Anda di halaman 1dari 32

Tugas Mekanika Tanah 1

Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

1. a. Ukuran-ukuran butir tanah bermacam-macam dari yang besar hingga ukuran yang paling kecil. Pada umumnya tanah di sebut : - Kerikil (gravel) - Pasir(sand) - Lanau(silt) - Lempung(clay) Klasifikasi tanah menurut analisa butiran untuk mengetahui berapa persen ukuran tanah terdistribusi pada suatu tempat,agar mengetahui sifat-sifat tanah pada tempat konstruksi atau kegiatan lainya. Klasifikasi tanah bertujuan untuk menjadi 1 bahasa sama dalam pentuan tipe tanah di berbagai Negara. Ada beberapa standar ukuran butir tanah yang berbeda-beda , namun pada dasarnya hampir sama. Ada 4 standar, yaitu : ASTM

AASHTO

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

USCS

British Std.

Ada beberapa cara pengujian berdasarkan analisis ukuran butiran. Distribusi ukuran butir kasar dapat ditentukan dengan cara uji ayakan,sedangkan untuk butiran halus dapat digunakan dengan uji Hidrometer.

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Untuk ayakan nanti disediakan beberapa tipe lubang saringan yang berbeda-beda ukuran lubang. Biasanya dalam ujinya di satukan membuat sebuah menara saringan dari yang besar hingga yang kecil.

Biasanya di paling bawah dari analisa ayakan ini ialah PAN, tanah yang ada pada PAN ialah tanah yang paling halus,lolos ukuran partikel tanah yang terakhir. Analis Hidrometer digunakan untuk mengklasifikasikan tanah yang halus atau kasar, biasanya tanah yang lolos uji saringan no 200 lah yang diuji. Pada hydrometer di uji dengan air raksa, tanah yang mengapung di air raksa dihitung dengan rumus stoke.

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

(contoh Hidrometer) Ini adalah grafik distribusi tanah setelah dilakukan uji analisis ukuran butir

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

b. Ada beberapa metode klasifikasi tanah yang saya kenal ada tiga metode yang dapat dilakukan yaitu: - Metode USDA

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Dalam system ini yang dilihat ialah tanah yang lolos saringan ayakan no. 10. Cara pengkalsifikasiajn pada metode ini cukup mudah, setelah menegetahui persentase distribusi tanah. Contoh sesuai gambar: lempung 30%, Pasir 30 , dan Lanau 30 %. Maka sesuai dengan panah Putih, tanah tersebut termasuk Clay Loam( Tanah Liat berlempung). Metode ini dikembangkan oleh pertanian di Amerika,caranya cukup singkat dan mudah untuk mengkasifikasikanya.

Metode AASHTO

Hal pertama yang di perhatikan ialah lolos ayakn no.200, berapa persenkah yang lolos ayakan no.200. yang harus di perhatikan pada Klasifikasi menurut AASHTO:

AASHTO membagi tanah menjadi 7 kelompok besar : A-1 sampai A-7 A-1 sampai A-3 ialah tanah yang berbutir kasar dimana lolos ayakan no.200 35% A-4 samapi A-7 ialah tanah yang berbutir halus dimana lolos ayakan no.200 35 % Nama berlanau apabila tanah halus mempunya PI 10 Nama berlempung apabila tanah mempunya tanah PI 11 Kerikil : Tanah yang lolos diameter 75 mm,tertahan ayakan no.20 Pasir : Lolos ayakan no.20, Tertahan ayakan no.200

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

(Tabel dikutip dari: index properties and soil classification,DR. Ir. Imam Aschuri, MSc)

Untuk A-7-5,PI<LL-30 Untuk A-7-6 ,PI > LL-30

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

(Grafik dikutip dari: index properties and soil classification,DR. Ir. Imam Aschuri, MSc)

Untuk mengevaluasi mutu (kualitas) dari suatu tanah pada tanah dasar(subupgrade), suatu angka yang disebut denga index grup(Grup Indeks) yang di singkat dengan GI,memiliki rumus [ Dimana: F ]

= Persentase butiran yang lolos ayakan No.200


NB: Apabila GI negatif, dianggap 0 Bila adaangka koma,maka dibulatkan Kelompok A-1-a,A-1-b,A-2-4,A-25, dan A-3 selalu = 0 Untuk A-2-6 dan A-2-7 GI menjadi GI = 0,01(F-15)(PI-10)

