Anda di halaman 1dari 67

FRAUD AND FORENSIC AUDITING

Moh. Mahsun, SE, M.Si, Ak.

Pengertian FRAUD
Tindakan kriminal (crime) yang dilakukan dengan

sengaja oleh seseorang atau beberapa orang berupa kecurangan / ketidakberesan (irregularities) atau penipuan yang melanggar hukum (illegal act) untuk mendapatkan keuntungan atau mengakibatkan kerugian organisasi /perusahaan.

Fraud Vs Error
Fraud (Kecurangan) Error (Kekeliruan)

adalah kesalahan yang disengaja

adalah kesalahan yang tidak disengaja.

Indikasi Fraud

Modal kerja yang tidak cukup Perputaran yang cepat dalam posisi keuangan Biaya perjalanan yang berlebihan Pemindahan dana antar divisi atau afiliasi Perubahan auditor luar Biaya konsultan yang berlebihan Ratio finasial menurun Benturan kepentingan Penurunan kinerja Kesulitan penagihan Laporan terlambat Tidak pernah ada rotasi pegawai Deskripsi pembagian tugas dan tanggung jawab yg tidak jelas.

Praktek Fraud
Tidak mencatat pendapatan Menyembunyikan penagihan piutang Pencurian material Pemalsuan dokumen pengeluaran Penyalahgunaan dana kas kecil

Mark up harga pengadaan


Pembebanan berlebih pada biaya perjalanan Memakai bukti pengeluaran pribada untuk

pertanggunjawaban perjalanan dinas Membayar tagihan palsu Dsb.

Penyebab Fraud
OPPORTUNITY

PRESSURE
Tekanan yang mendorong seseorang untuk melakukan fraud, antara lain tekanan ekonomi, alasan emosional (iri /cemburu, balas dendam, kekuasaan, gengsi).

OPPORTUNITY
Adanya kesempatan / peluang, yaitu kondisi atau situasi yang memungkinkan seseorang melakukan atau menutupi tindakan tidak jujur.

RATIONALIZATION
Kemampuan melakukan justifikasi atas tindakan curang seolah-olah benar dan tidak melanggar aturan.

Modus Timbulnya Fraud


Pemalsuan (falsification) data

Penggelapan kas (embezzlement cash),

pencurian persediaan/aset (theft of inventory/asset) dan kesalahan (false) atau misleading catatan dan dokumen. Kecurangan Komputer (Computer fraud) merupakan tindakan ilegal dengan memanfaatkan teknologi komputer.

Profile Pegawai yang Melakukan Fraud


Hutang pribadi yg besar Tekanan keluarga Kebiasaan berjudi, Berfoya foya Kerakusan Ketidakpuasan kerja

Tantangan menaklukkan sistem


Biaya hidup mahal Hubungan yang dekat dengan pelanggan Kerja lembur yang berlebihan Cuti yang berlebihan Perasaan dibayar tidak sebanding dengan tanggung

jawabnya, dsb

Cash Fraud
Penggelapan kas dengan cara memanipulasi,

dokumen, catatan dan laporan. Sering terjadi dengan obyek petty cash.

Sistem Pengendalian Petty Cash


Dana yang ditentukan dalam kas kecil harus ditetapkan melelui keputusan manajemen dan tidak boleh melebihi ketentuan tersebut. Pengeluaran-pengeluaran kas kecil hanya dapat dilakukan setelah perintah pengeluaran kas telah ditandatangani oleh pejabat yang berwenang. Pengisian kembali kas kecil dilakukan secara berkala (misalnya 1 x seminggu), untuk mengganti sejumlah kas yang telah digunakan melalui penarikan tunai dari bank. (tidak boleh dari penerimaan harian). Hal ini perlu dilakukan agar semua penerimaan kas harian selalu sama dengan jumlah yang disetorkan ke bank. Karena transaksi pengisian kas kecil adalah mengeluarkan kas untuk membayar transaksi yang telah dibayar melalui dana kas kecil, yang telah disediakan sebelumnya. maka transaksi kas kecil cukup dibukukan satu kali saja pada saat pengisian kembali kas kecil. Sedangkan keterangan lebih rinci mengenai penggunaan kas kecil dicatat pada buku kas kecil yang dicatat secara terpisah dengan buku besar.

