Anda di halaman 1dari 38

Judul : hubungan antara konsep diri dengan prestasi belajar siswa madrasah aliyah muhammadiyah 1

malang

==============================================

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan suatu bangsa akan berhasil dengan baik jika bangsa tersebut telah berhasil membangun sumber daya manusianya terlebih dahulu. Oleh karena itu usaha untuk meningkatkan pembangunan sumber daya manusia melalui pendidikan perlu mendapat perhatian khusus. Di dalam Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Bab I Pasal I ayat (2) disebutkan bahwa Pendidikan Nasional adalah pendidikan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, yang berakar pada nilai-nilai agama, kebudayaan nasional Indonesia dan tanggap terhadap tuntutan perubahan zaman. Pernyataan ini mengandung arti bahwa semua aspek yang terdapat dalam Sistem Pendidikan Nasional akan mencerminkanm aktifitas yang

dijiwai oleh Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945 dan berakar pada nilai-nilai agama serta kebudayaan nasional Indonesia. Contoh Skripsi

Tujuan Pendidikan Nasional yang dimaksud disini adalah tujuan akhir yang akan dicapai oleh semua lembaga pendidikan, baik formal, non formal, informal yang berada dalam masyarakat dan negara Indonesia.

Pendidikan merupakan suatu kegiatan yang universal dalam kehidupan manusia, sehingga dimanapun terdapat masyarakat di situ pula terdapat pendidikan. Dan pendidikan itu sendiri merupakan tanggung jawab bersama antara masyarakat,

pemerintah dan keluarga.

Pendidikan merupakan aktivitas yang berlangsung sepanjang hidup manusia. Pendidikan itu sendiri tidak dapat dipisahkan dari istilah belajar karena pada dasarnya belajar merupakan bagian dari pendidikan. Selain itu proses belajar merupakan suatu kegiatan yang pokok atau utama dalam dunia pendidikan. Manusia tidak akan pernah berhenti belajar karena setiap langkah manusia dalam hidupnya akan dihadapkan pada permasalahan yang membutuhkan pemecahan dan menuntut manusia untuk belajar menghadapinya.Contoh Skripsi Sekolah merupakan lembaga pendidikan yang penting setelah keluarga berfungsi membantu keluarga untuk mendidik anak-anak dalam mendapatkan pengetahuan yang tidak mereka dapatkan dalam keluarga. Disamping itu, lembaga ini sangat berperan aktif dalam mencetak generasi baru yang militan, yang tangguh dalam menghadapi

berbagai tantangan kehidupan di masyarakat. Di sekolah, anak-anak diserahkan oleh orang tua kepada guru sebagai pendidik professional dalam memberikan ilmu pengetahuan, keterampilan, jiwa beragama kepada anak dan sebagainya. Untuk mencapai tujuan kegiatan belajar mengajar yang efektif dan efisien, guru harus mampu memberikan motivasi dan metode pengajaran yang tepat sesuai dengan karakteristik siswa dan materinya. Ini berarti bahwa berhasil tidaknya pencapaian tujuan pendidikan itu amat bergantung pada proses belajar yang dialami siswa, baik seketika ia berada disekolah maupun dilingkungan rumah atau keluarganya. Oleh

karena itu, hasil belajar tampak merupakan sebagai terjadinya perubahan tingkah laku

pada diri siswa, yang dapat diamati dan diukur dalam bentuk perubahan sikap dan ketrampilan. Contoh Skripsi

Contoh Skripsi

Di sekolah, setiap siswa pada prinsipnya tentu berhak memperoleh peluang untuk mencapai prestasi akademik yang memuaskan. Namun dari kenyataan seharihari tampak jelas bahwa siswa itu memiliki perbedaan dalam hal kemampuan intelektual, kemampuan fisik, latar belakang keluarga, kebiasaan dan pendekatan belajar yang terkadang sangat mencolok antara seorang siswa dengan siswa lainnya. Sementara itu, penyelenggaraan pendidikan disekolah-sekolah kita pada umumnya hanya ditunjukkan kepada para siswa yang berkemampuan rata-rata, sehingga siswa yang berkemampuan lebih atau yang berkemampuan kurang terabaikan. Dengan

demikian, siswa-siswa yang berkategori di luar rata-rata itu (sangat pintar dan sangat bodoh) tidak mendapat kesempatan yang memadai untuk berkembang sesuai dengan kapasitasnya. Namun, di sekolah seringkali terdapat anak yang malas, tidak

menyenangkan, suka membolos, dan sebagainya. Hal ini menunjukkan bahwa guru tidak berhasil memberikan motivasi yang tepat untuk mendorong agar ia belajar dan bekerja dengan segenap tenaga dan pikirannya. Dalam hal demikian perlu diingat, bahwa nilai buruk pada suatu mata pelajaran tertentu belum tentu berarti bahwa anak itu bodoh terhadap mata pelajaran itu. Seringkali terjadi seorang anak malas terhadap suatu mata pelajaran, tetapi sangat giat dalam mata pelajaran yang lain.Contoh Skripsi Belajar merupakan pengalaman hidup sehari-hari dalam bentuk apapun. Karena belajar merupakan bagian dari kehidupan manusia, berlangsung seumur hidup, kapan saja dan dimana saja, baik di sekolah, di kelas, bahkan di jalanan dalam waktu yang tak dapat ditentukan sebelumnya.Contoh Skripsi

