Anda di halaman 1dari 16

SURVEY MODEL RAHANG Survey merupakan prosedur diagnostik yang dapat menganalisis hubungan dimensional antara jaringan lunak

dan keras dalam mulut. Surveyor adalah paralelisasi yang digunakan dalam dalam pembangunan lokasi dari protesis dan menggambarkan kontur dan posisi relatif dari gigi penyangga dan struktur terkait. Ini adalah alat yang digunakan untuk menentukan pararelisme relatif dari dua atau lebih permukaan gigi atau bagian lain dari tuangan pada lengkung gigi. Selain itu juga digunakan untuk preparasi restorasi gigi seperti lepasan dan jembatan fixed dan dentur dari model gigi dari pasien. Surveyor gigi diperkenalkan pada tahun 1928 dan surveyor pertama khususnya dikembangkan untuk digunakan pada prostodontik yang dibuat pada tahun 1921. Ada beberapa kegunaan dari surveyor adalah:

Menguji paralelisasi dari preparasi-preparasi gigi. Membuat diagnosa surveying

Paralelisasi dari gigi FPD yang dipreparasi dapat dievaluasi dengan surveyor gigi.

Satu kegunaan utama dari surveyor gigi adalah untuk meneliti pembuatan diagnosa untuk a. Membentuk kontur dan jaringan lunak/keras dari gigi ketika dibentuk oleh RPD, b. Rencana modifikasi dari gigi dan jaringan lunak/keras untuk RPD, c. Menguji preparasi yang cukup komplit.

Pola kontur wax (lilin) untuk mahkota.

Pola wax untuk mahkota dapat dikontur dengan potongan khusus menggunakan surveyor gigi. Terutama untuk pembentukan mahkota dari gigi penyangga untuk RPD. Mereka menyebutnya MAHKOTA SURVEYER dan harus dipotong khusus untuk clasp atau attachment yang digunakan pada RPD.

Kontur Mahkota

Permukaan mahkota metal dan porselen dapat di kontur untuk mencapaai pemotongan khusus menggunakan bur pada untuk keamanan handpiece untuk keamanan pada vertikal spindel dari surveyor gigi. Proses dari pemotongan permukaan mahkota secara paralel untuk memneri jalan kecil pada penempatan dari RPD menggunakan bur yang disebut MILLING.G

Ketika menggunakan alat presision dan semipresision.

Surveyor gigi digunakan untuk meluruskan alat presision dan semipresision.

Model kerangka RPD pada tuangan utama

Surveyor gigi digunakan untuk menandai batas survey dan undercut pada master cast prior untuk kerangka outlining RPD.

Menghalangi master cast

Surveyor digunakan untuk menghalangi undesirable undercuts pada master cast sebagai langka dalam produksi kerangka RPD. Tipe-tipe dari Surveyor Memiliki dua tipe surveyor gigi : elektronik dan mekanik. Surveyor elektronik lengkap dan mahal dan digunakan untuk membatasi pencarian dan perdagangan laboratorium gigi terbesar. Mereka tidak akan membahasnya dalam catatan kuliah. Surveyor mekanik relatif tidak mahal dan mudah untuk digunakan. Setiap dokter gigi belajar untuk menggunakan surveyor sebagai siswa di sekolah gigi dan harus menggunakan satu dalam praktek jika ia sedang membangun RPD dan/atau FPD. Bagian-bagian Surveyor Surveyor mekanikal terdiri dari tiga bagian utama : surveyor, cast holder dan berbagai alat-alat survey. Surveyor terdiri dari: 1. PLATFORM yang memegang cast duduk. 2. KOLOM vertikal yang mendukung lengan lurus. 3. LENGAN LURUS dari spindle vertikal adalah suspend. 4. SPINDLE VERTIKAL dengan cekaman pada akhir inferior. 5. CHUCK (CEKAMAN) pada akhir inferior dari spindle, dimana berbagai alat-alat survey dapat dijamin. Cast holder terdiri dari: 1. CAST CLAMP sebagai pengaman casp untuk cast holder. 2. BASE yang didukung cast clamp dan sandaran pada platform dari surveyor. 3. BALL JOINT yang desediakan cast clamp untuk merotasi berbagai posisi pada hubungan dengan base.

