Anda di halaman 1dari 6

LAPORAN PRAKTIK MESIN LISTRIK TRANSFOMATOR PERCOBAAN PADA TRANSFORMATOR I FASA

A. Tujuan Tujuan diadakanya praktek ini adalah agar mahasiswa : 1. Dapat mengidentifikasi peralatan yang digunakan dalam percobaan dan menyebutkan fungsi dari masing-masing peralatan 2. Dapat menentukan perbandingan tranformasi 3. Dapat menentukan jenis polaritas transformator 4. Dapat menentukan besarnya rugi inti transformator 5. Dapt menentukan besarnya rugi tembaga transformator 6. Dapat menentukan besarnya efisiensi dan regulasi tegangan transformator

B. Dasar Teori 1. Prinsip dasar transformator 1 fasa Trafo adalah alat yang berfungsi untuk memindahkan daya listrik dari untaian primer ke untaian sekunder secara induksi electromagnet. Prinsip dasar trafo adalah berdasarkan percobaan faraday. Apabila ilitan pimer dihubungkan dengan tegangan Ac maka akan menimbulkan gars gaya magnet/fluks magnet. Karena yang mengaliradala arus Ac maka fluks magnet yang timbul adalah Ac (bolakbalik). Berdasarkan hukum faraday perbandingan GGl yang dibangkitkan antara lilitan primer (N1) dan liltan sekunder (N2) adalah : E1 = 4,44.f.N1,m a = E1/E2 = N1/N2 Inti trafo dibuat berlapis-lapos dengan tujun untuk mengurangi kerugian yang disebakan arus eddy. Sedagkan untuk mengurngi kerugian histerisis dipilih bahan sedemikian rupa (bahan dari besi lunak). Trafo terbagi menjadi dua macam berasarkan polaritasnya, yaitu polaritas pengurangan dan polaritas penjumlahan, yang dapat diketaui dengan tes polaritas. E2 = 4,44.f.N2,m

Perbandingan antara E1 dan E2 disebut perbandingan tranformasi yang besarnya :

Mesin Listrik Transformator

2. Rugi dan Efisiensi Trafo Didalam trafo terdapat dua macam kerugian yaitu rugi inti yang besarnya selalu tetap dan rugi tembaga yang besarnya berubah-ubah. Untuk menentukan rugi-rugi tersebut, secara pendekatan dilakukan pengujian, yaitu : a. Tes hubung terbuka/open tes cicuit (OCT) Digunakan untuk menentukan rugi inti trafo, dalam OCT diperoleh harga: Vo = V.Io.cos Po = Io2.Rm V = Io.Z Xm = Z 2 Rm2 b. Tes hubung singkat/short circuit tes (SCT) Digunakan untuk menentukan rugi tembaga trafo. Dalam SCT diperoleh harga: Impeansi ekivalen : Zo 1 = Vsc/I Pcu = I12.Ro12 Xo1 = ZO1 2 R O1 2 Besarnya efisiensi trafo adalah : = Po/Pin = Po/(Po+Pint+Pcu) Efisiensi trafo maksimum pada saat Pcu = Pint. Daya trafo saat efisiensi maksimum dapat ditentukan dengan rumus : X = KVA beban penuh. 3. Regulasi Tegangan Regulasi tegangan atau voltage regulation adalah perbandingan regangan dari tegangan beban kosong menjadi tegangan pada beban penuh pada factor daya tertentu. Rumus regulasi tegangan VR = (VNL VL)/VNL Untuk menentukan tegangan tanpa beban, dilakukan dengan pengujian hubung singkat. Dengan pengujian tersebut diperoleh harga Zo 1, Ro1, dan Xo1 atau Zo2, Ro2, dan Xo2. Harga tegangan tanpa beban ditinjau dari sisi sekunder adalah: V2NL = (V2.cos+I2.Ro2) + j(V2.sin+I2Xo2)
P int P cu beban penuh

KVA

Mesin Listrik Transformator

C. Hasil Percobaan a. Percobaan mengetahui polaritas trafo 1 fasa Gambar rangkaian:


V3

S T
110 V

220 V

V1

V2 5V

0-220 V V1 = 100V, kemudian ukur V2 dan V3 V2 = 52V V2 = 52V V3 = 48V V3 = 48V Ulangi langkah 4 untuk lilitan sekunder yang lain

b. Percobaan menentukan perbandingan tranformasi (a) Gambar rangkaian:

