Anda di halaman 1dari 17

PERCOBAAN IV RUMUS KIMIA DAN KOMPOSISI HIDRAT I. TUJUAN PERCOBAAN 1.

Untuk membuktikan rumus sebuah hidrat yang diketahui, 2. Untuk mengetahui komposisi sebuah hidrat yang tidak diketahui. II. TINJAUAN PUSTAKA Hidrat adalah senyawa Kristal dimana satu atau lebih molekul dari air bergabung dengan tiap satuan rumus dari suatu garam senyawa yang tidak mengandung air. Hidrasi dari pada air ini sering tidak berikatan secara kuat kedalam struktur Kristal di senyawa yang tidak mengandung air dan sering dapat dihilangkan dengan pemanasan suatu sampel dari pada hidrat dengan pembakaran Bunsen selama 5-10 menit. Jika hidrat itu berwarna, suatu perubahan warna biasanya dihasilkan pada saat pemanasan sebagai bentuk garam anhidrous. Dalam banyak hal, hidrat bisa terbentuk secara spontan dari garam anhidraos, jika kelembapan udara cukup. Dalam hal ini hidrat akan kehilangan airnya (hidrasi) secara spontan pada suhu ruang. Pada percobaan ini hidrat yang akan diselidiki dibatasi pada yang stabil pada suhu ruang tetapi yang terdekomposisi menjadi bentuk anhidraous pada saat pemanasan. Harus dicatat bahwa banyak hidrat dan bentuk anhidrousnya uterjadi. Setelah pemanasan, garam anhydrous itu harus didinginkan tanpa kelembaban, agar hidrat tidak terbentuk kembali sebelum ditimbang. Sebuah alat pendingin mungkin dugunakan untuk tujuan ini. Dari massa hidrat, garam anhidrous dan air yang dihilangkan, rumus dari hidrat bias dihitung jika rumus dari bentuk anhidraous atau anhidrat diketahui. Jika indentitas senyawa anhidrous tidak diketahui, presentase dari air di dalam hidrat bias duhitung juga. Teknik yang tepat dalam penanganan peralatan sangat penting dalam analisa ini, dan pemanasan serta pendinginan yang hati-hati diperlukan jika

hasil yang tepat dan akurat ingin diperoleh. Dengan teknik yang baik , persentase dari pada air didalam sebuah hidrat yang tidak diketahui bias ditentukan dengan ketetapan 1% atau lebih baik. Untuk itu, semua massa ditentukan sehati-hati mungkin dan dicatat sampai yang paling mendekati 0,001 g(Tim Penyusun Kimia Dasar I, 2009). Di dalam Kristal tembaga sulfat, tiap-tiap molekul CuSO4 diikat pada 5 molekul H2O, sehingga seakan-akan dibentuk sebuah molekul yang lebih besar, yang berat molekulnya 159,5 (untuk CuSO4) + 5
X

18 (untuk 5H2O = 249,5). Jika

zat itu dipanaskan, keluarlah api warna biru berubah menjadi warna putih dan zat yang ketinggalan rumus molekulnya CuSO4 belaka. Apabila sebagian hidrat dipanaskan sebagian atau seluruh air kristalnya, dapat lepas (menguap). Dan apabila suatu hidrat dilarutkan dengan air, maka air kristalnya akan lepas. Jumlah molekul air Kristal dari suatu hidrat dapat ditentukan dengan berbagai cara dan perhitungan, dengan membandingkan mol zat padat dan mol air, larutan yang bersifat Kristal jika garam dijadikan dari pada larutannya, dengan menguapkan air larutan itu dengan hati-hati. Garam yang bersifat Kristal terbentuk mempunyai rumus molekul yang berbeda dengan rumus-rumus molekul yang pernah ada(Charles, 1996).

