Anda di halaman 1dari 36

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..... i HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................ KATA PENGANTAR .................................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................................... BAB I. PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang............................................................................................ 1.2 Tujuan penulisan........................................................................................ BAB II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Dislokasi Bahu........................................................................ 2.2 Anatomi Fungsional Sendi Bahu 2.2.1 Sendi Glenohumeralis.......................................................................... ..... 4 2.2.2 Sendi suprahumeral.......................................................................... .... 6 2.2.3 Sendi Sternoclaviculare.............................................................. ........ .... 7 2.2.4 Sendi Acromioclaviculare.......................................................... ........ .... 8 2.2.5 Sendi subacromiale................................................................ ............ 9 9 ... 9 ... 12 .... 17 ... 13 20 26 28 29 30 2.2.6 Sendi Scapulothoracicus............................................................ ........... a. Otot Penggerak Sendi Bahu........................................................... b. Otot Penggerak Pergelangan Bahu.................................................. 2.4 Etiologi.................................................................................................. 2.6 Klasifikasi............................................................................................ A. Dislokasi Anterior..................................................................... B. Dislokasi Posterior................................................................... C. Dislokasi inferior....................................................................... ..... 3 1 2 ii iii iv

2.3 Biomekanika Sendi Bahu........................................................................ ... 14 2.5 Faktor Resiko................................................................................ ............ 18 .......... ........ .. ........ .. . ..

2.7 Diagnosis............................................................................................ 2.8 Pemeriksaan Penunjang...................................................................... 2.9 Komplikasi.......................................................................................

.... 30

2.10 Penatalaksanaan................................................................................ ....... 31 2.11 Prognosis........................................................................................... ....... 31


1

BAB III. KESIMPULAN ......................................................................

....... 34 vi

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................

BAB I PENDAHULUAN
2

1.1

Latar Belakang1,6 Fungsi anggota badan (Ekstrernitas) manusia bagian atas yang terdiri atas lengan dan

tangan adalah bagian yang sangat penting bagi kehidupan kita sehari-hari. Kita mempergunakan anggota badan bagian atas tersebut antara lain untuk membersihkan diri, mengenakan pakaian, makan, minum, mengendarai kendaraan, menyelesaikan pekerjaan kita masing-masing serta masih banyak kegiatan sehari-hari yang mempergunakan anggota badan bagian atas. Agar lengan dan tangan tersebut dapat berfungsi dengan baik, selain otot-otot dan persyarafannya harus baik, maka persendian harus dapat berfungsi secara baik pula. Gerakan gerakan yang terjadi di gelang bahu dimungkinkan oleh sejumlah sendi yang saling berhubungan erat. Adanya gangguan pada persendian yang berupa terbatasnya gerakan dan kekakuan sendi akan dapat mengakibatkan terganggunya fungsi anggota badan bagian atas tersebut, sehingga mengakibatkan terhalangnya sebagian kegiatan kita sehari-hari. Salah satu sendi pada anggota badan bagian atas yang sering mengalami gangguan adalah sendi bahu. Dislokasi sendi bahu merupakan salah satu gangguan pada sendi di ekstremitas atas yang masih sering kita temukan. Dislokasi itu sendiri adalah terlepasnya sebuah sendi dari tempat yang seharusnya. Dislokasi ini dapat hanya komponen tulangnya saja yang bergeser atau terlepasnya seluruh komponen tulang dari tempat yang seharusnya. Dislokasi bahu sering dijumpai oleh atlet atlet olahraga. Olahraga yang biasa menyebabkan dislokasi adalah sepak bola, hoki, serta olahraga yang beresiko jatuh misalnya : terperosok akibat bermain ski, senam, volley. Dislokasi bahu juga bisa disebabkan karena trauma yang membentur bagian bahu saat berkendara atau karena terjatuh terpeleset dan dapat pula dislokasi ini disebabkan karena adanya kelainan patologis pada tubuh. Secara statistic : dislokasi yang terjadi biasanya 96% dislokasi kearah depan bahu (anterior), 3,4% dislokasi kearah belakang bahu (posterior), dan 0,1% dislokasi bahu yang turun ke bawah (inferior / luxatio erecto).

1.2 Tujuan Penulisan 1.2.1 Tujuan Umum


3

1. Menambah ilmu, wawasan dan pengetahuan mengenai dislokasi bahu 2. Memenuhi persyaratan bagi mahasiswa untuk mengikuti persyararatan kepaniteraan

klinik Ilmu Bedah RS. TNI-AL Dr.Mintohardjo jakarta 1.2.2 Tujuan Khusus Mendapatkan gambaran anatomi, gambaran klinis, dan penanganan dari dislokasi bahu.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Definisi Dislokasi Bahu2,3 4

Beberapa Pengertian Dislokasi: Keadaan dimana tulang-tulang yang membentuk sendi tidak lagi berhubungan secara anatomis ( tulang lepas dari sendi ) ( Brunner & Suddarth ). Keluarnya ( bercerainya ) kepala sendi dari mangkuknya, dislokasi merupakan suatu kedaruratan yang membutuhkan pertolongan segera. (Arif Mansyur, dkk. 2000). Patah tulang di dekat sendi atau mengenai sendi dapat menyebabkan patah tulang di sertai luksasi sendi yang disebut fraktur dislokasi. ( Buku Ajar Ilmu Bedah, hal 1138). Jadi dislokasi adalah terlepasnya kompresi jaringan tulang dari kesatuan sendi. Dislokasi ini dapat hanya komponen tulangnya saja yang bergeser atau terlepasnya seluruh komponen tulang dari tempat yang seharusnya (dari mangkuk sendi), atau suatu keadaan dimana permukaan sendi tulang yang membentuk sendi tidak lagi dalam posisi anatomis. Secara kasar adalah tulang terlepas dari persendian. Subluksasi adalah dislokasi parsial (sebagian) permukaan persendian kadang dapat muncul dan berganti dengan episode dislokasi total. Dislokasi yang sering terjadi pada olahragawan adalah dislokasi sendi bahu dan sendi pinggul (paha). Karena terpeleset dari tempatnya, maka sendi itupun menjadi macet. Selain macet, juga terasa nyeri. Sebuah sendi yang pernah mengalami dislokasi, ligamen-ligamennya biasanya menjadi kendor. Akibatnya, sendi itu akan gampang dislokasi lagi.
2.2 Anatomi fungsional sendi bahu1,2,5,8

