Anda di halaman 1dari 10

Kisah Nabi Muhammad (SAW)

Ibn Kathir Muhammad (SAW) lahir di Mekah (Makkah), Saudi, Senin, 12 Al Rabi '-Akhir (2 Agustus 570 AD). Ibunya, Aminah, adalah anak perempuan dari Wahb Ibnu Abdu Manaf dari keluarga Zahrah. Ayahnya, Abdullah, adalah anak dari Abdul Muthalib. silsilah-Nya telah dilacak ke rumah mulia dari Ismail, anak Nabi Ibrahim dalam tentang turun keempat puluh. Ayah Muhammad meninggal sebelum kelahirannya. Sebelum ia berusia enam tahun ibunya meninggal, dan Muhammad ganda yatim diletakkan di bawah muatan kakeknya Abdul Muthalib yang mengambil tender perawatan sebagian besar dari padanya. Tetapi kepala tua meninggal dua tahun kemudian. Di akhir hidupnya ia bercerita kepada putranya Abu Thalib dengan tuduhan anak yatim kecil. Ketika Muhammad berumur dua belas tahun, ia menemani Abu Thalib pamannya dalam perjalanan dagang ke Suriah, dan mereka berjalan sejauh Busra. Perjalanan berlangsung selama beberapa bulan. Itu adalah di Busra bahwa pendeta Kristen Buhairah bertemu Muhammad. Dia terkait dengan telah berkata kepada Abu Thalib: 'Kembali dengan anak ini dan menjaganya kebencian terhadap orang Yahudi, untuk karier yang besar menanti keponakan Anda ". Setelah perjalanan ini, pemuda Muhammad tampaknya telah berlalu uneventfully, tapi semua otoritas setuju dalam menganggap padanya kebenaran seperti tata krama dan kemurnian moral sebagai yang langka di kalangan masyarakat Mekah. Karakter yang adil dan bantalan terhormat dari pemuda mencolok memenangkan persetujuan warga Mekah, dan dengan persetujuan bersama dia menerima gelar "Al Ameen," The Setia. Dalam tahun-tahun awal, Muhammad tidak bebas dari peduli kehidupan. Dia harus menonton kawanan pamannya, yang, seperti sisa Bani Hasyim, telah kehilangan sebagian besar kekayaannya. Dari pemuda untuk dewasa ia memimpin hidup yang hampir soliter. Ketiadaan hukum merebak di Mekah, dalam ledakan tiba-tiba tdk beralasan dan pertengkaran berdarah antara suku-suku sering mengunjungi wajar Okadh (The Olympia Arab), dan imoralitas dan skeptisisme dari Quraisy, alami menyebabkan perasaan kasihan dan kesedihan di jantung sensitif pemuda. adegan tersebut kesengsaraan sosial dan degradasi agama adalah karakteristik dari usia bejat. Ketika Muhammad berusia dua puluh lima tahun, ia pergi sekali lagi ke Suriah sebagai faktor dari seorang janda Quraisy mulia dan kaya bernama Khadijah, dan, setelah membuktikan dirinya setia dalam kepentingan komersial wanita itu, ia segera dihargai dengan tangannya dalam perkawinan . Pernikahan ini terbukti luar biasa beruntung dan bahagia. Khadijah adalah banyak senior suaminya, tetapi meskipun perbedaan usia di antara mereka, pengabdian yang paling lembut di kedua belah pihak ada. Pernikahan ini memberinya hati yang penuh kasih seorang wanita yang pernah siap untuk menghiburnya putus asa dan untuk tetap hidup dalam dirinya api, lemah berkedip-kedip harapan ketika tidak ada orang yang percaya di dalam Dia dan dunia tampak suram di matanya. Sampai dia mencapai usia tiga puluh tahun, Muhammad hampir orang asing ke dunia luar.

