Anda di halaman 1dari 56

PAGI-PAGI lagi aku sudah bangun. Menunaikan solat Subuh dengan rasa syukur sebel um memulakan hariku.

Aku turut tidak lupa mendoakan kesejahteraan suamiku walau di mana dia berada.Arissa Nurasyiqin sudah mula menangis meminta susu sebaik sah aja aku melipat sejadah. Anak kecilku yang baru berusia lima bulan itu sudah bij ak mengenali mama dan papanya, keadaan sekeliling dan juga saudara-mara yang ser ing menunjukkan muka kepadanya.1`angisan Arissa semakin nyaring. Aku segera mema ngku dan menyusukannya. Jam menunjukkan pukul 6.30 pagi. Melihat Arissa yang sud ah terlena, perasaanku tenang kembali. Aku mahukan dia tidur semula bagi memudah kan aku menyiapkan segala rancangan yang sudah aku aturkan.Ya, dia akan pulang h ari ini. Sebab itulah hari ini agak istimewa dari hari-hari yang lain. Aku mahu menyediakan]auk kegemarannya. Aku mahu rumah ini nampak kemas clan teratur supay a dia rasa tenang sebaik sahaja melangkah masuk. Aku juga mahu menghabiskan bany ak masa untuk melayani dirinya setelah sekian lama berjauhan.Selama sebulan berp isah, aku benar-benar merasakan satu kehilangan. Biarpun saban hari kami bertany a khabar, saban hari melepaskan rindu, namun ketiadaannya amat kurasakan. Aku am at merindui kehadirannya. Senyuman, pandangan mata, gerak tubuh, derap langkah, juga auranya yang mengisi setiap ruang di rumah ini bagai menyuntik perasaan cla n semangatku setiap waktu.Bukan kami tidak pernah berpisah. Tapi perpisahan ini terlalu menyeksakan di kala kasih sayang kami semakin menghangat dan kehidupan k ami lebih bermakna dengan kehadiran Arissa, cahaya mata kami yang pertama. Ariss a lahir di awal pagi, sebaik sahaja azan Subuh berkumandang. Empat bulan kehadir an Arissa, dia dipanggil kembali untuk bertugas di kota London. Begitu juga seja k kebelakangan ini. Dia terpaksa sering meninggalkan aku dan anaknya sekali lagi tatkala si kecil itu semakin membesar."INI penting, sayang. Ini untuk masa depa n kita semua juga. MAS belum ada lagi simulator untuk B747. Selama ni, pilot ken a train kat sana. After this, we are going to set up our own B747 simulator di s ini. Jadi, esok-esok, lepas selesai kerja ni semua, kita pergi holiday."Bukan be rcuti ke luar negara yang menjadi idamanku. Tapi kehadirannya lebih penting buat ku.Dia tersenyum, memahami resahku. I will call you everyday, okay..."Kami berte ntangan mata.Aku memeluk tubuhnya seerat-erat yang boleh. "I love you," bisikku perlahan di dadanya."1 love you both... very much." Dia mencium dahiku. Sudah hampir setahun dia mengendalikan projek itu namun tugas tersebut bagaikan tidak pernah selesai. Kerap juga aku ditinggalkan lama-lama. Aku perlu bersabar untuk sedikit masa lagi. Ya, sedikit masa sahaja lagi.PERHATIANKU kini kepada Ar issa yang merengek manja dan sesekali ketawa bila alat permainannya mengeluarkan bunyibunyian. Aku tersenyum melihatnya begitu asyik dengan alat permainannya di dalam playpen tidak jauh daripadaku.Aku meneruskan kerja-kerja memasakku di dap ur. Entah mengapa tiba-tiba apa yang aku lihat adalah wajah suamiku. Dan juga... senyumannya.Tunggu abang balik...Suaranya bagaikan masih terngiang-ngiang. Suar anya yang garau itu cukup lembut.Itulah juga kata-katanya setiap kali dia mening galkan aku kerana kerjayanya itu. Begitu juga dengan setiap kali panggilannya ke padaku. Kata-kata itu jugalah yang berkumandang semalam ketika dia memberitahu w aktu ketibaannya di KLIA nanti.Tunggu abang balik.Suaranya masih terus terngiang -ngiang... JAM di dinding tepat menunjukkan pukul 9.00 pagi. Aku masih berdiri di depan cer min hias, melihat penampilanku. Baju kurung kain kapas warna hijau muda itu mena mpakkan aku kelihatan lebih remaja. Ditambah pula dengan rambut panjang lurus ya ng aku ikat seperti ekor kuda. Cukup! Aku sudah bersedia untuk menghadiri sesi t emu duga.Pagi ini aku akan menghadiri temu duga sebagai guru tadika. Jawatan ini cuma sementara bagi menggantikan seorang guru yang mengambil cuti bersalin sela ma tiga bulan. Aku memang b6rharap untuk menjawat jawatan ini. Jika berjaya, dap atlah- juga sedikit duit poket sebagai perbelanjaan kemasukan ke universiti nant i.Jarak rumah mak lang dengan Tadika Bintang Kecil cuma 500 meter. Aku hanya ber jalan kaki untuk ke sana. Ketika tiba di satu laluan lampu isyarat, tiba-tiba se buah keretasport jenama Ford warna merah berhenti di sebelahku dengan bunyi deru man enjin yang agak kuat. Aku ter kejut dan menumpukan pandangan ke arah kereta itu. Seorang lelaki dan seorang pe rempuan sedang ketawa riang. Aku sempat melihat pemandu kereta itu. Rambutnya ik al keperangan. Memiliki hidung yang mancung dan kulitnya putih kemerahan. Sekila s mata memandang, aku dapat mengagak lelaki itu bukan Melayu tulen. Dia mungkin

berdarah kacukan Inggeris.Spontan tanpa diduga, kami saling berpandangan. `Hands ome juga mamat ni,' bisik hatiku, agak teruja dengan ketampanannya. Aku leka sek etika. `Kalaulah aku ada boyfriend handsome macam ni...' Aku terus berangan-anga n. Tiba-tiba gelagat gadis di sebelahnya mengganggu lamunanku. Betapa terkejutny a aku apabila melihat gadis itu mencium pipi lelaki itu tanpa segan silu. Kemudi an mereka ketawa. Tak malukah perempuan itu? Biarpun lelaki itu mungkin suaminya , tapi di mana adab sopannya sebagai perempuan Melayu? Tapi dari pandangan matak u, mereka tidak kelihatan seperti sepasang suami isteri tetapi lebih sebagai pas angan kekasih yang sedang asyik bercinta. Lampu isyarat bertukar hijau. Kereta F ord itu meluncur pantas dengan deruman yang membingitkan telinga. Aku meneruskan langkah dengan rasa kesal mengingatkan tingkah laku pasangan itu tadi. `Ah, lan taklah mereka nak buat apa pun. Sendiri buat dosa, sendirilah tanggung!'Sebaik s ahaja tiba di depan pintu pagar Tadika Bintang I{ecil, mataku menangkap sebuah k ereta sport berwarna merah di bahagian dalam kawasan tadika. Langkahku tibatiba kaku di situ. Pelik! Itulah persoalan yang bermain-main di fikiranku. Kenapa mer eka berada di sini pula?Aku cuba mencuri pandang ke arah perempuan di dalam kere ta itu. Rambutnya berombak keperangan. Wajahnya nampak jelita dengan alat solek yang digunakan. Aku menghadiahkan senyuman bila mata kami bertentangan. Tapi dia segera memalingkan wajahnya dengan sombong. , ngangguk dan kemudian terus beredar. Sekilas pandang, wajahnya kutatap penuh mak na.Aku berjalan ke arah yang diberitahu oleh lelaki tadi. Sebaik sahaja melepasi tembok yang ada di situ, aku kembali memandang lelaki itu. Dia sudah berada di dalam kereta. Perempuan itu sedang membisikkan sesuatu di telinganya dengan liuk -lentok tubuh yang menggoda. Sekali lagi satu ciuman hinggap di pipi lelaki itu. Aku terkedu! "ASSALAMUALAIKUM..." sapaku kepada seorang wanita yang sedang duduk sambil menga mati fail di hadapannya. Pejabat itu kecil sahaja. Dindingnya dihiasi dengan pel bagai lukisan. Sudah pasti hasil kerja tangan kanak-kanak di tadika ini. Melihat suasana di dalamnya, aku mula jatuh hati dengan persekitarannya."Waalaikumussal am..." balasnya lembut.Wanita di hadapanku ini kelihatan anggun. Pipinya bagai p auh dilayang dan matanya yang bundar redup memandangku. Dia hanya memakai baju k urung corak bungabunga kecil warna lembut, seolah-olah menggambarkan dirinya jug a begitu."Nak cari siapa?""Nak cari Cik Norazah."Dahinya berkerut. "Ya, saya Nor azah. Awak siapa?"Aku menarik nafas panjang. Sedikit lega kerana telah bertemu d engan pengetua tadika di sini."Saya Ain Hawani. Saya datang untuk temu duga jawa tan guru sementara di sini." Aku menghulurkan tangan bersalaman denganny a.Riak wajahnya menunjukkan dia baru tersedar akan sesuatu. Dia kemudian terseny um."Alhamdulillah. Kak Zah ingatkan Ain tak datang sebab sepatutnya Ain datang p ukul 8.30 pagi tadi. Dah dekat sejam baru sampai. Ada masalah ke?"Aku terkedu de ngan reaksinya itu. `Hai sombongnya! Tak setarafkah aku dengan dia hanya kerana rambutku yang hitam semula jadi ini dan wajahku yang hanya tercalit dengan gincu nipis yang tidak semerah bibirnya?'Aku segera berjalan masuk meninggalkan perem puan sombong itu. Aku punya tujuan yang lebih penting dari memikirkan dirinya ya ng entah siapa.Suasana di dalam kawasan tadika agak riuh-rendah dengan suara kan ak-kanak. Ada yang berbual, ada yang galak berlari ke sana ke mari, ada yang sed ang ketawa mengekeh dan tidak kurang juga ada yang sedang duduk bersendirian. Ak u termangu-mangu. Tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Sama ada ingin menggang gu dan bertanya, atau pun membuat hala tujuku sendiri. "NAK cari siapa?" Suara garau seorang lelaki kedengaran, mengejutkan aku yang se dang terpinga-pinga.Aku menoleh ke arah suara itu. Nah! Lelaki yang memandu Ford merah itu kini berada di hadapanku. Orangnya tinggi lampai, segak memakai kemej a putih dan juga seluar slack warna biru tua. Ada logo Sistem Penerbangan Malays ia (MAS) di tepi sebelah kiri bajunya.`Lelaki ini orang putih ke? Tapi kenapa fa sih sungguh dia berbicara Melayu denganku?' Hatiku berdetik seketika. Aku terman gu-mangu sebentar. Kehilangan kata-kata. "Nak cari siapa?" ulangnya lagi sambil terus merenung tajam ke arahku. "Nak cari Cik Norazah," jawabku teragak-agak. Mataku tidak lekang dari menatap w ajah lelaki kacak ini."Lalu ikut sini, kemudian belok kiri. Lepas tu ada pintu s ebelah kiri, you masuk. Cik Norazah ada dalam ofis di situ." Dia menunjukkan ara h jalan kepadaku.Aku mengangguk-angguk. "Terima kasih encik."Lelaki itu sedikit

pun tidak tersenyum. Dia hanya me Aku terkejut. "Saya diberitahu, temu duga saya pukul 9.30 pagi, bukan 8.30."Gili ran wanita muda di hadapanku yang membahasakan dirinya Kak Zah pula terkejut."Eh ? Iya ke? Rasanya temu duga untuk Ain 8.30," gumamnya sambil berfikir. Tapi kemu dian, bibirnya menguntumkan senyuman. "Tak apalah. Ain pun dah ada di sini, kita mulakan saja temu duga."Aku mengangguk terus bersetuju.Kak Zah bergerak dari me ja kerjanya. "But give me a minute. Kak Zah nak settlekan sesuatu sekejap. Then I will get back to you. Oh ya, ini ada borang untuk Ain isi particulars. In the meantime, Kak Zah keluar kejap, okey," ujarnya sebelum meninggalkan aku keseoran gan di pejabatnya. Aku mengangguk. Kak Zah keluar dan aku menatap borang yang di hulurkan sebentar tadi.SEMENTARA menunggu Kak Zah kembali semula dan memulakan t emu duga, aku mengambil kesempatan melihat sepintas lalu keadaan dan suasana sek eliling di situ.Aku melontarkan pandangan pada dinding di kiri dan kananku. Hamp ir kesemua gambar yang tergantung dan dilekatkan di dinding adalah hasil lukisan tangan daripada kanak-kanak yang baru belajar memegang berus dan pensel. Ternya ta mereka berjaya menghasilkan lukisan yang cantik dengan adunan pelbagai warna terang dan garang.Perhatianku beralih pula pada sebuah lukisan yang agak menarik . Aku tidak pasti objek lukisan itu, tetapi ia gambaran seekor haiwan. Adakah ia gambar seekor beruang?Aku mengamati lukisan itu dengan lebih dekat. Aku cuba me renung dan meneka apa yang cuba disampaikan oleh si kecil melalui lukisan itu ke pada cikgunya."Itu dinosaur kacukan. Ada rupa anjing sikit, ada rupa kucing siki t, ada rupa burung sikit. It's all that. But definitely a dinosaur from a 5 live years old little boy point of view." Satu suara garau milik seorang lelaki kedengaran di belakangku.Terkejut dengan sapaan itu, aku pantas berpaling hingga tidak sedar pergerakanku itu menyebabkan beberapa he lai kertas di atas meja berterbangan clan jatuh ke lantai.`Ya ALLAH... kenapa ja di macam ni? Malunya!!!'Aku tidak sanggup menatap wajah empunya suara itu. Panta s aku tunduk clan mengutip semua kertas yang bertaburan. Lagak dan pergerakanku seperti dikejar hantu. Kalaulah Kak Zah tahu...Lelaki itu tiba-tiba ketawa.Tanpa perlu melihat wajahnya, aku yakin benar suara itu milik lelaki tadi. Dia berjal an dan berhenti di hadapanku. Lantas, dia tunduk clan membantu aku mengutip kert as-kertas itu. Untuk sesaat, mata kami bertautan tanpa sebarang kata. Jiwaku gun dah tiba-tiba. Begitu juga dengan jantung yang berdegup kencang tanpa amaran. Ak u rasa kekok kerana kedudukannya yang sungguh dekat denganku. Malah, aroma pewan gi di tubuhnya sudah mencuit deria bauku."Hebat gaya awak berpusing tadi! Kertas pun boleh melayang. Kalau awak buat Man syampu macam ni, tentu ramai yang nak b eli syampu yang awak pakai. Bau syampu pun wangi," komennya bersahaja.Mana mahu aku sorokkan wajahku ketika ini? Pipiku mula terasa bahang. Malunya...Dia bangun . Aku juga bangun sesudah mengutip kertaskertas yang bertaburan."Siapa awak ni?" Pandangannya tajam sekali, bagai menusuk hingga ke jantung."Saya datang untuk t emuduga sebagai guru sementara di sini," balasku. Mujur nada suaraku tetap sama, biarpun aku sebenarnya gementar berada di depannya."Ada kerja kosong ke?"Aku me ngerutkan dahi. Kemudian mengangguk. Dia asyik memandangku. Apakah aku menarik p erhatiannya? "Nama awak?" Dia m_ula bergerak melintasiku dan mengambil tempat du duk di - fiadapan me 1~ aa gak seperti pejabat ini miliknya.Aku melihatn ya dengan rasa rasa tidak senang. "Kenapa nak tahu pulak?"Lelaki itu tersenyum. Perasaanku bertambah tidak keruan. Senyuman itu hanya meleret santai, tetapi men gapa aku jadi terpesona? Argh! Bodohnya aku. Kenapa fikiran harus melayang tidak tentu arah tujuan? Hanya kerana kacak dan segak, membuatkan aku lupa siapa diri ku yang sebenar. "Kata datang untuk temu duga," ujarnya seakan mengingatkanku. " Kalau Kak Zah tak boleh nak interview awak, saya pun boleh jugak. Awak tak kisah , kan?"Aku tersentak. Siapa lelaki ini sebenarnya? Jika diteliti, raut wajahnya ada iras wajah Kak Zah. Hidung yang mancung, kulit yang putih kemerahan serta se nyuman yang cukup menawan hatiku. Apakah mereka mempunyai pertalian darah? Merek a adik-beradikkah?Dia memandangku. Seolah-olah ingin memberitahu yang dia sudah bersedia untuk menemu dugaku. Aku sememangnya tiada pilihan lain. Aku tahu, temu duga bersamanya akan jauh terpesong dari erti kata temu duga yang sebenar. Lela ki seperti ini sengaja mahu mengambil kesempatan yang ada. Apatah lagi perempuan seperti aku yang belum terdedah dengan arus moden kehidupan seperti yang dilaku kan ber-sama teman wanitanya tadi.Aku dapat merasakan, soalan yang akan ditanya

lebih kepada soal peribadi dan bukannya menyentuh bidang pekerjaan yang sedang a ku pohon ini."Boleh kita mulakan sekarang?" soalnya tenang. Sepasang anak matany a memandangku tajam. Di tangannya ada sehelai kertas. Pandangannya diselang-seli kan antara kertas itu dan wajahku. Apakah itu borang yang baru aku isi sebentar tadi? Aku tidak ingat bila pula aku menghulurkan borang itu kepadanya.Aku diam. Kaku dan semakin ragu-ragu. Aku sebenarnya tidak tahu apa yang perlu aku lakukan ketika ini. Dia tersenyum meleret. Aduh! Kacaknya lelaki ini. Jiwaku rasa berge tar. Tapi alangkah bagusnya jika ketampanan itu diserikan dengan keperibadian ya ng sempurna?Tiba-tiba, tingkahnya yang kurang sopan tadi terbayang sekali lagi m embuatkan aku rasa jelek terhadapnya. "Ain Hawani binti Mazlan," ujarnya sambil kembali memandangku.Nama penuhku diseb ut dengan tenang. Namun, aku tidak memberi sebarang respons."Panggil apa?" tanya nya. Sudahku duga!"Panggil Ain aje," jawabku ringkas."Ain..." Perlahan sahaja bu nyi nada suaranya. Desah suaranya kedengaran sungguh romantik sekali.Jauh di sud ut hati, entah mengapa aku rasa tertawan dengan suara itu sebaik sahaja dia meny ebut namaku. "Buat apa cari kerja di sini?" Suaranya kembali tenang. Aku terus-t erusan memandangnya dengan lagak berani. "Kan ada kerja kosong di sini?" Soalan berjawab soalan. Dia mengerutkan dahi. "Di sini ada kerja kosong ke?" Bibirku cu ba menyembunyikan senyuman. Sebuah dejavu yang sedang berlaku di siang hari."Tak kan awak tak tahu?""Iya tak iya pulak. Tadi saya dab soal awak soalan yang sama. Itulah, saya ni cepat jadi tak betul kalau jumpa perempuan secantik awak."Aku t ersentak. Lelaki itu hanya menguntum senyuman. Saat itu, langkah deras kedengara n masuk ke bilik."OH, ada di sini rupanya? Am ada bawa beg plastik yang akak pes an tu ke?" Kehadiran Kak Zah menyelamatkan keadaanku yang tidak keruan.Am? Akak? Hatiku tertanya-tanya. Oh, jadi tidak silaplah sangkaanku tadi. Memang benar, m ereka adik-beradik. Kakak dan adik. Lelaki itu bangun dan memberi laluan kepada kakaknya mengambil tempat duduk. Aku terlalu ingin tahu nama lelaki yang bergela r Am ini."Maaf ya sebab buat Ain tertunggu-tunggu. Err... Am ada tanya apa-apa y ang tak munasabah pada Ain ke?" Spontan Kak Zah menjeling adiknya dengan wajah m asam.Am segera mencelah. "She's still in good shape, kak. Come on, lah! Am ni ka n..." Kata-katanya terhenti. Dia mengerling ke arahku sebelum kembali memandang ke arah kakaknya dengan senyuman nakal."Gentleman!"Wajah Kak Zah terus mencuka. "Sudahlah tu. Telinga Kak Zah dab muak dengar dialog yang sama tu Am."Lelaki itu menunjukkan sebuah bungkusan plastik yang berada di atas meja. "You are welcome ." Suara lelaki itu kedengaran lagi. Ternyata nadanya berbaur sindiran. Namun ma tanya tetap padaku."Oh, thank you, " balas Kak Zah bersahaja.Lelaki itu bergerak ke pintu. Dia sempat melemparkan senyuman sebelum keluar. Dan kami terdengar sa yup-sayup suara itu ketawa di luar pejabat sebaik sahaja pintu ditutup.Suasana k embali menyepi. Kedengaran suara Kak Zah merungut dengan telatah adiknya yang na kal itu. Biarpun begitu, aku dapat merasakan hubungan mereka berdua akrab dan su ngguh mesra."Itu adik Kak Zah yang nombor dua," jelas Kak Zah. "He's a pilot. Bi la dia tak bertugas, selalunya dia pergi dating and outing. Sesekali aje dia di sini, buat apa-apa kerja yang patut. Repair mana-mana yang perlu."Aku mengangguk , tanda mengerti. Kak Zah membetulkan kedudukan dirinya agar lebih selesa sambil melihat borang pe rmohonan yang aku isikan tadi. Beberapa saat kemudian, dia mengangkat wajahnya d an tersenyum penuh yakin.So... boleh kita mulakan dengan diri Ain pula?"Sesi tem u dugaku berjalan dengan lancar. Setengah jam kemudian, aku diterima bekerja seb agai tenaga pengajar sementara di tadika itu dengan gaji sebanyak RM350 sebulan. Syukur alhamdulillah... Biarpun gajinya kecil, namun aku tetap bersyukur kerana sekurang-kurangnya wang itu dapat membantu perbelanjaanku kelak tanpa bergantung harap dari hasil kebun buah peninggalan arwah ayah. LAMBAT balik?" tanya mak lang sebaik sahaja aku melangkah masuk. Di depannya ber longgok buku latihan muridmurid yang perlu diperiksa.Aku hanya tersenyum dan mel ihat jam di tanganku.Sudah pukul 2.30 petang. Mak lang tentu baru pulang dari se kolah. Dia bertugas sebagai guru Matematik di sebuah sekolah menengah berdekatan ."Dapat tak kerja tu?"Aku mengangguk-angguk sambil tersenyum lebar. Sememangnya, aku senang hati kerana berjaya mendapatkan jawatan ini biarpun hanya sementara. "Tadi Kak Zah bawak Ain tengok sekeliling tadika dan taska. Kemudian berkenal-ke nalan pulak dengan guru-guru yang ada di situ," jawabku memberi penjelasan."Bila

mula?" Mak lang turut sama tersenyum. "Esok."Mak lang mengangguk. "Eloklah tu. Esok pun, dah masuk bulan baru. Berapa dia bagi gaji sebulan?""350.""Boleh tahan jugak."Aku di am melayan perasaan. Senyuman semakin melebar bila tiba-tiba teringatkan kehadir an seorang hamba ALLAH yang tidak diundang di awal sesi temu dugaku. Lucu bila d ikenang semula. Apa tidaknya, pada awalnya, aku rasa begitu jengkel dengan tingk ahnya. Tapi rasa jengkel itu kemudian bertukar pula dengan keaiban yang tidak te rduga.Kenapa aku boleh jadi kelam-kabut di hadapan lelaki itu? Kalaulah kami ber temu semula, rasanya aku tidak sanggup lagi memandang wajahnya."Nanti jangan lup a beritahu mak yang Ain dah dapat kerja tu. Sekurang-kurangnya, taklah dia risau sangat Ain duduk kat rumah mak lang ni."Pada awalnya, emak memang keberatan unt uk melepaskan aku datang. Dia takut kehadiranku di rumah adiknya akan menyusahka n mereka sekeluarga. Sedangkan mak lang sekeluarga menerima kedatanganku dengan baik. Kebetulan sudah berada di sini, timbul pula idea mak lang supaya aku memoh on kerja sementara sekadar mencari wang saku dan mengisi masa lapang."Ain rasa.. . habis mengajar esok, Ain nak balik Muar, jumpa mak. Boleh tak mak lang?""Ain n ak balik esok jugak ke?"Aku terdiam, kemudian mengangguk. "Esok kalau dah sibuk di tadika, susah pulak nak dapat cuti."Mak lang diam dan kembali memeriksa bukubuku latihan para pelajarnya. Kemudian kedengaran suaranya. "Elok jugak tu. Dah lama tak dengar khabar mak Ain tu."Senang hatiku apabila mak lang sudah memberi keizinannya. "Ain masuk dulu, mak lang.""Kalau Ain nak makan, lauk semua mak lan g dah hangatkan dalam periuk. Hari ni mak lang tak masak. Mak lang beli aje kat luar." Sempat dia melaung dengan suara yang sederhana kuat seb aik sebelum aku masuk ke bilikku. "Okey, mak lang," balasku.AKU memulakan tugas pada hari pertama dengan menghadirkan diri agak awal. Walaupun jarak di antara t adika dan rumah mak lang memakan masa tidak sampai 15 minit berjalan kaki, tapi aku sudah berada di sana sejam lebih awal.Kak Zah belum tiba. Yang ada hanya beb erapa orang guru sedang mengemas dan menyiapkan perkakas yang akan digunakan sep anjang hari. Seorang gadis yang mungkin sebaya denganku datang menyapaku mesra. Aku mula terasa diterima di dalam kelompok tenaga pengajar di sini. Anak-anak ke cil berkeliaran berlari ke sana sini. Malah, sudah ada yang peluh memercik di da hi. Kanak-kanak perempuannya pula ramai yang berbual kosong. Aku seronok memerha tikan telatah mereka. Seandainya aku mempunyai anak suatu hari nanti, mungkin ju ga anak-anakku seperti mereka nanti. Nakal, lincah, dan comel-comel. Angan-angan ku yang entah dari mana datangnya, membuatkan aku tertawa. `Ke situ pula perginy a...' desis hati kecilku. Aku diberi tunjuk ajar bagaimana untuk menguruskan kea daan di dalam bilik darjah ketika sebelum dan selepas masa belajar tamat. Aku ju ga diajar serba ringkas bagaimana untuk menangani masalah dan kerenah anak-anak kecil di situ dengan cara bijak dan berdiplomasi."Paling penting, kena banyak sa bar," tambah Cikgu Zaleha yang mengajar kanak-kanak berumur enam tahun. Aku seka dar mengangguk."Kalau kita keras, mereka lagi keras. Jadi, jalan terbaik kena ba nyak sabar. Cakap pun kena lembut walaupun hati tu dah menggelegak marah. Memang ... kalau ikutkan hati, tangan tu cepat aje nak cubit-cubit dia orang tu. Tapi k ita mesti ingat... mak bapak mereka akan salahkan kita walau pun kawan dia yang cucuk pensel kat punggung anak mereka ke... kawan dia yang to lak sampai luka anak dia ke... semuanya akan jadi salah cikgu. Jadi, pandai-pand ailah Ain control budak-budak ni."Mendengar pesanan itu, aku tahu tugas sebagai guru tadika tidak mudah seperti yang disangka. Aku terpaksa berhati-hati agar ti dak timbul sebarang masalah di antara pihak pengurusan dan ibu bapa.Tiba-tiba Ka k Zah masuk dan menyapa kami berdua. "Hari ni, biar Kak Zah kendalikan kelas ni dengan Ain memandangkan ini pengalaman pertama Ain mengajar di tadika. Mulai eso k, Ain handle sendiri, okey," ujarnya, secara tidak langsung memberi satu keputu san muktamad.Aku berasa lega. Sekurang-kurangnya, aku tidak dihantui perasaan ge mentar walaupun mereka yang seramai 21 orang itu hanya kanak-kanak berusia lima tahun.Beberapa orang kanak-kanak perempuan yang berpakaian seragam dan bertudung melangkah masuk ke kelas sambil mengucap salam kepada kami bertiga."Dah sarapan ?" tanya Kak Zah mesra.Lagak dan nada suaranya seperti seorang ibu walaupun sebe ntar tadi Cikgu Zaleha sempat memberitahu bahawa Kak Zah masih bujang walaupun u sianya sudah 30 tahun. "Dah cikgu."Aku dan Cikgu Zaleha tersenyum melihat gelaga t mereka yang cukup berdisiplin. Beg-beg diletak di atas para. Sementara botol-b

otol air pula diletakkan di atas meja di bahagian belakang kelas."Dah ambil wudu k?" tanya Kak Zah lagi."Belum cikgu," balas salah seorang daripada mereka. Tetap i yang seorang pula mencelah. "Saya dah.""Siapa yang belum... pergi ambil wuduk. Yang sudah, pergi luar. Beratur elok-elok. Tak mau tolak-tolak, okey!" "Baik ci kgu," balas mereka serentak."Cikgu!" Suara seorang anak kecil kedengaran lagi. K ami bertiga memandang ke arah empunya suara. "Ya?" balas Kak Zah dan Cikgu Zaleh a serentak.Si kecil tadi menuding jari ke arahku. "Itu siapa?"Kak Zah tergelak k ecil. "Ini cikgu baru. Cikgu Ain Hawani. Hari ni, cikgu bantu Cikgu Ain mengajar di kelas ini. Esok, Cikgu Ain akan mengajar kelas ni sampai Cikgu Mima habis cu ti."Mereka memandangku. Kemudian berbisik perlahan sesama mereka. Beberapa ketik a kemudian, mereka berlalu tanpa sebarang kata. Kami tersenyum sesama sendiri."Y ang perempuan, okey. Tapi tengoklah yang lelakinya nanti. Aduh, banyak soalannya nanti. Itu belum termasuk perangai nakal dengan lasak masing-masing lagi. Boleh pening satu hari," komen Cikgu Zaleha."Itulah sebabnya kita jadi cikgu. Yang na kal, perlu diajar untuk jadi budak baik. Yang lasak dan agresif lebih sikit tu, kita kenalah bijak untuk tackle mereka dengan beri lebih perhatian terhadap apa yang mereka buat. Budak-budak macam ni, kita kena banyakkan aktiviti supaya lebi h senang nak jaga kerenah mereka."Perasaanku sedikit cemas."Tak apa Ain. Anggap budak-budak ni macam anak-anak kita. Insya-ALLAH, semuanya pasti okey nanti." Ci kgu Zaleha cuba menenteramkan perasaan dan mendorong semangatku. , Kak Zah pula menambah. "Tapi, setiap kali waktu pagi, ada seorang dua budak yang kita kena pe rhatikan. Nanti Kak Zah tunjukkan pada Ain. Dia orang berdua ni, kena tackle moo d mereka. Mood kadang-kadang main peranan juga. Bila dia masuk, memang muka sela lu monyok. Ha... kita kena puji-puji dulu, ampu-ampu sikit sekadar nak naikkan m ood dia tu. Kalau mood okey, okeylah hari tu. Kalau mood tak elok, dari pagi sam pai balik pun susah kita dibuatnya. Nak dengar suara pun payah." Kata-kata Kak Zah itu lebih kepada satu panduan untuk membantu aku menghadapi ke renah kanak-kanak yang mungkin menyulitkan kerja-kerjaku nanti. Pada awalnya,aku agak takut andai tidak mampu melayani kerenah mereka yang pelbagai. Tapi meliha t ketegasan Kak Zah, aku berazam untuk menjadi guru yang berdedikasi.Kak Zah mem andangku dengan senyuman di bibirnya. Dia seperti mengetahui apa yang berkocak d i fikiranku. "Jangan bimbang Ain. Budak-budak ni mudah dikawal. Kalau kita nak r apat dengan mereka, kita kena jadi macam dia orang. Baru kita boleh tahu apa yan g mereka fikirkan." Aku-diam sambil memikirkan maksud kata-kata itu. Aku menghar apkan semuanya akan berjalan dengan lancar sepanjang tiga bulan aku mengajar mer eka nanti. HARI pertama berjalan dengan baik sekali. Setiap pelajar memberikan kerjasama da n tindak balas yang menyenangkan, seolah-olah mereka tahu bahawa ini pengalaman pertama aku mengajar. Mungkin juga kerana Kak Zah turut bersamaku, maka mereka t erpaksa mengawal tingkah laku kerana menghormati pengetua mereka Au.Aku sendiri merasakan hari ini merupakan pengalaman yang berharga dan cukup manis. Segala ma salah yang timbul mampu kuatasi. Aku lihat Kak Zah seperti berpuas hati dengan c araku melayani kerenah dan telatah kanak-kanak ini."Esok, Kak Zah serahkan kelas ni pada Ain sepenuhnya ya," jelas Kak Zah sewaktu aku sedang mengemas buku yang berselerakan di atas meja.Aku memberikan senyuman yakinku padanya. "Sis, there' s a call for you. "Aku dan Kak Zah spontan mengalihkan pandangan ke arah pintu. Am, lelaki itu sedang berdiri sambil memandang ke arahku dengan senyumannya yang menggoda."Ain kemaslah apa yang patut. Kemudia n, siapkan barang-barang yang akan digunakan esok. Kak Zah nak jawab call dulu," kata Kak Zah lantas melangkah ke luar."My call? Siapa Am?"Am tersenyum sambil m engangkat bahu. `7 don't know. Probably your darling sweetheart," jawabnya sambi l tersengih padaku. Matanya masih padaku walaupun bibirnya berkata-kata dengan k akaknyaitu.Aku terus mengemas dan berlagak tenang. Cuba menganggap tiada apa yan g perlu aku risau dengan kehadiran lelaki itu. Ternyata, usahaku sia-sia. Debara n di dada tidak mampu aku kawal selagi dia berada di situ.Suasana semakin sunyi setelah Kak Zah hilang dari pandangan. Tinggal kami berdua. Aku semakin resah ap abila dia masih tidak berganjak dari situ."Hai..." sapanya perlahan.Aku cuba tid ak menunjukkan reaksi spontanku. Tersilap langkah, aku sendiri akan diketawakan seperti semalam. Ya, jika dikenangkan semula peristiwa itu, perasaan malu masih menghantui diriku.Aku terdengar tapak kakinya semakin menghampiriku. "Hai..." Su

aranya menyapa lagi.Barulah kali ini aku memberanikan diri menoleh ke arahnya. M ata kami bertentangan. Setiap kali senyumannya itu dihulurkan kepadaku, perasaan ku terasa mudah cair."Hai... Ya, ada apa-apa yang boleh saya tolong ke?"Dia ters engih. Mungkin rasa terpukul dengan katakataku itu yang seakan tahu niatnya yang sebenar.Aku kembali menyambung tugas yang tergendala. Aku harus membiasakan dir i dengan lelaki ini nampaknya,' desis hatiku perlahan. Jika aku asyik melakukan kesalahan yang tidak sepatutnya berlaku, aku hanya membuatkan diriku seakan bodo h di hadapannya.Aku pantas memandangnya dengan mengerutkan dahi, kononnya menunj ukkan rasa kehairanan. Namun sebenarnya, kakiku sudah tidak mampu untuk terus be rdiri. Longlai jadinya bila namaku disebut dengan nada lembut begitu. "Sibuk ke? "Perasaanku kian tidak menentu bila dia semakin menghampiriku. "Ya. Ada kerja si kit," balasku tidak berani memandang ke arahnya.Dia menarik nafas panjang. "Bila tak ada kerja?" Bibirnya spontan menguntumkan senyuman nakal. Ah... perasaan ap a sebenarnya yang wujud dalam dada ini sehingga membuatkan aku rasa tidak menent u?"Entahlah. Bila dah habis kerja saya ni kot?"Makin melebar senyumannya. Kemudi an dia berjalan perlahan-lahan di belakangku. "Bila tu?"Aku resah dengan dirinya yang bagaikan seekor kucing sedang menghendap habuannya. Dari sebelah kiri dia berjalan di belakangku dan sepatutnya dia sudah berada di sebelah kananku. Aku c uba mencuri pandang melalui ekor mata, tapi pelik, seolah-olah aku saja yang ber ada di dalam kelas.Ke mana hilangnya lelaki itu?"Ain?" Suara itu benar-benar di belakangku. Malah, kedengaran agak macho dan romantis. Hembusan nafasnya yang ha ngat terasa di tengkukku.Aku tersentak. Saat itu, bukan sekadar lagi desah nafas yang hangat itu, tapi kehanatan tubuhnva membuatkan aku tidak mampu ber erak wal u seinci pun.Ya ALLAH, apa yang sedang dia cuba lakukan? Kenapa begini sikapnya terhadapku? Dari mula wajahnya di pandangan mata sehinggalah kini, degup jantung ku begitu hebat sekali. Nafasku bagaikan tersekat-sekat. Tubuhku tibatiba menjad i lemah.Perlahan-lahan, aku berpaling menghadapnya. Dan bila kami bertentang mat a, ternyata telahanku benar. Dia berada begitu hampir sekali di belakangku. Jika aku bergerak, _, tub_uh kami pasti bersentuhan."Am, kalau orang pandang Am berdiri macam ni denga n Ain, tentu tak elok," bisikku perlahan. Malah di telingaku sendiri, suaraku ba gai mengkhianati ketegasan yang ingin aku tunjukkan pada dia.Am sekadar tersenyu m memandangku. Senyumannya cukup menggoda. Sesungguhnya... aku cuba menghindari /~erasaan ini, namun usahaku hanya sia-sia. Dan aku terus Wterpesona dengan liri kannya itu.Dalam usia semuda ini dan belum pernah terdedah pada godaan lelaki da n alam percintaan, aku bagaikan tidak berdaya menolak satu kuasa yang sedang Am tunjukkan padaku. Terlalu asing, terlalu aneh tapi indah dan mengasyikkan.Aku be rasa takut tetapi dalam masa yang sama terselit [rasa bahagia kerana didekati ol eh seorang lelaki kacak, berdarah kacukan, tinggi sasa dan punya daya penarik ya ng tidak terdaya aku menolaknya."Siapa kata?" soalnya perlahan.Kami terus berpan dangan. "Sesiapa pun boleh kata." "Esok hari Sabtu. Kita keluar nak?"Aku memanda ngnya. Kemudian aku menggeleng. "Tak boleh. Ain tak ada masa."Dia tersengih. "Ca rilah masa.""Kalau ada masa pun, tak boleh..." balasku. "Kenapa?" Wajahnya berub ah serius.Aku cuba bergerak untuk melepaskan diri dari `tawanannya'. Tapi aku ha rus berhati-hati agar antara kami tidak bersentuhan. "Sebab Ain tak ada.""Pergi mana?""Ain nak balik kampung.""Oh... nak balik kampung. Ingatkan boyfriend marah ." Dia tersenyum. Namun tiba-tiba sahaja aku merasakan wajahnya penuh dengan ser ibu pengertian. Lebih dari itu, senyumannya meleret nakal. Matanya bersinar-sina r."So, Ain tak ada boyfriendlah ni? Still single ya?"Aku terkejut. Cuba mentafsi rkan kata-katanya. Cuba mengulas maksudnya. Adakah sesuatu yang tersirat dalam p ersoalan yang diutarakan?"Kalau ada, masalah ke?" Sekali lagi aku menjauhkan dir i daripadanya. Aku harus berada jauh, jika tidak aku tidak mampu berfikir dengan waras. Kehangatan tubuhnya memuatkan aku cemas."Tak ada masalah. Saja Am tanya. " Dia cepat-cepat membetulkan keadaan. " malam Kak Zah beritahu yang Ain tengah tunggu jawapan dari pihak IPTA. Ain nak masuk U mana?" Sambil berkata-kata, dia tetap mengekori ke mana sahaja aku pergi.Aku susun bangku-bangku kecil di atas m eja supaya senang untuk aku bersihkan lantainya nanti. Am turut sama membantuku. "Belum tau lagi." "Bila boleh tau?" "Dalam dua tiga bulan yang akan datang." "Ke rja kat sini?"Aku semakin tidak mengerti dengan sikap alpa Am itu. Tidakkah dia tahu kenapa aku di sini?"Kerja kat sini sementara aje sehingga Cikgu Mima habis

pantang. Bila Cikgu Mima mengajar semula, Ain pun dah tak ada lagi di sini masa tu," jelasku.Dia kembali menghampiriku. "Jadi, maknanya Ain di sini cuma untuk t iga bulan saja?"Ya ALLAH! Singkat sangatkah daya pemahamannya untuk memahami kea daanku?"Lepas tu?" tanya dia lagi."Ain dah tak ada," balasku pantas sambil mengg eleng.Dia termangu. "Sekejapnya," keluh Am. Sedikit pun aku tidak menunjukkan reaksi kepadanya. "Tiga bulan pun, tiga bulanl ah," katanya dengan suara yang agak mendatar kali ini.Aku jadi tidak sedap hati. "Kenapa dengan tiga bulan?" Dia terkejut dan tersenyum sambil menggeleng. "Oh, tak ada apa-apa. Kita tengoklah apa yang akan terjadi dalam masa tiga bulan ni," tegasnya penuh yakin.Apakah maksudnya itu? Aku terpinga-pinga.Perbualan kami te rhenti apabila Cikgu Zauyah masuk. Dia terkejut bila melihat Am di situ."Oh, Am ada kat sini?" Lantas dia memandangku tajam dan periuh tanda tanya.Aku dan Am be rpandangan seketika. Kemudian samasama mengalih pandangan ke arah Cikgu Zauyah. Tanpa banyak soal, Am terus meninggalkan aku. Aku menarik nafas lega. Akhirnya t erlepas juga aku daripada lelaki ini.Sebaik sahaja lelaki itu pergi, Cikgu Zauya h menerpa ke arahku. "Am nak apa di sini?""Tak ada apa. Saja nak borak-borak den gan Ain." Pandangannya ada sedikit curiga. "Takkan itu aje?" Aku memandang ke ar ahnya dengan senyuman. "Baik-baik sikit dengan Am tu, Ain. Akak saja nak ingatka n, takut kalau-kalau..." Kata-katanya terhenti.Aku menantikan ayat yang seterusn ya. Tapi dia terus diam. "Kalau-kalau apa, kak?"Wajahnya tergambar rasa kurang s enang. "Akak bukan nak buat cerita. Ain yang minta akak cakap ya. Ain orang baru di sini. Eloklah kalau Ain berhati-hati dengan orang di sini terutama sekali Am ."Aduh! Aku semakin tidak mengerti dengan kata-kata Cikgu Zauyah ini. Berbelit-b elit.Cikgu Zauyah datang menghampiriku. "Am tu pantang nampak perempuan cantik s ikit. Mulalah dia nak menghimpit," bisiknya cukup berhati-hati.Aku ketawa kecil. Tiba-tiba terasa geli hati bila Cikgu Zauyah berkata begitu. Siap dengan memek mukanya. "Cantik ke saya ni, kak? Saya nak bersolek pun, tak reti lagi." Aku ter us ketawa."Cantik atau tak, pantang ada budak baru masuk, mesti dia nak pikat."T adi kata cantik. Sekarang tak cantik pula. Bingung aku dibuatnya. "Lawa sangat k e saya ni di mata dia? Agaknya dia tengah demam kot kalau dia fikir saya ni cant ik.""Lawa tak lawa, terpulang pada mata seseorang. Tapi bila akak nampak Am berd iri dekat dengan Ain tadi, akak rasa macam tak sedap hati. Sebelum Ain jadi mang sa dia, biar akak ingatkan awal-awal," jelas Cikgu Zauyah lagi. Dia meletakkan j ari telunjuknya di bibir, mengisyaratkan supaya aku diam. "Janganlah ketawa kuat sangat. Nanti orang dengar," pintanya.Serta-merta aku menakup bibir. Setelah se ketika tawaku reda, aku kembali bersuara."Saya jadi mangsa dia?" soalku. "Biar b etul! Akak tengoklah dia, kemudian tengok saya pula. Mana boleh dia terpikat den gan saya? Ramai perempuan hebat-hebat kat luar, takkanlah dia nak tackle saya? A da-ada aje akak ni," ujarku sambil menggeleng tanda tidak percaya sama sekali."A kak bagi tau aje pada Ain. Dah ramai perempuan jadi mangsa dia. Kalau setakat ci kgu-cikgu yang pernah mengajar di sini sebelum ni... dah ramai dia goda. Dia tu kaki perempuan sikit."Aku sama sekali tidak terkejut dengan penjelasan itu. Meli hat dirinya yang kacak, tampan, bertubuh tegap dan tinggi, sememangnya lelaki it u melengkapi pakej sebagai lelaki impian setiap gadis."Kak, saya tak terpikat si kit pun pada Am. Saya ke sini pun bukan nak cari boyfriend. Saya nak kerja, nak cari duit. Daripada dia pikat saya, baik dia pikat akak aje. Akak lagi bergaya d aripada saya. Buat apalah Am nak terpikat dengan budak kampung macam saya ni? Ka lau dia terpikat, sahsahlah mata dia tu dah juling!"Sebenarnya aku rasa senang d engan sikap Cikgu Zauyah. Dia cuba melindungiku daripada jenis manusia yang cuba mengambil kesempatan ke atas orang lain. Seperti Am..."DAH jumpa hero sekolah n i?" "Siapa?""Alah... dia tu."Aku mengerutkan dahi pada Junaidah yang diperkenalk an sebagai Jun oleh Kak Zah pagi tadi. Malah, seluruh kakitangan di tadika dan t aska telah diperkenalkan kepadaku. Walaupun baru berkenalan, mereka mudah mesra dan aku selesa dengan keramahan mer eka.Baru kenal tidak sampai sehari, Jun sudah mahu hermain teka-teki denganku. " Siapa?" tanyaku lagi."Siapa lagi, Amlah!" sampuk Linda pula sambil ketawa. Ini t urut diikuti tawa mereka yang bertugas di bahagian taska pula. Taska dan tadika milik Kak Zah terletak bersebelahan sahaja. Hanya dipisahkan dengan sebatang jal an raya. Kak Zah sesekali berulang-alik ke taska untuk memantau keperluan clan j ika ada masalah yang berlaku di sana."Oh, dia tu," ujarku. Sekilas dalam fikiran

