Anda di halaman 1dari 16

CERPEN PENANGGUNGAN

WIJAYA MALA

4/11/12

Click to edit Master subtitle style

SINOPSIS

Cerpen ini mengisahkan Kapten Mamat yang masih mengingati peristiwa ketika dia masih menjadi seorang kapten kapal. Kisah yang paling diingatinya ialah kematian sahabatnya, Baharom akibat terjatuh dari tiang agung ke atas geladak. Dia bukan sahaja mengenangkan Baharom,tetapi turut mengenangkan anak-anak dan balunya. Ketika Kapten Mamat mengenang masa lampau,dia dikejutkan dengan kehadiran Masnah, iaitu janda Allahyarham Baharum. Hati Kapten Mamat menjadi sayu apabila melihat Masnah dan dua orang anaknya. Baginya wajah dan tangisan mereka menggambarkan dunia yang amat menyedihkan. Masnah tidak membenarkan anaknya mengikut jejak langkah ayah mereka. Masnah tidak mahu berpisah dengan anaknya. Masnah kesal kerana laut sudah mengambil nyawa suaminya. Dia juga sedih kerana pengorbanan suaminya di laut tidak dikenang. Anak-anaknya juga tidak mendapat pembelaaan yang sewajarnya. Kebimbangan yang ditanggungnya menyebabkan dia pengsan. Isteri Kapten Mamat menyuruhnya memanggil bomoh. Namun Kapten Mamat tidak mempercayainya lalu megosokkan tapak kaki Masnah. Setelah 4/11/12 Masnah sedar, Kapten Mamat berjanji untuk memastikan Masnah dan anaknya tidak disia-siakan. Kapten Mamat juga mencadangkan

TEMA

Tema cerpen ini ialah tanggungjwab pada amanat kehidupan. Kapten Mamat bertanggungjawab atas kematian Baharum, akibat terjatuh dari tiang agung ke atas geladak. Dia juga berasa bertanggungjawab terhadap janda Baharum, iaitu Masnah dan dua orang anak mereka.

4/11/12

Persoalan
Peristiwa sedih yang mengusik persaaan. Kapten Mamat mengingati peristiwa sedih yang pernah dialaminya. Kapten Mamat terus mengenangkan peristiwa sahabatnya, Baharum yang mati akibat terjatuh dari tiang agung ke atas geladak.

Susah payah ketika menjalankan Kapten Mamat telah melalui tugas kehidupan getir ketika bertugas sebagai kapten kapal. Kapten Mamat terpaksa mengikat perut dan mempertaruhkan nyawa untuk menjalankan tugasnya sebagai seorang kapten kapal. Persahabatan yang diselebungi perasaan simpati. Kapten Mamat sangat bersimpati akan nasib Masnah dan anakanaknya. Hati Kapten Mamat 4/11/12 menjadi sayu melihat Masnah dan

Plot

Permulaan
Kapten Mamat sedang termenung di rumahnya. Dia terkenang beberapa peristiwa yang berlaku ketika bertugas sebagai kapten kapal. Antara peristiwa yang tidak dapat dilupakannya ialah kematian rakannya, Baharum akibat terjatuh dari tiang agung ke geladak. Kenangan tersebut menyebabkan Kapten Mamat berasa gelisah dan tertekan

Perkembangan
Balu Baharum, Masnah datang ke rumah Kapten Mamat bersamasama anak-anaknya. Masnah disambut oleh Kapten Mamat dan isterinya. 4/11/12

Konflik
Masnah menyatakan kesedihannya akibat kematian suaminya di laut. Soalan daripada anaknya berkaitan kematian bapa mereka menyebabkan Masnah tertekan. Masnah masih tidak dapat menerima takdir yang ditentukan terhadap suaminya walaupun telah diberikan semangat oleh Kapten Mamat.