Beberapa alat yang digunakan pada survey: 1. ANALIZING ROD adalah sisi paralel rod. Digunakan untuk menganalisa paralelisasi relative dari dua atau lebih permukaan pada cast dan untuk menandai batas survey pada pola wax. 2. UNDERCUT GAUGES adalah sisi parallel rods dengan bibir atau kepala dari ukuran khusus. Mereka digunakan untuk ukuran dari undercut. 3. PISAU PEMOTONG WAX adalah alat pemotong tepi yang digunakan untuk mengkontur pola wax. 4. A CARBON MARKER adalah sisi karbon rod pararel untuk menandai batas survey pada cast atau mahkota pada cast. 5. THE PROTEVTIVE SHEATH adalah metal sheats digunakan dengan karbon marker untuk melindungi dari fraktur ketika melindungi chuck. 6. BLOCKOUT TOOLS pada rod dengan sisi khusus dari tapper. Mereka digunakan untuk membuat tingkat khusus dari blockout pada undercut ketika menghalangi dan mengurangi cast untuk pembuatan denture.

Prosedur survey Survey dilakukan pada model studi maupun model kerja. Model dipasang pada meja basis dengan bidang oklusal hampir sejajar dengan basis datar surveyor.
1. Evaluasi bidang bimbing (guiding plane)

Permukaan-permukaan proksimal gigi yang sejajar satu sama lain harus dicari, atau bila tak ada, sengaja dibuat sehingga dapat digunakan sebagai bidang bimbing. Bidang bimbing diperlukan untuk mempermudah pemasangan dan pengeluaran gigi tiruan tanpa paksaan. Bidang bimbing adalah permukaan gigi asli atau restorasi yang dibuat diatas gigi tersebut, yamg dibuat menjadi datar dan sejajar dengan arah pemasangan geligi tiruan yang sedang dibuat. Permukaan bidang ini idealnya antara 2-4 mm dalam arah oklusogingival dan berkontak dengan bagian kaku rangka geligi tiruan.

2. Evaluasi daerah retensi Bagian ini dibutuhkan untuk memberikan retensi kepada cengkeram. Retensi dinilai memuaskan bila tidak menyebabkan perubahan bentuk kepada logam cengkeram.

3. Evaluasi masalah hambatan (interference)

Hambatan dapat berupa gigi yang malposisi atau tonjolan tulang yang nyolok. Interferensi dapat dikurangi atau dihilangkan dengan jalan pembedahan, ekstraksi, mengikis permukaan atau mengubah kontur gigi dengan pemasangan restorasi tuang.

4. Evaluasi faktor estetik Arah pemasangan terpilih harus dipertimbangkan lagi dari segi estetik, baik mengenai penempatan lengan cengkeram maupun menyusun elemennya. Langkah-langkah : a. Pemiringan model rahang 1. Pemiringan anterior Tepi anterior dimiringkan ke bawah dan digunakan untuk kasus berujung bebas yang lebih posterior dari gigi premolar, memberikan arah pemasangan dari posterior ke anterior, dengan memanfaatkan gerong yang ada pada bagian distal premolar. 2. Pemiringan posterior Pada kasus kehilangan banyak gigi anterior, disini gerong mesial dari premolar dan molar yang dimanfaatkan. Pada kasus kehilangan gigi yang terjadi pada bagian anterior maupun posterior

3. Pemiringan lateral Pada kasus dengan posisi salah satu gigi penyangganya abnormal seperti gigi molar kiri bawah sangat miring ke lingual serta gerong jaringan tertentu seperti tuberositas yang menonjol. b. Pengukuran retensi Dengan mempergunakan alat undercut gauge yang besarnya 0.01-0.03 inci. c. Pemilihan final arah pemasangan Harus memenuhi empat syarat yaitu aspek bidang bimbing, retensi, hambatan dan estetik. d. Penutupan bagian model kerja Setiap gerong yang akan dilewati bagian kaku kerangka protesa harus ditutupi dengan cara blocking out dengan menggunakan malam. e. Rilif bagian model kerja Rilif dianjurkan untuk keadaan tertentu seperti lereng jaringan yang miring dan pada semua bagian gingival yang harus dilindungi dari kemungkinan terjadinya penekanan berlebih kerangka protesa. Rilif dilakukan dengan pemasangan selapis tipis malam pada permukaan model kerja, diatas malam baru dipasang konektor atau bagian lain.