Sejak kematian kakeknya, otoritas di Mekah dibagi di antara sepuluh senator yang merupakan badan Persemakmuran Arab. Tidak ada kesepakatan seperti di antara mereka untuk menjamin keamanan hak-hak individu dan properti. Meskipun hubungan keluarga diberikan beberapa derajat perlindungan kepada warga negara, namun orang asing yang sering terkena penganiayaan dan penindasan. Dalam banyak kasus, mereka dirampok, bukan hanya barangbarang mereka, tetapi bahkan dari istri mereka dan putri. Atas anjuran Muhammad setia, sebuah liga tua bernama Federasi Fudul, yaitu, nikmat dihidupkan kembali dengan tujuan menindas pelanggaran hukum dan mempertahankan setiap lemah individu - apakah Mekah atau orang asing, bebas atau budak - terhadap setiap penindasan yang salah atau yang ia mungkin menjadi korban dalam wilayah Mekah. Ketika Muhammad mencapai tiga puluh lima tahun, ia diselesaikan dengan keputusan-Nya sengketa kuburan, yang mengancam akan terjun seluruh Arabia menjadi serangkaian segar perang nya sering berulang. Dalam membangun kembali Rumah Suci Ka'bah di AD 605, muncul pertanyaan siapa yang seharusnya mendapat kehormatan untuk menaikkan batu hitam, peninggalan yang paling suci yang House, ke tempat yang tepat. Masing-masing suku mengklaim bahwa kehormatan. Warga senior menyarankan para pihak yang bersengketa untuk menerima untuk arbiter mereka orang pertama yang masuk dari pintu gerbang tertentu. Proposal telah disepakati, dan orang pertama yang masuk pintu gerbang adalah Muhammad "Al-Ameen." Sarannya puas semua pihak yang bersaing. Ia memerintahkan batu untuk ditempatkan pada selembar kain dan masing-masing suku untuk berbagi kehormatan mengangkatnya dengan memegang bagian dari kain. Batu demikian disimpan di tempatnya, dan membangun kembali DPR selesai tanpa gangguan lebih lanjut. Diriwayatkan bahwa, tentang waktu ini, Usman tertentu, Ibnu Huwairith, didukung oleh emas Byzantium, melakukan upaya untuk mengubah wilayah Hijaz ke dalam ketergantungan Romawi, tetapi upaya itu gagal, terutama melalui perantaraan Muhammad. Ini adalah hampir semua tindakan publik terkait oleh sejarawan di mana Muhammad mengambil bagian dalam lima belas tahun pertama pernikahannya dengan Khadijah. Adapun kehidupan pribadinya ia digambarkan telah pernah membantu yang membutuhkan dan tak berdaya. Pamannya Abu Thalib telah jatuh ke dalam penderitaan melalui upaya untuk mempertahankan posisi lama keluarganya. Muhammad, yang agak kaya saat ini dengan aliansi dengan Khadijah, mencoba untuk bagian debit dari utang budi dan kewajiban yang ia berutang kepada pamannya dengan melakukan yang membesarkan dan pendidikan anaknya Ali. Setahun kemudian ia mengadopsi 'Akil, lain dari anak pamannya. Muhammad Khadijah melahirkan tiga putra dan empat putri. Semua laki-laki meninggal pada masa kanak-kanak, tetapi dalam mencintai 'Ali ia menemukan penghiburan banyak. Tentang ini, Muhammad menetapkan contoh yang baik dari kebaikan, yang menciptakan efek bermanfaat pada umat-Nya. Istrinya Khadijah telah membuat dia kini budak muda bernama Zaid Ibn Haritha, yang telah dibawa sebagai tawanan ke Mekah dan dijual kepada Khadijah. Ketika Haritha mendengar bahwa Muhammad memiliki Zaid, ia datang ke Mekah dan menawarkan sejumlah besar untuk tebusan-Nya. Dimana Muhammd berkata: "Biarkan Zaid datang ke sini, dan jika dia memilih untuk pergi dengan Anda, bawa dia tanpa uang tebusan, tetapi jika itu menjadi pilihan untuk tinggal bersama saya, mengapa saya tidak membuatnya '? Zaid, dibawa ke hadapan Muhammad, menyatakan bahwa ia akan tinggal bersama tuannya, yang diperlakukan seolah-olah ia adalah putra satu-satunya Muhammad tidak cepat mendengar

hal ini dari ia mengambil Zaid oleh tangan dan. Memimpin dia untuk batu hitam Ka ' ba, dimana ia secara terbuka mengadopsi dia sebagai anaknya, yang ayah dibebaskan dan kembali ke rumah puas mulai saat Zaid itu. disebut putra Muhammad. Muhammd sekarang mendekati tahun keempat puluh, dan pikirannya selalu terlibat dalam perenungan yang mendalam dan refleksi. Sebelum dia berbaring negaranya, perdarahan dan robek oleh perang dan pertikaian berkenaan dgn pembunuhan saudara ditoleransi's, umat-Nya, tenggelam dalam barbarisme, kecanduan pengamatan ritual dan takhayul, adalah, dengan semua kebajikan gurun mereka, taat hukum dan kejam. dua-Nya kunjungan ke Suriah telah membuka