Secara anatomi sendi bahu merupakan sendi peluru (ball and socket joint) yang terdiri atas bonggol sendi dan mangkuk sendi. Cavitas sendi bahu sangat dangkal, sehingga memungkinkan seseorang dapat menggerakkan lengannya secara leluasa dan melaksanakan aktifitas sehari-hari. Namun struktur yang demikian akan menimbulkan ketidakstabilan sendi bahu dan ketidakstabilan ini sering menimbulkan gangguan pada bahu. Sendi bahu merupakan sendi yang komplek pada tubuh manusia dibentuk oleh tulangtulang yaitu : scapula (shoulder blade), clavicula (collar bone), humerus (upper arm bone), dan sternum. Daerah persendian bahu mencakup empat sendi, yaitu sendi sternoclavicular, sendi glenohumeral, sendi acromioclavicular, sendi scapulothoracal. Empat sendi tersebut bekerjasama secara secara sinkron. Pada sendi glenohumeral sangat luas lingkup geraknya
5

karena caput humeri tidak masuk ke dalam mangkok karena fossa glenoidalis dangkal (Sidharta, 1984).6

Berbeda dengan cara berpikir murni anatomis tentang gelang bahu, maka bila dipandang dari sudut klinis praktis gelang bahu ada beberapa fungsi persendian yang kompleks, yaitu: 1. Sendi glenohumeralis Sendi glenohumeral dibentuk oleh caput humeri yang bulat dan cavitas glenoidalisscapula yang dangkal dan berbentuk buah pir. Permukaan sendi meliputi oleh rawan hyaline, dan cavitas glenoidalis diperdalam oleh adanya labrum glenoidale (Snell, 1997). Dibentuk oleh caput humerrus dengan cavitas glenoidalisscapulae, yang diperluas dengan adanya cartilago pada tepi cavitas glenoidalis, sehingga rongga sendi menjadi lebih dalam. Kapsul sendi longgar sehingga memungkinkan gerakan dengan jarak gerak yang lebih luas. Proteksi terhadap sendi tersebut diselenggarakan oleh acromion, procecus coracoideus, dan ligamen-ligamen. Tegangan otot diperlukan untuk mempertahankan agar caput humerus selalu dipelihara pada cavitas glenoidalisnya. Ligamen-ligamen yang memperkuat sendi glenohumeral antara lain ligamen glenoidalis, ligamen humeral tranversum, ligamen coraco humeral dan ligamen coracoacromiale, serta kapsul sendi melekat pada cavitas glenoidalis dan collum anatomicum humeri (Snell, 1997). Ligament yang memperkuat antara lain:

1)

Ligamentum coraco humerale, yang

membentang dari procesus coracoideus sampai tuberculum humeri.


2)

ligament ligament

coracoacromiale, glenohumerale,

yang yang

membemtang dari procesus coracoideus sampai acromion.


3)

membentang dari tepi cavitas glenoidalis ke collum anatobicum, dan ada 3 buah yaitu:
a)

ligament glenohumerale superior, yang melewati articulatio sebelah Ligament glenohumeralis medius, yang melewati articulatio sebelah Ligamentum glenohumeralis inferios, yang melewati articulation

cranial
b)

ventral.
c)

sebelah inferios. Bursa-bursa yang ada pada shoulder joint:


1) Bursa musculus latisimus dorsi, terletak pada tendn teres mayor dan tendon latisimus

dorsi.
2) Bursa infra spinatus, terdapat pada tendon infra spinatus dan tuberositas humeri. 3) Bursa musculus pectoralis mayor, terletak pada sebelah depan insersio musculus

pectoralis mayor.
4) Bursa subdeltoideus, terdapat diatas tuberositas mayus humeri dibawah musculus

deltoideus.
5) Bursa ligament coraco clavikularis, terletak diatas ligamentum coracoclaviculare. 6) Bursa musculus

subscapularis terletak diantar sisi glenoidalis scapulae dengan

musculus subscapularis.
7) Bursa subcutanea acromialis, terletak diatas acromion dibawah kulit

Gerak osteokinematika yang terjadi adalah gerak elevasi 45 dan gerak depresi 70, serta protraksi 30 dan retraksi 30. Sedangkan gerak osteokinematikanya meliputi: (1) gerak protraksi terjadi roll clavicula kearah ventral dan slide kearah ventral, (2) gerak retraksi terjadi roll clavicula kearah dorsal dan slide kearah dorsal, (3) gerak elevasi terjadi roll kearah cranial dan slide kearah caudal, gerak fleksi shoulder 10 (sampai fleksi 90) terjadi gerak
7

elevasi berkisasr 4, (4) gerak depresi terjadi roll ke arah caudal dan slide clavicula kearah cranial.

2. Sendi Sternoclaviculare

Dibentuk oleh extremitas glenoidalis clavicularis, dengan incisura clavicularis sterni. Menurut bentuknya termasuk articulation sellaris, tetapi fungsionalnya glubiodea. Diantara kedua facies articularisnya ada suatu discus articularis sehingga lebih dapat menyesuaikan kedua facies articularisnya dan sebagai cavum articulare. Capsula articularis luas, sehingga kemungkinan gerakan luas. Ligamentum yang memperkuat:
1)

ligamentum interclaviculare, yang

membentang diantara medial extremitas sternalis, lewat sebelah cranial incisura jugularis sterni.
2)

ligamentum costoclaviculare, yang ligamentum sterno claviculare,

membentang diantara costae pertama sampai permukaan bawah clavicula.


3)

yang membentang dari bagian tepi caudal incisura clavicularis sterni, kebagian cranial extremitas sternalis claviculare. Gerak osteokinematika yang terjadi adalah gerak elevasi 45 dan gerak depresi 70, serta protraksi 30 dan retraksi 30. Sedangkan gerak osteokinematikanya meliputi: (1) gerak protraksi terjadi roll clavicula kearah ventral dan slide kearah ventral, (2) gerak retraksi
8

terjadi roll clavicula kerah dorsal dan slide kearah dorsal, (3) gerak elevasi terjadi roll kearah cranial dan slide kearah caudal, gerak fleksi shoulder 10 (sampai fleksi 90) terjadi gerak elevasi berkisasr 4, (4) gerak depresi terjadi roll ke arah caudal dan slide clavicula kearah cranial.

3. Sendi Acromioclaviculare Dibentuk oleh extremitas acromialisclavicula dengan tepi medial dari acromion scapulae. Facies articularisnya kecil dan rata dan dilapisi oleh fibro cartilago. Diantara facies articularis ada discus artucularis. Secara morfologis termasuk ariculatio ellipsoidea, karena facies articularisnya sempit, dengan ligamentum yang longgar. Ligamentum yang memperkuatnya:
1)

Ligament

acromio

claviculare,

yamg membentang antara acromion dataran ventral sampai dataran caudal clavicula.
2)

ligament
a)

coraco

clavicuculare,

terdiri dari 2 ligament yaitu: Ligamentum conoideum, yang membentang antara dataran medial Ligamentum trapezoideus, yang membentang dari dataran lateral procecuscoracoideus sampai dataran caudal claviculare.
b)

procecuscoraoideus sampai dataran bawah clavicuare, Gerak osteokinematika sendi acromio clavicularis selalu berkaitan dengan gerak pada sendi scapulothoracalis saat elevasi diatas kepala maka terjadi rotasi clavicula mengitari
9

sumbu panjangnya. Rotasi ini menyebabkan elevasi clavicula, elevasi tersebut pada sendi sterno clavicularis kemudian 30% berikutnya pada rotasi clavicula.
4. Sendi Scapulothoracicus