, senyumannya bagaikan panorama indah yang tidak pernah aku saksikan. "Dia dah k enalkan diri dia pada Ain?" tanya Kak Cham pula atau nama sebenarnya Shamsiah, k etua di taska ini. "Kenal begitu ajelah," akurku bersahaja.Kali ini, Linda dan J un sahaja yang ketawa. Kak Cham hanya tersenyum."Baik-baik sikit dengan Am tu. D ia tu dah ada orang booking," celah Jun lagi. Linda beria-ia mengangguk.Aku tida k faham maksud kata-kata itu. Apa yang lucunya tentang Am? Kenapa aku terpaksa b erhati-hati pula?Kata-kata mereka ini meletakkan diriku bagai orang dungu. Sudah lah sebentar tadi C1kgu 7a m~h-mengingatk_an aku agar menjauhkan diri daripada A rrkini mereka pula.` "Booking? Siapa yang booking?""Anak dara yang dari dulu dok simpan perasaannya pada Am. Tapi kesian dia. Am asyik buat tak tahu aje pada di a," jelas Linda pula sambil terus ketawa.Aku mengerutkan dahi. Pening kepalaku d engan sikap dan telatah mereka. Aku benar-benar tidak mengerti. "Tengok tu... be rkerut-kerut dahi dia," ejek Linda sambil menjuihkan bibirnya.Serentak ketiga-ti ganya ketawa."Janganlah macam ni. Ain sorang aje yang tak tau apa yang kau orang maksudkan ni. Ceritalah betul-betul. Tapi jangan ketawa macam ni," pintaku seol ah meminta simpati."Okey, okey," ujar Linda sambil merapatiku. Yang lain hanya m engekori dengan mata mereka pada kami berdua. "Ain tahu siapa Cikgu Zauyah?" tan ya Linda sambil duduk dengan selesanya di sebelahku.Bayi-bayi yang seramai 15 or ang berusia di antara satu hingga tiga tahun sedang bermain di waktu ini sebelum mereka diberikan makanan tengah hari. Kami mengambil masa ini untuk berbual-bua l seketika. Aku pula, lebih senang bera-bersama kawan-k_awa ' ' _ i biarpun aku boleh pulang awal dan berehat-rehat sahaja di rumah., "Cikgu Zauyah? Kenapa?" ta nyaku perlahan.Linda tersengih sambil menjeling pada Kak Cham. Yang lain menekup mulut seolah-olah cuba menyembunyikan tawa. "Dia syok kat Am, tapi Am tak layan dia pun. Dulu adalah sekejap Am bawak dia keluar dating. Alah, sekali dua aje. Tapi dia perasan habis kat Am.""Iya ke? Takkanlah dia perasan kot sebab tadi mac ammacam nasihat dia bagi kat Ain.""Ha! Bila ada orang baru masuk, dia tak boleh duduk diamlah. Biasalah Cikgu Zauyah tu. Dia burukkan Am, tapi sebenarnya dia tak mahu Am keluar dengan orang lain." Giliran Jun pula bercerita.Aku terkedu. Ada beber apa perkara yang aku masih tidak faham. "Kelmarin masa Ain ke sini untuk temudug a, Ain nampak Am dengan seorang perempuan. Mereka dalam kereta. Nampak terlebih mesra. Mungkin itu makwe Am, kot?" "Rambut perang?" tanya Kak Cham.Aku menganggu k. "Lawa orangnya," komenku."Itulah Dee. So far, perempuan tu yang selalu kita o rang nampak dengan Am. Tapi tak kisahlah siapa dengan Am pun. Macam-macam peremp uan kita orang tengok Am bawa ke hulu ke hilir. Macam-macam rupa, macam-macam be ntuk," ujar Linda sambil diiringi dengan tawa Jun dan Kak Cham. "Amboi. Sedapnya mengata orang. Tak baik cakap macam tu. Ingat, nasib awak tu belum tau lagi." K ak Cham mengingatkan. Takut nanti apa yang diperkatakan akan terjadi pada diri s endiri.Aku tersenyum lebar."Alah Kak Cham," balas Linda pula. Hilang nada mengej eknya sebentar tadi. "Kita orang bukannya mengata. Kita orang cakap-cakap biasa aje. Kak Cham pula yang terasa hati," kerlingnya pada Kak Cham."Tak apalah kalau kau orang berdua dah cakap macam tu. Kak Cham cuma nak ingatkan saja. Takut pul a kerana mulut, badan kau orang berdua yang binasa.""Kita orang tahu siapa diri kita orang, Kak Cham. Kita orang berdua ni pun bukannya nak mengumpat kosong. Sa ja nak beritahu pada Ain siapa Am yang sebenar. Jangan esok- esok Ain pula yang jadi mangsa Am," ujar Jun penuh ikhlas. "Insya-ALLAH. Tak ada apa-apa yang akan berlaku." Giliranku kembali bersuara. "Ain pun sekejap aje kat sini. Pejam celik , pejam celik, dah tiga bulan."Tiba-tiba aku teringatkan kata-kata Am tadi. `Kit a tengoklah apa yang akan terjadi dalam masa tiga bulan ni.' Aku rasa pelik deng an kata-katanya. Bila aku kenangkan kembali saat itu, terasa suaranya itu penuh keazaman. "Hmm... kau belum kenal lagi dengan Am tu, Ain. Sekarang bolehlah kata tak kisah atau tak peduli. Tapi bila lelaki tu datang nanti, bergetar jantung d ibuatnya. Kak Cham yang dah kahwin ni pun, masih lagi berdebar bila dia datang j umpa Kak Cham," seloroh Kak Cham.Jun dan Linda ketawa mendengar usikan Kak Cham. Aku tersenyum sahaja. Ya, betul kata Kak Cham. Setiap kali Am datang dan mengha mpiri, jantungku berdegup kencang sekali. Tidak pernah ada lelaki lain sebelum i ni yang membuatkan keadaanku sebegitu. Dengan Am, itulah kali pertama perubahan begitu ketara pada diriku."Am tegur Ain hari ni?" tanya Jun setelah sekian lama membiarkan teman-temannya menyoalku.Aku mengangguk."Apa dia cakap?" tanya Kak Ch

am penuh minat. Jun dan Linda turut berminat ingin tahu."Dia tanya Ain budak bar u ke," jawabku berbohong. "Tak tanya lain?" tanya Kak Cham lagi.Aku mengerutkan dahi memandang mereka semua."Tanya apa?""Ajak keluar makan ke... ajak teman dia pergi beli barang ke sebab kawan-kawan dia semua tak ada di sini ke, atau apa-ap a ajelah. Itu semua taktik dia nak memikat!"Aku memandang wajah_-wajah .me re_k_ a yang~separuh `.nelopong menan i can_ jawapanku."Tak ada pun," bohongku.Kak Cha m menyampuk. "Tapi kalau Am betul-betul ikhlas dan jujur dengan Ain, apa salahny a? Itupun kalau dia ada hati dengan Ain. Lainlah kalau Ain nak dijadikan makwe s pare dia yang entah nombor berapa, itu memang tak patut." Aku hanya melontarkan senyuman hambarku pada mereka. Aku rasa sungguh aneh bila diriku dijadikan andai an di antara aku dengan Am. Eh... eh... kenapa aku pula yang dijadikan isu hari ini? Tak rela!"Ain rasa, peluang Cikgu Zauyah lebih cerah dibandingkan dengan Ai n ni. Itu belum termasuk lagi pramugaripramugari yang dia kenal kat tempat kerja nya. Kalau nak diikutkan, Ain jauh tercorot ke belakang. Entah-entah langsung ta k ada dalam list dia."Jawapan aku mendorong mereka ketawa lagi.Aku bangun dan be rjalan menuju ke tingkap sambil membawa seorang bayi dalam dukunganku. Dari jauh , aku lihat Am sedang bertukang membina pagar kecil untuk pendidikan sains di ba hagian belakang bangunan. Lagaknya selamba dan bersahaja. Daya tarikannya sunggu h memikat walaupun dalam keadaan dia berpeluh dan berpakaian serba ringkas dan a gak selekeh.Apakah dia benar-benar kaki perempuan sebagaimana yang dicgambarkan tadi? Jika benar, tiada gunanya aku membiarkan diri berada di awangan setiap kal i melihatnya terutama sekali bila dia datang padaku.Am mengesat peluh yang memer cik di dahi. Kasihan... IZKenapa buat kerja di bawah terik matahari? Dalam hati, aku berasa simpati terhadap dirinya.Am melihat hasil usahanya tadi dengan telit i. Tiba-tiba, pandangannya jatuh pada aku yang sedang mencuri pandang ke arahnya . Aku tidak dapat melarikan pandanganku, jauh sekali untuk beredar dari situ\ * tersenyum memandangku dengan gaya menggoda. Dacraku berkocak. Mungkin benar kata mereka. Am mungkin sedar kelebihan yang ada pada rupa parasnya. Itulah senjata lelaki hidung belang sepertinya untuk memikat perempuan.Aku paksa diriku beredar dari situ.Kak Rubi tiba-tiba muncul dari arah dapur. "Ha, makanan dah siap. Bil a nak bagi budak-budak ni makan? Nanti, kalau budak-budak ni report kat mak bapak dia orang yang kita lambat bagi makan, mengamuklah si Azah tu."Kak Cham pantas bangun. Kelihatannya seperti bersalah. "Itulah kau orang ni semua. Ajak lagi Kak Cham berborak sampai terlupa nak tengo k jam. Aduhai, laparlah anak-anak aku semua ni."Kak Cham sudah hilang ke ruang d apur dalam sekelip mata. Linda dan Jun turut serta bangun untuk membantu. Kak Ru bi menggeleng sambil memerhati langkah mereka dengan wajah tidak puas hati. Kemu dian dia memalingkan wajahnya padaku. "Dia orang berdua ni, kalau dilayan berbor ak, memang tak pernah habis. Ada aje cerita yang dia orang buat."Aku ketawa keci l. "Biasalah Kak Rubi. Err... ada apa-apa yang boleh saya tolong? Boleh saya bag i budak ni makan?" tanyaku sambil menunjukkan bayi di pangkuanku sekadar memujuk kemarahan Kak Rubi. AKU kembali ke tadika, bila ada pesanan bahawa Kak Zah ingin berjumpa denganku. Selesai sahaja tugasku di taska, aku segera bergegas ke tadika menuju ke pejabat pengetua. Setelah memberi salam, aku terus duduk berdepan dengan Kak Zah yang s edang menulis."Tak balik lagi?" Soalan Kak Zah mengejutkan aku."Belum lagi. Mung kin lewat sikit.""Kenapa?"Aku serba salah memberitahunya, takut kalau dimarahi j ika dia tahu aku berada di taska sejak kelas tadika tamat tadi. "Ain di taska ta di.""Di taska? Buat apa?" Kak Zah kehairanan. "Err... saja tolong-tolong mereka. ""Eh, kan Kak Cham, Jun dan Linda tu ada kat sana?" "Ada. Kenapa Kak Zah?" Suasa na sepi seketika. "Tak boleh ke Ain bantu mereka di sana?" soalku gugup.Kak Zah tersenyum. "Boleh, apa salahnya. Tapi Kak Zah cuma bagi gaji untuk sekolah tadik a, bukan untuk taska," jelasnya sambil tersenyum.Aku melepaskan nafas lega. "Oh, pasal tu Ain tak kisah. Duduk di rumah pun, Ain tak buat apa-apa. Kat sini rama i kawan. Lagipun Ain boleh bantu apa yang patut." Penjelasan ini sekadar isyarat bahawa aku tidak berkira soal duit dan ja. Itu semua aku lakukan dengan ikhlas. "Suka menolong tu, sifat yang baik. Tapi terlalu baik pun, tak elok jugak. Esok bila dah kerja, dah ada profesion sendiri, jangan suka sangat berbudi. Kalau ker ja dah selesai, baru kita boleh tolong orang. Kalau suka sangat menolong, nanti orang ambil kesempatan pada kita," nasihat Kak Zah. Aku tersenyum, mengerti maks

udnya. "Ain ikhlas menolong. Kalau Ain ada kerja kat rumah, Ain baliklah. Kalau tak ada, lebih baik Ain duduk di sini," terangku jujur.Kak Zah tersenyum. Wajahn ya terpamer rasa senang hati. "Kalau macam tu, bila Kak Zah minta tolong Ain di taska dan sesekali di tadika, bolehlah ya."Aku mengangguk. "Ain tak kisah.""Bila ada cikgu di sini tak dapat datang mengajar, Ain bolehlah take over kerja merek a. Kalau Ain sanggup kerja di taska ataupun di tadika sebelah petang, Kak Zah an ggap Ain buat kerja lebih masa. Dan Kak Zah akan bayar kerja lebih masa Ain tu s etiap hujung bulan, dengan gaji Ain sekali." ,Aku mengangguk lagi. Kali ini sungguh-sungguh."Tapi kerja lebih masa ni, mesti dapat consent dulu daripada Kak Zah ataupun bila Kah Zah sendiri yang minta Ain bertugas. Maknanya, kerja lebih masa ni bila ada permintaan daripada pihak tadik a atau taska. Tapi Kak Zah tak kisah kalau Ain ada di sini hingga petang, asalka n tidak mengganggu kerja-kerja orang lain. Okey?"Aku tatap wajah Kak Zah. Walaup un dirinya nampak lembut setiap kali melayani keletah si kecil, tapi di sebalik itu dia begitu tegas mendukung tatakerja dan pentadbiran agar berjalan dengan la ncar."KAK..." Suara Am kedengaran di sebalik daun pintu.Aku dan Kak Zah serentak memandangnya. Dan seperti biasa terukir senyuman untukku. Dia mengatur langkah ke arahku.Ah! Ini bukan masanya untuk aku berangan-angan. Jauh sekali memikirkan tentang Am yang mungkin meminatiku. Tapi aku tidak menafikan di sebalik segala nasihat temantemanku, ada sesuatu yang membuatkan aku terus tertarik pada lelaki ini. Aku tidak mampu menolak hakikat bahawa / aku suka menatap wajahnya yang ta mpan itu.Am mempunyai sepasang mata kuyu bagaikan baru bangun tidur. Lirikan sen yumannya boleh menggetar jiwa perempuanku. Aduh, jika aku ingin menceritakan ten tang dirinya, mungkin banyak lagi. Cukuplah sekadar itu. Aku tidak mahu terus me mujanya dalam diam."Tak balik lagi?" soalnya. Garau sungguh suara itu, tapi into nasinya begitu lembut di telingaku.Aku menggeleng."Hah? Apa hal pulak kat sini?" tanya Kak Zah. Perhatiannya serta-merta dialihkan kepada kakaknya. "Pagar dah s iap. Benih pokok tu nak terus tanam ke?" Nadanya bertukar serius dalam sekelip m ata."Tak usah lagi. Akak nak letak baja sikit." "Bila tu?""Dua tiga hari nanti. Balance kayu-kayu yang Am buat pagar tu, dah kemas ke?"Am mengangguk. Dia mencur i pandang ke arahku.Kak Zah menjenguk ke luar tingkap melihat keadaan pagar kebu n yang baru didirikan. Memeriksa jika benar kata adiknya. "Nampak macam bersepah -sepah lagi sisa kayu kat situ," komennya dalam nada menyindir.Am mengeluh panja ng. "Tinggal sikit aje lagi. Tak larat dah nak kemas."Kak Zah menjeling ke arah Am. "Esok nak terbang, kan? Ada masa ke nak buat?""Sempat. Am nak minta Ain tolo ng kemas sekali, boleh tak?" pinta Am dengan wajah selamba.Aku tersentak. Permin taannya tidak aku duga.Kak Zah memeluk tubuh memandang ke arah adiknya sambil te rsenyum sinis. "Pastikan semua selesai hari ni juga." "7t's a promise," tegas Am sambil tersenyum.Kak Zah memandangku. "Ain boleh tolong Am?"Antara hendak denga n tidak hendak, aku melihat wajah mereka silih berganti. Yang seorang penuh meng harap, yang seorang lagi tidak menunjukkan sebarang paksaan.Akhirnya aku mengang guk. Tiada apa yang hendak diragukan jika ini sekadar pertolongan. Aku mampu men jaga diriku sekiranya Am `lebih-lebih' melayaniku. Lagipun, kami akan berada di tengah-tengah orang ramai, bukan di tempat sulit yang gelap dan tersembunyi. AKU mengekori Am ke taman yang diusahakannya itu. Aku lihat pagar kecil yang dib inanya. Walaupun tidak nampak sempurna, tapi tetap cantik ba; seorang r lelaki y ang berkerjaya juruterbang sepertinya."Cantik tak? Ini Am buat sendiri ni," ceri tanya bangga. "Bolehlah," balasku."Bolehlah aje?" tanyanya, mungkin tidak menyan gka aku akan menjawab begitu.Aku tersenyum. "Okeylah tu. Jadi jugalah pagar."Dia menjeling ke arahku sebelum mengutip sisa-sisa kayu yang masih berselerakan di situ. "Minggu depan baru Am nak cat pagar-pagar ni. Ain fikir, warna apa yang se suai?""Jangan guna satu warna. Guna macam-macam warna. Biarlah berwarna-warni se dikit. Nampak ceria." Aku memberikan pendapat."Point taken. Thank you," ucapnya sambil tersenyum. Aku pantas melarikan pandangan. Aku tahu di mana harus aku had kan perasaan ini. Padaku, Am mampu mengetahui apa yang tersirat dalam hati dan p erasaanku. Dan itu yang paling aku takuti jika dia dapat menghidu getaran dalam jiwaku ini.Am mengutip saki baki kayu yang telah digunakannya. Aku lantas segera sama membantu."You don't have to do this, Ain. You just sit there, temankan Am. Biar Am yang bersihkan semua ni."Apa sahaja yang sedang aku lakukan terhenti sa ma sekali. "Ain di sini untuk tolong Am," bantahku. Lagipun, bukankah aku berada

di sini untuk membantunya?"Am tahu. Tapi Am cuma nak Ain duduk di situ temankan Am. Kita bual-bual kosong. Kalau tak pun, boleh tolong buatkan Am air tak? Dari tadi Am tak sempat nak minum. I am so, so thirsty. "Aku memandangnya. Wajahnya penuh mengharap.Aku mengangguk setuju. Kemudian aku terus beredar dan menuju ke dapur tadika. Aku tidak tahu minuman apa yang disukainya. Sama ada sejuk atau pa nas mahupun air kosong sahaja. Kebetulan aku seorang sahaja berada di situ. Kak Rubi yang ditugaskan menjaga makanan dan minuman kemungkinan berada di taska bag i menyediakan hidangan untuk kanak-kanak sesi petang.Aku bingung sebentar, tidak tahu apa yang harus aku lakukan.:,D/atas meja, aku lihat ada milo, susu dan bek as gula. Apa6ila aku mengintai peti sejuk untuk melihat apa yang ada di dalamnya , aku terlihat seplastik besar ais._ ~i Tidak sampai lima minit kemudian, aku me mbawa segelas besar milo ais kepada Am yang masih tekun mengemas tanpa henti. Bi la menyedari kehadiranku, wajahnya menguntum senyum. Malah, nampak cukup berbesa r hati bila melihat aku membawa minuman untuknya."Thank you," ucap Am lantas men eguk minuman itu."Hmm... leganya. Sedap pulak tu," pujinya. "So, nak sambung bel ajar ni, Ain nak ambil course apa?" Am memUlakan perbualan dengan topik yang meY edakan kembaln perasaanku. Topik seperti ini lebih santai dari kata-kata yang me ngandungi seribu erti yang tersendiri.'Business. "Dia merenungku. "Nak jadi busi nesswoman ke?" Aku berfikir sejenak. "Tak semestinya.""So, kalau cita-cita Ain b ukan nak jadi businesswoman, I what do you want to be?" ', "Pensyarah," ujarku s ambil tersenyum senang. "Habis belajar, Ain plan nak ambil MBA sebelum jadi pens yarah, Macam itulah rancangan Ain."Kalau tadi dia kagum, tapi kali ini lebih dar i rasa kagumnya. "Wow! MBA! Banyak kerja tu!"Aku tersenyum. Itu semua rancangan. Rancangan ini mesti berjaya jika ada keazaman yang kuat. Dan itulah yang perlu aku lakukan mulai dari sekarang. "Memang banyak kerja. Tapi itulah yang Ain nak dari dulu lagi.""Kalau tiba-tiba ada sesuatu yang menghalang Ain dari mendapatka n apa yang Ain plan tu, apa Ain nak buat?" Aku terdiam. Berfikir. "Contohnya?""K ahwin?"Aku tersentak. "Ain banyak masa lagi untuk fikirkan pasal kahwin.""Kalau jodoh dah sampai?"Aku terdiam lagi. "Kerja ALLAH. Ain terima kalau betul itu dah jodoh Ain. Tapi Ain tetap teruskan apa yang Ain dah plan untuk diri Ain. Tak se patutnya kehendak Ain itu terhenti kalau Ain dah kahwin. Betul tak?" dugaku pada nya.Dia mengangguk sambil tersenyum. Tangannya terus melakukan kerja-kerja pembe rsihan. "Betul tu. Am setuju A husband should understand well his wife and to su pport her in every way he can. Kalau isteri Am masih nak belajar sampai ke perin gkat tinggi, Am akan terus bagi galakan." Awalnya, ayat itu terasa bagaikan satu permainan bibir olehnya. Tapi, bila melihat wajahnya yang sungguh-sungguh, aku sedar Am seorang lelaki yang baik di sebalik sifatnya yang kaki perempuan itu./M elihatnya keseorangan mengemas, lantas aku turut sama ingin membantunya. "Kan Am dah cakap Am nak Ain duduk aje? Biar Am aje yang buat kerja," arahnya te gas."Tak apa. Biarlah Ain tolong. Lagipun Kak Zah mintak Ain tolong Am. Biarlah Ain buat." Aku tetap berdegil.Tidak semena-mena, Am memegang tanganku dan menari kku kembali ke sebuah bangku di situ. Aku terkejut. Dalam keadaan terpinga-pinga , aku terlupa bahawa Am masih memegang tanganku walaupun aku sudah mengambil tem pat duduk di situ."Duduk situ diam-diam. Am cakap dengan Kak Zah yang Am nak Ain tolong Am saja. Tapi Am tak sebut tolong kemas kayu-kayu ni semua dengan Am."Mu lutku bagaikan terkunci. Caranya menggenggam erat jari-jariku cukup kemas. Jarin ya di jariku bagai berpadanan. Terasa keserasiannya. Atau akukah yang terlalu be rkhayal?Am turut sama memandangku. Renungannya tajam sehingga menggetar jiwa rem ajaku. Akhirnya, dia melepaskan jariku perlahan-lahan. . "Maaf, Am tak sengaja...""BUAT apa tu?" sapa satu suara tiba-tiba. Cikgu Zauya h!Matanya meleret ke arah aku dan Am.Am bagai tidak endah bila suara Cikgu Zauya h menyapa kami. Entahlah, aku tidak pasti sama ada dia menyapa aku ataupun Am."T olong Am kemaskan mini kebun ni," balasku dengan rasa gemuruh sekali. Aku tidak tahu apa yang berada di dalam fikiran Cikgu Zauya h bila melihat aku dan Am berduaan di situ. Aku tidak mahu kehadiranku selama ti ga bulan ini menimbulkan rasa tidak puas hati dan mengganggu hubungan mereka yan g mungkin sedia terjalin."Iya ke?" Matanya meleret pada Am yang terus mengemas t anpa sedikitpun ambil pusing akan kehadirannya. "Am, Am nak minum?" Suara Cikgu Zauyah begitu lembut dan punya lenggok manja."Tak payah. Tak haus pun," balas Am hambar tanpa sedikit pun memandang Cikgu Zauyah.Aku semakin serba salah. Mungki

n benar kata temanteman, Cikgu Zauyah menyimpan perasaan tehadap Am. Aku dapat m erasakan Cikgu Zauyah cuba memancing Am, tapi cuma Am sahaja yang tidak mengendahkan perhatian yang diberi oleh perempuan muda ini.Aku cuba menarik diri dengan bangun, beredar sekali gus membiarkan Am dan C ikgu Zauyah berduaan. 1`api dengan pantas Am menahanku.`Y have asked you to sit there, Ain. Did I ask you to leave?" Tajam suara Am ketika itu. Tajam juga panda ngan matanya.Aku kembali duduk diam. Tidak berani mengangkat wajah. Suasana turu t hening.Tanpa sebarang kata, Cikgu Zauyah pantas berlalu , Aeninggalkan aku dan Am di situ.AM sudah selesai membersihkan kawasan tersebut. Dia mengambil tempat di sebelahku. Aku duduk di atas ban k g u kecil sementara dia hanya duduk di at as lantai sambil menghabiskan minumannya.Am merenungku. Renungannya tajam dan se nyumannya penuh rahsia tersendiri. Dia mengatur langkah menghampiriku. Setiap la ngkah yang diambil, membuatkan degup jantungku semakin kuat dan kencang. Sampai di hadapanku, Am berhenti."You have nice long hair. Kadang-kadang, Am nak tahu a pa rasanya bila dapat pegang rambut Ain yang panjang ni," bisiknya menggoda di t elingaku.Dia berlalu di belakangku. Tanpa aku menduga perbuatannya, dia sengaja mengambil kesempatan membelai rambut yang aku ikat satu itu.Aku segera menoleh. Takut dia terus bertindak lebih jauh. Namun Am hanya tersenyum puas, tapi nakal. "Soft, nice smell. I like it." Dan dia melangkah masuk meninggalkan aku semakin termangu dengan sikapnya itu.SEPANJANG malam aku diselubungi rasa tidak menentu. Resah dan gelisah. Setiap kali berdekatan atau mendengar suara Am, aku tidak me ngerti mengapa dadaku berdebardebar. Sedangkan teman-temanku sudah mengingatkan bahawa Am bukan lelaki yang boleh dipercayai. Sikap dan tindak-tanduknya bukanla h ikhlas dan jujur. Semuanya adalah untuk kepentingan peribadi dan lebih dari it u, hanya untuk berseronok-seronok. Malangnya, debaran itu tetap tidak mahu berhe nti jika dia berada di depanku.Mengingatkan bagaimana dia cuba mengusap rambut p anjangku sahaja sudah mengundang debaran. Malah, suaranya yang macho dan romanti s bila kami berbual-bual cukup menggetarkan perasaanku. Kenapa boleh jadi begini ?Daun pintu bilikku diketuk. Lamunanku terganggu. "Ain?" Suara kak long kedengar an.Ya? "Tak tidur lagi ke?" Dia lantas masuk sebelum sempat aku memberi kebenaran u ntuknya berbuat begitu."Belum. Kenapa?" Kehadirannya di bilikku malam ini membua tkan aku sedikit kehairanan."Saja nak borak. Eh... macam mana dengan kerja kat t adika tadi? Okey tak?"Oh, dia nak tahu tentang hari pertamaku di sekolah ke? Ing atkan ada masalah lain. "Bolehlah.""Boleh cope dengan budak-bud ak?" tanya kak l ong, anak sulung mak lang dengan penuh minat."Okeylah. Biasa aje.""Ain handle ke las umur tahun berapa?" soal kak long lagi penuh minat."Lima tahun," balasku ber sahaja.Suasana hening selepas itu. Aku sudah tidak tahu apa yang mahu dibualkan, sementara kak long pula seolah ada sesuatu yang mahu disampaikan padaku. Aku me nguap, Tanda sudah mengantuk. Hari ini, tubuh clan fikiranku terlalu letih bukan kepalang."Err... Ain ada jumpa adik Kak Zah tak?"Aku terkejut lalu terus memand ang tepat ke wajahnya. Hilang mengantukku. "Siapa?"Kak long kelihatan tersipu-si pu. "Am, lah." "Oh, Am. Kenapa?"Matanya seperti bersinar-sinar bila nama Am dise but, "Dia ada di tadika?" soalnya agak malu-malu."Ada. Kenapa?" Aneh benar aku l ihat telatah kak long sedemikian rupa."Tak ada, saja kak long tanya."Aku mengang guk beberapa kali. Namun mataku terus meleret pada ekspresi wajahnya. Aku tidak mahu tersilap membuat andaian. Jika benar apa yang aku sangkakan, ini bermakna k ak long juga menaruh minat terhadap lelaki itu, ~ "Err, okeylah. Kak long nak ti dur."Apakah dia juga menaruh minat pada Am? Entahlah. Walau apapun yang berlaku, aku harus berehat dan men,,4a'patkan tidur yang cukup kerana esok adalah permul aan bagi tiga bulan yang berikutnya. Tekadku biarlah sepanjang waktu itu, aku ma mpu menjadi guru yang baik dan dedikasi. HARI kedua tidak semudah yang disangka. Lebih dari itu, kerenah kanak-kanak ini cukup membuatkan aku kelamkabut. Sangkaku, mereka akan mudah mendengar kata-kata dan i/ .-Ltu menga~r~'u~t- darr ,Iemba>r ~rbar~n~ t~~ a~as '~2i i ,Aku tahu dia terpaksa beredar biia melihat aku tidak berapa melayaninva tentangAm ]agi. bu Pintu bilik terkatup. Tetapi pintu fikiranku terus terka, melayang memikirkan tingkah laku kak long tadi.segala ajaranku, tetapi dalam sekelip mata, suasana yang harmoni itu bertukar menjadi huru-hara."Cikgu, saya nak pergi toilet. Dah t ak tahan ni!!!" jerit salah seorang daripada mereka. "Cikgu! Fahmi ambil pensel saya cikgu. Dia curi pensel saya!!!" Itu pula jeritan

