Anda di halaman 1dari 7

Pagi esoknya aku bangun awal nak mandi waktu biasa jam 5:30 pagi lah..

Aku pegi toilet dan buka pintu rupa rupanya abang ipar aku ada kat dalam . Selalunya kala u dia atau akak aku ada kat dalam mesti ada bunyi air tapi kali ini tak ada. Aku sangka kosonglah tak ada orang. Bila saja aku buka pintu tadi dia bogel habis s edang memegang ubat gigi. Dia kata lupa kunci pintu . Kata dia, tapi betul atau tak betul aku belum yakin lagi. Aku pun tak jadi masuk lah tunggu dia habis mand i. Dalam berapa minit di pangil nama aku dari dalam dia kata minta tolong ambilk an tuala dia kat kerusi yang betul betul tempat aku duduk memang ada tuala kot. Jadi aku ambil lah dan aku ketuk pintu dia buka terus pintu tu seluas luasnya ja di apa lagi aku nampak lah seluruh badan dia termasuk batang nya yang memang dah tegang. Aku tau dalam hati aku dia memang sengaja ni nak mempermainkan aku ni. Aku sangka abang ipar aku ni memang orangnya jenis "exhibitionis" ertinya tayang kemaluan sendiri. Lalu aku berikan tuala dia tapi dia lambat nak ambil dan dia pandang mata aku lama lama seolah olah dia sangka aku mencuri pandang kat batang dia. Pada saat itu aku takut kalau kalau akak dah bangun tidur atau tersempak d ia dengan kami berdua. Nahaslah kalau gitu. Aku bilang kat abang ipar aku aku na k mandi tapi dia macam tak mau keluar dia tunggu kat dalam. Aku beri tuala dia t ak ambil pun setelah aku cuba masuk dia keluar jadi badan aku tersentuh kat bada n dia lalu tangan aku jugak tersentuh butuh dia jadi aku pun rasa geli kerana be lum pun pernah sentuh atau pegang batang macam tu. Ini yang membuat aku tersipu sipu takut kalau kalau dia sangka aku yang sengaja. Aku rasa memang sah lah bata ng dia tu besar sangat. Aku pun pandang kat dia dia senyum terus aku pun senyum jugak. Petang Ahad Masa aku tolong cuci pinggan mangkok kat dapur akak Ijah aku tu di luar rumah me ngemas dan menyiram bunga di halaman rumah. Sedang aku bersendirian membasuh pin ggan tiba tiba datang abang ipar aku dari belakang , mengampiri aku seperti seng aja mau badannya bersentuhan dengan aku aku naik rimas olehnya. Bukan itu saja d ia cuma memakai tuala mandi yang kecik dari pusat hingga paha atas. Aku rasa dia tak memakai seluar dalam.. Lalu dia berbisik di telinga aku dia kata,"Milah.. a ku tau apa yang kau buat semalam kat toilet" "Buat apa?" aku kata sambil memanda ng matanya. "Apa yang kau nampak aku dan akak kau di dalam toilet. Aku sangka ka u memang mengintai kami berdua katanya lagi. Secara terketar ketar aku menjawab " Aku cuma ingin tau saja lah kerana aku terdengar akak ijah mengerang saperti k esakitan saja. Jadi aku tengoklah dari celah celah lubang dan ingin nak tau" "Ja di kau tengok sampai habis lah apa yang kami buat" sambil tangan nya menyentuh b ahu ku .Aku pun pura pura aku kata aku cuma ternampak akak ijah sedang ambil air dalam bekas aja. Lain lain aku tak nampak. " Ia kah! Itu je yang kau nampak?" A ku mengangok saja."Milah ! aku pun nak terus terang dengan kau jugak Sebenarnya aku dah lama mengendap kau mandi tiap tiap pagi lagi dari lubang tu jugak" katan ya sambil menjeling manja kat aku. "Aku tak tahan lagi dari kampong pun aku dah cuba nak cari peluang nak tengok kau mandi tapi kau pakai kain kemban saja. Jadi kebetulan nii.. kau kat rumah aku, jadi tak lah aku nak lepas peluang ni." Kata nya sambil duduk di kerusi meja makan. Dah sah lah aku yakin abang ipar aku ni o rang nya "exhibitionis " dia duduk kat kursi pun kakinya membangkang dan nampak kepala penisnya , aku pun pura pura tak nampak.