Sendi scapulothoracic bukan sendi yang sebenarnya, hanya berupa pergerakan scapula terhadap dinding thorax [(Sri surini, dkk),2002]. Gerak osteokinematika sendi ini meliputi gerakan kearah medial lateral yang dalam klinis disebut down ward-up, wardrotasi juga gerak kearah cranial-caudal yang dikenal dengan gerak elevasi-depresi. Pada sendi ini, skapula bergerak menggelincir pada dinding thoraks. Gerakannya ada dua tipe, yaitu translasi (gerak dari skapula ke atas, ke bawah, ke depan dan ke belakang) dan gerak rotasi melalui sumbu tegak lurus. Biasanya gerak skapula adalah gerak kombinasi daripada kedua gerak ini. Beberapa peneliti mengatakan bahwa antara sendi glenohumeral dan

scapulothoracicus terdapat perbandingan saat melakukan gerakan abduksi dan fleksi bahu. Mereka menemukan bahwa dua pertiga dari gerakan tersebut dilakukan oleh sendi glenohumeral (sekitar 1200) sedangkan sepertiganya oleh sendi scapulothoracius (sekitar 600). Jadi perbandingannya 2:1, yang merupakan hasil yang konstan. Gerakan kompleks yang dapat dilakukan oleh bahu selain ditunjang oleh banyaknya sendi pada bahu, juga ditunjang oleh banyaknya otot yang berperan dalam melakukan gerakan bahu. Kumpulan otot-otot ini dikelompokkan menjadi dua, yaitu kelompok otot yang menggerakkan dan menstabilkan scapula (shoulder girdle). Otot-otot tersebut, yaitu :
a.

Otot Penggerak Sendi Bahu

1. Deltoid Dibagi menjadi 3 bagian, yaitu :

Pars clavicularis (anterior) : Acromial sepertiga clavicula : Prime mover fleksi 90 dan adduksi bahu dan sebagai pembantu gerakan internal rotasi dan abduksi lebih dari 60 dari bahu.

Origo Gerakan

Pars acromialis (middle)


10

Origo Gerakan

: Acromion : Prime mover abduksi bahu sampai 90 : Spina scapula (ventral bertendon pendek, dorsal bertendon panjang) : Prime mover ekstensi bahu : Tuberositas deltoid (bursa subdeltoid antara otot dan tuberkulum majus) : N. Axillaris (C5 C6) Pars spinalis (posterior)

Origo Gerakan Insertio Persyarafan 2. Suprasipnatus Origo Insertio Persyarafan Gerakan 3. Infraspinatus Origo Insertio Persyarafan Gerakan

: Fosa supraspinatus : Tuberkulum majus humerus : N. Supraskapularis (C5) : Prime mover abduksi bahu hingga 90

: Fosa infraspinatus : Middle dari tuberkulum majus humerus : N.Supraskapularis (C5) : Prime mover rotasi ke lateral dan ekstensi horisontal bahu dan sebagai pembantu gerakan abduksi horisontal bahu.

4. Subskalpularis Origo Insertio Persyarafan Gerakan 5. Teres minor Origo Insertio Persyarafan : Permukaan belakang lateral scapula : Distal dari tuberkulum majus humerus : N. Axillaris (C5)
11

: Fosa subskapularis : Tuberculum minus humerus : N. Subskapularis superior dan inferior (C5 C6) : Prime mover rotasi ke dalam dari humerus

Gerakan

: Prime mover rotasi kelateral dan ekstensi horisontal bahu dan sebagai pembantu gerakan abduksi horisontal bahu.

Kelima otot di atas disebut juga sebagai otot intrinsik bahu, sedangkan otot nomor dua hingga lima disebut sebagai Rotator Cuff. 6. Teres mayor Origo Insertio Persyarafan Gerakan 7. Lattisimus dorsi Origo : Proccesus spinosus dari thoracal 6 hingga lumbal, belakang sacrum, bagian posterior crista illiaka dan beberapa tulang iga bagian bawah. Insertio Persyafaran Gerakan 8. Coracobrachialis Origo Insertio Persyarafan Gerakan : Proccesus korakoid skapula : Permukaan anteromedial humerus : N. Muskulokutaneus (C6 C7) : Prime mover fleksi bahu 90 : Medial sulkus bisipitalis : N. Thorakodorsalis (C7 C8) : Prime mover ekstensi dan rotasi kemedial dari bahu. : Lateral skapula dan angulus inferior : Krista tuberkulum minus humerus : N. Subskapularis inferior (C5 C6) : Prime mover ekstensi bahu

9. Pectoralis mayor Dibagi tiga, yaitu :

Pars klavikularis : dua pertiga bagian medial clavicula


12

Origo

Origo Origo

Pars manubrialis : Sternum Pars Sternokostalis : Kartilago kostae 1 6 : N. Pektoralis medial dan lateral (C5, C6, C7, C8, T1)

Insertio: Tuberkulum majus humerus Persyarafan Gerakan : Prime mover adduksi horisontal dan rotasi ke medial bahu.
b.

Otot Penggerak Pergelangan Bahu

1. Serratus anterior Origo Insertio Persyarafan Gerakan : 8 tulang rusuk bagian anterolateralis : Permukaan anterior skapula dari sudut atas hingga bawah : N. Thorakalis longus (C5, C6, C7) : Prime mover adduksi dan rotasi ke atas skapula dan sebagai pembantu gerakan abduksi bahu 90 2. Rhomboideus mayor Origo Insertio Persyarafan Gerakan : Proccesus spinosus thorakal 2, 3, 4, dan 5 : Medial skapula hingga bawah skapula : N. Skapulodorsalis (C5) : Prime mover adduksi dan rotasi ke bawah skapula dan sebagai pembantu gerakan elevansi skapula. 3. Rhomboideus minor Origo Inserti Persyarafan Gerakan : Proccesus spinosus cervikal 7 dan thorakal 1 : Spina skapula : N. Skapulodorsalis (C5) : Prime mover adduksi dan rotasi ke bawah skapula dan sebagai pembantu gerakan elevansi scapula 4. Levator Scapula Origo Insertio : Proccesus transversus cervikalis 1 4 : Tepi atas skapula
13

Persyarafan Gerakan 5. Pectoralis minor Origo Insertio Persyarafan Gerakan 6. Subclavia Origo Insertio Persyarafan Gerakan 7. Trapezius

: N. Skapulodorsalis (C3, C4, C5) : Prime mover elevansi skapula

: Tulang iga 3, 4, 5 : Proccesus korakoideus : N. Pektoralis medialis (C8 Th1) : Adduksi horisontal bahu

: Permukaan atas tulang rusuk : Bagian bawah klavikula : N. Subklavius (C5 C6) : Depresi klavikula

