Anda di halaman 1dari 14

I. TUJUAN 1. Mempelajari pemuaian berbagai logam. 2. Menentukan koefisien muai linear berbagai logam. II.

DASAR TEORI Hampir semua zat memuai bila dipanaskan, ada juga beberapa zat yang menyusut bila dipanaskan misalnya air dan bismut pada daerah suhu tertentu. Ternyata peristiwa pemuaian zat banyak menimbulkan masalah di bidang teknik, akan tetapi ada juga beberapa pekerjaan yang dibantu oleh adanya pemuaian misalnya pada pembuatan termometer. Gejala pemuaian disebabkan oleh perubahan suhu dan besar pemuaian tergantung pada jenis zat (zat padat, zat cair dan gas). Ketiga jenis zat ini umumnya memuai bila dipanaskan. Adapun faktorfaktor yang mempengaruhi besar kecilnya koefisien muai adalah : a. Jenis bahannya b. Ukuran benda mula-mula c. Besarnya perubahan suhu atau kalor yang diberikan. 1. Pemuaian Zat a. Muai Panjang Batang logam yang berlainan jenisnya bila dipanaskan pada suhu yang sama, maka akan terjadi pertambahan panjang yang berbeda. Hal ini disebabkan karena pertambahan panjang (pemuaian panjang) suatu zat tergantung dari koefisien muai panjang dari zat tertentu. Dalam hal ini logamlogam yang berlainan jenisnya juga memiliki koefisien muai panjang yang berbeda. Perubahan panjang l pada zat padat,dengan pendekatan yang sangat baik,berbanding lurus dengan perubahan temperatur t. Sebagaimana diharapkan, perubahan panjang juga sebanding dengan panjang awal lo. Untuk perubahan temperatur yang sama,dua batang dari bahan yang sama mengalami perubahan dimana batang yang satu panjangnya dua kali dari batang yang lain. Dengan demikian l berbanding lurus dengan lo. Adapun definisi dari koefisien muai panjang suatu zat adalah pertambahan panjang 1 cm zat tersebut bila suhunya dinaikkan 1o C dari suhu semula. Dirumuskan sebagai

l = .l o .t Di mana :

dan

Lt = lo (1 + .t)

l = pertambahan panjang (cm atau meter) = koefisien muai panjang (per o C atau per o K) lo = panjang semula (cn atau meter) lt = panjang pada suhu t o C t = perubahan/kenaikan/penurunan suhu (o C atau o K) b. Muai Luas Koefisien muai luas adalah perubahan luas per satuan luas mula-mula tiap derajat kenaikan suhu. Misalnya bila zat padat berbentuk plat dipanaskan, maka terjadi pemuaian dalam arah panjang dan lebarnya. Jadi plat ini mengalami pemuaian luas. Koefisien muai luas suatu zat yaitu dua kali koefisien muai panjangnya. Dirumuskan sebagai : A = .Ao .t Di mana : A = pertambahan luas (cm2 atau m2 ) = koefisien muai luas (per o C atau per o K), = 2. Ao = luas semula (cm2 atau m2) At = luas pada suhu to C t = perubahan suhu (o C atau o K) c. Muai Volume Pada umumnya semua zat akan mengalami muai ruang, baik benda padat, cair dan gas. Pengertian koefisien muai panjang hanya dimiliki oleh benda padat, untuk benda cair dan gas pengukuran muainya hanya dengan koefisien muai ruang. Jika perubahan suhu tidak terlalu besar, kenaikan volume V dapat dianggap berbanding lurus dengan perubahan suhu t dan volume mula-mula. Koefisien muai ruang suatu zat adalah pertambahan volume 1 cm3 bila zat tersebut suhunya naik 1o C. Koefisien muai volum biasanya dihitung berdasarkan persamaan empiris antara rapat massa dan dan At = Ao (1 + .t)