Belajar merupakan suatu perubahan dari tidak tahu menjadi tahu, dari tidak bisa menjadi bisa sehingga proses belajar akan mengarah pada tujuan dari belajar itu sendiri14. Usaha- usaha untuk mendidik dan mengajar dilakukan sejak manusia lahir dengan mengenalkan berbagai hal yang paling sederhana melaluiContoh Skripsi stimulus lingkungan, misalnya bunyi, warna, rasa, bentuk dan sebagainya15. Pada beberapa tahun terakhir, terjadi peristiwa-peristiwa yang

memprihatinkan dalam dunia pendidikan seperti pelajar melakukan tawuran, pelajar menjadi korban narkoba, pelajar terlibat dalam kegiatan kriminal, pelajar tidak bersemangat belajar dan adanya siswa yang melakukan hubungan seksual diluar nikah. Di sekitar kita masih ada pelajar yang kurang santun dalam bersikap kepada orang lain, terutama kepada mereka yang lebih tua termasuk kepada orang tua sendiri. Di beberapa tempat, pelajar terlibat dalam konflik antar kelompok yang berbeda. Realita yang terjadi tersebut menimbulkan dampak yang signifikan terhadap sistem pendidikan yang berlaku di Indonesia. Jika kita lebih teliti melihat hal tersebut kita akan menemukan suatu hal bahwa pendidikan di Indonesia sekarang ini belum maksimal dalam mencetak generasi muda yang sukses secara kognitif, afektif dan psikomotor.

Syah, Muhibbin. Hal 57. Psikologi Belajar. Jakarta: Penerbit Logos Wacana Ilmu. 1999 Hurlock, E.B. Hal 124. Psikologi Perkembangan: Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang Kehidupan. Jakarta: Penerbit Erlangga. 1992
14 15

Fenomena-fenomena di atas menunjukkan bahwa proses pendidikan di Indonesia selama ini lebih menekankan kepada aspek kognitif dan instruksional pada proses pembelajaran yang terjadi, terutama yang berkaitan dengan prestasi akademis. Padahal, pendidikan generasi muda selayaknya menyangkut seluruh aspek kemanusiaan seperti pengetahuan, sosial, moral, religiusitas, emosi, dan juga hati. Cukup banyak contoh di masyarakat yang menunjukkan bahwa orang yang memiliki kebiasaan belajar buruk dapat menjelaskan mengapa sejumlah siswa yang cerdas selalu mendapat nilai rendah dalam ujian, tetapi mungkin ada penjelasan yang lain berkaitan dengan cara melihat diri sendiri. Secara kognitif pandai, tetapi karena hati, emosi dan kepribadiaannya tidak tertata maka orang tersebut gagal dalam menjalani bahtera kehidupan. Untuk itu, peran variabel non kognitif dalam proses pembelajaran dan proses pendidikan secara umum perlu diperhatikan dengan lebih serius16. Manusia sebagai zoon politicon adalah makhluk sosial yang hidup tidak lepas dari proses interaksi dengan orang lain. Eksistensinya sangat bergantung pada lingkungan di sekitarnya karena sejak lahir lingkungan akan membentuk kepribadian individu dan menjadikannya sebagai bagian integral. Dalam proses interaksi sosial inilah individu tumbuh dan mulai belajar mengidentifikasi dirinya sendiri yaitu individu mulai membangun konsep diri yaitu sebuah sikap pandang terhadap dirinya sendiri dan sebagai penentu tingkah

16 James F. Calhoun, Hal: 65. Psychology of Adjustment and Human Relationships, New York : Mc GrawHill Trump Medium. 1990

laku17. Dari konsep diri inilah kemudian, memunculkan manifestasi perilaku individu yang berbeda pula, pola dalam konsep diri individu yang positif akan memiliki prediposisi pada pengembangan kualitas kediriannya salah satunya, dengan meningkatkan prestasi belajarnya, dengan peningkatan prestasi belajar bagi remaja merupakan pembuktian pola bahwa dalam orang lain tidak diri salah menerima

dirinya.

Sebaliknya,

konsep

yang negatif,

cenderung menempatkan individu pada penolakan terhadap lingkungan akibat perasaaan inferioritasnya18. Ini sejalan dengan derajat konsep diri menurut diri Hurlock19 yang positif, yang akan

mengemukakan bahwa

individu

yang memiliki

konsep

mengembangkan sifat-sifat percaya diri, harga diri dan kemampuan untuk melihat dirinya secara realistis, dapat menilai hubungan orang lain secara tepat sehingga menumbuhkan penyesuaian pribadi dan sosial yang baik hal yang berkebalikan pada individu yeng memiliki konsep diri negatif,akan mengembangkan perasaan tidak mampu, rendah diri, ragu dan kurang percaya diri sehingga menimbulkan penyesuaian pribadi dan sosial yang buruk. Eksistensi individu dalam lingkungannya disini, tidak dapat kita teliti dari pola kognitif dan eksternal semata, melainkan juga pada kepribadian individu yakni konsep diri. Individu yang memiliki konsep diri yang positif cenderung menginginkan kompetisi sebagai medium aktualisasi dirinya, Sebaliknya individu yang memiliki konsep diri yang negatif cenderung mengalah pada kompetisi di lingkungannya.