kepadanya adegan kehancuran moral dan sosial unutterable, kredo saingan dan sekte merobek satu sama lain untuk potongan, membawa kebencian mereka ke lembah-lembah dan padang pasir Hijaz, dan mencabik-cabik kota-kota Arab dengan pertengkaran mereka dan kepahitan . Selama bertahun-tahun setelah pernikahannya, Muhammad telah terbiasa secluding dirinya dalam sebuah gua di Gunung Hira, beberapa kilometer dari Mekah. Untuk ini gua ia digunakan untuk pergi untuk doa dan meditasi, kadang-kadang sendirian dan kadang-kadang dengan keluarganya. Di sana, dia sering menghabiskan seluruh malam dalam pemikiran yang dalam dan persekutuan yang mendalam dengan gaib namun Allah Maha Mengetahui alam semesta. Ia selama salah satu dari mereka pensiun dan masih jam malam, saat tidak ada simpati manusia sudah dekat, bahwa malaikat datang kepadanya untuk memberitahukan bahwa ia adalah Rasulullah dikirim untuk merebut kembali orang jatuh ke pengetahuan dan jasa dari Tuhan mereka. kompiler Terkenal tradisi otentik Islam sepakat pada rekening berikut dari wahyu pertama yang diterima oleh Nabi. Muhammad akan mengasingkan diri di gua Hira dan Gunung menyembah tiga hari dan malam. Dia akan, setiap kali dia ingin, kembali ke keluarganya di Mekah dan kemudian kembali lagi, mengambil wihim kebutuhan hidup. Jadi ia terus kembali ke Khadijah dari waktu ke waktu sampai suatu hari turun wahyu kepadanya dan Malaikat Gabriel (Jibril) menampakkan diri kepadanya dan berkata: "! Baca" Tapi seperti Muhammad buta huruf, karena tidak pernah menerima instruksi dalam membaca atau menulis, ia berkata kepada malaikat itu: "Saya bukan pembaca." Malaikat itu mengambil memegang dia dan meremas dia sebanyak dia bisa beruang, dan kemudian berkata lagi: "! Baca" Lalu Nabi berkata: "Saya bukan pembaca." Malaikat kembali merebut Nabi dan meremas dia dan berkata: "Baca Baca! Dalam Nama Tuhanmu, Yang telah menciptakan (semua yang ada), telah menciptakan manusia dari gumpalan (sepotong dikoagulasi tebal darah!) Dan. Tuhanmu adalah Maha Pemurah, Yang telah mengajarkan (menulis) dengan pena, telah mengajarkan manusia apa yang ia tidak tahu. " (Ch Quran 96:1-4). Lalu Nabi mengulangi kata-kata dengan hati gemetar. Ia kembali ke Khadijah dari Gunung Hira dan berkata: "Bungkus aku Bungkus aku!!" Dia membungkusnya dengan pakaian sampai rasa takut nya terhalau. Dia mengatakan kepada Khadijah apa yang telah terjadi dan bahwa ia menjadi baik peramal atau satu jatuh cinta dengan kegilaan. Dia menjawab: "Allah melarang Dia pasti akan tidak membiarkan hal itu terjadi, bagi Anda berbicara kebenaran, Anda setia dalam kepercayaan, Anda menanggung penderitaan rakyat, yang Anda habiskan dalam pekerjaan baik apa yang Anda dapatkan dalam perdagangan, Anda ramah dan Anda membantu sesama Anda. Apakah Anda melihat sesuatu yang buruk? " Muhammad menjawab: "Ya," dan menceritakan apa yang telah dilihatnya. Dimana, Khadijah berkata: "Bersukacitalah, hai suami

sayang dan ceria Dia adalah tangan siapa berdiri hidup Khadijah kesaksian kebenaran fakta ini, bahwa Anda akan menjadi nabi untuk bangsa ini.." Lalu ia bangkit dan pergi ke sepupunya Waraqa Ibn Naufal, yang sudah tua dan buta dan yang tahu Kitab Suci orang Yahudi dan Kristen, dan dinyatakan telah diterjemahkan mereka ke dalam bahasa Arab. Ketika ia menceritakan apa yang didengarnya, ia berteriak: "Kudus Kudus Sesungguhnya, ini adalah Namus (Roh Kudus) yang datang kepada Musa Ia akan menjadi nabi kaumnya Katakan padanya ini dan tawaran dia!!.. menjadi berani di hati. " Ketika dua orang bertemu kemudian di jalan, mahasiswa tua buta dari Kitab Suci Yahudi dan Kristen berbicara tentang iman dan kepercayaan: "Aku bersumpah demi Dia di dalam yang hidup tangan Waraqa adalah, Allah telah memilih Anda untuk menjadi nabi bangsa ini . Mereka akan menghubungi Anda pembohong, mereka akan menganiaya kamu, mereka akan membuang Anda, dan mereka akan memerangi kamu Oh,. bahwa aku bisa hidup sampai hari-hari. Saya akan berjuang untuk ini. " Dan dia mencium dahi. Visi pertama diikuti dengan periode yang cukup besar, di mana Muhammad menderita depresi banyak mental. Malaikat itu berkata kepada hati sedih harapan dan kepercayaan dan dari masa depan yang cerah ketika ia akan melihat orang-orang di bumi berjejal ke dalam iman yang benar. takdir Nya dibeberkan kepadanya, ketika, dibungkus dalam