suhu pada tekanan konstan. Apabila metode ini tidak mungkin, digunakan metode optik yang melibatkan faktor interferensi cahaya. Koefisien muai volum tidak bebas pengaruh perubahan tekanan, tetapi berubah jelas sekali akibat perubahan suhu. Banyak percobaan menunjukkan bahwa akan mengecil jika suhu diturunkan dan akan mendekati nol, jika suhu kelvin mendekati nol. Koefisien muai ruang (volum) suatu zat tiga kali koefisien muai panjang. Dirumuskan sebagai : V = .Vo .t Di mana : V = pertambahan volume (cm3 atau dm3) = koefisien muai ruang ((per o C atau per o K), = 3 . Vo = volume semula (cm3 atau dm3) Vt = volume pada suhu to C (cm3 atau dm3) t = perubahan suhu (o C atau o K) Tabel Koefisien Muai Volume dan Vt = Vo 1 + t)

Zat padat Aluminium Baja Inver Kuarsa Kaca Kuningan Tembaga

,(Co)-1 7,2 x 10-5 3,6 0,27 0,12 1,2-2,7 6,0 4,2

Zat cair Alkohol, etil Disulfida karbon Gliserin Raksa

,(Co)-1 75 x 10-5 115 49 18

2.

Pemuaian pada Gas Karena memiliki perbedaan dengan zat padat dalam hal pemuaian, salah satunya ialah bila suhu berubah maka vulome dan tekanan gas juga ikut

berubah. Untuk mengetahui perubahan antara suhu, volume, dan tekanan pada gas, maka salah satunya harus dianggap tetap. Gas yang dipanaskan akan memuai dengan kofisien muai gas = 1/273. Pemuaian gas pada tekanan tetap maka yang berubah volumenya, sedangkan pemuaian gas pada volume tetap, yang berubah adalah tekanannya. Muai gas pada volume tetap : V1 T1 P1 T1 III.
=

V2 T2 V2 T2

Muai gas pada tekanan tetap:


=

ALAT DAN BAHAN 1. Peralatan muai linear 2. Dial gauge 3. 4. Batang logam. (1) (1) (1) (4)

Termometer -10 ~ 100o C

IV. LANGKAH PERCOBAAN 1. Di pasang semua peralatan seperti tampak pada gambar. Di pastikan logam uji terjepit dengan kuat. 2. Di ukur panjang logam mula-mula L0. 3. Diletakan skala pertambahan panjang pada klem penyiku logam, pastikan skala pertambahan panjang dapat berputar dengan bebas dan di tentukan titik nol pengukuran. 4. Di panaskan logam pada pemanas.Di pastikan logam mendapatkan pemanasan langsung. 5. Secara berkala dicatat temperatur batang logam dan di baca pertambahan panjang L. Di matikan pemanas jika temperatur batang logam tidak bertambah lagi. 6. Di buat grafik hubungan antara pertambahan panjang L sebagai fungsi dari perubahan temperatur T. V. DATA PERCOBAAN

Aluminium Panjang mula-mula 61 cm Temperatur Batang (0C) 27 28 30 31 32 33 33 33 35 35 Besi Panjang mula-mula 78 cm Temperatur batang (0C) 27 27 27 27 28 33 41 42 43 43 Perubahan suhu T (0C) 0 0 0 0 1 5 8 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Pembacaan skala Perubahan panjang (L) 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Perubahan temperatur T (0C) 0 1 2 1 1 1 0 0 2 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Skala Perubahan panjang L 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

VI. PERHITUNGAN DATA Koefisien Muai Linier Alumunium Diketahui L0 = 61 cm = 61 x 10-2 m L = 0

T = 0C Ditanya = ...? Jawab

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

T (C) 0 1 2 1 1 1 0 0 2 0

L (mm) 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

1. Koefisien Muai Linier Besi Diketahui L0 = 78 cm = 78 x 10-2 m L = 0

T = 0C Ditanya = ...? Jawab

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

T (C) 0 0 0 0 1 5 8 1 1 0

L (mm) 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0

I. RALAT KERAGUAN 1. Alumunium Ralat Perubahan Suhu T No 1 2 3 T (C) 0 1 2 0,8 0,8 0,8

4 5 6 7 8 9 10

1 1 1 0 0 2 0

0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8 0,8

Ralat Nisbi

Kebenaran Praktikum = 100% - 62,5% = 37,5%

Ralat Pertambahan Panjang No 1 2 3 4 L (mm) 0 0 0 0 0 0 0 0

5 6 7 8 9 10

0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0

Ralat Nisbi

Kebenaran Praktikum = 100% - ?= ?

