Anda di halaman 1dari 10

1

MODUL KE-1
Materi Kuliah : Penggabungan Usaha (BusinessCombination) Referensi Dosen : Advanced Accounting, Beams et.al.,8 Ed :Ch.1 : M. Arief Effendi,SE,MSi,Ak,QIA

PENGGABUNGAN USAHA (BUSINESS COMBINATION) (BAGIAN PERTAMA) A. PENGERTIAN & SIFAT PENGGABUNGAN USAHA Penggabungan usaha menurut Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 22 adalah penyatuan dua atau lebih perusahaan yang terpisah menjadi satu entitas ekonomi karena satu perusahaan menyatu dengan (uniting with) perusahaan lain atau memperoleh kendali (control) atas aktiva dan operasi perusahaan lainnya. Penggabungan usaha dapat dilakukan dengan berbagai cara, misalnya didasarkan atas pertimbangan hukum (aspek legal), perpajakan atau alasan lainnya. Penggabungan usaha dapat berupa : 1. Pembelian saham suatu perusahaan oleh perusahaan lain atau pembelian aktiva neto (net asset) suatu perusahaan oleh perusahaan lain. Melalui penerbitan saham atau dengan penyerahan kas, aktiva setara kas atau aktiva lainnya. Transaksi penggabungan dapat terjadi antar pemegang perusahaan yang bergabung atau antara perusahaan dengan pemegang saham perusahaan lain. 2. Pembentukan badan usaha baru (new enterprise) untuk : Mengendalikan perusahaan yang bergabung. Pengalihan aktiva neto dari satu atau lebih badan usaha yang bergabung kepada badan usaha lainnya. 1. Pembubaran satu atau lebih badan usaha yang bergabung. Jenis-jenis penggabungan usaha : Akuisisi (Acquisition) : suatu penggabungan usaha dimana salah satu perusahaan, yaitu pengakuisisi (acquirer) memperoleh kendali atas aktiva neto dan operasi perusahaan yang diakuisisi (acquiree),

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

M. Arief Effendi,SE,MSi,Ak,QIA AKUTANSI KEUANGAN LANJUT 2

dengan memberikan aktiva tertentu, mengakui suatu kewajiban (liabilities) atau mengeluarkan saham. 2. Penyatuan kepentingan (Uniting of interest) : suatu perusahaan yang penggabungan usaha dimana para pemegang saham

bergabung bersama-sama menyatukan kendali atas seluruh aktiva neto dan operasi perusahaan yang bergabung tersebut, selanjutnya memikul bersama segala risiko dan manfaat yang melekat pada entitas gabungan, sehingga tidak ada pihak yang dapat diidentifikasi sebagai acquirer. B. BENTUK PENGGABUNGAN USAHA 1. Ditinjau dari bentuk (struktur) penggabungan usaha dapat Penggabungan Horisontal. Penggabungan Vertikal. Penggabungan Konglomerat. dibedakan 3 hal yaitu :

PERBEDAAN ANTARA HORIZONTAL, VERTICAL & CONGLOMERATION NO URAIAN HORIZONTAL MERGER (PENGGABUNGAN HORISONTAL) Penggabungan perusahaan yang sejenis menjadi satu yang lebih besar. Mempunyai usaha sejenis / sama (SameIndustry). Menghaslkan barang / jasa yang sifatnya substitusi. Sebelum bergabung saling bersaingan (kompetitor) Menghilangkan terjadinya persaingan. Meningkatkan daya VERTICAL MERGER (PENGGABUNGAN VERTIKAL) Penggabungan perusahaan yang sebelumnya keduanya mempunyai hubungan saling menguntungkan. Mempunya i kegiatan yang berbeda, tetapi saling berhubungan (Related Industry) Pemasok Pelanggan (Supplier Customer ). Hulu Hilir. Resiko terjadinya kesulitan dalam memperoleh bahan baku berkurang (bahan baku terjamin CONGLOMERATION (PENGGABUNGAN KONGLOMERAT) Merupakan kombinasi dari penggabungan horisontal dan vertikal.

