Anda di halaman 1dari 2

Kelainan kongenital pada lidah 1. Makroglosia Kelainan perkembangan yang disebabkan oleh hipertrofi otot lidah.

Selain karena faktor pengembangan misalnya, karena kehilangan gigi geligi rahang bawah dalam jumlah yang banyak. Pembesaran lidah dapat pula disebabkan oleh tumor, radang dan perubahan hormonal (misalnya pada kretinisme dan akromegali ). Bergantung pada derajad keparahan dan potensinya untuk menimbulkan problem dalam rongga mulut, pembesaran lidah dapat dikurangi dengan tindakan bedah. 2. Mikroglosia Mikroglosia adalah lidah yang kecil. Kejadian ini sangat jarang di temukan, dapat ditemukan pada sindrom pierre robin yang merupakan kelainan herediter. Pada hemiatrofi lidah, sebagian lidah mengecil. Penyebabnya dapat berupa cacat pada syaraf hipoglosus yang mempersarafi otot lidah. Tanpa rangsangan, otot lidah menjadi atrofi dan tubuh lidah menjadi mengecil. 3. Ankiloglosia Merupaka perlekatan sebagian atau seluruh lidah ke dasar mulut. Frenulum lingualis melekat terlalu jauh ke depan dan terlihat pada posisi bervariasi, yang paling parah bila terletak pada ujung anterior lidah. Pergerakan lidah dapat terhambat dan pernerita tidak dapat menyentuh palatum keras dalam posisi mulut terbuka. 4. Tiroid lingual Tiroid lingual tampak sebagai penonjolan pada pangkal lidah (foramen caecum) yang mengandung jaringan tiroid Pathogenesis : kelenjar tiroid dibentuk pada pangkal lidah (foramen caecum). Pada minggu ke 5 intra uterin akan turun ke bawah di depan trakea dan berhenti diddepan os hyoid dan os tiroid. Jika sebagian tidak turun, terjadi tiroid lingual. Secara normal perjalanan peurunan ini merupakan suatu saluran yang ahirnya menghilang karena atrof, tetapi kadang kadang saluran tertinggal dan terbentuk kista (kista tiroglosus) 5. Kista tiroglosus Selalu terletak pada garis tengah depan leher. Mikroskopis : dinding kista mengandung jaringan jaringan sisa tiroid nyang terdiri atas folikel kelenjar tiroid yang mengandung koloid Kista ini perlu dibedakan dengan kista lain yang ditemukan juga pada leher, misalnya kista brankiogenik yang letaknya tidak pada garis tengah tetapi lebih ke samping.pada gambaran mikroskopis kista brankiogenik tidak mengandung sisa sisa kelenjar tiroid tetapi terdiri atas folikel jaringan limfoid yang padat serta dilapisi oleh epitel gepeng berlapis sebagai lapisan dalam dinding kista.

6. Median rhomboid glositis Median rhomboid glositis merupakan kelainan konginetal akibat kelainan perkembangan embrional. Kedua tuberculum lateral lidah tidak bertemu di tengah lidah dan tidak menutup bagian tengah yang disebut tuberculum impar. Bagian tengah tampak sebagai suatu daerah berberntuk belah ketupat berwarna kemerahan seperti terkena radang dengan permukaan licin karena tidak berpapil 7. Lidah geografik Tampak daerah kemerahan pada dorsum lidah akibat desquamasi papilla filiformis dikelilingi daerah sedikit menonjol dan berbatas tegas dengan tepi tidak teratur dengan warna putih kekuningan