Elizabeth Harlock, Hal: 98. Psikologi Perkembangan 2, Jakarta: Erlangga. 1978 Syah, Muhibbin. Hal: 75. Psikologi Belajar. Jakarta: Penerbit Logos Wacana Ilmu. 1999 19 Elizabeth Hurlock, Hal: 238. Psikologi Perkebangan, Jakarta : Erlangga. 1978
17 18

Menurut Stuart dan Sundeen konsep diri merupakan semua ide, pikiran, kepercayaan mempengaruhi dan pendirian yang diketahui individu dengan tentang orang dirinya lain.20 dan

individu

dalam

berhubungan

Hurlock

menuliskan bahwa konsep diri sebenarnya ialah gambaran yang dimiliki orang tentang dirinya. Konsep diri ini merupakan gabungan dari keyakinan yang dimiliki orang tentang diri mereka sendiri, yang berkaitan dengan karakteristik fisik, psikologis, sosial dan emosional, aspirasi serta prestasi. Konsep seseorang mengenai siapa dirinya. Konsep ini merupakan bayangan cermin, yang ditentukan sebagian besar oleh peran dan hubungan dengan orang lain dan reaksi orang lain terhadapnya. 21 Menurut Biren konsep diri merupakan hal yang penting artinya dalam kehidupan seseorang, karena konsep diri menentukan bagaimana seseorang bertindak dalam berbagai situasi. Jika kita memahami konsep diri seseorang kita akan mampu memahami tindakan dan juga dapat meramalkan tingkah lakunya dikemudian hari. Konsep diri berkatian dengan dengan kesehatan mental seseorang. 22 Dengan kata lain jika konsep diri seseorang positif maka hal ini akan mempengaruhi kesehatan mentalnya juga. Lingkungan yang dianggap paling banyak menawarkan kompetisi pada remaja dan sangat prestisius adalah insitusi pendidikan. Institusi ini merupakan arena untuk berkompetisi. Dalam dimana semua orang mudah dipaksa

Keliat, Budi Anna. Hal: 25. Gangguan Konsep diri (Jakarta; Penerbit Buku Kedokteran EGC, 1992
20

21

Hurlock, Elizabeth. Psikologi Perkembangan, Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang Kehidupan. Hal. 58 22 Eliana, Rika. Konsep Diri Pensiunan. (On-line: www.usu.ac.com. 2003) Akses: 13 Desember 2006

berkompetisi mereka dipaksa untuk mengungkapkan kemampuan pribadi mereka pada kontest-kontest di depan publik. Dengan penekanan berat pada kompetisi dan tekanan-tekanan yang diterapkan oleh guru-guru dan oleh kebanyakan orang tua kepada anak-anak untuk meraih keberhasilan, maka tidaklah mengherankan bila para remaja tadi menggunakan pencapaian akademis sebagai suatu indeks harga diri yang penting. Disini evaluasi-evaluasi dari orang lain (terlebih institusi resmi) menjadi evaluasi-evaluasi diri, sehingga seorang siswa yang berhasil merasa kompeten dan berarti, sedangkan

seorang siswa yang mengalami kegagalan menjadi merasa tidak kompeten dan inferior. Ketika beranjak pada lingkungan akademis, maka posisi orang tua sebagai pusat utama informasi diri, mulai tergantikan dengan hadirnya guru-guru dan kelompok teman-teman sebaya. Meskipun konsep diri individu telah terbentuk dan cenderung statis, tetapi masih rentan terhadap modifikasi. Informasi- informasi berupa evaluasi dan otoritas dari guru-guru orang lain yang dihormati selanjutnya menjadi memberikan informasi kepada konsep diri murid-murid mereka berupa penguatan yang positif, netral dan yang negatif, dan menciptakan sebuah etos di dalam hubungan tersebut yang mungkin meningkatkan atau menurunkan prestasi akademik23. Prestasi dihasilkan individu dalam menempuh belajar pendidikan. merupakan Prestasi sebuah belajar prestasi yang tiap

individu berbeda-beda, hal ini dimungkinkan beberapa faktor dari dalam maupun luar individu. Tingkat keberhasilan siswa dalam belajar dapat diketahui melalui