Definisi

Perusahaan yang bergabung

Tid ak mempunyai hubungan usaha (Unrelated Industry).

Tujuan / Keuntungan

Pe rluasan (ekspansi) usaha. Me ningkatnya pangsa pasar, karena

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

M. Arief Effendi,SE,MSi,Ak,QIA AKUTANSI KEUANGAN LANJUT 2

saing. Menurunkan biaya produksi per satuan (efisiensi usaha meningkat) , karena : Dapat memperoleh bahan baku dengan harga lebih murah. Berproduksi pada skala yang lebih besar. Perpaduan pengalaman masing-masing perusahaan yang baik (sinergi). Bergab ungnya antar Perusahaan Perbankan. Bergab ungnya antar Perusahaan Otomotif.

kuantitas, kualitas dan waktu atau QQD (Quantity,Quality & Delivery), sehingga kontinuitas usaha juga terjamin. Mutu produksi menjadi lebih baik. Biaya produksi per satuan turun, karena proses produksi terintegrasi. Pembayara n PPN ditunda.

Contoh

Perusahaa n Pemintalan dengan Perusahaan Pertenunan. Perusahaa n Tambang Minyak dengan Perusahaan Penyulingan Minyak.

jumlah konsumen menjadi lebih banyak. Un tuk perusahaan yang kesulitan dana (modal) dapat memperoleh dana dari perusahaan lain yang kelebihan dana dalam satu group, sehingga dapat diperoleh dana murah. Un tuk mengendalikan (control) : Complimentary product. Efficiency in supporting services. Ind ustri Otomotif dengan Perbankan.

2.

Ditinjau dari aspek legal (hukum) penggabungan usaha dibedakan 3 hal : Penggabungan Usaha (Merger). Konsolidasi (Acquisition) Afiliasi (Stock Acquisition).

PERBEDAAN ANTARA MERGER, ACQUISITION & STOCK ACQUISITION NO 1 2 URAIAN Istilah Lain Pengertian MERGER Penggabungan usaha Penggabungan badan usaha, salah satu diantara perusahaan yang bergabung akan hidup terus ACQUISITION Konsolid asi Semua perusahaan yng melakukan pengabungan badan usaha menyerahkan STOCK ACQUISITION Hubun gan Afiliasi Masin g-masing perusahaan masih tetap hidup (eksis) dan tetap menjalankan kegiatan operasional, akan tetapi

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

M. Arief Effendi,SE,MSi,Ak,QIA AKUTANSI KEUANGAN LANJUT 2

(surviving company) dan mengambil alih semua Aktiva & Hutang perusahaan yang lain. 3 Alternatif (contoh) PT. A + PT. B = PT. A PT. A + PT. B = PT. B PT. A + PT. B = PT. X

semua Aktiva Bersihnya (Net Asset) kepada perusahaan yang baru dibentuk.

salah satu perusahaan akan menguasai perusahaan yang lain.

PT. A + PT. B = PT. AB PT. A + PT. B + PT. C = PT. ABC

PT. A + PT. B = PT. A own PT. B. PT. A + PT. B = PT. B own PT. A.

C. KONSEP AKUNTANSI PENGGABUNGAN USAHA Ditinjau dari teknik (metode) akuntansi penggabungan usaha, terdapat 2 (dua0 metode yaitu : Metode Penyatuan kepemilikan (Pooling of Interest Method). Memandang penggabungan usaha sebagai penyatuan kepemilikan antara dua atau lebih perusahaan. Pemilik perusahaan yang bergabung tidak mengalami perubahan. Aktiva & kewajiban (Assets & liabilities) perusahaan yang bergabung menjadi satu. Neraca gabungan dari perusahaan yang bergabung disatukan dengan cara menambahkan masing-masing aktiva (assets), kewajiban (Liabilities) serta Laba ditahan (Retained Earning) Metode pembelian (Purchase Method). Memandang penggabungan usahasebagai pembelian perusahaan, seperti pembelian aktiva atau sekelompok aktiva. Seluruh aktiva & kewajiban perusahaan yang dibeli harus dicatat berdasarkan nilai wajarnya (Fair Value). Nilai wajar : suatu jumlah yang dapat digunakan sebagai dasar pertukaran aktiva atau penyelesaian kewajiban. D. APLIKASI METODE PENYATUAN KEPEMILIKAN. 1. Prosedur akuntansi :

