Anda di halaman 1dari 15

ASPEK MEDIKOLEGAL PADA SUMABATAN JALAN NAFAS DAN TENGGELAM

Oleh

Nama : Meishinta Fitria BP : 0910312143 Kelompok : 4A

Fakultas Kedokteran Universitas Andalas 2012


0

ASPEK MEDIKOLEGAL PADA SUMABATAN JALAN NAFAS DAN TENGGELAM


PENGGANTUNGAN Definisi Penggantungan (hanging) merupakan suatu strangulasi berupa tekanan pada leher akibat adanya jeratan yang menjadi erat oleh berat badan korban. Tanda asfiksia Alat penggantung : - alat penggantung dengan permukaan yang luas (co: sarung) menyebabkan tekanan hanya pada permukaan saja, sehingga yang terjepit hanya vena (vena jugularis) sehingga muka bengkak&kebiruan, kongesti vena, mata menonjol karena bendungan - alat penggantung dengan permukaan yang kecil (co: tali jemuran) menyebab tekanan besar ke dalam, selain vena, arteri juga terjepit wajah pucat , mata tidak menonjol Adanya air liur yang keluar dari mulut Lidah menonjol jika gantungan di bawah gld tiroid Ada air mani atau feses karena ada relaksasi spingter Ada jejas pada leher tepi meninggi, warna merah kecoklatan, pada palpasi keras seperti kertas perkamen, arahnya miring ke arah simpul. Ada resapan darah di bawah kulit di bawah otot pada m. sternokleidomastoideus, m. supra/infrahyoid, m. hyoglosus. Fraktur os hyoid Edema pada plika vokalis Mati gantung bisa bunuh diri/tidak maka lakukan: - Periksa TKP Ada persiapan gantung diri atau tidak Jika 1 meter tidak mungkin gantung diri Bunuh diri tidak terlalu jauh jaraknya, dan TKP tenang tidak morat marit - Simpul dilihat Simpul hidup bunuh diri Simpul mati dibunuh Bunuh diri ikatan membentuk sudut, tidak ada tanda perlawanan, tidak ada luka lecet atau memar, simpul tali bisa dikeluarkan dari kepala - Jika tanda tanda diatas tidak ada kecelakaan PEMBEDA Usia PENGGANTUNGAN PADA BUNUH PENGGANTUNGAN PADA DIRI PEMBUNUHAN Lebih sering terjadi pada usia remaja Tidak mengenal batas usia, karena dan dewasa. tindakan pembunuhan dilakukan oleh musuh atau lawan dari korban dan tidak bergantung pada usia. Bentuknya miring, berupa lingkaran Berupa lingkaran tidak terputus, terputus (noncontinous) dan terletak mendatar, dan letaknya di bagian pada bagian atas leher. tengah leher, karena usaha pembunuh (pelaku) untuk membuat simpul tali. Biasanya hanya satu simpul yang Biasanya lebih dari satu pada bagian letaknya pada bagian samping leher. depan leher dan simpul tali tersebut

Tanda jejas jeratan.

Simpul tali.

Riwayat korban. Cedera.

Tangan.

PEMBEDA Kemudahan.

Tempat kejadian.

Tanda-tanda perlawanan.

Biasanya korban mempunyai riwayat untuk bunuh diri dengan cara lain. Luka-luka pada tubuh korban yang bisa menyebabkan kematian mendadak tidak ditemukan pada kasus bunuh diri. Tidak dalam keadaan terikat, karena sulit untuk gantung diri dalam keadaan tangan terikat. PENGGANTUNGAN PADA BUNUH DIRI Pada kasus bunuh diri, mayat biasanya ditemukan tergantung pada tempat yang mudah dicapai oleh korban atau di sekitarnya ditemukan alat yang digunakan untuk mencapai tempat tersebut. Jika kejadian berlangsung di dalam kamar, dimana pintu, jendela, ditemukan dalam keadaan tertutup dan terkunci dari dalam, maka kasusnya pasti merupakan bunuh diri. Tidak ditemukan pada kasus gantung diri.

terikat kuat. Sebelumnya korban tidak mempunyai riwayat untuk bunuh dir. Cedera berupa luka-luka pada tubuh korban biasanya mengarah pada pembunuhan. Tangan yang dalam keadaan terikat mengarahkan dugaan pada kasus pembunuhan. PENGGANTUNGAN PADA PEMBUNUHAN Pada kasus pembunuhan, mayat ditemukan tergantung pada tempat yang sulit dicapai oleh korban dan alat yang digunakan untuk mencapai tempat tersebut tidak ditemukan. Bila sebaiknya pada ruangan ditemukan terkunci dari luar, maka penggantungan adalah kasus pembunuhan.