Puteri Batrisya."Mana ada? Kita tak ambil pensel awaklah!" marah Fahmi sambil b erdiri bercekak pinggang di hadapan Puteri Batrisya. Dia nampak agresif, seolaholah bersedia menerima sebarang tindakan daripada kawannya itu."Ya, awak ambil p ensel saya. Nanti saya bagitau mak saya baru awak tahu. Mak saya garang!"Fahmi m embalas dengan mengejek Putri Batrisya. "Cikgu!!!" jerit gadis kecil itu lagi.Ak u yang sedang melayani beberapa orang murid melukis dengan menggunakan pensel wa rna ketika itu terpaksa mengalihkan perhatian kepada mereka berdua, sekali gus t erlupa sama sekali tentang yang lain.Aku mengeluh panjang. "Fahmi ambil pensel P uteri tak?" Suaraku lembut, tapi ada sedikit ketegasan di situ."i3~) ~,rM,t, `~~,-cet_ dia c_ikqp." Fahmi masih tidak berganjak dari ketegasannya. Kepalanya sedikit mendongak, dadanya tinggi. Dia benar-benar bersedia dengan sebarang kemu ngkinan yang akan berlaku padanya."Cikgu!!!" Aku mula pening bila melihat mereka semua menjerit serentak. Seorang kanak-kanak lelaki yang overactive di dalam kelas ini mula mengambil bungkusan coklat dari atas mejaku. Coklat itu disediakan oleh Kak Zah sebagai hadiah untuk mereka yang bijak menjawab soalan ataupun mereka yang tidak mendatangkan banyak masalah di dalam kelas."Naufal!! Siapa suruh ambil coklat tu? Letak balik coklat tu atas me ja cikgu!" Suaraku amat tegas.Naufal tersengih tetapi dia kembali meletakkan bun gkusan coklat tersebut dengan gaya main-main."Naufal ni nakal betullah. ALLAH ta k sayang orang yang suka ambil barang orang lain tanpa izin tau," tegasku lagi b erserta sedikit nasihat untuknya.Tiba-tiba, beberapa kanak-kanak kecil menjerit membuatkan suasana bingit sebentar. Aku turut terpaku. "Kenapa?" tanyaku cemas b ila melihat sekelompok kanak-kanak dari mana suara mereka menjerit tadi, bangun dan, beredar dari tempat duduk mereka.Aku lihat Fauzan sedang berdiri kaku dan m empamerkan wajah hampir menangis ke arahku. "Kenapa Fauzan?" "Dia kencing cikgu! " teriak seorang daripada mereka. "Eei... tak malunya kencing dalam seluar!" Sat u suara lain kedengaran lantang.Yang lain mula mengejek. Ada juga yang mentertaw akannya. Tetapi, Fauzan cuba tidak menangis."Kenapa Fauzan tak cakap dengan cikg u nak pergi toilet?" tanyaku dalam nada memujuk.Aku berjalan ke arahnya. Sungguh ! Dia terkencing di dalam seluar dan membasahi lantai. Banyak pula tu!"Saya dah jerit tapi cikgu tak dengar!""Mirza," panggilku pada salah seorang anak muridku. "Tolong cikgu panggilkan Makcik Rubi sekejap. Suruh dia bawa mop dengan baldi s ekali ya," ujarku.Tanpa menunggu sesaat pun, Mirza sudah berlari keluar mengikut arahan yang aku beri. Dan tidak sampai lima minit kemudian, tempat yang kotor i tu sudah dibersihkan. Malah pakaian Fauzan juga sudah ditukar dengan pakaian ber sih yang memang disediakan di tadika.Kini aku terpaksa menyelesaikan masalah Fah mi dan Puteri Batrisya pula. Begitu juga dengan mereka yang masih belum menghabi skan kerja-kerja sekolah yang diberi.TEPAT pukul 11.30 pagi, waktu pembelajaran tamat. Muridmurid beratur dan bersalaman denganku sebelum pulang. Aku menarik na fas lega."Kenapa dengan kelas tadi Ain? Kak Zah dengar macam kelam-kabut aje?" t anya Kak Zah.Aku tersengih. Hari ini memang meletihkan. Bukan tubuhku yang kepen atan, tetapi fikiranku juga. "Entahlah." Kak Zah tersenyum. "Biasalah, hari pert ama handle budak-budak tu memang kelam-kabut sikit. Esok, okeylah. Budak-budak n i sebenarnya mendengar kata. Tapi jangan selalu beri muka sangat, nanti mereka m ula terlebih manja. Susah kita.""Mungkin salah Ain sebab tak dengar bila Fauzan panggil nak ke bilik air. Puteri Batrisya dengan Fahmi pulak bergaduh pasal pens el," terangku secara tidak langsung. "Kenapa?""Puteri kata Fahmi ambil pensel di a." :`Apa jadi?" i "Rupa-rupanya pensel tu jatuh betul-betul di antara meja dengan meja," terangk u.Kak Zah tersenyum sinis. "Budak-budak ni memang boleh buat kita pening. Naufal pulak tak buat perangai ke hari ni?" Kerenah Naufal tetap jadi perhatian Kak Az ah."Hah, pasal dia jugalah keadaan bertambah kelamkabut," terangku sambil tersen gih lebar.Sememangnya, menjaga anak-anak kecil perlu ada disiplin. Disiplin bekerja dan juga disiplin menguruskan aktiviti mereka. Aku su dah mengerti serba sedikit apabila emak sering mengingatkan ketika aku ditinggal kan bersama adik-adik seramai tiga orang sementara emak pula keluar mencari reze ki. Ayah sudah lama meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya. Kejadian pahit buat kami sekeluarga itu berlaku kira-kira enam tahun yang lalu.Kali ini Kak Za h menggeleng-geleng. "Kalau dia tak ada, baru aman sikit tadika ni."Semalam Kak Zah sempat berpesan padaku agar memberi lebih perhatian kepada Naufal. Malah, Ka

k Zah sempat bercer.ita bagaimana Naufal menggunakan pen marker yang disimpan di dalam almari untuk menconteng beg kanakkanak lain. Walaupun masalah ini kecil, tetapi ibu bapa pelajar berkenaan menyuarakan rasa tidak puas hati mereka,"Kebet ulan beg itu hadiah hari jadi dan dibeli di luar negeri. Ibu bapa budak ni darip ada kalangan ahli perniagaan yang selalu berulang alik ke luar negeri. Amlah yan g jadi penyelamat keadaan. Ketika Am ditugaskan ke London, dia yang tolong belik an beg lain sebagai ganti."Naufal tidak pernah duduk tetap di tempatnya melebihi lima minit kecuali jika kita dapat menarik perhatiannya terhadap sesuatu. Dia a kan mengusik sesiapa sahaja.Hari ini, aku tidak mampu untuk berada di tadika leb ih lama seperti semalam. Aku ingin pulang dan berehat. Aku benar-benar keletihan .HARI-HARI yang berlalu menjadikan aku lebih matang dan lebih dewasa menghadapi kenyataan hidup. Aku belajar menjadi lebih bertanggungjawab terhadap kanak-kanak yang sentiasa mengharapkan aku. Aku juga kini mempunyai kawan-kawan yang pelbag ai ragam, jauh berbeza daripada kawan-kawan di sekolah. Rata-rata mereka di kala ngan usia yang lebih tua daripadaku. Aku sahajalah cikgu yang paling muda di sin i. Mungkin sebab faktor usia jugalah, aku dapat merasakan bahawa kanakkanak ini lebih cepat dan mudah mesra denganku.Contohnya, seperti semalam. Saat aku sedang marah sekalipun, kanak-kanak ini masih mampu menguntum senyuman dan tawa manja mereka. Tiada sesiapa pun yang takut untuk menegurku. Malah Fauzan, Naufal dan j uga Puteri Batrisya sering datang ke mejaku untuk berbual tentang diri masing-ma sing. Tentang baju, permainan, makanan, buku dan apa sahaja yang mereka rasakan perlu untuk aku ketahui. Sememangnya aku cukup senang dengan mereka ini.Suatu hari, ke tika aku sampai di kelas awal pagi, aku terlihat beberapa kuntum bunga di atas s alah sebuah meja di situ. Suasana sunyi sepi. Tetapi mujurlah lampu yang dipasan g menyebabkan keadaan terang-benderang. Aku melangkah masuk dengan berhati-hati. Entah mengapa, aku rasa tidak sedap hati dengan suasana yang hening ini.Bagaika n ada sesuatu yang menarik-narik aku ke arah jambangan bunga itu. Kakiku begitu kemas mengatur langkah. Perasaanku mekar... semekar lima kuntum bunga ros yang m enghiasi pasu tembikar ini. Sesuatu menarik perhatianku tiba-tiba. Di tengah-ten gah bunga ros merah ini, terdapat sekuntum bunga yang berlainan warna dan bentuk nya. Malah terdapat segulung kertas tersimpul di situ.Kenapa bunga di tengah-ten gah ini sahaja bunga plastik? Kenapa sekuntum itu sahaja? Kenapa kuntuman lain a dalah bunga hidup? Apa maksudnya? Bukankah lebih elok menghadiahkan bunga-bunga yang segar bagi menyemarakkan perasaan orang yang sedang berkasih sayang?Aku ter senyum kecil. Aduh, untungnya siapa pemilik bunga ini. Bunga simbol perasaan ses eorang lebih-lebih lagi jika ia pemberian daripada lelaki. Disebabkan bunga itu sering dikaitkan dengan wanita clan warna bunga melambangkan perasaan si lelaki, bukankah itu jalan paling mudah untuk mengetahui apa yang terpendam di dalam ha ti kaum Adam ini?Aku segera menarik keluar gulungan kertas kecil di dalamnya den gan berhati-hati. Di kertas itu tercatat sebaris ayat. Senyumanku melebar.Sampai bila-bila pun bunga terakhir ini tidak akan gugur ke bumi kerana ia hanya bunga plastik. Aduh! Sungguh romantik lelaki ini. Dan yang menerimanya, pasti beruntu ng menjadi kekasihnya.Tiba-tiba, aku tersentak. Kaku. Apakah aku tersilap mencer obohi hadiah yang bukan untukku? Atau orang yang memberinya tersilap tempat untu k menjadikannya sebuah hadiah kejutan buat kekasihnya?Aku cepat-cepat meletakkan kembali nota itu ke tempat asalnya. Takut jika aku benar-benar bersalah kerana mencerobohi privasi seseorang."I GUESS... you have read that note?" Kedengaran s uara seorang lelaki yang cukup sinonim di telingaku.Aku segera memandangnya. Dia sedang bersandar di pintu masuk. Keadaannya relaks sekali. Dia berpakaian serag am juruterbang dan bukannya t-shirt serta jeans seperti yang aku lihat sebelum i ni. Mungkin kesegakan Am bukan pada cara pemakaiannya, tetapi daripada aura diri nya sendiri. "Ain tak tau Am ada di situ."Dia melangkah masuk. Perasaanku mula b erdebardebar. Kenapa lelaki ini semakin kacak setiap kali aku melthatnya? Renung annya penuh menggoda dan dia seolah-olah berada di mana aku berada.`Ain, lelaki itu sedang memancing. Jangan pedulikan dia!' Hati kecilku bagai memberi amaran." Maaf, Ain tak sengaja tengok nota yang Am tulis tu." Dia tergelak kecil. "Am tak kata Am yang tulis."Aku mula rasa cemas. Terasa bersalah kerana melakukan sesua tu tanpa keizinan empunya bunga ini."Siapa punya bunga ni?" tanya Am penuh minat sambil melihat bunga dalam jambangan tersebut.Aku mengangkat bahu. Aku sendiri

bingung kenapa tiba-tiba sahaja ada jambangan bunga ini di atas mejaku."Ain tak nampak nama penerimanya di situ?" "Entah! Rasanya tak ada," balasku pantas.Dia m emandangku dengan tenang. `Are you sure?" Kami berpandangan. Saat itu kedengaran suara kanakkanak di tingkat bawah kawasan sekolah."Betul tak ada nama?" tekan A m. Aku jadi gementar. Dia mengambil jambangan itu dan memberikannya padaku. "Kal au tak ada sesiapa yang punya, Ain simpanlah. Mungkin rezeki Ain.""Eh, buat apa? Bunga ni bukan untuk Ain."Am terus menghulurkan jambangan bunga itu kepadaku. " Tak ada siapa yang punya. Percayalah! Mungkin bunga ni memang untuk Ain.""Hah?" Termangu aku dibuatnya. "Siapa yang bagi?" "Dah tak ada nama pengirim, macam man a nak tahu siapa yang beri? Ain simpan ajelah. Lagipun dah tentu bunga tu untuk Ain, kalau tak buat apa dia letak atas meja Ain?" "Buat apa pulak dia bagi Ain?" Spontan Am tersenyum. "Nak menunjukkan perasaan dia pada Ain.""Kenapa?" Aku sema kin kalut tidak menentu."Alah! Banyak cakap pulak Ain ni!" Sambil meleretkan sen yuman, dia menghulurkan jambangan itu kepadaku. "Ambil bunga ni dan simpan baikbaik. Sekurangkurangnya, bunga yang tengah tu tak layu. Itu maknanya orang yang hantar bunga ni betul-betul sayang pada Ain ; sampai bila-bila."Kata-katanya tid ak masuk akal. Kenapa aku pula yang harus simpan bunga yang bukan milikku? Dan k ata-kata- ' nya itu juga menandakan bahawa bukan aku sahaja yang ,mengetahui isi kandungan nota itu. Ada orang lain selain daripadaku yang telah membaca nota in i. Aku ingin bertanyakan tentang itu, tetapi dia sudah hilang dari pandangan. , SEHARIAN jambangan bunga ros itu menjadi teka-teki di fikiranku. Kalau bukan unt ukku, kenapa mesti bunga itu berada di dalam kelas aku mengajar? Pelik! Sungguh pelik. Malah, tiada satu clue pun yang boleh membantuku menyelesaikan teka-teki ini.My love for you dies, when the last petal of these roses falls.Siapakah peng irim nota dan bunga ini? Aku bingung. Aku kembali memandang bunga ros merah itu. Ada sesuatu terlintas di fikiranku bila aku terus-terusan memandang ke arah bun ga segar tersebut.Jenaka apa yang cuba disampaikan oleh pengirim misteri ini? Sa mpai bila-bila pun, bunga plastik itu tidak akan gugur kelopaknya. Malah, jauh s ekali untuk layu. Itukah maksud yang sebenar? Bunga plastik tidak akan gugur sampai bila-bila pun. Bunga plastik tidak akan layu. Jadi, ini bermakna bahawa kasihnya juga tidak ak an gugur dan layu? Romantis sungguh perasaan pengirimnya. Bagaimana agaknya jika aku memp unyai kekasih seperti pengirim bunga ini?Ah, buat apalah memikirkan sesuatu yang remeh seperti itu. Aku lantas ke ruang dapur untuk mengambil segelas minuman. A m turut berada di situ tanpa aku sedari, Mungkin hari ini dia akan terbang ke lu ar negeri."Buat apa tu?" tanyaku, melihat dia terkial-kial cuba membuka tin susu pekat untuk membancuh minumannya. "Tak nampak ke?" tanyanya separuh marah. Aku tahu dia bukan marah padaku, tapi lebih kepada kepayahannya untuk membuka tin te YSebut.Aku memberanikan diri memandangnya bila dia dalam keadaan tenang. "Mana K ak Rubi?""Tak nampak ke tak ada?"Aku mengerutkan dahi. Geram dengan perangai som bongnya itu."Bagi Ain buat.""Boleh ke buat?" soalnya sinis.Sudah banyak lubang d itebuk di atas permukaan tin itu. Melihat susu pekat yang meleleh keluar melalui lubanglubang kecil yang sudah ditebuk, aku yakin sudah hampir suku dari kandung an susu dalam tin terbuang.Aku sekadar menggeleng melihat telatahnya yang mula m enghentak-hentak alat pembuka tin itu."Rasanya, kalau orang yang selalu dibantu untuk buat air dibandingkan dengan orang yang tak ada pembantu, beginilah jadiny a. Tengoklah... susu yang melimpah kat atas meja ni, lebih banyak dari dalam tin ," jelingku padanya.Dia meletakkan alat pembuka tin di atas meja dan berganjak k e tepi memberiku ruang untuk membantunya. Aku menarik nafas panjang. Dan tidak s ampai seminit pun, aku sudah membukanya."Lain kali, kalau tak boleh buka, tebuk saja sedikit di sini dan di sini," ujarku memberi tunjuk ajar.Am diam sahaja den gan peneranganku. Mujur dia tidak simpan rasa marah itu dan menghamburkannya pul a padaku. Spontan, terlintas dalam fikiranku, kenapa lelaki ini tidak terfikir u ntuk melakukan perkara yang aku ajar tadi dari asyik menebuk tin beberapa kali?E nggan melayani teka-teki ini, aku melihat telatahnya yang sedang mengambil gelas yang sudah berisi sedikit milo. "Boleh tolong buatkan?" pintanya sambil mendeka tiku. "Buatlah sendiri," jawabku sinis sambil menjarakkan Yuang antara kami."Kal au buat, dapat pahala," ujarnya."Kalau tak buat pun, tak dapat dosa," balasku pa

ntas. Dia masih terkial-kial memenuhkan air panas sehingga hampir penuh gelas. A ku hairan, kenapa harus menuang air panas sehingga penuh sedangkan susu belum la gi dicampur. Tentu minuman ini akan melimpah nanti."Am tak tahu nak buat air ke? " "Siapa kata tak tahu?"Amboi! Sombong pula jawapannya! Aku tetap memerhatikanny a yang sibuk membancuh minuman. Ketika dia mahu memasukkan sesudu susu pekat ke dalam milo panasnya, dia memandangku. Gerak-gerinya terhenti."Penuh sangat kot?" keluhnya perlahan.Aku ketawa melihatnya yang kebingungan bagaikan tidak tahu ap a yang harus dilakukan. Mungkin, satu cara yang terlintas dalam fikirannya saat ini adalah dengan membuang sedikit air dari dalam gelas itu. Sekali lagi bagiku, dia melakukan pembaziran."Eh, takkanlah nak buang air tu?"Perbuatannya terhenti sebelum dia sempat melakukan apa yang aku fikirkan. Dia mendengus seakan berputus asa. Aku mengeluh panjang s ambil menggeleng. "Orang yang singkat fikiran mesti ambil jalan pintas untuk men yelesaikan masalah juga," sindirku. "Nak sejuk atau yang panas?""Sejuk. Tambah a is sikit."Tidak sampai pun seminit, aku sudah menghulurkan segelas minuman sejuk kepadanya. Dia menyambutnya dengan senang hati."This is lovely!" Dia menghirup sedikit gelojoh. Kehausannya lenyap dengan kedinginan minuman yang aku sediakan untuknya.Tiada alasan lagi untuk aku terus berada bersamanya di dapur ini. "Teri ma kasih..." ujarku sambil meleretkan mata pada gelas yang dipegangnya.Am terked u. Mungkin menyedari kesilapannya itu, dia segera mengucapkan terima kasih padak u.Aku melangkah pergi tanpa bersuara lagi. "Eh, Ain?" panggilnya tiba-tiba.Aku m enoleh. Langkahku turut terhenti. "Ya?"Dia bergerak dan berdiri betul-betul di h adapanku. Disebabkan keadaan di situ agak sempit, aku seolah terperangkap dalam situasi yang melemaskan perasaanku bila dia ber-ada sungguh dekat sekali."Mana A in letak bunga tadi?" "Err, di tempat tadi. Kenapa?"Dia tersengih memandangku. " Seelok-eloknya, simpan dalam bilik.., seperti bilik tidur awak atau tempat yang lebih personal." Dia meneguk sedikit minumannya lagi.Aku kehairanan. Tapi cuba m emberanikan diri menjawab kata-katanya. "Bukan Ain punya bunga tu."Dia tersengih . "Dah tentu untuk Ain. Kalau tidak, takkanlah ada atas meja Ain."Aku semakin bi ngung. "Bunga tu tak ada nama si penerima dan si pengirim. Macam mana nak tau?"A m ketawa. "Ain betul-betul tak tahu ya?" Matanya tidak pernah lepas dari menatap wajahku.Dia semakin menghampiriku. Aku tidak tahu apa yang sedang difikirkannya , tapi yang nyata perasaanku berdebardebar tidak keruan. Wajahnya semakin hampir denganku. Apakah dia berniat ingin melakukan apa yang sedang aku fikirkan ini?" Ain sedar tak apa yang Ain dah buat pada Am selama ni? TUHAN jadikan ramai perem puan cantik untuk Am. Salah seorangnya ialah Ain," bisiknya lagi. Lututku semakin lemah untuk menyokong tubuhku. Badanku bagai melayang-layang di awangan. Dadaku berdegup pantas.Am tersenyum memandangku. Lantas dia mendekatkan bibirnya kembali di telingaku. "My love for you dies when the last petal falls. "Aku terkedu mendengar kata-katanya. Seketika, aku dibawa kembali ke alam nyata. Aku amati pandangannya padaku. "Am kata... Am tak baca nota tu. Habis, macam ma na Am..." Ayatku mati di situ bila melihat dia tersenyum.I didn't read," katanya penuh rahsia.Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi. Dia segera menjawab. Meningg alkan aku terpinga-pinga dengan penjelasannya yang belum habis., "Hi. Oh, you ar e here?" Suaranya sedikit bergema di ruang yang agak sempit itu. Matanya masih m enyoroti diriku. "Okey, you tunggu sekejap. I nak jumpa my sister dulu, okey?" T elefon bimbit dimatikannya.Aku cuba bersuara bertanyakan sesuatu, tetapi dia leb ih pantas daripadaku."Jangan cemas sangat sayang. We'll continue next time, okay . You take care!" Dan dia pantas beredar, meninggalkan aku dalam keadaan terping a-pinga.Aku menarik nafas, cuba melegakan perasaan yang tidak menentu. Apabila p erasaan gemuruhku semakin reda, aku melangkah ke tingkap, melihat lelaki itu per gi.Sebuah kereta betul-betul berhenti di hadapan pintu pagar tadika. Seorang per empuan sedang berdiri bersandar di kereta, memakai skirt pendek dan sehelai blau s berlengan panjang warna merah jambu. Rambutnya yang keperangan dan berombak it u mengingatkan aku akan perempuan yang pernah aku lihat seminggu yang lalu.Am ti dak pernah berenggang dengan perempuan yang datang silih berganti. Setiap kelapa ngan yang ada, pasti dia bersama seorang wanita di dalam keretanya. Entah ke man a dia pergi, aku tidak pernah ambil tahu. Tapi ternyata, dia suka berpeleseran. Malah, telefon bimbitnya juga adalah teman yang paling akrab. Setiap kali bila d ia berada di premis tadika, telefonnya sering berbunyi. Dari cara dia melayani s

i pemanggil, tidak salah aku menduga bahawa si pemanggil adalah salah seorang da ripada koleksi teman wanitanya. Cuma, kali ini situasinya berlainan. Ini adalah kali ketiga aku melihatnya dengan perempuan yang sama.Perempuan itu segera masuk ke kereta. Am berjalan ke sebelah pintu pemandu. Bila dia mendongak, pandangan kami bertentangan. Dia tersenyum penuh makna sebelum berlalu ke dalam kereta. Ak u termangu seketika, cuba menilai maksud senyumannya itu.Mungkinkah Am pengirim bunga itu?IMA hari sudah berlalu. Kelibat Am masih juga tidak kelihatan di tempa t aku bertugas. Ingin sahaja aku bertanya pada Kak Zah, tapi siapalah aku untuk berbuat begitu. Malah, tiada sebab unt_uk aku mengetahui tentang aktiviti sehari an Am. Aku sudah berada di sini hampir dua bulan lamanya, sudah boleh membaca se rba sedikit tentang kerjanya sebagai j,uruterbang. Sekali Am terbang, dia akan p ulang tiga hari kemudiannya. Tapi, hari ini sudah masuk hari kelima. Bayangannya masih tidak kelihatan. Ke mana dia pergi? Antara aku dengannya masih ada yang b elum selesai."Ain?" Kak Zah memanggilku tatkala aku melintas di hadapan pintu pe jabatnya.Aku segera berpaling. "Ya? Kak Zah panggil saya ke?" Dia mengangguk. "T utup pintu sekali."Aku sedikit kehairanan tapi akur dengan permintaannya.Sebaik sahaja aku duduk, sepucuk sampul surat dilurkan kepadaku. Ada sebuah beg plastik yang agak besar di atas mejanya. Dalam keadaan terpinga-pinga, aku membuka samp ul surat itu dan menarik sekeping kad yang bergambarkan kuntuman bunga cantik.Be lum sempat aku memandang wajah Kak Zah, kelihatan sebuah patung beruang sederhan a besarnya di hadapan mataku. Aku menarik nafas panjang. Tergamam sebentar. Hila ng kata-kata untuk bersuara. Malah, aku tidak tahu reaksi apa yang harus aku tun jukkan pada Kak Zah. Kantoi! Kantoi habis... Pasti giliran Kak Zah pula bertekateki denganku tentang pemberian Am ini."Suka?" tanya Kak Zah dengan senyuman pen uh makna. Berat sungguh hati ini untuk membalas senyumannya. "Kenapa ni? Macam t ak suka aje?" duga Kak Zah sambil terus memerhatikan reaksiku."Tak ada apa. Cuma rasa tak selesa sikit dapat patung beruang sebesar ni. Macam mana Ain nak bawak balik? Mana Ain nak sorok?" Aku mengeluh sambil merenung patung beruang tersebu t dengan perasaan yang berbaur-baur.Melihat sepasang mata yang berwarna coklat k ehitaman ini terasa seolah-olah Am sedang merenungku. Resah dengan keadaan ini, aku menatap wajah Kak Zah kembali."Susah nak bawa balik? Takkanlah?" usik Kak Za h.Aku tersenyum kelat dan kembali memandang sepasang mata yang kehitaman itu. Bu lunya sungguh lembut. Tidak terasa bila aku mengusapnya perlahan-lahan. Aku meng eluh dalam diam. Kenapa lelaki itu asyik mengganggu perasaanku sejak akhir-akhir ini?"Mungkin Ain boleh simpan patung ni di sini buat sementara waktu ke..." cad angku."Nak simpan kat sekolah? Tak sayang, kalau budak-budak pegang-pegang atau bawa main?" tanya Kak Zah. Pemberian semahal ini tidak pernah aku terima seumur hidupku. Malah, ia membawa seribu erti untukku kerana inilah kali pertama aku me nerima hadiah tanpa sebab. "Tak apalah. Ain simpan kat rumah." Aku mengalah akhi rnya. Kak Zah tersenyum puas hati.Aku memasukkan kembali kad itu ke dalam sampul . Aku terpandang wajah Kak Zah. Dia mengerutkan wajah namun senyumannya masih ti dak lekang dari bibir."Am dengan Ain ni... ada apa-apa ke? Kak Zah bukan nak jag a tepi kain orang. Ini hal peribadi masing-masing. Tapi sekurang-kurangnya, kala u Kak Zah tahu yang kamu berdua ada apa-apa, mudahlah kerja Kak Zah."Itu satu so alan permulaan bagi semua soalan yang bakal mendatang. Aku kurang mengerti kenap a aku harus dikaitkan dengan Am sedangkan kami tiada hubungan istimewa. Aku tak ada masa untuk semua ini selagi cita-citaku untuk menjejakkan kaki ke menara gad ing tidak tercapai."'I`ak adalah, Kak Zah. Ain tak fikir apa-apa pun selain dari pada kawan biasa saja.""Sikit pun tak ada?""Tak ada. Percayalah," ujarku sungguh -sungguh. Namun, reaksi di wajah Kak Zah seperti tidak mempercayai kata-kataku." Tapi Kak Zah pelik. Kalau tak ada apa-apa, takkanlah dia sanggup beli teddy bear ni untuk Ain."Aku tersengih. "Entahlah... Ain pun tak tahu. Agaknya dalam ramai -ramai cikgu yang mengajar kat sini, Ain paling muda. Jadi dia anggap Ain ni, bu dak kecik kot? Adik dia ke..." Spontan Kak Zah ketawa. Aku tersenyum kelat."Agak nyalah tu. Tapi setahu Kak Zah, Am tak pernah bagi hadiah pada orang. Sebab sela lunya, orang yang bagi hadiah pada dia. Pasal tu Kak Zah kata pelik perangai Am ni."Aku tidak peduli berapa ramai teman wanita Am yang sering menghadiahkan bara ngan padanya. Dan aku juga tidak peduli berapa banyak hadiah yang Am perolehi da ripada teman-teman wanitanya. Tapi aku bukan salah satu daripada mereka. Dan tid ak akan sekali-kali menyenaraikan diriku sebagai salah seorang `mangsa terbaru'n

ya."Seingat Kak Zahlah, dalam ramai-ramai kawan perempuan Am, ada seorang yang p aling setia dengannya. Tak kisah Am buat apa saja pada dia, termasuklah kalau Am keluar dengan perempuan lain pun, dia tetap setia dengan Am. Nama dia Dee. Maca m-macam dia hadiahkan pada Am. Anak orang kayalah, katakan. Ke mana Am pergi, ad a saja call daripada Dee ni," cerita Kak Zah tanpa dipinta.Apakah perempuan yang sering menjemput Am itu adalah Dee kerana hanya dia sahajalah yang sering aku l ihat saban masa bersama Am. Yang lain, bagaikan pakaian buatnya. Selepas itu, hi lang ghaib entah ke mana.Aku usap perlahan patung beruang itu dengan perlahan, m enikmati kehalusan bulunya yang agak panjang itu. Tentu patung ini mahal hargany a. Aku menarik nafas panjang."He's quite romantic, kan?" ujar Kak Zah sambil sam asama mengusap bulu patung dalam peganganku. "Dapat teddy bear macam ni siapa ya ng tak suka? Tapi bila terima anak patung lebih-lebih lagi teddy bear yang comel , ada bentuk hati lagi, memang seronok," bicara Kak Zah, teruja dengan ceritanya sendiri.Aku senyum sahaja. Sukar untuk aku bercerita panjang kalau ia berkaitan tentang diri Am. Mengapalah Am begitu bodoh menjadikan Kak Zah orang tengah di antara kami.Kak Zah tidak perlu tahu tentang perasaannya padaku. Pemberian Am in i mampu mengungkap seribu pengertian pada mereka yang tidak tahu apa-apa tentang aku dan Am. Nahas kiranya apa yang mereka fikirkan itu menjadi buah mulut orang .Aku belum bersedia untuk memikirkan tentang lelaki apatah lagi untuk menerima k ehadiran seorang lelaki seperti Am sedangkan masa depanku masih belum terjamin l agi.Aku bergegas pulang selepas itu. Aku berharap tiada siapa yang melihatku mem bawa beg plastik berisi teddy bear itu. Malam itu,aku lena ditemani oleh Cik Ted di sisiku. TIGA hari kemudian, aku terlihat kelibat Am buat kali pertama sejak lebih dari s eminggu yang lalu. Dia sedang masuk ke keretanya dan terus berlalu pergi. Nampak seperti tergesa-gesa. Sebelah petangnya pula, ketika aku di taska membantu Kak Cham, Am datang mencariku."Hai Jun. Ain ada?" Suaranya agak perlahan. Namun cuku p jelas di pendengaranku yang ketika itu berada di tingkat atas bersama Kak Cham ."Dia ada kat atas. Kenapa?""Tolong panggilkan dia sekejap.""Ain!" laung June. " Am cari kau nil"Aku dan Kak Cham berpandangan sebentar sebelum aku turun menemui nya. Ada Am, diriku jarang tenang. Ada Am, dadaku sentiasa berdegup kencang.Seba ik sahaja aku berada di hadapannya, Am berkata agak serius. "Kak Zah panggil. Di a nak jumpa."Aku menarik nafas, lantas mengangguk sahaja. Am kembali ke tadika. Aku menyusuli Am beberapa minit selepas itu. Sesampai di pintu masuk pejabat Kak Zah, kelihatan Am sedang menulis sesuatu.Wajah Kak Zah nampak terkejut bercampu r lega bila memandangku. Cepat-cepat dia menggamit."Hah, Ain. Kebetulan Ain ada di sini, Kak Zah nak minta tolong daripada Ain."Aku mengerutkan dahi. Nampaknya, ada sesuatu yang `tidak kena' berlaku di sini."Esok, Kak Zah ada appointment de ngan pejabat perumahan untuk sign agreement. Kak Zah nak minta tolong Ain temank an Am keluar pergi beli barang, ya.""Ain ada hal lainlah Kak Zah." Aku pantas me ngelak. Am segera mendongak memandangku. Dia kelihatan terganggu dengan jawapank u itu."Hal apa tu? Penting ke?" Berkerut dahi Kak Zah. Mulutku seakan terkunci.K ak Zah pantas menekanku. "Kalau tak penting, boleh tak postponekan hal tu kemudi an? Alat-alat tulis dah banyak yang habis ni. Am tahu kedai peralatan menulis tu , tapi dia minta seseorang untuk bantu dia. Lagi satu, hari Isnin ni Kak Zah nak sedekah sikit pulut kuning untuk budak-budak ni. Dah terlanjur keluar tu, Ain t olong belikan sekali senarai barang yang akan Kak Zah bagi nanti. Boleh kan Ain? "Aku memandang Am. Menyedari renunganku yang tajam ke arahnya, dia segera menyam bung kerjanya tadi. "Tolong ya Ain. Nanti Ain boleh charge overtime." Bukan pasa l overtime sebenarnya. Wang juga bukan masalah sebenarnya. Akhirnya, aku terpaks a mengangguk bila Kak Zah sudah separuh merayu. Sememangnya aku tiada pilihan la in.Kak Zah tersenyum senang hati. "Kalau macam tu, Ain ikut Am nanti." Dan saat itu, suara Am baru kedengaran. "Am jemput Ain kat rumah pukul 10.00 pag i esok."Awalnya! "Kedai belum buka lagi!"Dek kerana terkejut, aku tidak sedar ak u mula meninggikan suara. Secara tidak langsung, aku telah menun/ jukkan rasa ma rahku terhadapnya. Kerana helah dia, aku ter~ paksa akur dengan kehendak Kak Z ah. Dasar lelaki miang!Am tersengih. "Pergi cepat, balik cepat. Pergi lewat, bal ik lewat. Mana satu nak? Am tak kisah kalau balik malam." Sekali lagi, aku dibia rkan tanpa pilihan.SEPANJANG malam aku tidak dapat lena. Fikiranku berserabut me mikirkan hari esok yang tidak aku inginkan. Terpaksa keluar dengan lelaki itu cu

kup meresahkan. Malah lebih menyakitkan hati, ini semua hanya helahnya untuk kel uar denganku. Tiadakah jalan yang boleh mengelakkan aku keluar berduaan dengan A m?Entah dari mana datangnya idea ini, tiba-tiba sahaja aku teringatkan kak long. Mungkin dia boleh membantuku. Ya, pucuk dicita, ulam yang mendatang. Alangkah s eronoknya kak long jika aku memberi peluang kepadanya untuk berduaan dengan Am. Mungkin ini dapat mendekatkan hubungan kak long dengan Am. Ya, inilah jalan terb aik untuk aku melepaskan diri dari rancangan nakal Am.AWAL pagi keesokan harinya , aku melangkah masuk ke bilik kak long untuk memberitahunya. Tetapi, aku jadi t idak sedap hati bila melihat dirinya yang pucat lesi dan kelihatan tidak bermaya di atas katil."Renapa ni?" tanyaku.Kak long memejamkan mata. "Entahlah. Mungkin silap makan kot. Malam tadi aje, dah dekat sepuluh kali keluar masuk bilik air. ""Lah... teruk tu."Nafas kak long turun naik. Desah nafasnya juga seperti orang menahan sakit. Sah, sakit kak long belum sembuh. "Tengok ni..." ujarnya sambil m enunjukkan sebuah bekas kecil yang tertera tulisan Cina. "Tak pernah kak long te lan ubat pelik-pelik macam ni tapi terpaksa jugak sebab dah tak larat nak tanggu ng sakit. Kalau tidak, tak tahulah nak cakap," jelas Kak Long tidak bermaya.Aduh ai. Kesihatan kak long pula yang buat hal. Kasihan kak long. Kasihan lagi aku!"K enapa? Apa hal pagi-pagi cari akak ni?" Barulah dia menyedari kedatangan aku men emuinya membawa hajat. Aku serba salah untuk memberitahunya. Tapi, apa salahnya jika aku mencuba? Mungkin dia akan lebih bersemangat selepas mengetahui tujuanku . Aku pernah dengar, segala tingkah laku kita ini ada kaitannya dengan minda. Ji ka minda kita sihat, sihatlah hati dan kesihatan. Tapi jika minda berada dalam k eadaan sebaliknya, boleh membawa mati. "Sebenarnya, Kak Zah minta Ain temankan A m keluar untuk beli alat-alat tulis untuk tadika. Banyak yang dah habis. Tapi Ai n ada hal sikitlah kak long," temberangku. "Kak long boleh gantikan tempat Ain t ak?"Matanya membuntang. "Kak long? Keluar dengan Am? Bila?" Wajahnya sedikit cer ia."Kalau ikut janji, dia nak jemput Ain pukul 10.00 pagi ni. Tapi kak long dah sakit, terpaksa jugaklah Ain yang pergi.". "Kenapalah dalam waktu-waktu macam ni Ain suruh kak long ganti tempat Ain?" soal kak long sediktt kecewa. "Manalah Ai n tahu kak long nak sakit macam ni? Malam tadi sikit punya happy!"Kak long terma ngu sebentar. Aku pula terus menayang muka sedih mengharap simpatinya."Perut kak long sebenarnya dah okey sikit. Cuma letih aje," ujarnya tiba-tiba.Aku tahu dia mula terpikat dengan tawaranku. "Kalau kak long dah sakit, tak payahlah pergi. Ain takut apa-apa jadi pula kat tengah jalan nanti."Aku mula bermain tarik tali supaya kak long tidak melepaskan peluang keemasan ini.Tiba-tiba kak long bangun dari katil. Lagaknya seperti sudah sihat. Mungkin dia mahu menunjukkan kepadaku bahawa dia sudah pulih. Aku amat yakin rancangan aku akan berjaya. Aku mula mera sakan kejayaan mengenakan Am seperti mana dia gembira bila aku bersetuju meneman inya. "Kak Zah cakap, dia akan bagi list pada Am. Tapi kalau Kak Zah terlupa pun , Am mesti tahu apa yang nak dibeli," kataku sambil melihat kak long meneliti pa kaiannya di dalam almari baju.Aku tersengih lagi bila kak long mengeluarkan blau s yang separuh jarang dan seluar slack dari susunan lipatan pakaiannya. Wah... k einginannya untuk berdua-duaan bersama Am jelas membuak-buak. Sekelip mata, dia nampak penuh bersemangat. Kak Long teruja, aku juga turut teruja! "Kak long dah sihat betul ke ni?" tanyaku untuk meyakinkan dirinya. Aku tidak mahu esok-esok k ak long menyalahkan aku kerana mendesaknya sedangkan kesihatan dia tidak berapa baik ketika ini."Dah lega sikit dah," ujar kak long sambil melihat jam di dindin g biliknya.Setengah jam lagi, Am akan datang. Niatnya untuk membawaku keluar nam paknya terbantut bila kak long yang akan muncul di pintu pagar rumah nanti. Aku cuba menahan gelak tawaku membayangkan apa yang akan terjadi nanti!"Ain pulak na k pergi mana?""Ada hal dengan cikgu-cikgu di taska. Ain dah janji dengan dia ora ng seminggu yang lepas. Tak sedap kalau Ain cancel plan last minute," ceritaku s ungguh-sungguh."Err, kak long nak mandi. Nak siap cepat, tak mahu Am tertunggu-t unggu. Dia tak suka menunggu tu!" Dengan pantas, kak long terus mencapai tuala d an bergegas ke bilik air. Aku menekup mulut. Geli hati dengan telatah kak long y ang kelam-kabut itu. Apatah lagi dengan senario yang bakal berlaku dalam tempoh setengah jam lagi. Entah apalah yang akan terjadi. Aku sendiri tidak dapat memba yangkannya.Aku segera keluar dari bilik kak long dan bersiap-siap ke tadika sebe lum Am sampai. CEPATNYA nak pergi?" tegur mak lang apabila melihat aku terkocoh-kocoh keluar da

ri rumah. Aku tidak mahu dilihat oleh Am ketika dia datang menjemput kak long na nti. Seperti mana Am meletakkan aku tanpa pilihan, aku mahu dia merasakan bahawa dia juga tiada pilihan selain membawa kak long bersama. "Kawan-kawan di taska t engah tunggu tu.""Tak mahu jamah sikit pun nasi lemak ni?" tanya mak lang lagi. "Mak lang beli cukup-cukup untuk kita berempat. Aku mengerling jam di pergelanga n tangan. Ada 15 minit lagi sebelum Am sampai. Aku mengangguk dan cepatcepat dud uk di kerusi lantas terus mencapai sebungkus."Pak lang cakap, mungkin permohonan Ain untuk ke universiti tu diterima. Pihak IPTA dah tengok permohonan dan keput usan-keputusan Ain tu. Kalau dapat masuk, Ain nak masuk universiti mana?"Perasaa nku kembang mendengar berita baik itu. "Jadi, Ain ada harapan masuk universiti y a?"Mak lang tersenyum dan mengangguk. "Insya-ALLAH. 7`api janganlah berharap san gat. Ini pun mengikut apa yang diberitahu oleh kawan pak lang.""Kalau ditakdirka n Ain dapat belajar ke luar negeri, macam mana ya? Sanggup tinggalkan mak di kam pung?" Aku rasa terkejut. Luar negeri?"Ain tak pernah terlintas nak belajar di l uar negeri. Universiti kat dalam Malaysia pun dah kira baik, mak lang." "Mak lan g tanya... kalau dapat." Mak lang menjelaskan. Ligat fikiranku berfikir. "Tengok lah macam mana nanti. 1`api kalau boleh, biarlah Ain belajar di sini aje. Kalau pergi jauh-jauh, kesian pulak mak di kampung dengan adik-adik yang lain. Tak sam pai hati pulak Ain nak tinggalkan dia orang semua. Alah... belajar kat mana-mana pun, sama aje mak lang."Mak lang mengangguk dengan senyuman.Perbualan kami terh enti bila kak long keluar dari biliknya dengan penampilan yang cukup menarik. Ak u kagum dengan cara pemakaiannya sama ada yang manis ataupun seksi, kak long tet ap cantik."Dah sakit-sakit pun, nak keluar juga, along?" tanya mak lang pada ana knya."Along nak keluar dengan Am sekejap.",Wajah mak lang sedikit terkejut. "Den gan Am? Along tak cakap ke yang along tak sihat?""Tak apalah mak. Lagipun dah la ma along tak keluar dengan dia."Nampaknya, kak long merahsiakan hal sebenar dari pada ibunya. Namaku sedikit pun tidak disebutnya."Along larat ke jalan ni?" tany a mak lang. Matanya terusterusan mengamati tingkah anak daranya itu."Tak ada apa -apa. Lagipun sakit perut ni pun dah mula reda lepas abah bagi ubat sakit perut malam tadi. Dah okey." Aku segera bangkit setelah menghabiskan nasi lemak dan meneguk sedikit minuman."Mak lang, Ain pergi dulu." Seboleh mungkin, aku tidak mahu bertembung dengan Am nanti.Ketika aku se dang memakai kasut, aku terdengar suara mak lang. "Kalau suka sangat dengan Am p un, janganlah sampai kesihatan pun terabai. Sepatutnya along kena duduk rumah. Dah betul-betul sihat, barulah keluar dengan Am. Nanti menyusahkan Am pul a.""Alah... along pergi sekejap aje. Lagipun mak bukan tak tahu, nak keluar deng an Am bukannya senang. Dia tu tiaptiap hari sibuk aje. Kalau tak terbang pun, en tah ke manamana aje dia merayap," balas kak long dengan suara yang sedikit tegas ."Iyalah. Sibuk keluar dengan perempuan lain!""Mak ni. Tak baik cakap macam tu. Tu semua kawan dia aje," bantah kak long cuba membela Am.Aku tersenyum mendengar perbualan kak long dan ibunya. Biarlah kak long dengan harapannya. Mana tahu, m ungkin pertemuan dia dengan Am hari ini, mampu menyelesaikan masalah hubungan me reka. Padaku, Am bukan seorang kekasih atau lelaki yang setia. Lelaki seperti di rinya tidak pernah puas dengan seorang perempuan.LIMA MINIT kemudian, aku sudah pun berada di pintu masuk taska. Perasaanku benar-benar lega dan tenang. "Amboi! Awalnya datang? Apahal datang pagi-pagi ni?" tanya Kak Cham menyambut kedatanga nku. Suaranya direndahkan kerana beberapa orang bayi sedang nyenyak tidur. Kehad iran mereka di hujung minggu seperti hari Sabtu ini tidak seramai hari kerja bia sa kerana ada di kalangan ibu bapa yang tidak bekerja pada hujung minggu.Aku ter sengih. "Saja, tak boleh ke?""Tadika dah buka ke?" tanya Kak Cham sambil mengint ai ke arah tadika melalui tingkap."Belum," ujarku.Muncul pula Linda dari dapur. "Eh, paginya datang?" "Boring duduk rumah. Tolong-tolong kau orang kat sini samb il borak-borak kosong, lagi seronok."Jun pula menjengah menggamatkan suasana. "K au pun ada?" Giliranku pula menyoal. "Sabtu lepas, Jun yang bertugas. Kan, dia d an Linda bergilir-gilir kerja hari Sabtu?"Banyak kerja nak kena buat. Kak Zah da h pesan suruh mop lantai dan bersihkan semua bilik air. Lepas tu nak tukar langs ir untuk dicuci. Kemudian gantung langsir yang baru pula," jelas Jun tentang tug asnya hari ini.Jun tiba-tiba mendekatiku. Begitu juga dengan Kak Cham dan Linda. Wajah masing-masing mempamerkan rasa curiga. Aku memerhatikan mereka bertiga de ngan rasa pelik. "Apahal ni?" tanyaku."Kenapa Am datang cari Ain semalam?""Eh, k