> "Hei! Sampai hati abang mengend ap milah mandi. Apa yang ada pada milah.?" Kata ku sambil membasuh pinggan. "Eng kau punya badan seksi lah milah" katanya sambil berdiri semula dan menghampiri a ku lagi. "Akak Ijah ada ,abang tak puaskah?" kataku. "Bukan soal kakak you tapi semasa aku mengendap hari pertama aku tengok kau suka cuci bulu pukimu dengan sh ampoo. Dan sambil satu tangan meraba buah dada mu dan aku memang suka dengan bul u pukimu yang jarang tu." Kata abang ipar ku sambil tangannya meraba butuhnya la gi.. Aku cuma melirik mata ku sekali sekala saja maklumlah kalau di layan lain m acam abang iparku ni. . Kalau lah bukan pasal aku mengendap mereka belum lah aku tau yang aku pun dah di endap olehnya."Dah berapa lama abang mengendap saya man di?" aku minta penjelasan. "Dari hari pertama kau datang ke sini kerana aku tau kau masih virgin kan? Katanya sambil batang nya di urut urutnya di depan aku. Ak u pun tengok tengok lah kiri dan kanan kalau kalau akak Ijah sudah masuk .Tetapi akak Ijah masih di luar sana menyiram bunga pudingnya yang mungkin layu. "Milah ! " "Ya.."kata ku sambil mata ku melirik lagi kebawah meja di mana tangannya men

gancak butuhnya di tariknya perlahan lahan kadang kadang matanya melihat kebawah .. "Milah ! boleh tak" "Boleh apa? " kataku . Dia mula berdiri dan mendekati aku . " Aku mau .." mulutnya terketar ketar tapi nampaknya seperti orang yang hendak merunding sesuatu dan tangan nya mulai menjalar ke pahaku. Aku pun yang sebenar nya tak lah memakai panties kerana aku tadi baru saja bersin yang tak berhenti h enti sehingga mengeluarkan air kencing yang sedikit jadi aku bukak lah panties a ku kat toilet tadi sebelum aku nak cuci pinggan ni tadi. Aku cuma memakai mini s kirt aja yang berwarna cream. Tangan abang ipar ku tu liar sangat dan terus meme gang punggung ku yang montok . Di raba raba nya kedua dua punggungku." Hei Milah ! engkau tak pakai panties kah? Tak sangka kenapa begini .?" "Milah ..milah seb enar nya memang pakai. Tapi? " "Tapi pasal abang kah" "Bukan! Bukan" "Aku tau en gaku nak tunjuk kat aku kerana tadi pagi aku kasi tengok kat milah kan? Kata aba ng ipar ku sambil tangan nya dah sampai kat belahan puki aku. Tangan nya sudah h ampir kat kelantit aku jadi kaki aku terbangkang lah sedikit kerana ke gelian. M ata aku menjadi layu saperti layunya bunga puding yang akak Ijah siram tadi. Aku pun bangkang sedikit lagi memberi laluan tangan abang iparku itu lebih aktif la gi . sambil abang ipar aku main main kelantit aku aku pun memastikan akak Ijah m asih di luar rumah. Aku nampak dia tetapi dia tak nampak aku dan abang Jamal . W indow kat dapur ini jenis nya gelap jadi apa apa yang kami lakukan di dalam tida k nampak oleh akak Ijah."Milah ! aku nak jilat pukimu . Bolek tak? "Tersentak ak u dengan permintaannya . "Akak Ijah kan di luar sana tu." Kataku memberi alasan menolak keinginannya. "Aku kunci pintu dulu..o.k!" kata abang iparku. Sambil men uju ke pintu dapur. Aku seperti ternganga saja seperti mengia kan saja keinginan nya. Selepas abang ipar ku telah mengunci pintu dapur tadi lalu mendekati ku mer amas bah dadaku dari belakang kebetulan aku cuma memakai baju t shirt."Milah.. b uah dadamu besar "bisik abang ipar ku. "Memang aku dah agak kau senghaja tak pak ai panties kerana aku bukan? Diulanginya lagi kata katanya ditelingaku. " Milah dah bilang bukan senghaja tapi milah nak mandi jadi tak lah payah milah nak paka i yang baru." Kataku untok meyakinkan nya."O.k ! O.k lah aku percaya sudah" kata nya sambil tangan nya menyusur kebawah mencari pukiku yang dari tadi sudah basah . "Boleh tak aku nak jilat pukimu milah" bisiknya sekali lagi . "Milah malu lah. . milah belum pun pernah dengar kemaluan boleh dijilat" kataku sambil meramas bu tuh nya yang sudah terkeluar dari belahan tualanya. Aku menjadi hairan kenapa ab ang ipar aku ini berani cuba curang kat akak Ijah. Aku pasti mungkin akak Ijah a da memberitau yang aku dan akak Ijah tak berapa ngam atau tak berapa mesra jadi abang ipar aku ni take advantage kat aku. So jadi nya aku tak payah report kecur angan abang ipar aku ni.pasal kalau aku report kat akak aku jadi rumah tangga dia orang ni porak peranda atau aku terpaksa balik kampong semula. Peluang aku nak c ari kerja dan tinggal kat rumah akak aku ni gelaplah. So buat sementara ni aku c arry on sajalah kerana abang ipar aku pun memang ada perancangan juga..kaki cura ng."Milah!.. sudah habiskah kau cuci pinggan tu . Marilah masuk!" Masuk kat mana kataku sambil melepaskan tangannya yang cuba membuka zip mini skirt aku. Abang ipar aku macam tak sabar lalu menarik tangan ku dan