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

M. Arief Effendi,SE,MSi,Ak,QIA AKUTANSI KEUANGAN LANJUT 2

Semua aktiva & kewajiban milik perusahaan yang bergabung dinilai pada Nilai Buku (Book Value) saat diadakan penggabungan. Besarnya nilai investasi pada perusahaan yang digabung sebesar jumlah modal perusahaan yang digabung. Modal : Modal saham, agio saham & laba yang ditahan (Retained Earning). Modal = Aktiva Bersih (Net assets). Modal = Total Aktiva Total Kewajiban.

(dari perusahaan yang bergabung). Bila terjadi selisih antara jumlah yang dibukukan sebagai modal saham yang diterbitkan ditambah kompensasi pembelian lainnya dalam bentuk kas atau aktiva lainnya dengan jumlah aktiva bersih (JAB) yang diperoleh, harus diadakan penyesuaian (adjustment) terhadap modal perusahaan yang akan digabung. 2. modal saham. a. Terdapat 3 metode : Kontribusi Aktiva Bersih, Kontribusi Laba & Gabungan Kontribusi Aktiva Bersih dan Laba. PENENTUAN JUMLAH MODAL SAHAM & PEMBAGIAN MODAL SAHAM KONTRIBUSI AKTIVA BERSIH Jumlah modal saham yang diterbitkan = jumlah aktiva bersih. Masing-masing perusahaan menerima bagian secara proporsional dengan kontribusi aktiva bersih. Cocok dipakai, apabila tingkat keuntungan perusahaan relatif sama. Apabila tingkat keuntungan berbeda, penggunaan dasar aktiva bersih tersebut akan menimbulkan KONTRIBUSI LABA Jumlah modal yang akan diterbitkan ditentukan dengan cara mengkapitalisasikan laba masing-masing perusahaan dengan tingkat kapitalisasi tertentu yang merupakan tingkat laba normal. Apabila tingkat laba normal tersebut = tingkat laba rata-rata dari perusahaan yang bergabung maka hasil kapitalisasi = jumlah aktiva bersih. Apabila tingkat laba normal < tingkat laba ratarata, maka hasil kapitalisasi > GABUNGAN KONTRIBUSI AKTIVA BERSIH & LABA Tujuan : untuk menghilangkan terjadinya ketidakadilan dalam pembagian laba / pembagian kas. PROSEDUR : Menentukan kontribusi laba masingmasing perusahaan. Menentukan tingkat kapitalisasi. Menghitung Laporan keuangan gabungan = Penjumlahan dari laporan keuangan milik perusahaan-perusahaan yang bergabung. Penentuan Jumlah Modal Saham (JMS) & pembagian

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

M. Arief Effendi,SE,MSi,Ak,QIA AKUTANSI KEUANGAN LANJUT 2

ketidakadilan dalam pembagian laba, sebagai berikut : Perusahaan yang tingkat labanya diatas / melebihi laba rata-rata akan dirugikan. Perusahaan yang tingkat labanya dibawah tingkat laba rata-rata akan diuntungkan.

jumlah aktiva bersih (kelebihannya = goodwill). Apabila tingkat keuntungan (laba) masingmasing perusahaan sama, tidak akan menimbulkan ketidakadilan, namun apabila tingkat laba berbeda, akan menimbulkan ketidakadilan dalam pembagian kas. PROSEDUR : Menentukan kontribusi laba masingmasing perusahaan. Menentukan tingkat kapitalisasi yang dipakai (sebaiknya tidak memakai tingkat laba terendah dari perusahaan yang bergabung). Menghitung jumlah modal saham (JMS) : JMS = Jumlah kontribusi laba Tingkat kapitalisasi yang ditentukan.

jumlah modal saham (JMS) secara keseluruhan.