an semalam Ain dah bagi tau. Kak Zah yang cari Ain. Am tu tukang panggilkan Ain aje," terangku terasa sesuatu dengan pertanyaan mereka itu."Apasal Kak Zah cari Ain?" soal Linda pula.Aku ketawa tiba-tiba. Entah bagaimanalah perasaan Am bila melihat kak long yang keluar menemuinya, bukan aku. Marahkah dia? Tapi padan den gan mukanya akibat sengaja mengenakan aku. Bila melihat aku ketawa, Kak Cham, Li nda dan Jun mendesak aku bercerita hal yang sebenar.Sebaik selesai aku bercerita , mereka juga ketawa. Mereka tidak menyangka aku berani mengenakan lelaki itu. J arang ada perempuan menolak permintaan Am. Biasanya, Am yang sering menolak pela waan mereka. Aku sahaja gadis yang berani menentangnya.Sedang kami sibuk berbual , tiba-tiba kedengaran hon kereta bertalu-talu. Kami terkejut. "Eh, kereta Amlah," desis Linda, perlahan. Suaranya sungguh cemas ketika itu.Aku tersentak. Darahku menyirap ke muka. Saat itu juga,jantungku berdegup kencang." AIN ada?" Suara Am kedengaran lantang.Aku semakin kecut. Dadaku berdegup semakin laju. Apa yang mahu dia lakukan terhadapku? Ke mana pula perginya kak long? Am marahkah kerana aku mempermainkannya?"Ain, pergilah tengok apa dia nak," arah Ka k Cham. Hanya ALLAH sahaja yang Maha Mengetahui betapa takutnya aku ketika itu. Aku cuba bertenang clan berjalan ke pintu pagar taska untuk bertanyakan hal sebe nar.Tetapi, belum sempat aku berbuat begitu, dia sudah mengarahkan aku mengambil beg sandangku clan mengikutnya. Seperti lembu dicucuk hidung, tidak sampai semi nit kemudian, aku sudah berada di dalam keretanya dengan keberanian yang hanya s enipis kulit bawang!"Inilah balasannya kalau niat tu tak baik. ALLAH mengasihani mereka yang teraniaya." Dia memulakan mukadimahnya. Ternyata nada suaranya tida k menunjukkan rasa marah atau tidak puas hati dengan sikapku yang cuba mengenaka nnya.Kantoi! Kantoi!!! Kenapa boleh jadi macam ni? Kenapa rancanganku tidak berj aya?"Buat apa Ain nak aniaya Am? Tak ada hal, lah!"Am tersengih panjang. "Kalau nak cari pelakon ganti, carilah yang sihat sikit. Kesian Sharina. Belum pun Am d rive keluar dari kawasan rumah, dia dah sakit perut ba(ik."Aku mengerutkan dahi. Tidak mahu dia meletakkan kesalahan itu di bahuku, aku pantas mencari jalan kel uar. "Ain tak suruh pun dia ganti tempat Ain. Tapi kalau dia sendiri dah tawarka n diri nak pergi, Ain tak boleh buat apaapa. Lagipun sebelum tu, Ain dah tanya d ia sama ada dia betul-betul dah sihat. Dia kata dah okey. Kalau perut dia sakit semula, itu buka n salah Ain.""Sakit perut macam tu, mana boleh sekejap baik. Kalau dah baik pun, sekurang-kurangnya dia kena banyak rehat. Kesian Am tengok. Ain dera dia keluar dengan Am."Aku mendengus marah. Tetapi jauh di sudut hati, apa yang berlaku mem ang salahku. Rosak rancanganku! "Bukan Ain nak dera dia. Dia sendiri yang nak ke luar dengan Am!"Dia menekan pedal brek. Jalan raya agak sibuk dengan kereta yang lalu-lalang di kiri dan kanan kami."Macam mana Ain nak lari daripada Am pun, Ai n tetap datang balik pada Am. Kita memang dah ditakdirkan untuk berdua. Percayal ah," ucapnya tenang sambil menoleh seketika ke arahku.Kata-katanya mengundang ra sa tidak enak dalam jiwaku.Ditakdirkan untuk kita berdua... Argh! Bukan masanya untuk aku mencari cinta. Apakah kata-kata itu sengaja diucapkan untuk mengusik h ati perempuanku?Tiba-tiba telefon bimbit Am berdering. Cepat-cepat dia menjawab panggilan itu sambil memandang skrinnya. "Hello Dee? Where are you?" Nada suaran ya rendah dan tenang, namun masih tidak hilang nada romantisnya. Jiwaku tersenta k mendengar nama Dee. Wanita yang memperhambakan kesetiaannya yang tidak berbela h bahagi pada Am selama ini."Tak boleh. I have things to do today. But tomorrow later in the evening, should be no problem. I promise." Aku tidak tenang bila me ndengar perbualan tersebut. Jiwaku turut resah."I'm serious, Dee. Tak boleh. Kal au esok, bolehlah," tegasnya, namun tetap dengan nada yang cukup tenang. Aku men arik nafas panjang perlahan-lahan bila berasa tidak selesa. Apa pula halnya sehi ngga si pemanggil yang bernama Dee ini beria-ia ingin berjumpa dengan Am? Penting sangatkah?Telefonnya sudah dimatikan. Fikiran dan jiwaku sedikit demi sedikit kembali tenang walaupun tidak selesa berduaan di dalam keretanya. Entah berapa lama aku begitu sehingga lah suara Am kedengaran kembali."Tiba-tiba Am rasa jauh daripada Ain."Tersentak dengan kata-katanya, aku menoleh memandang wajahnya. Enjin kereta sudah dimatika n. Suasana sememangnya sepi di antara kami di dalam kereta walaupun di luar hing ar-bingar dengan pelbagai jenis bunyi kenderaan."Jangan diam macam ni. Setahu Am , Ain bukanlah jenis pendiam sangat," ucap Am perlahan.Eh, kenapa lelaki ini? Ka

ta-katanya semakin pelik. "Bukan Ain sengaja nak diam. Memang Ain tak ada benda nak cakap dengan Am.""Hmm... apa khabar dengan Cik Ted?""Sorry... lupa Ain nak c akap terima kasih.""Ain suka?" Sepasang matanya kelihatan ceria bila melihat sen yumanku.Aku mengangguk. "Pertama kali Ain terima hadiah macam tu.""Wah! Am orang pertamalah?" Aku ketawa kecil."Simpan baik-baik. Sebab antara kita berdua, ada Cik Ted. Kalau Ain malu nak peluk Am, Ain boleh peluk Cik Ted," usiknya dengan s elamba."Jangan haraplah!" balasku tanpa teragak-agak. Kami sama-sama ketawa."Mac am mana Am terfikir nak bagi Ain teddy bear? Banyak lagi hadiah lain yang boleh Am bagi pada Ain. Bila Kak Zah bagi hadiah sebesar tu untuk dibawa balik, Ain ta k tahu macam mana nak sorok daripada orang lain. Cukuplah satu tu. Kalau kak lon g nampak, apa Ain nak jawab kat dia?" "Cakaplah Am yang bagi.""Eh, eh... senangnya cakap. Kak long tu suka pada Am, ta u. Kalau tak, masakan sakit perut macam tu pun masih nak keluar dengan Am," jela sku meminta perhatiannya terhadap Sharina.Am tersengih mendengar ceritaku. "Itul ah dia. Pandai Ain pusing rancangan Am ni ya. Tau-tau, muka Sharina yang tersemb ul kat muka pintu.""Itulah dia. Kalau Am sengaja nak kenakan Ain, jadi Ain dah k enakan Am balik."Membulat mata Am. Dia terkejut. Lebih dari itu, wajahnya terpeg un sebaik aku berkata sebegitu padanya."Bila pulak Am kenakan Ain?""Sebab Kak Za h tak kata pun yang dia cari Ain. Am yang pandai-pandai kata Kak Zah nak jumpa A in. Am sengaja pasang perangkap supaya Ain lalu depan pejabat dia, kan? Bila dia nampak Ain, mestilah dia panggil Ain."Am ketawa akhirnya bila dia cuba menafika n kata-kataku beberapa kali. Ternyata dia tidak mampu mengelak lagi. "Okey, kala u macam tu, Am belanja Ain makan okey."Makan? Tiba-tiba, aku mula berasa tidak s elesa buat kedua kali. Sudahlah bersamanya begini menjadi beban pada diriku, dit ambah pula dengan makan bersamanya. Aku rasa cadangannya tidak bagus sama sekali ."Ain dah makan kat rumah.""Tak apa. Ain boleh makan lagi sekali."Aku mengeluh p erlahan. Semangatku yang pulih, kembali menjunam. "Am ni lupa ke yang kita kelua r ni untuk beli alat-alat tulis untuk Kak Zah."Am tersengih memandangku. "Itu ha l kecil aje. Sebenarnya, Am dah call kedai stationery tu dan bagi list dia baran gbarang yang Kak Zah pesan. Am suruh dia prepare apa yang kita nak. Jadi, bila k ita sampai, kita bayar dan bawa balik ajelah barang-barang tu. Tak jadi hal, kan tu!" "Kat mana kedai tu?" tanyaku bila melihat bangunan One Utama di hadapanku."Shah Alam.""Hah? Shah Alam? Habis buat apa kita kat sini?" tanyaku bila kereta yang d ipandunya sudah masuk ke kawasan parkir pusat membeli-belah itu."Makan dan jalan -jalan berduaan." Aku terkedu! Am tersenyum-senyum...JALANLAH perlahan sikit." A m me~ negur dari belakang. Aku rasa sungguh marah dan kecewa kerana asyik ditipu oleh Am semata-mata untuk mem'e'fl'ufti kehendak bodohnya itu. Aku menoleh sebentar ke arahnya. Dalam diam, aku cuba mengawal perasaan marah. T api langkah kakiku pula yang rakus menghambur rasa marah itu.,"Ain," panggilnya sambil cuba beriringan denganku. Saat aku memulakan langkahku kembali, ketika it ulah bahuku dilanggar dan aku rasa sakit sekali."What the hell..!"Suara seorang perempuan mendengus kasar. Seorang wanita yang berambut pendek dengan seluar ket at serta baju t-shirt yang menampakkan pusat memandang tajam padaku.Namun, ayat itu terhenti di situ sebaik sahaja terlihat Am di sebelahku. Seluruh perhatianny a kini sudah beralih pada lelaki di sebelahku. Wajahnya serta-merta mengukir senyuman manis. Aku ini yang kononnya melanggar dia sudah tidak dihiraukan.Mereka berpandangan. Aku seka dar menjadi penonton. Wanita tinggi lampai berkulit putih gebu itu terus mendaka p Am tanpa segan-silu di khalayak ramai. Aku bagaikan tidak percaya dengan apa y ang sedang berlaku di hadapan mataku. Dalam keadaan termangu, aku pantas mengali h pandangan seolah-olah tidak melihat drama yang agak keterlaluan di mataku. Nam un, bayangan kejadian sebentar tadi terus mengasak fikiran. Bukan aku seorang ya ng terpandang-pandang ke arah Am dan temannya, malah beberapa orang yang lain tu rut sama terpegun melihat senario itu.Mereka bertanya khabar sambil berpegangan tangan. Lagak mereka mesra sekali. Mungkin kenalan lama. Wanita itu sesekali men gekek manja. Malah, bahasa tubuh yang ditunjukkan olehnya bagai menggoda Am. Ter lentok sana dan sini sambil tangannya terus memegang jari-jemari Am. Am terus te rsenyum bersama perempuan yang meramasramas tangannya, yang menggesek-gesek tubu hnya pada Am bagai biola dengan kayu penggeseknya.Jeleknya aku melihat gelagat w

anita penggoda seperti itu. Aksinya menimbulkan kebencian pada mata sesiapa yang melihatnya. Termasuk aku! Peliknya, kenapa Am tidak cuba meloloskan tangannya d ari genggaman wanita itu yang semakin mendekatkan tubuhnya pada tubuh Am? Argh! Lelaki memang suka mengambil kesempatan jika dihidangkan tubuh wanita kepadanya. Perlahan-lahan, aku menjauhi dua sejoli ini. Pura-pura menganggap tidak ada perk ara luar biasa yang berlaku. Sebaliknya, aku menjamu mata dengan menikmati pelba gai cenderahati yang dipamerkan di sebuah kedai di situ. Tetapi fikiranku tidak mampu menikmati segala yang ada di situ. Fikiranku mengimbau kembali kejadian ya ng berlaku tidak sampai seminit yang lalu. Tergamak Am membiarkan dirinya didaka p sebegitu erat di khalayak ramai dengan disaksikan oleh orang sekeliling? Begit ukah kehidupan sebenarnya yang aku tidak tahu? Itukah praktis hidupnya? Apakah d ia tidak segan berpelukan erat begitu lebih-lebih lagi membiarkan penonton menya ksikan drama `mesra' itu?Aku mengeluh panjang. Menahan perasaan yang entah apa. Namun ternyata, keluhan itu timbul dari perasaan yang tidak enak. Aku benar-bena r tidak suka dengan cara Am membalas dakapan wanita yang kukunya diwarnakan deng an warna merah darah itu. Ah! Betapa jeleknya melihat kehidupan moden kota metro politan ini! Apabila mengingatkan apa yang berlaku di hadapan mata, timbul rasa kemarahanku. Marah yang amat sangat. Aku tidak mahu perasaan sukaku pada Am berp anjangan. la mesti ditamatkan dengan serta-merta!Aku masuk ke sebuah kedai kasut di situ untuk terus menghindari mereka berdua. Namun, aku sempat berpaling ke a rah Am sekadar memberitahunya arah tujuanku agar dia tidak tercari-cariku nanti. Aku berkesempatan mencuba beberapa pasang kasut. Membelek sepasang kasut yang d ipenuhi dengan manik-manik dan batu berkilauan. Nampak cantik tapi aku tidak mam pu untuk memilikinya. Walaupun harganya tidak sampai RM40, tapi aku tidak harus mensiasiakan wang simpananku dengan membeli kasut sebegini."OKEY jugak yang itu. " Satu suara lembut menyapa telingaku. Bisikannya romantis. Suara Am sememangnya menggoda jiwa perempuanku.Terkejut dengan dirinya yang terlalu dekat denganku, aku segera menjarakkan kedudukan kami.Am mengekoriku dari belakang. "Bukan salah Am kalau tiba-tiba dia peluk Am. Am sendiri pun terkejut.""Ain tak kata apa pun ," ujarku cuba bersikap selamba.Suasana semakin riuh. Orang ramai mula memenuhi ruang di pusat membeli belah itu."Cepatlah! Kita dah banyak ambil masa. Dah deka t pukul 12.00," keluhku, menghentikan bicaranya tentang wanita itu. Aku tidak ma hu Am menganggapku seorang yang cemburu kerana aku bukan kekasihnya.Am menarik t anganku dan menggenggam erat jarijemariku. Aku tersentak. Tersirap darahku ke mu ka. Hilang rasa marahku. Lenyap segala sumpah seranahku terhadap kelakuannya yan g keterlaluan itu. Entah mengapa, kehangatan dari sentuhan jari-jemarinya di tan ganku membuatkan aku'terpana. Kewarasan akhirnya timbul semula bila melihat seny umannya yang nakal."Hah... Kenapa pulak ni?""Orang makin ramai. Takut Am tak dap at cari Ain kalau Ain hilang." Aku tersengih. Pantas menarik kembali tanganku da ri pegangannya. "Kalau hilang, Ain tunggu Am di kereta, kat parking lot," ujarku penuh sinis.Am mengalah akhirnya bila aku semakin kuat cuba melepaskan jariku d ari genggamannya. Aku enggan dipimpin seperti anak kecil. Ya, itu sebenarnya lah ir dari perasaan marah yang masih ada di dalam hati.Kami terus berjalan. Akhirny a perjalanan kami terhenti di hadapan sebuah restoran. Suasananya agak privasi d an eksklusif. Seumur hidupku, aku tidak pernah memasuki restoran sebegini. Nampa knya masalah datang lagi.KAMI dibawa ke sebuah meja oleh pelayan restoran terseb ut. Aku mengambil tempat duduk. Am juga mengambil tempat duduk di sebelahku, buk an setentang denganku seperti yang aku sangkakan. Aku semakin tidak menentu teta pi Am kelihatan sungguh relaks. Keterampilannya jelas terserlah dengan kemeja le ngan pendek dan jeans birunya.Mungkin, aku tidak sepatutnya menyalahkan Am jika ada perempuan yang tergoda dengan kekacakannya. Sedangkan Kak Cham turut mengaku i masih tergoda melihat Am walaupun sudah bersuami. Tapi Am juga tidak sepatutny a mengambil kesempatan jika ada perempuan yang tergila-gilakannya. Dia tidak sep atutnya membiarkan dirinya diulit dengan perempuan yang silih berganti.Bagiku, A m hanya kawan dan tidak lebih dari itu. Cukuplah ketampanannya sekadar untuk mai nan mata. Jika diberi pilihan, Am bukan lelaki pilihanku. Tidak sama sekali. Hid up Am tidak sama dengan cara hidupku. Malah, lelaki itu akan membuatkan aku lebi h merana dengan gaya hidupnya yang menjelekkan aku.Jika salah seorang daripada k ami berkorban hanya untuk mengimbangi kehidupan yang mendatang, mampukah perubah an yang dilakukan kekal selamanya? Gembirakah jika perubahan itu hanya untuk mem

uaskan hati pasangan? Tidakkah itu berpura-pura namanya? Selama manakah sesuatu yang menjadi kebiasaan itu mampu lenyap dalam kehidupan? Perubahan yang cuba dib uktikan hanya bersifat sementara seandainya dia berpura-pura.Aku merenung satu p ersatu menu di hadapanku. Entah apa hidangannya, aku sendiri tidak tahu. Malah b ukan selera Melayuku. Seorang pelayan datang dan pergi setelah mengambil pesanan daripada Am.. "Pernah datang sini?" tanya Am memulakan perbualan. Aku menggele ng tanpa sedikit pun memandangnya.Dia membetulkan kedudukannya. Lutut kami berse ntuhan secara tidak sengaja. Kami berpandangan tiba-tiba. Giliran aku pula membe tulkan dudukku dengan harapan lutut atau kaki kami tidak bersentuhan lagi."Banya k lagi tempat Am nak bawa Ain. Tapi susah nak cari masa terluang. Kalau Am kerja pejabat, senang nak buat plan keluar," katanya lagi. Aku tersenyum sinis. Bodohlah aku jika keluar dengannya lagi. Lagipun, manalah d ia ada masa untukku walaupun dia tidak bertugas. Am tidak betah duduk di rumah. Setiap minit yang ada, dia sentiasa ditemani oleh gadis-gadis yang cantik jelita , seksi, berambut panjang berombak dan yang berambut merah keperangan. Yang past i, Dee tidak pernah melepaskan Am dari sisinya.Aku pandang Am ketika dia rancak berkata-kata. Tapi perasaanku sebenarnya resah, tidak selesa bila berduaan di da lam kereta. Tapi, sekiranya aku anggap Am hanya sebagai kawan, kenapa aku mesti rasa cemas ketika bersamanya?Meskipun umurku baru mencecah 20 tahun, tidak berma kna aku terlalu naif bila berbicara dengan lelaki. Aku juga ramai kawan lelaki d i sekolah. Cuma yang menghairankan, kenapa aku tidak mampu menganggap Am seperti kawan-kawan lelaki sekolahku?"So, bila Am punya next fly?" Aku sekadar bertanya . Sepasang matanya seakan bercahaya. Dia kelihatan teruja bila aku bertanya tent ang kerjayanya sebagai seorang juruterbang."Hari Selasa. I'm flying to LA for th e first time, Ain. I can't wait.""Berapa hari?""Empat hari. Kali ni, lebih lama Am akan rindukan Ain," katanya tenang sambil melirik matanya padaku. Cukup mengg oda.Aku tersenyum hambar. Sesiapa sahaja boleh kata rindu, termasuk Am. Tapi bil a ada perempuan lain yang lebih cantik, diriku pasti dilupakan. Ah! Aku pun tak pernah mengharap begitu daripadanya."Empat hari tak lama. Pejam celik, pejam cel ik, dah pun sampai rumah," balasku."Ain mungkin tak terasa sebab Ain ada Cik Ted . Am tak ada apa pun," balasnya dengan wajah sedih yang dibuat-buat."Habis, kala u sekali pun tak pernah terbang ke LA, macam mana Am buat latihan selama ni?""Da h tentulah ada latihan, Ain. Setiap kali latihan, mesti masuk simulator. Di situ seolah-olah kita dalam cockpit kapal terbang. Kita belajar cara nak berlepas, n ak mendarat, menghadapi kecemasan seperti hujan lebat, petir, enjin rosak, every thing covers. Setiap mereka yang nak jadi pilot, mesti buat latihan dalam simula tor ni. Termasuk juga Am yang tak pernah terbang ke LA."Aku mendengar penuh mina t. Katanya lagi, bila masuk simulator, ada program khas untuk kita belajar keada an dan situasi di LAX. Dari fasa yang asas, sampailah pada perkara yang remeh-te meh, kita mesti ambil tahu. Kadangkala, benda mudah seperti ni boleh mengundang bahaya kalau kita pandang sebelah mata. Kalau terjadi, ia akan membahayakan selu ruh penumpang.""Berapa kali Am kena buat latihan?""Sampai yakin yang Am boleh ha ndle kalau terpaksa." "Kenapa macam tu pulak?""LAX is not my route. My route cov ers Europe countries, especially Zurich and London. Tempat lain pun pernah juga. But LAX is new to me. I always have this good feeling to fly somewhere else for the first time. Jadi, kalau ada orang minta Am ganti tempat dia, I will go. No big deal," ujarnya dengan semangat yang berkobar-kobar.,Aku lihat Am sungguh ter uja dengan kariernya sebagai seorang juruterbang. Tidak pernah aku lihat dirinya yang begitu bersemangat sebelum ini."Kalau tukar dengan orang lain, tak boleh k e?"Am tersenyum. "Mana boleh macam tu. Kerja macam Am bergantung pada jumlah jam yang Am buat. Lebih banyak jumlah jam yang dapat, lagi kukuh status Am sebagai juruterbang. Kalau Am nak naik pangkat lebih tinggi, beginilah caranya. From dom estic, kita akan diberi peluang pula untuk terbang ke negeri-negeri dalam Asia. Itu pun bila kita dah capai certain hours. From there, naik ke laluan antarabang sa pula macam Am sekarang. Semua ni terpulang pada kerajinan dan ketekunan seseo rang pilot. I've worked so hard all this time and I'm happy with what I am now." "Jadi selama ni, Am banyak buat latihan di simulator? Maksud Ain, Am suka mencub a sesuatu yang baru. Lebih banyak perkara baru yang Am belajar, maknanya lebih b anyak masa Am di simulator. Tak penat ke asyik belajar benda yang sama aje?" tan yaku lagi.Am ketawa kecil. "Tak apa. Am seronok belajar. Bagus untuk pengalaman.

Banyak buat latihan, boleh menyebabkan kita lebih cekap. Kapal terbang ada bany ak jenis walaupun nampak macam sama aje. Lagi besar kapal terbang yang kita bawa , lebih banyak perkara teknikal yang kita mesti faham betul-betul. Lagipun, bila dah jadi commander pilot, bermakna kita bertanggungjawab terhadap penumpang yan g kita bawa. Berat kerja pilot sebenarnya.""Am tentu dah cekap kalau Am sekarang ni handle London, Zurich dan yang lain. Kalau tidak, masakan MAS nak lepaskan p ilot yang kurang pengetahuan terbang ke LA. Kes aniayalah tu!" ujarku."Betul tu. Tapi bukan senang nak jadi pilot yang baik. Setiap kapal terbang, kita mesti ma ke sure kita tahu apa di hadapan kita dan fungsinya. Lain kapal terbang, Ain, la in caranya. Itu sebab latihan tu penting. Masa paling kritikal ialah masa nak be rlepas dan mendarat. Kalau hujan lebat atau petir sekalipun, tak sama dengan wak tu nak berlepas dan mendarat ni. The plane will be on autopilot controlled bila dah stabil kat atas. Itu sebab, peluang untuk berlaku kemalangan agak minimum di bandingkan dengan masa berlepas dan mendarat.1`api, saat paling penting sekali b ila satu-satu kapal terbang nak naik dan mendarat. Inilah masanya pilot boleh tu njuk kepakaran masing-masing. Ini bukan lagi dikawal secara auto, tapi pada kece kapan pilot tu sendiri bagaimana nak kendalikan pesawat dengan baik."Masa latiha n pun ada orang yang akan guide kita. Ada pakar yang mengajar kita. Not even a s ingle mistake is allowed during this time. Everybody, from the 2nd officer, pilo t, co-pilot, captain has to put their mind for a safe and smooth journey. Lancar atau tidak, semuanya terpulang pada latihan. Tapi yang dah expert pun, kadang-k adang tersasar juga, apatah lagi yang masih baru," cerita Am panjang lebar denga n mata yang bersinar-sinar.Aku memberanikan diri menatap lelaki di hadapanku. "A in seronok bila dengar Am cerita tentang kerja Am tu. Tapi perjalanan Ain masih jauh lagi. Apa yang Ain nak belum kesampaian. Tak tahulah berapa lama pula Ain k ena kerja keras. Bukan senang nak jadi macam Am sekarang sebab Ain rasa Am dah d apat apa yang Am nak dalam hidup ini."Am tersenyum penuh erti. Dia memandangku. Sebaik menyedut sedikit jus orennya, dia berkata perlahan. "Ada sesuatu yang masih Am nak dalam hidup Am. Ada satu aje benda yang Am inginkan."A ku memandangnya penuh hairan. "Apa dia?""I'm looking for a wife. I'm 27 years ol d and it's time for me to settle down. Ain rasa Am patut ke kahwin sekarang?" Ak u pandang wajahnya dengan rasa pelik. Am terus menantikan jawapanku. Lama-kelama an, terbit rasa geli hati melihat riak wajahnya yang agak lucu itu di samping so alan yang tidak boleh diterima oleh akalku."Kalau Am serius nak kahwin, Am kahwi n ajelah. Tapi... betul ke Am nak kahwin? Ain rasa macam tak percaya pulak!" Ter kulat-kulat dia memerhati aku mentertawakannya. Aku semakin seronok melihat kesu ngguhannya."Am ni peliklah.""Pelik apa pulak? Ain tak percaya yang Am nak kahwin ? Betul, Am betul-betul nak kahwin. Kalau Ain nak kahwin dengan Am, memang Am akan kahwin sekarang jugak. Am dah penat membujang begini."Sekali lagi tersirap dara hku dibuatnya. Jantungku kembali berdegup kencang. Kenapa dia sering mendugaku d engan caranya yang tersendiri?"Ain? Kenapa pulak Ain? Am ni dah gila agaknya!" s elorohku secara tidak langsung."Ain kata Am gila?" Nada suaranya mula tenggelam. "Sampai hati Ain." Dia bagaikan kecil hati. "Kalau dia pandai menguruskan makan minum Am clan sayang pada Am, apa salahnya kalau dia kahwin walaupun umur dia b aru 20 tahun? Lagipun, zaman sekarang ni, fikiran mereka yang muda cepat dah mat ang. Tak macam orang dulu-dulu."Aku mencemikkan bibir. Masih tidak percaya denga n apa yang aku dengar."Kenapa tak cari? Kan Am ramai kawan perempuan." "Termasuk Ain?" Spontan dia menjawab.Aku boleh sakit jantung kerana degupanku ini asyik t idak menentu sejak tadi. Malah, aku rasa dudukku semakin mengecil kerana asyik m embetulkan kaki yang kerap bergesel dengan kakinya. Sudahnya, aku semakin tidak selesa.SETENGAH jam kemudian, kami sudah bersedia untuk pulang. Aku sudah mendah uluinya beberapa langkah ketika menuju ke tempat parkir."Cepat sikit Am. Kita da h banyak buang masa ni. Kita masih belum beli barang yang Kak Zah pesan semalam. Nanti Kak Zah marah." Aku mengingatkannya.Tanpa berlengah lagi aku masuk ke ker eta. Aku segera menarik tali pinggang keledar. Namun, tali itu bagai tersangkutsangkut. Seperti ada sesuatu yang menyekat."Eh, kenapa ni?" tanyaku sambil meman dang Am. Am memandang ke arahku. "Kenapa?""Ain tak boleh tarik tali pinggang ni. "Am cuba membantu. Dia mendekatkan dirinya ke arahku dan cuba menarik tali pingg ang keledar itu. Tapi caranya mendekatkan tubuh padaku menyebabkan aku jadi geme

ntar. Melihat usahanya tidak berhasil, Am segera keluar. Dia mendapatkan aku dar i arah pintu di sebelahku. Dia cuba membetulkan tali pinggang itu. Sekali lagi t ubuhnya bersentuhan dengan bahuku.Dan, aku lalai dengan keadaan kami seketika. B ila aku tersedar betapa dekatnya kami ketika itu, semuanya sudah terlambat. Sebu ah ciuman daripada Am mengenai pipi kananku tanpa aku sedari. Sengaja atau tidak , aku tidak tahu niatnya yang sebenar.Perasaan marah tidak timbul. Yang ada, per asaan aneh itu sekali lagi. Jika dia mengambil kesempatan dalam situasi ini, seh arusnya perasaan marah membuak-buak dalam diriku. Tapi ini tidak. Kami hanya ber tentangan mata buat seketika. Dan aku tidak merasai apa-apa tentang perbuatannya menciumku. Cuma perasaan aneh itu yang membuatkan fikiranku kosong sekali.Am te rus-terusan memerhatikanku. Seperti ada persoalan di wajahnya. Mungkin dia juga tidak menyangka yang aku diam tanpa reaksi marah bila dia bertindak begitu. "Ain ?"Aku pandang wajahnya. Kali ini, secara terang-terangan dia mendekatkan wajahny a ke pipiku buat kali kedua dengan niat yang serupa. Tapi kali ini, aku sempat m engelak. Malah spontan, kelima-lima jariku sudah berada di pipi kirinya."Eh! Apa yang Am buat ni?" Baru kini suaraku kedengaran. Jari-jemariku mula sedikit pija r. "Kenapa Am buat macam ni? Am sengaja ambil kesempatan ya?" Suaraku lantang. T ersirap darahku dengan perbuatannya itu. Aku bukan perempuan murah yang boleh di cium sesenang hatinya! Am menghela nafas panjang. Antara berani dengan tidak sam a ada mahu menafikan atau mengakuinya, perlahanlahan dia mengangguk."Ain, Am min ta maaf. Am betul-betul tak sedar. 1ahutahu aje...""Diam!!! You're being so stup id! So stupid! Jangan fikir Am boleh buat Ain ni macam kawan perempuan Am yang l ain! Bencinya Ain dengan perangai Am ni! Benci tau tak!"Aku mengesat pipiku berk ali-kali seolah racun sedang merosakkan kulitku yang selama ini tidak bermasalah . Perasaan marah begitu membuak-buak di dada. Aku benarbenar marah sehingga tubu hku menggeletar tidak terkawal. Maki hamun terhambur dengan sendirinya dalam hat i.Aku sudah tidak tahu untuk berkata apa lagi. Aku juga tidak tahu bagaimana rea ksiku pada dirinya ketika ini clan juga hari-hari seterusnya. Aku tidak pernah d ilakukan sebegitu oleh mana-mana lelaki. Kehidupan sosial aku masih `kolot' jika dibandingkan dengannya. Yang pasti, semua itu tidak sepatutnya berlaku ke atas diriku!Am kembali mengambil tempatnya di sebelahku. Enjin kereta dihidupkan. Dia memakai tali pinggang keledar. Aku menarik tali pinggang yang masih tidak berfu ngsi itu sekuat hati sehingga boleh ditarik semula.Sepanjang perjalanan, aku han ya mendiamkan diri. Am yang aku kenali bersifat mudah mesra dan ringan mulut, tu rut sama membawa dirinya daripadaku. Aku yakin, dia sedar tentang kesilapannya i tu.Sebaik sahaja menurunkan aku di hadapan rumah, suara Am kedengaran, tapi perl ahan. "Ain, I'm so sorry. Lupakanlah perkara ini dan anggaplah ia tak pernah ber laku. Am janji tak buat lagi. Maafkan Am, okey?"Aku diam. Bersuara tidak, malah memandang wajahnya jauh sekali. Aku menutup pintu kereta dan melangkah masuk tan pa berlengah sesaat pun lagi.SUASANA di tadika lewat tengah hari itu agak lengan g. Hanya ada beberapa orang guru yang sedang membungkus cenderahati untuk tetamu yang akan menghadiri majlis `Hari Ibu' esok. Tinggal sedikit sahaja lagi yang p erlu disiapkan. Kak Zah mengarahkan aku supaya segera membalut hadiah dengan ker tas pembalut yang sudah tersedia. Am pula ditugaskan menyudahkan persiapan di ba hagian luar pentas.Lebih kurang pukul 5.00 petang, tugasku sudah selesai kesemua nya. Kini, aku diminta pula untuk membantu Am di bahagian hiasan dewan."Ain, kal au dahaga, Linda dah buat air kat dapur." Aku mengangguk. "Air apa?" "Teh `o' ais limau." "Hmm... mesti sedap!"Kembang hidung Linda bila dipuji begit u. "Linda dah hantar kat Kak Zah segelas. Ain hantarlah pulak pada Am. Kalau ora ng lain buat air untuk dia, dia mesti tak suka."Rasa marahku pada Am masih lagi hangat membara. "Linda hantar ajelah. Kalau dia suka atau tak, Ain peduli apa. Sampai bila dia nak harapkan Ain asyik buat air untuk dia. Alah... Linda hantar ajelah. Penat Ain nak layan kerenah dia." Linda tersengih. "Iyalah. Kalau Ain bu at, semuanya sedap bagi dia. Kalau orang lain buat... kurang gulalah, manis sang atlah. Banyak betul komplen dia."Aku mula naik angin bila Linda tetap mengutamak an kehendak Am. "Hantar ajelah!""Eh... macam marah aje. Marah kat Linda ke?"Aku mengeluh panjang. Aku harus mengalih tumpuannya supaya dia tidak terus menghidu keadaan diriku. "Lah... kenapa pulak Ain nak marah? Tak ada sebab apa pun.""Buny imacam marah aje. Atau... tengah bergaduh dengan Am? Maklumlah, orang tengah ber cinta ni."Perasaan yang marah jadi lebih marah bila aku pula dikaitkan bercinta

dengan Am. Siapa pula yang pandaipandai buat cerita ni?"Helo... siapa yang berci nta dengan Am? Ain?" Tawaku lantang dalam nada yang cukup sinis dan menjelekkan. "Ain bercinta dengan Am?" ulangku lagi. "Silaplah! Kalau Ain nak bercinta denga n dia, lebih baik Ain bela anak kucing!"Linda pantas ketawa. "Kau ni Ain, ada-ad a aje. Dahlah. Linda nak hantar air ni pada dia orang semua."Aku menarik nafas p anjang. Mengusap dada secara tidak langsung agar tidak mahu cepat melatah dengan kata-kata Linda tadi. Tapi, tidak sampai seminit, Linda datang kembali dengan g elas yang masih tidak berusik airnya."Hah... kan orang dah kata! Dia tentu tak n ak minum. Ada aje komen dia," rungut Linda, tidak puas hati. Aku terpinga-pinga melihat Linda yang sedang mengomel. "Siapa? Am?""Siapa lagi k alau bukan abang kau yang sorang tu. Kau buatlah air untuk dia, Ain. Susah kerja aku kalau dia asyikasyik nak komplen air yang aku buat. Semuanya serba tak kena . Ada aje yang terlebih, yang terkurang. Pelik betullah!" dengus Linda, seakan marah-marah. "Dulu tak macam ni pun. Apa rasa air yang aku buat, okey aje."Ini sudah melampau! Keterlaluan sungguh sikapnya itu. "Kalau dia tak nak minum, biarkan ajelah. Tak mati pun kalau tak minum! Bila dia balik rum ah nanti, tahulah cari air dia sendiri. Malas Ain nak layan!""Eh Ain... tak baik macam tu! Dia pun macam Kak Zah jugak, ketua kita di sini. Tempat kita cari mak an. Buat ajelah..." pinta Linda, tiba-tiba mengalah."Alah... dia nak pecat Ain, pecatlah! Lagipun Ain dah tak lama kat sini. Tinggal tiga minggu aje. Ain tak ra lat pun kalau dia nak berhentikan Ain.""Kau ni, Ain... tak baiklah macam tu. Sel ama ni kau boleh buat air untuk dia. Kenapa pulak kali ni tak boleh? Ini tentu a da sebab kau jadi macam ni? Mesti kau gaduh, kan?" Ya ALLAH... Sampai bila hidup aku boleh aman tanpa nama Am diasak ke telingaku?A ku ambil gelas yang masih berisi itu lantas menuangkannya ke dalam gelas lain. A ku tambahkan sedikit supaya kelihatan penuh seolah-olah baru dibancuh khas untuk `tuan muda' tadika ini. Lantas aku bawa kepadanya. "Ain buat?" tanyanya perlaha n.Belum sempat aku menjawab, dia sudah meneguk air itu dengan gelojoh. Bila minu man tinggal separuh, barulah dia mengucapkan terima kasih padaku.Eei... boleh pu lak minum! gerutu hatiku. Aku hanya mengangguk sahaja dan menyambung semula lang kahku. Ketika itu juga, namaku dipanggil lagi."Am minta maaf pasal tadi."Kali in i, aku terus meninggalkannya tanpa sebarang respons terhadap kata-katanya. Entah mengapa nada suaranya yang terakhir itu seolah memujuk kemarahanku yang kini ti nggal sisa.` AIXu bagaikan terpujuk dengan suara itu... HARI Isnin itu agak sukar untukku melakukan tugas dengan baik. Keletah kanak-kan ak yang seperti mempunyai tenaga berlebihan membuatkan aku hampir fewas menangan i kerenah mereka. Menjadi cikgu tadika memerlukan kesabaran fizikal dan mental. Aku bukan sekadar membina pengalaman, tapi turut sama mempelajari perasaan dan m inda kanak-kanak. Aku belajar bagaimana untuk menggunakan diplomasi mengawal kea daan mereka yang boleh bertukar menjadi agresif dalam sekelip mata.Kak Zah dan g uru-guru lain sering mengingatkan sesuatu yang aku tidak tahu tentang kanak-kana k. Mereka kadang-kadang mungkin lebih dewasa daripada orang de wasa dengan cara pemikiran mereka, tapi mereka tetap kanak-kanak yang pastinya m enangis dan merajuk bila ditegur atau dimarahi.Cuma hari ini, entah mengapa kele tihan begitu terasa.Bekas-bekas plastik untuk mengisi pulut kuning belum lagi di basuh. Bekas-bekas ini harus dikembalikan ke rumah Kak Zah sebelum petang. Sedan gkan sebaik sahaja sesi persekolahan tamat pukul 11.30 tengah hari, aku dan dua cikgu lagi sibuk membersihkan buku-buku lama yang sudah dimakan anai-anai di dal am bilik stor. Jika tidak dibersihkan, pasti almari ini juga akan reput."Kak Rub i rasa penat sangat hari ni. Boleh tak Ain tolong hantarkan bekas-bekas ni ke ru mah Kak Zah? Ikut jalan pintu belakang aje macam kita buat pagi tadi. Bibik pemb antu rumah tu memang selalu duduk kat dapur. Kalau ikut jalan depan, memang paya h sikit dia nak buka pintu. Ain ikut aje pintu dapur.""Betul bibik ada kat rumah tu, Kak Rubi? Kalau tak ada, macam mana?" soalku seperti orang dungu.Aku sebena rnya tidak mahu lagi bertembung dengan Am sejak kejadian Sabtu lalu. Perbuatanny a itu benar-benar menimbulkan rasa marahku. Saban hari aku memikirkannya, semaki n kuat juga aku memarahi diriku kerana aku seolah membiarkan diriku diperlakukan sebegitu.Tapi kenapa bila Am cuba melakukannya buat kali kedua, barulah aku mul a bertindak? Kenapa tidak sejak kali pertama lagi? Kenapa jadi begitu? Aku tidak mahu mengingatinya lagi. Aku benar-benar malu!!!Kak Rubi tersengih geli hati me