kami masuk kat bilik dia. Pi ntu bilik tak di tutup rapat supaya kalau kalau suara akak Ijah memangil dapat k edengaran dari dalam..Abang ipar ku ini memang pintar orangnya. Tuala yang dipak ainya di lepaskannya dan bogel habislah dia. Tangan nya menarik tangan ku supaya aku dapat menyentuh nya."Milah ! mainlah butuh abang ni. Cuba hisap kepalanya" katanya sambil dia duduk di sisi katilnya. Aku seperti orang bodoh pun ikut kein ginannya dan mengilat kepala butuhnya perlahan lahan. Memang ini adalah first ti mer aku. Di tariknya kepala aku supaya lidah dan mulutku terus mengulum kesemua kepala dan batang batangnya masuk hingga menyentuh tonsil aku , jadi aku pun sep erti mau kan muntah.Selepas lima minit aku mengulum dan menghisap butuhnya aku d isuruhnya duduk menyandar di tepi katil dan membangkang kedua kaki ku. Setelah a ku membangkang kedua kaki ku dia terus menyentuh pukiku yang dari tadi sudah bas ah di mainnya kelantitku perlahan lahan dan tangan nya yang basah itu di hisapny a seperti orang yang kenikmatan."Abang! Milah masih dara lagi. Janganlah buat ma cam ni " kataku merayu ."Abang cuma nak jilat kelantit milah saja" "Aaahh.. bau puki Milah harum lah, enak" kata abang ipar ku seperti memuji saja. "Puki akak I jah enak tak ? kataku ." Sama sama enak tapi bulu dia lebat sangat ." Abang ipar ku ini cuba membandingkan puki aku dengan akak Ijah.kalau lah akak Ijah tau hal

ini nahaslah aku. "Milah ! abang cuma nak jilat saja tapi tak bernai nak pantat milah. Cuba kita tukar posisi kita main 69 boleh tak? Aku jadi tergemam macam ma na posisi 69 ni. Kan aku masih dara ni..tak tau lah hal teknik ni."Gini Milah,Mi lah terlentang dulu jadi abang naik atas badan milah"Teknik ni yang di katkan 69 , muka dan mulut aku betul betul kat butuh dia dan puki aku betul betul kat mul ut dia. Aku bangkang lah seluas luasnya paha aku jadi lidahnya yang panjang itu memainkan kelantit aku jugak . Aku tak tahan lah apabila kelantit aku di main da n di kulumnya. Peranan aku lagi dahsyat , butuhnya yang menegang itu betuk betul menunjam kat mulut aku susah bernafas aku olehnya tapi aku hisap jugaklah dengan penuh nikmatnya butuhnya ni tangan aku ni mengenggam penuh punggung nya yang be risi. Tapi dia bangkangkan pahaku dan dirikan keatas lalu mudah lah dia mengilat puki aku secara begini. Aku tak tau lah kenapa abang ipar aku ni.. suka oral se x.Setelah aku dan abang ipar ku membuat berbagai tekni oral sex aku jadi keletih an dan aku minta diri dulu hendak ka toilet. Aku pun membasuh puki aku dan terus mandi. Dalam aku mandi abang ipar aku sekali lagi masuk ke toilet jadi di sni l ah lagi kami ber-oral sex lagi. Mula mula dia ambil shampo dia gosok gosok puki aku dengan shampoo tu..pas tu aku pun naik suk dan buih shampoo yang lekat di pu ki aku tu aku ambil dan gosok gosokkan kat butuhnya jugak. Pelahan lahan aku peg ang butuhnya lalu aku siram sikit butuh tu dengan air lalu aku hisap sepuas puas nya hingga biji nya jugak aku kulum dan hampir 5 minit lepas tu air mani dia mer ancit ke muka aku tekan lagi kepala butuh nya dan habis lah keluar air maninya. Abang Ipar (Part 3) Setelah selesai dia blow air mani dia , tiba tiba bunyi tapak kaki orang seperti berjalan menuju kat toilet lalu aku mengambil towel aku kat pintu itu dan abang ipar aku pun terus berdiri dan mengambil tuala dan terus keluar. Tak semena men a aku ternampak bayang bayang kat dinding dan menuju ka toilet. Aku pun sempat b ersembunyi di sebalik almari baju kebetulan dekat toilet. Sebenarnya aku takut a kak Ijah terserempak dengan kami berdua.Dalam berberapa saat akak Ijah muncul be rjalan menuju ke toilet kebetulandia terserempak dengan abang ipar aku yang suda h sedia memakai towelnya. Akudapat mendengar perbualan mereka."Oh! Abang dah man di ya.. Kenapa abang terketar ketar ni? Tanya akak ijah. " Abang dah lama mandi tadi. Abang tunggu Ijah, tak muncul muncul jugak. Sampai abang kesejukan." jawab abang ipar aku untok meyakinkan keadaan sebaliknya. "Kesihan abang. Tapi kalau abang nak mandi sekali lagi sama Ijah boleh jugak." Tanya akak Ijah. "ehhye bole h