Anda di halaman 1dari 78

gka T eknologi Informasi Nasional

TELEMATIKA INDONESIA

m Koordinasi Telematika Indonesia
November 2000

Versi 2.2

Pengantar Untuk memberikan arahan bagi pemerintah dalam menentukan kebijakan di bidang teknologi informasi, Tim Koordinasi Telematika Indonesia (TKTI) telah membuat Kerangka Teknologi Informasi Nasional (KTIN). Kerangka Teknologi Informasi Nasional ini memberikan koridor pengembangan dan pemanfaatan teknologi informasi pada berbagai sektor yang dianggap penting, meliputi sektor pemerintahan, bisnis, pemberdayaan masyarakat, pendidikan dan demokrasi. Dokumen ini memuat lengkap KTIN. Bab I berisi kerangka dasar, yang mencakup pernyataan visi, misi, tujuan dan strategi pengembangan dan pemanfaatan teknologi informasi nasional. Kerangka dasar ini merupakan pijakan untuk membangun kerangka–kerangka pengembangan dan pemanfaatan teknologi informasi nasional yang lain, yang meliputi kerangka prasarana, kerangka hukum, kerangka organisasi, dan kerangka keuangan. Hubungan antara kerangka-kerangka ini dapat digambarkan sebagai berikut:

Dalam gambar di atas, dari masing-masing kerangka terbagi lagi atas kerangka umum dan kerangka khusus untuk masing-masing sektor pengembangan dan pemanfaatan teknologi informasi nasional yang meliputi E-government for good governance, E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan, TI berbasis masyarakat, TI untuk pendidikan, dan E-democracy. Bab II memuat kerangka prasarana. Bab III memuat kerangka hukum. Bab IV memuat kerangka organisasi. Bab V memuat kerangka keuangan. Jakarta, November 2000

2

I. Kerangka Dasar (Basic Framework)................................................................................6 1.1 Visi...............................................................................................................................6 1.2 Misi...............................................................................................................................6 1.3 Tujuan...........................................................................................................................7 1.4 Strategi.........................................................................................................................8 1.4.1 E-government for good governance tahun 2005.................................................9 1.4.2 E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan tahun 2005......................10 1.4.3 Teknologi Informasi (TI) Berbasis masyarakat tahun 2010.............................11 1.4.4 Teknologi Informasi untuk pendidikan tahun 2010........................................12 1.4.5 E-democracy tahun 2010...................................................................................13 II. Kerangka Prasarana (Infrastructure Framework)......................................................18 2.1 Kerangka Umum Prasarana.......................................................................................20 2.2 Prinsip Dasar Prasarana.............................................................................................21 2.3 Kerangka Prioritas Prasarana.....................................................................................22 2.4 Kerangka Prasarana E-government (E-government Infrastructure Framework) Error: Reference source not found 2.4.1 Komponen Kerangka Prasarana E-government.......Error: Reference source not found III. Kerangka Hukum (Legal Framework).......................................................................33 3.1 Kerangka Umum Hukum............................................................................................34 3.1.1 Pengelolaan Keuangan Negara.............................................................................34 3.1.2 Status Hukum Unit Organisasi TI.....................................................................36 3.1.3 Hukum Telematika............................................................................................37 3.2 E-government for good governance tahun 2005.......................................................50 3.2.1 Kebijakan (Policies)..........................................................................................51 3.2.2 Peraturan............................................................................................................53 3.3 E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan tahun 2005...............................53 3.3.1 Kebijakan...........................................................................................................53 3.3.2 Peraturan............................................................................................................54 3.4 TI Berbasis masyarakat tahun 2010..........................................................................54 3.4.1 Kebijakan...........................................................................................................54 3.4.2 Peraturan............................................................................................................55 3.5 TI untuk pendidikan tahun 2010..............................................................................55 3.5.1 Kebijakan...........................................................................................................55 3.5.2 Peraturan............................................................................................................55 3.6 E-democracy tahun 2010...........................................................................................55 3.6.1 Kebijakan...........................................................................................................56 3.6.2 Peraturan............................................................................................................56 IV. Kerangka Organisasi (Organizational Framework).................................................56 4.1 Kebijakan Umum Organisasi......................................................................................57 4.1.1 Dewan Pengembangan IT Nasional.....................................................................57 4.1.2 UPT pusat informasi..........................................................................................58 4.1.3 Unit TI Departemen dan Lembaga Non Departemen.......................................59 4.2 E-government for good governance tahun 2005.......................................................60

3

2 Fungsi.........................................75 5..................................1 Struktur Organisasi............................................................71 5.............4.....................Error: Reference source not found 4....70 5.....................................1......................................................................................................4..........................4 Kerangka Acuan Pengelolaan Investasi TI.....................................64 4...............1 Struktur Organisasi...............................................3 Wewenang...............................................................6..5..................................................2.............5...........................76 5................................64 4..1 Pedoman.........................10 Risiko yang dihadapi.................60 4................4.....60 4.......64 4.........4.........................................63 4...........5 Program Audit (Post Implementation Review) Investasi TI.....75 5..............................................64 4...........1 Pedoman............65 4.....................................3 Wewenang...........3 E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan tahun 2005...1........65 4........................1.......................................................................................................................72 5...........................3.......................................9 Manfaat yang dapat dipetik.......................69 5................2 E-government for good governance tahun 2005........................64 4.........75 5....1 Pendekatan partisipatif..................................65 4.....................75 5............... Kerangka Keuangan.......76 5.............................................1 Struktur Organisasi.......................67 5..........................................................................................................................................................................................2 Fungsi..........74 5........63 4............................................................................1........................................................4.................................................................................................................5.........................................................................................................................1 Struktur Organisasi......................................................................................................................................................................2........2 Fungsi.............................73 5..........................3..................2..............11 Pentahapan...1 Kerangka Umum Keuangan.................................................................................................................................................4 Proses.......................................3 Prosedur...............................................2......................................................................6.............................................76 4 .......................................................................................1................64 4..............2....1............................5...............................................1 Pedoman.....2 Standar.........5 TI untuk pendidikan tahun 2010....6 Evaluasi dan pemantauan yang kredibel...........................................................................................................65 4..........................74 5...............................3..70 5.....................................................................................................2 Fungsi.76 5...........72 5.........2....65 4......................................74 5.....3 Paket pendanaan berdasarkan kontrak (block grant contract).........4..............2 Standar...............................................1.....................................................1..............74 5.......66 4...........................................1...............................................................................1...........................................3 E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan tahun 2005...........................1 Struktur Organisasi............................................6.2.....4 TI Berbasis masyarakat tahun 2010.................8 Hibah dana pendamping (matching grant).......................................................................4 Dana pendamping........3 Prosedur...........................2 Proses.................................60 4.......................................................................................................................71 5.............4 TI Berbasis masyarakat tahun 2010....3 Wewenang.............5 Kompetisi berlapis (tiered competition).........................70 5...71 5..6 E-democracy tahun 2010..........66 V.....4....................................3 Wewenang...............................................................................7 Transparansi...3 Prosedur.....4........................2.2.................................................................................67 5...........................66 5....................65 4.4 Proses......................................5 TI untuk pendidikan tahun 2010.........65 4..............

........................76 5......................2 Proses............................1 Pedoman..............................76 5......................................................................6.................76 5..................................................5...................5...6 E-democracy tahun 2010.............................................................77 5.......................6.............3 Prosedur.................................................................................2 Proses..............77 5 .......................................................................5..................

secara nasional ditetapkan untuk jangka waktu 20 tahun ke depan.1 Visi ?Meningkatkan kualitas dan kuantitas sumberdaya manusia aatan infrastruktur teknologi informasi.2004. tujuan. Teknologi informasi harus mampu memberikan dukungan nyata kepada upaya seluruh bangsa untuk mentransformasikan diri menjadi suatu masyarakat madani1. Pernyataan visi tersebut tidak bisa dilepaskan dari visi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) versal terhadap informasi kepada masyarakat luas secara adil dan1999 . Pola pemerintahan yang secara ketat tersentralisasi selama beberapa dekade. I. dalam era reformasi saat ini sebagian masyarakat kita masih terbuai dalam suasana euphoria politik. . termasuk penerapan peraturan perundang-undangan yang mend Keadaan negara kita dalam pasca krisis saat ini mengharuskan semua elemen bangsa dan sektor untuk berusaha keras memberikan sumbangan nyata kepada at madani berbasis teknologi informasi yang berdaya saing di tahun 2020. Pengembangan teknologi informasi juga tidak terlepas dari tuntutan tersebut. misi. visi pengembangan teknologi informasi yang dipilih untuk dapat mengakomodasi hal-hal tersebut diatas adalah: Terwujudnya masyarakat madani berbasis teknologi informasi yang berdaya saing di tahun 2020. Tambahan lagi.I. Visi yang dipilih mengakibatkan pengembangan dan pemanfaatan teknologi informasi tidak 1 Masyarakat madani (civil society) adalah suatu masyarakat yang setiap anggotanya dapat menerima hak dan menjalankan kewajibannya sebagai seorang warganegara. menimbulkan semangat yang berlebihan untuk melakukan desentralisasi. Berdasarkan telaah dan uraian tersebut. Kerangka Dasar (Basic Framework) Kerangka dasar mencakup pernyataan visi. Proses globalisasi yang tidak dapat kita hindari menuntut bangsa kita untuk secara terus menerus meningkatkan daya saing. dan pendayagunaan informasi secara optimal. ?Meningkatkan efisiensi dan produktivitas. suatu landasan negara dan bangsa yang disusun oleh para pendiri negara ini. Pengembangan teknologi informasi harus diarahkan untuk dapat memberi dukungan maksimal bagi peningkatan daya saing seluruh bangsa kita. Keadaan tersebut mendorong sebagian masyarakat untuk cenderung ingin meninggalkan falsafah persatuan dan kesatuan. sehingga mampu untuk berperan sebagai suatu bangsa yang besar. Oleh karena itu teknologi informasi juga harus mampu memberikan dukungan bagi tetap dipertahankannya konsep negara Republik Indonesia yang mengutamakan semangat persatuan dan kesatuan. baik dalam kancah pergaulan manca negara maupun dalam pasar global. dalam mendukung negara kesatuan Republik Indonesia upaya rekonstruksi nasional. dalam mendukung negara kesatuan Republik Indonesia I.2 Misi Pendekatan yang dipergunakan dalam memilih visi ini lebih ditekankan pada pemilihan strategi yang tepat untuk dapat mewujudkan cita-cita tersebut. Visi KTIN yang telah dituangkan ke dalam GBHN merata. dan strategi yang terkandung di dalam KTIN.

Meningkatkan efisiensi dan produktivitas. Keberhasilan pengembangan dan pemanfaatan teknologi informasi harus dapat diukur dengan indikator kinerja yang KTIN : mencerminkan sumbangan konkrit yang diberikan kepada sektor-sektor strategis ?Tercapainya 'E-Government for Good Governance' pada tahun 2005 lainnya. Meningkatkan kualitas dan kuantitas sumberdaya manusia.3 Tujuan Tujuan yang dimaksud di sini adalah hal-hal yang ingin diwujudkan demi tercapainya visi dan mengemban misi yang sudah dicanangkan terlebih dahulu. yang dicerminkan dengan adanya transparansi. termasuk penerapan peraturan perundang-undangan yang mendukungnya. Pendekatan yang digunakan dalam penyusunan kerangka strategis ini haruslah dapat mencerminkan fungsi yang diinginkan tersebut dengan memusatkan perhatian pada kemampuan teknologi informasi untuk memberikan dukungan kepada upaya untuk mencapai visi. tertib hukum. teknologi informasi harus mampu memberikan dukungan untuk mewujudkan masyarakat madani berbasis teknologi informasi. 7 . dengan menyediakan akses universal terhadap informasi kepada masyarakat luas secara adil dan merata. namun teknologi informasi lebih dianggap sebagai suatu wahana bagi sektor-sektor produktif lain untuk berproduksi. maka pada pengembangan ?Tercapainya 'TI berbasis Masyarakat' misi tahun 2010 teknologi informasi dapat dirumuskan sebagai berikut: pada tahun 2010 ?Tercapainya 'TI untuk Pendidikan' ?Tercapainya 'E-Democracy' pada tahun 2010 • Untuk dapat mencapai visi tersebut. Teknologi informasi juga harus mampu memberikan dukungan untuk mewujudkan bangsa Indonesia yang berdaya saing tinggi dengan bertumpu pada kemampuan untuk: Melakukan koordinasi dan pendayagunaan informasi secara optimal. •     I. dan demokrasi. Meningkatkan pemanfaatan prasarana teknologi informasi. Walaupun perangkat keras dan piranti lunak yang merupakan bagian tak terpisahkan dari teknologi informasi dapat digolongkan sebagai komoditi. Akses ini diperlukan dalam rangka pemberdayaan masyarakat (community empowerment) dalam pengawasan pengelolaan sumberdaya publik (public resources) sehingga pada akhirnya dapat tercipta good governance.dapat dilihat sebagai suatu sektor yang terisolasi dari konteks di mana teknologi tersebut akan dikembangkan dan diterapkan. ?Tercapainya 'E-Commerce untuk Ekonomi Kerakyatan' pada tahun 2005 Dengan mempergunakan pendekatan seperti ini.

penerapan. E-business untuk tahun anggaran kerakyatan estasi pemerintah sudah dimulai pada mendukung ekonomi 2001 dengan target 75% dalam 5 tahun. iii. termasuk kejelasan pendanaan untuk badan tersebut agar pengembangan sektor-sektor strategis tersebut memberikan hasil yang merintahan (seperti CIO) yang berkoordinasi dengan Badan Pengembangan TI Nasional untuk menjamin diharapkan. E-democracy tahun 2001 yang bertugas melakukan sosialisasi. Di berbagai negara lain. Untuk lokasi yang tertinggal perlu dilakukan pembinaan dan pemb uruan tinggi. organisasi. Oleh karena itu mekanisme pendanaan yang didasari oleh paradigma baru dipilih juga sebagai salah satu tujuan dari KTIN. Keterkaitan antara visi. TI untuk pendidikan undangan tentang e-commerce. mekanisme pendanaan dalam mengalokasikan dana publik akan amat menentukan pola (pattern setter) dalam pengembangan dan pemanfaatan teknologi informasi. I. kedalam bentuk kerangka prasarana. TI berbasis masyarakat h dahulu pada lokasi yang lebih siap. Keberhasilan dalam pengembangan sektor-sektor strategis akan secara langsung mendukung. E-government for good governance mengatur mekanisme pendanaan pada tahun 2001. Tujuan KTIN yang dianggap sebagai sektor-sektor strategis bagi tercapainya visi tersebut adalah: i. informasi haruslah diprioritaskan Dukungan yang dapat diberikan oleh teknologi pemantauan dan pemutakhiran Kerangka ang dibutuhkan. Di samping itu. dan tujuan dari KTIN dapat dilihat pada Gambar 1. kerangka hukum. termasuk pelatihan dan pengembangan SDM TI di organisasi pemerintah dan swasta iv. difokuskan untuk mengembangkan dan membangun kelima tujuan yang merupakan sektor strategis tersebut dengan memanfaatkan dukungan prasarana . Walaupun pada era reformasi pemerintah diharapkan lebih berperan sebagai fasilitator daripada pembuat kebijakan dan keputusan. dan finansial. Visi KTIN dapat dicapai dengan dukungan dari kelima pilar yang menggambarkan lima tujuan-antara KTIN. perumusan tujuan dilakukan menurut penerapan teknologi informasi pada sektor-sektor strategis yang dapat mendorong tercapainya visi yang dicita-citakan.Atas dasar pemikiran itu. bangunan pada Gambar 1 tersebut harus mempunyai landasan dan dinding yang kuat yang terdiri dari landasan prasarana. information act. dan kerangka finansial. pemerintah juga tetap merupakan pemeran utama dalam menyediakan dukungan dan landasan teknologi informasi.4 Strategi Strategi yang akan dijalankan dalam pengembangan dan pemanfatan teknologi informasi. kerangka organisasi. bahkan menjadi prasyarat bagi tercapainya visi yang telah dirumuskan sebelumnya. ii. Ketersediaan prasarana teknologi informasi harus dilihat sebagai suatu sarana pendukung yang perlu dimanfaatkan secara optimal. misi. Ke-empat landasan tersebut akan diuraikan lebih rinci lagi pada bab-bab berikutnya. hukum. dan HAKI alam mendukung atau mencari solusi TI yang termurah bagi penyediaan infrastruktur dan pelayanan v.

produktivitas. pemakaian bersama informasi dan sumberdaya teknologi informasi. walaupun dibutuhkan penelaahan seksama agar tetap konsisten dengan pendekatan baru yang dipergunakan. dan transparan. Strategi untuk masing-masing sektor strategis dirumuskan sebagai berikut. organisasi.1 E-government for good governance tahun 2005 Masyarakat madani yang kita cita-citakan dicerminkan dalam bentuk pemerintahan yang bersih.teknologi informasi. produktivitas. dll). dan pemanfaatan informasi sebagai komoditas untuk meningkatkan pendapatan pemerintah. sehingga amat penting untuk senantiasa menyediakan akses informasi akhir 2005 mengenai kegiatan tersebut kepada masyarakat luas. dan mereformasi mekanisme pendanaan pemerintah. yang merupakan dalam pengelolaan sumber daya publik pada akhir 2004 suatu prasyarat untuk dapat bersaing dalam pasar global. dan efektivitas di pemerintahan pada akhir tahun 2004. Birokrasi pemerintah ektivitas di pemerintahan pada akhir 2004 harus dapat mempertanggungjawabkan kinerjanya tidak saja kepada atasan langsung. I. laporan keuangan. tersedianya akses bagi masyarakat untuk melakukan kontrol sosial. masyarakat untuk memanfaatkan TI pada tahun 2002 mendukung tercapainya daya saing yang tinggi. Berbagai usaha yang sudah pernah dilaksanakan sebelumnya (konsep atau pembuatan sistem perencanaan yang mengandalkan teknologi informasi) perlu dimanfaatkan seoptimal mungkin. dll. hukum. Pertanggungjawaban kepada publik ahun 2005 dicerminkan antara lain dengan transparansi pengelolaan sumberdaya pada institusi sar pada akhir 2005 publik. dan ketersediaan informasi publik secara luas (land use. yang dicerminkan antara lain dengan koordinasi (perencanaan. aset. kebijakan-kebijakan pemerintah. statistik.). 2005 Karena aspek-aspek yang berkaitan dengan peningkatan efisiensi. Tercapainya on-line government pada tahun 2005 dengan tersedianya 9  . sistem antar instansi yang interoperable dan aman. Dalam kaitan ini di masyarakat yang dapat memanfaatkan teknologi informasi pada tahun 2005 koordinasi perencanaan antar unit di dalam pemerintahan perlu ditingkatkan tasi pada kebutuhan pasar dan aktifitas TI di masyarakat pada tahun 2005 sehingga terjadi sinergi dalam pelaksanaan pemerintahan sehari-hari sebagai bagian dari good governance. efektivitas. dan pengawasan) di antara unit-unit kerja. berwibawa. pelaksanaan.  Peningkatan efisiensi. dan upaya peningkatan daya saing lainnya merupakan indikator ibukota kabupaten (2 sarana akses informasi dan aplikasi informasi bagi masyarakat umum pada semuakinerja untuk dan memberdayakan maka good governance secara langsung emerintah yang mendorong pengelolaan sumberdaya. tetapi juga kepada masyarakat. jarak jauh untuk semua lapisan masyarakat yang membutuhkan pada tahun 2010 aik di sektor pemerintahan maupun swasta pada tahun 2005 governance adalah melalui hal-hal Strategi untuk mencapai e-government for good 2002 sebagai berikut:  Pencapaian transparansi dan akuntabilitas dalam pengelolaan sumberdaya ara masyarakat dengan wakil-wakilnya di pemerintahan publik (sumberdaya dari pemerintah) pada akhir tahun 2004 yang embaga perwakilan dicerminkan antara lain dengan tersedianya informasi mengenai pengelolaan sumberdaya di unit-unit birokrasi pemerintahan untuk masyarakat luas (pengadaan barang dan jasa. Oleh karena itu tujuan untuk mencapai suatu e-government harus dilihat dalam konteks good governance.4.

KTP. SIM. rekruitmen pegawai. Decision Support System. dsb. pajak. kredit bank. dan pelatihan bagi SME untuk meningkatkan kemampuan memanfaatkan teknologi informasi. Dukungan pada sektor ini juga sekaligus dapat mengurangi dan menetralisir dampak negatif penerapan teknologi informasi seperti yang terjadi di banyak negara maju. mengakses pasar. surat nikah. SME yang tangguh dan tersebar di seluruh tanah air. Executive Information System dan lain-lain. modal ventura. Pelaksanaan program pembinaan. I. membutuhkan lahan yang subur bagi berkembangnya SME. akta kenal lahir. terutama yang berbasis pada sumberdaya alam. Kemudahan dan ketersediaan akses informasi mengenai keadaan pasar akan sangat membantu dalam proses bisnis SME.2 E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan tahun 2005 Kegagalan pola pembangunan ekonomi yang bertumpu pada konglomerasi usaha besar telah mendorong para perencana ekonomi untuk mengalihkan upaya pembangunan pada ekonomi kerakyatan dengan bertumpu pada pemberdayaan usaha kecil dan menengah (small and medium enterprises atau SME2). fasilitas ekspor dan  2 SME didefinisikan secara lebih luas dan luwes daripada definisi yang dipergunakan oleh Deperindag atau Depkop . paspor.berbagai layanan publik untuk kemudahan masyarakat. office automation.). Surat Ijin Usaha. SME. merupakan modal besar dalam upaya untuk tetap memelihara dan mempertahankan persatuan dan kesatuan bangsa kita. penyuluhan. STNK. sesuatu hal yang selama ini didominasi oleh kelompok-kelompok bisnis bermodal besar. sehingga pengembangan perdagangan berbasis teknologi informasi (E-business) harus pula difokuskan untuk pelaku pasar pada segmen tersebut. scheduling. yaitu semakin melebarnya kesenjangan kemampuan ekonomi pada kelompok-kelompok masyarakat. Selain itu pengembangan teknologi informasi sebagai komoditi. yang dicerminkan antara lain dengan kebijakan dan peraturan yang “berpihak” kepada SME (perijinan. visa. dan khususnya E-business pada akhir 2005. berbagai jenis transaksi. ijin tinggal orang asing. yang dicerminkan antara lain dengan peningkatan kemampuan SME untuk memanfaatkan teknologi informasi (pajangan Internet dengan kemudahan dari pemerintah. juga memiliki keunggulan komparatif dan berpotensi besar untuk dapat menembus pasar global. Telah terbukti bahwa SME cukup tangguh menghadapi tantangan selama krisis karena luwes dalam merespon keinginan pasar. asistensi manajemen. manajemen. Oleh karena itu teknologi informasi harus mampu memberikan dukungan nyata pada perkembangan sektor ini. terutama piranti lunak. Strategi untuk mencapai E-business yang mendukung ekonomi kerakyatan adalah melalui hal-hal sebagai berikut:  Tersedianya virtual market bagi para pelaku pasar baik di pusat maupun di daerah pada akhir 2005. yang dicerminkan dengan diterapkannya antara lain registrasi penduduk secara on-line.4. pertukaran data secara elektronis.