Jenis cash fraud yang sering terjadi


Lapping merupakan cash fraud dengan cara

memanipulasi catatan dan laporan mengambil penerimaan kas untuk pribadi dan menutupinya dengan penerimaan kas periode berikutnya secara terus menerus. Misal kasir mencuri uang kas yang diterima dari Customer A untuk membayar piutangnya (Account Receivable), dana yang diterima dari Customer B digunakan untuk menutupi saldo A/R milik Customer A, dst (gali lubang tutup lobang).

Faktor penyebab dan kelemahan sistem yang ada


Internal Control Lemah.

Fungsi Pencatatan (Accounting) menjadi satu

dengan Fungsi Penyimpanan (Finance). Kolusi

Manual Cash Fraud Prevention


Diadakan pemisahan fungsi pengurusan kas dengan

pencatatan kas dan orang yang menyetujui pengeluaran kas. Penerimaan setiap hari harus segera dikirim ke bank. Setiap pengeluaran uang menggunakan cek, kecuali pengeluaran dalam jumlah kecil yang tidak ekonomis jika menggunakan cek, menggunakan dana kas kecil. Oleh karena itu perlu, dibentuk dana kas kecil. Diadakan perhitungan mendadak atas dana kas kecil, untuk menyakinkan bahwa dana tersebut diperhitungkan secara memuaskan. Perlindungan fisik kas, disimpan di dalam lemari besi, peti penyimpanan atau laci kas. Dibuat laporan harian kas, yaitu laporan penerimaan dan pengeluaran kas. Menyusun rekonsiliasi bank, yaitu rekonsiliasi antara catatan kas menurut perusahaan dan catatan bank atas kas perusahaan.

Check Fraud
Check Kitting adalah seseorang menutupi

pencuriannya dengan menciptakan kas melalui transfer uang antar bank (interbank transfer). Seseorang menciptakan kas dengan mendepositokan check dari bank A ke Bank B dan menarik uangnya. Karena di Bank A, dananya tidak cukup, maka ybs mendepositkan check dari Bank C ke Bank A sebelum check ke Bank B dikliringkan. Demikian polanya berjalan terus dengan check dan deposit sebanyak diperlukan untuk menjaga agar check-nya tidak sampai ditola

Other Asset Fraud


Kecurangan berupa pencurian (theft) aset

perusahaan (inventory, tools, supplies, equipment atau data), konversi (conversion) aset yang dicuri ke dalam cash dan pengelabuan/penutupan (concealment) tindakan kriminal agar tidak dapat terdeteksi.

Pemicu adanya fraud


Terdapat kelemahan dalam pengendalian intern

(internal control). Terdapat hubungan kekeluargaan (family relationship) antara manajemen (Director) dengan karyawan perusahaan. Perusahaan tidak memiliki komite audit.

Consideration of Fraud in a Financial Statement Audit (SAS No.99)


Deskripsi dan karakteristik-karakteristik dari fraud. Kecurigaan secara profesional (professional

scepticism). Diskusi di antara tim audit yang ditugaskan. Mendapatkan informasi dan bukti audit. Mengidentifikasi risiko-risiko. Penilaian risiko-risiko yang telah diidentifikasikan. Tanggapan terhadap penilaian risiko. Mengevaluasi bukti dan informasi audit. Mengkomunikasikan fraud yang mungkin terjadi. Mendokumentasikan hal-hal yang berkaitan dengan fraud.

Identity Theft
Theft merupakan tindakan pencurian aset-aset

milik perusahaan sedemikian rupa sehingga hak pakai dan hak milik aset tersebut berpindah ke seseorang. Identifikasi terjadinya theft dapat dilakukan dengan mengupdate daftar inventaris / aset perusahaan dan pemeriksaan rutin/insidental.

Mencegah Employee Theft


Education Surprise Audits Hotlines Assessment of Internal Controls Background Checks

Open Door Policy


Perception of Fairness Employee Empowerment

Continuous Improvement
Employee Involvement

Internal Control
Rencana organisasi dan metode bisnis yang

dipergunakan untuk menjaga aset, memberikan informasi yang akurat dan andal, mendorong dan memperbaiki efisiensi jalannya organisasi, serta mendorong kesesuaian dengan kebijakan yang telah ditetapkan.