Tanda-tanda perlawanan hampir selalu ada kecuali jika korban sedang tidur, tidak sadar atau masih anak-anak.

Gambar Kasus penggantungan Sebab kematian pada gantung diri 1. tekanan jalan napas asfiksia O2 yang masuk paru kurang 2. suplai O2 ke otak berkurang penakanan arteri karotis comunis vena jugularis tertekan bendungan vena gagal jantung 3. vagal reflek pusat saraf vagus di bagian depan leher, tanda sianosis tidak ada kemungkinan mati karena reflek vagal penekanan sinus karotikus di belakang gld tiroid gangguan blok jantung kardiak arrest 4. karena edema laring karena obstruksi napas tanda asfiksia nampak

5. spasme laring Ada 4 penyebab kematian pada penggantungan , yaitu : 1. Asfiksia 2. Iskemia otak akibat gangguan sirkulasi 3. Vagal reflex (shock) 4. Kerusakan medulla oblongata atau medulla spinalis Rusaknya medulla oblongata atau medulla spinalis pada penggantungan (hanging) disebabkan patahnya tulang leher. Kita dapat temukan biasanya pada hukuman mati. Ada 3 cara kematian pada penggantungan (hanging), yaitu : 1. Bunuh diri (paling sering) . 2. Pembunuhan, termasuk hukuman mati . 3. Kecelakaan, misalnya bermain dengan tali lasso, tali parasut pada terjun payung, dan penggunaan tali untuk mendapat kepuasan seks. Ada 4 hal yang bukan petunjuk bagi kita tentang cara kematian pada kasus penggantungan (hanging), yaitu : 1. Mata melotot. 2. Lidah terjulur. 3. Keluar mani, urin, darah, atau feses. 4. Jenis simpul (simpul hidup atau simpul mati). Ada 8 hal yang perlu kita lakukan pada pemeriksaan tempat kejadian, yaitu : 1. Memastikan korban apakah masih hidup atau telah mati. 2. Mencari bukti yang menunjukkan cara kematian. 3. Memperhatikan jenis simpul tali gantungan. 4. Mengukur jarak antara ujung kaki korban dengan lantai. 5. Memperhatikan letak korban di tempat kejadian. 6. Cara menurunkan korban. 7. Mengamankan bekas serabut tali. 8. Memperhatikan bahan penggantung. Ada 3 bukti yang bisa menunjukkan kepada kita tentang cara kematian korban, yaitu : 1. Ada tidaknya alat penumpu korban, misalnya bangku dan sebagainya. 2. Arah serabut tali penggantung. 3. Distribusi lebam mayat. Serabut tali penggantung yang arahnya menuju korban dapat memberikan petunjuk bagi kita bahwa korban melakukan bunuh diri. Sebaliknya, arah serabut tali yang menjauhi korban menjadi bukti bahwa korban dibunuh lebih dahulu sebelum digantung. Distribusi lebam mayat harus kita perhatikan secara seksama, apakah sesuai dengan posisi mayat ataukah tidak. Jenis simpul tali gantungan penting kita perhatikan karena dapat kita jadikan sebagai patokan apakah korban melakukan bunuh diri ataukah korban pembunuhan. Simpul tali, baik simpul hidup maupun simpul mati, bilamana melewati lingkar kepala korban dapat menunjukkan