ndengar kata-kataku. "Lah... dia nak pergi mana lagi? Dah sah-sah kerjanya pemba ntu rumah, tentulah dia ada kat rumah."Aku mengangguk sahaja, akur dengan kata-k ata itu. "Kejap lagi Ain hantarlah, ya sebab bekas-bekas plastik ni nak pakai is i pulut kuning untuk dihantar ke masjid sebelum solat Maghrib. Jangan lupa ya." Kak Rubi mengingatkan aku.Aku mengangguk lagi. LEBIH kurang pukul 5.30 petang, aku membawa dua buah beg besar berisi bekas plas tik ke pintu belakang banglo yang tersergam itu. Pintu pagar tidak berkunci mana kala pintu dapurnya pula tidak ditutup rapat. Dalam fikiranku, tentu pembantu ru mah itu ada di dalam.Aku masuk memberi salam. Mula-mula perlahan, tapi apabila s alam tidak berjawab, suaraku semakin lantang. Aku mula rasa tidak selesa dengan keadaan sunyi sepi di rumah itu. Salamku masih tidak berjawab lagi.Aku melangkah masuk ke dapur. Aku letakkan beg besar itu di atas meja. Keadaan di dapur ketik a itu agak berselerakan. Bau ehak kari ayam dan rendang daging cukup menyeleraka n, walaupun keenakan masakan tersebut telah aku nikmati tengah hari tadi. "12,'ln?" Vanggiixu beugan suara peYlahan.Ke manakah ibu Kak Zah ketika ini? 1akk anlah seorang pun tiada di rumah."Bibik? Bibik..." panggilku lagi, dengan suara lebih kuat. Aku melangkah ke ruang makan. Wahl Kagum aku melihat perabot-perabot serta hiasan lampu siling dan dinding. Cukup menawan dan nampak mahal sekali se perti yang selalu aku lihat di majalah-majalah dekorasi.Aku cepat-cepat kembali ke ruang dapur. Takut kalaukalau dianggap menceroboh oleh ahli keluarga Kak Zah yang tidak mengenaliku. Tiba-tiba, seekor kucing Parsi berkejar dan menggesel-ge sel tubuhnya di kakiku. Aku memeluk kucing itu dan membelainya. Kucing itu cuba menguis cermin mata yang aku pakai, hinggakan hampir terjatuh dibuatnya. Mujur c ermin mata itu tersangkut di rambutku. Rambutku jadi sedikit kusut. Kalau tidak silap, inilah kucing Erin yang aku lihat pagi tadi. Kenapa dia begitu mesra deng anku? Laparkah dia? Aku cuba mencari sedikit makanan untuknya. "Ain?" Suara Am k edengaran.Aku pantas menoleh. Dadaku berdegup kencang. Am seolah baru bangun dar i tidur. Rambutnya sedikit kusut, tidak berbaju dan hanya berseluar pendek. Kami tidak patut bertemu dalam keadaan dirinya yang sebegitu dan aku pula masuk ke r umahnya tanpa izin. "Ain nak hantar bekas plastik pulut kuning pagi tadi." Aku berterus terang tenta ng tujuan kedatanganku sambil melarikan pandanganku daripada Am.Am memandangku. Pandangannya kosong. Aku membetul-betulkan rambutku. "Macam mana Ain masuk ke sini?" tanya Am kehairanan. Ketika aku hendak menerangk an keadaan yang sebenar, kedengaran Ioceng rumah berbunyi beberapa ka1i. Aku tid ak sempat untuk menjelaskannya kerana Am sudah meluru ke ruang hadapan untuk mel ihat tetamu yang datang.Dari dapur, aku terdengar suara beberapa orang lelaki me mberi salam. Jam menunjukkan puku16.00 petang ketika ini. Cepat sungguh wakil da ri pihak masjid datang untuk mengambil bekas pulut kuning yang diberikan oleh Ka k Zah. Tumpuanku kembali ke arah kucing yang masih tidak jemu menggesel tubuhnya di kakiku."Eh... janganlah macam tu sayang," pujukku. Aku membetulkan cermin ma taku sambil membelai kucing itu. Ketika itulah, aku sedar bahawa aku sedang berh adapan dengan empat orang lelaki yang berusia dalam lingkungan antara 30-50 tahu n. Mereka memandangku dengan pandangan yang tajam. Tiga daripada mereka memakai songkok. Seorang lagi memakai kopiah.Aku tahan perasaanku ketika itu kerana jauh di sudut hati, aku yakin satu kejadian buruk bakal berlaku di sini. Aku mengham piri Am. Aku pandang Am dengan rasa resah, cemas, bingung dan takut. Tapi Am ter us tenang."Ini siapa?" tanya salah seorang daripada mereka. "Kawan," jawab Am pe ndek."Siapa lagi ada dalam rumah ni?" tanya lelaki yang sama. Aku clan Am berpandangan lagi. Kami bagai hilang katakata. Aku benar-benar bingu ng waktu itu."Bibik ada?" tanya Am padaku."Eh? Ini rumah awak, takkan awak tak t ahu siapa lagi yang ada dalam rumah ni. Tapi awak tahu perempuan ni ada di sini, " sampuk lelaki berkopiah putih itu agak sinis.Aku semakin cemas. "Bukan, bukan. Saya cikgu Tadika Bintang Kecil. Kebetulan hari ni, pengetua tempat saya kerja ada buat sikit pulut kuning untuk disedekahkan pada muridmurid. Saya ke sini nak menghantar semula bekas-bekas yang digunakan tadi," terangku sungguh-sungguh. K eempat-empat lelaki itu seperti enggan menerima penjelasanku. Wajah mereka bagai mengejek diriku."Saya rasa susah nak percaya cakap awak. Cuba tengok diri awak dan awak tengok diri dia ni," tunjuk lelaki yang memakai kopiah itu sambil matan ya meleret ke arah kami berdua dengan penuh syak wasangka."Cara awak berdua begi

ni boleh menimbulkan syak kerana berada dalam keadaan yang mencurigakan."Aku ter asa langit bagaikan menghempap diriku waktu ini. "Tak, tak. Saya tak buat apa-ap a. Saya datang sini hanya nak menghantar bekas makanan ni semula," terangku lagi , cuba untuk meyakinkan lelaki-lelaki ini."Siapa saksi awak? Awak boleh tunjukka n pada saya selain daripada awak berdua, ada tak orang lain di rumah ini?" Tegas clan lantang nada pertanyaan yang dilontarkan.Air mataku mula menitis. Ya TUHAN ku. Aku tidak melakukan apa-apa kesalahan jauh sekali dari melakukan dosa. Niatk u ikhlas, mahu memulangkan barang seperti yang dipinta. Tapi kenapa pula ini bal asan yang aku dapat?Am membisu seribu kata."Encik, saya cikgu tadika di sini. Sa ya tak bohong," rayuku dalam tangisan yang cuba kukawal. "Saya tak buat apa-apa pun dengan lelaki ni. Saya fikirkan ada pembantu rumah di sini,itu sebab saya ma suk ikut pintu dapur. Dia pun baru jumpa saya di sini," terangku sambil menuding jari ke arah Am. Mereka mentertawakan aku. Keikhlasan dan kebenaranku dipersend akan. Aku rasa amat terhina waktu itu. Aku tahu dosa dan pahala. Aku tahu berdua an tanpa hubungan yang sah boleh disalah ertikan oleh sesiapa sahaja. Tapi aku h anya menjalankan tugas. Tiada kena-mengena sama sekali dengan Am. Tapi kenapa ja di begini?"Awak fikir saya percaya dengan cakap awak?" Salah seorang daripada me reka bersuara. "Orang bertudung pun boleh buat maksiat, inikan pulak awak!"Sekal i lagi, aku dihina dengan cemuhan itu.Aku menangis. "Am, Ain datang sini bukan n ak jumpa Am. Terangkan pada mereka yang kita tak buat apa-apa pun," rayuku pada Am pula.Aku kemudian kembali memandang lelaki-lelaki ini satu persatu. "Encik, s aya tak ada kena-mengena dengan lelaki ni. Saya tak bersalah. Ini hanya salah fa ham. Tolonglah encik... saya tak buat jahat dengan lelaki ni. Percayalah cakap s aya. Saya tak buat salah," rayuku sungguh-sungguh.Salah seorang daripada mereka terus menekan aku. "Keadaan awak sungguh mencurigakan. Rambut awak kusut-masai. Lelaki ni pulak, tak berbaju. Hanya berseluar pendek. Dah pulak tu, dalam rumah besar ni cuma awak berdua aje. Jangankan saya, kalau sesiapa tengok pun, tentu . susah nak percaya dengan cakap awak tu."Aku menangis tanpa segan silu. Di hadap an empat lelaki yang tidak aku kenali dan seorang lelaki yang entah mengapa laga k bagaikan orang bodoh tegak berdiri di situ sahaja."Am, tolong Ain Am. Tolong b eritahu yang kita tak buat apa-apa pun. Ain tak bersalah dalam hal ni," pintaku pada Am. Sudah tiada malu lagi aku di hadapan mereka semua. Aku tidak kisah, jik a disuruh melutut sekalipun, aku sanggup. Hakikatnya, aku tidak bersalah dalam h al ini! "Awak ada apa-apa nak cakap?" tanya lelaki berkopiah itu lagi pada Am. "Awak tah u dia datang ke mari?""Saya tak tahu ustaz," jawab Am.Ada sesuatu pada nada suar anya. Yang pasti, aku tidak menyukainya sama sekali."Saya baru bangun. Bila saya turun, saya jumpa dia di dapur." Nada suara Am kedengaran tegas clan meyakinkan . "Dah dekat pukul 7.00 malam, awak baru bangun? Apa yang awak buat tadi?" Suara ustaz itu sungguh lantang. Am terdiam. Dia memandangku tenang. "Kalau saya tidu r sampai ke malam pun, tak ada salahnya ustaz. Dia datang ke rumah saya cuma nak pulangkan bekas-bekas makanan tu. Takkanlah pasal itu pun ustaz nak tangkap kam i?" jelas Am sedikit membantah.Saat itu, aku sedar bahawa apa yang Am cuba teran gkan pada mereka tidak akan berhasil. Aku mengharapkan Am membetulkan keadaan de ngan mengiakan penjelasanku pada mereka, tapi caranya itu bagai mengiakan lagi t uduhan mereka terhadap kami."Sudah, sudah. Saya tak mahu buang masa lagi. Saya p erlu ambil kenyataan tentang diri awak, clan awak juga," katanya sambil memandan g Am. "Saya nak jumpa emak clan bapak awak berdua sekarang!"Saat itu, wajah emak clan adik-beradikku bermain di mata. Apa perasaan emak bila mengetahui aku dita ngkap khalwat bersama lelaki yang bukan mahramku dalam rumah ini? Ya ALLAH... ak u tidak sanggup! Aku menangis lagi. Lemah seluruh anggotaku kerana niat asalku y ang ingin menolong, menyebabkan aku dihukum sehingga begini. SEJAM kemudian, kedua-dua belah ahli keluarga berkumpul di rumah penghulu kawasa n perumahan di situ. Kak Zah, Erin, mak fang dan pak fang menjadi saksi kami."Ai n tak bersalah pak lang. Ain ke rumah Kak Zah sebab hantar bekas plastik makanan. Ain tak tahu yang Am seorang saja di rumah tu, itu sebab Ain berani masuk."Pak fang merenungku dengan rasa marah. Ternyata dia jug a tidak mempercayai ceritaku. Sudah banyak air mataku tumpah. Tapi, masih tiada seorang pun yang percaya. Am pula hanya membisu. Diamnya seolah-olah meyakinkan semua orang bahawa aku mengada-adakan cerita. Aku sungguh kecewa dengan sikap le

pas tangan Am itu. Kenapa susah sangat dia membantuku menjelaskan pada mereka ba hawa segala kata-kataku itu benar belaka?"Mak lang," tangisku perlahan. "Ain den gan Am tak buat apa-apa. Percayalah cakap Ain, mak lang. Mak fang percaya ke Ain sanggup buat perkara tak senonoh ni?""Dah berdua macam tu, tentu Ain bersalah. Ain sedar tak apa yang Ain buat?" herdik mak fang, lantang. Renungan tajamnya me nggambarkan kemarahannya."Ain tak bersalah," tegasku lagi dengan linangan air ma ta. "Kalau Ain tahu Am ada di rumah masa bibik tak ada, Ain takkan masuk ke ruma h tu," terangku bersungguhsungguh untuk meyakinkan semua yang mengelilingi kami. "Habis Ain nak mak fang buat macam mana? Benda dah jadi. Cakap yang betul pun d ah tak guna, sebab memang dah nyata yang Ain dengan Am berdua aje dalam rumah tu !" Suaranya makin lantang. Mak fang marah benar.Tiada gunanya aku cuba meraih si mpati daripada mak Jang. Baginya, semua sudah termaktub dan aku tetap dianggap b ersalah. Aku tatap wajah lelaki yang bergelar ustaz itu."Ustaz, saya tak ada sak si yang boleh ustaz tanyakan tentang apa yang sebenarnya terjadi. Tapi, demi ALL AH, saya tak buat kerja macam tu.Percayalah cakap saya ustaz.""Xata mak saudara awak tu betul. Buat atau tak buat, perkara ni dah jelas. Awak berada dalam rumah tu berduaan dengan lelaki yang tiada hubungan dengan awak sama sekali. Keadaan diri awak pula, tak terurus. Begitu juga dengan pasangan awak ni. Awak tahu kan, berduaan di tempat yang tersembunyi dan boleh m enimbulkan keraguan dan syak wasangka itu adalah berdosa?"Aku menangis teresak-e sak. "Saya tak tahu pun Am ada di tingkat atas. Saya fikirkan ada pembantu rumah di situ sebab itu saya berani masuk. Niat saya jujur, tak ada niat lain apatah lagi dengan lelaki ini. Saya tahu saya tak bersalah dalam hal ini. Percayalah ca kap saya ustaz."Kak Zah segera mendapatkan aku. Dia mengusap bahuku,sekadar mere dakan perasaanku."Ain sanggup junjung Quran yang Ain tak bersalah. Kenapa semua orang tak percaya cakap Ain? Ain tak bersalah. Tolonglah... Ain tak bersalah," r intihku berkali-kali.Ustaz itu hanya mengeluh panjang.Aku merasakan orang semaki n ramai mengelilingi kami di rumah penghulu itu. Aku pandang Am."Selalunya Am ba nyak mulut dengan Ain. Tapi bila Ain perlukan Am cakap waktu ni, Am tak mahu cak ap. Tolonglah Ain, Am. Ini kali pertama Ain minta tolong Am. Beritahu pada merek a yang kita tak pernah ada hubungan selama ni." Am tetap membisu. Hatiku bagai d ihiris-hiris melihat Am terus membatu diri. Kenapa begini nasibku? Apakah dosaku sehingga aku dihukum begini sekali?Aku tak bersalah! Jeritku sekuat-kuat hati d alam dadaku. "Saya minta penjaga Ain Hawani clan ibu bapa atau penjaga pada Adam Mukhriz faham bahawa kesalahan mereka amat serius kerana perbuatan mereka boleh menjerumus kepada zina, dosa yang dilaknat ALLAH S.W T Mereka ditemui berdua-du aan di dalam rumah bernombor 73 Jalan Merpati pada pukul 6.45 minit petang tadi. Mereka ditangkap kerana disyaki berkhalwat dan sekiranya disabit kesalahan, mer eka boleh didenda tidak lebih dari lima ribu..."Belum sempat ustaz itu meneruska n kata-kata, pak lang mencelah. "Ustaz, saya mahu lelaki yang ditangkap bersama anak saudara saya bernikah dengannya sekarangjuga. Saya malu ustaz. Keluarga kam i malu, apatah lagi emak dan adikberadiknya di kampung. Lebih baik mereka bernik ah dan ini saja yang boleh menyelamatkan nama kedua buah keluarga yang tercemar. Saya yakin pihak lelaki adalah daripada keluarga yang berkedudukan. Kami juga k eluarga yang ada harga diri. Saya tak rela anak saudara saya disia-siakan selepa s apa yang berlaku di antara mereka."Pandanganku berpinar-pinar sebaik sahaja me ndengar perkataan nikah. Aku meraung sekuat-kuat hati. Kenapa nasibku jadi begin i sekelip mata? Aku terus menangis tanpa segan-silu lagi. Aku sudah tidak malu p ada mereka yang memandang. Aku kecewa kerana penjelasanku tidak diterima. Aku ke cewa kerana mereka menuduh aku telah me!akukan perkara yang tidak baik dengan Am . Aku sungguh kecewa dengan sikap Am yang terus-terusan membisu.Aku membantah ca dangan pak lang tetapi pak lang tetap berkeras mahukan kami dinikah ketika itu j uga. Dia tidak mahu nama keluarganya terus tercemar dan Am bebas tanpa bertanggu ngjawab terhadap perbuatannya."Lelaki tak guna! Tak guna satu sen! Memang lelaki tak boleh harap! Tak guna ada lelaki macam ni dalam dunia. Pergi mati lagi baik dari hidup kat dunia ni!"Am membatukan diri walaupun mulutku lancang memarahi d iri. Dia sedikit pun tidak berganjak dari tumbukanku yang bertalu-talu di tubuhn ya."Ain lebih rela tak kahwin sampai mati dari kahwin dengan Am. Ain benci Am! S ampai bila-bila pun, Ain tetap benci Am. Lelaki tak guna! Tak guna, tak guna!!!" teriakku dengan perasaan benci yang meluap-luap."Sudahlah tu, sudahlah tu." Pak

lang segera menghentikan perlakuan kasarku pada Am. "Mengucaplah sikit. Macam d ah kena rasuk hantu."Mereka di sekeliling kami terpaku melihat aku bagai hilang pedoman. Ada juga yang menasihatkan aku supaya banyak beristighfar, tapi aku tid ak ambil peduli dengan sesiapa pun ketika itu kerana aku benar-benar rasa tertek an. Biarpun tangan bagaikan digari, aku cuba menggunakan kakiku pula untuk melep askan api marahku yang sedang marak membakar diri."Memang Ain dah kena rasuk han tu. Memang Ain dah kena rasuk hantu!!!" jeritku pada Am sambil cuba melepaskan d iri daripada pegangan pak lang dan mak lang."Sudahlah tu Ain. Tak malu ke menjer it depan orang?" marah mak lang padaku. Pegangannya makin kemas dan rapi. Tubuhk u dipeluknya erat."Biar Ain menjerit sekarang. Kalau tak seorang pun yang percay a cakap Ain, buat apa Ain nak malu pula kalau Ain menjerit?" jerkahku pada mak l ang.Hilang hormatku, tiada lagi rasa kasihku pada mereka. Seharusnya mereka memp ercayaiku, bukannya menerima bulat-bulat tuduhan orang luar tanpa usul periksa." Budak ni!!!" Giliran pak lang pula memarahiku. Dia menarik aku ke arah pintu.Aku sempat memandang Am dengan penuh kebencian. "Hei jantan!!! Kau jangan biarkan a ku jumpa muka kau lagi! Jangan sesekali pun kau biarkan muka kau kat depan mata aku lagi. Aku benci! Aku benciiiii!!tt""Ain Hawani!"Namaku disebut, suara mak la ng itu bagai mengingatkan aku supaya tidak keterlaluan menghamburkan perasaan ma rah pada lelaki yang sudah menjadi suamiku.Tapi aku tidak peduli lagi. Semuanya sudah punah. Masa depan, maruah diri dan segala impian indahku selama ini! "Ain benci Am!!!" jeritku buat kali terakhir.Aku menangis dan terus menangis. Namun s elama mana aku menangis dan sebanyak manapun air mata yang menitis, ia tetap tid ak mengubah hidupku yang akan bergelar isteri kepada lelaki yang telah menghancu rkan maruah dan nama baik keluargaku dalam sekelip mata.Kenapa semuanya ini terj adi padaku? Dugaan apakah yang menimpaku hingga aku hilang upaya untuk mengelak segala yang tersurat ini. Aku benar-benar tidak berdaya menghadapi kenyataan seg etir ini!Dalam usia aku sedang menganyam impian untuk ke menara gading, dalam us ia aku sedang melakar mimpi indah untuk menjadi anak yang berjasa kepada keluarg a, aku dimalukan sebegini rupa. Terasa punah masa depanku dan dalam sekelip mata maruahku diragut pergi begitu sahaja! MAT malam itu, aku bersolat tahajud. Bukan aku tidak pernah melakukannya, tapi d i saat ini hanya ALLAH S.WT sahaja yang mengetahui kejujuranku selama ini. Sebai k sahaja melipat telekung untuk digantung semula di birai katil, pintu bilik ter buka perlahan-lahan. Aku lihat wajah emak di muka pintu. Dalam sekelip mata, aku sudah berada dalam pelukan emak sambil menangis tersedu-sedu."Ain tak bersalah mak. Ain tak buat apa-apa pun dengan lelaki tu," tangisku sambil teresak-esak di hadapan emak. Emak diam. Pandangan lesunya hanya untukku. Pak lang dan mak lang sudah lama pulang selepas menghantar aku pulang ke kampung malam itu juga. Aku rasa sudah tidak berdaya untuk berkata apa-apa lagi bila emak juga seakan tidak mahu mempercayai apa yang aku ceritakan. "Demi ALLAH... Ain tak bersalah, mak. A in tak buat perkara yang terkutuk tu." Aku menangis tersedu-sedu.Air mata emak b ergenang di kelopak mata. Itu kali kedua aku melihatnya menitiskan air mata kera na kecewa dengan aku yang telah menconteng arang ke mukanya."Mak dah tak ada ses iapa lagi, Ain. Abah kau dah lama meninggal. Macam mana boleh jadi macam ni? Ken apa kau biarkan nama keluarga terpalit dengan perbuatan bodoh kau tu? Kau tak in gat TUHAN ke? Kau tak ingat mak ke, Ain? Apa nak jadi dengan kau ni?"Aku semakin hiba. Tangisanku semakin lantang jadinya. Aku sedih kerana tiada sesiapa lagi y ang boleh aku harapkan selain emak. Jika emak pun enggan menerima penjelasanku, dengan siapa lagi yang boleh aku harapkan?Adikku Eja datang menghampiri. "Dahlah kak, jangan nangis lagi. Eja percaya cakap akak. Tapi, kalau benda dah nak jadi , nak buat macam mana? Kalau bukan akak, tentu orang lain yang kena tangkap," pu juknya.Aku duduk terjelepok di depan emak. Aku tidak berdaya lagi untuk memperta hankan diri. Perasaanku teramat sedih. Biarpun aku tidak melakukan apa-apa kesal ahan, namun aku tetap rasa malu dan kecewa."Ain tak bersalah mak. Ain tak bersal ah. Kalau mak nak Ain junjung al-Quran pun, Ain sanggup. Tapi Ain tak sanggup ka lau mak tak percaya cakap Ain. Semua orang fikir Ain bersalah, Ain buat dosa. Ma k percaya ke apa yang mak lang dengan pak lang beritahu yang anak mak ni berduaa n dengan lelaki buat kerja tak senonoh dalam rumah tu, mak?" tanyaku berselang-s eli dengan esakan.Emak diam. Tapi dia terus memandangku hiba.Eja mengusap bahuku . Memberiku sedikit keyakinan. "Sudahlah tu, kak. Jangan nangis lagi."Aku cuba u

ntuk tidak menangis lagi, tapi bila memikirkan wajah-wajah keluarga yang aku say ang tidak lagi memberi kekuatan yang aku harapkan, aku tidak dapat menahan sebak . Teruk sangatkah aku ini? "Jom kak. Kita masuk tidur. Esok, kita sama-sama fikirkan apa yang perlu kita bu at untuk masa depan akak," pujuk Eja lembut.Aku perlukan emak saat ini. Aku yaki n emak akan mengerti kebenarannya suatu hari nanti, cuma aku tidak tahu berapa l ama harus aku tunggu untuk mendapatkan keyakinannya itu."Kalau mak yakin yang Ai n bersalah, Ain mintak ampun. Ain tak pernah terfikir nak buat begitu pada mak d an menyakitkan hati mak. Ain tak buat apa-apa langsung pun tapi tengoklah apa ya ng dia orang buat pada Ain. Adil ke hukuman yang Ain terima sedangkan Ain tak be rsalah sikit pun?"Air mataku kembali merembes keluar. Aku sungguhsungguh berhara p emak melihat diriku tidak sekadar melihat luarannya sahaja, tapi melihatku dar i mata hatinya.Emak tetap membisu. Aku tahu, emak sudah tidak mahu lagi berkata apa-apa. Dengan langkah longlai, emak keluar tanpa menoleh ke arahku. Kenapa nas ibku begini jadinya?Aku sendiri tidak tahu ke mana lagi haluan yang hendak aku t uju. Selama ini, rancangan yang aku aturkan untuk masa depanku begitu kemas ters usun. Aku sedang menunggu masa dipanggil untuk menjadi seorang mahasiswi di sala h sebuah universiti tempatan. Dan aku akan cuba sedaya upaya menapak selangkah l agi untuk ke peringkat master seandainya berjaya di peringkat ijazah sarjana mud a. Kemudian, aku akan gunakan kepakaranku ini untuk menjadi pensyarah di mana-ma na pusat pengajian tinggi untuk mencurah ilmu kepada generasi muda pula.Tapi, bi la perkara yang tidak terduga ini melanda hidupku, aku sudah tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Aku bukan lagi Ain yang semalam. Diriku sudah terikat dengan s eorang lelaki yang bergelar suami. Aku sudah menjadi seorang isteri dalam keadaa n terpaksa.Hah! Terpaksa konon. Kenapa aku yang berada di situ ketika itu? Kalau lah Kak Rubi yang menghantar bekas makanan itu, apakah dirinya juga akan ditangk ap seperti aku? Apakah aku akan terselamat jika membiarkan sahaja kucing Parsi k epunyaan Erin itu begitu sahaja? Seandainya kucing itu tidak menjadi penghalang ketika aku mahu pulang petang itu, apakah aku akan terlepas dari bertembung deng an Am dalam keadaan dirinya yang tidak terurus itu?Walau apa cara sekalipun, per kara tetap berlaku dan sudah berlaku. Cuma sedikit terkilan di hati ini, aku tid ak mengerti kenapa Am harus mendiamkan kebenaran sedangkan kebenaran itulah yang boleh membetulkan silap tanggapan sekali gus membersihkan dua nama yang tidak p ernah melakukan perkara terkutuk itu.Semakin jauh peristiwa itu meninggalkan aku , air mata tetap menjadi teman setiaku. Emak pula sentiasa berada di sisiku, tid ak jemu memberi kata-kata perangsang dan mengingatkan aku tentang cita-citaku se lama ini. Emak mula menerima kebenaran yang sebenarnya. Keluargaku tahu, ini ada lah dugaan hidup yang mesti kami tempuhi. Mungkin pahit kata mereka, tapi hidup perlu diteruskan. Tiada sesiapa yang boleh menghalang aku dari terus mengecap ke bahagiaan dan kejayaan di kemudian hari kelak. AIN nak mintak cerai!" Itulah satusatunya keputusan muktamad yang nekad lahir da ri hatiku. Emak memandangku tajam. Jahit sembat yang sedang dilakukannya terhent i serta-merta. "Astaghfirullahalazim. Kau dah fikir masak-masak Ain?' Aku diam. Diamku diam menentang."Dahlah kahwin dalam keadaan tergesa-gesa, nak bercerai pu n tergesa-gesa jugak?"Darahku terasa naik ke muka. "Bukan Ain yang nak kahwin de ngan dial" desisku tajam, berbisa."Tapi dia kan suami Ain. Senang-senang macam t u aje nak mintak cerai?""Dia bukan suami Ain!"Emak mengeluh. "Ain, tak baik berc erai-berai ni." "Habis, mak suka Ain kahwin dengan dia? Mak tak faham lagi ke ya ng Ain dipaksa kahwin, bukan Ain rela untuk bernikah dengan dial,, terangku lant ang.Hampir hilang sabar aku dibuatnya. Semuanya kerana Am yang telah mengubah ca ra hidupku dan cara aku berfikir. Betapa kalutnya duniaku kini. Kenapa aku yang dipilih-NYA untuk menghadapi dugaan seperti ini?Eja memujukku supaya redha denga n apa yang telah terjadi. Menurutnya, semua ini ada hikmah yang tersirat. Mungki n aku tidak akan nampak hikmahnya sekarang, tapi esok-esok pasti ada kelebihanny a. Ah! Aku tidak peduli. Aku sudah nekad! Siapa yang perlukan lelaki kaki peremp uan seperti Am? Jika aku ditakdirkan bernikah dengan lelaki yang baik budi peker ti dan kuat imannya, pasti terselit juga perasaan untuk tunduk dengan kehendak I LAHI. Tapi lelaki seperti Am mampu menjerumuskan duniaku kepada yang lebih gelap dan penuh haru-biru. Sedangkan aku inginkan kedamaian clan ketenangan di hari k emudian nanti."Mak pun tak suka. Apatah lagi berkahwin dengan cara macam tu. Tap

i sekurang-kurangnya, bila Ain dah bernikah itulah keputusan paling baik yang bo leh menutup mulutmulut orang di sekeliling kita, apatah lagi dengan saudaramara kita. Kalau Ain bercerai, Ain memburukkan lagi keadaan yang ada," terang emak pe nuh berdiplomasi. "Tapi keadaan dah memang buruk pun. Nak takut apa lagi? Ain pun malas nak fikir apa yang orang akan kata!" .Emak mengeluh panjang sambil menggeleng-geleng. "Buk an senang nak bercerai-berai ni, Ain."Aku tutup pintu hati dan fikiran. "Ain nak cerai jugak!" "Ain, dengar cakap mak. Jangan fikirkan sangat hal ni. Tak baik. Perkara cerai-berai ni bukan perkara senang." "Bukan perkara senang apa pulak? L afaz saja talak, habis cerita. Bukannya susah sangat.""Kau ni kenapa, hah?" Suar a emak mulai meninggi. Tapi aku semacam tidak kisah lagi. Hendak marahkah, henda k sepak terajangkah, aku tetap nekad untuk bercerai! "Perkara cerai-berai ni dilak nat ALLAH tanpa alasan yang munasabah. Ain fikir Am tu jahat. Tapi betul ke dia jahat dalam erti kata sebenar? Ada ke dia tidur dengan perempuan lain sebelum be rnikah? Ada ke dia mengandungkan anak dara orang? Ada ke dia sentuh Ain yang tak sepatutnya?"Aku tersentak. Terasa malu mengingatkan saat Am mencium pipiku. "Ma k, depan mata Ain sendiri dia berpelukpelukan dengan perempuan lain. Mak ingat A in bohong?""Kalau dia tak mahu kahwin dengan Ain, tentu dia tak setuju bernikah dengan Ain masa tu.""Alah! Memang dasar lelaki buaya. Pantang nampak perempuan, semua nak disapunya. Mak ingat dia nak sangat ke dengan Ain? Entah-entah, habis madu nanti, esok-esok dia campak Ain macam tu aje. Takkanlah masa tu baru Ain na k mintak cerai?" protesku, cuba menguatkan hujah. "Takkanlah mak dia langsung ta k boleh ajar dia?" Emak terus menekanku."Selama ni dia berpeluk-peluk dengan per empuan lain tu, hah! Mak dia dah cukup ajarlah tu!" balasku sinis. Emak tiba-tib a menyepi."Ain tak peduli. Berdosa pun berdosalah. Sebelum dia buat Ain macam sa mpah, sebelum Ain lebih menderita, baik Ain selamatkan diri. Ain tak perlu lelak i macam tu sebagai suami!" tegasku, mengikut kata hati."Entahlah Ain, mak tak ta hu nak kata apa lagi. Ain ni bila dah ambil satu-satu keputusan, tak sorang pun boleh nak pujuk lagi. Perkara jahat yang Ain cakap tu, semuanya sebelum dia bern ikah. Kalau lepas ni dia cuba berubah, bukankah elok kalau Ain beri dia peluang kedua?"Aku hanya berpaling ke kaca TV tanpa mengambil pusing kata-kata emak. Aku tetap mahu bercerai! Keputusanku muktamad. Bagiku, Am tidak akan mudah mengubah gaya hidupnya. Tapi bagaimana harus aku bertemu Am untuk menyelesaikan perkara ini? Sedangkan melihat wajahnya sahaja mampu memarakkan amarahku dalam sekelip m ata?Semakin aku tenggelam dengan kemelut ini, semakin benci aku padanya dan juga pada diriku sendiri. Kenangan hitam itu sentiasa sahaja menerjah dalam ingatan. Aku cuba memikirkan tentang masa depanku yang kembali cerah. Tapi, wajah Am tet ap juga terpahat dalam fikiran.Kejadian tempoh hari itu kembali berulang-ulang. Susah untuk aku padamkan begitu sahaja. Lebih susah bila persoalan datang mengha ntui; kenapa aku yang ditakdirkan untuk ke sana? Andai kata ada hikmah di sebali k kejadian itu, apa hikmahnya? Apakah kebaikannya di kemudian hari? Aku menangis dan menangis. Teresak-esak di atas katil memikirkan hal ini. Kenapa aku? Terasa malap segala kehidupanku. Tiada seri zaman remajaku lagi. Semuanya sudah dicema ri dengan kejadian yang tidak diduga ini. Bagaimana harus aku lalui liku hidup b egini dengan diriku sudah terikat sebagai seorang isteri?Ya ALLAH... KAU lapangk anlah jiwaku. KAU terangilah hatiku dengan hikmah-MU. Tunjukkanlah jalan paling baik yang mampu membawa kejayaan dalam hidupku di dunia dan juga di akhirat.HAMP IR dua minggu selepas menyepikan diri di kampung, aku menerima tawaran untuk mel anjutkan pelajaran ke Australia. Mungkinkah ini hikmah yang aku tunggu-tunggu se telah sekian lama? Mungkinkah ALLAH sedang tunjukkan kepada hamba-NYA ini bahawa aku tetap dapat meneruskan cita-citaku untuk memiliki segulung ijazah sekali gu s melupakan tragedi pahit dalam hidupku?Aku ditawarkan melanjutkan pelajaran di Universiti Murdoch, Australia dalam bidang yang aku idamkan iaitu jurusan pernia gaan. Biarpun aku pernah memberitahu mak lang yang aku lebih berminat menyambung pelajaran di universiti tempatan, tetapi hatiku tertarik dengan tawaran ini. Ma lah, hatiku sudah bulat untuk pergi jauh. Setelah apa yang berlaku, lebih baik a ku menerimanya biarpun tanggungjawab akan digalas di bahu adik-beradikku yang la in sepemergian aku nanti.Enggan berfikir panjang, aku terus menerima tawaran itu walaupun terpaksa mengikuti program persediaan sebelum berangkat nanti. Puas em

ak memujuk agar aku menerima tawaran ke universiti tempatan, tetapi aku nekad un tuk meninggalkan segala kenangan hitamku. Seandainya aku terus berada di sini, a ku akan memikirkan betapa dekatnya diriku dengan Am, dan betapa mudah untuknya b ertemu denganku. Walhal, perkara itulah yang ingin aku buang jauh dari ingatan.E mak akhirnya mengalah. Aku sedar aku banyak menyusahkan perasaan emak sejak akhi r-akhir ini. Kedegilan dan kekerasan hatiku ini sering membuatkan dia bersedih. Tapi mungkin ini jalan terbaik untuk aku menyelesaikan kemelut di hati. Ya, hany a inilah sahaja cara agar hubungan aku dengan Am ternoktah dengan sendirinya!MEN JEJAKKAN kaki di bumi asing ini sering mencabar diriku supaya lebih cekap dan ma tang dalam membuat sesuatu tindakan. Aku bukan sekadar menimba pengetahuan di ne gara orang, malah ada masanya juga aku terpaksa bertindak merebut peluang yang a da untuk kebaikan diri sendiri. Misalnya, ketika kuliah sedang berlangsung, aku memberanikan diri untuk lebih menonjol daripada pelajar-pelajar lain. Dengan car a ini, pengajaran clan perhatian yang lebih fokus daripadaku dan juga pensyarahp ensyarah akan menjadikanku seorang pelajar yang berdedikasi untuk mencapai kejay aan.Begitulah iltizamku sepanjang bergelar pelajar di sini. Andai pelajar-pelaja r lain sempat membahagikan masa untuk berlibur, aku pula sentiasa sibuk mentelaa h. Bagiku, masa yang ada adalah untuk membuktikan pada emak, keluarga serta semu a yang mengenaliku bahawa aku akan berjaya ke peringkat yang lebih tinggi. Aku m ahu tunjukkan pada mereka bahawa di sebalik peristiwa pahit yang menimpaku, masi h terselit sinar harapan untuk terus maju.Ketika aku menemani Azie, teman sekuli ah yang teringin untuk bersiar-siar di bandar Fremantle, tiba-tiba mataku terpak u pada seseorang di hadapanku. Seperti aku, dia juga pucat lesi melihatku. Mujur lah saat itu, aku dan Azie sudah mengikut arah masing-masing bila aku lebih sena ng berjalan-jalan di sekitar kawasan di situ sementara Azie menuju ke tempat lai n yang berhampiran.Apabila tersedar apa yang sedang berlaku, aku dan Kak Zah sam a-sama berpelukan."Ya ALLAH... macam mana boleh kita jumpa di sini?" "Maknanya b umi ni masih kecil rupanya sampai kita tetap boleh jumpa di sini. Kalau tak di M alaysia, di Australia pun jumpa jugak!" ucap Kak Zah, gembira.Seorang wanita dal am lingkungan 50-an yang sedang berdiri di sebelah Kak Zah tersenyum-senyum mema ndangku. Terasa segan dengan sikap kami yang keanak-anakan itu, aku meleraikan p elukan."Hah! Inilah mak Kak Zah." Kak Zah memperkenalkan. Aku termangu-mangu sek etika. Emak Kak Zah, tentulah emak Am juga. Jadi inilah ibu mentuaku. Satu hakik at yang cukup pedih untuk aku akui. Sekali gus merobek semula luka lama.Kak Zah memandang ke arah ibunya."Mama, inilah Ain. Ain Hawani, your only daughter-inlaw ," ujarnya perlahan dengan pandangan penuh erti. Tersentuh aku dengan kata-kata Kak Zah itu."Ain, ini mama." Giliran aku diperkenalkan pula. Apa yang perlu aku lakukan?Spontan, sebaik sahaja wanita itu menghulurkan tangan, aku segera menguc up tangan itu, seperti lazimnya aku lakukan terhadap ibuku sendiri. Lantas, dia terus memelukku erat-erat."Dah lama betul mama nak jumpa Hawa. Malah, sepatutnya , mama jumpa Hawa sejak hari pertama lagi," ujarnya mesra. Matanya berkaca-kaca, menahan sebak.Kenapa kami harus bertemu di sini?Bertemu dengan mereka sekeluarg a bermakna memungkinkan kehadiran Am juga di sini. Itulah yang aku tidak mahu. A ku enggan menemui Am. Tidak hari ini, tidak esok, tidak juga bila-bila."How are you?" tanya mama. Tangannya masih memaut lenganku seakan tidak mahu dilepaskanny a lagi. "Alhamdulillah. Sihat.""Buat apa di sini? Berani seorang diri jalan-jala n makan angin?" tanya Kak Zah pula.Aku tersenyum "Memang jarang pun Ain keluar. Tapi hari ni Ain cuma temankan kawan satu kuliah. Dia nak jumpa kawan di sini."" Mana dia?" tanya Kak Zah sambil memandang kiri dan kanan. "Atau dia dah tinggalk an Ain?""Tak. Kami janji untuk jumpa semula di sini. Jadi dalam tempoh dua jam n i Ain jalan-jalan dulu."Kak Zah dan ibunya tersenyum memandangku."Ain nampak sih at. Dulu, masa Ain kerja di tadika tak nampak pun Ain berisi macam sekarang. You look so well," puji Kak Zah pula."Alah, Kak Zah ni pun apa kurangnya. Nampak le bih cantik dari dulu.""Hei! Kita puji dia, dia pulak puji kita balik!" Lantas, k ami sama-sama ketawa."Bila Kak Zah sampai di Perth ni?" soalku, teruja dengan ke munculannya clan mama di situ.Tapi mama yang menjawab. "Baru semalam. Zah nak ka hwin tak lama lagi. Itu yang shopping sikit-sikit barang," jelas mama, tersenyum gembira."Wah! Diam-diam rupanya ada isi. Tau-tau... dah nak kahwin. Esok-esok b ila Ain jumpa Kak Zah semula, tengoktengok Kak Zah dah beranak-pinak pulak.""Hey .. not so fast! Not so fast my dear!""Jom kita pergi makan. Hawa ada masa?" tany