Klasifikasi pengendalian internal


1 Pengendalian untuk Pencegahan, Pengendalian

untuk Pemeriksaan, dan Pengendalian Korektif 2 Pengendalian umum dan Pengendalian aplikasi 3 Pengendalian Administrasi dan Pengendalian Akuntansi 4 Pengendalian Input, proses, dan output

Otorisasi Transaksi dan Kegiatan yang Memadai


Authorization is the empowerment

management gives employees to perform activities and make decisions. Digital signature or fingerprint is a means of signing a document with a piece of data that cannot be forged. Specific authorization is the granting of authorization by management for certain activities or transactions.

Pemisahan Tugas
Pengendalian internal yang baik mensyaratkan

bahwa tidak ada pegawai yang diberi tanggung jawab terlalu banyak. Seorang pegawai seharusnya tidak berada dalam posisi untuk melakukan penipuan dan menyembunyikan penipuan atau kesalaha yang tidak disengaja.

Pemisahan Tugas
Fungsi-Fungsi Penyimpanan Menangani kas, Memelihara tempat penyimpanan persediaan, Menerima cek yang masuk dari

Pelanggan, Menerima cek lewat surat


Fungsi Otorisasi Menyetujui transaksi dan keputusan
Fungsi-Fungsi Pencatatan Mempersiapkan dokumen sumber Memelihara catatan jurnal Mempersiapkan rekonsiliasi Mempersiapkan laporan kinerja

Pemisahan Tugas
Apabila dua dari ketiga fungsi tersebut

merupakan tanggung jawab satu orang maka akan muncul masalah. Pemisahan tugas mencegah pegawai dari memalsukan catatan. Pemisahan tugas mencegah pegawai memalsukan catatan untuk menutupi transaksi yang tidak diotorisasi secara layak.

Desain dan Penggunaan Dokumen serta Catatan yang Memadai


Desain dan penggunaan catatan yang memadai

membantu untuk memastikan pencatatan yang akurat dan lengkap atas seluruh data transaksi yang berkaitan. Dokumen-dokumen yang mengawali sebuah transaksi harus memiliki ruang untuk otorisasi.

Prosedur Pengendalian
Mensupervisi dan memisahkan tugas secara efektif Memelihara catatan aset, termasuk informasi,

secara akurat Membatasi akses secara fisik ke aset Melindungi catatan dan dokumen Rekonsiliasi dua rangkaian catatan yang dipelihara secara terpisah Perbandingan jumlah aktual dengan yang dicatat Pembukuan berpasangan

Apakah yang dapat digunakan untuk mengamankan aset?


Mesin kas Lemari besi, kotak uang Kotak pengaman simpanan Area penyimpanan tahan api Mengendalikan lingkungan

Pembatasan akses ke ruang komputer, file

komputer, dan informasi

Computer Fraud
Cara yang paling sederhana dan umum untuk melaksanakan

fraud adalah mengubah computer input. Computer fraud dapat dilakukan melalui penggunaan sistem (dalam hal ini Processor) oleh yang tidak berhak, termasuk pencurian waktu dan jasa komputer serta penggunaan komputer untuk keperhian di luar job deskripsi pegawai. Computer fraud dapat dicapai dengan mengganggu software yang mengolah data perusahaan atau Computer istruction . Cara ini meliputi mengubah software, membuat copy ilegal atau menggunakannya tanpa otorisasi. Computer fraud dapat dilakukan dengan mengubah atau merusak data files perusahaan atau membuat copy, menggunakan atau melakukan pencarian terhadap data tanpa otorisasi. Computer fraud dapat dilaksanakan dengan mencuri atau menggunakan secara tidak benar systemoutput.

Vendor Fraud
Terjadi karena KOLUSI antara fungsi manajemen

(pengadaan) dengan vendor. Siasat: mark up harga, rekayasa dokumen lelang, marketing fee, counterpart fee, entertaintment, dsb

Memahami kickback, gratitutes dan bribery


Kicback: imbal balik atas penetapan sebagai vendor

(pemenang tender). Gratitutes :hadiah atau janji sebagai imbalan bagi penyalahgunaan kekuasaan atau kedudukan Bribery: suap untuk dapat jadi vendor (pemenang tender).