 Industri teknologi informasi lokal yang tangguh pada akhir 2005. Keberhasilan menyediakan akses telekomunikasi kepada masyarakat luas melalui WarTel dan WarNet patut dijadikan contoh. perguruan tinggi. dsb. sedangkan pemeliharaan dan operasinya merupakan tanggung jawab masyarakat setempat. Pengembangan prasarana TI dan kemampuan memanfaatkan TI diharapkan dapat dilaksanakan dengan memberdayakan potensi masyarakat (community empowerment) di lingkungannya masing-masing. Pemerintah harus mendorong dengan pemberian insentif dan promosi untuk investasi swasta. dan tersedianya pusat-pusat informasi untuk umum (transportasi. Disadari bahwa pembangunan prasarana TI membutuhkan waktu yang lama dan biaya yang besar. berorientasi pada kebutuhan pasar dan aktifitas TI di masyarakat.3 Teknologi Informasi (TI) Berbasis masyarakat tahun 2010 Pemberdayaan masyarakat hanya dapat dilakukan bila dapat dijamin tersedianya akses informasi untuk masyarakat luas. Tersedianya dana dan program investasi pemerintah yang mendorong dan memberdayakan masyarakat untuk memanfaatkan TI matching grant. pada tahun 2002. Kekuatan pasar dan aktifitas pemanfaatan komponen TI. indikator ekonomi dan sosial.kepabeanan.4. I. baik perangkat keras maupun perangkat lunak yang tinggi di masyarakat pada tahun 2005. hiburan.). atau LSM. Pola ini memungkinkan prasarana dan titik akses yang terbatas dimanfaatkan secara bersama oleh masyarakat yang lebih luas. sedangkan ketersediaan akses tidak dapat menunggu sampai proses pembangunan selesai. debirokratisasi melalui penghapusan biaya tinggi. Terjadinya proses akulturasi untuk menjadi masyarakat yang dapat memanfaatkan teknologi informasi pada tahun 2005. yang dicerminkan antara lain dengan tersedianya sarana telekomunikasi yang terjangkau. dapat menjadi faktor pendorong utama untuk    11 .). statistik. Strategi penerapannya dapat dilaksanakan dengan terlebih dahulu melakukan uji coba pada beberapa daerah tertentu. Investasi awal dapat dilakukan oleh pemerintah bersama investor swasta. pemerintahan. dan menembus pasar global. dsb. yang dicerminkan antara lain dengan kemampuan untuk memenuhi kebutuhan pasar sehingga pengguna dapat mengutamakan produk lokal. pariwisata. Strategi untuk mencapai pengembangan TI berbasis masyarakat adalah melalui halhal berikut:  Tersedianya sarana akses informasi dan aplikasi informasi bagi masyarakat umum pada semua ibukota kabupaten pada tahun2005 dan kecamatan pada tahun 2010. Promosi dan peningkatan riset TI. ataupun menjadi pelopor untuk pengembangan prasarana daerah atau tempat terpencil demi mencegah kesenjangan antar pusat (kota besar) dengan daerah. misalnya sekolah.

Pemanfaatan teknologi informasi dalam proses pendidikan. bahan ajar yang berkualitas. akan mampu mendukung proses pemerataan dan mengurangi kesenjangan antar daerah. sehingga secara sistematis dan terprogram kapasitas yang saat ini tersentralisir di pusat dapat ditransfer ke daerah. Teknologi informasi dapat menyediakan sarana pelatihan dan penyebarluasan informasi bagi pelaksana pembangunan di daerah. Pencapaian tujuan ini akan merupakan dukungan langsung kepada persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Latar belakang ini dapat menjadi alasan ekonomis untuk melakukan riset dari swasta. maupun dari tersedianya sumber daya manusia untuk bidang pengembangan produk TI. dengan sasaran yang secara cermat dipilih. Beberapa kelompok masyarakat yang selama ini belum memperoleh akses ke pendidikan. maupun sektor nonpemerintahan lainnya pada tahun 2005. serta peningkatan jumlah dan jenis institusi yang terlibat. Strategi untuk mencapai TI untuk pendidikan adalah melalui hal-hal berikut:  Tersedianya akses untuk pembelajaran jarak jauh untuk semua lapisan masyarakat yang membutuhkan pada tahun 2010. Pemanfaatan teknologi informasi dalam proses pelatihan di semua sektor. birokrasi pada pemerintah daerah. baik itu proses pembelajaran formal maupun pelatihan. I. Pengenalan dan pengajaran mengenai teknologi informasi yang dimulai sedini mungkin di bangku sekolah yang terintegrasi kedalam kurikulum sekolah. keragaman mata ajar yang luas spektrumnya.4.4 Teknologi Informasi untuk pendidikan tahun 2010 Teknologi informasi harus mengambil peran sentral dalam upaya mengembangkan pendidikan. yang dicerminkan antara lain dengan angka partisipasi yang meningkat. Proses pembelajaran jarak jauh juga dapat dimanfaatkan untuk proses pelatihan bagi berbagai kelompok masyarakat. misalnya usaha kecil dan menengah. serta metodologi pengajaran yang tepat.riset dalam bidang TI. Teknologi informasi juga memiliki peran penting. Dalam proses pembelajaran. terutama dalam konteks desentralisasi dan otonomi daerah. swasta. Peningkatan kualitaspun dapat pula diharapkan melalui pemanfaatan guru dan dosen yang terbaik secara nasional. keragaman tingkat kecanggihan pemanfaatan Information and Communication Technology (ICT) . Walaupun upaya yang sudah dilaksanakan oleh Universitas Terbuka selama ini cukup memberikan hasil. Sebagai akibat dari pengelolaan tersentralisir selama ini. terutama untuk sasaran kelompok masyarakat berbeda. misalnya peserta didik di SD sampai SLTA. teknologi informasi dapat berperan lebih dalam proses pembelajaran jarak jauh. kapasitas pengelolaan di daerah menjadi terbatas.   . teknologi informasi diharapkan mampu meningkatkan kualitas pembelajaran serta memperluas jangkauan dan cakupannya. baik pemerintahan (pusat dan daerah). diharapkan dapat memperoleh manfaat dari penerapan teknologi informasi.

terutama di sektor pemerintahan. Kualitas tinggi tersebut hanya dapat dicapai apabila secara konsisten dikembangkan 13 . dan pada konteks yang lebih luas daya saing nasional. Adanya transparansi dalam kegiatan lembaga-lembaga perwakilan pada tahun 2004.5 E-democracy tahun 2010 Dalam alam demokrasi yang sedang kita bangun untuk menuju masyarakat madani di masa depan. Peran seperti ini sudah dilaksanakan pada Pemilu 1999 yang lalu. dan dampak positifnya pada unit atau lembaga tempat investasi teknologi informasi tersebut diterapkan. Strategi untuk mencapai e-democracy adalah melalui hal-hal berikut:    Adanya interaksi yang bebas friksi antara masyarakat dengan wakilwakilnya di pemerintahan pada tahun 2003. Investasi perangkat keras.4. antara lain sebagai konsekwensi dari pemilihan sistem distrik. produktivitas. serta tuntutan masyarakat untuk dapat berinteraksi dengan wakil-wakilnya. antara lain prasarana TI yang dapat memenuhi kebutuhan. Kinerja. Pemanfaatan teknologi informasi dalam proses demokrasi pada tahun 2004. harus lebih berbasis pada hasil (output) dan dampak (outcome). bebas. Mekanisme pendanaan dengan paradigma baru Paradigma baru dalam mekanisme pendanaan investasi teknologi informasi. peningkatan kemampuan anggota legislatif dan masyarakat yang diwakilinya untuk mendayagunakan TI. dan sudah terbukti efektivitasnya. sehingga ketersediaannya masih belum dapat mencerminkan kinerja suatu unit atau lembaga. daripada input. dan sumberdaya manusia merupakan input. Agar peran tersebut dapat dilaksanakan. Kinerja harus dicerminkan dengan output yang dihasilkan. dan efektivitas yang tinggi akan secara langsung meningkatkan daya saing unit atau lembaga tersebut. efisiensi.I. Peran penting yang juga dapat dijalankan oleh teknologi informasi adalah mendukung proses pemilihan yang jujur. Untuk mencapai sasaran dari kelima sektor strategis tadi peran mekanisme pendanaan baru dan pemanfaatan dukungan dan landasan teknologi informasi merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dan perlu dikelola secara terpadu oleh suatu bentuk kelembagaan yang khusus (lihat konsep Central Coordinating Agency) menangani hal tersebut. teknologi informasi diharapkan dapat berperan sebagai wahana untuk menyebarluaskan informasi tentang kegiatan lembaga-lembaga perwakilan. adil. beberapa prasyarat dibutuhkan. dan rahasia. ketersediaan akses di masyarakat. perangkat lunak. dan menyediakan akses bagi masyarakat luas untuk berinteraksi dengan wakilwakilnya pada lembaga-lembaga tersebut. Keterkaitan dan strategi yang diperlukan dalam hal ini untuk mencapai sasaran dari kelima sektor strategis tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: 1.

maka penentuan prioritas untuk aspek prasarana informasi. yang merupakan hambatan serius bagi penerapan desentralisasi pemerintahan. Walaupun semangat persaingan secara umum sangat positif untuk meningkatkan kualitas dan kinerja. Jadi. aspek pemerataan juga harus tetap memperoleh perhatian yang cukup. harus dilepaskan dilema antara mendahulukan SDM atau jaringan komunikasi. misi. dan tujuan yang dipilih. mekanisme persaingan untuk memperoleh investasi publik harus dilaksanakan secara berlapis (tiered competition). Badan yang anggotanya dipilih dari masyarakat dan pemerintah ini diharapkan sudah dapat terbentuk pada tahun 2001 (lihat dokumen konsep Central Coordinating Agency). Segmen manapun layak untuk diberi dukungan penuh selama investasi dan kegiatan tersebut dapat secara langsung mendukung   . Penerapan mekanisme pendanaan baru untuk investasi pemerintah sudah dimulai pada tahun anggaran 2001. Salah satu aspek negatif dari manajemen tersentralisir selama beberapa dasawarsa adalah kesenjangan perkembangan ekonomi antar daerah. Oleh karena itu.semangat berkompetisi secara sehat. telekomunikasi tidak dapat menggunakan pendekatan tersegmentasi dalam segmen-segmen prasarana itu sendiri. Prinsip ini akan mampu meningkatkan rasa memiliki (ownership) pada unit pengelola. selain prasarana informasi dan telekomunikasi juga mencakup sumber daya manusia dan acuan/produk hukum telematika (Lihat Gambar 1). misalnya. Karena prioritas penyiapan dukungan dan landasan teknologi informasi harus dikaitkan pada visi. sehingga mampu untuk bersaing dalam kelompoknya sendiri. Diharapkan dalam 5 tahun 75% investasi TI oleh pemerintah sudah dapat dilaksanakan melalui pola pendanaan dengan paradigma baru ini. Dukungan dan landasan teknologi informasi Dukungan dan landasan teknologi informasi mencakup aspek yang lebih luas. riset TI atau prasarana TI. 2. Strategi untuk menerapkan mekanisme baru pendanaan pemerintah dilaksanakan melalui:  Adanya suatu badan independen yang kredibel untuk melakukan berbagai tugas dalam mengatur mekanisme pendanaan dengan paradigma baru ini. komputer. sektor. untuk kemudian menghasilkan kesinambungan (sustainability) dan efisiensi yang tinggi. Pengelolaan dan pengembangan teknologi informasi yang bertumpu pada nuansa dan semangat seperti ini akan secara langsung merupakan akselerasi persiapan bangsa kita menghadapi persaingan global. untuk memperoleh pendanaan yang dialokasikan dalam bentuk blok (block grant) atau paket (budget envelope). dan unit. Persaingan yang tidak diimbangi oleh pengaturan yang adil dan demokratis akan mengakibatkan beberapa kelompok masyarakat tertentu akan mengalami ketidakadilan dalam kompetisi untuk memperoleh investasi publik. Untuk itu perlu dikembangkan upaya sistematik dan terprogram guna meningkatkan kemampuan kelompok-kelompok yang kurang beruntung tersebut. dan sebagainya. antara mendahulukan pengembangan industri berbasis TI.

Dalam mendukung visi. Dengan demikian kebijakan yang dibuat hendaknya harus memperhatikan fasilitas prasarana berdasarkan pemanfaatan. sumberdaya manusia. dan potensi pemanfaatan. uji coba terbatas. kebutuhan. Sebagai contoh. dan mengakomodasi kebutuhan pemakai TI tersebut ke dalam prioritas nasional. Pemerintah dapat melakukan usaha untuk menjembatani kebutuhan spesifik dan sektoral menjadi bagian dari lingkungan jaringan TI nasional. Pembangunan prasarana fisik secara terbatas dan bertahap sudah dapat dilaksanakan sesuai dengan tingkat kesiapan yang mampu dicapai. Strategi untuk pembangunan dukungan dan landasan dukungan dan landasan prasarana ICT adalah melalui hal-hal berikut:  Pembangunan prasarana fisik dapat dilaksanakan terlebih dahulu pada lokasi geografis yang sudah lebih siap dalam hal prasarana fisik. tidak dapat dipungkiri bahwa peranan dukungan prasarana menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi keberhasilan penerapan kebijakan. termasuk pelatihan dan pengembangan SDM TI di organisasi pemerintah dan swasta. magang. mendorong pemakaian E-business untuk SME akan sulit diterapkan jika biaya akses dan transaksi di Internet masih cukup tinggi. bukan semata-mata oleh faktor teknologi. misi dan strategi yang dipilih.sektor-sektor strategis yang dipilih. dan HAKI. Hal yang penting dan patut menjadi pertimbangan pada saat penyusunan kebijakan prasarana adalah bahwa pemanfaatan TI harus didasari oleh kebutuhan (demanddriven) sesuai dengan prioritas dan strategi nasional. populasi di daerah dan sektor yang dianggap rendah kemampuannya untuk mengembalikan investasi. lokasi geografis yang relatif paling tertinggal harus memperoleh pembinaan melalui pelatihan. organisasisi atau institusi dan berbagai lapisan masyarakat. terutama disesuaikan dengan segmen pasar tenaga kerja yang dituju. Alternatif satu-satunya bagi kita adalah mendorong terjadinya kompetisi dalam pasar penyediaan produk dan jasa pelayanan TI. Pendekatan dalam bentuk penyediaan prasarana (supply-driven) akan mengakibatkan over-investment dan cenderung mengabaikan masyarakat yang kurang mampu. Pemberlakuan dan penerapan peraturan perundang-undangan tentang Ebusiness. Pengembangan dan pembinaan pendidikan TI perguruan-perguruan tinggi. Salah satu cara yang dapat ditempuh adalah dengan melibatkan pihak pemakai TI (participatory) dalam menjawab permasalahannya dengan melakukan dialog atau survey. Satu-satunya kriteria yang harus dipergunakan adalah keterkaitan langsung pada pencapaian visi melalui kelima sektor strategis. dan sebagainya. Kompetisi yang sehat akan dapat menekan biaya sambungan yang saat ini relatif cukup tinggi di Indonesia sehingga menghambat pencapaian tujuan nasional. Secara terprogram dan sistematis. information act. Peranan pemerintah dapat memberikan arahan dan fokus penelitian dan pengembangan usaha untuk meningkatkan riset dan pengembangan TI 15     . kemampuan merangkum berbagai sektor.

dan pemantauan pelaksanaan dapat dilaksanakan secara kredibel. Oleh karena itu suatu Badan independen yang kredibel perlu dibentuk guna meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap konsistensi kebijakan dan komitmen yang diberikan. terdiri dari unsur-unsur: i) Pemerintah. mempertahankan integritas bangsa. Keanggotaan Badan Pengembangan Teknologi Informasi Nasional. vii) LSM. Pembangunan dan pengembangan teknologi informasi untuk dapat mendukung kelima pilar sektor strategis merupakan suatu usaha yang bersifat lintas sektoral. Setelah krisis terburuk yang dialami negara ini sejak kemerdekaan. Intervensi dapat dilakukan secara lebih kredibel apabila dilakukan melalui mediator. vi) Pakar. yang terdiri dari tenaga profesional yang bekerja penuh waktu. bahkan kepercayaan antar kelompok dalam masyarakatpun terkikis. Namun dalam melaksanakan kewajibannya tersebut. yang mencakup aspek perangkat keras. Di dalam era formasi sekarang ini. dan lintas daerah. lintas departemen. vii) Asosiasi kemasyarakatan. sehingga badan ini dapat melakukan sinergi antara dukungan strategi teknologi informasi nasional dengan strategi nasional secara umum. dsb. pemerintah tidak harus melakukan intervensi sendiri. dan aspek sumber daya manusia. menerapkan prioritas nasional. dan menjaga agar persaingan diterapkan secara adil. yaitu Badan independen yang kredibel. yang mempunyai wewenang kuat dan perlu didukung oleh pimpinan nasional. Hal ini untuk menjamin agar proses seleksi. di satu sisi pemerintah diharapkan dapat lebih berperan sebagai fasilitator daripada membuat kebijakan dan menerapkan regulasi itu sendiri. Dibutuhkan koordinasi secara nasional untuk dapat mempertahankan integritas sistem. Di sisi lain pemerintah juga tidak dapat melepaskan diri dari kewajiban untuk melindungi masyarakat umum. evaluasi kinerja. sehingga pemberdayaan masyarakat dapat tercapai. tingkat kepercayaan masyarakat kepada lembaga-lembaga formal menjadi tipis. v) Kelompok masyarakat pengguna TI. Dalam melaksanakan tugasnya Badan tersebut memperoleh dukungan dari Sekretariat Badan. 3. perumusan kebijakan nasional. Badan Pengembangan Teknologi Informasi Nasional Dalam penerapan mekanisme pendanaan dengan paradigma baru diperlukan adanya suatu badan independen yang kredibel untuk melakukan berbagai tugas yang tidak dapat atau tidak boleh dilaksanakan oleh badan pemerintah. iv) Perguruan tinggi. aspek audit. Dengan demikian pencapaian sasaran kelima sektor strategis yang dipilih dapat dijalankan dengan baik. evaluasi. penyelesaian ketidaksepakatan.dalam mendukung atau mencari solusi TI yang termurah bagi penyediaan prasarana dan pelayanan yang menjadi landasan TI. antara lain seleksi usulan. Selain itu badan tersebut juga diperlukan untuk mengkoordinasikan pemanfaatan dan pengembangan teknologi informasi secara nasional. iii) SME. . ii) Industri berbasis teknologi informasi. perangkat lunak. Pada saat awal. agar tidak terfragmentasi menurut dimensi yang berbeda-beda. kegiatan pengembangan prasarana yang disponsori pemerintah melibatkan pihak industri TI Nasional dan institusi riset/pendidikan dalam meningkatkan keahlian SDM dan penguatan untuk industri lokal. aspek legal.

misalnya melaksanakan proses seleksi. pembahasan lebih rinci lagi mengenai pembentukan Badan independen yang kredible tersebut terdapat di dalam dokumen Central Coordinating Agency. CIO melakukan koordinasi dengan Badan Pengembangan Teknologi Informasi Nasional untuk menjamin penerapan TI sesuai dengan Kerangka TI Nasional.    17 . termasuk kejelasan pendanaan untuk Badan tersebut agar dapat melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya secara profesional. termasuk pemantauan kemajuan penerapan dan pemutakhiran Kerangka TI Nasional tersebut. Strategi untuk pembentukan Badan Pengembangan Teknologi Informasi Nasional dilaksanakan melalui:  Adanya Badan Pengembangan Teknologi Informasi Nasional (2001) yang mempunyai fungsi dan tugas pokok antara lain menerima Kerangka TI Nasional beserta strateginya. Untuk selanjutnya. misalnya ditunjuknya Chief Information Officer (CIO) di setiap lembaga.Badan juga dapat merekrut tenaga profesional dan pakar lainnya untuk melaksanakan suatu tugas khusus. atas nama Badan. Dibentuknya suatu badan khusus (di setiap lembaga pemerintahan). evaluasi usulan investasi. Adanya persyaratan kwalitas dan kategori keahlian sumber daya manusia yang dibutuhkan. untuk jangka waktu tertentu. dan evaluasi berkala terhadap investasi yang sudah dilakukan. melakukan sosialisasi dan penerapan Kerangka TI Nasional. sehingga koordinasi intra dan antar-lembaga dapat dijalankan sesuai dengan Kerangka TI Nasional (2001).

pemanfaatan teknologi informasi untuk meningkatkan daya saing nan masyarakat atau untuk mencapai masyarakat berbasis informasi dan ilmu mpulan Data/Informasi pengetahuan. tulisan dan usulan yang berkembang untuk menjawab kebutuhan sektoral berkenaan dengan konsep Nusantara-21 [N-21 – 1998]. Pemerintah bukan lagi sebagai penggerak utama dan investor yang mengeluarkan dana atau pinjaman luar negri untuk menyediakan prasarana tapi lebih melibatkan pihak masyarakat atau swasta dalam melakukan investasi prasarana. ROSES dan PROSEDUR bersifat memberikan arahan pada penentuan pengambilan keputusan. Sebagai ilustrasi. filosofi pengembangan prasarana maupun aplikasi TI telah dituangkan dalam sekumpulan makalah. Rangkuman dari usulan yang pernah ditulis dan patut menjadi perhatian karena ide cemerlang tersebut dapat menjawab tantangan dan kelangsungan pengembangan prasarana TI di Indonesia dapat diberikan contoh sebagai berikut: • Melibatkan lebih banyak peran masyarakat dan kalangan swasta dalam proses pembangunan. • . yaitu memberikan dukungan nasional kan pengkajian terbentuknya backbonedicapai dan infrastruktur nasional secara realistis dapat jaringan menjawab tantangan pemerintah. Kerangka Prasarana (Infrastructure Framework) an pemerintah berupa insentif dan regulasi omosikan persaingan bebas untuk menurunkan biaya dan meningkatkan kualitas layanan in keterbukaan akses yang universal bagi seluruh lapisan masyarakat Secara umum kerangka prasarana sesuai dengan visi dan misi Kerangka TI kan evaluasi bagi pengembangan infrastruktur secarakepada kelima kegiatan utama (tujuan) yang Nasional.MUM PRASARANA : atan masyarakat dan swasta dalam pembangunan prasarana II. Pernyataan visi yang pemakai skala prioritas keberadaan infrastruktur AR PRASARANA : tercakup dalam dokumen konsep Nusantara-21 dan Telematika secara eksplisit mengatakan. nformasi an Teknologi Salah satu fokus dari Kerangka TI Nasional adalah penentuan kebijakan dalam RIORITAS PRASARANA : membentuk koridor untuk pengembangan prasarana jangka panjang yang dapat nment dan E-Democracy menjadi arahan bagi pemerintah maupun organisasi yang diberikan wewenang atan daya saing masyarakat (E-Commerce yang membedakan antara Kerangka TI Nasional dengan untuk hal tersebut. Hal ini UKM dan TI untuk masyarakat) mbangan sumber dayausulan ataupun studi yang telah dilakukan sebelumnya. dimana kerangka ini lebih manusia (TI untuk pendidikan). penentuan prioritas dan penajaman fokus suatu kebijakan nasional untuk penerapan TI. masyarakat dan kan evaluasi dan memberikanpada saat ini dan masa depan bangsa Indonesia. Fasilitas dari pemerintah ini memungkinkan proses pengadaan prasarana menjadi lebih mudah. Hal ini telah sejalan dengan visi dan misi dari Kerangka TI Nasional. Walaupun demikian kerangka prasarana ini disusun dengan melihat beberapa pemikiran dan pertimbangan yang masih cukup relevan dari konsep Nusantara-21 dan Telematika. Peranan pemerintah yang utama diperlukan adalah mengatur lingkungan yang kondusif dan memberikan insentif melalui kebijakan dan regulasi pemerintah.