korban melakukan bunuh diri. Apabila simpul tali tidak dapat melewati lingkar kepala korban dapat menandakan korban dibunuh lebih dahulu sebelum digantung. Simpul hidup harus kita longgarkan secara maksimal untuk membuktikannya. Cara kita menurunkan korban dengan memotong tali gantungan diluar simpul tali. Sebelum memotong, kita membuat 2 ikatan lalu kita potong secara miring diantara keduanya. Tindakan ini untuk mencegah terurainya serabut tali gantungan. Setelah itu, kita mengamankan bekas serabut tali gantungan tadi baik serabut tali yang mengikat leher korban maupun serabut tali yang diikatkan pada tempat gantungan. Hal ini penting kita lakukan untuk pemeriksaan kasus ini lebih lanjut. Bahan dan ukuran diameter penggantung penting juga kita perhatikan. Bahan yang keras dan berdiameter kecil meninggalkan tanda alur jerat yang semakin jelas. Bahan penggantung yang dapat digunakan pada kasus penggantungan (hanging) antara lain tali, kawat, selendang, ikat pinggang, sprei yang disambung, dan lain-lain. Ada beberapa hal yang dapat kita jumpai pada pemeriksaan luar dan dalam autopsi. Ada 5 bagian tubuh korban yang kita perhatikan saat melakukan pemeriksaan luar autopsi, yaitu: 1. Kepala. 2. Leher. 3. Anggota gerak (lengan dan tungkai). 4. Dubur. 5. Alat kelamin. Ada 4 bagian kepala korban yang kita perhatikan saat melakukan pemeriksaan luar autopsi, yaitu : 1. Muka. 2. Mata. 3. Konjungtiva. 4. Lidah. Muka korban penggantungan (hanging) akan mengalami sianosis dan terlihat pucat karena vena terjepit. Selain terjepitnya vena, pucat pada muka korban juga disebabkan terjepitnya arteri. Mata korban penggantungan (hanging) melotot akibat terjadinya bendungan pada kepala korban. Hal ini disebabkan oleh terhambatnya vena-vena kepala tetapi arteri kepala tidak terhambat. Bintik-bintik perdarahan pada konjungtiva korban penggantungan (hanging) terjadi akibat pecahnya vena dan meningkatnya permeabilitas pembuluh darah karena asfiksia. Lidah korban penggantungan (hanging) bisa terjulur, bisa juga tidak terjulur. Lidah terjulur apabila letak jeratan gantungan tepat berada pada kartilago tiroidea. Lidah tidak terjulur apabila letaknya berada diatas kartilago tiroidea.

Gambar tardieu spot Alur jeratan pada leher korban penggantungan (hanging) berbentuk lingkaran (V shape). Alur jerat berupa luka lecet atau luka memar dengan ciri-ciri sebagai berikut : 1. Alur jeratan pucat. 2. Tepi alur jerat coklat kemerahan. 3. Kulit sekitar alur jerat terdapat bendungan. Alur jeratan yang simetris / tipikal pada leher korban penggantungan (hanging) menunjukkan letak simpul jeratan berada dibelakang leher korban. Alur jeratan yang asimetris / atipikal menunjukkan letak simpul disamping leher. Deskripsi leher korban penggantungan (hanging) yang penting kita berikan antara lain : 1. Lokasi luka. 2. Jenis luka. 3. Lokasi simpul jeratan (belakang dan samping leher). 4. Jenis simpul jeratan (simpul hidup dan simpul mati). Lokasi luka pada leher korban penggantungan (hanging) dapat berada di depan, samping dan belakang leher. Luka yang berada di depan leher kita ukur dari dagu atau manubrium sterni korban. Luka yang berada di samping leher kita ukur dari garis batas rambut korban. Luka yang berada di belakang leher kita ukur dari daun telinga atau bahu korban. Jenis luka korban penggantungan (hanging) terdiri atas luka lecet, luka tekan dan luka memar. Penting juga kita mendeskripsikan mengenai warna, lebar, perabaan dan keadaan sekitar luka. Anggota gerak korban penggantungan (hanging) dapat kita temukan adanya lebam mayat pada ujung bawah lengan dan tungkai. Penting juga kita ketahui ada tidaknya luka lecet pada anggota gerak tersebut. Dubur korban penggantungan (hanging) dapat mengeluarkan feses. Alat kelamin korban dapat mengeluarkan mani, urin, dan darah (sisa haid). Pengeluaran urin pada korban penggantungan disebabkan kontraksi otot polos pada stadium konvulsi atau puncak asfiksia. Lebam mayat dapat kita temukan pada genitalia eksterna korban. Ada 4 bagian tubuh korban penggantungan (hanging) yang kita perhatikan saat melakukan pemeriksaan dalam autopsi, yaitu : 1. Kepala. 2. Leher. 3. Dada dan perut. 4. Darah.

