Anda di halaman 1dari 12

PENGANTAR MANAJEMEN SAINS

Sejarah singkat Perkembangan Operation Research Pada Masa Perang Dunia II, angkatan perang Inggris membentuk suatu tim yang terdiri atas para ilmuwan untuk mempelajari persoalan-persoalan strategi dan taktik sehubungan dengan serangan-serangan yang dilancarkan musuh terhadap negaranya. Tujuannya adalah untuk menentukan penggunaan sumber-sumber kemiliteran yang terbatas, seperti radar dan bomber, dengan cara yang paling efektif. Karena team tersebut melakukan research (penelitian) terhadap operasi-operasi militer, maka muncullah nama Military Operation Research (Penelitian Operasional untuk Masalah Kemiliteran), yang semenjak kelahirannya telah ditandai dengan digunakannya pengetahuan ilmiah dalam usaha menentukan penggunaan sumber-sumber yang terbatas. Keberhasilan tersebut mendorong Angkatan perang Amerika Serikat untuk melakukan hal yang sama di bidang suplai logistik barang-barang keperlan perang, menentukan pola-pola dasar penerbangan yang efisien, serta menentukan pola-pola dasar jaringan bagi operasi peralatan elektronik. Keberhasilan Amerika Serikat dan Inggris di bidang militer pada Perang Dunia II, membuat kaum industriawan Amerika Serikat. Sedemikian pesatnya perkembangannya sehingga kini Operation Researh telah digunakan hampir diseluruh kegiatan, baik di perguruan tinggi, konsultan, Rumah Sakit, perencanaan kota, maupun pada kegiatan-kegiatan bisnis. Komponen-komponen Utama Persoalan Keputusan Dalam menyelesaikan persoalan yang berkaitan dengan pengambilan keputusan, terlebih dahulu harus diidentifikasikan dua komponen utamanya, yaitu : 1. Objective (tujuan), 2. Variabel-variabel

Tujuan adalah hasil akhir yang hendak dicapai dengan cara memilih suatu tindakan yang paling tepat untuk sistem yang dipelajari. Dalam bidang usaha tujuan dapat diartikan sebagai memaksimumkan profit atau meminimumkan biaya. Dalam bidang lainnya yang sifatnya non-profit, tujuan dapat berarti pemberian kualitas pelayanan kepada para pelanggan. Untuk dapat menentukan tindakan-tindakan yang mungkin dilakukan itu haruslah diidentifikasi variabel-variabel sistem yang dapat dikendalikan oleh pengambil keputusan, yang keberhasilannya dalam mengidentifikasi variabel-variabel ini pun akan sangat bergantung pada bias dan pelatihan para pengambil keputusan. Model-model dalam Operation Research Model adalah gambaran ideal dari suatu situasi nyata sehingga sifatnya yang kompleks dapat disederhanakan. research, diantaranya : 1 Model-model ikonis/fisik, Yaitu penggambaran fisik dari suatu sistem, baik dalam bentuk yang ideal maupun dalam skala yang berbeda. Contoh : foto, blue print, peta, globe 2 Model-model analog/diagramatis, Model-model ini dapat menggambarkan situasi-situsi yang dinamis dan lebih banyak digunakan daripada model-model ikonis, karena sifatnya yang dapat dijadikan analogi bagi karakteristik sesuatu yang sedang dipelajari Contoh : Kurva distribusi frekuensi pada statistik, flow chart, dll. 3 Model-model simbolis/matematis Yaitu penggambaran dunia nyata melalui simbol-simbol matematis. Model matematis yang paling banyak digunakan dalam operation research berupa persamaan dan pertidaksamaan. Beberapa jenis model yang biasa digunakan dalam operation

Model-model simulasi Yaitu model-model yang meniru tingkah laku sistem dengan mempelajari interaksi komponen-komponennya. Karena tidak memerlukan fungsi-fungsi matematis secara eksplisit untuk merealisasikan variabel-variabel sistem, maka model-model simulasi ini dapat digunakan untuk memecahkan sistem kompleks yang tidak dapat diselesaikan secara matematis. Akan tetapi sistem ini tidak dapat memberikan solusi yang benarbenar optimum

Model-model heuristik Yaitu suatu metode pencarian yang didasarkan atas intuisi atau aturan-aturan empiris untuk memperoleh solusi yang lebih baik daripada solusi yang telah dicapai sebelumnya.