LL = Batas Cair PI = Indeks Plastisitas Indeks Plastisitas

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Nilai GI ada pada Tabel di bawah ini

(Tabel dikutip dari: index properties and soil classification,DR. Ir. Imam Aschuri, MSc)

Metode USCS

Klasifikasi menrut USCS di bagi 2 kelompok besar yaitu :

- Tanah butir kasar : 1. Tanah < 50% berat lolos ayakan No.200 2. Simbol awal yang akan digunakan G(untuk Gravel/Kerikil) atau S(untuk Sand/Pasir) - Tanah butir halus : 1. Tanah > 50% berat lolos ayakan No.200 2. Simbol awal yang akan digunakan kemungkinan M(Silt/Lanau), C(Clay/Lempung), O (untuk tanah Organik), dan PT(peat) 3. Peat biasanya dipakainuntuk tanah gambut,muck, dan tanah lain yang memiliki kandungan tanah organik.

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Selain pada symbol awal yang di gunakan, dalamsistem USCS akan digunakan symbol tambahan yang berdampingan dengan symbol yang awal, yaitu : W P L H = Well graded (tanah bergradasi baik) = Poorly graded(tanah bergradasi baik) = Low plasticity / Plastisitas rendah(LL<50) = high plasticity / plastisitas tinggi (LL>50)

Faktor-faktor yang harus diperhatikan dalam sistem USCS pada butiran kasar : 1. 2. 3. 4. Butiran yang lolos ayakan No.200 Fraksi kasar yang lolos ayakan No.4 Cu dan Cc, untuk tanah yanglolos ayakan No.200 antara 0 -12% Apabila butirahn yang lolos No.200 adalah 5% sampai 12%, diperlukan symbol ganda seperti GWGM,GPGM,GWGC.

Padabutiran halus hanya perhatikan lah dengan membuat garis A-line pada grafik Yang memiliki rumus fungsi PI=0,73(LL-20)

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Biasanya untuk yang berbutir halus, kita dapat memperhatikan batas LL di 50%

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Metode BSCS

Metode ini hamper mirip dengan metode USCS namun memiliki perbedaan pada huruf ke 3 yaitu terletak pada kadar plastisitasnya yang disebut pada metode ini ialah subKelompok

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Bila kita cermati kembali pada Tabel metode BSCS, kita tidak lagi mencermati lolos saringn No.200, melainkan butir tanah yangberukuran 0,06 mm. dengan batas 35%(lebih kecil maka kasar, sedangakan lebih besar maka butir halus) batas cair sangat berperan disini untuk memilih subkelompok suatu sempel tanah.

c. Sifat plasitisitas/liat suatu tanah sangat berhubungan dengan tanah kohesifapalagi sifat tersebut dimiliki hanya pada tanah lempung saja.yang dimaksud tanah kohesif ialah tanah yang saling melekat antara butiranya,sehingga memiliki sifat lengket yang kita kenal dengan plastis. Tanah non plastisitas ialah tanah yang tidak saling melekat anatara butiranya, biasanya tipe ini dimiliki pada kerikil dan pasir. Kerikil dan pasir tidak memiliki sifat plastisitas/liat, karena tanah yang non kohesif.

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

2.

a. Tabel Prosentase dari masing-masing tanah

Jenis Tanah Kerikil (G) Pasir (S) Lanau (M) Lempung(C)

A 0 100 0 0

Persentase butiran (%) B 0 60 33 7

C 0 30 57 13

b. untuk Tanah A dan

c. Tanah A o Tanah yang lolos N0.200 = Lanau + Lempung = 0 % Maka tanah A merupakan tanah bebutir kasar karena tanah yang lolos No.200 < 50% o Tanah yang lolos No.4 = 100 % >50 % maka termasuk Pasir o Karena yang lolos No.200 <5%, dan Cu dan Cc tidak memenuhi kriteri , maka Tanah tersebut well graded(P) o Maka Tanah tersebut Bersimbol SW(sand Poorly Graded)artinya pasir bergradasi buruk Tanah B o Tanah yang lolos No.200 = 40%

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Tanah yang lolos No.200 < 50%. Maka Tanah berbutir Kasar o Lolos No.4 = 100% Yang lolos No.4 > 50%,maka termasuk Pasir Yang lolos No.200 > 12% maka tanah tersebut antara SM atau SC

o LL = 49% o PL = 45% o PI = LL PL = 4 %

60

50

40 Index Plastisitas

30 A-line 20

10

0 0 10 20 30 40 50 Liquid Limit 60 70 80 90 100

Terletak di bawa garis A-line maka tanah b memiliki symbol SM(tanah berlanau)