jugak" jawab abang iparku sambil mereka berdua menuju ka bathroom. Setelah mer eka berdua masuk ke bathroom jadi aku pun keluar lah dari persembunyian ku dan t erus ke bedroom ku.Lepas kami dinner, akak Ijah , abang ipar ku dan akuh duduk l ah kat bilik tamu .Mereka menonton Vcd , cerita "The Lonely Wife" mengikut dari cerita abang iparku cerita itu ada sedikit berunsurkan sex juga. Aku pada masa t u aku tengah membaca majalah Remaja dan duduk bersama mereka. Setelah 10 minit V cd di mainkan aku pun cabut lah dari tempat duduk aku kerana aksi aksi cerita be runsur sex dah bermula memang lah aku malu menonton bersama akak Ijah lagi pun p erangai dia sampai saat ini pun masih mengontrol aku jugak.Aku pun nak masuk bil ik tidur tapi sebelum tu aku nak buang air dulu memang sikap aku dari dulu lagi. Aku masuk lah ke bathroom dan mula mula gosok gigi kira kira 3 minit lepas tu b uang air. Dalam aku cuba nak buka panty aku tiba tiba abang ipar aku sudah masuk kedalam bilik air dan terus mengunci pintu. Aku hampir hampir nak berteriak ker ana terkejut tapi nasib baik dia sempat menutup mulut aku. Panty aku separuh jal an je terlepas tersangkut di paha aku dan dia berbisik jangan bising akak Ijah d engar nanti."Biar abang tanggalkan panty milah ya!" katanya sambil dia menundukk an badannya dan muka nya hampir hampir ke tempat pukiku yang lebat bulunya. "Jan gan,jangan nanti akak Ijah nampak"kataku sambil menapis tangannya. "Akak Ijah ma sih menonton Vcd.Dia dah suk sangat kat cerita tu. Abang ni pun suk kat milah ni ." katanya sambil disembamnya mukanya ka pukiku yang hampir hampir nak keluar ai r mazi ku."Milah nak buang air ni" kataku. "Kalau Milah nak buang air dulu, buan g lah. Abang tak kisah sangat" katanya sambil berdiri semula. Aku pun terus lah buang air kat mangkok tu dan diperhatikan oleh abang iparku. Aku tak sangka aban g ipar ku ini suka melihat aku sedang pissing. Setelah aku buang air tadi di men dekati aku dan minta aku memkangkang sikit paha ku dan dia menucikan pukiku deng an air paip aku merasa kegelian kerana tapak tangannya yang besar itu mengosok g

osokkan pukiku sambil jari jarinya memainkan kelantitku. Aku merasa sungguh nikm at dan aku juga memainkan perananku melepaskan kain pelikat yang di pakainya dan butuhnya yang sudah dari tadi menegang ternampak sedikit air mazi."Abang dah st im ya.!" Kataku sambil meramas kepala butuh yang berkilat lagi besar. "Abang suk a kalau milah main main kat kepala butuh abang dan kalau jari jari milah memain biji tu pun enak juga > rasanya." Katanya sambil memuji ku.Tangannya tak lepas l epas dari pukiku dan di ambilnya sabun Lux di basahkannya sabun itu dan tanganny a yang ada buih sabun itu digosoknya kat puki aku. Aku pun merasa kenikmatan den gan caranya yang belum pun aku cuba."Abang pernah tak buat macam in kat akak Ija h" soal ku sambil nafas ku yang susah nak keluar kerana mainan jari jarinya kat bibir pukiku yang dah menebal. Dulu mula mula abang kawin dengan akak Ijah abang suka membasuh puki akak Ijah selepas buang air kerana bila digosok mengunakan b uih sabun bukan akak Ijah saja yang merasa nikmat tapi abang yang suka sangat. A bang suka meramas bibir puki dan kelantit akak Ijah. Abang suka memasukkan jari jari kat puki dia." Katanya sambil menghulurkan butuhnya yang betul betul menega ng. Aku pun tak lah melepaskan peluang ini dan menarik batang nya seperti melanc ap. Aku ambil buih yang ada kat puki aku tu dan ku sapukan pada batang butuh dia dan kepala butuhnya makin membesar. Aku hisap butuhnya dari gantungan bijinya d an kepalanya ku gigit gigit manja dan dia merasa nikmatnya."Milah abang nak puki mu sekarang . Abang tak tahan lagi" katanya merayu." "Tak boleh Milah masih dara lagi ni." Kataku mengelak. "Kalau abang nak jilat puki milah boleh lah. Milah c uma suka kalau abang jilat seperti petang tadi. Lidah abang best lah " puji ku l alu di pun mengangkat ku dan menyandarkan aku di tepi long bath yang tidak ada a ir. Di kangkangnya pahaku dan di cucinya puki ku dengan air , lepas tu digintiln ya biji kelantitku dan aku pun tak tahan.Semasa