prestasi belajarnya

23

Syah.Muhibbin, 2002, Psikologi Pendidikan, Bandung: Rosdakarya

berdasarkan didefinisikan

hasil

evaluasi merupakan

atau hasil

ujian. yang

Dalam telah

Kamus dicapai,

Bahasa

Indonesia atau

prestasi

dilakukan

dikerjakan oleh seseorang, sehingga prestasi belajar merupakan hasil yang telah dicapai setelah seseorang belajar. Dalam rangka memperoleh prestasi belajar yang baik, maka diperlukan adanya kebiasaan-kebiasaan belajar yang baik. Misalnya anak terbiasa belajar dengan teratur, tekun, rajin, dan juga perlu ditanamkan kedisiplian. Semua ini dapat diperoleh dari dorongan-dorongan dan pengawasan-pengawasan orang tua, sehingga dapat menemukan keberhasilan dalam belajar dan mencapai prestasi yang tinggi. Dan prestasi belajar dapat diperoleh melalui proses belajar yang dilakukan dengan penuh kesadaran dan berlangsung dalam waktu tertentu, misalnya dapat berwujud perubahan tingkah laku maupun intelegensinya, jadi tidak benar bila ada anggapan bahwa belajar hanya dapat dilakukan di sekolah saja, melainkan dapat dilakukan pada setiap waktu. Meningkatnya potensi yang ada pada diri individu berarti dapat

meningkatkan prestasi belajarnya karena potensi yang dituntut bagi seorang siswa adalah pencapaian prestasi belajar yang maksimal. Prestasi belajar itu sendiri adalah hasil evaluasi dari suatu proses yang biasanya dinyatakan dalam bentuk kuantitatif atau angka, yang khusus dipersiapkan untuk proses evaluasi misalnya hasil rapor24. Dalam islam, prestasi tidak harus berakhir dengan hal negatif, ketika individu tidak mampu berprestasi dengan baik maka ia sebagai orang mukmin

24

Suryabrata. (2001), Psikologi Kepribadian, Jakarta: Raja Grafindo Persada

akan bersabar dengan hal tersebut dengan tetap melakukan usaha semaksimal mungkin. Untuk berprestasi, orientasi dalam islam adalah dunia dan akhirat dan tidak berorientasi pada pengabdian terhadap diri sendiri melainkan pengabdian kepada Allah SWT25. Jika melihat lebih dalam, kita akan melihat bahwa prestasi belajar siswa tidak hanya dipengaruhi oleh IQ, proses belajar maupun ketaatan terhadap peraturan akademik, tetapi juga konsep diri siswa mempunyai peranan penting dalam meningkatkan prestasi belajarnya. Di MA Muhammadiyah 1 Malang, proses belajar setiap individu tidak dapat selalu berlangsung secara wajar, kadang individu belajar secara lancar, kadang tidak. Di lain waktu, siswa adakalanya dapat dengan cepat menangkap apa yang akan dipelajari, kadang terasa amat sulit. Begitu juga dalam hal semangat belajar, kadang individu begitu antusias dan semangat dalam belajar, namun kadang juga mengalami kesulitan dalam hal konsentrasi. Masalah terbukti konsep diri siswa menyebabkan rendahnya minat belajar. Ini

masih banyak guru dalam proses

belajar-mengajar cenderung menghabiskan

materi saja, tidak memberikan dorongan kepada para siswanya untuk giat belajar. Keberhasilan siswa dalam belajar bukan hanya ditentukan oleh kemampuan intelektual, tetapi juga oleh segi-segi afektif, terutama konsep diri. Konsep diri yang dimiliki siswa Madrasah Aliyah Muhammadiyah 1

Malang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Adanya konsep diri yang berbeda ini menimbulkan kreativitas siswa yang berbeda. Konsep diri inilah yang

25 Ancok, D. F, Nashori, S. Psikologi Islami: Solusi Islam atas Problem-Problem Psikologi. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Hal: 88

akan menjadi motivasi bagi siswa untuk mencari jalannya sendiri dalam menempuh pendidikannya. Perbedaan konsep diri terdapat pada tiap individu

sebagaimana yang dikatakan oleh Hurlock bahwa konsep diri mempunyai peranan penting karena konsep diri akan menentukan apa yang diketahui dan diyakini seseorang tentang dirinya dan apa yang akan dilakukannya26 Dapat dikatakan bahwa siswa Madrasah Aliyah Muhammadiyah 1 Malang memiliki konsep diri yang berbeda-beda dan dijadikan sebagai motivasi dalam pendidikan untuk mengejar prestasi belajar yang tinggi. Berdasarkan penelitian tentang uraian diatas maka peneliti ingin mengadakan sebuah

HUBUNGAN

ANTARA KONSEP DIRI

DENGAN PRESTASI BELAJAR SISWA MADRASAH ALIYAH MUHAMMADIYAH 1 MALANG.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas, maka dapat

dirumuskan permasalahan sebagai berikut: 1. Bagaimanakah tingkat konsep diri siswa Madrasah Aliyah

Muhammadiyah 1 Malang? 2. Bagaimanakah tingkat Muhammadiyah 1 Malang? 3. Apakah hubungan antara konsep diri dengan prestasi belajar siswa prestasi belajar siswa Madrasah Aliyah

Madrasah Aliyah Muhammadiyah 1 Malang?

