Membaca Kembali Makna Sumpah Pemuda

OPINI | 28 October 2010 | 16:57 Dibaca: 2065 Komentar: 0 Nihil

Membaca Kembali Makna Sumpah Pemuda
Catatan Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober 2010 Oleh: Imran Thahir Sebuah ungkapan klasik, telah berulangkali disebutkan bahwa sejarah perjalanan bangsa Indonesia sejatinya tidak lepas dari keberadaan dan peran pemuda. Di republik ini, peran pemuda sangat jelas terlihat pada awal perjuangan kemerdekaan, masa kemerdekaan itu sendiri, dan pasca kemerdekaan bangsa. Singkat kata, dari prosesi tahapan-tahapan momentum kebangsaan, kita akan selalu menemui jejak tapak eksponen kepemudaan. Dalam berbagai dokumen dan referensi, tersebut kiprah pemuda di Indonesia diawali pada permulaan tahun 1908 yang ditandai dengan berdirinya Budi Utomo. Semangat kebangkitan ini kemudian mengkristal dengan dideklarasikannya momentum besar, yakni Sumpah Pemuda, pada tanggal 28 Oktober tahun 1928. Peristiwa ini memberi hikmah pertama catatan penting dalam mempersatukan perjuangan pemuda dan perjuangan bangsa secara terpadu. Kedua, Sumpah Pemuda meletakkan arah dan tujuan perjuangan menentang kolonialisme. Sehingga, ketiga, Sumpah Pemuda sejatinya adalah genealogipolitik menuju proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945. “Kami putra-putri Indonesia”, begitu Sumpah Pemuda dibunyikan, bertanah air, berbangsa dan berbahasa satu yakni tanah air, bangsa dan bahasa: Indonesia. Dalam torehan tinta sejarah bangsa, momentum tersebut telah menemukan sebuah konsepsi geopolitik dan identitas kebangsaan yang memaknai eksistensi sebuah negeri berlabel Indonesia. Dengan arti kata, bahwa Sumpah Pemuda adalah sebuah pernyataan politik dan sekaligus gerakan kebudayaan yang mengawali sebuah aktivisme pergerakan kepemudaan. Minggu 28 Oktober 1928, selayaknya tidak hanya disebutkan sebagai hari sumpah pemuda melainkan juga hari lahirnya bangsa Indonesia. Sumpah Pemuda adalah tidak lain sebuah factum unionis atau akta lahirnya sebuah definisi bangsa berikut unit geografi politiknya (tanah air Indonesia) dan identitas nasional (bahasa Indonesia dan simbol merah putih). Definisi itu lebih tegaskan dalam syair lagu Indonesia Raya yang diperdengarkan secara resmi untuk kali pertama. Ketika itu dalam dada kaum muda, Indonesia adalah sebuah ikon untuk mengenyahkan (me-reflace) sebutan Hindia Belanda. Hal ini merupakan sebuah konsentiasi untuk menjadi sebuah bangsa yang otonom dan mandiri. Sumpah Pemuda merefleksikan adanya unsur rakyat Indonesia yang ketika itu mengihktiarkan sebuah negara yang merdeka, keluar dari ketertindasan oleh penjajah kolonial Belanda. Pernyataan pemuda

pekikan perjuangan mulai menyemangati setiap derap langkah anak-anak bangsa sejak saat itu. terdapat unsur bahasa. sang anak bangsa menjadi harapan sang ibu pertiwi. Terdapat unsur tanah air. revolusi ke arah kemerdekaan bangsa telah diawali. ada makna cinta-kasih sayang nan tulus antara ibu dan anak. terdapat pula lagu kebangsaan. . Merdeka !.itu pula adalah aksentuasi rakyat untuk berbangsa dan bertanah air yang merdeka. negeri Indonesia telah dapat terbayangkan wujud rupanya. Sehingga pada medio 1928 itu. Lebih ekstrim juga dapat terbaca bahwa sejak saat itu. dan juga merah putih telah dipakai simbol bersama di dada mereka. Bangsa Indonesia adalah ibu pertiwi. sejatinya perjuangan bangsa telah menemukan gerbangnya. dengan bangunan karakter yang dinyatakan sebagai Indonesia. Si ibu menyapih si anak. Disaat itu pula. demikian istilah pemuda-pemuda yang juga menyebutkan dirinya sebagai anak-anak bangsa. Disisi ini.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful