Anda di halaman 1dari 46

0

GEOMETRI HIPERBOLIK

Disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Geometri dengan dosen
pengampu Prof. Dr. Dwi Juniati, M.Si












Disusun Oleh:
Fitriana Tandililing (107785004 )
Easty Kartika (107785041)
Ofierenty E. Nubatonis ( 107785046)





PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA
2011

1
GEOMETRI HIPERBOLIK

A. Sejarah
Geometri hiperbolik merupakan salah satu bentuk dari geometri non-
Euclid yang muncul akibat kontroversi terhadap postulat kesejajaran euclid. Di
dalam geometri euclid terdapat lima postulat (aksioma/teorema) yang sangat
terkenal. Empat postulat pertama sangat jelas dan mudah dibuktikan oleh para
matematikawan pada saat itu, tetapi postulat yang kelima menimbulkan
perdebatan diantara para matematikawan. Postulat kelima tersebut dikenal
dengan postulat kesejajaran geometri euclid. Hal inilah yang menjadi titik tolak
munculnya geometri non-euclid. Geometri hiperbolik adalah geometri yang
menggunakan empat postulat geometri euclid dan mengganti postulat
kesejajaran euclid dengan negasinya yaitu postulat kesejajaran hiperbolik.
Akibat pergantian postulat ini terjadi sifat antara geometri euclid dan geometri
hiperbolik salah satunya adalah jumlah ukuran sudut segitiga. Pada geometri
euclid jumlah ukuran sudut segitiga adalah 180, sedangkan pada geometri
hiperbolik jumlah ukuran sudut segitiga kurang dari 180. Para matematikawan
telah berusaha untuk membuktikan postulat kelima euclid dengan asumsi
negasi dan memcoba untuk menurunkan suatu kontradiksi, namun mereka
gagal. Akhirnya mereka berpendapat bahwa terdapat lebih dari dua garis yang
sejajar dengan suatu garis yang melalui sebuah titik tertentu di luar garis
tersebut dan ukuran sudut kesejajaran untuk titik yang tidak terletak pada garis
tersebut kurang dari 90 Akibatnya jumlah ukuran sudut segitga kurang dari
180 dan jumlah ukuran sudut dalam segiempat kurang dari 360, sehingga
tidak ada persegi panjang dalam geometri hiperbolik. Segiempat Al-Haytham-
Lambert dan segiempat Khayyam-Saccheri adalah teori pertama pada geometri
hiperbolik. Dalam segiempat Lambert sudut keempat dalam segiempat ini
adalah lancip, sehingga ukuran sisi yang memuat sudut lancip lebih panjang dari
pada sisi yang tidak memuat sudut lancip, serta jika sudut-sudut yang
bersesuaian dari dua segitiga kongruen maka dalam geometri hiperbolik dua
segitiga tersebut adalah kongruen.
Sekitar tahun 1700an Carl Fredrich Gauus menemukan banyak hasil
tentang geometri hiperbolik, tetapi ia menyimpan dan tidak
mempublikasikannya, hanya dijadikan koleksi pribadi. Pada abad ke-18 Johan
2
Heinrich Lambert memperkenalkan fungsi hiperbolik dan menghitung luas
segitiga hiperbolik. Pada abad ke-19, geometri hiperbolik secara luas
dieksplorasi oleh Jonas Bolyai dan Nicolai Inanovich Lobachevsky. Lobachevsky
pertama kali mempublikasikan idenya pada tanggal 23 februari 1826 ke
departemen Fisika dan Matematika dan penelitian ini telah dicetak dalam UMA
pada tahun 1829-1830. Sedangkan Bolyai menerbitkan idenya pada tahun
1832.
Lobachevsky menulis paper yang berjudul A Concide Outline of the
Foundations of Geometry di publiksikan oleh Kazan Messenger tetapi di tolak
pada saat disampaikan di Akademi St Petersburg. Pada tahun 1937 Lobachevsky
mempublikasikan artikelnya yang berjudul Geometrie Imaginaire dan
diterbitkan di Berlin pada tahun 1840.
Beberapa ahli matematika dan sejarawan mengklaim bahwa Lobachevsky
telah mencuri tentang konsep geometri non-euclid dari Gauus, tetapi hal itu
tidak benar. Gauus sendiri menghargai hasil karya yang ditemukan oleh
Lobachevsky, karena alasan itu maka Lobachevsky dan Bolgyai dianggap
sebagai pencipta geometri hiperbolik.
Setelah karya Gauus, Lobachevsky dan bolyai, muncul pertanyaan yang
lain seperti apakah model dari geometri hiperbolik?. Pertanyaan ini terjawab
Eugenio Beltrami tahun 1868, Dia yang pertama kali menunjukkan bahwa
bidang yang berbentuk pseudosphere mempunyai kelengkungan yang sesuai
untuk model sebagian ruang hiperbolik.
Awalnya Lobachevsky menamakan geometri temuannya dengan sebutan
Geometrie Imaginaire karena dia belum bisa memahami model untuk jenis
geometrinya. Geometri hiperbolik diperkenalkan oleh Felik Klein tahun 1871.
Geometri hiperbolik sering jaga disebut geometri Lobachevsky, untuk
memudahkan dan menandai karya lobachevsky sehingga postulatnya dikenal
dengan postulat kesejajaran lobachevsky.

Tokoh-tokoh yang Berkaitan dengan Geometri Hiperbolik
Biografi singkat dari tokoh-tokoh geometri hiperbolik diantaranya Gauus,
Lobachevsky, dan Bolyai yang merupakan penemu dari geometri hiperbolik;
Saccheri dan Lambert yang meyumbang teori segiempat dalam geometri
hiperbolik; Beltrami, Poincare dan Klein yang menemukan model geometri
hiperbolik.
3
1. Johann Carl Friedrich Gauss (30 April 1777 23 February 1855)
Lahir di Brunswick, bagian dari Lower Saxony, Jerman.
Ia berasal dari keluarga miskin. Tahun 1788 Gauss memulai
pendidikannya di Gymnasium High German and Latin. Pada
tahun 1795 Gauss meninggalkan Brunswick untuk belajar di
Universitas Gttingen. Gauss meninggalkan Gttingen
tahun 1798 tanpa diploma, tetapi dia membuat penemuan
penting, yaitu The Construction of a Regular 17-gon by
Ruler and Compasses. Namun, pada tahun 1799, Gauss kembali ke Brunswick
dimana dia menerima gelar.
Tahun 1801, Akademi Sains St. Peterburg menunjuk Gauss menjadi direktur
observatorium. Sangat disayangkan, minat matematika Gauss sempat terhenti
pada usia 24 tahun. Minat terhadap matematika berubah menjadi astronomi.
Hal ini tidak dapat dihindari karena tidak ada universitas yang menghargai
bakat-bakat matematikanya dan ia pun dirongrong kesulitan finansial.
Gauss selalu mengalami kesulitan menjadi seorang pengajar. Cara
pandangnya yang kelewat jauh membuat siswa-siswanya frustrasi. Sebaliknya,
Gauss menganggap siswa-siswanya tidak pernah siap menghadapi kuliahnya.
Buku karya Gauss juga sulit dipahami dimana hanya seorang yang mampu
memecahkannya, ia adalah teman sekaligus murid Gauss yang bernama Peter
Gustav Lejeune Dirichlet (1803 1859).
Masa penantian diterimanya di Universitas Gottingen membawa Gauss
berkenalan dengan seorang gadis cantik bernama Johanna Osthoff, anak
perempuan seorang penyamak kulit yang kaya raya. Cinta pertama Gauss terjadi
pada pandangan pertama. Gauss mengumpulkan uang dan keberanian sebelum
menyatakan hal ini dua tahun kemudian. Mereka menikah pada tanggal 9
Oktober 1805 dan dikarunia 3 orang anak, yaitu: Joseph, Wilhelmina dan Louis.
Tahun 1809, istrinya meninggal yang kemudian diikuti oleh anak ketiganya,
Louis.
Kematian istri dan anak ketiganya membuat Gauss
depresi sehingga pada akhirnya Gauss menikah kembali
dengan Friederica Wilhelmine Waldeck (Minna Waldeck),
yang merupakan anak dari rekan sesama profesor di
Gottingen. Selama 6 tahun, Minna memberinya tiga
orang anak, yaitu: Eugene, Wilhelm dan Therese, Putri Gauss: Therese
4
sebelum ia divonis terkena TBC.
Masa-masa tua Gauss dihabiskan dengan setiap pagi berada di perpustakaan
universitas, mengumpulan koran-koran dari seluruh daratan Eropa, mulai dari
Times terbitan London sampai koran lokal yang ditumpuk dan dibaca satu per
satu.
Pada usia 77 tahun, Gauss mengalami
pembengkakan jantung. Setiap jam 3 dini hari, ia
harus bangun dan minum air soda dan susu hangat
untuk meringankan sakitnya. Pada tanggal 23
Februari 1855, setelah serangan jantung, Gauss
meninggal. Gauss dikebumikan di pemakaman St.
Albans di Gottingen, Hannover, Jerman.
Tidak terhitung sumbangsih Gauss dalam perkembangan matematika pada
umumnya dan bidang-bidang ilmu lain pada khususnya. Pemilahan dengan
menggunakan sistem bilangan, statistik dan teori probabilitas lewat penemuan
kurva lonceng adalah dua prestasi sangat penting yang mampu dicapai oleh
Gauss. Dasar-dasar yang ditetapkan Gauss dalam matematika banyak memberi
dampak bagi perkembangan matematika setelah dia meninggal. Salah satunya
adalah geometri non-Euclid yang kelak mendasari teori relativitas Einstein
setelah lewat sentuhan Riemann, Lobachevski dan Bolyai.
Rupanya Gauss tidak puas hanya berkiprah dalam bidang matematika.
Banyak disiplin ilmu-ilmu lain dijelajahi. Tujuan utamanya, sebagai jalan pintas
untuk mendapatkan uang dengan menjadi pengajar atau profesi yang
mendapatkan gaji rutin. Akhirnya kesinambungan aliran uang ini membuat
Gauss makin intensif lagi melakukan penelitian matematika. Kolaborasi dengan
Wilhelm Weber (1804-1891) menemukan telegraf elektrik dan fenomena
elektromagnetik yang gagal sebelum dilanjutkan bekerjasama dengan Clark
Maxwell (1831 1879) yang menemukan persamaan medan elektromagnetik
dan dengan Friedrich Wilhelm Bessel [1784 8146] membahas astronomi,
matematika fisika untuk aplikasi dalam bidang elektrostatik, hidrodinamis,
aerodinamis, orbit planet, sistem lensa, dan ditemukannya geometri diferensial.
Sifat perfeksionisnya terkadang mendapat kritik keras. Tanpa mau
mengungkapkan penelitiannya jika belum sempurna, dianggap oleh kalangan
ilmuwan sebagai suatu egoisme. Mereka memandang akan lebih baik
diungkapkan semua agar perkembangan matematika makin pesat. Hal ini
Pemakaman St. Albans
5
membuat timbulnya pernyataan, Apabila Gauss lebih terbuka, maka
matematika akan lebih maju beberapa dasawarsa ke depan. Meskipun jika
lebih jeli melihat permasalahan, bukan hanya hal itu penyebabnya. Kondisi
perang dan tragedi yang silih berganti mendera Gauss adalah penyebab utama
semua itu.

2. Janos Bolyai (15 Desember 1802-27 Januari 1860)
Janos lahir di Kota Transylvanian, Kolozsvar, Kerajaan
Hungaria (sekarang Cluj-Napoca di Rumania). Ayahnya
merupakan matematikawan terkenal, yaitu Farkas Bolyai dan
ibunya bernama Zsuzsanna Benk. Janos Bolyai merupakan
matematikawan Hungaria terbesar. Ia adalah penemu
Geometri Absolut, Geometri Hiperbolik dan pengembang
Geometri Affine.

3. Nicolai Ivannovich Lobachevsky (1 Desember 179212 Februari 1856)
Lahir di Nizhny Novgorod, Russia. Ayahnya bernama Ivan
Maksimovich Lobachevsky, ia bekerja sebagai pegawai di
kantor landsurveying dan ibunya bernama Praskovia
Alexandrovna Lobachevsky. Nicolai mempunyai 2 orang
saudara dan mereka berasal dari keluarga miskin.
Ketika umur 8 tahun (th.1800) ayah Nicolai meninggal dan
mereka pun pindah ke Kazan, Rusia barat di pinggir Siberia.
Di Kazan, Nicolai mendapat beasiswa dan masuk Universitas Kazan
kemudian lulus pada tahun 1807. Di Universitas Kazan, profesor Johann
Christian Martin Bartels (1769-1833), seorang mantan guru dan teman
matematikawan Jerman, Carl Friedrich Gauss sangat tertarik pada kemampuan
Nicolai dan pada tahun 1811, Nicolai menerima gelar master di bidang Fisika
dan Matematika.
Pada tahun 1814, Nicolai menjadi dosen di Universitas Kazan, 1816 diangkat
menjadi profesor luar biasa dan pada tahun 1822 (usia 30 tahun) Nicolai
ditunjuk sebagai profesor penuh yang mengajar di bidang Matematika, Fisika
dan Astronomi. Selama di Universitas Kazan, Nicolai menjabat berbagai macam
posisi administrasi.
6
Antara tahun 1820 dan 1825, ia diangkat menjadi
dekan dari Departemen Matematika dan Fisika.
Kemudian dari tahun 1825 ke 1835, Nicolai menjadi
kepala perpustakaan dan menjabat sebagai ketua
observatorium yang mempengaruhi kebijakan dalam
universitas. Tahun 1827, Nicolai menjadi rektor
universitas Kazan. Selama ia menjabat pada tahun 1830,
terjadi epidema kolera dan kebakaran besar tahun
1842. Tetapi berkat keteguhannya maka ia mendapat
ucapan terima kasih dari kaisar. Semasa jabatannya, ia mengajar berbagai topik
yang berbeda seperti mekanik, hidrodinamika, integrasi, persamaan differensial,
kalkulus variasi, fisika dan matematika.
Di usia 40 tahun (1832), Nicolai menikah dengan Lady Varvara Alexeyenevna
Moiseyeva yang berasal dari keluarga kaya. Mereka memiliki 18 putra, namun
hanya 7 putra yang dapat bertahan hingga dewasa. Namun, Nicolai tidak
beruntung dalam perkawinan. Hal ini tercantum pada buku biografinya yang
menyebutkan bahwa:
Nicolai tidak pandai dalam memanage keuangan, pada saat pensiun ia
baru membeli real estate dan tidak pandai berinvestasi sehingga ia jatuh
miskin dan diabaikan oleh pejabat lokal.
Tahun 1846, ia dipecat dari universitas karena kesehatannya yang memburuk
dan di awal tahun 1850-an ia hampir buta dan tidak mampu berjalan dan pada
tahun 1856, Nicolai meninggal dalam kemiskinan.

4. Giovanni Girolamo Saccheri (5 September 1667 27 Januari 1733)
Saccheri lahir di San Remo, Genoa (sekarang Italia).
Saccheri adalah anak dari seorang pengacara. Dia mulai ikut
pelatihan akademik dengan Yesuit di Genoa pada tahun 1685
dan 5 tahun kemudian terdaftar di Kampus Jesuit Brera untuk
belajar filsafat dan teologi. Salah seorang guru, seorang
penyair dan ahli matematika yang bernama Tommaso Ceva, yakin untuk
mengarahkan energi Saccheri ke arah matematika dan menjadi pembimbing
akademik. Dengan bimbingan Ceva, Saccheri menerbitkan buku pertamanya,
Quaesita Geometrica pada tahun 1693.
Monument
Lobachevsky di
Universitas Kazan
?
7
Ia ditahbiskan sebagai imam pada tahun 1694 di Como, Italia. Pada tahun
yang sama, Saccheri mulai mengajar filsafat di Universitas Turin sampai 1697.
Selama tinggal disana, ia menerbitkan Logica Demonstrativa, salah satu
karyanya yang paling penting.
Pada tahun 1697 Saccheri berganti pekerjaan lagi, kali ini ia pindah ke
Universitas Jesuit Pavia (juga dikenal sebagai Universitas Ticinese), di tempat
itulah mana ia mengajar selama sisa hidupnya. Dua tahun kemudian, ia menjadi
pimpinan di bidang matematika yang diangkat oleh Senat Milan. Pada 1708,
Saccheri menerbitkan Neo Statica yang berhubungan dengan mekanika.
Kemudian karya lainnyaEuclides ab Omni Naevo Vindicatus mencoba untuk
membuktikan postulat paralel Euclid.
Saccheri meninggal di Milan, Italia pada tanggal 25 Oktober 1733. Dalam
karyanya sintesis, Saccheri memberikan analisa lengkap tentang masalah
kesejajaran dalam hal segiempat Omar Khayyam.

5. Johann Heinrich Lambert (26 Agustus 1728 - 25 September 1777)
Lambert adalah seorang matematikawan, fisikawan, dan
astronom dari Swiss. Lambert lahir di kota Mulhouse, Swiss
(sekarang di Alsace, Perancis). Sepulang sekolah ia terus
belajar, sementara di waktu luangnya ia melakukan
serangkaian pekerjaan seperti menjadi asisten ayahnya
sebagai penjahit, sebagai pramuniaga di toko besi, tutor
pribadi, sekretaris editor Basler Zeitung. Pada umur 20,
Lambert menjadi tutor pribadi seorang anak dari pangeran di Chur.
Perjalanannya ke Eropa (1756-1758) membawanya bertemu dengan
matematikawan Jerman, Belanda, Perancis dan negara-negara Italia. Setelah
kembali ke Chur ia menerbitkan buku pertamanya (pada optik dan kosmologi)
dan mulai mencari sebuah kantor publikasi akademis.
Setelah karyanya dipublikasi, ia dihadiahi dengan sebuah undangan dari
Euler. Lambert mendapatkan sebuah posisi di Akademi Ilmu Pengetahuan
Prussia, Berlin. Cara kerja Lambert sangat mengagumkan sampai kematiannya
pada tahun 1777.
Lambert adalah orang pertama yang memperkenalkan fungsi hiperbolik ke
trigonometri. Selain itu, ia yang membuat dugaan tentang ruang non-Euclid. Di
8
geometri, terkenal dengan segiempat Lambert yang merupakan eksplorasi awal
ke geometri non-Euclid.

6. Eugenio Beltrami (16 November 183518 Februari 1900)
Lahir di Cremona, Lombardy, bagian kerajaan Austria
dan sekarang bagian dari Italia. Beltrami memulai studi
matematikanya di Universitas Pavia pada tahun 1853
sampai 1856. Pada tahun 1856 ia menghentikan studinya
karena kesulitan ekonomi dan terpaksa bekerja menjadi
sekretaris jalur kereta api dan berpindah ke Verona dan
Milan.
Pada tahun 1861, Beltrami bekerja di bidang
matematika. Kemudian ia memulai penelitian pada tahun 1862. Pada tahun
yang sama Beltrami juga ditunjuk sebagai guru besar di Universitas Bologna.
Setelah dua tahun di Bologna, Beltrami menerima jabatan dari Geodesi di
Unversitas Pisa pada tahun 1864 sampai 1866.
Pada tahun 1866 Beltrami kembali ke Roma dan dilantik menjadi Profesor
dari mekanik rasional. Setelah tiga tahun di Roma, Beltrami pindah lagi ke Pavia.
Pada tahun 1891 Beltrami kembali lagi ke Roma dan menghabiskan tahun
terakhirnya. Selama tahun 1898 Beltrami menjadi presiden Accademia dei Lincei
dan menjadi senator di kerajaan Italia pada tahun 1899.
Kontribusinya dalam matematika adalah selama tahun 1868, Beltrami
menerbitkan dua memoar yang berkaitan dengan konsistensi dan interpretasi
geometri non-Euclid dari Bolyai dan Lobachevsky. Dalam karyanya Essay on an
Interpretation of Non-Euclidean Geometry, Beltrami mengusulkan bahwa
geometri ini dapat direalisasikan pada permukaan kelengkungan negatif yang
konstan, yaitu sebuah pseudosphere. Untuk konsep Beltrami, garis pada
geometri diwakili oleh geodesics pada pseudosphere dan teorema geometri
non-Euclid dapat dibuktikan dalam ruang Euclid tiga dimensi biasa.
Memoar kedua Beltrami diterbitkan pada tahun yang sama (1868) yang
berjudul Fundamental Theory of Spaces of Constant Curvature, Beltrami
melanjutkan logikanya dan memberikan bukti abstrak geometri hiperbolik dan
Euclid untuk dimensi apapun. Dia juga berhasil memperkenalkan beberapa
model geometri non-Euclid yang sekarang dikenal sebagai model Beltrami-Klein,
model Poincare disk, dan model setengah bidang Poincar.
9
Untuk model setengah bidang, Beltrami mengutip sebuah catatan Liouville
dalam risalah Monge pada geometri diferensial. Beltrami menunjukkan bahwa
geometri Euclid n-dimensi direalisasikan pada suatu horosphere ruang
hiperbolik (n+1) dimensi, sehingga hubungan logis antara kekonsistensian Euclid
dan geometri non-Euclid adalah simetris.

7. Felix Klein (25 April 1849 22 June 1925)
Klein lahir di Dusseldorf, ayahnya seorang sekertaris
kepala pemerintah. Klein hadir di Gymnasium, Dsseldorf.
Setelah lulus, dia masuk Universitas Bonn. Dia belajar
matematika dan fisika selama satu tahun. Dia memulai
karirnya dengan tujuan untuk menjadi ahli fisika.
Walaupun masih menjadi mahasiswa, ia telah ditunjuk
sebagai asisten Plucker pada tahun 1866.
Pada tahun 1868, Klein menerima gelar doktor dengan bimbingan Plcker
dengan promotor ber die der Transformasi allgemeinen Gleichung des
zweiten Kelas zwischen Linien-Koordinaten Auf eine kanonische Formulir di
bidang geometri dan aplikasi untuk mekanik.
Namun pada tahun Klein menerima doktor, Plcker meninggal dunia. Klein
adalah orang yang dapat menyelesaikan bagian kedua dari karya Plcker, Neue
Gometrie des Raumes dan ini menyebabkan dia bekerja dan berkenalan
dengan Clebsch. Clebsch telah dipindahkan ke Gttingen pada 1868 dan selama
tahun 1869 Klein melakukan kunjungan ke Berlin, Paris dan Gttingen. Pada
bulan Juli 1870 Klein berada di Paris saat Bismarck seorang rektor Prussian
mempublikasikan sebuah pesan provokatif untuk pemerintahan Perancis.
Perancis menyatakan perang melawan Prusia pada 19 Juli dan Klein merasa dia
tidak dapat lagi menetap di Paris.
Kemudian untuk jangka waktu yang pendek, dia menjadi militer sebagai
layanan medis sebelum ditunjuk sebagai dosen di Gttingen pada awal 1871.
Klein dilantik sebagai profesor di Erlangen, Bayern di selatan Jerman pada 1872.
Dia sangat didukung oleh Clebsch, yang dianggap bisa menjadi ahli matematika
terkemuka. Pada tahun 1875, Klein menikah dengan Anne Hegel yang juga cucu
dari filsuf Georg Wilhelm Friedrich Hegel.
10
Setelah lima tahun di Technische Hochschule, Munich, Klein mendapatkan
jabatan di Leipzig. Tahun 1880 ke 1886 Klein menghabiskan di Leipzig dimana
ada banyak cara yang fundamental untuk mengubah hidupnya.
Pada tahun 1886, Klein mendapatkan jabatan di Universitas Gttingen. Dia
mengajar di Gttingen sampai ia pensiun pada tahun 1913 tetapi dia berusaha untuk
kembali mendirikan Gttingen sebagai pusat penelitian matematika terkemuka di
dunia. Pada tahun 1913, Klein pensiun. Namun ia melanjutkan mengajar matematika di
rumahnya selama Perang Dunia I.
Kontribusi Klein dalam geometri, yaitu menerbitkan dua kertas yang disebut Non-
Euclidean Geometry dimana ia menunjukkan bahwa untuk mempertimbangkan
geometri Euclid dan non-Euclid sebagai sebuah kasus khusus projective dengan
permukaan tertentu berbentuk kerucut.

8. Henri Poincare (29 April 1854 17 Juli 1912)
Henri Poincare lahir di Cite Ducale, Nancy, Meurthe-
et-Moselle. Ayahnya bernama Leon Poincar dan
ibunya bernama Eugnie Launois. Ayahnya seorang
profesor di bidang obat-obatan di Nancy. Pada tahun
1862 Henri masuk Universitas Lyce, Nancy (sekarang
berganti nama yang Lyce Henri Poincar sebagai tanda
kehormatan pada Poincare). Ia menghabiskan sebelas
tahun di Lyce dan selama itu, ia menjadi salah satu
siswa terbaik di setiap mata pelajaran.
Pada tahun 1873, Poincar masuk ke cole Polytechnique dan lulus pada
tahun 1875. Sementara ia tidak berhasil di cole Polytechnique, ia mencoba
untuk belajar piano. Poincar gemar membaca dan ia mempunyai memori yang
luar biasa.
Setelah lulus dari cole Polytechnique, Poincar melanjutkan studi di cole
des Lombong. Setelah menyelesaikan studi di cole des Lombong, Poincar
menghabiskan waktu sebagai insinyur pertambangan di Vesoul. Sambil bekerja
ia menyelesaikan doktornya. Setelah menerima doktor, Poincar diangkat untuk
mengajar matematika di Universitas Caen. Dia mengajar di sana selama dua
tahun sebelum ia menduduki jabatan di Fakultas Sains di Paris pada tahun 1881.
Pada 1886 Poincar dinominasikan untuk jurusan fisika dan matematika di
Sorbonne. Dia mengajar tentang optik, listrik, matematika listrik, astronomi,
termodinamika, dan cahaya.
11
Kontribusinya di berbagai disiplin cabang, seperti: matematika, mekanik,
mekanik cairan, teori relativitas dan falsafah sains. Sebelum usia 30 dia
mengembangkan konsep fungsi automorphic.
Poincar meninggal pada usia 58 tahun. Pemakamannya dihadiri oleh
banyak orang penting dari bidang sains dan politik, seperti: Presiden Senat dan
sebagian besar anggota departemen, delegasi dari Akademi Perancis, dan
banyak lembaga publik lainnya. Sang Pangeran Monako pun hadir, Bei dari Tunis
diwakili oleh dua orang anak-anak, dan Pangeran Roland Bonaparte sebagai
Presiden Paris Geografis Masyarakat.

B. Geometri Lobachevsky
Sekarang, diperkenalkan geometri non-Euclid dari Bolyai, dan Lobachevsky,
sebagai teori formal yang mendasarkan pada beberapa postulat. Teori ini
dinakaman Geometri Lobachevsky untuk memudahkan dan menandai karya
Lobachevsky. Geometri Lobachevsky dapat digolongkan pada geometri netral
dengan memandang bahwa setiap segitiga jumlah besar sudutnya kurang dari
180
o
. meskipun demikian, kita lebih suka mengikuti sejarah perkembangannya
dan mempelajarinya secara langsung dalam hubungannya dengan postulat
kesejajaran Euclid. Jadi, untuk menggolongkan pada geometri Lobachevsky
hanyalah dengan menerima semua postulat geometri Euclid dengan membuang
postulat kesejajarannya dan mengganti dengan postulat berikut ini:

1. Postulat Kesejajaran Lobachevsky
Paling tidak ada dua garis yang sejajar dengan suatu garis yang
melalui suatu titik di luar garis tersebut.

Jelaslah, geometri Lobachevsky merupakan jenis dari geometri netral. Sebagai
akibatnya, kita lanjutkan pelajaran geometri netral dengan memberikan suatu
batasan tambahan. Jadi, teorema-teorema pada geometri netral juga berlaku
pada geometri Lobachevsky dan juga dapat dipakai pada pembuktian-
pembuktian disini.

2. Teorema non-metrical
Teorema pertama geometri Lobachevsky merupakan teorema dasar yang
tidak melibatkan ide-ide metrical (sistim perhitungan dengan dasar angka 10)
12
seperti jarak, ketegak-lurusan, atau luas. Teorema tersebut mengenai
kedudukan atau sifat garis.
Teorema 1
Sebarang garis seluruhnya berada di dalam sudut tertentu.






Bukti:
Misalkan diketahui garis l dan titik P di luar l.
Menurut postulat kesejajaran Lobachevsky maka ada garis m dan n yang
melalui titik P dan sejajar l.
Garis m dan n membagi bidang tersebut menjadi 4 daerah dimana masing-
masing daerah merupakan bagian dalam suatu sudut, yaitu: ZAPB, ZAPB,
ZAPB, dan ZAPB dengan P terletak diantara A dan A pada garis m dan
diantara B dan B pada garis n.
Misalkan titik Q pada l dan karena l tidak memotong m dan n maka titik Q
tidak terletak pada m atau n.
Karena titik Q tidak terletak pada m dan n maka Q berada pada salah satu
dari 4 bagian dalam sudut di atas, misalnya ZAPB.
Dimana letak l?
Titik Q terletak pada garis l dan berada pada bagian dalam ZAPB, dan l tidak
memotong sisi-sisi sudutnya yaitu PA dan PB. Jadi, l berada di dalam ZAPB
yang berarti garis l seluruhnya termuat di dalam ZAPB.
(terbukti)

Catatan:
Sangat menarik bahwa Legendre membuktikan postulat kesejajaran Euclid
dengan mengasumsikan bahwa suatu garis yang memuat suatu titik dalam
suatu sudut pasti memotong sudut tersebut.

Teorema Akibat
Ada tak berhingga garis yang sejajar dengan suatu garis yang
melalui suatu titik di luar garis itu.
l
n
m
P
A
A
B
B
Gambar 1
Q
13
Bukti:






Misalkan diketahui garis l dan titik P di luar l.
Gunakan Teorema 1 dan misalkan sebarang titik R di dalam daerah ZAPB.
Buat garis yang melalui titik P dan R.
PR kecuali titik P seluruhnya termuat dalam daerah ZAPB dan ZAPB.
PR tidak memotong garis l yang termuat dalam ZAPB sehingga PR // l.
Karena terdapat tak berhingga garis seperti PR maka teorema akibat
terbukti.
Jadi, ada tak berhingga garis yang sejajar dengan suatu garis yang melalui suatu
titik di luar garis itu.

Perbedaan antara Geometri Euclid dan Geometri Lobachevsky dipandang dari
sifat-sifat Non-Metrical
Berdasarkan Teorema 1, Sebarang garis seluruhnya berada di dalam sudut
tertentu.
Bandingkan dengan Geometri Euclid, Hanya sebagian garis dapat termuat
dalam daerah suatu sudut. Karena dalam Euclid sebuah garis yang melalui
titik dalam daerah sudut akan memotong sudut di dua titik atau satu titik.
Jadi, hanya sebuah segmen atau sebuah sinar garis saja yang termuat dalam
daerah suatu sudut.







l
n
m
P
A
A
B
B
Gambar 2
Q
R
A
B
C
P
Gambar 3
14
Hal ini seharusnya tidaklah terlalu mengherankan, karena postulat kesejajaran
Euclid (dalam bentuk postulat Playfair) dan postulat kesejajaran Lobachevsky
memang berbeda sifat khusus grafiknya.

3. Sanggahan
Teorema 1 valid secara abstrak, tetapi tidak sesuai dengan kenyataan
fisiknya. Konklusi tersebut memang secara logis diperoleh dari postulat
kesejajaran Lobachevsky, tetapi asumsi itu secara fisik keliru. Yang diperlukan
bagi seseorang untuk berfikir secara matematis adalah asumsi-asumsi (postulat-
postulat) yang secara logis dapat menghasilkan konklusi (teorema). Viliditas
argument matematis tidak bergantung pada benar atau salahnya asumsi dasar
yang digunakannya.
Meskipun demikian, wajarkah kita memilih asumsi yang akan
menimbulkan kekeliruan jika diterapkan pada dunia nyata? Jawabannya tidak
mungkin dengan YA atau TIDAK saja, tetapi harus ada beberapa penjelasan,
yaitu:
1. Ahli matematika seharusnya bebas memilih postulat dan mempelajari
konsekuensinya, bebas dari pertimbangan kegunaan praktisnya maupun
validitas empirisnya.
2. Proposisi matematika itu abstrak, untuk mengujinya secara empiris harus
menafsirkan istilah-istilah dasarnya. Meskipun tampaknya salah dalam suatu
interpretasi (penafsiran), mungkin menjadi benar dalam interpretasi yang
lain. Sebagai contoh, suatu postulat menjadi salah jika garis
diinterpretasikan sebagai tali yang tegang, mungkin jadi benar jika
diinterpretasikan sebagai sinar lampu.
Akhirnya, janganlah kita lupa bahwa penentuan kebenaran empiris dari
pernyataan geometris bukanlah urusan ahli matematika, karena hal itu tidak
termasuk dalam percobaan mental tetapi termasuk dalam bidang pengetahuan
tentang percobaan yang dilakukan oleh ahli fisika, astronom dan para peneliti.
Untuk menentukan kebenaran pernyataan secara empiris, seringkali
merupakan masalah yang sulit dan seringkali hanya memperoleh
pendekatannya saja. Misalnya, postulat kesejajaran Euclid banyak digunakan
oleh para ilmuwan dan insinyur dan kita merasa yakin bahwa itu merupakan
fakta empiris.
15
Dengan proses berpikir yang sama, kita yakin bahwa postulat kesejajaran
Lobachevsky secara empiris adalah salah. Bisakah kita menyatakan Jika
diketahui garis (secara fisik) l dan titik P (secara fisik) di luar l, maka ada garis m
(secara fisik) yang tidak memotong l tetapi melalui P yang tidak terletak pada l
? Bagaimana kita menguji hal itu? Apakah dengan menggunakan tali? Garis-
garis di papan tulis? atau sinar lampu?
Merupakan hal yang sulit jika membuktikan secara empiris bahwa hanya
ada satu garis yang seperti itu. Andaikan saja ada garis yang memenuhi sifat
kesejajaran Lobachevsky, misalkan garis m.







Apakah kita benar-benar tahu sifat-sifat fisik garis m sehingga dapat
menunjukkan hanya ada satu garis seperti itu?
Misalkan m adalah garis (secara fisik) yang melalui P dan membentuk sudut
yang sangat kecil dengan m; dapatkah kita nyatakan bahwa secara fisik m pasti
memotong l? Pernyataan tentang kebenaran empiris postulat memang sulit
untuk dijawab.

4. Jumlah Sudut Segitiga dalam Geometri Hiperbolik
Teorema 1 menunjukkan bagaimana kedudukan atau sifat-sifat non-
metrical dalam geometri hiperbolik yang tentu berbeda dengan geometri
Euclid. Kemudian pada teorema selanjutnya akan menunjukkan jumlah besar
sudut dalam segitiga di geometri hiperbolik.
Kita awali dengan dua lemma yang valid dalam geometri Absolut. Lemma
1 merupakan pengulangan kembali Teorema Saccheri-Legendre.
Lemma 1
Jumlah besar dua sudut dalam segitiga adalah kurang atau sama
dengan besar sudut luar yang tidak bersisian dengan sudut
tersebut.

m
P
m
l
Gambar 4
16
Bukti:
Perhatikan A ABC.
Menurut Teorema Saccheri-Legendre:
ZA + ZB + ZC s 180
Kedua ruas dikurangi dengan ZC, diperoleh:
ZA + ZB s 180 - ZC
Lemma tsb berlaku karena sudut luar C sama dengan 180 - ZC (terbukti)

Lemma 2
Misalkan diketahui garis l, titik P di luar l, dan titik Q pada l.
Misalkan diberikan sisi PQ, maka ada titik R pada l yang terletak
satu pihak dengan PQ sedemikian hingga ZPRQ adalah sudut
terkecil seperti yang diinginkan.






Bukti:
Misalkan a adalah suatu sudut yang terkecil.
Akan ditunjukkan ada titik R pada l yang terletak di sebelah kanan PQ
sedemikian hingga ZPRQ < a.
Pertama, bentuk barisan sudut-sudut: ZPR
1
Q, ZPR
2
Q, ... dengan besar
setiap sudut tidak lebih besar dari sudut sebelumnya.
Misalkan R
1
pada titik l dan berada di sebelah kanan sisi PQ sedemikian
hingga QR
1
= PQ.







Tarik PR
1
sehingga terbentuk APQR
1
sama kaki dan ZQPR
1
=ZQR
1
P = b
1
.
A
B
C
Gambar 5
P
Q R
l
Gambar 6
l
P
Q R
1
R
2

b
1

b
1

b
2

b
2

b
Gambar 7
17
Misalkan sudut luar APQR
1
di Q adalah b, maka menurut Lemma 1,
diperoleh: b
1
+b
1
= 2b
1
s b

.. (1)
Dengan langkah yang sama, buat segitiga baru. Perpanjang QR
1
melalui R
1

dan R
2
sedemikian hingga R
1
R
2
=PR
1
.
Tarik PR
2
maka APR
1
R
2
adalah sama kaki dan
ZR
1
PR
2
=ZPR
2
R
1
= ZPR
2
Q = b
2

sehingga berdasarkan Lemma 1, diperoleh: b
2
+b
2
= 2b
2
s b
1

berarti


sesuai dengan persamaan (1) diperoleh:


Ulangi langkah sebelumnya sebanyak n kali sehingga diperoleh titik R
n
pada l
dan di sebelah kanan sisi PQ sedemikian hingga

. Dengan memilih n cukup besar maka diperoleh

. Dengan demikian

.
Jadi untuk R=R
n
, ZPRQ adalah sudut terkecil seperti yang diinginkan.
(terbukti)

Teorema 2
Ada sebuah segitiga dengan jumlah besar sudut kurang dari 180.
Bukti:







Misalkan l suatu garis dan titik P di luar l.
Buat garis m // l melalui titik P dengan cara buat PQ l di Q, dan m PQ di
P.
Menurut Postulat kesejajaran Lobachevsky ada garis lain yaitu garis n yang
melalui P dan sejajar l, dan salah satu sudut yang dibentuk n dengan PQ
adalah lancip.


l
m
n
P
Q
Gambar 8
18








Perhatikan Gambar 9. Misalkan X titik pada n sedemikian hingga ZQPX
lancip dan Y titik pada m dan di sebelah kanan sisi PQ seperti X.
Misalkan ZXPY = a maka ZQPX = 90 - a.
Misal R pada l dan berada di sebelah kanan sisi PQ, sedemikian hingga
ZPRQ< a (menggunakan Lemma 2)
Pandang A PQR
ZPQR = 90
ZQRP < a
ZRPQ < ZXPQ = 90 - a (keseluruhan lebih besar dari sebagian)
Jika sudut P, Q, dan R dijumlahkan maka diperoleh:
ZPQR + ZQRP + ZRPQ < 90 + a + 90 - a = 180
Jadi, A PQR mempunyai jumlah besar sudut kurang dari 180. (terbukti)

Perhatikan situasi yang sama dalam Geometri Euclid!
Misal: l PQ di Q, dan m PQ di P
R sebarang titik pada l, di sebelah kanan sisi PQ
Jika R menjauhi PQ sampai tak terhingga, maka ZQRP mendekati 0 dan ZQPR
mendekati 90.







Berbeda dengan situasi di geometri hiperbolik. Kita masih punya l PQ di
Q, dan m PQ di P m // l (Gambar 11). Seperti pembuktian pada teorema 2,
l
m
n
P
Q
Gambar 9
X
Y
a
R
90- a
l
m
P
Q
Gambar 10
R
19
ada garis lain PX // l ZQPX < 90. Misalkan R sebarang titik pada l di sebelah
kanan PQ seperti X.
Jika R menjauhi PQ sampai tak terhingga, maka ZQRP mendekati 0
seperti pada geometri Euclid. Tetapi ZQPR tidak mendekati 90, karena ZQPR
selalu kurang dari ZQPX. Jadi, jika R cukup jauh maka jumlah besar sudut APQR
kurang dari 180.








Teorema 3
Jumlah besar sudut setiap segitiga kurang dari 180.
Bukti:
Menurut Akibat 2 Teorema F.8 (Geometri Netral):
Jika segitiga mempunyai jumlah besar sudutnya kurang dari
180 maka setiap segitiga jumlah besar sudutnya juga kurang
dari 180.
Menurut Teorema 2 (Geometri Lobachevsky):
Ada sebuah segitiga dengan jumlah besar sudut kurang dari
180.
Berdasarkan Akibat 2 Teorema 6 (Geometri Absolut) dan Teorema 2 (Geometri
Lobachevsky) maka jumlah besar sudut setiap segitiga kurang dari 180.
(terbukti)

Akibat 1 Teorema 3
Jumlah besar sudut-sudut dalam segiempat kurang dari 360.

Akibat 2 Teorema 3
Tidak ada persegipanjang.


l
m
P
Q
Gambar 11
R
X
20
5. Segiempat Saccheri dalam Geometri Hiperbolik
Saccheri menarik garis yang tegak lurus pada ujung-
ujung dua buah segmen garis yang saling sejajar. Bangun
yang terbentuk ini disebut sebagai segiempat saccheri
(Saccheri Quadrilateral). Pada bagian ini kita akan
mempelajari beberapa sifat dari segiempat Saccheri.

Definisi 1
Segiempat saccheri adalah segiempat ABCD dengan AB sebagai alasnya, AD dan
BC adalah kaki-kakinya sedemikian sehingga AD = BC. ZA dan ZB merupakan
sudut siku-siku. ZA dan ZB dinamakan sudut alas dan ZC dan ZD dinamakan
sudut puncak
Teorema 4
Pada segiempat Saccheri, sudut-sudut atasnya sama besar.
Bukti:
Misal diketahui segiempat ABCD.
Tarik diagonal AC dan BD sehingga terbentuk dua
segitiga, yaitu AABD dan ABAC.
Pandang AABD dan ABAC
AD = BC .... Definisi 1
ZA = ZB .... Definisi 1
AB = AB .... Refeksif
Berdasarkan sisi-sudut-sisi maka AABD ~ ABAC akibatnya AC = BD
Pandang AACD dan ABDC
AD = BC .... Definisi 1
AC = BD .... Akibat AABD ~ ABAC
DC = DC .... Refeksif
Berdasarkan sisi-sudut-sisi maka AACD ~ ABDC akibatnya ZD = ZC.
Jadi, terbukti bahwa sudut-sudut atas segiempat Saccheri sama besar.


A B
C
D
Gambar 12
A B
C
D
Gambar 13
21
Teorema 5
Pada segiempat Saccheri, sudut-sudut atasnya lancip.
Bukti:
Berdasarkan Akibat 1 Teorema 3, yaitu jumlah besar sudut-sudut dalam
segiempat kurang dari 360 maka
ZA + ZB + ZC + ZD < 360
90 + 90 + ZC + ZD < 360 .... Definisi 1
ZC + ZD < 180
2ZC < 180 .... Teorema 4
ZC < 90
Jadi, terbukti bahwa ZC dan ZD adalah lancip. (terbukti)

6. Segiempat Lambert dalam Geometri Hiperbolik
Definisi 2
Segiempat Lambert adalah segiempat yang memiliki tiga sudut siku-siku







Teorema 6
Misalkan diketahui segiempat Saccheri ABCD dengan sisi
atas CD. Misalkan diketahui E titik tengah AB dan F titik
tengah CD, ZAEF = ZEFD = 90 maka segiempat AEFD
dan segiempat EBCF adalah segiempat Lambert.
Teorema 7
Pada segiempat Lambert keempat sudutnya lancip.

A B
C
D
Gambar 14
A B
C
D
Gambar 15
E
F
22
7. Adakah segitiga-segitiga yang sebangun dalam Geometri Lobachevsky?
Berikut akan ditunjukkan bahwa tidak ada segitiga-segitiga yang sebangun
dalam geometri hiperbolik, yang ada hanyalah segitiga-segitiga yang kongruen.
Teorema 8
Dua segitiga dikatakan kongruen jika sudut-sudut yang
bersesuaian sama.







Bukti:
Anggap teorema 8 ini salah.
Maka pasti ada dua segitiga AABC dan AABC sedemikian hingga :
ZA = ZA , ZB = ZB , ZC = ZC tetapi segitiga tersebut tidak kongruen.
Jadi AB = AB (jika AB = AB tentu kedua segitiga itu kongruen melalui sd-ss-
sd).
Demikian pula dengan AC =AC dan BC = BC.
Perhatikan tripel segmen AB, AC, BC dan AB , AC, BC. Salah satu dari tiga
segmen tersebut pasti memuat dua segmen yang lebih besar dari dua
segmen yang bersesuaian dari ketiga segmen lainnya.
Konsekuensinya AB > AB dan AC > AC. Selanjutnya tentukan titik B pada
AB dan C pada AC sedemikian hingga AB = AB dan AC =AC
Jadi AABC kongruen AABC
Akibatnya ZABC = ZB = ZB
Berarti ZBBC adalah suplemen ZB dan ZBCC adalah suplemen Z C,
dengan demikian segiempat BBCC mempunyai jumlah besar sudut sama
dengan 360, yang mana kontradiksi dengan akibat 1 teorema 3

Dari Teorema 8 terlihat perbedaan antara geometri Euclid dengan
geometri hiperbolik. Dalam geometri hiperbolik tidak ada teori mengenai
segitiga-segitiga sebangun yang didasarkan pada definisi biasa, namun yang ada
hanyalah segitiga-segitiga yang kongruen. Karena jika dua segitiga sebangun
A
B C
A
B
C
B C
Gambar 16
23
maka sudut-sudut yang bersesuaian sama besar dan oleh karena itu kedua
segitiga tersebut pasti kongruen. Sehingga secara umum, dua segitiga yang
sebangun pasti kongruen dan juga mempuyai ukuran yang sama.

8. Teori Luas Lobachevsky
Ukuran luas dalam geometri hiperbolik berbeda dengan geometri Euclid
yang menggunakan satuan luas persegi, karena dalam geometri hiperbolik tidak
ada persegi. Untuk perhitungan luas dapat menggunakan metode perhitungan
integral dan metode pendekatan tertentu. Untuk penyederhanaan hanya
dibatasi pada luas segitiga saja.
Tanpa memperhatikan definisi luas, berikut akan dijelaskan mengenai
sifat-sifat luas, yaitu:
1. Kepositifan
Setiap segitiga ditentukan secara tunggal oleh bilangan positif yang
dinamakan luasnya.
2. Invariansi terhadap kongruensi
Segitiga-segitiga yang kongruen memiliki luas yang sama.
3. Sifat aditif (penambahan)
Jika segitiga T dibelah menjadi segitiga T
1
dan T
2
maka luas T adalah jumlah
T
1
dan T
2
.
Akibatnya, setiap pengukuran luas menentukan fungsi bernilai real yang
didefinisikan pada semua segitiga yang memenuhi sifat (1), (2), dan (3). Hal ini
menunjukkan bahwa kita definisikan konsep pengukuran luas atau fungsi luas
pada segitiga yang mempunyai ketiga sifat tersebut terlepas dari proses
pengukurannya.

Definisi 3
Suatu fungsi yang memasangkan setiap segitiga dengan bilangan
real tertentu sedemikian hingga sifat (1), (2), dan (3) terpenuhi
disebut fungsi luas atau ukuran luas (untuk segitiga). Jika adalah
fungsi semacam itu dan ABC adalah segitiga, maka (ABC)
menyatakan suatu nilai yang dipasangkan oleh dengan segitiga
ABC, dan disebut luas atau ukuran segitiga ABC yang ditetapkan
oleh .

24
Definisi ini juga berlaku untuk sebarang geometri netral. Dalam geometri
Euclid telah kita kenal rumus luas segitiga, yaitu

yang
menghasilkan sebuah fungsi luas dengan memasangkan setiap segitiga dengan
bilangan


Selanjutnya, kita amati sifat aditif dari fungsi luas yang dapat
dikembangkan sampai sejumlah suku-suku yang berhingga.

Teorema 9 (Penjumlahan Berhingga)
Misalkan sebuah segitiga dipecah menjadi suatu himpunan
segitiga-segitiga yang tidak saling menutupi A1, A2, , An maka
fungsi luas nya adalah (A) = (A1) + (A2) + + (An)
Bukti:







Buat AABC seperti pada Gambar 17 (a).
Buat segitiga di dalam AABC sebanyak n buah.
Beri nama segitiga-segitiga tsb dengan A
1
, A
2
, , A
n
seperti pada Gambar 20
(b).
Menurut Definisi 3, AABC mempunyai fungsi luas (A).
Menurut Definisi 3, A
1
, A
2
, , A
n
mempunyai fungsi luas (A
1
), (A
2
), ...
,(A
n
).
Karena AABC = A
1
+ A
2
+ + A
n

Maka (A) = (A
1
+ A
2
+ + A
n
)
(A) = (A
1
) + (A
2
) + + (A
n
) ... Sifat distributif
Jadi, fungsi luas segitiga (A) yang dipecah menjadi himpunan berhingga
segitiga-segitiga yang tidak saling menutupi adalah (A) = (A
1
) + (A
2
) + +
(A
n
). (terbukti)


Gambar 17
n
1
2
C
C
A
A B
B
(a) (b)
25
Definisi 4
Defect AABC = 180 (ZA + ZB + ZC)
ZA, ZB, dan ZC diambil dari besar derajat dari sudut-sudut yang
dimaksud. Jadi, defect suatu segitiga adalah bilangan real bukan
bilangan derajat.
Defect suatu segitiga berlaku seperti pengukuran luas.

Teorema 10
Defect adalah fungsi luas pada segitiga.
Bukti:
Misalkan diketahui AABC, berdasarkan
Teorema 8 dan Definisi 3 AABC memiliki sifat 1
dan 2 sehingga L.AABC = (ABC) (i)
Untuk menyelidiki sifat 3, maka kita tentukan
titik D pada AB sedemikian hingga CD memecah
AABC menjadi AACD dan ABCD.
Berdasarkan Teorema 8,
defect (AABC) = defect (AADC) + defect (ABDC)
= 180 - (ZA+ZADC +ZACD) + 180 - (ZB+ZBCD +ZBDC)
= 180 + 180 - (ZADC+ZBDC) - (ZA +ZB+ZACD+ZBCD)
= 180 - (ZA +ZB+ZACD+ZBCD)
= 180 - (ZA +ZB+ZC) . (ii)
Dari (i) dan (ii) dan berdasarkan Definisi 3 maka defect adalah fungsi luas
segitiga. (terbukti)

Teorema 11
Perkalian fungsi luas dengan bilangan positif juga menghasilkan
fungsi luas.
Bukti:
Diketahui fungsi luas (A).
Misalkan ada n sedemikian hingga n adalah bilangan sebarang bilangan
positif.
n (A) merupakan perkalian fungsi luas dengan bilangan sebarang n.
Berdasarkan definisi perkalian: n (A) = (A
1
) + (A
2
) + + (A
n
)
A
Gambar 18
C
B
D
26
Berdasarkan Teorema 9, yaitu: (A*) = (A
1
) + (A
2
) + + (A
n
) sehingga
diperoleh: n (A) = (A
1
) + (A
2
) + + (A
n
)
n (A) = (A*)
Jadi, perkalian fungsi luas dengan bilangan positif juga menghasilkan fungsi luas.

Teorema 12
Sebarang dua fungsi luas adalah proporsional.
Catatan:
Bukti untuk teorema 12 tidak dibahas karena agak sulit dan merupakan bagian dari
mata kuliah Analisis Real.