Dalam operation research, model yang paling banyak digunakan adalah model matematis/simbolis. Disamping itu, digunakan juga model-model simulasi dan heuristik. Metodologi Operation Reseacrh Lima langkah yang digunakan dalam memecahkan persoalan-persoalan operation reseach adalah : 1. Memformulasikan masalah Dalam tahap ini yang harus dilakukan adalah mendefinisikan permasalahan lengkap dengan spesifikasi tujuan organisasi dan bagian-bagian atau sistem yang bersangkutan. Hal ini mutlak harus dipelajari sebelum permasalahannya dapat dipecahkan. 2. Mengobservasi Sistem Pada tahap ini dilakukan pengumpulan data untuk mengestimasi besaran parameter yang berpengaruh terhadap permasalahan yang dihadapi. Estimasi ini digunakan untuk membangun dan mengevaluasi model matematis dari permasalahannya. 3. Memformulasikan model matematis dari persoalan yang dihadapi. Dalam memformulasikan permasalahan ini biasanya digunakan model analitik, yaitu model matematis yang menghasilkan persamaan. Jika pada situasi yang sangat rumit

dimana tidak diperoleh model analitis, maka perlu dikembangkan suatu model simulasi. 4. Mengevaluasi model dan menggunakannya untuk prediksi Pada langkah ini, kita menentukan apakah model matematis yang telah dibangun pada langkah 3 telah menggambarkan keadaan sebernarnya secara akurat. Jika belum, harus dibuat model yang baru. 5. Mengimplementasikan hasil studi Tahap terakhir dalam metodologi operation research adalah menterjemahkan hasil studi atau hasil perhitungan ke dalam bahasa sehari-hari yang mudah dimengerti.

PROGRAM LINEAR

Definisi Program linear adalah suatu cara untuk menyelesaikan persoalan pengalokasian sumber-sumber yang terbatas diantara beberapa aktifitas yang bersaing, dengan cara yang terbaik yang mungkin dilakukan. Persoalan pengalokasian ini akan muncul manakala seseorang harus memilih tingkat aktivitas-aktivitas tertentu yang bersaing dalam hal penggunaan sumber daya yang terbatas untuk melakukan aktivitas-aktivitas tersebut. Dengan kata lain bahwa kita harus menentukan prioritas kegiatan dengan sumber daya yang terbatas. Program linear menggunakan model matematis untuk menjelaskan persoalan yang dihadapinya. Kata linear disini bermakna bahwa seluruh fungsi mtematis dalam model ini merupakan fungsi yang linear (garis lurus). Sedangkan kata Program sendiri adalah sinonim untuk perencanaan. Dengan demikian, Program linear adalah perencanaan aktivitas-aktivitas untuk memperoleh suatu hasil yang optimum, yaitu suatu hasil yang mencapai tujuan terbaik diantara seluruh alternatif yang fisibel. Contoh 1: PT. X memproduksi dua jenis mainan yang terbuat dari kayu, yang berupa boneka dan kereta api. 14.000,-. Boneka dijual dengan harga Rp. 27.000,- per lusin yang setiap lusinnya Kereta api dijual dengan harga Rp. 21.000,- per lusin, memerlukan biaya memerlukan biaya material sebesar Rp. 10.000,- serta biaya tenaga kerja sebesar Rp. material sebesar Rp. 9.000,- dan biaya tenaga kerja Rp. 10.000,-. Untuk membuat boneka dan kereta api ini dibutuhkan 2 kelompok tenaga kerja, yaitu tukang kayu dan tukang poles. Setiap lusin boneka memerlukan 2 jam pemolesan dan 1 jam pekerjaan kayu, sedangkan setiap lusin kereta api memerlukan 1 jam pemolesan dan 1 jam pekerjaan kayu. Meskipun pada setiap minggunya perusahaan ini dapat memenuhi seluruh material yang diperlukan, jam kerja yang tersedia hanya 100 jam untuk pemolesan dan 80 jam untuk pekerjaan kayu. Dari pengamatan pasar selama ini dapat dikatakan bahwa kebutuhan akan kereta api tidak terbatas, tetapi boneka tidak lebih dari 40 lusin yang terjual setiap minggunya. Bagaimanakah formulasi dari persoalan di atas untuk mengetahui berapa lusin jenis mainan masing-masing yang harus dibuat setiap minggunya agar didapat keuntungan yang maksimum?

Dalam membangun model dari formulasi persoalan di atas akan digunakan karakteristikkarakteristik yang biasa digunakan dalam persoalan program linear, yaitu : 1. Variabel Keputusan Variabel yang menguraikan secara lengkap keputusan-keputusan yang akan dibuat. Dalam hal ini variable keputusan akan menentukan berapa banyak boneka dan kereta api masing-masing harus dibuat setiap minggunya Misalkan x1 = Banyaknya boneka yang dibuat setiap minggu x2 = Banyaknya kereta api yang dibuat setiap minggu 2. Fungsi Tujuan Merupakan fungsi dari variable keputusan yang akan dimaksimumkan (untuk pendapatan atau keuntungan) atau diminimumkan (untuk biaya). Pada persoalan ini kita akan memaksimumkan profit ongkos material/minggu ongkos tenaga kerja /minggu. Maka :

Pendapatan/minggu =

pendapatan/minggu dari boneka + Pendapatan/minggu dari kereta api


= 10 x1 + 9 x2

Ongkos material/minggu

Ongkos tenaga kerja/minggu = 14 x1 + 10 x2 Sehingga jika z adalah fungsi tujuan, maka : (27 x1+ 21 x2) (10 x1+ 9 x2) (14 x1+ 10 x2) = 3 x1+ 2 x2 Sehingga Fungsi tujuan menjadi Memaksimumkan z = 3 x1+ 2 x2 3. Pembatas Pembatas merupakan kendala yang dihadapi sehingga kita tidak bisa menentukan harga-harga variable keputusan secara sembarang.

Pada persoalan ini yang menjadi pembatas adalah : a. b. c. Jam kerja pemolesan yang tidak bisa lebih dari 100 jam/minggu Jam kerja pekerjaan kayu yang tidak bisa lebih dari 80 jam/minggu Karena permintaan yang terbatas, maka tidak lebih dari 40 lusin boneka yang dapat dibuat/minggu. Jumlah material yang digunakan diasumsikan tidak terbatas sehingga tidak ada pembatas untuk hal ini. Selanjutnya batasan-batasan tsb di formulasikan kedalam model matematika sbb: Pembatas 1 Pembatas 2 Pembatas 3 : 2 x1 + x2 100 : x1 + x2 80 : x1 40

Koefisien dari variable keputusan pada pembatas disebut koefisien teknologis, sedangkan bilangan yang ada di sisi kanan setiap pembatas disebut ruas kanan pembatas. 4. Pembatas Tanda Adalah pembatas yang menjelaskan apakah variable keputusannya diasumsikan hanya berharga non negatif atau variable keputusan tsb boleh berharga positif, boleh juga negatif (tdk terbatas dlm tanda). Pada persoalan di atas kedua variable keputusan harus berharga positif, sehingga harus dinyatakan bahwa : x1 0 x2 0 Dengan demikian formulasi lengkap dari persoalan di atas adalah ; Memaksimumkan z = 3 x1+ 2 x2 Berdasarkan : 2 x1 + x2 100 x1 + x2 80 x1 40