meditasi mendalam, melankolis dan sedih, ia merasa dirinya dipanggil oleh suara dari surga untuk bangkit dan memberitakan Anda. O (Muhammad) diselimuti (dalam pakaian)! Muncul dan memperingatkan! Dan Tuhanmu (Allah) memperbesar! (Ch Quran 74:1-3) Ia bangkit dan bergerak sendiri dalam pekerjaan di mana ia dipanggil. Khadijah adalah orang pertama yang menerima misinya. Dia adalah untuk percaya pada wahyu, untuk meninggalkan penyembahan berhala orang dan untuk bergabung dengannya dalam kemurnian hati dan dalam menawarkan sampai doa kehadirat Allah SWT. Pada awal misinya, Muhammad - selanjutnya disebut Nabi - membuka jiwanya hanya untuk orang-orang yang melekat pada dirinya dan berusaha untuk membebaskan mereka dari praktekpraktek kotor dari nenek moyang mereka. Setelah Khadijah, sepupunya 'Ali adalah pendamping berikutnya. Nabi sering digunakan untuk masuk ke padang pasir di sekitar Mekah bersama istri dan sepupu muda bahwa mereka bersama-sama mungkin menawarkan hati mereka merasa berkat Tuhan semua bangsa manifold berkat-Nya. Begitu mereka terkejut oleh Abu Thalib, ayah Ali. Ia berkata kepada Nabi: "Wahai anak saudaraku, apa agama ini Anda mengikuti?" "Ini adalah agama Allah Malaikat-Nya, dari Rasul-Nya dan nenek moyang kita Abraham," jawab Nabi. "Allah telah mengutus aku untuk hamba-Nya, untuk mengarahkan mereka ke arah kebenaran, dan Anda, hai paman saya, yang paling layak dari semua. Hal ini memenuhi bahwa aku demikian harus memanggil Anda dan ini memenuhi bahwa Anda harus menerima kebenaran dan membantu dalam penyebaran itu. " Abu Thalib menjawab: "Anak kakak saya, saya tidak bisa berjanji untuk meninggalkan agama nenek moyang saya, tetapi oleh Tuhan Agung, sementara aku masih hidup, tidak ada yang berani untuk melukai Anda." Kemudian balik terhadap 'Ali, kepala terhormat bertanya apa agama nya. Ali menjawab: "Wahai ayah, saya percaya pada Allah dan Nabi-Nya dan pergi dengan dia." Abu Thalib menjawab: "Ya anakku, dia tidak akan menghubungi Anda untuk sesuatu kecuali apa yang baik, sehingga Anda bebas untuk pergi dengan dia." Setelah 'Ali, anak angkat Muhammad Zaid menjadi mengkonversi dengan iman yang baru. Dia diikuti oleh Abu Bakar, seorang anggota terkemuka dari suku Quraisy dan pedagang, jujur kaya yang menikmati pertimbangan besar di antara sebangsanya. Dia tetapi dua tahun lebih muda

dari Nabi. adopsi-Nya dari iman baru efek moral yang besar. Segera setelah itu, lima tokoh disajikan diri di hadapan Nabi dan menerima Islam. mengkonversi Beberapa juga datang dari kelas bawah Arab untuk mengadopsi agama baru. Selama tiga tahun lama lelah, Nabi bekerja sangat tenang untuk menyampaikan umat-Nya dari pemujaan berhala. Politeisme sangat berakar di kalangan masyarakat. Itu atraksi yang ditawarkan, yang iman baru dalam kemurniannya tidak memiliki. Kaum Quraisy telah kepentingan material pribadi dalam ibadah tua, dan prestise mereka tergantung pada pemeliharaan. Nabi harus bersaing dengan penyembahan berhala pengikutnya dan untuk menentang oligarki yang berkuasa, yang diatur takdir nya. Setelah tiga tahun perjuangan konstan tapi tenang, hanya tiga puluh pengikut diamankan. Perubahan penting sekarang terjadi dalam hubungan Nabi dengan warga Mekah. sebangsa-Nya telah mulai meragukan kewarasannya, berpikir dia gila atau dimiliki oleh roh jahat. Sampai sekarang dia berkhotbah dengan tenang dan diam-diam. Dia sekarang memutuskan untuk naik banding publik ke Mekah, meminta mereka untuk meninggalkan penyembahan berhala mereka. Untuk ini ia mengatur sebuah pertemuan di sebuah bukit tetangga dan ada berbicara kepada mereka tentang kebodohan mereka di sisi Allah dalam beribadah potongan-potongan batu yang mereka sebut dewa mereka. Ia mengundang mereka untuk meninggalkan menyembah lama tak beriman dan mengadopsi iman cinta, kebenaran dan kemurnian. Dia memperingatkan mereka tentang nasib yang telah menyusul ras masa lalu yang tak mengikuti pemberitaan para nabi sebelumnya. Tapi mengumpulkan pergi tanpa mendengarkan peringatan diberikan kepada mereka oleh Nabi. Setelah sehingga gagal untuk mendorong sesama warga untuk mendengarkan, dia mengalihkan perhatian kepada orang asing tiba di kota pada perdagangan atau haji. Tetapi Quraisy melakukan upaya-upaya untuk menggagalkan usahanya. Mereka bergegas diri untuk bertemu orang-orang asing pertama pada rute yang