b. Contoh soal : Data keuangan PT. A, PT. B dan PT. C pada akhir tahun 2002 sebelum dilakukan penggabungan usaha sebagai berikut. (Angka Rp. Juta) PT. B PT. C PT. ABC 500 700 1.400 100 200 400 400 500 1.000 40% 100 25% 13,33% 50% 150 30% 50% 100% 300 30% 100%

URAIAN AKTIVA HUTANG MODAL (AKTIVA BERSIH) KONTRIBUSI RELATIF AKTIVA BERSIH LABA TINGKAT LABA KONTRIBUSI LABA (RELATIF)

PT. A 200 100 100 10% 50 50% 16,67%

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

M. Arief Effendi,SE,MSi,Ak,QIA AKUTANSI KEUANGAN LANJUT 2

Diminta : 1. Hitung pembagian jumlah sahamnya untuk masing-masing perusahaan (PT. A, PT. B dan PT.C) dengan menggunakan metode kontribusi aktiva bersih, apabila PT. ABC akan menerbitkan jumlah modal saham sebesar Rp. 1 milyar. 2. 3. Buat Neraca Awal PT. ABC per 1 Januari 2003 dan jurnal yang Bandingkan pembagian laba setelah dilakukan penggabungan usaha tidak dilakukan penggabungan usaha untuk masing-masing diperlukan. dengan

perusahaan (PT. A, PT. B dan PT.C).

Jawaban : URAIAN AKTIVA HUTANG MODAL (AKTIVA BERSIH) KONTRIBUSI RELATIF AKTIVA BERSIH LABA TINGKAT LABA KONTRIBUSI LABA (RELATIF) PT. A 200 100 100 10% 50 50% 16,67% Angka Rp. Juta PT. B PT. C PT. ABC 500 700 1.400 100 200 400 400 500 1.000 40% 100 25% 13,33% 50% 150 30% 50% 100% 300 30% 100%

1. PT. ABC menerbitkan modal saham Rp. 1 milyar, maka pembagiannya sbb : PT. A: PT. B : PT. C : 2. PT. ABC mencatat : Aktiva Hutang Modal Saham NERACA AWAL : Aktiva Rp. 1.400.000.000,10% X Rp. 1 milyar = Rp. 40% X Rp. 1 milyar = Rp. 50% X Rp. 1 milyar = Rp. 100 juta 400 juta 500 juta

Rp. 1.400.000.000,Rp. 400.000.000,Rp. 1.000.000.000,-

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

M. Arief Effendi,SE,MSi,Ak,QIA AKUTANSI KEUANGAN LANJUT 2

Jumlah Aktiva Hutang Modal saham Jumlah Passiva

Rp. 1.400.000.000,Rp. 400.000.000,Rp. 1.000.000.000,Rp. 1.400.000.000,-

3. PEMBAGIAN LABA (SETELAH PENGGABUNGAN USAHA) : PT. A : 10% X 300 Juta = Rp. 30 juta PT. B : 40% X 300 Juta = Rp. 120 juta PT. C : 50% X 300 Juta = Rp. 150 juta APABILA TIDAK DILAKUKAN PENGGABUNGAN USAHA : PT. A : = Rp. 50 juta PT. B : = Rp. 100 juta PT. C : = Rp. 150 juta Jika dibandingkan sebagai berikut : URAIAN PT. A PT. B PT. C TOTAL SEBELUM PENGGABUNGAN 50 100 150 300 SETELAH PENGGABUNGAN 30 120 150 300 SELISIH (20) 20 0 0 PT. A DIRUGIKAN RP. 20 JUTA. PT. B DIUNTUNGKAN RP. 20 JUTA 3. Contoh soal Metode Penyatuan Kepemilian (Pooling of Interest) PT. A dan PT. B adalah dua perusahaan yang akan melakukan penggabungan usaha. Posisi milik kedua perusahaan tersebut sebelum melakukan penggabungan usaha per 31 Desember 2005 sbb : Angka dalam jutaan PT. A PT.B 25.000 35.000 40.000 80.000 20.000 200.000 15.000 25.000 40.000 100.000 10.000 50.000 160.000 200.000 15.000 25.000 40.000 60.000 10.000 150.000 20.000 30.000 50.000 50.000 20.000 30.000 100.000 150.000

