Anda di halaman 1dari 11

PRAKTIKUM X Topik Tujuan Hari / Tanggal Tempat : Bunga : Mengamati macam-macam susunan struktur anatomi Bunga : Kamis / 22 Mei

2008 : Laboratorium Biologi PMIPA FKIP UNLAM

I. ALAT DAN BAHAN Alat : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Bahan : 1. Bunga sepatu (Hibiscus rosa-sinensis) 2. Bunga tasbih (Canna indica) 3. Aquadest II. CARA KERJA 1. Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Menyayat secara melintang dan setipis mungkin masing-masing bahan. 3. Meletakkan sayatan di atas kaca benda, memberi setetes air dan menutup dengan kaca penutup. 4. Mengamati masing-masing preparat di bawah mikroskop. 5. Menggambar hasil pengamatan dan memberi keterangan. Mikroskop Kaca benda Kaca penutup Cutter atau Silet Pipet tetes Beacker glass Kain planel Baki

III.

TEORI DASAR Bunga merupakan alat reproduksi bagi tumbuhan Angispermae, dibenbentuk

oleh meristem ujung khusus yang berkembang dari ujung pucuk yang vegetatif setelah dirangsang oleh faktor internal dan eksternal. Untuk keperluan itu bunga mempunyai kelopak, mahkota, statem dan putik disebut bunga lengkap. Namun kebanyakan bunga mempunyai struktur yang tidak lengkap misalnya tidak mempunyai salah satu alat kelamin atau keduanya. Bila hanya mempunyai alat kelamin jantan saja disebut bunga jantan dan sebaliknya. (Samardi dan Agus, 1992). Bagian bunga yang menghasilkan megaspora (sel telur) disebut ginaecium yang tersusun oleh karpela (megasporofil=daun buah). Karpela ini secara tersendiri atau bersama-sama membentuk ovarium (bakal buah), stilus (tangkai putik) dan diujung stigma (tangkai putik). Didalam bakal buah terdapat satu atau lebih bakal biji (ovulus) yang terikat oleh plasenta pada bakal buah. Bagian bunga yang menghasilkan mikrospora (tepung sari) disebut androecium yang disusun oleh satuan-satuan yang disebut stamen (benang sari) dan terdiri dari tangkai benang sari (filamen) dan kepala sari (antena). Antera tersusun oleh dua teka yang masing-masing mengandung dua lokuli (ruang sari) yang berisi polen (tepung sari). Bagian yang menghubungkan dua teka disebut konektivum yang merupakan bagian ujung dari filamen. J Bagian lain bunga bersifat steril yaitu petala (mahkota bunga), seluruhnya disebut korola dan sepala (kelopak bunga seluruhnya disebut kalik). Korola dan kalik menyusun periantum (perhiasan bunga). Bila sepala dan petala tidak dapat dibedakan disebut tepala. Bakal buah tersusun oleh banyak karpela. Tergantung jenis tumbuhannya. Bila bakal buah berkembang menjadi buah, karpela akan berubah menjadi perikarp yang bersatu dengan bagian buah yang lain membentuk kulit buah. Perikarp terbagi menjadi tiga lapisan yaitu eksokarp, mesokarp, dan endokarp yang sulit dipisahkan. Biji pada Angiospermae tersusun atas embrio, endosperm dan jaringan pelindung kulit biji atau testa yang berasal dari integumen.

IV. HASIL PENGAMATAN 1. Bunga Hibiscus rosa-sinensis a. Kelopak (perbesaran 10 x 10) Keterangan: 1. Epidermis atas 2. Parenkim 3. Jaringan tiang 4. Epidermis bawah

b. Mahkota (Perbesaran 10 x 10) Keterangan: 1. Epidermis atas 2. Parenkim dasar 3. Epidermis bawah

c. Benang sari (perbesaran 10 x 10) Keterangan: 1. Epidermis 2. Parenkim 3. Lamina fibrosa

d. Putik (perbesaran 10 x 10) Keterangan: 1. Epidermis 2. Trikoma 3. Parenkim

e. Bakal buah (perbesaran 10 x 10) Keterangan: 1. Epidermis 2. Endokarpium

2. Bunga tasbih (Canna indica) a. Kelopak (perbesaran 10 x 10) Keterangan: 1. Epidermis atas 2. Parenkim 3. Jaringan tiang 4. Epidermis bawah

b. Mahkota (perbesaran 10 x 10) Keterangan: 1. Epidermis 2. Trikoma 3. Sel parenkimatis

c. Benang sari (perbesaran 10 x 10) Keterangan: 1. Epidermis stigma berkelenjar 2. Protoplasms

d. Putik (perbesaran 10 x 10) Keterangan: 1. Epidermis 2. Trikoma 3. Parenkim

e. Bakal buah (perbesaran 10 x 10) Keterangan: 1. Epidermis 2. Endokarpium

Menurut Literatur: 1.Morfologi putik Hibiscus

2. Morfologi Benang Sari

3.