Kepala korban penggantungan (hanging) dapat kita temukan tanda-tanda bendungan pembuluh darah otak, kerusakan medulla spinalis dan medulla oblongata. Kedua kerusakan tersebut biasanya terjadi pada hukuman gantung (judicial hanging). Leher korban penggantungan (hanging) dapat kita temukan adanya perdarahan dalam otot atau jaringan, fraktur (os hyoid, kartilago tiroidea, kartilago krikoidea, dan trakea), dan robekan kecil pada intima pembuluh darah leher (vena jugularis). Dada dan perut korban penggantungan (hanging) dapat kita temukan adanya perdarahan (pleura, perikard, peritoneum, dan lain-lain) dan bendungan / kongesti organ. Darah dalam jantung korban penggantungan (hanging) warnanya lebih gelap dan konsistensinya lebih cair. PENJERATAN Jerat (strangulation by ligature) adalah suatu strangulasi berupa tekanan pada leher korban akibat suatu jeratan dan menjadi erat karena kekuatan lain bukan karena berat badan korban. kekuatan jerat pada ujung tali jerat, pada gantung kekeatan karen berat badan jejas penjeratan bersifat horisontal bersilangan di atas dan dibawah tanda asfiksia kausa mati menyerupai gantung diri pemeriksaan lokal menyerupai gantung diri hanya bedanya pada penjeratan, jejeas bersifat horisontal

Ada 3 penyebab kematian pada jerat , yaitu : 1. Asfiksia 2. Iskemia 3. Vagal reflex (shock) Ada 3 cara kematian pada kasus jeratan , yaitu : 1. Pembunuhan (paling sering). 2. Kecelakaan. 3. Bunuh diri. Pembunuhan pada kasus jeratan (strangulation by ligature) dapat kita jumpai pada kejadian infanticide dengan menggunakan tali pusat, psikopat yang saling menjerat, dan hukuman mati (zaman dahulu). Kecelakaan pada kasus jeratan (strangulation by ligature) dapat kita temukan pada bayi yang terjerat oleh tali pakaian, orang yang bersenda gurau dan pemabuk. Vagal reflex menjadi penyebab kematian pada orang yang bersenda gurau.

Bunuh diri pada kasus jeratan (strangulation by ligature) mereka lakukan dengan cara melilitkan tali secara berulang dimana satu ujung difiksasi dan ujung lainnya ditarik. Antara jeratan dan leher mereka masukkan tongkat lalu mereka memutar tongkat tersebut. Pemeriksaan tempat kejadian pada kasus jeratan (strangulation by ligature) kita lakukan secara rutin sebagaimana pada kasus yang lain. Kita hendaknya memperhatikan jeratan pada leher korban dan cara melepaskan jeratan dari leher korban. Ada 5 hal yang penting kita perhatikan pada kasus jeratan (strangulation by ligature), antara lain : 1. Arah jerat mendatar / horisontal. 2. Lokasi jeratan lebih rendah daripada kasus penggantungan (hanging). 3. Jenis simpul penjerat. 4. Bahan penjerat misalnya tali, kaus kaki, dasi, serbet, serbet, dan lain-lain. 5. Pada kasus pembunuhan biasanya kita tidak menemukan alat yang digunakan untuk menjerat. Pemeriksaan autopsi pada kasus jeratan (strangulation by ligature) mirip kasus penggantungan (hanging) kecuali pada : 1. Distribusi lebam mayat yang berbeda. 2. Alur jeratan mendatar / horisontal. 3. Lokasi jeratan lebih rendah. PENCEKIKAN (MANUAL STRANGULASI) Pencekikan (manual strangulasi) adalah suatu strangulasi berupa tekanan pada leher korban yang dilakukan dengan menggunakan tangan atau lengan bawah. pakai tangan 1 atau 2 bersifat pembunuhan status lokalis o luka memer bulat panjang o luka lecet bentuk bulan sabit jika pakai tangan kiri jempoknya di kiri diagnosis menyerupai gantung diri sebab kematian menyerupai gantung diri Ada 3 penyebab kematian pada pencekikan , yaitu : 1. Asfiksia 2. Iskemia 3. Vagal reflex Ada 2 cara kematian pada kasus pencekikan yaitu : 1. Pembunuhan (hampir selalu). 2. Kecelakaan, biasanya mati karena vagal reflex. Ada 3 cara melakukan pencekikan (manual strangulasi), yaitu : 1. Menggunakan 1 tangan dan pelaku berdiri di depan korban. 2. Menggunakan 2 tangan dan pelaku berdiri di depan atau di belakang korban.