UNSUR TINDAK PIDANA KORUPSI


Setiap Orang Secara Melawan Hukum Melakukan Perbuatan, Memperkaya diri atau orang lain atau suatu korporasi, Dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara, Menerima pemberian, suapan, hadiah atau janji sebagai imbalan bagi penyalahgunaan kekuasaan atau kedudukan; Menerima pemberian, suapan, hadiah atau janji sebagai imbalan bagi kesediaan untuk tidak melakukan suatu kewajiban; Penggelapan uang; Memalsukan pembukuan atau catatan khusus untuk pemeriksaan administrasi; Dengan sengaja mencari keuntungan pribadi atau keuntungan pihak lain, dengan melakukan pelanggaran undang-undang dengan cara memaksa pihak lain untuk memberikan atau membayarkan sesuatu

Prevention of kickback, gratitutes bribery


Relationships with clients and suppliers Gifts, entertainment, and favors Kickbacks and secret commissions Relationships with clients and suppliers Gifts, entertainment, and favors Kickbacks and secret commissions

Audit Forensik (Forensic Auditing)


untuk membuktikan adanya praktek kecurangan (fraud) yang

terjadi di suatu unit organisasi, baik perusahaan, pemerintahan ataupun lembaga non profit. Apabila kecurangan terjadi pada suatu unit organisasi, akan berakibat merugikan organisasi secara keuangan dan dapat merusak sistem dan budaya kerja yang baik. Salah satu alat bantu dalam audit forensik adalah ilmu tentang akuntansi forensik (forensic accounting). Bukti-bukti audit yang diperoleh dalam audit forensik harus dapat memenuhi aspek legal, artinya memiliki kekuatan hukum apabila diperlukan untuk sidang di pengadilan. Selama ini data / bukti yang diperoleh auditor sebagian belum memenuhi aspek legal, sehingga dalam sidang Pengadilan mengandung beberapa kelemahan dan sulit dipakai untuk menyeret para pelaku tindak kecurangan (fraud) maupun korupsi. Kelemahan inilah yang dapat digunakan oleh mereka (baca para koruptor) dengan berbagai upaya, berusaha agar lolos dari jeratan kasus korupsi alias bebas dari segala macam tuduhan.

Peran Auditor Intern


1. Dalam penelaahan sistem, membantu menilai

sejauh mana pencegahan dan penemuan kecurangan dipertimbangkan dengan wajar 2. Berjaga jaga terhadap kemungkinan kecurangan dalam penelaahan aktivitas operasional dan penilaian konstruktif atas kemempuan manajerial 3. Membantu pihak lain yang diberi tanggung jawab penyelidikan kecurangan aktual 4. Melaksanakan penugasan khusus yang berhubungan dengan kecurangan bila diminta

Aksioma dalam Fraud Audit (Investigasi)


Aksioma adalah asumsi dasar yang begitu

gamblangnya sehingga tidak memerlukan pembuktian mengenai kebenarannya. Ada tiga aksioma dalampemeriksaan fraud: * Fraud selalu tersembunyi * Pembuktian fraud secara timbal balik * Hanya pengadilan yang menetapkan bahwa fraud memang terjadi.

Fraud Selalu Tersembunyi


Fraud selalu tersembunyi atau mengandung

tipuan (yang terlihat dipermukaan bukanlah yang sebenarnya terjadi atau berlangsung). Bandingkan antara perampokan bank yang terjadi dan disaksikan oleh pelanggan bank dengan kepala cabang suatu bank besar memfasilitasi pelanggannya dengan membuka L/C fiktif atau memberikan kredit bodong yang segera menjadi NPL (non-performing loan). Skenario kedua terjadi di permukaan seolah-olah transaksi normal antara bankir dengan nasabah terhormat, sedangkan yang pertama terlihat kasar dan kasat mata.

Pembuktian Fraud Secara Timbal Balik


Harus ada upaya pembuktian timbal balik atau

reverse proof. Pembuktian ada atau telah terjadinya fraud meliputi upaya untuk membuktikan fraud itu tidak terjadi. Sebaliknya untuk membuktikan fraud tidak terjadi harus diupayakan untuk membuktikan fraud itu terjadi.

Hanya Pengadilan yang Menetapkan Bahwa Fraud Memang Terjadi


Pemeriksa fraud berupaya membuktikan fraud

terjadi. Hanya pengadilan yang mempunyai wewenang untuk menetapkan bahwa fraud telah terjadi. Dalam upaya menyelidiki adanya fraud, pemeriksa membuat dugaan membuat dugaan mengenai apakah seseorang bersalah (guilty) atau tidak (innocent).