x1 0 x2 0 Contoh 2. PT. Indah Gelas adalah suatu perusahaan yang memproduksi kaca berkualitas tinggi untuk digunakan sebagai jendela dan pintu kaca. Perusahaan ini memiliki 3 buah pabrik, yaitu pabrik 1 yg membuat bingkai aluminium, pabrik 2 membuat bingkai kayu, dan pabrik 3 yang digunakan untukmemproduksi kaca dan merakit produk keseluruhan. Saat ini perusahaan sedang menerima pesanan berupa 2 macam produk baru yang potensial yaitu pintu kaca dengan bingkai aluminium (produk 1), dan jendela dengan bingkai kayu (produk 2). Karena perusahaan sedang mengalami penurunan pendapatan sebagai akibat resesi dunia, maka pimpinan perusahaan merasa perlu untuk memperbaiki/mengubah lintasan produksinya dengan cara menghentikan pembuatan beberapa produk yang tidak menguntungkan, sehingga kapasitas produksi dapat digunakan untuk membuat salah satu atau kedua produk baru yang potensial tsb. Kepala bagian pemasaran menyimpulkan bahwa perusahaan harus dapat menjual kedua produk itu sebanyak-banyaknya, yaitu sejumlah yang dapat dibuat dengan kapasitas yang ada. Akan tetapi karena kedua produk itu akan bersaing untuk menggunakan kapasitas produksi yang sama di pabrik 3, maka persoalannya ialah, berapa banyak masing-masing produk harus dibuat sehingga didapat keuntungan yang maksimal?

Produk Pabrik 1 2 3 Keuntungan Per unit

Kapasitas yang digunakan per unit Ukuran produksi 1 2 1 0 3 $3 0 2 2 $5

Kapasitas yang dapat digunakan 4 12 18

1. Variabel Keputusan

Dalam hal ini variabel keputusan adalah menentukan berapa banyak boneka dan kereta api masing-masing yang harus dibuat setiap minggunya. Misalkan x1 = produk 1 yang akan dibuat x2 = produk 2 yang akan dibuat. 2. Fungsi Tujuan Pada persoalan ini kita akan memaksimumkan profit. Sehingga Fungsi tujuan menjadi Memaksimumkan z = 3 x1+ 5 x2 3. Pembatas Pembatas 1 Pembatas 2 Pembatas 3 : x1 : 4 2 x2 12

: 3x1 + 2 x2 18

4. Pembatas Tanda Pada persoalan di atas kedua variable keputusan harus berharga positif, sehingga harus dinyatakan bahwa : x1 0 x2 0 Dengan demikian formulasi lengkap dari persoalan di atas adalah ; Memaksimumkan z = 3 x1+ 5 x2 Berdasarkan : x1 4 2 x2 12 3x1 + 2 x2 18 x1 0 x2 0 Asumsi dalam Model Program Linear 1. Asumsi Kesebandingan (proportionality)

a.

Kontribusi setiap variable keputusan terhadap fungsi tujuan adalah sebanding dengan nilai variable keputusan. Sebagai contoh jika pada contoh soal 1 kita membuat 4lusin boneka, maka kontribusinya terhadap fungsi tujuan adalah 4 kali kontribusi setiap lusin boneka, atau 4 x Rp. 3000,- = Rp. 12.000,-.

b.

Kontribusi suatu variable keputusan terhadap ruas kiri dari setiap pembatas juga sebanding dengan nilai dengan nilai variable keputusan itu. Sebagai contoh, jika kita membuat 4 lusin boneka, maka diperlukan 4 kali waktu pemolesan yang dibutuhkan oleh setiap lusin boneka, atau 4 x 2 jam = 8 jam

2.

Asumsi Penambahan (additivity) a. Kontribusi setiap variable keputusan terhadap fungsi tujuan bersifat tidak tergantung pada nilai dari variable keputusan yang lain. Contoh, berapapun nilai x2, pembuatan sejumlah x1 boneka akan selalu berkontribusi sebesar Rp.3000,terhadap fungsi tujuan. b. Kontribusi setiap variable keputusan terhadap ruas kiri dari setiap pembatas bersifat tidak tergantung pada nilai dari variable keputusan yang lain. Contoh, berapapun nilai x1, pembuatan sejumlah x2 kereta api akan memerlukan sebanyak x2 jam pemolesan dan x2 jam pekerjaan kayu.

