Anda di halaman 1dari 17

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 LATAR BELAKANG Kalium Nitrat adalah suatu senyawa garam nitrat dari kalium dengan rumus molekul KNO3. Garam kalium nitrat dapat dibuat dengan cara mereaksikan kalium klorida, KCl yang ditemukan dalam mineral silvi, dengan natrium nitrat NaNO3. Jikalau larutan jenuh masing-masing reaksi tersebut saling dicampurkan, maka akan terbentuk garam natrium klorida, NaCl dan KNO3 karena larutan NaCl di dalam pelarut air sangat kecil, maka garam tersebut akan mengalami pengendapan, dan melalui penyaringan larutan KNO3 dapat dipisahkan dari NaCl. Dengan mendinginkan filtrat tersebut secara perlahan, maka KNO3(aq) akan mengalami proses kristalisasi, dan untuk memenuhi KNO3 yang dihasilkan perlu kristalisas. Banyak sekali reaksi yang digunakan dalam analisis anorganik analisis kualitatif melibatkan pembentukkan endapan. Endapan adalah zat yang memisahkan diri sebagai suatu fase padat keluar dari larutan. Endapan mengkin berupa kristal (kristalin) atau koloid, dan dapat dikeluarkan dari larutan dengan penyaringan atau pemusingan (centrifuge). Endapan terbentuk jika larutan menjadi terlalu jenuh dengan zat yang bersangkutan. Kelarutan bergantung pada berbagai kondisi, seperti suhu, tekanan, konsentrasi bahan-bahan lain dalam larutan itu, dan pada komposisi pelarutnya. Semua nitrat larut dalam air. Nitrat dari merkurium dan bismut menghasilkan garam basa setelah diolah dengan air garam-garam ini larut dalam asam nitrit encer. Reaksi ini dapat dipelajari dengan larutan kalium nitrat, KNO3. 1.2 RUMUSAN MASALAH Berdasarkan uraian tersebut permasalahan dalam praktikum ini adalah : 1. Bagaimana prinsip dasar pembuatan Kalium Nitrat (KNO3) ? 2. Bagaimana cara memisahkan 4 garam berdasarkan kelarutannya pada suhu tertentu ? 1.3 TUJUAN

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 1

Penulisan makalah ini bertujuan untuk : 1. Memisahkan 4 garam berdasarkan kelarutannya pada suhu tertentu. 2. Membuat kalium nitrat. 1.4 MANFAAT Memberikan pengetahuan kepada pembaca tentang prinsip dasar pembuatan kalium nitrat serta cara memisahkan 4 garam berdasarkan kelarutannya pada suhu tertentu.

BAB II

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 2

KAJIAN PUSTAKA A. Pengenalan Kalium Nitrat Garam nitrat terdapat di Chili terutama dalam bentuk natrium nitrat. Natrium nitrat bersifat higroskopis. Oleh karena itu, untuk berbagai keperluan natrium nitrat yang lebih murah itu diubah menjadi garam kalium. Kalium nitrat dapat dibuat dari KCl yang terdapat dalam mineral silvit dan NaNO3. Jika larutan jenuh dari masing-masing pereaksi dicampur, NaCl yang kurang melarut akan mengendap, sesuai persamaan reaksi: KCl (aq) + NaNO3 (aq) NaCl (s) + KNO3 (aq) Jika cairan didinginkan, maka KNO3 akan mengendap. Endapan ini dipisahkan kemudian dimurnikan dengan cara rekristalisasi. Nama umum untuk KNO3 adalah sendawa, sedangkan untuk NaNO3 disebut sendawa Chili. Kalium nitrat mengkristal dalam bentuk prisma rombik, tetapi jika larutannya diuapkan maka perlahan-lahan pada kaca arloji akan mengkristal dalam bentuk rombohedral isomorf dengan natrium nitrat dan kalsit. KNO3 meleleh pada 336oC dan pada suhu tinggi menghasilkan oksigen, seperti pada persamaan: 2KNO3 2KNO2 + O2 Leburan garam ini adalah oksidator kuat. Belerang, arang, dan posfor dapat terbakar dalam leburan ini menghasilkan kalium nitrat, karbonat, dan posfat. Diagram kelarutan dan suhu untuk garam NaCl, KCl, NaNO 3, dan KNO 3.