Peran Auditor Esternal


Tanggung jawaban auditor ekstern: Audit umum (general audit) yang dilakukan untuk memberikan opini / pendapat atas laporan keuangan, tidak didesain untuk mengungkapkan ketidakberesan. Tanggung jawab auditor ekstern untuk kegagalan mendeteksi kecurangan timbul hanya apabila tidak mentaati standar auditing yang berlaku umum Berdasarkan statement on auditing standards (SAS) no 16 yang menyatakan:
Auditor independen mempunyai tanggung jawab dengan keterbatasan yang melekat pada proses auditing, untuk merencanakan pengujian dan mencari kesalahan / ketidakberesan yang berpengaruh secara material atas laporan keuangan dan melakukan kemahiran secara profesional secara cermat dan seksama.

Esensi Fraud Audit


Kecurangan, pada hakekatnya, tersembunyi.

Tidak ada keyakinan absolut yang dapat diberikan bahwa kecurangan benar-benar terjadi atau tidak terjadi. Untuk mendapatkan bukti bahwa kecurangan tidak terjadi, orang harus juga berupaya membuktikan kecurangan telah terjadi. Untuk mendapatkan bukti bahwa kecurangan telah terjadi, orang harus juga berupaya membuktikan kecurangan tidak terjadi. Penetapan final apakah kecurangan terjadi merupakan tanggung jawab pengadilan (hakim), bukan pemeriksanya.

Prinsip Fraud Audit


Bukti fisik merupakan bukti nyata. Bukti tersebut

sampai kapanpun akan selalu mengungkapkan hal yang sama. Informasi yang diperoleh dari hasil wawancara dengan saksi akan sangat dipengaruhi oleh kelemahan manusia. Jika auditor mengajukan pertanyaan yang cukup kepada sejumlah orang yang cukup, maka akhirnya akan mendapatkan jawaban yang benar. Informasi merupakan nafas dan darahnya investigasi.

TAHAP-TAHAP FRAUD AUDIT


Phase I Phase II Phase III Phase IV : Problem Recognition & Review Planning : Evidence Collections : Evidence Evaluation : Report Findings

Problem Recognition

Problem Recognition (5W + 1H)


What Who Where When Why + How

Informasi penyimpangan

(5W+1H) yang telah dilakukan, berguna dalam hipotesa awal untuk menentukan unsur melawan hukum dan atau penyimpangan yang dilakukan. Penyimpangan harus dianalisis apakah kegiatan tersebut mengakibatkan dampak adanya kerugian keuangan perusahan

Hipotesis
SUATU KONDISI YANG SECARA MENYELURUH MENGARAHKAN ATAU MENUNJUKKAN ADANYA KEYAKINAN YANG BERALASAN KUAT DAN DIDASARI PROFESIONALISME DAN SIKAP KEHATI-HATIAN AUDITOR BAHWA FRAUD TELAH TERJADI, SEDANG TERJADI, DAN ATAU AKAN TERJADI

Review Planning Review Planning


Review Planning Review Planning
Sasaran Sumber informasi Ruang lingkup dampak Referensi yang digunakan Peran setiap individu Ruang lingkup Tujuan Kedalaman analisis Komunikasi tentang biaya Kesepakatan Struktur Tim Kerahasiaan Kecukupan Data

Karakteristik yang Unik, Variabel struktural Kesulitan yang umum

Review Planning: SMEAC Model

Situation Mission

Gambaran keadaan yang terjadi Harapan yang ingin dicapai Bagaimana misi dapat dicapai Tenaga

Execution
Adm & Log Communication

ahli dan peralatan khusus yang diperlukan

Sistem komunikasi yang dibangun.

Collection
Meyakini bahwa bukti-bukti yang diperoleh

selama fase identifikasi masalah dapat diandalkan atau tidak (misleading). Mengidentifikasi ketiga elemen kecurangan: tindakan (act), penyembunyian (concealment), dan perubahan (conversion).

Bukti Audit
Evidence
Bukti terdokumentasi

Evidential Matter
Bukti kewajaran

tertulis dan nyata.

