Anda di halaman 1dari 4

The Nightmare ( Misteri kucing Hitam) Cerita bermula pada saat Jam 9 lewat 30 menit ketika gue masih

h di dalam perjalanan pulang dari rumah temen gue sehabis kerja kelompok Untuk ujian Praktek keesokan harinya ( serem mode on). Untung aja gue pulang bareng sama temen gue Salma yang di jemput oleh Kakaknya. Thanks ya udah di anterin sampe sini kata gue. ya. gak sekalian sampe rumah ??? Salma bertanya. Gue jawab gak usah lah sampe sini aja. Ok ya udah. Hati hatibalas Salma. Gue berhenti di sebuah super market yang gak jauh dari rumah gue. Huh udah tutup nih jam segini, kagak 24 jam gumam gue sambil berjalan menuju rumah. Belum juga sampe rumah gue baru inget kalau gue pulang harus melewati sebuah sawah (kadang gue agak pikun), tapi masalahnya itu kalau jalan sana itu sawah gelap banget ( bulu kuduk dan ketek mulai merinding) sama gue teringat sama cerita yang agak berbau mistis (hihi) yang temen gue ceritain saat gue kerja kelompok di rumah temen gue tadi. Aduh serem banget nih sawah takut ada Tante K ( nama mahluk halus yang sering muncul di TV), ah terpaksa deh gue harus muter deh jalannya, mendingan cari aman saja( sebenarnya sih gak takut, tapi Cuma gelap aja), dalam benak gue. Pada Malam itu gue nekat untuk muter jalan demi bisa pulang kerumah. Baru saja setengah jalan gue istirahat sebentar di sebuah warung.

Sampai disana di warung tersebut masih agak ramai. Disana gue beli air kemasan ( alias aqua), dan meneguk sedikit air yang udah gue beli . Sambil duduk duduk di warung gue mendengar cerita orang orang yang sedang berada di tempat tersebut. Eh tau gak di kebun kalau dekat komplek di atas ada kucing hitam kalau malam malam katanya suka berubah jadi sesosok orang yang berjubah hitam, kata seseorang di warung tersebut. Ah masa. Kagak percaya ah sama yang begituan, kata orang yang lainnya. gue sebenernya kagak percaya sama begituan tapi tetangga gue pas balik malem- malem nyeritain tentang penampakan yang ada di kebun tersebut, bales (orang pertama). Ih serem, merinding juga gue,kata (orang kedua). Samar samar gue ngedenger cerita tentang mahluk yang ada di Kebun tersebut, tapi sih gue kagak percaya sama cerita begituan cuma ada satu hal lagi kalau gue pulang lewat jalan muter gue pasti melewati kebun tersebut. oh iya yah, baru nyadar, kalau gue pulang harus lewati kebun tersebut gumam gue. Terpaksa harus lewat sana, kagak apa apa gue kagak takut ( jantung gue berdetak kencang), gumam gue. * Jam menunjukan pukul 9 lewat 45 malem, ketika gue akan beranjak dari warung menuju rumah. Dengan perasaan yang cukup berani (belum berani tapi masih agak gugup)gue jalan menuju rumah. Sesampai di sebuah jalan agak kecil, Gue udah ngeliat, kebun yang berada dekat komplek rumah ( hihihihihhi). Tiba tiba gue berhenti sejenak, sebelum gue melewati itu kebun. Suasana di kebun tersebut terdapat sebuah gubuk yang sangat gelap dan sunyi hanya suara angin

malam yang berhembus pada saat itu. aduh baru nyampe kebun nih, agak gugup juga nih gue, padahal tinggal beberapa meter gue nyampe rumah kata gue saat berada dekat kebun tersebut. ah berani gue, masa gue Seorang Raja (ngahayal) takut sama hal begituan gumam gue dengan berani. Langkah demi langkah gue jalan melewati itu kebun dengan hati hati, tanpa sedikit penerangan apapun Dengan bulu kuduk yang berdiri dan bulu kaki yang menciut galing ( lebay). Baru juga melewati setengah kebun, tiba-tiba gue melihat seekor kucing hitam, yang tadi diceritain sama orang orang yang berada di warung tadi. Kucing itu terdiam disebuah di atap gubuk yang ada di kebun tersebut dengan arah pandangan ke gue.Gue sedikit kaku saat gue mau ingin beranjak meninggalkan itu kebun dan terasa angin dingin menyentuh leher belakang ku. Aduh kenapa ini kata gue dengan agak bingung. Saat ku lirik mata kucing itu menatap tajam dengan pupil berwarna merah menyala. Gue pun kemudian memejamkan mata dan berdoa. Sedikit demi sedikit kaki gue sudah bisa digerakan kembali, dan gue pun membuka mata dan kucing itu menghilang di hadapan gue. Hah. Kemana itu kucing ngilang kata gue dengan ketakutan setengah mati. Gue pun cepet- cepet lari meninggalkan kebun tersebut. Akhirnya gue sampe juga di rumah tanpa luka serius apapun ( walaupun takut masih lebay). Alhamdulillah gua selamet kata gue sambil bersyukur. Inilah pengalaman Nightmare gue saat pulang dari rumah temen, tapi keesokan harinya gue masih ENJOY-ENJOY aja This is Scary Experience