3.

Asumsi pembagian (divisibility) Dalam persoalan program linear, variable keputusan boleh diasumsikan berupa bilangan pecahan.

4.

Asumsi kepastian Setiap parameter, yaitu koefisien fungsi tujuan, ruas kanan, dan koefisien teknologis, diasumsikan dapat diketahui secara pasti.

Soal. 1. Sebuah perusahaan elektronik memproduksi tape recorder dan amplifier yang prosesnya dilakukan di dua stasiun kerja, yaitu di stasiun perakitan dan stasiun

pengetesan.

Setiap unit tape recorder memerlukan 2 jam perakitan dan 2 jam

pengetesan, sedangkan setiap unit amplifier memerlukan 4 jam perakitan dan 3 jam pengetesan. Waktu yang tersedia di departemen perakitan adalah 72 jam/minggu sedangkan di departemen pengetesan adalah 48jam/minggu. Kontribusi profit dari tape recorder sebesar Rp. 25.000,-/unit dan untuk amplifier sebesar Rp. 50.000,-. Bagaimanakah formulasi terbaik dari persoalan di atas agar perusahaan dapat mendapatkan profit terbaik? 2. Suatu perusahaan yang bergerak di bidang manufaktur, memproduksi meja dan kursi kayu untuk perkantoran. perusahaan, Saat ini perusahaan sedang mendapatkan pesanan dari sebuah perusahaan untuk mengisi kantor barunya. Karena keterbatasan sumberdaya maka pimpinan berpikir untuk melihat kemungkinan yang harus dilakukan perusahaan, agar keuntungan dengan menerima pekerjaan tersebut dapat diraih maksimum. Pembuatan kedua produk tersebut harus melalui 3 tahapan proses. Setiap meja memerlukan 2,5 jam untuk perakitan, 3 jam untuk pemolesan dan 1 jam untuk pengepakan. Sedangkan setiap kursi memerlukan 1 jam untuk perakitan, 3 jam pemolesan dan 2 jam untuk pengepakan. Perusahaan tidak dapat menggunakan lebih dari 20 jam perakitan, 30 jam pemolesan dan 16 jam pengepakan setiap minggunya. Margin laba $3 per meja dan $4 per kursi. Agar perusahaan mendapatkan keuntungan yang maksimum, berapa masing-masing harus diproduksi?

TEKNIK PEMECAHAN MODEL PROGRAM LINEAR

Pada dasarnya, metode-metode yang dikembangkan untuk memecahkan model program linear ditujukan untuk mencari solusi dari beberapa alternatif solusi yang dibentuk oleh persamaan-persamaan pembatas sehingga diperoleh nilai fungsi tujuan yang optimum. Ada dua metode yang digunakan untuk menyelesaikan persoalan-persoalan Program linear, yaitu : 1, Metode Grafis 2. Metode Simpleks. 1. Metode Grafis Metode grafis digunakan apabila persoalan yang akan kita pecahkan itu hanya mempunyai dua variabel. Walaupun demikian, cara ini telah memberikan satu petunjuk penting bahwa untuk memecahkan persoalan-persoalan dalam program linear, kita hanya perlu memperhatikan titik ekstrim (titik terjauh) pada ruang solusi atau daerah fisibel. simpleks. a. b. Daerah fisibel dari LP adalah set dari seluruh titik yang memenuhi seluruh pembatas, termasuk pembatas tanda. Untuk persoalan memaksilmalkan, solusi optimal dari persoalan LP adalah suatu titik pada daerah fisibel dengan nilai fungsi tujuan terbesar. dengan nilai fungsi tujuan terkecil. 2. Metode Simplek Pada persoalan meminimumkan fungsi, solusi optimal adalah suatu titik pada daerah fisibel Petunjuk ini telah menjadi kunci dalam mengembangkan meode