(bersifat membuktikan)

Syarat Bukti
Relevan
Berkaitan dengan kualitas

Cukup
Berkaitan dengan jumlah

bukti. Bukti dianggap cukup relevan jika bukti tersebut merupakan salah satu bagian dari rangkaian bukti-bukti (chain of evidence) yang menggambarkan suatu proses kejadian atau jika bukti tersebut secara tidak langsung menunjukkan kenyataan dilakukan atau tidak dilakukannya suatu perbuatan.

bukti Bukti yang cukup adalah yang bisa merepresentasikan populasi. Hakim tidak boleh menjatuhkan pidana pada seseorang kecuali apabila sekurang-kurangnya dua alat bukti yang sah ia memperoleh keyakinan bahwa suatu tindak pidana benar-benar terjadi dan bahwa terdakwalah yang

Teknik Pengumpulan Bukti


1. Observasi Fisik

2. Analisis
3. Interview

Prosedur Audit Kecurangan


Mengevaluasi pengendalian intern

Mengidentifikasi transaksi yang tidak wajar

(terlalu tinggi, terlalu rendah, terlalu sering, terlalu jarang, terlalu banyak, terlalu sedikit, waktu yg janggal, tempat yg janggal, orang yg janggal). Menguji dokumen transaksi tidak wajar. Mengikuti arus dana keluar dan ke dalam akun perusahaan. Mengkonfirmasi nilai aset dan hutang melalui sumber di luar yang independen.

Tipe Bukti
1.

2.
3. 4. 5. 6.

Bukti Utama (Primary Evidence) Bukti Tambahan (Secondary Evidence) Bukti langsung (direct evidence) Bukti Tidak Langsung (Circumstantial Evidence) Bukti Gabungan (Comparative Evidence) Bukti Statistik (Statistical Evidence)

Evaluation
Untuk meyakinkan bahwa simpulan yang

diambil telah didukung dengan buktibukti yang cukup;


Suatu tahapan dimana ditentukan

apakah kegiatan reviu dianggap cukup atau perlu diperluas;


Perlunya menggunakan Value

Judgement auditor dalam menentukan kecukupan bukti

Teknik Evaluasi
Menilai kesesuaian hipotesa yang disusun terhadap fakta kenyataan yang ada Perlu atau tidaknya pengembangan suatu bukti

Audits Working Paper


Physical Examination, Confirmation, Documentation, Observation, Inquires of the clients, Mechanical Accuracy,

Analytical Procedures

Reporting
Laporan hasil fraud audit harus

mempertimbangkan penggunaan bukti-bukti audit sebagai alat bukti hukum.

Prinsip Pelaporan
Pengungkapan atas arti penting.

Kegunaan

informasi dan ketetapan waktu

pelaporan. Objektifitas informasi yang disajikan. Tingkat keyakinan penyajian. Penyajian yang ringkas, sederhana namun jelas dan lengkap

Praktek Creative Accounting


Pengakuan pendapatan fiktif (recognizing premature

or Ficticious revenue). Kapitalisasi yang agresif dan Kebijkakan amortisasi yang terlalu lebar (Aggressive Capitalization & Extended Amortization policies). Pelaporan keliru atas Aktiva & Utang (Misreported Assets and Liabilities). Perekayasaan Laporan Laba Rugi (Creative with the Income Statement). Timbul masalah atas pelaporan Arus Kas (Problems with Cash-flow Reporting)

Dampak Creative Accounting


Creative Accountin g
Fraudulent Financial Reporting

Fraudulent Financial Reporting


Manipulasi, pemalsuan, atau perubahan catatan

akuntansi atau dokumen pendukungnya yang menjadi sumber data bagi penyajian laporan keuangan. Representasi yang dalam atau penghilangan dari laporan keuangan, peristiwa, transaksi, atau informasi signifikan. Salah penerapan secara sengaja prinsip akuntansi yang berkaitan dengan jumlah, klasifikasi, cara penyajian atau pengungkapan. Adanya kolusi antara manajemen perusahaan dengan akuntan publik.

Prevention of Creative Accounting


Membentuk lingkungan organisasi yang

memberikan kontribusi ternadap integritas proses pelaporan keuangan (financial reporting). Mengidentifikasi dan memahami faktor- faktor yang mengarah ke fraudulent financial reporting. Menilai resiko fraudulent financial reporting di dalam perusahaan. Mendisain dan mengimplementasikan internal control yang memadai untuk financial reporting.

PENUTUP
Fraud merupakan problem yang serius, maka perusahaan harus

mengambil langkah-langkah komprehensif untuk mencegah timbulnya


fraudulent financial reporting antara lain melalui peningkatan internal control, pembentukan komite audit serta peningkatan integritas moral karyawan dan manajemen perusahaan.