Anda di halaman 1dari 12

DRAMA BAWANG MERAH DAN BAWANG PUTIH

Para Pemain 1. Bawang Merah 2. Bawang Putih 3. Bawang Bombay 4. Ibu Bawang Merah 5. Bapak Bawang Putih 6. Pangeran 7. Pengawal I, II, dan III 8. Peri Jaman dahulu kala, si sebuah desa yang bernama desa BUMBU tinggalah sebuah keluarga yang bahagia dan sejahtera. Keluarga tersebut adalah Ayah Bawang, Ibu bawang daun, dan Bawang putih. Ayah Bawang Bu , nak , Ayah pamit kerja ya. Hati hati di rumah. Ibu bawang daun iya Yah hati-hati di jalan. Nanti bawang putih mengantarkan makan siang untukmu ke pasar. Bawang putih semoga jualan ayah laku ya.

Ayah bawang pun pergi ke pasar untuk berjualan di toko besarnya.

Bawang putih bu, bawang putih pergi ke sungai dulu ya bu. Asalamualaikum. Ibu bawang daun ya hati-hati ya nak.

Bawang putih pun pergi ke sungai untuk menyuci. Di balik pohon bawang merah dan ibunya pun tersenyum jahat.

Ibu bawang merah Ini saatnya kita menjalankan rencana. Bawang merah ya benar bu ! ayo cepat mumpung ibu bawang daun lagi sendiri tuh! Ibu bawang merah

selamat pagi bu. Sendirian aja nih? Ibu bawang daun eh ibu iya nih. Kenapa bu? Bawang merah ini bi, kami bawakan nasi kuning yang sangat enak! Ibu bawang merah iya bu. Habiskan ya, saya khusus membuatkannya untuk ibu.

Ibu bawang daun Wah..... sepertinya enak sekali. Terima kasih ya. Saya pasti menghabiskannya. Ayo makan bersama~ Bawang merah ah bi, kami sudah makan. Lebih baik bibi saja. Ibu bawang merah kita pulang dulu ya. Asalamualaikum. Ibu bawang daun walaikumsalam. Terima kasih ya.

Ibu bawang daun pun memakan nasing kuning itu.

Ibu bawang merah HAHAHAHAHA .....rasain kamu ! sebentar lagi suamimu akan menikahkanku ! dan seluruh hartanya akan menjadi milikku! Bawang merah rasain! Dan ini kesempatanku untuk menyikasa bawang putih!

Pada saat itu juga Ibu bawang daun tewas di tempat.

Bawang putih Ibu !!!! IBU !!! IBUUUUUUUUUUUUUUU!!! Bangun!!! Ayah bawang istriku !!! istriku !!! bangguuun !!!

Setelah ibu bawang daun meninggal Ayah bawang menikahi ibu bawang merah.

Ayah bawang saya terima nikahnya Ibu bawang merah dengan mas kawin seperangkat bumbu dapur di bayar tunai. Penghulu bagaimana saksi ? sah?? Saksi Saaaaaah.......alhamdulilah.

Beberapa hari kemudian..

Ibu bawang Merah hey kau bawang merah, sapu sapu dong yang rajin kayak bawang putih. Sapu sampai bersih. Bawang merah ya! Bawang putih biar aku bantu ya.. Bawang merah tidak usah! Ibu bawang merah sudah sudah, bawang putih sini nak. Kamu duduk bersama ibu dan ayah. Ayah bawang ah....aku harus pergi ke pasar. Ibu bawang merah ah...minum teh dulu. Bawang merah udah! Ayo cepet kita ke sungai! Bawang putih untuk apa ? Bawang merah udah ayo antar aku !!

Bawang putih dan bawang merah pun pergi ke sungai lalu ayah bawang meminum teh itu dan mati di tempat.

Ibu bawang

RASAIN KAU !! sekarang semuanya menjadi miliku ! haha. Bawang putih AYAAAAAAAAAAAH !!! ayah bangun bangun !! Peri lihat saja. Kelak akan ada bencana yang menghampiri bawang merah dan ibunya. Karna semua yang mereka perbuat akan mendapat balasan yang setimpal. *triiiing.

Setelah ayah bawang putih meninggal, bawang putih selalu di jadikan pembantu di rumahnya sendiri.

Ibu bawang heh heh ! tuh masih ada yang kotor ! yang bener doong !!!! Bawang merah kalo nyapuu itu harus sampai bersih. (sambil terus menjatuhkan tisu tisu di lantai) Bawang putih bawang merah, hentikan. Lantai tak akan bersih jika kau terus mengotorinya seperti ini. Ibu bawang berani kau !! diam ! kerjakan yang benar!! Bawang merah dan jangan lupa cucikan semua bajuku ! nih ! Ibu bawang dan bawang merah pun pergi jalan jalan ke pasar sedangkan bawang putih harus membereskan pekerjaan rumah.