Dibagi menjadi 3, yaitu : Origo Insertio Origo Insertio Origo Persyarafan Gerakan Middle : Proccesus spinosus thorakalis atas : Tepi medial spina scapula Inferior : Proccesus spinosus thorakalis bawah : N. Accessory (C3 C4) : Depresi dan adduksi scapula Superior : Sepertiga medial dari tulang occiput : Sepertiga lateral dari klavikula bagian posterior

Gerakan: Elevasi skapula

Gerakan: Adduksi skapula

Insertio: Tepi bawah spina skapula

2.3 Biomekanika Sendi Bahu

A. Gerakan dan luas gerak sendi bahu


14

Gerakan-gerakan dari bahu dibagi dua, yang didasarkan pada kelompok otot penggeraknya. Gerakan tersebut antara lain gerakan skapula dan gerakan dari humerus. Gerakan-gerakan tersebut antara lain : 1) Gerakan Scapula a. Elevasi dan Depresi Elevasi yaitu gerakan skapula ke atas sejajar dengan vertebra, dapat dilakukan dengan mengangkat bahu ke atas. Sedangkan depresi adalah kembalinya bahu dari posisi elevasi. Gerakan vertikal disertai dengan tilting. Total luas geraknya adalah 10 12 cm. b. Abduksi (prorotasi) dan Adduksi (retraksi) Protraksi adalah gerakan kelateral skapula menjauhi vertebra. Gerakan ini dapat terjadi ketika bahu melakukan gerakan mendorong ke depan. Retraksi yaitu gerakan skapula ke medial, dapat dilakukan dengan menarik bahu ke belakang. Total luas geraknya adalah kira-kira 15 cm.
c.

Upward rotation dan downward rotation Upward rotation yaitu gerakan rotasi dari scapula pada bidang frontal

sehingga fossa glenoidalis bergerak ke atas. Sedangkan downward rotation yaitu gerakan kembali dari upward rotation. Total luas gerak 60, displacement sudut bawah skapula 10 12cm dan sudut superolateral 5 6cm.

d.

Upward tilt dan reduction of upward tilt. Upward tilt yaitu gerakan skapula pada aksis frontal horisontalyang

menyebabkan permukaan posterior skapula bergerak ke atas. Gerakan ini terjadi oleh karena rotasi dari klavikula, sehingga bagian superior skapula bergerak naik-turun dan bagian inferiornya bergerak maju-mundur. Hal ini hanya terjadi jika bahu hiperekstensi. Reduction of upward tilt yaitu gerakan kembali dari upward tilt.
15

2) Gerakan Humerus Posisi awal berdiri tegak dengan lengan di samping tubuh. a. Fleksi dan Ekstensi Gerak fleksi adalah gerakan lengan atas dalam bidang sagital ke depan dari 0 ke 180. Gerak yang berlawanan ke posisi awal (0) disebut gerak depresi lengan. Gerak ekstensi adalah gerak dari lengan dalam bidang sagital ke belakang dari 0 ke kira-kira 60. Gerakan fleksi dibagi menjadi 3 fase :

Fase 1, fleksi 0 sampai 50 - 60. Otot yang terlibat yaitu deltoid

anterior, korakobrakhialis, pektoralis mayor serabut klavikular. Gerakan fleksi bahu ini dibatasi oleh tegangan dari ligamen korakohumeralis dan tahanan yang dilakukan oleh teres minor, teres major dan infraspinatus.

Fase II, Fleksi 60 - 120. Pada fase ini diikuti gerakan shoulder girdle,

yaitu rotasi 60 dari skapula, sehingga glenoid cavity menghadap ke atas dan ke depan, dan aksial pada sendi sternoklavikular dan akromioklavikular, setiap sendi membantu 30. Gerakan ini melibatkan otot trapezius, serratus anterior. Fleksi pada sendi skapulothorakis dibatasi oleh tahanan lattisimus dorsi dan serabut kostosternal dari pektoralis mayor.

Fase III, fleksi 120 - 180. Jika hanya satu lengan yang fleksi dari

kolumna spinalis. Bila kedua lengan fleksi maksimum akan terjadi gerakan lordosis dari lumbal melebihi normal. b. Abduksi dan Adduksi Gerak abduksi adalah gerak dari lengan menjauhi tubuh dalam bidang frontal dari 0 ke 180 Gerak adduksi adalah gerak kebalikan dari abduksi yaitu gerak lengan menuju garis tengah tubuh. Gerakan abduksi dibagi menjadi 3 fase :

Fase I, abduksi 0 90 merupakangerakan start abduksi dari sendi

bahu. Otot-otot yang terlibat yaitu deltoid middle dan supraspinatus. Pada akhir abduksi 90, shoulder mengunci sebagai hasil greater tuberosity menyentuh superior margin dari glenoid.
16

Fase II, abduksi 90 150 , ketika abduksi 90, disertai fleksi sehingga

dapat aduksi sampai 120 shoulder mengunci dan abduksi hanya dapat maju dengan disertai gerakan shoulder girdle. Gerakan ini adalah ayunan dari skapula dengan rotasi tanpa mengunci, sehingga kavitas glenoidalis menghadap agak keatas dengan luas gerakan 60 Aksial rotasi pada sendi sternoklavikularis dan akromioklavikularis, setiap sendi membantu gerakan 30. otot- otot yang terlibat ialah trapezius atas dan bawah dan seratus anterior. Pada gerakan 150 , yang dihasilkan oleh rotasi skapula diketahui dengan adanya tahanan peregangan dari otot-otot abduktor yaitu latissimus dorsi dan pektoralis mayor.

Fase III, abduksi 150 180 dalam fase ini, abduksi mencapai posisi ke lateral dari kolumna splinalis yang

vertikal dan disertai gerakan kolumna spinalis . Bila gerakan hanya satu tangan disertai pemelesetan dihasilkan oleh otot spinal lawannya. Jika kedua lengan abduksi bersamasama sampai 180 akan terjadi lumbar lordosis yang dipimpin oleh otot spinal.
c.