Tabel hasil pengamatan: V1 V2 a = V1/V2 15V 7,6V 1,97 20V 10V 2 25V 13V 1,92 50V 24,5V 2,04 75V 39V 1,92 100V 52V 1,92

Mesin Listrik Transformator

c. Percobaan menentukan rugi inti trafo Gambar rangkaian:


W1

A1

T 220 V
V1

220 V

55 V

0-220 V Tabel hasil pengamatan: V (V) 55V 110V Io (A) 0,8 0,39 W (watt) 14 13,5

d. Percobaan trafo untuk menentukan rugi tembaga Gambar rangkaian:

W1

A1

T 220 V
V1

220 V

55 V

A2

0-220 V

Tabel hasil pengamatan: I2 I1 V P 1A 0,7A 5V 1,5A 0,9A 5,2V 2,0A 1,0A 6V 5W 2,5A 1,2A 8V 9W 3,0A 1,5A 10V 3,5A 1,8A 12V 4,0A 2,1A 13V 4,5A 2,4A 13,5V 2,9A 1,2A 8V

1,5W 2,5W

14W 20,5W 25W 30,5W 13,5W

Mesin Listrik Transformator

e. Percobaan trafo jika disambung beban Gambar rangkaian:

W1

A1

W2

A2

T 220 V
V1

220 V

110

V2

Beban

Variac 0-220 V Tabel hasil pengamatan: I2 (A) 1 1,5 2 2,5 3 3,5 4 4,5 I1 (A) 0,85 1 1,2 1,35 1,6 1,9 2,2 2,5 W1 (W) 185 220 245 310 380 440 510 570 W2 (W) 160 200 240 280 350 420 470 530 V2 (V) 110 110 110 110 110 110 110 107,5

D. Jawab Pertanyaan 1. Jenis polaritas trafo yang kami uji adalah trafo polaritas pengurangan. Karena V3 merupakan selisih antara V1 dan V2. 2. Perbandingan tranformasi pada trafo yag kami uji adalah : a = VP/VS = V1/V2 = 15/7,6 = 2 3. Rugi inti berdasarkan OCT adalah 14W Rugi tembaga berdasarkan SCT Trafo 1000VA 220V/4x55V, berdasarkan spesifikasi tersebut maka untaian primer memiliki spesifikasi 250VA 55V. Maka arus nominal (IS) = 250/55V = 4,5A, berdasarkan percobaan diatas, ketika IS = 4,5 A, rugi tembaga (PCU) = 30,5W

Mesin Listrik Transformator

4. Efisiensi trafo = Po/Pin W1 (Pin) 185 220 255 310 380 440 510 570 W2 (PO) 160 200 240 280 350 420 470 530 = Po/Pin 0.86 0.91 0.94 0.9 0.92 0.95 0.92 0.93

5. Efisiensi maksimum ketika PCU = Pint X = KVA beban penuh x


P int P CU beban penu h

= 1000 .

14 30,5

= 677,5 VA

Berdasarkan data (beban penuh) cos = V1.I1/W1= 220. 2,5/570 = 0,96 PO = 677,5 . 0,96 = 653,73 W Pin = Po + 2 .Pint = 653,73 + 2 . 14 = 681,73W = Po/PIn = 653,73/681,73 = 0,96 6. Kesimpulan Trafo adalah alat yang berfungsi untuk memindahkan daya dari untaian primer ke untaian sekunder secara induksi electromagnet. Perbandingan tranformasi trafo adalah perbandingan antara V P dengan VS. Besarnya perbandingan tranformasi tersebut adalah : V P/VS = Np/NS = IS/IP Trafo memiliki dua macam jenis polaritas. Yaitu : o Polaritas pengurangan, jika besar tegangan antara untaian primer dan sekunder merupakan selisih kedua tegangan tersebut. o Plaritas penjumlahan, jika besar tegangan antara untaian primer dan sekunder merupakan penjumlahan besar kedua tegangan tersebut. Untuk mengetahui besar rugi inti trafo dapat menggunakan tes OCT, sedangkan untuk mengetahui rugi tembaga menggunakan tes SCT. Efisiensi maksimum trafo terjadi ketika besar rugi tembaga pada trafo sama dengan rugi inti trafo tersebut.

Mesin Listrik Transformator