Ralat Koefisien Muai Linier 2. Besi Ralat Perubahan Suhu No 1 2 T (C) 0 0 1,6 1,6

3 4 5 6 7 8 9 10

0 0 1 5 8 1 1 0

1,6 1,6 1,6 1,6 1,6 1,6 1,6 1,6

Ralat Nisbi

Kebenaran Praktikum = 100% - 31,25% = 68,75%

Ralat Pertambahan Panjang No 1 2 3 4 L (mm) 0 0 0 0 0 0 0 0

10

5 6 7 8 9 10

0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0

Ralat Nisbi

Kebenaran Praktikum = 100% - ?= ?

VIII. PEMBAHASAN Dalam percobaan koefisien muai linear, digunakan beberapa alat dan bahan seperti batang logam aluminium pada suhu ruang tetap. Hal pertama yang dilakukan dalam percobaan ini yaitu mengukur panjang batang logam dan mencatat suhu ruang. Lalu batang logam ini dipanaskan dan setelah panas batang logam tersebut akan mengalami pemuaian sehingga perubahan suhu dan perubahan panjang dari batang logam itu sendiri dapat dihitung. Percobaan ini dilakukan dan dihitung sebanyak lima kali untuk mendapatkan hasil yang lebih

11

teliti dan mendekati benar. Hasil dari pengukuran perubahan suhu dan perubahan panjang pada logam tersebut dapat digunakan untuk membuat perhitungan dalam mencari besarnya koefisien muai linear yang biasa dilambangkan dengan . Dari percobaan yang telah dilakukan diketahui bahwa semakin besar perubahan suhu pada logam, maka perubahan panjang juga semakain besar. Ini berarti perubahan suhu berbanding lurus dengan perubahan panjang. Tetapi ada beberapa kesalahan dan perbedaan harga pada logam aluminium dengan harga pada buku referensi. Pebedaan ini terjadi karena kekurangtelitian dalam mengukur perubahan panjang batang, tidak teliti dalam mengukur perubahan suhu dan kemungkinan adanya kerusakan pada alat yang digunakan dalam percobaan.

IX.

KESIMPULAN Pada umumya zat yang diberi kalor atau suhunya dinaikkan akan Faktor-faktor yang mempengaruhi besar kecilnya koefisien muai mengalami pemuaian. adalah jenis bahan, ukuran benda mula-mula, dan besarnya perubahan suhu yang diberikan. Besar pemuaian tergantung pada jenis zat (zat padat, cair, dan gas). Koefisien muai panjang menunjukkan pertambahan panjang setiap Koefisien muai luas yaitu dua kali koefisien muai linier ( = 2. ) Koefisien muai volum adalah tiga kali koefisien muai liniernya ( =

satuan panjang mula-mula karena suhunya dinaikkan 1o C atau 1o K. 3. ).

12

Daftar Pustaka Sunjaya, Ir. Achmad. 2000. Dasar-Dasar Thermodinamika Teknik. Bandung : M2S Zemansky, Sears. 1982. Fisika Untuk Universitas I. Bandung : Binacipta Rosda Offset Tarigan, Drs. Dat Malem. 1985. Penuntun Belajar Terpadu Zat dan Energi. Bandung : CV. Pionir Jaya Giancolli, Douglas C. 2001. Fisika. Jakarta : Erlangga Gunawan, A. A. Ngurah. 2006. Penuntun Praktikum Fisika Dasar ( Farmasi ). Bali: Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Udayana

13

14