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita c. Tanah C o Tanah yang lolos N0.200 = 70 % Yang lolos No.200 >50%, maka tergolong tanah yang berbutir halus antara M,L, atau O Dengan LL = 49 %, PL = 45% , dan PI = 4%

o
60

50

40 Index Plastisitas

30 A-line 20

10

0 0 10 20 30 40 50 Liquid Limit 60 70 80 90 100

Maka tanah tersebut memiliki symbol ML atau OL (Lanau rendah plastisitas, atau organik plastisitas sedang)

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

3. d. D60 D30 D10 Tanah A

A 7 0,9 0,065

B 1,8 0,1 0,04

C 1,5 0,36 0,095

D 0,09 0,045 0,032

E 0,075 0,023 0,018

dan
Tanah B dan Tanah C dan Tanah D dan Tanah E dan

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

b. Tanah A Tanah yang lolos No.200 = 14 % < 50% Maka termasuk tanah yang berbutir kasar antara pasir(S) atau Kerikil (G) Tanah yang lolos N0.4 = 49% < 50 % Maka tanah termasuk Kerikil (G) Yang lolos No.200 > 12 %, maka antara GM atau GC LL = 32,6% PL =21,5 % PI = LL PI = 11,1 % PI diatas 7 maka termasuk GC(Kerikil berlempung) Tanah B Tanah yang lolos No.200 = 27 % < 50 % Maka termasuk tanah yang berbutir kasar antara kerikil(G) atau pasir (S) Tanah yang lolos No.4 = 75 % Maka Tanah termasuk Pasir(S) Yang lolos No.200 >12%, maka antara SM atau SC LL = 41,3% PL = 22,3% PI = 19 % PI diatas 7 maka tanah termasuk SC(Pasir Berlempung) Tanah C Tanah yang lolos No.200 = 4% > 50% Maka termasuk tanah yang berbutir kasar anatara Pasir(S) ataukerikil (G) Tanah yang lolos No.4 = 82% > 50 % Maka tanah termasuk pasir(S) Yang lolos No.200 < 5%, Maka antara SW atau SP LL = NP PL = PI = NP Cu = 15,8 memenuhi kriteria Cc = 0,9 = 1 maka SP(Pasir bergradasi buruk)

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Tanah D Tanah yang lolos No.200 = 54 % >50% Maka merupakan tanah berbutur halus LL = 53.4 > 50% Maka tanah memilikin plastisitas baik PL= 31,6 PI= 21,8
60 50 Index Plastisitas 40 30 20 10 0 0 10 20 30 40 50 Liquid Limit 60 70 80 90 100 A-line

Sesuai dengan grafik di atas maka Tanah D memiliki symbol MH atau OH

Tanah E

Tanah yang lolos No.200 = 62% > 50% Maka merupakan tanah berbutir halus LL = 48,3% < 50% Maka tanah memiliki plastisitas yang buruk PL= 23,1 % PI = 25,2 %

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

60 50 Index Plastisitas 40 30 20 10 0 0 10 20 30 40 50 Liquid Limit 60 70 80 90 100 A-line

Sesuai dengan grafik di atas (ditunjuk oleh titik), maka tanah ini bersimbol CL (lempung rendah plastisitas)

c.

Tanah A Tanah yang lolos No.200 = 14% < 35% Maka termasuk kelompok A-1, A-2, dan A-3 yang berua tanah kasar LL = 32,6 Dari table AASHTO Tidak lolos A-2-5 dan A-2-7 PL = 21,5 PI = 11,1 Dari table AASHTO Tidak lolos untuk A-1, A-3 dan A-2-4 Maka yang tersisa ialah A-2-6 Kualitas tanah GI = (F-35)[ GI = (14-35)[ GI = 0

] ]

Maka tanah tersebut memiliki symbol A-2-6(0) kerikil atau pasir berlanau dan berlempung dengan harga GI nol

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita Tanah B Tanah yang lolos No.200 = 27% < 35% Maka termasuk kelompok tanah berbutir kasar yaitu A-1, A-2, A-3 LL = 41,3% Dari table AASHTO tidak lolos kelompok A-2-4, A-2-6 PL= 27% PI = 19% Dari table AASHTO maka tidak lolos kelompok A-1, A-3, dan A-2-5 Maka yang tersisa ialah A-2-7 Kualitas tanah GI= 0,01 (F-15)(PI-10) GI=0,01(27-15)(19-10) GI=1 Maka tanah memeilik symbol A-2-7(1) tanah pasir atau kerikil berlanau dan berlanau dengan harga GI 1 Tanah C Tanah lolos No.200 = 4% <35% Maka termasuk tanah berbutir kasar diantara kelompok A-1, A-2,A-3 Tanah yang lolos No.10 = 82 %, maka tanah bukan termasuk tipee A-1-a Tanah yang lolos no.40 = 33 &, maka tanah bukan termasuk tipe A-3 LL = NP PL= NP PI = NP Maka tanah tersebut termasuk tipe A-1-b(0) Tanah D Tanah yang Lolos No.200 = 54 % >35% Maka termasuk tanah yang berbutir halus, diantara kelompok A-4 sampai dengan A-7 LL = 53,4 % Dari table AASHTO LL tidak memenuhi syarat pada kelompok A-4, dan A-6 PL = 23,1 % PI = 21,8 % Dari table AASHTO PI tidak memenuhi syarat pada kelompok A-5 PI <LL-30,maka tanah ini memeiliki symbol A-7-5

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Kualitas Tanah GI = (F-35)[ GI = (54-35)[ GI= 5 ] ]

Maka Tanah memiliki symbol A-7-5(5)Tanah berlembung dengan nilai GI lima Tanah E Tanah yang lolos No.200 = 62 % > 35% Maka tanah termasuk tanah berbutir halus, diantarakelompok A-4 sampai dengan A-7 LL= 48,3% Dari Tabel AASHTO tidak memenuhi criteria kelompok A-4 dan A-6 PL=23,1% PI = 25,2% Dari Tabel AASHTO tida memenuhi criteria kelompok A-5 Maka yang tersisa ialah A-7 PI>LL-30, maka tanah memeiliki symbol A-7-6

Kualitas tanah GI = (F-35)[ GI = (62-35)[ GI = 16 Maka tanah memiliki simbol A-7-6(16) Tanah berlempung dengan bahan tanah dasar sangat buruk ] ]

4. d. D60 D30 D10 Tanah A

A 20 1,3 0,36

B 3,5 0,7 0,09

C 0,36 0,09 0,005

D 0,19 0,15 0,12

E 0,04 0,013 0,0026

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

dan
Tanah B

dan
Tanah C

dan
Tanah D

dan
Tanah E

dan

b. Tanah A Tanah yang lolos No.200 = 2% < 50 % Maka termasuk tanah berbutir kasar , yaitu antara pasir(S) atau kerikil(G) Tanah yang lolos No.4 = 41 % < 50 % Maka tanah termasuk kerikil (G) Tanah yang lolos No.200 < 5%,maka tipe tanah antara GW atau GP Cu = 55,5 memenuhi criteria Cc = 0,23 tidak memenuhi criteria Maka tanah tersebut memiliki tipe GP (kerikil bergradasi buruk) Tanah B Tanah yang lolos No.200 = 9 % < 50 % Maka tanah berbutir kasar, yaitu antara Pasir(G) atau kerikil (G) Tanah yang lolos No.4 = 68 % > 50 %

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita Maka tanah termasuk Pasir (S) Tanah yang lolos No. 200 di antara 5 sampai 12,maka tanah memiliki 2 tipe tanah Cu = 38,9 memenuhi criteria Cc=1,6 memenuhi criteria LL = 35% PL = 21% PI = 14% PI > dari 7 % Maka tanah tersebeut ialah SP-SC( tanah bergradasi buruk atau tanah berlempung) Tanah C Tanah yang lolos No.200 = 26 %< 50 % Maka termasuk tanah berbutir kasar,antara kerikil (G) atau pasir(S)

Tanah yang lolos No.4 = 100 % Maka tanah termasuk Pasir(S) Tanah yang lolos No.200 > 12% , maka tipe tanah antara SM atau SC LL = 25 % PL = 19 % PI = 6 % PI diantara 4 dan 7 maka tanah termasuk tipe SC atau SM (pasir berlanau atau pasir berlempung)