=================================== Anda dapat memiliki word/file aslinya Silahkan download file aslinya setelah menghubungi admin.. klik disini Hanya mengganti biaya administrasi pengelolaan webite sebesar, 50.000,- MURAH Meriah Anda tidak repot lagi mencari referensi. Di jamin asli.contohmakalah at 12:31 AM 0 comments: Post a Comment
Pages 511234 Subscribe to: Post Comments (Atom)

1
Feedjit Live Blog Stats ^db^ [close]

2 SELAMAT DATANG
terimakasih telah berkunjung kami adalah jasa pencarireferensi ILMIAH

[skripsi] [tesis] [desertasi] hub.0857-351-08864 kami akan berusaha mencarikan


minimise klik kali pada animasi

Judul : hubungan antara konsep diri dengan prestasi belajar siswa madrasah aliyah muhammadiyah 1
malang

==============================================

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan suatu bangsa akan berhasil dengan baik jika bangsa tersebut telah berhasil membangun sumber daya manusianya terlebih dahulu. Oleh karena itu usaha untuk meningkatkan pembangunan sumber daya manusia melalui pendidikan perlu mendapat perhatian khusus. Di dalam Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Bab I Pasal I ayat (2) disebutkan bahwa Pendidikan Nasional adalah pendidikan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, yang berakar pada nilai-nilai agama, kebudayaan nasional Indonesia dan tanggap terhadap tuntutan perubahan zaman. Pernyataan ini mengandung arti bahwa semua aspek yang terdapat dalam Sistem Pendidikan Nasional akan mencerminkanm aktifitas yang

dijiwai oleh Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945 dan berakar pada nilai-nilai agama serta kebudayaan nasional Indonesia. Contoh Skripsi

Tujuan Pendidikan Nasional yang dimaksud disini adalah tujuan akhir yang akan dicapai oleh semua lembaga pendidikan, baik formal, non formal, informal yang berada dalam masyarakat dan negara Indonesia.

Pendidikan merupakan suatu kegiatan yang universal dalam kehidupan manusia, sehingga dimanapun terdapat masyarakat di situ pula terdapat pendidikan. Dan pendidikan itu sendiri merupakan tanggung jawab bersama antara masyarakat,

pemerintah dan keluarga.

Pendidikan merupakan aktivitas yang berlangsung sepanjang hidup manusia. Pendidikan itu sendiri tidak dapat dipisahkan dari istilah belajar karena pada dasarnya belajar merupakan bagian dari pendidikan. Selain itu proses belajar merupakan suatu kegiatan yang pokok atau utama dalam dunia pendidikan. Manusia tidak akan pernah berhenti belajar karena setiap langkah manusia dalam hidupnya akan dihadapkan pada permasalahan yang membutuhkan pemecahan dan menuntut manusia untuk belajar menghadapinya.Contoh Skripsi Sekolah merupakan lembaga pendidikan yang penting setelah keluarga berfungsi membantu keluarga untuk mendidik anak-anak dalam mendapatkan pengetahuan yang tidak mereka dapatkan dalam keluarga. Disamping itu, lembaga ini sangat berperan aktif dalam mencetak generasi baru yang militan, yang tangguh dalam menghadapi

berbagai tantangan kehidupan di masyarakat. Di sekolah, anak-anak diserahkan oleh orang tua kepada guru sebagai pendidik professional dalam memberikan ilmu pengetahuan, keterampilan, jiwa beragama kepada anak dan sebagainya. Untuk mencapai tujuan kegiatan belajar mengajar yang efektif dan efisien, guru harus mampu memberikan motivasi dan metode pengajaran yang tepat sesuai dengan karakteristik siswa dan materinya. Ini berarti bahwa berhasil tidaknya pencapaian tujuan pendidikan itu amat bergantung pada proses belajar yang dialami siswa, baik seketika ia berada disekolah maupun dilingkungan rumah atau keluarganya. Oleh

karena itu, hasil belajar tampak merupakan sebagai terjadinya perubahan tingkah laku

pada diri siswa, yang dapat diamati dan diukur dalam bentuk perubahan sikap dan ketrampilan. Contoh Skripsi

Contoh Skripsi

Di sekolah, setiap siswa pada prinsipnya tentu berhak memperoleh peluang untuk mencapai prestasi akademik yang memuaskan. Namun dari kenyataan seharihari tampak jelas bahwa siswa itu memiliki perbedaan dalam hal kemampuan intelektual, kemampuan fisik, latar belakang keluarga, kebiasaan dan pendekatan belajar yang terkadang sangat mencolok antara seorang siswa dengan siswa lainnya. Sementara itu, penyelenggaraan pendidikan disekolah-sekolah kita pada umumnya hanya ditunjukkan kepada para siswa yang berkemampuan rata-rata, sehingga siswa yang berkemampuan lebih atau yang berkemampuan kurang terabaikan. Dengan

demikian, siswa-siswa yang berkategori di luar rata-rata itu (sangat pintar dan sangat bodoh) tidak mendapat kesempatan yang memadai untuk berkembang sesuai dengan kapasitasnya. Namun, di sekolah seringkali terdapat anak yang malas, tidak

menyenangkan, suka membolos, dan sebagainya. Hal ini menunjukkan bahwa guru tidak berhasil memberikan motivasi yang tepat untuk mendorong agar ia belajar dan bekerja dengan segenap tenaga dan pikirannya. Dalam hal demikian perlu diingat, bahwa nilai buruk pada suatu mata pelajaran tertentu belum tentu berarti bahwa anak itu bodoh terhadap mata pelajaran itu. Seringkali terjadi seorang anak malas terhadap suatu mata pelajaran, tetapi sangat giat dalam mata pelajaran yang lain.Contoh Skripsi Belajar merupakan pengalaman hidup sehari-hari dalam bentuk apapun. Karena belajar merupakan bagian dari kehidupan manusia, berlangsung seumur hidup, kapan saja dan dimana saja, baik di sekolah, di kelas, bahkan di jalanan dalam waktu yang tak dapat ditentukan sebelumnya.Contoh Skripsi