berbeda, untuk memperingatkan mereka terhadap memegang segala komunikasi dengan Nabi, yang mereka mewakili sebagai penyihir berbahaya. Ketika para peziarah atau pedagang kembali ke rumah mereka, mereka membawa bersama mereka berita tentang datangnya dari pengkhotbah berani yang mengundang orang-orang Arab keras - dengan risiko hidup sendiri - untuk meninggalkan penyembahan berhala mereka kasihi. Sekarang Nabi dan para pengikutnya menjadi tergantung dari penganiayaan dan penghinaan. The Quraisy bermusuhan mencegah Nabi dari penawaran doa-doanya di Baitullah dari Kakbah, mereka mengejar ke mana pun ia pergi, mereka menutupi dia dan murid-muridnya dengan kotoran dan kotoran ketika terlibat dalam ibadah-ibadah mereka, mereka tersebar duri di tempat yang ia sering untuk pengabdian dan meditasi. Di tengah semua uji coba ini Nabi tidak goyah. Dia penuh percaya diri pada misinya, bahkan ketika beberapa kali ia dimasukkan dalam bahaya kehilangan hidupnya. Pada saat ini Hamza, anak bungsu dari Abdul Muthalib, mengadopsi Islam. Hamza adalah orang yang keberanian dibedakan, seorang pejuang pemberani, murah hati dan benar, yang diterima kepahlawanan baginya judul "Singa Allah." Ia menjadi penganut setia Islam dan everlost hidupnya di penyebabnya. Nabi terus berkhotbah kepada orang Arab dengan cara yang paling lembut dan masuk akal. Dia menelepon thepeople, jadi terbiasa kejahatan dan perbuatan yang salah, meninggalkan kekejian mereka. Dengan kata pembakaran yang senang hati pendengarnya, ia memperingatkan mereka

tentang hukuman yang telah Allah ditimpakan kepada suku-suku kuno 'Ad dan Tsamud yang keras kepala melanggar ajaran utusan Allah kepada mereka. Dia adjured mereka dengan pemandangan alam yang indah, dengan kecerahan siang hari, pada malam hari ketika menyebar tabir nya, pada hari ketika muncul dalam kemuliaan untuk mendengarkan peringatan sebelum penghancuran serupa menimpa mereka. Dia berbicara kepada mereka tentang hari berhisab, ketika perbuatan mereka di dunia ini akan ditimbang sebelum Hakim Abadi, ketika anak-anak yang telah dikubur hidup-hidup akan ditanya untuk apa kejahatan mereka dihukum mati. Allah SWT berkata: "Sebenarnya, mereka heran karena telah datang kepada mereka seorang pemberi peringatan (Muhammad) dari antara mereka sendiri. Jadi disbeliveers berkata: "Ini adalah hal yang aneh.! Ketika kita telah mati dan telah menjadi debu (yang harus kita dibangkitkan jauh)? Itu adalah kembali" Kita tahu bahwa bumi yang mengambil mereka (mayat mereka), dan dengan Kami merupakan Buku diawetkan (yaitu, Kitab Keputusan). Sebenarnya, mereka telah menolak kebenaran (Al Qur'an ini) ketika telah datang kepada mereka, sehingga mereka dalam keadaan bingung (tidak bisa membedakan antara benar dan salah). Apakah mereka tidak melihat langit di atas mereka, bagaimana Kami telah membuat dan menghiasi itu, dan tidak ada perpecahan di dalamnya? Dan bumi! Kami telah menyebar keluar, dan mengatur atasnya gunung-gunung yang kokoh, dan telah menghasilkan dalamnya segala macam pertumbuhan indah (tanaman). Wawasan dan pengingat untuk setiap hamba berpaling kepada Allah (yaitu, orang yang percaya kepada Allah dan melakukan perbuatan ketaatan-Nya, dan selalu memohon ampunan-Nya). Dan Kami turunkan diberkati air (hujan) dari langit, maka kami memproduksi beserta kebun dan biji-bijian (setiap jenis panen yang menuai). Dan kurma tinggi, dengan cluster berkisar, dengan penyisihan (Allah) budak. Dan Kami memberikan beserta hidup ke negeri yang mati. Dengan demikian akan kebangkitan (orang mati). Ditolak sebelum mereka (yaitu ini orang-orang kafir Mekah yang mendustakan kamu, hai Muhammad) kaum Nuh, dan penghuni Rass dan Tsamud, dan 'Ad, dan Firaun, dan saudara-saudara Lut, dan penduduk dari Kayu , dan rakyat Tubba, setiap orang dari mereka menolak rasul mereka, jadi saya mengambil Ancaman efek "(Ch 50: 214 Quran). Allah SWT juga menyatakan: Semua puji bagi Allah yang Alone menciptakan langit dan bumi, dan berasal kegelapan dan terang, namun orang-orang yang kafir terus orang lain yang setara dengan Tuhan mereka. Dia-lah yang telah menciptakan kamu dari tanah, dan kemudian telah menetapkan istilah lain (bagi Anda untuk mati). Dan ada dengan Dia istilah lain ditentukan (untuk Anda yang akan dibangkitkan), namun Anda ragu (dalam Kebangkitan). Dan Dialah Allah (untuk disembah