f. Rekaman hubungan model kerja dengan surveyor (recording)


1. Tripoding (tripodization)

2. Pemberian tanda garis pada tiga sisi berlainan pada model 3. Pemberian tanda goresan pada tiga sisi berlainan pada model 4. Pemasanagn pin yang disemen

Menggunakan Gothic Arch Tracing intraoral untuk Keseimbangan Gigi palsu Penuh dan Menentukan Hubungan Centric dan Dimensi vertikal oklusal Kemampuan untuk membentuk dimensi yang akurat, dapat diverifikasi, dan direproduksi vertikal oklusal (OVD) dan hubungan sentris (CR) adalah keterampilan klinis. Dengan keterampilan ini dilengkapi kemampuan untuk membuat oklusi yang harmonis, fungsional, dan nyaman kepada pasien edentulous yang membutuhkan pengobatan gigi palsu. Selain itu, pembentukan seperti oklusi yang sangat berharga dalam pembuatan gigi palsu lengkap atau dalam kasus yang melibatkan gigi palsu menentang pertumbuhan gigi alami. Apakah pasien benar-benar atau sebagian edentulous, manfaat dari OVD nyaman, akurat, dan konsisten dan CR sangat besar. Namun, perkembangan oklusi seimbang dan harmonis harus menjadi perhatian penting untuk setiap praktisi.. Sebuah Gothic arch tracer intraoral menyediakan cara yang akurat dan dapat diandalkan menangkap OVD dan CR, tapi dengan cara yang jauh lebih mudah diakses oleh semua praktisi tanpa kepekaan teknik dan tantangan yang unik dari tradisional Gothic arch tracer.

Gambar 1. Menjiplak Arch gerakan menonjol dan lateral. Prinsip-prinsip baik pelacak baru dan lama lengkungan Gothic adalah sama. Ujung busur gothic menunjukkan hubungan sentik dan sisinya menunjukkan batas lateral kanan dan kiri gerakannya.

Pertama, stylus sudah terpasang baik gigi tiruan jadi lebih rendah atau di dasar rekaman lebih rendah selama fabrikasi gigitiruan. Sebuah pelat datar kemudian melekat pada gigitiruan rahang atas atau dasar pencatatan atasPelat datar kemudian dilapisi dengan beberapa jenis menandai bahan-krayon, kertas mengartikulasikan, atau penanda felt-tip permanen. Gigi palsu atau basa yang kemudian kembali ke mulut, dan pasien diinstruksikan untuk mengambil posisi mandibula retruded. Selanjutnya, pasien diinstruksikan untuk memajukan rahang bawah ke posisi menonjol. Jalur ini dari retrusion ekstrim dan tonjolan diulang beberapa kali untuk memastikan mereka secara akurat ditangkap pada pelat menelusuri bagian atas. Pasien kemudian diinstruksikan untuk membawa rahang bawah nya ke dalam gerakan yang paling lateral, dan gerakan ini juga ditangkap pada pelat menelusuri bagian atas. Light-cure material dan zat pengikat akan dibutuhkan untuk prosedur ini.

Figures 2a and 2b. Superior 2b. and lateral views of the mounted contact plate.

Figures 3a to 3d. Views of the 3b. mounted contact plate.

3c. 3d. (1) Melampirkan kontak piring 3-lubang pada permukaan lingual sentral dari gigi tiruan yang lebih rendah atau baseplate. Sebuah pelat kontak 2-lubang dapat digunakan untuk memungkinkan lebih banyak ruang untuk pasien dengan lidah besar. Light-cure material direkomendasikan untuk kemudahan penggunaan. sticky wax, stick compound, senyawa tongkat, atau perekat menstabilkan lain dapat digunakan. Ketika mengamankan pelat kontak, penting untuk menyelaraskan salah satu lubang mengetuk dengan titik pusat perkiraan gigi tiruan atau baseplate (Angka 2a dan 2b). Adalah penting bahwa piring menjadi tingkat dan sedikit di bawah bidang oklusal (Angka 3a ke 3d). Melampirkan piring yang mencolok dengan gigi tiruan atas atau baseplate (Gambar 4). Sebuah piring yang lebih kecil berukuran mencolok dapat digunakan dalam hal palatum pasien terlalu sempit untuk menampung piring ukuran standar mencolok. Adalah penting bahwa pelat mencolok adalah tingkat dan sedikit di atas bidang oklusal. Untuk membuat kedua rahang atas dan bagian mandibula paralel dan memberikan ruang bagi pin untuk bekerja dengan mudah, tempatkan piring kontak kedua di atas dari pelat kontak mount. Sejajarkan gigi palsu rahang atas dan rahang bawah atau baseplates di atas satu sama lain untuk memastikan posisi yang tepat.