URAIAN ASSET Kas Piutang Persediaan Aktiva Tetap Aktiva Lain-Lain TOTAL AKTIVA Liabilities & Stockholder s Equity : Hutang Dagang Hutang Bank Total Hutang Stockholder s Equity : Modal saham Agio Saham Retained Earning TOTAL LIABILITIES & STOCKHOLDER S EQUITY

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

M. Arief Effendi,SE,MSi,Ak,QIA AKUTANSI KEUANGAN LANJUT 2

PT. A akan mengganti aktiva bersih PT. B dengan mengeluarkan 5.000 lembar saham, PT. A akan menyerahkan 5.000 lembar saham tsb kepada PT. B. 1. Jurnal yang harus dibuat oleh PT. A pada saat pengeluaran saham tsb : Investasi pada PT. B Rp. 100 milyar Modal saham Rp. 50 milyar Agio saham Rp. 20 milyar Retained earning Rp. 30 milyar ( Jurnal untuk mencatat pengeluaran 5.000 lembar saham nominal @ Rp 10.000 kepada PT.B). Akibat adanya jurnal tersebut, jumlah modal PT. A akan berubah menjadi sebagai berikut: Sebelum Penggabungan Modal saham ( nominal 10.000 ) Rp. 100 milyar Agio saham Rp. 10 milyar Laba yang ditahan Rp. 50 milyar Jumlah Rp. 160 milyar Sesudah Penggabungan RP.150 milyar Rp. 30 milyar Rp. 80 milyar Rp. 260 milyar

2. Setelah penyerahan saham kepada PT. B, PT.A kemudian membuat jurnal pemindahan/penerimaan Ak Kas Piutang Persediaan Aktiva tetap Aktiva lain lain Hutang Dagang Hutang Bank Investasi pada PT. B tiva dan Hutang dari PT.B sebagai berikut: Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. 15 milyar 25 milyar 40 milyar 60 milyar 10 milyar Rp. 20 milyar Rp. 30 milyar Rp. 100 milyar

PT. B akan membuat jurnal penutupan (closing entries) perkiraan (account) pembukuannya karena Asset, Liabilities & Stockholders Equity sudah diambil alih oleh PT. A, dengan jurnal sbb. : Hutang Dagang Hutang Bank Modal saham Agio saham Retained earning Kas Piutang Persediaan Aktiva tetap Aktiva lain lain 3. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. 20 milyar 30 milyar 50 milyar 20 milyar 30 milyar Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. 15 milyar 25 milyar 40 milyar 60 milyar 10 milyar

Membuat Neraca Gabungan PT. A & PT. B dengan cara

menjumlahkan masing-masing account (perkiraan), dalam hal ini PT. B tidak membuat pembukuan lagi, karena diambil alih aktiva dan kewajibannya (Asset,

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

M. Arief Effendi,SE,MSi,Ak,QIA AKUTANSI KEUANGAN LANJUT 2

10

Liabilities & Stockholders Equity) oleh PT. A, sehingga yang membuat Laporan Keuangan Gabungan PT. A : Angka dalam jutaan PT.B NERACA GABUNGAN (BUKU PT. A) 15.000 25.000 40.000 60.000 10.000 150.000 20.000 30.000 50.000 50.000 20.000 30.000 100.000 150.000 40.000 60.000 80.000 140.000 30.000 350.000 35.000 55.000 90.000 150.000 30.000 80.000 260.000 350.000

URAIAN ASSET Kas Piutang Persediaan Aktiva Tetap Aktiva Lain-Lain TOTAL AKTIVA Liabilities & Stockholder s Equity : Hutang Dagang Hutang Bank Total Hutang Stockholder s Equity : Modal saham Agio Saham Retained Earning TOTAL LIABILITIES & STOCKHOLDER S EQUITY

PT. A

25.000 35.000 40.000 80.000 20.000 200.000 15.000 25.000 40.000 100.000 10.000 50.000 160.000 200.000

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

M. Arief Effendi,SE,MSi,Ak,QIA AKUTANSI KEUANGAN LANJUT 2