Cabe baik bawang putih-bawang putih kau tak kenapa kenapa ? Bawang putih aku bai- baik saja. Ada apa cabe baik? Cabe baik ini aku mengantarkan undangan pesta panen dari pangeran. Pangeran mengundang semua warga di desa bumbu ini. Kau jangan lupa datang ya. Kalau bisa kau jangan beritahu bawang merah dan ibu bawang ! biar mereka tau rasa. Bawang merah apa kau bilang ?? berikan undangan itu padaku !! Ibu bawang

hey bocah ingusan ! berani-beraninya kau !! pergi sana !! Cabe baik kalian memang benar -benar jahat.. Bawang putih sudah cabe baik ayo kita pergi, antarkan aku ke sungai.

Bawang putih dan cabe baik pun pergi ke sungai.

Ibu bawang hanya kita berdua saja yang boleh datang ek pesta panen ini. Dan biarkan bawang outih sendirian disini !

Saat di sungai bawang putih dan cabe bertemu dengan bawang bombay, bawang bombay adalah teman baik bawang merah.

Bawang putih apa kabar bawang bombay ? Bawang bombay tadinya baik. Karna ada kau jadi buruk ! Cabe baik biasa aja deh ! bawang putih kan nanya baik baik ! Bawang bombay diem deh kamu ! heh bawang putih, itu baju milik ibu tirimu ya ? Bawang putih iya memangnya kenapa ? Bawang Bombay pinjam dong. Bawang putih untuk apa ? Bawang bombay untuk di hanyutkan. (menghanyutkan baju milik ibu bwang ) Cabe baik hey kau !! apa salah bawang putih !! Bawang putih

kenapa kau melakukannya ? cabe baik bantu aku mengejar baju hanyut itu. Bawang Bombay maaf ya bawang putih yang malang. Ini perintah dari bawang merah.

Bawang putih dan cabe baik pun terus mengejar baju yang hanyut itu tapi sayangnya baju itu sudah menghilang enath hanyut kemana.

Cabe baik kau pasti akan kena marah oleh ibu tiri mu. Bawang putih bagaimana ini, aduuh ibu akan sangat marah besar padaku. Cabe baik sudahlah lebih baik kita pulang dulu.

Bawang putih pun pulang ke rumah dan menceritakan kepada ibunya tentang baju yang hanyut itu.

Ibu bawang DASAR ANAK CEROBOH !! Bawang putih maafkan saya bu ! Bawang merah maaf maaf ! cari baju itu sampai ketemu !! Ibu bawang heh ! jangan pulang sampai BAJU ITU DITEMUKAN !!

Dengan sedih bawang putih terus mencari baju itu sampai larut malam.

Bawang putih bagaimana ini, sudah larut malah tapi baju itu belum di temukan. Peri tenanglah nak, aku akan membantumu~ Bawang putih

suara siapa itu ? siapa kau? Peri bawang putih. Aku adalah peri, aku akan membantumu untuk menemukan baju ibu tirimu. Bawang putih kau peri ? peri ? perii.. tolong bantu aku. Peri pergilah ke sebuah istana. Disanalah kau akan menemukan baju itu.

Bawang putih istana pangeran yang akan mengadakan pesta panen itu ? Peri iya. Bawang putih terima kasih peri.

Bawang putih pun segera pergi ke istana. Di lain tempat ibu bawang dan bawang merah sedang bersiapsiap untuk pergi ke pesta panen.

Ibu bawang pasti anak itu sedang pusing mencari baju itu. Haha Bawang merah iya, emangnya enak di bohongin.

Bawang merah dan ibunya pun pergi ke pesta panen yang diadakan oleh pangeran.

Bawang putih peri, disinikah ? tapi bagaimana bisa ? aku dekil, pasti tidak di boleh kan untuk masuk. Peri cobalah masuk. Pengawal heh ! mana undangannya ? jika kau punya maka kau boleh masuk Bawang putih

undangan apa ? aku tak punya undangan yang kalian maksud ! Pengawal dasar gembel ! pergi kau !! Bawang putih peri bagaimana ini ? aku harus menemukan baju itu dimana ? Peri kemarilah.....pegang tanganku. Aku akan membuat pengawal pengawal itu mengijinkan mu masuk. 1..2..3..4..5..

Bawang putih bolehkah aku masuk? Pengawal tentu saja, silahkan.