Konsep yang ditawarkan dalam bentuk model prasarana ini lebih sederhana dengan mendefinisikan proses.• Mempromosikan mekanisme persaingan bebas. Latar belakang pemikiran ini berdasarkan bahwa terdapat kesenjangan antara infrastruktur yang ideal dan realitas infrastruktur yang ada di organisasi pemerintah. TI berbasis masyarakat). Bersamaan dengan ini dinamika organisasi dan pengaruh sektoral sangat mewarnai implementasi infrastruktur di lingkungan pemerintah. dan jangkauan yang terbatas. peningkatan daya saing masyarakat (E-business untuk UKM. Model ini cukup flexible untuk mengakomodasi variasi dari implementasi infrastruktur yang telah ada ataupun memberikan ruang gerak bagi pengembangan infrastruktur pada setiap atau kelompok organisasi pemerintah. yang menyeluruh bagi organisasi pemerintah. Salah satu faktor yang menjadi beban adalah belum adanya pedoman untuk akses publik. Acuan ini dapat juga menjadi pedoman bagi swasta maupun lingkungan luar pemerintah untuk melakukan adopsi standard. Dengan cara ini pada akhirnya terdapat koherensi dan integrasi secara gradual dari prasarana dalam lingkup organisasi pemerintah. prosedur dan standard yang mencakup lintas sektoral dan menjadi keharusan bagi segmen prasarana yang diterapkan di organisasi pemerintah. Peranan pemerintah bukan dengan membatasi tapi lebih menentukan skala prioritas. Khusus untuk institusi pemerintah maka terdapat formulasi dari kerangka infrastruktur dalam bentuk – arsitektur TI organisasi pemerintah. • 19 . Disamping kerangka umum prasarana dan prinsip dasar prasarana tersebut terdapat kerangka prioritas prasarana dalam mendukung percepatan dan pengembangan prasarana untuk mencapai visi dan misi nasional secara makro dan mikro. Merujuk pada pemikiran-pemikiran tersebut di atas maka dapat dijabarkan kerangka prasarana yang bersifat kerangka umum prasarana dan prinsip dasar prasarana yang dapat menjadi acuan dalam penjabaran dan penerapan prasarana oleh badan koordinasi atau organisasi yang berwenang menjalankan kebijakan pengembangan prasarana di Indonesia. biaya yang relatif mahal. Menjamin keterbukaan akses yang universal bagi seluruh lapisan masyarakat. Persaingan yang bebas dapat menurunkan biaya dan dalam jangka panjang pembiayaan prasarana tersebut dapat mandiri (sustainable) tidak tergantung dari dana pemerintah. 2). e-government/e-democracy (pelayanan publik dan “good governance”). pengembangan sumber daya manusia (TI untuk pendidikan). Walaupun sulit tapi organisasi pemerintah hendaknya mulai memikirkan faktorfaktor yang dapat meningkatkan pemanfaatan prasarana secara lebih efektif dan menghindari pemborosan sumber daya atau dana. 3). Prioritas ini disusun berdasarkan strategi sesuai dengan peranan: 1). Berbagai jenis aplikasi yang diusulkan oleh Tim Telematika Indonesia pada intinya setiap sektor memerlukan dukungan keterbukaan akses dengan bantuan prasarana untuk berbagai strata masyarakat yang cukup beragam.

2. yaitu: Kerangka umum prasarana: membahas tentang acuan yang dapat digunakan sebagai landasan dalam pembangunan prasarana dalam tingkat nasional. Mempromosikan persaingan bebas untuk menurunkan biaya dan meningkatkan kwalitas layanan. Melakukan evaluasi kembali berbagai usulan dan arah bagi pengembangan prasarana secara nasional yang tercakup dalam dokumen Nusantara-21 dan Telematika. Kerangka prioritas: membahas tentang beberapa hal yang menjadi prioritas atau fokus dalam pengembangan prasarana. kelayakan teknologi dan kebutuhan informasi saat ini dan masa depan. • • Arah pembangunan prasarana harus lebih banyak melibatkan masyarakat dan swasta sendiri. pembahasan pada bagian ini akan dibagi menjadi beberapa bagian. Kerangka prasarana E-government: membahas tentang kerangka pembangunan dan pengembangan prasarana khusus untuk E-government. • • • • . Melakukan pengkajian terbentuknya backbone jaringan prasarana nasional sesuai dengan arahan.Secara garis besar. Menjamin keterbukaan akses yang universal bagi seluruh lapisan masyarakat. dalam hal ini peranan pemerintah diperlukan untuk membantu daerah atau lapisan masyarakat yang secara ekonomis dan teknologi relatif tertinggal. Melihat dinamika dan perkembangan TI yang pesat maka realitas dari prinsip umum ini harus dikaji lebih lanjut dalam pengembangan “master plan” prasarana TI secara nasional. Peranan pemerintah lebih difokuskan untuk memberikan ruang dan lingkungan yang kondusif dengan memberikan insentif dan regulasi minimal yang diperlukan. Prinsip dasar prasarana: membahas tentang beberapa prinsip dasar yang dapat digunakan sebagai pedoman dalam penerapan prasarana dalam skala mikro.1 Kerangka Umum Prasarana Diharapkan kerangka umum ini dapat menjadi acuan dalam melakukan konsolidasi dan landasan dalam pembangunan prasarana dalam tingkat nasional.

otentikasi dan integritas data. dan jaringan antar organisasi pemerintah. • Akses Informasi – menyediakan sarana supaya informasi dapat diakses. • Keamanan – informasi yang berada pada organisasi pemerintah harus dilindungi terhadap akses illegal. Organisasi pemerintah harus mengadopsi “open standard” dari industri TI. Untuk menjamin hal ini dapat dimulai dalam internal organisasi untuk mengurangi “inkonsistensi” data dan melebar ke konsensus antar institusi pemerintah yang berkepentingan untuk data yang sama..• Melakukan evaluasi keberadaan prasarana dan memberikan perhatian atau skala prioritas untuk sektor di bawah ini: situs pelopor E-business. open system. Hubungan antar komponen TI harus terdefinisi dalam standard interface publik dan disepakati dalam suatu konsensus dari kelompok institusi yang berkepentingan. Organisasi pemerintah harus menyadari terdapat masalah keamanan terhadap data elektronis. 2. Organisasi pemerintah dengan dukungan TI harus mendorong keleluasaan akses informasi publik. Mekanisme monitoring dan deteksi adanya kebocoran dari data harus ditingkatkan dengan terbukanya akses kepada publik. Perlindungan keamanan data menjadi tanggung-jawab organisasi tersebut dan kerangka Prasarana memberikan pilihan untuk mengadopsi standard penyandian untuk menjaga kerahasiaan (conifidentiality).2 Prinsip Dasar Prasarana Umumnya prinsip dasar ini lebih memfokuskan pada berbagai penerapan prasarana dalam skala mikro terutama ditujukan untuk organisasi pemerintah: • Standard – membangun standard interoperabilitas TI antar organisasi pemerintah. Kerangka Prasarana ini akan memberikan pedoman dan adopsi berbagai standard pertukaran informasi (data interchange). • Pengumpulan Data/Informasi – mengurangi (minimalisasi) usaha atau beban pengumpulan data untuk organisasi pemerintah. format data dan protokol jaringan. jaringan riset. jaringan pendidikan antar sekolah/universitas. Walaupun standarisasi data antar organisasi sulit dilakukan secara keseluruhan untuk organisasi pemerintah. seperti “multiple access points” dan 21 . perlu ada pedoman dan konsensus yang harus dimulai untuk mengurangi duplikasi data. keamanan.

peranan pemerintah masih cukup dominan untuk memperkecil kesenjangan antara pusat/daerah atau kota/desa dalam pemanfaatan prasarana. dengan fokus pada akses informasi. Dalam kondisi khusus. dan mempunyai ruang flexibilitas untuk diubah maupun melakukan integrasi dengan teknologi yang lain. Secara garis besar kebijaksanaan pelaksanaan pengembangan prasarana ini difokuskan pada: E-government dan E-democracy • Pengembangan model prasarana tingkat pusat dan daerah dalam mendukung e-government. . Salah satu karakteristik teknologi yang telah terbukti baik di pasaran adalah sistem dapat diterapkan dalam jangka waktu yang tertentu. manajemen birokrasi dan kontrol kegiatan. Informasi publik disediakan dalam standard format yang dikenal secara luas dan mendukung penyampaian atau tampilan yang dapat diterima oleh masyarakat luas. misalnya SISKOMDAGRI.3 Kerangka Prioritas Prasarana Secara umum percepatan pembangunan dan pemerataan prasarana teknologi informasi berkaitan erat dengan kemampuan pemerintah memberdayakan masyarakat dalam memanfaatkan informasi. Mengingat sasaran yang akan dicapai cukup singkat. atau lebih memanfaatkan prasarana yang telah ada. 2. • Pemilihan Teknologi – memilih dan menerapkan teknologi yang telah terbukti baik di pasaran maupun dalam pemakaian. karena perlu kajian yang lebih dalam dan menjadi tugas dari badan koordinasi telematika nasional. Pada tahap awal dapat memanfaatkan atau meningkatkan prasarana yang telah direncanakan atau dikembangkan sebelumnya. Organisasi pemerintah dalam melakukan pemilihan dan penerapan teknologi TI harus melakukan fokus pada teknologi yang telah terbukti sukses di pasar dan pemakaian. maka prasarana pendukung harus disiapkan untuk sektor atau lokasi yang secara ekonomis tidak menarik untuk investasi swasta atau masyarakat yang masih tertinggal. Alasannya. Kerangka prioritas ini hanya memberikan koridor bagai arah implementasi TI yang disponsori pemerintah. maka pemerintah menjadi salah satu tumpuan dalam memberikan fasilitas dan dukungan untuk realisasi prasarana TI.berbagai cara metode akses yang umum. Pada dasarnya fokus pada kerangka nasional ini tidak akan mendefinisikan secara khusus model teknologi ataupun perencanaan prasarana telekomunikasi secara detil.

Pembentukan on-line government services. promosi/kontak dan penjualan secara langsung. Perubahan aturan/deregulasi pemerintah sehingga prasarana yang ada bisa menjadi lebih murah. Penataan dan pembentukan SDM yang memadai untuk merawat dan mengembangkan prasarana yang ada. • • • Peningkatan daya saing masyarakat: E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan dan TI untuk masyarakat. Pembentukan prasarana untuk basis komunikasi antar masyarakat dalam mendukung pelatihan. aplikasi dan teknologi) dan kerjasama antar badan. Pemberdayaan dan “awareness” lemabaga eksekutif. Penentuan prasarana yang efektif untuk melakukan sosialisasi kebijakan lembaga tinggi pemerintahan dengan dukungan TI seperti standarisasi dan linking antar situs internet. pengenalan dan pemanfaatan teknologi informasi: portal internet dan on-line services. biaya rendah dan mampu memberikan dampak bagai UKM. komunikasi elektronis dan akses multimedia yang lain. dalam hal melakukan manajemen usaha. • Penentuan prasarana telematika yang efektif. Enforcement untuk pembentukan standard prasarana (data. legistlatif dan judikatif dalam memanfaatkan TI untuk publikasi dan akses ke masyarakat. Pembentukan pusat prasarana dan hub situs Ebusiness dan komunitas UKM dalam bentuk virtual society pada setiap propinsi: contoh kegiatan UKM dengan dukungan TI. Penyuluhan dan peningkatan kemampuan manajemen SME untuk menghadapi perubahan lingkungan perdagangan elektronis. • • • • 23 . • Penentuan prasarana bersama antar organisasi pemerintah dalam melakukan “resource sharing” menjadi prasyarat bagi pengembangan prasarana dalam organisasi pemerintah.

Pemanfaatan dan peningkatan peranan TI dalam organisasi pemerintah untuk menjalankan fungsi/operasi organisasi dan pelayanan dapat mengarah pada konsep e-government. Secara spesifik landasan ini dapat memperat kerjasama antar organisasi dan identifikasi lingkup/area spesifik mana saja yang dapat dilakukan perbaikan. Prasarana multimedia untuk mendukung kegiatan tersebut. 2. diseleksi. maka biaya dan resiko investasi prasarana TI dapat menjadi beban untuk kinerja organisasi. Prasyarat utama untuk suatu e-government adalah investasi prasarana TI tersebut harus di-managed (well-managed). Jika prasyarat ini tidak dipenuhi atau manajemen TI buruk. dan informasi yang banyak dan bertambah terus harus disimpan dan diatur. Komputer yang telah kuno sering harus diganti.• Pembentukan infrastruktur untuk basis komunikasi antar masyarakat dalam mendukung pelatihan. Walaupun demikian. pengenalan dan pemanfaatan teknologi informasi: internet portal dan on-line services. data finansial/budget yang akurat harus dipelihara. • Pengembangan prasarana untuk terselenggaranya “distance learning” antar berbagai organisasi dan lembaga pendidikan. Perubahan aturan/deregulasi pemerintah sehingga infrastruktur yang ada bisa menjadi lebih murah • Pengembangan sumber daya manusia (TI untuk pendidikan).4 Kerangka Prasarana E-government (E-government Infrastructure Framework) Suatu penerapan teknologi informasi dapat memberikan dampak yang sangat luas pada suatu organisasi. Tujuan utama kerangka dasar bagi e-government ini memberikan landasan atau arahan dalam bentuk terstruktur bagi evaluasi dan implementasi TI dalam organisasi pemerintah. proses dengan orientasi kertas yang tidak efisien harus diotomasi. dan difokuskan pada dukungan misi yang secara umum meningkatkan kinerja organisasi dan mengurangi biaya. secara operasionil masih terhambat oleh keakuratan data dan ketidak-cocokan dari sistem. dikontrol. Sering investasi prasarana TI yang besar dalam lingkup pemerintah. fokus pada kerangka ini terbatas pada lingkup sebagai berikut: . Untuk mencapai hal tersebut. pada saat ini terdapat kesepakatan umum bahwa kemampuan pemerintah untuk meningkatkan pelayanan dan kinerja organisasi dapat dibantu seberapa besar peranan investasi prasarana TI yang dapat dimanfaatkan.

arahan atau regulasi. Fokus pada sektor/segmen tertentu dalam usaha menentukan Prasarana yang dapat diterima oleh satu. Pedoman secara khusus akan membahas berbagai sektor pada e-government yang perlu penjabaran lebih lanjut sebagai titik awal bagi tercapainya e-government yang efektif dan efisien. Lingkup dan fungsi Prasarana tersebut telah terbatas dan terfokus. Model Prasarana. proses dan prosedur dalam melakukan evaluasi dan implementasi investasi TI dalam pemerintah. • Pedoman (guidelines). sehingga aplikasi dan teknologi dapat diterapkan atau dibeli. Lingkup ini bersifat formal dalam memberikan gambaran dengan notasi tertentu dan spesifikasi rinci.1 Komponen Kerangka Prasarana E-government Terdapat empat komponen utama untuk mengakomodasi kerangka prasarana TI secara umum yang dapat menjadi pedoman dalam pengembangan Prasarana TI dalam skala nasional dan berlaku bagi seluruh organisasi pemerintah. Komponen Segmen Prasarana merupakan komponen yang bervariasi karena sangat tergantung kepada kebutuhan. Pembentukan segmen ini perlu koordinasi dan pada saat awal disarankan dapat dimulai dengan segmen yang kecil.• Kerangka prasarana untuk organisasi pemerintah. mengakomodasi prasarana yang telah ada dan menjamin integrasi prasarana antar organisasi pemerintah. Prasarana administrasi otomatisasi proses keuangan dll. Bentuk kerangka ini bersifat sangat luwes dan hanya memberikan struktur baku yang perlu sebagai referensi dalam implementasi suatu investasi TI. sekumpulan (atau semua) organisasi. Model ini memformulasikan bentuk Prasarana dalam batasan fungsi (pemakaian. Misalnya Prasarana manajemen PNS. terdefinisi dengan jelas (entitas dan kebutuhan TI) dan dapat direalisasikan di lapangan. 2. atau antar segmen organisasi pemerintah – model ini dapat menjadi acuan sebagai kerangka pengembangan prasarana dalam organisasi secara internal maupun antar organisasi pemerintah. Secara • 25 . Dalam model ini bersifat netral dari segi implementasi teknologi dan lebih menekankan pada struktur implementasi TI supaya sesuai dengan tujuan (tepat sasaran). bisnis) dan rancangan.4. Komponen tersebut adalah: • Segmen Prasarana. kepentingan dan pemakaian TI secara internal atau antar organisasi pemerintah. Alasan adanya Segmen Prasarana adalah untuk mengakomodasi berbagai fungsi.

Standard. . Untuk itu perlu dibuat metodologi pengembangan sebagai panduan dalam proses transisi. Standard tidak lain untuk menjaga interoperabilitas sistim di dalam organisasi atau antar organisasi dalam menerapkan Model Prasarana. Dalam gambar ini tidak semua sub-komponen dicantumkan (misalkan Standard Keamanan). teknologi dan arahan (guidance/best practice). Fokus standard adalah untuk menjamin interoperabilitas dan menjadi pedoman pada komponen pengembangan dan transisi. Implementasi dari Model Prasarana ini diatur (managed) dalam dua pedoman yakni Standard yang harus digunakan dan proses Pengembangan/Transisi. Lingkup proses tersebut harus sesuai dengan standard yang mempengaruhi proses pengambilan keputusan. • Keterkaitan antar komponen tersebut dapat digambarkan secara tiga dimensi (threeplane) pada Gambar 2. • Pengembangan/Transisi. Standard Data dan Standard Teknologi. maka ketiga model aplikasi. procurement dan asset management. konfigurasi (change management). Model Data dan Model Teknologi. ditambah dengan Standard Keamanan (Security). Lingkup standard badan pemerintah.ringkas Model Prasarana mendefinisikan pada setiap Segmen Prasarana empat hal yakni: Model Bisnis. Dengan demikian terdapat Standard Aplikasi. Model Aplikasi. Proses perubahan dalam melakukan pengembangan Prasarana yang ada atau yang baru. Jika dilihat lebih rinci lagi. Tujuan gambar tersebut hanya memberikan gambaran platform dan peranan dari masing-masing komponen. data dan teknologi dapat dirangkum sebagai satu kesatuan model yakni model rancangan.

kontrol dan evaluasi. Proses dan Prosedur Secara umum lingkup pedoman yang dapat menjadi landasan penerapan infrastuktur TI untuk mendukung e-government lebih difokuskan pada manajemen infrastruktur. Sebagai tambahan walaupun tujuan pedoman ini ditujukan untuk organisasi pemerintah dalam proses dan 27 . Proses manajemen yang terstruktur memberikan metode yang sistimatis bagi organisasi pemerintah untuk mencapai target maksimal dan meminimalkan resiko dari suatu investasi infrastruktur TI.P E N G E M B A N G A N / T R A N S IS I IN F R A S T R U K T U R PR DUR OS E & PR S OSE ASI PLIK EL A MOD A EL D MOD TA S E G M E N IN F R A S T R U K T U R EL MOD O TEKN I LOG S TA N D A R ES ELIN GUID Gambar 2. walaupun terdapat kelemahan seperti tidak terstruktur dan lengkap. Tujuan dari pedoman ini melakukan pendekatan menyeluruh terhadap proses manajemen infrastruktur TI secara terintegrasi dalam proses seleksi. Pada dasarnya aspek manajemen dari infrastruktur telah dilakukan oleh organisasi pemerintah. sedangkan Pengembangan/Transisi menjaga atau mengendalikan proses transisi/pengembangan atau implementasi Prasarana. Model Prasarana dapat menjadi panduan dan merupakan sisi lain dari setiap Segmen Prasarana yang akan diterapkan baik dari segi model bisnis maupun model rancangan (design). Komponen Kerangka Umum Prasarana Misalkan komponen Standard merupakan pedoman yang mengikat (interoperabilitas) untuk semua Segmen Prasarana. Pedoman.

secara kwalitatif dapat dianalisa on-line mengenai sasaran dan hasil yang dicapai. penundaan atau pembatalan investasi. Dengan bantuan TI sendiri maka seharusnya proyek investasi TI dapat menjadi contoh dan model bagi proyek yang lain untuk meningkatkan kwalitas keputusan yang diambil. handal dan "up-to-date" dalam memberikan masukan pada proses manajemen dalam membuat keputusan. Ketiga tahapan proses ini saling terkait dan tidak dapat dipisahkan sebagai proses yang berdiri sendiri. kontrol dan evaluasi. . Tahapan Proses Investasi TI Kerangka investasi TI dapat didukung oleh tiga elemen utama dalam proses manajemen yakni: seleksi. Untuk mendukung hal tersebut maka diperlukan informasi dan data yang akurat. Tahapan seleksi ini membantu organisasi pemerintah (1) memilih investasi TI yang akan mendukung misi dan kebutuhan organisasi dan (2) mengidentifikasi dan menganalisa resiko dan pengembalian investasi sebelum terlanjur menggunakan dana atau sumber daya yang lain secara luas. Sejauh memungkinkan. atau jika telah diterapkan berapa investasi yang telah dikeluarkan dan hasil yang dicapai. Tanda awal suksesnya investasi TI dapat menjadi contoh dimana kontribusi TI dapat mencapai produktifitas yang diinginkan. Di lain pihak organisasi pemerintah harus mempunyai data dan fakta apa yang menjadi tujuan penerapan TI. ♦ Tahapan Seleksi Manajemen investasi TI dimulai dengan fase seleksi investasi infrastrutur TI. mengurangi biaya dan waktu pemrosesan. Dalam jangka panjang jika proses ini menjadi pedoman dan menjadi bagian dari organisasi maka pedoman ini menjadi daur hidup (life cycle) investasi TI dengan terjadinya perbaikan dan kematangan (stabil) dalam proses manajemen investasi TI.pengambilan keputusan. Objektif pada tahapan ini adalah meyakinkan bahwa terdapat proses dalam memilih infrastruktur TI yang terbaik dari berbagai pilihan yang ada. Sebagai contoh dengan bantuan komputerisasi dan jaringan komputer maka biaya proyek secara mudah dapat diakses. dan meningkatkan pelayanan. pedoman ini dapat disesuaikan dengan individual proyek investasi TI atau melakukan assesment dari kebijakan saat ini. evaluasi harus difokuskan pada kontribusi TI dalam memperbaiki kinerja atau misi dari organisasi. data dapat dikumpulkan secara kwantitatif untuk menggambarkan keuntungan investasi TI. Evaluasi dari proses kontrol ini dapat menerjemahkan apakah investasi TI ini mempunyai dampak postitf atau hasilnya patut dipertanyakan sehingga mengarah pada rekomendasi perbaikan.

maka perlu dilakukan monitor dan kontrol untuk menjaga supaya investasi TI yang dikeluarkan sesuai dengan misi/tujuan dan batasan perkiraan biaya dan resiko. mengubah supaya sesuai dengan misi/tujuan. Walaupun organisasi pemerintah mempunyai fleksibilitas dalam proses manajemen investasi TI. Jika terdapat masalah atau target tidak tercapai maka diperlukan tindakan perbaikan untuk memecahkan masalah tersebut setelah evaluasi selesai dilakukan. Pedoman Proses Investasi TI Pada bagian ini akan dibahas mengenai komponen atau elemen yang penting dalam proses investasi TI.♦ Tahapan Kontrol Saat penerapan investasi TI berjalan dan semakin besar biaya yang dikeluarkan. Saat penerapan investasi TI berjalan dan semakin besar biaya yang dikeluarkan. maka perlu dilakukan evaluasi dengan melakukan perbandingan apakah hasilnya sesuai dengan yang diharapkan. kriteria internal dan kebijakan dari tingkat organsisasi yang menjamin investasi TI. Keputusan yang dilakukan pada tahapan kontrol adalah. Bentuk dan kriteria dalam bentuk check-list tidak meminimumkan elemen yang harus ada dan dapat diperluas sesuai dengan sifat. ♦ Tahapan Evaluasi Setelah penerapan investasi TI selesai. membatalkan investasi atau proyek. Disamping itu tidak tertutup kemungkinan dilakukan perubahan atau modifikasi jika harus disesuaikan. Pedoman tidak dalam bentuk petunjuk baku tapi hanya merupakan check-list yang merupakan kriteria bagi penerapan investasi TI. maka perlu dilakukan monitor dan kontrol untuk menjaga supaya investasi TI yang dikeluarkan sesuai dengan misi/tujuan dan batasan perkiraan biaya dan resiko. kontrol dan evaluasi suatu proyek TI. mepercepat atau menunda pelaksanaan investasi. tapi elemen utama dalam kerangka ini harus dilengkapi dan menjadi bagian dalam proses investasi TI. ♦ Proses Seleksi Proses investasi TI dimulai dengan proses pemilihan proyek. Diharapkan check-list ini dapat memberikan masukan dan rekomendasi kepada organisasi pemerintah supaya lebih baik dalam melakukan proses seleksi. Jika terdapat masalah atau target tidak tercapai maka diperlukan tindakan perbaikan untuk memecahkan masalah tersebut. Misalkan perlu dikaji dampak investasi TI terhadap kinerja dan misi organisasi. Dengan demikian hasil evaluasi dapat menjadi masukan (umpan balik) pada proses seleksi dan kontrol. Proyekproyek yang diusulkan untuk pendanaan akan diseleksi dalam proses pemilihan (screening) untuk menyaring usulan yang tidak memenuhi 29 .