Fleksi dan Ekstensi horizontal Gerak fleksi horizontal adalah gerak dari lengan dalam bidang horizontal

mulai 0 135. Gerak ekstensi horisontal ialah gerak lengan kebelakang dalam bidang horisontal dari 0 45. d. Rotasi Rotasi dengan lengan disamping tubuh, siku dalam fleksi, bila lengan bawah digerakkan menjauhi garis tengah tubuh disebut eksorotasi, bila lengan bawah digerakkan menuju garis tengah tubuh disebut endorotasi. Luas geraknya 90. Rotasi dengan lengan dalam abduksi 90 dan telapak tangan menghadap kebawah, bila lengan diputar kearah kranial disebut eksorotasi dan bila kearah kaudal disebut endorotasi. Luas geraknya 90 . B. Pengukuran ROM (Luas Gerak Sendi) Bahu

17

Alatnya disebut Goniometer. Untuk mengukur LGS dibutuhkan 3 titik atau minimal 2 titik. Titik pertama terletak diatas sendi yang akan diukur, titik kedua terletak pada sendi itu sendiri sedangkan titik ketiga berada dibawah sendi yang akan diukur. Dalam pengukuran LGS ini terdapat 2 macam sistem penulisan yaitu : 1) ISOM ( International standart Orthopaedic measurement) Ketentuan pencatatan : Sendi : Bidang : Gerakan : Zero starting position - Gerakan Contoh : Shoulder: Sagital : Ekstensi- 00-fleksi Sagital : 50 - 0 180 LGS (ROM) = 230 2) AAOOS (American Academy of Orthopaedic Surgeon) Ketentuan pencatatan : Sendi : Zero Starting Position Gerakan Contoh : Shoulder : fleksi 0 180
2.4 Etiologi 6,7

Dislokasi sendi bahu sering disebabkan oleh gerak berlebihan terutama saat berolahraga ataupun trauma lansung. Faktor-faktor yang dapat menyebabkan kejadian berulang diantaranya tidak sempurnanya relaksasi ligament kapsular sendi, kelemahan otot-otot sekitar dan kelainan congenital ataupun bawaan dari kaput humeri atau fossa glenoidale Dislokasi dapat disebabkan oleh : 1. Cedera olah raga Olahraga yang biasanya menyebabkan dislokasi adalah sepak bola dan hoki, serta olah raga yang beresiko jatuh misalnya : terperosok akibat bermain ski, senam, volley. Pemain basket dan pemain sepak bola paling sering mengalami dislokasi pada tangan dan jari-jari karena secara tidak sengaja menangkap bola dari pemain lain.
2. Trauma yang tidak berhubungan dengan olah raga

Benturan keras pada sendi saat kecelakaan motor biasanya menyebabkan dislokasi.
3. Terjatuh

Terjatuh dari tangga atau terpeleset diatas lantai yang licin


18

4. Patologis Terjadinya tear ligament dan kapsul articuler yang merupakan kompenen vital penghubung tulang
2.5

Patofisiologi 10 Dislokasi biasanya disebabkan oleh jatuh yang bertumpu pada tangan dan bahu.

Humerus terdorong kedepan, merobek kapsul atau menyebabkan tepi glenoid teravulsi. Kadang-kadang bagian posterolateral kaput hancur. Meski jarang prosesus akromium dapat mengungkit kaput ke bawah dan menimbulkan luksasio erekta (dengan tangan mengarah; lengan ini hampir selalu jatuh membawa kaput ke posisi di bawah coracoid).
Cross-sectional relationship subscapularis anatomy between tendon and of a the the

normal shoulder. Note the close

anterior capsule. A magnified view of the area show that the labrum is essentially devoid of fibrocartilage and is composed of tissues from nearby hyaline cartilage, capsule, synovium, and periosteum

Pada dislokasi berulang, labrum dan kapsul sering terlepas dari lingkar anterior glenoid. Tetapi pada beberapa kasus labrum tetap utuh dan kapsul serta ligamentum glenohumerus keduanya terlepas atau terentang kearah anterior dan inferior. Selain itu mungkin ada indentasi pada bagian posterolateral kaput humerus (lesi Hill-Sachs), yaitu suatu fraktur kompresi akibat kaput humerus menekan lingkar glenoid anterior setiap kali mengalami dislokasi.
2.6 Klasifikasi 6

Klasifikasi dislokasi : 1. Dislokasi Congenital Terjadi sejak lahir akibat kesalahan pertumbuhan. 2. Dislokasi Patologik :

19

Akibat penyakit sendi dan atau jaringan sekitar sendi. misalnya tumor, infeksi, atau osteoporosis tulang. Ini disebabkan oleh kekuatan tulang yang berkurang. 3. Dislokasi Traumatik : Kedaruratan ortopedi (pasokan darah, susunan saraf rusak dan mengalami stress berat, kematian jaringan akibat anoksia) akibat oedema (karena mengalami pengerasan). Terjadi karena trauma yang kuat sehingga dapat mengeluarkan tulang dari jaringan disekelilingnya dan mungkin juga merusak struktur sendi, ligamen, syaraf, dan sistem vaskular. Kebanyakan terjadi pada orang dewasa. Berdasarkan tipe kliniknya dislokasi traumatik dibagi : 1) Dislokasi Akut Umumnya terjadi pada shoulder, elbow, dan hip. Disertai nyeri akut dan pembengkakan di sekitar sendi. 2) Dislokasi Kronik 3) Dislokasi Berulang Jika suatu trauma Dislokasi pada sendi diikuti oleh frekuensi dislokasi yang berlanjut dengan trauma yang minimal, maka disebut dislokasi berulang. Umumnya terjadi pada shoulder joint dan patello femoral joint. Dislokasi biasanya sering dikaitkan dengan patah tulang / fraktur yang disebabkan oleh berpindahnya ujung tulang yang patah oleh karena kuatnya trauma, tonus atau kontraksi otot dan tarikan. Secara statistic dislokasi bahu biasanya terjadi 96% dislokasi anterior, 3,4% dislokasi posterior dan 0,1% dislokasi inferior (luxatio erecto). Pergeseran kaput humerus dari sendi glenohumeral, berada di anterior dan medial glenoid (dislokasi anterior), di posterior (dislokasi posterior), dan di bawah glenoid (dislokasi inferior) Klasifikasi Dislokasi Bahu (shoulder dislocation) : 4,6,8,10 A. Dislokasi Anterior

20

Dislokasi preglenoid, subcoracoid, subclaviculer. Paling sering ditemukan jatuh dalam keadaan out stretched atau jatuh yang menyebabkan rotasi eksternal bahu atau cedera akut karena lengan dipaksa berabduksi, dan ekstensi. trauma pada scapula gambaran klinis nyeri hebat dengan gangguan pergerakan bahu, kontur sendi bahu rata, caput humerus bergeser ke depan pada pemeriksaan radiologis. Manifestasi :
1. Khas : penderita biasanya menyangga lengan yang cedera pada bagian siku

dengan menggunakan tangan sebelahnya.


2. Lengan dalam posisi abduksi ringan 3. Kontur terlihat squared off

4.

Nyeri yang sangat.

X ray : AP dan axial atau Y Scapular view akan membantu membedakan dislokasi anterior dengan posterior. Catatan : X ray sangat penting menurut standar medikolegal untuk menyingkirkan fraktur lain yang terjadi sebelum dilakukannya Manipulasi dan Reduksi. ada peningkatan bukti yang menunjukkan bahwa dislokasi bahu yang rekuren dan atraumatis tidak membutuhkan pre-Manipulasi dan reduksi X ray. keadaan ini tidak diterima secara luas dalam kalangan ahli ortopedi. Namun,

21

Komplikasi 1. Rekuren Catatan : Hill-Sachs lesion (fraktur kompresi aspek posterolateral dari humeral head atau suatu fraktur kompresi akibat kaput humerus menekan lingkar glenoid anterior setiap mengalami dislokasi) dapat terlihat pada pasien yang sebelumnya menderita dislokasi anterior.
2. Avulsi Tuberositas mayor (banyak terjadi pada pasien > 45 tahun). 3. Fraktur anterior glenoid lip

4.