(Mahdian dan Parham saadi, 2011) Banyak sekali reaksi yang digunakan dalam analisis anorganik analisis kualitatif melibatkan pembentukkan endapan. Endapan adalah zat yang

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 3

memisahkan diri sebagai suatu fase padat keluar dari larutan. Endapan mengkin berupa kristal (kristalin) atau koloid, dan dapat dikeluarkan dari larutan dengan penyaringan atau pemusingan (centrifuge). Endapan terbentuk jika larutan menjadi terlalu jenuh dengan zat yang bersangkutan. Kelarutan bergantung pada berbagai kondisi, seperti suhu, tekanan, konsentrasi bahan-bahan lain dalam larutan itu, dan pada komposisi pelarutnya (Vogel, 1979). Semua nitrat larut dalam air. Nitrat dari merkurium dan bismut menghasilkan garam basa setelah diolah dengan air garam-garam ini larut dalam asam nitrit encer. Reaksi ini dapat dipelajari dengan larutan kalium nitrat, KNO3 (Vogel, 1979). Kalium nitrat merupakan sumber alami mineral nitrogen. Senyawa ini tergolong senyawa nitrat dengan rumus kimia KNO3. kalium nitrat Merupakan komponen bubuk hitam teroksidasi (disuplai oksigen). Sebelum fiksasi industri nitrogen skala besar (proses Haber), sumber utama Kalium nitrat ialah deposit yang mengkristalisasikan dari dinding gua atau mengalirkan bahan organik yang membusuk. Tumpukan kotoran juga sumber umum yang utama: amonia dari dekomposisi urea dan zat nitrogen lainnya akan melalui oksidasi bakteri untuk memproduksi nitrat (Anonim, 2011). B. Sifat Kalium Nitrat Beberapa sifat fisik dari kalium nitrat (KNO3) antara lain: Bobot senyawa Titik lebur: 607 K Titik didih: terdekomposisi pada suhu 673 K Densitas Struktur kimia Kelarutan Wujud : 2,1 x 103 kg/m3 : aragonite : 38 g dalam 100 g air : padatan putih atau abu-abu kotor : 101,11 sma

Sedangkan untuk sifat termokimia dari kalium nitrat (KNO3) adalah: f Ho cair : -483 kJ/mol

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 4

f Ho padat

: -495 kJ/mol

C. Pengunaan Kalium Nitrat Salah satu penerapan yang paling berguna dari kalium nitrat ialah dalam produksi asam sendawa, dengan menambahkan asam sulfat yang terkonsentrasi pada larutan encer kalium nitrat, menghasilkan asam sendawa dan kalium sulfat yang terpisah melalui distilasi fraksional. Kalium nitrat juga digunakan sebagai pupuk, sebagai model bahan pembakar rocket, dan dalam beberapa petasan seperti bom asap. Dalam proses pengawetan makanan, kalium nitrat merupakan komposisi umum untuk pengasinan daging.. Kalium Nitrat juga digunakan dalam produksi pasta gigi untuk gigi sensitif. (Mutaqqin, 2009)

BAB III METODE DAN TEKNIK

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 5

3.1 METODE Metode yang digunakan dalam percobaan ini adalah metode eksperimen dan dianalisis menggunakan metode deskriptif kuantitatif. 3.2 ALAT DAN BAHAN Alat yang digunakan : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Gelas kimia 200 mL Gelas kimia 250 mL Corong biasa Termometer Batang pengaduk Neraca analitik Gelas ukur 50 mL Hotplate Pipet tetes : 1 buah : 1 buah : 1 buah : 1 buah : 2 buah : 1 buah : 1 buah : 1 buah : 1 buah : 1 buah : 1 buah : 1 buah