(4) identifkasi rincian benefits (kwantitatif dan kwalitatif) bagaimana kontribusi TI untuk membantu dan mencapai tujuan (objektif). akuntabiliatas dan aksesibilitas. dan otorisasi untuk orang dan kantor yang melalukan pemilihan telah ditentukan secara jelas? Informasi apakah yang harus disertakan dalam memberikan usulan investasi TI? Umumnya menyertakan: (1) justifikasi dari segi bisnis. maka pemilihan investasi TI dengan membandingkan prioritas dan misi organisasi sesuai dengan kriteria yang umum dalam bentuk ranking sebagai masukan dalam proses pemilihan oleh pimpinan organisasi. benefits dan resiko secara lebih mendalam dari semua usulan proyek. (3) kontribusi TI yang secara spesifik dapat membantu langsung atau tidak langsung objektif dari misi/bisnis/program. Dibawah ini diberikan check-list sebagai pedoman untuk proses seleksi: • Apakah terdapat definisi yang jelas bagaimana memulai suatu usulan investasi TI? Apakah terdapat definisi yang jelas mana saja proyek yang dapat dikategorikan proyek TI? Apakah proses ini menjadi bagian dari pedoman kebijakan organisasi? Apakah proses ini mendefinisikan (1) informasi apa saja yang harus disertakan dalam usulan. dipilih sesuai dengan tujuan/program dan sesuai dari segi teknologi. (6) identifikasi • • • . (5) analisa resiko dan roll-out proyek. keamanan dan resiko investasi. Salah satu fokus yang harus dikaitkan adalah kontribusi TI dalam meningkatkan pengelolaan dan pelayanan organisasi dalam meningkatkan transparansi. (3) tahapan dan pada tingkat organisasi apa review dilakukan? Apakah peranan. tanggung-jawab. progam dan misi organisasi. tujuan. efisiensi dan transparasi dan pelayanan organisasi pemerintah. (2) siapa (tingkat organisasi) yang harus melakukan review sebelum secara formal diusulkan. 1) memilah dan mengidentifikasi proyek yang memenuhi kriteria minimal dari segi misi/tujuan/program dan teknologi dan 2) menjamin pengkajian dan review dilakukan oleh tingkat manajemen organisasi yang paling sesuai dikaitkan dengan skala. Setelah proses analisa selesai. Secara umum keseluruhan proses dalam tahapan seleksi ini memberikan gambaran bagaimana suatu investasi TI akan dimulai. (2) kontribusi TI untuk meningkatkan produktifitas. Elemen dasar dalam proses ini mempunyai fungsi. Setelah itu dilakukan proses untuk menganalisa cost.kriteria minimal yang telah ditetapkan.

maka investasi TI sama seperti proyek yang lain. Diharapkan pengalaman dan hasil dari kontrol ini dapat menjadi umpan balik untuk proses seleksi yang lebih baik. terdokumentasi untuk melakukan review proyek TI? Elemen dasar dari review yang umum adalah: (1) status proyek. tahapan. terdefinisi dengan jelas. Elemen dasar dalam proses kontrol mempunyai fungsi 1) melakukan monitor sesuai dengan jadwal. • ♦ Proses Kontrol Untuk mencapai keuntungan yang maksimal dari investasi TI dan mengurangi resiko kegagalan. Dibawah ini diberikan check-list sebagai pedoman untuk proses kontrol: • Apakah terdapat proses monitor. manajemen harus melakukan monitor terus menerus kemajuan dan operasi. jadwal sebenarnya. (7) kelayakan dari segi teknologi: standard. membuat ranking dan pengkajian teknologi untuk investasi yang mempunyai kaitan TI? Secara umum terdapat patokan untuk proses ini: (1) kriteria cost. jika terdapat pengecualian untuk proyek tertentu. benefits dan risks. pengembalian investasi. mengambil keputusan dan melakukan aksi yang diperlukan. dari suatu investasi TI: prototipe. pilot. besarnya resiko. biaya sebenarnya. alasan dan perubahan target. (2) pembobotan kriteria untuk penentuan ranking.sponsor (dari tingkat orgnasiasi) dan unit bisnis/departemen/biro. trends dan interkoneksi/compliance dengan sistim/arsitektur TI yang telah ada. (4) hasil dan kinerja teknis dalam 31 . dll? Apakah terdefinisi secara jelas dan menjadi proses pemilihan? batas untuk perhitungan batasan ini bagian dari • Apakah terdapat pengecualian dari proses pemilihan yang telah diberlakukan? Apakah telah terdapat dokumentasi yang jelas kasus dan kondisi yang mengizinkan pengecualian dilakukan? Apakah organisasi telah mempunyai dokumentasi proses yang diperlukan untuk membandingkan. • Apakah terdapat kriteria dan ambang benefit/cost. (3) kesepakatan kriteria dan pembobotan dapat diketahui oleh peserta. (3) perkiraan jadwal vs. implementasi skala luas. 2) menjamin proses kontrol terdokumentasi: aksi. hubungannnya dengan investasi yang lain. (2) perkiraan biaya vs.

biro dll). (3) hasil dan kontribusi. Hal ini dilakukan setelah implementasi selesai. Salah satu tujuan adalah melakukan identifikasi kekurangan sehingga dapat menjadi masukan untuk proses seleksi dan kontrol. apakah terdapat arahan supaya konsistensi kebijakan dan prosedur untuk melakukan monitoring? Apakah proses mendefinisikan batasan aksi dan eskalasi (jika diperlukan) untuk mencapai kesepakatan dalam menentukan pembatalan atau penundaan investasi TI. termasuk kriteria dan tolak-ukur yang digunakan untuk melakukan review. (2) aksi yang dilakukan. (4) pengaruh atau dampak pada operasi atau kegiatan organisasi. (5) review metodologi atau proses pengembangan sistim mengikuti tuntutan implementasi.melakukan testing: prototipe dan pilot implementasi. Umumnya proses ini dilaksanakan 3 sampai . • • • • • ♦ Proses Evaluasi Evaluasi merupakan tahapan investasi yang perlu sebagai proses untuk membandingkan kenyataan atau hasil implementasi dengan perkiraan. Apakah terdapat mekanisme yang dapat menjamin "compliance" bagi proses review? Bagaimana pengawasan "compliance" dan kelayakan review dilaksanakan? Apakah organisasi mempunyai prosedur untuk menjamin ketepatan informasi proyek TI sebagai bagian transparansi dan komunikasi? Secara umum informasi dapat mencakup: (1) keputusan yang dibuat. • Apakah proses mendefinisikan secara jelas informasi dan data yang perlu diberikan kepada manajemen sebagai laporan? Bagaimana validasi dan verifikasi informasi tersebut sebagai masukan bagi pembuat keputusan manajemen? Apakah terdapat proses yang mengatur prosedur pembentukan group pimpinan untuk melakukan monitor? pembagian tanggung-jawab dan peran/otorisasi? pertemuan dan keputusan/aksi yang dilakukan terdokumentasi dengan jelas? Jika proses review dilakukan mencakup unit yang berbeda dalam organisasi (misalkan departemen. maka dilakukan review implementasi.

terutama dalam proses seleksi dan kontrol? • • • III. sesuai dengan sasaran. terdefinisi dengan jelas. serta bagaimana cara hasil review diumumkan atau menjadi bahan review pimpinanan organisasi. gambar. Peran komputer yang semula lebih ditekankan sebagai mesin penghitung (calculating machine). perannya sudah banyak yang bertambah. kasus "downtime" dan "out of services" dan seberapa sering perbaikan atau upgrade yang harus dilakukan. Dibawah ini diberikan check-list sebagai pedoman untuk proses evaluasi: • Apakah terdapat proses review setelah impementasi (post implementation review). otorisasi dan batasan review (4) bentuk kesimpulan dan rekomendasi. teks atau grafik menjadi informasi yang dapat digunakan untuk membantu kegiatan 33 . termasuk identifikasi peranan dan tanggung jawab untuk melakukan aksi jika ditemukan masalah? Apakah terdapat proses yang mengakomodasi hasil evaluasi dapat membantu mengubah atau memperbarui proses pengambilan keputuasn berhubungan dengan investasi TI. (2) faktor objektifitas dalam melakukan review: proses pemilihan siapa yang melakukan review. Apakah organisasi mempunyai metodologi atau prosedur standard untuk melakukan evaluasi semua proyek TI? Cakupan komponen metodologi adalah: pengkajian kepuasan user. dukungan perubahan teknologi. Kemampuan komputer semakin canggih dalam mengolah data yang berasal dari suara. dampak pada tujuan misi/program dan kemampuan teknis/teknologi. kepuasan user dll. saat ini sudah berkembang sebagai mesin yang dapat membantu berbagai kegiatan manusia. Apakah dalam proses terdefinisi bagaimana hasil evaluasi akan dimanfaatkan. Kerangka Hukum (Legal Framework) Semenjak komputer mulai pertama kali diperkenalkan sekitar tahun 1947. Khusus untuk teknologi maka aspek yang perlu dicakup adalah evaluasi kompetensi pemakai dalam menggunakan sistim baru.dengan 6 bulan setelah sistim digunakan. kontribusi. terdokumentasi untuk melakukan evaluasi proyek TI yang telah selesai? Elemen dasar dari review yang umum adalah: (1) komunikasi dan prosedur untuk menjalankan evaluasi tersebut dimengerti oleh user dan pelaksana proyek.

Aturan/hukum yang berkaitan dengan pengelolaan keuangan negara. either publicly or privately. Semua unit yang berada dalam struktur harus secara ketat 3 Menurut United State’s Federal Networking Council dalam resolusi 1995. yaitu Indische Comptabiliteit Wet (ICW) 1925. Kerangka hukum Teknologi Informasi (TI) yang dibahas dalam konsep ini. kata internet berarti: Internet refers to the the global information system that (i) is logically linked together by a global unique address space based on the Internet Protocol (IP). a TI untuk pendidikan tahun 2010: membahas tentang kebijakan dan peraturan yang berkaitan dengan pelaksanaan TI untuk pendidikan di Indonesia. dalam pengambilan keputusan. Secara garis besar.Cyber law untuk mengantisipasi perkembangan internet yang semakin maju.1 Kerangka Umum Hukum 3. yaitu: Kerangka Umum Hukum: membahas hal-hal yang berkaitan dengan hukum di bidang TI yang bersifat umum. ngan Negara E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan tahun 2005: membahas s unit TI di sektor pemerintah menjadi unit swadana sehingga berwenang untuk menerima pendapatan s tentang kebijakan dan peraturan yang berkaitan dengan pelaksanaan E-business uktur unit TI di sektor pemerintah dan outsource layanandi Indonesia. uses or makes accessible. .Status hukum bagi badan untuk layanan informasi. . E-democracy tahun 2010: membahas tentang kebijakan dan peraturan yang berkaitan dengan pelaksanaan E-democracy di Indonesia. jaringan komputer. Dalam konsep ICW. dibatasi oleh pengertian TI yang berkaitan dengan penggunaan komputer.1. yang meliputi: .1 Pengelolaan Keuangan Negara Peraturan perundang-undangan yang mengatur pengelolaan keuangan pada semua unit dalam birokrasi pemerintahan mengacu kepada UU Perbendaharaan Negara yang diwariskan dari UU pemerintah kolonial. E-government for good governance tahun 2005: membahas tentang kebijakan M: dan peraturan yang berkaitan dengan pelaksanaan E-government di Indonesia. high level services layered on the communications and related infrastructure described herein. Perkembangan teknologi telekomunikasi semakin melengkapi kecanggihan komputer untuk bisa berkomunikasi melewati batas-batas geografis. 3. pembahasan dalam kerangka hukum TI ini dibagi dalam beberapa bagian. Hal ini ditandai dengan 3 pertumbuhan penggunaan Internet yang pesat. hanya unit yang secara hukum memiliki status badan hukum sajalah yang memiliki kewenangan penuh untuk mengelola keuangannya sendiri. (ii) is able to support communications using the TCP/IP suite and (iii) provides. untuk mendukung ekonomi kerakyatan ke UPT Layanan Informasi t Organisasi TI TI berbasis masyarakat tahun 2010: membahas tentang kebijakan dan peraturan T Layanan Informasi yang memiliki status Badan Hukum Milik Negara yang berkaitan dengan pelaksanaan TI berbasis masyarakat di Indonesia. .operasional dan manajerial. dan berikut data dan aplikasi yang beroperasi didalamnya.

Sebagian besar (70% sampai 90%) anggaran rutin dialokasikan untuk gaji dan upah. Anggaran Negara. Karena tidak memiliki pos pendapatan. Anggaran Negara dikelola dengan sistem akuntansi single entry. sehingga harus disetorkan ke Kas Negara (UU 20/1997 tentang Penerimaan Negara Bukan Pajak atau PNBP) sebelum dapat dipergunakan oleh unit yang bersangkutan.     Prinsip anggaran yang mengedepankan sebagai hasil selisih pendapatan dan pengeluaran pada akhir tahun anggaran sebagai “tabungan” Negara. Keterbatasan-keterbatasan yang diuraikan tadi mengakibatkan unit-unit TI di lingkungan birokrasi pemerintahan amat terhambat perkembangannya. Satu-satunya pembukuan yang memiliki pos pendapatan dikelola secara terpusat oleh Departemen Keuangan. biaya penyusutan juga tidak dapat dicatatkan sebagai suatu pos pengeluaran. maka semua pendapatan tidak dapat dibukukan pada sistem akuntansi ini. Contoh komponen anggaran misalnya. BPKP dan BPK. Sistem akuntansi ini juga tidak mencatat inventori barang pada pembukuan. menyebabkan anggaran rutin (DIK) kurang memperoleh perhatian.dikontrol sistem pengelolaan keuangannya. dan harus disetorkan ke Kas Negara sebagai satu-satunya unit yang memiliki pos pendapatan dalam pembukuannya. Keterbatasan ini juga berdampak negatif dalam upaya mempertahankan sumberdaya manusia yang berkualitas untuk tetap mendedikasikan tenaganya kepada unit yang bersangkutan. yaitu Inspektorat Jenderal. Dalam konteks pembahasan kerangka peraturan peundang-undangan yang dibutuhkan bagi pengembangan TI. seperti yang diuraikan berikut ini:  Seluruh pendapatan yang diperoleh oleh semua unit dalam birokrasi pemerintahan merupakan penerimaan negara. barang dan jasa. Pengawasan pengelolaan anggaran dilaksanakan berdasarkan prinsip pre audit atau prior review. biaya perjalanan. yang berlaku setelah disahkan menjadi UU APBN oleh DPR. Hal yang sama juga berlaku pada sisa anggaran pada tahun anggaran bersangkutan. sedangkan pengawasan sesudah pelaksanaan dilakukan oleh auditor eksternal. 35 . dan perpindahan antar komponen harus melalui perubahan Anggaran. yang pada prinsipnya mementingkan pencatatan pengeluaran sesuai dengan anggaran yang disetujui. dialokasikan mengikuti aturan per komponen anggaran (line item budget). alat dan bahan. terdapat beberapa aspek penting dalam pengelolaan keuangan Negara yang perlu dicermati. upah dan gaji. sedangkan biaya pemeliharaan tidak pernah memperoleh alokasi yang memadai. Karena tidak terdapat keterkaitan dengan investasi sebelumnya. sehingga kaitan antara investasi terdahulu dengan anggaran berjalan sulit untuk dianalisa. dan sebagainya.

Dalam struktur birokrasi pemerintah pusat. maka unit TI akan sulit untuk dapat dituntut memperlihatkan kinerja yang baik. akan sulit diterapkan karena bertentangan dengan prinsip sentralisasi pengelolaan keuangan Negara. yang memiliki status hukum tersebut. dan Badan Hukum Milik Negara. Apabila hanya dapat dituntut akuntabilitas vertikal. Berlakunya UU 20/1997 tentang PNBP lebih lagi memperketat penerapan prinsip-prinsip yang ada dalam ICW. sehingga pola desentralisasi harus secara bertahap diterapkan. Pada era reformasi. 3. Pola disentralisasi yang bertumpu pada partisipasi unit pelaksana. bahkan mungkin terutama. mempunyai misi utama untuk memberikan layanan informasi kepada unit-unit lain dan juga kepada masyarakat luas. diperkirakan prinsip-prinsip tersebut akan tetap dipertahankan. Unit TI haruslah juga.Selain itu akuntabilitas unit TI kepada unit dan masyarakat yang dilayaninya juga sulit untuk dituntut. Diperkirakan prinsip pengelolaan keuangan Negara akan sulit untuk dirubah. dan unit-unit pelaksana di bawahnya tidak memiliki kewenangan dan kesempatan untuk berpartisipasi. sehingga memperoleh kewenangan untuk menerima pendapatan sendiri. memiliki akuntabilitas kepada stakeholders. Selain itu hanya Pemerintah Daerah. dan masyarakat luas.  . Walaupun UU 20/1997 akan tetap mewajibkan unit swadana untuk menyetorkan pendapatan ke kas Negara. Keadaan ini karena pengelolaan keuangan Negara bertumpu pada prinsip bahwa pemerintah RI adalah satu-satunya badan hukum. yaitu unit-unit lain yang harus dilayaninya (termasuk atasan langsung). Prinsip tersebut wajar diterapkan dalam suatu pola manajemen yang tersentralisir secara ketat. Badan Usaha Milik Negara. Walaupun RUU Perbendaharaan Negara yang baru saat ini sedang disusun. Tugas-tugas utama yang berkaitan dengan pelayanan informasi untuk unit eksternal dan masyarakat luas di outsource ke UPT Layanan Informasi. Unit TI. kemampuan penggalangan dana sendiri dapat dipergunakan sebagai kriteria utama untuk mengalokasikan dana pada tahun aggaran berikutnya. Usulan:  Unit-unit TI di lingkungan birokrasi pemerintahan diusulkan untuk diberikan status unit swadana. Unit-unit TI di lingkungan birokrasi pemerintahan diusulkan untuk direstrukturisasi menjadi jauh lebih kecil dan ramping. peran pemerintah bergeser menjadi lebih sebagai fasilitator inisiatif masyarakat.2 Status Hukum Unit Organisasi TI Dalam UU Perbendaharaan Negara. karena pada prinsipnya akuntabilitas yang dituntut adalah akuntabilitas vertikal kepada atasan langsung. pembukuan lengkap yang mencatat pendapatan dan pengeluaran hanya dapat dilakukan oleh unit yang memiliki status badan hukum. dan unit-unit lain dalam struktur pemerintahan berstatus semata-mata unit pelaksana dari badan hukum yang ada. status tersebut hanya dimiliki oleh pemerintah Republik Indonesia.1. berbeda dengan unit-unit lain dalam struktur birokrasi pemerintahan.

maka diusulkan agar dibentuk UPT Layanan Informasi yang lebih mandiri status hukumnya (lihat kerangka institusional) misalnya menjadi Badan Hukum Milik Negara. Pendapatan dipergunakan untuk menutup biaya operasi. pengevaluasian. penyimpanan. Usulan:  Pembentukan UPT Layanan Informasi yang memiliki status Badan Hukum Milik Negara. namun demikian dalam berbagai manifestasinya informasi merupakan komponen signifikan—kalau bukan vital—dari hukum.3 Hukum Telematika Hukum dapat dilihat dari berbagai macam perspektif. Informasi adalah bangunan fundamental yang ada dan menjadi pusat perhatian dalam hampir setiap tahapan dalam proses hukum. namun harus dilihat sebagai ujung tombak pelayanan informasi.karena prinsip-prinsip tersebut memang wajar diterapkan kepada unit-unit pemerintahandalam pola sentralisasi. mau tidak mau 37 . Patut diperhatikan bahwa unit TI bukan sekedar unit pelaksana kebijakan pemerintah pusat. preseden yang terjadi membuka kemungkinan bagi unit-unit lain dalam pemerintahan untuk mengikuti pola yang sama. sedangkan BHMN mempunyai misi utama untuk memberikan layanan yang terbaik. Pun dengan kegiatan pelayanan dan bantuan hukum. pemeliharaan. Sesuai dengan Peraturan Pemerintah nomor 61 tahun 1999. dan pengkomunikasikan informasi. dan disebarluaskan. dan mempertahankan kemutakhiran prasarana TI agar dapat tetap dapat memberikan layanan yang terbaik (cost recovery). 3. Begitupun dalam dunia ilmu hukum. Untuk dapat memberikan keleluasaan yang dibutuhkan bagi unit TI. walaupun penggunaannya tidak dimaksudkan untuk memupuk keuntungan. Sistem insentif yang berbeda dari PGPS ini akan memberikan keluwesan bagi unit TI sehingga upaya untuk mempertahankan tenaga TI yang berkinerja baik dapat dilakukan. doktrin-doktrin hukum pada dasarnya adalah informasi yang disimpan. BHMN diperkenankan untuk membukukan pendapatan. Manfaat lain yang dapat diperoleh dari perubahan status hukum ini adalah keleluasaan untuk dapat menerapkan sistem insentif dan jenjang karir tersendiri bagi tenaga TI. sebagai suatu unit usaha.1. diproses. adalah memupuk keuntungan. Walaupun PP 61/1999 secara spesifik diperuntukkan bagi perguruan tnggi negeri. diorganisasikan. Keputusankeputusan hukum dalam rangka pelaksanaan dan penegakan hukum—apakah itu merupakan putusan pengadilan (yurisprudensi) maupun diskresi yang dilakukan oleh pejabat yang berwenang—adalah tindakan-tindakan yang melibatkan kegiatankegiatan pengumpulan. Misi utama BUMN. perguruan tinggi negeri yang memenuhi persyaratan dapat mengajukan usulan untuk berubah status hukumnya menjadi Badan Hukum Milik Negara. Perbedaan utama dari Badan Hukum Milik Negara (BHMN) dengan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) adalah pada misinya.

telekomunikasi. Sementara pengertian computer law dapat lebih luas lagi cakupannya dari cyberlaw. namun juga hampir seluruh pranata sosial lainnya memaksa hukum sebagai pranata sosial untuk meninjau dan mengkaji ulang berbagai aspeknya. Internet telah menyajikan sebuah “dunia baru” yang paling mendekati pengertian dari istilah cyberspace. dapat dipahami bahwa perkembangan yang terjadi dalam bidang teknologi informasi. Berbagai pemahaman baru dalam bidang hukum diintrodusir untuk menyikapi fenomena tersebut. Orang mulai memikirkan adanya suatu bidang hukum yang sama sekali baru. mengakibatkan semakin terdorongnya penemuan-penemuan teknologi baru yang melahirkan sebuah fenomena yang kerap dikenal sebagai konvergensi. information law. dan yang di Indonesia dikenal sebagai Hukum Telematika. Secara teknis internet hanyalah sekumpulan standar yang mencakup perangkat-perangkat yang digunakan oleh komputer untuk berkomunikasi satu dengan yang lainnya yang berbicara dengan bahasa yang sama. dan telekomunikasi tentu akan mempengaruhi hukum dan ilmu hukum itu sendiri. khusus untuk mengadakan suatu keteraturan dan ketertiban dalam dunia maya ini. internet adalah ruang maya yang bersifat publik. sistem TV kabel. dipergunakan perusahaan–perusahaan untuk bersaing mendapatkan konsumen. Ruang lingkupnya . Kemajuan-kemajuan yang dicapai oleh teknologi komputasi dan peralatan elektronik. Istilah cyberlaw dapat dipahami sebagai hukum yang mengatur permasalahan yang terjadi di dunia maya (cyberspace). Pada sisi lain. Fenomena konvergensi ini semakin nyata dengan keberadaan internet sebagai sebuah jaringan komunikasi global yang terdiri dari ribuan jaringan independen dan jutaan komputer di seluruh dunia yang secara bersama-sama berfungsi sebagai medium pertukaran informasi. Perbedaan pemahaman tersebut tentu berimplikasi pada ruang lingkup dari permasalahan-permasalahan yang dicakup oleh masing-masing pengertian itu. dan telepon selular semuanya dapat menggunakan internet. yang dapat digunakan orang-orang di seluruh dunia untuk bertemu dan saling mempertukarkan ide. media dan penyiaran sehingga batasbatasnya menjadi kabur. Keberadaan internet sebagai sebuah jaringan komunikasi global pada saat inilah yang kerap dianggap sebagai aktualisasi dari cyberspace yang digambarkan oleh William Gibson dalam novel yang berjudul Neuromancer. dan berbagai kegiatan lainnya yang secara konvensional diselenggarakan di dunia nyata. Menyadari hal ini. sistem telepon. sehingga dapat dikatakan bahwa ruang lingkup yang diatur dalam cyberlaw hanyalah sebatas permasalahan hukum yang terjadi sebagai akibat dari penggunaan internet sebagai piranti telekomunikasi. Secara sederhana konvergensi dapat dipahami sebagai menyatunya unsur-unsur dalam teknologi komputasi. Beberapa yang mengemuka adalah pemahamanpemahaman tentang cyberlaw. media. Jaringan-jaringan komputer kecil. komputer pribadi. computer law. Perubahan yang sedemikian revolusionernya dalam bidang teknologi yang tidak hanya mempengaruhi hukum.selalu mengantungkan diri pada sistem informasi yang dapat diandalkan demi kelancaran kegiatannya.