Tanah D Tanah yang lolos No.200 = 4% < 50% Maka termasuk tanah yang berbutir kasar, antara kerikil (G) atau pasir(S) Tanah yang lolos No.4 = 100 % Maka tanah termasuk Pasir(S) Tanah yang lolos No.200 < 5 % , maka tipe tanah antara SW atau SP Cu = 1,6 - tidak memenuhi kriteria Cc = 1 - tidak memenuhi criteria Maka tanah bertipe SW (pasir bergradasi buruk)

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Tanah E Tanah yang lolos No.200 = 72% < 50% Maka termasuk tanah yang berbutir halus, antara Lanau(M) atau
Lempung (C)

LL = 46 % < 50 % Maka Plastisitasnya buruk, huruf kedua akan berupa (L) PL = 24 % PI = 22 %

60 50 Index Plastisitas 40 30 20 10 0 0 10 20 30 40 50 Liquid Limit 60 70 80 90 100 A-line

Maka melihat grafik diatas tanah termasuk CL(Lempung plastisitas buruk) c. Tanah A Tanah yang lolos No.200 = 2% < 35 Pada table AASHTO maka tanah berbutir kasar pada kelompok A-1, A-2, A-3 Tanah yang lolos No. 40 = kemungkinan di bawah 15% Tidak memenuhi tipe A-3 LL = NP PL = NP PI = NP Maka tanah tipe A-1-b(0) (pasir halus)

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Tanah B Tanah yang lolos No.200 = 9% < 35% Pada table AASHTO maka tanah berbutir kasar pada kelompok A-1, A-2,A-3 LL = 35% Dari table AASHTO tidak lolos tipe A-2-5 dan A-2-7 PL = 21% PI =14 % Tidak lolos tipe A-1 dan A-2-4,maka termasuk tipe A-2-6 GI = (F-35)[ Untuk A-2-6 cukup GI = GI = 0 ]

Maka tanah bertipe A -2-6(0) Tanah pasir dan kerikil yang berlanau atau berlempung Tanah C Tanah yang lolos No.200 = 26 % < 35% Pada table AASHTO maka tanah berbutir kasar pada kelompok A-1, A-2,A-3 LL = 25 % Dari table AASHTO tidak lolos tipe A-2-5 dan A-2-7 PL = 19% PI = 6% Maka tidak memenuhi criteria Pi pada A-2-6 Untuk Tanah No.200 sendiri memenuhi tipe A-1 Maka tanah tersebut merupakan tipe A-2-4 Harga GI A-2-4 selalu 0, maka tanah ini bertipe A-2-4(0) Tanah pasir dan kerikil yang berlanau atau berlempung Tanah D Tanah yang lolos No.200 = 4% < 35% Pada table AASHTO maka tanah berbutir kasar pada kelompok A-1, A-2,A-3 Tanah yang lolos No.10 = diantara 98% dan 97 % maka tidak memenuhi kriteria tipe A-1-a Tanah yang lolos No.40 = diantara 95% dan 87%

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita Maka tanah tidak masuk dalam kelompok A-1-b LL = NP Pl = NP Maka kemungkinan bertipe A-3(0)

Tanah E Tanah yang lolos No.200 = 72% Maka termasuk tanah yang halus pada AASHTO diantara tipe A-4 sampai dengan A-7 LL = 46 % Pada table AASHTO LL tidak memenuhi criteria A-4 dan A-6 PL = 24 % PI = 24% Maka tidak lolos criteria PL untuk A-5 Yang memenuhi kriteria ialah A-7 PI < LL 30 Maka termasuk tanah tipe A-7-5

Harga GI GI = (F-35)[ GI = (62-35)[ GI = 15

] ]

Maka tipe tanah berlambang A-7-5(15) Tanah berlempung

Tugas Mekanika Tanah 1


Tugas 3 Erwin Dwi sasrasasmita

Daftar Pustaka: - Das M.Braja .(1984). Mekanika Tanah - Aschuri DR. Ir. Imam, MSc. index properties and soil classification - http://geoherwand.blogspot.com/2008/10/metode-klasifikasi-tanah.html - https://sites.google.com/site/kisaranteknik/assignments/mekanika-tanah - http://ejournal.narotama.ac.id/files/012xcj.pdf - http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/dasar_mekanika_tanah/bab2 _sifat_indek_dan_klasifikasi_tanah.pdf - http://pend-geografi.ums.ac.id/files/KLASIFIKASI%20TANAH_oe.ppt -