di menjilat pukinya aku bertanya kan padanya kenapa dia suka menjilat puki aku ."Abang punya hobby menjilat puki. Tapi tak lah pompuan yang lain cuma akak Ijah dan Milah ja. Yang lain abang bel um pernah lagi." Katanya sambil menjeling matanya pada ku. "Jangan abang cuba cu ba dengan pompuan yang lain nanti Milah report kat akak Ijah." Kataku mewarning abang iparku sambil lidahnya sempat singgah kat tetek aku yang dah tegang.Dalam kami asik asik mengisap dan menjilat antara satu sama lain tiba tiba bunyi pintu di ketuk dan suara akak Ijah memanggil nama abang Ipar ku jadi kami pun terkeju tlah lalu memakai pakaian masing masing, tetapi kain pelikat yang abang ipar ku pakai dah basah kerana memang dari tadi jatuh kat lantai lalu aku berikan lah ab ang Ipar aku memakai panty aku tapi mula mula dia enggan tapi aku paksa juga jad i last last dia pakai jugak. Setelah tak ada lagi ketukan pintu dan suara memang gil aku pun suruh abang ipar aku keluar. Dia buka pintu perlahan lahan dan di li hat kiri dan kanan lalu dia pun keluar bila akak Ijah tak ada kat pintu.Dalam be rberapa minit aku pun keluarlah jugak. Aku pun terus menuju ke bilik tidur. Bili k tidur aku dan mereka cuma bersebelahan saja. Kalu abang iparaku dan akak Ijah melalukan persetubuhan aku boleh mendengar suara seperti orang orgasm saja. Bila aku terdengar suara yang aneh first time seperti itu aku pun cuba mengendaplah ingin tau memang aku ini pun jenis nya busy body sikit.Satu kali aku pernah teng ok akak Ijah dan abang ipar aku bersetubuh di siang hari di kampong ku sebulan s elepas mereka kawin. Cuma dalam rumah tu akak Ijah dan suaminya dan aku saja tin ggal kat rumah. Ayah dan emak bertandang ke rumah jiran yang berkenduri.Aku namp ak tak sengaja mereka bersetunbuh. Maklumlah siang hari lebih kurang 2 petang. P intu bilik mereka memang tak dapat di tutup rapat apalagi di kunci. Mula mula ak u terdengar suara akak Ijah seperti orang sakit aja bunyi nya. Jadi aku tinjau l ah kat dalam -pintu dah rangang jadi aku dapat dari cemin yang memang berhadapan an dengan katil mereka. Aku dapat melihat abang ipar aku tengah menghulurkan but uh dia kat akak Ijah. Akak Ijah seperti orang bodoh je macam tak tau apa buat. A ku yang tak tau tentang sex ni lagi bodoh. Dalam fikiran aku butuh abang ipar ak u tu sakit kah nak minta di urut kan. Aku tak puas hati aku lihat secara real ta mpa melihat dari cemin yang kat katil tu. Bukan main besar butuh abang ipar aku tu, akak Ijah pegang dengan genggemannya dan di masukkannya dalam mulutnya macam orang nak hisap ice-cream je. Masa tu akak ijah duduk tepi katil abang ipar aku tu berdiri - lama sangat lah di hisap kepala butuh suami dia. Dalam berberapa m init mereka berubah posisi akak merabahkan badannya kat katil dan kakinya mengka ng kang -apalagi suami dia naik atas akak Ijah memainkan tetek akak Ijah dan tan

gannya turus kat puki akak Ijah - aku tengok aku pun naik stem jugak. Dalam berb erapa minit mereka merubah posisi macam 69 style aja- kali ini akak Ijah di atas kepala nya ngam ngam kat butuh suami dia di hisaplah butuh dan abang ipar aku t u lain kegemaran dia di jilat puki akak Ijah sampai akak ijah tak tahan . Lepas tu mereka bersetubuhlah dengan berbagai bagai teknik. Aku pada masa tu tak tahan jugak melihat mereka ni -tau tau saj puki aku pun basah dan waktu nak tidur ter bawa bawa mimpi jugak.Kamu yang asik dengan cerita ni aku harap lah sabar-sabarl ah setekat mana aku boleh mempertahankan kesucian ku walaupun pukiku sudah di ji lat oleh abang iparku tapi aku masih dara "virgin " lagi kalau nak tau bila saat nya akan pecah jadi baca di siri Abang Ipar ku di part 3. Abang Ipar (Part 4) Tiga minggu dah aku duduk kat rumah akak Ijah .Aku dapat kawal nafsu aku jugak. Abang ipar aku tu bermacam strategi nak cuba memecahkan dara aku ni . Akak Ijah dah tak sanggup nak layan dia lagi agaknya maklum lah dia tu bunting tujuh bulan dan nampak kandungan dia cukup besar. Nafsu abang Jamal ni kuat sangat siksa un tok dituruti, dia ni adalah sikit keturunan Arab mungkin generasi ke dua atau ke tiga tak pasti tapi