9. Garis-garis yang Sejajar dan Sama Jaraknya
Dalam geometri Euclid, ciri penting dari dua garis yang sejajar adalah jika
jarak kedua garis tersebut sama dimana-mana. Namun, hal itu tidak ada dalam
geometri hiperbolik, sesuai dengan teorema berikut:
Teorema 13
Tidak ada garis sejajar yang jaraknya sama dimana-mana.
Bukti:





Diketahui garis l // l dan titik A, B dan C pada l sedemikian hingga B diantara
A dan C.
Akan dibuktikan ada 2 garis sejajar l dan l maka tidak ada titik di l.
Misalkan A, B, dan C adalah tiga titik berbeda pada l, A, B dan C.
Dari titik A, B dan C tarik tegak lurus ke l yang masing-masing memotong l
di A, B dan C.
Andaikan AA = BB = CC.
Pandang AAB dan BBA.
AA=BB pengandaian
ZAAB = ZBBA=90 definisi garis tegak lurus
AB= AB refleksif
Berdasarkan sisi-sudut-sisi maka AAAB~ ABBA akibatnya AB= AB
Gambar 19
A
A B C
l
l
B C
27
Pandang AAAB dan ABBA
AA=BB pengandaian
AB = AB refleksif
AB= AB akibat AAAB~ ABBA
Berdasarkan sisi-sisi-sisi maka AAAB ~ ABBA akibatnya ZAAB = ZBBA
sehingga sudut-sudut atas (summit) segiempat AABB besar sudutnya sama.
Dengan cara dan alasan yang sama maka dapat pula diterapkan pada
segiempat CCBB yang mengakibatkan ZCCB = ZBBC.
Karena ZAAB = ZBBA dan ZCCB = ZBBC maka:
ZAAB+ZCCB = ZBBA+ZBBC
ZAAB+ZCCB = 180
Jadi, jumlah besar sudut dalam segiempat AACC adalah 360 yang
bertentangan dengan Akibat 1 Teorema 3. Dengan demikian pengandaian
salah, yang benar adalah tidak ada dua garis sejajar yang jaraknya sama dimana-
mana. (terbukti)
Kita simpulkan bagian ini dengan diskusi tentang jenis-jenis pasangan
garis-garis sejajar. Sesuai dengan bukti teorema di atas jika ada dua garis sejajar
maka hanya ada dua kemungkinan yaitu:
1. Ada dua titik pada garis pertama yang jaraknya sama dari garis lain.
2. Tidak ada dua titik pada garis pertama yang jaraknya sama dari garis lain.
Dari pernyataan tersebut maka terdapat dua masalah, antara lain:
1. Hal tersebut terjadi jika dan hanya jika kedua garis tersebut divergen sampai
tak berhingga baik disebelah kiri maupun disebelah kanan garis lurus
persekutuannya.
2. Terjadi jika salah satu garis tersebut merupakan asimtot dari garis yang lain.

Teorema 14
Dalam geometri netral, jika ada sebuah garis dan sebuah titik yang
memenuhi sifat kesejajaran Euclid, maka ada sebuah
persegipanjang.

Misalkan diketahui garis l dan titik P. PQ tegak lurus dengan I di Q. pilih titik R
(yang berbeda dengan Q) yang terletak di l. buatlah garis m yang yang tegak
lurus dengan I di R. buatlah garis melalui P yang tegak lurus m di S. maka kita
dapatkan segiempat PQRS dengan sudut Q,R,S yang masing-masing siku-siku.
28
Akan dibuktikan PQRS persegipanjang
Bukti:







Karena PS dan l keduanya tegak lurus terhadap m, maka PS sejajar. (akibat 1
teorema 2 geometri netral).
Karena PS dan l memenuhi sifat kesejajaran Euclids, maka PS satu-satunya garis
yang melalui P yang sejajar l (akibat 3 teorema 2 geometri netral)
PQ tegak lurus l di Q dan PS sejajar l, maka PQ tegak lurus PS di P. Jadi
segiempat PQRS adalah persegipanjang.

Akibat teorema 14
Dalam geometri netral, jika ada sebuah garis dan sebuah titik yang
memenuhi sifat kesejajaran Euclides maka setiap segitaga jumlah
sudutnya 180
Bukti:
Menurut teorema 10: jika ada sebuah garis dan sebuah titik yang
memenujhi sifat kesejajaran Euclides maka ada sebuah persegipanjang.
Sedangkan menurut teorema 5: jika ada sebuah persegi panjang maka
setiap segitiga jumlah sudutnya adalah 180
Dengan menggunakan sifat silogisma dapat disimpulkan bahwa:
Jika ada sebuah garis dan sebuah titik yang memenuhi sifat yang
memenuhi sifat kesejajajaran Euclides maka setiap segitaga jumlah
sudutnya 180
Sekarang perhatikan implikasi dari sifat kesejajajaran Lobachevshy berikut.

Teorema 15
Dalam geometri netral, jika ada sebuah garis dan sebuah titik yang
memenuhi sifat kesejajaran Lobachevsky maka ada segitiga yang
jumlah sudutnya kurang dari 180
P
Q l
m
S
R
29
Bukti:
Teorema ini sesuai dengan teorema 2 yang telah dibuktikan. Jadi bukti
teorema ini juga dapat menggunakan bukti teorema tersebut.

Akibat Teorema 15
Dalam geometri netral, jika ada sebuah garis dan sebuah titik yang
memenuhi sifat kesejajaran Lobachevsky maka ada segitiga yang
jumlah sudutnya kurang dari 180
Bukti:
Menurut teorema 11: Dalam geometri netral, jika ada sebuah garis dan
sebuah titik yang memenuhi sifat kesejajaran Lobachevsky maka ada segitiga
yang jumlah sudutnya kurang dari 180
Menurut akibat 2 Teorema 6: Jika ada sebuah segitiga yang jumlahnya
kurang dari 180 maka setiap segitiga jumlah sudutnya kurang dari 180
Berdasarkan prinsip silogisme dapat disimpulkan bahwa:
Jika ada sebuah garis dan sebuah titik yang memenuhi sifat kesejajaran
Lobachevsky maka setiap segitiga jumlah sudutnya kurang dari 180

Teorema 16
Dalam geometri netral, Jika ada sebuah titik yang memenuhi sifat
kesejajaran Lobachevsky maka setiap garis dan titik luarnya tentu
memenuhi sifat kesejajaran Lobachevsky, yang berarti geometrinya
adalah geometri Euclides.
Bukti:
Andaikan teorema 12 salah. Berarti ada satu garis dan satu titik yang
memenuhi sifat kesejajaran Lobachevsky.
Menurut akibat teorema 11, jika ada sebuah garis dan sebuah titik yang
memenuhi sifat kesejajaran Lobachevsky maka ada segitiga yang jumlah
sudutnya kurang dari 180
Tetapi menurut akibat Teorema 10, jika ada sebuah garis dan sebuah titik
yang memenuhi sifat kesejajaran Euclides maka setiap segitaga jumlah
sudutnya 180
Terjadi kontradiksi, maka pengandaian salah, berarti teorema 12 benar.


30
Akibat 1 teorema 16
Dalam deometri netral, jika ada sebuah garis dan sebuah titik
yang memenuhi sifat kesejajaran Lobachesky maka setiap garis
dan setiap titik luarnya tentu memenuhisifat kesejajajran
Lobachevsky, yang berarti yang berarti geometrinya adalah
geometri hiperbolik.
Bukti:
Misal diketahui garis l dan titik p memenuhi sifat kesejajaran Lobachevsky.
Misalkan l sebarang garin dan p sebarang titik yang dapat memenuhi sifat
kesejajaran Lobachevsky.
Berarti hal ini kontradiksi dengan teorema 12

Akibat 2 teorema 16
Setiap geometri netral tentu merupakan geometri Euclides atau
geometri Lobachevsky.

Akibat 3 teorema 16
Suatu geometri netral merupakan geometri Euclides atau geometri
Lobachevsky, yang berarti jumlah sudut segitiganya adalah sama
dengan atau kurang dari 180
Bukti:
Dalam geometri netral, misalkan ada sebuah segitiga yang memiliki jumlah
sudut 180. Maka geometri tersebut tidak mungkin merupakan geometri
Lobachevsky, dan oleh karna itu tentu merupakan geometri Euclides
(menurut akibat 2 teorema 12). Begitu juga dalam kasus yang lain.

Akibat 4 teorema 16
Suatu geometri netral yang memuat persegi panjang tentu
merupakan geometri Euclides.






31
Tabel Perbandingan antara Geometri Euclid dengan Geometri Hiperbolik
Dilihat dari Geometri Euclid Geometri Hiperbolik
Dua garis yang berbeda
akan berpotongan pada
Paling banyak satu titik. Paling banyak satu titik
Diberikan garis l dan titik P
di luar l maka ada
Satu dan hanya satu garis
melalui P yang sejajar
dengan l.
Sekurang-kurangnya dua
garis melalui P yang sejajar
dengan l.
Sebuah garis Dibagi menjadi dua bagian
oleh sebuah titik.
Dibagi menjadi dua bagian
oleh sebuah titik.
Garis sejajar Jaraknya sama dimana-
mana.
Jaraknya tidak pernah
sama dimana-mana.
Jika sebuah garis
memotong satu dari dua
garis sejajar, maka
Harus memotong yang lain
Boleh ya, boleh tidak
memotong yang lain.
Hipotesis Saccheri yang
valid adalah
Sudut siku-siku Sudut lancip
Dua garis yang berbeda dan
tegak lurus pada garis yang
sama
Sejajar Sejajar
Jumlah sudut suatu segitiga
adalah
= 180 <180
Persegi panjang Ada Tidak ada
Luas suatu segitiga Tidak bergantung pada
jumlah sudut
Proporsional terhadap
defect
Dua segitiga dengan sudut-
sudut yang bersesuaian
sama adalah
Sebangun Kongruen













32
C. Model Geometri Hiperbolik
Terdapat empat model yang umum digunakan dalam geometri hiperbolik
yang mendefinisikan bidang hiperbolik nyata yang memenuhi aksioma-aksioma
dalam geometri hiperbolik. Diantaranya model Klein, Model Poincare, Model
Setengah-Bidang Poincare, dan model Lorentz.
1. Model Klein
Model klein disebut juga model Beltrami-Klein untuk memberikan
apresiasi kepada Eugenio Beltrami dan Felix Klein atas sumbangsihnya terhadap
model ini. Model Klein juga terkadang disebut model disc projektive.
Untuk semua lingkaran di dalam geometri euclid, jika O adalah pusat
lingkaran dan OR adalah jari-jarinya. Berdasarkan definisi, bagian dalam
terdiri dari titik-titik X sedemikian hingga OX < OR (lihat gambar 16). Tali busur
merupakan ruas garis AB yang menghubungkan titik A dan B di . Ruas garis
AB dianggap sebagai ruas garis tanpa titik akhir yang selanjutnya disebut tali
busur terbuka dan dinotasikan dengan A)(B. Di dalam model Klein, titik-titik
bagian dalam merepresentasikan titik-titik bidang hiperbolik dan tali busur-
tali busur terbuka dari merepresentasikan garis-garisnya. Titik A dan B
terletak pada lingkaran dan oleh karena itu titik A dan B tidak
merepresentasikan titik dalam bidang hiperbolik tetapi dikatakan titik ideal dan
disebut ujung dari garis hiperbolik A)(B.