Bawang putih pun masuk ke istana.

Peri pergilah ke belakang istana tempat dimana air sungai mengalir, disana akan ada baju orangtuamu.

Bawang putih pun pergi ke belakang istana.

Bawang merah halo pangeran. Apa kabar ? Pangeran baiK.... terimakasih atas kedatangan kalian. Ibu bawang daun wah wah. Kau sangat tampan malam ini. Begitu pulang dengan putriku yang cantik. Pangeran terimakasih. Kudengar kau mempunyai sudara bernama bawang putih. Dimana dia ? Bawang merah apa ??? bawang putih ?? dia bukan saudaraku lagi !! Pangeran

benarkah? Apa kau tak membohongiku?? Bawang merah sungguh ! aku tak membohongimu~ tanya saja pada bawang bombay. Pangeran bawang bombay, benar dia tak mempunyai saudara bernama bawang putih ? Bawang Bombay benar. Bawang putih hanyalah pesuruh.

Di belakang istana, akhirnya bawang putih bisa mendapatkan baju yang hanyut itu.

Bawang putih terimakasih peri. Kau sangat baik. Peri ini sudah menjadi tugasku. Ini aku punya beberapa perhiasan untukmu. Pakailah. Jika ada oranglain yang memakainya, maka orang itu akan mendapatkan bahaya. Bawang putih terimakasih peri.

Bawang putihpun berjlan menuju gerbang istana untuk pulang. Pangeran melihat bawang putih yang berjalan terburU- buru menuju gerbang.

Pangeran kau !! kau !! kau bawang putih ?? Bawang putih pangeran? Pangeran tunggu! Apa yang sedang kau lakukan ? Bawang putih maaf pangeran. Tadi aku mengambil baju ibu tiriku yang hanyut di aliran sungai belakang istana ini. Ibu bawang bawang putih? Kenapa kau ada di sini ? seharusnya kau membersihkan rumah! Bawang merah

dasar kau ! malah keluyuran ! Bawang putih maafkan aku. Aku akan segera pulang bu. Pangeran oh jadi benar bwang putih adalah saudara kalian. Kenapa kalian memperlakukannya seperti itu? Bawang bombay tidak pangeran! Sungguh dia adalah pesuruh di rumah bawang merah. Bawang merah yang dikatakan bawang bombay benar! Lihatlah pengaran! Bawang outih mencuri kota perhiasanku, berikan !!

Bawang putih jangan bawang merah , jangan ! Ibu bawang dasar kau ! anak tak punya malu !! Bawang merah lihat pangeran, perhiasan ini lebih cocok dipakai olehku dan ibu ku. Ibu bawang nih karna aku baik hati aku berikan satu perhiasan untukmu bawang bombay ! Bawang Bombay oh...terimakasih.

Bawang merah, ibu bawang, dan bawang bombay pun memakai perhiasan itu.

Bawang merah ah tidak ! kenapa kulitku gatal gatal begini perih pula !! ada apa ini. Ibu bawang kulitku gatal sekali !! Bawang bombay aah...... kulitku.. Pangeran

kalian pasti selalu jahat pada bawang putih. Dan itu ganjaran untuk kalian. Sekarang cepat minta maaf pada bawang putih !! Peri apa yang kalian lakukan pada bawang putih selama ini sungguh sangat jahat. Dan sekarang kalian telah mendapatkan balasan yang setimpal. Cepat minta maaf pada bawang putih, jika tidak keadaan kalian akan terus seperti ini. Pangeran sungguh aku tak menyangka, kalian akan sejahat itu pada bawang putih. Bawang merah bawang putih ! aku mohon maafkan aku. Maaf karna sikapku selalu jahat padamu. Sungguh aku minta maaf. Ibu bawang maafkan ibu nak, ibu sudah berprilaku kasar padamu. Maafkan ibu.

Bawang bombay maafkan aku, aku sudah menjadi teman yang sangat jahat padamu. Bawang putih sudahlah. Aku sudah memaafkan kalian. Aku yakin kalian bisa berubah. Ibu bawang dan bAwang merah terimakasih bawang putih. Kau memang sangat baik. Pangeran sekarang, maukah kalian menjadi sahabatku? Ibu bawang , bwang merah, dan bwang putih. Tinggalah di istanaku ini. Aku ingin kalian menjadi bagian dari keluargaku. Akhirnya ibu bawang dan bwang putih pun bertaubat dan pangeran mengajak bawang putih dan keluarganya untuk tinggal di istananya yang megah. Kini bawang putih hidup rukun dengan bawang merah dan hidup bahagia.