Kerusakan arteri aksilaris dan pleksus brakialis. Catatan : Harus memeriksa : Fungsi Nervus axillaris dengan memeriksa sensasi jarum pada deltoid atau regimental badgearea, Pulsasi pada pergelangan tangan, Fungsi Nervus radialis.
22

Terapi :
1. Isolated anterior dislocation : Manipulasi dan reduksi (dengan bermacam-

macam teknik) dibawah conscious sedation.


2. Dislokasi anterior dengan fraktur tuberositas humerus mayor atau minor :

Manipulasi dan reduksi dibawah conscious sedation.


3. Dislokasi anterior dengan fraktur proksimal shaft humeral : Manipulasi dan

reduksi dibawah general anestesi, pertimbangkan ORIF. Manajemen lanjutan : analgesic IV, BUKAN IM (tempatkan IV plug untuk antisipasi Manipulasi dan Reduksi ), kemudian X ray yang diikuti Manipulasi dan reduksi dibawah conscious sedation. Manipulasi dan Reduksi : merupakan teknik traksi yang disukai untuk digunakan dari pada teknik terdahulu seperti maneuver Hippocratic/Kochers. Traksi harus dilakukan pada area critical care atau intermediate care dimana pasien dapat dimonitoring, dan pasien berada pada kondisi conscious sedation. 1.
a.

Teknik Cooper-Milch Dibawah conscious sedation, tempatkan penderita pada posisi supine

dengan siku fleksi 90o.

23

b. Luruskan siku dan dengan sangat perlahan pindahkan lengan pada posisi abduksi penuh yang

ditahan pada traksi lurus dimana seorang asisten mengaplikasikan tekanan yang lembut pada sisi medial dan inferior dari humeral head. c. Adduksi lengan secara bertahap. d. Pasang collar dan cuff, kemudian lakukan X ray post reduksi.

2.

Teknik Stimsons

Metode yang memanfaatkan gaya gravitasi, yang sering dilakukan pada ED yang sangat sibuk.
a. berikan analgesik IV dimana penderita berbaring pada posisi pronasi dengan

lengan tergantung di sebelah trolley dengan beban seberat 2,5-5kg terikat pada lengan tersebut. b. Perlahan setelah 5-30 menit, lakukan relokasi bahu. c. Pasang collar dan cuff, periksa x ray post reduksi.

3.

Teknik Hipocrates

Metode ini dilakukan jika metode stimson tidak memberikan hasil dalam waktu 15 menit.
24

a. Reposisi dilakukan dengan menggunakan general anestesi. b. Lengan pasien ditarik kearah distal punggung dengan sedikit abduksi,

sementara kaki penolong berada diketiak pasien untuk mengungkit kaput humerus kearah lateral dan posterior.
c. Setelah reposisi, bahu dipertahankan dalam posisi endorotasi dengan

penyangga ke dada selama paling sedikit 3 minggu d. Pasang collar dan cuff, periksa x-ray post reduksi

4.

Teknik kocher

Penderita ditidurkan diatas meja. Penolong melakukan gerakan yang dapat dibagi menjadi 4 tahap :
a. tahap 1 : dalam posisi siku fleksi penolong menarik lengan atas kearah

distal.
b. tahap 2 : dilakukan gerakan ekserotasi dari sendi bahu c. tahap 3 : Melakukan gerakan adduksi dan fleksi pada sendi bahu d. tahap 4 : Melakukan gerakan endorotasi sendi bahu

Setelah terreposisi sendi bahu difiksasi dengan dada, dengan verban dan lengan bawah digantung dengan sling (mitella ) selama 3 minggu

25

5.

Teknik Countertraction

Bermanfaat sebagai sebuah manuver back-up ketika cara-cara diatas gagal.


a.

Dibawah conscious sedation, tempatkan pasien berbaring supine dan tempatkan rolled sheet dibawah aksila dari bahu yang terkena. Abduksi lengan sampai 45o dan aplikasikan sustained in line traction sementara. Asisten memasang traksi pada arah yang berlawanan menggunakan rolled sheet. Setelah relokasi, pasang collar dan cuff, periksa X ray post reduksi. Penempatan : klinik ortopedik setelah 3 hari.

b.

c.

d.

6.

Teknik Spaso

Walaupun teknik ini tidak dikenal secara luas tetapi dianggap bahwa metode ini merupakan metode yang paling mudah dilakukan dengan angka keberhasilan yang tinggi.
a. b.

Dibawah conscious sedation, letakkan lengan yang sakit di dinding dada. Fleksikan lengan pada bahu, dan lakukan rotasi eksternal secar simultan. Pada kebanyakan kasus, sebelum bahu mencapai fleksi kedepan 90o, akan terdengar bunyi clunk, dan head humerus telah kemabali pada posisinya.

c. d.

Adduksi lengan Pasang collar & cuff dan periksa X ray post reduksi.

26

B. Dislokasi Posterior

Biasanya trauma langsung pada sendi bahu dalam keadaan rotasi interna, serta terjulur atau karena hantaman pada bagian depan bahu, dan dapat juga terkait dengan kontraksi otot saat kejang atau cedera akibat tersetrum listrik. Manifestasi 1. Lengan terletak berotasi internal dan adduksi
2. Penderita merasakan nyeri, dan terdapat penurunan pergerakan dari bahu.

X ray : posisi AP dan Y scapular view Catatan : sangat mudah terjadi miss diagnosa dislokasi bahu posterior pada bahu AP. Suspek dislokasi posterior jika terdapat light bulb sign karena rotasi internal bahu dan terdapat overlap antara head humerus dan glenoid labrum pada foto bahu AP.
27

Komplikasi : kerusakan arteri aksilaris dan nervus brachialis. Terapi : prinsip sama dengan dislokasi anterior
1. Untuk isolated dislokasi posterior, coba Manipulasi dan reduksi dibawah IV

conscious sedation.
2. Untuk dislokasi posterior dengan fraktur tuberositas, coba Manipulasi dan

reduksi dibawah conscious sedation.


3. Untuk dislokasi posterior dengan fraktur humeral shaft, MRS untuk

Manipulasi dan reduksi di bawah general anestesi, pertimbangkan ORIF.

Teknik :
1. Dibawah kondisi IV conscious sedation, pasang traksi pada lengan pada

posisi abduksi 90o.