Alone) di langit dan di bumi, Dia tahu apa yang kamu sembunyikan dan apa yang Anda mengungkapkan, dan Dia tahu apa yang Anda peroleh (baik atau buruk). Dan tidak pernah seorang Ayah (tanda) datang kepada mereka dari Ayat (bukti, bukti, pelajaran, tanda, wahyu, dll) dari Tuhan mereka, tetapi bahwa mereka telah berpaling dari itu. Memang, mereka menolak kebenaran (Al Qur'an dan Muhammad) ketika itu datang kepada mereka, tetapi akan ada datang kepada mereka berita itu (siksaan) yang mereka gunakan untuk olokkannya. Apakah mereka tidak melihat berapa banyak generasi sebelum mereka telah Kami binasakan orang yang Kami telah didirikan di bumi seperti Kami belum didirikan Anda? Dan Kami dicurahkan ke atas mereka hujan dari langit dalam kelimpahan, dan membuat aliran

sungai di bawah mereka. Namun Kami binasakan mereka karena dosa-dosa mereka, dan ciptakan sesudah mereka generasi yang lain "(Ch 6:1-6 Quran). Karena jumlah orang percaya meningkat dan menyebabkan Nabi diperkuat oleh konversi banyak warga yang kuat, Nabi berkhotbah khawatir Quraisy. Kekuasaan mereka dan prestise yang dipertaruhkan. Mereka adalah penjaga berhala, yang Nabi telah mengancam untuk menghancurkan, mereka adalah para menteri dari ibadah, yang mencela, bahkan mereka ada dan hidup sepenuhnya tergantung pada pemeliharaan lembaga-lembaga lama. Nabi mengajarkan bahwa di sisi Tuhannya manusia semuanya sama, perbedaan hanya mengakui di antara mereka menjadi berat kesalehan mereka. Allah Ta'ala berkata: Wahai manusia! Kami telah menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan perempuan, dan membuatmu berbangsa-bangsa dan suku, supaya kamu tahu satu sama lain. Sesungguhnya, yang paling mulia di antara kamu di Sight Allah adalah bahwa orang percaya yang telah Di Taqwa (salah satu Muttaqun, dan benar orang-orang saleh yang takut akan Allah banyak, menjauhkan diri dari segala macam dosa dan perbuatan jahat yang Dia telah dilarang), dan mencintai Allah banyak (melakukan semua jenis perbuatan baik yang Dia telah ditahbiskan. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui, All-Aware. "(Ch Quran 49:13). Para Quraisy akan semua ini penyamarataan dari perbedaan-perbedaan, seperti tercermin pada hak-hak istimewa mereka yang panjang mewarisi. Oleh karena itu, mereka mengorganisir sistem penganiayaan dalam rangka menekan gerakan sebelum itu menjadi kokoh. Mereka memutuskan bahwa setiap keluarga harus mengambil ke atas dirinya tugas stamping out iman yang baru di tempat. Setiap anggota rumah tangga disiksa nya sendiri atau penganut atau budak yang seharusnya telah menghubungkan diri dengan agama baru. Dengan pengecualian dari Nabi, yang dilindungi oleh Abu Thalib dan sanak saudaranya, dan Abu Bakar, dan beberapa orang lainnya yang baik dibedakan oleh pangkat atau memiliki sedikit pengaruh di antara Quraisy, semua mengkonversi lainnya mengalami berbagai macam penyiksaan . Beberapa dari mereka dilemparkan ke dalam penjara, kelaparan, dan kemudian dicambuk. Ramada bukit dan tempat yang bernama Bata sehingga menjadi adegan-adegan penyiksaan kejam. Suatu hari Quraisy mencoba membujuk Nabi untuk menghentikan ajaran-ajaran tentang agama baru, yang ditanam perselisihan antara orang-orang mereka. 'Utba Ibn Rabi'ah, telah didelegasikan untuk melihat Nabi dan berbicara dengan dia. 'Utba berkata: "Wahai anak saudaraku, Anda dibedakan dengan kualitas Anda, namun Anda memiliki perselisihan ditaburkan di antara orang-orang kami dan perselisihan dilemparkan dalam keluarga kami, Anda mencela tuhan-tuhan kami dan dewi dan Anda mengisi nenek moyang kita dengan ketiadaan rasa hormat Sekarang kita berada. datang untuk membuat tawaran kepada Anda, dan saya meminta Anda untuk berpikir dengan baik sebelum Anda menolaknya. " "Saya mendengarkan Anda, ayah hai Walid," kata Nabi. "Wahai anak saudaraku, jika dengan urusan ini, Anda berniat untuk memperoleh kekayaan, kehormatan, dan martabat, kami bersedia untuk mengumpulkan bagi Anda keberuntungan yang lebih besar daripada yang dimiliki oleh salah satu dari kami, kami akan membuat Anda kepala kami dan akan melakukan . apa-apa tanpa Anda Jika Anda ingin kekuasaan, kami akan membuat Anda raja kami, dan jika setan yang memiliki Anda tidak dapat ditundukkan, kami akan membawa Anda dokter dan memberi mereka kekayaan sampai mereka menyembuhkan Anda ". Ketika 'Utba selesai khotbah-Nya, Nabi berkata: "Sekarang dengarkan aku, ayah O Walid." "Aku mendengarkan." Dia menjawab. Nabi, dibacakan kepadanya ayat-ayat pertama dari Surah Fussilat tiga belas, yang mungkin