3. Menggunakan 1 lengan dan pelaku berdiri di depan atau di belakang korban. Apabila pelaku berdiri di belakang korban dan menarik korban ke arah pelaku maka ini disebut mugging. Ada 3 hal yang penting kita perhatikan pada pemeriksaan luar dari autopsi kasus pencekikan (manual strangulasi), antara lain : 1. Tanda asfiksia. 2. Tanda kekerasan pada leher (penting). 3. Tanda kekerasan pada tempat lain. Tanda-tanda asfiksia pada pemeriksaan luar autopsi yang dapat kita temukan antara lain adanya sianotik, petekie, atau kongesti daerah kepala, leher atau otak. Lebam mayat akan terlihat gelap. Ada 2 tanda kekerasan pada leher yang penting kita cari, yaitu : 1. Bekas kuku. 2. Bantalan jari.

Gambar. Pencekikan dengan bekas kuku dan goresan pada sisi leher Bekas kuku dapat kita kenali dari adanya crescent mark, yaitu luka lecet yang berbentuk semilunar/bulan sabit. Kadang-kadang kita dapat menemukan sidik jari pelaku. Perhatikan pula tangan yang digunakan pelaku, apakah tangan kanan (right handed) ataukah tangan kiri (left handed). Arah pencekikan dan jumlah bekas kuku (susunan bekas kuku) juga tak luput dari perhatian kita. Tanda kekerasan pada tempat lain dapat kita temukan di bibir, lidah, hidung, dan lain-lain. Tanda ini dapat menjadi petunjuk bagi kita bahwa korban melakukan perlawanan. Ada 4 hal yang penting kita cari pada pemeriksaan dalam autopsi bagian leher korban pada kasus pencekikan (manual strangulasi), yaitu : 1. Perdarahan atau resapan darah. 2. Fraktur. 3. Memar atau robekan membran hipotiroidea.

4. Luksasi artikulasio krikotiroidea dan robekan ligamentum pada mugging. Perdarahan atau resapan darah dapat kita cari pada otot, kelenjar tiroid, kelenjar ludah, dan mukosa & submukosa pharing atau laring. Fraktur yang paling sering kita temukan pada os hyoid. Fraktur lain pada kartilago tiroidea, kartilago krikoidea, dan trakea. PEMBEKAPAN Pembekapan (smothering) adalah suatu suffocation dimana lubang luar jalan napas yaitu hidung dan mulut tertutup secara mekanis oleh benda padat atau partikel-partikel kecil. penutupan pada mulut dan hidung tanda asfiksia jelas rekonstruksi tangan yang dipakai pakai tangan kiri jempol di kiri pipi korban

Ada 3 penyebab kematian pada pembekapan (smothering), yaitu : 1. Asfiksia 2. Edema paru 3. Hiperaerasi Edema paru dan hiperaerasi terjadi pada kematian yang lambat dari pembekapan (smothering). Ada 3 cara kematian pada kasus pembekapan (smothering), yaitu : 1. Kecelakaan (paling sering) 2. Pembunuhan 3. Bunuh diri Ada 3 cara kecelakaan pada kematian kasus pembekapan (smothering), yaitu : 1. Tertimbun tanah longsor atau salju. 2. Alkoholisme. 3. Bayi tertutup selimut atau mammae ibu. Ada 3 cara pembunuhan pada kasus pembekapan (smothering), yaitu: 1. Hidung dan mulut diplester. 2. Bantal ditekan ke wajah. 3. Serbet atau dasi dimasukkan ke dalam mulut. Ada 3 cara bunuh diri pada kasus pembekapan (smothering), yaitu : 1. Menggunakan plester atau kantong plastik. 2. Bantal yang diikatkan ke kepala. 3. Menggunakan dasi atau serbet. Ada 3 yaitu : 1. 2. 3. hal yang penting kita lakukan pada pemeriksaan autopsi kasus pembekapan (smothering), Mencari penyebab kematian. Menemukan tanda-tanda asfiksia. Menemukan edema paru, hiperaerasi dan sianosis pada kematian yang lambat.