V. ANALISIS DATA 1. Bunga sepatu (Hibiscus rosa-sinensis) a. Kelopak Berdasarkan hasil pengamatan pada kelopak bunga dengan perbesaran 10 x 10, terlihat adanya bagian-bagian yang berupa epidermis yang mana terletak di bagian paling luar, epidermis ini ada yang termodifikasi membentuk trikoma. Disebelah dalam terususun atas parenkim dan sklerenkim serta jaringan palisade. b. Mahkota Berdasarkan hasil pengamatan pada mahkota bunga sepatu dengan perbesaran 10 x 10 tampak adanya bagian penyusun pitaliumnya berupa epidermias atas yang memiliki bentuk khusus. Adapun papila yang merupakan derivat epidermis berupa trikoma nongrandular yang tidak menghasilkan kelenjar, berkas pengangkut, dan epidermis bawah yang dindingnya dilapisi kutikula. Mesofil jarang terdiferensiasi menjadi jaringan tiang dan bunga karang. Mesofil tersusun atas spon parenkim. c. Benang sari Berdasarkan hasil pengamatan pada benang sari kembang sepatu dengan perbesaran 10 x 10 tampak adanya bagian seperti epidermis, jaringan parenkim dan lamina fibrosa. d. Putik Berdasarkan hasil pengamatan pada putik dengan perbesaran 10 x 10 tampak adanya terlihat adanya trikoma (bulu-bulu), se-sel epidermis dan sel-sel parenkim e. Bakal buah

Pada pengamatan yang dilakukan dibawah mikroskop binokuler, terlihat adanya bagian-bagian seperti epidermis dan endokarpium. Bagianbagian tersebut lertihat sangat halus.

2. Bunga tasbih (Canna indica) a. Kelopak Berdasarkan hasil pengamatan pada bagian kelopak bunga tasbih ini yang mana dengan perbesaran 10 x 10 juga terlihat adannya bagian-bagian seperti sel-sel epidermis, sel-sel parenkim dan jaringan tiang. Jadi sama halnya dengan pengamatan pada bunga sepatu. b. Mahkota Berdasarkan hasil pengamatan pada bagian mahkota bunga tasbih ini yang mana dengan perbesaran 10 x 10 tampak mahkotanya tersusun atas bagian-bagian seperti trikoma yang merupakan derivet epidermis, epidermis dan sel parenkimatis. c. Benang sari Pada pengamatan dibawah mikroskop, terlihat adanya bagian-bagian seperti sel-sel epidermis dan sel-sel parenkim. d. Putik Pada pengamatan dibawah mikroskop, bagian-bagian yang terlihat secara umum yaitu sel-sel epidermis dan sel-sel parenkim yang merupakan jaringan pelindung dan jaringan dasar. e. Bakal buah Berdasarkan hasil pengamatan pada bakal buah bunga tasbih yang mana menggunakan mikroskop binokuler, terlihat bagian diantaranya epidermis yang merupakan sel yang berdinding tipis. Epidermis mengalami modifikasi berupa tonjolan. Sebelah dalam terdiri atas jaringan parenkim dan sklerenkim. Pada bagian tertentu membentuk lekukan yang menyebabkan terbentuknya tiga rongga udara.

VI. KESIMPULAN 1. 2. Derivat epidermis pada bunga kembang sepatu dan bunga tasbih berupa trikoma (bulu-bulu). Pada penampang melintang kelopak, mahkota, benang sari, putik dan bakal buah pada bunga kembang sepatu maupun bunga tasbih umumnya tersusun atas sel-sel epidermis dan sel-sel parenkim. VII. DAFTAR PUSTAKA Fahn, A. 1991. Anatomi Tumbuhan. UGM Press: Yogyakarta. Karto Sapoetro. 1991. Pengantar Anatomi Tumbuhan. Bina Aksara: Jakarta. Soerodikoesoemo, W. 1987. Anatomi Tumbuhan. Karunika: Jakarta Woelaningsih, Sri. 1990. Penuntun Praktikum BOTANI DASAR. Yogyakarta: Fakultas Biologi UGM. Sumardi, Issirep dkk. 1992. Struktur dan Perkembangan Tumbuhan. Depdikbud Dirjen Dikti UGM: Yogyakarta. Tim Dosen. 2004. Penuntun Praktikum Anatomi Tumbuhan. FKIP UNLAM: Banjarmasin.