Media. maka diusulkan beberapa tema sentral yang akan menjadi kerangka acuan hukum telematika Indonesia. Transaksi secara Elektronik. untuk kepentingan penyusunan Kerangka Hukum ini pengertian Hukum Telematika tersebut dapat dibagi dalam dua ruang lingkup. Hukum Telematika adalah isu yang benar-benar mutakhir. terminologi ini masih lebih sempit cakupannya jika dibandingkan dengan information law. Konflik antar Tata Hukum. Undang-undang yang sejauh ini telah atau direncanakan akan diberlakukan di Indonesia tetap merupakan fokus dari Kerangka Hukum ini. Media. Telekomunikasi. Namun demikian. 3. dan Informatika. sebagai adaptasi terhadap perkembangan hukum sebagaimana telah disinggung di atas. Namun demikian. Pembuktian Data Elektronik. Hak atas Kekayaan Intelektual. dan information law. Ruang Lingkup Hukum Telematika sampai hari ini memang belum terdefinisikan secara jelas. Hukum Telematika dalam arti luas pengertiannya dapat dikatakan lebih mendekati pengertian Information Law sebagaimana disebutkan di atas. Telematika sendiri adalah akronim dari Telekomunikasi. sebagaimana dijabarkan di bawah ini. karena istilah computer law terkandung pengertian bahwa informasi yang menjadi objeknya adalah khusus informasi yang diproses secara elektronik. 2. karena dalam wacana ilmiah hukum di Indonesia sekalipun. 7. yang tentunya dalam hal ini diasumsikan telah pula mempertimbangkan dinamika masyarakat dan kebutuhan masyarakat Indonesia akan hukum. jadi tidak dibatasi hanya pada pemanfaatan dalam berkomunikasi melalui internet saja. 5. Hukum Telematika sendiri adalah istilah yang relatif baru dikenal di Indonesia. maka dapat diperkirakan bahwa bidang-bidang hukum positif di Indonesia yang menerima dampak langsung dari perkembangan teknologi informasi dan memang perlu mendapatkan penyikapan yang memadai dalam waktu dekat adalah sebagai berikut: 1. dan Penyiaran. computer law. 4. mengingat sampai hari ini di Indonesia belum tersedia literatur berbahasa Indonesia mengenainya. sehingga memiliki ruang lingkup yang agak berbeda dengan pengertian-pengertian cyberlaw. sementara dalam information law terkandung pengertian bahwa pengolahan informasi tidak harus dilakukan secara elektronik. Kerahasiaan dan Perlindungan Data. sementara dalam arti sempit pengertiannya lebih dekat kepada Cyberlaw.ialah permasalahan hukum yang timbul sebagai akibat pemanfaatan komputer. Dengan demikian. 6. Kejahatan yang Terkait dengan komputer. 39 . Dengan pemahaman sedemikian.

dan perjanjian-perjanjian tidak tertulis. sesuai dengan berbagai pertimbangan yang telah dijelaskan di atas. yaitu suatu produk perundangundangan yang pengaturannya bersifat khusus mengesampingkan perundang-undangan yang bersifat umum. Materi muatan undang-undang dapat bersumber dari UUD secara langsung maupun tidak langsung. Kerahasiaan dan perlindungan data Kemudahan dalam menyampaikan dan mengakses informasi yang diakibatkan oleh perkembangan dan konvergensi teknologi informasi sekaligus memperbesar kemungkinan penyalahgunaan data. dalam sistem perundang-undangan Indonesia tidak dikenal adanya undangundang induk. maka hal tersebut dapat menjadi materi muatan undang-undang walaupun tidak secara tegas diatur dalam UUD. yaitu suatu produk perundangundangan yang baru akan mengesampingkan perundang-undangan yang terdahulu. Ketujuh permasalahan hukum (legal issues) di atas diusulkan untuk menjadi tema-tema sentral dalam kerangka acuan hukum telematika Indonesia. Lex Posteriori Derogat Lex Priori. Lex Superiori Derogat Lex Inferiori. Sumber hukum Indonesia dapat dibedakan dalam dua macam. Apabila terdapat sebuah fenomena baru di masyarakat dan mempunyai pengaruh jangka panjang terhadap masyarakat. Terdapat beberapa asas dalam sistem perundang-undangan Indonesia. yaitu suatu produk perundangundangan yang lebih tingkatannya akan mengesampingkan produk perundang-undangan yang ada dibawahnya. yaitu undang-undang sebagai aturan-aturan hukum tertulis yang disebut sebagai undang-undang. transborder data flows atau penyebaran data melintasi batas-batas negara menjadi semakin cepat namun demikian juga menjadi sangat bebas dan . dan undangundang sebagai aturan-aturan hukum tertulis yang dikeluarkan untuk menyelenggarakan tugas-tugas negara atau kerap disebut sebagai peraturan perundang-undangan. yaitu tertulis dan tidak tertulis. Sedangkan sumber hukum tidak tertulis ialah kebiasaan masyarakat atau adat. Undang-undang dapat diartikan dalam dua macam. atau undang-undang yang lebih tinggi tingkatannya dari undangundang yang lain yang keberlakuannya dapat mengesampingkan undang-undang lain. antara lain:  Lex Specialis Derogat Lex Generalis.   Namun. Dengan terjadinya konvergensi teknologi informasi. traktat. Yang termasuk dalam sumber hukum tertulis ialah undang-undang. dan yurisprudensi.

baik dalam keadaan tunggal maupun berkelompok. 2.semakin sulit untuk dikontrol. Dengan adanya ketentuan bahwa arsip dapat dirupakan dalam “…bentuk corak apapun…”. dalam rangka pelaksanaan tugas pemerintah. Dalam hal ini berbagai perihal yang dapat menimbulkan permasalahan hukum ialah: 1. baik tertulis diatas kertas atau sarana lain maupun terekam dalam bentuk corak apapun yang dapat dilihat. 3. Dalam UU tersebut yang dimaksud dengan arsip ialah: 1. Pengertian dan ruang lingkup kerahasiaan. dokumen perusahaan. Ketentuan mengenai subjek. Naskah-naskah yang dibuat dan diterima oleh badan-badan swasta dan/ atau perorangan. baik dalam keadaan tunggal maupun berkelompok. 5. yang dalam hal ini. Kedua peraturan tersebut masih harus disempurnakan karena metode-metode pembuatan. Mengenai keamanan data. gambar. 4. dan hak asasi manusia. UU tersebut juga mencantumkan ancaman pidana terhadap siapa saja yang memiliki secara melawan hukum dan/ atau menyimpan dan dengan sengaja memberitahukan hal-hal tentang isi arsip tersebut kepada pihak ketiga yang tidak mengetahuinya. penyimpanan. Bentuk informasi apapun—apakah itu berupa teks. Penggunaan data elektronik. suara. Yang dimaksud dengan dokumen perusahaan dalam UU tersebut ialah data. dan atau keterangan yang dibuat dan atau diterima oleh perusahaan dalam rangka pelaksanaan kegiatannya. Ketentuan mengenai data perusahaan terdapat dalam UU No. dan penyebarluasan data telah berkembang dengan sangat pesat dan melampaui batas-batas penegakan hukum secara konvensional. maka dalam hal ini dapat termasuk pula data elektronik. Ketentuan pengaksesan data elektronik. Kenyataan ini menimbulkan berbagai permasalahan hukum baru di sekitar kerahasiaan dan perlindungan data. 2. 7 tahun 1971 Tentang Sistem Kearsipan. Ketentuan mengenai informasi publik diatur dalam UU No. bahkan gambar hidup—dengan demikian menjadi sangat mudah untuk disebarluaskan. 41 . apabila dirujukkan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia— terkait dengan peraturan mengenai sistem kearsipan. hukum pidana materiil.8 Tahun 1997 Tentang Dokumen Perusahaan. dibaca atau didengar. catatan. dalam rangka pelaksanaan kehidupan kebangsaan. Naskah-naskah yang dibuat dan diterima oleh lembaga-lembaga negara dan badanbadan pemerintahan dalam bentuk corak apapun. dalam bentuk corak apapun. Pengertian dan ruang lingkup data elektronik.

4. Hak atas Kekayaan Intelektual (HaKI) Kemajuan-kemajuan yang dicapai oleh teknologi informasi tidak dapat lepas dari keberadaan HaKI. Namun demikian. Dalam UU No. Di Inggris dikenal adanya Data Protection Act. Sebagai perbandingan. Merujuk kepada U. dan yang mengandung unsur pornografi.6. used or disclosed only in accordance with registered purpose. 9. 6. 2. accurate. khususnya Quebec. Prinsip-prinsip yang ada dalam Undang-undang tersebut ialah: 1.39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia terdapat ketentuan mengenai kebebasan untuk berkomunikasi dan mendapatkan informasi secara pribadi sekaligus pula jaminan terhadap privasinya. held only for the registered lawful purpose. Sementara suatu usaha untuk mengharmonisasikan regulasi mengenai Data Protection di Eropa dimulai sejak OECD mengeluarkan Guidelines on The Protection of Privacy and Transborder Data Flows of Personal Data. 8. Cyberspace yang ditopang oleh dua unsur utama. personal data shall be obtained fairly and lawfully. ketentuan mengenai kerahasiaan dan perlindungan data setidaknya mengatur mengenai ruang lingkup dari pengguna data. adequate. subjek data. Kekuatan data elektronik dalam pembuktian. Perlindungan atas data pribadi merupakan aspek yang paling minimal pengaturannya. dan kaitannya dengan perkembangan teknologi komputer. Kanada. . Amerika Serikat telah mengeluarkan sebuah peraturan untuk mengantisipasi hal tersebut yaitu The Electronic Communications Privacy Act. 7. sehingga harus segera diatur lebih lanjut. or registered purpose. ketentuan-ketentuan tersebut belum memberikan batasan yang tegas mengenai kedudukan dan nilai hukum dari informasi pribadi tersebut. 3. made available to data subjects on request. Secara umum HaKI adalah perlindungan hukum yang berupa hak yang diberikan oleh negara secara eksklusif terhadap karya-karya yang lahir dari suatu proses kreatif pencipta/ penemunya. not kept longer than necessary for registered purpose.K Data Protection Act 1984. telah memberlakukan Act Respecting The Protection of Personal Information in The Private Sector dan Act Respecting Acces to documents held by Public Bodies and The Protection of Personal Information. relevant and nor excessive. Hukum pidana Indonesia telah memiliki ketentuan mengenai penyebaran informasi yang bertujuan sebagai fitnah. 5. and where necessary up-to-date. properly protected against loss or disclosure.

dan tata letak sirkit terpadu. Selain itu. 4. transaksi yang dilakukan dengan menggunakan media internet validitasnya sangat rentan. karena para pihak yang bertransaksi dapat dengan mudah mengetahui identitas pribadi-peribadi yang melakukannya dan memastikan keberadaan hal yang ditransaksikan. secara langsung bersentuhan dengan obyek-obyek pengaturan dalam HaKI. desain industri. Pada dunia nyata. perubahan media dari kertas menjadi elektronik menjadi permasalahan dalam hal kekuatan hukumnya. bagaimana mengantisipasi hal tersebut ? Untuk menghadapi perubahan-perubahan yang terjadi tersebut. paten. 2. hal tersebut tidaklah menjadi masalah. Ketentuan mengenai Hak atas Kekayaan Intelektual telah ada di Indonesia. Tanpa perlindungan. merek. 5. dalam mengantisipasi hal tersebut. obyek yang sangat bernilai tinggi ini dapat menjadi tidak berarti apa-apa. Amerika Serikat telah memperbaharui perangkat hukum mengenai HaKI dan salah satunya mengeluarkan Digital Millenium Copyright Act. Transaksi secara Elektronik Internet telah berkembang sebagai media untuk melakukan kegiatan-kegiatan bisnis. namun terdapat beberapa permasalahan yang perlu dicermati. Hal tersebut disebabkan sulitnya mengetahui identitas para pihak yang bertransaksi dan hal yang ditransaksikan. Pada beberapa negara. rahasia dagang. Apakah Program Komputer dapat dikategorikan sebagai Hak Cipta ? Bagaimana kedudukan Nama Domain dalam hukum mengenai Merk ? Apakah hak eksklusif dalam Hak atas Kekayaan Intelektual tidak bertentangan dengan ketentuan mengenai larangan praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat ? Apakah internet dapat dikategorikan sebagai media untuk mempublikasikan suatu objek paten ? Penyebaran informasi yang terkait dengan rahasia dagang semakin mudah dengan adanya teknologi kriptografi. yaitu cipta. HaKI mendapatkan sorotan khusus karena hak tersebut dapat disalahgunakan dengan jauh lebih mudah dalam kaitannya dengan fenomena konvergensi teknologi informasi yang terjadi. teknologi tanda tangan digital dapat digunakan untuk menggantikan fungsi tandatangan dalam perjanjian tertulis konvensional.komputer dan informasi. 43 . yaitu: 1. Kegiatan bisnis pada dasarnya adalah rangkaian transaksi-transaksi. 3. Namun. Pada dasarnya ketentuan perundangundangan Indonesia telah menjamin bahwa transaksi yang dilakukan melalui internet adalah sebuah perikatan yang mengikat para pihak yang membuatnya. ketika si pencipta/ penemu tidak mendapatkan penggantian biaya yang telah dikeluarkannya selama proses penciptaan ketika orang lain justru yang memperoleh manfaat ekonomis dari karyanya.

Confidentiality. Peraturan apa saja yang mungkin disiapkan . Beberapa negara telah mengeluarkan peraturan-peraturan yang berkaitan dengan hal tersebut.S : Uniform Electronik Transaction Act 1998 Singapura : Electronic Transaction Act 1996 Malaysia : Digital Signature Act 1997 Kanada Irlandia : Electronic Transaction Act 1999 : Electronic Commerce Bill 1999 Pada umumnya ketentuan yang diatur dalam peraturan negara-negara tersebut ialah : 1. menunjuk pada keaslian (otentitas) asal pengirim data suatu data. Non-repudiation. menunjuk pada integritas terhadap isi suatu data: i) ii) iii) Apakah isi suatu data utuh atau hanya sebagian? Apakah isi suatu data telah dirubah oleh pihak lain? Apakah data yang dikirim sama dengan data yang diterima? Tanda tangan digital mengakibatkan data tidak dapat dibaca oleh pihak lain sehingga bentukbentuk perubahan pada data tersebut secara sengaja oleh pihak lain akan mengakibatkan data tersebut tidak dapat dibaca. yaitu : A.Dalam manajemen pemanfaatan tanda tangan digital tersebut melahirkan sebuah lembaga yang disebut sebagai otoritas sertifikasi (Certification Authority). atau menyatakan bahwa bahwa isi dari data yang diterima tidak sama dengan data yang dikirim. Siapa yang berwenang mengeluarkan CA ? 2. berarti seorang pengirim tidak dapat menyangkal telah mengadakan suatu hubungan komunikasi. Siapa yang berhak untuk mengontrol ? 4. Sejauhmana ruang lingkup perdagangan atau kegiatan komersial ? Siapa yang berwenang untuk membuat peraturan ? 3.Keberadaan tanda tangan digital dengan menggunakan sistem kriptografi ini menyelesaikan (paling tidak) beberapa hal yang menjadi permasalahan dalam proses komunikasi via internet: Authenticity. menunjuk pada unsur kerahasiaan dari suatu data Integrity.

Bagaimana cara membuktikan apabila terjadi pemalsuan identitas subscriber ? 9. Apa saja yang menjadi kewenangan CA ? 7. Produk-produk apa saja yang memerlukan CA? 8. Siapa yang berhak menjadi CA ? 6. di Singapura ada perlindungan terhadap CA dengan maksud memberikan kepercayaan di mata masyarakat. maka CA dapat memberikan suatu “janji” dimana CA akan mengganti kerugian yang diderita oleh subscriber dengan tujuan melindungi konsumen itu sendiri. Kemudian ada yang kontra. Mengenai adanya suatu standar yang dapat digunakan sehingga pelanggan akan menikmati dan memanfaatkan CA sebagai pihak ketiga yang dipercaya. Jaminan dan kewajiban CA ? 10. namun secara implisit dapat diartikan bahwa digantungkan pada perjanjian sebelumnya.5. Bagaimana Pembuktian kontrak yang dibuat dalam transaksi secara elektronik? Sebagai pembanding. Siapa yang memberikan time stamping? 14. yaitu yang menyatakan bahwa pihak yang akan menggunakan CA akan memperoleh garansi atau perlindungan jika dalam prakteknya pelanggan dirugikan yang besarnya ditentukan oleh para pihak. Seperti di Singapura. seluruhnya dibebankan pada CA. Kemungkinan penggantian (jaminan) yang diberikan terhadap pelanggan (subscriber). Apakah dimungkinkan pengaturan mengenai Tax stamp? 15. Pembayaran asuransi pada CA dapat lebih besar. CA harus mengungkapkan atau mengumumkan deposit atau 45 . UNCITRAL tidak menjelaskannya. Apakah ada jaminan atau diasuransikan jika terjadi kerugian diantara para pihak? 12. Jaminan terhadap konsumen pada CA ? 11. Pilihan forum yang digunakan apabila timbul dispute/perselisihan di kemudian hari (Choice of forum)? Pengadilan mana yang dipilih untuk menyelesaikan perkara tersebut? 17. sesuai dengan berapa banyaknya modal atau uang yang disetor. Hukum mana yang digunakan apabila timbul dispute/perselisihan di kemudian hari (Choice of Law)? 16. Syarat-syarat apa saja yang harus dipenuhi dalam suatu kontrak (standard kontrak)? 13.

seperti pencurian. system komputer maupun penggunaan sistem komputer secara tidak sah (hacking). penyalahgunaan creditcard dan pemalsuan. Terjemahan bebasnya : Setiap perilaku yang melanggar/melawan hukum. seperti computer sabotage yang dapat mencakup perbuatan-perbuatan penghancuran atau pengubahan data secara tidak sah. Karena ada perlindungan konsumen maka semua tanggung jawab ada di tangan CA. penyalahgunaan yag berkaitan dengan komputer atau data yang dapat berkaitan dengan mengganggu arus data. . b. Untuk lebih memperjelas masalah-masalah tersebut maka computer (related) crime dapat dilihat dalam ruang lingkup sebagai: a. komputer dan perangkatnya sebagai objek penyalahgunaan. d. unauthorized acquisition. sehingga membutuhkan suatu pengaturan hukum yang secara khusus mengatur masalah ini seperti halnya tindak pidana perekonomian. Walaupun istilah computer crime ataupun cybercrime telah populer di masyarakat akan tetapi secara eksistensi computer crime secara akademik masih menjadi perdebatan para ahli. sehingga pelanggan akan percaya dan konsumen akan merasa terlindungi jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Permasalahan yang timbul berkaitan dengan computer crime ini antara lain adalah apakah computer crime merupakan suatu bentuk kejahatan baru yang berbeda dari kejahatan-kejahatan konvensional tradisional seperti pencurian. etika atau tanpa kewenangan yang menyangkut pemrosesan data dan / atau pengiriman data. Kejahatan yang Terkait dengan Komputer Definisi computer crime menurut OECD yang didefinisikan dalam kerangka computer abuse yakni. disclosure or use of information and data. penggelapan uang. Any illegal. penipuan. gempa bumi. unethical or unauthorized behavior involving authomatic data processing and/ or transmissing of data. c.. Komputer sebagai instrumen untuk melakukan kejahatan tradisional.modal yang dimiliki. pembunuhan dll. Dalam kaitannya dengan perlindungan konsumen. di Irlandia dikenal adanya liabilities limit. ataukah kejahatan yang dimaksud dalam computer crime tersebut hanyalah suatu bentuk lain dari kejahatan-kejahatan biasa yang telah diatur di dalam hukum pidana materil positif sehingga yang diperlukan dalam mengatasi masalah computer crime secara hukum hanyalah masalah ekstensifikasi definisi unsur-unsur pasal serta masalah pembuktian di depan pengadilan saja. dimana tanggung jawab berada pada CA.