III. ALAT DAN BAHAN III.1 Alat III.2 Bahan Serbuk BaCl2 . 2H2O Serbuk CuSO4 .5H 2O Cawan petri Sendok zat Oven Desikator Gegep Neraca Analitik Stop Watch

IV. HASIL PENGAMATAN


a. Rumus BaCl2 hidrat
Percobaan I Berat cawan petri + hidrat, g Berat cawan petri, g Berat hidrat, g Berat cawan petri + BaCl2 anhidrous, g Berat BaCl2 anhidrous, g Mol BaCl2 anhidrous Berat air yang dihilangkan, g Mol air yang dihilangkan Rumus dari hidrat Rumus rata-rata Perhitungan sampel 1,851 0,0088 0,149 0,0082 0,931 0,9293 92,5 1,419 0,0091 0,086 0,0103 1,13 0,9293 95,7 45,714 43,719 2 45,565 Percobaan II 45,719 43,719 2 45,633

b. Komposisi hidrat yang diketahu

Percobaan I Berat cawan petri + hidrat, g Berat cawan petri, g Berat hidrat, g Berat cawan petri + senyawa anhidrat, g Berat senyawa anhidrat, g 1,716 42,040 40,040 2 41,756

Percobaan II 42,038 40,038 2 41,825

1,787

Berat air yang dihilangkan, g % berat air pada sampel yang tidak diketahui, g % rata-rata berat air, g Perhitungan sampel

0,284 14,2

0,213 10,65

12,42 85,8

12,42 89,35

V. ANALISIS DATA
1. Perhitungan BaCl2 Percobaan I Dik : Berat cawan petri Berat ccawan petri + hidrat = 43,714 g = 45,714 g

Berat cawan petri + BaCl2 anhidrous = 45,565 g a. Berat hidrat = (Berat cawan petri + hidrat) (Berat cawan petri)

= ( 45,714 g) (43,714 g) =2g b. Berat BaCl2 anhidrous = (Berat cawan petri + BaCl2 anhidrous) ( Berat cawan petri) = (45,565 g) (43,714 g) = 1,851 g

c. Mol BaCl2 anhidrous = =

= d. Berat air yang dihilangkan

0,0088 Mol = ( Berat hidrat ) ( Berat BaCl2 anhidrous )

= ( 2 g ) ( 1,851 g ) = 0,149 g

e. Mol air yang dihilangkan

= 0,0082 Mol f. Rumus hidrat = = = 0,931

g.

Perhitungan sampel

= = 92,55 %

Percobaan 2 Dik : Berat cawan petri Berat cawan petri + hidrat = 43,719 g = 45,719 g

Berat cawan petri + BaCl2 anhidrous = 45,633 g a. Berat hidrat = ( Berat cawan petri + hidrat ) ( Berat cawan petri ) = ( 45,719 g ) (43,719 g ) =2g b. Berat BaCl2 anhidrous = (Berat cawan petri + BaCl2 anhidrous) ( Berat cawan petri) = ( 45,633 g ) - ( 43,719 g ) = 1,914 g

c. Mol BaCl2 anhidrous

= 0,0092 Mol d. Berat air yang dihilangkan = ( Berat hidrat ) ( Berat BaCl2 anhidrous ) = ( 2 g ) ( 1,917 g ) = 0,0212 g

e.

Mol air yang dihilangkan

= =

= 0,0047 Mol

f. Rumus hidrat

= = = 0,51

g. Perhitungan sampel

= = 2. Perhitungan CuSO4 Percobaan 1 Dik : Berat cawan petri Berat cawan petri + hidrat = 40,040 g = 42,040 g 95,7 %

Berat cawan petri + CuSO4 anhidrous = 41,756 g a) Berat hidrat = ( Berat cawan petri + hidrat ) ( Berat cawan petri ) = ( 42,040 g ) ( 40,040 g ) =2g

b) Berat CuSO4 anhidrat = ( Berat cawan petri + CuSO4 anhidrous ) ( Berat cawan petri ) = (41,756 g ) ( 40,040 g ) = 1,716 g c) Berat air yang dihilangkan = ( Berat hidrat ) ( berat anhydrous ) = ( 2 g ) ( 1,716 g ) = 0,284 g d) % Berat air pada sampel yang tidak diketahui

= = 14,2 % e) Mol CuSO4 anhidrat = = = 0,017 Mol

f) Mol air yang dihilangkan

= 0,015 Mol g) Rumus hydrat =

= = 0,88

h) Perhitungan sampel = = = 85,5 % Perhitungan 2 Dik : Berat cawan petri Berat cawan petri + senyawa anhidrat Berat cawan petri + hidrat a) Berat hidrat = 40,038 g = 41,285 g = 42,038 g

