Anda di halaman 1dari 5

memfokuskan pada keluhan yan g dirasakan pasien, memberikan pen yuluhan dan m e l a k s a n a k a n p r o g r a m m e d i k .

P e l a k s a n a a n dilakukan sesuai masalah yang adadan evaluasi dilakukan untuk m e n g e t a h u i t i n g k a t k e b e r h a s i l a n p e r a w a t a n p a d a pasien. BAB IVPEMBAHASAN KASUS S e t e l a h p e n u l i s m e l a k u k a n p e n g a m a t a n k a s u s m a k a d i d a p a t k a n persamaan dan perbedaan antara teori dan kasus antara lain: 1 . P e n g k a j i a n Setelah dilakukan pengkajian mengenai teori d i k a t a k a n b a h w a penyebab dari appendicitis adalah fekalit, yaitu masa feses yang padat yangd i s e b a b k a n k a r e n a k u r a n g m a k a n m a k a n a n ya n g m e n g a n d u n g s e r a t . Penyebab ini sesuai pada kasus dimana pada pola persepsi kesehatan pasient i d a k s u k a m a k a n m a k a n a n ya n g m e n g a n d u n g s e r a t s e p e r t i s a y u r a n d a n ditambahkan jarang minum air putih. Tanda dan gejala yang dialami pasien s e j a k 6 hari yang lalu, pasien mengeluh nyeri di bagian abdomen kanan bawah d an perut terasa tegan g, ad a mual, t e t a p i p a d a s a a t m e l a k u k a n pengkajian nyeri di abdomen k a n a n b a w a h b e r k u r a n g i n t e n s i t a s 1 - 2 , m u a l tidak ada, tanda dan gejala ini sama dengan teori. Ban yak n ya sel darah putih d a l a m d a r a h dibuktikan dengan hasil laboratorium tanggal 2 Agustus 2005didapat Leukosit: 13.100 /ul, dan dikatakan adanya appendicitis dari hasilU S G t a n g g a l 2 A g u s t u s 2 0 0 5 . K e s a n : p e r m u l a a n a p p e n d i c i t i s k a r e n a appendix membesar, peristaltik normal. Gejala cepat lelah didapat pada kasus k a r e n a pasien ada riwayat sakit jantung sejak 1 tahun yang l a l u , t e t a p i keluhan sesak dan nyeri dada sudah tidak a d a . P a d a E K G t a n g g a l 2 / 8 / 0 5 didapat hasil mitral stenosis Atrial fibrilasi pada V1 dan V3 yaitu disritmia y a n g disebabkan oleh gangguan pembentukan impuls. Hasil f o t o t h o r a x tanggal 2/8/05 kesan: Severe cardiomegaly dengan efusi pleura bilateral kirilebih banyak dibandingkan kanan corakan vaskuler kasar di kedua perihiler.H a l i n i kemungkinan akibat pembesaran atrium akibat lesi katup jantungyan g m encegah atriu m mengoson gkan isin ya s e c a r a a d e k u a t k e d a l a m ventrikel. Pasien mendapat batasan cairan 1500 cc/24 jam kemungkinan agar m e m p e r i n g a n k e r j a j a n t u n g .

