Anda di halaman 1dari 6

KANTOR HUKUM ALVIN PANGGABEAN dan REKAN Jl. Sukajadi No. 14 Bandung No.

telp (022)7112255

Kepada Yth. Bapak Ketua Mahkamah Agung RI Melalui : Pengadilan Negeri Bandung Di Bandung

Hal :

Memori Kasasi dalam perkara sdri Terhadap Putusan Pengadilan Tinggi No. 1212/Pid.B/2011/PT. BDG tanggal 16 Mei 2011

Dengan hormat, Yang bertanda tangan dibawah ini, SELI BINTI IBRAHIM, Jenis kelamin perempuan, agama Islam, tempat lahir Cimahi, tanggal lahir 12 Desember 1988, alamat jl. Kubang Selatan 1 No. 40 RT 02 RW 03 Bandung, pekerjaan Ibu Rumah Tangga, dalam hal ini diwakili oleh: 1. Lely Rohmat Sumitro, S.H. 2. Ahmad Sanusi, S.H. Masing-masing dari kantor hukum Alvin Panggabean dan Rekan berdasarkan surat penunjukkan penasehat hukum dalam tingkat banding, tanggal 24 April 2011, terlampir, dan oleh karena itu bertindak untuk dan atas nama pemberi kuasa mengajukan dan mendatangani memori kasasi ini, selanjutnya disebut PEMOHON KASASI. Bahwa Putusan Pengadilan Tinggi Bandung di Bandung Reg No. 1212/Pid.B/2011/PN. BDG, tanggal 16 mei 2011 dalam tingkat banding telah diberitahukan kepada Pemohon-kasasi, pada hari rabu tanggal 18 Mei 2011.

Bahwa pernyataan untuk memohon kasasi terhadap Putusan Pengadilan Tinggi dimaksud diatas, telah diajukan kepada Mahkamah Agung RI melalui Kepaniteraan Pengadilan Negeri Bandung pada tanggal 20 Mei 2011 terdaftar dalam register permohonan Kasasi di Pengadilan Negeri Bandung No. 1212/Pid.B/2011/PN. BDG/MA, sehingga oleh karena itu permohonan kasasi ini telah diajukan dalam tenggang waktu dan dengan tata cara menurut undang-undang, sehingga dengan denikian permohonan kasasi ini harus dinyatakan dapat diterima. Bahwa pengadilan Tinggi Bandung di Bandung dalam putusannya yang terdaftar pada kepaniteraan Pengadilan Tinggi Bandung No. Perkara 1212/Pid.B/2011/PT. BDG, tertanggal 17 Mei 2011 yang amar putusannya secara lengkap berbunyi sebagai berikut: MENGADILI Menerima permintaan banding dari Terdakwa tersebut; Menguatkan putusan Pengadilan Negeri Bandung tanggal 22 April 2011 No. 1212/Pid.B/2011/PN.Bdg yang dimohonkan banding tersebutdengan memperbaiki amar putusan sekedar mengenai lamanya hukuman yang dijatuhkan sehingga selengkapnya berbunyi sebagai berikut : 1. Menyatakan Terdakwa Seli tidak terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana Pembunuhan Berencana sebagaimana dalam Dakwaan Primair; 2. Membebaskan Terdakwa oleh karena itu dari dakwaan Primair tersebut; 3. Menyatakan Terdakwa Seli terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana PEMBUNUHAN ; 4. Menjatuhkan pidana kepada Terdakwa tersebut oleh karena itu dengan pidana penjara selama 6 (enam) tahun; 5. Menetapkan masa penangkapan dan penahanan yang telah dijalani oleh terdakwa dikurangkan seluruhnya dari pidana yang dijatuhkan ; 6. 7. Menetapkan agar Terdakwa tetap dalam tahanan; Menetapkan barang bukti berupa: Gunting, Pisau, Karung, dan surat Visum et repertum dari RS Hasan Sadikin Bandung No.122/IKF/I/2011 tanggal 15 Februari 2011 yang ditandatangani oleh dr. Anwar Ahmad