itu lah akak Ijah perkenalkan kat ayah dan emak sewaktu aban g Jamal datang pertama kali ke rumah.Satu ketika semasa aku sedang makan malam s eorang diri datang lah abang ipar aku duduk di depan aku. masa tu akak Ijah di d alam bilik tidur sedang rihat. Abang ipar aku tu duduk minum kopi dan sedikit ma kan kacang goring yang di beli di kedai. Dia pandang aku dan renong lama lama da n bila nampak mata aku dia pun senyum - aku pun senyum jugak balik. Apabila aku beri dia respond hhaa dah mula dah dia naik gatal sikit. Kaki dia sebelah kanan gisil gisil dari kaki bawah aku naik kat paha aku - kebetulan aku cuma pakai min i skirt aje. Maklumlah aku tu memang dah tak pakai panties aku kerana aku ni sel alu jer kena snzing sejak akhir akhir ni mungkin kerana air-con atau karpet yang ada di rumah ini ..alergik lah tu. Aku kekadang marah jugak kat abang ipar aku ni kerana tak memilih tempat nak keluar kan miang nya tu. Tapi geli pun ada juga k bila hujung jari kaki dia singgah kat atas paha aku seperti tangannya meramas. . Bila aku rasa geli apa lagi terkangkang lah kaki aku dan dia terus mainkan jar i kakinya kat puki aku tu. Dia pun tak sangka yang aku tak pakai panty."Milah ! haa milah tak pakai panty kah lagi ! " Aku serba salah nak jawab. Nak jawab pun dia tak caya punya. Aku cuma diam dan terus makan .Makin lama aku makan makin la ma dia mainkan kaki dia kat puki > aku kekadang terkuis jugak kelantit aku. Sele ra makanan aku pun hilang walaupun hidangan ayam dan sambal belacan aku yang ter lalu enak tadi. "Milah engkau suka tak abang buat gini" "Suka hati abang lah aba ng ni gatal sangat . Kenapa abang tak romen dengan akak Ijah yang sedang menungg u kat dalam tu?" kataku sambil kakinya ku ketuk sama sudu makan ku."Oh!.. dia se dang tidur . Biarlah dia rehat dulu." Katanya sambil menurunkan kakinya.Aku pun terus bangun dan menuju kat dapur.Abang ipar aku pun ikut dari belakang .Masa ak u cuci pinggan dia ramas-ramas buah dada aku dari belakang dan satu tangannya me ramas puki aku . Dia nak jilat puki aku. aku tak kasi maklumlah aku tak ada mood dan akak masih tak tidur lagi. Lepas dia puas meramas buah dada dan puki aku ta di dia pun pegi kat bilik dia.Pada ke esokan harinya akak Ijah dan abang ipar ku pergi ke klinik seperti biasa appointment jumpa doktor. Doktor bilang akak Ijah perlu di masukkan dlm wad selama berberapa hari kerana di charge kencing manis dan darah tinggi. Mula mula di tak mahu tetapi abang Jamal desak dia lalu dia pu n tinggal lah dalam wad. Abang ipar aku bilang begitu.Aku cuma di beritahu di se belah petang setelah abang ipar aku pulang kerja- yang akak Ijah terpaksa stay k at hospital. Jadi tak sempatlah aku nak balik kampong kerana perjalanan kat kamp ong makan masa dua jam. Jadi aku dan abang Jamal saja yang tinggal kat rumah. Ak u pun tak tahu apa nak buat kerana ini mungkin strategi abang Jamal. Peluang dia terbuka luas nak ratah badan aku ni mungkin tercapai. Pada waktu malam aku meno nton cerita The X File di TV2 dan abang ipar aku pun balik lebih kurang 9:30 mal am dari Wad melawat akak Ijah tadi. Lepas dia mandi dan makan malam dia terus du duk kat aku di sofa panjang. Dia kata cerita yang aku tengok tu banyak karut dan dongeng. Dia ajak aku melihat VCD BLUE cerita " The Last Virgin" yang baru di s ewanya.Aku serba salah nak tonton atau tidak tapi aku rasa peluang nak tonton ce rita begini susah nak dapat kalau kalau akak Ijah menonton sama. Dalam hati aku pun berkata apa nak jadi jadi lah lepas nonton cerita ni.Abang Ipar aku waktu it