Belajar merupakan suatu perubahan dari tidak tahu menjadi tahu, dari tidak bisa menjadi bisa sehingga proses belajar akan mengarah pada tujuan dari belajar itu sendiri14. Usaha- usaha untuk mendidik dan mengajar dilakukan sejak manusia lahir dengan mengenalkan berbagai hal yang paling sederhana melaluiContoh Skripsi stimulus lingkungan, misalnya bunyi, warna, rasa, bentuk dan sebagainya15. Pada beberapa tahun terakhir, terjadi peristiwa-peristiwa yang

memprihatinkan dalam dunia pendidikan seperti pelajar melakukan tawuran, pelajar menjadi korban narkoba, pelajar terlibat dalam kegiatan kriminal, pelajar tidak bersemangat belajar dan adanya siswa yang melakukan hubungan seksual diluar nikah. Di sekitar kita masih ada pelajar yang kurang santun dalam bersikap kepada orang lain, terutama kepada mereka yang lebih tua termasuk kepada orang tua sendiri. Di beberapa tempat, pelajar terlibat dalam konflik antar kelompok yang berbeda. Realita yang terjadi tersebut menimbulkan dampak yang signifikan terhadap sistem pendidikan yang berlaku di Indonesia. Jika kita lebih teliti melihat hal tersebut kita akan menemukan suatu hal bahwa pendidikan di Indonesia sekarang ini belum maksimal dalam mencetak generasi muda yang sukses secara kognitif, afektif dan psikomotor.

Syah, Muhibbin. Hal 57. Psikologi Belajar. Jakarta: Penerbit Logos Wacana Ilmu. 1999 Hurlock, E.B. Hal 124. Psikologi Perkembangan: Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang Kehidupan. Jakarta: Penerbit Erlangga. 1992
14 15

Fenomena-fenomena di atas menunjukkan bahwa proses pendidikan di Indonesia selama ini lebih menekankan kepada aspek kognitif dan instruksional pada proses pembelajaran yang terjadi, terutama yang berkaitan dengan prestasi akademis. Padahal, pendidikan generasi muda selayaknya menyangkut seluruh aspek kemanusiaan seperti pengetahuan, sosial, moral, religiusitas, emosi, dan juga hati. Cukup banyak contoh di masyarakat yang menunjukkan bahwa orang yang memiliki kebiasaan belajar buruk dapat menjelaskan mengapa sejumlah siswa yang cerdas selalu mendapat nilai rendah dalam ujian, tetapi mungkin ada penjelasan yang lain berkaitan dengan cara melihat diri sendiri. Secara kognitif pandai, tetapi karena hati, emosi dan kepribadiaannya tidak tertata maka orang tersebut gagal dalam menjalani bahtera kehidupan. Untuk itu, peran variabel non kognitif dalam proses pembelajaran dan proses pendidikan secara umum perlu diperhatikan dengan lebih serius16. Manusia sebagai zoon politicon adalah makhluk sosial yang hidup tidak lepas dari proses interaksi dengan orang lain. Eksistensinya sangat bergantung pada lingkungan di sekitarnya karena sejak lahir lingkungan akan membentuk kepribadian individu dan menjadikannya sebagai bagian integral. Dalam proses interaksi sosial inilah individu tumbuh dan mulai belajar mengidentifikasi dirinya sendiri yaitu individu mulai membangun konsep diri yaitu sebuah sikap pandang terhadap dirinya sendiri dan sebagai penentu tingkah

16 James F. Calhoun, Hal: 65. Psychology of Adjustment and Human Relationships, New York : Mc GrawHill Trump Medium. 1990

laku17. Dari konsep diri inilah kemudian, memunculkan manifestasi perilaku individu yang berbeda pula, pola dalam konsep diri individu yang positif akan memiliki prediposisi pada pengembangan kualitas kediriannya salah satunya, dengan meningkatkan prestasi belajarnya, dengan peningkatan prestasi belajar bagi remaja merupakan pembuktian pola bahwa dalam orang lain tidak diri salah menerima

dirinya.