8. Membebankan biaya perkara kepada Terdakwa dalam kedua tingkat peradilan yang pada tingkat banding sebesar Rp.5.000 (lima ribu rupiah). Mengingat bahwa bahwa putusan Pengadilan Tinggi di Bandung No. 1212/Pid.B/2011/PT. BDG, tertanggal 17 Mei 2010 ternyata hanya menguatkan putusan Pengadilan Negeri Bandung tertanggal 22 April 2011, sehingga karena itu, permohonan kasasi ini terutama ditujukan terhadap pertimbangan-pertimbangan hukum dari putusan Pengadilan Tinggi Bandung. Terhadap pertimbangan-pertimbangan hukum dari pengadilan tinggi dimaksud, pemohon kasasi mengajukan keberatan-keberatan sebagaimana terurai di bawah ini: 1. Bahwa Majelis Hakim Pengadilan Tinggi Bandung telah salah dalam memahami dan menerapkan Hukum dan Undang-undang, serta telah mengabaikan fakta hukum yang ada; 2. Bahwa Majelis Hakim Pengadilan Tinggi Bandung hanya mengulang seluruh pertimbangan Pengadilan Negeri Bandung tanpa melihat dan memeriksa kembali

keseluruhan fakta-fakta hukum yang sesungguhnya;\ 3. Bahwa Majelis Hakim Pengadilan Tinggi telah menjatuhkan putusan yang amarnya berbunyi seperti tersebut di atas dalam memeriksa dan mengadili perkara tersebut, telah melakukan kekeliruan sebab menurut pendapat Penasehat Hukum Terdakwa, Majelis Hakim seharusnya memutus bahwa dakwaan Jaksa Penuntut Umum tidak terbukti secara sah dan meyakinkan Terdakwa melakukan tindak pidana pembunuhan sebagaimana diatur dalam Pasal 338 KUHP sesuai dakwaan Subsidair Jaksa Penuntut Umum, hal ini dapat dibuktikan dari pembuktian unsur-unsur Pasal 338 KUHP adalah sebagai berikut: 1. Unsur barang siapa : Yang dimaksud barang siapa adalah setiap orang baik dia laki-laki maupun perempuan, tua atau muda tidak ada kecuali termasuk diri Terdakwa yang dapat dijadikan subyek hukumnya. Akan tetapi pada diri terdakwa melekat alasan-alasan pemaaf yang meniadakan kesalahan perbuatan terdakwa. Bahwa perbuatan terdakwa dilakukan sebagai upaya bela paksa terhadap perilaku korban kepadanya. Atas adanya alasan pemaaf tersebut terdakwa tidak dapat dipertanggungjawabkan atas perbuatannya, sebagaimana pasal 49 ayat (1) KUHP yang berbunyi tidak dipidana, barang siapa melakukan perbuatan permbelaan terpaksa untuk diri sendiri atau orang

lain, kehormatan, kesusilaan, atau harta benda sendiri maupun orang lain, karena ada serangan atau ancaman serangan yang sangat dekat pada saat itu yang melawan hukum. Sehingga unsur barang siapa tidak terpenuhi karena terdakwa tidak dapat dimintakan pertanggungjawaban pidana.

2. Unsur dengan sengaja : Tiada seorangpun dapat mengetahui secara langsung ataupun tidak langsung niat yang terkandung dalam hati seseorang, karena niat tersebut tidak dapat diraba, dipegang atau dirasakan. Menurut Memorie van Toelichting (MvT), kata sengaja dimengerti sebagai "Willens en weten" (menghendaki dan mengetahui), yang berarti bahwa si pembuat menghendaki apa yang dilakukannya dan harus mengetahui apa yang

dikehendakinya. Artinya seseorang yang melakukan suatu tindakan dengan sengaja harus menghendaki atau menginsyafi tindakan tersebut dan / atau akibatnya. Jenis-jenis sengaja menurut para pakar hukum pidana dapat dibedakan menjadi tiga bentuk (dikutip dari Dr. Andi Hamzah, S.H. dalam bukunya berjudul Asas-Asas Hukum Pidana, Penerbit Rineka Cipta, Jakarta, 2008, halaman 116), yaitu: 1) Sengaja sebagai maksud (opzet als oogmerk) Bila orang sengaja melakukan suatu tindak pidana dengan maksud untuk mencapai tujuan yang dikehendakinya; 2) Sengaja dengan kesadaran tentang kepastian (opzet met bewustheid van zekerheid of noodzalijkheid). Orang melakukan suatu perbuatan untuk mencapai tujuan yang dikehendaki, sedang ia menyadari bahwa suatu hal lain yang tidak dimaksudkan sebagai tujuan pasti akan terjadi; 3) Sengaja dengan kesadaran kemungkinan sekali terjadi (opzet met

waarschijnlijkheidsbewustzijn). Orang melakukan suatu perbuatan, sedang ia mengetahui bahwa mungkin perbuatan yang dilakukannya itu akan menimbulkan akibat lain yang tidak dimaksudkan.