diartikan sebagai berikut: Dalam Nama Allah Yang Paling Pemurah, Yang Maha Penyayang. Ha Mim (Surat-surat adalah salah satu keajaiban dari Quran, dan tidak ada tetapi Allah saja yang tahu makna mereka). Sebuah wahyu dari Allah Yang Paling Pemurah, lagi Maha Penyayang. Sebuah buku kadarnya Ayat-ayat dijelaskan secara rinci; - Al-Quran dalam bahasa Arab bagi orang-orang yang tahu. Memberikan kabar gembira (surga kepada orang yang percaya pada Keesaan Allah, Islam Monoteisme) dan ketakutan banyak Allah (tidak boleh melakukan dari segala macam dosa dan perbuatan jahat) dan mencintai Allah banyak (melakukan semua jenis perbuatan baik yang Dia telah ditahbiskan ), dan peringatan (dari hukuman di neraka untuk menjadi orang yang mendustakan Keesaan Allah), tetapi kebanyakan mereka berpaling, sehingga mereka tidak mendengarkan. Dan mereka berkata: "Hati kami berada di bawah penutup (disaring) dari yang Anda mengundang kami, dan di telinga kami tuli, dan antara kami dan Anda adalah layar, sehingga pekerjaan yang Anda (di jalan); sesungguhnya kami bekerja (dalam perjalanan kami). Katakanlah (hai Muhammad): "Saya hanya seorang manusia seperti kamu Hal ini terinspirasi pada saya bahwa Anda Ilah (Allah) adalah Satu Ilah (Allah - Allah), sehingga mengambil jalan yang lurus kepada-Nya (dengan Iman yang benar - Islam Monoteisme. ) dan ketaatan kepadaNya, dan mencari pengampunan-Nya Dan celakalah Al-musyrikin;. (musyrik, kafir, penyembah berhala, dan disbeliveers dalam Keesaan Allah, dll, orang lain menyembah yang bersama dengan atau mengatur saingan atau mitra kepada Allah dll) Mereka yang tidak memberikan zakat dan mereka disbeliveers di akhirat Sungguh, mereka yang percaya (dalam Keesaan Allah dan Rasul-Nya Muhammad -. Islam Monoteisme) dan melakukan perbuatan baik saleh bagi mereka akan menjadi hadiah yang tak berujung tidak akan pernah berhenti (surga). Katakanlah (hai Muhammad): "Apakah Anda sesungguhnya kafir di dalam Dia yang menciptakan bumi dalam dua hari dan Anda mengatur rival (dalam ibadah) dengan Dia Itu adalah Tuhan dari Alamin (manusia, jin dan semua yang ada)?. Ia ditempatkan di dalamnya (bumi) perusahaan pegunungan dari atas, dan Dia memberkati, dan diukur rezeki di dalamnya (untuk penghuninya) dalam empat hari yang sama (semua empat hari yang sama pada lamanya waktu), untuk semua orang yang bertanya (tentang penciptaan). Lalu Dia Istawa (naik lebih dari) terhadap langit ketika asap, dan berkata kepadanya dan kepada bumi: "Datanglah kamu berdua dengan sukarela atau terpaksa." Mereka berdua berkata: "Kami datang dengan suka hati." Kemudian Dia selesai dan jadi dari penciptaan mereka sebagai tujuh langit dalam dua hari dan ia membuat di setiap surga dengan lampu (bintang) untuk menjadi perhiasan dan juga untuk menjaga (dari setan dengan menggunakan mereka sebagai misil terhadap setan). Demikianlah ketentuan-Nya Semua Perkasa, Yang Maha Mengetahui Semua. Tetapi jika mereka berpaling, maka katakanlah (hai Muhammad): "Aku telah memperingatkan Anda tentang Sa'iqa (menangis kehancuran mengerikan, menyiksa, memukul, baut guntur) seperti Sa'iqa yang menyusul 'Ad dan Tsamud (orang-orang ). " (Ch Quran 41:1-13). Ketika Nabi selesai pembacaannya, ia berkata kepada 'Utba: "Ini adalah jawaban saya dengan proposisi Anda, sekarang mengambil apa saja Anda menemukan yang terbaik." Penganiayaan oleh Quraisy semakin ketat setiap hari dan penderitaan murid Nabi menjadi tak tertahankan. Dia telah mendengar tentang kebenaran, toleransi, dan keramahan raja Kristen