a mama. Tawaku mati serta-merta. Aku teragak-agak. Semakin lama aku bersama mere ka, bermakna aku bakal dipertemukan dengan Am. Aku mesti pantas mengelak."Tak ap alah. Hawa nak beli barang sikit.""Ain takut jumpa dengan Am ke?" Kak Zah mendug a. Aku rasa terperangkap. Sesungguhnya, debaran ini terasa sekali. Sudah lama ak u tidak merasakan perasaan gundah sebegini.*"Taklah. Hawa memang ada barang nak beli."Ibu mentuaku tersenyum mengerti. Dia mendekatkan dirinya sambil meletakkan tangannya padaku."Am memang ada di sini, tapi dia dengan Erin pergi ke tempat l ain. Apa nak ditakutkan? Tengah hari nanti, baru dia jumpa mama di sini."Aku ter senyum kelat. Perit untuk aku berada di tengahtengah keluarganya. Bertambah peri t jika aku terima pelawaan mama nanti, tiba-tiba Am muncul pula."Sepatutnya mama raikan Hawa sebagai salah seorang ahli keluarga kami. Tak dapat buat majlis bes ar-besaran pun tak mengapalah. Kita makan fish and chips aje, okey. Lepas tu, Ha wa baliklah. Mama tak kisah, okey?" pujuknya, membuatkan aku serba salah untuk m enolak.Akhirnya, aku terpaksa bersetuju. Andai mama berbohong, aku tetap tidak d apat melepaskan diri apatah lagi Am pastinya berada di kawasan berdekatan.KAMI m enjamu selera di restoran Kaili's Fish Market, berhampiran dengan tempat pertemu an kami. Restoran berdekatan dengan kawasan laut ini terkenal dengan hidangan as h and chips yang sungguh enak. Kentang gorengnya yangbanyak, tidak mampu aku hab iskan. Aku hampir tersandar kekenyangan."Kenapa Hawa tak datang jumpa mama? I wa s waiting for you to come and see me. Mama tahu, perangai anak lelaki mama tu ka dang-kadang menyakitkan hati," ujar mama, menduga perasaanku, secara tak langsun g membuka album lama yang telah aku campak jauh-jauh dari hatiku."Tak ada apa la gi yang boleh mama buat," kataku lantas berhenti sebentar. "Semuanya dah berlaku .""Memang, semuanya dah berlaku bila mama balik dari holiday trip hari tu. Tapi dalam keadaan terkejut waktu tu, mama lega. Sekurang-kurangnya dia tak kahwin de ngan si Dee," ujar mama bersahaja."Dee yang plan benda ni terjadi. Dialah yang c all orang dari masjid dan pejabat agama untuk tangkap Am dengan Ain," tokok Kak Zah pula dengan perasaan yang jelek.Aku tersenyum. Apakah itu sekadar alasan unt uk membuatkan Am kelihatan tidak bersalah di mata kami semua? Sungguh perit untu k aku terus duduk di situ dan mendengar setiap butir perkataan yang mereka ucapk an."Hawa tak mahu kenangkan balik hal lama tu, ma." "Hawa tak mahu jumpa Am?" ta nya mama.Aku ketawa. Kalaulah hempedu itu dapat melenyapkan kekecewaan itu, suda h tentu aku telan sebanyak mana pun. "Hawa nak belajar, ma. Kalau boleh lepas ha bis degree ni, Hawa nak buat master pulak, insya-ALLAH:'Mama mengangguk-angguk. Sekurang-kurangnya, dia setuju dengan kemahuanku."Belajar, belajar juga. Tapi ad a kalanya, Hawa kena ingat orang lain jugak."Ya, aku kena ingat Am juga sebab di a suamiku, itu maksud mama."Tak apalah kalau macam tu. Mama faham perasaan Hawa. Tapi jangan biarkan perkara lama mengganggu hubungan Hawa dengan Am. Mama tahu, Hawa anak yang baik. Memang Am tu nakal. Mama tak nafikan. Tapi mama yakin, kep utusan Am pilih Hawa adalah keputusan yang tepat. Mama yakin, Hawa boleh menguba h Am."Mama mengharap aku untuk mengubah sikap dan perangai Am? Kenapa aku pula y ang dijadikan sandaran untuk mengembalikan Am ke jalan yang benar sedangkan suam ilah sepatutnya membimbing isteri?"Hawa ni biasa aje ma. Tak ada yang istimewa. Hawa lagi perlukan orang untuk bimbing Hawa. Macam mana Hawa nak ubah perangai A m sedangkan diri Hawa sendiri pun ada kekurangannya."Kak Zah tersenyum sebaik me ndengar aku cuba merendah diri. Tapi aku mahu menarik diri dari kemelut ini dala m erti kata yang sebenarnya. Aku mahu lepas dari ikatan yang wujud ini secepat d an sebaik mungkin."Ain kata diri Ain tak betul. Tapi Am tu lagi banyak yang tak betul daripada kita semua. Sekarang ni lagi teruk tak betulnya," sampuk Kak Zah, ketawa sambil mengerling ke arah mamanya.Mama tersenyum dan mengalih kembali pa ndangannya padaku. "He 's a little bit quiet nowadays."Iya ke? tanyaku pada diri sendiri."And you dear sister, a little bit more secretive... I can see that," k omen Kak Zah pula padaku.Aku menarik nafas panjang. Dua pasang mata terus mengek oriku. "Hawa rasa, apa yang berlaku banyak mengubah kehidupan Hawa dan kehidupan Am. Salah satunya, semalam tak sama dengan hari ni.""Hawa redha dengan apa yang berlaku?" tanya mama. Aku diam. Kalaulah mama mengerti perasaanku ini. Bagaikan ditelan mati emak, diluah mati bapa. Dan aku tersepit di tengah-tengah. Jika di ikut rasa hati, aku ingin lari jauh dari masalah ini. Tapi takdir sudah merubah segalagalanya. Apa lagi dayaku?"Hawa rasa tertekan dengan apa yang berlaku, ma. Hawa rasa sakit hati. Mungkin bukan sebab Am, tapi bila difikirkan semula, mungk

in juga sebab Hawa. Entahlah, terlalu banyak yang Hawa fikirkan.""Boleh mama tah u apa yang sebenarnya buat Hawa resah sampai macam ni sekali?"Aku teragak-agak s eketika. "Hawa tak bersedia nak pikul tanggungjawab sebagai seorang isteri." Tan pa berselindung, aku berterus terang akan gejolak hatiku."Mama faham. Hawa janga n fikir bila dah jadi seorang isteri, Hawa kena lepaskan cita-cita. No, it's not like that. Mama tahu, antara Hawa dengan Am, segalanya berlaku dalam sekelip ma ta, sesuatu yang tidak dirancang. Cuma mama tak mahu Hawa dan Am lepaskan apa ya ng ada. Mungkin mak Hawa di kampung ada cakap, tak baik kita putuskan satu hubun gan yang sah tanpa sebab yang kuat. Agama pun melarang keras walaupun ia benda y ang harus."Aku melihat hidanganku yang belum habis dalam pinggan. Pernahkah mama dan emak berbicara sebelum ini? Pernahkah mereka berjumpa?"Mama lebih suka kala u Hawa dengan Am berbincang cara bagaimana nak uruskan hal kamu berdua. Perlu ke Hawa berjauhan dengan Am semata-mata untuk lari dari masalah yang tak pernah se lesai ni? Sampai bila nak ber3auhan begini?"Aku mengeluh perlahan dengan kata-ka ta mama itu. "Talk to him. Berbincang. Luahkan segala apa yang terbuku di hati. Cuma mama harap, Hawa jangan minta untuk berpisah. Kalau Hawa pernah berkawan de ngan Am, takkanlah sampai begitu sekali benci Hawa pada dia?"Aku tatap wajah mam a yang penuh mengharap. Kenapa mama mahu aku terus menjadi isterinya jika perasa an benci aku terhadap Am tidak pernah padam?Bukankah anaknya yang telah merosakk an maruahku, nama baikku?Bukankah aku dipaksa berkahwin sekadar menjaga kehormat an nama keluarga?Bukankah perkahwinan kami ini tiada kena-mengena langsung denga n cinta dan kasih sayang? "Entahlah. Hawa tak tahu." Itu sahaja jawapanku bila mama merancang untuk memper temukan aku dan Am semula. Pujuk rayu mama membuatkan aku kalah pada ketegasan d iri sendiri. PERLUKAH aku pergi menemui Am? Atau duduk sahaja di bilik? Mama baik denganku, a patah lagi Kak Zah. Cuma lelaki itu sahaja yang banyak merosakkan perasaanku. `J angan fikirkan Am, fikirkan perasaan mama. Fikirkan ini permintaan mama. Suka at au tak, Am tetap suami Ain. Jumpalah dia sekejap. Setiap tindakan yang Hawa ambi l, bukankah lebih elok beritahu Am dulu.' Kata-kata mama terus bermain di fikira nku.Aku sedar sebagai seorang isteri, aku wajib memberitahu Am dan meminta keizi nannya. Tetapi, aku tetap berkeras dengan pendirianku, apatah lagi rasa marahku masih membara di saat ini. Namun, dalam kekerasanku, terselit juga sedikit rasa lega kerana aku tahu Am telah meredhakan pemergianku sejak hari pertama aku meni nggalkannya.Cuaca agak mendung sejak pagi. Bila-bila sahaja hujan akan turun. Hu janlah cepat, desis hatiku. Tak payah aku bertemu dengan lelaki yang menyakitkan hati itu!Tapi hujan tidak turun-turun bia rpun waktu yang telah dijanjikan semakin menghampiri. Aduhai... payahnya untuk a ku menghadapi semua ini.Suara mama terngiang-ngiang dalam fikiran. `Fikirkan mam a...' Suara itu bagaikan satu semangat untuk aku menghormati permintaannya.Sekad ar memakai t-shirt, jaket tebal, jeans serta berkasut kulit, aku keluar dengan p erasaan berbelah bahagi. Aku tidak tahu apa yang bakal berlaku. Apakah semua ini akan diselesaikan dengan mudah dalam tempoh waktu yang singkat? Apakah ini satu lagi takdir hidup untukku lagi? Belum pun aku sempat tiba di tempat itu, hujan renyairenyai mulai turun. Aku segera mencari tempat berteduh. Begitu juga dengan beberapa pejalan kaki yang terpaksa berhenti sebentar sebelum menyambung semula perjalanan. Aku mengenakan hood jaketku untuk menutup kepala. Aku terus berjala n ke tempat yang dituju. Aku sedar aku telah terlewat dari masa yang dijanjikan. Setiap langkah yang aku ambil, aku asyik bertanyakan diri sendiri, apakah tinda kan yang aku lakukan ini betul?SEBAIK menghampiri tempat yang dijanjikari, aku t erlihat Am sedang berdiri di dalam hujan. Setia menungguku tanpa berganjak menca ri tempat teduh. Dia tidak berpayung mahupun bertopi. Dia rela membiarkan diriny a basah.Kami bertentangan mata seketika. Nafasku seakan terhenti. Mataku seakan terkunci bersama pandangan matanya. Aku tidak berupaya untuk melangkah ke hadapa n, apatah lagi berundur. Hanya tegak berdiri sambil memandang ke arah Am yang sudah lama a ku tinggalkan.Dia masih sama seperti dahulu. Penampilannya membuai-buai hati wan itaku. Aku tidak menyedari air mata ini menitis bersama-sama hujan yang turun me mbasahi diriku.Aku juga tidak tahu mengapa harus aku menangis sedangkan aku perl u tegas dengan pendirianku.Bagaikan tersedar yang diri ini sudah berdiri lama di

situ, aku mula berganjak pergi. ,Alyu tidak mahu dia melihat aku menangis saat itu.''"Ain..." Namaku disebut. Tanganku dicapai erat. `7 don't want to see you A m.""Habis tu kenapa datang ke sini?" Aku diam.Am masih memaut erat tanganku. "Le paskan Ain!""Ain tak mahu jumpa Am?" soalnya perlahan. Aku menggeleng.`7 want to see you. ""But I don't want to see you!""Tapi ada perkara yang Ain perlu tahu." "Ain tak mahu dengar lagi itu semua. Ain akan semakin benci pada Am kalau Am ung kit kisah lama. So, jangan mulakan!"Am mengeluh. "Habis sampai bila kita akan be gini?""Sampai mati!" Aku menarik tanganku dari pautannya."Ain!"Aku memulakan lan gkah untuk pergi dari situ."Sekejap pun jadilah," katanya lagi, merayu."Tak ada benda lagi nak dibincangkan." Air mataku merembes keluar. Luka yang masih ada se makin menusuk ke dalam jiwa. Kami berpandangan sebentar sebelum aku meninggalkan nya."Ain benci Am. Ain benci semuanya!" "Ain," panggilnya lagi."Ain benci! Benci !!!" jeritku sekuat hati clan terus berlalu meninggalkannya.Setiap langkahku ber lalu bersama tangisan yang makin menyepi. Hujan pula semakin lebat. Aku tidak ma hu ber jumpa dengannya atau sesiapa sahaja yang mempunyai kaitan dengan Am lagi. Cukupl ah semua ini!TIBA di bilik asrama, aku terus mengunci pintu agar tidak sesiapa d atang mengganggu. Dalam keadaan yang hampir kuyup, aku menangis sendirian. Kenap a semuanya ini berlaku padaku?Cik Ted yang sentiasa menghiasi katilku seolah tur ut bersedih. Patung beruang itulah penemanku ketika tidur. Patung beruang itu ju galah yang mengisi kerinduan di hatiku selama ini. Tapi hari ini, pandanganku pa da Cik Ted sungguh berbeza. Cik Ted kini bukan lagi teman tidurku. Tapi dia juga adalah sebahagian daripada lelaki itu. Dia benar-benar mengingatkan aku tentang Am.Aku bencikan Am. Teramat benci! Aku campak Cik Ted ke luar tingkap. Padan mu ka Am! Aku harus belajar untuk tidak lagi mengingati Am sampai bila-bila, malah apa sahaja yang berkaitan dengannya. Termasuk Cik Ted!MALAM itu, tatkala aku sed ang menelaah, Azie memanggilku dari luar bilik disertai dengan beberapa ketukan di pintu. Ya? "Buka pintu sekejap!" teriaknya.Aku terkejut kerana di tangan Azie, C ik Ted dalam keadaan yang sungguh kotor dan lencun sama sekali."Kau campak dia k eluar ke?"Aku terdiam. Sedih melihat patung beruang itu."Ini kau punya, kan?" ta nya Azie sambil menghulurkan anak patung beruang itu kepadaku.Aku tidak mengambi lnya. Aku cuba mengatakan pada Azie `buang saja patung kotor ni', tapi aku tidak berdaya. "Kenapa kau buang? Kalau tak nak, bagi aje kat aku." Aku segera mengam bil Cik Ted daripada tangan Azie. Azie ketawa sinis dan terus meninggalkan aku.; % Aku melihat Cik Ted yang kotor itu. Mata kami seolah saling berpandangan."Ken apa Am nak menyusahkan hidup Ain? Cakap dengan Ain, apa salah Ain? Kenapa Am tak lenyapkan aje ikatan yang kita ada ni? Carilah orang lain, kenapa Am masih tung gu Ain?"Cik Ted terus merenungiku dengan wajah sayunya. "Am tak patut buat Ain m acam ni, tahu tak?" bentakku. Serentak itu, pandanganku turut kabur.Saat itu, ak u pijak-pijak patung beruang itu sepuas-puas hati. Marah yang terpendam aku luah kan dengan setiap pijakan."Ain benci Am! Ain benci Am!!!!"LEWAT tengah malam itu ketika aku sedang menyiapkan kertas kerja, satu berita yang mengejutkan telah d iumumkan melalui corong radio. Sebuah pesawat SIA B747-412 milik Singapura yang hendak berlepas dari Lapangan Terbang Chiang Kai Shek di Taipei menuju ke Los An geles telah bertembung dengan sebuah jentera berat ketika sedang melakukan pener bangan. Ia dipercayai berpunca dari hujan lebat dan menghalang juruterbang mengg unakan lorong yang masih dalam pembinaan.Lebih malang lagi, mereka yang mengenda likan pesawat itu cuba mengelak sebuah jentera yang terentang di tengahtengah la ndasan dalam jarak hanya beberapa meter dengan cuba menerbangkan semula pesawat tetapi tidak berjaya. Kemalangan ngeri itu meragut 79 nyawa penumpang clan juga empat orang anak kapal.Aku tergamam sebentar apabila mendapat tahu berita ngeri itu. Serta-merta ingatanku kembali kepada Am. Dia juga mengendalikan pesawat B74 7. Tapi, tidak mungkin Am lalai dalam menjalankan tugasnya. Tidak! Am akan terus selamat selagi namanya tersemat sebagai suamiku.Aku cuba meredakan perasaan. Ak u cuba tidak mengaitkan kemalangan yang baru aku dengar ini dengan Am. Berkali-k ali aku meyakinkan diri bahawa Am adalah juruterbang yang cekap ketika dia melak ukan penerbangan.Namun, seandainya Am adalah salah seorang daripada anak kapal t ersebut, apakah aku akan menjerit kegembiraan? Apakah aku akan menarik nafas kel egaan?Tidak... kerana yang pasti aku amat kesal kerana menjerit ke arahnya denga n kata-kata paling kesat sebelum pergi meninggalkannya siang tadi.Dan air mataku

gugur. Gelora di hatiku saat ini, hanya aku sahaja yarig tahu. Entah bila semua nya itu berlalu. Sedar-sedar sahaja, aku tertidur sambil merneluk erat Cik.Ted s ehingga ke pagi.HARI berganti hari. Bulan berganti bulan. Akhirnya, aku berjaya membawa pulang bukan segulung ijazah, tetapi dua. Itulah cita-citaku. Pulang ber sama ijazah sarjana dalam bidang perniagaan, satu-satunya azam yang aku tanam ke tika di sekolah lagi.Hari ini aku pulang ke tanah air setelah beberapa tahun tid ak bertemu emak dan keluarga. Mereka menyambut ke. pulanganku sebaik sahaja aku keluar dari balai ketibaan. Kami berpelukan erat. Kami terlalu gembira kerana da pat bertemu semula setelah sekian lama berjauhan.Selama dua bulan berikutnya, ak u hanya duduk di rumah menemani emak. Menanti jawapan permohonan kerjaku dari ma na-mana syarikat. Sesekali kawan-kawan seuniversiti ada menelefon dan bertukar-t ukar khabar. Ada juga yang datang menjenguk aku di kampung, seperti teman baikku Azie. Dia kini sudah memegang jawatan eksekutif di sebuah syarikat minyak di ib u kota. Sementara Johan, sering juga bertanya khabar menerusi telefon. Dia juga sudah bekerja dengan sebuah syarikat komputer di Cyberjaya."I nak ke KK esok," b eritahu Johan di telefon. "Berapa lama?""Adalah, dalam seminggu.""Lamanya. Eh... Azie ada kat sini. Dia tidur rumah I malam tadi.""Suruhlah dia balik. Menyemak aje kat situ!"Aku ketawa. Kebetulan Azie sedang melintasi di hadapanku. "Azie, J ohan suruh kau balik! Dia kata kau ni menyemak aje kat bilik aku!"Pantas, Azie m erampas gagang telefon daripadaku. "Kau tu yang menyemak kacau anak dara orang. Tak malu!" cemuh Azie lantas mengembalikan gagang kepadaku. Johan dan Azie tidak putus-putus saling mengusik. Kadang-kadang,usikan Johan sekadar gurauan tapikad angkala ada juga yang menyentuh perasaan. Tetapi, Azie tidak pernah ambil hati.K ami berbual sebentar dan aku meletakkan gagang semula lima minit kemudian."Johan nak pergi KK," beritahuku.Azie terdiam sebentar. Tapi kemudian dia mengutarakan cadangan yang menarik minatku."Jom kita surprisekan dia kat KLIA, nak?" "Kita h antar dia kat sana ke?"Azie mengangguk. Aku hanya tersenyum panjang.KEESOKAN har inya, awal pagi lagi aku dan Azie sudah bertolak ke Kuala Lumpur. Memandangkan k apal terbang yang dinaiki Johan akan berlepas pukul 8.30, kami juga seharusnya t iba awal sebelum Johan berangkat.Semakin hampir kereta yang dipandu Azie mengham piri kawasan KLIA itu, dadaku semakin bergelora. Sesekali timbul rasa kesal kera na bersetuju dengan rancangan gila Azie ini. Tapi aku cuba berlagak biasa seolah tiada apa yang aku risaukan kerana Azie tidak pernah tahu rahsia besar yang sel ama ini tersemat erat dalam diriku.Apabila sampai di KLIA, kami bergegas mencari Johan di balai berlepas bahagian domestik. Azie teruja, dan aku juga teruja men cari Johan. Tapi terujaku sekadar mengaburi pandangan mata Azie. Aku sebenarnya rasa gementar berada di sini kerana bimbang bertembung dengan Am.Kelibat Johan k elihatan akhirnya. Dia sedang berdiri keseorangan, menunggu isyarat check-in dar i pesawat yang akan dinaikinya."Got to go,"ujar Johan sambil menjinjit beg sanda ngnya di bahu. "Jaga diri baik-baik," pesannya."You don't have to worry. Tapi yo u yang kena jaga diri you. Tak ada orang nak tengok-tengokkan you kat sana," uja rku sambil tersenyum.Azie mencelah. "Kau jangan risaulah Johan."Lima minit kemud ian, kelibat Johan sudah hilang dari pandangan. Aku bergegas ingin terus pulang. Tetapi, Aaie lebih pantas mengajak aku berjalan-jalan dahulu."Jomlah balik. Ada apa kat sini? Kau nak beli apa kat tempat mahal macam ni?""Tak apa. Bukannya na k beli sangat pun." "Dah tu?""Saja jalan-jalan. Pagi lagi ni. Lagipun, hari ni h ari Ahad. Balik awal pun, bukannya ada apa."Aku terpaksa mengalah. Dalam cemas d an resah itu, aku terpaksa akur dengan kemahuan Azie. Lagipun dia yang memandu, jadi aku terpaksa ikut saja keinginannya.Apa yang aku debarkan, itulah yang terj adi. Yang aku tidak inginkan, itu jugalah yang menghampiri!Sewaktu aku menunggu Azie membayar harga barangan yang dibelinya di sebuah kedai, nyawaku bagaikan di rentap bila melihat sekumpulan juruterbang MAS segak berpakaian seragam melintas di hadapanku. Aku seolah-olah terkaku seketika dengan apa yang aku lihat kerana salah seorang daripada mereka adalah Am.Aku pantas membelakangkan diri agar dia tidak menyedari kehadiranku di situ. Malangnya, ada sesuatu yang menarik minat kami bila kami saling berpandangan ke arah yang sama dan langsung pandangan kami bertaut. Aku sudah tidak dapat melarikan diri lagi."Ain?" Namaku di bibirnya ta npa suara.Aku terkaku sebentar. Tidak menyangka debaran hebat sedari tadi kirany a tanda pertemuan antara aku dengannya. Teman-teman Am yang berada di sisinya tu rut sama memandangku dalam keadaan terpinga-pinga."JOM..." Suara Azie di belakan

gku, menyedarkanku."Jom kita pergi," ujarku lantas meninggalkan Am di situ. Jika hati ini terlalu kuat mengingati dirinya, apakah dia akan muncul begitu sahaja tanpa isyarat atau amaran untukku bersembunyi? Apakah debaran sejak tadi merupak an petanda bahawa aku bakal menemuinya?Bila kami sudah jauh meninggalkan Am, per asaanku masih lagi resah tidak menentu. Am masih kacak seperti dahulu. Kekacakan itu pernah menarik minatku ketika aku remaja dahulu. Tapi mengapa masih ada deb aran ini? Bukankah dia juga yang telah menghancurkan perasaanku? Bukankah dia ju ga yang mencalit warna hitam pada maruah dan juga nama baik keluargaku?Aku terus menemani Azie walaupun perasaanku masih cemas. Kami kemudiannya duduk berdekata n dengan balai berlepas bagi penerbangan antarabangsa."Bilalah aku dapat pergi l uar negeri lagi, Ain?" Azie tidak putus-putus mengomel sejak tadi."Bila kau kahw in nanti, bolehlah kau pergi honeymoon,"ujarku acuh tak acuh. Mataku masih liar memerhatikan kelibat Am. Bimbang kiranya dia datang mencariku di situ. "Manalah anak orang kaya nak kahwin dengan aku?" "Tak payahlah kahwin dengan anak orang k aya. Dapat kahwin dengan pilot ke... okeylah tu!" ujarku.Ah! Aku teringatkan Am. Kenapa pilot pula menjadi sandaran aku sebagai contoh kepada Azie?Azie ketawa. "Kau nak kahwin dengan siapa Ain? Alah... aku lupa pulak. Johan nak letak kat ma na pulak, iya tak?" "Tak kisahlah jodoh aku dengan siapa pun," balasku. Kenapa p ula aku harus takut dengan Am? Hubungan kami suami isteri sudah lama terputus. M alah, pernikahanku dulu seperti tidak pernah wujud. Hubungan suami isteri di ant ara kami bagaikan berakhir sebaik sahaja ijab kabul dilafazkannya malam itu. Aku pun tidak mengharapkan apaapa. Malah, lebih jauh aku menghindarinya, lebih baik lagi. Itulah yang aku inginkan selama ini. Tapi kenapa perasaanku terus gundah bila melihatnya? Aneh!Sebaik aku berura-ura untuk mengajak Azie pulang, sekali l agi aku melihat kelibat Am. Tapi kali ini dari jarak jauh. Mataku terpaku meliha tnya yang sungguh segak ketika menyarungkan kot biru di tubuhnya.Azie sedang ber kata sesuatu, tapi aku tidak tahu apa yang sedang dibualkannya bila fikiranku ha nya tertumpu pada Am. Betapa kacak dan segaknya Am ketika itu. Namun, k.ekacakan nya itu tidak mampu melenyapkan perasaan benciku terhadapnya. Andai kata perkara lama tidak pernah terjadi, aku bangga memperkenalkan Am pada Azie sebagai kawan ku ketika aku pernah menjadi guru tadika dahulu.Bagaikan menyedari bahawa diriny a sedang diperhatikan, dia seolah-olah mencari sesuatu. Aku sedar, aku harus hen tikan perhatianku terhadapnya. Sebelum mata kami saling berpandangan, lebih baik aku berganjak pergi. Namun, suratan rupanya mahukan kami saling berpandangan ag ar dia tahu aku masih di situ.Apabila dia menyedari bahawa aku sedang memerhatikann ya, seluruh perhatiannya tertumpu kepadaku. Renungannya tajam sekali. Tiada seny uman di bibirnya.Aku bangun dari tempat dudukku."Duduklah sekejap. Sambil baca-b aca surat khabar kat sini, seronok jugak," ujar Azie.Tiada harapan untuk aku men gajak Azie pulang. "Hmm... tak apalah. Aku nak round-round cari air panas. Kau n ak tak?""Boleh jugak. Teh tarik ya." Aku tersenyum."Jangan pergi jauh-jauh," uja rnya lagi mengingatkan. Aku tersenyum lagi ke arah Azie sambil mengangguk. Matak u meleret kembali ke arah Am. Dia masih di situ. Memerhatikanku. Ketika itu juga ada orang lain turut melihat ke arahnya. Kini, bukan seorang tapi dua orang sed ang memerhatikanku.Aku harus segera beredar. Sebagai kakitangan MAS, aku yakin d ia bebas keluar masuk melepasi pemeriksaan pihak kastam dan imigresen. Sebelum d ia mencari aku, lebih baik aku lenyap dari pandangannya!"AIN, ini duit Ain. Ambi klah." Emak menghulurkan not biru sebanyak lapan keping kepadaku sebaik sahaja a ku dan Azie tiba di rumah selepas menghantar Johan di lapangan terbang. Azie ber ada di bilik, sedang solat zohor."Duit apa lagi?" Aku ambil duit itu dengan tand a tanya. Emak beredar masuk ke bilik. Aku dan Suria berpandangan. Keliru."Duit b elanjalah," ujar adikku. "Kalau tak mahu, bagi Suria. Tahulah Suria nak buat mac am mana."Aku kemudian mengekori emak ke dalam biliknya. "Duit apa ni sampai empa t ratus mak bagi kat Ain?" Emak mendiamkan diri. Aku tetap mahu tahu."Ain tak kerja lagi, ambillah duit tu untuk buat belanja." Aku semakin hairan. "Sampai empat ratus mak bagi?" "Simpan ajelah kalau berlebih," ujar emak bersahaja. "Kalau duit sewa rumah kita yang du a buah tu, adalah lapan ratus. Tapi, bulan lepas duit yang mak bagi Ain masih ad a, bulan ni mak bagi Ain lagi?""Simpan ajelah," jawab emakku.Aku diam sahaja bil a emak beria-ia mahu aku menyimpan wang itu. Sejak belajar di luar negeri, aku t

idak per~ nah keputusan wang. Jika pelajar-pelajar lain sibuk mencari wang saku kerana duit biasiswa sering tidak mencukupi, tetapi aku tidak pernah bimbang. Ma sa yang ada aku tumpukan sepenuhnya untuk belajar hingga membolehkan aku berjaya mendapat keputusan cemerlang di kalangan pelajar Malaysia yang lain.TIGA bulan kemudian, aku diterima berkhidmat sebagai pensyarah di UiTM Shah Alam. Pun begit u, emak masih menghulurkan duit belanjaku yang sama banyaknya setiap bulan. Lebi h menghairankan, jumlah itu terlalu banyak sedangkan aku kini telah mempunyai pe ndapatan tetap. Bila aku menelefon emak supaya tidak lagi menghantar wang saku t iap-tiap bulan, emak punya alasan tersendiri.. "Itu duit Ain. Hak Ain. Ain berh ak terima duit tu. Mak tak mahu masuk campur."Saban kali aku mendengar alasan it u, setiap kali jugalah soalan yang sama aku ajukan padanya. Ditolak, enggan pula orang tua itu menerimanya. Jika aku ambil, takut membebankan emak pula. Aku tid ak mahu menyusahkannya lagi. "Kalau tak mahu guna, Ain simpan aje duit tu. Lamal ama nanti, duit tu dah banyak, bolehlah pergi haji. Kalau tak mahu pergi haji, b uat umrah." Ya, mungkin betul kata emak. Duit sewa yang kami terima setiap bulan diberi sama rata pada kami adik-beradik. Kata emak, dia tidak perlukan duit sebanyak itu. W alaupun emak tidak pernah mengajar kami bermewah, tapi segala keperluan dan maka n minum kami tidak pernah kurang. Hasil kebun buah-buahan sudah cukup untuk bela nja emak, ditambah lagi dengan duit sewa rumah. Alhamdulillah... harta peninggal an arwah ayah mampu memberi pulangan pada kami sekeluarga dan untuk masa depan k ami juga.JANGAN risaukan mak. Suria kan boleh jaga mak? Selama ni Ain duduk di K uala Lumpur pun, bukannya Ain tiap-tiap hari balik jenguk mak. Pergilah, mak izi nkan," pujuk emak ketika aku bimbang untuk meninggalkannya walaupun untuk yang s ingkat. Resah di hatiku tidak mampu hilang begitu sahaja."Pergilah Kak Ain. Mak dah izinkan akak pergi. Bukannya akak pergi jauh untuk benda-benda yang tak elok . Akak nak mengerjakan umrah. Seru akak dah sampai. Kalau akak tak pergi sekaran g, bila lagi akak nak pergi? Entah-entah kalau akak tak pergi, seru TUHAN langsu ng tak sampai-sampai pada akak lagi. Baik pergi," ujar adikku, Norli pula.Aku me narik nafas panjang."Jangan fikirkan apa-apa lagi. Norli boleh jaga mak, kalau i tu yang Kak Ain bimbangkan sangat. Selama ini, kalau ada apa-apa pun, mak telefo n Norli. Suria pun ada. Jangan bimbanglah, Kak Ain. Kami semua akan jaga mak."Ya . Betul kata emak. Kalau ada apa-apa berlaku, emak selalunya lebih senang mengha rapkan Norli ataupun Suria. Mereka yang lebih dekat dengannya. Tapi, aku masih s erba salah untuk meninggalkan emak."Nak bimbangkan apa lagi, kak? Pergilah. Doadoakanlah depan Kaabah supaya mak sentiasa sihat. Itu yang lebih penting, kan ma k?" ujar Suria. Emak mengangguk-angguk mendengar kata-kata bernas adikku itu. Sekali lagi dia cu ba meyakinkan aku keadaan dirinya yang, sihat dan ceria supaya aku teruskan niat ku untuk mengerjakan ibadah umrah tidak lama lagi."Pergilah Ain. Ain kan pernah sebut nak buat umrah kalau duit simpanan Ain dah cukup. Dah dua tahun Ain simpan duit tu, dah banyak pun. Masa inilah Ain elok pergi. Dahlah tu, jangan risaukan mak sangat."Aku cuba menarik nafas sedalam-dalamnya. Jangka waktu 12 hari tiada bezanya jika 12 hari aku berada di ibu kota. Aku menjenguk emak hanya sekali se tiap dua minggu kerana sering sibuk dengan tugasanku. Aku yakin, adikadikku teru tama sekali Norli yang sudah beranak dua itu, akan sentiasa ada andai emak memer lukan mereka.Aku termangu memandang wajah ahli keluargaku. Sukar untuk aku menta fsirkan apa yang tersirat dalam hatiku. Sejak kebelakangan ini, dadaku sering be rdebar-debar. Puas aku mencari-cari jawapan akan ketidakselesaan ini, tapi masih belum ada jawapannya.Ya-ALLAH. KAU permudahkanlah ibadahku ini. Janganlah henda knya ada yang menyukarkan. Apa sahaja ingatanku, hanyalah terhadap kekuasaan ALL AH S.WT. Tiap kali dada ini dilanda gundah, aku pasti memohon keredhaan dan perl indungan daripada-NYA.Aku tidak mahu lalai dan tidak mahu dilanda sebarang musib ah. Aku tidak mahu apa yang bakal aku tempuhi akan menyusahkan sesiapa sahaja, terutama ahli keluargaku clan juga mereka yang aku sayangi."Ain kalau dah ada di sana,jangan lupa berdoa untuk diri Ain. Minta pada ALLAH supaya ditunjukkan jal an hidup Ain. Selagi Ain tu isteri orang, Ain tak boleh keluar dengan lelaki lai n. Tanggungjawab isteri terhadap suami. Lainlah kalau suami tak menjalankan tang gungjawabnya, itu dengan sendirinya kamu berdua dah berpisah."Emak sering mengat akan aku masih isteri orang. Puas aku cuba menceritakan hakikat yang sebenar, ta

pi emak tetap dengan keyakinannya. Mana mungkin aku masih isteri Am sedangkan se lama ini dia tidak pernah memikul tanggungjawabnya sebagai seorang suami?"Mak fi kir, Ain masih isteri dia ke?"Wajah emak berubah tenang. "Mak nak Ain faham, mak tak suka Ain rapat dengan Johan. Selagi Ain tak tahu kedudukan sebenar Ain deng an Am, jangan sekali-kali Ain sengaja cari dosa."Kenapa emak sering mengungkit t entang hal aku dan Am? Kenapa emak masih tidak nampak bahawa Am tidak pernah men jalankan tanggungjawabnya sebagai seorang suami? Sedangkan tiga bulan tanpa nafk ah sudah mampu meleraikan satu ikatan perkahwinan, apatah lagi lapan tahun."Kena pa ni Ain? Termenung aje dari siang tadi? Apahal?" Kali ini nada suara emak bert ukar bimbang.Kasihan emak. Tapi, inilah peluang aku mengubah topik perbualan yan g merunsingkannya."Tak ada apa. Ain cuma tak dapat nak bayangkan macam mana pera saan Ain nanti bila dah sampai di sana." Aku menyembunyikan rasa hati.Emak terse nyum meleret. "Insya-ALLAH. Serahkan semuanya pada ALLAH. DIA yang akan tentukan nasib diri Ain di sana nanti. Pandai-pandailah Ain bawak diri," ujar emak, tena ng. Sepasang mata emak itu masih menatapku. "Ain tak pernah terfikir tentang masa depan Ain?" sambungnya lagi tapi suara itu agak lem but dari tadi.Kelu lidahku untuk menjawab. Emak masih tidak jemujemu mahu membic arakan tentang masa depanku. Kalau ikutkan hati, jawapanku mudah sahaja. Luka ya ng sudah lama, masih tetap kelihatan parutnya. Memang aku mampu membaluti lukaku dulu, tapi parutnya tetap terasa pedih. "Bukan Ain tak pernah terfikir hal ni m ak, tapi Ain lebih senang serahkan semuanya pada ALLAH. Jodoh Ain dab macam ni, biarlah ALLAH juga yang tentukan setakat mana hubungan Ain dengan Am. Ain tak na k fikir lagi, mak." "Ain masih benci lagi pada Am ke?"Aku mengangguk perlahan-la han."Perkara tu dah lama berlaku Ain," tegur emak.Kalau dulu emak juga tidak men yukai sikap Am, tapi kenapa sekarang dia mahu aku melupakan kisah pahit itu? Lup akah dia bahawa kerana Am, hidupku merana? Aku tidak mahu mengenang semua itu la gi kerana kenangan itu terlalu pahit clan menyakitkan. Kenangan itu tidak layak berada dalam album sejarah hidupku."Dahlah mak. Mungkin ada hikmahnya kalau Ain pergi buat umrah ni. Minta ALLAH tunjukkan jalan yang patut Ain ambil. Kalau bet ul Ain tetap isteri Am, Ain akan tetap jadi isterinya sampai bila-bila walaupun itulah perkara yang Ain cuba elakkan. Orang lain tak boleh nak mengubahnya. Tapi kalau bukan jodoh Ain dengan Am, ada caranya untuk Ain bebas daripada dia. Enta hlah mak, susah Ain nak cakap.""Eloklah kalau Ain fikir macam tu. Dah lama Ain m acam ni. Macam gantung tak bertali pulak. Kalau tak suka, lepaskanlah. Tapi kala u Am masih suami Ain, mak tak mahu Ain minta cerai daripada dia."Aku termangu. K eliru. Kalau ALLAH bend perceraian, tapi aku bencikan Am. Aku tak sanggup sebumb ung dengannya. Malah, tak terfikir langsung bahawa hidupku suatu hari nanti akan ditemani oleh lelaki yang telah memporak-perandakan hidupku selama in i."Memang Johan baik. Tapi Am tetap suami Ain. Fikirlah, yang mana satu harus Ai n utamakan," sambung emak lagi. Am suamiku? Mustahil! Hubungan kami sudah lama b erkubur. Dia tidak pernah ada tempat dalam jiwaku. Malah, tiada seorang pun yang bertapak dalam jiwaku hingga ke hari ini. Tidak pernah Am, malah tidak juga Joh an.Nama Am hanya terlakar dalam jiwaku sebagai insan yang pernah menghancurkan j iwa dan perasaanku. Lelaki yang telah menjatuhkan maruahku clan nama baik keluar gaku. Aku tidak sesekali akan lupa perbuatannya itu.Jauh di sudut hati, aku mema ng rasa berdosa kerana meninggalkannya begitu sahaja. Tetapi ketika itu, tiada s eorang pun yang dapat menghalang kehendakku di saat amarahku begitu meluap-luap sekali. Semuanya untuk menghukum dirinya yang menjadikan aku mangsa dalam sandiw aranya yang menjijikkan!"Ain tak mahu pening-peningkan kepala pasal masa depan A in, mak. ALLAH lebih Mengetahui apa yang akan berlaku pada hidup Ain," jelasku l embut untuk membuatkan emakku mengerti."Ain, berdoalah di depan Kaabah supaya di tunjukkan jalan hidup Ain yang sebenar. Kalau betul Am adalah suami Ain, bersyuk urlah. Sebab itu tandanya ALLAH masih nak Ain hidup dengan Am. Jangan sekali-kal i mintak yang buruk. Jangan sekali-kali berdoa mintak diceraikan. Doalah yang ba ik-baik. Mohonlah supaya hati Ain dilembutkan dan terbuka hati Ain untuk menerim a Am semula."Perlukah aku berdoa untuk menerima Am sedangkan dia tidak pernah se kalipun berada dalam hati clan perasaanku dengan rasa disayangi dan diingini ole h seorang insan bernama lelaki. Aku tidak pernah meletakkan Am di tempat yang se patutnya seperti mana seorang isteri meletakkan kedudukan seorang suami di tempat paling atas dalam hidupnya. Malah, aku lebih r