Ada 3 hal penting yang kita cari untuk menemukan penyebab kematian pada kasus pembekapan (smothering), yaitu : 1. Jika kita menemukan bantal, cari apakah ada tanda-tanda kekerasan. 2. Cari ada tidaknya trauma tumpul di sekitar hidung dan mulut. 3. Mencari ada tidaknya kain, handuk, dasi, serbet, atau pasir dalam rongga mulut. Burking merupakan kombinasi antara pembekapan (smothering) dengan external pressure on the chest / traumatic asphyxia. Pelaku melakukan burking dengan cara terlebih dahulu melumpuhkan korban lalu menelentangkan korban dan pelaku duduk diatas dada korban (traumatic asphyxia). Satu tangan pelaku menutup hidung atau mulut korban (smothering) sedangkan tangan yang lain menekan rahang ke atas. TERSEDAK (CHOCKING) Tersedak (chocking) adalah suatu suffocation dimana ada benda padat yang masuk dan menyumbat lumen jalan udara. oleh karena benda asing tanda asfiksia jelas awalnya batuk keras asfiksia mati Ada 2 cara kematian pada kasus tersedak (chocking), yaitu : 1. Kecelakaan (paling sering) 2. Pembunuhan (kasus infanticide) Ada 3 macam kecelakaan yang dapat menimbulkan kematian pada kasus tersedak (chocking), yaitu : 1. Gangguan refleks batuk pada alkoholisme. 2. Pada bayi atau anak kecil yang gemar memasukkan benda asing ke dalam mulutnya. 3. Tonsilektomi, aspirasi, dan kain kasa yang tertinggal pada anestesi eter. Ada 4 hal yang penting kita lakukan pada pemeriksaan autopsi kasus tersedak (chocking), yaitu : 1. Mencari bahan penyebab dalam saluran pernapasan. Juga kadang-kadang ada tanda kekerasan 2. di mulut korban. 3. Menemukan tanda asfiksia. 4. Mencari tanda-tanda edema paru, hiperaerasi dan atelektasis pada kematian lambat. 5. Tersedak dapat terjadi sebagai komplikasi dari bronkopneumonia dan abses. TENGGELAM Tenggelam (drowning) adalah suatu suffocation dimana jalan napas terhalang oleh air / cairan sehingga terhisap masuk ke jalan napas sampai alveoli paru-paru. Ada 2 jenis mati tenggelam (drowning) berdasarkan posisi mayat, yaitu : 1. Submerse drowning 2. Immerse drowning

10

Submerse drowning adalah mati tenggelam dengan posisi sebagian tubuh mayat masuk ke dalam air, seperti bagian kepala mayat. Immerse drowning adalah mati tenggelam dengan posisi seluruh tubuh mayat masuk ke dalam air. Ada 2 jenis mati tenggelam berdasarkan penyebabnya, yaitu : 1. Dry drowning 2. Wet drowning Dry drowning adalah mati tenggelam dengan inhalasi sedikit air sedangkan wet drowning adalah mati tenggelam dengan inhalasi banyak air. Ada 2 penyebab kematian pada kasus dry drowning, yaitu : 1. Spasme laring (menimbulkan asfiksia). 2. Vagal reflex / cardiac arrest / kolaps sirkulasi. Ada 3 penyebab kematian pada kasus wet drowning, yaitu : 1. Asfiksia. 2. Fibrilasi ventrikel pada kasus tenggelam dalam air tawar. 3. Edema paru pada kasus tenggelam dalam air asin (laut). Ada 4 cara kematian pada kasus tenggelam (drowning), yaitu : 1. Kecelakaan (paling sering). 2. Undeterminated. 3. Pembunuhan. 4. Bunuh diri. Ada 2 kejadian kecelakaan pada kasus mati tenggelam (drowning) yang dapat kita jumpai, yaitu : 1. Kapal tenggelam. 2. Serangan asma datang saat korban sedang berenang. Penyebab mati tenggelam (drowning) yang termasuk undeterminated yaitu sulit kita ketahui cara kematian korban karena mayatnya sudah membusuk dalam air. Ada 2 tanda penting yang perlu kita ketahui dari kejadian pembunuhan pada kasus mati tenggelam (drowning), yaitu : 1. Biasanya tangan korban diikat yang tidak mungkin dilakukan oleh korban. 2. Kadang-kadang dapat kita temukan tanda-tanda kekerasan sebelum korban ditenggelamkan. Ada 4 tanda penting yang perlu kita ketahui dari kejadian bunuh diri pada kasus mati tenggelam (drowning), yaitu : 1. Biasanya korban meninggalkan perlengkapannya. 2. Kita dapat temukan suicide note. 3. Kedua tangan / kaki korban diikat yang mungkin dilakukan sendiri oleh korban. 4. Kadang-kadang tubuh korban diikatkan bahan pemberat. Pada pemeriksaan luar autopsi, tidak ada patognomonis untuk mati tenggelam. Ada 7 tanda penting yang

