda. Mula-mula tanaman galur murni yang memiliki biji bulat berwarna kuning disilangkan dengan tanaman galur murni yang memiliki biji keriput berwarna hijau, maka F1 seluruhnya berupa tanaman yang berbiji bulat

berwarna kuning. Biji-biji dari tanaman F1 ini kemudian ditanam lagi dan tanaman yang tumbuh dibiarkan mengadakan penyerbukan sesamanya untuk memperoleh keturunan F2 dengan 16 kombinasi yang

memperlihatkan perbandingan 9 : 16 tanaman berbiji bulat berwarna kuning, 3 : 16 berbiji bulat berwarna hijau, 3 : 16 berbiji keriput berwarna kuning, 1 : 16 berbiji keriput berwarna hijau atau dikatakan perbandingannya adalah 3 : 3 : 1.

IV. HASIL PENGAMATAN a. Untuk Persilangan Monohibrid

Data Kelompok Fenotif Merah Genotif MM Tabulasi Mm Putih mm 24 52 24 Jumlah

TOTAL Rasio fenotif, Merah : Putih = 76 : 24 Rasio genotif, MM : Mm : mm = 24 : 52 : 24

100

b. Untuk Persilangan Dihibrid Data Kelompok Fenotif Genotif BBKK BBKk Bulat Kuning BbKK BbKk Tabulasi BBkk Bulat Hijau Kisut Kuning Kisut Hijau Bbkk bbKK bbKk Bbkk TOTAL - Rasio Fenotif Bulat kuning : Bulat Hijau : Kisut Kuning : Kisut Hijau = 28 : 10 : 10 : 2 = 14 : 5 : 5 : 1 - Rasio Genotif BBKK : BBKk : BbKK : BbKk : BBkk : Bbkk : bbKK : bbKk : bbkk = 4 : 5 : 8 : 11 : 1 : 9 : 5 : 5 : 2 1 9 5 5 2 50 Jumlah 4 5 8 11

c. Gambar Pengamatan

Sumber : Dokumentasi Pribadi (Kancing Genetika)

V. ANALISIS DATA I. Persilangan Monohibrid Pada percobaan persilangan monohibrid, merah dominan terhadap putih, putih adalah sifat resesif. Sifat dominan (merah) menutupi sifat resesif (putih) secara penuh karena genotif yang muncul adalah merah jadi semua keturunan F1 berwarna merah. P : MM x mm F1 : Mm, Mm (Merah) P : F1 x F1 F2 : MM, Mm, Mm, mm (3 Merah : 1 Putih) Pada persilangan monohibrid, berdasarkan data kelompok di dapat rasio fenotif yaitu 76 : 24. Untuk data kelompok ini terjadi hasil yang di dapat sesuai dengan Hukum Mendel I. Adanya perbedaan hasil untuk rasio fenotif ini disebabkan karena pada data kelompok jumlah kancing yang dipasangkan tidak banyak sehingga kemungkinan terjadi penyimpangan peluang semakin besar dan nisbahnya makin menjauhi dari prediksi teoritis yang dikemukakan Mendel. Percobaan penyilangan kancing-kancing genetik juga hanya dilakukan satu kali, sedangkan Mendel pada waktu itu melakukan serangkaian percobaan dan berhasil menguraikan mekanisme pewarisan sifat/karakter berdasarkan pada asumsi dan unit yang berpasangan dan transmisi acak dari unit-unit yang diturunkan dari induknya kepada anaknya (James Weish, 1991 : 12). Hal ini juga salah satu sebab terjadinya penyimpangan. Hal ini diperkuat dengan percobaan Mendel sendiri. Di mana untuk mendapatkan rasio fenotif 3 : 1 untuk perkawinan Monohibrid, Mendel menggunakan sampel sebanyak 443 kacang ercis. Data rasio genotif pada persilangan Monohibrid berdasarkan kelompok yaitu 24 : 52 : 24 , jika diperkecil hasilnya ini bisa dikatakan hampir sesuai dengan Hukum Mendel I dimana rasio genotifnya yaitu 1 : 2 : 1. Ini dikarenakan dalam melakukan percobaan pada saat pengambilan kancing secara acak kurang teliti, sehingga hasil yang diharapkan kurang

sesuai dengan teori. Namun walaupun begitu hasil yang diperoleh pada percobaan ini sudah mendekati teori. II. Persilangan Dihibrid Pada Persilangan Dihibrid berdasarkan data kelompok di dapat rasio fenotif yaitu 14 : 5 : 5 : 1. Pada rasio fenotif ini hanya mendekati perbandingan yang tepat yaitu 9 : 3 : 3 : 1. Hal ini disebabkan pada percobaan persilangan dihibrid jumlah kancing yang dipasangkan tidak

banyak sehingga kemungkinan terjadi penyimpangan peluang semakin besar dan nisbahnya makin menjauhi dari prediksi teoritis yang dikemukakan Mendel. Hal ini diperkuat dengan percobaan Mendel sendiri. Dimana untuk mendapatkan rasio fenotif 9 : 3 : 3 : 1 untuk perkawinan Dihibrid, Mendel menggunakan sampel sebanyak 556 kacang ercis. Sedangkan rasio genotifnya ditemukan BBKK : BBKk : BbKK : BbKk : BBkk : Bbkk : bbKK : bbKk : bbkk = 4 5 : : 5 : 8 : 11 : 1 : 9 : 5 :

2. Di samping sedikitnya kancing yang dipasangkan, ketidaksesuaian

hasil yang di dapat juga dimungkinkan karena ketidaktelitian praktikan pada saat pengambilan kancing.

VI. KESIMPULAN 1. Pada percobaan persilangan Monohibrid di dapat rasio fenotif yang tidak sesuai dengan Hukum Mendel I, yaitu 2 : 1. 2. Rasio genotif pada persilangan Monohibrid dan persilangan Dihibrid sudah mendekati teori. 3. Pada percobaan persilangan Dihibrid, rasio fenotifnya menyimpang dari teori. Hal ini dimungkinkan karena : Jumlah kancing yang dipasangkan tidak banyak sehingga kemungkinan terjadi penyimpangan peluang semakin besar dan nisbahnya makin menjauhi dari prediksi teoritis. Ketidaktelitian praktikan pada saat pengambilan kancing

VII. DAFTAR PUSTAKA Kimball, John W. 1988. Biologi Jilid 2. Erlangga. Jakarta.

Suryo. 1994. Genetika Manusia. Fakultas Biologi UGM. Yogyakarta.

Weish, James dan Johanis P. Mogea. 1991. Dasar-Dasar Genetika dan Pemuliaan Tanaman. Erlangga. Jakarta.

LAPORAN PRAKTIKUM I GENETIKA (AKKC 243)

PERSILANGAN MONOHIBRID DAN PERSILANGAN DIHIBRID


DOSEN PENGASUH : Drs. Bunda Halang, M.T Dr. H. M. Zaini, M.Pd

ASISTEN DOSEN : Hardianti Miftakhul Thoyyibah Julian Ilmi

OLEH : Fitriani A1C210227 Kelompok II

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN IPA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT BANJARMASIN 2012