Anda di halaman 1dari 5

Profil Perusahaan

1. Pixar Animation Studios Jenis Industri Didirikan Kantor pusat Tokoh penting :Subsidiari Walt Disney Motion Pictures Group (Disney) : Animasi CGI : 9 Desember 1985 : Emeryville, California, Amerika Serikat : Ed Catmull, Presiden, Disney and Pixar Animation Studios, John Lasseter, CEO, Disney and Pixar Animation Studios Produk Induk Situs web : RenderMan, Marionette :The Walt Disney Company : Pixar.com

Pixar Animation Studios adalah sebuah studio animasi komputer Amerika Serikat yang berpusat di Emeryville, California dan dikenal dengan meraih tujuh Academy Award. Pixar terkenal dengan hasil film animasi CGIseperti Toy Story, Finding Nemo, dan Carsyang dicapai dalam pelaksanaan pemakaian PhotoRealistic RenderMan, yaitu pemrograman aplikasi API, dari Renderman yang digunakan untuk menghasilkan gambar bermutu tinggi. Pada tanggal 24 Januari 2006, The Walt Disney Company setuju untuk membeli Pixar dengan harga $7.4 miliar dengan meniagakan semua sahamnya. Pemerolehan tersebut selesai pada 5 Mei 2006 (menukar satu saham Pixar untuk 2.3 saham Disney), membuat Pixar sebuah subsidiari penuh milik Disney.

2.

The Walt Disney Company The Walt Disney Company atau lebih dikenal dengan nama Disney adalah perusahaan konglomerat di bidang hiburan dan media terbesar di dunia. Didirikan pada 16 Oktober 1923, perusahaan ini didirikan oleh Walt Disney dan Roy Oliver Disney dengan nama Disney Brothers Cartoon Studio. Pusatnya terletak di Burbank, California. Laba Disney pada 2004 adalah sebesar $30,8 miliar USD dan merupakan komponen Dow Jones Industrial Average. Perusahaan ini dikenal sebagaiWalt Disney Productions, Ltd. sampai 6 Februari 1986 dan kemudian diubah menjadi namanya sekarang. Jenis Industri Didirikan Pendiri Kantor pusat Tokoh penting : Publik (NYSE: DIS) : Media : Hollywood, California, AS (16 Oktober 1923) : Walt dan Roy Disney : The Walt Disney Studios, Burbank, California, Amerika Serikat :John E. Pepper, Jr. (Direktur), Robert Iger (Presdir) & (Presiden), Anne Sweeney (Presiden, Disney-ABC Television Group dan Wakil, Disney Media Networks) Karyawan : 137,000 (2008)

Divisi

: Walt Disney Studio Entertainment, Disney-ABC Television Group, Disney Interactive Media Group, Walt Disney Consumer Products, Walt Disney Parks and Resorts, Marvel Entertainment

Situs web

:Disney.com

Annual Gross Revenues of The Walt Disney Company (in millions USD) Walt Disney Studio Entertainment 2,593.0 3,115 3,673.4 4,793 6,001.5 10,095 6,981 6,849 6,548 5,994 7,004 6,465 7,364 8,713 7,587 7,529 7,491 7,348 3,782 3,193 3,030 2,602 2,590 2,440 2,344 2,511 2,127 2,193 2,347 2,415 Disney Consumer Products 724 1,081 1,415.1 1,798.2 2,150 Walt Disney Parks and Resorts 2,794.0 3,306 3,440.7 3,463.6 3,959.8 4,502 5,014 5,532 6,106 6,803 6,009 6,691 6,412 7,750 9,023 9,925 10,626 11,504 359 414 4,142 6,522 7,142 7,512 9,615 9,569 9,733 10,941 11,778 13,207 14,368 15,046 15,857 719 174 260 206 368 Disney Media Networks Walt Disney Internet Group / Disney Interactive Media Group

Tahun

Total

1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008

6,111 7,502 8,529.2 10,413.8 12,525.3 18,739 22,473 22,976 23,402 25,402 25,790 25,360 27,061 30,752 31,944 34,285 35,510 37,843

