Anda di halaman 1dari 5

DOA MENGHADAPI TEKANAN

Ya Allah! Sesungguhya daku mengadu padamu akan kelemahan upayaku,kurang usahaku dan hinanya aku di kalangan manusia

Wahai Tuhan sekalian alam, Engkaulah Tuhan golongan yang lemah,Engkaulah yang Maha Mengasihani, dan Engkaulah Tuhanku Kepada siapa Engkau serahkan aku, di kejauhan aku disisihkanatau kepada musuh yang diberikan kuasa padanya untuk menggagalkan urusanku?

Tidaklah mengapa jika Engkau tidak murka padaku,tetapi aku lebih mengharapkan naungan kesejahteraan daripadaMu

Aku mohon berlindung dengan nur

wajahMu yang menerangi kegelapandan memperelokkan urusan dunia dan akhirat Lindungilah daku dari kemurkaanMuatau apa yang mungkin menimpaku disebabkannya Hanya kepada Engkaulah aku pasrahkan diri sehingga Engkau redha Sesungguhnya tiada daya-upaya dan tiada kekuatan melainkan dengan Allah

Meditasi Menghadapi Kesusahan dan Menghilangkan Kebimbangan


Meditasi Menghadapi Kesusahan dan Menghilangkan Kebimbangan Berdasarkan riwayat yang muktabar doa-doa dan zikir-zikir berikut adalah menjadi amalan Rasulullah SAW bagi menghilangkan kesusahan, kesukaran, kebuntuan, kebimbangan, kekecewaan, kesedihan dan kedukacitaan.

Tiada tuhan melainkan Allah yang Maha Agung. Tiada tuhan melainkan Allah, Tuhan Arasy yang agung. Tiada tuhan melainkan Allah, Tuhan langit dan bumi serta Tuhan arasy yang mulia.

Allah Yang Tetap Hidup, lagi Maha Kekal Mentadbirkan makhluk selama-lamanya. Aku memohon pertolongan dengan rahmatMu.

Mahasuci Allah yang Maha Agung

Allah Yang Tetap Hidup, lagi Maha Kekal Mentadbirkan makhluk selama-lamanya. (Sifat Hidup merangkumi semua sifat kesempurnaan. Kekal Mentadbir dengan sendirinya merangkumi seluruh sifat kesempurnaan.)

Ya Allah Aku mengharapkan rahamatMu. Wahai Tuhanku perbaikkanlah seluruh keadaan diriku; dan janganlah Engkau serahkanku kepada diriku sendiri walau sekelip mata. Tiada tuhan melainkan Engkau.

7 kali ) ) Allah adalah Tuhanku, aku tidak menyengutiNya dengan sesuatu pun

Wahai Tuhanku, aku ini adalah hambaMu anak dari dua orang hambaMu (seorang lelaki dan seorang perempuan), ubun-ubun (gerak fikiran dan perasaanku) adalah ada di tanganMu, berlaku atasku sebarang hukumMu, adalah sangat adil segala kepastianMu ke atas diriku. Aku bermohon dengan segala nama yang Engkau punyai, yang Engkau namakan diri Engkau dengannya, atau nama yang Engkau turunkan pada kitab Engkau, atau nama yang pernah Engkau tunjukkan kepada salah seorang makhlukMu, atau nama yang Engkau pegang rahsianya di dalam ilmu ghaibMu. Aku bermohon dengan segala nama itu supaya Engkau jadikan Al-Quran sebagai siraman bagi hatiku, menjadi cahaya mataku, menjadi penghalau segala dukaku, menghalau keluh-kesah dan segala kegelisahanku.

Tiada Tuhan yang lain melainkan Engkau. Maha Sucilah Engkau sesungguhnya aku mengaku bahawa aku adalah dari orang-orang yang melakukan kezaliman.

Wahai Tuhanku! Aku berlindung padaMu dari menjadi lemah, malas, pengecut, terlalu tua dan bakhil, dan dari tekanan hutang danpenindasan orang.