Pasien juga mengalami cemas karena berkaitandengan perawatan dan pengobatan yang seharusnya akan dilakukan operasi appendiks tetapi karena biaya tidak ada dan kemungkinan d i t u n d a k a r e n a resiko terhadap pen yakit jantungn ya. 2.Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan yang penulis temukan pada pasien adalahresiko t inggi penurun an curah jantung b e r h u b u n g a n d e n g a n g a n g g u a n konduksi jantung, diagnosa ini diangkat karena adanya hasil EKG denganMitral stenosis, atrial fibrilasi pada V1 dan V3. Diagnosa ke-2 adalah nyeri b e r h u b u n g a n d e n g a n p r o s e s p e r a d a n g a n p a d a a p p e n d i k s , d i a g n o s a i n i diangkat karena pasien mengatakan nyeri tekan mulai berkurang intensitas 1 -2 d a n h a s i l U S G adanya permulaan appendicitis. Diagnosa ke-3 a d a l a h intoleransi aktivitas berhubungan dengan ketidakseimbangan suplai oksigenmiokard dengan kebutuhan karena pasien mengatakan cepat lelah, N/HR: 80x/nt, P: 26 x/mnt, hasil thorax foto: severe cardiomegali dengan efusi pleura bilateral kiri lebih banyak dibandingkan kanan, corakan vaskuler kasar dik e d u a p e r i h i l e r . D i a g n o s a k e - 4 a d a l a h c e m a s b e r h u b u n g a n d e n g a n p r o s e s perawatan dan pengobatan karena pasien mengatakan merasa beban karena b i a y a t i d a k ada untuk operasi, ingin cepat pulang. Diagnosa l ai n yan g berhubungan dengan appendicitis pada teori t i d a k d i a n g k a t k a r e n a s e s u a i dengan kondisi pasien. 3 . P e r e n c a n a a n Perencanaan yang dilakukan pada DP1 difokuskan pada p e m a n t a u a n tanda-tanda vital terutama nadi/HR, suara irama jantung, obat-obatan dengan b a t a s a n c a i r a n . D P 2 d i f o k u s k a n p a d a c a r a m e n g a t a s i n y e r i d e n g a n t e k n i k relaksasi dan mengkaji nyeri (intensitas). DP3 difokuskan pada penyuluhan t e n t a n g pentingnya istirahat dan tanda-tanda vital setelah melakukanaktivitas. DP4 difokuskan pada p e n d a m p i n g a n t e r h a d a p k o p i n g y a n g digunakan pasien. 4 . P e l a k s a n a a n Pelaksanaan yang dilakukan sesuai dengan rencana yang telah dibuaty a i t u : p a d a D P 1 m e m a n t a u t a n d a - t a n d a v i t a l t e r u t a m a N , H R ( i r a m a , frekuensi), mengkaji keluhan pasien seperti nyeri dada, memberikan terapiobat -obatan sesuai instruksi serta memantau cairan. Pada DP2 Mengkaji danm e n c a t a t i n t e n s i t a s , l o k a s i n ye r i , m e n g o b s e r v a s i T T V ( T D , N , H R , P , S ) , mengajarkan teknik relaksasi dan memberikan therapy. Pada DP3 Memberi penjelasan mengenai

aktivitas yang boleh dilakukan, mengkaji tanda -tandat i d a k toleransi terhadap aktivitas. DP4 Mengajak pasien b e r d i s k u s i a g a r mengurangi rasa cemas dan mengkaji keefektifan koping pasien. 5 . E v a l u a s i Evaluasi dilakukan sesuai diagnosa yang ada, namun semua masalahya n g a d a p a d a p a s i e n b e l u m d a p a t t e r a t a s i . P a d a Dp1 keluhan lelah, hasildari EKG dan tanda-tanda vital m e m u n g k i n k a n r e s i k o p e n u r u n a n c u r a h jantung, DP2 Hasil USG dan laboratorium serta keluhan nyeri akibat proses p e r a d a n g a n p a d a a p p e n d i x , D P 3 u n t u k a k t i v i t a s masih dibatasi agar tidak memperberat kerja jantung, DP4 k e c e m a s a n m a s i h a d a s e h i n g g a m a s i h dibutuhkan dukungan keluarga untuk pasien. BAB VKES IMPULAN Setelah melakukan pengamatan dan pembahasan k a s u s m a k a d a p a t diambil kesimpulan bahwa pada pasien terdapat dua masalah yaitu appendicitisdan atrial fibrilas i. Appendicitis adalah peradangan appendik, untuk penyebabdari appendicitis adalah adanya fekalit, infeksi virus dengan tanda d a n g e j a l a nyeri pada daerah abdomen kanan bawah dapat disertai mual.A t r i a l f i b r i l a s i d i s e b a b k a n k a r e n a g a n g g u a n p e m b e n t u k a n impuls. Yaitu p e m b e s a r a n a t r i u m a k i b a t l e s i k a t u p j a n t u n g y a n g m e n c e g a h a t r i u m mengosongkan isinya secara adekuat ke dalam v e n t r i k e l . O l e h k a r e n a i t u s e s u a i dengan kondisi pasien maka lebih memprioritaskan yang mengancam jiwa, tetapitidak mengabaikan gejala yang lain.D a l a m h a l i n i p o l a h i d u p y a n g s a l a h m e r u p a k a n f a k t o r y a n g d a p a t mengakibatkan terjadinya penyakit appendicitis. Oleh karena itu peran penting p e r a w a t seta dukungan dari keluarga sangat dibutuhkan oleh p a s i e n m a k a p erlun ya pen yuluhan pada mas yarakat dalam hal mengatur pola hidup yan g baik agar terjaga kesehatannya .