Gambar 20

Relasi "terletak pada" direpresentasikan sesuai pengertian sebagaimana
biasanya, yakni P terletak pada A)(B berarti P terletak pada garis euclid
AB
dan
P diantara titik A dan B. Relasi hiperbolik "antara" direpresentasikan dengan
O
X
R
33
relasi "antara" euclid seperti biasanya. Sedangkan representasi relasi
"kongruen" lebih rumit dari yang sebelumnya.
Dua garis m dan n melalui titik P keduanya sejajar dengan tali busur
terbuka l (lihat gambar 17). Definisi sejajar menyatakan bahwa dua garis
dikatakan sejajar jika mereka tidak memiliki titik persekutuan. Dalam model
Klein, definisi ini akan berubah menjadi : dua tali busur terbuka dikatakan
sejajar jika mereka tidak memiliki titik persekutuan. Dari sini bisa dilihat bahwa
dalam definisi sejajar kata "garis" diganti dengan "tali busur terbuka".
Kenyataannya bahwa jika ada tiga tali busur diperpanjang sampai keluar
lingkaran, maka ketiganya akan berpotongan di suatu titik diluar lingkaran. Titik
potongnya ini bukan merupakan titik dari bidang hiperbolik karena letaknya di
luar lingkaran.








Gambar 21
Aksioma Klein 1:
Diberikan sebarang dua titik berbeda A dan B di bagian dalam
lingkaran

. Maka terdapat satu tali busur terbuka l dari


sedemikian hingga A dan B terletak pada l.









Gambar 22
P
m
n
l
A
B
C
D
34
Garis Tegak Lurus dalam Model Klein
Misalkan l dan m adalah tali busur terbuka dari . Terdapat dua kasus untuk
menjelaskan kapan dalam model klein, yaitu :
Kasus 1: Salah satu tali busur terbuka l dan m adalah diameter lingkaran .
Maka dalam pengertian Klein jika dan hanya jika dalam pengertian
Euclid (lihat gambar 23).









Gambar 23

Kasus 2:
Baik l maupun m bukan diameter lingkaran . Pada kasus ini kita hubungkan ke
l sebuah titik tertentu P(l) diluar lingkaran yang disebut kutub dari l. Misalkan
t
1
dan t
2
adalah garis singgung lingkaran pada ujung-ujung l. Maka P(l) adalah
titik perekutuan t
1
dant
2
(lihat gambar 24).
Garis l tegak lurus ke m dalam pengertian model Klein jika dan hanya jika
apabila garis Euclid m diperpanjang maka ia melalui kutub l.










Gambar 24
O
l
m

P(l) l
m
t
1

t
2


35
Ada beberapa istilah yang sering digunakan dalam geometri hiperbolik model
Klein, diantaranya:
Titik biasa (Ordinary point) yaitu titik yang terletak di dalam lingkaran
yang merepresentasikan semua titik dalam bidang hiperbolik. Umumnya
titik biasa ini disebut titik saja.
Titik ideal (ideal point) yaitu titik-titik yang terletak pada lingkaran .
Titik ultra ideal(ultra-ideal point) yaitu titik-titik yang terletak di luar
lingkaran .
Untuk lebih jelasnya mengenai istilah titik dalam model Klein, berikut ini bisa
dilihat pada gambar 25.







Gambar 25
Garis hiperbolik dapat dibuat melalui dua titik biasa, dua titik ideal, titik biasa
dan titik ideal, titik biasa dan titik ultra ideal (lihat gambar 26). Tetapi melalui
dua titik ultra ideal ataupun melalui titik ideal dan ultra ideal belum tentu
menentukan garis Klein. Dua garis Klein bisa bertemu di titik biasa, titik ideal,
atau titik ultra ideal tergantung apakah dua garis tersebut secara berurutan
berpotongan, sejajar asimtotic, atau sejajar divergen (lihat gambar 26). Titik
ultra ideal yang mana merupakan pertemuan antara dua garis sejajar Klein l dan
m disebut kutub P(k) dari garis tegak lurus bersamanya k.








Gambar 26
Ordinary
Ideal
Ultra-ideal
Ultra-ideal
Ultra-ideal
Ideal






l m
k
P(l) P(m)
P(k)

36
2. Model Poincare
Model ini dikembangkan oleh matematikawan Perancis, yaitu Henry
Poincare (1854-1912). Model Poincare ini juga disebut model disk poincare atau
model disk konformal. Sebenarnya model ini hampir sama dengan model Klein
yaitu sama-sama menggunakan bagian dalam lingkaran sebagai bidang
hiperboliknya dengan titik-titiknya direpresentasikan dengan titik-titik interior
lingkaran euclid . Hanya saja di model Poincare ini, garis direpresentasikan
berbeda. Pertama, semua tali busur terbuka yang melalui pusat lingkaran
(dengan kata lain semua diameter terbuka l dari ) merepresentasikan garis.
Kedua, garis lainnya direpresentasikan oleh busur terbuka lingkaran ortogonal
. Misalkan adalah lingkaran ortogonal ke (di setiap titik potong dan ,
jari-jari kedua lingkaran saling tegak lurus). Maka perpotongan lingkaran
dengan interior lingkaran membentuk sebuah busur m, yang mana
berdasarkan definisi merepresentasikan garis dalam model Poincare. Sehingga
dapat disebut garis poincare atau garis-P, atau diameter terbuka l dari atau
busur sirkuler terbuka m ortogonal ke (lihat gambar 27).








Gambar 27

Sebuah titik interior terletak pada garis poincare jika ia terletak pada
garis tersebut menurut pengertian Euclid. Dengan cara yang sama, relasi
"antara" memiliki pengertian yang sama dengan di geometri Euclid yaitu untuk
A, B dan C pada busur terbuka yang berasal dari lingkaran ortogonal dengan
pusat P, B terletak diantara A dan C jika diantara dan .
Di dalam model poincare, interpretasi kekongruenan ruas garis tergolong
rumit, karena didasarkan pada cara pengukuran panjang ruas garis yang mana
hal ini berbeda dengan cara yang digunakan di geometri euclid pada biasanya.

O
m

o
l
37
Definisi :
Misalkan A dan B adalah titik-titik dalam lingkaran

dan misalkan
P dan Q adalah ujung-ujung garis-P yang melalui A dan B.
Perbandingan silang (AB, PQ) didefinisikan sebagai :
( )
( )( )
( )( ) AQ BP
BQ AP
PQ AB = ,

dengan adalah panjang euclid dari ruas garis euclid AP.
Selanjutnya panjang poincare didefinisikan sebagai :
) , log( ) ( PQ AB AB d =

Oleh karena itu dapat diintrepetasikan bahwa ruas garis poincare AB dan CD
dikatakan kongruen-poincare jika
Kekongruenan sudut memiliki arti yang sama dengan di geometri euclid
seperti biasanya. Jika dua busur lengkung berarah berpotongan di titik A,
besarnya derajat sudut yang dibentuknya adalah besarnya derajat sudut antara
sinar garis singgungnya di A (lihat gambar 28). Atau jika salah satu busur
lengkung berarahnya memotong sebuah sinar garis biasa di A, besarnya derajat
sudut yang dibentuknya adalah besarnya sudut antara sinar garis singgung dan
sinar garis di A (lihat gambar 29).
















A
Gambar 28
A
Sinar garis singgung
Sinar garis biasa
Gambar 29
38
Dua garis poincare dikatakan sejajar jika dan hanya jika keduanya tidak
memiliki titik persekutuan. Pada gambar 30 memperlihatkan dua garis sejajar
poincare dengan garis tegak lurus bersama. Pada gambar tersebut
memperlihatkan bagaimana m menjauh dari l pada bagian garis tegak lurus PO.








Gambar 30

Sinar garis terbatas sejajar dalam model poincare diilustrasikan seperti
pada gambar 31. Misalkan l adalah diameter terbuka A)(B, sinar garis adalah
busur lengkung yang bertemu

di titik A dan B dan menyinggung ke garis ini


di titik-titik tersebut.









Gambar 31

Ilustrasi segiempat Lambert dapat ditunjukkan pada gambar 32. Dapat
dilihat bahwa sudut keempat dari segiempat Lambert merupakan sudut lancip.
Dengan mencerminkan segiempat lambert ini pada salah satu sisi lurusnya
maka akan diperoleh segiempat seperti pada gambar 33. Segiempat tersebut
disebut segiempat Saccheri.

O
P
l
m
A
B
O
P

l

39








Gambar 32 Gambar 33

3. Model Setengah-Bidang Poincare
Model setengah-bidang poincare mengggunakan setengah dari bidang
euclid sebagai bidang hiperboliknya dengan pembatasnya adalah garis euclid
tertentu misalnya garis euclid l. Sedangkan garis l sendiri tidak termasuk dalam
bidang hiperboliknya. Dalam model ini, titik-titik hiperboliknya
direpresentasikan oleh titik-titik yang terletak pada setengah bidang euclid yang
digunakan sebagai bidang hiperboliknya sedangkan garis hiperboliknya berupa
setengah lingkaran ortogonal yang berpusat di l atau sinar garis tegak lurus l
(lihat gambar 34).








Gambar 34

Misalkan P dan Q adalah dua titik pada bidang hiperbolik ini. Jika sebuah garis
unik melalui kedua titik ini ada sebuah setengah lingkaran dan jika garis ini
memotong garis l pada titik A dan B dan jarak antara titik P dan Q dapat
ditentukan dengan menggunakan rumus
|

| dimana,

dst, menunjukkan jarak Euclid dari titik P


ke titik A.
A B
P
Q


A
P
Q
40
Sedangkan untuk jarak titik P' dan Q' pada gambar 34 dimana P' dan Q' terletak
pada sinar garis dan mendekati garis batas l di sebuah titik euclid A' maka jarak
P' dan Q' bisa dinyatakan dalam bentuk persamaan berikut :
|

|, dengan

adalah jarak titik P' dan A' secara euclid.


Lingkaran pada model ini didefinisikan sama dengan lingkaran pada geometri
euclid yaitu himpunan semua titik-titik yang berjarak sama dari sebuah titik
tertentu.