ela jika hubungan kami tamat begitu sahaja. Aku tahu hukum seorang isteri yang m enderhaka, tetapi aku tidak rela membiarkan hidup ini terus dibayangi kepura-pur aan. Aku tidak sanggup, tidak rela hidup sebumbung dengan lelaki yang telah meng hancurkan hidupku, yang telah mengaibkan maruah diriku!Melihat wajah emak yang p enuh mengharap itu, jiwaku semakin tertekan dengan kehendak dan harapannya itu.T INGGAL hanya beberapa hari lagi sebelum aku clan Azie bertolak ke Tanah Suci. Ta pi aku masih belum berkemas. Masih belum memikirkan barang-barang keperluan dan berapa banyak pakaian yang harus dibawa ke sana nanti.Kursus umrah sudah selesai dua minggu lalu. Aku yakin dapat mengerjakan ibadah ini dengan baik. Segala tun juk ajar daripada ustaz yang terlatih membantu pemahaman yang lebih mendalam ten tang pengerjaan umrah kami nanti. Cuma, aku tidak tahu mengapa perasaan gelisah ini sering mengekoriku ke mana sahaja.Beg pakaian sudah kubeli. Tapi ia masih ko song tak berisi. Fikiranku juga seakan kosong. Apa sebabnya aku jadi begini? Tet api, lain pula halnya dengan Azie. Dia begitu ghairah mempersiapkan diri dengan amalan-amalan doa tambahan dan barang-barang yang hendak dibawa. Dia turut sama membawa beberapa buah buku untuk dijadikan panduan bila di sana nanti. Namun, ak u terus diuliti dengan kemelut yang entah apa.Aku buka almari baju. Cuba memulak an sesuatu. Apa yang harus aku bawa? Baju kurungkah? Tapi berapa helai? Telekung ? Cukupkah tiga pasang?Sedang aku mencapai sana sini pakaian yang ada di setiap penjuru empat segi itu, tiba-tiba aku tercapai sesuatu yang berbulu lembut. Terk ejut yang teramat, sepantas Hat aku menarik tangan. Tikus ke? Mustahil tikus ata u apa sahaja binatang mampu bersembunyi dalam almari kerana ia tertutup rapat se panjang masa.Aku menarik lipatan baju yang melindungi objek itu dari pandangan m ata dengan berhati-hati. Bimbang berlaku sebarang kejadian yang tidak diingini. Rupa-rupanya, hanya patung beruang pemberian Am! `Cik Ted rupanya,' ucapku dalam satu nafas. Aku mengeluarkan patung beruang itu dan mengusap bulu lembutnya per lahan-lahan.Menatap Cik Ted mengembalikan kenangan lamaku sekali gus mencetus pe rasaan baru yang selama ini tidak pernah wujud terhadapnya. Setiap kali menginga tkan dirinya, nafasku bagaikan tersekat-sekat.Apa khabar dia sekarang? Sihatkah? Sudah beristeri barukah dia? Dia sememangnya layak untuk berkahwin lain. Peduli apa aku jika dia sudah berkahwin tiga, bilangan yang dibenarkan pada lelaki unt uk berkahwin lebih dari satu. Kalau dia mengimpikan lebih dari itu pun, aku tida k ambil pusing. Dengan sikapnya yang suka berfoya-foya itu, aku tidak terkejut. Tidak sama sekali.`Sudahlah tu Ain! Lupakan saja lelaki tak guna itu. Entah-enta h dia sekarang meniti kehidupan yang bahagia bersama anak dan isterinya. Jangan buang masa dengan memikirkannya. Kalau tidak, kau hanya terus-terusan memperbodo hkan diri!' Hatiku berbolak-balik sendiri.Aku pendam lukaku ini bertahun-tahun l amanya. Di saat-saat akhir aku di universiti, kehidupanku mula terkawal. Aku mam pu membezakan antara realiti dan impian, kenangan dan kenyataan. Aku kembali ber diri teguh tanpa memikirkan lelaki itu lagi. Aku pujuk diri supaya tidak terus h anyut dalam kekecewaan. Malah sehingga kini pun, aku sering memujuk hati ini.Tet api mengapa aku tidak mampu meluputkan kenangan lama hatta yang pahit sekali? Ke napa ingatan itu terus bertaup dalam fikiran seolah ia sebagai satu tanda pering atan tentang status aku sebagai isteri Am yang sah."Kalau rindukan Am, peluklah Cik Ted selalu. Nanti Am boleh rasa pelukan Ain tu bila Am jauh darrpada Ain. " Selagi hayat dikandung badan, aku tidak akan lupa katakata Am ini. Andai emak ta hu betapa sukar anaknya ini melupakan lelaki yang satu itu, tentu emak mengerti mengapa anaknya ini masih menyendiri hingga kini. BAHANG gentar kian terasa bila hari semakin hampir untuk aku bertolak ke Tanah S uci. Sebaliknya pula yang berlaku pada Azie. Dia semakin tidak sabar-sabar untuk menjejakkan kaki ke sana.Tibanya hari keberangkatan, Johan menghantar kami ke K LIA. Kami harus berada tiga jam sebelum penerbangan berlepas. Dalam kumpulan kam i, seramai 33 orang para jemaah akan bersama menaiki kapal terbang MH772."Jangan nakal-nakal," pesan Johan kepada kami berdua. "Siapa yang nakal? Aku ke atau ma kwe kau ni?" pintas Azie pantas. Suaranya bersahaja.Aku sibuk membelek visa dan tiket di tangan. Gurauan Azie tidak sedikit pun meredakan perasaanku yang semaki n gemuruh menunggu saat untuk berangkat pergi. Sukarnya untuk aku berada di sini ."Tak kisahlah siapa yang nakal atau tak nakal. Ini pesanan dan nasihat. Di sana tak boleh nak main-main. Nak ke Tana'im pun, jangan memandai-mandai pergi sendi ri. Mesti ikut Abang Mail. Kalau dia tak ada, pergi dalam satu kumpulan tapi mak

e sure kumpulan tu ada lelaki Melayu. Don't ever go on your own."Nada suara Joha n semakin tegas pada ayat terakhirnya. Aku tahu ini bukan sebarang nasihat. Emak pun acap kali berpesan perkara yang sama. Jangan ke mana-mana tanpa teman terut ama ketika hendak bermiqat. Dan pastikan ada lelaki boleh dipercayai yang boleh menemani kami berdua."Kalau isteri Abang Mail tak ada pun, masih nak ikut dia ju gak ke?" tanya Azie pura-pura bodoh.Aku mengerutkan dahi. "Apa kau cakap ni, Zie ? Mainmain pulak dia!" marahku padanya."Itulah dia. Aku dah kata tadi. Jangan ma in-main kat sana," ulang Johan sambil tersenyum lebar mendengar katakata Azie ta di.Abang Mail dan isterinya datang menghampiri kami. Walaupun kami tiada sebaran g pertalian keluarga, tapi sebagai mahram yang ditumpangkan kepada kami sepanjan g 12 hari itu, Abang Mail akan berada bersama-sama kami terutama ketika bermiqat , berziarah dan juga melepasi pihak imigresen Arab Saudi nanti. Kami berbual-bua l sebentar bersama pasangan itu. Termasuk juga dengan mutawif yang akan mengurus kan perjalanan kami semua., "Takut?" Johan agak terkejut. Aku sudah memberit ahunya tentang keresahan perasaanku padanya. "Tak ada apa. Semuanya akan baik-ba ik nanti. Tengoklah. Bila dah kat sana, seronok. Mesti tak ingatkan L"Aku tersen yum. Menyembunyikan resah di hati. "Kalau rindukan I, telefonlah.""Oh, I seorang aje yang rindu? You tak rindulah?" Aku sengaja menduga.Dia ketawa. Kami berdua sahaja ketika itu. Hanya tinggal beberapa minit sahaja sebelum kami diarahkan ma suk ke balai berlepas. Dia mahu menghabiskan sisa-sisa waktu berdua seketika."Ki rim salam kat makcik dan pakcik. Kat adik-adik sekali, ya," ujarku.Johan mengang guk. "Kirim salam pada Nabi Muhammad. Doakan untuk kita berdua di depan Multazam ."Aku tersengih, Geli hati mendengar kata-katanya itu. "Jaga diri baik-baik di s ana. Kalau ada apa-apa, jangan lupa call L" Johan mengingatkan aku entah ke bera pa kali. Aku menatap wajah Johan. Apakah maksudnya tentang `kita berdua' sebenta r tadi? Apakah dia mula menunjukkan tanda-tanda ke arah perhubungan kami yang le bih serius? Aku membisu, enggan bertanya lebih maksud yang tersirat. Apakah ini sebenarnya yang membuatkan jiwaku tidak menentu selama ini? Kata-kata Johan seme mangnya menambah rasa tidak selesa ini."Insya-ALLAH," balasku.Sepuluh minit kemu dian, kami berpisah. Kami berpecah dalam satu kumpulan kecil. Aku bersama Azie. Penerbangan selama lapan jam memang memenatkan. Tambahan pula Azie penidur orang nya. Saat ini, ketika aku mempunyai masa berseorangan untuk memikirkan segala pe rkara yang ada, ingatanku pada Am muncul tanpa dipinta. Dadaku bergelora tiba-ti ba.HOTEL kami di Madinah adalah Hotel Bahauddin yang terletak begitu hampir deng an Masjid Nabawi. Apa yang boleh aku katakan lagi tentang masjid tersebut? Tiada ungkapan yang boleh menggambarkan keindahan dan keagungan Masjid Nabawi.Ketika berada di Masjid Nabawi itu, aku tidak mampu membayangkan ketenangan yang dirasa i. Panas terik cuaca ketika itu tidak sedikit pun membahangkan tubuh. Angin yang bertiup sepoi-sepoi bahasa terasa dingin di kulit wajah. Sesungguhnya, Kota Mad inah ini sungguh harmoni, indah, tenteram dan nikmatnya tidak pernah aku rasakan di manamana kecuali di Tanah Suci ini.Sesuai dengan tarikannya sebagai bandar N abi s.a.w. sifat-sifat baginda dari segi keperibadiannya yang mulia lagi tinggi tetapi lembut dan penyayang itu mampu dirasai di bandar Madinah ini. Masyarakatn ya yang peramah dan mesra mendekatkan jiwaku dengan bandar agung ini.Sepanjang t iga hari berada di sini, kami tidak melepaskan peluang untuk beramal ibadat, men ziarahi makam Nabi s.a.w. di Raudhah; salah satu taman syurga dan berziarah hamp ir kesemua masjid di sekitar Madinah. Ketika berkunjung ke pasar kurma, sempat j uga aku dan Azie membeli sedikit buah tangan untuk dibawa pulang nanti.Kami juga dibawa menziarahi ke Masjid Quba, Qiblatain; masjid yang mempunyai dua kiblat, di mana dahulu umat Islam berkiblatkan Masjidil Aqsa sebelum ALLAH menurunkan pe rintah supaya umat Islam berkiblatkan Kaabah di Masjidilharam.Hari terakhir di k ota Madinah al-Munawarah ini, kami melakukan ziarah wada' iaitu ziarah selamat t inggal pada Nabi Muhammad s.a.w. Aku dapat merasakan kesan yang sungguh mendalam terhadapku. Selama berada di bumi Madinah mendekatkan aku terhadap dirinya, kin i aku akan mening-galkan Masjid Nabawi yang cukup indah. Mudahmudahan aku akan k embali ke sini suatu hari nanti.Hari ini, berakhirlah perjalananku di bumi Madin ah. Sepanjang perjalanan meninggalkan kota ini, kami menyaksikan pemandangan yan g cukup berbeza dari apa yang selalu dilihat di tanah air. Kosong, gersang, penu h dengan batu-batu kerikil, rumah-rumah yang ditinggalkan dan unta. Tiada pokok sama sekali. Tiada keindahan yang berwarnawarni menghiasi jalan raya. Begitulah

selama kami berada di dalam bas selama hampir lapan jam itu.Perjalanan kami terh enti sebentar di Bir Ali. Mengambil miqat, dan bermulalah umrahku yang pertama. Apabila sudah menghampiri bandar Mekah, semakin terasa gah dan teguhnya bandar s uci ini meskipun has yang kami naiki masih belum tiba di kawasan Masjidilharam.M utawif memulakan talbiah ketika bas yang kami naiki menuju masuk ke gerbang pint u Mekah berhampiran dengan Masjid Tanaim, tempat kami mengambil miqat pada harihari esoknya.Tanganku mulai dingin clan seram sejuk. Gementar. Aku tidak dapat m enjangka perkara yang bakal berlaku nanti. Dalam hati, aku berdoa pada ALLAH sem oga segala pekerjaan dan ibadahku dipermudahkan oleh-NYA.AKHIRNYA, penantian kam i selama ini tiba ke penghujung. Apabila has mula membelok kanan, menuju terus k e hotel penginapan kami, pandanganku terpaku pada kesergaman Masjidilharam yang menjadi lambang kemegahan clan kekuatan umat Islam sedunia dan seluruh alam.Aku dan Azie berpandangan. Untuk sesaat dua, kami kehilangan kata-kata. Azie seolah terkunci mulutnya bila Masjidilharam sudah berada di depan mata. Besar, luas, he bat. Tiada tempat sehebat Tanah Suci Mekah dan Masjidilharam di dunia ini."Kita uruskan beg-beg kita dulu. Sekarang dab pukul 1.35 petang, jadi eloklah kita ber solat Zohor dulu. Selesai kita berumrah, insya-ALLAH kita terus solat Asar. Saya harap, semua akan berada di lobi pukul 2.00, ya."Itulah pesanan mutawif kami se belum kami melangkah keluar dari perut bas. Kami kemudiannya mendapatkan beg mas ing-masing sebelum diserahkan kunci bilik.Aku menjejakkan kaki di tanah bumi Mek ah buat pertama kali dengan ucapan Basmallah. Aku mengusap dada. Ya-ALLAH, permu dahkanlah pekerjaan dan ibadahku ini. SETIBANYA di bilik, sekali lagi kami tergamam melihat betapa luasnya bilik yang mempunyai tiga katil di dalamnya. Keluasannya mampu menampung lima katil di dala mnya. Suasana nampak kemas dan teratur walaupun hotel ini bukanlah bertaraf lima bintang. Aku yakin hotel ini salah sebuah penginapan yang agak mahal setiap kal i musim haji tiba memandangkan kedudukannya paling hampir dengan Masjidilharam yang jaraknya hanya menyeberangi sebatang jalan raya.Setelah selesai solat Zohor, kami segera turun ke lobi. Sebaik sahaja kesemua ahli kumpulan sudah ada, mutawif mengiringi kami memulakan umrah yang pertama. Memasuki pintu gerbang besar Masjidilharam s ahaja sudah membuatkan aku terpegun, aku tidak mampu lagi memikirkan bagaimana p erasaanku nanti apabila Kaabah sudah berada di hadapan mata.APA yang aku lihat d i hadapanku tidak mampu diukir dengan kata-kata. Air mataku tidak semena-mena me nitis melihat kebesaran-NYA. Tiada TUHAN yang lebih besar daripada ALLAH. Tiada yang lebih indah dari melihat Kaabah yang tersergam indah itu.Kami memulakan taw af umrah bersama-sama dengan mutawif di celah-celah pelbagai jenis bangsa dari s eluruh dunia. Pelbagai rupa, pelbagai warna kulit namun yang paling penting, kam i dari jenis agama yang satu mengucapkan kalimah-kalimah ALLAH yang sama ketika berjalan mengelilingi Kaabah. Betapa kerdilnya aku ketika itu bila berada dekat dengan Kaabah ketika bertawaf. Betapa lemah hambaNYA ini ketika merasai keagunga n ALLAH waktu itu.Selepas bertawaf, kami beralih ke hadapan Multazam. Di situ, k ami menunaikan solat sunat dua rakaat. Berdoa penuh khusyuk dan sekali lagi air mataku merembes keluar.Sebaik sahaja selesai solat, aku didatangi oleh isteri Ab ang Mail. Kak Timah mengajakku menunaikan solat sunat pula di dalam kawasan Hiji r Ismail."Boleh ke kak? Ramainya orang kat situ," keluhku. Beberapa orang Arab y ang memakai seragam ala polis berdiri mengawasi jemaah-jemaah yang sedang bersol at dan yang mundar-mandir di dalam kawasan tersebut."Apa pulak tak bolehnya? Jom , ikut akak. Tengok, orang kita pun ada kat sana. Rugi kalau kita lepaskan pelua ng masuk ke kawasan Kaabah ni."Sebaik sahaja mendengar perkataan 'jom', jantungk u berdegup kencang. Kakiku seakan menggeletar untuk melangkah masuk. Bukan aku t akut, jauh sekali rasa cemas. Tapi perasaan ini sungguh berlainan dan sukar untu k aku gambarkan dengan kata-kata.HIJIR ISMAIL adalah kawasan istimewa. Aisyah r. a. pun pernah disuruh oleh Nabi Muhammad s.a.w. bersolat di dalam kawasan Hijir Ismail sewaktu Aisyah meminta untuk bersolat di dalam Kaabah. Ya, Hijir Ismail s ememangnya sebahagian dari Kaabah dan mendirikan solat sunat di dalamnya seolaho lah aku telah masuk ke dalam Kaabah.Perasaanku ketika ini bercampur-baur, sayu, hiba, gembira, tenang dan bersyukur kerana teramat bersyukur dapat menjejakkan k aki di sini. Ketika menunggu Azie selesai mengerjakan solat sunat tawaf, aku sem pat melihat sekumpulan orang ramai berasak-asak di hadapan hajarulaswad untuk me

ncium batu dari syurga itu."Selagi kita masih dalam ihram, janganlah kita pergi berasak-asak mencium batu hajarulaswad tu. Bukan tak boleh mencium batu syurga t u, tapi dikhuatiri batu tu disapu dengan wangi-wangian, sedangkan kita yang masi h di dalam ihram dilarang sama sekali memakai atau terkena wangiwangian sebegitu . Kalau tak, kenalah bayar dam.Dan sesiapa yang ingin mengucup batu hajarulaswad , janganlah sampai bertolak-tolak dan siku-menyiku. Lebihlebih lagi pada jemaah wanita. Takut jika terlihat atau mendedahkan aurat tanpa sedar atau sengaja pada mereka yang bukan mahram kita." Begitulah ingatan Ustaz Iskandar pada kami semu a. Suaranya sedikit lantang membolehkan sesiapa sahaja mendengar kata-katanya.Se baik sahaja melangkah keluar dari Hijir Ismail, hatiku dilanda keseronokan yang amat sangat. Aku tidak sabar-sabar untuk mengerjakan saie. Tong-tong yang berisi air zamzam ada di mana-mana sahaja ketika menunaikan saie antara bukit Safa cla n Marwah. Kita dibolehkan berehat clan duduk sebentar sambil menghilangkan haus clan penat sebelum menyambung semula perjalanan berulang-alik sebanyak tujuh kal i yang jauhnya hampir tiga kilometer."Aduh, nak tanggal kaki aku ni, Ain. Tapi s eronok betul. Sambil bersaie, sambil tengok-tengok orang... cuci mata." Azie ter mengah-mengah sedikit kepenatan."`Hmm:.. cuci mata? Niat tu ikhlas ke tak ikhlas ? Kita ni kat Tanah Haram. Silap cakap, badan kena tanggung," tegurku sambil mem andangnya dari ekor mataku.Azie ketawa. "Saja aku cakap macam tu. Bergurau pun t akkanlah tak boleh. ALLAH tahu niat aku. Adoiii... lenguhnya lutut aku. Aku nak rehat sekejaplah," katanya lantas tercari-cari tempat untuk duduk kerana kepenat an itu.Aku mengekori Azie clan mengambil tempat duduk di sebelahnya, di dinding berdekatan dengan beberapa jemaah dari kumpulan kami yang sedang bertahlul, ruku n terakhir umrah tanda selesai clan gugurlah kami dari pantang larang yang telah ditetapkan ke atas kami ketika berihram. Ada yang berpelukan clan bersalaman. M elihatkan mereka, aku dan Azie berpandangan. Azie menghulurkan tangannya dulu be rsalaman denganku."Kita tak buat apa-apa pun lepas bersaie. Relaks aje kita." Ak u mengangguk sambil tersenyum. Kedua tangan dihulurkan lantas kami berpelukan. H ubungan persahabatan yang terjalin di antara kami bermula ketika kami di tempatk an sebagai teman sebilik di universiti dahulu. Sejak itu, Azie lebih mesra seper ti ahli keluargaku sendiri. Susah senang, suka dan duka kami kongsi bersama.MEMA NG benar kata mereka yang pernah menunaikan ibadah haji mahupun umrah. Di sini, perhatian dan fikiran hanya pada yang SATU. Segala masalah yang kita lalui di ta nah air akan lenyap kerana masa diisi sepenuhnya dengan beribadah. Setiap hari, 15 minit sebelum azan pertama bergema, kami sudah menuruni lif untuk ke masjid. Solat Subuh sekalipun, kami akan lebih awal untuk bersolat sunat hajat, taubat, tahajud, witir dan apa sahaja yang termampu dibuat.Perasaanku sungguh tenang di sini kerana tiada sesiapa yang mengganggu. Tidak kira pukul berapa sekalipun, Ma sjidilharam tetap dilimpahi cahaya terang dari setiap pelosok masjid membuatkan tiada sebab untuk berasa takut jika berjalan berseorangan ke masjid di tengah ma lam.Suatu malam, dua hari selepas kami berada di sini, Azie tidak sihat badan un tuk menunaikan solat Isyak di masjid.Mujur ada beberapa orang kenalan sudi menem aniku. Namun, di saat orang ramai berpusu-pusu keluar setelah selesai solat, kam i terlepas dari pandangan lantas hilang entah ke mana. Walaupun begitu, seperti yang telah aku katakan tadi, tiada apa yang perlu aku gusarkan. Jemaah sentiasa tidak putus-putus memeriahkan masjid suci ini.Di Yak kasut yang luas ini, aku me lihat satu persatu kasut yang ada. Di mana pula aku letakkan kasut aku? Orang ra mai sudah mendapatkan kasut mereka dari ruang yang sama. Aku pula masih tercaricari kepunyaanku.Oh! Sudah jumpa. Patutlah tidak kelihatan tadi, rupanya bertind ih di atas kasut lelaki. Aku segera mengambilnya. Seorang lelaki berpakaian ihra m tiba-tiba datang dan berdiri di sebelahku. Seperti aku, dia juga turut sama te rcaricari kasutnya. Aku lihat, dia mengambil kasutnya dari ruang yang sama denga n kasutku tadi. Sekilas pandang, jelas lelaki ini mirip lelaki Inggeris. Rambutn ya yang agak keperangan dan kulit yang putih kemerahan, meyakinkan aku yang lela ki ini adalah kacukan Inggeris-Melayu.Menyedari aku sedang mengamati dirinya, di a menoleh memandangku. Namun, pandangan kami bagaikan terkunci terus buat seketi ka. Ada sesuatu tentang diri lelaki ini yang menjadikan degup jantungku berdegup pantas. Hatiku mengiakan apa yang fikiranku kata."AIN?"Namaku disebut perlahan. Suara itu penuh kehairanan, penuh kejutan. Tatkala mendengar suara lelaki itu, aku mula sedar siapa dia yang sebenarnya. Dia yang sentiasa dalam kenangan dan i

ngatanku. Walaupun wajahnya tidak lagi mencengkam rasa benci seperti dahulu, nam un rasa marah itu tetap bersisa.m Mukhriz Gellespie.Lelaki yang pernah menjadika n dirinya suamiku.Berdirinya dia di hadapanku, memori lama hidup kembali sekelip mata. Kami terus berpandangan. Debaran jantungku semakin kencang. Malah degupan yang semakin kuat itu bagai terdengar di telinga. Apakah pertemuan ini sudah mampu dirasakan oleh hati ini? Apakah rasa cemas dan resah sepanjang masa itu mengisyaratkan bahawa kami akan bertemu semula?Dia sung guh berbeza dari hari aku tinggalkannya kali terakhir kami bertemu di Australia dahulu. Aku mengalihkan pandangan sebentar ke kiri dan kanan mengharapkan bila a ku kembali memandang ke hadapan, lelaki ini akan lenyap ditelan bumi. Namun aku masih melihat wajah itu di hadapanku. Sepasang matanya yang redup itu masih mengamati diriku. Biarpun aku sempat menitip doa kepada ALLAH bahawa ini s emua adalah mainan mimpi sementara tapi Am tetap terus berdiri di situ. Memakai pakaian ihram serba putih dengan wajah yang cukup tenang membalas pandanganku.Ap akah dia sebenarnya Am? Lelaki yang terpahat dalam kenangan dan ingatanku saban masa. Aku masih tidak mempercayai bahawa aku akan bertemu dia di sini. Aku yakin Am juga bagaikan tidak percaya kerana wajahnya tidak langsung menunjukkan sebar ang reaksi buat sesaat dua. Setelah sekian lama berpisah, kenapa kami harus dipe rtemukan di pintu masuk No. 63 Babu Umrah Masjidilharam ini?"Ain? Ain Hawani?"Ak u pandang wajahnya. Termangu.Aku cuba menenangkan debar jantung ini dengan satu tarikan nafas panjang."Am." Bergetar jiwaku bila namanya aku ucapkan.Tapi suarak u agak tenggelam. Sudah lama aku kunci bibir untuk tidak lagi menyebut namanya. Kini, menyebut namanya sekali lagi membuatkan jiwaku rasa terbakar dengan kenang an itu.Am memandangku. Matanya penuh dengan sinar kegembiraan. "Buat apa di sini ?""Buat apa lagi?" ujarku sinis sambil memandang ke arah orang ramai datang dan pergi ke masjid ini.Dia tersenyum sedikit. "Bila sampai sini?""Kelmarin.""Am dah empat hari," katanya tanpa dipinta. "Ain duduk hotel mana?"Aku hanya menuding j ari ke arah hotel yang betul-betul terletak bertentangan dengan tempat kami berd iri.Dia mengangguk perlahan. "Am tingkat enam." Serta-merta aku memandang ke ara hnya. Apakah dia duduk di hotel yang sama denganku?Dia mengangguk penuh erti. So alan yang berlegar dalam fikiranku seakan terjawab dengan anggukannya itu. Melih at dia dengan pakaian ihramnya, aku segera meminta diri. Aku tidak mahu dekat dengannya. Aku tidak mahu kenangan lama kembali berta ndang."Ain minta diri dulu. Ain... nak balik," ujarku perlahan sambil menyarung selipar."Am pun nak balik juga. Kita balik sama-sama, ya." Aku terus melangkah t anpa menunggunya. Ya-ALLAH... kenapa harus ada pertemuan lagi di antara aku deng annya? "Dah berapa kali buat umrah?" Dia memulakan perbualan sambil melangkah me nuju ke hotel."Dua.""Hari ni buat?"Aku menggeleng.Wajahnya serius sedikit. "Ain sorang aje ke sini? Keluarga lain tak datang sekali?"Aku menggeleng. "Ain ke sin i dengan kawan." "Mana dia?""Dia tak sihat. Ada dalam bilik.""Habis, siapa mahra m Ain?"Secara tak langsung, pertanyaan demi pertanyaan itu membolehkan dia menge tahui tentang diriku serba sedikit. Terutamanya tentang hal ini."Ain tumpang mah ram dengan orang." "Kenapa tak bawak mahram sendiri?"Begitu aneh ayat itu kedeng aran memandangkan pada dasarnya seorang isteri sudah tentu bermahramkan suaminya sendiri. Pelik sekali. Tapi aku pura-pura naif. Pura-pura buat bodoh."Salah ke tumpang mahram?"Am tersenyum. "Tak salah. Siapa kata salah..." balas Am dengan n ada bersahaja.Suasana di antara kami jadi sepi seketika walaupun di sekeliling k ami agak hingar-bingar. Betapa pelik dan aneh keadaan sesaat tadi, tapi kali ini aku tidak tahu bagaimana keadaan selepas aku menjawab pertanyaannya."Am datang dengan siapa?" Giliran aku bertanya. "Dengan mama," ujarnya pendek.Mama sahaja? Tiada isteri baru yang hendak diperkenalkan kepadaku?"Dah lama kita tak jumpa. T api Ain tak banyak berubah." Aku diam. Enggan mengulas apa-apa lagi. Aku tidak m ahu kembali mengingati kenangan lama."Mama Am mana?"Aku sengaja mengubah topik p erbualan. Tapi entah mengapa, niat di hati untuk mengubah perhatiannya, secara t ak langsung kembali ke topik asal kerana mama Am adalah emak mentuaku juga. Aku menarik nafas sedalam-dalamnya. Semuanya serba tidak kena!"Dia pun ada kat bilik ."Kami sama-sama menyambung perjalanan balik ke hotel. Sesungguhnya, terlalu ban yak yang ingin aku tahu. Tentang Kak Zah, tentang tadika, tentang kawan-kawan ya ng aku kenal dahulu dan juga tentang dirinya. Cuma aku tidak mahu perbualan yang tidak penting akan menjadikan aku terlupa bahawa dia telah memusnahkan nama bai

k dan kehidupanku dahulu."Mama Am tak ikut Am sekali ke masjid?"Wajahnya terus r edup. "Dia pun tak sihat. Am ingatkan nak ambil dia di bilik lepas buat umrah, t api tak sempat. Lagipun dia ada kata, kalau Am belum selesai buat umrah, dia sem bahyang dalam bilik aje."Aku mengangguk sahaja.Ketika melintasi jalan raya yang sibuk dengan orang ramai dan kenderaan yang bertali arus, Am berdiri di sebelah kananku. Seolah-olah mahu memimpin aku sama-sama melintas dengan selamat."Tak ma kan?" tanya Am ketika kami sampai di pekarangan ruang lobi hotel.Aroma hidangan makan malam boleh dihidu hingga ke ruang lobi. Perutku sememangnya lapar, tapi a ku juga mahu tahu keadaan diri Azie saat ini."Tak apalah. Kejap lagi. Ain naik d ulu nak tengok kawan." Aku sengaja mengelak."Pukul berapa Ain turun? Kita makan sama-sama?" Aku menjeling ke arahnya. Tahukah dia di sini bukannya Malaysia? Aku sendiri tidak mahu melakukan perkaraperkara yang dilarang. "Jangan tunggu Ain," tegasku. "Kalau mama tahu Ain ada di sini, tentu dia nak jumpa." Aku mengeluh. Bukan aku tidak mahu bertemu dengan mama. Pertemuan kami yang pertama dahulu di Perth menunjukkan mama menerima kehadiranku sebagai menantu dengan perasaan gemb ira dan syukurnya. Tapi, jika dia sedar akan kehadiranku di sini, pasti dia ingi nkan aku kembali ke pangkuan Am. Seperti mana dia pernah meminta aku dan Am berb incang untuk memperbaiki hubungan, aku yakin hasratnya tetap sama. Aku bukan per empuan yang berkahwin dengan anaknya kerana perasaan sayang. Aku dipaksa bernika h kerana kebodohan anaknya sendiri yang tidak mahu menceritakan kebenaran! "Am tak faham ke cakap Ain?" Suaraku mula meninggi. Aku telah berkasar dengannya .Serta-merta wajahnya berubah sedikit. Tapi kemudian wajah itu kembali tenang. D ia tersenyum."Salah ke kalau seorang suami menjemput isterinya makan bersama? Am tahu Ain masih bencikan Am. Tapi Ain masih isteri Am." Suaranya terus tenang da n penuh erti.Aku renung wajahnya dalam-dalam."Ajaklah kawan Ain turun. Kita bole h makan samasama," pujuknya lagi.Aku pujuk diriku supaya tidak meninggikan suara lagi kepadanya. "Am makanlah dulu. Kalau kawan Ain tak mahu makan, Ain tak akan turun."Aku segera meninggalkannya sebelum dia sempat berkata apa-apa lagi. Am m asih mengekoriku. Aku berjalan menuju ke lif yang sudah terbuka dan terus masuk. Kami sempat berpandangan sebelum pintu lif tertutup.Aku menarik nafas panjang. Rasa nyawa bagaikan diragut ketika bertemunya semula setelah sekian lama kami me mbawa haluan masing-masing. Di celah-celah ribuan umat manusia yang memenuhi rua ng Masjidilharam yang tersergam ini, Am adalah salah seorang daripada mereka. Da n ALLAH mempertemukan kami kembali.Seandainya pertemuan ini tidak mengundang ken angan pahit, aku pasti melayan dan menganggap Am sebagai teman. Tapi... lihat sa ja apa yang telah dia lakukan terhadapku dengan mengambil kesempatan ke atas seo rang gadis yang terlalu mentah untuk mengerti apa-apa.Kesengsaraan yang diberi p adaku telah membina keteguhan emosi dan jiwa ini. Kekecewaanku telah membina kek uatan dan keyakinan diri. Aku bangun dan kembali mencari diri sendiri. Diri ini kuat semula walaupun hakikatnya, luka itu masih terasa perit. Aku sedar, menangisi kebodohan diri di atas kekecew aan tidak akan membawa aku ke mana. Seperti mimpi bertemunya kembali setelah ber tahun aku 'lupakan' siapa diriku yang sebenar. Kenapa harus ada lagi pertemuanku dengannya? Kenapa perlu dia kekalkan hubungan yang hanya tercatat di kertas put ih sahaja? Kenapa tidak ada cacat pada dirinya yang membolehkan kebencianku terh adapnya menjadi-jadi?Setelah bertahun berlalu, kekacakannya kini lebih mencermin kan kematangan. Aura seorang lelaki dewasa yang lebih peka dengan setiap yang be rlaku jelas kelihatan di kejernihan wajahnya. Aku menarik nafas sedalam-dalamnya . Apakah ini punca sebenarnya mengapa jiwaku dilanda gelisah di saat-saat akhir pemergianku ke Tanah Suci ini? AZIE?" Aku menggoncangtubuhnya. Azie membuka mata. Dia berkata sesuatu, tetapi a ku tidak memahami maksudnya. Hanya isyarat tangannya menandakan dia tidak mahu d iganggu.Aku mengeluh perlahan. Perut sudah berkeroncong minta diisi. Di meja sis i bersebelahan dengan katil Azie, aku lihat sedikit roti dan gelas minuman yang tinggal separuh. Tentu Azie sudah mengalas perutnya tadi.Sekejap lagi, Am pasti datang menjemput aku untuk makan bersamanya. Apa yang perlu aku jawab?Seakan men ghidu apa yang terlintas dalam fikiran, telefon di sebelah katilku berbunyi."Ass alamualaikum..." Suara seorang wanita di talian. Aku membalas salam itu sedikit hairan."Hawani ada?"Aku terkejut. Hawani? Itu namaku, tapi tiada sesiapa yang memanggilku dengan nama itu."Saya Hawani.""Hawa, ini mama. Apa khabar?"Aku