10. Baskom 11. Spatula 12. Kaca arloji Bahan yang digunakan 1. 2. 3. 4. Kalium klorida Natrium nitrat Aquades Kertas saring

3.3 PROSEDUR KERJA 1. Melarutkan 15 g KCl dalam 50 mL air panas 2. Melarutkan 17 g NaNO3 dalam 50 mL air panas 3. Mencampurkan kedua larutan di atas

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 6

4. Menguapkan larutan sampai volume larutan menjadi 25 mL (pada umumnya larutan mendidih secara tidak teratur, oleh karena itu menggunakan penangas air) 5. Segera menyaring larutan ketika sedang panas-panas 6. Mendinginkan larutan hingga kalium nitrat mengkristal 7. Menyaring kristal dan mengeringkan kristal 8. Menimbang KNO3 yang diperoleh dan menghitung rendemennya

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 7

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 DATA PENGAMATAN No 1. 2. 3. Variabel yang diamati 15 g KCl + 50 mL air panas bersuhu 80C 17 g NaNO3 + 50 mL air panas bersuhu 80C Larutan KCl + larutan NaNO3 - Menguapkan Menyaring sewaktu panas Hasil pengamatan KCl melarut dan larutan bening NaNO3 melarut dan larutan bening Larutan bening - Larutan panas, volume larutan 25 mL - Fitrat

4. 5. 6.

Mendinginkan filtrat - Terbentuk Kristal didasar selama 3 jam gelas kimia Menyaring Kristal basah Mengeringkan Kristal kering Berat Kristal yang diperoleh 1,5309 gram

4.2 PEMBAHASAN Percobaan kali ini menggunakan prinsip pemisahan empat garam berdasarkan perbedaan kelarutannya pada suhu tertentu, serta dapat terbentuknya kristal KNO3 pada suhu rendah Mula- mula sebanyak 15 gram KCl dilarutkan dalam 50 mL air panas dengan suhu 80C. Dalam larutan air, KCl yang merupakan garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat tidak mengalami hidrolisis. KCl tidak bereaksi dengan air, dalam larutan air KCl hanya akan terurai menjadi kation dan anionnya. Proses pelarutan atau ionisasi yang terjadi: KCl
2O H

K+

Cl -

Selanjutnya, pada saat yang bersamaan sebanyak 17 gram NaNO3 dilarutkan dalam 50 mL air bersuhu 80C pada gelas kimia yang berbeda. NaNO3 merupakan garam yang berasal dari asam kuat dan basa kuat sehingga tidak mengalami hidrolisis. Proses pelarutan atau ionisasi yang terjadi: NaNO 3
2O H

Na +

NO 3

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 8

Suhu air yang digunakan sebesar 80o C karena berdasarkan diagram kelarutan dan suhu baik KCl maupun KNO3 kelarutannya akan semakin bertambah jika suhu dinaikkan. Hal ini terlihat dengan jelas pada grafik kelarutan dan suhu untuk garam NaCl, KCl, NaNO 3, dan KNO 3.

Tahap berikutnya larutan KCl dan larutan NaNO3 dicampurkan. Dari pencampuran ini akan menghasilkan KNO3 dan NaCl dengan persamaan reaksi sebagai berikut : KCl (aq) + NaNO3 (aq) NaCl (s) + KNO3 (aq)

Untuk mendapatkan KNO3 perlu dilakukan penguapan sehingga konsentrasi KNO3 semakin besar dan air semakin berkurang. Penguapan dilakukan sampai volume larutan 25 mL. Berdasarkan grafik kelarutan di atas NaCl akan mengendap terlebih dahulu jika dipanaskan karena kelarutan NaCl akan semakin berkurang seiring dengan kenaikan suhu. Sedangkan KNO3 kelarutannya akan semakin bertambah jika suhu semakin ditingkatkan.