Abyssinia tetangga. Dia merekomendasikan semacam temannya yang tanpa perlindungan untuk mencari perlindungan di kerajaan itu raja saleh, Al Najashi (Negus). Beberapa lima belas penganut Islam segera tanpa kondom penarikan diri dari saran dan berlayar ke Abyssinia. Di sini mereka bertemu dengan resepsi yang sangat baik dari Negus. Ini disebut pertama hijrah (migrasi) dalam sejarah Islam dan terjadi pada tahun kelima dari misi Nabi Muhammad, AD 615. Emigran ini segera diikuti oleh banyak penderita sesama mereka, sampai jumlahnya mencapai delapan puluh tiga laki-laki dan perempuan delapan belas tahun. The Quraisy bermusuhan, marah pada melarikan diri korban mereka, dikirim deputes kepada raja Abyssinia untuk meminta dia untuk menyerahkan para pengungsi, bahwa mereka mungkin dihukum mati karena adjuring agama lama mereka dan merangkul yang baru. Raja memanggil pelarian miskin dan bertanya kepada mereka apa yang agama, yang mereka telah mengadopsi dalam preferensi untuk iman lama mereka. Ja'far bin Abu Thalib dan saudara Ali, bertindak sebagai juru bicara orang buangan. Dia berbicara demikian: "Wahai raja, kami terjun pada kedalaman kebodohan dan barbarisme, kami memuja berhala, kami tinggal di zinah, dan kami makan mayat, dan kami berbicara kekejian, kita mengabaikan setiap rasa kemanusiaan dan rasa kewajiban terhadap tetangga kami, dan kami tahu hukum tidak tetapi yang kuat, ketika Allah mengangkat antara kita seorang pria, dari yang lahir, kebenaran, kejujuran, dan kemurnian kita sadar Dia dipanggil. kita untuk mengaku Kesatuan Allah dan mengajarkan kita untuk mengasosiasikan apa-apa dengan-Nya, ia melarang kami penyembahan berhala dan memerintahkan kita untuk berbicara kebenaran, akan setia kepada kepercayaan kita, berbelas kasihan, dan menganggap hak-hak tetangga, ia melarang kami untuk berbicara jahat penyembahan Allah dan tidak kembali ke penyembahan berhala woos dan batu dan untuk menjauhkan diri dari yang jahat, untuk menawarkan doa-doa, memberi sedekah, untuk mengamati puasa. Kami telah percaya di dalam Dia, kita telah menerima ajaran dan perintahNya untuk menyembah Allah saja dan untuk tidak bergaul dengan orang-orang-Nya Oleh karena itu kami telah menganiaya kita, mencoba membuat kita mengorbankan menyembah Allah dan kembali ke penyembahan berhala kayu dan batu dan kekejian lainnya Mereka telah. menyiksa kita dan melukai kita sampai, menemukan keselamatan tidak ada di antara. mereka, kita telah datang ke kerajaan Anda percaya Anda akan memberikan perlindungan terhadap penganiayaan mereka. " Setelah mendengar pidato di atas, ramah raja memerintahkan deputi untuk kembali ke masyarakat mereka dalam keamanan dan tidak mengganggu dengan buronan mereka. Jadi emigran melewati periode pengasingan di perdamaian dan kenyamanan. Sedangkan pengikut Nabi mencari keselamatan di negeri-negeri asing terhadap penganiayaan terhadap orang-orang mereka, ia melanjutkan peringatan kepada Quraisy lebih keras daripada sebelumnya. Sekali lagi mereka datang kepadanya dengan menawarkan kekayaan dan kehormatan, yang tegas dan benar-benar menolak. Tapi mereka mengejek padanya dan mendesak dia untuk mukjizat untuk membuktikan misinya. Ia digunakan untuk menjawab: "Allah tidak mengutus aku untuk bekerja keajaiban; Dia telah mengutus aku untuk berkhotbah kepada Anda." Jadi tidak menagih semua kekuatan heran kerja, Nabi pernah beristirahat kebenaran misi ilahiNya pada ajaran-ajaran bijaksana. Ia ditujukan dirinya pada kesadaran batin manusia, dengan akal sehat dan lebih baik sendiri penilaiannya. Katakanlah (hai Muhammad): "Saya hanya seorang manusia seperti kamu Monoteisme. Hal ini terinspirasi pada saya bahwa Anda Ilah (Allah) adalah Satu Ilah (Allah-Allah), sehingga mengambil Lurus Jalan-Nya (benar dengan

Iman - Islam ) dan ketaatan kepada-Nya dan mencari pengampunan-Nya;. Dan celakalah Al musyrikin (musyrik, kafir, penyembah berhala, dan disbeliveers dalam Keesaan Allah dll, orang-orang lain menyembah yang bersama dengan Allah atau mengatur saingan atau mitra kepada Allah dll . (Ch Quran 41:6) Meskipun semua nasihat Nabi, kaum Quraisy bertahan dalam meminta dia untuk tanda. Mereka bersikeras bahwa kecuali menandatangani beberapa akan diturunkan kepadanya dari Tuhannya, mereka tidak akan beriman. The disbeliveers digunakan untuk bertanya: "Mengapa Muhammad belum dikirim dengan keajaiban seperti nabi-nabi sebelumnya?" T dia Nabi menjawab:.?? "Karena mukjizat telah terbukti tidak memadai untuk meyakinkan Nuh dikirim dengan tandatanda, dan dengan apa efek mana suku yang hilang dari Tsamud Mereka telah menolak untuk menerima pemberitaan Shalih Nabi, kecuali ia menunjukkan mereka menandatangani dan menyebabkan batu untuk mendatangkan seekor unta yang hidup Dia melakukan apa yang mereka minta.. Dalam cemoohan mereka memotong kaki unta dan kemudian berani nabi untuk memenuhi ancamannya penghakiman, ditemukan tewas di tempat tidur mereka keesokan paginya, dilanda oleh malaikat Tuhan. "