tergamam. Apakah itu suara mama? Perasaanku jadi gundah. Tiba-tiba aku tidak tah u apa yang perlu aku katakan. Sudah enam tahun kali terakhir kami bertemu. Dulu, pertemuan kami secara kebetulan. Dan kali ini juga secara kebetulan. Kenapa hid upku ini penuh dengan kebetulan? Satu persatu kebetulan itu datang clan merubah kehidupanku."Mama?" Perasaanku sebak bila mengucapkan perkataan itu. "Mama kat m ana?""Mama ada di bawah ni.""Mama sihat ke? Dah lama Hawa tak dengar khabar mama ." Aku tidak mahu suaraku membuatkan Azie terjaga. Lebih dari itu, aku tidak mah u Azie mendengar panggilan `mama' itu. Dia mampu mengetahui rahsia peribadiku ya ng aku sembunyikan selama ini daripadanya. Mama ketawa. "Kalau nak tahu mama sih at ke tak, turunlah. Mama tunggu Hawa, kita makan sama-sama. Turun ya, Hawa."Per mintaannya tidak mampu aku tolak. Aku tidak berdaya untuk mengatakan tidak. Mama melayaniku begitu baik walaupun aku pernah menghampakannya ketika dia mahukan a ku dan Am menyelesaikan kemelut di antara kami. Aku masih teringat peristiwa itu ."Iyalah. Nanti Hawa turun." "Mama tunggu. Assalamualaikum."Aku segera meletakka n gagang dengan satu keluhan. Aku termenung sebentar. Apakah ini permulaan atau penghujungnya hubungan aku dengan Am? Aku lihat wajahku di cermin. Susahkah untu k menjadi anak menantu yang baik? Kenapa perlu ada kenangan silam yang cukup men yeksakan ini di antara kami semua? Akukah yang perlu mengubah pendirianku dan me mberi laluan pada takdir? Kalau begitu, Am terlepas dalam semua penyeksaan dan k esengsaraanku selama ini.Bayangkanlah. Kami ditangkap khalwat sedangkan hakikatn ya semua itu hanyalah silap faham. Aku langsung tidak diberi peluang untuk meneg akkan kebenaranku malah disuruh bernikah untuk menutup malu keluarga.Kenapa aku dijadikan mangsa semata-mata kerana tindak-tanduk Am yang lepas laku terhadap te man wanitanya? Kenapa? Satu soalan yang tidak pernah terjawab, malah kekal menja di dendam kesumatku hingga ke hari ini!SEBAIK sahaja pintu lif terbuka, orang pe rtama aku lihat ialah Am. Memang jelas dia sedang menanti kedatanganku. Wajahnya yang tenang itu tampak ceria."Tak payah turun. Kita makan kat sini aje," ujarny a sambil mengiringiku ke tempat yang dimaksudkan.Aku pandang Am dengan perasaan hairan. Kantin di bawah. Kenapa pula kena makan di atas?Ketika aku menghampiri s ebuah meja makan berhampiran anak tangga, pandanganku tiba-tiba tertumpu pada se orang wanita berusia lebih dari separuh abad yang sedang tersenyum memandangku. Senyumannya pernah aku lihat ketika pertama kali bertemu dengannya. Senyuman itu penuh dengan kemesraan yang tulus ikhlas. Senyuman itu lahir daripada hati seor ang ibu."Itu mama." Am memberitahuku.Ya, aku tahu itu mama. Aku tidak akan lupa wajahnya walaupun dia memakai telekung dan wajahnya juga semakin dimamah usia. A ku segera meluru ke arah orang tua itu. Sambil bersalaman, tangannya aku kucup. Aku dipeluknya erat-erat. Macam dulu juga."Dah lama mama rindu nak jumpa menantu mama." Dia mengusap tubuhku perlahan-lahan.Pelukan itu akhirnya terlerai jua. M ujur meja yang kami duduki agak terselindung di sebalik dinding, jadi tingkah ka mi tidaklah menjadi tatapan jemaah yang lalu-lalang di situ. Mama mengesat air m atanya. Apakah hatinya benarbenar tersentuh bertemu denganku? Sedangkan, hakikat nya, aku yang bersalah kerana meninggalkan mereka begitu sahaja tanpa berita."Al hamdulillah... berkat doa mama dan Am di Mekah ni, dapat juga kita jumpa di sini . Siang malam mama berdoa agar dapat berjumpa dengan Hawa lagi. Esok-esok entahl ah... dapat lagi tak kita jumpa."Tidak semena-mena pula, air mataku menitis. "Ja ngan cakap macam tu mama. Hawa akan selalu datang jumpa mama. Mama telefon aje, Hawa pasti datang," ujarku sambil menggenggam tangannya.Mama tersenyum puas deng an janjiku itu. Suara Am tiba-tiba kedengaran perlahan."Ma, Am turun dulu ambil makanan bawa naik." Terlupa akan kehadiran Am di antara kami berdua, suaranya ti ba-tiba kedengaran perlahan.Mama segera mengangguk. "Iyalah. Pergilah cepat. Tak ut nanti lauk dah habis pulak."Am memandangku, mengisyaratkan aku mengikutinya k e kantin. Dalam keadaan terpaksa, aku meminta izin daripada mama dan mengekori A m dari belakang."MAMA nak sangat jumpa Ain. Sejak kita terjumpa di Australia dul u, mama tak putus-putus suruh Am contact Ain. Tapi Am tetap berkeras, Am tak mah u ganggu Ain. Am telahpun terangkan segalanya pada mama. Am redha, Am terima seg ala ketentuan ini dengan lapang hati. Yang penting bagi Am, segala apa yang terj adi antara kita tidak akan menghalang kejayaan Ain, cita-cita Ain."Aku membisu s eribu bahasa. Segala kata-kata Am itu aku biarkan sepi, biarkan berlalu begitu s ahaja.Tanpa suara, aku sekadar membantu Am menyediakan lauk-pauk ke dalam pingga n. Am pula menyediakan nasi. Ketika aku menyediakan minuman, Am pula mengambil s

edikit buah-buahan sebagai pencuci mulut. Tidak sampai 10 minit, kami sudah menu ju ke tingkat atas. Ketika inilah kami berselisih dengan Abang Mail dan Kak Tima h. Mereka menegurku bila melihat aku membawa dulang."Nak bawak ke mana ni?" tegu r Kak Timah sesekali mencuri pandang ke arah Am yang berdiri di sebelahku. "Nak bawak ke atas. Kak Timah, ini Ain kenalkan Adam Mukhriz. Am, ini Kak Timah dan y ang ini pulak Abang Mail. Mereka mahram Ain datang ke sini."Am segera menghulurk an tangan pada Abang Mail. Kemudian, Am menunduk sedikit sebagai tanda hormat ke pada Kak Timah."Kawan Ain ke ni?" tanya Abang Mail.Am hanya tersenyum. Menganggu k tidak, menggeleng jauh sekali. "Saya ajak Ain makan dengan mak saya. Dia uzur, tak larat nak turun naik tangga. Jadi kamilah yang ambil makanan ni untuk dibaw a ke atas," jelas Am."Baiklah. Kami pun nak pergi makan jugak ni. Lambat nanti, habis pulak lauk," ujar Abang Mail dengan mesra sambil menepuk-nepuk bahu Am.Aku tersenyum pada Kak Timah. "Kami minta diri dulu, ya," ujarku. Pandanganku kemba li bertaut ke arah Am yang kelihatan tenang.SEBENTAR kemudian, kami sudah tiba d i meja makan. "Amboi, banyak ni," ujar mama, agak terkejut.Aku tersenyum, sediki t malu. "Saja Hawa ambil lebih. Kita semua boleh makan lebih sikit malam ni."Mam a tersenyum lebar. Dia nampak senang hati. "Mama memang sukakan sup. Cara Hawa c akap tu, macam tau-tau aje mama sukakan sup. Am beritahu ya?" Dia cuba mendugaku melalui usikan mesranya.Pandanganku serta-merta beralih kepada anak lelakinya y ang duduk bertentangan denganku."Tak adalah. Bila tengok sup ni panas-panas tadi , nampak macam sedap. Hawa fikir tentu mama suka," bohongku. Aku masih ingat, Ka k Zah pernah memberitahuku tentang makanan kegemaran keluarganya. Mama di kiriku dan Am pula di hadapanku. Biarpun lauk-pauk di hadapanku enak-ena k, tapi aku tidak selesa bersama mereka. Aku masih bingung dengan situasi ini! SEPANJANG makan malam, mama tidak pernah jemu-jemu berbual denganku. Bercerita t entang cucu-cucunya iaitu anak-anak Kak Zah. Kemudian tentang Erin yang sudah ta mat belajar dalam bidang farmasi di Ireland tetapi nekad untuk menguruskan tadik a kepunyaan keluarga. Kemudian bercerita pula tentang anak lelakinya yang seoran g itu. Saat itu, aku mula tidak selesa dan ingin pergi jauh dari situ."Ain tahu tak, that Am is no longer a pilot?"Aku melihat Am dari ekor mataku. Tapi cepat-c epat pula mengalihkan pandanganku dari perhatiannya. Serasa tidak sanggup aku di amati begitu sekali."Ain tak tahu, mama."Am mengeluh. "Macam mana nak tahu? Sela ma ni pun, Ain tak pernah ambil tahu hal Am," sindir Am."Am..." tegur mama."If i tell you, would you care?" tanya Am padaku.Aku tersentak. Perasaanku sedikit te rsinggung. "Am... bukan sini tempatnya," tegur mama.Aku masih rasa tersinggung. Malah, perasaan itu mula membangkitkan kebencianku terhadapnya. Lantas, aku mint a diri untuk balik ke bilik."Takut kawan Hawa cari nanti." Aku memberi alasan. " Mama pun nak naik bilik jugak ni. Am, tolong tarik kerusi roda mama ni."Oleh ker ana aku yang paling dekat dengan mama, tanpa berlengah lagi aku terus melakukan apa yang dipintanya. Mungkin juga kerana rasa tanggungjawab aku sebagai menantun ya. -"Tak apalah Hawa. Am boleh buat." Mama tidak mahu menyusahkan aku.Aku terse nyum kecil. "Tak apa. Hal kecil aje ni."Wajah Am tenang. Aku menolak kerusi mama sehingga ke pintu bilik mereka yang bernombor 614."Singgahlah sekejap," pelawa mama, mesra.Aku menggeleng. Menolak secara baik walaupun hatiku sudah mula tersi nggung dengan sikap Am tadi.Mama tetap mempelawa aku masuk. "Hawa kan anak menan tu mama."Ketika ini, pandanganku secara tidak langsung bertaup ke wajah Am. Kami berpandangan. Aku segera mengalihkan pandangan."Tak apalah ma. Hawa nak balik b ilik cepat, takut Azie tercari-cari Hawa."Mama akhirnya terpaksa akur dengan ala sanku. Selepas mengucup tangannya, aku menuju ke pintu keluar. Am menurutiku dar i belakang. Aku terpaksa turun kembali ke tingkat tiga untuk pulang ke bilik. Bi la pintu tertutup, rupanya Am masih berada di belakangku."'I`ak payah temankan. Ain boleh balik sendiri." Suaraku kembali mendatar."Tak apa. "Lepas makan, bagus kalau kita jalan lebih sikit untuk digestion."Aku diam sahaja. Terpulanglah, de tik hati kecilku.AKU dan Am kembali ke lif. Saat itu, sepi menyelubungi kami ber dua. Sepi yang meresahkan clan membuatkan aku tidak selesa. Tiba-tiba, suara Am bergetar perlahan memanggilku. "Ain."Dadaku berdebar bila namaku disebut."Apa la gi Am? Dah kenakan Ain depan mama tadi, masih tak puas lagi?""Eh, Am cakap elok aje. Nak marah-marah ni kenapa?" Aku mendengus. "Do you think I would care whate ver you want to say to me?"Am terpinga-pinga. Dia tidak mengerti maksudku. Namun akhirnya, dia tersenyum. Senyumannya itu menandakan dia sudah mengerti apa yang

aku cuba sampaikan kepadanya. "You have changed Ain.""7t was all your fault, Am . It was all your fault.""Am bukan maksudkan perangai Ain sekarang ni. Ain lebih cantik daripada Ain yang Am kenal dulu."Malas melayani lelaki ini, aku segera m engalihkan tubuhku sedikit supaya tidak berdiri berhadapan secara langsung denga nnya. Kenapa pula lif ini tidak buka-buka lagi? Getusku dalam hati.,"Don't you t hink that we need to talk?" Suaranya kedengaran lagi."What kind of talk you have in mind?"Dia terus menatap wajahku. Tidak sedikit pun berganjak pandangan matan ya. "Tentang diri kita."Jantungku berdegup hebat. "Dah tak ada benda nak dikatak an lagi. Your mom dah tanya macam-macam soalan pada Ain. So, there is nothing el se to talk about. You already know about me. Ain nak turun ikut tangga."Lantas t anpa membuang masa lagi, aku meninggalkannya dan melangkah turun satu persatu an ak tangga dengan niat untuk menjauhkan diri daripadanya.Am tetap mengekoriku. "A in rasa tak ada?"Aku mengangguk perlahan. Agak ragu-ragu dan cemas. Bercampur ad uk perasaanku ketika itu."Ada perkara lain yang Ain perlu beritahu ke? Oh ya, ba ru Ain teringat. Bukan Ain nak kata apa... tapi ingatmengingati sesama sendiri m emang baik. Setelah bertahun kita buat hal sendiri, rasanya Ain dah tak ada hubu ngan lagi dengan Am. Kita sekarang hidup dengan cara kita sendiri. Jadi jangan f ikir Am masih suami Ain lagi." Keluhan Am kedengaran panjang. "You look so sure yourself. "Aku mengerut dahi. T erganggu sedikit dengan katakatanya. Apakah kenyataanku ini salah? Sudah tentu a ku yakin dengan apa yang aku katakan. Undang-undang dan hukum-hakam agama tidak boleh dibuat main. Aku tahu kedudukanku. Aku bukan isterinya sejak bertahun lagi . "Of course I'm sure. Ingat, jika tiga bulan berturutturut pun Am tak beri nafk ah pada Ain, dengan sendirinya hak Am gugur pada Ain. Alah... orang macam Am ni mana nak tahu hukum agama. Rasanya, buku-buku agama pun tak pernah buka, kan?" s indirku sambil melihatnya dari ekor mataku."Ain," tegurnya sedikit tegas. "Ain t ahu tak apa yang Ain cakapkan ni? Ain tahu tak apa yang berlaku selama ni? Ain f ikir, Ain pergi macam tu aje bermakna Ain lepas dari pandangan Am? Fikir sebelum cakap. Sebab kadang-kadang, kata-kata kita akan memakan diri kita balik." Suasana hening. Fikiranku bergolak. Dadaku semakin berdebar-debar bila mengingat i semula kata-katanya itu. Tapi aku tidak mengerti apa yang dimaksudkannya."Apa yang Am nak cakap? Ain nak balik ni." Aku pantas meletak tembok pemisah terhadap kata-katanya.Aku tahan perasaanku. Aku tahan kehancuran dulu yang kini kembali bertaut. Kenapa perlu sekarang Am menuntut untuk menyelesaikan masalah lama kami ?"Ain, Dee yang buatkan kita jadi begini. Dia paksa Am berkahwin dengan dia, sed angkan Am tak ada hati langsung pada dia. Dee bukan teman wanita Am!" tegasnya." Sekarang baru Am nak beritahu Ain? Jadi, apa yang Ain nampak hari tu? Apa yang A in nampak sebelum ni yang Am berpelukan dengan Dee dalam kereta semuanya untuk s ukasuka? Eh, cakap apa ni?""Why didn't you trust me?" Dia seolah mencabarku deng an nada menjelekkan."Ain tak pernah percaya cakap Am. Dari hari pertama Ain kena l Am, Ain tak pernah percayakan Am. Dan Ain tak sepatutnya percaya pada Am dari dulu lagi!""Why? Just because you saw Dee kissed me and..." Aku pantas mencelah. "7t was not like that!"Aku cuba menggagahkan diri memandangnya. Betapa hangatny a pipiku ketika ini. Ada sesuatu yang sedang bergerak perlahan di pipiku."Kenapa Am tak beritahu hal sebenar pada pak lang dan mak lang yang Ain tak bersalah se benarnya? Kenapa Am tak beritahu mereka apa yang Am beritahu Ain sekarang ni? Ke napa?"tanyaku lantang., Kami berpandangan. Aku dengan wajah marah sedangkan dia bagai kehilangan kata."Kenapa Am beritahu Ain sekarang?" tanyaku sambil menangis teresak-esak. "Am tahu tak apa yang dah Am buat pada diri Ain? Ain dah hampir p utus asa dengan diri Ain hanya sebab Am diamkan hal yang sebenar. Ain rasa macam tiada harga diri langsung!"Am cuba menyentuhku. Dia cuba menenangkanku tapi aku segera menepis perbuatannya. Setiap sentuhan bakal menjadi bara api pada tubuhku."Dee nak Am kahwin dengan dia. Tapi Am dah kata de ngan dia, yang Am masih belum bersedia.""Tapi Ain pun belum bersedia. Malah, tak terlintas langsung untuk berkahwin. Kenapa Ain yang jadi mangsa Am?" tempikku p antas memotong percakapannya. "Kenapa dengan Dee, Am masih belum bersedia tapi d engan Ain, Am bersedia pulak?""Dengar cakap Am dulu. Please, you need to hear th e whole story Ain," pintanya, mengharap belas. Suara lelakinya sungguh lembut bi la memujuk. Dia benar-benar meletakkan harapan yang tinggi agar aku mempercayain ya.Aku mengesat air mata. Aku kawal esakanku."Kalau Ain dengar alasan Am, boleh

Am betulkan apa yang Am dah buat dulu? Boleh Am pulangkan maruah dan nama baik k eluarga Ain yang dah musnah?" bidasku sinis. "Lebih dari itu, Ain boleh percaya dengan cerita Am ke?"Am menarik nafas panjang. Wajahnya tercalit duka. "Memang A m akui, dulu hidup Am penuh dengan keseronokan. Tapi Am tak bersedia untuk kahwi n masa tu. Apatah lagi dengan perempuan macam Dee. Tengah hari tu, Dee datang. H ubungan Am dengan dia putus hari tu jugak. Dee marah dan dia nekad untuk musnahk an hidup Am. Tapi Am tak terfikir dia bertindak di luar jangkaan Am.Bila dia bal ik, Am fikir perkara kami tu selesai begitu aje. Rupa-rupanya, dia merancang ses uatu. Dia mencari peluang sebenarnya. Dia tunggu sesiapa aje yang datang ke ruma h. Dan kebetulan, Ain yang ada waktu tu. Semuanya macam satu rancangan yang cuku p teratur. Dee fikir Am akan lebih menyesal jika ditangkap berduaan dengan manam ana perempuan. Tapi Am tak pernah menyesal bila dipaksa nikah dengan Ain."Suara Am tiba-tiba berubah menjadi satu keazaman yang kuat. "Memang Am tahu, semuanya silap Am. Memang Ain patut marah Am. Tapi, Am tak menyesal pilih Ain untuk jadi isteri Am."Lututku longlai sebaik mendengar cerita Am. Apakah aku ini dianggap m ainan pada mereka? Kalaulah tak kerana kucing Parsi itu menguis-nguis tubuhnya d i kakiku, tentu aku masih sempat untuk keluar dari rumah sebelum kami ditangkap khalwat.Air mataku kembali menitis. Aku menggeleng beberapa kali seolah tidak me mpercayai semua ini berlaku."Ain bukan alat untuk Am dengan Dee saling berbalas dendam. Kenapa pilih Ain? Kenapa Ain perlu berada di tengah-tengah antara Am den gan Dee?" tangisku kembali.Am mengesat air mata. "I'm sorry sayang. I'm so sorry . Lepas ni, Am takkan biarkan Ain tanggung seorang diri," pujuknya dan mendekatk an diri begitu hampir denganku. "Jangan sentuh Ain!!!" tempikku.Am tersentak. Pe rbuatannya terkaku begitu sahaja. "Selagi Ain belum dapat lupakan perbuatan Am, jangan harap Am boleh datang dalam hidup Ain. Ain benci Am!" Ain benci Am. Benci ... Ayat itu bergema berkali-kali. Aku mahu ayatku ini diingati dalam kepalanya. Riak wajah Am seakan menahan sesuatu yang menyakitkan. Tubuhnya yang sebelum ini cuba menunjukkan keberanian dan keyakinan, perlahan-lahan lesu. Bahunya bagai m elurut jatuh dan tubuhnya seakan mengecil. Dan aku terus menuruni tangga tanpa b erpaling lagi. MUNGKIN kerana ALLAH ingin menduga hatiku, aku bertemu dengan mentuaku lagi di m asjid seawal Subuh keesokan harinya. Dia sedang duduk berteleku di atas sejadah. Melihatnya begitu, aku agak dia sudah berada di situ lebih awal dari yang kami jangkakan."Inilah dia Azie, kawan yang Hawa cakap semalam." Aku memperkenalkan A zie kepada mama setelah kami mengambil tempat duduk di sebelahnya. Sebolehnya ak u enggan menggunakan perkataan mama. Aku tidak mahu timbul tanda tanya dan kekel iruan pada Azie.Azie mengerutkan dahi. Kabur. Tapi tetap menghulurkan tangannya pada mama dengan senyuman."Makcik ni, mak pada kawan Ain. Ain pernah kerja jadi cikgu sementara di tadika anak makcik." Mama memberitahu Azie dengan lebih jelas lagi.Lega! Mujur dia memperkenalkan aku sebagai kawan pada anaknya. Aku menamba h kata-kata mama lagi. "Aku kerja kat sana tiga bulan sebelum aku belajar di Per th.""Oh! Tak pernah aku tahu kau pernah jadi cikgu tadika. Tengoklah makcik. Kam i ni kawan satu rumah. Tapi dia tak pernah pun cerita pada saya yang dia pernah jadi cikgu tadika. Baik punya kawan!" marah Azie dalam nada gurauan.Aku ketawa. Wanita yang sudah berusia namun ternyata masih anggun itu terus tersenyum lebar. "Dia kawan dengan Norazah, anak sulung makcik. Dialah yang uruskan tadika masa H awa kerja di sana dulu." Jangan biarkan dia sebut nama Am! Jangan dia sebut mama padaku depan Azie! Hatiku penuh mengharap."Mama risau malam tadi. Mama tak bole h tidur. Dah dekat pukul 3.00 pagi baru Am balik."Aku sempat memandang ke arah A zie yang sedang mengerut dahi memandang kami berdua. Aduh! Niat di hati mahu mer ahsiakan hubungan aku dengan mama selama yang boleh, tidak menjadi nampaknya."Si apa Am?" Suara Azie mencelah. Sepasang anak matanya membulat. Terkejut bila nama Am pula disebut. "Anak lelaki makcik. Makcik dengan dia aje berdua datang ke si ni," beritahu mama walaupun soalan itu ditujukan kepadaku. "Mama ingatkan, nak s olat Subuh ni, malas nak kejutkan dia. Tapi rupanya dia bangun dulu daripada mam a." Sekali lagi perkataan 'mama' itu terucap laju dari bibirnya.Belum pun mataha ri mencium bumi Mekah hari ini, nama Am tetap kedengaran sebagai halwa telingaku . AN Tiada gunanya aku memikirkan hal lelaki itu."Mama nak risaukan Am pun buat apa? Dia lelaki. Kalau tak ke masjid, mungkin dia jalan-jalan kat sekitar kawasa n ni. Cuci mata aje kot."Pantas, Azie mencelah kata-kataku. "Dia nak cari peremp

uan Arab kot, nak dijadikan isteri. Mana tahu ke..." Mama menjawab dengan senang hati. "Heh... buat apa nak cari yang jauh-jauh? Dia dah jumpa Hawanya di sini." Mata mama sudah meleret memandangku penuh erti.Mahu sahaja aku angkat kaki ketika itu juga. Aku tidak mahu Azie tahu lebih dari yang sepatutnya.Azie terpinga-pinga sebentar. "Hawa? Siapa Hawa?" "Hawa ni, lah. Sia pa lagi."Besar mata Azie memandangku. Kemudian dia ketawa. Mama nampak begitu se ronok. "Lepas solat Subuh, kita sarapan sama-sama ya."Azie segera mengangguk. Be rsetuju tanpa berfikir panjang. Setengah jam kemudian, kami bersama menunggu Am. "Kita tunggu Am sekejap. Atau Hawa dengan Azie nak naik dulu ke hotel ke?" tany a mama kepada kami berdua."Tak apalah. Kami temankan makcik," ujar Azie tanpa be rlengah lagi.Namun aku resah. Aku tidak senang menunggu Am biarpun ada Azie dan mama. Sama ada aku suka atau tidak, aku sedar Mekah tidak akan melepaskan aku wa laupun sedikit dari pandangan mama dan Am. Sekembalinya kami ke tanahair nanti, aku akan lari clan terus lari daripada Am. Sudah tiba masanya untuk aku melepask an diri dari kenangan lama itu."Kenapa dengan kau ni?" tegur Azie berbisik, keha iranan memandangku. "Macam ayam berak kapur aje. Eh; aku nak tanya kau sikit. Ak u pelik kenapa Makcik Maria mengaku mama kat kau? Ada apa-apa yang aku tak tahu ke?"Orang ramai masih berpusu-pusu keluar. Dan kami masih menunggu Am di situ."S emua orang panggil dia mama masa aku kerja di tadika. Sampai sekarang pun, mama ajelah," bisikku perlahan, takut kata-kata ini didengari oleh mama. Aku tetap ti dak mahu Azie mengetahui keadaan sebenar.Am tiba akhirnya. "Lama ke tunggu?""Lam a tak lama pun, tapi dah ramai gak orang balik," jawab mama. "Inilah kawan sebil ik dengan Hawa." Mama memperkenalkan Azie pada Am bila melihat aku berdiam.Azie tersengih memandang ke arah Am. "Apa khabar?" "Baik," ujar Am lembut."Dah, jom k ita naik ke hotel. Kita sambung borak kat meja makan," ujar mama pantas dan memi nta Am menolak kerusi roda yang didudukinya.Aku lebih senang memencilkan diri, s edangkan Azie clan mama saling berbual mesra.WAWA tak sihat ke?" tanya mama keti ka aku menemaninya di meja makan, terasing daripada jemaah lain yang memenuhi r uang kantin di tingkat bawah. Bukan kerana mama tidak mahu bersama-sama mereka y ang lain, tetapi kerana kesihatan yang tidak mengizinkan, dia tidak berdaya untu k turun naik menggunakan anak tangga.Aku membiarkan sahaja Azie menemani Am kali ini untuk menyediakan sarapan kami.Rasa bersalah menghimpit jiwaku. "Taklah. Ha wa sihat." "Ada sesuatu yang Hawa fikirkan ke?""Tak adalah. Hawa biasa aje."Aku menyembunyikan perasaanku yang sebenar. Mama tersenyum seakan mengerti apa yang sedang sarat dalam jiwaku ketika ini."Kan elok kalau sama-sama kita selesaikan c ara baik.Dengar dulu cerita yang hendak disampaikan. Mama yakin, setiap perkara yang berlaku mesti ada jalan penyelesaiannya. Masa di Perth dulu, sepatutnya Haw a tak lari balik macam tu aje. Peluang dah ada, sepatutnya Ain gunakan sebaik mu ngkin. Apa sebenarnya dah jadi waktu tu? Takut nak menghadapi realiti sebenar?" Mama masih cuba memujuk.Kisah lama diungkit kembali. Ternyata mama kurang puas h ati dengan sikapku. Tapi suaranya tidak pula menunjukkan rasa marah padaku. Aku sudah tidak mampu untuk berkata-kata lagi."Pergilah bincang baik-baik dengan Am. Selagi tak selesaikan masalah ni, Hawa tak senang duduk, dia pun tak senang dud uk juga. Mama bukan nak campur hal kamu berdua, tapi mama tahu rumah tangga Am d engan Hawa masih boleh diselamatkan. Fikirlah baik-baik. Hawa tahu tak, Am masih harapkan Hawa?"Berderau darahku mendengar cerita mama. Benarkah? "Am dah banyak berubah. Semua perangai buruk, dia dah tinggalkan. Mama takkan cakap macam ni k alau mama tak yakin dengan anak mama tu. Mama tahu, Hawa budak baik. Dari keluar ga baik-baik. Tapi kalau Hawa nampak perbezaan dalam diri Am, berilah peluang pa da dia."Air mataku mula jatuh ke pipi bila mendengar cerita mama. Sudah acap kal i aku menangis, tidak kira sama ada gembira, insaf ataupun kerana marah. Murahny a air mataku di Tanah Suci ALLAH ini."Mama tak tahu apa dalam hati Hawa. Tapi ma ma tahu apa yang ada dalam hati Am. Tolonglah selesaikan perselisihan yang perna h berlaku. Selagi Hawa tak berani menghadapi kebenaran, selagi tu Hawa takkan ta hu apa yang sebenarnya terjadi.""Bukan Hawa takut hadapi kebenaran," ujarku samb il mengesat air mata.Mama meletakkan tangannya di jariku. "Mama tahu.Hawa nak lu pakan perkara lama tu, kan? Jadi tak perlu nak pening-peningkan kepala fikirkan hal tu lagi, betul tak?" Air mata menitis lagi. Setitis demi setitis."Bukan maca m tu caranya nak jadikan diri tu lebih matang, Hawa. Selamatkanlah rumah tangga Hawa yang dah lama tergantung begitu aje. Berkat doa Am agaknya, Hawa dipertemuk

an sekali lagi dengan dia di Tanah Suci ini." Aku diam. Kata-kata mama banyak kebenarannya. Selama ini, bertahun lamanya aku m enyembunyikan wajahku daripadanya, daripada semua orang di sekelilingku."Rumah t angga apa yang ada sekarang ni mama? Kosong. Selama jangka masa perpisahan ini, Hawa cuba bina kekuatan dan pulihkan hidup Hawa dengan perbuatan Am. Hawa rasa t erlalu hina bila Am buat begitu. Hawa tak pernah simpan sikit pun perasaan pada Am," ujarku perlahan sambil mengesat air mata.Mama tersenyum penuh makna. Dia me mandangku dengan wajah keibuan. "Mama tak marahkan Hawa. Memang Hawa tak bersala h dalam hal ni. Cuma Hawa lebih suka membiarkan sesuatu perkara tanpa penyelesai an sedangkan kita boleh perbaiki masa hadapan jika kita ambil semula masalah lam a tu, dan selesaikan sebaik mungkin." Dia menggenggam jariku erat-erat. "Sayang boleh datang kemudian, tapi yang penting hubungan sedia ada ni."Hubungan apa lag i yang ada? Buat kali kedua, aku bagaikan kabur dengan kata-katanya.Dan belum se mpat aku mencari erti sebenar daripada kata-kata itu, mama berkata lagi, "Fikirk an apa yang mama cakap ni, ya Hawa."Aku tatap wajah mama. Hilang persoalan yang ingin aku katakan padanya. Jiwaku diulit dengan rasa kasihnya. Aku mengangguk. M engerti kata-katanya dan akur dengan keinginannya."Hawa nak balik bilik?" tanya mama. "Nanti kalau Azie nampak muka Hawa macam tu, mesti dia hairan."Aku mengang guk lagi. Benar, Azie tentu akan mencari punca sehingga ke akar umbi kenapa aku jadi begini."Hawa minta diri dulu, ma. Hawa rasa, kalau orang lain nampak Hawa m acam ni, tentu tak elok.""Ingat kata-kata mama. Selesaikanlah apa saja masalah y ang ada. Bawa berbincang dengan baik. Insya-ALLAH, mesti ada jalan yang terbaik untuk kita."Aku mengangguk sahaja. "Hawa pergi dulu, ma." Kejadian lalu sememang nya memberi tamparan hebat padaku, dia, juga perasaan semua ahli keluarga kami. Ada yang terluka, tidak kurang juga yang rasa maruah keluarga turut terpalit den gan tragedi itu. Namun, benarkah kerana kejadian itu, telah berjaya merubah sifa t dan perangai Am kepada lelaki yang lebih kuat pegangan agamanya? Entahlah... a ku tidak mahu memikirkannya!AKU berbaring di atas katil. Fikiranku berkecamuk. K ata-kata mama masih terngiang-ngiang. Am masih sayangkan aku? Berkat doanya sela ma ini, akhirnya dia dapat bertemu denganku semula di 1anah Haram ini? Begitu se kalikah dia ingin bertemu denganku? Dan apa pula maksudnya tentang hubungan yang ada?Ah! Aku langsung tidak mengerti. Adakah sesuatu yang aku tidak tahu? Tidak! Aku tidak akan sesekali membenarkan diriku terpengaruh dengan kata-kata dan puj ukan mama.Aku segera ke bilik air dan mandi sunat ihram. Pukul 7.30 nanti, kami akan dibawa menziarahi ke tempat-tempat bersejarah, antaranya kawasan yang menem patkan jemaah haji termasuklah Padang Arafah, Mina, Mudzalifah dan ketiga Jamrat ul. Dan kami akan bermiqat di Jaaranah untuk melakukan umrah sekembalinya kami d ari berziarah nanti. Keluar dari bilik air, Azie sudah bersiap sedia dengan tuala mandinya. "Sakit kepala kau tu dah okey?" tanya Azie bersahaja. Mujur dia tidak mengandaikan sesuatu."Okey sikit," balasku tenang. Mungkin juga mama menga dakan alasan bagi pihakku.Tiba-tiba terukir senyuman nakal di bibirnya. "Handsom e betul Am tu, ya. Kau rasa, dia ada girlfriend tak?" Aku diam. Nama Am tak hent i-henti disebutnya."Kalau aku lebih-lebih, apa pulak kata mak dia. Aku tengok ma k dia macam suka kat kau. Ada apa-apa ke?"Aku mengerutkan dahi tanda tidak puas hati. "Sebelum aku kenal kau, aku dah kenal dengan famili dia tu."Azie menganggu k perlahan-lahan. "Kau ingat aku ada harapan tak dengan Am?""Kau cubalah. Tapi b iar aku ingatkan kau sikit, dia tu romeo. Aku tau kau ni kalau dah suka kat satu lelaki, sure nak buat steady. Tapi, untuk pengetahuan kau, Am ramai kawan perem puan. Kalau kau tahan dengan dia, okeylah. Jangan esok-esok kau cari aku, kau sa lahkan aku pulak."Dia tersengih. Kemudian meluru masuk ke bilik air tanpa menunj ukkan sebarang reaksi terhadap kata-kataku. Mujur perbincangan itu habis begitu sahaja.SELAMA hampir tiga jam kami dibawa ke tempat-tempat ziarah, kami kembali ke tempat penginapan dan terus melakukan umrah. Azan Zohor bergema sebaik sahaja kami s~lesai berumrah. Aku dan Azie mengambil kesempatan ini untuk terus berada di masjid."Itu mama Am dah sampai. Tengok si Am tu... cair aku dibuatnya," bisi k Azie spontan. "Dia memang single lagi ke, Ain? Kau tau tak pasal dia? Anything yang boleh buat dia syok kat aku? Kau dah ada pengalaman dengan Johan, kau mest i tau macam mana nak tackle lelaki. Dengan jubah putih, pakai ketayap dia nampak handsome giler. Aku akan buat apa aje supaya dia syok kat aku sampai tua. Eei.. . kalau

aku dapat, sure aku ikat mamat ni kuat-kuat."Tersirap darahku mendengar keazaman Azie. Selepas pagi tadi, dia sedikit pun tidak menyebut apa-apa tentang Am. Bil a Am kembali berada di depan mata, aku benar-benar terkejut melihat reaksinya ya ng agak tidak manis itu."Hei kau ni! Cakap tu biar elok-elok sikit ya," tegurku. "Alah kau ni... janganlah marah! Tak payah nak jealousjealous. Kau dah ada Joha n, aku ni... siapalah yang nak." "Eh... eh... siapa pulak yang jealous?" tanyaku , tidak senang hati. Sungguh, aku benar-benar tidak senang hati bila dikatakan c emburu."Alah kau ni..." Azie segera bangun. Menghampiri mama yang baru ditinggal kan oleh Am. Azie membantu menolak kerusi rodanya ke saf di mana kami berada unt uk menunggu lxas~ I*r.x.Dari jauh wanita itu tersenyum padaku. "Panas betul kat luar tu," komennya."Mama nak air?" tanyaku. "Hawa boleh ambikkan kalau mama nak minum sikit."Mama mengalihkan pandangannya pada Azie. "Tolong ambilkan makcik ai r sikit. Haus pulak tekak ni."Azie patuh tanpa banyak soal. Aku yang bertanya, k enapa mesti dia menyuruh Azie yang mengambilkan untuknya? "Dah sihat?" tanya mam a sambil memandangku. Pandangannya redup sekali waktu itu. Aku tahu, dia bukan b ertanyakan tentang kesihatanku, tapi lebih pada jiwaku.Aku tersenyum. "Hawa okey .""Dia dah cari Hawa? Mama dah suruh dia pergi pujuk Hawa. Apa-apa pun, dia mest i selesaikan hal ni sebelum kita semua balik ke Malaysia."Aku tertunduk memandan g sejadah yang terbentang di hadapan. "Dah tak ada apa lagi yang nak kami bincan gkan, ma. Dia dah beritahu Hawa hal sebenar. 'I`api, benda yang berlaku, tetap b erlaku. Apapun alasannya, takkan mengubah apa-apa lagi," ujarku perlahan."Fikirkanlah permintaan mama ni, Hawa. Mak Hawa d i kampung pun nak tengok Hawa gembira. Mama rasa, jauh di sudut hati Hawa, Hawa taklah benci sangat pada Am. Sebab, Hawa tak pernah buat sesuatu untuk membatalk an perkahwinan Hawa dengan Am. Betulkan telahan mama ni?"Aku diam sahaja. Mama s ungguh baik walaupun aku tidak dapat menerima Am dalam hidupku. Dia tetap anggap aku seperti anaknya. Tapi mama silap. Aku sebenarnya sudah lama nekad untuk tid ak mempunyai sebarang hubungan dengan anaknya itu. Cuma sesekali, ada sesuatu ya ng sering melintasi kewarasan fikiranku. Kenapa perlu bernikah, dan kemudian ber cerai? Bernikah bukan kerana kemahuanku dan bercerai pun bukan kerana kesilapank u."Bi7a batitc nanri, mama rrak suruh Am bwpa B2wYa datang ke rumah. Kita boleh borak-borak lebih sikit. Mama pun nak buat juga kenduri arwah untuk arwah daddy Am dalam masa terdekat ni." MALAM itu, sesudah solat Isyak berjemaah di masjid, aku cuba mencari alasan untuk tidak makan malam bersamasama mama dan Am. Namun p erutku pula mengharapkan sedikit makanan untuk dipenuhi. Dalam kekalutan itu, ak u tidak sedar bahawa kami sudah tiba di meja makan, lantaran terperangkap dengan keadaan waktu itu.. "Am dengan Hawa pergi ambil lauk, ya. Biar mama dengan A zie tunggu di sini," ujar mama.Sejak kejadian tempoh hari, aku tidak pernah seka li pun mengangkat wajahku padanya jauh sekali untuk bertentangan mata. Tapi, har i ini aku kalah. Itupun bukan kehendak hatiku. Semuanya secara spontan, akibat t erkejut dengan arahan mama itu.Am mengangguk. Akur dengan perintah mamanya. Aku tidak tahu apakah mama sengaja mahu aku bersama Am seketika waktu biarpun di khalayak ramai. Yang pasti, rancangannya menjadi. Kami menuruni anak tangga untuk ke ,,"",,kantin. Aku terdengar Am menghela panjang n afasnya. "We need to talk, Ain." Suaranya sayup-sayup di telingaku. Aku diam. Ma sih terus melangkah mendekati meja yang sudah tersedia dengan makanan."Kejap lag i Am call Ain."Tersirap darahku. Tapi aku tetap meneruskan langkahku seolah tida k mendengar apa yang diperkatakan."Ain, please jangan buat tak tahu dengan Am. W e need to talk," katanya lagi tapi kali ini penuh mengharap. Malah, nadanya seol ah cuba merayu dan memujukku.AKU sudah berada di sebelah telefon sebaik sahaja b alik ke bilik. Aku menunggu panggilan daripada Am. Sehingga aku terlelap, telefo n masih juga tidak berbunyi.Aku terjaga tiba-tiba. Aku lihat, Azie sedang merony ok bungkusan plastik barang-barang yang dibelinya semasa pergi membeli-belah ber sama Kak Timah dan Abang Mail. "Sorry, aku ganggu kau tidur," kata Azie memandan gku. Aku tersenyum. "Pukul berapa ni Zie?""Pukul 1.00 pagi. Sambunglah tidur sem ula."Aku menunggu panggilan telefon daripada Am sehingga tertidur. Kenapa dia ti dak menelefonku?Melihat aku masih tidak merebahkan diri semula, Azie memulakan c eritanya. Satu berita yang menyentap perasaanku. "Kau tahu, Am ikut kita orang p ergi shopping."Dalam keadaan yang separuh sedar itu, aku memerhatikan wajah Azie yang cukup berseri-seri."Bila kita orang keluar dari pintu lif, aku terserempak

dengan dia kat lobi. Duduk sorang-sorang, sedih semacam. Macam baru hilang awek aje. Aku ajaklah dia. Abang Mail pun ajak sekali. Amboi, dia tu... Dengan Abang Mail, boleh tahan juga dia berborak. Tapi nampak macam jenis pendiam.Kau rasa k alau aku tackle, dia nak tak?"Itukah alasannya kenapa dia tidak menelefonku? Dia yang mahu berbincang, dan aku fikirkan inilah masa paling baik tanpa gangguan A zie. Aku sanggup menunggu panggilannya hingga tertidur sedangkan dia pula serono k pergi membeli-belah dengan mereka?"Kau dengar tak aku cakap ni?"Aku tersentak. Aku kembali ke dunia nyata bila mendengar suara Azie."Sorry. Apa kau cakap tadi ?""Itulah dia. Aku cakap, fikiran kau melayang jauh. Eei... susahlah nak cakap d engan orang yang separuh sedar ni." Dia bingkas bangun membawa barangan yang dib eli masuk ke beg pakaiannya."Oh ya, esok pagi, Kak Timah dan Abang Mail ajak kit a buat umrah. Aku kata, aku dengan kau akan ikut mereka semua. Kau okey tak?"Aku terus mengangguk. "Bila?""Lepas solat Subuh esok. Lusa, kita dah nak balik tau. " Benarkah tinggal tiga hari sahaja lagi aku akan berada di sini? Terasa cepat m asa berlalu sehingga tidak sedar cuti kami sudah sampai ke penghujung. Tapi bagu s juga cepat. Lagi cepat masa berlalu, lagi cepat aku larikan diri dari kemelut yang membelenggu aku sejak tiba di sini.