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 9

Selanjutnya dilakukan penyaringan selagi panas, penyaringan bertujuan untuk memisahkan garam NaCl dan KNO3. Penyaringan harus dilakukan selagi panas agar KNO3 masih berwujud larutan (tidak turut mengendap). Hasil yang didapatkan berupa filtrat yang merupakan larutan KNO3 dan residunya berupa NaCl yang berwujud padat. Setelah dilakukan penyaringan, filtrat didiamkan selama 1 malam tujuannya mengendapkan KNO3 dan agar pembentukan kristal lebih sempurna yaitu kristal seperti jarum ( prisma rombik ). Untuk mengeringkan garam KNO3 dari air, maka dilakukan penyaringan dengan corong Buchner. Dan kristal KNO3 yang dihasilkan berupa kristal berwarna putih bersih dengan butiran yang halus dengan berat sebesar7,5721 gram. Dari perhitungan yang telah dilakukan ( terlampir ), dapat diketahui rendemen pembuatan KNO3 pada percobaan ini adalah sebesar 37,4 %. Kemungkinan kecilnya nilai rendemen disebabkan penyaringan tidak dilakukan selagi panas sehingga banyak KNO3 yang turut mengendap bersama NaCl sehingga ikut tersaring dan terbuang. Kristal KNO3 yang dihasilkan pada percobaan berwarna putih bersih, memiliki butiran-butiran yang kecil.

BAB V

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 10

PENUTUP 5.1 KESIMPULAN Dari percobaan diatas dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut: 1 Prinsip dasar pembuatan Kalium Nitrat adalah pemisahan empat garam yang terbentuk dari pencampuran larutan KCl dan NaNO3 dengan perbedaan kelarutan garam dalam air pada suhu tertentu. 2 3 Kristal KNO3 yang dihasilkan berwarna putih bersih dengan butiran-butiran yang kecil (seperti serbuk). Kristal KNO3 yang diperoleh dari percobaan sebesar 7,5721 gram dengan persentase rendemennya 37,44%. . 5.2 SARAN Berdasarkan hasil percobaan dan praktikum yang telah dilakukan, maka saran-saran yang dapat kami berikan yaitu : 1. Dalam melakukan praktikum hendaknya kita benar-benar memperhatikan prosedur kerja sehingga tidak menyebabkan kesalahan dalam percobaan, 2. Kehati-hatian dan ketelitian sangat diperlukan dalam percobaan ini. Misalnya pada suhu di saat pemanasan 3. Penyaringan harus dilakukan selagi larutan masih panas

DAFTAR PUSTAKA

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 11

Anonim. 2011. Kalium Nitrat. (online) http://id.wikipedia.org/wiki/Kalium_nitrat. Diakses tanggal 4 juni 2011. Mutaqqin. 2009. Manfaat Kalium Nitrat. (online)

http://muttaqinhasyim.wordpress.com. Diakses tanggal 4 juni 2011. Nitriatmojo, Maksum. 1991. Mengkaji Kimia Anorganik buku 1. IKIP. Malang. Soeharto. 1994. Pengantar Kimia Anorganik. Bandung : ITB Vogel. 1979. Analisis Anorganik Kualitatif Makro dan Semimikro Bagian II. Jakarta: PT Kalman Media Pustaka.

LAMPIRAN

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 12

PERHITUNGAN I. Perhitungan Rendemen Berat KNO3 secara teori dapat dihitung seperti berikut. KCl (aq) + NaNO3 (aq) Berat KCl = 15 gram Berat NaNO3 = 17 gram Mr KNO3 = 101,11 gram/mol Mr NaNO3 = 85 gram/mol Mr KCl = 74,5 gram/mol 15 gram mol KCl = 74,5 gram/mol 17 gram mol NaNO3 = 85 gram/mol KCl(aq) + NaNO3(aq) mol awal mol reaksi mol akhir 0,2 0,2 0,2 0,2 NaCl(s) + KNO3(aq) 0,2 0,2 0,2 0,2 = 0,2 mol = 0,2 mol NaCl (s) + KNO3 (aq) Berat KNO3 yang diperoleh dari percobaan = 7,5721 gram

mol KNO3 = 0,2 mol Berat KNO3 = mol KNO3 x Mr KNO3 = 0,2 mol x 101,11 gram/mol = 20,222 gram