Sebaliknya,

konsep

yang negatif,

cenderung menempatkan individu pada penolakan terhadap lingkungan akibat perasaaan inferioritasnya18. Ini sejalan dengan derajat konsep diri menurut diri Hurlock19 yang positif, yang akan

mengemukakan bahwa

individu

yang memiliki

konsep

mengembangkan sifat-sifat percaya diri, harga diri dan kemampuan untuk melihat dirinya secara realistis, dapat menilai hubungan orang lain secara tepat sehingga menumbuhkan penyesuaian pribadi dan sosial yang baik hal yang berkebalikan pada individu yeng memiliki konsep diri negatif,akan mengembangkan perasaan tidak mampu, rendah diri, ragu dan kurang percaya diri sehingga menimbulkan penyesuaian pribadi dan sosial yang buruk. Eksistensi individu dalam lingkungannya disini, tidak dapat kita teliti dari pola kognitif dan eksternal semata, melainkan juga pada kepribadian individu yakni konsep diri. Individu yang memiliki konsep diri yang positif cenderung menginginkan kompetisi sebagai medium aktualisasi dirinya, Sebaliknya individu yang memiliki konsep diri yang negatif cenderung mengalah pada kompetisi di lingkungannya.

Elizabeth Harlock, Hal: 98. Psikologi Perkembangan 2, Jakarta: Erlangga. 1978 Syah, Muhibbin. Hal: 75. Psikologi Belajar. Jakarta: Penerbit Logos Wacana Ilmu. 1999 19 Elizabeth Hurlock, Hal: 238. Psikologi Perkebangan, Jakarta : Erlangga. 1978
17 18

Menurut Stuart dan Sundeen konsep diri merupakan semua ide, pikiran, kepercayaan mempengaruhi dan pendirian yang diketahui individu dengan tentang orang dirinya lain.20 dan

individu

dalam

berhubungan

Hurlock

menuliskan bahwa konsep diri sebenarnya ialah gambaran yang dimiliki orang tentang dirinya. Konsep diri ini merupakan gabungan dari keyakinan yang dimiliki orang tentang diri mereka sendiri, yang berkaitan dengan karakteristik fisik, psikologis, sosial dan emosional, aspirasi serta prestasi. Konsep seseorang mengenai siapa dirinya. Konsep ini merupakan bayangan cermin, yang ditentukan sebagian besar oleh peran dan hubungan dengan orang lain dan reaksi orang lain terhadapnya. 21 Menurut Biren konsep diri merupakan hal yang penting artinya dalam kehidupan seseorang, karena konsep diri menentukan bagaimana seseorang bertindak dalam berbagai situasi. Jika kita memahami konsep diri seseorang kita akan mampu memahami tindakan dan juga dapat meramalkan tingkah lakunya dikemudian hari. Konsep diri berkatian dengan dengan kesehatan mental seseorang. 22 Dengan kata lain jika konsep diri seseorang positif maka hal ini akan mempengaruhi kesehatan mentalnya juga. Lingkungan yang dianggap paling banyak menawarkan kompetisi pada remaja dan sangat prestisius adalah insitusi pendidikan. Institusi ini merupakan arena untuk berkompetisi. Dalam dimana semua orang mudah dipaksa

Keliat, Budi Anna. Hal: 25. Gangguan Konsep diri (Jakarta; Penerbit Buku Kedokteran EGC, 1992
20

21

Hurlock, Elizabeth. Psikologi Perkembangan, Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang Kehidupan. Hal. 58 22 Eliana, Rika. Konsep Diri Pensiunan. (On-line: www.usu.ac.com. 2003) Akses: 13 Desember 2006

berkompetisi mereka dipaksa untuk mengungkapkan kemampuan pribadi mereka pada kontest-kontest di depan publik. Dengan penekanan berat pada kompetisi dan tekanan-tekanan yang diterapkan oleh guru-guru dan oleh kebanyakan orang tua kepada anak-anak untuk meraih keberhasilan, maka tidaklah mengherankan bila para remaja tadi menggunakan pencapaian akademis sebagai suatu indeks harga diri yang penting. Disini evaluasi-evaluasi dari orang lain (terlebih institusi resmi) menjadi evaluasi-evaluasi diri, sehingga seorang siswa yang berhasil merasa kompeten dan berarti, sedangkan

seorang siswa yang mengalami kegagalan menjadi merasa tidak kompeten dan inferior. Ketika beranjak pada lingkungan akademis, maka posisi orang tua sebagai pusat utama informasi diri, mulai tergantikan dengan hadirnya guru-guru dan kelompok teman-teman sebaya. Meskipun konsep diri individu telah terbentuk dan cenderung statis, tetapi masih rentan terhadap modifikasi. Informasi- informasi berupa evaluasi dan otoritas dari guru-guru orang lain yang dihormati selanjutnya menjadi memberikan informasi kepada konsep diri murid-murid mereka berupa penguatan yang positif, netral dan yang negatif, dan menciptakan sebuah etos di dalam hubungan tersebut yang mungkin meningkatkan atau menurunkan prestasi akademik23. Prestasi dihasilkan individu dalam menempuh belajar pendidikan. merupakan Prestasi sebuah belajar prestasi yang tiap

individu berbeda-beda, hal ini dimungkinkan beberapa faktor dari dalam maupun luar individu. Tingkat keberhasilan siswa dalam belajar dapat diketahui melalui