Asumsikan ada tiga titik P, Q, dan R dalam model bidang hiperbolik. Jika
salah satu konstruksi sinar Euclid PQ dan PR yang bersinggungan dengan garis
PQ dan PR di titik P. Ukuran sudut hiperbolik, ZQPR sama dengan ukuran
ZQPR pada bidang Euclid. Hal ini dikarenakan bahwa model setengah-bidang
poincare adalah konformal yang berarti bahwa sudut hiperbolik pada model ini
tepat sama dengan sudut euclid dibawah kondisi yang disebutkan sebelumnya.







4. Model Lorentz
Model Lorentz atau yang biasa disebut model hiperbolida. Model ini
menggunakan hiperboloida dimensi dua yang berasal dari ruang tiga dimensi
sebagai bidang hiperboliknya. Diantara keempat model bidang hiperbolik,
model lorentz merupakan model yang memiliki tingkat kekomplekan yang
sangat tinggi.
Model ini memiliki aplikasi langsung ke relativitas khusus, ruang tiga
dimensi Minkowski adalah model ruang waktu, menekan satu dimensi ruang.
Satu dapat mengambil hiperboloid untuk mewakili peristiwa yang bergerak,
memancar keluar pada bidang spasial dari satu titik akan mencapai pada suatu
waktu yang tepat. Jarak hiperbolik antara dua titik pada hiperboloid akan dapat
diidentifikasi dengan kecepatan relatif antara dua pengamat.

P
Q
R
Q
R
41
D. Aplikasi Geometri Hiperolik
Geometri hiperbolik memiliki peranan penting dalam kehidupan nyata.
Misalnya, dalam bidang teknik dan arsitek, kesenian, ilmu komputer dan
jaringan dan lain sebagainya. Dalam bidang matematika sendiri, geometri
hiperbolik ini biasanya digunakan dalam teori grup khususnya teori a la Gromov
tentang grup kombinatorial. Dari semua kegunaan dalam bidang-bidang ini,
geometri hiperbolik paling banyak digunakan dalam bidang topologi komputer
dan pemetaan. Penggunaan geometri dalam bidang ini semakin banyak
dikembangkan dari hari ke hari.

Dalam http://scannerperiksanilai.wordpress.com/ pada jurnal Baru
Pathsfor Internet Stress-Out yang diterbitkan pada 10 Agustus 2011 ini
menyebutkan bahwa San Diego Supercomputer Center dan Koperasi Asosiasi
untuk Analisis Data Internet (Caida) di University of California, San Diego, dalam
sebuah kolaborasi dengan para ilmuwan dari Universitas de Barcelona di
Spanyol dan University of Siprus, telah menciptakan geometris pertama atlas
dari Internet sebagai bagian dari proyek untuk mencegah runtuhnya jaringan
komunikasi dalam dekade-dekade berikutnya. Mereka menemukan laten
hiperbolik, atau negatif melengkung, ruang tersembunyi di bawah topologi
Internet, memacu mereka untuk merancang metode untuk menciptakan
sebuah peta internet menggunakan geometri hiperbolik. Internet dengan
Pemetaan hiperbolik akan mengarah pada arsitektur Internet routing yang lebih
kuat karena menyederhanakan jalan-menemukan seluruh jaringan. Arsitektur
42
routing berdasarkan geometri hiperbolik akan menciptakan tingkat efisiensi
terbaik dalam hal kecepatan, akurasi, dan ketahanan terhadap kerusakan.
Selanjutnya penggunaan dari visualisasi geometri hiperbolik lainnya yaitu
digunakan untuk visualisasi concept space dalam program adaptive e-
learning. Concept space dalam matematika itu sendiri adalah pemetaan graf
acyclic. Secara tradisional rancangan concept space ini meliputi map diagram,
a downward-branching dan heirarchical tree structure.



Dalam menghasilkan suatu pemetaan yang jaringannya semakin
bertambah jika bidang/ruangnya (plane) semakin besar. Tepatnya pemetaan
seperti ini merupakan visualisasi dari model poincare disk.
Pemetaan jaringan internet yang lebih sederhana seperti yang biasanya
kita temui di warung-warung internet seperti pada gambar di bawah ini.


Gambar 35. Escher Limit III
Gambar 36. Hypergraf Concept Space
43
Pada bidang fisika, geometri hiperbolik ini diterapkan dalam melihat
pergeseran panjang gelombang elektromagnetik dan teori relativitas.
Penggunaan model-model geometri hiperbolik yang lainnya yaitu pada
bidang arsitek dan kesenian.
Gambar di samping merupakan
sebuah Rumah keratif untuk berakhir
pekan ini ada di Melbourne, Australia
merupakan impian yang menjadi
keyataan seorang arsitek McBride
Charles Ryan. Terinpisrasi desain pada
botol Klein, dan bentuk konseptual
matematika tanpa interior yang terlihat
dan sisi eksterior. Black metal atap
Rumah lipatan turun di beberapa tempat
untuk mengubah bentuk bagian rumah dan bentuk dinding eksterior. Halaman
pusat dan ruang hidup yang fleksibel membuat penghuni rumah ini merasa
menakjubkan seperti ada dalam ruangan dan di luar rumah pada saat yang
sama.
Hal yang sama juga yang dilakukan di Indonesia, Jefrey Ignatius Kindangen
dkk di Manado dengan model jaringan syaraf tiruan (berdasarkan model
poincare ) untuk mengevaluasi ventilasi bangunan untuk daerah tropis.
Selanjutnya dalam bidang ekonomi, masih juga dengan menggunakan
persepsi jaringan syaraf buatan pada peta poincare yaitu dalam makalah yang
ditulis oleh Situngkir (2003), hal yang baru dalam makalah ini adalah upaya
penggunaan peta Poincare dalam persepsi model jaring saraf yang dibuat untuk
tujuan prediksi. Peta Poincare yang dimodifikasi digenerasi dari data deret
waktu keuangan biasa untuk kemudian dipersepsi oleh jaring saraf. Hasil
persepsi ini (berupa peta Poincare juga) kemudian kita ubah lagi ke dalam data
deret waktu biasa sebagai hasil aproksimasi dan prediksi dari proses training
jaring saraf. Hasilnya menjanjikan kemampuan dan kecepatan prediksi yang
lebih baik daripada secara langsung mempersepsi data deret waktu biasa. Di
akhir makalah digambarkan pula contoh bagaimana memprediksi range
fluktuasi harga saham dengen aproksimasi terhadap data penawaran saham
tertinggi (HIGH) dan selisih penawaran tertinggi dan terendah secara
bersamaan sebagai peta Poincare yang dimodifikasi.
44
Masih banyak lagi penggunaan hiperbolik dalam kehidupan sehari-hari.
Visualisasi model hiperbolik yang berupa teselasi sering digunakan sebagai
motif-motif batik di Indonesia. Bentuk lainnya seperti proses pengambilan
gambar dengan menggunakan kamera (shading) merupakan salah satu
visualisasi geometri hiperbolik.






























Shading
Teselasi
45
DAFTAR PUSTAKA
Budiarto, Mega Teguh dan Masriyah. Sistem Geometri. 2007. Surabaya: Unesa University
Press.
Cannon, J.W and friends. 1997. Hyperbolic Geometry.
http://www.math.uwo.ca/~shafikov/teaching/winter2010/4156/hyperbolic.pdf
diunduh tanggal 8 Oktober 2011.
http://education.uncc.edu/droyster/courses/.../Chapter04.pdf-AmerikaSerikat. Chapter 4
Introduction to Hyperbolic Geometry. Diakses tanggal 7 Oktober 2011
Greenberg, M. J. 1999. Euclidean and Non-Euclidean Geometries. New York. W. H Freeman
and Company.
Kristiana. 2010. Kajian Geometri Hiperbolik.
http://studentresearch.umm.ac.id/index.php/dept_of.../7801. Diakses tanggal 6
Oktober 2011
Milnor, John. 1982. Hyperbolic Geometry. The first 150 years. http://projeteuclid.org.
Oconnor, JJ dan E.F. Robertson. http://www-history.mcs.st-
and.ac.uk/history/biographies/gauss.html. Diakses tanggal 8Oktober 2011
On the Hiperbolic Plane and Chinese Checkers.
http://graphics.cs.uiuc.edu/~jch/papers/poincare.pdf. Diunduh tanggal 6 Oktober
2011.
Prenowitz, Walter dan Meyer Jordan. 1961. Basic Concepts of Geometry. London: Blasdel
Publishing Company.
Sukarjono. Sejarah dan Hakekat Matematika. http://www.matabumi.com/data/carl-
friedrich-gauss-%281777%E2%80%93-1855%29. Diakses tanggal 8 Oktober 2011
Sheets, C.L. 2007. Hyperbolic Geometry.
http://scimath.unl.edu/MIM/files/MATExamFiles/P_SheetsC_Final.pdf. diunduh tanggal
6 oktober 2011
The Discovery of Hiperbolic Geometry. http://legacy.lclark.edu/~istavrov/geo-hyperbolic-
history-07.pdf. Diunduh tanggal 6 oktober 2011.
The Poincare Disk Model. 4.1 in Hyperbolic Geometry. Newyork:springer-verlag,pp.95-
104,1999.escher,M.C.CirclelimitIV (Heaven and Hell),
mathworld.wolfram.com/PoincareHyperbolicDisk.html. diakses tanggal 8 Oktober 2011
Wikipedia, http://en.wikipedia.org/wiki/Beltrami. Diakses tanggal 6 oktober 2011
Wikipedia, http://en.wikipedia.org/wiki/Bolyai. Diakses tanggal 7 Oktober 2011
Wikipedia, http://en.wikipedia.org/wiki/Felix Klein. Diakses tanggal 6 Oktober 2011
Wikipedia, http://en.wikipedia.org/wiki/Gauss. Diakses tanggal 6 Oktober 2011
Wikipedia, http://en.wikipedia.org/wiki/Lambert. Diakses tanggal 6 Oktober 2011
Wikipedia, http://en.wikipedia.org/wiki/Lovbachevsky. Diakses tanggal 6 Oktober 2011
Wikipedia, http://en.wikipedia.org/wiki/Poincare_disk_model-cached. Diakses tanggal 6
Oktober 2011
Wikipedia, http://en.wikipedia.org/wiki/Poincare. Diakses tanggal 7 Oktober 2011
Wikipedia, http://en.wikipedia.org/wiki/Saccheri. Diakses tanggal 7 Oktober 2011
Wong Yan Loi. 2009. MA2219 An Introduction to Geometry. Chapter 11 Basic Results of
Hyperbolic Geometry. www.math.nus.edus.sg/. Diakses tanggal 8 Oktober 2011