u cuma memakai kain pelikat saja baju tak pakai. Aku pada waktu tu memakai pakai an tidur cukup dengan bra dan panty aku sekali kerana aku tau dah aku harus berh ati hati kalau akak Ijah tak ada dalam rumah ni. "Milah ! ..milah ni umor dah le bih 18 tahun kan? Boleh lah tonton cerita ni " soal abang ipar aku tu minta kepa stian dari aku.. Nampak lain macam nak mulakan strategi gayanya ni..dalam fikira n ku.. "Milah suka tak cerita ni?" Aku malu nak jawab soalan dia lebih lebih lag i scrn Tv tu dah mula dua orang pompuan dan satu lelaki mat saleh sedang main hi sap hisapan dan jilat jilatan . Satu pompuan macam nak duduk kat muka lelaki tu dia goyang goyangkan punggung dan membilak pukinya sambil lidah lelaki tu menjil at puki pompuan tu dan satu pompuan lagi hisap penis lelaki tu. Lelaki terlentan g atas katil .Bila close -up nampak jelas butuh lelaki tu lebih kurang 7 inci pa njang habis di kulum oleh pompuan tu. Bayangkan lah 7 inci bila dah masuk penuh terkenalah kat tonsil pompuan tu bagai nak muntah aje nampaknya.Abang ipar aku t u semakin dekat dengan aku. Tangan kirinya masuk dalam kain pelikatnya -bergoyan glah didalam kain -tak tau lah di urut atau apa sajalah di buatnya seperti orang melancap. "Milah.. boleh tak milah pegang butuh abang ni?" pintanya pada ku sam bil tangan kanannya menarik tangan ku . Tangan ku terus menyentuh butuhnya yang dah keluar air mazi Tangan ku tengelam dalam kain pelikatnya dan tak puas dengan tu di longgarkan nya ikatan kain tu dan nampak lah dengan jelas butuhnya dan se nang lah aku memainkan kepala butuhnya. Sedang aku main main kan butuhnya kekada ng teringat > aku akan akak Ijah di wad. Tapi cepat cepat aku hilangkan ingatan tu dan aku terus kulum batangnya perlahan lahan . Mula mula aku pakai hujung lid ah ku kat kepala butuhnya pas tu aku masukan butuh tu sedalam dalam mulut aku hi ngga terkena tonsil aku dan perlahan lahan aku releasekan butuh tu dari mulut ak u - aku buat lah lebih kurang 2 minit dengan laju dan perlahan sambil ikut renta k dalam cerita VCD tu . Abang ipar aku tu pun mengeleparlah seperti katam hidup kena bakar."Abang Jamal.. pernahkah abang sukat panjang butuh abang nie.?" Soal ku padanya. "Sudah sebelum kawin dengan akak Ijah lagi abang dah sukat. Adalah 6 .3 inchi lebih kurang dengan di Tv tu .." katanya sambil matanya melihat di scr en Tv dan tangannya meramas puki akudari luar.Dia pun memainkan peranannya sendi ri di bukanya lucutnya tidur aku di ciumnya tengkuk aku -aku merasa geli dan tan gan nya sebelah kanan meramas buah dadaku dari luar- lepas tu dia tak sabar lalu lucutkan kencing bra aku- terbuka lah habis dan nampaklah semuanya buah dada ku yang montok tu saiz 38 C CUP. . " Aku suka buah dada mu milah. Besar sangat kal ah akak Ijah" katanya memuji aku dan membandingkan dengan buah dada akak Ijah. " Tetek ni.. masih merah dan kecil lagi tapi buah dada sais besar " katanya lagi s ambil meghisap tetek ku yang dah menegang. Aku merasa lamas dengan cara nya meng isap tetek aku dan kedua tanganya memicit kedua buah dadaku dan gengaman tu memb uat lidah nya senang mengisap kedua dua tetek buah dada ku. Aku merasa kenikmata n di mana tangannya juga turun ke bawah mencari pukiku yang dari tadi sudah memb asahi panties ku. "Milah .. kita ke bedroom yeh!" katanya sambil mendokong ku ke dalam bilik tidurnya. Tertinggal lah Tv dan cerita VCD yang masih on lagi kat b ilik tamu..Semasa abang ipar ku mendokong aku kain pelikatnya dah longgar terlun gsurlah ke bawah nampak lah butuhnya dan dia bogel habis dan aku pun bisikkan ke telinganya ." Abang Jamal sebenarnya milah ni suka dan jatuh cinta kat abang ju gak. Tapi Milah takut jika milah beritau abang awal awal takut nanti abang tu be rtindak didepan akak Ijah." Kataku sambil aku mencium dan menjilat cuping teling anya. Sampai je ke bilik tidurnya terus diletakkan nya aku di atas katil terkang kanglah kaki aku dan dia pun bukak lah panties aku yang dah basah dari tadi. Dia yang dah bogel habis tu terus aku pegang butuhnya dan aku ramas dua bijinya dan dia merasa geli dan bertambah nikmat gayanya kerana matanya layu saja. "Milah.. hisap lagi butuh abang nie.."katanya sambil dia duduk di tepi katil tu aku pun hisaplah . Aku pakai teknik sendiri - mula mula aku tegangkan butuhnya dan bila dah keras aku masukkan kesemua butuh tu kedalam mulut aku lalu aku release perla han lahan separuh batang dan ku masukkan lagi semuanya seperti tadi jadi adalah lebih 2 minit dia kata tak tahan dengan cara begini bagai nak blow - so aku pun tak nak lah dia kasi di blow dulu. Lepas tu di terlentang di katil di nak aku du duk kat muka dia - aku tau lah tu di mau puki aku tu betul betul terkena bibir d ia- seperti aksi di VCD tadi tu. Aku pun cuba lah jugak - jadi aku seperti orang duduk lah kat mulut dia -lidah dia yang panjang tu dah ready nak sambut puki ak