prestasi belajarnya

23

Syah.Muhibbin, 2002, Psikologi Pendidikan, Bandung: Rosdakarya

berdasarkan didefinisikan

hasil

evaluasi merupakan

atau hasil

ujian. yang

Dalam telah

Kamus dicapai,

Bahasa

Indonesia atau

prestasi

dilakukan

dikerjakan oleh seseorang, sehingga prestasi belajar merupakan hasil yang telah dicapai setelah seseorang belajar. Dalam rangka memperoleh prestasi belajar yang baik, maka diperlukan adanya kebiasaan-kebiasaan belajar yang baik. Misalnya anak terbiasa belajar dengan teratur, tekun, rajin, dan juga perlu ditanamkan kedisiplian. Semua ini dapat diperoleh dari dorongan-dorongan dan pengawasan-pengawasan orang tua, sehingga dapat menemukan keberhasilan dalam belajar dan mencapai prestasi yang tinggi. Dan prestasi belajar dapat diperoleh melalui proses belajar yang dilakukan dengan penuh kesadaran dan berlangsung dalam waktu tertentu, misalnya dapat berwujud perubahan tingkah laku maupun intelegensinya, jadi tidak benar bila ada anggapan bahwa belajar hanya dapat dilakukan di sekolah saja, melainkan dapat dilakukan pada setiap waktu. Meningkatnya potensi yang ada pada diri individu berarti dapat

meningkatkan prestasi belajarnya karena potensi yang dituntut bagi seorang siswa adalah pencapaian prestasi belajar yang maksimal. Prestasi belajar itu sendiri adalah hasil evaluasi dari suatu proses yang biasanya dinyatakan dalam bentuk kuantitatif atau angka, yang khusus dipersiapkan untuk proses evaluasi misalnya hasil rapor24. Dalam islam, prestasi tidak harus berakhir dengan hal negatif, ketika individu tidak mampu berprestasi dengan baik maka ia sebagai orang mukmin

24

Suryabrata. (2001), Psikologi Kepribadian, Jakarta: Raja Grafindo Persada

akan bersabar dengan hal tersebut dengan tetap melakukan usaha semaksimal mungkin. Untuk berprestasi, orientasi dalam islam adalah dunia dan akhirat dan tidak berorientasi pada pengabdian terhadap diri sendiri melainkan pengabdian kepada Allah SWT25. Jika melihat lebih dalam, kita akan melihat bahwa prestasi belajar siswa tidak hanya dipengaruhi oleh IQ, proses belajar maupun ketaatan terhadap peraturan akademik, tetapi juga konsep diri siswa mempunyai peranan penting dalam meningkatkan prestasi belajarnya. Di MA Muhammadiyah 1 Malang, proses belajar setiap individu tidak dapat selalu berlangsung secara wajar, kadang individu belajar secara lancar, kadang tidak. Di lain waktu, siswa adakalanya dapat dengan cepat menangkap apa yang akan dipelajari, kadang terasa amat sulit. Begitu juga dalam hal semangat belajar, kadang individu begitu antusias dan semangat dalam belajar, namun kadang juga mengalami kesulitan dalam hal konsentrasi. Masalah terbukti konsep diri siswa menyebabkan rendahnya minat belajar. Ini

masih banyak guru dalam proses

belajar-mengajar cenderung menghabiskan

materi saja, tidak memberikan dorongan kepada para siswanya untuk giat belajar. Keberhasilan siswa dalam belajar bukan hanya ditentukan oleh kemampuan intelektual, tetapi juga oleh segi-segi afektif, terutama konsep diri. Konsep diri yang dimiliki siswa Madrasah Aliyah Muhammadiyah 1

Malang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Adanya konsep diri yang berbeda ini menimbulkan kreativitas siswa yang berbeda. Konsep diri inilah yang

25 Ancok, D. F, Nashori, S. Psikologi Islami: Solusi Islam atas Problem-Problem Psikologi. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Hal: 88

akan menjadi motivasi bagi siswa untuk mencari jalannya sendiri dalam menempuh pendidikannya. Perbedaan konsep diri terdapat pada tiap individu

sebagaimana yang dikatakan oleh Hurlock bahwa konsep diri mempunyai peranan penting karena konsep diri akan menentukan apa yang diketahui dan diyakini seseorang tentang dirinya dan apa yang akan dilakukannya26 Dapat dikatakan bahwa siswa Madrasah Aliyah Muhammadiyah 1 Malang memiliki konsep diri yang berbeda-beda dan dijadikan sebagai motivasi dalam pendidikan untuk mengejar prestasi belajar yang tinggi. Berdasarkan penelitian tentang uraian diatas maka peneliti ingin mengadakan sebuah

HUBUNGAN

ANTARA KONSEP DIRI

DENGAN PRESTASI BELAJAR SISWA MADRASAH ALIYAH MUHAMMADIYAH MALANG.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas, maka dapat

dirumuskan permasalahan sebagai berikut: 1. Bagaimanakah tingkat konsep diri siswa Madrasah Aliyah

Muhammadiyah 1 Malang? 2. Bagaimanakah tingkat Muhammadiyah 1 Malang? 3. Apakah hubungan antara konsep diri dengan prestasi belajar siswa Madrasah Aliyah Muhammadiyah 1 Malang? prestasi belajar siswa Madrasah Aliyah