4 . P e l a k s a n a a n Pelaksanaan yang dilakukan sesuai dengan rencana yang telah dibuaty a i t u : p a d a D P 1 m e m a n t a u t a n d a - t a n d a v i t a l t e r u t a m a N , H R ( i r a m a , frekuensi), mengkaji keluhan pasien

seperti nyeri dada, memberikan terapiobat -obatan sesuai instruksi serta memantau cairan. Pada DP2 Mengkaji danm e n c a t a t i n t e n s i t a s , l o k a s i n ye r i , m e n g o b s e r v a s i T T V ( T D , N , H R , P , S ) , mengajarkan teknik relaksasi dan memberikan therapy. Pada DP3 Memberi penjelasan mengenai aktivitas yang boleh dilakukan, mengkaji tanda -tandat i d a k toleransi terhadap aktivitas. DP4 Mengajak pasien b e r d i s k u s i a g a r mengurangi rasa cemas dan mengkaji keefektifan koping pasien. 5 . E v a l u a s i Evaluasi dilakukan sesuai diagnosa yang ada, namun semua masalahya n g a d a p a d a p a s i e n b e l u m d a p a t t e r a t a s i . P a d a Dp1 keluhan lelah, hasildari EKG dan tanda-tanda vital m e m u n g k i n k a n r e s i k o p e n u r u n a n c u r a h jantung, DP2 Hasil USG dan laboratorium serta keluhan nyeri akibat proses p e r a d a n g a n p a d a a p p e n d i x , D P 3 u n t u k a k t i v i t a s masih dibatasi agar tidak memperberat kerja jantung, DP4 k e c e m a s a n m a s i h a d a s e h i n g g a m a s i h dibutuhkan dukungan keluarga untuk pasien. BAB VKES IMPULAN Setelah melakukan pengamatan dan pembahasan k a s u s m a k a d a p a t diambil kesimpulan bahwa pada pasien terdapat dua masalah yaitu appendicitisdan atrial fibrilasi. Appendicitis adalah peradangan appendik, untuk penyebabdari appendicitis adalah adanya fekalit, infeksi virus dengan tanda d a n g e j a l a nyeri pada daerah abdomen kanan baw ah dapat disertai mual.A t r i a l f i b r i l a s i d i s e b a b k a n k a r e n a g a n g g u a n p e m b e n t u k a n impuls. Yaitu p e m b e s a r a n a t r i u m a k i b a t l e s i k a t u p j a n t u n g y a n g m e n c e g a h a t r i u m mengosongkan isinya secara adekuat ke dalam v e n t r i k e l . O l e h k a r e n a i t u s e s u a i dengan kondisi pasien maka lebih memprioritaskan yang mengancam jiwa, tetapitidak mengabaikan gejala yang lain.D a l a m h a l i n i p o l a h i d u p y a n g s a l a h m e r u p a k a n f a k t o r y a n g d a p a t mengakibatkan terjadinya penyakit appendicitis. Oleh karena itu peran penting p e r a w a t seta dukungan dari keluarga sangat dibutuhkan oleh p a s i e n m a k a p erlun ya pen yuluhan pada mas yarakat dalam hal mengatur pola hidup yan g baik agar terjaga kesehatannya . DAFTAR PUSTAKA Barbara C. Long, 1989. Medical Surgical Nursing . St. L o u i s . C V . M o s b y Company.B r u n n e r a n d S u d d a r t h . 1 9 9 9 . K e p e r a w a t a n M e d i k a l B e d a h . V o l . 2 , A l i h b a h a s a : Monica Ester, Edisi 8, EGC, Jakarta. D o n n a D . I g n a t a v i c i u s , 1 9 9 1 . M e d i c a l S u r g i c a l N u r s i n g , W B . S a u n d e r s C ompan y,

Philadelphia.J o y c e M . B l a c k , 1 9 9 7 . M e d i c a l S u r g i c a l N u r s i n g C l i n i c a l M a n a g e m e n t f o r Continuity of Care . Fifth Edition, W B. S aunders C ompan y, P hiladelphia. L e w i s , S h a r o n Mantik, 2000, Medical Surgical Nursing: Assessment a n d Management of Clinical Problems. Missouri: Mosby Inc.L u c k m a n n a n d S o r e n s e n s , 1 9 9 3 . M e d i c a l S u r g i c a l N u r s i n g A P s ychoph ysiologic Approac h. Fourth edition. M a r i l y n n E . Doengoes, 1993. Nursing Care Plan . Edition 3, Philadelphia: F . A . Davis Company. S o e p a r m a n , S a r w o n o W a s p a d j i , 1 9 9 0 . B u k u A j a r I l m u P e n y a k i t D a l a m , J i l i d I I . Penerbit FKUI. Jakarta