Klimaks
Disebabkan tidak dapat menerima hakikat suaminya telah mati, Masnah pengsan. Kapten Mamat dan isteri berusaha untuk memulihkan Masnah. 4/11/12

Peleraian
Setelah Masnah Pulih, Kapten Mamat meredakan ketegangan dengan mengatakan bahawa Masnah dan anak-anaknya akan dibantu. Masnah mengatakan dia dan anak-anak akan pulang ke kampung untuk menempuh hidup baharu. Masnah akhirnya dapat menerima suratan takdir terhadap dirinya.

4/11/12

Teknik Plot
Teknik Plot Imbas kembali Contoh Kapten Mamat teringat akan kecelakaan yang berlaku di dalam kapalnya. Contoh: Mula-mula diingatinya kejadian kecelakaan berlaku di dalam kapalnya (hal. 155) Kapten Mamat dikejutkan dengan suara anak 4/11/12 menangis. Semakin lama,

Saspens

Watak dan Perwatakan


Kapten Mamat
v v

Kapten Mamat ialah seorang kapten kapal Kapten Mamat sering mengenangkan kematian rakannya, Baharum yang mati akibat terjatuh dari tiang agung ke atas geladak. Kapten Mamat menangani masalah dengan rasional. Kapten Mamat bijak memberikan motivasi kepada Masnah. Kapten Mamat memberikan jaminan untuk membantu Masnah dan anak-anaknya.
4/11/12

Masnah
v

Masnah merupakan janda Baharum dan mempunyai dua orang anak, seorang masih kecil dan seorang sudah pandai bercakap Masnah sangat penyanyang kepada anak-anaknya Masnah tidak dapat melupakan peristiwa kematian suaminya, Baharum di atas kapal.

4/11/12

Isteri Kapten Mamat


v v

Isteri Kapten Mamat suka melayani tetamu. Isteri Kapten Mamat bijak meredakan ketegangan yang dihadapi Masnah Isteri Kapten Mamat masih mempercayai bomoh bagi merawat pesakit.

4/11/12

Latar

Latar tempat
Masnah dan anak-anaknya datang ke rumah Kapten Mamat.

Di rumah Kapten Mamat :

Di dalam kapal : Baharum mati akibat terjatuh dari tiang agung ke atas geladak.

Latar Masa

Waktu tengah hari : Kapten Mamat termenung mengenangkan peristiwa kematian Baharum. 4/11/12

Latar Masyarakat

Masyarakat yang bersimpati : Kapten Mamat sangat simpati akan nasib Masnah yang kehilangan suami. Masyarakat yang berbangga akan kerjayanya : Kapten Mamat sangat berbangga akan pekerjaannya, Kapten Mamat. Masyarakat yang masih mempercayai bomoh : Isteri Kapten Mamat masih mempercayai bomoh boleh mengubati penyakit.
4/11/12

Gaya bahasa
Gaya bahasa Simile Contoh Isterinya memandang retak mukanya berjalurjalur seperti kulit gajah (hal.
163)

Repitisi

Kapten Mamat terus mengenang yang malang,yang berlinang air mata,yang menanggung rindu dendam,yang kehilangan dan berasa hampa (hal.155) Saya dah kata, lantang
4/11/12

Sinkope

Nilai
Nilai Kasih Sayang Huraian/Contoh Masnah kasih dan sayang kepada anak-anaknya. Engkau bertuah anakku, sahut Masnah sambil membelai rambutnya. (hal. 158) Kapten Mamat dan isterinya menolong Masnah agar pulih dari pengsan. Isterinya mengejarkan perintah itu. Dia pergi ke 4/11/12 dapur mengambil air

Tolong-menolong

Pengajaran
Penyataan Kita hendaklah simpati terhadap orang yang menghadapi kesusahan Kita hendaklah mempamerkan kasih sayang terhadap anakanak. Kita hendaklah tolongmenolong bagi mengurangkan kesedihan orang lain. Huraian/Contoh Kapten Mamat bersimpati terhadap kesusahan yang dihadapi oleh Masnah. Masnah menunjukkan kasih sayangnya terhadap anak-anaknya. Kapten Mamat dan isterinya menolong Masnah agar pulih dari pengsan. 4/11/12