Gambar 4. Mounted piring Gambar 5. Penyisipan pin mencolok pada gigi tiruan atas. Berurutan.

Gambar

6.

Kaliper Gambar 7. Kontak Sedikit pin plat mencolok atas.

pengukuran ujung hidung dan threaded lebih rendah dengan dagu landmark untuk CR.

Gambar 8. Penentuan ruang Gambar 9. Aplikasi penanda bebas hambatan menggunakan tak kaliper. terhapuskan ke piring mencolok atas.

Gambar 10. Lengkung Khas Gambar 11. Alignment titik tracing Gothic. panah tracing dengan pusat penerima pin sentris.

Gambar 12. Luting penerima Gambar 13. Syringing bahan pin sentris dengan lilin. kesan antara baseplates atas dan bawah untuk mendapatkan catatan gigitan.

Gambar

14.

Penghapusan Gambar 15. Gigi palsu sedikit keluar dari oklusi dalam semua kunjungan.

catatan gigitan.

Gambar 16. Bahkan distribusi tanda pada gigi posterior seperti yang terlihat dalam R. benar C (2) Masukkan pin threaded ke dalam lubang disadap berpusat. Sebuah pin disediakan untuk memfasilitasi variasi OVD di antara pasien. Jika pin terlalu panjang untuk dasar mulut, dokter dapat memotong bagian bawah pin yang berlawanan dengan kubah (Gambar 5). Catatan: Periksa stabilitas dari kedua pelat kontak pada bagian bawah dan pelat mencolok pada bagian atas dengan menerapkan tekanan ringan baik ke dalam dan luar dengan jari. Jika pelat baik datang longgar, cukup tempatkan setetes semen cyanoacrylate medis kelas antara 2 permukaan untuk resecure obligasi. Sebelum menggunakan kembali dan sterilisasi, pastikan untuk menghilangkan semen kelebihan atau sisa atau cahaya-sembuh material. Petunjuk untuk Mengambil OVD dan CR pada Baseplates prosedur :

pensil, caliper tinta dan aplikator dental wax (or light-cure material dengan sifat adhesive) ADA bite plas-ter atau bite registration material. (1) Banyak dokter dapat memilih untuk meminta laboratorium mereka untuk me-mount peralatan pada saat laboratorium fabricates baseplates. Ini akan menghemat waktu berharga bagi dokter sebagai baseplates akan tiba dari laboratorium siap untuk digunakan. (2) Rekam istirahat fisiologis pasien posisi (PRP): Menggunakan alat bantu menandai, tempatkan sebuah titik di ujung hidung pasien dan satu lagi titik pada nya atau dagunya. pasien mengambil napas dalam-dalam, santai, dan melepaskan nya atau napas beberapa kali sambil berkonsentrasi pada sepenuhnya relaksasi otot-otot rahang. Ketika dokter yakin pasien sepenuhnya santai, sesuaikan caliper sehingga poin dari caliper menyentuh titik pada hidung dan dagu (Gambar 6). Kunci posisi ini pada caliper untuk referensi di masa mendatang. Pengukuran ini merupakan posisi istirahat fisiologis pasien. 3) Putar searah jarum jam ke pin pelat kontak dari baseplate lebih rendah. Lanjutkan berputar untuk membawa kubah pin ke posisi yang dapat menghubungi pelat mencolok terdekat posisi istirahat pasien. (4) Temukan ruang yang benar bebas hambatan pasien untuk mendapatkan OVD bekerja: Tempatkan baseplates atas dan bawah ke dalam mulut pasien dan anjurkan pasien untuk menutup perlahan-lahan sampai kubah pin threaded menyentuh pelat mencolok (Gambar 7). Cari kaliper terkunci yang mewakili PRP pasien dan tempat kaki pada titik hidung pasien. Bandingkan posisi kaki yang berlawanan dengan posisi titik di dagu pasien. Tujuannya adalah untuk mengurangi jarak antara 2 titik dengan 1 sampai 4 mm, posisi istirahat (Gambar 8). Pengukuran ini dapat sedikit berbeda tergantung pada kondisi otot pasien. Perbedaan antara PRP dan OVD adalah ruang bebas hambatan. freeway space adalah ruang yang diperlukan antara permukaan oklusal gigi palsu atas dan bawah ketika pasien sedang beristirahat. Membuat penyesuaian yang diperlukan untuk mencapai OVD sesuai. Putar pin ulir berlawanan arah jarum jam untuk menambah atau menurunkan ketinggian yang diperlukan. Ulangi sampai Anda telah mencapai OVD tepat dengan beberapa ruang bebas hambatan.