2. Kadang countertraction dengan seorang asisten menggunakan rolledsheet

dibawah aksilla perlu dilakukan. 3. Secara perlahan lengan dirotasikan ke eksternal. dewasa muda, aplikasikan strapping bersama dengan collar dan cuff.
5. Setelah relokasi pada lansia, aplikasikan collar & cuff dan pertimbangkan 4. Setelah relokasi dilakukan pada kasus yang pertamakali terjadi pada seorang

early mobilization. Disposisi : Klinik ortopedi setelah 3 hari


28

C. Dislokasi Inferior

Pada luxatio erecta posisi lengan atas dalam posisi abduksi, kepala humerus terletak dibawah glenoid, terjepit pada kapsul yang robek . Karena robekan kapsul sendi lebih kecil dibanding kepala humerus, maka sangat susah kepala humerus ditarik keluar, hal ini disebut sebagai efek lubang kancing ( Button hole effect ). Pengobatan dilakukan reposisi tertutup seperti dislokasi anterior, jika gagal dilakukan reposisi terbuka dengan operasi Manifestasi klinis :

1. Abduksi lengan atas dengan posisi hand over head

2. Hilangnya kontur bulat dari bahu. X ray : foto AP cukup untuk mendiagnosa.

29

Komplikasi : kerusakan arteri aksilaris dan nervus brakialis. Terapi : prinsipnya sama dengan dislokasi yang lain: reduksi dibawah IV conscious sedation.

1. Untuk dislokasi dengan atau tanpa fraktur tuberosita, coba Manipulasi dan

2. Untuk dislokasi dengan fraktur humeral neck, coba Manipulasi dan reduksi

dibawah General anestesi, pertimbangkan ORIF Teknik :


1. Dibawah kondisi IV conscious sedation, aplikasi traksi yang steady pada

lengan yang di abduksi. 2. kadang diperlukan counter traction dengan seorang asisten menggunakan rolled sheet yang ditempatkan pada akromion. 3. Setelah relokasi, pasang collar & cuff.

Disposisi : kontrol ke poli orthopedi setelah 3 hari.

2.7

Diagnosis 2,6 Diagnosis kasus dislokasi bahu ditegakkan melalui anamnesis (autoanamnesis atau

alloanamnesis), pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang. Anamnesis dapat memberikan informasi riwayat trauma dan mekanisme terjadinya trauma tersebut, sehingga dapat lebih membantu menegakkan diagnosis dan mengetahui penyulit-penyulit yang mungkin telah ada dan yang dapat muncul kemudian. Selain itu juga diperlukan informasi mengenai riwayat penyakit pasien dan riwayat trauma sebelumnya, untuk mempertimbangkan penanganan yang akan diambil. Dari pemeriksaan fisik ditemukan beberapa tanda diantaranya adanya nyeri saat

gerakkan, lengan menjadi kaku dan siku agak terdorong menjauhi sumbu tubuh, pasien mengendong tangan yang sakit dengan yang lain, pasien tidak bisa memegang bahu yang berlawanan, terdapat tonjolan pada bagian depan bahu, posisi lengan abduksi eksorotasi, tepi bahu tampak menyudut, nyeri tekan, dan adanya gangguan gerak sendi bahu.
30

Ada 2 tanda khas pada kasus dislokasi sendi bahu terutama pada dislokasi anterior yaitu sumbu humerus yang tidak menunjuk ke bahu dan kontur bahu berubah karena daerah dibawah akromion kosong pada palpasi. Penderita merasakan sendinya keluar dan tidak mampu menggerakkan lengannya dan lengan yang cedera ditopang oleh tangan sebelah lain dan ia tidak dapat menyetuh dadanya. Lengan yang cedera tampak lebih panjang daripada normal, bahu terfiksasi sehingga mengalami fleksi dan lengan bawah berotasi kearah interna. Posisi badan penderita miring kearah sisi yang sakit. Pemeriksa terkadang dapat membuat skapula bergerak pada dadanya namun tidak akan dapat menggerakkan humerus pada scapula. Jika pasien tidak terlalu banyak menggerakan bahunya, maka pada kasus ini kaput humerus yang tergeser dapat diraba dibawah prosesus korakoideus.1,2,3,4,7 Diagnosis klinik untuk kasus dislokasi sendi bahu dapat menggunakan tanda cemas (apprehension sign). Pemeriksaan ini dilakukan dengan cara mengangkat lengan kedalam abduksi, rotasi luar dan kemudian ekstensi secara hati-hati dalam posisi duduk atau berbaring. Pada saat kritis pasien akan merasa bahwa kaput humerus seperti akan telepas dan tubuhnya menegang karena cemas. Uji ini harus diulangi dengan menekan bagian depan bahu, dimana dengan manuver ini pasien akan merasa lebih aman dan tanda cemasnya negatif.2

2.8

Pemeriksaan Penunjang 5 Pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan adalah rontgen foto bahu anteroposterior

(AP) dan lateral, posisi Axial dan posisi Y scapular view.

Selain itu juga dianjurkan

melakukan pemeriksaan pandangan oblik agar dapat dipastikan tidak terdapat dislokasi posterior. Pemeriksaan pandangan oblik memang lebih sulit dilakukan namun lebih mudah diintepretasi.
2.9 Komplikasi 2,7

Komplikasi yang dapat terjadi adalah timbulnya lesi pleksus brakialis dan nervus aksilaris, serta interposisi tendo bisep kaput longum. Robekan arteri aksilaris juga dapat terjadi terutama pada orang tua yang dilakukan reduksi dislokasi dengan tenaga yang berlebihan. Langkah antisipatif yang dapat dilakukan sebelum dirujuk adalah dengan melakukan penekanan kuat pada aksila. Komplikasi lanjut dapat berupa: Kaku sendi yaitu Immobilisasi yang lama dapat mengakibatkan kekakuan sendi bahu, terutama pada pasien yang berumur 40 tahun. Terjadinya kehilangan rotasi lateral, yang
31

secara otomatis membatasi Abduksi Dislokasi rekurens yaitu : terjadi jika labrum glenoid robek atau kapsul terlepas dari bagian depan leher glenoid Kelemahan otot Penatalaksanaan 5,7,10,11

2.10

Penatalaksanaan dislokasi sebagai berikut :


o o

Lakukan reposisi segera. Dislokasi sendi kecil dapat direposisi di tempat kejadian tanpa anestesi, misalnya : (dislokasi siku, dislokasi bahu, dislokasi jari pada fase syok), sislokasi bahu, siku atau jari dapat direposisi dengan anestesi local; dan obat penenang misalnya valium. Dislokasi sendi besar, misalnya panggul memerlukan anestesi umum. Dislokasi reduksi: dikembalikan ketempat semula dengan menggunakan anastesi jika dislokasi berat. Kaput tulang yang mengalami dislokasi dimanipulasi dan dikembalikan ke rongga sendi. Sendi kemudian diimobilisasi dengan pembalut, bidai, gips atau traksi dan dijaga agar tetap dalam posisi stabil. Beberapa hari sampai minggu setelah reduksi dilakukan mobilisasi halus 3-4x sehari yang berguna untuk mengembalikan kisaran sendi Memberikan kenyamanan dan melindungi sendi selama masa penyembuhan.