u . Dia mau punggung aku tergantung antara mulut dia dan puki aku. Aku goyang go yang lah punggung aku ke depan dan kebelakang perlahan lahan - bibir puki aku te rkenalah lidah dia aku pun merasa nikmat dengan cara ni.Lepas tu dia main main k an puki aku dengan hidungnya yang mancung tu lalu air puki aku tu dah banyaklah keluar kena kat mulut dia- bila punggung aku tu dah sembam muka dia lalu aku tun dukkan badan aku dan sampailah mulut aku kat butuh dia lalu aku hisaplah butuh n ya yang dah tegang tu. Aku hisap butuh dia dia jilat puki aku sepuas puasnya.> L epas kami berdua puas ber oral sex , abang ipar aku di tolaknya aku ke katil dan terlentang lah aku dan kedua kaki aku terkangkang lalu dia tak lepas peluang da n tindih badan aku dia di atas lalu kaki nya mengkang kang paha aku seluas luasn ya. Tangannya sebelah kanan turun kebawah mencari puki aku di mainnya kelantit a ku seketika aku pun tak tahan lagi."Oh! abang! Abang..Ia..iiiaah mainkan lagi ke lantit milah dengan kedua jari .Ah..ehdan hisap lagi tetek milah nie.. ya! .eyah. . nikmatnya."pinta ku padanya dengan suara ku yang susah nak keluar. Masa abang ipar aku suk dengan kelantit aku, aku jugak memainkan butuhnya tangan ku jugak m enarik batang butuhnya yang dah tegang dari tadi - kepala butuhnya ku bilas bila s dengan air mazi nya yang dah keluar dari tadi, dan mudah lah aku membilas lici n kepalanya butuhnya yang besar seperti kaca jam rolex .Semasa kau asik pegang b atang butuh dia aku gisil gisilkan kat bibir puki aku lama lama lepas tu aku nai kkan sikit kat kelantit aku dan kedua tanganya mengengam kedua buah dada aku dan di gigit gigit nya perlahan lahan tetek aku aku merasa nikmat dan geli jugak."A bang Jamal milah tak tahan lagi masukkan lah butuh abang tu sekarang jugak . Mil ah tak tahan lagi ni!" pinta ku padanya. Tapi abang Jamal masih lagi main mainka n tetek aku di hisap sepuas puasnya buah dadaku dan mukanya di gosok gosoknya ke dua tempat buah dada ku . Aku rayu lagi pada nya supaya dia memasukkan butuh nya kat puki aku yang dari tadi sudah lama menanti."Milah abang tak sanggup nak pec ah kan dara milah kerana, abang dah terbayang kat akak Ijah di hospital tadi . J adi fikiran abang cuma nak main mainkan kat atas ni sahaja. "katanya sambil meng hisap buah dada ku lagi. Jadi aku pun tolak dia ke tepi dan terlentang lah dia d i tengah katil tetapi butuhnya masih menegak berdiri lalu aku pun peganglah butu hnya - ku gengam lah sekuat kuat nya ku hisap lah sepuas puasku seperti orang la par saja lalu aku naik lah di atas pahanya dan ku pegang butuhnya dan aku kangka ng kaki ku dan duduk lah aku tempat butuhnya perlahan lahan sambil tangan kiri k u memegang butuhnya dan tangan kanan ku membilak bibir pukiku lalu aku masukkan butuhnya ke pukiku perlahan lahan jadi pecah lah selaput dara ku keluar lah dara h sikit. Aku goyang lah perlahan lahan lagi punggung ku dan abang ipar ku cuma m enahan saja lalu dia pun tak tahan bila aku mengoyang punggungku yang tak menyen tuh sedikit pun pahanya seperti hanya puki ku dan butuhnya saja yang tersentuh. Bila lima minit aku goyangkan punggungku (butuhnya dalam puki aku) aku angkat da n tekan perlahan dan kuat nampak jer muka dia macam nak blow." Milah ! milah aba ng tak tahan dengan teknik milah begini." Kata abang ipar ku .Kalau lah lama lam a teknik ini dia rasa nak blow cepat lalu dia nak aku main belakang teknik doggi e style. Aku pun ikut arahnya maklumlah aku belum ada experience lagi. Bila aku dah menongek di masukkannya lah butuhnya ke puki aku dari belakang di goyangnya perlahan lahan kekadang tu cepat sikit lalu aku pun nak dia menahan saja dan aku lah yang memain peranan mengoyang dan goyangan punggung aku tu perlahan lahan d an kekedang cepat sikit lalu aku kepit butuh dia dengan puki aku cara menutup ka ngkang paha kau lalu dia pun berteriak "h h AAAHHHH I nak blow JAAAHHIIIJAAAHH..II JAAAH