Bahwa kesengajaan yang dimaksudkan dalam pasal 338 KUHP adalah

bentuk

kesengajaan sebagai maksud (Opzet als oormeerk). Hal ini mengandung pengertian bahwa kematian korban Jusin memang dikehendaki sebagai niat untuk melakukan tujuan dimaksud. Berdasarkan fakta-fakta yang terungkap di muka persidangan dari keterangan saksi-saksi yang menerangkan di muka persidangan di bawah sumpah menurut agama Islam dihubungkan dengan Visum Et Repertum di mana menerangkan bahwa benar korban telah meninggal dunia akibat tusukan gunting pada bagian perut korban sebanyak satu kali. Akan tetapi dalam hal ini Majelis Hakim Pengadilan Negeri Bandung tidak mempertimbangkan secara mendalam fakta hukum tentang sebab terjadinya peristiwa pembunuhan yang dilakukan terdakwa, karena disebabkan perilaku kasar korban terhadap terdakwa dan anaknya dimana perilaku kasar korban telah membahayakan keselamatan terdakwa dan anaknya. Bahwa pada saat itu terdakwa merasa ketakutan dan tertekan, maka terdakwa untuk menyelamatkan dirinya melakukan bela paksa dengan terpaksa menusukan gunting ke perut korban. Dengan demikian perbuatan terdakwa tidak memenuhi unsur dengan sengaja dalam pasal 338 KUHP. 3. Unsur menghilangkan jiwa orang lain : Fakta dipersidangan bahwa perbuatan terdakwa menusukan gunting terhadap perut korban yang mengakibatkan korban mati. Hasil Visum et repertum dari RS Hasan Sadikin Bandung No.122/IKF/I/2011 tanggal 15 Februari 2011 yang ditandatangani oleh dr. Anwar Ahmad dengan kesimpulan: kematian jenazah disebabkan tusukan benda tajam pada perut korban yang megenai ulu hati korban. Dengan demikian unsur menghilangkan Nyawa orang lain telah terbukti. Memang benar perbuatan terdakwa telah mengakibatkan korban mati. Akan tetapi setelah dilakukan pembuktian pada unsur-unsur 338 KUHP tersebut diatas ternyata unsur-unsur pasal 338 KUHP tidak secara keseluruhan terbukti, maka terhadap terdakwa tidak dapat dipersalahkan berdasarkan pasal 338 KUHP.

Berdasarkan keberatan-keberatan seperti diatas yang telah diuraikan dan telah pula sesuai dengan hukum acara pidana serta undang-undang yang berlaku, maka dengan ini sudi kiranya ketua

Mahkamah Agung RI di Jakarta menerima permohonan kasasi pemohon kasasi ini serta selanjutnya, berkenaan pula untuk memutus perkara permohonan kasasi ini sebagai berikut:

Membatalkan Putusan Pengadilan Tinggi Bandung Reg. No. 1212/Pid.B/2011/PT. BDG tertanggal 17 Mei 2010. serta membebaskan pembanding dari segala dakwaan dan tuntutan.

Mengadili sendiri serta memutus dan menetapkan: Membebaskan atau setidak-tidaknya mengurangi hukuman pemohohon kasasi yakni Seli binti Ibrahim dari dakwaan, ataupun menyatakan dakwaan Jaksa Penuntut Umum dalam perkara ini dinyatakan ditolak setidak-tidaknya tidak dapat diterima.

Atas segala perhatian yang bijak Ketua Mahkamah Agung Republik Indonesia curahkan terhadap permohonan kasasi ini, tidak lupa diucapkan terima kasih.

Bandung, 20 Juli 2011 Hormat Kami, Para Penasihat hukum dari pemohon Kasasi

1. Lely Rohmat Sumitro, S.H.

2. Ahmad Sanusi, S.H