o o

Apabila tehnik Manipulasi dan reduksi tidak berhasil atau tidak memungkinkan, maka dapat dipikirkan dilakukan operasi. Adapun indikasi untuk dilakukan operasi adalah : 1. Dislokasi yang berkali kali, terutama bila terdapat nyeri 2. Subluksasi berulang atau rasa takut terhadap dislokasi cukup ikut mencegah keikutsertaan dalam aktifitas sehari hari atau olahraga. Operasi terdiri atas tiga jenis : 1. Operasi untuk memperbaiki labrum glenoid dan kapsul yang robek (prosedur Bankart)
32

2. Operasi untuk memendekkan kapsul anterior dan subskapularis dengan perbaikan tumpang tindih (operasi Plutti Platt) 3. Operasi untuk memperkuat kapsul anteroinferior dengan mengarahkan tulang otot lain ke bagian depan sendi itu (misalnya operasi Bristow Helfet, 1958) Kalau labrum dan kapsul anterior terlepas, dan sendi tidak nyata nyata longgar, sebaiknya dilakukan operasi Bankart yang digabungkan dengan kapsulografi anterior. Sendi dibuka dengan pendekatan deltopektoral, labrum dijahit pada lubang yang dibor pada lingkar glenoid dan bila perlu, kapsul dikencangkan dengan lipatan tumpang tindih tanpa memperpendek subskapularis (Thomas dan Matsen, 1989). Operasi plutti Platt di mana subskapularis ditumpang dan dipendekkan, juga memberikan hasil yang baik tetapi dengan kerugian berupa hilangnya rotasi luar (Hovelius dkk., 1983; Regan dkk; 1989). Operasi Bristow dimana prosessus coracoids dengan otot otot yang melekat ditransposisikan ke depan leher scapula, lebih sedikit menghilangkan rotasi luar. Lamanya immobilisasi setelah reduksi tertutup dan pasca operasi sukses tergantung pada usia pasien dan arah dislokasi. Untuk dislokasi anterior: Pasien <40 tahun: diimobilisasi selama 3-4 minggu, Pasien> 40 tahun: diimobilisasi selama 1-2 minggu. Mengurangi dislokasi posterior : diimobilisasi selama 4 minggu. Dan untuk dislokasi superior atau inferior: diimobilisasi selama 3-6 minggu. Selama periode imobilisasi, latihan harian ROM siku harus dilakukan.

33

Below is an arthroscopic view of a post dislocation Bankart lesion (tear of the anterior labrum). And Below the sutures have been tied and the anterior glenoid labrum have been repaired arthroscopically.

2.11

Prognosis

Tingkat kesembuhan pada kasus ini baik jika tidak timbul komplikasi BAB III KESIMPULAN

Dislokasi adalah terlepasnya kompresi jaringan tulang dari kesatuan sendi. Dislokasi ini dapat hanya komponen tulangnya saja yang bergeser atau terlepasnya seluruh komponen tulang dari tempat yang seharusnya (dari mangkuk sendi) Sendi bahu dibentuk oleh tulang-tulang yaitu : scapula (shoulder blade), clavicula (collar bone), humerus (upper arm bone), dan sternum. Berdasarkan anatomis tentang gelang bahu, maka bila dipandang dari sudut klinis praktis gelang bahu ada beberapa fungsi persendian yang kompleks yaitu : Sendi Glenohumeralis, Sendi suprahumeral, Sendi Sternoclaviculare, Sendi Acromioclaviculare, Sendi subacromiale, Sendi Scapulothoracicus. Gerakan kompleks yang dapat dilakukan oleh bahu selain ditunjang oleh banyaknya sendi pada bahu, juga ditunjang oleh banyaknya otot yang berperan dalam melakukan gerakan bahu. Kumpulan otot-otot ini dikelompokkan menjadi dua, yaitu kelompok otot yang menggerakkan dan menstabilkan scapula (shoulder girdle).
34

Menurut biomekanika Sendi Bahu, Gerakan-gerakan dari bahu dibagi dua, yang didasarkan pada kelompok otot penggeraknya. Gerakan tersebut antara lain gerakan Skapula (Elevasi dan Depresi, Abduksi (prorotasi) dan Adduksi (retraksi), Upward rotation dan downward rotation, Upward tilt dan reduction of upward tilt) dan gerakan Humerus (Fleksi dan Ekstensi, Fleksi dan Ekstensi lumbar dan Rotasi) Dislokasi sendi bahu sering disebabkan oleh gerak berlebihan terutama saat berolahraga ataupun trauma lansung. Faktor-faktor yang dapat menyebabkan kejadian berulang diantaranya tidak sempurnanya relaksasi ligament kapsular sendi, kelemahan otot-otot sekitar dan kelainan congenital ataupun bawaan dari kaput humeri atau fossa glenoidale Secara statistic dislokasi bahu biasanya terjadi 96% dislokasi anterior, 3,4% dislokasi posterior dan 0,1% dislokasi inferior (luxatio erecto). Pergeseran kaput humerus dari sendi glenohumeral, berada di anterior dan medial glenoid (dislokasi anterior), di posterior (dislokasi posterior), dan di bawah glenoid (dislokasi inferior)

DAFTAR PUSTAKA

1. Nordin, M and Frankel H victor : Basic Biomechanic of the Muskuloskeletal system. Lea and Febriger Philadelphia, London halaman 225-234.
2. Rasjad Chairuddin, 2007, Pengantar Ilmu Bedah Ortopedi edisi ketiga, Jakarta: PT.Yarsif Watampone (Anggota IKAPI). 3. Wim de Jong, Syamsuhidajat, R. 2003. Buku Ajar Ilmu Bedah, edisi dua. Penerbit Buku Kedoktern EGC. Jakarta 4. Shwartz Seymor I. Principles of Surgery, fifth edition. New York, McGraw-Hill, Information Services Company.

5. Salter Robert bruce. 1999. Textbook of Disorder and Injuries of the Musculoskeletal System, 3rd-ed. Baltimore: Williams & Wilkins 6. http://www.scribd.com/doc/75296840/shoulder-dislocation [diunduh : 20 Februari 2012] 7. http://www.msdlatinamerica.com/ebooks/RockwoodGreensFracturesinAdults/sid9 30742.html [diunduh : 20 Februari 2012]

35

8. http://www.ebmedicine.net/topics.php? paction=showTopicSeg&topic_id=120&seg_id=2486 [diunduh : 20 Februari 2012] (x-ray view) 9. http://reference.medscape.com/features/slideshow/sdrt [diunduh : 20 Februari 2012] 10. http://www.practicalpainmanagement.com/pain/other/dislocated-shoulderapproaches-lessen-pain-reduction-techniques [diunduh : 20 Februari 2012] 11. http://shoulderville.blogspot.com/2008/06/arthroscopic-surgery-and-first-time.html [diunduh : 27 februari 2012]

36