= ( Berat cawan petri + hidrat ) ( Berat cawan petri ) = ( 42,038 g ) ( 40,038 g ) =2g

b) Berat CuSO4 anhidrat = ( Berat cawan petri + CuSO4 anhidrous ) ( Berat cawan petri ) = ( 41,825 g ) ( 40,038 g ) = 1,787 g = ( Berat hidrat ) ( berat anhydrous ) = ( 2 g ) ( 1,787 g ) = 0,213 g

c) Berat air yang dihilangkan

d) % Berat air pada sampel yang tidak diketahui

= = 10,65 %

e) Mol CuSO4 anhidrat

= 0,018 Mol f) Mol air yang dihilangkan =

= 0,011Mol g) Rumus hydrat =

= = 0,61

h) Perhitungan sampel

= = = 89,3 %

i) % Rata-rata berat air =

= = 12,42 %

VI. PEMBAHASAN
Hidrat adalah semyawa Kristal dimana satu atau lebih molekul dari air bergabung dengan tiap satuan rumus dari satu garam-senyawa yang tidak mengandung air. Hidrat bias terbentuk secara spontan dari senyawa garam anhydrous, jika kelembapan udara cukup. Pada percobaan ini, hidrat dipanaskan untuk menghilangkan kadar air yamg terkandung didalamnya. Sebelum dipanaskan, cawan petri terlebih dahulu dipanaskan didalam oven agar steril dari zat-zat atau bahan yang dapat mempengaruhi pengukuran hidrat dan anhidrousnya selama 5 menit. Pada saat pengangkatan cawan petri harus menggunakan gegep, karena panas dan dapat menghindari kemungkinan adanya bahan-bahan yang dapat mempengaruhi. Cawan petri didinginkan menggunakan desikator agar uap air yang menempel pada cawan petri dapat diserap oleh silikayel yang ada di desikator. Setelah cawan petri didinginkan selama 10 menit, memasukkan senyawa hidrat dan dipanaskan kembali untuk menghilangkan uap-uap air yang terdapat dalam hidrat sehingga hidrat bias terbentuk menjadi anhydrous. Hidrat bias terbentuk kembali secara spontan jika kelembapan udara cukup. Setelah dipanaskan, harus didinginkan kembali temperature ruang untuk menghindari kesalahan yang disebapkan oleh adanya daya apung karena berat benda panas lebih kecil dari pada berat benda dingin. Pada percobaan ini dengan menggunakan senyawa hidrat BaCl2 . 2H2O pada prosedur A, maka diperoleh hasil berat cawan petri yang ditambahkan dengan hidrat yaitu 45,714 gram pada percobaan I dan 45,719 gram pada percobaan II. Pada prosedur B dengan menggunakan senyawa CuSO4 maka diperoleh hasil berat cawan petri yang ditambahkan dengan anhidrat yang tidak

duketahui (CuSO4) yaitu 41,756 gram pada percobaan I dan 41,825 gram pada percobaan II.

VII. PENUTUP VII.1 Kesimpulan Suhu ruang berpengaruh terhadap senyawa hidrat Kristal Tujuan dari pemanasan yaitu untuk menghilangkan kandungan air
dalam bahan dan untuk mensterilkan cawan petri dari zat-zat atau bahan yang dapat mempengaruhi pengukuran hidrat

Nilai perhitungan sampel yang diperoleh pada prosedur A untuk


percobaan I adalah 92,55 % dan untuk percobaan II adalah 95,7 %, pada prosedur B untuk percobaan I adalah percobaan II adalah 89,35 %. 85,5 % dan untuk

VII.2 Saran

Agar praktikan lebih serius dan teliti dalam malakukan praktikum agar tujuan dari praktikum ini dapat terlaksana dengan baik dan praktikan dapat mengetahui dan memahami prosedur kerja sehingga dapat membuat laporan dengan baik dan benar.

DAFTAR PUSTAKA
Tim pengajar kimia dasar 1. 2009. Penuntun praktikum Kilia Dasar 1. Tadulako. Palu. Tim Penyusun Kimia. 2003. Kimia SMA kelas 3. Intan pariwara. Klaten. Universitas