(5) Menggunakan tinta yang tak terhapuskan (atau ekuivalen), menggunakan lapisan padat tinta pada pelat mencolok (Gambar 9). (6) Cari titik berulang pasien hubungan sentris. Masukkan basis ke dalam mulut pasien pada posisi OVD sesuai. Anjurkan pasien untuk melakukan gerakan berikut: Ringan tekan pin ke piring mencolok. Tutup sampai pin threaded menyentuh pelat mencolok. Menjaga pin menyentuh pelat mencolok selama seluruh gerakan rahang yang lebih rendah berikut: (7) Lepaskan baseplate atas dari mulut pasien dan memeriksa lengkungan Gothic tracing yang dibuat oleh gerakan pasien. tracing harus mengungkapkan bentuk panah didefinisikan (Gambar 10). Catatan: Jika ada variasi dalam bentuk tanda panah, maka pelacakan dapat menunjukkan malalignment dari perakitan disk. Pastikan untuk mengulang menelusuri sampai tanda berulang terlihat. Ujung panah umumnya buku terbaik untuk mencari CR. Panah asimetris adalah normal. (8) Tempatkan penerima pin sentris pada pelat datar dengan mencolok lubang tepi countersink miring menghadap ke atas (Gambar 11). Sejajarkan titik tengah panah dengan lubang di penerima pin sentris dan kunci ke posisi menggunakan lilin perekat (Gambar 12). (9) Tempatkan baseplate atas ke dalam mulut pasien dan membimbing pasien dalam menempatkan kubah pin ke dalam lubang dari penerima pin sentris. Setelah duduk dalam receiver, telah pasien memegang posisi ini. (10) Bila puas bahwa pin threaded benar duduk ke penerima pin sentris, menyuntikkan bahan menggigit pendaftaran antara baseplates atas dan bawah (Gambar 13). Pasien harus mempertahankan posisi sebagai bahan set. Biarkan bahan gigitan pendaftaran untuk mengatur. Hati-hati menghapus catatan jadi dari mulut pasien (Gambar 14). Konsep oklusi berimbang

Ialah suatu konsep oklusi yang sesuai dengan prinsipp keseimbangan. Prinsip keseimbangan ini dapat dicapai apabila pada setiap terjadi oklusi selalu terjadi kontak oklusal pada gigi disisi yang berlawanan. Retensi Konsistensi Saliva Penilaian saliva dilihat dari kekentalan (kental/cair) dan jumlahnya (banyak/sedikit). Saliva yang cair dan jumlah yang banyak dapat membasahi permukaan anatomis geligi tiruan sehingga mempertinggi daya permukaan. Saliva yang banyak dan kental mudah melepaskan geligi tiruan dan menyulitkan pada saat mencetak rahang bawah. Estetika (Kontur Gusi) Dalam kontur gusi yang perlu diperhatikan pula adalah papilla interdental. Daerah interproksimal harus sedikit cembung meniru daerah interdental papil sehingga higienis serta mencegah pengendapan sisa makanan dan plak. Interdental papil yang membulat dan turun kea rah apikal umumnya terdapat pada orang lanjut usia.