11

yang memperkuat diagnosis mati tenggelam (drowning), yaitu : 1. Kulit tubuh mayat terasa basah, dingin, pucat dan pakaian basah. 2. Lebam mayat biasanya sianotik kecuali mati tenggelam di air dingin berwarna merah muda. 3. Kulit telapak tangan / telapak kaki mayat pucat (bleached) dan keriput (washer woman's hands/feet). 4. Kadang-kadang terdapat cutis anserine / goose skin pada lengan, paha dan bahu mayat. 5. Terdapat buih putih halus pada hidung atau mulut mayat (scheumfilz froth) yang bersifat melekat. 6. Bila mayat kita miringkan, cairan akan keluar dari mulut / hidung. 7. Bila terdapat cadaveric spasme maka kotoran air / bahan setempat berada dalam genggaman tangan mayat. Ada 5 tanda penting yang yang memperkuat diagnosis mati tenggelam (drowning) pada pemeriksaan dalam autopsi, yaitu : 1. Paru-paru mayat membesar dan mengalami kongesti. 2. Saluran napas mayat berisi buih. Kadang-kadang berisi lumpur, pasir, atau rumput air. 3. Lambung mayat berisi banyak cairan. 4. Benda asing dalam saluran napas masuk sampai ke alveoli. 5. Organ dalam mayat mengalami kongesti. Di daerah tropis, tubuh mayat pada kasus mati tenggelam (drowning) mulai membusuk pada hari ke2 sedangkan di daerah dingin, membusuk setelah 1 minggu. Pembusukan tersebut ditandai oleh terkelupasnya kulit ari. Jika pembusukannya merata, tubuh mayat akan mengapung di permukaan air. Keadaan ini disebut floaten. Floaten biasanya terjadi pada hari ke-3 sampai hari ke-6. Perbedaan Tempat Air laut Air Tawar Paru paru besar dan berat Paru-paru besar dan ringan Basah Relatif ringan Bentuk besar kadang overlapping Bentuk biasa Ungu biru dan permukaan licin Merah pucat dan emfisematous Krepitasi tidak ada Krepitasi ada Busa sedikit dan banyak cairan Busa banyak Dikeluarkan dari torak akan mendatad dan Dikeluarkan dari toraks tapi kempes ditekan akan menjadi cekung Mati dalam 5-10 menit, 20 ml/kgBB Mati dalam 5 menit, 40 ml.kgBB Darah: Darah: 1. BJ 1,0595 -1,0600 1. BJ 1,055 2. Hipertonik 2. hipotonik 3. hemokonsentrasi dan edema paru 3. hemodilusi/hemolisis 4. hipokalemia 4. hiperkalemia 5. hipernatremia 5. hiponatremia 6. hiperklorida 6. hipoklorida Resusitasi lebih mudah Resusitasi aktif Tranfusi dengan plasma Tranfusi dengan PRC