5. 2. Trojan Horse A computer program with an apparently or actually useful function that contains additional (hidden) function that surreptitiously exploit the legitimate authorizations of the involving process to the detriement of security or integrity. 3. 4. Pengaturan mengenai kejahatan yang terkait dengan komputer di beberapa negara diantaranya: Computer Misuse Act 1990 (Inggris) US Code Annex Titles 1-26 18 USCA Sec. Cracking The act of breaking into a computer system. 2. 3. Logic Bomb A resident computer program that triggers an unauthorized act when a certain event occurs. Rumusan formil atau materilkah yang lebih tepat digunakan dalam membatasi ruang lingkup kejahatan yang terkait dengan komputer ? Bagaimana permasalahan mengenai tempus delicti dan locus delicti ? Apakah ketentuan mengenai kejahatan yang terkait dengan komputer harus diatur dalam sebuah peraturan khusus ? Beberapa bentuk kejahatan komputer diantaranya ialah : 1. Virus A segment of machine code that will copy its code into one or more larger “host” program when its activated. Worm A sometimes malicious stand-alone program that can propagate to other computers via network.Untuk dapat dengan lebih seksama mengidentifikasikan masalah kejahatan komputer sebagai suatu bentuk kejahatan yang perlu diatur secara khusus maka unsur-unsur yang perlu dikaji adalah : 1. 1030 (a) Fraud & Related Activity in Connection with Computer (USA) Second Law for the Prevention of Economic Crime of 1986 (Jerman) 47 .

dimana semula Penyiaran dikategorikan sebagai public means of communication dan Telekomunikasi sebagai private communications. penyiaran dengan telekomunikasi adalah berbicara mengenai hal yang sama. sektor Telekomunikasi dikategorikan sebagai sektor perdagangan jasa. dan pengaturan sendiri (self regulatory). Telekomunikasi. dan Alokasi sumberdaya terbatas transparan dan adil. Pelayanan universal harus transparan. dan Digital Cyber Communities. Karena walaupun kedua-duanya berinvestasi untuk pembangunan jaringan. Internet Content Provider. i) ii) iii) iv) v) Anti monopoli. Pada dasarnya. prinsip-prinsip dasar pertelekomukasian dewasa ini adalah bersifat open. Ringkasnya. Perubahan struktur telekomunikasi akhirnya memerlukan pemisahan antara regulasi ataupun perijinan untuk penyelenggara infrastruktur komunikasi dengan penyedia informasi. Kini disadari bahwa keduanya berbicara mengenai sistem komunikasi bagi masyarakat yang merupakan infrastruktur untuk pertukaran informasi bagi masyarakat. Akibat konvergensi yang terjadi. yaitu i) ii) iii) iv) Internet Services/ Access Provider. tumbuh 4 (empat) jenis usaha baru. Commercial/Application Services Provider. yang dalam Kertas Referensi WTO (WTO Reference Paper) pada intinya meliputi. .Media. Regulator independen (bebas dari ketergantungan penyelenggara). compatibility. Konflik antar Tata Hukum Globalisasi informasi sebagai akses dari perkembangan teknologi informasi tersebut rentan terhadap munculnya konflik dalam penerapan suatu hukum. universal. dan Penyiaran Dalam kerangka WTO. Interkoneksi tanpa diskriminasi. Apalagi dengan keberadaan Internet. (iv) Kriteria pemberian lisensi harus terbuka. pemisahan ketentuan antara telekomunikasi dan penyiaran dirasakan sudah kurang tepat lagi. transparancy. namun tentunya objektifnya berbeda.

melalui resolusi 40/71. nasionalitas. yang dalam kebijakannya meliputi: 1. PBB telah mengeluarkan sebuah rekomendasi. Surat otentik dalam peradilan perdata memiliki kekuatan pembuktian sempurna sepanjang tidak ada yang dapat membantahnya. Protection of Justified Expectation 4. untuk hal ini Amerika Serikat telah mengeluarkan The American Restatement of conflict of laws. tempat tinggal. maka kekuatan pembuktian surat belum kuat dan harus didukung oleh alat bukti lainnya. make decissions. and declare judgement”. Predictability and Legal Consequences Oleh karena itu dengan eskalasi dan semakin intensifnya globalisasi ini dan semakin meningkatnya sengketa yang melibatkan dua atau lebih hukum nasional. yaitu “the power of courts to inquire into facts. paragraf 5(b) . atau tempat kedudukan dari para pihak . 11 Desember 1985 sebagai berikut: 1. Namun kemudian. maka masalah ini tidaklah berat. apply the law. negosiasi. data elektronik ini dihadapkan pada permasalahan. Choice influencing factors. namun jika belum pilihan hukum ini dapat didasarkan pada tempat pembuatan kontrak. ketika dihadapkan dengan masalah pembuktian dalam hal penyelesaian suatu sengketa. usaha yang lebih besar dalam membuat perjanjian bilateral/ multinasional akan menjadi pusat utama. dalam hal ini jika para pihak telah mengadakan perjanjian sebelumnya. Pada waktu yang bersamaan bahwa tidak ada kebutuhan untuk unifikasi terhadap peraturan dari bukti memperhatikan penggunan rekaman/catatan (record computer) pada perdagangan internasional. Tujuan dari pembuktian adalah mencari kebenaran baik secara formil maupun materil. pengalaman menunjukkan bahwa perbedaan substansial /perbedaan paling penting terhadap peraturan dari bukti sebagaimana - 49 . Memang dari segi kekuatan mengikat ada beberapa alat bukti yang punya kekuatan pembuktian sempurna dan ada yang tidak. Pembuktian Data Elektronik Perubahan mendasar dalam era digital ini ialah semakin popularnya penggunaan data elektronik di masyarakat. Namun di cyberspace keberadaan data elektronik menjadi penting karena sulitnya mendapatkan saksi yang mengetahui terjadinya pelanggaran hukum tersebut. Choice of Law atau mengenai pilihan hukum. secara materil dalam peradilan pidana. domisili. Namun. Coordination of legal systems 2.Beberapa isu yang berkaitan dengan hal tersebut diantaranya: Jurisdiction. Justice of the end result 3.

produktivitas. untuk mempertimbangkan memodifikasi legal text sesuai dengan rekomendasi yang ada. beberapa dokumen untuk diserahkan dalam bentuk computer. . Merekomendasikan kepada organisasi internasional untuk mengelaborasikan teksteks hukum (legal text) berkaitan dengan perdagangan untuk memperhatikan rekomendasi yang ada dalam mengadopsi teks tersebut dan. Untuk mereview peraturan hukum mengenai penggunaan rekaman komputer sebagai bukti dalam litigasi untuk mengurangi rintangan/halangan yang tidak perlu untuk izin mereka. apabila perlu . d.2 E-government for good governance tahun 2005 Karena aspek-aspek yang berkaitan dengan peningkatan efisiensi. 2. b. Untuk mereview persyaratan hukum bahwa transaksi dagang tertentu atau dokumen yang berhubungan dengan perdagangan yang dilakukan secara tertulis. Pembangunan penggunaan Automated Data Processing adalah menciptakan sejumlah keinginan sistem hukum untuk sebuah adaptasi peraturan hukum yang tetap untuk pembangunan ini .yang mereka ajukan untuk sistem berdasarkan tertulis /paper-based system dari dokumentasi sejauh ini telah menyebabkan tidak adanya bahaya yang dapat diperhatikan terhadap pembangunan perdagangan internasional. jaminan bahwa peraturannya konsisten dengan pembangunan teknologi. apakah perlu untuk direkam dan ditransmisikan dalam bentuk computer-readable (dapat dibaca komputer) atau tidak. 3. dan upaya peningkatan daya saing lainnya merupakan indikator kinerja untuk pengelolaan sumberdaya. maka good governance secara langsung mendukung tercapainya daya saing yang tinggi. dan untuk menyediakan peralatan yang perlu bagi pengadilan untuk mengevaluasi kredibilitas data yang mengandung rekaman data tersebut. efektivitas. Rekomendasi untuk Pemerintah a. apabila perlu. Untuk mereview persyaratan hukum dari tandatangan tertulis atau metode otensifikasi paper-based lainnya pada dokumen yang berhubungan dengan perdagangan dengan niat untuk mengizinkan. Untuk mereview persyaratan hukum bahwa dokumen untuk diserahkan ke pemerintah dalam bentuk tertulis dan tertanda secara manual dengan niat untuk mengizinkan . Dalam kaitan ini koordinasi perencanaan antar unit di dalam pemerintahan perlu ditingkatkan sehingga terjadi sinergi dalam pelaksanaan pemerintahan sehari-hari sebagai bagian dari egovernment for good governance. c.readable kepada pelayanan administrasi tersebut. Kerangka aspek legal yang perlu ada untuk menjamin terlaksananya e-government adalah sebagai berikut. 3.

Jenis-jenis informasi yang dikelola oleh lembaga-lembaga pemerintahan b. Sistem informasi kependudukan e. Hal ini akan mempermudah dilakukannya pertukaran data (data exchange).1 Kebijakan (Policies) Kebijakan : 1. Sistem Kearsipan d. Hak atas Kebebasan Memperoleh Informasi c. Standard Interoperabilities a. Jangka waktu keberlakuan suatu informasi c. dan based on request.2. Keamanan sistem informasi pemerintahan 3. Penyelenggaraan media. dan penyiaran b. Ketentuan hukum terhadap pelanggaran atas hal-hal tersebut diatas 2. Transparansi Penyampaian Informasi melalui TI a. Pengaksesan data e. penyembunyian. Status hukum lembaga-lembaga penyimpan informasi publik g. Sistem informasi kepegawaian  Universal public access ♦ Kebijakan yang mengatur klasifikasi informasi yang bersifat rahasia.  Standard ♦ Kebijakan standardisasi data yang bersifat crossdepartmental di lingkungan pemerintahan. Perlindungan dan Kerahasiaan Data Pribadi e. d. Pengalihan data secara elektronik b. Ketentuan mengenai pelanggaran atas manipulasi. Universal Public Access a. Penyimpanan data d. Penyebaran data antar instansi c. dan keterlambatan penyampaian informasi. telekomunikasi. ♦ Kebijakan yang mewajibkan instansi untuk menyediakan layanan data yng bersifat public domain. public domain.3. Penentuan batasan atau ruang lingkup informasi yang bersifat publik f.  Transparansi ♦ Kebijakan yang mendukung penggunaan TI dalam 51 .

pengambilan keputusan di lingkungan pemerintahan agar dapat dicermati bersama masyarakat. Unit koordinasi ♦ Kebijakan pengaturan kewenangan penerapan dan pemanfaatan teknologi informasi di lingkungan pemerintahan oleh unit-unit yang terkait.  . keamanan basisdata. Keamanan data dan informasi dilakukan secara berlapis: keamanan jaringan. ♦ Kebijakan yang mengatur cara pembuatan (creating). ♦ Kebijakan pemberian wewenang terhadap unit yang bertanggung jawab untuk melakukan koordinasi dengan unit lain dalam melakukan pengumpulan data dan informasi. ♦ Kebijakan yang mengatur orang yang bekerja untuk menjamin keamanan data dan informasi. keamanan komputer. penyebaran data yang bersifat public domain  Keamanan informasi (Information Security) ♦ Kebijakan yang mengatur keamanan data dan informasi. ♦ Kebijakan pemberian wewenang kepada unit yang terkait untuk mengeliminir duplikasi ♦ Kebijakan pengelolaan teknologi informasi dan informasi bagi unit-unit yang berwenang dengan deskripsi kerja yang jelas. pemrosesan. dan keamanan file.

Jenis dan cara pemungutan pajak d. Keamanan pertukaran data (tanda tangan digital) c. Ketentuan mengenai informasi sebagai objek perdagangan c.2. dan persyaratan s. Bank. dan subjek perdata lain i. 3. asuransi. Otoritas sertifikasi. Kebijakan yang mengatur pemrosesan dokumen 4 SME didefinisikan secara lebih luas dan luwes daripada definisi yang dipergunakan oleh Deperindag atau Depkop 53 . dan lembaga pengesahan lain j. Dokumen Perusahaan b. sehingga pengembangan perdagangan berbasis TI (E-business) harus pula difokuskan untuk pelaku pasar pada segmen tersebut. Pertukaran dan pemrosesan data bisnis secara elektronik a. Larangan praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat g. Peraturan mengenai penggunaan komputer.3. kejahatan komputer 3. Untuk itu perlu dibuat kerangka kebijakan dan regulasi yang mengatur Ebusiness. Industri penyelenggara jasa penunjang e-commerce f. koperasi.d. Telah terbukti bahwa SME cukup tangguh menghadapi tantangan selama krisis karena luwes dalam merespon keinginan pasar. Transparansi dalam pelayanan. Badan usaha milik negara. Perlindungan konsumen e. Ketentuan mengenai perikatan-perikatan khusus b.a 3. Perusahaan.3. Kekuatan pembuktian data elektronik  Kebijakan kepastian hukum bagi SME dan masyarakat konsumen dalam Ebusiness. Kebijakan dalam pemanfaatan sumber informasi bagi SME baik di pusat maupun di daerah. dan penyebaran (disseminate) informasi.2 Peraturan   Peraturan mengenai pelanggaran information privacy Peraturan dalam pembuatan (create). peraturan. Cara penyelesaian sengketa terhadap pelanggaran yang ada dalam praktek perdagangan elektronik 2. Perangkat hukum untuk e-commerce a. dan lembaga keuangan lain h. Notaris. Hak cipta dan Hak milik industrial k. pemrosesan.1 Kebijakan 1. pasar modal.3 E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan tahun 2005 Kegagalan pola pembangunan ekonomi yang bertumpu pada konglomerasi usaha besar telah mendorong para perencana ekonomi untuk mengalihkan upaya pembangunan pada ekonomi kerakyatan dengan bertumpu pada pemberdayaan usaha kecil dan menengah (small and medium enterprises atau SME4).

Kebijakan untuk melindungi informasi pribadi  Kebijakan untuk melindungi kekayaan intelektual.1 Kebijakan    Kebijakan mengenai ketersediaan pusat-pusat akses informasi dan tingkat layanan yang diberikan oleh pelaku bisnis TI. kewajiban pajak. censorship. Pengembangan prasarana TI dan kemampuan memanfaatkan TI diharapkan dapat dilaksanakan dengan memberdayakan potensi masyarakat (community empowerment) di lingkungannya masing-masing. dan tele-bisnis. Kebijakan mengenai perjudian melalui media elektronis. Kebijakan agar sarana telekomunikasi dan sarana informasi menjadi terjangkau oleh masyarakat (deregulasi sektor telekomunikasi. Kebijakan mengenai pembuatan kontrak melalui media elektronis.2 Peraturan        Peraturan tentang jual beli informasi (commercial law). Kebijakan perlindungan konsumen dan produsen dalam e-business. 3. Kebijakan mengenai etika perdagangan secara elektronis. Kebijakan mengenai perpajakan.4.4 TI Berbasis masyarakat tahun 2010 Keberhasilan menyediakan akses telekomunikasi kepada masyarakat luas melalui WarTel dan WarNet patut dijadikan contoh. Peraturan mengenai mekanisme e-bisnis. Kebijakan mengenai kebebasan bicara.3. Peraturan pemanfaatan teknologi informasi dalam e-business (cyber law) Peraturan pengembangan security system (national security. personal security). Kebijakan dalam sosialisasi penggunaan teknologi informasi dan lembaga  . Untuk itu perlu dukungan kebijakan dan peraturan agar community-based IT dapat terlaksana dengan baik. Peraturan mengenai pelanggaran hak cipta. dan lainnya). offensiveness melalui internet.secara elektronis (perijinan. Kebijakan standard interoperabilitas TI antar daerah/pusat layanan informasi. kompetisi yang sehat antar penyedia jasa informasi) termasuk arahan riset yang mendukung keterjangkauan pemanfaatan dan penyediaan teknologi informasi. Peraturan mengenai kejahatan yang dilakukan melalui komputer 3. Peraturan mengenai pelanggaran hak individu. Kebijakan mengenai perusahan multinasional 3. Kebijakan mengenai enkripsi.

diharapkan dapat memperoleh manfaat dari penerapan teknologi informasi. sumber belajar (learning support). tutor. birokrasi pada pemerintah daerah. Peningkatan kualitaspun dapat pula diharapkan melalui pemanfaatan guru dan dosen yang terbaik secara nasional. 3.6 E-democracy tahun 2010 Dalam alam demokrasi yang sedang kita bangun untuk menuju masyarakat madani di masa depan. teknologi informasi untuk proses Kebijakan standard interoperabilitas TI antar unit pendidikan/training jarak jauh. Kebijakan pembinaan kapasitas bagi penyusun materi ajar.5 TI untuk pendidikan tahun 2010 Beberapa kelompok masyarakat yang selama ini belum memperoleh akses ke pendidikan. 3.yang bertanggungjawab dalam proses tersebut.2 Peraturan    Peraturan perlindungan konsumen pendidikan Peraturan perlanggaran proses pendidikan jarak jauh: plagiat. Untuk itu perlu dukungan kebijakan dan peraturan pemanfaatan TI untuk mendukung pendidikan. misalnya peserta didik di SD sampai SLTA. misalnya usaha kecil dan menengah.4.5.1 Kebijakan     Kebijakan dalam pemanfaatan pembelajaran/training jarak jauh. pencontekan. penipuan. Peraturan mengenai anti deskriminasi untuk mendapatkan pelayanan teknologi informasi 3.2 Peraturan   Deregulasi pemerintah pada sektor telekomunikasi sehingga prasarana yang ada bisa menjadi lebih murah. Kebijakan mengenai standard mutu dan akreditasi pendidikan jarak jauh 3. teknologi informasi diharapkan dapat berperan sebagai wahana untuk menyebarluaskan informasi tentang kegiatan lembaga-lembaga perwakilan. dan menyediakan akses bagi masyarakat luas untuk berinteraksi dengan wakil55 .5. 3. Peraturan mengenai equal access untuk mendapatkan layanan TI untuk pendidikan. Proses pembelajaran jarak jauh juga dapat dimanfaatkan untuk proses pelatihan bagi berbagai kelompok masyarakat.

6. Untuk itu perlu didukung oleh kebijakan dan peraturan agar e-democracy dapat dicapai. IV. memerlukan penanganan yang serius dari pemerintah. proses dan prosedur yang diperlukan dalam pelaksanaan E- . yang bertugas menangani data dan informasi bersifat lintas sektoral atau departemental n dan Lembaga Non Departemen sehingga dapat lebih fokus pada penyediaan layanan informasi interna 3.wakilnya pada lembaga-lembaga tersebut.UPT (Unit Pelaksana Teknis) pusat informasi . mengkoordinasikan dan mengontrol invetasi TI baik dalam skala daerah maupun nasional. yang meliputi: .Unit TI departemen dan lembaga non departemen E-government for good governance tahun 2005: membahas tentang struktur organisasi.Kebijakan untuk dewan pengembangan TI nasional . diperlukan suatu struktur organisasi yang mampu mengatur. Tanpa adanya kontrol yang baik dari pemerintah akan mengakibatkan investasi TI menjadi sia-sia dan cepat out-of-date.2 Peraturan   Peraturan perlindungan hak azasi manusia dari serangan (offensiveness) secara elektronis. Pada bagian ini akan dibahas hal-hal yang berkaitan dengan struktur organisasi yang dibutuhkan untuk pelaksanaan demokrasi di Indonesia. mengelola. 3. stasi unit pemerintah atau kelompok masyarakat yang memperoleh investasi TIdi legislatif dan  Kebijakan untuk masyarakat dan wakil masyarakat dari pemerintah ngkungan instansi pemerintahan eksekutif agar memanfaatkan TI dalam berdemokrasi.1 Kebijakan  Kebijakan mengenai ketersediaan pusat-pusat akses informasi dan komunikasi dengan lembaga-lembaga perwakilan an IT Nasional yang bertugas :  Kebijakan sosialisasi mengenai pemanfaatan pusat-pusat rta strategi jangka menengah dan panjang dalam bidang pengembangan TI akses informasi dan komunikasi badan legislatif bagi masyarakat. Untuk menangani pengembangan TI tersebut.6. Peraturan mengenai bukti-bukti elektronis. yaitu: Kebijakan Umum: membahas kebijakan-kebijakan yang bersifat umum yang berkaitan dengan oganisasi untuk pengelolaan dan pengembangan TI. Kerangka Organisasi (Organizational Framework) Perkembangan TI yang semakin pesat baik dari teknologi maupun aplikasinya.

Sesudah mengalami krisis terburuk sejak kemerdekaan. tingkat kepercayaan masyarakat kepada lembaga-lembaga formal menjadi tipis. lintas departemen.1. 4. evaluasi kinerja. perumusan kebijakan nasional. Keanggotaan Dewan Pengembangan Teknologi Informasi Nasional yang bertanggung jawab kepada pimpinan nasional ini. pemerintah tidak harus melakukan intervensi sendiri. dsb (lihat kerangka pendanaan). pemberdayaan masyarakat dapat tercapai. E-busines untuk mendukung ekonomi kerakyatan tahun 2005: membahas tentang struktur organisasi.1 Dewan Pengembangan IT Nasional Dalam era reformasi ini. Pembangunan dan pengembangan teknologi informasi untuk dapat mendukung kelima pilar sektor strategis merupakan suatu usaha yang bersifat lintas sektoral. Di sisi lain pemerintah juga tidak dapat melepaskan diri dari kewajiban untuk melindungi masyarakat umum. proses dan prosedur yang diperlukan dalam pelaksanaan.government. menerapkan prioritas nasional. terdiri dari unsur-unsur:   Pemerintah Industri berbasis teknologi informasi 57 . agar tidak terfragmentasi menurut dimensi yang berbeda-beda. proses dan prosedur yang diperlukan dalam pelaksanaan. E-democracy tahun 2010: membahas tentang struktur organisasi. pemerintah diharapkan dapat lebih berperan sebagai enabler dan fasilitator daripada membuat kebijakan dan menerapkan regulasi itu sendiri. penyelesaian ketidaksepakatan. Mekanisme pendanaan yang diusulkan membutuhkan suatu badan independen yang kredibel untuk melakukan berbagai tugas yang tidak dapat / boleh dilaksanakan oleh badan pemerintah.1 Kebijakan Umum Organisasi 4. proses dan prosedur yang diperlukan dalam pelaksanaan. bahkan kepercayaan antar kelompok dalam masyarakatpun terkikis. Dengan demikian. mempertahankan integritas bangsa. Intervensi dapat dilakukan secara lebih kredibel apabila dilakukan melalui mediator. yaitu badan independen yang kredibel. Oleh karena itu suatu badan independen yang kredibel dibutuhkan guna meningkatkan kepercayaan masyarakat akan konsistensi kebijakan dan komitmen yang diberikan. Namun dalam melaksanakan kewajibannya tersebut. dan menjaga agar persaingan diterapkan secara adil. TI berbasis masyarakat tahun 2010: membahas tentang struktur organisasi. Dibutuhkan koordinasi secara nasional untuk dapat mempertahankan integritas sistem. proses dan prosedur yang diperlukan dalam pelaksanaan TI untuk pendidikan tahun 2010: membahas tentang struktur organisasi. antara lain seleksi usulan. dan lintas daerah.

baik secara langsung maupun tidak langsung. Beberapa prinsip yang harus selalu dipertahankan adalah:      Harus tetap merupakan kelompok stakeholder dan peers. Melalui kelompok-kelompok ad-hoc. Mengkoordinasi unit-unit TI di lingkungan instansi pemerintahan. harus dijaga benar agar Dewan ini tidak akan menjadi suatu birokrasi sendiri yang kemudian memperluas kewenangan dan kekuasaannya. Tidak terlibat dalam proses lelang pengadaan barang dan jasa pada investasi pemerintah. Melalui kelompok-kelompok ad-hoc melakukan evaluasi kinerja dari unitunit atau kelompok-kelompok masyarakat yang memperoleh investasi pemerintah.2 UPT pusat informasi UPT (Unit pelaksana teknis) diusulkan untuk dibentuk dengan tugas utama . Tidak mengambil keputusan sendiri. sehingga menjadi suatu hambatan baru bagi perkembangan TI. Selain itu kelompok profesional dan pakar dapat dibentuk untuk melaksanakan suatu tugas khusus atas nama Dewan. Secara ketat dan konsisten mempertahankan kredibilitas dalam melakukan evaluasi dan penilaian. yang terdiri dari tenaga profesional yang bekerja penuh waktu. Menghindari adanya konflik kepentingan (conflict of interest) dalam semua proses. Dewan juga dapat merekrut tenaga profesional dan pakar lainnya untuk melaksanakan suatu tugas tertentu (standing commission).     SME Perguruan tinggi Kelompok masyarakat pengguna TI Pakar Asosiasi-asosiasi Dalam melaksanakan tugasnya Dewan memperoleh dukungan dari Sekretariat Dewan. untuk jangka waktu tertentu (ad hoc commission). tetapi memberikan rekomendasi kepada pengambil keputusan di jajaran birokrasi pemerintahan. melakukan evaluasi usulan investasi. khususnya di lingkungan unit dan lembaga pemerintahan. misalnya melaksanakan proses seleksi dan evaluasi usulan investasi. termasuk kriteria evaluasi yang transparan. Beberapa jenis kegiatan yang dapat dipertimbangkan untuk menjadi tugas Dewan ini antara lain adalah:  Menyusun kebijakan nasional serta strategi jangka menengah dan panjang dalam bidang pengembangan TI.    Mengingat pengalaman buruk di masa lampau.1. 4.