Sehingga, dapat dihitung rendemen pembuatan kalium nitrat :

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 13

berat KNO3 yang diperoleh % rendemen = berat KNO3 teoritis 7,5721 gram = 20,222 gram = 37,44 % II. Jawaban Pertanyaan x 100% x 100%

Dari kurva pada suhu 20oC gram KNO3 menunjukkan + 30 gram KNO3 dalam 100 gram air. Massa mol = Mr 30 gram mol KNO3 = 101 gram/mol 100 gram mol air = 18 gram/mol mol total = = = mol KNO3 + mol air 0,297 mol + 5,556 mol 5,853 mol mol KNO3 X KNO3 = mol total = 5,853 mol 0,297 mol = + 0,051 = 5,556 mol = 0,297 mol

1. Jadi pada suhu 20oC fraksi mol KNO3 adalah + 0,051 mol air adalah 100.000 g/18g/mol = 5555,56 mol mol air X air = mol air + mol KNO3

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 14

karena X KNO3 = 0,051 maka X air = 1 0,051 = 0,949

5555,56 mol 0,949 = (5555,56 mol + mol KNO3) 5272,23 mol + 0,949 mol KNO3 = 5555,56 283,33 mol KNO3 Berat KNO3
=

= 298,56 mol 0,949

= mol KNO3 x Mr KNO3 = 298,56 mol x 101,11 g/mol = 30187,4 gram = 30,1874 Kg

Jadi berat KNO3 yang melarut dalam 100 L atau 100 Kg air pada suhu 20oC adalah 30,1874 Kg. 2. Jika 50 gram Kalium Nitrat, 100 gram air didinginkan dari 40oC menjadi 20oC Dari kurva kelarutan KNO3 dalam air pada suhu 40oC, fraksi mol KNO3 adalah 0,11 didapatkan dari perhitungan pada saat 40oC gram KNO3 = 70 gram. Maka : 70 gram mol KNO3 = 101,11 gram/mol mol air mol total = = 5,556 mol (5,556 mol + 0,692 mol) = 6,248 mol = 0,692 mol

0,692 mol X KNO3 pada 40 C =


o

= 0,11

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 15

X air

mol air + mol KNO3 (1 0,11) = 0,89 mol air

Untuk X air

= Mol air + mol KNO3 5,556 mol = 5,556 mol + mol KNO3

4,945 mol + 0,89 mol KNO3 = 5,556 0,611 mol mol KNO3 = 0,89 mol = 0,687 mol Berat KNO3 = n x Mr KNO3 = 0,6897 mol x 101,11 g/mol = 69,46 gram Dengan perhitungan yang sama diperoleh berat KNO3 yang larut dalam 100 gram air pada suhu 20oC adalah 29,8 gram berarti dengan mendinginkan campuran dari 40oC menjadi 20oC dapat menurunkan kelarutan KNO3 dari 69,46 gram/100 gram air menjadi 29,8 gram/100gram air. Pada soal disebutkan bahwa hanya 50 gram KNO3 yang dilarutkan dalam 100 gram air suhu 40oC, sedangkan pada suhu ini kelarutan KNO3 adalah 69,46 gram/100 gram air, berarti semua massa KNO3 larut (50 gr KNO3 semuanya larut) sedangkan pada suhu 20oC (setelah didinginkan) kelarutannya 29,8 gram/100 gram air. Sisinya yaitu 50 gram 29,8 gram = 20,2 gram KNO3 yang akan mengendap membentuk KNO3 (Kristal)

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 16

Pada suhu 20oC KNO3 lebih sedikit melarut dan dapat mengendap lebih banyak jika Kspnya sudah terlampaui atau lewat jenuh dan terbentuk kristal KNO3.

Kelompok 3 Pembuatan KNO3

Page 17