Wahai Tuhanku, Engkaulah Tuhanku, tiada Tuhan yang lain melainkan Engkau, Engkaulah Tuhan yang menciptaku. Akulah hambaMu dan aku akan mengotakan segala ikrar dan janjiku denganMu sedaya upaya yang ada padaku. Aku berlindung denganMu dari kejahatan perbuatan yang telah kulakukan. Aku mengaku kepadaMu terhadap nikmat-nikmat yang telah engkau kurniakan kepadaku dan aku juga mengaku dengan dosaku. Oleh itu ampunkan daku kerana sesungguhnya tiada siapa yang boleh mengampunkan dosa melainkan Engkau.

Tiada daya dan upaya melainkan dengan Allah. *** Ibn Qaiyim menjelaskan di dalam kitab al-Tibb al-Nabawiy: Doa-doa dan zikir-zikir seperti di atas adalah penawar kepada keresahan, kebimbangan, kerunsingan dan kesedihan. Jika penyakit itu telah menguasai diri dengan sebab-sebabnya yang tidak dapat dielakkan maka seseorang itu perlulah membuat perubahan diri secara menyeluruh berasaskan perkara berikut: 1. 1) Mentauhidkan Rubibiyyah Allah2) Mentauhidkan Uluhiyyah Allah3) Mentauhidkan Allah dalam pengetahuan dan iktiqad mengenaiNya 4) Memahasucikan Allah daripada melakukan kezaliman terhadap hambaNya atau mengenakan sesuatu tanpa suatu sebab yang dilakukan hambaNya.5) Mengakui kezaliman diri sendiri6) Bertawassul (menjadikan pengantara) menghubungkan diri kepada Allah dengan suatu yang paling disukai Allah iaitu nama-namaNya dan sifat-sifatNya. 7) Memohon pertolongan dan bergantung hanya kepada Allah8) Mengakui berharap hanya kepada Allah. 9) Merealisasikan tawakkal, berserah diri dan membuat pengkuan kepada Allah bahawa diri sendiri adalah dalam genggaman kuasa Allah. Dirinya diperlakukan mengikut kehendak Allah. Apa yang berlaku pada dirinya adalah mengikut keketetapan Allah. Keadilan terhadap dirinya adalah mengikut keputusan Allah. 10) Menyuburkan hati dengan al-Quran. Menjadikan al-Quran untuk hatinya seperti haiwan berada di tempat penternakan. Menjadikan al-Quran sebagai penerang dalam kegelapan suatu yang meragukan dan syahwat. Menenangkan hati dengan al-Quran dan menjadikannya sebagai takziah di atas segala musibah yang menimpa diri. Menjadikan al-Quran sebagai penawar dada sehingga menghilangkan kesedihan, kedukacitaan dan kebimbangan. 11) Istighfar12) Taubah 13) Jihad14) Solat15) Berlepas diri daripada keupayaan dan kekuatan diri di samping menyerahkannya kepada yang maha berkuasa memilikinya.

***

Al-Tabrani mengemukakan riwayat daripada Shaddad bin Aus beliau berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya Allah Taala berfirman: Mana-mana hamba mukmin yang Aku cuba dengan bala namun ia tetap memujiKu, maka nescaya apabila ia bangun dari tempat ia berbaring, ia bangun seolah-olah baru dilahirkan oleh ibunya iaitu bersih dari dosa. Pada ketika itu Allah berfirman: Aku kurung hambaKu ini dan aku mengujinya. Oleh itu (wahai malaikat) tuliskan untuknya apa yang kalian selalu tuliskan sebelum itu. Sabda Rasulullah SAW: Dua kalimah yang ringan dan mudah disebut, tetapi berat di dalam neraca timbangan amal, di samping disukai oleh al-Rahman:

Maha Suci Allah dengan puji-pujian bagiNya, Maha Suci Allah yang Maha Agung.

Al-Dailamiy meriwayatkan daripada Anas RA daripada Nabi SAW bahawa kalimah yang boleh menghilangkan kemudaratan dan kesakitan ialah:

Aku bertakwakkal kepada Allah yang Hidup dan tidak mati Segala puji tertentu bagi Allah yang tiada mempunyai anak, dan tiada bagiNya sekutu dalam urusan kerajaanNya dan tiada bagiNya penolong disebabkan sesuatu kelemahanNya dan hendaklah engkau membesarkan serta memuliakanNya dengan bersungguh-sungguh!