Information Kinerja UPT akan lebih mudah dimonitor. misalnya data kependudukan. kemungkinan untuk outsourcing (lihat pedoman untuk outsourcing) juga harus dapat dipertimbangkan. atau data pertanahan. 59 . tampak bahwa sebagian unit-unit TI di lingkungan pemerintahan memiliki potensi besar untuk dikembangkan. UPT informasi perusahaan dan industri. data perusahaan. Untuk beberapa jenis tugas dan pekerjaan yang tidak dapat dilaksanakan sendiri oleh UPT ini. misalnya dengan memanfaatkan tenaga-tenaga dan prasarana yang telah tersedia pada unit-unit tersebut. dan dievaluasi. 4. khususnya manajemen bagi unit yang langsung membawahinya. Usulan pemisahan kelembagaan UPT dari struktur departemen yang ada dimotivasi oleh alasan-alasan berikut:     UPT dapat lebih luwes dalam menangani data dan informasi yang bersifat lintas departemen. Dengan dibentuknya UPT-UPT pusat informasi. dan mengembangkan dirinya lebih lanjut.1. dan lainlain. misalnya UPT informasi kependudukan. dengan tanggung jawab penuh atas pengelolaan informasi di lingkungannya. diperkirakan sebagian tugas unitunit di Departemen dan lembaga non departemen dapat dialihkan ke UPT yang sesuai. Selama ini unit-unit tersebut sulit untuk dapat memanfaatkan potensinya karena berbagai peraturan yang membatasi ruang gerak mereka. Untuk setiap jenis data dapat dibentuk satu UPT tersendiri. UPT yang mandiri relatif lebih mudah memperoleh status unit swadana (lihat kerangka peraturan perundang-undangan). Dengan demikian unit-unit TI dapat memfokuskan diri untuk lebih menyediakan layanan informasi internal. Perubahan struktur kabinet dan departemen tidak akan mempengaruhi status Chief dan struktur UPT yang mandiri. Namun apabila misi dan tugas yang dibebankan sulit untuk dilaksanakan karena berbagai keterbatasan.3 Unit TI Departemen dan Lembaga Non Departemen Unit TI pada Departemen dan lembaga-lembaga non departemen dapat tetap dipertahankan apabila dipandang mampu mengemban misinya dengan baik. Semua unit TI di instansi diusulkan untuk memiliki seorang Chief Information Officer (CIO) sendiri. maka alternatif outsourcing patut dipertimbangkan. Oleh karena itu diusulkan agar pembentukan UPT pusat informasi dapat memberdayakan potensi mereka. Officers Berdasarkan hasil survei yang dilaksanakan.menangani data dan informasi jenis atau aplikasi tertentu terutama yang bersifat lintas departemental. dikontrol.

dan mengembangkan TI. Setiap institusi dapat saja memberdayakan unit-unit yang telah ada. pengelola informasi. mengelola. (2) kontrol dan (3) evaluasi. KPDE di PEMDA. teknologi. Merencanakan. Sebagai pelaksana harian dari egovernment ini diusulkan dilakukan oleh unit-unit yang selama ini mengemban tugas yang berkaitan dengan pemrosesan data. 4.). perlu ditentukan mekanisme koordinasi dan prosedur kerja dari berbagai instansi pemerintah yang terkait. Di beberapa institusi pemerintah. Pengelolaan investasi IT terdiri dari tiga tahap. Dewan pengembangan TI perlu melakukan analisa pada setiap bentuk investasi TI. dan menyebarkan informasi 4. dll.2. atau Biro Humas yang ada di masing-masing departemen.2. yakni (1) tahap seleksi.2. menyimpan. . dapat lebih memberdayakan unit-unit yang telah ada.3 Wewenang Untuk mengoptimalkan fungsi dari unit yang bertanggung jawab terhadap kelancaran e-government ini. dll. format. pelayanan informasi dan pengelolan TI. maka perlu diberikan wewenang yang jelas. serta mengidentifikasi dan menganalisa risiko dan hasil setiap investasi TI sebelum memutuskan alokasi anggaran dana. misalnya. Koordinasi ini dimaksudkan untuk menghindari duplikasi kerja yang mungkin terjadi dari berbagai institusi. Wewenang ini digunakan untuk memudahkan unit tersebut melakukan pengumpulan data dan informasi.4 Kerangka Acuan Pengelolaan Investasi TI Tanpa pengelolaan yang baik.1 Struktur Organisasi Struktur unit yang menangani e-government ini idealnya berada pada tingkatan yamg memungkinkan untuk melakukan koordinasi dengan unit-unit lain.2 E-government for good governance tahun 2005 Untuk mewujudkan e-government menjelang tahun 2005.2 Fungsi Fungsi dari unit yang bertanggung jawab dalam kelancaran pelaksanaan egovernment adalah sebagai berikut:    Memberikan pelayanan teknis yang berkaitan dengan penggunaan TI. 4.2. melaksanakan standardisasi (data. investasi TI dapat memunculkan sejumlah risiko. Membuat. Kantor Pengolahan Data Elektronik yang berada di Pemda masingmasing daerah. 4. misalnya HUMAS. dan menghabiskan biaya besar tanpa hasil yang sepadan. Selama tahap seleksi dewan ini melakukan seleksi untuk memilih investasiinvestasi TI yang paling mendukung misi KTIN dan institusi yang bersangkutan.4.

mengontrol dan mengevaluasi investasi TI? Data Proses investasi TI tidak dapat beroperasi tanpa data yang akurat. bukan hanya data spesifik proyek seperti biaya aktual. Hal ini dilakukan untuk (1) Mengukur dampak investasi TI terhadap misi yang ingin dicapai. investasi TI tersebut bergerak mendekat misi yang inginkan dan hanya menghabiskan dana sesuai alokasi yang direncanakan serta hanya mengandung risiko yang bisa diterima. hubungan dengan tujuan dan obyektif program. dewan ini mengontrol apakah selama investasi TI berjalan dan alokasi dana meningkat. “Apakah pemerintah telah mendefinisikan dan mendokumentasikan proses untuk menyeleksi. harus memiliki informasi yang lengkap. perkiraan risiko. Dalam tahap evaluasi. dan keputusan. dewan ini membandingkan hasil aktual yang dicapai suatu investasi TI dengan hasil yang diharapkan (melakukan audit fungsional). informasi yang digunakan sebagai input proses investasi TI. Pada ketiga tahap ini dilakukan analisa pada proses. investasi TI dan Hal-hal yang dilakukan pada tiap fase dijelaskan dalam tabel berikut: Fase Seleksi Proses seleksi meliputi:  Screening investasi TI  Menganalisis dan membuat peringkat semua investasi TI berdasarkan pada Fase Kontrol Proses kontrol meliputi:  Memonitor investasi TI secara konsisten  Mengikutsertakan SDM yang tepat  Mendokumentasikan semua aktivitas dan Fase Evaluasi Proses evaluasi meliputi  Melakukan PIR (PostImplementation Review) atau audit dengan metodologi yang sudah standar. misal analisis biaya. misalnya jadwal review proyek. keuntungan dan risiko. serta data pengukuran kinerja. rencana implementasi. terpercaya dan up-to-date. Informasi ini berupa data biaya dan keuntungan. data. Semua proyek baik yang baru diajukan. rencana pengelolaan SDM dan tahapan kinerja. Keputusan Pengevaluasi perlu mengukur efektifitas dari proses mengarahkannya agar semakin mendekati misi KTIN. (2) Mengidentifikasi perubahan atau modifikasi yang diperlukan proyek dan (3) Memperbaiki proses manajemen investasi berdasarkan pengalaman. Untuk melakukan 61 .Dalam tahap kontrol. informasi yang diproduksi berdasarkan keputusan yang dibuat. dalam proses pengembangan maupun sedang berjalan. Proses Pertanyaan utama yang harus dijawab adalah. Data yang dievaluasi terdiri dari dua tipe data yakni: (1) ex ante. Hal ini dilakukan pada setiap investasi TI yang baru selesai implementasinya. Data merupakan dasar untuk pengambilan keputusan. akurat dan up-to-date. (2) ex post.

generasi data dan pembuatan keputusan itu bekerja dengan baik. perlu dipenuhi tiga sifat. menfaat n dan risiko investasi TI  Data sesuai portfolio yang ada  Nilai dan prioritas hasil  Jadwal review investasi TI Keputusan seleksi meliputi:  Penentuan apakah investasi TI memenuhi kebutuhan proses yang ditetapkan  Penentuan keputusan pada investasi TIinvestasi TI yang ada pada keseluruhan portfolio investasi TI Critical Success Factor  keputusan penting Memberikan umpan balik ke fase seleksi  ini perlu ditetapkan suatu regulasi (policy). biaya dan risiko  Menyeleksi portfolio investasi TI  Membangun jadwal review investasi TI Data seleksi meliputi:  Bukti bahwa tiap investasi TI sesuai kebutuhan  Analisis biaya.manfaat. Efficiency mensyaratkan agar proses pengelolaan. data dan keputusan yang di-review selalu konsisten sepanjang waktu. “Baik” di sini meliputi semua unsur kualitas investasi (akurasi. dan completeness. . reliability dan timeliness). Memberikan umpan balik ke fase seleksi dan kontrol Data kontrol meliputi:  Ukuran hasil sementara  Analisis biaya. keuntungan. pada tiap unit organisasi yang ada. diteruskan atau dikembangkan  Pengumpulan data dan review kegiatankegiatan yang telah dilakukan Keputusan evaluasi meliputi:  Prediksi dampak investasi TI pada misi yang diinginkan dan menentukan prospek investasi TI selanjutnya  Perbaikan fase seleksi dan kontrol berdasarkan pengalaman Pada tiap level dan untuk masing-masing proses. Repeatability mensyaratkan bahwa proses. dimodifikasi. risiko dan jadwal investasi TI yang sudah diupdate Data evaluasi meliputi  Perbandingan kinerja aktual dengan kinerja yang diharapkan  “Track record” (investasi TI dan proses) yang sudah didokumentasikan Keputusan kontrol meliputi  Penentuan apakah investasi TI akan digagalkan. yakni repeatability. data dan keputusan. efficiency.

profile dan paramater akses sistem. dan mencegah kerusakan program dan data baik sengaja maupun tidak sengaja. 63 . dan kontrak dan jaminan dari vendor. dan pembuat isi. perantara. prasarana perusahaan. layanan pendukung. Oleh karena itu dapat dibuat program audit yang bersifat umum. struktur laporan baik operasi komputer maupun pemrograman. serta pendokumentasian dan pemecahan masalah selama pengembangan sistem.3 E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan tahun 2005 Electronic Commerce (EC) merupakan merupakan salah satu wujud semakin banyaknya orang menggunakan internet dalam kehidupan sehari-hari. namun umumnya masing-masing memiliki sekumpulan kriteria evaluasi yang masing-masing unik.4. 4. kondisi finansial investor TI dan vendor komputer yang terlibat. komponen dan fasilitas-fasilitas komputer dalam suatu investasi TI. Evaluasi ini meliputi pemenuhan jadwal dan ketepatan suatu pekerjaan dalam investasi TI. standar dan prosedur keamanan sistem komputer. mekanisme logging dan sebagainya. konsumer. dalam tahapan evaluasi pengelolaan investasi TI. penjual. perlu dilakukan audit atau Post Implementation Review. prosedur pemeliharaan kinerja sistem. Evaluasi keamanan secara fisik dilakukan untuk memproteksi semua hardware. yang dapat diterapkan pada hampir semua sistem komputer. yang ternyata mirip satu sama lain. Program audit pada prinsipnya ditujukan untuk mengetahui semua kemungkinan risiko primer dari sistem komputer. Meskipun sistem-sistem komputer dapat mempunyai aplikasi yang berbeda-beda. Evaluasi keamanan secara logika dilakukan untuk menjamin tidak adanya akses yang tidak legal terhadap sistem.2.5 Program Audit (Post Implementation Review) Investasi TI Sebagaimana disebutkan pada uraian di atas. Pada prinsipnya E-business dapat dilakukan oleh setiap perusahaan. Program audit investasi TI dapat dikelompokkan ke dalam empat katagori umum: evaluasi lingkungan evaluasi keamanan secara fisik evaluasi keamanan secara logika evaluasi operasi sistem komputer Evaluasi lingkungan meliputi hal-hal umum seperti kebijakan (policy). Di sini termasuk mengevaluasi kemampuan dan hak pengguna dalam pengaksesan sistem. kinerja dari prosedur back-up dan recovery sistem. Komponen utama dari web-based economic ini terdiri dari produk-produk dalam bentuk digital. Evaluasi operasi sistem komputer dilakukan untuk menjamin bahwa sistem operasi bekerja memenuhi kebutuhan secara efektif dan efisien.

1 Struktur Organisasi Struktur organisasi yang diperlukan untuk menjamin terlaksanya C-IT dapat berupa pemanfaatan warnet dan wartel yang ada diberbagai daerah. dll. dan sikap dari para pelakunya.3. sementara itu komunikasi antar warga perlu tetap dijaga. Administrator dapat dipilih secara demokratis oleh warga.3. Unit ini juga bertanggung jawab terhadap pengimplementasian peraturan-peraturan yang diterapkan oleh pemerintah maupun yang ditetapkan oleh badan-badan international lainnya. 4. 4. seperti aspek hukum. Pada setiap Warnet dan Wartel ditempat suatu server yang melayani warga disekeliling Warnet dan Wartel tersebut. Kerja sama tersebut diperlukan untuk menjamin terjadinya resource sharing yang optimal.3.2 Fungsi Fungsi dari seorang administrator yang bertanggung jawab terhadap kelancaran pelaksanaan C-IT ini adalah mengumpulkan segala informasi yang dibutuhkan masyarakat sekitarnya dan sekaligus menyebarkan informasi tersebut. . pemberitahuan.2 Fungsi Fungsi dari unit ini adalah untuk memantau perkembangan EC yang dapat dilihat dari berbagai aspek. sulit untuk melakukan pertemuan secara fisik dengan warga lain. 4. bisnis.3 Wewenang Agar unit yang menangani EC tidak mengalami hambatan dalam pelaksanaan fungsinya. berikut seorang administrator.4. maka perlu diciptakan suatu mekanisme kerja sama yang harmonis antar dan inter pelaku EC. undangan.4. Komunikasi tersebut dapat berupa sharing kejadian-kejadian yang terjadi disekitar lingkungan seseorang.4.4 TI Berbasis masyarakat tahun 2010 Teknologi Informasi berbasis masyarakat bertujuan untuk memanfaatkan TI dalam berbagai kegiatan masyarakat. Wewenang tersebut dapat berupa wewenang untuk mendorong penggunaan standar dalam data. Ditengah-tengah kesibukan seseorang yang semakin meningkat. dan pembayaran. maka unit ini perlu memiliki wewenang yang jelas. Unit yang menangani EC disesuaikan dengan keadaan instansi atau perusahan masing-masing. seperti WTO. pelaksanaan standardisasi dalam hak dan kewajiban. 4. serta keamanan dalam melakukan ivestasi. Oleh karena itu perlu TI untuk merekam dan menyebarkan informasi ke seluruh warga.1 Struktur Organisasi Oleh karena EC dapat dilakukan oleh perusahaan mana saja. peraturan. 4.

mulai dari pendidikan dasar. dan umum. 4. Pencapaian tujuan ini akan merupakan dukungan langsung kepada persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. dan pendidikan tinggi (PT). dan menyediakan akses bagi masyarakat luas untuk berinteraksi dengan wakilwakilnya pada lembaga-lembaga tersebut. teknologi informasi diharapkan dapat berperan sebagai wahana untuk menyebarluaskan informasi tentang kegiatan lembaga-lembaga perwakilan. serta metodologi pengajaran yang tepat. Pengajar dan materi ajar untuk pendidikan dasar. dapat dimanfaatkan oleh institusi pendidikan lainnya di daerah-daerah.5 TI untuk pendidikan tahun 2010 Pemanfaatan teknologi informasi dalam proses pendidikan.1 Struktur Organisasi Struktur organisasi untuk e-democracy akan mengikuti struktur organisasi yang 65 .3 Wewenang 4. menengah.6 E-democracy tahun 2010 Dalam alam demokrasi yang sedang kita bangun untuk menuju masyarakat madani di masa depan. misalnya di Jakarta. akan membina Perguruan Tinggi yang belum accredited melalui sharing materi ajar. 4. dan pengajar. dan umum wewenang sepenuhnya diberikan kepada Task-Force yang dibentuk dengan SK Menteri Diknas. menengah. akan mampu mendukung proses pemerataan dan mengurangi kesenjangan antar daerah.5. menengah. umum.6. pelaksanaan IT-education akan mengikuti pola hasil penilaian Badan Akreditasi Nasional.5.5.4. 4.4. Perguruan Tinggi yang mendapatkan predikat accredited. Pengajar yang biasanya terkonsentrasi di daerah-daerah tertentu. dengan sasaran yang secara cermat dipilih.2 Fungsi Fungsi dari IT-education adalah untuk menjamin kualitas pengajar dan materi ajar di setiap sekolah agar tercapai standard kualitas pendidikan di Indonesia. 4. Khususnya untuk PT. Untuk pendidikan dasar. 4. akan dibentuk task-force dari Diknas. bahan ajar yang berkualitas.1 Struktur Organisasi Struktur organisasi dari IT-education akan disusun menurut struktur pendidikan yang sedang berlaku di Indonesia. wewenang diberikan sepenuhnya kepada PT pembina.3 Wewenang Untuk level PT. Task-force yang akan mengatur pemakaian bersama pengajar dan materi ajar yang berkualitas.

Evaluasi dan pemantauan yang kredibel terhadap investasi TI . diperlukan adanya suatu kerangka keuangan yang bisa dijadikan patokan dalam pengelolaan investasi TI.Kompetisi berlapis untuk pengajuan investasi . dan juga visibilitasnya dikaitkan dengan kondisi keuangan negara.Manfaat yang dapat dipetik . dan hanya akan didanai apabila dianggap layak d Prosedur terlaksananya e-democracy dapat diatur oleh lembaga yang berwenang. yang meliputi: . Kecepatan) dikeluarkan oleh lembaga KPU. Hal ini akan mempermudah para wakil tersebut untuk dapat menjaring masukan-masukan dari masyarakat. aspek manajemen. 4. manfaatnya.Risiko yang dihadapi .Perencanaan startegis untuk investasi TI .3 Prosedur unit pelaksana untuk kemudian dievaluasi oleh pusat. n kebutuhan (demand driven)dapat dilakukan secara langsung. dapat aya yang tersedia. Masyarakat umum dapat secara langsung berhungan dengan wakilnya di legislatif.6. Sedangkan untuk berhubungan dengan para wakilnya. Di samping itu. dari segi perencanaannya. komitmen pimpinan) i Output. Kaitannya dengan pelaksanaan E-democracy.Kemampuan untuk menggalang dana pendamping . Kerangka keuangan ini meliputi hal-hal sebagai berikut: Kerangka umum keuangan: membahas kebijakan-kebijakan yang bersifat umum yang berkaitan dengan masalah keuangan untuk pengelolaan dan pengembangan TI.2 Proses E-democracy dapat dilaksanakan dengan cara mensyaratkan setiap anggota wakil masyarakat baik yang di legislatif maupun di eksekutif harus memiliki alamat email. Misalnya. Investasi TI yang tidak direncanakan dengan an program pembinaan kemampuan masyarakat untuk memanfaatkan TI dengan mengandalkan kemam baik bisa mengakibatkan terjadinya pemborosan keuangan negara.Paket pendanaan yang bersifat kontrak .Pentahapan . Kerangka Keuangan gan antara yang unit TI dengan kapasitas tinggi dan yang kurang kapasitasnya Mengontrol investasi TI agar bisa bermanfaat bagi pemerintah dan masyarakat luas buakanlah pekerjaan yang mudah.Mekanisme pendanaan yang lebih partisipatif (pendekatan partisipatif) .Transparansi dalam penggunaan dana investasi .6. maupun di eksekutif. Untuk itu setiap usulan investasi TI harus dievaluasi dengan baik.Hibah dana pendamping . prosedur untuk dapat melakukan pemilu dengan dukungan TI.berlaku di pemerintahan Republik Indonesia. terutama dengan mulai berlakunya otonomi daerah. n mengikuti pola post audit V. e-democracy akan mendorong seringnya diadakan pooling pendapat sebagai sarana untuk melihat respond masyarakat terhadap berbagai kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah 4.

sehingga rasa memiliki dan akutabilitas unit pelaksana meningkat. Hal yang dibahas meliputi pedoman. proses dan prosedur untuk kerangka keuangan tersebut. Hal yang dibahas meliputi pedoman. sedangkan pusat merasa bahwa hal tersebut merupakan kinerja unit pelaksana yang rendah. Usulan ini kemudian dievaluasi oleh pusat. bahkan cara pemanfaatannya. Hal yang dibahas meliputi pedoman. E-democracy tahun 2010 : membahas tentang kerangka keuangan yang diperlukan untuk pelaksanaan e-democracy di Indonesia.2 Perencanaan strategis (IT plan) 67 . Walaupun selama ini usulan dari unit-unit pelaksana juga diperhatikan. Pola ini memungkinkan keputusan investasi didasarkan pada usulan dari unit pelaksana sendiri (proposal based). TI untuk pendidikan tahun 2010 : membahas tentang kerangka keuangan yang diperlukan untuk pelaksanaan TI untuk pendidikan di Indonesia. proses dan prosedur untuk kerangka keuangan tersebut. standar. TI berbasis masyarakat tahun 2010 : membahas tentang kerangka keuangan yang diperlukan untuk pelaksanaan TI berbasis masyarakat di Indonesia. dan hanya akan didanai apabila dianggap layak dan sesuai dengan garus kebijakan nasional. Hal yang dibahas meliputi pedoman. proses dan prosedur untuk kerangka keuangan tersebut.E-government for good governance tahun 2005 : membahas tentang kerangka keuangan yang diperlukan untuk pelaksanaan e-government di Indonesia. E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan tahun 2005 : membahas tentang kerangka keuangan yang diperlukan untuk pelaksanaan e-business di Indonesia. Pada survei yang dilaksanakan. standar. 5. diusulkan agar usulan investasi disusun sendiri oleh unit pelaksana. Pendekatan seperti ini mengakibatkan rasa memiliki (ownership) pada unit pelaksana menjadi rendah. dan proses evaluasi yang akan dilaksanakan.1 Kerangka Umum Keuangan 5.1 Pendekatan partisipatif Mekanisme pendanaan baru diusulkan untuk memungkinkan pendekatan yang lebih partisipatif sifatnya. proses dan prosedur untuk kerangka keuangan tersebut. Unit pelaksana merasa bahwa ketidakmampuannya untuk memanfaatkan investasi merupakan kesalahan pengambilan keputusan oleh pusat. standar. standar.1. ditemukan banyak kasus dimana unit pelaksana menerima investasi tanpa memahami tujuannya. kriteria (termasuk bobotnya) yang digunakan untuk evaluasi. Dalam mekanisme pendanaan baru. Hal yang dibahas meliputi pedoman. perencanaan dan keputusan investasi dalam banyak kasus masih dilakukan oleh pusat. 5. Panduan untuk penyusunan usulan harus secara jelas menguraikan format baku yang diinginkan. proses dan prosedur untuk kerangka keuangan tersebut. standar.1.

Pola pendanaan seperti ini bukanlah pertama kali diterapkan oleh pemerintah. Beberapa aspek pokok yang harus tercakup dalam laporan evaluasi diri antara lain adalah: • Visi dan misi • Indetifikasi unit-unit dan kelompok masyarakat yang harus dilayaninya (stakeholders) • Sumberdaya yang saat ini tersedia • Aspek manajemen. dan prasarana TI • Komitmen pimpinan unit terkait b. dan dapat berubah bahkan dihentikan sesuai dengan hasil evaluasi kinerja unit pelaksana. Indikator kinerja Selama ini investasi pemerintah umumnya dilaksanakan dalam bentuk proyek yang dirancang menurut kebutuhan sumberdaya (input based). dan efektivitasnya (outcome) sebagai akibat dari informasi tersebut. Oleh karena itu pola ini juga tidak terbatas penerapannya untuk alokasi pendanaan bagi unit-unit struktural pada birokrasi pemerintahan. kalaupun dimasukkan sebagai faktor pertimbangan. sifatnya kasuistis. tapi termasuk juga untuk alokasi hibah dana pendamping bagi kelompok-kelompok masyarakat di luar pemerintahan. dan secara luas diterapkan dalam mengalokasikan dana jaringan pengaman sosial pada tahun 1997/1998. Beberapa aspek penting yang harus diuraikan dalam rencana strategis adalah sebagai berikut: a. Evaluasi diri Evaluasi diri dianggap sebagai titik awal dari sistem perencanaan. Produk yang dihasilkan dari pemanfaatan investasi tersebut jarang diperhitungkan dalam pengambilan keputusan investasi. Oleh karena itu diusukan agar indikator kinerja yang dipergunakan haruslah berdasarkan hasil (output) dan dampak (outcome) yang dihasilkan. termasuk SDM. Apabila disetujui. tidak sistematis dan terprogram. Rencana strategis tersebut akan dievaluasi suatu tim yang dibentuk khusus untuk keperluan itu. Suatu unit pelaksana yang menghasilkan laporan pengolahan data (output) belum mencerminkan efektivitas investasi yang ditanamkan kalau unit yang dilayaninya tidak meningkat efisiensi.Unit-unit pelaksana yang ingin memperoleh investasi diminta untuk menyusun suatu rencana strategis (IT plan) berjangka waktu 3 tahun. . keuangan. produktivitas. serta kesempatan dan ancaman yang datang secara eksternal. Tanpa data dan analisa tersebut akan sulit dirancang investasi dan tindakan yang dibutuhkan untuk meningkatkan kerja. Pada sektor pendidikan pola tersebut sudah mulai diterapkan sejak 1995. pemerintah harus memberikan komitmen untuk menjamin alokasi dana investasi untuk 3 tahun. Komitmen 3 tahun tersebut akan dievaluasi setiap tahun. melalui suatu kontrak 3 tahun (multi years) yang setiap tahun dilengkapi oleh kontrak tahunan. Unit harus membuktikan bahwa dirinya memiliki kemampuan untuk secara mendalam melakukan analisa atas kelemahan dan kekuatannya sendiri.

