Anda di halaman 1dari 10

Hakikat

Sub-Title

Hakikat
Penalaran
Penalaran proses berpikir dalam menarik suatu kesimpulan yang berupa pengetahuan Manusia pada hakikatnya makhluk yang berpikir, merasa, bersikap, dan bertindak Sikap dan tindakan bersumber pada pengetahuan yang didapat lewat kegiatan merasa atau berpikir

Penalaran merupakan suatu kegiatan untuk menemukan pengetahuan yang benar Penalaran menghasilkan pengetahuan yang dikaitkan dengan oegiatan berpikir, bukan dengan perasaan

Berpikir merupakan suatu kegiatan untuk menemukan pengetahuan yang benar Sebagai suatu kegiatan berpikir maka penalaran mempunyai ciri-ciri tertentu;1. Pola bepikir yang secara luas yang dapat disebut logika, logis itu mempunyai konotasi jamak (plural), karena suatu kegiatan berpikir bisa disebut logis ditinjau dari sudut logika retentu, dan disebut tidak logis bila ditinjau dari sudut logika yang lain.

Ciri yang kedua dari penalaran adalah sifat analitik dari proses berpikirnya. Penalaran merupakan suatu kegiatan berpikir yang menyandarkan diri kepada suatu analisis dan kerangka berpikir yang dipergunakan untuk analisis tersebut adalah logika penalaran yang bersangkutan. Sifat analitik merupakan konsekuensi dari suatu ppla berpikir tertentu.

Perasaan merupakan suatu penarikan kesimpulan yang tidak berdasarkan penalaran, kegiatan berpikir juga ada yang tidak berdasarkan penalaran umpamanya adalah intuisi. Intuisi merupakan suatu kegiatan berpikir yang nonanalitik yang tidak berdasar diri kepada suatu pola berpikir tertentu.

Dilihat dari hakikat usahanya, maka dalam rangka menemukan kebenaran,dibedakan dua jenis pengetahuan; yang didapatkan sebagai hasil usaha yang aktif dari manusia untuk menemukan kebenaran, baik melalui penalaran maupun lewat kegiatan lain seperti perasaan dan intuisi. Yangh kedua yang bukan merupakan kebenaran yang didapat sebagai hasil usaha aktif manusia

Pengetahuan juga dapat kita tinjau dari sumber yang memberikan pengetahun tersebut. Wahyu, yang berasal dari Tuhan dan intuisi sebagai sumber pengetahuan

Pengetahuan yang dipergunakan dalam penalaran pada dasarnya bersumber pada rasio dan fakta. Rasio adalah sumber kebenaran mengembangkan paham yang kemudian disebut sebagai rasionalisme. Paham empirisme menyatakan fakta yang tertangkap lewat pengalaman manusia merupakan sumber kebenaran

Penalaran ilmiah pada hakikatnya merupakan gabungan dari penalaran deduktif dan induktif, dimana lebih lanjut penalaran deduktif terkait dengan rasionalisme, dan penalaran induktif dengan empirisme.