Anda di halaman 1dari 5

I.

ANATOMI URETER Ureter merupakan saluran muskuler silindris urine yang mentranspor urin dari ginjal menuju vesica urinaria. Merupakan organ retroperitoneal . Panjang sekitar 20-30 cm diameter 1.7 cm memiliki 3 penyempitan: Perbatasan pelvis renalis - ureter Peralihan ureter pars abdominalis ke pars pelvina Saat masuk ke dalam vesica urinaria

Penyempitan ini barperan sebagai lokasi stasis atau tersangkutnya batu pada saluran kemih. Untuk kepentingan pembedahan ureter dibagi menjadi 2 bagian :

1. Ureter pars abdominalis : yang berada dari pelvis renalis sampai menyilang vasa iliaka 2. ureter pars pelvika : mulai dari persilangan dengan vasa iliaka sampai masuk ke kandung kemih Untuk kepentingan radiology, dibagi 3 bagian :

1. 1/3 proksimal : dimulai dari pelvis renalis sampai batas atas sacrum 2. 1/3 medial : dimulai dari batas atas sacrum sampai batas bawah sacrum 3. 1/3 distal : dimulai dar batas bawah sacrum sampai masuk ke kandung kemih

Lapisan dinding ureter terdiri dari: 1. Dinding luar jaringan ikat (jaringan fibrosa) 2. Lapisan tengah lapisan otot polos 3. Lapisan sebelah dalam lapisan mukosa

Lapisan dinding ureter menimbulkan gerakan-gerakan peristaltic yang mendorong urin masuk ke dalam kandung kemih. Dibawah ini tampak anatomi dari ureter.

Berbeda antara pria & wanita pada perjalanannya, dimana:

Pada wanita berjalan dorsal ovarium dalam lig.cardinale 1-2 cm lateral cervix uteri & ventral dari batas lateral vagina. Pada pria berjalan ventral dari cranial vesicula seminalis & lateral dari ductus deferens.

Vaskularisasi : Arteriae : arteri yang memperdarahi ureter adalah ujung atas oleh arteri renalis, bagian tengah oleh arteri testicularis atau arteri ovarica, dan didalam pelvis oleh arteri vesicalis inferior Vena : vena dialirkan kedalam vena yang sesuai dengan arteri

Innervasi : plexus renalis, testicularis, dan plexus hypogastricus (didalam pelvis) serabut aferen berjalan bersama denga saraf simpatis dan masuk medulla spinalis setinggi segmen lumbalis I dan II

Aliran limfe : Nodi aortici lateralis dan nodi iliaci

1.1.1

Kandungan urune normal

Urine yang sehat terdiri dari 95% air dan 5 % bahan solute (organik dan anorganik)

1.1.2 1. Volume

Karakteristik urine normal

Pada orang dewasa jumlah rata-rata urin kira-kira 600-1200 ml/24jam , atau sekitar 1200-1500ml.24 jam 2. Warna Warna urine normal antara kuning terang sampai kuning gelap. Urine menjadi gelap atau kecoklatan jika intake cairan menurun. Kuning jernih normal 3. Kejernihan Urine normal adalah transparan semakin lama semakin kerug bila dibiarkan 4. Bau Bau urine normal adalah khas,aromatic,awal tidak berbau semakin lama semakin menyengat terjadi pemecahan amoniak oleh bakteri, secara umum semakin encer urine maka baunya akan semakin lemah sedangkan konsentrasi urine semakin tinggi maka akan menguatkan bau 5. PH 4,8 sampai 7,5 Dengan BM= 1,002 1,035