5. Sedangkan indikator kinerja untuk hasil (output) yang dapat dipergunakan antara lain: • Mean Time Between Failure (MTBF) • Throughput • Kehandalan informasi yang dihasilkan • Ketepatan waktu penyajian informasi (timeliness) c. Walaupun demikian tentu saja harus ada limitasi agar pelaksanaan tidak terlalu jauh menyimpang dari yang sudah direncanakan dalam usulan. harus dimungkinkan bagi unit pelaksana untuk meluncurkan sisa anggaran yang tidak terpakai pada tahun berjalan ke tahun anggaran berikutnya. kinerja ditentukan berdasarkan keberhasilan unit melaksanakan rencana 3 tahunan yang telah disetujui. Misalnya. Penerapan sistem ini terutama disebabkan pola pengawasan yang diterapkan bersifat pre audit atau prior review. dsb. Dalam pola ini dana dialokir berdasarkan single line item.Karena unit yang dilayani oleh setiap unit pelaksana banyak ragamnya. Pada komitmen 3 tahunan. Dalam kerangka pendanaan yang diusulkan. Mekanisme pengadaan barang dan jasa harus tetap mengikuti 69 . atau bahkan berdasarkan keinginan untuk meningkatkan prasarana. maka indikator dampak seyogyanya disesuaikan sendiri dalam usulan masing-masing.3 Paket pendanaan berdasarkan kontrak (block grant contract) Sistem alokasi dana pemerintah selama ini mengikuti peraturan perundangundangan yang berlaku bagi pengelolaan keuangan pemerintah. Sisa anggaran tidak harus diluncurkan untuk komponen yang sama pada tahun anggaran berikutnya. line item. karena sistem ini tidak memungkinkan unit pelaksana melakukan pergeseran komponen anggaran.1. yaitu line item budget. Oleh karena itu pola pengawasan seperti yang berlaku selama ini tidak dapat diterapkan. pergeseran antar komponen maksimum 10% dari nilai komponen tersebut. Sistem akuntansi single entry (UU 20/1997 tantang Penerimaan Negara Bukan Pajak) juga mengharuskan unit pelaksana untuk mengembalikan dan menyetor sepenuhnya sisa anggaran yang tidak terpakai pada akhir tahun anggaran. dan bukan disusun berdasarkan pada keinginan unit itu sendiri (supply driven). Pola ini hanya dapat dilakukan dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku bila dilakukan melalui kontrak paket pendanaan (block grant contract). penggunaan dana luncuran harus melalui proses evaluasi lagi. Pengawasan harus dilakukan mengikuti pola post audit. sehingga terjadi sistem insentif bagi unit yang mampu berhemat dan lebih efisien kinerjanya. Sistem line item sulit diterapkan dalam komitmen 3 tahunan. Usulan investasi Usulan investasi harus disusun dengan mengantisipasi dan merespon kebutuhan pemanfaatan oleh unit yang akan dilayani (demand driven). Harus diuraikan dengan jelas bagaimana investasi yang diusulkan akan dapat mendukung kemampuan unit untuk memenuhi keinginan unit-unit dan kelompok masyarakat yang sedang dan akan dilayaninya.

1. dan asistensi.4 Dana pendamping Sistem yang berlaku untuk pendanaan pemerintah pada umumnya terfokus pada kegiatan investasi. Artinya. Oleh karena itu dana yang tersedia juga harus dialokasikan secara tersendiri untuk masingmasing kelompok unit. sehingga terjadi kompetisi berlapis (tiered competition). seperti pelatihan. Apabila jumlah dana yang tersedia lebih kecil dari jumlah dana yang diusulkan oleh seluruh unit yang mengajukan usulan. sehingga mampu meningkatkan kapasitasnya. 5. dan akhirnya mampu mengikuti kompetisi.5 Kompetisi berlapis (tiered competition) Alokasi dana investasi yang dilakukan berdasarkan evaluasi usulan sebenarnya merupakan suatu proses seleksi. dsb. Unit-unit pada kelompok ini mungkin belum mampu untuk berpartisipasi dalam kompetisi. dan berkesinambungan (sustainable). Tanpa kemampuan tersebut investasi seberapa besarpun jumlahnya akan sulit untuk dimanfaatkan secara efisien.peraturan yang berlaku untuk pengelolaan dana pemerintah (Inpres 2/2000) (?).6 Evaluasi dan pemantauan yang kredibel Proses kompetisi hanya akan dapat berjalan dengan baik apabila terdapat proses evaluasi yang kredibel. maka proses tersebut menjadi proses kompetisi. Oleh karena itu salah satu prasyarat bagi alokasi dana investasi adalah kemampuan unit pelaksana untuk menggalang dana sendiri. 5. efektif.1. Suatu unit yang belum mampu mengenali kelemahannya atau mengidentifikasi unit yang dilayaninya akan sulit diharapkan untuk mampu menyusun rencana yang layak. lebih banyak.1. karena kompetisi di antara unit yang tidak berimbang kapasitasnya akan cenderung memperbesar kesenjangan antara yang memiliki kapasitas tinggi dan yang kurang kapasitasnya. Penerapan kompetisi harus dilakukan secara hati-hati. menyusun rencana strategis yang layak. apalagi bila dana operasi dan pemeliharaan tidak tersedia secara cukup. Dalam teknologi informasi masa produktif investasi relatif singkat. 5. sehingga sesuai dengan kapasitasnya. sedangkan penyediaan dana operasi dan pemeliharaan amat terbatas. serta lebih canggih. Investasi yang diberikan akan memiliki risiko tinggi untuk tidak berdayaguna. pemagangan. Besarnya dana sendiri yang harus disediakan beragam proporsinya tergantung pada sifat operasi dari unit pelaksana tersebut. evaluasi tidak saja dilaksanakan secara obyektif. Harus diantisipasi bahwa akan terdapat suatu kelompok yang amat jauh tertinggal kapasitasnya. . Mereka harus diberi sasaran yang lebih tinggi. Kelompok ini memerlukan upaya sistematik dalam bentuk pembinaan khusus. unit-unit yang sudah lebih tinggi kapasitasnya tidak boleh dihambat kemajuannya karena alasan pemerataan. Misalnya unit yang sebagian besar tugasnya pada pengolahan data akan berbeda dengan unit yang tugas utamanya memberikan layanan informasi kepada masyarakat. Dalam kompetisi berlapis. bahkan pada lapisan yang terbawahpun.

Keobyektifan dan transparansi proses evaluasi menjadi suatu bagian yang amat kritis dalam keberhasilan kompetisi. selekasi. dsb) menjadi suatu hal yang mutlak sebagai keriteria keberhasilan. Misalnya. Persyaratan transparansi juga harus diterapkan secara lebih luas kepada unit penerima. tingkat kredibilitas lembaga-lembaga formal amat rendah di mata masyarakat. diusulkan agar pemerintah dapat menyelenggarakan program pembinaan kemampuan masyarakat untuk memanfaatkan TI dengan mengandalkan kemampuan masyarakat sendiri. pencatatan inventaris. diusulkan agar dibentuk suatu tm independen untuk melaksanakan evaluasi. Oleh karena itu akuntabilitas menjadi suatu hal yang mutlak dituntut kepada unit penerima dana investasi. pada masyarakat urban peran pemerintah akan relatif lebih kecil dibandingkan dengan pada pembinaan masyarakat rural.8 Hibah dana pendamping (matching grant) Untuk lebih memberdayakan masyarakat. Pada masa ini. sehingga proses seleksi sulit untuk diselenggarakan oleh birokrasi pemerintahan yang ada. 5. Proporsi hibah dana pendamping yang disediakan akan beragam disesuaikan dengan sasaran kelompok masyarakat yang dituju. Program seperti ini hanya dapat berhasil apabila pemerintah juga menyediakan hibah dana pendamping untuk mendorong timbulnya inisiatif masyarakat (lihat TI berbasis masyarakat). Proses evaluasi yang kehilangan kredibiltasnya tidak akan menarik bagi unit-unit pelaksana untuk turut berpartisipasi.1.7 Transparansi Pola post audit dan block grant contract merupakan cerminan dari kepercayaan yang diberikan pemerintah kepada unit pelaksana. peran sekolah (SLTP atau SLTA) menjadi amat penting sebagai pendorong terjadinya inisiatif masyarakat untuk mengenal dan memanfaatkan TI.1. Pola kompetisi berdasarkan usulan dari bawah juga dapat diterapkan pada program ini. proses evaluasi lelang secara terbuka di Internet. 5. sehingga 71 . laporan status keuangan di Internet. Untuk menjaga kredibilitas. dan pemantauan tahunan. Misalnya dengan mensyaratkan agar pengadaan barang dan jasa dilakukan secara terbuka melalui pengumuman di Internet.tetapi juga tampak dan dilihat oleh para pengusul sebagai proses yang obyektif. Transparansi dan ketaatan mengikuti peraturan perundang-undangan yang ada (prosedur pengadaan barang dan jasa. laporan tahunan kegiatan di Internet.1. pengelolaan keuangan. Pada masyarakat rural yang relatif lebih rendah ratarata pendidikannya dan expose-nya pada TI. 5. dsb.9 Manfaat yang dapat dipetik Manfaat yang dapat dipetik dari mekanisme pendanaan yang diusulkan antara lain adalah:  Pengambilan keputusan investasi yang diambil berdasarkan usulan dari bawah akan menngkatkan rasa memiliki pada unit pelaksana.

persyaratan adanya dana pendamping membutuhkan perijinan agar unit pelaksana diperbolehkan untuk manggalang dana sendiri. Hal ini menuntut adanya konsistensi kebijakan dan komitmen penuh untuk tetap menggunakan mekanisme ini dalam jangka waktu panjang.   5.10 Risiko yang dihadapi  Dalam mekanisme pendanaan yang diusulkan.11 Pentahapan Tahun 2001 . Karena alokasi dana dilakukan melalui kontrak paket pendanaan. Mekanisme yang diusulkan membutuhkan suasana berkompetisi secara sehat yang harus dikembangkan dan dipelihara secara terus menerus. Oleh karena itu unit-unit pelaksana harus dirubah statusnya menjadi unit-unit swadana mengikuti PP …/1995 tentang unit swadana. terutama dalam memberikan komitmen untuk menyediakan dana pendamping. Pola pendanaan yang diusulkan akan menuntut perubahan sikap dan budaya pegawai yang cukup besar. unit pelaksana akan memperoleh insentif konkrit bagi peningkatan efisiensi. dan akan sulit memperoleh kepercayaan dari unit pelaksana dan masyarakat pada umumnya. terdapat beberapa aspek yang membutuhkan perubahan peraturan sebagai persyaratan. sehingga penghematan dan efisiensi akan meningkat. Karena unit yang dilayani akan berperan sebagai stakeholder. bahkan faktor kritis.kesinambungan investasi akan lebih terjamin.    5. Tanpa adanya konsistensi. Peningkatan efisiensi dan penghematan pada unit-unit pelaksana akan berakibat pada peningkatan efisiensi dalam skala nasional. semangat berkompetisi akan luntur. Penerapan UU 22/1999 dan UU 25/1999 dapat membuka peluang bagi pemerintah daerah untuk berpartisipasi.  Penggunaan indikator kinerja berdasarkan hasil dan dampak akan memberikan tekanan pada unit pelaksana untuk memusatkan perhatian pada kebutuhan unit yang dilayaninya. Pemberian keleluasaan untuk menyusun rencana. Misalnya. persyaratan untuk berubah status menjadi unit swadana menjadi tidak terlalu kritis lagi. moral. serta menerapkan dan mengelola programnya sendiri akan berpengaruh besar pada semangat. misalnya 10-20 tahun ke depan. Dalam hal ini peran kepemimpinan pada masing-masing unit pelaksana menjadi amat penting. dan suasana kerja pada unit pelaksana. Dalam kasus ini. Sesuai dengan UU 20/1997 tentang PNPB semua perolehan dana harus langsung disetorkan ke kas negara.1. maka relevansi dan akuntabilitas secara langsung meningkat.1.

 

Pemberian status unit swadana pada unit pelaksana TI di birokrasi pemerintahan (lihat kerangka peraturan perundang-undangan). Uji coba proyek “Peningkatan kapasitas kemampuan pemanfaatan TI” pada unit-unit struktural di pemerintahan, misalnya pada KPDE dan unit TI tingkat Departemen, dengan mengalokasikan 5 paket pendanaan untuk KPDE dan 3 paket pendanaan untuk Departemen5 Pembentukan tim independen untuk melakukan evaluasi usulan (lihat kerangka kelembagaan). Uji coba proyek “Pemberdayaan masyarakat untuk memanfaatkan TI” pada 5 DATI II dengan mengalokasikan 5 paket hibah dana pendamping, melalui Departemen Koperasi dan Pemberdayaan UKM.

 

Tahun 2002     Perluasan cakupan proyek “Peningkatan kapasitas kemampuan pemanfaatan TI” mencapai juga lembaga non Departemen. Perluasan cakupan proyek “Pemberdayaan masyarakat untuk memanfaatkan TI” sehingga mencapai 20 DATI II. Program pembinaan kemampuan bagi unit-unt TI yang relatif tertinggal. Program pembinaan bagi kelompok-kelompok masyarakat yang relatif tertingal.

Tahun 2005  Proyek “Peningkatan kapasitas kemampuan pemanfaatan TI” telah secara rutin ditawarkan dengan menyediakan setiap tahunnya secara keseluruhan 10 paket pendanaan, dan cakupan populasi diperluas mencakup seluruh unit TI dalam birokrasi pemerintahan. Proyek “Pemberdayaan masyarakat untuk memanfaatkan TI” sudah diperluas cakupannya sehingga mencakup 26 DATI I;

5.2

E-government for good governance tahun 2005 Untuk terlaksananya e-government, perlu disusun suatu kerangka keuangan (financial framework) yang dapat dijadikan acuan. Kerangka keuangan ini mencakup masalah-masalah khusus yang berkenaan dengan bagaimana mempertahankan keberlanjutan kegiatan e-government.

5 Karena merupakan komitmen 3 tahun, dan paket pendanaan melalui proses kompetisi ditawarkan setiap tahun, maka dalam penyusunan anggaran harus diperhitungkan jumlah kohortnya.

73

5.2.1 Pedoman  Pedoman audit dan indikator evaluasi tingkat pemanfaatan teknologi informasi (misal jumlah aplikasi yang sudah dikembangkan, pemanfaatan komunikasi dengan teknologi informasi, utilisasi peralatan, perubahan kultur sumber daya manusia yang sudah IT-minded), untuk mengukur produktifitas, efisiensi dan efektifitas dari investasi yang sudah dilakukan. Pedoman persyaratan rencana investasi teknologi informasi untuk jangka pendek dan pengembangan jangka panjang sehingga kelanggengan sistem terjamin Pedoman persyaratan investasi teknologi informasi yang utuh dengan kriteria yang jelas, dalam arti dukungan perangkat lunak dan keras serta sumber daya manusia yang minimal harus dipenuhi, sehingga pemanfaatan investasi dapat dilakukan secara langsung dan optimal sesuai dengan deskripsi tujuan pemanfaatan teknologi informasi bersangkutan (adanya korelasi antara business unit dan strategi teknologi informasi). Dalam hal ini, perlu diperjelas mengenai proses dan prosedur kerja yang memang bisa didukung secara layak oleh teknologi informasi.

5.2.2 Standar   Standard kriteria evaluasi investasi TI Standard perencanaan TI (IT Plan)

5.2.3 Prosedur    Prosedur pengajuan usulan investasi TI Prosedur melakukan audit dan evaluasi investasi TI Prosedur pengadaan investasi TI

5.2.4 Proses   Pemberian status unit swadana pada unit pelaksana TI di birokrasi pemerintahan (lihat kerangka peraturan perundang-undangan); Uji coba proyek “Peningkatan kapasitas kemampuan pemanfaatan TI” pada unit-unit struktural di pemerintahan, misalnya pada KPDE dan unit TI tingkat Departemen, dengan mengalokasikan 5 paket pendanaan untuk KPDE dan 3 paket pendanaan untuk Departemen6; Pembentukan tim independen untuk melakukan evaluasi usulan (lihat kerangka kelembagaan); Uji coba proyek “Pemberdayaan masyarakat untuk memanfaatkan TI” pada 5 DATI II dengan mengalokasikan 5 paket hibah dana pendamping, melalui

 

6 Karena merupakan komitmen 3 tahun, dan paket pendanaan melalui proses kompetisi ditawarkan setiap tahun, maka dalam penyusunan anggaran harus diperhitungkan jumlah kohortnya.

Departemen Koperasi dan Pemberdayaan UKM.      Perluasan cakupan proyek “Peningkatan kapasitas kemampuan pemanfaatan TI” mencapai juga lembaga non Departemen; Perluasan cakupan proyek “Pemberdayaan masyarakat untuk memanfaatkan TI” sehingga mencapai 20 DATI II; Program pembinaan kemampuan bagi unit-unit TI yang relatif tertinggal; Program pembinaan bagi kelompok-kelompok masyarakat yang relatif tertingal. Proyek “Peningkatan kapasitas kemampuan pemanfaatan TI” telah secara rutin ditawarkan dengan menyediakan setiap tahunnya secara keseluruhan 10 paket pendanaan, dan cakupan populasi diperluas mencakup seluruh unit TI dalam birokrasi pemerintahan; Proyek “Pemberdayaan masyarakat untuk memanfaatkan TI” sudah diperluas cakupannya sehingga mencakup 26 DATI I;

 5.3

E-business untuk mendukung ekonomi kerakyatan tahun 2005 Sumber pendanaan investasi TI untuk berlangsungnya E-business akan diemban oleh swasta yang terlibat di dalamnya. Peran pemerintah dalam hal pendanaan dalam bidang E-business, lebih banyak sebagai fasilitator. Para pelaku bisnis malakukan kegiatannya berdasarkan mekanisme pasar. Pemerintah dapat memberikan fasilitas mengenai sistem pembayaran elektronis, aturan yang memperhatikan aturan global (lihat legal framework), dan pemberian berbagai insentif untuk merangsang investor untuk melakukan investasi TI.

5.4

TI Berbasis masyarakat tahun 2010 Teknologi informasi yang berbasis masyarakat akan menjamin terjadinya percepatan transformasi masyarakat traditional ke masyarakat madani. Pemerintah berperan dalam memberikan fasilitas TI yang benar-benar bermanfaat bagi masyarakat. Untuk itu perlu disusun mekanisme pendanaan agar kegiatan TI yang berbasis masyarakat ini terus berlangsung. 5.4.1 Pedoman  Pedoman penyediaan dana untuk membangun fasilitas TI untuk masyarakat yang dilakukan secara bertahap, dan disesuikan dengan derajat kesiapan masyarakat dalam mengadopsi TI. Pedoman pengajuan dana oleh masyarakat untuk membangun fasilitas TI

5.4.2 Standar  Standard penilaian kesiapan masyarakat dalam mengadopsi TI

75

Prosedur pengajuan dana untuk maintenance TI untuk pendidikan E-democracy tahun 2010 E-democracy merupakan salah satu pilar yang memerlukan pendanaan khusus untuk pembangunannya.2 Proses   Proses penentuan pengajuan dan penyerapan dana investasi TI untuk pendidikan.6 Prosedur pembangunan TI untuk pendidikan yang dananya berasal dari pemerintah.  Standard penilaian kesuksesan investasi TI Standard penilaian dalam pengajuan dana 5.5 Proses penilaian pengajuan dana investasi TI Proses penilaian kesuksesan investasi TI. Prosedur pengembangan TI di masyarkat.3 Prosedur   Prosedur bagaimana masyarakat dapat memperoleh akses ke internet. 5.4. peran pemerintah dalam mendukung terlaksananya pemanfaatan TI untuk pendidikan masih sangat dibutuhkan. TI untuk pendidikan tahun 2010 Dari segi pendanaan. Sumber pendanaan untuk e-democracy ini masih diharapkan dari pemerintah. 5. 5. Proses penentuan pihak yang mendapatkan dana investasi TI yang dikompetisikan.4 Proses   5.5.5. atau dari masyarakat. Kehidupan dunia yang semakin mengglobal ini. Pedoman pengajuan dana kebutuhan TI dalam menunjang kegiatan pendidikan. akan . Mekanisme pendanaan ini perlu diatur sedemikian rupa agar tujuan dari pendidikan yang didukung oleh TI benar-benar dapat dicapai.3 Prosedur   5.4.1 Pedoman   Pedoman dana untuk penerapan dan pemanfaatan TI untuk mendukung pendidikan. 5. private.5.

2 Proses   pemberian status unit swadana pada unit pelaksana TI di birokrasi pemerintahan (lihat kerangka peraturan perundang-undangan). dengan mengalokasikan 5 paket pendanaan untuk KPDE dan 3 paket pendanaan untuk Departemen7. perubahan kultur sumber daya manusia yang sudah IT-minded.   5. Pedoman persyaratan rencana investasi teknologi informasi untuk jangka pendek dan pengembangan jangka panjang sehingga kelanggengan sistem terjamin. 77 .     7 Karena merupakan komitmen 3 tahun. perluasan cakupan proyek “Pemberdayaan masyarakat untuk memanfaatkan TI” sehingga mencapai 20 DATI II. efisiensi dan efektifitas dari investasi yang sudah dilakukan. uji coba proyek “Peningkatan kapasitas kemampuan pemanfaatan TI” pada unit-unit struktural di pemerintahan. perlu diperjelas mengenai proses dan prosedur kerja yang memang bisa didukung secara layak oleh teknologi informasi. dan lain sebagainnya). uji coba proyek “Pemberdayaan masyarakat untuk memanfaatkan TI” pada 5 DATI II dengan mengalokasikan 5 paket hibah dana pendamping. 5. dan paket pendanaan melalui proses kompetisi ditawarkan setiap tahun.6. Proses demokratisasi ini dapat didukung oleh TI.memaksa pemerintah bisa sebagai penggerak democracy. sehingga pemanfaatan investasi dapat dilakukan secara langsung dan optimal sesuai dengan deskripsi tujuan pemanfaatan teknologi informasi bersangkutan (adanya korelasi antara business unit dan strategi teknologi informasi). misalnya pada KPDE dan unit TI tingkat Departemen. maka dalam penyusunan anggaran harus diperhitungkan jumlah kohortnya. Dalam hal ini.6. utilisasi peralatan. pemanfaatan komunikasi dengan teknologi informasi. melalui Departemen Koperasi dan Pemberdayaan UKM. Untuk itu perlu mekanisme pendanaan agar e-democracy dapat dilaksanakan.1 Pedoman  Prosedur audit dan indikator evaluasi tingkat pemanfaatan teknologi informasi (misal jumlah aplikasi yang sudah dikembangkan. pembentukan tim independen untuk melakukan evaluasi usulan (lihat kerangka kelembagaan). Pedoman persyaratan investasi teknologi informasi yang utuh dengan kriteria yang jelas. dalam arti dukungan perangkat lunak dan keras serta sumber daya manusia yang minimal harus dipenuhi. perluasan cakupan proyek “Peningkatan kapasitas kemampuan pemanfaatan TI” mencapai juga lembaga non Departemen. untuk mengukur produktifitas.

dan cakupan populasi diperluas mencakup seluruh unit TI dalam birokrasi pemerintahan. program pembinaan bagi kelompok-kelompok masyarakat yang relatif tertingal. proyek “Peningkatan kapasitas kemampuan pemanfaatan TI” telah secara rutin ditawarkan dengan menyediakan setiap tahunnya secara keseluruhan 10 paket pendanaan. proyek “Pemberdayaan masyarakat untuk memanfaatkan TI” sudah diperluas cakupannya sehingga mencakup 26 DATI I.  .   program pembinaan kemampuan bagi unit-unt TI yang relatif tertinggal.