12

Ada 7 tanda intravitalitas mati tenggelam (drowning), yaitu : 1. Cadaveric spasme. 2. Perdarahan pada liang telinga tengah mayat. 3. Benda air (rumput, lumpur, dan sebagainya) dapat kita temukan dalam saluran pencernaan dan saluran pernapasan mayat. 4. Ada bercak Paltauf di permukaan paru-paru mayat. 5. Berat jenis darah pada jantung kanan berbeda dengan jantung kiri. 6. Ada diatome pada paru-paru atau sumsum tulang mayat. 7. Tanda asfiksia tidak jelas, mungkin ada Tardieu's spot di pleura mayat. Pada kasus mati tenggelam (drowning), dapat kita temukan tanda-tanda adanya kekerasan berupa luka lecet pada belakang kepala, siku, lutut, jari-jari tangan, atau ujung kaki mayat. Ada 4 macam pemeriksaan khusus pada kasus mati tenggelam (drowning), yaitu : 1. Percobaan getah paru (lonset proef). 2. Pemeriksaan diatome (destruction test). 3. Penentuan berat jenis (BD) plasma. 4. Pemeriksaan kimia darah (gettler test). Adanya cadaveric spasme dan tes getah paru (lonset proef) positif menunjukkan bahwa korban masih hidup saat berada dalam air. Percobaan Getah Paru (Lonsef Proef) Kegunaan melakukan percobaan paru (lonsef proef) yaitu mencari benda asing (pasir, lumpur, tumbuhan, telur cacing) dalam getah paru-paru mayat. Syarat melakukannya adalah paruparu mayat harus segar / belum membusuk. Cara melakukan percobaan getah paru (lonsef proef) yaitu permukaan paru-paru dikerok (2-3 kali) dengan menggunakan pisau bersih lalu dicuci dan iris permukaan paru-paru. Kemudian teteskan diatas objek gelas. Syarat sediaan harus sedikit mengandung eritrosit. Evaluasi sediaan yaitu pasir berbentuk kristal, persegi dan lebih besar dari eritrosit. Lumpur amorph lebih besar daripada pasir, tanaman air dan telur cacing. Ada 3 kemungkinan dari hasil percobaan getah paru (lonsef proef), yaitu : 1. Hasilnya positif dan tidak ada sebab kematian lain. 2. Hasilnya positif dan ada sebab kematian lain. 3. Hasilnya negatif. Jika hasilnya positif dan tidak ada sebab kematian lain maka dapat kita interpretasikan bahwa korban mati karena tenggelam. Jika hasilnya positif dan ada sebab kematian lain maka ada 2 kemungkinan penyebab kematian korban, yaitu korban mati karena tenggelam atau korban mati karena sebab lain. Jika hasilnya negatif maka ada 3 kemungkinan penyebab kematian korban, yaitu : 1. Korban mati dahulu sebelum tenggelam. 2. Korban tenggelam dalam air jernih. 3. Korban mati karena vagal reflex / spasme larynx. Jika hasilnya negatif dan tidak ada sebab kematian lain maka dapat kita simpulkan bahwa tidak ada hal hal yang menyangkal bahwa korban mati karena tenggelam. Jika hasilnya negatif dan ada sebab kematian lain maka kemungkinan korban telah mati sebelum korban dimasukkan ke dalam air.

13

Pemeriksaan Diatome (Destruction Test) Kegunaan melakukan pemeriksaan diatome adalah mencari ada tidaknya diatome dalam paru-paru mayat. Diatome merupakan ganggang bersel satu dengan dinding dari silikat. Syaratnya paru-paru harus masih dalam keadaan segar, yang diperiksa bagian kanan perifer paru-paru, dan jenis diatome harus sama dengan diatome di perairan tersebut. Cara melakukan pemeriksaan diatome yaitu ambil jaringan paru-paru bagian perifer (100 gr) lalu masukkan ke dalam gelas ukur dan tambahkan H2SO4. Biarkan selama 12 jam kemudian panaskan sampai hancur membubur & berwarna hitam. Teteskan HNO3 sampai warna putih lalu sentrifus hingga terdapat endapan hitam. Endapan kemudian diambil menggunakan pipet lalu teteskan diatas objek gelas. Interpretasi pemeriksaan diatome yaitu bentuk atau besarnya bervariasi dengan dinding sel bersel 2 dan ada struktur bergaris di tengah sel. Positif palsu pada pencari pasir dan pada orang dengan batuk kronis. Untuk hepar atau lien, tidak akurat karena dapat positif palsu akibat hematogen dari penyerapan abnnormal gastrointestinal. Penentuan Berat Jenis (BD) Plasma Penentuan berat jenis (BD) plasma bertujuan untuk mengetahui adanya hemodilusi pada air tawar atau adanya hemokonsentrasi pada air laut dengan menggunakan CuSO4. Normal 1,059 (1,0595-1,0600); air tawar 1,055; air laut 1,065. Interpretasinya ditemukan darah pada larutan CuSO4 yang telah diketahui berat jenisnya. Pemeriksaan Kimia Darah (Gettler Test) Pemeriksaan kimia darah (gettler test) bertujuan untuk memeriksa kadar NaCl dan kalium. Interpretasinya adalah korban yang mati tenggelam dalam air tawar, mengandung Cl lebih rendah pada jantung kiri daripada jantung kanan. Kadar Na menurun dan kadar K meningkat dalam plasma. Korban yang mati tenggelam dalam air laut, mengandung Cl lebih tinggi pada jantung kiri daripada jantung kanan. Kadar Na meningkat dan kadar K sedikit meningkat dalam plasma. Pemeriksaan Histopatologi Pada pemeriksaan histopatologi dapat kita temukan adanya bintik perdarahan di sekitar bronkioli yang disebut Partoff spot.

14