Analisis Case Study

1. Identifikasi Permasalahan & peluang yang dihadapi oleh Disney: Berdasarkan case yang kami baca dan referensi yang kami cari di internet, kami mengidentifikasi, bahwa permasalahan yang sebenarnya dihadapi Disney adalah mulai menurunnya pendapatan dari film animasi yang diproduksinya. Puncak dari keemasan Disney adalah pada saat peluncuran film Lion King, yaitu mendapat pemasukan lebih dari $ 1 juta untuk perusahaan. Tetapi setelah itu, Disney mulai mengalami penurunan pendapatan. Selain karena keluarnya Katzenberg dari Disney yang pada akhirnya bergabung dengan saingan Disney dan membentuk DreamWorks, juga karena semakin
populernya film 3D yang dihasilkan komputer. Ini membuat Disney resah, karena Disney menyadari bahwa perusahaannya sendiri tidak punya kompetensi yang cukup dalam hal membuat film animasi 3D yang bagus, baik dari segi teknologi maupun sumber daya manusia (animator). Seperti yang dikatakan oleh Robert Iger, Ceo Walt Disney bahwa dia mengetahui, untuk membuat Disney menjadi sukses, Disney harus mempunyai kemampuan untuk bisa membuat bisnis animasi yang hebat, teristimewa teknologi baru CG yang telah dengan cepat menggantikan animasi yang mengunakan tangan(handdrawn) untuk menggambar.

Namun di sisi lain, Disney punya kekuatan besar dalam bisnis film, yaitu dalam hal pendistribusian. Hal ini dimanfaatkan oleh Disney, dengan berusaha menjadikan Pixar yang merupakan musuh potensialnya sebagai sekutu. Disney sadar bahwa teknologi Pixar dalam menghasilkan gambar animasi jauh lebih baik dari Disney, yaitu semua film Pixar selalu menjadi blockbuster, dan mendapat banyak penghargaan, namun dari segi distribusi, kekuatan Disney jauh lebih besar. Hal ini yang membuat Disney berpikir, bahwa jika mereka bersatu, mereka pasti akan punya kekuatan yang jauh lebih besar dalam industri bisnis animasi. Selain itu, seperti yang sudah tercantum dalam case, Pixar membutuhkan dana yang besar untuk memproduksi 1 film, dan menurut kami ini juga dimanfaatkan Disney sebagai peluang untuk dapat bekerja sama dengan Pixar, karena Disney juga punya kemampuan lebih dalam segi financial.

2. Disney sudah pernah mengakuisisi perusahaan lain sebelum mengakuisisi Pixar.

3. Menurut kelompok kami, kasus Miramax berbeda dengan Pixar sehingga jika kami berada di posisi Pixar, kami tidak akan menolak untuk diakuisisi. Menurut kami, ini merupakan win-win solution. Disney dan Pixar saling membutuhkan. Kekuatan Pixar adalah di produksi film animasi sedangkan kekuatan Disney di distribusi. Dengan adanya akuisisi ini, kedua perusahaan akan fokus pada tujuan yang sama. Seperti yang ditulis di buku PIXAR oleh Ni Susrini, menjadi bagian dari Disney berarti juga tiket bagi Apple untuk menyebarkan pengaruhnya di Hollywood. Tidak seperti waktu dia masih menjadi orang luar, negosiasi hak distribusi musik misalnya, jauh lebih mudah jika Jobs kini menjadi salah satu pemain di Hollywood. Selain itu, kami yakin bahwa Disney tidak akan melakukan tindakan ke Pixar sama seperti yang dilakukannya ke Miaramax, karena Robert Iger menyatakan bahwa, untuk membuat Disney sukses, dia harus mempunyai
kemampuan untuk membuat bisnis animasi yang hebat, teristimewa teknologi baru CG yang telah dengan cepat menggantikan animasi yang mengunakan tangan(hand-drawn) untuk menggambar. Robert Iger juga memberikan pernyataan tertulisnya yang dikutip dalam buku PIXAR oleh Ni Susrini, Bergabungnya Pixar sangat penting perannya

dalam memperkuat animasi Disney. Pixar merupakan mesin kreatif yang penting untuk memacu pertumbuhan bisnis kami.

4. Strategi yang dapat dilakukan Disney jika Pixar menolak untuk diakuisisi adalah: Menurut kami, jika kami berada pada posisi Disney, kami akan melakukan beberapa strategi-strategi berikut ini: masalah merchandise jual2. 5. Saran negosiasi distribution deal antara Disney dengan Pixar maupun pihak yang terkait: Hak distribusi sendiri, g usah kasih distributor yg puny area yg sama